Anda di halaman 1dari 148

IFFA BINOR(bini orang) Hampir dua tahun aku memendam rasa untuk memiliki bini kawan aku nie.

Aku juga dah kawin tapi entahla sejak 2 menjak nie aku rasa cipap bini dah tak power.Sekarang taste aku ke arah bini kawan aku ini.Kami selalu berjumpa di majlis-majlis keramaian atau bila kami kunjung mengunjungi kerana aku dan suaminya satu pejabat.Koteku sentiasa tegang bila menengok dia especially masa dia pakai t-shirt. Aku yakin dia perasan yang aku memang selalu memerhatikan dia. Tapi kami tetap berbual mesra sebagai kawan. Pada hari yang bersejarah itu, aku terasa malas nak kerja so aku ambik MCdan lepas tu aku berjalan-jalan di sekitar K.L. Tetiba aje aku terserempak dengan dia (Iffa) small world kata hatiku,tika itu aku lihat Iffa muram aje.Kami berbual-bual tetapi mata aku tak dapat lari dari memandang teteknya, walaupun dia berpakaian blouse dan skirt.Kami berjalan-jalan dan aku berjaya membuat dia ceria dan tertawa.Kami makan di Kenny Rogers,dan waktu tu tak ramai orang.Setelah beberapa lama aku semakin berani memuji dia dan bertambah berani lagi bila aku kata aku dah lama minat kat dia.Iffa tersenyum dan menjawab "Iffa tau, pasal abang selalu pandang Iffa,bukan pandang muka aje kan?" "Iffa tak marah ke abang pandang macam tu?""Tak, itu kan hak abang"Iffa panggil aku macam panggil suami dia,itu sudah bagus.Perbualan kami bertambah daring, walaupun aku tak berapa ingat secara detail, perbualan kami berkisar sekitar sex.Iffa kata dia tak berapa puas dengan laki dia dan mungkin laki dia ada hubungan dengan perempuan lain.Memang pun laki dia ada perempuan lain, laki dia sendiri bagitau aku.So bila dia

tau aku memberikan tumpuan pada dia,dia seronok.Akhirnya nafsu yang kuat memaksa aku berkata"I want you Iffa,I wanna fuck u ". Dan kerana nafsu yang kuat jugalah Iffa menjawab "Tak kan lah di sini pulak" sambil mengenyit mata dan menguntum senyum yang sungguh menggoda. Peh ini sudah bagus kami pun pergi kesebuah hotel dipinggir ibukota. Tiba di dalam bilik,kami tidak bercakap sepatah pun.Dari berpegangan tangan,kami berangkulan kemas, bibir bertaut. Rangkulan kemas aku longgarkan agar tangan aku dapat merayap ke dadanya dan meramas-ramas teteknya.Sah tetek dia memang besar. Merasakan dia hampir terjatuh,aku merebahkan Iffa ke atas katil.Aku berjaya menanggalkan blouse dan skirtnya. Coli merah bercangkuk depan bagai menggamit aku. Aku tanggalkan. Aku hisap. Aku tak ingat berapa lama aku menikmati teteknya, yang aku ingat teteknya memang seperti yang dijangka ditambah dengan kesedapan air susu yang keluar, aku telan terus (masa tu dia masih menyusu anaknya).Aku tanggalkan pakaian aku tetapi aku tak nak masukkan terus dalam pantat Iffa.Aku mesti puaskan Iffa coz aku nie yang jenis tak tahan lama kalau orang tu aku minat,aku mula menjilat cipapnya tapi tak lama coz aku rasa loya kalau jilat lama-lama,tak sampai 2 minit,Iffa menjerit kegelian, sambil menarik-menarik rambutku minta aku berhenti. Namun aku tetap berdegil meneruskan jilatan dan nyonyotan kelentitnya agar Iffa betul-betul puas. "Abang, Iffa tak tahan, please fuck me". Perlahan-lahan aku masukkan batang aku kedalam pantat Iffa. Maka bermulalah pelayaran ini,ketika pelayaran ini air bergelombang bergelora kami bergulingan diatas katil sambil aku menujah dengan laju kote kedalam cipapnya agar kami sama2 sampai

kepuncak klimaks maksima,suara Iffa jangan cerita la sampai aku pun tak paham apa yang Iffa cakap,apa yang aku dengar sedap,tu aje yang aku paham,ahkirnya klimaks sampai sama,air aku terpancut ke dalam cipapnya,Iffa kejang kepuasan teramat sangat,aku pun sama kepuasan Dah puas, kami terbaring kepenatan.Ada dekat sejam kami belayar,peh penat cakap Iffa.Perlahan-lahan Iffa bangun menuju ke bilik air.Aku mengikutinya masuk ke bilik air. Iffa dah membalut tubuh dengan towel. Aku tanya dia "Iffa menyesal?" Iffa kata taklah sedap,lagi bagus dari suaminya.Lega hatiku bila Iffa berkata demikian lalu aku mengucup erat bibirnya.Aku tau dia nak lagi. Iffa berlalu keluar dari bilik air,lepas rehat dan makan kami fuck lagi,kali aku buat lubang baru lak,aku pecahkan lubang buntutnya pula,Iffa cakap sedap berganda kerana dua lubang dikorek serentak,lubang buntutnya dikorek oleh koteku manakal lubang cipapnya dikorek dua jariku,mau tak sedap Iffa meraung kesedapan kenikmatan,sudah lama aku nak buat macam nie,kini hajat ku tercapai,puas. Selepas peristiwa dihotel itu kami sering berjumpa dan apabila kami berjumpa seperti biasa kami fuck dan dalam fuck tu aku mesti main buntutnya sekali,Iffa tak membantah dia jadi ketagih lak kalu aku tak main buntutnya,lepas main cipapnya puas-puas aku main buntutnya pula,aku pula kini dah tak loya lagi dalam bab jilat-menjilat cipap nie malah air bekas jilatan aku tu,aku minum habis sedap tu.Dulu Iffa tak penah kena jilat sebab laki dia kata kotor lagi satu Iffa tak penah hisap kote sebab laki dia tak kasi kotor katanya.Mungkin sebab nak membalas jasa aku menjilat pantat dia, Iffa rela

belajar menghisap kote aku, walaupun pada mulanya dia agak kaget tapi ahkirnya dah expert ajaran aku nie,Iffa sekarang dah pandai meminta aku menjilat pantatnya lagi,dah pandai segalanya,selalu dia minta aku memuaskan dia sampai dia sendiri minta berhenti.Lepas tu kami fuck dengan pelbagai posisi. Kali ni aku bertahan lebih lama. Dia kata dia cum banyak kali.Kali terakhir kami fuck hari tu ialah bila kami dah siap berpakaian dan nak keluar dari bilik. Dekat pintu bilik, kami berkucupan, berpelukan dan kami sukar untuk berpisah. masingmasing nak lagi. Akhirnya aku londehkan seluar aku sementara dia tanggalkan seluar dalam dia aje.Kami fuck standing position dan pancut dalam.Iffa gunakan seluar dalam dia lap air mani di cipap dia dan juga kote aku.Seluar dalam tu aku campak kat dalam tong sampah dekat lif.Iffa balik tak pakai seluar dalam. Kami ketawa dan berpelukan sementara menunggu lif. Selepas tu, tiga minggu aku tak jumpa atau call Iffa.Aku ingatkan aku buat salah apa-apa dengan dia.Rupanya tidak,malah dia juga gian nak jumpa aku cuma kebelakangan ini suaminya asyik ada kat rumah sahaja,sebab tu dia jarang keluar. Suatu hari suaminya menjemput kami sekeluarga makan malam dirumahnya,inilah peluang aku berjumpa dengan Iffa setelah tiga minggu aku tak berjumpa dengannya,ketika kami sampai dirumah Iffa,aku tengok Iffa makin cantik,tak tahan aku tengok Iffa rasanya kat situ juga aku nak fuck dia tetapi kerana hormatkan suami Iffah yang juga kawan baikku,aku rilek aje,ku tahu Iffa pun gian juga koteku ,tika itu kami hanya mampu tersenyum ajelah,lalu aku cari peluang nak ringan-ringan dengannya waktu itu,tetiba aje bini cakap dia nak kebilik air kejap dan suami Iffa naik atas,aku tahu la suami dia naik atas biliknya nak check e-

mail ,bukan aku tak tahu suaminya pun ada awek cyber,pasal tu bila Iffa minta main dia cakap penat la,mau tak penat dia dah ada cipap simpanan macam aku juga tapi aku kalau bini aku minta ,aku mesti bagi punya ,saja tak nak bini syak,banyak hal peribadi diaorang suami dia cerita kat aku tu pasal le aku tahu kelemahan Iffa ,ini peluang baik aku mesti tak lepaskan. Masa tu pula anak aku bermain-main dengan anak yang sulong kat halaman rumahnya sementara anak yang bongsu kecik lagi. Aku pun menghampiri Iffa dan memegang bahunya, dia nampak gementar. Tapi dia tak kata apa-apa. Aku kata " I miss you Iffa". Dan dengan perlahan dia jawab "I miss you too". Betapa leganya hati ku ini. Tanganku semakin berani merayap ke bawah sampai ke pinggulnya. dia tersenyum. aku dah tak tahan, aku sentuh dagunya dan mendekatkan bibirku ke bibirnya. Kami berkucupan erat dan berpelukan. Tanganku seperti biasa merayap ke teteknya. Di waktu yang sama anak kecilnya menangis. Puas dipujuk, masih tak berhenti. Iffa tau dia nak menyusu. Aku masih ingat peristiwa itu. Iffa memandang tepat ke arah aku, sambil tangannya menyelak baju t-shirtnya seolah-olah dia mahu aku melihat dengan jelas. Bra putihnya diselak ke atas, menampakkan dengan jelas teteknya yang ranum. Nyata sekali dia mahu menunjukkan teteknya itu kepada aku bila dia sengaja mengambil masa untuk menyuapkan puting teteknya ke dalam mulut anaknya. Aku tersenyum geram, dan Iffa membalas manja menghairahkan dengan gaya tangan menghisap koteku. Aku menghampiri Iffa dan tanganku meramas teteknya yang sebelah lagi. Iffa kata "jangan bang, not here". Tapi aku degil, aku terus meramas, sambil aku tau Iffa sukakannya. Aku kucup bibirnya lagi. Masa tu aku dah tak kisah apa. tanganku

terus merayap kebawah baju dan branya, memainkankan putingnya. Tanpa berkata apa-apa aku dekatkan mulut aku ke tetek Iffa untuk menghisap, Iffa cuba membantah, tapi tak berupaya. Aku sempat menyonyot beberapa kali dan menelan susu Iffa. Tiba-tiba anak aku memanggil aku minta aku tolong sesuatu. Pantas aku berhenti, membetulkan baju Iffa dan pergi mendapatkan anak aku. Nasib aku memang baik, kerana diwaktu yang sama bini aku keluar dari bilik air. Selepas itu kami tidak berkesempatan lagi untuk mencuba di situ, sebelum balik aku sempat membuat isyarat supaya Iffa call aku esok. Esok aku menerima panggilan Iffa melalui handphone. Kami berbual panjang. Iffa kata pada mulanya dia memang nak call aku tapi line tak clear,Iffa cakap dia semakin rindu dan gian kat aku. Dipendekkan cerita kami merancang untuk berjumpa lagi di hotel yang sama masa kami jumpa mula-mula dulu. Di hari yang dijanjikan aku keluar kerja macam biasa tetapi yang sebenarnya aku cuti hari tu,bini aku ingat aku pergi kerja . Aku sampai di bilik hotel lebih kurang jam 11 pagi. Lebih kurang jam 11.30 pagi bilik aku di ketuk. Ku buka pintu itu alu ku tarik Iffa sambil menutup pintu lalu aku peluk dan kucup dia. Tapi cakap dia nak kebilik air dulu,tetiba hand phone ku berbunyi,hal pejabat potong betul la ,bila urusan pejabat selesai,aku letak hand phone aku atas meja,aku lihat Iffa sudah berdiri dekat katil. Dengan wajah menggoda dia menanggalkan butang baju blousenya satu persatu. Mula-mula bajunya, skirtnya, branya dan last sekali seluar dalamnya. Aku lihat semua tu bagaikan keseronokan padaku, keras koteku dibuatnya bini aku pun tak buat macam tu . Iffa berdiri dengan gaya manja menunggu aku berbogel,lalu aku bogelkan diriku dengan pantas dan berbogellah aku dengan koteku tegang 90%.

Selepas melakukan rutin biasa berpelukan, berciuman, raba meraba, hisap-menghisap, Iffa berbisik "abang, boleh tak abang jilat? please" ku tahu Iffa dah gian minta dijilat,masa tu aku tau cipap dia dah basah lenjun, tapi aku dah bersedia untuk itu, aku dah ketagih nak minum air cipapnya,Iffa cakap aku orang yang akan diingatinya sepanjang masa kerana jilatan ku pada cipap nya tiada bandingan,akulah penjilat paling hebat buat Iffa,siapa pengajarnya cipapnya juga, aku pun jilatlah cipap Iffa, sampai dia merengek minta berhenti dan menarik rambut aku. Kemudian kami tukar posisi 69 ,ku dengar srup srupppp dari mulut Iffa menghisap koteku,sudah pandai Iffa hisap koteku,naik juling mataku menahan kesedapan akibat hisapan koteku oleh Iffa ,aku kemudian kembali membaringkan Iffa dan memasukkan koteku aku ke dalam cipapanya. Sambil mengenjut, aku cium keseluruh muka dan tengkuk dan sesekali menghisap teteknya,dan macam biasa kami sesama tikam-menikam dan bertukar 2-3 posisi sampai kami sama klimaks,tika itu suara Iffa macam-macam ku dengar uuuuuhhhhhrrrrggghhhh ssssssseeeeeeeeeedddddddaaaaaaappppppnnnyyyaaaa " I'm going to cum". Iffa cakap sambil memautkan kakinya dipinggang aku, minta aku pancut dalam.Kami sama-sama puas,aku pancut dalam,dibuatnya Iffa subur waktu itu mengandung la Iffa anak aku.Kami ketawa bersama tanda puas. Berkucupan, berpelukan. Iffa masih belum mahu melepaskan kakinya, walaupun koteku aku terasa amat geli di cipapnya. Akhirnya kami berbaring, tanpa mahu menutup tubuh kami. Kami berbual. Iffa cakap "thank you for the great fuck. Iffa betul-betul puas." Aku kata "It's a

pleasure to fuck you, sayang". Selang sejam setelah kami tertidur kepenatan kusedar dan ku lihat Iffa merayap ke koteku aku, Aku tau dia nak lagi. Iffa menjilat-jilat tetek aku, dan beransur ke perut aku. Sebelum sempat dia sampai ke koteku, aku kata aku perlu basuh kotneku aku dulu. Lalu aku ke bilik air dan basuh. Sekembali ke Iffa, dia dah siap melutut di lantai menanti koteku aku. Sambil aku berdiri, Iffa memasukkan koteku aku ke dalam mulutnya, perlahan-lahan. Keluar-masuk. Penat berdiri, aku duduk di kerusi, Iffa langsung tak melepaskan hisapannya. Aku tau dia enjoy menghisap koteku aku. Aku ingatkan aku dapat bertahan lama selepas pancutan tadi,aku tengok Iffa pakar hisap koteku,Iffa cakap aku yang ajarnya,bini aku pun tak hisap macam dia, bila aku rasa aku nak pancut, aku pun mainkan sama biji kelintitnya biar kita sama-sama puas,bila aku nak pancut Iffa terus menghisap dengan kuat bagai nak tercabut koteku,aku pula memain biji kelentitnya ,tetiba aku rasakote macam nak putus rupanya Iffa dah klimaks patut la dia gigit koteku,sabar sayang nanti putus koteku sapa nak pakai nanti kata ku,aku yang boleh Iffa klimaks tu pasal aku gentel serta mengorek dengan kasar sekali biji kelintitnya tu pasal dia klimaks tu,aku pula rasa nak terpancut teurs ku tolak mulutnya rapat kekoteku,aku tengok dia memang nak rasa air maniku. Iffa juga menarik bontotku rapat ke mulutnya. Bila terpancut aje, Iffa segera melepaskan koteku aku, dia terbatuk-batuk. Mana taknya, pancutan mani aku terus ke dalam tekaknya. Lalu dia masukkan kembali mulutnya kedalam koteku,Iffa telan habis air maniku,yang meleh dia hisap tarik masuk balik dalam mulutnya. Bila kami sudah kepuasan ku lihat Iffa menjilat pulak hujung koteku. Kau orang pun tau mesti geli

punya. Aku menjerit. Iffa terus memasukkan keseluruhan koteku aku ke dalam mulutnya. Aku menjerit lagi. Dan kami sama-sama tertawa.Aku tanya Iffa kenapa dia hisap sampai pancut. Iffa kata "sebab abang jilat pantat Iffa sampai Iffa cum so Iffa kenalah hisap sampai abang cum". Dia ingatkan air mani ni busuk atau kotor, rupanya tak begitu,sedap dan lazat katanya,lain kali dia nak lagi macam nie.Selepas membersihkan badan, Iffa cuba membalut dirinya dengan towel, aku tarik towel itu dan memintanya terus berbogel. Dia setuju. Maka kami terus berbogel. Hampir jam 2 ptg kami terasa lapar. Aku order room aje penat nak turun bawah . Bila room service sampai , kami makan sambil telanjang. Aku rasa kau orang kena cuba makan sambil telanjang dengan partner kau orang. Best ooo, aku ambil udang nasi goreng tu dan perlahan-lahan sapukan ke pantat Iffa, lalu aku suap ke dalam mulut. Iffa agak terperanjat, tapi dia pun tak mau kalah, Iffa ambil jem dan sapukan ke koteku dan jilat. Dia cuba melancap konek aku supaya pancut ke atas roti untuk di makan, tapi aku tak mau pancut. Aku balas dengan menghisap teteknya sambil dia makan nasi goreng, malah aku jilat pantatnya sambil dia makan. Lepas tu dia pulak hisap koteku masa aku makan. Last sekali, Iffa naik ke atas aku dan masukkan koteku dalam cipapnya, semua itu dilakukan masa kami makan dan berbual mesra. Macam-macam lagi kami buat menggunakan idea kreatif kami. Habis makan dan fuck, kami tengok habis bersepah bilik tu. Kami berada di dalam bilik tu sampai lebih kurang jam 10.00 malam. sampai masa untuk check-out. Tapi Iffa minta aku stay lagi sampai esok lalu kami sama berbohong pasangan kami , nyata dia belum mahu beredar dan berpisah. Selama itu kami tidak dibaluti

seurat benang pun.Tiba masa untuk berpisah, kami berjanji untuk meneruskan perhubungna sulit ini. Kami akan terus mencari peluang untuk bersama.

Amoi office Posted by 77{crew}77 | 1:56 AM | koleksi cerita | 0 comments ? Hari tu aku buat overtime- bukan ofi- Saja pasal nak tengok vcd yg Hamid, budak pejabat bagi pagi tadi. Nak tengok kat rumah pun takde can masa ni, mak mertua aku ade. Ofis aku kat tingkat 9, tak banyak sangat staf, bilik pegawai2 aje. Aku nasib baik dapat tempek pasal aku tera sikit tentang komputer ngan audio visual. Jadi bilik av tu dah jadi bilik aku sendiri, bos nak cari pun, dia dah tau aku kat mana. Jam dah pukul 5.20 petang, ramai dah balik. Aku pun mula le bukak panggung. Tv 29 inci tu memang dah aku letakkan sebelah pintu masuk, saper pun takkan nampak. Dan kalau aku dok mengadapnya pun, sempat off bila nampak orang datang. Tengah aku dok konsentret mengeraskan tiang bendera aku, tup-tup Mak aku menuju bilik aku. Macam komando aku sorokkan senjata aku- baju dah memang kat luar dah- sentiasa bersedia, moto aku sejak sekolah. Tv sekali tekan je. You tak balik lagi ke Is? Dia bertanya sambil jengok di muka pintu.

Nama dia Miss Mak crazee_kusanagi. Tapi semua Nadia aje. Dia ni bos kecik aku. Umor 28, cantik manis, body solid, bergetah, rambut straight, dye merah gelap, paras tengkok, putih melepak- maklum le Cina. Belum kawin lagi, dia kata frust nonggeng masa kat u dulu. Aku memang syok kat dia, tapi tak berani jual minyak pasal dia bos aku. Takut gak nanti soru mis. Tak, nak habis sikit lagi Takwim ni, Datok nak cepat. Memang komputer aku tengah menayangkan Takwim yg aku dok buat dari pagi tadi tu. You tak balik lagi ke? Aku tanya bila dia duduk kat sofa. Haru- haru4gifs.com Nak balik pun sorang-sorang kat rumah. You bizi ke? Tak- tak!!! Aku nak cakap apa lagi. Bizi pun kena cakap tak bizi gak le. You duduk le, I nak pi toilet sat. Memang aku kena pi pun, tiang bendera aku dah tak selesa, takut gak kut tegeliat nanti, nangis orang rumah. Bila aku balik, aku tengok Mak aku tu tengah konsentret tengok tv- duduk pun dah smacam aje. Alamak- aku lupa off vcd. Aku terus kona ke tepi bilik sebelah- bukak wallet, ambik lada hitam. Memang aku dok spare pun. Kalau balik lewat, tengok bini aku angin smacam- aku gentel le. Sahih mesra punye malam tu. Ayat mujarab tu pun aku baca berulang2. Nadia konsentret kat tv, aku lak konsentret kat Nadia. Sikit2 badan dia dah melorot dari sofa, kakinye dah berlunjur, terkangkang sikit, dada dia berombak. Cantik!!! Ini can terbaik aku. Aku recce bilik2 lain- semua dah kosong. Pintu besar pun aku dah kunci. Aku terus telefon bini

aku- abang boleh jadi tidor rumah mak, cakap aku. Selalu pun aku camtu bila ada ramai orang kat rumah, pasal mak aku dok sorang. Rumah dia pun lebih dekat ngan ofis aku dari rumah kami. Tapi dalam hati, rumah Mak aku yg terkangkang kat bilik tu le aku nak landing malam ni. Aku rapat balik kat pintu, sambung jampi mentera aku tu lagi. Memang tangan dia dah kat celah kangkang. Saja aku nak bagi dia betul2 high. Lepas seminit aku masuk, buat cool, dan duduk kat sebelah dia, melangkah kaki dia yg terlunjur itu. Satu lagi pesan tok guruku, bagi dia syok kat kite, kurang2 pun suke kat kite. Remote tv tu aku letakkan kat meja tepi, membiarkan tayangan tu terus berjalan. Nadia membetulkan tubuhnya, tetapi masih tersandar. Dia tersenyum malu kat aku, tapi mata dia dah kelihatan rudu. You selalu ke tengok cerita macam ni? Amboi lembut sungguh suara dia kali ni. Tak jugak. Kalau cerita baik aje. Takat wrestling saja, tak payah le. Ewah, orang seni le katakan. Mesti ada jalan cerita, ada plot- ada klimaks, baru seronok kan? Ini MY FIRST TIME dengan sengaja, dengan niat, memegang tangannya. Dulu biasa gak shake hand dia, high 5 ngan dia, kan kami satu team. Kali ni lain weh. Tarik idak, marah pun idak. Aku genggam tangan dia, ramas2 jari dia. Aku buat gentelman, memang dari kecik pun aku slow and steady - punye le slow, sampai bini aku kena ngorat aku masa kat ITM dulu. Tengok le- sampai rezeki dah kat depan mata pun nak pegang2 tangan lagi.

