Anda di halaman 1dari 6

AMNIOSENTESIS (AFT= Amniotic Fluid Test)

Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Fetomaternal

Kelompok: Anis Istyaningdyah P Atik Rahmawati Choirin Nisyak Didin Sulistyoningsih Maria Ivony Dua Batik (1102430003) (1102430005) (1102430023) (1102430029) (1102430033)

Kementrian Kesehatan Republik Indonesia Poltekkes Kemenkes Malang Jurusan Kebidanan Progam Studi DIV Kebidanan Klinin Kediri 2011

AMNIOSENTESIS (AFT= Amniotic Fluid Test)


I.
-

Pengertian Amniosentesis adalah prosedur medis yang digunakan dalam diagnosis pralahir dari kelainan kromosom dan infeksi janin, dimana sejumlah kecil cairan ketuban, yang berisi jaringan janin, diekstrak dari amnion atau kantong ketuban yang mengelilingi perkembangan janin, dan DNA janin diperiksa untuk kelainan genetik (http://en.wikipedia.org)

Amniosentesis adalah pengambilan air ketuban transabdominal atau transvaginal untuk memastikan keadaan janin atau kelainan konginetal dengan pemeriksaan khusus (Manuaba,2007)

Amniosentesis adalah penembusan rongga amnion melalui dinding abdomen dan uterus untuk tujuan mendapatkan cairan untuk keperluan pemeriksaan (Tucker, 2004: 175)

Menurut RCOG, Amniosentesis adalah prosedur diagnosic pranatal invasif yang paling banyak dilakukan di Inggris. Tindakan ini merupakan suatu pengambilan cairan amniotik melalui pembedahan transabdominal di bawah panduan langsung ultrasound yang digunakan untuk berbagai tujuan terutama untuk diagnostik dan kelainan kromosom (Amanda,2009:254)

Amniosentesis adalah penyedotan cairan amnion di bawah pengawasan ultrasonografi (Rabe, 2002:45)

II. Indikasi Indikasi ibu hamil yang layak diperiksa :


Usia ibu kurang lebih 35 tahun Menunjukkan hasil positif lewat teknik Salah satu orangtua diketahui memiliki kelainan kromosom seperti Salah satu orangtua memiliki historis keluarga yang menderita Jumlah cairan amnion 150-200ml (Amanda, 2009: 255) Ketika dicurigai adanya kelainan genetik (Tucker, 2004: 175)

Sindrom Down

kelainan kromosom, penyakit genetik.(http://www.pdpersi.co.id)


III.Manfaat
1. Untuk diagnosis genetika dan biokimia, pengkajian penyakit yang

diderita janin dan evaluasi kematangan janin (Varney. 2006: 575)


2. Untuk diagnosis masalah janin, kromosom dan lainnya seperti:

Sindrom down atau (trisomi 21) Trisomi 13 Trisomi 18 Fragile X Kelainan bawaan metabolik Cacat tabung saraf (anencephali dan spina bifida) dengan alfafetoprotein level (http://en.wikipedia.org)

3.

Masalah lain yang dapat diidentifikasi dokter termasuk : -

Penyakit skeletal, seperti oesteogenesis imperfekta Infeksi janin, seperti herpes atau rubella Penyakit sistem saraf paru, seperti anensefali Penyakit darah, seperti eritoblastosis fetalis ( Glade B. Curtis , 2000 : 104)

IV. Prosedur

Sebelum memulai prosedur, bius lokal dapat diberikan

kepada ibu untuk mengurangi rasa sakit selama penyisipan jarum yang digunakan untuk menarik cairan.

Setelah bius lokal, jarum dimasukkan melalui dinding perut

ibu, kemudian melalui dinding rahim dan akhirnya ke dalam kantong ketuban (http://en.wikipedia.org).

Prosedur dilakukan di bawah pedoman ultrasonografi

dengan memasukkan jarum jenis spinal ukuran 20-22 secara transabdominal untuk mengaspirasi cairan amnion sebanyak 520ml (Tucker, 2004: 175). V. Komplikasi Komplikasi Kegagalaan fungsi Perdarahan di dalam cairan amnion Merangsang terjadinya abortus Infeksi ibu Kebocoran cairan sementara Perdarahan spoting vagina Tranfusi fetomaternal Persalinan prematur Frekuensi (%) Makna Klinis 1 Tidak ada 3 <1 0,005 0,1 0,6 3 0,1 1,3 2,5 Tidak perubahan (Rabe, 2002:45) ada Minimal Adanya resiko abortus spontan Komplikasi serius Sedikit bermakna Sedikit bermakna Pada wanita dengan Rh-positif berikan imunoglobulin Rh

Daftar Pustaka

Amanda, Sulivan.2009. Panduan pemeriksaan Antenatal. Jakarta: EGC Curtis, Glade B. 2000. Kehamilan di atas usia 30. Jakarta : Arcan http://en.wikipedia.org http://www.pdpersi.co.id/? show=detailnews&kode=973&tbl=biaswanita Manuaba.2007. Pengantar Kuliah Obstetri. Jakarta: EGC Rabe, Thomas. 2002. Buku saku Ilmu Kebidanan. Jakarta: Hipokrates Tucker, Susan Martin. 2004. Pemantauan dan Pengkajian Janin. Jakarta: EGC