Anda di halaman 1dari 5

Kateter vena sentral ("Central line", "CVC", "Central vein line" atau "kateter vena central access") adalah

sebuah kateter dimasukkan ke pembuluh darah besar di leher (vena jugularis vena jugularis internal atau eksternal), dada ( subklavia vena) atau pangkal paha (vena femoralis). Hal ini digunakan untuk mengelola obat atau cairan, mendapatkan tes darah (khususnya "saturasi oksigen vena campuran"), dan langsung memperoleh pengukuran kardiovaskular seperti tekanan vena sentral. Isi 1 Jenis o 1.1 kateter Non-terowongan vs terowongan o 1.2 port implan o 1,3 PICC line o 1.4 Deskripsi Teknis 2 Indikasi dan menggunakan 3 Penyisipan 4 Komplikasi o 4.1 Pneumotoraks o 4.2 Pusat-Line Associated infeksi aliran darah (CLABSIs) o 4.3 Trombosis o 4.4 Komplikasi lain 5 Referensi 6 Pranala luar 1. Jenis Ada beberapa jenis kateter vena sentral: Non-terowongan vs terowongan kateter Non-terowongan kateter tetap di tempat di lokasi penyisipan, dengan kateter dan lampiran menonjol secara langsung. Umumnya digunakan non-terowongan kateter termasuk kateter Quinton. Kateter terowongan yang lewat di bawah kulit dari situs penyisipan ke situs keluar terpisah, dimana kateter dan lampirannya muncul dari bawah kulit. Situs keluar biasanya terletak di dada, membuat port akses kurang terlihat dibandingkan jika mereka secara langsung menonjol dari leher. Melewati kateter bawah kulit membantu untuk mencegah infeksi dan memberikan stabilitas. Kateter terowongan yang umum digunakan termasuk kateter Hickman dan kateter Groshong.

Implan port Sebuah port adalah mirip dengan kateter terowongan tetapi diserahkan sepenuhnya di bawah kulit. Obat-obatan yang disuntikkan melalui kulit ke dalam kateter. Beberapa port implan mengandung reservoir kecil yang dapat diisi ulang dengan cara yang sama. Setelah diisi, reservoir perlahan-lahan melepaskan obat ke dalam aliran darah. Port ditanamkan kurang jelas dari kateter terowongan dan membutuhkan perawatan sehari-hari sangat sedikit. Ini memiliki sedikit dampak pada aktivitas seseorang dari garis PICC atau kateter terowongan. Port infus ditanamkan ditempatkan di bawah klavikula (fosa infraklavikula), dengan kateter berulir ke atrium kanan melalui vena besar. Setelah implan, port diakses melalui non-coring jarum "Huber" dimasukkan melalui kulit. Penyedia perawatan

kesehatan mungkin perlu menggunakan anestesi topikal sebelum mengakses port. Port dapat digunakan untuk obat, kemoterapi, TPN, dan darah. Dibandingkan dengan kateter CVC atau PICC, port mudah untuk mempertahankan rumah-terapi berbasis. Port yang biasanya digunakan pada pasien hanya memerlukan akses vena sesekali selama kursus berlangsung lama terapi. Sejak pelabuhan harus diakses menggunakan jarum, jika akses vena diperlukan secara sering kateter memiliki akses eksternal lebih sering digunakan.

PICC line Sebuah kateter dimasukkan pusat perifer(Peripherally inserted catheter, atau PICC line adalah kateter vena sentral dimasukkan kedalam suatu vena di lengan daripada pembuluh darah di leher atau dada.