Tapi nak buat camne- dah perangai aku- tapi aku ni tengah ngatur strategi- kan nak tidor kat rumah Mak. Sambil ramas2 tangan dia, aku nonton tv sama. Cuma kini tangan dia dah aku tarik kat peha aku dan tangan kananku dah peluk bahu dia. Nadia rapatkan tubuh dia, letakkan kepala kat bahu aku. Oh yes!!! Semua berjalan baik. Bila hero tu cium heroin, aku pun cium pipi. Dua kali aku cium pipi dia, dia kalih dan cium pipi aku. Tapi takdan dia kalih balik kat tv, bibir aku sambar bibir dia. Aku kasi lembut punye- sentuh sikit saja. Dia tak kalih dah. Kali ni bibir kami bertaut rapat. Tangan kananku tarik tubuh dia bawah ketiak, rapat kat pangkal tetek. Kami berkucup singkat2, kejap aku ngulum bibir atas, kejap bawah. Dia balas. Tv tu nak tunjuk apa, tunjuk le, kami tak peduli dah. Dah rasa lengoh tengkok aku terpusing, aku tarik dia rebah kat riba aku. Dia ngikut aje sambil kakinya sudah terpusing ke sisi. Ade orang lagi tak? Dia sempat bertanya. Tak- pintu pun dah berkunci. Kata aku sambil tangan mula menjamah perut dia yang kempis dan pinggang dia yg slim tu ngan penuh kasih sayang. Buat seketika pandangan kami tertumpu ke adegan hero hentak heroin. Aku capai remote dan kuatkan sikit sound; suara dan bunyi yg pastinya akan meningkatkan lagi nafsu syahwat kami berdua. Aku kucup semula bibir Nadia, kali ini menguak bibirnya dan cari lidah. Aku kulum, hisap lidah dia ngan lembut dan dia balas. Aku

tau, air liurku dah segelen dia telan. Dalam keadaan camni, sakit mulut pun kalah. Tangan kanan aku dah menyusup dalam blaus dia. Tak banyak, dua butang pun cukup. Bra dia nipis, jadi cepat le tanganku nangkap haba buah dadanya. Oh my, what a lucky day- she wears a front hook bra. Sekali snap aje dah terbukak. Practice makes perfect, kata orang. Aku tuju yg belah kiri, paling mujarab. Memang dah tegang, kenyal dan anjal sekali. Puting dia dah keras menggerutu. Sambil berkucup, aku kena kerja lagi, takat dua butang saja tak jadi. Aku kena bukak blaus dia, kucup, jilat, hisap twin peaks yg belum nampak lagi tu. Tangan Nadia gak pandai, dah pun dapat masuk dalam bajuku, gentel2 tetek aku. Terasa geli jugak. Bulu dadaku juga dibelainya ngan mesra. Sebaik saja blausnye terbukak, bra hitamnya terkuak ke tepi, aku lepaskan bibir dia dan terus kucup puncak gunung Fuji yg bersalju coklat itu. Tubuh Nadia terus aje tersentap2 bila bibir aku hisap dan lidahku menguis2 putingnya. Kalau tadi nafas dia aje yg deras berbunyi, kini dia mula merengek. Tangan dan mulut aku bergilir2 melayan kedua gunung yg putih mulus dan gebu itu. Mmmm- mmmmmhhhhh- Dia mendesis sambil tubuh dia tersentap2 lagi. Now dah tiba masanya untuk aku jamah bahagian bawah lak. Dia yg bagi isyarat tu kat aku. Slack hitamnya yg berkain lembut itu mudah aje dibukak- takat masuk tangan aku masuk aje- cukup buat masa ni- Sebelah kakinya dah pun naik kat tempat letak tangan sofa, cantik2. Pantiesnye kecik aje, nipis- tanganku melapor,

selinap masuk dalam panties lak- bulu tak banyakberita baik lagi- Kurang2 pun dia trim, maknanya dia jaga. Dah basah- licin- hangat- jari hantu aku repot lagi. Buat seminit jari aku tu bersemadi kat situ, tak bergerak, tak ngorek, takat tutup alur yg becak dan juga berkawan ngan punat yg panas itu aje. Tiap kali bibirku gentel puting tetek dia, punat kat cipapnya gak bagi responberdenyut2, dan jariku terus bagi laporan yg memberangsang itu. Oh Issss- Dia bersuara lembut, bagaikan merayu. Aku tau- aku tau- Aku pun dah tak tahan ni. Batang aku pun dah memberontak lame dah dek terkurung dan tertekan. Aku panggung kepala, angkat tubuhnya dari atas riba dan kami sama2 bangun. Dulu dah aku ukur, tinggi dia takat dahi aku. Kalau aku 5 kaki 11, dia lebih kurang 5 kaki 9 kut. Tolak 2 inci kasut tumit tinggi, 5 kaki 7. Kami berkucup balik sambil lawan bukak pakaian. Dia punye no problem, slack awal2 lagi dah melurut turun, blaus ngan bra dia senang aje turun dari bahu, panties dia memang pun aku nak tinggal last. Dia kalut gak bukak aku punya, t-shirt nak tarik atas, jeans lak ngan belt. Kalau ku tau begini jadinya, taknak aku pakai camtubiar pakai pelikat aje dah cukup. Last2 dia berjaya gak buang jeans aku. Kasut dah buang awal tadi. Bila dia tarik spenda aku- toing- batang ai pun peragakan diri ngan megah. Mula2 tu dia terkejut gak masa tengah tunduk tu- maklum le depan2 muka dia. Tapi dia cepat recover- dan pulak jeling dan senyum kat aku. Dia pegang dan genggam batang yg keras itu ngan lembut. Kali ni badan aku lak tersentap- cam kena karan. Kami

kucup perancis lagi, sambil tangan dia kocok pelan2 sepanjang batang aku dan tangan aku ramas bontot dia. Buah dada dia terlekap kat dada. Heroin yg mengerang kat tv dah kami tak kisah. Aku tarik Nadia ke meja besar, tempat yg selalu kami guna bila nak buat projek besar. Kali ni pun kami ada projek besar. Aku naikkan dia kat meja. Dia terlentang, merenung manja kat aku. Aku senyum. Pelan2 aku tarik panties dia, hitam, sepasang ngan bra tadi- memang kelas A le. Aku senyum lagi- pasal bulu cipap dia kale cam rambut dia- dye gak nie. Kalau dia jaga sampai camtu, sayang camtu, aku lebih2 lagi le. Aku cium panties tu kat kangkang dan lurut kat batang aku. Dia senyum stim. Mula2 aku cium betis, pelipat, peha. Dia gelak kecik, geli kut. Aku tunduk dan kucup perut dia- takat tu aje yg aku sampai. Sikit2 mulut aku turun, cium bulu yg secotet tu dan lidahku mula menjulur- hidungku mula menghidusemuanya enak2 belaka. Kalau tadi gunungnya kudaki, kini lurahnya pulak kuturuni. Memang dah sah basah, licin, berkilat- danmenyelerakan. Burit merah muda itu terus aku jilat, aku kucup dan aku sedut. Kaki dia yg terkangkang luas itu mudahkan lagi kerja. Dari basah jadi lencun, dah jadi becak- bercampur ngan air liurku. Berkali2 aku sedut dan teguk tapi tak habis2. Nadia lak makin kuat meraung, terangkat2 punggung, tapi aku tak peduli. Aku kucup kelopak2 buritnya yg lembut dan licin itu, lidah lak kejap terbenam kat dalam gua yg hangat itu, kejap flick biji kelentitnya yg keras dan merah tu.

Ohhh- Iiiissss- Bibir dan lidahku mula kerjakan punat syahwatnyabermukim selama mungkin. Aku hisap, nyonyot, flick berulang2. Nadia dah mula ngalahkan heroin tadi. Punggungnye dah mengayak tak keruan, tangan dah mencengkam kepala aku. Yeah- yeeaaahhh- yyyyeeeeaaaahhhhh- Nadia meraung. Tangannya terus menonyoh kepalaku kat burit dia, kaki dia keras menyepit kepalaku lak. Aduiii, seksa gak melayan amoi sekor ni, semput aku takleh bernafas. Kalau ada asma, dah mampus aku. Tapi takpa, ni masa dia. Lagi pun dia bos aku, mesti kena layan baik2. Nadia menarik nafas reda sikit, nafas dia pun tak sekencang tadi. Tapi masih telentang kat atas meja. Is, fk me please- Dia merayu. Memang tu yg aku tunggu, kalau dia tak mintak pun aku memang nak kasi, free of charge pon. Tapi MY FIRST TIME ni aku nak bagi dia tengok, bukan takat rasa aje. Aku tarik tangan dia, suruh dia bangun duduk. Memang dah strategik, dia bertenggek kat ujung meja- aku pegang kedua kaki dia- dia kapok leher aku- aku sua batang- burit dia sambut- sama2 dapat tengok masa sorong tarik- tentu nisyan punye.

Tapi first sekali kami berkucup dulu, ngongsi kemesraan sambil aku membetulkan posisi badan dia. Kepala ku dah pun mencium2 pintu gua nikmat diaYou want me to fk you? Mulut aku gatal tanye. Nadia ngangguk. You dah biase ke? Macam nak tampar mulut aku yg tanye soalan camtu. Dia menggeleng. Aku terkejut. Aisey men, aku curious. Masa ngan bf you dulu? Petting aje. I takut. Now? With you Is, I want it... lama dah- Patut le omputih panggil Miss, memang dia miss syorga dunia. Tapi kali ni aku nak tolong dia, nak bagi dia rasa apa yg dia miss tu. Tapi aku kena tukar strategi. Aku nak bagi yg terbaik- kan dia bos aku. Untuk dia aku sanggup buat apa saja. Aku tarik dia turun dan aku berlunjur kat sofa, mengangkang luas. Suck my cock please. Aku pun pakai please gak, baru ade adab.

Nadia patuh dan melutut kat celah kangkang. Dia mula mengucup dan hisap batang aku sambil tangannya melurut sepanjang batang, membelai2 hutan simpan dan kantung warisku. Pandai dia melayan, tersentap2 gak aku dibuatnye. Put a lot of saliva on it. Kataku lagi. Memang kena bagi basah dan licin betul. Kat sini mana ada losyen- tak kan nak pakai glu kut. Ok, now climb up here. Aku bagi panduan lagi, mengarah dia naik berdiri atas sofa, mengangkang di atasku. Cipapnya yg terbungkin kat depan mukaku terus aku jilat dan jilat- manismanis- jus nikmatnya terase lagi. Aku memang nak bagi pantat dia basah betul2, dan lembut dek syahwatnya yg meninggi. Senang aku nak masuk nanti. Ok sayang, sit slowly on my cock. Aku tarik badan dia agar bertinggung atas ku. Tangan aku mengampu punggung dia, tak mau dia terus menghenyak batangku tak tentu hala. Nanti tak pasal2 dia sakit, aku pun sakit. Oh Is- Nadia merengek. Slowly- lower yourself slowly- It hurts- Dont worry- its just for a while-

Oh Is- Slowly sayang- you yg control- But believe me, it feels good afterward. Aku pujuk dia lagi. Kan dia gak yg nak. Nadia menurunkan punggungnya perlahan2. Sikit demi sikit batang ku mula terbenam. Dia mengangkat balik, menarik nafas dan turun semula. Berkerut gak muka dia tapi dah semakin dalam. Dia mengangkat semula dan aku mengambil air liurku banyak2 dan menyapu kat kepala ku. Dia turun lagi. Urgghhh- Dia mengeluh. Tangan dia berpaut erat di tengkuk aku. Thats it sayang- youre good. Youre really goodJust feel my cock inside your warm wet cunt. Oh, yes- it feels so nice inside you. Aku ayat lagi. Tak rugi satu sen pun kalau kite rajin puji, lebih2 lagi dalam keadaan camni. Separuh batangku dah pun selamat masuk. Dia mengangkat dan menurunkan punggungnya perlahan2 lagi. Dua tanganku yg mengampu punggungnya turut membuka luas kangkangnye. Hanya tinggal satu dua inci lagi. Memang ketat dan sendat pantat amoi ni. Walaupun licin berair, tetapi buat kali pertama ini aku tak mau kami gelojoh. Biar majlis pemecah dara ni berjalan lancar dan sebaik mungkin. Lagi pun aku dah cadang nak pakai dia lagi. Kali ni biar aku sacrifice sikit untuk dia. Bagi dia rasa betul2 syok dan sedap, baru le nak lagi. Aku gak yg untung.

Dua tiga kali lagi punggung dia naik turun, habis semua batang ku terbenam dalam pantat dia. Memang selesa dan enak sekali, panas. Aku menarik tubuh dia rapat dalam dakapan aku, bagi dia masa untuk menikmati kehadiran kulat ungguku yg bersemadi dalam tubuh dia. Kami berkucup lagi sambil tanganku mengusap-usap belakang dan punggung dia. Are you ok? Dia angguk. Mate kami bertembung, bagaikan menukar ucap kasih sayang. Tapi nafasnye mula kencang. Dan aku tidak mahu kami leka dalam keadaan begitu, keenakan yg belum lagi dikecapi sepenuhnye perlu aku bagi secepat mungkin. Bagi dia puas sepuas puasnye. Baru senang bila aku nak lagi nanti. Aku bangun dari bersandar di sofa dan mengampu tubuhnya turun pelan2 kat atas karpet. Batang ku masih lagi terbenam dalam dia. Dia terlentang dan badan aku di atas dia tapi siku aku menampung separuh dari beratku. Kami berkucupan lagi, siap dengan gaya perancis, melayu dan cinanye. Dan pelan2 aku menarik sorong batang ku. Dia mengangkang luas dan aku terus menikam, slow and steady sambil kadangkala menggoyangkan ke atas dan bawah bagi menggesel kelentit dia. Aku tikam pelan sahaja, nak bagi masa kat pantat dia selesa ngan keluar masuk aku. Agak lame gak pastu, aku angkat badan aku dari atas dia. Camni batang aku lebih mudah nak menggesel biji

kelentit dia. Masa ni cuma keluar masuk batang aku aje yg laju, tapi aku belum lagi menghentak. Is- Isssss- Aku memang dah tak boleh bersembang- dok konsentret kat kerja aku. Isss- Iiiissssss- Punggung dia dah mula mengayak. Kaki dia yg terkangkang lurus atas karpet dari tadi dah mula membengkok. Sesekali terangkat punggung dia sambut batang aku. Kaki dia dah terangkat tinggi, tangan dia pun dah cengkam punggungku. Ohhhh Isssssss- haahh- hhaaahhh- hhaaaahhhhh- Dia kelupor hebat. Bukan aje tangan dia meramas punggung aku, dua kaki dia pun dakap erat punggung aku. Macam tak mau bagi aku menarik keluar lagi batangku yg terbenam habis kat pantat panas dia. Nadia dah klimaks lagi- tubuh dia tersentap2. Aku turunkan tubuh aku dan peluk dia dengan erat. Kemuncak yg aku rasakan nak sampai kejap tadi mula menurun. Lega jugak pasal aku tak mau pancut dalam dia- Aku tak mau suasana yg tak diingini timbul nanti. Bila dia dah reda sikit, aku pun mula ambik giliranku. Masih lagi slow and steady- kena kontrol beb. Tak sampai seminit pun meter aku dah nak sampai habis, dah terasa bebenor. Aku menghayun semakin laju dan di saat2 genting tu aku terus cabut, menyembamkan tubuhku atas Nadia. Batang ku yg tersepit antara kedua

tubuh kami terus memancut tak tertahan lagi. Nadia peluk erat tubuhku masa aku mendengus keras dan bernafas kencang itu. Walaupun aku tercungap2 letih, aku puas- dan aku tahu dia pun puasWhat time is it? My god- its six forty. Katanya sambil mendakap erat tubuh aku yg terlentang keletihan. Aku tau dia melihat jam yg tergantung kat dinding. Rupa2nya kami berdua tertidur. Aku usap belakang dia pelan2. Thank you Is. Dia mencium pipi aku. Its beautiful. Baru you tau apa yg you miss kan? From now on I tak boleh panggil you Miss, pasal you dah dapat. Takkan nak pakai Mrs. kut? Mrs. tu macam pompuan I le- dah merasa, boleh dapat selalu- tapi tak nak pakai- tu yg miss banyak. Macam2 le you ni. Dia ketawa kecil sambil cubit tetekku. Jom le. Kena pi toilet ni. Kami bangun bersama2. Yg masih kekal kat tubuh kami hanyalah stokin, yg lainnya dah bersepah serata tempat. Kami kutip sama2 dan keluar ke toilet- berbogel. Hari ni dunia ni memang kami punye. Kami ke toilet pompuan, selalunya bersih sikit- ade pulak sabun, tisu. Toilet jantan jangan harap le, berdengung lagi ade.

Nadia yg membasuh badan aku dan badan dia, dry cleaning je. Tapi masa dia menyabun batang ai, dah keras balik. Tak satisfied ke lagi? Dia bertanya sambil menjeling kat aku. Nak lagi le tu. Aku pegang bahunya. Can I spend the night with you. Dia hanya mengangguk dan tersenyum. Yahoo!!! Teriak aku dalam hati. Aku terus bagi kcupan yg hangat kat dia sambil meramas2 buah dadanya. Walaupun teringin gak nak menutoh kat toilet tu, aku tak mau nampak gelojoh. Rumah Mak kan menanti kunjunganku. Dekat pukul 8.00 baru kami sampai kat apartmen dia. Tu pun lepas aku kecek dia beli pil. Takut gak sangkut, nak pakai kondom pun tak sedap lak. Aku pulak pi beli nasi bungkus, sup dan dua tiga sachet kopi tongkat ali- Saja nak tambah power. Sampai kat atas, aku cium pipi dia. Memang mesra kalau cium pipi selalu- penambat kasih sayang. Tapi berdebar2 gak hati aku sebab ni MY FIRST TIME tidor kat rumah pompuan- naya kalau kena tangkap. Kami mandi same2, pakai hot shower. Dia renjis akuaku renjis dia, dia cuit aku- aku cuit dia, dia gosok akuaku gosok dia, dia sabun aku- aku sabun dia, dia lap aku- aku lap dia. Gelak mengekek kami berdua, memang syonok. Balik ni aku kena buat ngan bini aku, lame sangat dah tak buat camtu ngan dia. Bila keluar Nadia

bagi pakai seluar pendek dia, nasib baik besar gak. Boleh gak batang ku nongkat. Kami makan pun same2, lawan suap, semuanya share same kat depan tv. You tak bawak cd ke? Apasal tak cakap. Ade dua tige lagi yg best2. Ye ke? Boleh pinjam? Mana boleh. Aku mengacah, kalau share takpe le. Dia tersenyum dan cubit peha aku. Lepas makan kami lepak lagi atas sofa depan tv tu. Tangan aku memeluk bahu dia macam mula2 kat bilik aku tadi. Berita baru aje habis. You want to see my favourite cd or not? Tiba2 dia bersuara. Why not. Dia terus ambik dari bilik dia dan pasang. Title Marco Polo. Sambil tengok, tangan masing2 berjalan. Tangan aku dalam t-shirt dia yg tak berbra dan tangan dia dalam seluar aku yg tak berspenda- mengurut dan meramas sesuka hati. Tak lame- nasik pun belum turun dalam perut, last2 tv tengok kami pulak. Tapi kali ni dia yg mula dulu. Dia yg selak seluar aku dan kulom kepala yg tersembul. Mana

aci- Aku bangun, londeh seluar aku dan buang t-shirt dia dan melentang kat karpet. Dia pun londeh seluar pendek dia dan sambung balik mengulum batang aku. Aku tarik punggung dia ngangkang kat atas muka aku, buat 69. Dia memang dah sibuk asmara ngan batang aku. Tapi aku ambil masa sikit kelebek pantat dia. Cantik, bersih. Kelopak2 dia masih merah menyala, bertaup rapat, lembut, gebu. Belum lagi lebam macam bini aku punye. Tengah dok tarik punggung dia turun kat mulut, aku teringat. Have you taken the pill? Ah ha. Pendek jawab dia- tengah sibuk. Aku pun sambung balik tugasku. Bibir aku mencecah bibir burit dia, aku kucup lembut, penuh syahdu, panas dan licin. Lidahku berlari2 seronok di rekahan itu. Punggung dia bergegar. Aku kucup, jilat, hisap, kemam dan tarik2 dengan manja. Biji kelentit dia dah tertonjol sikit, besar gak, tak bersunat le katekan- Kali ni aku layan habis, bibir ngan lidahku memang dah aku train siap, tau ape nak buat. Memang aku buat slow2, baru kesan dia tinggi. Orang baru le katakan. Dia mengerang dalam kerongkong. Punggung dia bergegar lagi, pantat dia terkemut2. Tak sampai 5 minit punggung dia bergoyang liar. Aku get ready, dah tau kejap lagi mesti dia tenyeh pantat dia kat mulut aku punye. Tangan aku yg pegang bontot dia memang dok bagi repot. Lubang jubor dia yg terkemut2 pun aku tau. Cuma jari aku aje yg belum jolok, tak jumpak losyen lagi. Tapi masa mandi tadi semua dah aku servis, hilang daki- hilang karat, kalau pun ada. Tapi

setakat ni aku percaya dia memang dok jaga baik2 barang dia. Mak oi- dia menghempap pantat dia kat muka aku, melenggang kekiri kanan. Nasib baik aku sempat tarik nafas. Aku ikut rentak dia, tak lepas mulut ngan lidah aku mencengkam lubang pantat dia. Berkali2 gak aku telan air yg melimpah ke mulut aku. Hiiiaaaaaakkkkk- aaaagggghhhhhh- Dia mengerang panjang, kuat lak tu. Kaki dia mengejang keras dan at last terkulai atas aku. Nasib baik gak dia tak dapat kepit kepala aku cam tadi. Kesian dia, tersentap2 badan dia. Aku peluk dia ngan penuh kasih sayang. Biar dia releks jap. Lepas dua tiga minit, aku baringkan dia. Aku bangun dan menyembam di celah kangkang dia, aku jilat semua jus nikmat yg ada. Tubuh dia sentap2 lagi. Takpe, tande sedap le tu. Aku naik atas badan dia dan bagi dia french kiss, bagi dia rasa air nafsu dia sendiri. Dia tau, dia hisap ngan penuh kelazatan, menyonyot lidahku sepuas2nye. Sambil mulut kami bertaup, aku melagakan lubang kencing aku ngan lubang kencing dia. Biar atas bawah berkucup2- celup celap bunyinya. Sikit2 aku merejam batang ku kat dalam gua nikmatnya yg lencun itu. Walaupun sendat lagi, tapi dah dapat dia terima ngan senang hati. Seronok sungguh batang aku berkubang kali ni. Nyaman dan selesa sekali, panas dan licin terasa. Aku tarik kedua kakinya atas bahu dan menyelit bantal kecik atas sofa tu kat bawah bontot dia. Macam tau2 pulak dia mengangkat sikit. Aku mula mendayung. Slow and steady. Pelan2 aku tekan habis sampai pangkal dan pelan2 gak aku tarik keluar sampai kepala ku mencium

pintu pantat dia. Aku repeat berkali2. Kadang2 aku tikam separuh aje- tarik keluar- benam takat kepala ajerepeat dua tiga kali- dan benam terus santak ke pangkal. Dia mengerang kesedapan. Pompuan mana pun sedap macam ni, lebih2 lagi kalau ngan batang yg besar, teguh dan peramah macam aku punye. Kalau mula2 tadi dia menengok gak kat tempat kami bersatu, tapi kini dia dah terdongak. Mate dia dah terpejam rapat, cuma mulutnya aje yg berbuka luas, menghirup udara dan mengerang setiap kali aku menujah. Punggung dia pun dah mula pandai menyayak, kekiri dan kanan mengikut rentak tujahanku. Ini sudah baik. Dan aku pun mula mengubah angle, sentiasa bertukar dari atas, bawah, kiri dan kanan. Kadang2 rapat sambil bulu2 ku menggesel biji kelentit dia. Yg paling istimewanya orang pompuan ni, tapi takat bini aku ngan Nadia ni le, bila dah stim tu- biji kelentit dia turun cari batang kite yg keluar masuk. Hebat- hebat- Aku tengok body dia yg melentik pun aku dah tau. Oh Isss- Iisssssss- Im cummingggggg- I pun- Nak jawab pendek tu pun seksa aku. Dua tubuh kami berempas pulas. Terasa kasar gak bila aku menghentak kuat, tapi aku tau dia lagi syok waktu2 macam ni. Hoohhh- hoooohhhhhh- hoooooohhhhhh- Kali ni suara kami berdua mengerang. Kami berpeluk erat. Kakinya dah dak lagi menekan punggung mengikut rentak tujahan aku tapi mengapok

rapat. Dan aku terus menembak, menembak dan menembak sepuas hati. Yg terdengar hanya tarikan nafas kami aje, kuat dan keras menghirup udara. Mencari balik tenaga yg susut habis dalam perjuangan yg hebat tu. Setelah beberapa ketika aku berguling ke bawah dan Nadia naik ke atas badanku. Senjata aku masih lagi tersimpan erat dalam sarung dia. Tak nak aku mencabutnya, sayang. Can you get me the pillow, aku mintak pengalas punggung dia tadi. You tahan ke I dok atas you nie? Dia bertanya selepas meletakkan bantal di bawah kepalaku. No problem- for you sayang- no problem- Dan aku meramas2 punggung Nadia, tau yg di dalam sana terselit awang jantanku bersemadi enak dan selesa. Dua tubuh kami yg basah dek peluh itu mendakap erat. MP3

