Anda di halaman 1dari 48

MEDICAL LEGAL TOPIK 1 PENGANTAR MANAJEMEN DALAM KEPERAWATAN HASIL BELAJAR Pada akhir topik ini, anda harus

dapat: 1. Bedakan antara pengurusan dan kepimpinan dalam keperawatan; 2. Bincangkan prinsip dan proses pengurusan: perancangan, pengorganisasian, staffing, memimpin dan mengendalikan; 3. Jelaskan perancangan strategik dan analisis SWOT; 4. Jelaskan teori pengurusan dalam kaitannya dengan keperawatan. PENDAHULUAN Pengurus adalah orang-orang yang berbuat baik hal-hal dan pemimpin adalah orang yang melakukan hal yang benar. (Bennis & nanus, 1985) Yang mana yang anda lebih suka? Sukar untuk membezakan antara kepimpinan dan pengurusan kerana istilah yang dipertukarkan. Pemimpin adalah seseorang yang mempunyai pengaruh ke atas orang lain. Para pemimpin yang berkesan melihat hal-hal global, membuat visi dari apa yang mungkin, menginspirasi orang lain, jangan takut mengambil risiko, dan mampu bekerja dengan orang lain dengan cara yang terhubung lebih. Di sisi lain, pengurus menerima gelaran mereka kerana kedudukan mereka dalam organisasi. Pengurus cenderung untuk memfokuskan tenaga mereka dan usaha untuk memastikan alur kerja halus. Semua jururawat profesional adalah pemimpin kerana kita mempengaruhi orang lain. Apakah ada perbezaan antara kepimpinan dan pengurusan? Ya, ada, pengurusan istilah menyiratkan pengawasan, kawalan, atau arah unit atau kumpulan pekerja. Pengurus merancang, mengorganisasikan dan menyelaras, sering mengarahkan usaha individu terhadap pencapaian tujuan bersama. Seorang pengurus dalam kedudukan kepimpinan, tetapi dia mungkin tidak mempunyai high kepimpinan. Pengurus mungkin mempunyai kemampuan organisasi, sedangkan pemimpin mungkin mempunyai keperibadian dan kharisma. Stephen Covey menyatakan dalam bukunya "The 8 Kebiasaan Manusia yang Sangat Efektif": "Pengurusan adalah kecekapan dalam menaiki tangga kejayaan; kepimpinan menentukan sama ada tangga yang bersandar di dinding kanan." Bayangkan anda berada di kedudukan jururawat kepala atau pemimpin pasukan, dalam kedudukan kawalan. Seorang pengurus pasti memerlukan kemahiran pengurusan baik dibangunkan untuk menjalankan dan menetapkan unit cekap atau jabatan. Kepimpinan high dapat meningkatkan kemampuan anda untuk menguruskan berjaya. Jadi, adalah perlu untuk memiliki kemahiran pengurusan dan kepimpinan? Kembali ke tangga Stephen Covey, baik ketrampilan itu penting untuk menunjukkan kepada kakitangan anda bahawa tangga anda harus meletakkan keluar bagi mereka untuk mendaki akan membawa kejayaan kerana di mana ia telah ditempatkan masuk akal, misalnya, dengan sokongan yang baik dan sihat persekitaran, tidak hanya untuk kakitangan, tetapi untuk pengurusan atas juga. Dalam modul ini anda akan mempelajari tentang proses pengurusan, perancangan strategik, dan teori-teori pengurusan. 1.1.1 Perancangan "Hal terbesar di dunia ini tidak begitu banyak di mana kita berada, tetapi ke arah mana kita bergerak." Oliver

Wendell Homes. Perawat mempunyai peluang untuk membuat perbezaan dengan perancangan strategi baru untuk masa depan dan dengan mempengaruhi arah kesihatan. Perancangan meliputi asing, menetapkan sasaran, merancang strategi, mengembangkan dasar, dan menetapkan tujuan. Proses perancangan harus melibatkan pengurus dan pengusaha di seluruh organisasi. Mata penting adalah bahawa semua pengurus melakukan perancangan dan harus melibatkan bawahan dalam proses untuk memudahkan pemahaman dan komitmen pekerja. Perancangan boleh mempunyai kesan positif pada prestasi organisasi dan individu. Perancangan membolehkan organisasi untuk mengenalpasti dan memanfaatkan peluang luaran serta mengurangkan kesan ancaman luaran. Perancangan lebih dari ekstrapolasi dari masa lalu, dan sekarang ke masa depan. Seorang pengurus sebuah organisasi biasanya akrab dengan "perancangan strategik" jangka panjang. Hal ini sangat penting bagi anda untuk mengetahui tentang hal itu. Gambar 1.2 menjelaskan langkah-langkah dalam perancangan strategik. Gambar 1.2: langkah kunci dalam perancangan strategik Jadi, apa perancangan strategik? Perancangan strategik adalah memilih dan mengatur institusi dalam rangka untuk tetap sihat. Organisasi boleh menggunakan proses perancangan strategik untuk membuat rencana jangka panjang atau anggaran, memutuskan arah bahawa organisasi harus mengambil alih 5 seterusnya 3,, atau 10 tahun. Salah satu hasil daripada rancangan jangka panjang adalah keputusan untuk mempersiapkan anggaran program khusus. Program anggaran digunakan terutama untuk menilai program-program baru sedang dipertimbangkan untuk membantu organisasi mencapai rancangan jangka liputan. Proses ini melibatkan penilaian luaran untuk menyemak peluang dan potensi ancaman dan penilaian dalaman untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan. Proses pengurusan strategik sangat penting untuk kejayaan organisasi. Pengurus dan kakitangan mereka tidak hanya perlu melakukan hal-hal yang mereka lakukan dengan baik tetapi juga dengan hati-hati memutuskan apa yang harus dilakukan. Proses perancangan harus melibatkan pengurus dan pengusaha di seluruh organisasi. Mata penting adalah bahawa semua pengurus melakukan perancangan dan harus melibatkan bawahan dalam proses untuk memudahkan pemahaman dan komitmen pekerja. Perancangan boleh mempunyai kesan positif pada prestasi organisasi dan individu. Perancangan membolehkan organisasi untuk mengenalpasti dan memanfaatkan peluang luaran serta mengurangkan kesan ancaman luaran. Perancangan lebih dari ekstrapolasi dari masa lalu, dan sekarang ke masa depan. Ada dua jenis utama perancangan organisasi; jangka panjang, atau perancangan strategik, dan jangka pendek, atau perancangan operasi. Satu teks kutipan perancangan Henry Thoreau, "Ini tidak cukup untuk menjadi sibuk pertanyaannya adalah, apa yang kita sibuk?" Ini soalan sederhana harus menyebabkan pengurus jururawat untuk berhenti sejenak dan mempertimbangkan peranan mereka dalam proses anggaran. Pengurus selalu sibuk kerana beban rutinitas sehari-hari, sehingga mereka mempunyai sedikit masa untuk merancang masa depan atau untuk memperkenalkan inovasi. Perawat pengurus lebih mungkin untuk terlibat dalam perancangan operasi. Perancangan operasi dilakukan bersamaan dengan penganggaran, biasanya beberapa bulan sebelum tahun anggaran baru. Ini mengembangkan penyelenggaraan jabatan dan tujuan pembaikan untuk tahun mendatang.

Proses Perancangan Strategik Adalah penting bahawa pengurusan puncak mempunyai komitmen untuk perancangan strategik. Pengurus perlu mengajar pentingnya perancangan strategik dan cara untuk melakukannya. Proses ini harus melibatkan banyak orang dan memberikan perancang rasa arah. Sebuah audit situasi, atau membuat penilaian persekitaran, analisis kekuatan masa lalu, sekarang dan masa depan yang mempengaruhi organisasi. A SWOT (Kekuatan, kelemahan, peluang, ancaman) lembar kerja analisis sangat membantu. Setiap kuadran kertas yang diberi label sebagai salah satu daripada empat kategori, dan faktor-faktor yang tepat berada di tiap kuadran untuk melihat sekilas audit situasional. Lihat Gambar 1.3 analisis SWOT. Kekuatan: Pembangunan pengurusan Kelayakan kakitangan Staf perubatan keahlian Kemudahan Lokasi Kualiti perkhidmatan Peluang: Perawat perekrutan Doktor perekrutan Arahan pola Baru program Pasar baru Kepelbagaian Pertumbuhan penduduk Peningkatan teknologi Kemudahan Baru Kelemahan: Kelangkaan kakitangan Situasi kewangan Kedudukan arus kas Pemasaran usaha Pemasaran berkongsi Ancaman: Kekurangan jururawat Penurunan pada kepuasan pesakit Kenaikan piutang Penurunan permintaan untuk perkhidmatan Pertandingan Peraturan Proses mahkamah Unionisation Kehilangan akreditasi Gambar 1.3: Analisis SWOT Setelah memeriksa situasi dilakukan, pasukan pengurusan ulasan falsafah, mengenalpasti visi dan nilai-nilai, menulis kenyataan tujuan atau misi, mengenalpasti sasaran dan tujuan organisasi, rancangan strategi untuk mencapai matlamat, mengenalpasti sumber daya yang diperlukan dan menentukan keutamaan dan akuntabilitas dan menetapkan masa frame. (Huber, 2006, Roussel, Swansburg & Swansburg, 2006; Sullivan & Decker, 2005; Yoder Wise, 2007) KEGIATAN 1.1

Misalkan anda adalah pengurus sebuah unit dan berniat untuk mengubah sistem pengurusan rawatan pesakit dari tugas-berorientasikan untuk rawatan pesakit berpusat. Bagaimana anda akan rencana ini? Bincangkan. 1.1.2 Pengorganisasian Pengorganisasian ditakrifkan sebagai pembentukan struktur untuk melaksanakan rencana, menentukan jenis penghantaran yang paling tepat rawatan pesakit dan pengelompokan aktiviti untuk mencapai matlamat unit. Fungsi lain yang melibatkan bekerja dalam struktur organisasi dan memahami bagaimana menggunakan kuasa dan kuasa dengan tepat. Pengorganisasian bererti menentukan siapa melakukan apa dan siapa melapor kepada sesiapa. Fungsi pengorganisasian pengurusan boleh dipandang sebagai terdiri daripada tiga kegiatan sekuensial: melanggar tugas ke dalam pekerjaan (pakar kerja), menggabungkan pekerjaan untuk membentuk jabatan (departmentalisation), dan mendelegasikan wewenang. Departmentalisation hasil dari keterbatasan pada rentang berkesan pengurusan, pembahagian kerja, dan keperluan untuk kerjasama. Tujuan utamanya untuk membahagi struktur organisasi sehingga pengurus boleh mengkhususkan diri dalam kisaran terbatas aktiviti. Mendelegasikan kuasa merupakan kegiatan penting, sebagaimana dibuktikan dalam pepatah lama "Anda boleh mengetahui seberapa baik seorang pengurus adalah dengan mengamati bagaimana nya jabatan berfungsi bila ia tidak ada". Dalam Wealth of Nations, yang diterbitkan pada tahun 1776, Adam Smith mengutip keuntungan dari pakar kerja dalam pembuatan pin: Satu orang menarik kawat, meluruskan lain, sebuah luka ketiga, sebuah mata keempat itu, seperlima grinds itu di atas untuk menerima kepala. Sepuluh laki-laki yang bekerja dengan cara ini dapat menghasilkan 48,0000 pin dalam satu hari, tetapi jika mereka semua tempa secara berasingan dan bebas, masing-masing mungkin paling banter menghasilkan dua puluh pin dalam sehari. 1.1.3 Staffing KEGIATAN 1.2 Apa pendapat anda jururawat tentang Malaysia yang telah berhijrah ke negara lain? Adakah anda memutuskan pusat kerjaya anda selepas anda menyelesaikan kursus ini? Berkongsi fikiran dengan rakan-rakan sekelas anda. Perawat adalah sumber utama rawatan untuk pesakit selama masa yang paling terdedah dalam kehidupan mereka, sehingga kekurangan jururawat merupakan masalah yang serius. Perputaran kakitangan mahal, sangat mahal untuk merekrut, orientasi dan melatih jururawat baru. Fungsi pengurusan pekerjaan, juga disebut sebagai aktiviti pengurusan sumber manusia yang ditunjukkan dalam Gambar 1.3. Gambar 1.3: Bidang kegiatan pengurusan sumber manusia Mari kita membahas tentang omset, apakah itu berkaitan dengan kakitangan? Omset adalah tahap di mana pekerja meninggalkan pekerjaan mereka untuk alasan lain selain kematian atau pencen. Perputaran mahal kerana kos pengambilan dan orientasi kakitangan baru untuk memenuhi kekosongan sementara. Malaysia memerlukan 100,000 jururawat lain untuk memenuhi keperluan nisbah jururawat-pesakit dari 1:200 penduduk. Oleh kerana itu kita perlu menghasilkan 8000 jururawat setiap tahun untuk memenuhi keperluan, dan tahap attrition tetap tinggi setiap tahun sebagai jururawat berhijrah ke negara lain untuk gaji yang lebih baik. Kekurangan jururawat adalah masalah saat ini tidak hanya di Malaysia tetapi juga masalah di seluruh dunia.

Jadi, bagaimana merancang untuk kakitangan dan merespon kekurangan? Untuk menjawab soalan-soalan ini, kita melihat pada Jadual 1.1 yang menjelaskan tentang dua aspek: 1. Hebat kepimpinan. 2. fungsi pengurusan yang berkaitan dengan fungsi kakitangan awal. Jadual 1.1:, Kepimpinan Hebat dan Fungsi Pengurusan Hebat Kepimpinan Fungsi Pengurusan * Rencana untuk kakitangan sekarang dan masa yang akan datang pendekatan yang proaktif dengan menjadi pengetahuan tentang kejadian kakitangan saat ini dan sejarah. * Mengidentifikasi dan merekrut orang berbakat organisasi berdasarkan prestasi dan tahap kecekapan. * Cari kepelbagaian di pekerjaan, dari berbagai latar belakang, pengalaman kerja dan pengetahuan yang mencerminkan kepelbagaian penduduk yang dilayani. * Apakah sedar diri tentang bias peribadi semasa proses pra-kerja. * Berusaha untuk mencari yang paling sesuai mungkin antara pekerja, s bakat unik dan keperluan kakitangan organisasi. * Secara berkala ulasan induksi dan orientasi program untuk memastikan mereka memenuhi keperluan unit. * Memastikan bahawa setiap pekerja baru memahami dasar organisasi yang tepat. * Terus bercita-cita untuk mencipta persekitaran kerja yang mempromosikan kepuasan retensi dan pekerja. * Memastikan bahawa ada tenaga kerja terampil yang mencukupi untuk memenuhi matlamat organisasi. * Saham tanggung jawab atas perekrutan kakitangan dengan perekrut organisasi. * Rencana dan struktur kegiatan wawancara yang tepat. * Menggunakan teknik yang meningkatkan kesahihan dan kebolehpercayaan dari proses wawancara. * Knowledge Penggunaan keperluan undang-undang wawancara dan seleksi untuk memastikan bahawa organisasi tersebut tidak adil dalam amalan perekrutan. * Kembangkan ditubuhkan kriteria pemilihan. * Menggunakan pengetahuan keperluan organisasi dan kekuatan pekerja untuk membuat keputusan penempatan. * Maklumat menafsirkan dalam buku pedoman pekerja dan memberikan masukan untuk semakan buku pedoman. * Menyertai aktif dalam orientasi pekerja, pendidikan keperawatan berterusan dan aktiviti penyelidikan. 1.1.4 Mengarahkan Mengarahkan termasuk fungsi beberapa kakitangan. menimbulkan berbagai tanggung jawab pengurusan sumber manusia, seperti memotivasi, menguruskan konflik, kaunseling, mendelegasikan, berkomunikasi dan memudahkan kolaborasi. Perawat harus dilengkapi dengan kemampuan komunikasi dalam rangka untuk memberikan maklumat yang benar apa keperluan pesakit untuk mengetahui, sehingga pesakit boleh mengambil keputusan, kecemasan kurang, merasa aman dan selamat. Kaunseling penting untuk membantu pesakit berkongsi masalah mereka dengan jururawat. Delegasi ditakrifkan sebagai kuasa untuk memindahkan individu yang kompeten untuk melakukan tugas keperawatan yang dipilih dalam situasi yang dipilih. Pengurus jururawat yang berkesan harus mampu mendelegasikan / memberi kepada bawahan untuk melakukan tugas dan dia / ia harus memantau proses dan hasilnya. Namun, beberapa kesalahan umum dalam delegasi akan terjadi seperti: 1. Kegagalan untuk mendelegasikan. 2. Kegagalan untuk melepaskan kawalan. 3. Tidak memadai atau arah yang tidak jelas / miskomunikasi.

4. Kurangnya tindak pengawasan-up atau. 5. Personel yang tidak cekap. 6. Pihak yang tidak mencukupi (pemberdayaan). Banyak hal yang mengganggu kemampuan kita untuk mendelegasikan. One mungkin akan keperluan kita untuk mengawal. Ketidakmampuan untuk mendelegasikan mungkin akibat dari perasaan, "Jika saya ingin itu dilakukan dengan betul, sebaiknya aku melakukannya sendiri". 1.1.5 Kawalan Control ditakrifkan sebagai usaha untuk memastikan bahawa hasil sebenar datang sebagai rapat dengan hasil rencana mungkin. Semua pengurus dalam sebuah organisasi mempunyai kawalan tanggung jawab, seperti melakukan penilaian prestasi dan mengambil tindakan yang diperlukan untuk meminimumkan inefisiensi. Kawalan terdiri daripada empat langkah asas (lihat Gambar 1.4). Gambar 1.4: Empat langkah dalam tanggung jawab mengendalikan Misalnya pada akhir tahun anda akan dinilai oleh pengurus anda berdasarkan pada prestasi kerja anda. Ia akan menyoroti prestasi anda dan memberikan sedikit bimbingan untuk pembangunan kerjaya. 1.2, MANAJEMEN TEORI Adakah anda tahu bahawa teori-teori saat ini amalan pengurusan telah berubah dari teori-teori sebelumnya? Sebahagian besar pemahaman kita saat pengurusan didasarkan pada perspektif klasik dari pengurusan yang diperkenalkan pada tahun 1800-an selama umur industri kilang dibangunkan. Perspektif klasik merangkumi tiga subfield pengurusan yang pengurusan saintifik (lihat Gambar 1.5), teori birokrasi (lihat Gambar 1.6) dan prinsip-prinsip pentadbiran (lihat Gambar 1.7) (Wren, 1979, Daft & Marcic, 2001). Gambar 1.5: Ilmiah Pengurusan Gambar 1.6: Teori Birokrasi Gambar 1.7:, Pentadbiran teori Gambar 1.8:, Pertubuhan perilaku Untuk penjelasan terperinci tentang teori pengurusan, sila lihat Jadual 1.2. Jadual 1.2:, Teori Pengurusan Teori pengurusan Penerangan Ilmiah Pengurusan Produktivitas kawasan fokus dalam teori ini. Hal ini dapat dicapai dengan menyiapkan kakitangan dengan kemahiran yang mencukupi dan pengetahuan, dan menggunakan peralatan canggih untuk kecekapan penekanan. Sebagai contoh, di unit ICU, semua jururawat harus peralatan tepi terlatih dan pemotongan harus digunakan untuk memberikan rawatan maksimum bagi pesakit. Birokrasi Teori Dalam teori ini Weber percaya kecekapan semua melalui hubungan impersonal dalam struktur formal. Seperti dari jururawat sipir-adik-kakitangan. Kompetensi merupakan asas untuk mengupah dan mempromosikan pekerja. Keputusan dibuat dengan cara yang teratur dan rasional didasarkan pada aturan dan peraturan. Organisasi, birokrasi adalah hirarki dengan komunikasi yang jelas atasan, bawahan dan hubungan. Berdasarkan kuasa posisional, di mana perintah dari atas seperti sipir dan disebarkan melalui organisasi melalui rantai yang jelas dan perintah. Pentadbiran Prinsip teori ini menumpukan pada prinsip-prinsip am pengurusan seperti di dalam proses pengurusan contohnya: perancangan, pengorganisasian, mengarahkan, menyelaras dan mengendalikan. Aspek lain dari teori ini disebabkan oleh Barnard yang ditekankan pada konsep organisasi formal. Dia percaya organisasi formal terdiri daripada alami membentuk kumpulan-kumpulan sosial yang boleh menjadi penyumbang yang kuat dan bagus untuk organisasi. Teori ini juga mengenalpasti orang mempunyai kehendak bebas dan mereka benar-benar memilih untuk mematuhi perintah mereka diberikan. Kelakuan Organisasi Teori ini bermula dengan fokus pada individu pengaruh terhadap kejayaan atau kegagalan organisasi. Perhatian utama dari gerakan hubungan manusia adalah individu, proses kumpulan, hubungan interpersonal, kepimpinan

dan komunikasi. Daripada menumpukan pada organisasi, struktur, pengurus jururawat menggalakkan kakitangan untuk mengembangkan potensi mereka dan membantu mereka memenuhi keperluan mereka akan pengakuan, prestasi, dan rasa memiliki. Pengurusan proses adalah serupa dengan proses keperawatan. Kedua-dua proses adalah berputar dan boleh berlaku secara serentak. Fungsi Pengurusan meliputi: * Perancangan * Atur * Staffing * Mengarahkan * Mengawal Tidak hanya akan jururawat-manager akan melakukan semua tahap dari proses pengurusan tetapi fungsi masingmasing mempunyai suatu perancangan, pelaksanaan dan kawalan fasa.