Deskripsi Teknis Triluminal kateter Tergantung pada penggunaannya, kateter adalah monoluminal, biluminal atau triluminal, tergantung pada jumlah sebenarnya tabung atau lumen (1, 2 dan 3 masing-masing). Beberapa kateter memiliki 4 atau 5 lumen, tergantung pada alasan untuk mereka gunakan. Kateter biasanya diadakan di tempat oleh jahitan atau stapler dan berpakaian oklusif. Pembilasan reguler dengan saline atau larutan heparin yang mengandung paten menjaga garis dan mencegah trombosis. Garis tertentu diresapi dengan antibiotik, perak mengandung zat (khusus perak sulfadiazine) dan / atau klorheksidin untuk mengurangi risiko infeksi. Tipe tertentu jangka panjang garis pusat kateter Hickman, yang membutuhkan penjepit untuk memastikan katup tertutup, dan kateter Groshong, yang memiliki katup yang terbuka sebagai cairan ditarik atau diinfus dan tetap tertutup saat tidak digunakan. Hickman dan Groshong baris memerlukan langkah-langkah yang lebih spesifik untuk mencegah infeksi. Oleh karena itu, mereka dimasukkan ke dalam vena jugularis tapi kemudian terowongan di bawah kulit untuk memaksimalkan jarak patogen akan perlu untuk perjalanan ke memasuki aliran darah. Garis Hickman juga memiliki "manset" di bawah kulit, sekali lagi untuk mencegah migrasi bakteri.

2. Indikasi dan menggunakan Indikasi untuk penggunaan garis pusat meliputi: [2] Pemantauan tekanan vena sentral (CVP) pada pasien akut untuk mengukur keseimbangan cairan jangka panjang antibiotik intravena nutrisi parenteral jangka panjang terutama pada pasien sakit kronis jangka panjang nyeri obat Kemoterapi Obat-obatan yang cenderung menyebabkan flebitis pada vena perifer (kaustik), seperti: o Kalsium klorida o Kemoterapi o hipertonik salin Kalium klorida o

o Amiodarone o vasopressor (misalnya epinefrin, dopamin) Plasmapheresis Dialisis darah Sering menarik Sering atau persisten persyaratan untuk akses intravena Perlu untuk terapi intravena ketika akses vena perifer adalah mustahil o Darah o Obat o Rehidrasi Kateter vena sentral biasanya tetap di tempat untuk jangka waktu yang lama, terutama ketika alasan untuk mereka gunakan adalah lama (seperti nutrisi parenteral total pada pasien sakit kronis). Untuk indikasi tersebut, garis Hickman, garis PICC atau portacath dapat dipertimbangkan karena risiko infeksi yang lebih kecil mereka. Teknik steril sangat penting di sini, sebagai sebuah garis dapat berfungsi sebagai entre d'porte (tempat masuk) untuk organisme patogen, dan garis itu sendiri dapat menjadi terinfeksi dengan organisme seperti Staphylococcus aureus dan koagulase negatif Staphylococcus [rujukan?].

3. Penyisipan Kulit dibersihkan, dan anestetik lokal diterapkan jika diperlukan. Lokasi vena ini kemudian diidentifikasi oleh landmark atau dengan menggunakan alat USG kecil. Sebuah jarum berongga maju melalui kulit sampai darah disedot, warna darah dan laju aliran yang membantu membedakan dari darah arteri (menunjukkan bahwa arteri telah tidak sengaja tertusuk) Jalur ini kemudian dimasukkan menggunakan teknik Seldinger: sebuah kawat pemandu tumpul dilewatkan melalui jarum, maka jarum akan dihapus. Sebuah perangkat dilatasi dapat melewati kawat pemandu untuk sedikit memperbesar saluran tersebut. Akhirnya, garis pusat itu sendiri kemudian melewati kawat pemandu, yang kemudian dihapus. Semua lumens garis yang disedot (untuk memastikan bahwa mereka semua ditempatkan di dalam vena) dan memerah. Untuk garis leher dan subklavia, dada sinar-X biasanya dilakukan setelah itu untuk mengkonfirmasi bahwa garis diposisikan di dalam yang kava kava superior dan, dalam kasus penyisipan melalui vena subklavia, bahwa tidak ada pneumotoraks disebabkan sebagai efek samping. 4. Komplikasi Penyisipan garis pusat dapat menyebabkan sejumlah komplikasi. Manfaat yang diharapkan dari penggunaan mereka karena itu perlu lebih besar daripada risiko komplikasi tersebut. a.Pneumotoraks Pneumotoraks (untuk garis pusat ditempatkan di dada), kejadian ini dianggap lebih tinggi dengan kateterisasi vena subklavia. Dalam kateterisasi pada vena jugularis internal, risiko pneumotoraks dapat diminimalkan dengan menggunakan panduan USG. Untuk dokter yang berpengalaman, insiden pneumotoraks adalah sekitar 1,5-3,1%. Beberapa pejabat badan, misalnya Institut Nasional untuk Kesehatan dan Clinical Excellence (Inggris), merekomendasikan penggunaan rutin ultrasonografi untuk meminimalkan komplikasi.