Kak Ida Gian Batang Aku dalam perjalan balik dari utara negeri, sampai di daerah X aku melalui kawasan kedai dan pasaraya. Sedang aku memandu aku ternampak ada seorang wanita berjalan sambil mendukung anaknya. Aku tertarik kepada tubuh wanita itu yang bertudung dan memakai baju t-shirt berwarna merah yang ketat serta berkain satin hitam yang labuh dan ketat juga. Aku terus

memperlahankan kereta dan aku lihat wanita itu mempunyai susuk tubuh yang menawan. Dengan pantas aku buat pusingan U dan melalui sekali lagi jalan itu dan aku nampak wanita tadi sedang menunggu di perhentian bas. Aku memberhentikan kereta dan menurunkan cermin pintu kereta. Aku panggil dia dan wanita itu terus bangun dari tempat duduk dan menuju ke arahku sambil mendukung anaknya yang masih kecil dan sedang nyenyak tidur. Aku nampak susuk tubuhnya dari dekat dan aku lihat bukitnya tidaklah sebesar mana cuma yang menjadi perhatian aku adalah bentuk tubuhnya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu. Aku dapat lihat kegebuan pehanya dan ketembaman cipapnya. Berkali-kali aku menelan air liur. Aku menanyakan dia hendak kemana, di berkata hendak pulang di Taman X, aku tahu di mana tempat itu, lantas aku mengajaknya masuk ke dalam kereta dan ingin menghantarnya pulang di samping aku meluahkan keperihatinan aku kepada anaknya yang sedang tidur itu. Wanita itu menerima pelawaan aku dan masuk ke dalam kereta. Ketika dia hendak masuk aku dapat lihat tubuhnya dari tepi dan aku dapat lihat punggungnya dari sisi dan ia benar-benar membuatkan nafasku semakin sesak. Tubuhnya yang lentik itu mempunyai peha yang gebu dan bontot yang tonggek dan montok sekaligus membuatkan konek aku rasa macam nak pecah kat dalam seluar. Dalam perjalanan aku sengaja memandu perlahan supaya aku mempunyai banyak peluang untuk memancing wanita itu. Aku memperkenalkan diri aku dan dia juga memperkenalkan dirinya. Namanya Ida. Anak yang sedang tidur yang di atas pangkuannya adalah anak

keduanya dan berumur 1 tahun setengah. Dia baru lepas berjalan-jalan melihat barang yang dijual murah di sebuah kedai. Tiba-tiba dia menanyakan satu soalan yang aku tunggu-tunggu. Tadi akak nampak Daniel macam patah balik untuk tumpangkan akak, betul kan? Kenapa ye? Tanya kak Ida. Aku hanya diam dan menunggu adakah dia benar-benar hendakkan jawapan aku. Daniel, akak nak tahu je.. kenapa? Kak Ida bertanya lagi. Saya terpikat untuk lihat tubuh akak terangku. Lantas aku lihat dia terus senyum dengan muka yang kemerahan dan dia senyap seketika. Nyata dia amat malu dengan pengakuan beraniku itu. Tapi, bukan ke ada ramai lagi perempuan yang lebih muda dari akak yang lebih cantik dari akak. Katanya. Memang, tapi akak ada kecantikan tersendiri, ada sesuatu yang menarik minat saya kepada akak puji aku. Kelihatan dia senyum meleret. Daniel minat apa pada diri akak? Tanya dia lagi. Bontot akak. Saya geram sangat. Saya pun tengah stim sekarang ni. Kataku berani sambil mengusap batang ku yang membonjol keras di dalam seluar slack yang aku pakai.

Kak Ida kelihatan menjeling bonjolan konek di seluarku dan dia hanya tersenyum. Kalau akak sudi, boleh tak saya temankan akak di rumah akak nanti? Pintaku Tak boleh, akak bukan orang yang macam Daniel fikir katanya mematikan fikiranku. Tak kan sekali pun tak boleh? pintaku lagi. Tak boleh, jiran akak semua orang melayu, nanti apa dia orang kata. Terangnya. Kemudian aku mendapat satu akal. Baiklah kak, macam mana kalau sepanjang perjalanan kita ke rumah akak, akak usap dan belai konek saya, sebagai upah saya hantar akak balik. Pintaku. Kak Ida kelihatan diam dan mengalihkan pandangannya keluar tingkap seperti tidak mempedulikan kata-kataku tadi. Kak, macammana kak?tanyaku meminta kepastian. Kak Ida masih lagi membisu. Aku yang semakin bernafsu terpandangkan peha gebunya yang bergetar setiap kali aku melanggar lubang kecil di atas jalan. Aku beranikan diri memegang pehanya dan mengusap-usapnya lembut. Kelihatan dia terus menoleh kepadaku tetapi tangannya tidak menolak tanganku, sebaliknya dia masih memegang anaknya yang masih tidur di dalam pangkuannya.

Agak lama juga aku mengusap peha gebunya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu, kemudian tanganku merayap mencari tangannya yang diletakkan diatas anaknya, sambil mataku memandang jalan raya yang aku sedang selusuri. Aku dapat tangannya, aku genggam dan aku bawa ke atas peha aku. Aku toleh kepadanya dan dia kelihatan hanya diam sambil merenung mataku dalam. Setelah aku ramas dan mengusap tangannya lembut aku letakkan tapak tangannya di atas bonjolan konekku. Dan aku genggam tangannya supaya dia menggengam batang ku dari luar seluar. Bila aku melepaskan genggaman tangan, dia kelihatan masih lagi menggenggam dan yang lebih menggembiraan, dia mengusap-usap batangku yang sedang keras di dalam seluar. Bila menyedari umpanku mengena, aku terus mencari tempat yang sesuai untuk aku berhenti dan meneruskan langkah yang seterusnya. Aku memberhentikan kereta aku di tepi jalan dan dibawah pokok supaya keadaan gelap dan redup itu menyukarkan orang yang menggunakan jalan itu nampak apa yang aku buat di dalam kereta. Kereta aku sebenarnya telah pun tinted warna silver. Setelah memberhentikan kereta, aku cuba rapat kepadanya supaya mudah untuk aku mencium dan melakukan aktiviti seterusnya tetapi dengan pantas dia menolak aku dan berkata Akak cuma nak buat pakai tangan saja. Akak tak sanggup buat lebih dari itu katanya.

Mengenangkan, lebih baik dari tak dapat langsung. Aku pun bersetuju dan membiarkan tangannya mengusapusap batangku yang masih lagi di dalam seluar. Kemudian dia membuka zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku dari celahan seluar dalam yang aku pakai. Kelihatan dia tersenyum melihat batang aku yang keras menegak digenggam oleh tangannya sambil dia menggoncangkan tangannya turun dan naik batangku, sekejap perlahan dan sekejap laju. Aku yang sedang kesedapan itu memandang seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang duduk di kerusi sebelahku, kemudian tangan ku merayap meraba dan mengusap pehanya dan perutnya yang gebu dibaluti kain ketat itu. Selepas itu aku mengusap dan meramas punggungnya sehingga membuatkan nafsu aku sudah tidak keruan. Kak Ida, ahh.. sedapnya.. Daniel dah nak terpancutlah sayang. kataku selepas hampir 5 minit dibuai kesedapan. Pancutlah, katanya lembut seolah-olah menggalakkan lagi nafsu aku untuk memuntahkan air maniku. Aku kemudiannya mengiringkan badanku menghadap tubuhnya dan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya perlahan-lahan agar anaknya tidak terjaga. Nampaknya kak Ida tidak membantah dan kak Ida melancapkan batangku di atas pehanya dengan laju menambah rasa ghairahku sambil tanganku mengusap-usap perutnya dan bukitnya yang menegak itu.

Kaakk, saya betul nak terpancut ni.. kataku penuh berahi. Dia hanya diam dan matanya memandang mataku dengan mulut yang tersenyum menggoda dan akhirnya aku memancutkan air maniku ke atas pehanya yang gebu itu. Tangannya masih lagi melancapkan batangku ketika aku memancutkan air mani membuatkan aku sedikit menggigil kenikmatan. Kak Ida kemudian melepaskan genggaman tangannya dan aku terus berundur duduk kembali ke tempat duduk pemandu. Kelihatan air maniku telah membasahi pehanya yang berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Dia kelihatan hanya membiarkan pehanya basah dengan air maniku. Macammana? Daniel dah puas? Boleh terus hantar akak balik? Tanya kak Ida sambil tersenyum dan membersihkan tangannya dari saki baki air mani yang melekat menggunakan tisu yang dibawanya. Puas sikit, kalau dapat lebih dari itu lagi sedap kataku sambil membiarkan batangku masih lagi terjulur dari celahan zip yang semakin layu. Kalau Daniel nak yang lebih dari itu akak memang tak dapat berikan. Tapi kalau Daniel nak sekali lagi akak boleh buatkan katanya sambil matanya menjeling batangku yang semakin layu. Nampaknya aku berpeluang membuatnya sekali lagi dan aku harap kali ini aku dapat yang lebih hebat dari tadi.

Tapi Daniel kena hantar akak balik dulu, akak nak tidurkan anak akak kemudian kita keluar ke sini lagi katanya memberi cadangan. Akak nak tinggalkan anak akak sorang-sorang kat rumah? tanyaku kehairanan. Dia tak keseorangan, akak nak bagi kat jiran suruh jagakan, biasanya masa akak pergi kerja jiran akak yang jagakan anak akak. Nanti akak pandai-pandailah bagi alasan kat jiran akak tu, tapi Daniel jangan parking kereta depan rumah akak, Parking je kat simpang nak ke rumah akak. Terangnya panjang lebar. Aku terus bersetuju mengenangkan lepas ni aku akan dapat habuan yang lagi besar. Terus sahaja aku hidupkan enjin kereta dan menuju ke arah yang kak Ida tunjukkan. --------------.. Aku menunggu lebih kurang 15 minit di tempat yang kak Ida janjikan. Semoga dia tidak berbohong kepadaku. Rumahnya pun aku tidak tahu kat mana, aku cuma disuruh untuk menunggu disimpang itu. Seketika kemudian aku nampak kelibat dia datang dengan pakaian yang sama dan lenggoknya membuatkan berahiku tidak sabar untuk dipuaskan. Lama tunggu? tanyanya selepas masuk ke dalam keretaku. Tak sekejap je kataku mengambil hatinya.

Kemudian aku menghidupkan enjin kereta dan menuju ke tempat tadi. Sampai sahaja di tempat itu, aku terus merapatkan tubuhku ke tubuhnya sambil mulutku menangkap bibirnya dan tanganku meraba-raba ke seluruh pelusuk tubuhnya yang aku geramkan. Kak Ida membalas ciuman aku dan tangannya terus menuju ke zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku yang sudah keras kembali minta dipuaskan. Kemudian dia menolak aku supaya duduk kembali di tempat duduk pemandu dan dia terus menundukkan kepalanya ke batang aku yang tegak mengeras itu. Aku tak nampak apa yang dibuat olehnya kerana terlindung oleh kepalanya yang bertudung itu, tetapi aku dapat rasakan kenikmatan yang sukar hendak digambarkan bila konekku merasakan kehangatan dan kelicinan. Ruparupanya dia sedang mengulum batangku keluar masuk kedalam mulutnya. Kak Ida seperti tidak mahu melepaskan peluang mengulum zakarku kerana setelah beberapa minit mengulum, tiada tanda-tanda dia mahu menghentikan tindakannya itu. Dia terus mengulum dan sekali sekali dia membenamkan batangku sedalamdalamnya kedalam mulutnya. Aku kenikmatan menahan kesedapan yang Kak Ida berikan sambil aku terasa seolah-olah dia mengigit dan mengunyah kepala dan batang ku di dalam mulutnya. Lidahnya kadangkala menguli batangku didalam mulutnya membuatkan aku semakin tidak keruan. Air maniku semakin hampir keluar, nafasku semakin tidak keruan. Tangan kiriku tidak hentihenti mengusap dan meramas bontotnya yang besar dan tonggek itu. Kain satin hitamnya yang ketat membaluti

punggungnya itu semakin membuatkan batangku yang sedang dikolom oleh Kak Ida semakin mengeras dan menegang di dalam mulutnya. Kak Ida, Daniel rasa macam nak terpancut nih. Oohhhh- Sedapnya sayang kataku keghairahan. Kak Ida seperti tidak memperdulikan kata-kataku. Dia terus mengulum batangku keluar dan masuk kedalam mulutnya. Kelicinan air liurnya yang bercampur dengan air maziku membuatkan batangku semakin terasa hendak memuntahkan air maniku. Akhirnya, aku melepaskan pancutan air maniku ketika Kak Ida masih terus mengolom dan membenamkan batangku kedalam mulutnya. Kenikmatan yang begitu sukar untuk aku gambarkan. Kak Ida masih lagi terus menghisap zakarku walaupun air mani ku telah habis aku pancutkan ke dalam mulutnya. Kemudian dia berhenti mengolom dan mengeluarkan batangku dari dalam mulutnya. Aku lihat mukanya kemerahan dan bibirnya comot dengan cairan. Sedap tak? tanyanya. Sedap, akak telan ke air mani saya? tanyaku pula. Haah, akak telan semuanya. Akak ketagih air mani terangnya.

Aku kehairanan, adakah perempuan ini pelacur atau memang dia sebenarnya gatal? Aku tanya lagi minta kepastian. Macam mana akak boleh ketagih, akak selalu hisap batang lelaki ye? Tanya ku lagi. Akak selalu hisap batang suami akak, dia suka. Daripada sebelum kawin akak dah hisap dan telan air mani suami akak. Masa mula-mula akak tak biasa, akak pernah muntah, tapi bila dah selalu, akak jadi gian. Kalau suami akak tak mintak, akak yang akan buatkan tanpa disuruh. Tak kira kat mana, kalau suami akak nak, akak akan buatkan, walaupun dekat shopping complex, dalam kereta, dekat dalam panggung, tengah makan kat rumah dan akak juga pernah buat kat tepi tasik. Selain Daniel, akak tak pernah buat dengan orang lain. Ceritanya kepada ku. Antara saya dengan suami akak mana best? tanyaku minta kepastian. Bagi akak, suami akak lagi best. Air mani dia banyak. Akak pernah tak muat mulut nak tampung air mani dia. Katanya lagi. Selain dari mengulum batang, ada tak akak buat dengan orang lain selain dari suami akak? tanyaku lagi. Tak pernah, Cuma dengan Daniel je lah, tadi akak lancapkan..katanya sambil mencubit manja pehaku. Abis tu Daniel puas tak? Tanya kak Ida kepadaku.

Tak, saya nak tubuh akak. Kataku berani. Oohh, mintak maaf, akak tak dapat nak kasi. Walau mati pun akak tak dapat nak kasi. Tapi kalau Daniel nak akak lancapkan dan akak kulum, akak boleh buatkan. Oklah, lepas ni Daniel nak akak buat apa? Tanya kak Ida. Kalau nak masuk dalam perut tak boleh, akak tolong lancapkan lagi. Tapi sebelum tu saya nak akak kulum konek saya sampai keras. Pintaku. Boleh, tapi nanti Daniel nak pancut kat mana? Tanya kak Ida lagi. Saya nak akak lancapkan konek saya kat bontot akak. Saya nak pancut atas bontot akak. Pintaku manja. Alah, kenapa suka bazir air mani Daniel? Kan lagi sedap kalau Daniel pancutkan air mani dalam mulut akak? rayunya manja. Tapi saya stim sangat dengan bontot akak. Kalau boleh saya nak pancutkan air mani saya dalam bontot akak. Rayuku. Oklah, akak buatkan Daniel atas bontot akak. Mari sini sayang, biar akak kulum konek Daniel. Pelawa kak Ida. Terus aku biarkan kak Ida mengulum batang konekku sekali lagi. Kak Ida terus menghisap dan mengulum walaupun batangku masih lagi separuh sedar dari tidurnya akibat kepenatan dibelasah oleh mulut Kak Ida tadi. Lama kelamaan konekku semakin menegang dan membesar di dalam mulutnya. Kak Ida terus melurut

batangku keluar masuk mulutnya. Aku kenikmatan diperlakukan begitu. Setelah agak lama aku dibuai kenikmatan yang dicipta oleh mulut Kak Ida, aku dikejutkan oleh bunyi berdecit yang datangnya dari perbuatan kak Ida kepada konekku. Kak Ida sungguh galak membaham konekku hingga berdecit-decit bunyi yang dihasilkan dari pergeseran mulutnya dengan air liur yang bercampur dengan air maziku. Aku membaringkan tempat dudukku supaya aku dapat lihat perbuatan Kak Ida kepada konekku tanpa halangan kepala dan tudungnya. Aku dapat lihat Kak Ida sungguh bernafsu mengolom konekku. Dengan mata putihnya sahaja yang kelihatan dan nafasnya yang turun naik dengan pantas, dia terlalu bernafsu menjamah konek aku. Melimpah ruah cecair melekit meleleh keluar dari celah bibirnya dan di batang konekku membasahi seluar yang ku pakai. Kemudian aku duduk kembali dan mengiringkan badanku supaya aku dapat menjamah bontotnya yang berbalut kain satin yang ketat itu. Walaupun aku hanya dapat mencium dan menggigit bahagian tepi punggungnya sahaja, tetapi ia sudah membuatkan konekku yang berada didalam mulut kak Ida mengeras dan tegang dengan galak sekali. Menyedari perkara itu, kak Ida terus menenggelamkan keseluruhan batangku ke dalam mulutnya sambil dia mengunyah-ngunyah batang ku. Perlakuannya itu membuatkan aku hampir terpancut. Dengan pantas aku tolak kepalanya dengan lembut hingga batangku terkeluar dari mulutnya. Kelihatan konekku yang tegak menegang itu diselaputi oleh lendir yang pekat, hasil campuran air liur dan air mazi.

Daniel.. kenapa. Akak nak hisap Daniel punya.. Pleaseee.. rayunya manja. Aku rasa dia dah kerasukan nafsu. Dia sudah tidak peduli dengan air liurnya yang menitis dari mulutnya membasahi tudungnya, dia sudah tidak peduli tentang anak yang ditinggalkan di rumah jirannya, dia juga sudah tidak peduli tentang kenikmatan yang selalu dia dapat dari suaminya. Apa yang dia nak adalah mengolom konekku hingga tekaknya dapat menelan setiap air mani yang bertakung didalam mulutnya. Baiklah, saya akan berikan seperti yang akak minta, tetapi saya nak tubuh akak. Aku cuba membuat perjanjian. Kelihatan dia diam dan duduk kembali di tempat duduk seperti biasa. Akak tak nak, katanya dengan tegas. Memang dia betul-betul tak mahu bersetubuh dengan aku. Dia cuma nak kolom konek aku saja. Perlahan-lahan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya dan aku ramas tangannya dengan erat. Baiklah sayang, saya akan berikan apa yang akak minta. Tidak kira hari ini, esok atau bila-bila saya berjanji saya akan penuhi permintaan akak walau di mana sahaja akak nak saya berada. Saya akan simpan air mani saya hanya untuk akak seorang dan andaikata suami akak mengabaikan akak, saya sudi menjadi pengganti kataku lembut memujuk sambil aku mengucup pipinya manja.

Kak Ida seperti terkejut mendengar kata-kataku, kemudian dia seperti berfikir sesuatu. Apa yang Daniel cakap nih, tak baik tau cakap macam tu. Betulke apa yang Daniel cakap tu? Tanya kak Ida sambil mula menguntumkan senyuman. Betul sayang, saya sanggup lakukan segalanya hanya untuk akak. Saya nak akak jadi sebahagian dari hidup saya. Mari sayang, kak Ida belum lancapkan konek saya kat bontot akak lagi. Kataku sambil memegang pinggangnya. Kak Ida kemudian mengiringkan badannya dan tersembulah punggungnya yang besar dan tonggek itu untuk menjadi santapan ku. Aku terus menundukkan kepalaku mencium belahan punggungnya yang masih berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Tanganku tak henti-henti mengusap dan meramas punggungnya. Konekku sudah semakin tegang. Dengan segera aku duduk merapatkan tubuhku dengan belakang tubuhnya. Batang konek aku letakkan betul-betul di tengah-tengah belahan punggungnya dan ku tekan-tekan dengan bernafsu. Tangan kiriku mengelus lembut teteknya dari dalam bajunya dan terasa putingnya semakin keras. Tangan kanan ku pula mengusap-usap pehanya dan menyusur pula ke tundunnya yang telah sedia basah dicelah kangkangnya. Aku intai wajahnya dan kelihatan dia sedang menggigit bibirnya dengan matanya yang terpejam. Memang dia sedang hanyut dibuai asmara. Andainya akak isteri saya, saya tidak akan sia-siakan hidup akak. Saya cintakan Kak Ida kataku lembut.