TOPIC 2 TOPIK 2 KEPEMIMPINAN DAN MOTIVASI HASIL BELAJAR Pada akhir topik ini, anda harus dapat: 1. Menjelaskan pelbagai jenis gaya kepimpinan; 2. Bincangkan teori motivasi; 3. Jelaskan peranan dan tanggung jawab jururawat sebagai pemimpin pasukan, dan ahli-ahli pasukan di bangsal atau klinik. PENDAHULUAN Kepimpinan adalah inspirasi untuk respon yang diinginkan dan mendapatkan pekerjaan dilakukan melalui orang lain. Pemimpin berfokus pada tujuan dan melakukan hal yang benar. Mereka berorientasikan ke depan, ditentang oleh perubahan, mampu merancang dan memudahkan strategi potensi manusia. Pemimpin perlu menggunakan pengetahuan mereka tentang kekuasaan dan politik untuk memotivasi orang untuk bertindak dan untuk menguruskan konflik. Pengetahuan tentang teori kepimpinan membantu para pemimpin tahu bagaimana menyesuaikan gaya kepimpinan mereka agar sesuai dengan situasi yang berbeza (Marriner Tomey, 2009). Kepimpinan sering dianggap sebagai lebih inspirasional atau bimbingan yang berorientasikan maupun informal. Pemimpin mempunyai pengikut, penyokong dan boleh mempengaruhi orang lain melalui struktur formal atau dengan hubungan informal. Seorang pemimpin tidak harus menjadi pengurus. Kepimpinan lebih bergantung pada ciri-ciri keperibadian dan kemahiran orang. Kemahiran ini pasti dapat dibangunkan dengan memperoleh pengalaman, memiliki seorang mentor atau menghadiri kelas. Tugas pemimpin keperawatan baik dalam perkhidmatan atau pendidikan adalah untuk menyelesaikan sesuatu melalui nya pekerja atau kakitangan. Dengan kata lain, pemimpin harus dapat memotivasi pekerja nya atau kakitangan. Mengapa kita perlu untuk memotivasi pekerja? Jawapannya adalah bertahan hidup. Termotivasi pekerja lebih produktif dan lebih kreatif. Agar efektif, para pemimpin perlu memahami apa yang memotivasi pekerja dalam konteks peranan mereka lakukan.

Tapi, memotivasi pekerja lebih mudah dikatakan daripada dilakukan! Walaupun banyak kajian dan teori tentang motivasi, motivasi subjek tidak jelas difahami dan dalam banyak hal buruk dipraktikkan. Ia telah mengemukakan bahawa untuk memahami motivasi anda perlu memahami semua sifat-sifat manusia. Jelas, ini akan bermasalah sebagai alam manusia atau perilaku manusia bisa sangat sederhana, namun sangat kompleks juga. Tentunya, anda tahu pepatah lama bahawa anda boleh mengambil kuda ke kolam air tetapi anda tidak boleh memaksa untuk minum, kecuali tentu saja haus. Demikian pula dengan orang-orang, mereka akan melakukan apa yang ingin mereka lakukan jika mereka termotivasi. Dalam modul ini anda akan menjelajahi gaya kepimpinan dan teori-teori motivasi dan berkaitan dengan pengalaman anda. 2.1 INTERPRETASI KEPEMIMPINAN Seorang pemimpin adalah orang yang memimpin sekumpulan orang untuk mencapai tujuan tertentu yang mungkin telah disepakati oleh para pengikut tetapi ditetapkan oleh pemimpin atau seperti dalam organisasi demokratik, mereka telah diturunkan melalui perbincangan dan musyawarah oleh seluruh ahli termasuk pemimpin. Seorang pemimpin memainkan peranan utama dalam memastikan bahawa tujuan kumpulan akhirnya menyedari. Dalam setiap kumpulan meskipun tidak ada pemimpin dilantik, seorang pemimpin akan muncul di antara mereka alami. Dalam pertempuran, jika pemimpin adalah dibunuh, orang kedua di perintah secara automatik akan mengambil alih kepimpinan, tetapi dalam semua pemimpin pleton itu untuk mati. Orang yang memberikan beberapa idea dan cadangan untuk kelangsungan hidup mereka dan kesejahteraan biasanya akan diterima oleh pleton sebagai pemimpin alami mereka, orang ini yang menganggap kepimpinan secara tidak langsung bukan kerana pilihan tetapi lebih demi kesejahteraan sebagai temannya juga hidup akan naik di atas orang lain dalam kumpulan. kajian Kepimpinan dari tahun 1930-an oleh Kurt Lewin dan perguruan tinggi di Iowa State University disampaikan maklumat tentang tiga gaya kepimpinan yang masih diakui secara meluas ketika ini. Ketiga gaya yang autokratik, demokratik, dan laissez-faire kepimpinan. Autokratik, demokratik dan Laissez-faire Leadership Autokratik kepimpinan melibatkan terpusat pengambilan keputusan, dengan pemimpin membuat keputusan dan menggunakan kuasa untuk orang lain perintah dan kawalan. Watak autokratik digunakan oleh pemimpin dalam situasi di mana (1) hasil tugas relatif sederhana (misalnya, mengatakan mahasiswa keperawatan untuk mengambil suhu), (2) ahli pasukan sebahagian besar akan bersetuju dengan keputusan dan menyediakan konsensus, dan ( 3) keputusan harus dibuat segera. kepimpinan Demokrat bersifat partisipatif, dengan kuasa sering didelegasikan kepada orang lain. Untuk menjadi berpengaruh, pemimpin demokratik menggunakan kuasa ahli dan dasar kuasa yang diberikan dengan memiliki dekat, hubungan peribadi. Dalam gaya demokratik, pemimpin akan meminta pendapat dari seluruh pasukan, namun keputusan akhir biasanya terletak dengan pemimpin, atau mungkin ada keputusan saling membuat oleh ahli-ahli pasukan dan pemimpin, dengan semua orang memiliki suara yang sama. Proses ini mendorong setiap orang untuk sepenuhnya menerima kesimpulan pasukan. Watak bersama mungkin yang paling kreatif kerana semua mempunyai kesempatan untuk memberikan masukan dan perspektif yang berbeza ke dalam keputusan tersebut. Watak ketiga, laissez-faire kepimpinan, adalah pasif dan permisif dan pemimpin menunda pengambilan keputusan. Lewin (1938) kontras gaya ini dan membuat kesimpulan bahawa para pemimpin autokratik dikaitkan dengan kumpulan berprestasi tinggi tapi itu diperlukan pengawasan yang ketat dan perasaan permusuhan sering hadir. Rendah produktiviti dan perasaan kekecewaan dikaitkan dengan laissez-faire pemimpin. Presiden Persatuan Kebangsaan Wartawan Ms norila Mohd Daud berkata:

KEGIATAN 2.1 Sebelum kita memulakan lebih lanjut ke kandungan, siapa yang anda peribadi berfikir mempunyai ciri-ciri seorang pemimpin yang baik di negara kita atau mungkin dalam organisasi anda? Bincangkan apa yang membuat anda berfikir bahawa orang tersebut adalah pemimpin yang baik. Sekarang, mari kita membahas kepimpinan dalam kaitannya dengan amalan keperawatan. Sepanjang pengalaman anda dalam profesi keperawatan, anda boleh mengenalpasti seseorang dengan ciri-ciri pemimpin? Perawat kepimpinan sangat penting. Perawat bergantung pada pemimpin mereka untuk menetapkan tujuan untuk masa depan dan langkah untuk mencapainya. pemimpin, bukan pengurus yang mengilhami orang lain untuk bekerja pada tahap tertinggi mereka. Adanya kepemimpinan yang kuat menetapkan nada bagi pencapaian dalam persekitaran kerja. Seperti Yuki 1998 dinyatakan, kepimpinan adalah proses pengaruh di mana pemimpin mempengaruhi orang lain menuju pencapaian tujuan. Pengaruh merupakan sebahagian instrumental kepimpinan - menginspirasi orang lain dan menarik untuk menyertai. kepuasan Perawat 'di tempat kerja adalah penting membina dalam keperawatan dan pentadbiran kesihatan (lihat Gambar 2.1). Jika jururawat tidak puas hati dengan persekitaran kerja, mereka kurang cenderung untuk bekerja pada tahap yang tertinggi dan lebih mungkin untuk meninggalkan organisasi dan pergi ke tempat lain (Stamps, 1997). Gambar 2.1: Pengakuan oleh pertubuhan memotivasi kakitangan Mungkin, anda perlu meluangkan masa sebentar untuk berfikir tentang kenyataan ini: KEGIATAN 2.2 Adakah anda fikir seorang pemimpin harus membantu orang lain tumbuh sebagai jururawat profesional? Bincangkan. 2.1.1 Konsep Kunci Perawat adalah pemimpin dan membuat perbezaan untuk organisasi perkhidmatan kesihatan melalui sumbangan mereka pengetahuan ahli dan kepimpinan. Pembangunan kepimpinan adalah komponen penting dari persiapan sebagai pembekal perkhidmatan kesihatan. Kepimpinan adalah proses pengaruh yang melibatkan pemimpin, pengikut, dan interaksi mereka. Pengikut boleh berupa individu, kelompok orang, masyarakat, dan ahli-ahli masyarakat pada umumnya. Kepimpinan boleh formal dan tidak formal, terjadi dengan berada di kedudukan kuasa dalam suatu organisasi, seperti pengurus, atau di luar lingkup peranan formal, seperti anggota kumpulan. Kepimpinan dan pengurusan yang berbeza. Pengurusan dipandang sebagai tindakan yang digunakan untuk mengatasi perubahan, sedangkan kepimpinan adalah usaha untuk membayangkan dan mengilhami perubahan. Bolehkah pemimpin berkesan mengubah perilaku nya dan yang lain? 1. Lihat Tradisional Pemimpin berada dalam kedudukan kuasa, exerting kawalan perintah dan menggunakan kuasa atas orang bawahannya. Perawat sebagai profesional yang berfungsi sebagai pemimpin ketika mereka mempengaruhi orang lain terhadap pencapaian tujuan.

2. Kepimpinan Formal Seseorang berada dalam kedudukan kuasa atau dalam peranan ditugaskan dalam sebuah organisasi yang berkonotasi mempengaruhi, seperti Ketua Nurse atau Nurse Manager. 3. Kepimpinan Informal Seseorang dianggap telah muncul sebagai pemimpin ketika dia diterima oleh orang lain dan dianggap mempunyai pengaruh. 2.1.2 Pemimpin 'Ciri-ciri Ada tiga ciri-ciri seorang pemimpin seperti yang dinyatakan di bawah ini: 1. Membimbing Visi Fokus pada visi profesional dan tujuan yang memberi arahan menuju masa depan yang lebih disukai. 2. Gairah Kemampuan pemimpin untuk bercita-cita dan menyelaraskan masyarakat terhadap tempat hidup. 3. Integriti Pemimpin pengetahuan tentang kejujuran diri, dan kematangan. Ini akan berkembang melalui pengalaman dan pertumbuhan. 2.1.3 Kompetensi Kepimpinan transformasi kepimpinan yang berkesan memerlukan pemimpin yang memaparkan kepercayaan diri dan kompetensi dalam bekerja dengan dan melalui orang lain. Beberapa orang mungkin kelihatan menjadi pemimpin lahir alami, mana yang lain harus belajar untuk mengembangkan high kepimpinan dan kemahiran. Gurka (1995, hal 170) telah mengenalpasti tiga high pemimpin transformasi: 1. Individu Pertimbangan pertimbangan individu dipamerkan dengan mempromosikan pertumbuhan orang lain, mengiktiraf dan menyokong keperluan orang lain dan perasaan, dan memberikan maklum balas positif dan pengiktirafan. 2. Karisma Karisma adalah dipamerkan oleh inspirasi dan memotivasi, menunjukkan keghairahan dan berkomunikasi dengan cara yang positif. 3. Rangsangan Intelek Rangsangan intelektual boleh dipamerkan dengan mencipta persekitaran yang bertanya, bertindak sebagai mentor dan mencabar orang lain untuk pertumbuhan dan belajar. Mungkin kita harus mempertimbangkan untuk mengambil masa kita untuk berfikir apa Steven Covey menjelaskan: Covey's Lapan Kebiasaan Pemimpin Berkesan Diadaptasi untuk Perawat 1. Jadi Proaktif Perawat perlu menetapkan tujuan dan bekerja untuk mencapainya. Mereka menerima kemampuan mereka sendiri untuk menjadi "respon-able" dalam berurusan dengan respon pelanggan manusia secara keseluruhan untuk masalah kesihatan mereka. Mereka percaya bahawa "Ini tidak apa yang terjadi pada kita, tetapi tanggapan kita terhadap apa yang terjadi kepada kita bahawa ada salahnya kita" (Covey, 1989, hal 73.). 2. Mulailah dengan akhir di fikiran Perawat harus mengenalpasti apa yang benar-benar penting dan cuba untuk melakukan apa yang benar-benar hari yang paling penting setiap. "Pengurusan adalah kecekapan dalam menaiki tangga kejayaan; kepimpinan menentukan sama ada tangga yang bersandar di dinding kanan," (Covey, 1989 hal 101).

3. Put First Thing Rumus untuk jururawat yang ingin tetap fokus pada perniagaan yang penting keperawatan dan memberikan sedikit tenaga untuk yang tidak penting adalah untuk menetapkan keutamaan, menetapkan, dan akhirnya melakukan. Cabaran bagi jururawat adalah untuk menetapkan masa sedemikian rupa sehingga sebahagian besar masa digunakan untuk projek-projek penting mendesak seperti promosi kesihatan / pencegahan penyakit (Covey, 1989). 4. Berfikir Menang-menang atau No Deal Interdependensi adalah tujuan yang paling matang untuk hubungan apapun, misalnya, sebuah manfaat pelanggan dari yang dikuasakan oleh jururawat profesional yang menyediakan sokongan maklumat, dan manfaat jururawat dengan memiliki campur tangan diaktifkan dan rasa kehadiran dengan pelanggan undian (Covey, 1989). 5. Carilah Pertama Memahami, kemudian Dipahami Empati adalah kebiasaan yang tercermin dalam prinsip ini. Kemampuan untuk menumpukan pada realiti pelanggan untuk pengalaman sangat penting untuk komunikasi positif (Covey, 1989). 6. Perbezaan nilai dan Bawa Semua Perspektif Bersama Menghormati adalah ciri-ciri yang membolehkan jururawat untuk mengembangkan kebiasaan ini. Setakat yang jururawat memudahkan menghormati perspektif nya, pelanggan cenderung merasa lebih bebas untuk mencari alternatif yang mungkin (Covey, 1989). 7. Memiliki program, Balanced sistematik untuk Self-Renewal Konsistensi dalam memiliki program yang dirancang secara teratur dan seimbang untuk pembaharuan mencegah kelemahan tubuh, mekanisasi fikiran, paparan emosi mentah, dan desensitisasi roh. kemampuan kepimpinan Penjagaan dipertingkatkan jika mereka konsisten berpartisipasi dalam kegiatan yang memperbaharui empat aspek dari diri: fizikal, mental, emosional-sosial dan moral yang (Covey, 1989). 8. Cari Suara Anda Sendiri dan Mengilhami Orang Lain untuk Menemukan Suara Mereka Menjadi benar-benar otentik terhadap misi kehidupan peribadi seseorang, dan membantu orang lain menemukan dirinya, mendorong pembangunan pemimpin baru dan meningkatkan kepuasan mendalam dengan kehidupan dan pekerjaan. 2.1.4 Membangunkan Hebat Pemimpin Sekarang, mari kita mulai bagian ini dengan membahas tugas-tugas pembangunan kepimpinan (lihat Gambar 2.2).

Gambar 2.2: tugas kepemimpinan Pembangunan 1. Pilih Mentor sebuah mentor adalah seseorang yang model perilaku, menawarkan saran dan kritik, dan pelatih para pemula untuk mengembangkan gaya kepimpinan peribadi. Jika anda ingin menjadi mentor anda mesti mempunyai high seorang guru, nara sumber, stimulator dan pembekal pengalaman dalam amalan penjagaan sehari-hari (Earnshaw, 1995). Di mana anda menemukan seorang mentor? Biasanya, seorang mentor adalah seseorang yang mempunyai pengalaman dan beberapa kejayaan dalam bidang kepimpinan bunga, seperti dalam persekitaran klinikal atau dalam sebuah organisasi. Mentor harus bersetuju untuk bekerja dengan pemimpin pemula dan harus mempunyai beberapa kepentingan dalam pembangunan masa depan pemula itu. 2. Memimpin dengan Contoh Pemimpin yang berkesan mengetahui cara yang paling berkesan dan terlihat untuk mempengaruhi orang

adalah memimpin dengan contoh. Perilaku yang dikehendaki boleh dimodelkan. Jika tujuannya adalah untuk mempunyai hubungan yang meningkat antara pengikut, pemimpin harus menunjukkan rasa hormat dan kesabaran dengan pengikutnya. Pemimpin besar mencipta persekitaran kerja yang beradab (Kerfoot, 1999). Para pemimpin yang berkesan tidak menghantar anggota untuk melakukan suatu pekerjaan, melainkan memimpin mereka menuju tujuan bersama sebagai sebuah pasukan. 3. Terima Tanggung Jawab / Akaun / Pemberdayaan Pemimpin kadang-kadang bertindak balas dengan cara yang aneh ketika keputusan negatif berlaku. Kadangkadang pemimpin berusaha untuk menyalahkan orang lain atau membuat alasan untuk mendapatkan hasil yang tidak diingini atau yang tidak disengajakan. Dalam menerima tanggung jawab, pemimpin perlu tahu bahawa ada hadiah dalam kemenangan dan pertumbuhan dalam kegagalan. Kita harus ingat! Tak seorang pun bercadang untuk gagal tetapi seorang pemimpin yang berkesan melihat kegagalan sebagai kesempatan untuk belajar dan bertumbuh sehingga kegagalan sebelum itu tidak pernah diulang. Orang yang tidak boleh menerima tanggung jawab peribadi dan menjadi demoralisasi oleh sikap perfeksionis mereka terhadap kehidupan ketika terjadi kegagalan tidak akan maju sebagai pemimpin (Kerfoot, 1998). 4. Berbagi Hadiah Seorang pemimpin yang efektif adalah sebagai ingin untuk berkongsi kemuliaan untuk menerimanya. Yang lebih menghormati dan kepercayaan dibahagikan dengan orang lain, semakin mereka kembali ke pemimpin. Pengikut yang berfikir pemimpin bekerja untuk membuat mereka terlihat baik akan mengikuti dengan penuh semangat. Pengikut membentuk rangkaian dan pangkalan sokongan untuk pemimpin. 5. Memiliki Visi Clear Pemimpin melihat dari tempat mereka dan melihat di mana mereka akan pergi. pemimpin yang kuat yang proaktif dan futuristik. Para pemimpin yang berkesan tahu mengapa perjalanan yang diperlukan dan memerlukan masa dan tenaga untuk mengilhami orang lain untuk pergi bersama-sama. Para pemimpin yang berkesan berkongsi visi mereka dan memberi pengikut untuk ikut untuk mencapainya. Mereka juga berkongsi kemahiran kepimpinan dan kejayaan terhadap pencapaian tujuan. 6. Jadi Bersedia untuk Tumbuh Puas menyebabkan stagnasi. Pemimpin harus terus-menerus membaca tentang idea-idea baru dan pendekatan, bereksperimen dengan konsep baru dan memanfaatkan perubahan dunia. Pendidikan Lanjutan menyumbang kepercayaan diri dengan menyumbang terhadap kemahiran dan pengetahuan yang diperlukan untuk berjaya (Allen, 1998). Menetapkan tujuan yang melengkapi visi akan membantu calon pemimpin tahu ke mana harus melabur masa dan tenaga untuk tumbuh menjadi peranan yang dikehendaki.

2.1.5 Perawat sebagai Pemimpin 1. Perawat Staf Pemimpin Jururawat yang percaya bahawa mereka mempunyai idea yang baik untuk perbaikan masa depan harus sukarelawan untuk kesempatan untuk memimpin. Mengembangkan kemahiran kepimpinan bagi jururawat kakitangan boleh berlaku dalam beberapa cara. Selain sukarelawan untuk peranan kepimpinan di tempat kerja, penglibatan profesional dengan organisasi di luar tempat kerja dapat membantu dalam pembangunan kemahiran kepimpinan (Kerfoot, 1999). Penting untuk diingat ... Kepimpinan dapat dikembangkan dan pemimpin kakitangan jururawat yang dapat membantu membina

tempat kerja yang memuaskan dan bermanfaat. 2. Pengurus Perawat Pemimpin Pengurusan dan kepimpinan tersebut dapat kombinasi kuat kejayaan. Pengurus jururawat memastikan bahawa elemen-elemen sehari-hari di tempat kerja dilakukan dengan betul. Dalam peranan pemimpin, pengurus menaikkan tahap harapan dan membantu pekerja mencapai tahap tertinggi keunggulan berpotensi. Peranan utama dari pemimpin adalah untuk menginspirasi (Atchison, 1990). Sebuah unsur penting dari kejayaan pengurus jururawat sebagai seorang pemimpin adalah dimasukkannya jururawat kakitangan dalam membuat keputusan. Pengurus jururawat mengilhami kakitangan dengan melibatkan mereka dalam menukar tempat kerja untuk membuatnya lebih memuaskan. Dengan demikian, pengurus jururawat juga mengembangkan kemahiran kepimpinan peribadi. Tips untuk Menjadi Pemimpin 1. Manfaatkan kesempatan kepemimpinan dan mempraktikkan kemahiran kepimpinan anda. 2. Setiap pemimpin telah membuat kesalahan. Para pemimpin benar-benar terinspirasi telah belajar dari mereka dan bergerak maju. 3. Dapatkan bantuan - mentor peduli adalah cara terbaik untuk mengembangkan kemampuan kepimpinan. Mentor dapat memberikan manfaat pengalaman dan akan berfungsi sebagai sumber daya untuk mendapatkan maklum balas terhadap tindakan dan ke menjelajah pilihan. 2.2 APAKAH MOTIVASI? Sebagai "yang memberikan motif" dan motif sebagai: Webster Dictionary "sesuatu yang mendorong seseorang untuk bertindak dengan cara tertentu, atau menentukan insentif kemahuan." Motivasi tidak secara jelas ditunjukkan oleh manusia tapi lebih ditafsirkan dari perilaku mereka. Motivasi dapat mempengaruhi pilihan kita, membuat arah, intensitas dan ketekunan dalam perilaku kita (Hughes, Ginnett & Curphy, 1999). Motivasi adalah suatu konsep yang sukar untuk menganalisa kerana faktor-faktor yang mempengaruhi perbezaan yang mendapatkan perilaku anda mula dan yang lebih penting terus bergerak. Motivasi adalah penting kerana mempengaruhi tahap ghairah anda (intensitas atau keghairahan yang anda akan mengejar sesuatu) pilihan (yang dari anda akan dimasukkan ke dalam pekerjaan anda), tahap prestasi (jumlah usaha anda akan dimasukkan ke dalam pekerjaan anda), ketekunan (apakah anda akan terus bekerja meskipun daya tahan atau hanya menyerah) Motivasi mempengaruhi keadaan emosi anda dalam menentukan sama ada anda memperoleh pengalaman positif dan kepuasan seperti ketika sebahagian besar pelajar mampu menyelesaikan masalah yang diberikan. Jika anda berminat untuk membuat perubahan, mempengaruhi orang lain, dan menguruskan prestasi dan hasil. Anda harus dapat memahami motivasi yang tercermin pada perilaku seseorang. Motivasi adalah suatu proses yang berlaku secara dalaman mempengaruhi dan mengarahkan perilaku kita dalam rangka untuk memenuhi keperluan (Lussier, 1999). 2.2.1 Teori Motivasi Motivational teori terdengar begitu "buku teks". Apakah itu benar-benar berlaku untuk operasi sehari-hari unit keperawatan? Ya, teori-teori Motivasi kepada kerana mereka membantu menjelaskan mengapa orang bertindak dengan cara mereka lakukan dan bagaimana pengurus boleh berkaitan dengan individu-individu sebagai manusia dan pekerja. Memahami teori membantu kita untuk mengembangkan amalan yang lebih baik, dan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik dari orang-orang di sekitar kita.