Central-Line Associated Bloodstream infections (CLABSIs) Semua kateter dapat memperkenalkan bakteri ke dalam aliran darah, tetapi CVCs dikenal karena kadang-kadang menyebabkan sepsis Staphylococcus aureus dan Staphylococcus epidermidis. Masalah pusat-line terkait infeksi aliran darah (CLABSI) telah mendapatkan perhatian meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Mereka menyebabkan banyak morbiditas dan kematian, dan biaya kesehatan meningkatkan perawatan. Secara historis, sejumlah kecil infeksi CVC dianggap risiko yang dapat diterima menempatkan garis pusat. Namun, pekerjaan mani oleh Dr Peter Pronovost di Johns Hopkins Hospital diaktifkan perspektif yang di atas kepalanya. Selain itu, Institute for Healthcare Improvement (IHI) telah melakukan sejumlah besar pekerjaan dalam meningkatkan fokus rumah sakit 'pada pusat-line terkait infeksi aliran darah (CLABSI), dan bekerja untuk mengurangi insiden komplikasi ini khususnya di kalangan rumah sakit AS. Tujuan Keselamatan Pasien NPSGs Nasional dan secara khusus NSPG 7,04 alamat bagaimana mengurangi infeksi [6]. Para NSPG 7.04 memiliki 13 unsur kinerja untuk mengurangi CLABSIs. Ke-13 Elemen Kinerja (EP): EP 1 & 2 berurusan dengan staf dan mendidik pasien tentang Kateter Vaskular Tengah dan komplikasi potensi mereka EP 3 khusus mengarahkan fasilitas untuk melaksanakan kebijakan dan praktek untuk mengurangi CLABSI EP 4 & 5 adalah tentang bagaimana melakukan pengawasan untuk Central-Line Associated infeksi aliran darah (CLABSIs) EP 6-13: - Institute for Healthcare Improvement (IHI) bundel * 1. Kebersihan Tangan * 2. Kendali tubuh menggantungkan * 3. Klorheksidin kulit anti-sepsis * 4. Pemilihan situs Optimal untuk Kateter venus Tengah (CVC) * 5. Harian meninjau kebutuhan yang sedang berlangsung untuk CVC - Desinfeksi port akses intravena sebelum digunakan Tujuan Nasional Keselamatan Pasien membutuhkan dokumentasi daftar untuk penyisipan CVC dan Disinfeksi intravena (IV) port akses sebelum digunakan (scrub hub). Beberapa literatur telah menyarankan penggunaan rute akses yang lebih aman vaskular - seperti intraoseus (IO) akses vaskular ketika garis pusat tidak mutlak diperlukan (seperti ketika garis pusat sedang ditempatkan semata-mata untuk akses vaskular). Risiko infeksi pada awalnya dianggap kurang dalam garis jugularis, tapi ini hanya tampaknya menjadi kasus jika pasien obesitas. [7] Jika seorang pasien dengan garis tengah mengembangkan tanda-tanda infeksi, kultur darah diambil dari kedua kateter dan dari pembuluh darah di tempat lain di tubuh. Jika budaya dari garis pusat tumbuh bakteri jauh lebih awal (> 2 jam) dibandingkan situs lainnya, garis adalah sumber kemungkinan infeksi. Kultur darah kuantitatif bahkan lebih akurat, tapi ini tidak banyak tersedia. [8] Umumnya, antibiotik yang digunakan, dan kadang-kadang kateter harus dihapus. Dalam kasus bakteremia dari Staphylococcus aureus, menghapus kateter tanpa antibiotik administrasi tidak memadai sebagai 38% dari pasien tersebut masih dapat mengembangkan endokarditis. [9] Dalam pedoman praktek klinis, Pusat Amerika untuk Pengendalian dan Pencegahan Penyakit