Kak Ida lantas meramas-ramas tanganku yang membelai buah dadanya dan kemudiannya memeluk lenganku yang telah dikepit oleh kelengkangnya. Tangannya semakin menekan tanganku supaya mengusap-usap dan menggosok-gosok cipapnya dari luar kainnya dengan lebih kuat. Manakala punggungnya semakin melentik menekan belahan punggungnya rapat ke konekku. Perlahan-lahan aku lepaskan pegangan tangannya dan aku selak sedikit demi sedikit kain satinnya ke atas. Akhirnya terpaparlah bontotnya yang putih dan bulat itu melentik dengan lubangnya mengemut-ngemut kecil seolah-olah minta diisi. Kak Ida tak pakai seluar dalam rupanya, bagus juga makin senang kerja aku. Terus aku pegang konekku yang keras itu menuju belahan cipapnya yang sudah basah lencun itu. Aku gosok-gosokkan batang aku yang dah keras itu ke pintu lubuk nikmatnya. Nampaknya dia tidak membantah. Hampir beberapa minit aku memperlakukan dia sebegitu, aku lihat punggungnya semakin lentik ke belakang dan suaranya semakin mendesah. Ohhh, Daniel- sedapnya sayangg.. katanya keghairahan. Tanpa membuang masa, aku masukkan batang aku perlahan-lahan memasuki lubang nikmatnya yang licin itu. Tidak susah, kerana sudah dua budak yang keluar dari lubang itu. Kelicinan dan kemutan cipap Kak Ida hampir-hampir membuatkan aku terpancut. Namun aku cuba tahan sekuat yang boleh. Bila aku dah reda, aku sambung menyorong tarik batangku keluar masuk. Aku lihat Kak Ida semakin tak keruan. Dia semakin

melentikkan punggungnya supaya batangku masuk lebih dalam. Kemutannya semakin kuat dan panjang. Seketika kemudian, dia mula menjerit kecil sambil ototnya mengejang. Aku rasakan lubangnya semakin licin dan semakin berair. Kali ini semakin banyak. Aku semakin tak tahan untuk memancutkan air maniku. Cepat-cepat aku keluarkan batangku dan membiarnya seketika di luar untuk meredakan berahiku supaya tidak cepat pancut. Ketika itu, tanganku tidak henti-henti memainkan biji kelentitnya yang kurasakan menegang dan keras kembali sambil aku membasahkan lubang bontotnya dengan air cipap Kak Ida. Bila aku rasakan jari aku dapat dimasukkan dengan mudah ke dalam lubang bontotnya, aku mula mengatur langkah seterusnya. Aku gosok-gosokkan batangku di cipapnya untuk melumurkannya dengan air cipapnya yang licin itu. Kemudian batangku halakan ke lubang bontotnya. Dengan sekali tekan aku berjaya memasukkan kepala konekku ke dalam lubang bontotnya. Kelihatan Kak Ida terkejut dengan perlakuanku itu. Dengan pantas dia cuba menarik punggungnya supaya batangku keluar dari lubang bontotnya tetapi aku lebih pantas menarik badannya merapatiku membuatkan batangku terbenam lebih dalam. Daniel, apa niii--. Kat situ tak boleh mainTolonglahhh- rayunya selepas menoleh kepadaku. Kelihatan titisan air mata mengalir laju membasahi kedua pipinya. Aku tidak menghiraukan rayunya itu. Aku semakin galak menekan batangku sehingga kesemua batang konekku telah pun ditelan oleh lubang bontotnya. Aku menarik

tubuhnya supaya dia tidak dapat mengelak dan memainkan lidahku di telinganya. Kak Ida semakin stim, tanganku pula memainkan peranan di belahan cipapnya. Kak Ida semakin melentikkan bontotnya seakan mahu memasukkan batangku lebih dalam, tetapi hakikatnya sudah dari tadi seluruh batangku berada di dalam lubang bontotnya. Aku menyedari Kak Ida sudah semakin merelakan aku menjolok jubornya. Dengan lemah lembut aku sorong tarik konekku agar dia tidak merasakan kesakitan yang amat. Senak juga aku rasakan pasal lubang jubornya amat sempit walaupun aku dah basahkan dengan air pelincir tadi. Danielll- oohhh- jangan kuat sangat sayang- Bontot akak sakit. Rayunya. Aku kemudian membenamkan keseluruhan konekku ke dalam jubornya. Kemudian aku meminta kak Ida menonggeng dengan memaut pada penyandar kepala dan merendahkan punggungnya mengikut keselesaannya dan tanpa aku mengeluarkan batangku dari lubang jubornya. Posingnya kali ini benar-benar memberikan kepadaku kenikmatan. Lubang bontotnya semakin luas dan ini membuatkan konekku semakin mudah keluar dan masuk. Aku terus menjolok jubor kak Ida dan dia mengerang antara kesakitan dan kenikmatan. Oohhh -. Danielll- oohhhh-- rengeknya. Posingnya yang amat menghairahkan itu membuatkan aku sekali lagi rasa seperti nak memancutkan air mani. Inilah peluang yang dinantikan. Lantas aku memeluknya

dan menciumi lehernya yang dibaluti tudung yang sudah kusut masai itu. Aku tekankan konekku masuk lebih dalam. Kak Ida sayang, Saya nak terpancut ni.. Saya pancut di dalam ye- kataku lembut seperti berbisik di telinganya. Kak Ida hanya merengek tidak menghiraukan amaran ku tadi. Kemuncakku telah tiba. Aku akhirnya memancutkan air maniku di dalam lubang bontot kak Ida. Aku tekan dalam-dalam melayan kenikmatan. Oohhhh Kak Ida sayanggg, sedapnya bontot akakkk-. Kataku sambil menggigil menahan kenikmatan yang aku idamkan itu. Selepas habis air mani aku pancutkan di dalam lubang bontot Kak Ida, aku keluarkan batangku dan aku lap dengan kain yang kak Ida pakai. Kak Ida aku lihat duduk membelakangi aku mengadap keluar tingkap. Kemudian aku dengar suara tangisan dan esakan darinya. Aku peluknya dari belakang dan mengusap-usap lengannya manja. Kak, kenapa sayang, akak marah ye?Tanya ku. Sampai hati Daniel buat akak macam ni, tadikan akak dah kata, akak takkan berikan tubuh akak kepada Daniel. Tapi sekarang, lubang bontot akak pun Daniel dah jolok. Daniel tipu akak- isk isk isk- katanya dalam tangisan. Kak, tadikan saya dah berjanji dengan akak. Akak dah lupa ye apa yang saya katakan tadi? kataku.

Lagipun tadi akak merelakan tindakan Daniel, saya rasakan akak tak boleh salahkan Daniel, lagipun Daniel buatnya kerana perasaan cinta Daniel kepada akak sambungku. Dia diam seketika, kemudian dia membetulkan duduknya dan kini dia berhadapan denganku di dalam satu kerusi. Aku sapu air matanya yang mengalir dengan jariku. Aku senyum kepadanya dan memberikan kucupan di dahinya. Tiba-tiba dia mencubit pehaku dengan kuat. Daniel ni, sakit tau bontot akak. Katanya sambil tersenyum kepadaku. Nampaknya Kak Ida merelakan aku menyetubuhinya, mungkin akibat terdorong oleh nafsu, pendiriannya untuk tidak memberikan aku tubuhnya lebur sama sekali. Kemudian kemi berpelukan sambil mulut kami kembali bertaut menerbitkan rasa gelora yang mendalam di dalam hati masing-masing. ---------. Aku memberhentikan kereta di tempat aku menunggunya tadi. Kami seolah-olah tidak mahu berpisah. Sepanjang perjalanan mulutnya diam tidak berkata walau sepatah perkataan tetapi tangan kami berpegangan erat di atas pehanya. Memang tidak menjadi masalah kepada ku untuk memandu kerana keretaku automatik. Daniel, boleh tak akak mintak nombor handphone Daniel? pintanya manja.

Boleh. Kataku lantas memberikan nombor handphoneku dan dia juga memberikan nombor handphonenya kepadaku. Kemudian kami berkucupan buat kali terakhir sebelum dia keluar dari kereta berjalan menuju ke rumahnya. Sesekali dia menoleh kepadaku sambil melemparkan senyuman yang penuh bermakna kepadaku. Satu hati sudah berada dalam genggaman.

Gadis vietnam Filed under: RAMAI-RAMAI Nama aku Man,umur 29 tahun,masih single bekerja sebagai penyelia pengeluaran di sebuah kilang pembuatan. Tugas aku menyelia sekumpulan pekerja pengeluaran dari Vietnam. Walaupun komunikasi aku banyak menggunakan bahasa isyarat dan pada masa yang sama aku juga belajar memahami bahasa Vietnam. Di kalangan ramai pekerja Vietnam itu ada dua pekerja wanita yang menjadi perhatian aku. Aku kenalkan sebagai Phim dan Yen. Susuk tubuh dan kejelitaan kedua-duanya membuat aku khayalan ku terbawa-bawa hingga dalam mimpi. Yen paling menonjol antara dua gadis itu kerana kemontokan tubuh kulit putih melepak, buah dada yang agak berisi dan tundunnya yang menonjol. Khayalan aku sentiasa melayang jauh untuk menikmati tubuh montok kedua-dua gadis Vietnam ini terutamanya Yen yang agak montok itu. Secara tiba-tiba saja aku merancang plan aku dalam diam-diam.

Aku lebih ghairah citarasa aku lebih kepada gadis Cina, India, Serani dan lain-lain bangsa selain melayu la pendekata. Bukan tidak ada gadis Melayu, eksekutif HR tempat kerja aku, Wati yang anggun dan mempunyai tubuh yang mengiurkan cuba merapati aku tapi gadis ini tidak menyelerakan buat aku tika ini. Aku lebih tertarik kepada gadis Cina dan lain yang panjang kelentitnya yang sedap aku jilat dan hisap. Itu lebih mendatangkan rasa berahiku. Aku pernah membuat isteri pengurus Cina Danny, Melissa Tan dan adik iparnya May terkapar kepuasan, gadis India tunangan Ramesh, Kamala Devi merayu minta dipuaskan nafsu seksnya. Gadis Inggeris, Teresa kekasih Neil, teteknya menjadi belaian tanganku dan pantatnya tempat aku melepaskan pancutan air berahi nafsu seksku. Ini adalah pembalasan dendam aku. Dendam? Ceritanya begini, aku dulunya esksekutif muda di sebuah syarikat pelaburan antarabangsa. Aku telah memiliki segalanya termasuk seorang kekasih Melayu bernama Rozita, segalanya telah kuberikan, wang,kasih termasuk seks, makna setiap inci tubuhnya telah aku terokai dengan hasrat untuk dijadikan isteriku tapi akhirnya dia berpaling tadah kerana kedudukan yang dikejar. Aku dan Rozita adalah eksekutif dari syarikat yang sama. Diatas heiraki kami, pengurus Jualan,Danny Tan dan Ramesh HR manager dan Managing Director dari US, Nell Green. Oleh kerana mengejar pangkat, Rozita sanggup mengangkang menyerah pantatnya kepada tiga manusia di atas dan akhirnya dinaikkan pangkat sebagai pengurus. Perlakuan Rozita dan tiga manusia diatas aku rakamkan dalam telefon bimbit aku, dan tragedi ini menyebabkan aku putuskan hubungan dengan Rozita

dan meninggalkan dendam di hatiku. Kisah ini aku akan ceritakan pada episod yang mendatang. Jadi dalam seks aku sudah ada pengalaman memujuk/mengayat, mencumbu rayu dan sudah ramai yang terkulai kepuasan dan yang paling teruk sudah ketagihan seks dari aku. Berbalik kepada Yen dan Phim, gadis Vietnam yang aku idamkan tubuhnya. Suatu Jumaat kebetulan ada kerja lebih masa untuk selesaikan tugasan di bahagian pengeluaran. Aku menugaskan Yen dan Phim untuk menolong aku menyelesaikan tugasan aku, sebenarnya aku cuba masuk jarum tanpa disedari dua gadis ini. Pekerja-pekerja yang lain sudah balik pada pukul 5 petang dengan bas kilang. Pada mulanya Yen dan Phim agak keberatan juga kerana tiada bas untuk pulang, tapi aku janji aku akan menghantar mereka berdua ke tempat tinggal, akhirnya mereka bersetuju. Dalam sambil menghabiskan tugasan yang diberi, aku sempat berborak dengan keduanya sambil mata aku tidak lepas memerhatikan perlakuan dan tubuh mereka itu.Dari perbualan itu, aku mendapat tahu Yen sebenarnya pernah menyertai ratu cantik daerahnya tapi kandas di peringkat seterusnya manakala Phim merupakan graduan ekonomi dari Universiti Hanoi. Oleh kerana Phim boleh berbahasa Inggeris jadi tidak sukar untuk ku berkomunikasi. Apa pun aku ada juga belajar bahasa Vietnam walaupun kelamkabut tapi aku faham apa yang dikatakan oleh mereka. Kalau tidak aku takut aku diperbodohkan atau dipermainkankan mereka. Padan lah Yen agak menarik potongan badannya berbanding Phim kerana pernah menjadi ratu cantik. Sambil berbual fikiran aku menelanjangi kedua gadis ini tanpa seurat benang pun. Batang aku mula mencanak naik

merekodkan fantasi seks aku. Alangkah bertuahnya aku jika kedua-dua gadis ini dapat aku ratah tubuhnya, kuramas buah dadanya, jilat kelentitnya hingga berair dan memasukkan batang aku yang padat kedalam pantatnya. Pendekata dari hujung rambut sampai hujung kaki akan aku terokai. Biar kedua-duanya merasai keseronokan batang aku bermain di dalam pantatnya melahirkan bunyian yang menghairahkan dan merasai buah dadanya yang mekal diramas-ramas keenakan oleh tangan kekar aku. Biarlah mereka merayu-rayu minta diulangi kenikmatan seks yang diberikan dan pantatnya yang berair berdenyutdenyut kesedapan mengulung dan mengcengkam batang aku yang padat dan kepalanya kembang-kuncup dirasai menyentuh kedasar lubuk pantatnya. Biarlah pantat yang air berahinya mengalir deras tiba kepenghujung yang hakiki dengan pancutan air berahi panas kedalam lubuk pantatnya menggumpal-gumpal, mengcengkam batang aku yang rasa berdenyut-denyut dan sama-sama sampai kepuncak berahi, lelah dan terkapar lesu kepuasan. Tiba-tiba fantasiku terhenti bila Phim memberitahuku tugasan sudah siap dan batangku yang mencanak dalam seluar diperhatikan oleh dua gadis yang tersipu senyum. Aku mengawal keadaan dengan menyuruh mereka berkemas kerana aku akan menghantar mereka pulang lagi 5 minit ke pukul 7 malam. Sampai ketempat kereta aku menghidupkan enjin kereta Mitsubishi Stormku, sambil dalam itu aku malu pada kedua-dua gadis Vietnam kerana melihat batangku mencanak menungkat seluar aku tadi. Yen dan Phim

masuk ke dalam kereta, Yen di depan disebelahku dan Phim di bahagian belakang, aku mengawal diriku dengan mengajak Yen dan Phim berborak sambil mataku liar memandang Yen disebelah. Aku memberitahu Phim bahawa malam ini aku hendak belanja mereka berdua makan malam, mereka bersetuju dan aku melunjur keretaku kearah kedai masakan ala Thai tidak jauh dari situ. Setelah memesan makanan, kami pun berbual-bual,aku sempat mencari helah agar esok Sabtu aku dapat membawa mereka berdua keluar bersiar-siar. Lagipun hari Sabtu kilang ditutup dan aku cadangkan waktu paginya aku akan membawa mereka berdua ke pantai yang berdekatan dan malamnya aku akan membawa mereka menonton wayang. Makanan dan minuman yang dipesan pun sampai, kami pun mula makan dan perhatian aku tertumpu kepada Yen menyedut minuman dengan bibirnya yang menghairahkan itu. Aku pun makan ala kadar saja tapi perhatian aku pada Yen tidak pernah pudar tapi aku kawal supaya tidak ketara sangat. Selesai membayar harga makanan dan minuman, aku bertanya sekali lagi rancangan esok hari dan mereka berdua setuju. Aku memberitahu bahawa pukul 9 pagi aku akan menjemput mereka berdua. 20 minit perjalanan ke tempat tinggal mereka sangat cepat tapi aku Phim sempat menceritakan sikit sebanyak tentang tempat nya di Vietnam. Jadi fantasi aku dapat aku kawal agar kejadian tadi tak berulang. Tapi sambilsambil tu aku menjeling kearah Yen yang sentiasa tersenyum. Lantak la hang Yen hati aku berkata tapi ingat setiap inci tubuh hang pasti akan aku perincikan, tetek yang mekar itu pasti menjadi ramasan tanganku dan putingnya pasti jadi nyonyotan mulutku dan pantat dan

kelentitmu pasti menjadi habuan batangku. Setibanya didepan tempat tinggal Yen aku memberhentikan kereta, mereka berdua turun dan aku mengucapkan selamat malam dan aku Nampak Yen masih tersenyum memandangku. Aku memandu pulang kerumahku dan terasa letih badan malam itu. Setibanya di rumahku sekitar 9.30 malam, kunci kereta dan terus membersihkan diri dengan niat tidak mahu keluar lagi, perutku masih berasa kenyang dan dengan berkain pelikat tak berbaju, aku kedapur menyediakan kopi O dan kemudian keruang tamu aku merebahkan diriku kesofa. Selalunya waktu begini aku akan melayari intenet atau menonton tv kerana rumah aku hanya aku yang tinggal sendiri. Aku tidak suka berkongsi dengan orang lain kerana aku suka bebas dalam rumah aku sendiri. Rumah yang agak besar itu mengandungi 3 bilik dengan masterbedroom aku ubahsuai menjadi bilik yang lebih besar siap dengan tempat aku berendam, memang keadaannya agak mewah kelihatan. Di dalam tiub mandi itu aku merehatkan diri sehingga kadang-kadang sampai tertidur. Di situ juga tempat aku memantat Jenny dan Alice dua gadis Cina yang aku berkenalan di shopping kompleks. Masterbedroom bilik tunggal ditingkat atas itu menjadi saksi aku melempiaskan nafsu seks aku kepada gadis-gadis yang menjadi mangsaku. Rengekan ghairah.raungan kesedapan tatkala aku mengulit mencumbui buah dada, pantat dan setiap inci tubuh menjadi nostalgia di bilik itu. Muzik instrumental beralun memenuhi suasana keheningan rumahku, kopi o tongkat ali aku hirup menikmati keenakannya sepertimana aku menghirup aroma air pantat yang keluar dari pantat gadis yang aku

cumbui. Keenakannya mengalir keseluruhan urat sarafku, tiba-tiba handset aku berbunyi, Wati rupanya menelefonku-.Hello--wati-.,aku bersuara. Hello Man-.. Wati nak ajak Man keluar dinner malam ni-. Boleh?. Selalu jugak Wati mengajak aku keluar makan malam di malam minggu. Tak tahu give up budak sorang ni..hatiku berkata. Tapi Man dah kenyang..la..petang tadi dah makan. aku menjawab.Ala Man ni selalu mengelak bila Wati ajak keluar-suara mengada Wati kedengaran. Perawakan Wati seakan-akan Nasha Aziz kadang-kadang muncul juga dalam mimpiku. Memang Nasha Aziz adalah pelakon kegemaranku bukan kerana lakonannya tapi bentuk badannya-berpeluh aku bila tengok gambar bogelnya-.biji kelentik yang menonjol apatah lagi itu kegemaranku menyedutnya dan buah dadanya yang pejal. Man-..boleh lah ya.. tiba-tiba lamunanku terhenti bila Wati menyeru namaku. Saat itu Sampai di rumah aku mengajak Yen dan Phim masuk, pada mulanya mereka agak keberatan tapi bila aku memegang tangan Yen menariknya masuk, Phim mengikuti dari belakang. Kami ke ruang tamu dan aku menjemput mereka duduk di sofa yang tersedia, aku memasang tv tapi tiada apa yang menarik. Lalu aku memasukkan cd ke dvd player, cerita perang Vietnam. Aku meminta diri kedapor untuk menyediakan mereka minuman dan aku mencampurkan serbuk perangsang seks dalam 2 gelas minuman. Hati berkata bila umpan dah masuk perangkap dua tubuh mungil itu akan menjadi santapan. Aku keluar ke ruang tamu membawa minuman sejuk dan aku letakkan diatas meja kopi di depan mereka. Phim dan

Yen asyik melihat tayangan di tv dan aku menjemput mereka minum. Muzik sentimental dari hifiku aku hidupkan agar keadaan relaks dan lebih santai. Kemudian aku berkata agar mereka selesa di rumahku dan menyaran mereka supaya mandi maklumlah seharian dari pantai ke shopping kompleks dan bermain kereta control denganku di padang tadi tentu badan rasa melekit. Tapi mereka menolak dan menumpu perhatian pada skrin tv. Phim dan Yen mula meneguk minuman yang ku sediakan tadi dan melihat keadaan rumah aku yang teratur Phim menyatakan bahawa aku mempunyai citarasa yang tinggi dalam menyusun atur rumahku. Aku hanya tersenyum dan berkata aku lebih selesa menyusun mengikut citarasa dan gaya yang kemas walaupun aku bujang tinggal sendirian. Melihat kepada gelas minuman yang tinggal separuh, aku rasakan ubat peransang yang aku campurkan mula memberi kesan bila aku lihat kedua gadis tersebut sudah menunjukkan reaksi yang ghairah. Mata keduanya semakin kuyu dan bahasa badan yang lain dari biasa. Ini biasa aku lihat selepas pengalaman aku mengenakan Jenny dan Alice. Lalu aku menukarkan cd kepada cd blue. Seketika terpapar di skrin tv bagaimana seorang negro memimpin masuk kebilik seorang gadis Asia ke bilik. Bermula dan babak cium-mencium mulut, negro melucutkan pakaian gadis hingga bogel. Mataku dapat melihat keghairahan gadis di video dan kedua gadis di depanku. Negro itu kemudian mencumbui muka,telinga, leher turun kedada gadis tersebut. Buah dada gadis yang mekar itu diramas-ramasnya dengan tangan kanan dan gadis itu menjerat menahan ghairah manakala tangan kiri meramas bontot gadis itu. Mulutnya kemudian menyonyot putting dan menyedut-

menyedutnya, tangan kanan kanannya turun kebawah meneroka cipap yang mula beriar menandakan keghairahan. Aku melihat Yen dan Phim sudah tidak senang duduk melihat adegan tersebut. Aku kemudian bangun dan duduk diantara Phim dan Yen, menyambung melihat adegan ditv dan adegan seperti itu akan berlangsung secara live sebentar lagi. Ciuman Negro turun ke pusat dan bahagian perut dengan jarijarinya semakin melebarkan saypnya meneroka kedalam cipap yang berair. Gadis tersebut dibuai ghairah dengan mulutnya mengerang kesedapan. Mulut Negro mula menjilat kelentit yang pink dengan jari ghairah menjolok kedalam cipap yang mengemut. Kelentit yang panjang itu mula menonjol dengan aliran air ghairah yang sentiasa keluar dari cipap gadis itu, tangannya meramas-ramas buah dadanya sendiri. Melihat kepada Phim dan Yen yang sudah keghairahan, aku meletakan tangan kananku kepaha Phim dan tangan kiri ku kepeha Yen. Belum ada bantahan dari keduanya bila tanganku merayau kepangkal paha kerana mata mereka lebih tertumpu pada adegan Negro dan gadis. Kesempatan ini aku gunakan untuk mencium bibir Yen dan dek kerana keghairahan Yen membalas kucupan aku,menghisap lidah Yen dan tangan mula meramasramas buah dada Yen dari luar branya. Batang aku mula keras menongkat seluar dan rasa mahu bebas dari kesempitan seluar. Butang baju Yen ku lepaskan menampakkan bra hitamnya manakala mulutku dan hidungku bertubi-tubi melancarkan serangan ke muka, leher dan turun kebahagian dada yang terdedah setelah aku melepaskan kancing bra dibelakangnya. Nafas Yen turun naik dan cepat. Mata Phim sudah terpaku kepada aksi Negro

memasukkan batangnya kedalam pantat gadis di tv dan hanya kedengaran suara rengekan manjanya apabila tangannya meramas buah dadanya sendiri. Aku membiarkannya dan meneruskan aksi bersama Yen, buah dadanya aku nyonyot dan tanganku mengeledah celah pahanya. Seluar dan seluar dalamnya yang berwarna pink telah kulucutkan. Tanganku mula meraba tundunnya dan jemari ku menyentuh kelentit.. Sambil mulut menghisap puting tetek, jari kumasukkan kedalam pantatnya yang telah mengeluarkan air, mengusap kelentit yang panjang. Yen merengek kesedapan sambil pantatnya memuntahkan air berahi. Aku melondehkan seluar dan seluar dalam, mencampakkan baju entah kemana. Sekarang aku dn Yen sudah berbogel sepenuhnya. Jilatan aku turun keperut dan turun lagi kepantat Yen yang becak berair, kujilat kelentitnya (aksi kegemaranku) yang panjang dan Yen menjerit kesedapan. Jilatan turun kepaha hingga ke lutut dan tangan aku masih mengerjakan pantat Yen yang berair kemudian aku mengalih badan Yen meniarap dan menium bontot Yen yang padat berisi. Dalam keadaan menonggeng aku mencium belakang, tengkuk sambil meramas buah dada Yen yang pejal itu. Aku melancarkan jilatanku pada ponggong, alur anusnya dan terus kepantatnya yang semakin banyak air berahi. Jariku mengelus kelentitnya yang panjang dan Yen terus mengerang. Pengalaman aku meneroka pantat dara aku gunakan sepenuhnya. Kepala cendawanku kembang-kuncup berkilat menunggu untuk meneroka ke pantat dara Yen. Bahasa yang keluar dari mulut Yen tidak difahamiku tapi aksinya aku tahu bahawa dia keghairahan dan menuju

klimaks bila jilatan dari kelentit kebawah dan terus menikam lubang pantatnya. Jilatan pada pantat dan ramasan tangan pada buah dalam membuat Yen benarbenar kesedapan dan beberapa ketika klimaksnya muncul bila pahanya mengepit kepalaku dan air berahinya keluar dengan banyaknya. Badannya kelihatan kejang dan kedengaran suara Yen panjang ,Arggggggggg-.. nafasnya seolah-olah terhenti.Kemudian Yen terkapar keletihan,aku menjilat dan menyedut habis air yang keluar tidak bersisa kutelan kerana aromanya memang aku suka, rasa payau dan masin menambah ghairahku. Batangku rasa berdenyutdenyut dengan kepala cendawannya berkilat. Aku melihat Phim sudah meramas buah dadanya setelah kancing baju dan branya diturunkan sendiri. Bahagian dadanya berbogel, aku namapak buah dadanya juga tidak kurang seperti Yen dengan putingnya pink tegang. Aku mahu Phim turun serta dalam pertempuran nanti, lalu aku mencium bibir Phim, menurunkan seluar dan seluar dalam yang berwarna merah kucampak ketepi. Phim pun berbogel sekarang. Ciumanku kusasarkan keleher dan bahagian dada Phim,putting buah dadanya ku nyonyot kedua-duanya saling berganti. Suara Phim tertahan-tahan keghairahan, segala keghairahan disalurkan dengan rengekan erangan yang tidak berhenti-henti. Adegan Negro dan gadis Asia di tv tidak diperdulikan lagi setelah vaginanya menjadi sasaran tanganku. Akan kupastikan malam ini akan menjadi pengalaman hebat Yen dan Phim dalam hidup mereka. Setiap inci tubuh mereka akan ku jelajahi dan yang pastinya lidahku telah menyentuh kelentit Phim dan jariku menjolokkedalam pantatnya. Jilatan dari atas kelentit dan kedalam lubang vaginanya menerbitkan air