Apabila anda tertarik untuk membuat perubahan, mempengaruhi orang lain, dan menguruskan prestasi dan keputusan, akan sangat membantu untuk memahami motivasi yang tercermin pada perilaku seseorang. Dipilih Teori Motivasi Frederick Herzberg (1968): Teori Dua-faktor

Penjagaan kebersihan-faktor, seperti keadaan kerja, gaji, status dan keselamatan memotivasi pekerja dengan keselamatan pertemuan dan keperluan keselamatan dan mengelakkan ketidakpuasan kerja. faktor Motivator, seperti prestasi, pengakuan, dan kepuasan dari pekerjaan itu sendiri, mempromosikan pengayaan kerja dengan mencipta kepuasan kerja. Untuk mendapatkan maklumat tentang motivasi yang berkaitan dengan produktiviti anda boleh merujuk kepada: "Bagaimana Memotivasi Pekerja Setiap" 24 Taktik Terbukti Spark Produktivitas di Tempat Kerja, Bruce McGraw-Hill Anne (2003).

Douglas McGregor (1906-1964)

Teori X: Para pemimpin harus mengarahkan dan mengendalikan sebagai hasil motivasi dari reward dan hukuman. Teori X secara semulajadi mengarah ke penekanan pada taktik kawalan-prosedur dan teknik untuk memberitahu orang-orang apa yang harus dilakukan untuk menentukan sama ada mereka melakukannya, dan memberikan penghargaan dan hukuman. Teori X menjelaskan konsekuensi dari strategi pengurusan tertentu. Kerana andaian yang sangat tidak perlu menyekat, mencegah pengurus dari melihat kemungkinan-kemungkinan yang melekat pada strategi pengurusan yang lain. Selama andaian strategi pengaruh Teori X pengurusan, organisasi akan gagal untuk mencari, apalagi memanfaatkan, dengan potensi rata-rata manusia. Teori Y: Objektif Teori Y adalah untuk menggalakkan integrasi, untuk mencipta situasi di mana seorang pekerja dapat mencapai tujuan sendiri yang terbaik dengan mengarahkan dia nya atau usaha-usaha menuju tujuan organisasi. Ini adalah usaha sengaja untuk menyambung peningkatan kecekapan pengurusan dengan kepuasan ego tahap yang lebih tinggi dan keperluan aktualisasi diri. Teori Y mengarah ke keasyikan dengan sifat hubungan, dengan penciptaan lingkungan yang akan mendorong komitmen untuk tujuan organisasi dan yang akan memberikan kesempatan untuk pelaksanaan maksimum inisiatif, kecerdikan, dan self-arah dalam mencapainya. Pemimpin menghilangkan hambatan sebagai pekerja mempunyai kawalan diri, disiplin diri; pahala mereka adalah penglibatan dalam pekerjaan.

William Ouchi (1981)

Teori Z: Bersama keputusan keputusan, kerja jangka panjang, mentoring, kepedulian holistik, dan menggunakan lingkaran high untuk menguruskan perkhidmatan dan kualiti; Sebuah gaya humanistik motivasi berdasarkan organisasi Jepun. Abraham Maslow (1908-1970) Abraham Maslow, seorang psikolog perkembangan, menggambarkan hirarki keperluan manusia dan berkomentar tentang bagaimana pekerjaan membantu untuk memenuhi keperluan tersebut. Pekerjaan membantu untuk memenuhi keperluan keselamatan dan keamanan dengan menyediakan membayar, yang boleh membantu untuk menyediakan makanan, tempat tinggal dan pakaian. Setelah keperluan yang lebih rendah dipenuhi, Maslow percaya bahawa manusia akan berusaha untuk harga diri dan aktualisasi diri. Dalam berfikir tentang motivasi dari perspektif pengurusan, sangat penting untuk menghargai mata ini Gambar 2.3 di bawah ini berlaku hierarki Maslow keperluan manusia untuk bagaimana organisasi memotivasi pekerja. Bila teori ini diterapkan kepada kakitangan, para pemimpin harus menyedari keperluan untuk keselamatan dan keamanan, seperti gaji yang mencukupi, persekitaran kerja yang selesa akan menimpa kesempatan untuk menjadi kreatif dan inventif, seperti dalam mempromosikan perubahan pekerjaan. Hirarki keperluan manusia, bermula dengan keperluan psikologi, kemudian berkembang ke tempat yang selamat, harga sosial,, dan keperluan diri actualising. Rendah tahap keperluan akan selalu mendorong perilaku sebelum lebih tinggi tingkat keperluan akan dibahas. Gambar 2.3: Bagaimana organisasi memotivasi dengan teori hirarki keperluan Diadaptasi dari Kelly-Heidenthal P.,, 2003 Keperawatan Kepimpinan & Pengurusan, Kanada, Thomson. p. 165. RINGKASAN * Hebat pemimpin jururawat adalah untuk berkongsi visi dan menyediakan sarana bagi para pengikut untuk mencapai itu. * Ketika kumpulan berjaya, pemimpin berjaya. * Pelbagai peluang kepimpinan yang sedia, itu terserah kepada jururawat untuk mengambil keuntungan dan memberikan sumbangan terhadap kemajuan profesi keperawatan. * Elemen-elemen kunci untuk menjadi seorang pemimpin yang berkesan boleh dipelajari dan dipraktikkan: - Pilih salah satu mentor yang berkesan dan bersedia - Memimpin dengan teladan melalui pemodelan peranan - Berbagi penghargaan dengan pengikut - Memiliki visi yang jelas bahawa para pengikut boleh menyokong - Bersedia untuk tumbuh dan berubah untuk memenuhi keperluan semasa ini. * Ada banyak peluang untuk memimpin dalam keperawatan. Untuk berkembang untuk kedudukan kepimpinan, jururawat perlu melakukan perkara berikut: - Menjaga keseimbangan - Menghasilkan motivasi diri - Membangun kepercayaan diri - Dengar konstituen - Memiliki sikap positif TOPIK 3

MENGELOLA WAD DAN AREA KLINIKAL HASIL BELAJAR Pada akhir topik ini, anda harus dapat: 1. Bincangkan dua jenis sistem klasifikasi pesakit; 2. Bedakan antara kedua-dua PCS dan model baru; 3. Jelaskan empat isu penjadualan kakitangan. PENDAHULUAN Kualiti tinggi asuhan keperawatan harus menjadi tujuan dari setiap pendidik, jururawat dan pengurus. berkualiti tinggi bagi saya bererti rawatan yang bersifat individu untuk pesakit tertentu, diberikan manusiawi dan kompeten, menyeluruh dan dengan kesinambungan. keperawatan primer adalah salah satu sarana mencapai bahawa high rawatan. Mary Manthey, 1980 Adakah anda bersetuju dengan kenyataan di atas? Apa definisi anda keperawatan berkualiti tinggi? Kemampuan jururawat untuk memberikan rawatan yang selamat dan berkesan untuk pesakit sangat bergantung pada pengetahuan, kemahiran, / tahap kompetensi, sikap dan pengalaman kakitangan, kadar keparahan penyakit pesakit, jumlah masa yang sedia keperawatan, model sistem pemberian rawatan, alat pengurusan rawatan dan sokongan organisasi. Topik ini akan menjelajah faktor-faktor ini, bagaimana mereka mempengaruhi perancangan untuk kakitangan, dan hasil rancangan kakitangan. 3.1 EFEKTIF STAF kakitangan Keperawatan telah berkisar dari satu jururawat untuk begitu banyak tentera seperti pada waktu Florence Nightingale semasa Perang Krimea. Beberapa Fakta Penting tentang Florence Nightingale: Florence Nightingale, (1820-1910) juga dikenali sebagai "Lady of Lampu" yang dipaparkan di sini, menjadi terkenal untuk rawatan medisnya para askar sakit dan terluka selama perang. Dia tidak hanya menemukan profesi keperawatan moden, tapi ia juga menandakan masuknya perempuan ke dalam profesi perubatan. Selain jamu tradisional di mana wanita itu sering penyembuh, atau dalam peranan bidan, perempuan telah dikeluarkan daripada ubat. Walaupun kebanyakan jururawat saat ini adalah perempuan, sebelum Florence Nightingale ini sangat tidak biasa. Sumber: www.educonnect.com Hari ini, anda mungkin akan melihat satu jururawat untuk satu pesakit di daerah kritis. Pada saat ini berubah dengan cepat persekitaran penjagaan kesihatan, banyak variable perlu dipertimbangkan dalam menentukan keperluan pekerjaan. Keberkesanan pola kakitangan adalah hanya sebagai baik sebagai perancangan yang masuk ke dalam persiapannya. 3.1.1 Penentuan Keperluan Staffing Tidak peduli seberapa efektif sebuah organisasi bekerja untuk mempertahankan kakitangan yang ada, omset beberapa harus diharapkan. Beberapa kakitangan akan bersara, yang lain akan bergerak ke pelbagai bahagian negara. Bollywood personil paling berkesan dalam sebuah organisasi penjagaan kesihatan adalah untuk bekerja di mempertahankan kakitangan bahawa mereka telah memiliki. Oleh kerana itu, usaha besar harus dibuat dalam usaha untuk mengurangkan turnover yang tidak diingini. Salah satu kunci retensi kakitangan untuk memiliki tingkat kepuasan yang tinggi jururawat. Anehnya, sangat sedikit yang diketahui pasti tentang apa yang menghala ke kepuasan jururawat. Ada banyak faktor yang diyakini relevan untuk menjaga kakitangan keperawatan memuaskan. Masalah pembayaran kewangan, tentu saja, relevan. Sebuah gaji yang lebih tinggi di institusi lain mungkin berfungsi untuk menyebabkan memindahkan kakitangan dari satu organisasi dengan yang lain.

Salah satu alasan kunci untuk kegagalan untuk mempertahankan jururawat adalah keletihan. Burnout lebih cenderung menyebabkan jururawat untuk meninggalkan keperawatan sepenuhnya. Perawat menderita kelelahan cenderung kurang produktif, menjadi rentan terhadap kesalahan, untuk memiliki moral yang rendah, dan akrual beberapa hari sakit yang tinggi. Namun, penyebab paling jelas kejenuhan adalah kakitangan pendek. Bila ada jururawat hanya tidak cukup untuk mendapatkan pekerjaan yang dilakukan pada hari tertentu atau minggu, kakitangan yang ada dapat mendorong atau memaksa untuk mendorong diri mereka sendiri, dan sangat kakitangan awam harus melakukan tugas ganda. Staf akan sangat lelah pada akhir shift. Faktor lain mungkin kerana sedikit kesempatan untuk pembangunan kerjaya dan masalah kewangan, sehingga menyebabkan jururawat untuk meninggalkan organisasi, mengakibatkan stres bahkan lebih besar pada orang-orang yang tetap. Mari kita berfikir, apa yang boleh dilakukan untuk membantu mengurangkan keletihan? Staf lebih kandungan jika mereka percaya bahawa mereka mempunyai pengurus yang peduli, yang berminat dalam pembangunan mereka. Pengurus harus menyokong dan adil. Pengurus harus dilihat sebagai menggunakan kakitangan bijaksana. Sikap keseluruhan, sokongan sistem pengurus unit dan pentadbir boleh sekurangkurangnya sampai batas tertentu mengimbangi masalah keletihan. Mari kita sekarang membahas tentang kekurangan keperawatan saat ini. Nisbah jururawat-pesakit di Malaysia adalah 1:324 (2009) penduduk, kita perlu 100.000 lain jururawat untuk memenuhi dengan kriteria ideal 1:205 (2015) pada tahun 2015. Para jururawat berdaftar saat ini antarabangsa (RN) kekurangan dijangka lebih buruk daripada sebelumnya. Biro Statistik Tenaga Kerja projek keperluan RN akan meningkat 25% pada tahun 2005 dan 36% pada tahun 2020. Sebuah survei yang dilakukan pada tahun 2000 mendapati bahawa 11,4% dari kedudukan keperawatan dianggarkan kebangsaan adalah kosong (Jones, CL 2000). Kos kakitangan pelatih baru adalah tinggi. Peningkatan retensi pekerja yang ada mengurangkan keperluan untuk orientasi. Apabila anda tetap dalam kedudukan yang sama dan merasa nyaman, anda mula mengembangkan jangka pendek dan jangka panjang tujuan profesional. Apabila anda puas hati dengan persekitaran kerja anda dan peranan pekerjaan, anda lebih mungkin termotivasi untuk komited untuk organisasi. Apabila anda menjadi seorang jururawat lebih berpengalaman, anda diminta untuk kakitangan pelatih baru, termasuk mereka dalam membuat keputusan dan membantu mereka menjadi sebahagian daripada pasukan. Ini akan membuat perbezaan yang signifikan dalam omset. Bagaimana seorang individu dilayan oleh senior dan juga yang lebih unggul, persepsi keadilan, dan keinginan untuk melihat setiap pekerja sebagai individu, memberikan sumbangan untuk penurunan pergantian kakitangan. Berikut ini adalah beberapa kenyataan yang menarik tentang kerjaya keperawatan: 1. Sebuah Tenaga Kerja Aging Penjagaan Umur rata-rata jururawat adalah 44-46 tahun. Baby Boomers (mereka yang lahir antara tahun 1946 dan 1964) akan mula bersara pada atau sebelum 2011. California meramalkan bahawa 50% daripada jururawat yang tidak akan lagi berlatih pada tahun 2012. 2. Tumbuh Permintaan Biro Statistik Tenaga Kerja meramalkan bahawa pasaran kerja RN akan tumbuh 23% pada tahun 2006. Pada tahun 2020, ramalan adalah bahawa keperluan RNS akan naik sebanyak 36%. 3.1.2, Sistem Klasifikasi Pesakit KEGIATAN 3.1 Diberikan di atas adalah dua senario yang berbeza pesakit di bangsal klinikal. Seorang pesakit baru saja

mengalami serangan jantung. Tapi, keadaannya sudah stabil. Pesakit B terlibat dalam suatu kemalangan. Dia memiliki kaki patah. Jika anda Manager Perawat, bagaimana anda menentukan peruntukan kakitangan untuk setiap pesakit? Apa kriteria yang akan anda pertimbangkan apabila anda membuat keputusan ini? Untuk mengenalpasti berapa banyak kakitangan yang diperlukan pada waktu tertentu dalam unit, perlu untuk menentukan apa yang sebenarnya pesakit, keperluan tersebut. Sebuah Sistem Klasifikasi Pesakit adalah alat ukur yang digunakan untuk mengartikulasikan beban kerja jururawat untuk pesakit tertentu selama tempoh masa. Hal ini juga disebut sebagai ketajaman pesakit. Sebagai pesakit menjadi lebih sakit atau sakit, naik tingkat ketajaman, yang bermaksud pesakit memerlukan rawatan lebih lanjut, di sisi lain, jika penurunan tahap ketajaman pesakit, pesakit memerlukan rawatan kurang. Kriteria mencerminkan rawatan yang diperlukan dalam mandi, memobilisasi, makan, pengawasan, penilaian, pemerhatian yang didasarkan pada 14 aktiviti hidup sehari-hari (ADL) oleh Virginia Henderson. Idea-idea yang dicocokkan pada teknologi terkini dan kemahiran klinikal pengasuh pembolehubah (Malloch & Conivaloff, 1999). Ada dua jenis PCS (lihat Gambar 3.1): Gambar 3.1: Dua jenis sistem klasifikasi pesakit (PCS) 1. Faktor Sistem Sistem Faktor menggunakan unit ukuran yang sama dengan waktu menyusui. Sistem ini cuba untuk menangkap penilaian fungsi kognitif, campur tangan perancangan, dan penilaian hasil pesakit bersama-sama dengan proses dokumentasi bertulis. Sistem ini adalah jenis yang paling popular dari sistem klasifikasi kerana kemampuannya untuk projek yang memerlukan rawatan untuk pesakit individu mahupun kumpulan pesakit. Waktu ditugaskan untuk kegiatan keperawatan yang berbeza boleh berubah dari masa ke masa untuk mencerminkan perubahan keperluan pesakit atau sistem rumah sakit. Namun ada beberapa keuntungan dan kerugian dari sistem seperti: 1. Keuntungan Data sedia bagi pengurus dan kakitangan untuk operasi sehari-hari. Data ini memberikan asas maklumat terhadap yang satu boleh membenarkan perubahan keperluan kakitangan. Sebagai contoh, penggunaan database komputer di mana semua data harus dimasukkan ke dalam format standard. 2. Kekurangan Beban kerja yang sedang berlangsung untuk jururawat dalam mengklasifikasikan pesakit sehari-hari. Sistem ini tidak holistik menangkap pesakit, s keperluan psikososial, sokongan kesihatan persekitaran dan pengurusan. Ketika jururawat adalah pemula dia mungkin memakan masa yang lebih lama untuk melakukan kegiatan daripada rata-rata jururawat atau jururawat yang lebih berpengalaman. 2. Prototaip Sistem Sistem prototaip memperuntukkan masa rawatan untuk kumpulan pesakit besar didasarkan pada pesakit yang sama atau yang dikenali sebagai kumpulan diagnostik berkaitan, misalnya, merawat pesakit dalam disiplin yang sama seperti unit endokrin atau kardiovaskular. Model ini mengandaikan bahawa rata-rata ini akan mencerminkan standard penjagaan rutin disediakan. 1. Keuntungan Keuntungan dari sistem ini adalah penurunan kerja untuk jururawat kerana ia tidak diperlukan untuk mengkelaskan setiap hari pesakit. 2. Kekurangan Tidak mengukur berlangsung dari pekerjaan keperawatan yang sebenarnya diperlukan oleh pesakit individu. Ada juga ada data yang berterusan untuk memantau ketepatan keperluan keperawatan pra-ditugaskan.

Mari kita simak jadual berikut ringkasan. Jadual 2.1: Ringkasan Jenis PCS dengan Keuntungan dan Kerugian Jenis PCS Tertinggal Advantage Faktor Sistem * Menggunakan unit ukuran yang sama dengan waktu menyusui. * Upaya untuk menangkap penilaian fungsi kognitif, campur tangan perancangan, dan penilaian hasil pesakit bersama-sama dengan proses dokumentasi bertulis. * Jenis yang paling popular dari sistem klasifikasi. * Mampu projek memerlukan rawatan untuk pesakit individu mahupun kumpulan pesakit. * Waktu ditugaskan untuk kegiatan keperawatan yang berbeza boleh berubah dari masa ke masa untuk mencerminkan perubahan keperluan pesakit atau sistem rumah sakit.

* Data yang siap sedia bagi pengurus dan kakitangan untuk operasi sehari-hari. * Data ini memberikan asas maklumat terhadap yang satu boleh membenarkan perubahan keperluan kakitangan. * Menjadi beban kerja yang sedang berlangsung untuk jururawat dalam mengklasifikasikan pesakit sehari-hari. * Sistem ini tidak menangkap pesakit, AOS keperluan psikososial, sokongan pengurusan persekitaran dan kesihatan. * Pemula mungkin memakan masa yang lebih lama untuk melakukan kegiatan berbanding jururawat ratarata atau lebih jururawat berpengalaman. Prototaip Sistem * Memperuntukkan masa rawatan untuk kumpulan pesakit besar didasarkan pada pesakit yang sama atau yang dikenali sebagai kumpulan diagnostik berkaitan * Menganggap bahawa rata-rata ini akan mencerminkan standard penjagaan rutin disediakan.

* Mengurangkan kerja untuk jururawat itu kerana dia tidak diperlukan untuk mengkelaskan setiap hari pesakit.

* Tidak mengukur berlangsung dari pekerjaan keperawatan yang sebenarnya diperlukan oleh pesakit individu. * Tidak ada data yang berterusan untuk memantau ketepatan keperluan penjagaan pra-ditugaskan. 3. Model Baru Gambar 3.2 menunjukkan model baru PCS. Penunjuk ini diukur setiap perubahan oleh kakitangan sebagai sebahagian daripada penilaian kakitangan. Model ini cuba untuk menjauh dari tugas untuk indeks yang mengukur komponen profesional dan hasil asuhan keperawatan pesakit (Malloch & Conivaloff, 1999). 3.2 PENJADWALAN Penjadualan kakitangan adalah tanggung jawab Ketua Perawat bangsal atau Manager. Ia harus memastikan bahawa jadual menempatkan kakitangan yang sesuai pada setiap hari dan pergeseran untuk rawatan pesakit yang selamat dan berkesan. Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan apabila anda jadual kakitangan anda dipaparkan pada Gambar 3.3.