merekomendasikan melawan kultur rutin garis vena sentral pada penghapusan mereka [10]. Pedoman ini membuat sejumlah rekomendasi lebih lanjut untuk mencegah infeksi baris. [10] Untuk mencegah infeksi, membersihkan ketat dari situs penyisipan kateter disarankan. Povidone-iodine solusi sering digunakan untuk membersihkan seperti itu, tapi klorheksidin tampaknya dua kali lebih baik yodium [11] penggantian rutin garis. Tidak membuat perbedaan dalam mencegah infeksi. [12] d. Trombosis e. Komplikasi lain Jarang, sejumlah kecil udara terhisap ke dalam vena sebagai akibat dari tekanan intra-toraks negatif .Jika gelembung udara menghalangi pembuluh darah, ini dikenal sebagai emboli udara. Perdarahan (perdarahan) dan pembentukan hematoma (memar) sedikit lebih umum pada garis vena jugularis dibandingkan dengan orang lain Sumber :

^ Central Venous Catheters - Topic Overview from WebMD ^ Central Venous Catheter Placement - Department of Surgery, Baylor College of Medicine, Texas, Houston ^ http://www.dailymotion.com/video/x2gm9v_central-venous-catheter-placement-p_tech ^ http://in.youtube.com/watch?v=Ahz1SPKTiBU ^ National Institute for Health and Clinical Excellence (September 2002). "Technology appraisal: the clinical effectiveness and cost effectiveness of ultrasonic locating devices for the placement of central venous lines". Retrieved 2008-06-01. ^ The Joint Commission. NPSG 7 Healthcare-Associated Infections Webinar http://www.jointcommission.org/npsg_7_healthcare-associated_infections_webinar/ ^ a b Parienti JJ, Thirion M, Mgarbane B, et al. (May 2008). "Femoral vs jugular venous catheterization and risk of nosocomial events in adults requiring acute renal replacement therapy: a randomized controlled trial". JAMA 299 (20): 241322. doi:10.1001/jama.299.20.2413. PMID 18505951. ^ Safdar N, Fine JP, Maki DG (2005). "Meta-analysis: methods for diagnosing intravascular device-related bloodstream infection". Ann. Intern. Med. 142 (6): 45166. PMID 15767623. ^ Watanakunakorn C, Baird IM (August 1977). "Staphylococcus aureus bacteremia and endocarditis associated with a removable infected intravenous device". Am. J. Med. 63 (2): 253 6. doi:10.1016/0002-9343(77)90239-X. PMID 888847. ^ a b O'Grady NP, Alexander M, Dellinger EP, et al. (2002). "Guidelines for the prevention of intravascular catheter-related infections. Centers for Disease Control and Prevention". MMWR. Recommendations and reports: Morbidity and mortality weekly report. Recommendations and reports / Centers for Disease Control 51 (RR-10): 129. PMID 12233868. ^ Mimoz O, Villeminey S, Ragot S, et al. (October 2007). "Chlorhexidine-based antiseptic solution vs alcohol-based povidone-iodine for central venous catheter care". Arch. Intern. Med. 167 (19): 206672. doi:10.1001/archinte.167.19.2066. PMID 17954800. ^ Cobb DK, High KP, Sawyer RG, et al. (1992). "A controlled trial of scheduled replacement of central venous and pulmonary-artery catheters". N. Engl. J. Med. 327 (15): 10628. doi:10.1056/NEJM199210083271505. PMID 1522842.