berahi dan erangan suara yang keghairahan. Tubuhnya mengeletar dan aku memaksimum jilatan aku kepantatnya. Batangku berdenyut kembali minta untuk dimasukkan kepantat yang berair itu. Melihat Yen kembali ghairah melihat adegan aku dengan Phim, aku menyuruh Phim menjilat pantat Yen sambil aku menerukan jilatan kepantat Phim, aroma air berahinya yang keluar menambah kelazatan jilatan dan nyonyotan kekelentit yang merah dara itu. Satu ketika tubuh Phim menegang menandakan sudah sampai klimaks, kusedut habis air berahinyadan buah dadanya menjadi ramasan kasar jariku. Yen kulihat mula menampakkan peningkatan berahinya bila Phim terus menjilat pantatnya. Air pantatnya mula mengalir keluar dan aku meggandakan jilatan ku pada alur pantatnya dan kelentitnya sambil jariku menjolok perlahan-lahan kedalam pantatnya. Aku tidak mahu daranya pecah sebelum batang kerasku merasmikannya.Suara Phim kedengaran,ah,ah,ah menandakan kesedapan jilatan lidahku ke pantatnya. Lidahnya juga tidak kalah mengerjakan pantat Yen hingga sampai satu ketika Phim menjerit,Ahrgggggggggg-Im cumming -panjang bersama lelehan air berahi yang banyak, klimaks yang panjang. Aku menyedut semuanya dan menjilat-jilat pantatnya tak bersisa. Aku membiarkan Phim yang kelelahan berehat dan perhatian aku alihkan kepada Yen yang kembali menunjukkan ghairah semula. Aku menjilat pantatnya dan kugigit kelentitnya sambil tanganku meramas-ramas buah dada. Kemudian batangku aku gosokkan ke alur pantat Yen menyentuh kelentitnya. Kepala cendawannya ku main-mainkan dialur pantat yang berair itu. Lurah yen menjadi becak lagi bila aku memainkan kepala berkilatku keatas dan kebawah dialur

pantatnya sambil menggesel kepala batangku kelentitnya yang kembang merah. Perlahan kutekan batang ku kedalam lurah Yen sambil puting teteknya kunyonyot untuk menambah keghairahan. Seketika hanya kepala hingga ke takuk saja masuk ke dalam pantat Yen, aku tidak mahu terus menikam ke dalam pantat dara itu sehingga rasa ghairahnya melebihi rasa sakit kemasukan batangku. Aku mencium mulutnya dan memain lidahnya agar keghairahannya memuncak ketika aku melakukan rejaman yang akan memecah selaput daranya, dan buat seketika ada berlaku penolakan yang perlahan dari Yen. Kepala zakarku berdenyut-denyut di dalam pantat Yen yang merengek menahan zakarku daripada masuk. Aku memujuknya supaya tenang dan merelakskan dan aku mencium dan mengigit serta menyonyot buah dada supaya ghairahnya memuncak dan barulah kepala zakarku dapat kebenam lagi. Tatkala Yen agak terlena keghairahan oleh cumbuanku, aku menikam batangku yang kekar itu ke dalam pantatnya dibantu oleh air berahi walaupun pantatnyasempit zup.. mendesak masuk batangku hingga santak ke dasar pantat Yen. Yen menjerit kesakitan bila kepala batangku menerobosi selaput daranya, tangannya menolak dadaku kebelakang dan cuba menarik bontotnya tapi aku terus memaut bontotnya denga tanganku agar tidak seinci pun batangku terkeluar dari pantatnya. Aku membiarkan batangku berendam didalam pantat Yen untuk seketika dan mencium buah adanya bertubi-tubi supaya kesakitannya dibayangi dengan keghairahan. Setelah kurasa keghairahannya bangkit kembali, aku menarik sedikit batangku dan membenamnya kembali

perlahan-lahan ke dalam pantatnya yang ketat itu. Setelah berulang kali ku lakukan begitu ghairah Yen mula apabila dia mengemut batangku dan air berahinya mula keluar lagi. Aku mula melajukan hujaman batangku, aku merasakan Yen turut menikmatinya, puting teteknya tegang bila aku meramas buah dadanya dan suara mengerangnya mula kedengaran, ah-ah..ah. Bunyi kockan batangku kedalam pantat Yen menaikkan berahiku lagi. Batangku rasa dikemut-kemut oleh dinding pantatnya dan setelah 20 minit keluar masuk batangku, sekujur tubuh Yen tiba-tiba kejang menandakan klimaks yang kedua, kepanasan air berahinya menyirami kepala batangku dan rasa kemutan pantatnya yang ketat membelai dan meramas kepala dan batangku. Ah-. Syahdunya bila klimaks Yen, pantatnya becak dan otototot pantatnya seolah-olah mengcengkam dan menyedut kepala batangku dan yang kurasa belakangku pedih kerana cakaran kuku Yen sewaktu puncak klimaks tadi. Rasanya sekujur tubuh Yen kaku seketika menahan ghairah klimaks keduanya, matanya terpejam rapat dan batangku masih didalam pantatnya. Gelora klimaks Yen belum dapat memadam ghairahku, batangku masih terpacak keras dan aku cabut keluar bersama lender berahi Yen yang meleleh keluar pantatnya. Aromanya memang menghairahkan aku lagi. Yen seolah-olah pengsan, lesu dan tak berdaya dan memejam matanya kepuasan, aku kemudian mendukung gadis yang kepuasan itu ketingkat atas rumahku, aku lihat pantatnya mengemut-ngemut mengeluarkan air berahi perempuannya bersama sedikit darah merah, aku dapat merasa dara lagi lalu ku baringkan Yen diatas katil ku dalam keadaan bogel. Matanya masih terpejam dan aku rasa kemuncak kepuasaannya masih dirasai Yen. Aku

mencium bibir dan pipinya yang gebu itu tapi tiada reaksi balas. Aku mengambil tilam lain lalu aku bentangkan di bawah katil dan aku cadarkan. Aku kemudian turun mendapatkan Phim yang masih keghairahan, mungkin akibat kesan ubat perangsang dan aksiku bersama Yen tadi. Aku mencium bibirnya yang merkah itu dan pipinya. Batangku yang tegang masih belum kendur atau ada tanda untuk memuntahkan laharnya. Buah dadanya ku ramas dan Phim mula mengerang keenakan, pantatnya aku ulit, tembamnya, kelentitnya yang masih pink itu mula menonjolkan diri disebalik kulupnya. Mulutku mula menjilat dada, turun keperut dan seterusnya ke celah kangkangnya, pahanya ku jilat, kemudian lurah pantatnya kujilat dan kusedut air berahinya yang keluar, aromanya ahh-membuat batangku mencanak, berkilat dikepalanya. Phim mengeliat keenakan dan pantatnya mula mengeluarkan lebih air berahi lagi. Bila kupasti keghairahannya mula memuncak dengan tanda-tanda aliran air cipapnya yang mengalir deras aku menjilat alur pantatnya dan meramas-ramas bontotnya yang pejal. Ha-.ha-. malam ini aku menjamah tubuh dua dara, hatiku bersorak gembira bersama keghairahanku yang semakin memuncak. Lalu aku menghala kepala batangku yang berkilat ke alur cipap Phim yang berair, lalu ku acah-acah kekelentit Phim yang menegang itu. Phim mengeliat menahan kesedapan dan keghairahan. Kepala batangku aku sentuh dan tarik dari kelentit ke bahagian lurah pantat Phim beberapa kali dan pantatnya sekarang becak dengan air berahi bercampur air maziku. Perlahan-lahan kusorong kepala batangku memasuki kedalam lurah Phim, teteknya ku nyonyot dan bontotnya

kuramas. Phim kekemuncak ghairah bila matanya pejam dan tubuhnya bergetar, lalu aku menarik nafas dan aku hujam batangku yang keras dan berkilat kepalanya oleh lelehan air nikmat Phim kedalam pantat Phim. Dia seolaholah terkejut menerima kemasukan batangku yang keras dan besar itu. Air matanya kulihat mengalir keluar menahan kesakitan apabila selaput daranya pecah dirodok batangku. Aku mendiamkan batangku didalam pantat Phim yang sempit itu, mulutnya kucium dan buah dadanya aku ramas. Pipi lembutnya kucium lagi turun ketengkuk dan kedadanya, puting teteknya kunyonyot agar keghairahan Phim kembali seperti tadi. Seketika kemudian ada reaksi ghairah bila otot pantatnya mengemut batangku. Aku mula menarik dan menyorong batangku perlahan-lahan dalam pantat Phim yang ketat itu supaya kesakitan tadi kurang dirasai. Tapi dibantu oleh air ghairah awal tadi tidak sukar aku menyorong tarik batangku walaupun rasa ketat. Air ghairahnya bertindak sebagi pelincir dan aku melajukan sikit keluarmasuk batangku dan sesekali ku hentak hingga kedasar pantat Phim. Apabila Phim kembali menikmati keenakan kemasukan batangku, aku menyuruh dia mengepit pinggangku dengan kedua kakinya lalu aku memeluknya dan mendokongnya ke tingkat atas dimana Yen berada. Suis tv dan pemain dvd serta hifi ku offkan. Dalam keadaan berpelukan begitu aku rasakan ghairah Phim lagi memuncak bila kelentitnya bertemu dan bergesel dengan batangku. Sampai ditingkat atas ku lihat Yen masih terbaring lesu dan matanya terpejam. Dia tengah lena dan aku melutut dan dalam keadaan berpelukan aku baring diatas tilam disisi katil yang kubentangkan tadi. Aku memulakan aksi ku dengan membenam kemudian menarik keluar

batangku secara perlahan dan kemudian menghentaknya kembali hingga kedasar pantat Phim. Phim mula menikmati permainan itu kembali bila aku menyonyot puting teteknya dan buah dadanya yang mekal itu. Air berahinya mula keluar kembali, menambah becak pantatnya dan aku melumat bibirnya yang mungil itu. Suara ah-ah-.ah menambah berahiku, batangku tegang setegangnya di picit-picit dan dipilin di dalam pantatnya. Darling give me a best that I never forget forever aku bersuara di telinga Phim. Aku melajukan hayunan batangku menghentak dasar cipap Phim, bagiku walaupun Phim dan Yen melayari pengalaman seks yang pertama mereka, aku mesti memberi mereka kepuasaan yang mereka akan ingati sepanjang hidup mereka. Biar sekujur tubuh dari hujung rambut kehujung kaki merasai kenikmatan yang aku berikan. Nampak Phim akan klimaks bila pantatnya mengemut pantas batangku, aku melajukan dayungan dan nyonyotan pada buah dadanya. Nikmat denyutan pantat Phim sudah sampai keubunku, kepala batangku juga sudah berdenyut tapi aku bertahan sebolehnya agar pancutan maniku akan bersatu dengan letusan mani Phim di dalam cipapnya. Tubuh Phim sudah bergetar menahan ghairah pada posisi aku memeluk tubuhnya sambil mulutnya sudah meracau-.ah..ah.ah ketika aku mendayung santak ke lubuk cipapnya. Irama muzik sentimental tenggelam oleh suara ghairah Phim, clup-.clup-clup irama ghairah keluar masuk batangku ke cipap Phim bila aku mendayung mempelbagaikan bunyi didalam bilik itu. Aku rasa aku tidak dapat bertahan lebih lama lagi apabila puncak ghairahku sedang menyelinap kesetiap salur darahku melarikannya kesetiap pelosok tubuhku. Kepala batangku dalam pantat Phim sudah berdenyut-denyut diulit cengkaman dinding vagina Phim

menyampaikan pesan bahawa kemuncak berahi sudah hampir sampai. Tiba-tiba Im cumming ---arghhhhh --arghhhhhh -- suara Phim kedengaran dan serentak dengan itu rasa lelehan panas air berahi meledak dikepala batang dan batangku digrip erat pantat Phim. Aku mengumpul segala kekuatan, lalu satu ledakan mani terhambur kedalam pantat Phim dari batangku, samasama kami menikmati puncak ghairah apabila tubuh aku dipeluk erat oleh Phim yang kejang. Batangku dikemutkemut oleh pantat Phim seolah-olah memerah segala isipati dari batangku--suasana hening seketika dan dengusan ahhhhhhhhhh-- yang panjang kedengaran. Setelah keadaan reda aku mengucup mulut dan mencium hidung Phim yang terbaring kelesuan dihimpit tubuhku. Batangku ku biar berkubang didalam pantat Phim, dan ketika sedikit kekuatan menjelma kembali dalam keadaan batangku masih di dalam pantat Phim aku mengangkat Phim ke atas katil di sisi Yen yang masih terbaring lena. Walaupun kedinginan aircond di dalam bilik, peluh aku dan Phim membasahi tilam di sisi katil tempat aku bertempur dengan Phim. Aku memeluk Phim yang berada lesu di atas tubuhku. Terasa kekenyalan buah dada Phim bertemu dengan bulu dadaku. Batangku masih keras di dalam pantat Phim yang ku rasa masih mengemut tapi semain perlahan denyutannya. Jam di dinding menunjukan pukul 10.30 malam bererti sudah 2 jam aku mengerjakan Phim dan Yen. Yen masih terbaring lesu disebelah dan tubuh Phim masih menindih aku, dan aku rasa bertuah memiliki dua dara serentak malam itu. Kami terbaring bogel melepaskan lelah setelah 2 jam berjuang, Yen dan Phim terlena kepenatan. Aku mengalih tubuh Phim kesebelah Yen setelah batangku yang masih tegang ku cabut dari pantat Phim. Lendir nikmat melekat

di batangku dan kulihat tompok darah dari pantat Phim yang sudah pudar bercampur mani melekat di cadar putih. Comments (0) ani lubang tanduk Filed under: MELAYU Pada hari selasa tu genaplah seminggu aku tak dapat pantat anis. Oleh kerana kerja aku habis awal, jadi aku pun ke rumah Anis untuk bertanya kabar. Ketika itu jam dah pukul 5 petang. Maka aku pun singgah di gerai untuk menbeli goring pisang panas sebagai buah tangan. Setelah sampai di rumah Anis, aku tetuk pintu dan seorang perempuan muda yang membuka pintu rumah tersebut bukannya Anis. Encik cari siapa ? Tanya perempuan muda tersebut pada aku. Ketika itulah aku meninjau susuk tubuh gadis melayu berkenaan. Dari loghat tutur katanya, ternyata dia anak Kelantan yang bernama Ani. Seperti yang di ceritakan oleh Anis. Cuma Aku tak berkesempatan untuk berjumpa dengannya. Di dalam hati aku menjawab, Aku perlukan tubuh mu sayang. Tapi tak berani aku melamarnya secara terus terang. Maklumlah orang tak kenal. Nanti tak pasal pasal bertelur pulak kat dahi aku ni . Malu dapat sakit pun dapat. Budak ni memang cantik. Kulitnya putih dan halus. Amat sedap kalau dapat aku peluk sampai pagi. Bibirnya pula merah merkah. Sesuai benar untuk kulum batang aku ni. Salutan kebaya sendat di tubuh si gadis itu cukup menyerlahkan kerampingannya. Dengan hiasan lesung pipit di pipi menambahkan jejelitaannya. Encik cari siapa ? ulangnya lagi membuatkan aku sedar dari lamunan. Anis jawabku ringkas.

Anis belum balik lagi jawab gadis tersebut. Tak apalah kalau Anis belum balik lagi. Ambil goring pisang ini dan makanlah bersama, OK Jawab aku. Gadis itu pun menbuka pintu. Masuk lah dahulu sekejap lagi mungkin Anis sampai. Kemudian dia pun beredarlah untuk ke dapur sambil membawa gerong pisang tersebut. Agak lama juga baru dia muncul semula di meja ruang tamu sembil menbawa goreng pisang dan air teh. Setelah di ajak minum, Aku pun minumlah sambil rilek rilek saja sambil menonton VCD. Saya Siti, Siti Rohani. Tapi kawan kawan panggil saya Ani. Katanya lembut. Ummm- Ani. Manis nama tu. Macam orangnya juga. Berapa umur Ani sekarang ? Tanya aku lagi. Tiga bulan lagi saya genaplah 20 tahun. Jawabnya ringkas. Jadi Ani ni lebih muda dari Anis lah ni. Student Universiti mana? Mahal gak perbelanjaannya tu. Aku kata pada Ani. Ye memang mahal. Itu pasal Ani nak cari kerja kat sini. Untuk tampung perbelanjaan tu nanti. Nak harapkan orang tua, memang tak ke manalah jawabnya. Tapi tak dapat lagi. Terang Ani dengan lebih mendalam. Aku turut berasa simpati mendengarkan masalah yang dihadapinya. Tapi semakin simpati, semakin keras pulak batang aku ni. Geram sungguh melihatkan kemontokkan tubuh Lina. Teringin sangat tangan aku ni nak gosok kat bawah perutnya itu. Pantas aku bangun dan bergerak ke pintu. Selepas ianya dikunci, aku pun bersandar pada pintu tersebut. Sengaja aku bersandar di situ supaya dia tiada ruang untuk melarikan diri. Ketika itu aku memang dah bertekad nak kongkek pantat Ani. Apa jadi sekali pun dia mesti aku pujuk sampai cair. Kalau pujuk pun tak menjadi, memang

kena rogol lah budak ni nanti. Macam mana sekali pun, air mani aku akan tetap juga tersiram ke dalam lubang pantat Ani. Ani dengar sini baik baik. Saya amat berminat nak tolong Ani. 3 ribu ni adalah kepunyaan Ani. Tapi terlebih dahulu Ani mestilah bantu penuhi keperluan saya. Tersenyum meleret dia mendengarkan tawaran aku tu. RM 3 ribu ringgit terang benderang bercahaya di matanya. Separuh dari masalah kewangan Ani boleh selesai dengan wang yang sebanyak itu. Boleh-- Jawab Ani. Tapi bantuan apa yang Encik Abang perlukan ? Ani mula tertanya tanya. Errrhh- Begini. Dah seminggu saya tidak dapat bersama Anis. So-. kalau boleh apa kata Ani tolong menggantikannya ? Dengan bahasa yang berkias aku cuba menerangkan hajat terhadap Ani. Anis nampak agak keliru dan tidak beberapa tangkap akan maksud aku tu. Maklumlah budak Kelate ni selalunya agak tebal dengan nilai ugama. Sebab itulah perkara perkara yang berbentuk lamaran maksiat agak lambat untuk Ani fahami. Agak lama juga baru aku lihat wajah Ani mula berubah. Dia sudah mula dapat mentafsirkan hajat yang aku maksudkan. Mata Ani agak terbeliak sikit. Lirik senyumannya tadi telah bertukar menjadi separuh ternganga. Eh- Apa maksud Encik Abang ni ? Ani ni bukannya perempuan macam tu. Tak naklah. Lagi pun Ani masih dara bukannya macam Anis. Dan kekallah hendaknya sehingga Ani kawin nanti. Dengan nada yang agak keciwa Ani cuba menegaskan penderiannya. Ani tolong saya dan balasanya saya tolong Ani Saya perlukan tubuh Ani dan Ani perlukan duit saya. Kita buat perlahan lahan. Saya jamin Ani mesti ok nanti Aku

cuba memujuk Ani. Sambil itu dia nampaknya masih resah. Matanya melihat kearah pintu. Mungkin ia minta Anis segera sampai. Tapi apa jadi sekali pun Ani memang tak akan aku lepaskan. Air dah naik kepala apa nak jadi, jadilah. Aku ni pulak memang rasa anak dara melayu yang fresh. Masa aku dapat Anis dah 2 hand peluang tu 3 bulan lalu. Itu pun taklah secantik si Anis. Tapi 3 ribu ringgit aku telah sanggup hanguskan ke arah keinginan tersebut. Kini peluang telah datang menggolek ke riba aku. Perawan melayu kelantan secantik Siti Rohani tu memang pasti akan aku pecahkan daranya sebentar lagi. Kenapa Ani gelisah ? Nanti dulu- Cubalah bawa bertenang. Errrr- Apa yang tak kena-. Ani ambil saja RM 3 ribu ini dahulu, RM 3 ribu tambahan akan saya beri Ani untuk dara Ani oleh itu Ani mesti tidur dengan saya. Aku pantas memberikan tawaran yang berganda banyaknya. Ani terkejut dengan tawaran aku tu.. Ani tahu hubungan abang dengan Anis katanya bercelaru di dalam usaha mempertimbangan tawaran aku tu. Dia tersepit di antara konsep harga diri, kawan dengan kejayaan masa depan. Begitulah bunyinya 3 alternatif yang terpaksa Ani pilih. Tapi berdasarkan cita-cita Ani yang tinggi, aku sudah dapat mengagak akan arah perhitungannya. Bukannya konsep harga diri yang di pertahankan.Setelah lama termenung, dia pun memberikan jawapannya. Ok lah-. Ani sanggup. Tapi 3 ribu lagi bila nak beri Ani. Bukan main lega lagi aku mendengarkan kata kata Ani. Lamaran aku untuk memecah dara telah pun disambut. Nampaknya tak perlulah berkasar dengannya lagi. Persetujuan itu jelas membuktikan murahnya anak dara sekarang.