Gambar 3.3: Masalah Penjadualan Self-penjadualan adalah proses di mana kakitangan unit kolektif memutuskan dan melaksanakan jadual kerja bulanan (Dearholt & Feathers, 1997). Self-penjadualan telah dilaksanakan untuk meningkatkan semangat kakitangan dengan meningkatkan kawalan kakitangan atas persekitaran kerja mereka melalui kegiatan sendirigovernance. Hal ini memberikan kesempatan bagi kakitangan untuk meningkatkan komunikasi antara mereka sendiri dan mendorong pemberdayaan dan pertumbuhan profesional. Bentuk penjadualan memberikan fleksibiliti maksimum untuk kakitangan dan berfungsi untuk meningkatkan rasa pemilikan dan tanggung jawab bersama dalam memastikan bahawa karya mereka masing-masing secara memadai diakui (Shullanberger, 2000). KEGIATAN 3.2 Untuk memastikan bahawa keperluan penjagaan pesakit dipenuhi, harus ada struktur program penjadualan diri. Menurut anda, apa yang anda fikirkan tentang diri penjadualan dan apa yang akan menjadi konsekuensi jika anda ingin memperkenalkan sistem ini dalam tetapan tempatan kita? 3.3 EVALUASI Memberikan maklum balas kepada pekerja tentang prestasi mereka adalah salah satu anugerah paling kuat organisasi boleh menyediakan. penilaian prestasi merupakan penilaian prestasi individu. Penilaian biasanya dilakukan setiap tahun tetapi juga mungkin diperlukan setelah masa orientasi dijadualkan untuk pekerja baru. Penilaian sebenar kadang-kadang dipandang sebagai sebuah pengalaman negatif. Banyak Perawat Pengurus menganggap penilaian sebagai proses memakan masa dokumen tanpa akhir. Sebaliknya, penekanan harus diletakkan pada peranan klarifikasi, penilaian hasil prestasi berasaskan kecekapan, dan sumbangan pekerja tersebut telah dibuat untuk organisasi. penilaian Prestasi menyediakan asas untuk keputusan pentadbiran, termasuk promosi, kenaikan gaji, dan tindakan disiplin. Mari kita bahas penilaian berdasarkan kecekapan dan pembangunan kakitangan. Bagaimana anda mengukur kompetensi? Perunding, Ann Kobs menjelaskan kompetensi yang boleh diaktifkan oleh dua kaedah yang mungkin: 1. Realisasi mengamati perilaku dan 2. Tidak adanya kesalahan. Untuk memenuhi keperluan tersebut, hanya diperlukan untuk merasmikan sebuah proses di mana seorang penyelia dokumen dua mata selepas mengamati prestasi individu sehari-hari. Kompetensi dapat dijelaskan sebagai penerapan pengetahuan dan pembuatan, keputusan interpersonal dan kemahiran psikomotorik yang diharapkan untuk peranan amalan. Kompetensi merujuk kepada apa yang individu yang mampu melakukan dan termasuk kemahiran kognitif seperti membuat keputusan dan kemahiran interpersonal serta psikomotor atau kemahiran teknikal yang berkaitan dengan prosedur keperawatan mungkin dicapai melalui pendidikan formal dan diakuisisi oleh pengalaman dan amalan. Ada tiga (3) standard kecekapan yang jururawat diharapkan daripada: 1. Menerapkan pengetahuan dan kemahiran pada tahap untuk situasi tertentu. 2. Menunjukkan tanggung jawab dan akuntabilitas untuk amalan dan penyelesaian masalah. 3. Menyekat dan / atau mengakomodasi amalan jika tidak boleh dengan selamat melakukan fungsi penting dari peranan keperawatan kerana cacat mental atau fizikal.

RINGKASAN * Pesakit sistem klasifikasi keperawatan meramalkan masa yang diperlukan untuk mesej tertentu dan untuk kumpulan turun pesakit. * Jumlah kakitangan dan pesakit dalam pola pekerjaan anda drive jumlah masa keperawatan yang sedia untuk rawatan pesakit. * Penjadualan kakitangan merupakan tanggung jawab dari pengurus jururawat, yang harus mempertimbangkan perlu mempertimbangkan pesakit dan intensitas, kelantangan pesakit dan pengalaman kakitangan. * Self-penjadualan dapat meningkatkan moral kakitangan dan pertumbuhan profesional tapi untuk menjadi sukses memerlukan batas yang jelas dan pedoman. TOPIC 4 MODEL SISTEM DELIVERY HASIL BELAJAR Pada akhir topik ini, anda harus dapat: 1. Bincangkan empat model sistem pemberian rawatan, dan 2. Menyusun rencana penjagaan standard menggunakan pusat klinikal.

PENDAHULUAN Setiap rawatan model penghantaran mempunyai kelebihan dan kekurangan, dan tidak ada yang ideal. Beberapa kaedah yang kondusif untuk lembaga-lembaga besar, sedangkan sistem lain dapat bekerja terbaik di tatacara masyarakat. Pengurus dalam organisasi manapun perlu menyemak tujuan organisasi, tujuan unit, ketersediaan kakitangan, dan anggaran ketika memilih model pemberian rawatan. Untuk memastikan bahawa standard high rawatan yang diberikan kepada pesakit, pekerjaan harus dianjurkan. Keputusan yang model penghantaran yang digunakan berdasarkan keperluan pesakit dan ketersediaan kakitangan yang kompeten di peringkat kemahiran yang berbeza. Bayangkan jika anda seorang pengurus di kawasan anda, anda bertanggung jawab untuk merancang dan melaksanakan model dan menilai hasil. Perkara pertama yang anda harus memastikan bahawa anda mempunyai kakitangan yang cukup untuk melaksanakan model. Maka anda telah menggunakan penguatan untuk melibatkan kakitangan dalam proses pelaksanaan. pemantauan yang terus menerus harus dilakukan untuk menilai prestasi mereka. Topik ini membahas empat strategi sistem pemberian rawatan; keperawatan fungsional, keperawatan pasukan, rawatan primer dan rawatan pesakit berpusat. 4.1 SEJARAH PERSPEKTIF Ada empat (4) model berdasarkan perspektif sejarah (lihat Gambar 4.1). Gambar 4.1: Empat model yang berbeza dalam perspektif sejarah 1. Fungsional Model Penjagaan Model ini (lihat Gambar 4.2) diperkenalkan semasa Perang Dunia II ketika ada kekurangan yang signifikan jururawat di Amerika Syarikat. Dalam Penjagaan Fungsional Model, pekerjaan jururawat dibahagikan menjadi unit-unit fungsian yang kemudian ditugaskan ke salah satu anggota pasukan. Dalam model ini, setiap pembekal perkhidmatan mempunyai tugas khusus atau tugas-tugas mereka bertanggung jawab atas seperti jururawat melayani rawatan atau jururawat masuk. Pengambilan keputusan biasanya pada tahap kepala jururawat atau jururawat bayaran. 1. Keuntungan Model ini boleh dihantar ke sejumlah besar pesakit, dan menggunakan jenis-jenis pekerja penjagaan kesihatan bila terdapat kekurangan jururawat, pesakit cenderung mempunyai perkhidmatan bagi mereka dalam satu pergeseran oleh beberapa kakitangan.

2. Kekurangan Di sisi lain, untuk rawatan pesakit mungkin terputus-putus. Dalam model ini, jumlah pesakit menjadi tugas perkhidmatan yang mereka perlukan bukan rawatan holistik dan keseluruhan yang utuh.

Gambar 4.2: model keperawatan Fungsional Diadaptasi daripada Heidental (2003, hal 255) Sekarang, mari kita pertimbangkan model lain. 2. Pasukan Penjagaan Model keperawatan pasukan dibangunkan selepas Perang Dunia II, sebagai usaha untuk memanfaatkan para jururawat dan untuk mengurangkan kekurangan jururawat yang kebanyakan rumah sakit alami. Model pemberian rawatan menugaskan kakitangan untuk pasukan yang kemudian bertanggung jawab untuk sekumpulan pesakit (lihat Gambar 4.3). Sebuah unit tersebut boleh dibahagikan menjadi dua pasukan dan setiap pasukan dipimpin oleh seorang jururawat berdaftar. Pemimpin pasukan mengawasi dan menyelaras semua penjagaan yang diberikan oleh orang-orang di timnya. Pemimpin pasukan juga bertanggung jawab untuk memberikan arahan profesional untuk orang-orang di pasukannya mengenai rawatan yang disediakan. 1. Keuntungan Model ini memerlukan pemimpin pasukan yang baik yang mempunyai delegasi yang sangat bagus dan kemahiran pengawasan. Oleh kerana itu, RN mudah dapat bekerja sama sebagai sebuah kumpulan. 2. Kekurangan Namun, komunikasi dalam model ini dapat menjadi kompleks kerana ada tanggung jawab bersama dan akuntabilitas, yang boleh menyebabkan kekeliruan dan tidak mempunyai akauntabiliti. Faktor-faktor ini menyumbang ketidakpuasan RN dengan model telefon ini. Hal ini juga boleh menyebabkan pesakit merasa berkecai, dan rawatan depersonalised.

Gambar 4.3: Pasukan model keperawatan Diadaptasi daripada Heidenthal (2003, hal 256) 3. Penjagaan Primer Penjagaan Primer adalah model pemberian rawatan yang jelas delineates tanggung jawab dan akuntabilitas dari RN. Perawat berdaftar akan menjadi pembekal utama rawatan kepada pesakit. Gambar 4.4 menunjukkan model keperawatan primer. Dalam keperawatan primer elemen dibagi menjadi: 1. Peruntukan dan penerimaan tanggung jawab individu untuk membuat keputusan 2. Alih rawatan sehari-hari dengan kaedah kes 3. Langsung orang-ke-orang komunikasi 4. Satu operasi bertanggung jawab atas high rawatan diberikan kepada pesakit di dalam unit 24 jam sehari, 7 hari seminggu orang. (Manthey, 1980) Perawat primer mempunyai kuasa, akuntabilitas dan tanggung jawab untuk menyediakan rawatan untuk sekumpulan pesakit. 1. Keuntungan Model ini akan memberikan keuntungan kepada pesakit dan keluarga di mana mereka dapat mengembangkan hubungan saling percaya dengan jururawat. Ada pendekatan holistik untuk merawat, yang memudahkan kesinambungan perkhidmatan bukan pergeseran-untuk fokus-shift. Jururawat yang amalan model ini, mempunyai masa cukup untuk memberikan rawatan yang diperlukan, dan mendapati model ini profesional bermanfaat kerana memberikan kuasa untuk membuat keputusan untuk jururawat di samping tempat tidur. 2. Kekurangan Namun, salah satu kelemahan model ini adalah memerlukan kos tinggi kerana ada yang lebih tinggi RN campuran kemahiran. Orang bercumbu tugas perlu pengetahuan tentang semua pesakit dan kakitangan untuk

membuat pencocokan yang tepat yakin jururawat kepada pesakit. Nisbah Perawat-to-pesakit perlu realistik untuk memastikan ada cukup keperawatan masa yang sedia untuk memenuhi keperluan penjagaan pesakit.

Gambar 4.4: model keperawatan Primer Heidenthal (2003, hal 257) Last but not least, anda mungkin tertarik dalam model berikut. 4. Berpusat pada pesakit Care atau Fokus Penjagaan Pesakit Model ini direka untuk menumpukan pada keperluan pesakit bukan keperluan kakitangan. Dalam model ini, rawatan yang diperlukan dan perkhidmatan dibawa ke pesakit. Keindahan model ini adalah semua perkhidmatan pesakit yang terdesentralisasi ke daerah pesakit, termasuk radiologi dan perkhidmatan farmasi. Staffing didasarkan pada keperluan pesakit. Ada usaha untuk memiliki orang yang tepat untuk melakukan hal yang benar. Pasukan rawatan termasuk disiplin lain untuk merancang untuk rawatan pesakit, di mana mereka harus bekerja sama untuk memastikan bahawa pesakit yang menerima rawatan yang mereka perlukan. 1. Keuntungan Pro model ini yang paling nyaman bagi pesakit dan mempercepatkan perkhidmatan kepada pesakit. Namun, bisa sangat mahal untuk desentralisasi perkhidmatan utama dalam suatu organisasi. 2. Kekurangan Kerugiannya adalah bahawa beberapa kakitangan mempunyai model dianggap sebagai cara untuk mengurangkan RNS dan memotong kos di rumah sakit. Anda akan mendapatkan gambaran yang lebih jelas model ini dengan mempelajari Gambar 4.5.

Gambar 4.5: Pesakit-tengah model Heidenthal rawatan (2003, hal 258) 4.2 ALAT MANAJEMEN PENGIRIMAN CARE Dalam subtopik kita akan belajar tentang dua jenis pengurusan penghantaran alat penjagaan atau strategi yang pusat klinikal dan pengurusan kes. 4.2.1 Clinical Pathways Jalur klinikal adalah alat pengurusan rawatan yang menghuraikan perjalanan klinikal dan hasil yang diharapkan untuk jenis tertentu pesakit. Jalur sering dilakukan oleh hari, dan untuk setiap hasil yang diharapkan hari yang diartikulasikan dan kemajuan pesakit diukur. Dalam alat pengurusan, pusat termasuk perintah disiplin rawatan, termasuk perintah dari jururawat, doktor, dan profesional penjagaan kesihatan lain seperti fisioterapis, dan ahli gizi, untuk kumpulan pesakit dengan keadaan tertentu atau rawatan. pusat klinikal mengurangkan lama tinggal (LOS) dan digunakan secara meluas untuk meningkatkan hasil dan mengandungi kos dalam panjang terhad tinggal (lagoe, 1998). 1. Kumpulan Pesakit Sebuah kumpulan yang homogen dari pesakit yang dikenalpasti oleh diagnosis perubatan, kumpulan diagnostik-berkaitan (DRG), atau prosedur bedah yang biasa proses rawatan yang sama.

KEGIATAN 4.1 Setiap model mempunyai kekuatan dan kelemahan yang perlu dipertimbangkan ketika memutuskan untuk melaksanakan. Berdasarkan beberapa model penghantaran berbeza rawatan dijelaskan di atas memilih model terbaik yang menurut Anda boleh dilaksanakan di kawasan anda dan membenarkan mengapa anda memilih model tersebut. * VOLUME TINGGI: Meningkatkan jumlah pesakit yang masuk dengan diagnosis yang sama. * RISIKO TINGGI: Perlu perlakuan langsung berbanding dengan penyakit yang lain. * TINGGI BIAYA: Kos Tinggi untuk rawatan, contohnya, penggantian lutut total.

* TINGGI LOS: Dengan rancangan rawatan standard di pusat klinikal akan memendekkan lama tinggal di rumah sakit. * BESAR VARIASI DALAM PRAKTEK: Bermula juga membolehkan untuk pengumpulan data varians ke pusat. Data kemudian boleh digunakan untuk mencari peluang perbaikan dalam sistem rumah sakit dan dalam amalan klinikal. 1. Keuntungan Jalur klinikal adalah alat yang kuat untuk menguruskan rawatan. Mereka sangat instruktif bagi kakitangan baru, dan mereka menyimpan sejumlah besar masa dalam proses rawatan. Pelaksanaan pusat klinikal akan meningkatkan rawatan dan memendekkan lama tinggal bagi penduduk di pusat. 2. Kekurangan Masalah muncul selama pembangunan jalur multidisipliner kerana memerlukan sejumlah besar pekerjaan untuk mendapatkan konsensus dari berbagai disiplin ilmu diharapkan rancangan rawatan. Misalnya pusat klinikal dirumuskan sila lihat Jadual 4.1. Jadual 4.1: Pathway klinikal untuk Asma Akut pada Dewasa Penjagaan Kategori Perubatan Kecemasan pada Pendaftaran Ward Perubatan Hari 1 Ward Perubatan Hari 2 Ward Perubatan Hari 3 Ward Perubatan Hari 4 keputusan harian Pesakit akan: Mempertahankan jalan nafas yang jelas Menjaga saturasi oksigen> 95% Mencapai nebuliser pasca PEF> 75% Pengalaman resolusi pernafasan akut Apakah tanda-tanda vital stabil Pesakit dan keluarga memahami diagnosis dan rawatan berlangsung Pesakit akan: Mempertahankan jalan nafas yang jelas Menjaga saturasi oksigen> 95% Mencapai nebuliser pasca PEF> 75% Pengalaman resolusi pernafasan akut Untuk mengembalikan fungsi paru-paru ke tahap yang terbaik secepat mungkin Apakah tanda-tanda vital stabil Mempertahankan - Output yang baik urin penghidratan - Membran mukosa lembab Memahami sifat penyakit Mampu menggunakan aliran Pesakit meter puncak akan: Pernafasan pola dan pulangan ke baseline Menjaga nebuliser pasca PEF> 75% Apakah tanda-tanda vital stabil Mempertahankan - Output yang baik urin penghidratan - Membran mukosa lembab Mampu untuk mempraktikkan latihan pernafasan dikendalikan dan batuk teknik Pesakit akan: Berkesan pola bernafas Mampu untuk batuk berkesan Menjaga nebuliser pasca PEF> 75% Apakah tanda-tanda vital stabil Memahami teknik inhaler / aerochamber Pesakit akan: pola pernafasan yang berkesan dan batuk Menjaga nebuliser pasca PEF> 75% Apakah tanda-tanda vital stabil Mampu menggunakan inhaler / aerochamber benar Pesakit dan keluarga memahami tentang - Obat Arahan - Pengakuan serangan akut

- Tindakan yang diambil ketika serangan Untuk mengelakkan kambuh awal 4.2.2 Pengurusan Kes pengurusan Kes adalah strategi kedua untuk meningkatkan penjagaan pesakit dan mengurangkan kos rumah sakit melalui koordinasi rawatan. Seorang pengurus kes bertanggung jawab untuk menyelaraskan penjagaan dan menetapkan tujuan preadmission melalui debit (Del Togno Armanasco, Hopkin & Harrer, 1995). Sebagai contoh, pada pesakit dengan kes pasca operasi, jika pesakit belum mencapai tujuan ambulation menurut pusat klinikal, pengurus kes akan bekerja sama dengan doktor dan profesional kesihatan yang lain untuk menentukan apa yang menghalang pesakit dari pencapaian tujuan. RINGKASAN * Pesakit sistem keperawatan Masa meramalkan Yang diperlukan untuk klasifikasi tertentu dan pesakit untuk kumpulan mesej turun. * Jumlah kakitangan dan pesakit Kesawan POLA pekerjaan anda drive keperawatan Aset Masa Yang sedia untuk rawatan pesakit. * Kes dan pengurusan Pusat adalah alat pengurusan rawatan klinikal yang telah dibangunkan untuk meningkatkan penjagaan pesakit dan mengurangkan kos rumah sakit. * Apapun dipilih kakitangan Variasi, untuk parts Sangat mengadar kesan PADA rawatan pesakit dan kewangan. TOPIK 5 MENGELOLA CARE HASIL BELAJAR Pada akhir topik ini, anda harus dapat: 1. Jelaskan lima tahapan proses pasukan; 2. Bincangkan konsep pengurusan masa, dan 3. strategi pengurusan masa Terapkan untuk meningkatkan produktiviti peribadi. PENDAHULUAN Sejumlah kajian telah menunjukkan bagaimana jururawat menggunakan masa mereka. Kebanyakan kajian telah dilakukan pada jururawat penjagaan akut, kerana mereka adalah majoriti jururawat. Hanya 30% sampai 35% dari masa yang dihabiskan keperawatan langsung untuk rawatan pesakit (Scharf, 1997). Dua puluh lima peratus dari masa jururawat dihabiskan pada charting dan pelaporan, dan sisa waktu yang dihabiskan untuk prosedur penerimaan dan pengeluaran, komunikasi profesional, masa peribadi dan rawatan menyediakan yang boleh diberikan oleh kakitangan dilesenkan, seperti pengangkutan dan rumah tangga ( Upenieks, 1998). Namun, Patricia Benner membahas masalah-masalah yang dihadapi oleh jururawat bermula yang berjuang dengan isu-isu pengurusan masa dan menjelaskan bagaimana ahli jururawat menangani pengurusan masa menggunakan perancangan kontingensi. Ini perancangan kontingensi termasuk cepat menilai keperluan pesakit, tatacara dan pergeseran keutamaan. Mereka terus menilai standard rutin dan prosedur. keutamaan standard termasuk menghadiri secara radikal abnormal vital, tanda-tanda dan gejala kompromi pernafasan atau peredaran darah, ubat intravena menjalankan pentadbiran ubat kering dan intravena. Ahli jururawat belajar untuk menjangka dan mencegah tempoh beban ekstrim dalam pergeseran. 5.1 BANGUNAN TEAM EFEKTIF Ada kutipan akrab: "Yang keseluruhan lebih besar daripada jumlah bahagian-bahagiannya" Petikan di atas jelas menunjukkan pentingnya sebuah bangunan pasukan yang berkesan, di mana setiap anggota harus sama-sama penting, suara dan pendapat setiap orang didengar dan kemajuan dibuat ke arah tujuan yang sama. Members pasukan harus tahu kekuatan satu sama lain dan kelemahan, dan terus mengembangkan pengetahuan dan kemahiran. Pemimpin juga boleh memainkan peranan oleh ahli-ahli pasukan mendidik sehingga mereka tahu apa yang harus dilakukan, membolehkan mereka sehingga mereka tahu bagaimana melakukannya dan memberi mereka dengan membenarkan mereka untuk melakukannya (Harrington-Mackin, 1996).

Pasukan interdisipliner dibentuk ahli dengan berbagai keahlian klinikal, seperti jururawat, doktor dan pekerja sosial untuk melihat pemberian rawatan dari sudut pandang yang berbeza. Bekerja dengan latar belakang yang berbeza dalam pasukan, pemimpin pasukan harus memastikan bahawa semua orang harus memberikan sumbangan untuk mencapai matlamat. Untuk sebuah organisasi, beberapa jenis jawatankuasa dibangunkan untuk membantu dalam komunikasi. Sebuah jawatankuasa ad hoc biasanya sementara dan dibentuk untuk tujuan tertentu untuk mencapai matlamat jangka-pasukan. Sementara itu, jawatankuasa dapat berdiri diamanatkan oleh undang-undang pertubuhan, misalnya, mesyuarat kakitangan perubatan.

5.1.1 Tahapan Proses Pasukan Tuckman dan Jensen (1977) dan Lacoursier (1980) mengenalpasti lima tahap proses pasukan: forming, storming, norma, melakukan dan menangguhkan (lihat Gambar 3.1). Gambar 5.1: Lima ladders proses pasukan PERIKSA DIRI 5.1 Pengurusan Rumah Sakit ABC telah memutuskan untuk mengadakan program budaya untuk anak-anak cacat. Kali ini pasukan menyusui yang diberi tanggung jawab untuk melakukan persembahan. Sebuah pasukan pengurusan dibentuk dipimpin oleh pengarah keperawatan yang terdiri dari 2 penyelia unit, 5 jururawat dan 2 pembantu kakitangan keperawatan. Match peristiwa terjadi selama persiapan acara dengan tahap yang benar proses pasukan. Klik pada kotak kanan berikut dengan pencocokan tempat kiri. 5.1.2 Komponen Kunci Pasukan Efektif

Nilai membina pasukan adalah untuk meningkatkan berfungsi pada salah satu atau semua proses berikut (Herman & Reichelt, 1998) seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3.2.