Aku berasa cukup seronok. Dengan hanya bermodalkan 6 ribu ringgit, si dara ku nikmati, seperti bakal jadi pengantin. Harum semerbak bauan yang dipakainya itu tambah menghidupkan lagi suasana tersebut. Ani tak akan menyesal. Itu janji iklas dari saya. Sambil berkata kata aku mula membelai belai rambutnya. Dia nampak tenang saja. Segala apa yang aku lakukan terhadapnya tidak langsung mencetuskan penentangan. Dengan perkembangan yang sebegitu rupa, aku pun mula bertambah yakin dan berani. Bukan seluar dan baju saya dulu. Lepas tu Ani buka seluar dalam ani sahaje dan duduk di atas sofa. Kata aku tersengeh. Terbogel le aku di depan mata Ani. Apa lagi, Ani meneguk air liur bila ternampak batang aku yang dah keras terpacak. 20cm je kata ku padanya. Tercegat sekejap dia mendengarkan tak berapa lama kemudian Ani pun mulalah tunduk untuk menyelak kain belah yang dipakai itu. Sambil meneliti gerak geri Ani, tangan aku menggosok gosok batang yang memang dah keras. Semasa kainnya terselak, aku dapat lihat bertapa putihnya peha Ani. Cukup jelas ia terbayang di ruangan mata aku. Itulah yang telah menbuat aku geram berahi aku terhadap Ani. Perlahan Ani melucutkan seluar dalamnya. Lepas tu Ani pun duduk di atas sofa seperti mana yang telah aku arahkan. Setelah Ani melabuhkan tubuh, aku pun segera mengikuti jejaknya. Satu persatu aku tanggalkan butang baju Ani sehingga habis semuanya terlerai. Lepas tu aku selakkan branya ke atas. Maka tersembullah puting yang berwarna kemerah merahan. Segala galanya terlambak buat habuan aku. Dengan penuh berseni aku pun menjari puting tetek si remaja itu. Beberapa ketika kemudian Ani mula mengeliat macam kegelian. Gentelan jari aku tu telah jelas menampakkan

kesan. Dari reaksinya aku tahu bahawa belum ada lelaki yang pernah sentuh di situ. Mulut Ani ternganga-nganga. Dia bagaikan tak percaya akan denyutan kesedapan yang sebegitu rupa. Pada ketika itu aku yakin bahawa Ani sudah berkeinginan sangat untuk mendermakan daranya pada aku. Aku pun mulalah menyelak kainnya. Kain yang berbelah sampai ke pangkal peha itu telah memudahkan lagi kerja aku. Sekejap saja pantat Ani sudah berjaya aku dedahkan. Perlahan lahan aku melebarkan kangkangnya. Pangkal peha Ani ternyata lembut dan gebu. Helaian bulu bulu halusnya boleh dikira. Ia begitu cantik menghiasi ketembaman pantat. Manakala di persekitaran lubang pantat pula betul betul licin tanpa sehelai bulu sekali pun. Bertuah sungguh suami kamu nanti. Tapi aku yang yang untung dapat tebuk dulu. Kata aku di dalam hati. Jari aku mula meraba raba alur pantat Ani, kemerahan kulitnya halus di situ. Memang pantat beginilah yang menjanjikan kebahgiaan bagi lelaki. Sedap dilihat dan sedap jugak di jolok. Begitulah hakikat kenyataannya. Jari jemari aku pun melanjutkan lagi penjelajahan. Juntaian kelentik Ani pula yang jadi tumpuan. Ianya aku tarik-tarik dan aku usap-usap. Begitulah aku perlakukan berulang kali. Macam perempuan nak bersalin Ani mengerang. Bahasa kelate pekat yang terpancul dari mulutnya aku sendiri pun tak faham. Kuat dan lantang gema suaranya itu. Kelakuan Ani tak ubah seperti Anis. Ani bagaikan sudah terlupa pada rakannya yang akan muncul bila-bila masa sahaja. Tak putus putus dia menerbitkan isyarat kesedapan. Kadang kala Ani seperti tak mahu aku meneruskannya. Tapi kadang kala pula nampak macam ianya sengaja ditadah tadahkan. Begitulah bersileh ganti kesan tindak

balas dari Ani. Tetapi yang nyata lebih banyak bertadah dari mengelak. Aku pun paham sangat akan signalnya itu. Maka aku pun pergiatkanlah lagi tumpuan usaha pada kelentik tersebut. Aku ni pula ada pengalaman main kelentik Anis. Jadi ku gunakan sebaik mungkin pengalaman tu pada Ani. Hasilnya ani cair habis di tangan aku. Buktinya alur pantatnya memang sudah banjir kilat. Cukup seronok aku melihatkan pantat anak dara melayu bila dah mula mengebu dan berkilat. Pantat Ani ni dah cukup basah. Rasanya, tibalah masanya untuk upecara pecah dara Ani. Perjelas aku padanya. Masa itu batang aku dah bukan main keras lagi. Bukan setakat keras saja, malahan berdenyut satu macam. Ia bagaikan dah tak sabar sabar lagi nak memecahkan dara seorang gadis melayu yang menawan. Tiba-tiba pintu di buka, Anis melangkah masuk ke dalam rumah. Ani kelihatan agak keciwa bila permainan terhenti. Tanpa sedikit pun memperdulikan Ani, aku pun mula bercelapak di celah kangkang dia. Kemudian perlahan lahan aku merangkak ke atas tubuh Ani. Sambil itu jugalah kedua belah kakinya aku disangkutkan pada kedua belah bahu aku. Pengalaman bersama Anis cara ini berkesan untuk mematau pergerakkan si gadis, ia juga memudahkan laluan batang untuk memasuki lubang pantat. Sekarang marilah kita lakukan persetuhuhan. Aku ucapkan padanya. Ani terdiam dan hanya menanti. Gerak matanya nampak kearah batangku. Aku tahu memang Ani ni takut belihat batang aku yang telah berjaya aku besar dan panjangkan dengan minyak lintah. Sebegitulah respond yang aku hajatkan. Aku nakkan dia berfikir batang sebesar dan panjang itu boleh masuk ke

pantatnya yang kecil molek. Itu pasal lah sengaja aku tunjukan batangku padanya agak lama. Anak dara melayu ni ngelabah bila aku katakan Tak koyak, rakap pantat gebu ni nanti. Perkataan buatkan Ani ingin menarik diri. Secara tiba tiba ia boleh menjejaskan rangsangan nafsu. Keperitan dan kesakitan terbayang di matanya. Raut mukanya mula berkerut kerisauan. Kedua belah kaki yang terpaut pada bahu aku tu pun dah mula bertindak seperti menendang nendang. Tangan Ani pula cuba menolak nolak dada aku untuk menjauhkannya. Sedikit sebanyak reaksi bantahan telah dapat aku kesan dari tindak tanduknya yang sedemikian rupa. Namun posisi Ani telah terkunci, tiada ruang baginya untuk melepaskan diri. Tambahan pula batang aku tu dah kemas terselit pada bibir pantat Ani. Ia hanya menunggu masa saja untuk dihenyakkan ke dalam. Rontanya menyebabkan geselan yang menyebabkan batang aku bertambah ketara denyutannya. Itulah petanda untuk segera meragut Dara Pujaan. Maka batang aku pun bersedialah untuk memulakan upacara memecah dara. Sedikit demi sedikit ianya masuk ke dalam. Kepala batang aku tu perlahan lahan memasuki bibir pantat Ani. Ummmm-. Ani. Ishhh- Sempitnya pantaaaat-. Itu pun belum lagi sampai selaput dara-. Kata kata aku telah membuatkan Ani semakin ngalabah. Dia mengeleng gelengkan kepala bila aku mula terus menekan. Dia bertambah cemas apa bila perasan yang tersenyum melihatnya. Aku dengan rakusnya merodokkan batang jauh ke dalam pantat Lina. Apa lagi, berceraplah kesan bunyi yang kedengaran. Dengan itu maka hilanglah kehormatan seorang lagi

gadis melayu. Satu lagi lipatan sejarah hidupku. Batang aku telah berjaya meragut kehormatan tersebut. Arrhhhh-. Sakiiiiiiit--..Kak Anis-.. Toloooong- Begitulah berulang ulang jerit pekik yang terpancul dari mulut Ani. Ia berpunca dari kesakitan yang memenuhi lubang pantatnya. Aku tahu memang teruk si Ani bila daranya kena rempuh dengan batang aku. Lebih lebih lagi bila gerbang dara Ani aku redah secara ganas. Dalam sekelip mata, kepadatan 6 inci batang aku tu terbenam hingga ke dasar pantatnya terdapat baki 2 inci lagi. Cukup derita Ani dengan penangan batang aku tu. Tak berapa lama kemudian dia mulalah menanggis teresak esak. Airmata berlinang membasahi pipinya. Aku pun tarik batangku darah merah jelas kelihatan di kulit batangku yang hitam. Anis yang pada mulanya jadi pemerhati hari jauh datang menghampiri aku dan Ani. emmm teruk akak tengok pantat Ani koyak rasanya ni kata Anis. Bertambah laju air matanya mengalir. Aku pun bertanya pada Ani sama ada dia nak tarik diri atau pun nak teruskan. Kalau ia tarik diri RM3K tambahan yang dijanjikan akan lupus kerana kerjasama aku dan dia pun separuh Jalan sahaje. Ani minta aku teruskan kerana tiada apa-apa yang hendak di pertahankan. Kota daranya telah pun robah abang jajahlah ikut kehendak abang sambungnya. Mulalah membenamkan kembali batangku dan menghayunkan sorong tarik. Oleh kerana lubang Lina tu masih terlalu sempit, maka terpaksalah aku buat secara perlahan lahan. Pantat budak Ani ni memang cukup ketat gila. Sepanjang pengalaman aku dengan pantat Anis aku dapat rasa dengan jelas malah setelah hamper 5 minit berlalu batang aku masih bersisa. Pantat Ani dikira paling sempit di bandingkan dengan Anis. Patutlah bagai nak gila dia

meraung bila kena penangan batang aku tu. Memang sungguh naya pantat Ani pada masa tu. Setelah agak lama, barulah Ani menampilkan sedikit reaksi sedap. Pantatnya pun dah melimpahkan airnya. Kini tibalah masanya untuk aku membenamkan batang sampai ke pangkal. Mula mulanya aku tidak faham kenapa boleh terjadi begitu. Memang untung aku petang tu, rasanya tak terkata nasib baik terpancut kalau tak rugi kerana tak dapat main lama. Kini tangisan Ani mula reda. Lubang pantat Ani semakin berair. Sesekali aku membenamkan batang dalam masa yang agak lama. Sambil itu sesekali aku dapat rasa Ani mula menggelek gelekkan bontot. Anis tengok ni Ani dah pandai main le macam dah ada pengalaman kata aku pada Anis. Abang tak tahan ke dengan kolam baru tu peril Anis. Mengeliat habis tubuh aku bila Ani buat macam tu. Amat ketara terbitan nikmat dari pantat Ani. Ianya terkemut kemut pada kepanjangan batang aku tu. Bukan main sedap rasanya bila pantat sempit mampu melakukan kemutan yang sedemikian rupa. Nak terpancut air mani aku dibuatnya. Pantas aku pun mengeluarkan batang aku tu. Dengan pantas aku menagkap Anis. Kainnya ku singkap ke atas kelihatan dia tidak memakai seluar dalam. oooo.. Anis yang tak tahan rupanya. Kata aku. Kesan rangsangan nafsu jelas terpalit di wajah Anis. Mulutnya mula mengerang kesedapan bila batangku jelajahi pantatnya. Isu perasaan malu jelas telah tiada antara Anis dan Ani. Anis tanpa segan silu dia mengoyang goyang bontot. Ia bertujuan untuk mengandakan sentimen kenikmatan. Dari himpunan tindak balas berkenaan, terbuktilah suasana berahi yang dialami oleh Anis.

Oleh kerana pantat Ani lebih ketat dan sedap aku tak merangcang untuk main lama dengan Anis. Gelagat nafsu Anis tu pulak memang dah cukup liar jadi mungkin aku terpancut dalam pantatnya nanti. Batang nak pancut dalam pantat Ani lebih-lebih lagi setelah upecara pemecah dara. Apa lagi, aku pun cabutkan dari pantat Anis dan dengan pantas benamkanlah seluruh kepanjangan batang ke dalam pantat Ani. Dalam pada itu Ani yang ingat aku telah selesai dangannya hanya mampu menadah. Maka bersemburlah air mani aku kat dalam pantat Ani. Aku rasa hampir 7-8 das ledakkan padat telah terhasil. Hajat telah terlaksana setiap titisan air benih tersebut aku pastikan tercurah masuk ke dalam perut Ani. Walaupun antara aku dengan Ani selesai tapi batang aku masih lagi terasa keras. Buat seketika aku biarkan ia terus berkubang di dalam pantat. Hati dan berat hati untuk di cabut. Ani pula nampaknya masih menadah tetapi aku sian pulak kat Anis menanti. Aku tau memang belum baginya untuk mencapai kepuasan. Tapi sengaja aku tak mahu dia puas lagi. Sebab kalau dia dah puas sudah pasti dia tak nak kena lagi. Alamat melepaslah peluang aku untuk berseronok dengan Anis lagi pun dah niat aku nak pantatnya. Sengaja aku buat macam tu. Aku mahu supaya Anis dan Ani masih terus berkeinginan pada batang aku ni. Setelah selesai pusingan pertama aku dengan Ani, aku pun memantat dengan Anis, tetapi sengaja aku bertahan dan hasilnya Anis menyerah dan minta Ani selesaikan tugasnya. Petang bawa ke malam hasilnya sekali lagi pantat Ani jadi tadahan maniku, hinggalah ke pagi besok, sebegitulah aturcara aktiviti seksual yang kami lakukan. Entah berapa pusingan aku melantak pantat Ani dan

Anis, aku sendiri pun tak pasti, yang pasti semua maniku selamat dalam rahim Ani. Aku cukup seronok bila dapat pantat dara si Ani. Tapi lagi seronok bila Ani dan Anis tidak menolak pemintaan batangku. Tapi pantat Ani lebih aku sukai sebab sentiasa ketat dan padat lubang tanduk le katakan. Aku lak macam bertanduk Hubungan Terlarang Helloooo-.pa kabar semuasebenarnya aku nak citerlah sikit dekat kau orang semua tentang satu kisah yang cukup meninggalkan kenangan yang manis didalam hatiku. kisahnya bermula begini-.ianya berlaku semasa aku masih sekolah lagi-masa tu baru tingkatan 5. aku ada la kenal ngan sorang cikgu ni ..dia dah kawin dah..laki dia kerja askar. kira masa kejadian ni berlaku laki dia tak ada dirumah sebab kena pi somalia-.dia ni anak baru sorang. tak silap aku masa tu umur anak dia baru dua tahun setengah. punya la nak jadi cerita, ari tu hari khamis, biasalah budak-budak asrama yang sekolah kat kedah semua nak balik kampung. jadi cikgu aku ni pesanlah kat aku suruh singgah kat rumah dia sat sebelum aku balik..ada la dia nak pesan apa-apatu dekat mak dia. seperti yang ditetapkan pada petang tu sebelum balik aku pun singgahlah dekat rumah dia..dah sampai tu masuk pekena air ais segelas dua, relax sat sambil sembang-sembang lepaih tu sedaq-sedaq dah meghelop(senja) dah-dah la bas last yang nak masuk kekampung aku ada sampai pukui enam setengah saja saja-masa tu dah nak dekat pukui tujuh dah-.mau tak mau bila aku habaq kat dia macam tu dia suruhlah aku tidoq dirumah dia saja

malam tu. jadi kau pun mau tak mau kenalah jugak walaupun memang aku mau sangat-sangat. lepaih mandi aku pun pakailah kain pelekat duduklah tengok televisyen dengan anak dia yang tak tau apa tu sambil nak tunggu dia masak untuk makan malam. dengan tak pakai baju aku pun mainlah ngan anak dia kat depan tu- lepaih makan kami pun borak-boraklah sambil tengak televisyen masa tu pulak naka dia nangis nak susu tetek. tanpa rasa malu atau bersalah cikgu tina ni pun selaklah t-shirt dia sebab nak bagi anak dia makan tek.masa tu aku dah jadi serba salah, samada nak tunggu tang tu ataupun nak ubah pi dok tang lain.pikir-punya pikir dok pilah tang tu, nak segan apa, pun buat tak tau jer-sesekali tu aku jeling gak sebab teringin jugak nak tengok tetek dia.. putih gebu siottt-.terasa tercabar jugak kejantanan aku masa tu.. tapi control beb-lepaih er beberapa minit anak dia pun lena.. dia pun angkatlah anak dia masuk bilik..aku ingat dia pun nak tidoq sekali ngan anak dia- rupanya tidak-.dengan lenggok yang longlai dia mai dok sembang ngan aku.. aku pun layanlah lebih kurang..biasalah bila cikgu ngan anak murid ni mesti sembang pasal studi punya-tapi lepaih dah boring sembang pasai tu aku cuba ubah tajuk.. otak jahat aku mula berfungsiaku tanyalah pasai laki dia..dia pun ceritalah macam tu macam ni-.lepaih tu baru aku paham-rupanya dah tiga bulan laki dia kat somalia dan ada lagi tiga bulan lebih kot-aku pun tanya dia.. cikgu boleh tahan ka?-.ada ka patut dia tanya aku balik..tahan apa?- bila dia tengok aku senyum kat dia dia pun senyum balik-aku rasa dia dah paham..lepaih pada tu cerita kami mula berkisar tentang bab-bab yang

sensored sikit-dia tanyalah aku samada aku pernah buat tak itu semua..aku jawablah tidak-so..bila aku jawab macam tu dia offer nak ajar pulak-aku pun mula pikir..mungkin cikgu tina ni dah ketagih agaknya maklumlah dah tiga bulan syok sendiri saja-mungkin dia nak ubah selera kot-so aku pun boleh saja..jadi.. di panggil aku duduk dekat ngan dia sebab senang sikit nak ajar katanya..aku pun tunggu apa lagicelapaklah-.mula-mula dia pegang tangan aku..lepaih tu diaajar aku buat cium mulut..apa dia buat kat aku semua aku ikuttengah dok syok cium mulut dia tarik pulak tangan aku suruh main kat tetek dia .. aku pun dengan rakusnya menjalankan tanggungjawab yang telah diberikan..start pada tu aku tak tungggu dia ajar dan suruh dah..aku buat saja apa yang aku teringin nak buat..lepas main tetek dia aku londehkan baju diaaku tengok dia pulak ikut saja aap yang aku buat dengan mata yang terpejam sambil dadanya yang turun naik sebab setim kot..dah bukak baju dia aku pun nyonyotlah tek dia..sedap siott.. siap ada susu lagi.. tu yang best..aku pun nyonyot lepas kiri kanan sampai nak kering susu dia. lepaih tu aku londeh pulak kain batik dia dan aku pun mainlah dengan celah paha dia- mula-mula tu paha dia tertutup agak rapat lah jugak.. tapi bila jari aku dah dekat ngan mahkota dia..dia pun kangkang luas sikit- nak beri laluanlah koknonya..baru saja beberapa minit aku main kat situ aku rasa tangan aku dah basah lain macam saja..rasa lendir pun ada-bila aku tengok saja cipap dua aku rasa macam nak tokak lah pulak..geram cek oiii-takkan nak tengok saja-.aku pun dengan rakusnya membahamkan muka aku pada cipap

dia sambil menghisap kesemua air yang mengalir keluar tu dengan sedapnya.. masa aku main kat situlah aku dengar dia mengerang kesedapan sambil tangannya memegang rambut aku dan sekali-sekala dia tekan kepala aku kat cipap dia.. sampai susah nak menyawa lah pulak..aku tengok dia dah high semacam saja ..sampai mata pun tak larat nak angkat-tengok saja dia macam tu aku pun keluarkanlah adik akuterpacak adik aku bila aku selak saja kain aku..lepaih tu dia pun mainlah ngan adik aku-.masa tu baru aku rasa nikmat bila orang main adik aku.. selalu dok main sendiri saja..kali orang lain pulak dengan tangan yang lembut dan penuh dengan sopan santun. lepaih saja dia main dia kulum pulak.. masa dia kulum tulah aku dah tak tahan sangat sampai nak terpancut rasanya..tapi cepat-cepat aku tarik-bukan apa takut satgi tak dan nak mendayung-.lepaih aku tarik tu aku relax sat sambil dok cium mulut ngan dia. aku pun dah tak boleh tahan dah masa tu-aku pun kangkangkan paha dia luas-luas agar mudah adik aku nak masuk-kita orang buat paternt biasa ja malam tu.. mana yang mudah saja- maklumlah baru pengalaman yang pertama-yang mana ingat-buat-.aku pun dengan perlahan-lahan cuba untuk meloloskan adik aku kedalam gua yang tak pernah dilawati dan dimasukinyadengan cermat aku loloskan adik aku agar dia tidak tersepit dicelah dinding gua yang sedang kembang-kecut itu-..aku pun bermainlah ngan adik aku kat situ,,sat aku tolak..dan aku tarik-begitulah aku ulang-ulang sampai adik aku terasa pening dan termuntah-. nasib baik aku sempat tarik adik aku keluar.. kalau tidak susah jugak aku nak menjawab aku tengok kusyen

tempat cikgu aku duduk tu dah basah lencun dek air yang meleleh hasil dari perigi yang aku gali tadi-.lepaih pada tu masing-masing sudah keletihan- aku pun duduklah relax kat depan dulu.. dan cikgu tina pula masuk kedalam bilek sebab nak tengok anak dia kot. lepaih tu bila aku pikir balik apa yang aku buat tadi aku senyum sorang sorang.. sampai adik aku pun dah naik balik-bila adik aku dan bangun aku pun rasa macam nak buat sekali lagilah pulakmaklumlah bukan selalu nak dapat peluang macam tuaku pun cuba buka pintu bilik cikgu tina..aku tenok dia dah baring atas katil-ingatkan dah tidor..rupa-rupanya belum-bila aku tolak jer pintu dia tanya aku.. nak apa? aku pun jawablah.. nak sekali lagii-tanpa menunggu jawapan dari cikgu tina terus aku menggomol dia diatas katil..dia cuba menolak dengan alasan letih. aku pun pujuklah dia..alah cikgu..sekali lagi saja..bukan selalu saya nak dapat peluang macam ni..bolehlah cikgu- bila aku tengok dia buat dek jer aku pun teruskan menggomol-mula-mula dia buat relax saja..lepas aku main dia punya suis.. dia mula membalas-kali ni baru best sebab main atas tilam. baru empuk sikit bila dia memberi rangsangan saja aku pun buatlah apa yang patut sehingga akulihat cikgu tina bagai nak menangis akibat dari kesakitan yang dialami dek aksiaksi ganas yang aku perlakukan padanya-.begitulah suasana pada malam itu berakhir-lepas sajer main aku pun letih dan tertidur disebelah cikgu tina.. memang bestlah malam tu. macam laki bini pulak.. sama-sama tidur bogel sam bil berpelukan didalam satu selimut-..kenangan pada malam tu memang tak dapat aku lupakan sampai hari

ni-. walapun sudah dua tahun lebih-dan selama tempoh itu juga aku tidak lagi berjumpa dengan cikgu tina-. oklah-nanti kalau ada citer baru aku citer lagi kat kau orang-. Posted by Webmaster at 6:15 PM Hujan Di Tengah Sawah Awan semakin gelap, mendung yang sarat berarak menandakan hujan akan turun sebentar lagi. Lebai Seman menyuruh Hayati segera mengemas bekas berisi kuih dan minuman supaya mereka dapat pulang sebelum hujan turun. Hayati adalah isteri Ramli anak saudara Lebai Seman yang sejak kecil lagi telah tinggal di rumah bapa saudaranya yang tidak mempunyai anak sendiri. Selepas berkahwin pun pasangan itu tetap tinggal bersama Lebai Seman yang sangat sayang pada anak saudaranya. Kehidupan Ramli dan Hayati saban hari adalah mencari sesuap nasi untuk membantu Lebai Seman di sawah ataupun Mak Lijah yang membuka warung kopi berhampiran rumahnya. Seperti kebiasaannya menjelang senja Hayati akan menghantar makanan dan minuman kepada Pak Longnya yang membajak di sawah. Kebetulan pula hari itu Ramli telah pergi ke bandar untuk membeli baja dan benih tanaman dari Jabatan Pertanian. Rupa-rupanya hujan turun mencurah-curah sementara mereka masih berada di tengah sawah yang sangat luas itu. Hujan yang luar biasa lebatnya ini disertai pula dengan deruan angin yang amat kuat dan bertiup kencang. Sebagai petani yang telah terbiasa dengan kejadian semacam ini, dengan tenang Lebai Seman memangkas daun pisang yang lebar untuk mereka gunakan sebagai paying. Sedikit sebanyak mungkin dapat mengurangi terpaan air hujan yang jatuh di wajah mereka dan menghalang pandangan mata. Sambil memanggul cangkulnya Lebai Seman merangkul

bahu Hayati erat-erat agar payung daun pisangnya benarbenar dapat melindungi mereka berdua. Hayati yang pada mulanya agak canggung dengan keadaan ini tidak dapat mengelakkan rasa kehangatan tubuh bapa saudaranya yang mula menyelinap ke seluruh tubuhnya. Demikian pula Lebai Seman merasakan kehangatan tubuh Hayati yang merapat di sisi tubuhnya. Jalan permatang kini menjadi licin sehingga mereka berdua tidak dapat berjalan cepat. Sementara pelukan mereka juga bertambah erat karena Lebai Seman khuatir Hayati akan terjatuh dari pematang. Kadang-kadang terjadi pergantian, satu saat Hayati yang memeluk pinggang bapa saudaranya. Ketika memeluk bahu Hayati tanpa sengaja tubuh Lebai Seman beberapa kali menyentuh tetek wanita yang berusia 26 tahun itu . Pada awalnya hal itu tidak mempengaruhi Lebai Seman, tetapi kedinginan yang menyertai hujan itu ternyata menggelisahkan hatinya. Kegelisahan yang perlahan-lahan merubah perasaannya. Pertama kali Lebai Seman tanpa sengaja menyentuh tetek isteri anak saudaranya itu dia agak terkejut, khuatir kalau-kalau Hayati akan menganggap beliau cuba berlaku tidak sopan. Namun pada sentuhan kali kedua dan kemudian dengan sedar menyentuhnya kembali untuk kali ketiga lelaki separuh umur yang sasa itu mendapati tiada reaksi menolak dari Hayati. Fikiran Lebai Seman mula dirasuki. Perlahan-lahan tetapi pasti batang zakar di dalam seluar panjangnya mulai tersedar dan bangun. - Demikian pula Hayati yang merasakan beberapa kali teteknya disentuh oleh Lebai Seman - pada awalnya dia tidak sepenuhnya memikirkannya. Akan tetapi ketika teteknya disentuh untuk kali kedua, dia mulai terbayang akan sentuhan serupa yang sering dilakukan oleh suaminya. Biasanya kalau teteknya disentuh begitu pasti ada mahunya. Fikiran lurus Hayati