Gambar 5.2: Beberapa proses yang boleh dipertingkatkan dengan membina pasukan yang berkesan Lewin (1951), McGregor (1960), Argyris (1964) di antara beberapa orang yang telah membincangkan teori pasukan yang berkesan. Sebuah pasukan yang hebat accomplishes tujuan kumpulan, dengan penyertaan aktif dari masing-masing anggota pasukan nya.

Gambar 5.3: komponen kunci dari pasukan yang berkesan 1. Tujuan jelas Lain Pasukan Para ahli pasukan harus mengetahui tujuan dari pasukan, tujuan dan sasaran untuk prestasi. Pemimpin harus memastikan semua orang di unit memahami tugas dan melaksanakan prosedur yang benar. 2. Komposisi Pasukan Pemimpin harus merekrut dan menggaji orang-orang berbakat. Members pasukan perlu menggunakan pengetahuan asas dan pengalaman bekerja dalam bidang yang berbeza. 3. Komunikasi Berkesan komunikasi yang jelas antara ahli pasukan dapat menyelesaikan konflik yang mungkin berlaku. 4. Penyertaan aktif Pemimpin harus memastikan bahawa setiap ahli menyertai dan memberikan sumbangan terutamanya dalam

sesi perbincangan atau brainstorming. 5. Rencana Aktif Rencana bahawa setiap orang harus menyetujui dan tanggapan dengan ahli pasukan dan lain-lain dipengaruhi oleh keputusan pasukan diperlukan untuk menjaga fokus. 6. Penilaian dan Evaluasi yang sedang berlangsung Keputusan harus konsisten dan sampai harapan. Kakitangan yang sangat baik akan dihargai dan latihan khusus dan penguat akan diberikan untuk mengatasi kelemahan. Jadual 5.1 menunjukkan apa yang membuat pasukan yang berkesan dan tidak berkesan. Jadual 5.1: Attribution Pasukan yang berkesan dan tidak berkesan Attribution Pasukan Pasukan Berkesan tidak berkesan Persekitaran kerja * Informal, selesa * Bosan, tegang, kaku Objektif * Yah difahami dan diterima * Tidak jelas, atau agenda peribadi banyak Kepimpinan * Shared, bergeser dari masa ke masa * Autokratik, tetap jelas dengan ketua jawatankuasa Konflik * Nyaman dengan ketidaksetujuan * Buka perbincangan konflik * Tidak selesa dengan pertentangan * Satu kelompok yang agresif mendominasi Kritik * Frank, konstruktif * Memalukan

5.2 PENGURUSANWAKTU Sebahagian besar jururawat baru merasa tidak mungkin untuk memenuhi sebahagian daripada keperluan pesakit. Keperluan cenderung menjadi tidak terhad tapi masa terhad. Pengurusan masa membolehkan para jururawat untuk memprioritaskan rawatan, memutuskan pada hasil dan melakukan campur tangan yang paling penting pertama. pengurusan masa yang baik tidak hanya membantu jururawat untuk bekerja dengan baik tetapi juga untuk meningkatkan kualiti kehidupan peribadi kerana ada lebih banyak masa untuk keluarga, rakan-rakan dan kesenangan. Pengurusan masa membolehkan kita untuk mencapai lebih banyak dengan waktu yang tersedia dengan menganalisis mana tugas yang lebih penting dan bagaimana saat sedang digunakan. Ada prinsip sederhana, Prinsip Pareto (lihat Gambar 5.4), yang menyatakan bahawa 20% dari hasil usaha difokuskan pada 80% dari hasil, atau sebaliknya bahawa 80% dari hasil usaha tidak fokus pada 20% hasil saja. Prinsip ini mengingatkan kita dengan fokus pada kegiatan yang tepat, kita boleh mencapai keputusan maksimum.

Gambar 5.4: Prinsip Pareto Kedengarannya mudah, tetapi mengapa beberapa orang merasa sukar untuk fokus pada usaha 20%? Ada beberapa penjelasan yang mungkin untuk hal ini. Salah satu alasan kehilangan fokus adalah ketika anda cenderung melaksanakan tugas terlalu banyak atau projek secara bersamaan. Untuk mengatasi masalah ini, anda harus menjalankan projek-projek yang lebih kecil pada satu masa sehingga setiap projek boleh mendapatkan perhatian penuh anda. Hal ini bahkan lebih baik untuk menyelesaikan satu projek terlebih dahulu sebelum anda meneruskan ke yang berikutnya. Prioritaskan tujuan juga boleh membantu. Alasan lain penderitaan overload bekerja kerana ketidakmampuan anda untuk mengatakan "tidak". Belajar mengatakan "tidak" untuk permintaan yang sukar dan kadang-kadang bisa tidak senang kepada orang lain. Anda harus mempertimbangkan apakah ada waktu yang tersisa untuk melakukan permintaan. Jika masa anda terhad, anda boleh mempertimbangkan pendelegasian atau perundingan atau mengatakan sopan bahawa anda tidak punya waktu tambahan. Pengurusan Masa Bollywood 5.2.1 Gambar 5.5: Lima (5) strategi pengurusan masa 1. Menetapkan Objektif Langkah pertama dalam pengurusan masa bergeser dari orientasi tugas dengan orientasi hasil. tujuan jangka panjang tidak boleh dicapai dalam semalam. tujuan jangka panjang yang terbaik untuk kerosakan yang lebih kecil untuk langkah-langkah realistik menuju tujuan jangka panjang. Mungkin ada saatnya ketika hasilnya tidak lagi realistik atau perlu dipindah ke destinasi yang lebih realistik ketika perubahan keadaan (Reed & Pettigrew, 1999). 2. Menetapkan Prioritas Setelah tujuan ditetapkan, memprioritaskan ditetapkan yang meliputi analisis yang tujuan lebih penting dan mendesak harus diselesaikan terlebih dahulu. Namun, tidak akan ada soalan yang campur tangan yang dapat mencegah keadaan kecemasan yang mengancam nyawa atau menyimpan peristiwa yang mengancam nyawa terjadi adalah keutamaan. Mereka harus dilakukan tak peduli betapa singkat kakitangan tersebut. Sangat penting bahawa jururawat melindungi pesakit mereka dan memelihara keselamatan pesakit dan kakitangan serta melakukan kegiatan penting untuk keperawatan dan rencana rawatan perubatan (Hansten & Washburn, 1998). 1. Pertama Prioritas: Sebuah Kejadian Membahayakan atau berpotensi Membahayakan keadaan mengancam jiwa termasuk pesakit berisiko untuk dirinya sendiri atau orang lain dan seorang pesakit yang tanda-tanda vital dan tahap kesedaran menunjukkan potensi runtuh pernafasan atau peredaran (Hansten & Washburn, 1998). Seorang pesakit yang keadaannya mengancam nyawa adalah keutamaan tertinggi dan memerlukan pemantauan sampai transfer atau stabilisasi. 2. Kedua-dua Prioritas: Kegiatan Penting untuk Keselamatan Kegiatan yang penting untuk keselamatan termasuk memastikan ketersediaan ubat yang menyelamatkan jiwa dan peralatan dan melindungi pesakit dari jangkitan dan jatuh. Kegiatan juga merangkumi meminta bantuan atau memberikan bantuan selama dua pemindahan orang, atau memainkan dan gerakan pesakit berat (Hansten & Washburn, 1998). 3. Keutamaan Ketiga: Kegiatan Penting untuk Rencana Penjagaan Kegiatan yang sangat penting untuk rancangan rawatan adalah kegiatan yang mengarah pada hasil yang meredakan gejala atau menyebabkan penyembuhan. Mereka adalah kegiatan yang, jika dihilangkan akan menghalang pemulihan pesakit. Kegiatan ini meliputi nutrisi dan pentadbiran perubatan, ambulation, positioning, dan sebagainya. 3. Organisasi Cukup dengan memiliki rutinitas sederhana boleh menyimpan beberapa minit lebih dari sehari dan bahkan boleh meningkatkan kecekapan anda. Contoh rutin adalah menjaga sebuah ruangan kerja rapi atau mengatur halhal dalam rangka atau menggunakan 'pengurusan fail' daripada 'tumpukan pengurusan. Hal lain yang harus dipertimbangkan adalah mematuhi linen, persediaan dan ubat-ubatan. Perawat perlu memberi pertimbangan kepada semua aspek dari lingkungan unit dan berkumpul dengan rakan kerja untuk membuat perbezaan. 4. Time Tools Kadang-kadang peristiwa hari bisa sangat sibuk daripada jadual yang dirancang. Dalam hal ini, anda mungkin mendapati diri anda menanggapi peristiwa bukan tujuan diprioritaskan. Setiap jururawat harus merancang suatu kaedah untuk menjejaki rawatan dan menetapkan masa, serta pendelegasian dan monitoring

penjagaan yang diberikan oleh orang lain. Dengan menggunakan log masa ke senarai aktiviti kerja berkaitan, anda juga boleh merancang aktiviti anda dalam anggaran masa yang tertentu. Log aktiviti harus digunakan selama beberapa hari dan tindakan tidak boleh diubah dalam masa yang bererti. Perawat harus mencatat setiap kegiatan, mulai dari awal sampai akhir shift, serta nota berkala perasaan sambil melakukan aktiviti. Setelah menyelesaikan log, jururawat harus menganalisis baik waktu yang digunakan adalah dihabiskan bijaksana atau beberapa kegiatan perlu mengubah beberapa. 5. Berurusan dengan Maklumat Langkah pertama untuk menguruskan maklumat adalah untuk mengadar sumber. Anda mempunyai idea yang lebih baik tentang bagaimana untuk mengendalikan maklumat selepas anda mengetahui sumber data. Anda kemudiannya boleh menafsirkan data dan mengubahnya menjadi maklumat yang bermanfaat. Menghilangkan data yang tidak perlu atau tidak diperlukan. 5.2.2 Strategi untuk Meningkatkan Produktivitas Peribadi Pengurusan masa sangat fleksibel sehingga membantu tidak hanya untuk mengatur kehidupan kerja anda, tetapi juga untuk merancang kehidupan peribadi juga. Kadang-kadang, jururawat merasa bahawa kehidupan kerja mereka sangat sibuk kerana berputar shift, kerja akhir pekan dan pengalaman kerja stres yang mereka mempunyai sedikit masa berkualiti dengan keluarga atau bahkan menghabiskan beberapa minit untuk latihan. Mari kita mempertimbangkan tiga strategi yang akan membantu untuk meningkatkan produktiviti peribadi kita. 1. Buat More Time Peribadi Terdapat tiga cara utama untuk mengambil masa. Yang pertama adalah untuk mendelegasikan pekerjaan kepada orang lain. Kelemahannya adalah anda tidak boleh mengawal hasil tugas seperti pada bila-bila atau bagaimana tugas selesai. Jadi, anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mendelegasikan pekerjaan yang membosankan dan duniawi. Cara lain untuk membuat waktu adalah untuk menghilangkan tugas atau tugastugas yang menambah nilai. Cara terakhir adalah untuk bangun di awal hari. Bangun satu jam lebih awal boleh digunakan untuk memperkaya hidup. Tentu saja, anda mungkin merasa lelah dan menanggapi kelelahan dengan tidur sedikit lebih awal. Jika seseorang tidak cuba untuk tidur lebih awal, dan hasil bangun pagi adalah keletihan, maka strategi tersebut tidak menguntungkan. 2. Gunakan downtime Downtime disebut sebagai waktu yang jarang digunakan dalam satu hari seperti waktu menunggu. Memanggil depan untuk mengesahkan janji dan tiba tidak lebih daripada lima minit awal dapat menghindarinya. Selama menunggu tidak dapat dielakkan, masa bisa diisi dengan membaca atau menulis bahan kepada. 3. Kawalan Diingini Gangguan Selalu ada gangguan yang tidak diingini yang mengalihkan perhatian anda dari kehidupan peribadi anda. Beberapa contoh gangguan adalah nombor telefon yang tidak terancang, tugas keutamaan rendah dan permintaan bantuan. Jadual 5.2: Bollywood untuk Menghindari Gangguan Waktu Peribadi Selingan Bollywood telefon terancang Guna mesin penjawab atau mel suara. Pertimbangkan mesej lucu. Menetapkan masa untuk kembali panggilan. tugas keutamaan rendah Katakan tidak untuk pekerjaan yang mempunyai nilai kecil atau yang anda mempunyai kepentingan sedikit. Permohonan bantuan Tolak mereka untuk menjadi lebih mandiri. Keputusan untuk membantu bantuan harus keputusan sedar, tidak drop-in gangguan. RINGKASAN pasukan yang berkesan * dan jawatankuasa sangat penting untuk aspek-aspek komunikasi dalam organisasi, terutama dalam organisasi kesihatan. pasukan besar * memiliki tujuan yang jelas, komunikasi terbuka, pelan tindakan dan terus menilai keputusan. * Pasukan pemimpin yang bertanggung jawab untuk memastikan ahli pasukan menyumbang mencapai matlamat. * Fokus pada kekuatan ahli pasukan dan pengetahuan adalah dua kunci untuk membina pasukan yang berkesan. * Pengurusan masa Umum termasuk menentukan keutamaan anda, mengetahui sumber daya anda, dan memfokuskan usaha untuk mencapai matlamat.

* Perancangan masa yang berkesan merangkumi anggaran masa dan pertimbangan alam sekitar. * Pengurusan masa berlaku dengan pekerjaan seseorang mahupun kehidupan peribadi seseorang. TOPIK 6 PENGAMBILAN KEPUTUSAN HASIL BELAJAR Pada akhir topik ini, anda harus dapat: 1. Terapkan teori penyelesaian masalah untuk membuat keputusan yang baik dan menyelesaikan masalah yang kompleks. 2. Menerapkan konsep jaminan kualiti, pengurusan kualiti dan peningkatan kualiti, dan 3. Membezakan antara jaminan kualiti dan peningkatan kualiti. PENDAHULUAN Pengambilan keputusan adalah kemahiran penting bahawa setiap jururawat mesti mempunyai pengurus jururawat terutama kerana tidak hanya melibatkan dalam menguruskan dan memberikan rawatan, tetapi juga penting untuk terlibat dalam perubahan terancang. Lembaga Kesihatan sudah menyediakan garis panduan tertentu untuk menangani situasi rutin. Namun, situasi yang luar biasa boleh berlaku pada masa dan membuat keputusan yang sukar ini memerlukan rasa matang penghakiman. berfikir kritis adalah sebuah proses yang kompleks yang memiliki banyak definisi. Kebanyakan bersetuju bahawa berfikir kritis tidak memerlukan penyelidikan tertib idea, andaian, prinsip dan kesimpulan. berfikir kritis adalah proses yang membimbing pemikiran saintifik, proses keperawatan, penyelesaian masalah dan membuat keputusan. Kemahiran kognitif disebabkan oleh proses berfikir kritis termasuk berfikir divergen, penalaran, refleksi, kreativiti, klarifikasi dan sokongan dasar (Green, 2000). perubahan organisasi adalah jenis perubahan yang sering menyebabkan lebih banyak stres atau masalah, sayangnya, ketika perubahan organisasi dirancang, pekerja sering orang terakhir yang tahu apa perubahan yang diantisipasi, tetapi mereka sering yang paling terpengaruh olehnya. Perawat kakitangan diharapkan untuk melaksanakan sistem penghantaran baru peduli, tetapi mereka juga yang terakhir untuk mengetahui tentang perubahan sampai dilaksanakan. Resolusi Konflik sangat penting dalam perubahan. Dalam modul ini anda akan belajar tentang proses penyelesaian konflik dan berkaitan dengan pengalaman anda dan amalan keperawatan sehari-hari. 2 TEORI PENGAMBILAN KEPUTUSAN Langkah-langkah proses membuat keputusan termasuk:

Gambar 6.2: Langkah-langkah untuk membuat keputusan Ada beberapa teori yang boleh dipraktikkan dalam pengambilan keputusan dan disimpulkan pada Jadual 6.1. Jadual 6.1: Beberapa Teori yang boleh dilakukan dalam Pengambilan Keputusan Aplikasi Teori Idea Kunci untuk Amalan Normatif atau preskriptif * Digunakan ketika maklumat yang objektif, dan keputusan rutin yang terlibat atau masalahnya berstruktur. * Pilihan yang dikenali dan boleh diramal. * Situasi yang termasuk dalam kategori ini boleh ditangani dengan menggunakan dasar lembaga, prosedur standard atau alat-alat analisa. Deskriptif atau perilaku * Digunakan ketika maklumat subjektif, non-rutin dan tidak berstruktur. * Ketidaktentuan ada kerana pilihan atau keputusan baik diketahui atau tidak terduga. * Situasi yang termasuk dalam kategori ini paling baik ditangani dengan mengumpulkan data lebih banyak, dengan menggunakan pengalaman masa lalu, dengan menggunakan pendekatan kreatif, atau mengikuti proses kumpulan. Satisficing

* Pembuat Keputusan memilih penyelesaian yang minimal memenuhi matlamat atau standard untuk keputusan. * Ini adalah kaedah yang lebih konservatif berbanding dengan pendekatan dioptimumkan. * Proses ini adalah yang paling cepat dan mungkin merupakan yang paling tepat ketika waktu adalah sebuah isu. Mengoptimumkan * Pembuat Keputusan memilih penyelesaian yang maksimum memenuhi matlamat atau standard untuk keputusan. * Biasanya, proses ini melibatkan capaian pro dan kontra dari setiap pilihan dan senarai manfaat dan kos yang berkaitan dengan setiap pilihan. Tujuannya adalah untuk memilih penyelesaian yang paling ideal.

* Proses ini lebih cenderung untuk menghasilkan keputusan yang lebih baik, tetapi memerlukan masa yang lebih lama. Sumber: Lancaster & Lancaster (1982) 6.3 PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN Proses membuat keputusan bergantung pada lima langkah: mengenalpasti masalah, menggali alternatif dan mempertimbangkan konsekuensinya, memilih alternatif yang paling diingini, pelaksanaan keputusan, dan menilai hasilnya. Lihat Gambar 6.3.

Gambar 6.3: proses membuat keputusan 6.4 KELAS PENGAMBILAN KEPUTUSAN turun keputusan Group lebih cenderung menghasilkan keputusan kualiti yang lebih tinggi. Penemuan kajian menunjukkan bahawa kumpulan akan lebih berkesan jika ahli secara aktif terlibat, kumpulan yang kohesif, komunikasi digalakkan dan ahli menunjukkan beberapa pemahaman tentang proses kumpulan. Fasilitator kumpulan atau pemimpin harus hati-hati memilih ahli atas dasar pengetahuan dan kemahiran untuk membentuk kumpulan yang berkesan. Individu yang agresif, autoritarian, atau mewujudkan diri berorientasikan perilaku cenderung mengurangkan keberkesanan kumpulan. Keuntungan dari membuat keputusan kumpulan adalah beberapa. Sebagai contoh, dengan pengetahuan yang berbeza, kemahiran dan sumber daya berkolaborasi dalam proses, idea-idea baru dapat dihasilkan. Selain itu, proses pelaksanaan boleh dilakukan lebih mudah dengan komitmen para ahli pasukan. Untuk mendapatkan sokongan dari kumpulan, pemimpin harus menjaga komunikasi terbuka dengan mereka yang terkena kesan keputusan dan jujur tentang keuntungan dan kerugian keputusan tersebut. Kumpulan membuat keputusan juga membawa kerugian dan mungkin tidak sesuai dalam semua situasi. Proses membuat keputusan memerlukan lebih banyak masa dan ini mungkin tidak sesuai dalam beberapa situasi terutama dalam situasi krisis yang memerlukan keputusan cepat. Kerugian lain berkaitan dengan kuasa yang tidak setara antara anggota pasukan. jenis keperibadian dominan dapat mempengaruhi ahli kumpulan yang lebih pasif atau tidak berdaya untuk menyesuaikan diri dengan pandangan mereka. 6.5 BERPIKIR KRITIS Seorang jururawat profesional harus belajar isi keperawatan, idea-idea, konsep, teori keperawatan dan mengembangkan pengetahuan dan kemahiran untuk menjadi disiplin, pemikir kritis self-directed. berfikir kritis adalah proses, disiplin intelektual menerapkan penalaran terampil sebagai panduan untuk kepercayaan atau tindakan (Paul, Ennis & Norris, 1990). Dalam keperawatan, berfikir kritis untuk membuat keputusan klinikal adalah kemampuan untuk berfikir secara sistematik dan logik dengan keterbukaan terhadap pertanyaan dan merefleksikan pada proses penalaran digunakan untuk memastikan amalan keperawatan yang selamat dan rawatan yang berkualiti. Untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik dari pemikiran kritis, mari kita lihat pada model yang ditunjukkan pada Gambar 6.4.