turut disambar rangsangan liar. Adakah perasaan kemahuan suaminya juga melanda kemahuan Pak Longnya di celah-celah hujan lebat ini? Sebagaimana Lebai Seman, Hayati juga berusaha menepis fikiran liar itu. Namun di sebalik penolakan itu sendiri itu bersemi suatu harapan di hati kecilnya, semoga tangan Pak Longnya akan menyentuh teteknya lagi! Maka, ketika pelukan Lebai Seman pada bahu Hayati yang semakin erat dan menyebabkan sentuhan ketiga benar-benar berulang, harapan Hayati agaknya hampir akan menjadi kenyataan. Hujan yang semakin lebat dan jalan yang semakin licin menyebabkan mereka terpaksa menyesuaikan diri dan menukar posisi pelukan agar tidak terjatuh dari permatang. Pelukan Hayati dari arah belakang pada pinggang dan dada bapa saudaranya semakin rapat. Kedua-dua tetek Hayati yang mengkal dan ranum itu menempel hangat di tubuh Lebai Seman manakala tangan halus Hayati yang menyentuh perut dan dadanya membuatkan batang zakar Lebai Seman menjadi tegang, keras terpacak ke hadapan seperti sumbu badak. Nasib baik Hayati berada di belakangnya sehingga gangguan itu tidak dilihat olehnya. Lebai Seman mulai mencari jalan keluar! Demikian pula yang dirasakan oleh Hayati semasa memeluk bapa saudaranya dari belakang. Tangannya yang ketat memeluk perut dan dada Lebai Seman menyebabkan kedua-dua teteknya menjadi miang ketika tergosok-gosok di pinggang Pak Longnya. Hayati tidak dapat menahan atau menyekat aksi teteknya karena setiap langkah kaki bapa saudaranya pasti akan menggoncang seluruh bahagian tubuhnya juga. Kegatalan seperti itu berubah menjadi rasa nikmat ketika Hayati mengingat kembali bagaimana suaminya sering menggosokkan wajahnya ke kedua-dua teteknya. Mudahmudahan bapa saudaranya tidak keberatan dengan

pelukannya, fikir Hayati. Hujan yang demikian hebat ini membuat jam 5 petang itu bertukar gelap seolah-olah senja sudah berlabuh. Awan gelap masih memenuhi langit. Dan lebih seram lagi kilat dan petir ikut sabung menyabung. Fikiran Lebai Seman dan Hayati sekarang adalah untuk mencari tempat berteduh. Lebai Seman tidak kehilangan arah. Dia tahu bahaw mereka kini berada di petak sawah milik Haji Kasim jirannya. Kalau dia belok sedikit ke kanan dia akan menjumpai dangau untuk berteduh. Dan benar, sebaik sahaja Lebai Seman yang masih dipeluk oleh Hayati membelok ke kanan maka kelihatanlah bayangan kehitaman berdiri tegak di depan jalannya. Mereka berdua memutuskan untuk berhenti dahulu sementara menunggu hujan reda. Hayati menurunkan bakulnya ke pangkin buluh di dalam danau itu. Ruang danau yang kecil dan sempit itu menyebabkan mereka saling berhadapan dan memandang. Hayati memandang baju lusuh bapa saudaranya yang basah kuyup melekat di tubuhnya dan menunjukkan bayangan dadanya yang gempal berotot. Sementara Lebai Seman melihat baju kurung dan kain di tubuh Hayati juga basah kuyup sehingga bayangan tubuhnya yang ayu dengan teteknya yang besar dan padat itu menyembul ke hadapan. Lebai Seman tidak dapat berbuat apa-apa untuk menyembunyikan tonjolan batang zakarnya yang memndesak untuk meloncat dari seluar panjangnya. Lebai Seman memperkirakan jarak dangau itu ke dusunnya kira-kira 200 meter lagi. Tidak mungkin akan ada orang melewati sawah ini dalam keadaan hujan macam begini. Pandangan mata secara jelas ke depan tidak lebih dari 5 meter, selebihnya kabut hujan yang menyelimuti seluruh hamparan sawah itu. Untuk mengelak dari percikan hujan di dangau Lebai Seman dan Hayati terpaksa duduk rapat ke tengah pangkin yang

sangat sempit. Mahu tidak mahu mereka harus berhimpitan. Hayati menggigil kesejukan. Demikian juga Lebai Seman. Kerana kasihan pada isteri anak saudaranya Lebai Seman menarik perlahan bahu Hayati ke arahnya untuk memanaskan tubuhnya. Demi menghormati maksud baik bapa saudaranya Hayati tanpa ragu-ragu menyandarkan kepalanya pada dada lelaki separuh umur di depannya. Walaupun pakaian mereka serba basah tetapi ketika tubuh mereka merapat antara satu sama lain, kehangatan itu terasa juga. Pelukan ini sudah berbeza dengan pelukan semasa Lebai Seman mula-mula berkongsi payung daun pisangnya tadi. Saat kepala Hayati terasa pasrah bersandar pada dadanya, jantung Lebai Seman berdebar-debar. Dan tonjolan di seluarnya menjadikan susah untuk membetulkan duduknya. Demikian pula bagi Hayati. Pada saat bapa saudaranya meraih bahunya untuk memberikan kehangatan pada tubuhnya dia merasakan seolah olah suaminya yang merangkulnya. Dengan wajahnya yang mendongak pasrah menatap ke wajah bapa saudaranya Hayati semakin menggigil hingga kedengaran giginya bergeletak. Seperti bunga layu yang jatuh dari tangkainya, wajah Lebai Seman langsung turun ke bawah. Bibirnya menjemput bibir Hayati isteri anak saudaranya. Dan desahan-desahan lembut dari dua insan manusia itu membuat seluruh rasa dingin dari baju mereka yang basah dan tiupan angin menderu akibat hujan lebat itu musnah seketika dari persada Lebai Seman maupun persada Hayati. Mereka kini saling berkucupan. Dari lumatan lembut menjadi pagutan liar. Kini lidah dan bibir mereka saling menjilat, menghisap dan mengulum. Merayap dan bergerak ke segala arah. Keduanya menggelinjang dalam gelombang berahi yang dahsyat. Hayati menggeliatkan tubuhnya minta agar bapa

saudaranya cepat merangkulnya. Lebai Seman sendiri sudah memeluk dada Hayati. Wajahnya mencapai tetek Hayati. Dinyonyotnya baju basah yang menutup tetek isteri anak saudaranya. Hayati langsung mengerang keras-keras mengalahkan suara hujan. Kaki-kakinya menginjak bahagian tepi pangkin sebagai alas untuk mengangkat pantatnya - isyarat untuk bapa saudaranya bahawa dia sudah bersedia untuk menerima tindakan lanjut Lebai Seman. Lebai Seman memang mahu segalanya berjalan cepat kerana mereka tidak mempunyai banyak waktu. Segalanya perlu dinikmati dan dicapai sebelum hujan reda. Maka tangan Lebai Seman segera bertindak liar. Dengan terburu-buru lelaki tua itu melucutkan baju kurung Hayati yang basah. Cangkuk coli dilepaskan secepat kilat hinggga sepasang tetek montok dan ranum milik hayati menyerlah banga, dihiasi putingputing coklat kemerahan tertegak bangga menghiasi kedua-dua puncak. Kain Hayati diselak dengan tangan hingga ke pinggang sebelum Hayati melemparkannya ke bawah. Seluar dalam wanita yang sudah gian itu terus dicabut keluar. Faraj Hayati yang menggembung sangat ranum dan dihiasi sejemput bulu yang lembut tipis memukau pandangan Lebai Seman. Kelentit isteri anak saudaranya telah mengeras menunggu lumatan dari lidah Lebai Seman. Tanpa membuang masa, wajah Lebai Seman langsung merapat dan membenam ke faraj ranum itu. Bibir dan lidahnya menjilat menghisap dan meneroka setiap alor dan rekahan faraj Hayati. Tangan Hayati pula menangkap kepala Pak Longnya, menekannya agar penerokaan lidah bapa saudaranya menyelinap lebih jauh ke dalam farajnya. Cairan berahi Hayati yang sedikit masin hangat bercampur dengan air hujan dihirup dan ditelan dengan lahapnya oleh Lebai Seman untuk membasahi kerongkongannya yang kering kehausan.

Kelentit Hayati dinyonyot dan dikulum rakus. Tekanan Hayati pada kepalanya berubah jadi jambakan pada rambutnya. Pantat Hayati terus disuakan ke atas menjemput bibir dan lidah bapa saudaranya. Kini Lebai Seman yang sudah meninggalkan seluar panjangnya lalu beliau merangkak ke atas dan mengangkangi tubuh basah Hayati. Batang zakarnya yang tegang perkasa berayun-ayun mencari sasarannya. Paha Hayati yang hangat langsung mengepit tubuh bapa saudaranya dengan farajnya yang tepat terarah ke ujung batang zakar Lebai Seman. Hujung zakar Lebai Seman sudah tepat berada di lubang faraj isteri anak saudaranya. Mereka telah bersedia melakukan gerakan terakhir sambil menunggu hujan reda. Dengat sekali tojahan dan tolakan, batang zakar Lebai Seman langsung lahap ditelan faraj Hayati. Sambil bibir-bibir mereka saling berkuluman, Lebai Seman menyorong dan punggung Hayati mengayak. Batang zakar Lebai Seman dan faraj ketat dan licin Hayati beraksi liar dalam keghairahan nafsu tanpa kawalan. Rintihan dan rengekan Hayati hilang ditenggelami derasnya hujan, tiupan angin dan kilat serta petir yang sabung menyabung. Kedua insan yang bertelanjang bulat di atas pangkin sambil mendayung bahtera kenikmatan terlarang tidak menghiraukan belalang yang ikut berteduh di atap pangkin itu, oleh katak yang bersuka ria menyambut hujan, oleh cengkerik yang berlindung di daunan padi yang sedang menguning dan oleh tubuh mereka yang tidak berbalut seurat benangpun. Lebai Seman mempercepat hayunan batang zakarnya pada lubang faraj Hayati. Dia merasai nikmat yang sangat dahsyat ketika batang zakarnya digemut kencang oleh faraj Hayati laksana perawan itu. Hayati yang menikmati kesedapan batang zakar bapa saudaranya menggelinjang dengan hebatnya. Dia juga

ingin selekasnya mencapai puncaknya. Tojahan dan hunjaman batang zakar bapa saudaranya yang semakin laju pada farajnya mempercepat kemuncak berahinya. Kini Hayati merasakan bahtera mereka telah menghampiri hujung pelayaran. Dan dengan jambakan tangannya pada rambut Lebai Seman, bak kuda betina yang liar, Hayati memacu seluruh saraf-saraf pekanya. Kedua kakinya dipasakkan keras pada bahagian tepi pangkin dangau hingga bontotnya terangkat tinggi untuk menelan seluruh batang zakar bapa saudaranya. Hayati mengerang dan merengek kenikmatan. Nnnnhhhh--oooo-. Pakkkk Loooooongggg-. ummmm-! Dan menyiraplah perasaan nikmat merangkum seluruh otot, daging dan tulang belulang Hayati. Cairan berahi Hayati menyembur liar dan licin diikuti dengan gerakan pantatnya yang menojah-nojah ke atas menelan batang zakar Lebai Seman. Lelaki tua itu semakin mempercepat tojahannya untuk mengejar kemuncak nikmat secara beriringan dengan kemuncak beraha isteri anak saudaranya. Dan pada saat semburan cair berahi faraj Hayati mulai surut batang zakar Lebai Seman yang masih kencang menghayun faraj Hayati tiba-tiba mengembang keras. Hayunan yang paling keras dan dalam itu akhirnya menumpaskan Lebai Seman. Dari lubuk zakar Lebai Seman menyembur pancutan airmani pekat bertubi-tubi menggenangi dan membanjiri corong faraj Hayati yang terkulai puas. Faraj Hayati segera menggemut batang zakar Lebai Seman yang masih memancut-mancut dengan airmani pekat. Hisapan halus dari dindingdinding faraj Hayati memerah habis semburan airmani Lebai Seman. Orang tuan itu akhirnya terkapai kapai lemas dan puas. Rebah di atas tubuh Hayati yang berbogel ria. Beberapa saat kemudian hujanpun reda. Lebai Seman dan Hayati terengah-engah berpelukan.

Mereka kini kegerahan dalam dinginnya sisa hujan. Keringat mereka memercik keluar diselangi air hujan yang membasahi mereka sebelumnya. Lebai Seman dan Hayati telah mencapai kepuasan yang sangat dahsyat. Hampir 10 minit kedua-dua insan itu tidak bergerak. Lebai Seman membiarkan faraj ketat isteri anak saudaranya menggemut-gemut halus batang zakarnya yang hampir lembik itu. Manakala Hayati menutup matanya sambil menikmati getaran-getaran perlahan dari batang zakar Lebai Seman yang masih terbenam di celah pahanya. Nafas mereka kembali normal. Hayati merenggangkan sedikit pahanya ketika Lebai Seman mencabut keluar batang zakar yang sudah lembik itu. Perlahan-lahan mereka bangkit dari pangkin dan setelah berpakaian kembali, mereka pun turun ke permatang. Hayati membetulkan kain dan baju kurungnya. Lebai Seman pula memakai seluar panjangnya yang masih dan kembali memanggul cangkulnya. Langit yang cerah kembali nampak biru dengan sisa awan yang berarak menyingkir. Pohon kelapa di dusunnya nampak melambai-lambai menanti kepulangan mereka berdua. Hayati membiarkan saja airmani pekat Lebai Seman meleleh turun perlahan-lahan dari lubang farajnya. Ramli terkulai kepuasan di atas tubuh telanjang wanita di bawahnya. Kemutan-kemutan panjang yang begitu nikmat masih terasa di sekeliling batang zakarnya yang mulai lembik. Himpitan sepasang tetek yang kenyal dan montok pada dadanya membuatkan Ramli semakin kesedapan. Batang zakarnya masih terbenam di dalam lubang faraj yang ketat itu meskipun airmaninya telah habis diperah dan dipancutkan. Di ruang tamu rumah yang terletak hampir 200 meter dari pangkin tempat Lebai Seman dan Hayati berteduh, sepasang insan yang bertelanjang bulat berpelukan di atas lantai beralas tikar

mengkuang. Kain batik, coli dan seluar dalam bersepah di merata tempat. Berawal dari sentuhan yang tidak disengajakan ke teteknya ketika berada di dapur, yang kemudian berlanjutan dengan sepasang mata yang menghendapnya ketika mandi berbogel di telaga tepi rumah hingga berakhir dengan permainan? yang luarbiasa dan liar di tengah-tengah ruang tamu, Lijah merasa sangat puas. Amat puas kerana hampir dua jam mereka telah bertarung. Sambil membelai-belai halus rambut Ramli yang telah rebah di atasnya, Lijah menutup matanya, menikmati saki baki permainan yang hebat sebentar tadi. Terasa olehnya airmani pekat hasil pancutan bertubi-tubi batang zakar anak saudaranya masih membanjiri dan menggenangi lubuk farajnya. Lijah merasa amat nikmat dikangkangi Ramli, anak saudaranya sendiri. Nikmat ketika farajnya dijilat dan dihisap oleh mulut Ramli, ketika lubang duburnya ditojah oleh jari Ramli dan nikmat ketika batang zakar anak saudaranya menyorong keluar masuk di dalam mulutnya. Paling nikmat, ketika batang zakar Ramli yang besar dan panjang itu menojah, membenam, menyorong dan mendayung di farajnya yang sempit dan licin itu. Paling nikmat ketika Ramli menojah dengan keras ke bawah, membenam dan menenggelamkan batang zakarnya yang besar dan tegang itu ke lubuk farajnya dan ketika airmani pekat menyembur keluar, pancutan demi pancutan mengisi setiap ruang kosong di hujung corong farajnya yang ketat dan licin. Sambil merangkul erat dan melingkarkan kedua-dua pahanya ke punggung anak saudaranya, Lijah tersenyum penuh kepuasan. Di luar, hujan ribut mulai reda. Kecuranganku

Namaku Mahani. Berusia 29 tahun. Berkulit cerah, berkaca mata dan memakai tudung kepala, itupun bila keluar bandar atau masa mengajar, bila di rumah aku lebih selesa membukanya sahaja. Berambut panjang pangkal bahu dan bentuk tubuh badanku cantik. Pakaian yang diminati, Baju Kurung, Kebaya, Kebarung dan Jubah dan inilah jenis pakaian yang sering ku gunakan bila ke sekolah. Bila di rumah aku lebih suka samada memakai kain batik dan tshirt, seluar slack sutera dengan kemeja, kekadang sepasang gaun hingga ke paras betis, dan kekadang Baju Kurung Kedah. Walaupun pakain kerjaku semuanya longgar-longgar belaka tapi pakaian yang aku pakai kat rumah sedikit sendat, dan tak secara langsung mengikut bentuk tubuhku. Dari situ kekadang nampak kurus sikit, tapi hakikatnya membentuk lekuk tubuhku. Malah suamiku sendiri pernah berkata bergetah. Hobiku menonton video dan selain itu berkhemah. Perwatakanku sedikit pemalu. Telah berkahwin, suamiku berumur 29 tahun juga. Kami belum punya anak dan berkemungkinan tidak akan punya anak kerana aku telah disahkan tidak berkemampuan untuk mengandung anak atau lain ertikata mandul. Aku berkahwin pada tika umurku 25 tahun, iaitu pada 18 Mac 1995. Masa tu masih lagi menuntut di pusat pengajian tinggi. Aku bertugas sebagai seorang guru di salah sebuah sekolah menengah di Kuala Lumpur. Suamiku pula bertugas sebagai seorang pegawai di sebuah kilang di Petaling Jaya. Perkhwinan dan rumahtangga kami aman

bahagia sehingga kini, tapi di sebalik kebahgiaan itu aku sebenarnya seorang isteri yang derhaka dan curang. Begini ceritanya, suamiku mempunyai seorang abang yang mana bekerja dan mengajar di sekolah yang sama denganku. Oleh kerana itu, sebaik sahaja selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal dengan abangnya. Aku panggil Abang Man sahaja. Beliau berumur 38 tahun genap pada 1 Julai 1999 yang lalu. Beliau masih belum berkahwin. Selain kerana masalah mencari rumah sewa, juga menjadi kemudahan untuk ku berulang alik bekerja. Kerana itu selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal di rumah Abang Man. Mulanya aku tidak bersetuju untuk tinggal dengan orang lain kerana aku amat malu walaupun dengan abang ipar sendiri, tapi atas pujukan suamiku maka aku terpaksa juga mengalah. Di Kuala Lumpur kami tinggal di sebuah rumah flat yang punya tiga bilik. Bilik pertama telah kami gunakan sebagai bilik komputer dan perpustakaan mini. Satu bilik untuk Abang Man dan satu bilik lagi Abang Man serahkan kepada kami suami isteri. Untuk pengetahuan, Abang Man fizikalnya seorang yang tinggi, malah lebih tinggi dari suamiku. Berwajah lembut, tenang dalam berbicara bersesuaian dengan jawatannya sebagai guru kaunseling di sekolah ku. Berkumis dan badanya agak tegap. Ramah dalam berbicara, dan kerana itu walaupun baru mengenali Abang Man aku tidak rasa kekok berbicara dengannya, malah antara aku dan suamiku nampaknya aku seakan lebih banyak berbual dengan Abang Man.

Dari suamiku sendiri beliau ada mengatakan dari kecil lagi dia dan Abang Man begitu. Jadi tak hairanlah. Baik fizikal dan sikap ramah-tamah jika nak dibandingkan dengan suamiku agak jauh berbeza. Suamiku lebih banyak pendiamnya, sedikit rendah dan sedikit kurus. Namun dia baik dalam melayanku walaupun mengetahui kelemahanku. Selama tiga bulan tinggal bertiga kehidupan kami berjalan seperti biasa. Aku juga kian merasa selesa tinggal bersama Abang Man. Selain tiap pagi dapat menumpang beliau pergi kerja aku juga tidaklah keseorangan bila suamiku Ramlan keluar negara atau bekerja hingga larut malam bila beliau buat overtime. Sekurang-kurangnya aku tidaklah takut sangat Kehidupan kami terus berjalan dari hari ke hari dan bulan ke bulan. Masuk bulan ke lima suatu hari suamiku telah ditimpa kemalangan dengan sebuah Pajero dalam perjalanannya balik ke rumah. Kecederaannya agak parah, malah sebaik saja sembuh suamiku tidak lagi berfungsi dalam ertikata hubungan sex. Walaupun tampak tidak menjejaskan apa-apa dari segi zahirnya namun kepuasan yang pernah aku nikmati dulunya tidak lagi aku kecapi. Mulalah suamiku berubat ke sana-sini, malah tidak sedikit wang yang telah habis, namun sia-sia belaka. Ketegangan zakarnya lansung tidak wujud. Dalam usia 25 tahun dan baru saja lima bulan mendirikan rumahtangga, baru mula mempelajari merasa nikmat persetubuhan yang tak pernah aku rasakan sebelum ini hilang sama sekali dengan hanya suatu pelanggaran. Kekecewaan itu terasa di hatiku apatah lagi batinku. Namun aku tetap tidak menunjukkannya kepada suamiku. Aku hanya terdaya

mampu melakukan yang ringan-ringan sahaja, untuk memasukkan zakarnya ke dalam kemaluanku jauh sama sekali. Kini setahun aku tidak menikmati hubungan sex. Terlau kosong kehidupan ini aku rasakan. Dari hari ke hari kehidupan kami berdua terasa jauh dan semakin jauh. Suamiku lebih menumpukan pada kerjayanya manakala aku pula lebih banyak termenung dan terlalu buntu dalam banyak hal. Perbicaraan kami berdua tika di rumah juga jarang-jarang, aku lebih banyak menumpukan pada kerja anak-anak muridku, manakala suamiku pula sering sahaja buat overtime. Dalam pada itu rupanya Abang Man terhidu akan perubahan kami berdua. Dia cuba memujukku untuk menceritakan padanya. Sebagai seorang isteri, aku masih belum dapat menceritakan segala yang aku rasai pada orang lain. Namun Abang Man seolah tidak berputus asa, manakala aku pula terasa seakan diambil berat dan aku perlukan seseorang untuk menenangkan fikiranku. Dalam situasi ini hanya Abang Man insan terdekat yang dapat menghiburkan hatiku. Hari demi hari aku terasa lebih senang berbicara dengan Abang Man berbanding suamiku. Mungkin kerana permasalahan yang beliau hadapi maka suamiku jarang sangat berada di rumah. Dalam seminggu pasti 4 malam aku akan tidur keseorangan. Masa aku di rumah lebih banyak kepada membelek kerja siang hariku, dan kekadang aku berada di ruang tamu menonton TV. Dan seringnya yang bersamaku ialah Abang Man. Kematangan Abang Man dalam menasihatiku sedikit sebanyak menimbulkan

ketenangan di hati ini. Malah seringnya yang menjamah makan malam masakan ku ialah Abang Man, suamiku pula entah di mana. Pada suatu malam jiwa aku rasa amat tertekan. Lebih kurang jam tiga pagi aku bangun dan terus ke ruang tamu. Di situ aku menangis mengenangkan nasibku. Tanpa aku sedari rupanya perlakuanku telah diperhatikan oleh Abang Man. Kenapa dan mengapa Abang Man terbangun tidak pula aku ketahui, kemungkinan juga sebab esak tangisku itu. Yang aku sedar beliau telah duduk di sebelahku dan dengan penuh lembut bertanya apa permasalahan yang sedang aku hadapi. Kemudian terasa tanganAbang Man memegang bahuku, entah secra tiba-tiba aku terasa lemah sangat. Terus aku sembamkan mukaku kedadanya dan menangis semahuku. Aku tidak sedar berapa lama aku begitu dan berapa lama pula Abang Man cuba menenangkan aku. Setelah kesedaran itu timbul baru aku sedar yang kini aku betul-betul berada di dalam pelukan Abang Man. Peha kami rapat dan bertemu, tangan kanannya memaut pehaku yang kiri manakala tangan kirinya telah disilangkan ke belakangku dan memaut pinggangku. Inilah kali pertama dalam sejarah hidupku tubuhku dipeluk oleh orang lain yang mana selama ini hanya ku biarkan untuk suamiku. Tak tahu apa harus aku lakukan-aku hanya berdiam diri sahaja. Pada tika itu aku cuma berkain batik dan berbaju T yang agak sendat dan Abang man pula cuma berkain pelikat dan singlet.