Gambar 6.4: Model berfikir kritis berfikir kritis adalah sebuah konsep yang menjalin dan link yang lain. Pengambilan keputusan tidak identik dengan penyelesaian masalah. Pengambilan keputusan adalah usaha dan tujuan-tujuan diarahkan yang menggunakan proses yang sistematik untuk memilih diantara pilihan. Tidak semua keputusan bermula dengan masalah, kadang-kadang hanya perlu untuk mengenal pasti dan memilih pilihan atau alternatif. Penyelesaian masalah, di sisi lain, termasuk langkah membuat keputusan, adalah fokus pada cuba menyelesaikan masalah langsung, yang boleh dilihat sebagai jurang antara "apa adanya" dan "apa yang harus". pemikir Kritis berusaha menjadi jelas, tepat dan tepat ketika mereka berkomunikasi dan berfikir mereka adalah cukup untuk tujuan yang dimaksudkan mereka. Dengan demikian, adalah penting bagi para pengurus untuk menilai kemampuan kakitangan mereka untuk berfikir kritis dan meningkatkan pengetahuan dan kemahiran melalui program pembangunan kakitangan, latihan, dan role-model. Membina persekitaran kerja yang positif dan memotivasi dapat meningkatkan sikap dan kedudukan berfikir kritis. 6.5.1 Elemen-elemen Berpikir Kritis Semua berfikir, jika tujuan, termasuk elemen-elemen berikut pemikiran (Paul, 1990) (lihat Jadual 6.2). Jadual 6.2: Elemen Fikiran Elemen Penerangan Pemikiran Objektif atau tujuan penalaran Semua mempunyai tujuan dan memerlukan kejelasan, signifikansi, keterjangkauan, dan konsistensi tujuan. Pusat masalah atau pertanyaan tentang masalah penalaran Semua usaha untuk menyelesaikan masalah, keluar sosok sesuatu, atau menjawab soalan. Untuk menjawab soalan atau menyelesaikan masalah, seseorang harus memahami apa yang diperlukan. Pandangan atau kerangka acuan pemikiran Semua dilakukan dari sebuah sudut pandang. Penalaran dipertingkatkan ketika beberapa mata yang relevan pandang yang anda cari dan ketika titik-titik pandang yang diartikulasikan dengan jelas, menekankan secara logik dan adil, dan diterapkan secara konsisten dan tanpa perasaan. Penalaran dimensi empirik hanya sebagai suara dan bukti yang menjadi dasarnya. Bukti harus jelas, relevan, tepat, mencukupi, sila berkumpul dan dilaporkan, dan diterapkan secara konsisten. Dimensi pemikiran konseptual adalah hanya sebagai relevan, jelas, dan mendalam sebagai konsep yang bentuknya. Konsep harus jelas, dalam, neutral dan relevan. Asumsi penalaran Semua berdasarkan andaian. Penalaran hanya boleh sebagai suara sebagai andaian yang menjadi dasarnya. Asumsi harus jelas, konsisten dan dibenarkan. Implikasi dan konsekuensi penalaran Semua mempunyai implikasi, akibat, dan arah. Memahami implikasi dan konsekuensi penting untuk alasan melalui suatu keputusan atau masalah. Seseorang harus mempertimbangkan kejelasan, kelengkapan, presisi, realiti, dan signifikansi implikasi diartikulasikan. Kesimpulan dan kesimpulan penalaran Semua mempunyai kesimpulan oleh yang satu menarik kesimpulan dan memberikan makna terhadap data. Penalaran hanya sebagai suara sebagai kesimpulan itu membuat dan kesimpulan yang datang. Kesimpulan harus jelas dan dibenarkan. Kesimpulan harus konsisten, mendalam dan masuk akal. 6.6 PERUBAHAN DAN RESOLUSI KONFLIK Ada banyak definisi perubahan, untuk kemudahan, perubahan boleh ditakrifkan sebagai "membuat sesuatu yang berbeza daripada apa itu" (Sullivan & Decker, 1997). Kebanyakan perubahan dilaksanakan untuk tujuan yang wajar baik. perubahan organisasi Kebanyakan dirancang, dan perubahan yang paling adalah tujuan (Sebastian, 1999). Ada tiga jenis perubahan: perubahan peribadi, perubahan profesional dan perubahan organisasi. Gambar 6.6 (a): perubahan Peribadi Gambar 6.6 (b): perubahan Profesional Gambar 6.6 (c): Laman Organisasi 6.6.1 Proses Laman Proses perubahan yang ditunjukkan pada Gambar 6.7.

Gambar 6.7: Proses perubahan 1. Penilaian 1. Tujuan untuk perubahan dikenalpasti dengan mengumpul dan menganalisis data. 2. Beberapa sumber untuk pengumpulan data dan analisis: struktur, teknologi dan orang-orang. 3. masalah struktur merujuk pada ruang fizikal atau tatarajah ruangan. 4. masalah teknologi mungkin termasuk kurangnya sumber elektrik untuk peralatan yang diperlukan, lokasi komputer terletak buruk, dan kurangnya kemampuan sistem komputer antara muka. 5. Orang masalah seperti personel dengan latihan yang tidak mencukupi untuk mencapai matlamat, keengganan untuk memenuhi matlamat, kurangnya komitmen untuk organisasi atau kurangnya pemahaman untuk keperluan untuk perubahan. 6. Analisis data digunakan untuk mengenalpasti keperluan untuk perubahan dan untuk menyokong penyelesaian berpotensi. 2. Perancangan 1. Rencana paling berjaya untuk perubahan yang mana individu-individu yang akan paling terjejas yang terlibat, puas dan komited. 2. Hal ini juga penting untuk menyertakan bagaimana perubahan tersebut akan dilaksanakan, walaupun ini mungkin memerlukan pengubahsuaian sebagai pelaksanaan bermula. 3. hasil yang diharapkan harus dikenalpasti dan rancangan untuk menilai hasil tersebut harus jelas. 3. Pelaksanaan Bollywood Laman Bennis, Benne & Chin (1969) mengenalpasti tiga strategi untuk mempromosikan perubahan dalam kumpulan atau organisasi: 1. Power pendekatan koersif - menggunakan kuasa dan ancaman kehilangan pekerjaan untuk mendapatkan pematuhan dengan perubahan. 2. Pendekatan normatif-reeducative - menggunakan orientasi sosial dan keperluan untuk hubungan yang memuaskan di tempat kerja sebagai kaedah merangsang sokongan untuk perubahan. 3. pendekatan rasional-empirik - menggunakan pengetahuan sebagai basis kekuatan. Setelah pekerja memahami keperluan organisasi untuk menukar atau memahami erti perubahan kepada mereka sebagai individu dan organisasi secara keseluruhan, mereka akan berubah. 4. Penilaian Laman 1. Keberkesanan perubahan dinilai sesuai dengan hasil yang diharapkan dalam proses perancangan. 2. Jeda waktu untuk penilaian harus dikenalpasti dan dibenarkan untuk berlaku sebelum pengubahsuaian dibuat dan deklarasi dari kegagalan menegaskan. 5. Stabilisasi Laman 1. Stabilisasi perubahan tersebut selesai selepas penilaian ditentukan. 2. Penilaian semula dirancang setelah 6 bulan pertama atau satu tahun pelaksanaan untuk memastikan bahawa stabilisasi perubahan telah berlaku. 6.6.2 Konflik Suatu bagian penting dari proses perubahan adalah kemampuan untuk menyelesaikan konflik. Konflik membolehkan perbincangan sihat pandangan yang berbeza dan nilai-nilai, dan menambah dimensi lain dengan high rawatan pesakit. Konflik juga boleh dilihat sebagai ketidaksetujuan tentang sesuatu yang penting bagi kedua-dua pihak atau lebih. Setiap pihak mungkin atau mungkin tidak menyedari konseptualisasi yang lain tentang makna konflik, sehingga kedua-dua belah pihak perlu duduk dan menentukan kewujudan dan sifat konflik dan alasan itu ada. Pada dasarnya ada tujuh kaedah penyelesaian konflik. Kaedah menentukan hasil dari proses konflik seperti yang ditunjukkan dalam Jadual 6.3.

Jadual 6.3: Keuntungan dan Kerugian dari Kaedah Resolusi Konflik Teknik Resolusi Konflik Kelebihan Kekurangan Mengelakkan - mengabaikan konflik Apakah tidak membuat masalah besar keluar apa-apa, konflik mungkin kecil berbanding dengan keutamaan lain Konflik boleh menjadi lebih besar daripada yang diantisipasi; sumber konflik mungkin akan lebih penting untuk satu orang atau kumpulan daripada yang lain Menampung - smoothing atau bekerjasama. Satu sisi menyerah pada sisi Satu sisi lain lebih peduli dengan masalah dari sisi lain, permainan ini tidak cukup tinggi untuk satu kumpulan dan sisi yang bersedia memberikan dalam Satu sisi memegang kuasa lebih dan boleh memaksa pihak lain untuk menyerah , yang penting dari permainan ini tidak jelas ke satu sisi sebagai yang lain, boleh menyebabkan pihak merasa "digunakan" jika mereka selalu ditekan untuk menyerah Bersaing - memaksa; sisi dua atau tiga orang dipaksa untuk bersaing untuk Menghasilkan tujuan pemenang; baik ketika waktu ditembak dan permainan Menghasilkan kalah tinggi, daun kemarahan dan kebencian di sisi kehilangan Kompromi - masing-masing pihak memberikan sesuatu dan sesuatu keuntungan seorang pun harus menang atau kalah tetapi keduanya harus mendapatkan sesuatu, baik untuk perselisihan antara individu Boleh menyebabkan kembali ke konflik jika apa yang diberikan Facebook menjadi lebih penting daripada tujuan asal Perundingan - peringkat tinggi perbincangan yang mencari perjanjian, tetapi tidak semestinya Stakes konsensus yang sangat tinggi dan penyelesaian agak kekal; sering melibatkan kumpulan kuat Perjanjian adalah kekal, walaupun masing-masing pihak memiliki keuntungan dan kerugian Kerjasama - kedua-dua belah pihak bekerja sama untuk mengembangkan hasil yang optimum penyelesaian terbaik untuk konflik dan merangkumi semua sasaran penting untuk masing-masing pihak Membawa banyak masa; menuntut komitmen untuk berjaya Menghadapi - gerakan yang akan dan nyata untuk menghentikan konflik di awal sangat Apakah tidak mengizinkan konflik untuk memuat akar; Mei sangat kuat meninggalkan kesan bahawa konflik tidak akan diterima; mungkin membuat sesuatu yang besar apa-apa Menurut Lewicky, hiam dan Olander (1996), ada lima pendekatan untuk rundingan: gotong-royong (menangmenang), kompetitif (menang di semua kos), mengelakkan (menang-kalah), akomodatif (kalah menang), dan kompromi ( perbezaan split). Kelima pendekatan untuk rundingan dipengaruhi oleh pentingnya menjaga hubungan relatif terhadap pentingnya satu mencapai yang diingini hasil. Gambar 6.8: Pentingnya hubungan vs pentingnya hasil Kejayaan teknik yang dipilih bergantung pada beberapa faktor. Masalah mungkin mempunyai kesan yang sangat besar pada teknik yang dipilih dan tahap kejayaan yang akan dicapai. Trik untuk pemimpin jururawat / pengurus adalah untuk menentukan apa konflik memerlukan campur tangan dan yang teknik berdiri kesempatan terbaik untuk berjaya.

6.7 MENGELOLA MUTU Falsafah pengurusan kualiti, khususnya dalam kesihatan berbeza dari teknik penilaian lain kerana tertumpu pada pelanggan bukan pembekal, pencegahan daripada pemeriksaan dan proses, bukan orang. Sebuah pengurusan kualiti kejayaan menembusi nilai-nilai organisasi dan proses yang berterusan dari hasil pesakit membaik. Dengan nilai-nilai ini, maka akan menjamin kelangsungan hidup dan daya saing pembekal perkhidmatan kesihatan saat ini. Jaminan Kualiti (QA) muncul dalam penjagaan kesihatan pada tahun 1950-an, sekitar waktu yang sama dengan rumah sakit-akreditasi organisasi ditubuhkan (AMC Q Series, 1998). QA pertama kali bertujuan untuk menyemak institusi penjagaan kesihatan, terutama rumah sakit untuk mencapai standard minimum perkhidmatan. Fungsi QA tumbuh seiring waktu, karena itu menjadi mekanisme organisasi untuk mengukur prestasi terhadap standard dan melaporkan kejadian dan kesalahan, seperti tahap kematian dan morbiditas. QA's kaedah terutama terdiri dari audit bagan diagnosis pelbagai pesakit dan prosedur. Kaedah ini dianggap hukuman, dengan penekanan pada "melakukannya dengan betul" dan tidak sedikit untuk mempertahankan menukar atau secara proaktif mengenalpasti masalah sebelum terjadi. Namun, hal itu membantu untuk mencapai standard minimum prestasi. Kualiti istilah pengurusan (QM) dan peningkatan high (QI) telah berubah dari falsafah perniagaan yang dikenali sebagai pengurusan high total. Itu mulai di dalam industri perkilangan dengan W. Edwards Deming dan Joseph Juran pada tahun 1950. Pendekatan ini terintegrasi ke dalam industri penjagaan kesihatan pada tahun 1980-an ketika kos dan high tekanan rawatan dari organisasi pemeliharaan kesihatan dan pihak ketiga yang lain wajib

meningkat seiring dengan persaingan untuk pesakit (AMC Q Series, 1998). pengurusan kualiti merujuk pada falsafah yang mentakrifkan budaya syarikat yang menekankan kepuasan pelanggan, inovasi, dan penglibatan pekerja. QI merujuk pada proses yang berterusan inovasi, pencegahan kesalahan, dan pembangunan kakitangan yang digunakan oleh syarikat dan lembaga yang mengadopsi falsafah pengurusan kualiti. Pendekatan proaktif menekankan "melakukan hal yang benar" bagi pelanggan, dan akhirnya hasil dari kaedah ini adalah untuk memuaskan pelanggan. Banyak organisasi kesihatan lebih suka menggunakan istilah pengurusan kualiti atau peningkatan kualiti berterusan kerana peningkatan jumlah high tidak pernah bisa tercapai. Peningkatan prestasi jangka (PI) kadang-kadang digunakan secara bergantian dengan peningkatan kualiti, tetapi biasanya menekankan peningkatan kegiatan individu atau kumpulan, bukan sistem.

Jadual 6.4 menunjukkan perbezaan antara Jaminan Kualiti dan Peningkatan Kualiti. Jadual 6.4: Perbezaan antara Jaminan Kualiti dan Peningkatan Kualiti Quality Assurance (QA) Quality Improvement (QI) Falsafah "Melakukan dengan betul" "Melakukan hal yang benar" Objektif Untuk meningkatkan kualiti Untuk meningkatkan kualiti Fokus Discovery dan pembetulan kesalahan Pencegahan kesalahan Major tugas - Pemeriksaan keperawatan kegiatan - Audit Chart - Review kegiatan keperawatan - Inovasi - Pembangunan kakitangan Kualiti pasukan QA personil atau personil jabatan pasukan disiplin Keputusan Dikawal QA pasukan dengan masukkan dari kakitangan Dikawal pasukan QI dengan masukkan dari kakitangan dan pesakit / pelanggan

6.7.1 Manfaat Pengurusan Kualiti (QM) QM dapat memanfaatkan pembekal perkhidmatan kesihatan dalam beberapa cara. Pertama, QM didasarkan pada falsafah tentang menjadi lebih baik, hal-hal yang harus dilakukan betul pada kali pertama, pembaikan selalu mungkin dan menjadi lebih baik dari pesaing. Hal ini meningkatkan peluang sebuah organisasi bertahan hidup selama waktu yang sangat turbulen dan kompetitif. Kedua, QM membantu dalam hal kesetiaan pelanggan dengan mengekalkan kualiti dalam setiap interaksi dengan pesakit / pelanggan. Kepuasan pelanggan berakar dalam cara profesional kesihatan mengubati pesakit mereka / pelanggan dan dalam high hasil mereka. Ketiga, mengarahkan high profesional kesihatan untuk memberikan pelanggan mereka lebih dari dasar-dasar sehingga pelanggan akan mengesyorkan dan permintaan perkhidmatan. Hal ini dicapai dengan proaktif memanfaatkan peluang untuk melakukan yang lebih baik, memandu untuk high konsisten dan terus menerus, dan tidak menunggu masalah yang harus ditunjukkan atau tekanan dari pesaing untuk memperbaiki. Keempat, QM melibatkan semua orang di pasukan perbaikan dan menggalakkan semua orang untuk membuat sumbangan. Ini gaya pengurusan partisipatif meningkatkan kepuasan kerja. Pekerja merasa dihargai sebagai ahli pasukan yang benar-benar dapat membuat perbezaan. 6.7.2 Peningkatan Kualiti (QI) Proses Proses QI ini disusun untuk merancang, melaksanakan, dan menilai perubahan aktiviti kesihatan. Melibatkan enam langkah dan boleh dengan mudah diterapkan pada situasi klinikal. 1. Pengenalan Keperluan Paling Penting ke Pelanggan Perkhidmatan Kesihatan Pengurus Perawat atau jururawat pesakit kakitangan dapat melakukan wawancara atau tinjauan tentang pengalaman mereka selama rawatan. Penyelidikan tidak perlu fokus pada tugas-tugas fizikal sahaja, tetapi juga peduli interpersonal juga. 2. Merakit Pasukan disiplin ke Review Keperluan Pelanggan dikenalpasti dan Perkhidmatan Kerjasama ini penting untuk mengembangkan pasukan yang efektif QI. Pertimbangkan briefing atau mendidik ahli pasukan tentang peranan mereka sebelum memulakan proses QI.

3. Kumpul Data Ukur Status Saat ini Perkhidmatan Berbagai alat data boleh digunakan seperti flowchart, grafik garis, histogram, rajah Pareto, dan diagram tulang ikan. 4. Membangun Pengukuran Hasil dan Penunjuk Kualiti Pembandingan, adalah salah satu cara untuk menilai kualiti hasil bagi institusi kesihatan anda. Hal ini dilakukan dengan membandingkan prestasi satu lembaga terhadap yang organisasi yang sama. 5. Pilih dan Melaksanakan Rencana untuk Memenuhi Keputusan Laman strategi harus menekankan komunikasi yang terbuka dan pendidikan kakitangan dipengaruhi oleh standard baru atau hasil. 6. Kumpul data untuk Evaluasi Pelaksanaan Rencana dan Pencapaian Keputusan Jika suatu hasil tidak dipenuhi, semakan pada proses pelaksanaan diperlukan. Pengurus jururawat juga harus menilai kerja para ahli pasukan dan kemampuan individu ahli pasukan untuk bekerja sama secara berkesan. RINGKASAN * Kemampuan jururawat untuk membuat membuat keputusan yang berkesan akan mempengaruhi kemampuan majikan mereka untuk bertahan hidup. * Pengambilan keputusan Group akan memberikan sumbangan untuk keputusan lebih berkualiti. * Kemampuan untuk membuat membuat keputusan meningkatkan dengan pengalaman. * Berpikir kritis melibatkan menyemak situasi dari setiap sudut pandang ketika menghadapi masalah atau situasi. * Pengurusan konflik dan resolusi merupakan sebahagian penting dari proses perubahan. * Untuk mengatasi konflik, pihak perlu mengenalpasti perbezaan di antara mereka, keutamaan dan tujuan bersama; menentukan resolusi konflik yang paling sesuai dan pelaksanaannya. * Peningkatan high merupakan proses berterusan tumpuan pada penyelenggaraan pematuhan undang-undang dan meningkatkan proses rawatan pesakit dan hasil. * Pengurusan Kualiti berupaya untuk mencegah error dengan perancangan yang berkesan.

TOPIC 7 TOPIC 7 PENGANTAR HUKUM HASIL BELAJAR Pada akhir topik ini, anda harus dapat: 1. Tentukan konsep asas dan prinsip-prinsip undang-undang; 2. Jelaskan sumber-sumber dan jenis undang-undang; dan 3. Sambungkan 'kesalahan undang-undang' dengan isu-isu dalam amalan keperawatan. PENDAHULUAN Hebat keperawatan profesional telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir untuk memasukkan keahlian meningkat, pakar, autonomi dan akauntabiliti, baik dari perspektif undang-undang dan etika. Ini telah memaksa kebimbangan baru di antara jururawat dan kesedaran dari interaksi masalah undang-undang dan etika. Wilayah meliputi masalah-masalah isu-isu undang-undang, bertindak profesional dan peraturan-peraturan, undang-undang pekerjaan dan prinsip-prinsip etika. Topik ini memberi anda gambaran sistem undang-undang dan doktrin-doktrin tertentu yang digunakan oleh mahkamah untuk menentukan batas-batas undang-undang bagi amalan keperawatan.

Topik ini tidak bertujuan untuk menjadi panduan undang-undang yang lengkap untuk amalan keperawatan. Mahasiswa disarankan untuk mencari buku teks undang-undang yang lain. 7.1 DEFINISI HUKUM idea Terlama undang-undang adalah diucapkan penguasa bertindak sesuai dengan apa yang dianggap 'ilahi benar' nya. Definisi dikerjakan dari 'undang-undang' istilah akan peraturan-peraturan perilaku manusia, yang didirikan dan ditegakkan oleh pihak berkuasa, yang melarang ekstrim dalam perilaku sehingga seseorang dapat hidup tanpa rasa takut untuk diri sendiri atau harta seseorang.

7.1.1 Sumber Hukum PERIKSA DIRI 7.1 Di negara demokrasi seperti Malaysia, yang membuat dan melaksanakan undang-undang? Ada pelbagai sumber undang-undang yang mempengaruhi pembekal perkhidmatan kesihatan dan amalan mereka. Beberapa undang-undang mempengaruhi jururawat peribadi, seperti pindaan perlembagaan, sedangkan undang-undang lain seperti undang-undang pentadbiran menetapkan tindakan profesional jururawat. Di Malaysia, Kerajaan penguasa yang dipilih oleh rakyat membuat dan menegakkan undang-undang. Perkara 160 Perlembagaan Persekutuan memberikan klasifikasi tiga kali ganda daripada pelbagai jenis dan sumber Hukum Malaysia seperti yang ditunjukkan pada Gambar 7.1. 7.1.2, The Hierarchy Mahkamah Malaysia Lihat Gambar 7.2 untuk suatu gambaran umum Mahkamah Malaysia Hierarchy. Gambar 7.2: Sistem Kehakiman di Malaysia Sistem mahkamah di seluruh Malaysia ditubuhkan melalui Perkara 121 Perlembagaan Persekutuan, Mahkamah Perundangan Act (semakan 1972) dan The subordinasi Mahkamah Undang-undang (semakan 1972). Mahkamah adalah sebuah pertemuan, memimpin oleh seorang hakim atau orang lain pekerjanya dengan kekuasaan kehakiman, yang mengikuti Peraturan prosedur yang ditetapkan untuk mahkamah itu, dan dalam beberapa kes dibantu oleh juri. Hakim, atau di mana ada juri, hakim dan juri, menentukan hal seperti: 1. Apakah fakta-fakta tertentu telah ditetapkan. 2. Apabila diperlukan, kewajipan undang-undang dan hak-hak-hak pihak atau pihak-pihak. 3. Hukuman yang tepat untuk tindak pidana atau lainnya. 4. Penafsiran peruntukan undang-undang, syarat-syarat wasiat, atau kontrak. Setiap mahkamah mempunyai bidang kuasa tertentu atau kekuatan untuk mendengar kes. 'Bidang kuasa' Kata mempunyai dua aspek; 1. Subjek sebelum mahkamah dan 2. Daerah geografi yang meliputi Mahkamah. Dalam undang-undang, mahkamah mempunyai kuasa untuk mengendalikan hal-hal yang telah secara khusus dinyatakan berada dalam kawasan geografi tertentu. Selanjutnya setiap mahkamah mempunyai kuasa sivil dan jenayah tertentu. Di sisi awam, hanya boleh cuba tindakan yang melibatkan subjek masalah dari setiap nilai tertentu. Di sisi jenayah mahkamah dihalang oleh hukuman yang mereka boleh memaksakan. Mahkamah adalah ditetapkan dalam hirarki, dari mahkamah terendah (Hakim, Mahkamah s) ke mahkamah tertinggi (Mahkamah Agung). Keputusan yang dibuat di mahkamah tinggi mempunyai awalan berbanding keputusan di mahkamah yang lebih rendah. Ini bermakna bahawa ketika seseorang telah menerima keputusan dari mahkamah yang lebih rendah, seseorang dapat naik banding ke mahkamah yang lebih tinggi untuk memiliki mahkamah yang lebih rendah, pertimbangan membatalkan, dan baik penilaian yang berbeza dibuat atau sidang baru yang diberikan. Keputusan mahkamah tinggi dan kemudian berlaku, dan mengikat semua

mahkamah yang lebih rendah dalam hirarki yang sama dalam kawasan undang-undang. Preseden adalah kata yang digunakan untuk menjelaskan sistem yang undang-undang umum adalah diteruskan untuk mempengaruhi keputusan nanti. 7.1.3 Perbezaan antara Masing-masing Mahkamah Malaysia 1. Mahkamah Agung Mahkamah Agung adalah pengadilan tertinggi di negeri itu. Hal ini pada dasarnya Mahkamah banding mendengar rayuan sebagaimana dari Mahkamah Tinggi. Hal ini juga bidang kuasa asal untuk mendengar perselisihan antara Syarikat Persekutuan atau antara mana-mana Negara dan Persekutuan dan boleh memutuskan sama ada undang-undang Negara atau Federal telah dibuat oleh Negara atau kerajaan Persekutuan melebihi bidang kuasa mereka. Lebih banyak itu dapat memutuskan pada setiap soalan pada Perlembagaan Persekutuan disebut itu oleh Yang di-Pertuan Agong. 2. Mahkamah Tinggi Mahkamah Tinggi mempunyai bidang kuasa peringkat pertama, banding dan pengawasan. Dalam bidang kuasa asalnya memiliki kekuatan untuk mendengar semua masalah sivil dan jenayah terlepas dari jumlah atau kalimat yang terlibat. Namun dalam hal awam hanya hal-hal di atas bidang kuasa Mahkamah bawahan yang diajukan di Mahkamah Tinggi. kes jenayah biasanya untuk didengar pertama di mahkamah Peguam itu dengan cara sidang awal sebelum mereka boleh dibawa ke Mahkamah Tinggi. Namun Jaksa Penuntut Umum dapat mengeluarkan sijil yang memerlukan Mahkamah sebelumnya yang kes ini tertunda untuk menghantar kes ini ke Mahkamah Tinggi secara langsung untuk diadili. Dalam bidang kuasa rayuan, Mahkamah Tinggi mendengar rayuan dari Mahkamah subordinasi. Berdasarkan bidang kuasa pengawasan Mahkamah Tinggi mungkin memerlukan kes di Mahkamah subordinasi akan dibawa ke Mahkamah Tinggi untuk pendengaran. 3. Sesi Mahkamah Sebuah Mahkamah Sesi mempunyai kekuatan untuk mencuba semua proses sivil di mana jumlah yang masih dalam pertikaian atau nilai pokok tidak melebihi $ 100,000 / -. Namun, pihak mungkin mempunyai perjanjian secara bertulis untuk meluluskan bahawa Mahkamah Sesi mempunyai bidang kuasa atas jumlah apapun. Mahkamah Sesi tetapi tidak mempunyai bidang kuasa mengenai hal-hal yang berkaitan dengan harta tak alih (dengan beberapa pengecualian), bantuan pentadbiran, khusus dan surat pengesahan hakim, legitimasi dan perwalian bayi dan perceraian. Dalam bidang kuasa jenayah, Mahkamah Sesi boleh cuba semua tindak jenayah yang lain daripada yang dihukum dengan kematian. 4. Hakim Mahkamah Hakim Pertama kelas mempunyai kuasa untuk mendengar persidangan awam di mana jumlah yang masih dalam pertikaian atau nilai dari materi-subjek tidak melebihi $ 25000 / -. Seorang hakim First Class juga boleh mendengar dan menentukan rayuan dari penghulu's Court. Dalam bidang kuasa jenayah yang ia dapat mendengar semua kesalahan yang tempoh masa maksimum penjara tidak melebihi 10 tahun atau yang diancam dengan baik saja. Dia dikuasakan untuk mencuba kejahatan berdasarkan Bahagian 392 (rompakan) dan Pasal 457 (kesalahan) KUHP. Kelas Pertama Hakim mungkin lewat setiap kalimat yang diizinkan oleh undangundang tidak melebihi: 1. 10 tahun penjara 2. Denda sebanyak $ 10000 / 3. Mencambuk sampai dengan 12 stroke 4. Setiap kalimat menggabungkan salah satu kalimat di atas. Banding dari putusan Magistrate's Court terletak ke Mahkamah Tinggi.

Kedua-Class Hakim mempunyai kuasa untuk cuba tindakan asli atau baju yang bersifat awam di mana Plaintif berupaya untuk memulihkan jumlah hutang atau yang pasti wang tidak melebihi $ 300 / -. Di sisi jenayah, seorang hakim kelas dua boleh cuba melanggar mana jangka masa maksimum penjara untuk jenayah tersebut tidak melebihi 12 bulan penjara atau yang dihukum dengan denda sahaja. Seorang Hakim kelas kedua mungkin lewat setiap kalimat yang diizinkan oleh undang-undang tidak melebihi: 1. Enam bulan penjara 2. Denda tidak lebih dari $ 1000 / -, atau 3. Setiap kalimat menggabungkan salah satu di atas 4. Setiap kalimat menggabungkan salah satu kalimat di atas. Banding dari keputusan Mahkamah Jaksa terletak ke Mahkamah Tinggi. 5. Mahkamah Juvenile Ini adalah mahkamah khusus berdasarkan Undang-Undang Juvenile tahun 1947 (semakan 1972), yang bagi pelanggar di bawah usia 18 tahun. Ketua Mahkamah Sesi memimpin dengan bantuan dua asesor dipilih daripada Umum. Pemeriksaan dilakukan dalam suasana yang tidak formal dan tertutup bagi anggota masyarakat. Mahkamah mempunyai kuasa untuk mencuba semua tindak jenayah kecuali yang hukuman mati. pelanggar Bersalah boleh dihantar ke institusi diluluskan atau dibuang di atas ikatan dengan atau tanpa sureties. Setiap orang yang dianiaya oleh penemuan Mahkamah boleh banding ke Mahkamah Tinggi. 6. Penghulu's Court Mahkamah penghulu adalah khas Malaysia Barat. Seorang penghulu's Court memiliki kekuatan untuk mendengar persidangan awam di mana jumlah dipulihkan berusaha untuk tidak melebihi $ 50 / - dan di mana semua pihak adalah orang-orang dari bercakap, bangsa Asia dan memahami bahasa Melayu. Di sisi jenayah, penghulu's Court hanya boleh cuba kesalahan yang bersifat kecil yang secara khusus disebutkan dalam Surat Kuasa (dokumen memberi kuasa) dan yang dapat cukup dihukum dengan denda tidak melebihi $ 25 / -. Seseorang yang dibebankan dalam penghulu's Court boleh memilih untuk diadili oleh Mahkamah Magistrate. Banding terhadap keputusan Mahkamah penghulu itu dapat dilakukan ke Kelas hakim. 7. Mahkamah Native Mahkamah asli merupakan sebahagian daripada sistem kehakiman dari Sabah dan Sarawak. Mereka mempunyai kekuatan untuk mengendalikan hal-hal mengenai 'adat asli' di mana pihak-pihak pribumi tempatan. Mahkamah asli mempunyai kuasa untuk mencuba kes sivil dan jenayah hal-hal yang timbul daripada pelanggaran undang-undang asal atau adat di mana semua pihak pribumi atau, dalam hal kesalahan yang berkaitan dengan masalah agama, perkahwinan atau seksual di mana salah satu pihak adalah asli. 8. Mahkamah Selain sistem utama mahkamah ada berbagai badan yang sering disebut sebagai mahkamah. Mahkamah ini mempunyai pelbagai fungsi dan prosedur yang ditetapkan dalam undang-undang yang menjadikan mereka. 9. Mahkamah Industrial Industri Mahkamah adalah mahkamah khusus yang ditubuhkan untuk menangani secara eksklusif dengan pertikaian perdagangan. Sebuah pertikaian perdagangan ditakrifkan sebagai 'setiap pertikaian antara pengusaha dan pekerja atau antara pekerja dan pekerja atau antara pengusaha dan pekerja yang dihubungkan dengan pekerjaan dari setiap orang. Namun pihak tidak boleh langsung masuk ke Mahkamah Hubungan Industrial. Mereka harus pergi ke Menteri Buruh yang dapat menyelesaikan pertikaian tersebut kepada Mahkamah Industrial. Walaupun Mahkamah Industrial bukan sebahagian daripada sistem utama mahkamah, kuasa pengawasan Mahkamah Tinggi boleh dipanggil untuk meneliti keputusan Mahkamah Industrial. Jika seorang pekerja diberhentikan atau berakhir dan memilih untuk mencabar atau terminal pemberhentian tersebut ia sebagai seorang pekerja boleh

membawa hal sampai ke Mahkamah Industrial. Mahkamah Industrial berkaitan dengan hal-hal tersebut dengan cara yang kurang formal dari Mahkamah Tinggi. Peraturan bukti diterapkan agak bebas. Mahkamah mengejar cita-cita yang samar-samar dikenali sebagai 'keadilan sosial' seperti dalam memutus kes-kes sebelum ini. 7.1.4 Jenis Hukum Ada beberapa cara untuk mengklasifikasikan undang-undang. Klasifikasi didasarkan pada apakah hukum adalah undang-undang substantif atau prosedural. 1. Undang-undang Substantif undang-undang substantif adalah sebahagian daripada undang-undang yang memberitahu kita apa yang boleh kita lakukan, harus melakukan, atau tidak perlu melakukan, serta tafsiran undang-undang, menetapkan hak-hak dan kewajipan, dll menentukan salah khusus, merugikan, tugas atau kewajipan yang menyebabkan tindakan untuk dibawa ke mahkamah. Hal ini dibahagi menjadi dua sub-cabang: undang-undang sivil dan undang-undang jenayah. Undang-undang sivil pada gilirannya telah banyak sub-cabang seperti undang-undang perlembagaan, undang-undang undang-undang kontrak komersial, undang-undang kemuflisan, undang-undang pentadbiran dan undang-undang keluarga. Ini mengakui dan melaksanakan hak-hak individu dan organisasi. Undang-undang Jenayah mendefinisikan jenayah dan hukuman. 2. Undang-undang Acara undang-undang prosedural merangkumi pelbagai prosedur undang-undang yang diperlukan untuk membawa pertikaian ke mahkamah dan menentukan peraturan bahawa pihak harus ikut peduli litigasi sebelum mahkamah. Jadi menetapkan patung keterbatasan dan proses untuk pengadministrasian bukti jejak. Hal ini termasuk seperti sub-cabang sebagai undang-undang bukti dan mahkamah. Lihat gambar di bawah 7,3 untuk jenis undang-undang. Gambar 7.3: Jenis undang-undang Ringkasnya Sistem undang-undang adalah kombinasi kompleks undang-undang, peraturan dan regulasi yang dibuat baik di peringkat persekutuan dan negeri. Perawat harus tetap diberitahu tentang ruang lingkup undang-undang amalan keperawatan mereka sebagai perubahan masyarakat dan profesi. Sebuah pengetahuan asas tentang undang-undang dan cara kerjanya membantu jururawat mengelakkan litigasi sambil memberikan mereka rasa percaya diri untuk berlatih lebih lengkap. 7.1.5 Perbezaan antara Perdata dan Hukum Jenayah Perselisihan di undang-undang muncul ketika tuntutan orang atau badan yang lain telah dilakukan mereka salah. tindakan Jenayah yang menghasut oleh Crown (dalam kedok Negara, melalui polis) mendakwa seseorang telah melakukan kesalahan terhadap hal itu dengan melakukan kejahatan. Sebuah tindakan awam dihasut oleh seorang individu, yang mendakwa bahawa orang lain telah menganiaya (merugikan) mereka, baik secara fizikal, mental dan ekonomi, atau mungkin menyebabkan kerosakan tersebut dengan tindakan yang dicadangkan. kes jenayah yang dituntut oleh Negara. Mereka secara rasmi dilantik. Jika pendakwaan berjaya, pesalah dihukum. Kerajaan tidak tertarik dalam mengkompensasi korban dalam kes ini, hanya dalam menghukum pelaku. kes awam, di sisi lain, disebabkan terutamanya oleh: * Satu orang terhadap yang lain, mendakwa kerosakan yang ditimbulkan secara salah pada dirinya atau dia, atau hutang kerana dia atau dia, dan mencari pampasan dari orang itu. Dalam kes semacam ini orang pertama adalah menggugat (bukan menuntut) yang lain. Orang menggugat disebut plaintif, orang yang sedang digugat disebut terdakwa atau

* Seseorang yang mencari sokongan dari tuntutan hak-hak tertentu dan hak-hak istimewa sebagaimana terhadap yang lain. Orang itu disebut sebagai pemohon mahkamah dan setiap orang atau badan menentang tuntutan tersebut disebut responden. bunga hanya The Crown di sini, melalui hakim, adalah bahawa kontes di mahkamah dilaksanakan sesuai dengan prosedur yang ditetapkan dan Peraturan bukti, bertindak sebagai wasit di kedua-dua jenis kes (hakim tentu mempunyai peranan tambahan menafsirkan undang-undang dan menentukan fakta-fakta). kes awam yang dilantik, nama plaintif atau pemohon pertama, diikuti oleh para terdakwa atau responden. Dalam kes pendakwaan jenayah harus meyakinkan juri tanpa keraguan bahawa terdakwa bersalah. Ini bermakna bahawa kecuali penuntut tidak meninggalkan keraguan dalam fikiran juri mengenai kesalahan terdakwa, walaupun usaha-usaha penuduh untuk mencipta keraguan itu, mereka harus membebaskan. Dalam kes sivil beban jumlah plaintif atau pemohon untuk meyakinkan mahkamah atas baki kebarangkalian. Hal ini tidak sesulit standard pembuktian untuk kes jenayah. Mahkamah perlu mencari terdakwa tidak bertanggung jawab kecuali jika plaintif telah terbukti kes atau untuk yang standard; terdakwa tidak perlu membuktikan dirinya atau kes, hanya melemparkan keraguan pada hujah plaintif. Undang-undang Jenayah berkaitan dengan kesalahan yang dilakukan terhadap negara daripada terhadap individu. Hal ini tercermin pada kenyataan bahawa pelaku yang dituntut oleh negara. Kepentingan undangundang jenayah dalam hukuman pelaku, bukan di nasib korban, yang harus mengejar penyelesaian dalam tindakan sivil. Sangat jarang atas tuduhan kelalaian jenayah untuk diletakkan terhadap pekerja kesihatan. Mungkin, tetapi ditemui di mana sesuatu yang telah pergi mengerikan yang salah, dengan keputusan yang tidak sengaja, dan itu ditubuhkan bahawa penjagaan kesihatan di pertanyaan baik dimaksudkan beberapa darjat bahaya terjadi, atau begitu sembrono berkaitan dengan kehidupan manusia atau keselamatan yang juri mencari tindakan mereka cukup serius untuk jumlah untuk bertindak jenayah. Tidak ada definisi kelalaian jenayah dalam undang-undang (di mana melibatkan kematian yang tidak sengaja mungkin disebut pembunuhan sengaja), jadi kita harus melihat undang-undang kes untuk itu. 7.1.6 Undang-undang Tort Undang-undang kelalaian, juga dikenali dalam konteks perkhidmatan kesihatan sebagai undang-undang malpraktik, adalah sebahagian daripada apa yang dikenali undang-undang 'kesalahan' sebagai. Istilah ini berasal dari kata bahasa Perancis kuno bermaksud 'salah' dan ini cabang undang-undang yang berurusan dengan luka yang disebabkan oleh satu orang ke orang lain. Doktrin kelalaian berlaku untuk semua bidang aktiviti manusia, tetapi operasi dalam rangka penjagaan kesihatan mempunyai beberapa ciri khas. Undang-undang Tort adalah salah satu cara di mana jururawat, bidan dan pegawai-pegawai kesihatan yang bertanggung jawab. Ini berbeza dari jenis undang-undang yang lain dalam beberapa cara. Undang-undang Jenayah menetapkan standard dalam nama masyarakat, dan ketika peraturan yang rosak masyarakat menghukum pelaku kesalahan terlepas dari posisi korban. Yang salah dilakukan terhadap masyarakat secara keseluruhan. Kesalahan undang-undang berkaitan dengan hubungan antara individu. Ketika kemalangan terjadi, korban boleh memilih sama ada mereka ingin menuntut orang yang menyebabkan tindakan. Jika mereka memutuskan untuk menuntut, dan dalam kes mereka, mereka akan menerima pampasan, yang direka sejauh mungkin untuk menempatkan mereka dalam kedudukan di mana mereka seandainya tidak ada yang terjadi pada mereka. Fungsi utama dari tindakan kelalaian Oleh kerana itu, dalam penjagaan kesihatan di tempat lain, adalah untuk memberikan pampasan bagi para korban kemalangan. Fungsi utama kedua-dua dari kelalaian adalah memberikan insentif untuk pengamal untuk mencapai standard yang tinggi rawatan. Fakta bahawa jatuh pendek standard rawatan yang tepat boleh menyebabkan digugat dan membayar wang dianggarkan untuk menghalang amalan miskin. Standard rawatan dalam kelalaian tidak mewakili high rawatan yang jururawat, bidan dan pengunjung kesihatan harus bercita-cita untuk menyediakan, itu menetapkan standard asas amalan bahawa pesakit berhak untuk mengharapkan sebagai minimum. RINGKASAN * Perundangan dan kawalan undang-undang telah ditetapkan untuk memperjelas batas-batas amalan

profesional dan untuk melindungi pesakit. * Ada beberapa jawapan yang pasti dan pedoman untuk membantu jururawat untuk daerah undang-undang dan undang-undang. * Namun kawalan ini terus berkembang dan jururawat terus harus menyedari perubahan ini kerana mereka mempengaruhi ruang lingkup amalan.

TOPIK 8 PENGANTAR ETIKA HASIL BELAJAR Pada akhir topik ini, anda harus dapat: 1. Perhatikan tindakan amalan keperawatan dan peraturan; 2. Analisa aspek kunci Peraturan kerja dan bagaimana hal itu mempengaruhi amalan keperawatan; 3. Bincangkan masalah undang-undang yang dihadapi jururawat yang berkaitan dengan rawatan pesakit; 4. Analisa teori etika dan prinsip-prinsip dalam penjagaan kesihatan dan 5. Layani isu etika dan dilema yang berkaitan dengan amalan keperawatan. PENDAHULUAN Topik ini dibahagikan kepada empat bahagian. Setelah mengetahui jenis undang-undang dan perbezaan antara pelbagai jenis undang-undang di topik sebelumnya, anda mungkin sekarang mempelajari standard perilaku profesional yang ditetapkan oleh Lembaga Ilmu Keperawatan Malaysia. Anda juga akan mengetahui tentang undang-undang yang berlaku untuk jururawat. Bahagian pertama membincangkan peranan tindakan keperawatan dan peraturan-peraturan, dan peraturan pekerjaan di lesen profesional dan disiplin. Perjanjian Bahagian kedua dengan implikasi undang-undang dan tugas jururawat dan tanggung jawab. Konsep-konsep asas etika akan diperkenalkan pada bahagian ketiga. Bahagian terakhir dalam topik ini berkaitan dengan masalah etika dan dilema dalam amalan keperawatan. Ada empat cara utama di mana undang-undang bekerja untuk mempertahankan standard keperawatan: 1. Undang-undang jenayah boleh terlibat di mana merugikan sengaja atau sembarangan ditimbulkan. Hal ini, misalnya, pembunuhan untuk menyebabkan kematian pesakit melalui kecuaian atau melalui sengaja melakukan tindakan melawan undang-undang yang menyebabkan kematian 2. Undang-undang Perawat tahun 1950 dan Perawat (Pindaan) Undang-undang 1980 memberi kekuatan Malaysia Keperawatan Dewan untuk jururawat mendaftar de dijumpai bersalah atas kesalahan profesional 3. Majikan mungkin, di bawah kontrak yang mereka miliki dengan masing-masing disiplin, jururawat dan memberhentikan jururawat 4. Undang-undang kelalaian membolehkan pesakit untuk menuntut jururawat dan majikan mereka untuk pampasan, mereka harus menderita kerugian kerana kecuaian jururawat. 8.1 Standarisasi PERILAKU PROFESIONAL Salah satu fungsi utama dari Dewan Keperawatan adalah untuk melindungi masyarakat dari orang-orang yang memenuhi syarat yang cuba untuk mempraktikkan profesi keperawatan atau yang menimbulkan bahaya potensi untuk pesakit melalui amalan-amalan yang tidak selamat. Melalui mekanisme seperti tindakan jururawat amalan, standard perkhidmatan dan kod etika, dewan keperawatan dapat menjamin tahap keselamatan awam di mana asuhan keperawatan yang terlibat. Tindakan amalan keperawatan adalah kod undang-undang dan walaupun dinyatakan dalam istilah yang sangat umum, itu memang mempunyai kekuatan undang-undang dan mekanisme penguatkuasaan undang-undang. Standard perkhidmatan dan kod etika tidak undang-undang, tetapi mereka mempunyai cara sendiri penguatkuasaan. Ketika seorang jururawat baik melanggar standard penjagaan atau kod etika (atau kedua-duanya) sering dan dengan mengabaikan, bahawa orang tidak bertindak secara profesional. Dewan Keperawatan mempunyai kuasa untuk jururawat disiplin yang tidak bertindak secara profesional. Disiplin ini boleh berkisar dari teguran untuk lesen penyingkiran suspensi atau bahkan. 8.1.1 Lesen Lesen adalah proses di mana seorang agen dari kebenaran kerajaan geran kepada seseorang untuk terlibat dalam pekerjaan yang diberikan. Harus ada bukti bahawa pemohon telah mencapai tahap kompetensi minimal untuk menjamin kesihatan masyarakat, keselamatan, dan kesejahteraan yang cukup terpelihara. Dengan demikian mendefinisikan ruang lingkup amalan dan keperluan yang dibuat untuk masuk ke dalam amalan, serta hukuman atas tindakan yang telah ditetapkan dan denda untuk berlatih tanpa lesen yang diperlukan.

8.1.2 Dewan Keperawatan Untuk menegakkan amalan keperawatan di Malaysia, sebuah Dewan Keperawatan diciptakan; Penjagaan Dewan Malaysia. The Board Penjagaan Malaysia, Perawat Undang-Undang 1950, Perawat Peraturan Pendaftaran 1985 adalah badan undang-undang bagi jururawat. Ini mengendalikan latihan, pendaftaran dan disiplin jururawat untuk amalan keperawatan di Malaysia. Objektif Dewan adalah: 1. Menetapkan dan meningkatkan standard pendidikan dan perilaku profesional untuk jururawat, bidan dan jururawat kesihatan masyarakat. 2. Memberikan nasihat dasar kepada pertubuhan yang mewakili jururawat dan organisasi lain yang berkaitan dengan keperawatan dan masyarakat umum. 3. Mengembangkan dan mempromosikan rencana asuhan keperawatan dan proses bagi pesakit dalam institusi dan masyarakat. Fungsi Dewan Keperawatan Malaysia seperti terlihat pada jadual berikut. Jadual 4.1: Fungsi dari Dewan Malaysia Keperawatan Fungsi Keterangan Latihan * Menyetujui sekolah latihan bagi jururawat * Menyetujui kurikulum untuk latihan * Ulasan kurikulum latihan dari masa ke masa Pendaftaran * Register melatih jururawat di bahagian Umum Pendaftaran untuk Perawat * Register jururawat di bahagian tambahan Register untuk: pembantu jururawat, jururawat jiwa, jururawat kesihatan masyarakat, jururawat komuniti Disiplin * Dewan mempunyai bidang kuasa disiplin dan dikuasakan untuk mengambil tindakan terhadap setiap jururawat berdaftar untuk pelanggaran disiplin sebagaimana ditetapkan dalam Peraturan. Mesyuarat Majlis * Pemeriksaan rapat dewan untuk meluluskan keputusan Ujian Pendaftaran Perawat * Penjagaan Pendidikan Rapat Jawatankuasa untuk mempertimbangkan hal-hal yang berkaitan dengan latihan, kurikulum dan ujian * Penjagaan Jawatankuasa Penilaian untuk memproses permohonan pendaftaran bagi jururawat terlatih asing (jururawat luar negeri Malaysia terlatih dan jururawat asing) Pemeriksaan * Setting soalan untuk pemeriksaan * Tunjuk pemeriksa * Melakukan pertemuan penanda buku's * Keluaran hasil pemeriksaan Amalan Sijil * Masalah sijil tahunan berlatih * Masalah sijil berlatih sementara untuk jururawat asing Kelakuan Profesional * Memberikan panduan bagi profesi pada standard perilaku profesional. Ringkasnya Badan perundangan negara mencipta tindakan amalan jururawat dan pihak berkuasa geran untuk Dewan Keperawatan untuk menguruskan dan melaksanakan tindakan sehingga tatacara batas-batas undang-undang untuk ruang lingkup amalan keperawatan profesional. 8.1.3 Kontrak Kerja Hubungan antara pihak dapat mengatasi keterbatasan kewajipan dalam tindakan undang-undang untuk

memulihkan kerosakan yang disebabkan oleh tindakan salah atau lalai. Dalam beberapa situasi kerja jururawat mungkin pekerja, sedangkan pada orang lain mereka mungkin kontraktor bebas, dan penting untuk mengetahui perbezaan. 1. Majikan dan Pekerja Setiap orang secara peribadi bertanggung jawab atas tindakan lalai. Selain itu, seorang pekerja boleh membuat majikan bertanggung jawab juga. Secara umum, majikan telah 'hak untuk mengawal' dan untuk mengarahkan yang lain dalam pelaksanaan pekerjaan, termasuk butiran dan sarana yang pekerjaan yang harus dilakukan. Hal ini tidak perlu bahawa majikan benar-benar langsung atau mengawal cara perkhidmatan dilakukan, cukup bahawa majikan secara undang-undang berhak untuk melakukannya. Seseorang menjadi pekerja, secara umum, ketika ia melakukan perkhidmatan lain yang mempunyai hak untuk mengendalikan 'apa yang dilakukan dan bagaimana hal itu dilakukan. Seorang pekerja adalah orang yang bekerja untuk upah atau gaji dalam perkhidmatan majikan. Kekuatan untuk melepaskan adalah bahawa majikan. Responden unggul (harfiah, 'biarkan jawapan master') adalah prinsip undang-undang yang dibuat majikan bertanggung jawab atas tindakan tidak sah pekerja apapun. Juga disebut Peraturan tuan-hamba, boleh berlaku untuk hubungan antara pokok dan agen juga. Sebagai contoh, setiap kali seseorang (pesakit) terluka oleh pekerja (jururawat) akibat kelalaian dalam perjalanan (jururawat) kerja pekerja, pemberi kerja (rumah sakit) bertanggung jawab kepada orang yang terluka (pesakit). Dalam situasi ini orang yang terluka (pesakit) boleh menuntut baik pekerja (jururawat) dan pemberi kerja (rumah sakit) dan tentunya mempunyai peluang yang lebih baik menjadi pampasan untuk kecederaan. Namun, pemulihan ganda tidak dibenarkan. 2. Majikan dan Kontraktor Bebas Undang-undang ini mentakrifkan kontraktor bebas sebagai kontraktor orang yang lain untuk melakukan sesuatu, tetapi tidak dikendalikan oleh yang lain, atau tunduk pada 'hak untuk mengawal' yang lain berhubung dengan melakukan pemeriksaan fizikal nya di prestasi usaha (bekerja atau perkhidmatan). Menerapkan definisi ini untuk jururawat, menjadi jelas bahawa jika seorang jururawat harus dikuasai oleh orang lain hanya untuk mendapatkan hasil kerja, dan bukan untuk sarana yang kajian tercapai, atau dia atau dia mungkin menjadi kontraktor bebas. tugas jururawat swasta kontraktor bebas, bertanggung jawab untuk setiap kesalahan mereka mungkin melakukan, dan rumah sakit di mana mereka bekerja tidak bertanggung jawab. 8.2 JENIS HUKUM BERLAKU UNTUK PERAWAT Perawat, tentu saja, warga dan tunduk pada, dan berhak untuk mengambil keuntungan dari, undang-undang. Mereka mungkin, misalnya, dengan menggunakan undang-undang untuk melindungi diri dari majikan mereka, mungkin untuk diskriminasi, pemecatan yang tidak adil, atau tidak menyediakan tempat yang selamat dan sistem kerja dan rakan cukup terlatih. Mereka boleh menggunakan undang-undang terhadap pesakit serangan yang mereka atau menggugat orang-orang yang memfitnah mereka. Perawat boleh, dan telah, dituntut kerana melakukan kejahatan. Ini berkisar daripada serangan dan kecurian aset pesakit untuk pembunuhan di mana kecuaian jururawat mungkin telah menyebabkan kematian pesakit. Sementara pesakit menuntut menggunakan undang-undang sivil, itu adalah normal bagi polis atau Crown Kejaksaan untuk membawa pendakwaan berdasarkan undang-undang jenayah. Dalam undang-undang jenayah, pendakwaan perlu membuktikan kes mereka melampaui semua keraguan. Sehingga beberapa pendakwaan tidak bermula kerana nasihat jaksa adalah bahawa ada cukup bukti untuk keyakinan. Hal ini boleh berlaku dalam keskes di mana jururawat yang dituduh menyalahgunakan pesakit di mana terdapat kurangnya bukti penyokong faktual. Dalam kes sivil dan profesional dan pendisiplinan prosedur majikan, mahkamah mahkamah hanya perlu puas 'pada keseimbangan kebarangkalian', walaupun mereka akan mempertimbangkan keseriusan konsekuensi bagi orang yang terlibat, seperti kehilangan pekerjaan. Jadi jururawat yang sama mungkin tidak dituntut untuk menyalahgunakan pesakit atau mungkin tidak bersalah tetapi tetap memiliki nya pemberhentian dirinya atau dari pekerjaan yang diluluskan oleh mahkamah industri, memiliki dia atau pendaftaran sebagai jururawat menarik oleh Dewan Keperawatan Malaysia dan dituntut oleh pesakit untuk penyerangan atau kelalaian. Seorang jururawat hanya akan bertanggung jawab atas kelalaian jika dia atau dia lalai menyebabkan kerugian kepada seseorang kepada siapa dia atau dia berhutang tugas rawatan. Untuk bertanggung jawab atas kelalaian itu tidak cukup bahawa ada tugas rawatan, ada juga harus telah melanggar standard perkhidmatan. Apa standard ini adalah masalah bagi para ahli profesi-nya atau profesinya akan bertindak. Seorang jururawat tidak lalai ketika dia atau dia bertindak dalam cara yang cukup ahli berwibawa dari dia atau profesinya akan bertindak.

Mahkamah mendengar saksi ahli, dari profesi yang bersangkutan, yang menggambarkan standard rawatan yang tepat dan apa pun jururawat yang kompeten wajar akan dilakukan dalam keadaan seperti itu. Kerosakan atau kerugian harus dialami, dan pasti disebabkan oleh tindakan lalai. Undang-undang menghendaki bahawa pelanggaran terhadap standard rawatan menyebabkan kerugian. Penyelenggaraan lalai tertentu tidak perlu harus menjadi satu-satunya punca utama. Ini akan cukup bahawa hal itu mempunyai kesan yang tidak kecil atau remeh. Contoh kes kecuaian diberikan dalam kotak di bawah ini. Seorang wanita dirawat di rumah sakit setelah melakukan overdosis dadah. Perutnya dipam keluar dan dia dipindahkan ke bangsal penyakit mental di mana ia didiagnosis mempunyai penyakit depresi dengan ciri-ciri paranoid. Dia memiliki delusi tentang ular, Allah dan menyatakan bahawa dia harus mati. Maklumat itu tidak dimasukkan dalam catatan keperawatan. Beberapa hari kemudian, meski ia tampak jauh lebih baik, ia pergi ke toilet, mengambil beberapa kebakaran pertandingan dan set ke bajunya. Dia terbakar teruk. Dalam hal ini, jururawat itu ditemui lalai sebagai jururawat 1. Wanita berhutang kewajipan rawatan sementara dia berada di rumah sakit. 2. Ada kesalahan terhadap standard rawatan sebagai maklumat yang relevan tidak documentated. 3. Ada kehilangan, luka fizikal iaitu dari luka bakar. Ringkasnya Tiga elemen harus ditemui dalam kes-kes kelalaian 1. Perawat harus berhutang pesakit kewajipan rawatan 2. Harus ada kesalahan dalam jagaan 3. Pesakit harus mempunyai semacam menderita kerugian 8.2.1, sengaja dan tanpa sengaja Tort Sementara kelalaian profesional boleh dianggap sebagai kerugian yang tidak disengajakan, penyerangan, bateri, dan pencemaran nama baik yang disengajakan tort. Perbezaan antara serangan dan bateri diberikan dalam Jadual 8.2. Jadual 8.2:, Perbezaan antara Assault dan Bateri Assault Battery Isu kelulusan tidak muncul. Terdakwa bertindak, s dilakukan tanpa persetujuan plaintif. Plaintif pengalaman ketakutan yang wajar dari orang yang berlaku pada saat itu. Fizikal kenalan antara terdakwa dan plaintif. tort melindungi salah satu daripada ancaman keganasan fizikal apapun, serta untuk menjaga seseorang, s mental kesejahteraan. tort melindungi satu daripada kenalan fizikal, baik itu kekerasan atau tidak, selama itu adalah kenalan yang tak perlu dan tidak sah. Kuncinya adalah persetujuan pesakit. Perawat, checklist untuk membuat informed consent memastikan diambil meliputi: 1. Pendedahan Pesakit diberitahu tentang status perubatan saat ini, kursus rawatan, risiko, manfaat, alternatif dll 2. Pemahaman Pesakit pemahaman. 3. Kompetensi Pesakit cukup kompeten untuk mengerti, alasan dan maklumat yang sengaja dan membuat keputusan. 4. Relawan Pesakit tidak tunduk pada kekuatan, pengaruh paksaan atau manipulasi. Ada dua jenis fitnah: fitnah dan fitnah. Sementara di fitnah, kenyataan dalam bentuk yang kekal iaitu kenyataan bertulis atau bercetak, fitnah biasanya dalam bentuk bahasa iaitu sementara atau gerakan. Sehingga mungkin tidak ditindaklanjuti berbanding dengan fitnah seperti yang mesti mempunyai bukti kerosakan. Pesakit kerahsiaan sehingga sangat penting. Perawat berhutang kewajipan kerahsiaan berkenaan dengan pesakit, s maklumat yang diperolehi dalam kapasiti sebagai jururawat dan hanya boleh mendedahkan maklumat dalam keadaan tertentu perbincangan kes iaitu untuk pengurusan pesakit, keperluan undang-undang dll.

8.3 KONSEP DASAR ETIKA Hampir semua orang bersetuju bahawa menghasilkan yang baik dan mengelakkan kerugian yang relevan dengan etika dalam beberapa cara. Etika profesional penjagaan kesihatan telah diberikan penekanan khusus terhadap konsekuensi dari tindakan. Dalam Kod Etika Profesional Malaysia, enam syarat-syarat dinyatakan bahawa negara kewajipan etika dan tugas jururawat. Syarat-syarat ini menjelaskan hal-hal seperti misalnya 1) komitmen dasar jururawat dan nilai-nilai 2) tugas tugas dan kesetiaan dan 3) usaha kerjasama dengan profesi kesihatan yang lain. Walaupun mereka tidak mempunyai kekuatan hukum tetap sebagai undang-undang, kesalahan konsisten dari kod profesional menunjukkan keengganan oleh individu untuk bertindak secara profesional, yang sering terjadi dalam tindakan disiplin bermula dari teguran dan denda untuk suspensi dan penyingkiran lesen. Banyak membayangkan etika jururawat sebagai berurusan dengan prinsip-prinsip moral dan dengan demikian apa yang benar atau salah. Definisi konseptual luas dari etika adalah bahawa etika berkaitan dengan motif dan sikap dan hubungan ini sikap untuk kebaikan individu. Etika boleh dibezakan daripada undang-undang sebagai etika menyangkut baik individu dalam masyarakat sementara undang-undang keprihatinan masyarakat secara keseluruhan. Undang-undang boleh diperkuatkan melalui mahkamah dan patung-patung, sementara etika ditegakkan melalui jawatankuasa etika dan kod profesional. Jadual 4.3 menunjukkan perbezaan antara undang-undang dan etika. Jadual 8.3: Perbezaan antara Hukum dan Etika Etika undang-undang Sumber Eksternal untuk diri sendiri, peraturan-peraturan dan syarat-syarat bagi masyarakat. Internal untuk diri sendiri, nilai-nilai, keyakinan dan tafsiran individu. Masalah Perilaku dan tindakan - apa yang orang tersebut lakukan. Motif dan sikap - mengapa orang bertindak kerana ia lakukan. Kepentingan Masyarakat secara keseluruhan. Individu dalam suatu masyarakat. Penguatkuasaan Mahkamah, patung, dewan keperawatan. Etika jawatankuasa, organisasi profesi. 8.3.1 Teori Beretika Banyak teori etika yang berbeza telah membangun yang sebahagian besar dianggap pendekatan normatif untuk etika dengan dua kategori besar. 1. teori Deontologis - penekanan pada martabat manusia 2. teori teleologi - memerintah dengan konsekuensi dari tindakan teori etika penting kerana mereka membentuk dasar penting dari pengetahuan dari yang untuk meneruskan. Selain teori etika, ada beberapa prinsip utama. 8.3.2 Prinsip Etika Lima prinsip-prinsip etika utama yang harus dipertimbangkan ditunjukkan pada Gambar 8.4. Gambar 8.4: Lima (5) prinsip-prinsip etika utama 1. Autonomi Prinsip autonomi alamat kebebasan peribadi dan hak-hak untuk memilih apa yang akan terjadi kepada orang sendiri. Doktrin undang-undang informed consent merupakan cerminan langsung dari prinsip ini. Namun autonomi bukanlah hak mutlak. Dalam keadaan tertentu, hak-hak individu tidak menang atas hak orang lain. Sebagai contoh, seorang jururawat mempunyai hak untuk menolak rawatan kepada pesakit kerana kepercayaan agama, namun, jika keselamatan pesakit membahayakan kerana kurangnya penjagaan, jururawat boleh menderita akibat undang-undang jika rawatan tidak disediakan. Prinsip autonomi mendasari pernyataan pertama dalam Kod Etika Profesional. 2. Kebaikan dan Non-sifat mencelakakan Kebaikan adalah kewajipan untuk membantu orang lain dengan melakukan apa yang terbaik untuk mereka. Hal ini juga berlaku prinsip non-sifat mencelakakan, atau tidak berbahaya. Jadi tidak hanya satu mempunyai kewajipan untuk berbuat baik tetapi juga mempunyai tugas untuk tidak menimbulkan kerugian atau risiko yang merugikan orang lain. Banyak jururawat sukar untuk mengikuti prinsip-prinsip ini ketika melakukan rawatan dan prosedur yang membawa ketidakselesaan dan rasa sakit untuk pesakit. Prinsip kebaikan boleh dipilih kerana bahkan rasa sakit dan penderitaan dapat membawa tentang baik bagi pesakit.

3. Kebenaran keprihatinan kejujuran kebenaran menceritakan dan memasukkan kebimbangan bahawa individu harus selalu mengatakan yang sebenarnya. Berbohong atau penipuan mencipta penghalang antara orang dan melarang baik komunikasi yang bererti dan pembangunan hubungan. Menyedari bahawa komunikasi adalah hal terpenting dalam hubungan jururawat-pesakit, hujah boleh dibuat bahawa jururawat harus benar dalam rangka untuk berkomunikasi secara berkesan dengan pesakit. 4. Keadilan Keadilan adalah kewajipan untuk bersikap adil terhadap semua orang. Konsep ini sering diperluas untuk apa yang disebut keadilan distributif, yang secara khusus menyatakan bahawa individu mempunyai hak untuk diperlakukan sama tanpa memandang ras, jenis kelamin, status perkahwinan, diagnosis perubatan, kedudukan sosial, tahap ekonomi atau keyakinan agama. Hal ini memerlukan bahawa orang atau pesakit diperlakukan sesuai dengan apa yang adil. Komplikasi ini adalah bahawa pesakit dengan diagnosis yang sama harus menerima tahap yang sama rawatan. Namun jururawat sering dicabar untuk cukup memperuntukkan sumber daya yang langka dan persediaan. Ringkasnya Etika berurusan dengan kebenaran dan yang salah dari situasi dan tidak mempunyai mekanisme penguatkuasaan, sedangkan undang-undang adalah buatan manusia Peraturan yang mengatur masyarakat dan dikuatkuasakan. Semua prinsip-prinsip etika mengandaikan rasa hormat asas untuk orang. 8.4 ETIKA dilema dilema etika dapat didefinisikan sebagai harus memilih antara dua alternatif yang sama dikehendaki atau tidak dikehendaki (Marquis & Huston 1994). Curtin (1982) berpendapat bahawa untuk masalah menjadi dilema etika, mesti mempunyai tiga ciri-ciri: 1. Masalahnya tidak dapat diselesaikan dengan menggunakan data empirik. 2. Masalahnya harus begitu membingungkan yang memutuskan apa yang fakta dan data yang perlu digunakan dalam mengambil keputusan sulit. 3. Hasil dari masalah harus mempengaruhi lebih dari situasi akan; harus ada kesan luas. Dengan sifat sebuah dilema etika, tidak ada penyelesaian yang baik, dan keputusan yang dibuat sering harus dipertahankan terhadap orang yang tidak bersetuju dengan itu. Keputusan etika proses turun menyediakan kaedah bagi jururawat untuk menjawab soalan-soalan kunci tentang dilema etika dan untuk menetapkan pemikiran mereka secara lebih logik dan sekuensial. 8.4.1 Keputusan, Etika Proses Pembuatan Tujuan utama dari proses pengambilan keputusan beretika adalah menentukan benar dan salah dalam situasi di mana penentuan yang jelas tidak ada atau tidak jelas kepada jururawat dihadapkan dengan keputusan tersebut. Keputusan etika berikut lima langkah proses pembuatan disajikan sebagai alat untuk menyelesaikan dilema etika. Langkah 1: Kumpulkan, Analisis dan interpretasikan Data * Mendapatkan maklumat sebanyak mungkin. * Maklumat yang penting untuk mengetahui apakah pesakit, s keinginan, keinginan keluarga, dan sejauh mana masalah fizikal atau emosional menyebabkan dilema. * Setelah mengumpul maklumat, membawa potongan-potongan maklumat bersama-sama dengan cara yang memberikan tumpuan jelas dan tajam untuk dilema. Langkah 2:, Tate Dilema * Dilema yang perlu dinyatakan sejelas mungkin dalam hal isu-isu etika kunci. Langkah 3:, Pertimbangkan Pilihan Raya * Senarai semua program yang mungkin dari tindakan yang dapat menyelesaikan dilema tanpa mempertimbangkan konsekuensinya. Langkah 4:, Analisis Keuntungan dan Kerugian dari Masing-masing dari Kursus Aksi

* Dengan mempertimbangkan kelebihan dan kekurangan, para jururawat harus mampu pare bawah pilihan ke pilihan yang realistik beberapa tindakan. Langkah 5:, Membuat Keputusan * Ini adalah bahagian yang paling sukar daripada proses. Keputusan harus didasarkan pada keputusan beretika proses turun suara. RINGKASAN * Etika tidak mempunyai jawapan, juga tidak ada aturan dan pedoman yang merangkumi semua aspek kehidupan manusia. * Perawat harus menggali sistem nilai dan menjadi ahli dalam menggunakan prinsip-prinsip etika dan teori. * Prinsip etika melakukan kawalan langsung ke atas amalan keperawatan profesional dan merangkumi premis dasar dari peraturan yang dibangunkan.