Aduh- kenapa situasi sebegini harus terjadi. Aku ingin meleraikan pelukan Abang Man tapi aku terasa malu andai wajah ku ditatapinya nanti. Jadi aku terus saja berdiam diri. Dalam keadaan begini terasa tangan kiri Abang Man mengurut-ngurut lembut belakangku. Aku semakin lemas diperlakukan sebegitu..tapi aku juga tidak mampu menolak. Dalam pada memikirkan bagaimana jalan terbaik untuk aku menghindari dari sesuatu yang lebih jauh terjadi, terasa tangan kanan Abang Man yang sedari tadi berada di atas peha kiriku memicit-micit lembut pehaku. Aku semakin gelabah dan nafasku semakin kencang. Tangan kanan Abang Man semakin aktif bergerak, namun lembut-turun ke paras lutut dan kemudian diurut naik ke atas malah sampai naik hampir ke pinggangku. Terasa ibu jarinya seakan dekat dengan kawasan laranganku. Diulangingnya berulangkali-mungkin kerana melihatkan aku diam..Abang Man semakin berani. Dan aku sendiri hairan, walaupun tubuhku mengigil tapi segala perlakuannya aku biarkan. Kerana kepalaku di bawah dagunya maka dalam keadaan begitu aku sempat membelek gerak jarinya. Tangan kanannya kini di bawa pada kedudukan antara pangkal pehaku yang atas dan pelipat pinggangku. Di situ ia berhenti tapi jari tangan telunjuknya diputar-putarkan di situ. Aduh semakin dekat terasa dengan kawasan larangan tersebut dan geli sekali rasanya. Namun aku masih lagi tidak berbuat apa-apa. Dalam keadaan takut, geli dan rimas tiba-tiba terasa tangan kanannya dilepaskan dari pehaku..belum sempat aku membuka mataku untuk melihat apa yang terjadi..tiba-tiba terasa daguku disentuh dan seterusnya di dongakkan ke atas. Aku hanya mampu

memejamkan mataku untuk tidak mengadap wajah Abang Man. Setelah kepala ku terasa didongak jauh ke atas..tiba-tiba perkara yang tidak terpikir olehku sebelum ini akan terjadi telah berlaku. Bibirku dicium dan dikucup oleh Abang Iparku sendiri. Aku lemah sangat pada ketika itu-yang hanya mampu aku terus membiarkan bibir mungilku dijamah oleh bibir Abang Man..malah Abang Man mampu membawa lidahnya ke dalam mulutku. Terus aku dikucupi semahunya. Seterusnya tubuhku terus mengigil bilamana terasa tangan kanan Abang Man kini kembali berada di pehaku dan semakin diusap dan digerakkan lembut naik ke atas-.dari peha, diusapnya perlahan ke perut dan seterusnya jari jemarinya betul-betul berada di bawah pangkal buah dadaku. Aku yang sedari terus entah dan entah-panik dan terus panik-.dan akhirnya terasa dengan lembut sekali buah dadaku telah dipegang oleh sekali lagi bukan suamiku. Dalam kegelian aku sendiri terasa nikmat di buat begitu. Namun aku masih berharap agar tidak terjadi lebih jauh. Lidah Abang Man yang sedari tadi berada di ruang dalam mulutku kini telah keluar. Namun wajahku pula menjadi sasaran ciuman dan jilatannya-dan kemudian terasa lidah Abang Man semakin turun dan mencapai tengkuk ku pula. Pada tika ini aku tidak lagi mampu menolak seruan nafsu yang mana dalam aku cuba menolak ianya seakan telah separuh menguasaiku. Habis batang leherku dicium dan dijilatnya-Aku geli-geli dan ghairah-nafasku mula tidak teratur. Tanpa aku sedari rupanya tangan kanan Abang Man telah menyingkap dan memasuki baju T ku itu. Aku cuba

menolak tangannya keluar..namun Abang Man lebih mampu menguasainya di ketika ini. Buah dadaku di ramas dan diurut dengan coli yang aku pakai itu. Seterusnya coliku diangkat-dan kini terseralahlah buah dadaku yang ku jaga darimana-mana pandangan lelaki maupun perempuan dari menatapi, kecuali suamiku. Aku terasa Abang Man berhenti sekejap-lampu jalan yang terpasang sudah cukup untuk Abang Man menikmati keindahan bentuk dan kepejalan buah dadaku. Dan-aduh, perkara yang tidak pernah dilakukan oleh suamiku sendiri telah berlaku tika ini. Abang Man dengan lembut menjilat putting buah dadaku seterusnya menghisapnya dengan lembut sekali. Nafsu semakin menguasai diriku. Kedua tanganku seakan menolak kepalanya dari terus berbuat begitu tetapi kekuatan aku tidak ke tahap maksima..kerana sebahagian diri aku juga telah di kuasai nafsu dan keinginan yang telah lama aku idamkan. Rasa sedap dan ghairah semakin menguasaikudan seterusnya bila Abang Man menyingkap baju T ku-aku pula dengan senang mengangkat tangan agar baju T senang di buka seterusnya coliku pula. Mataku masih lagi terpejam sedari mula tadi- Dan kini bahagian atas tubuh gebuku tiada seurat benang pun menutupinya..dalam malu aku pasrah. Bagi Abang Man tubuh ku terus dinikmati sepuas-puasnya malah rasanya tiada sinci pun ruang tubuhku yang tidak terkena jilatan lidahnya. Kemudian tubuhku ditarik dan aku terus rebah di atas sofa panjang rumah kami. Terasa Abang Man telah meniarap di atas tubuhku-peha kanannya telah dimasukkan antara kedua belah pehaku. Bila saja Abang Man menciumi bibir mungilku..badanya rapat ke tubuhku-dan seterusnya bahagian peha kami bertindih.

Pada tika itu peha kananku terasa ditindih dan menyentuh sesuatu yang keras pejal dan besar. Tangan kirinya di silangkan di bawah tengkukku manakala tangan kanannya meramas lembut buah dadaku yang kini terasa semakin keras dan puting buah dadaku terasa menonjol terkeluar sedikit. Terasa urutan tangan kanan Abang Man mengurut dan perlahan-lahan penuh dengan nikmat turun ke bawah- menyentuh perut dan seterusnya..semakin jauh ke bawah-terasa lubang pusatku di sentuh dan di cucuk lembut. Aku mengeliat kegelian-.tak lama di situ..Abang Man membawa tangannya terus lagi ke bawah-menyentuh tundunku yang sememangnya aku sendiri kagum selama ini. Terus terang sedari kecil aku memiliki sesuatu yang amat tembam..malah kalau aku baring melentang-di kawasan itu biasanya akan timbul sedikit. Gebu dan teramat tembam-malah walaupun sebelum ini aku sudah disetubuhi oleh suamiku namun kalau seluas mana aku cuba kankang dan rengangkan kedua belah pehaku-.namun sedikit pun bibir kemaluanku tidak akan terbuka. Begitulah tembam dan gebunya kawasan tudun kemaluanku. Malah sewaktu sering bersama suamiku juuga beliau sering mengatakan padaku..mengelembung dan kekadang apam. Akhirnya tangan Abang menyentuh kemaluanku-aku hanya mampu terpejam dan merapatkan kakiku. Dengan lembut Abang Man membuka kedua belah pehaku..aku pula seolah mengizinkan. Walaupun masih beralaskan kain batik tapi aku tahu Abang Man menikmati kelembutan dan tembamnya kawasan

kemaluanku. Beliau mengurut-ngurut lembut di situ-kekadang dicekup dengan telapak tangannya-diramas dan yang mengasyikkan bilamana Abang Man menggunakan jari telunjukknya membuat pergerakan ke atas dan ke bawah mengikuti alur kemaluanku. Setiap kali dibuatnya sebegitu, tubuhku menginjak-nginjak tidak tertahan. Rupanya hebat sekali bilamana kematangan menguasai jiwa seseorang dan dengan kematangan dan kesungguhan itulah aku tewas dalam perlakuan ini. Aku terus menikmati permainan Abang Man-kehausanku selama ini nampaknya tak daya lagi untuk aku tahan-yang pasti aku akan langsaikan segalanya malam ini untuk membayar setahun masa dan nikmat yang terbuang. Namun aku tidak perlu untuk membalas permainan Abang Man..kerana Abang Man terlalu mahir setakat ini yang aku rasakan. Rupanya kemaluanku telah mula mengeluarkan air pelicin. Jari Abang Man masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut sekali. Terasa kain batikku telah basah di kawasan alur kemaluanku. Kemudian terasa dengan jarinya Abang Man menekan-nekan ke dalam alur kemaluanku. Sedikit demi sedikit terasa kain batik yang ku pakai telah di celah bibir kemaluanku. Aku menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama semakin tidak tertahan aku dibuai Abang Man. Tika aku hampir untuk ke kemuncak tiba-tiba Abang Man melarikan jarinya-aku mula terasa hampa, namun tiba-tiba Abang Man mengambil langkah yang lebih drastik-kainku dilonggar dan kemudian dilucutkan dan diikuti perlahan-lahan seluar dalamku dilucutkan.

Terasa amat malu aku pada Abang Man- Mataku terus ku pejamkan. Terasa kedua belah tangan Abang Man menguak dan mengangkangkan ke dua pehaku yang gebu itu. Aku merasakan permainan ini akan sampai ke puncak namun tidak seperti yang ku sangka. Sesuatu yang tidak terduga olehku dan tidak pernah dibuat oleh suamiku telah dilakukan oleh Abang Man. Dia telah menciumi seluruh kemaluanku di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahnya menerokai lurah dan lubang kemaluanku, sekali lagi rasa ghairah yang tidak bisa kuucapkan dengan kata-kata menjalar di seluruh tubuhku. Aku pernah terdengar akan perlakuan sebegini tapi aku tidak pernah terduga akan dilakukan sebegini pada malam ini. Rupanya dalam diam Abang Man punya kepakaran dan kepelbagaian teknik, tidak kusangka sama sekali. Permainan jilat menjilat ini agak lama, kemudian Abang Man merenggangkan kepala dan lidahnya dari kemaluanku. Terasa Abang Man telah berada di celah ke dua belah pehaku. Aku pasrah kali ini, apa saja yang akan Abang Man persembahkan nanti akan ku turuti sahaja. Tika ini nafsu telah menguasai diriku seluruhnya. Abang Man menindih tubuhku-.sekali lagi kami bercium. Kali ini berlainan, aku kini membalas tiap serangan Abang Man-sesekali aku pula mengambil inisiatif memasukkan lidahku ke dalam mulutnya. Sedap dn nikmat. Jauh di celah kangkangku terasa sesuatu yang keras, besar sedang menikam-nikam ke sana sini, mencari lubang nikmat agaknya. Pencarian telah ketemu. Dapat kurasakan yang kepala zakar Abang Man betulbetul pada sasarannya.

Secara perlahan-lahan bibir kemaluan ku dikuak oleh zakar Abang Man. Terasa sempit sekali, adakah lubang kemaluanku telah kembali sempit setelah agak lama tidak diterokai atau aku sedang ditusuki oleh zakar yang lebih besar dari suamiku. Kenyataannya aku dapat rasakan, kalau tidak kerana air pelicin yang telah membasahi kemaluanku pastinya aku akan menjerit sakit. Namun begitu ianya tetap amat ketat kurasakan-tapi itulah kenikmatan yang ku inginkan. Zakar Abang Man semakin jauh menerokai farajku-memang nyata zakar yang Abang Man miliki jauh lebih besar, panjang dan tegang dari suamiku. Akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat-terasa farajku telah dipenuhi sepenuhnya dengan rapat sekali. Abang Man memulakan babak pertarungan yang samasama kami inginkan ketika ini. Dari rentak perlahan sehingga permainan sorong dan tarik ini semakin rancak. Tubuhku dihentak dengan begitu gagah sekali-setiap kali Abang Man menjunamkan zakarnya terasa terperosok farajku ke dalam, dan bila di tariknya pula seperti bibir farajku mengikuti keluar semuanya. Sesungguhnya aku telah lupa bahawa zakar yang sedang menerokaiku itu ialah zakar abang iparku sendiri- zakar yang kini berusia 35 tahun sedang membelasah dan sedang menikmati tubuh gebu adik iparnya sendiri yang berusia 25 tahun. Aku tak kira itu semua, yang penting sebagai seorang perempuan aku juga punya nafsu, aku juga punya keinginan, persetubuhan bukan hanya hak lelaki..jadi apa salahnya aku menikmati peluang yang ada sekarang, peluang yang aku impikan. Dan untuk Abang Man pula, inilah hadiahku untuknya-sekurang-kurangnya tubuh gebuku ini dan segala yang mengiurkan ini dapat beliau menikmati tanpa mengeluarkan apa-apa modal.

Malah aku tak rasa rugi apa-apa dengan menyerahkan tubuh dan mahkotaku ini untuk dinikmati oleh Abang Man-malah aku menyesal kenapa aku dipertemukan dengan Ramlan suamiku dan bukannya Abang Man. Sedar tak sedar lebih sudah 20 minit zakar Abang Man di dalam farajku. Apa yang aku kagum dengan Abang Man, setakat ini aku sudah dua kali mencapai ke kemuncak persetubuhan, sudah dua kali tubuhku mengejang sekejang-kejangnya, tapi Abang Man terus gagah, malah semakin gagah dan galak zakarnya menghentak kemaluanku. Walaupun kepuasan sebenar persetubuhan telah dua kali ku perolehi namun untuk membalas jasa dan budi Abang Man yang besar ini aku juga harus dan aku juga mahu Abang Man mencapai ke kemuncaknya. Sedar tak sedar aku telah membisikkan ke telinga Abang Man meminta padanya untuk memancutkan air maninya ke dalam. Tak lama kemudian sekali lagi aku terasa ghairah untuk sampai ke kemuncak yang amat sangat..dan pada masa yang sama nafas Abang Man juga sedikit kuat. Akhirnya untuk kali ketiga pada suatu kali persetubuhan aku mencapai klimaks ku-kali ini lebih hebat kurasakan. Dalam pada itu tidak sampai pun 5 saat dari kemuncakku-tiba-tiba Abang Man menusukkan zakarnya jauh ke dalam dengan suatu tusukan yang padat dan dan pelukkannya ke tubuhku erat sekali. Dan henjutan-henjutan kecil tubuh Abang Man berlaku..aku dapat merasakan zakar Abang Man kembang kuncup di dalam farajku. Sudah pasti Abang Man telah memancutkan air hikmat zakarnya ke dalam farajku. Kemudian Abang Man merebahkan badannya di atas badanku-dia terus menciumiku sambil itu zakarnya tidak

dicabut malah dibiarkannya di dalam farajku. Aku pula merasa selesa dengan keadaan ini. Sesuatu yang aku kagumi telah berlaku-walaupun Abang Man sudah memancutkan air maninya namun zakarnya terus tegang, ini tidak berlaku semasa aku aktif bersetubuh dengan suamiku. Biasanya selepas memancut zakar suamiku akan terus lembik. Lebih kurang 10 minit barulah Abang Man menarik keluar zakarnya dari farajku..sambil bibirnya mengukir senyuman manis ke arahku. Aku tidak bisa membalas sebaliknya aku terus mencapai baju, coli dan kainku dan terus bergegas lari ke dalam bilik. Cuti yang syokkk Seperti biasa ketika cuti persekolahan, aku mesti bermalam di rumah Pakcik ku di bandar untuk menolong beliau apa yang patut. Pakcik ku bertuah kerana memiliki seorang isteri yang cantik dan menawan serta mudah mesra dengan semua orang. Itu adalah salah satu sebab mengapa aku suka bermalam di rumah Pakcik ku. Isterinya yang aku panggil Makcik Yah selalu melayan aku dengan baik dan mesra.Pakcik dan Makcik ku telah 3 tahun berkahwin dan dikurniakan seorang anak perempuan yang baru berusia setahun dan masih menyusu badan. Kadang-kadang penampilan Makcik ku ketika di dalam rumah merangsang nafsu juga apatah lagi di usia remaja belasan tahun seperti aku di mana nafsu sentiasa bergelora. Sebab itu lah juga sepupu aku, Din, tidak begitu suka untuk bermalam di rumah Pakcik ku. Tak tahan aku, buat keras pelir je, kalau boleh berjubur dengan Makcik Yah tu takpe lah jugak, kata sepupu ku Din setiap kali aku mengajak dia untuk

bermalam di rumah Pakcik ku. Pernah sekali dia merancang untuk meletakkan ubat tidur dalam minuman Pakcik dan Makcik ku supaya bila malam nanti dia boleh menyetubuhi dan menikmati burit Makcik Yah sepuaspuasnya. Tak tau lah dia buat ke tak buat projek tu, aku mahu masuk campur. Kebiasaannya Din akan menceritakan pada ku, kalau dia dapat menikmati lubang burit baru, memang sudah ramai perempuan yang sudah ditebuknya.Aku pula, entah apa rezekilah pulak malam tu, Makcik Yah membiarkan sahaja tubuhnya dinikmati oleh aku serta merelakan aku menyetubuhi dirinya. Kisahnya bermula bila Pakcik ku memberitahu hendak berjumpa kawannya atas urusan perniagaan dan mungkin pulang lewat sikit malam tu. Sementara menanti Makcik ku menyelesaikan kerja-kerjanya di dapur, aku melayan keletah anak perempuannya, Ain, yang baru berusia setahun. Ain memang rapat dengan aku. Setelah selesai kerja-kerja di dapur, Makcik Yah datang berehat sambil menonton tv. Ketika itu Ain merungut ingin menetek. Makcik Yah tanpa segan silu menyelak t-shirt yang dipakai mendedahkan buah dada yang montok dan gebu untuk Ain menetek. Inilah kali pertama aku melihat tetek Makcik ku dari jarak dekat. Perlahan-lahan pelir ku mula mengeras. Makcik hanya tersenyum melihatkan aku yang mula tergamam. Ain ni kalau dah menetek, kejap lagi tidurlah ni, kata Makcik Yah.Aku hanya tersenyum sambil mata ku tak lekang memerhatikan teteknya. Setelah puas menetek Ain kembali menyambung aktiviti nya. Ain ni, ketika susu tengah banyak ni, dia hisap sikit je, rungut Makcik Yah sambil memicit kedua dua puting susunya di depan ku. Memang ada susu yang keluar dari puting tersebut. Dia dah kenyang kot! aku menyampuk. Agaknyalah, lagipun Ain dah besar, dah kurang menetek dah, sambung Makcik Yah sambil

mengurut-ngurut teteknya di depan ku. Melihatkan aku yang masih terpegun memerhatikan buah dadanya, Makcik Yah menegurku.Amboi tenung tetek Makcik macam nak telan je, kenapa teringin nak menetek jugak ke? tanya Makcik Yah tersenyum. Boleh ke? jawab ku inginkan kepastian. Ketika itu pelir aku memang dah keras menegang di sebalik kain pelikat yag aku pakai. Ala Makcik tak kisah sebelum Pakcik kau balik, jawab Makcik Yah lembut. Mari sini dekat sikit, pelawa Makcik yah sambil menyuakan teteknya ke mulut ku. Apa lagi aku pun menyonyot puting susunya, memang ada susu yang keluar, tapi aku telan sahaja.Macam mana rasanya? Sedap ke? tanya Makcik Yah, sambil menyuakan tetek yang satu lagi. Kali ini aku tidak menghisap sangat putingnya, lebih kepada mengulum dan menjilat sahaja puting susu Makcik ku. Kini aku mula rasakan puting susunya mula mengeras, aku gunakan peluang ini sepenuhnya di mana sebelah teteknya aku kulum dan jilat; manakala sebelah lagi aku ramas dengan tangan ku. Sedang asyik aku melayan stim dengan tetek Makcik Yah, tiba-tiba Ain datang dekat dengan ku menunjukkan anak patungnya yang rosak. Makcik Yah menyuruh aku membetulkannya. Ketika aku bangun untuk membetulkan anak patung tersebut, aku tidak dapat menyembunyikan batang zakar ku yang menegang keras dan tertonjol ke depan di sebalik kain pelikat yang aku pakai. Makcik Yah hanya tersenyum memerhatikan keadaan aku ketika itu.Setelah membaik pulih anak patung Ain, aku kembali mendapatkan Makcik Yah yang masih tersenyum memandang aku. Yang tu dah menegang ke? tanya Makcik Yah sambil memuncungkan mulutnya ke arah zakar ku yang mencanak dan terhangut-hangut di sebalik kain pelikat tersebut. Habis, dah dapat susu segar, bangunlah dia,

jawab ku selamba. Nak lagi ke? tanya Makcik ku. Kalau Makcik nak bagi lagi semestinya nak, jawab ku laju. Biar Makcik tidurkan Ain dulu, lepas tu boleh lah sambung lagi, lagi pun anu Joe dah menegang tu bolehlah lebih lebih sikit, sambung Makcik Yah dengan jelingan menggoda. Makcik Yah memanggil Ain untuk menetek sambil berbaring di atas tilam yang memang tersedia di ruang tv. Aku hanya memerhatikan sahaja Ain yang mula mengantuk, sambil membayang kenikmatan yang bakal aku perolehi nanti. Joe marilah baring sebelah Makcik, ajak Makcik yah. Dengan segera aku berbaring di sebelah Makcik Yah yang membelakangi aku. Geram dengan punggung Makcik Yah yang gebu tersebut aku menyondolkan batang zakar ku yang masih ditutupi kain pelikat pada lurang punggungnya. Masih keras lagi ke? tanya Makcik yah bila merasakan batang zakar ku menekan lurah punggungnya. Aku membiarkan sahaja Makcik Yah meramas dan melancap batang zakar yang kini menegang tahap maksimum. Wow! Besar jugak batang awak ni Joe, panjangnya mengalahkan Pakcik awak punya, kata Makcik Yah. Nak buat macam mana memang dari asalnya macam tu, jawab ku. Aku kegelian bila Makcik Yah mengosok-gosok dan memicit kepala zakar ku yang masih ditutupi kain pelikat itu.Aku memberAnikan diri dengan memeluk Makcik Yah dan cuba untuk meraba dan meyelinap masuk tangan ku ke dalam kain batiknya. Seolah-olah mengerti kemahuan ku, Makcik ku melonggarkan ikatan kain batiknya supaya aku mencapai apa yang aku ingini. Perlahan-lahan aku melurut ke bawah kain batik tersebut sehingga mendedahkan punggung Makcik ku yang putih melepak tetapi masih ditutupi oleh seluar dalamnya. Aku yang amat terangsang melihat keadaan tersebut menyelak kain pelikat ku untuk mendedahkan zakar ku yang menegang

keras lalu ditekan rapat pada alur punggung Makcik ku. Mungkin kegelian sekali lagi Makcik Yah meraih kepala zakar ku lalu digosok-gosok dengan ibu jarinya hingga licin dibasahi oleh air mazi ku.Aku memberAnikan diri dengan menyeluk tangan ku di sebalik seluar dalamnya lalu mengosok-gosok perlahan-lahan permukaan faraj Makcik Yah yang berbulu nipis. Makcik Yah hanya membiarkan sahaja perbuatan ku tersebut sambil memejam mata. Joe pernah rasa tak benda yang Joe gosok tu? tanya Makcik Yah dalam keadaan kuyu. Tak pernah, ni lah kali pertama sentuh pun, jawab ku dalam keadaan amat terangsang. Joe tak teringin nak melakukan hubungan seks dengan perempuan? sambung Makcik ku lagi. Teringin juga tapi tak pernah dapat peluang, jawab ku jujur. Best ke besetubuh tu Makcik? tanya ku spontan. Joe kahwin nanti dapat tau la sedap ke tak sedapnya, jawab Makcik Yah pula. Ala, lambat lagi tu Makcik, kalau boleh nak rasa malam ni jugak, jawab ku cuba mengumpan Makcik ku untuk bersetubuh. Ishh- kau ni Joe tak kan nak buat hubungan seks dengan Makcik pulak, kantoi dengan Pakcik kau nanti siapa yang susah, jawab Makcik ku. Tapi Makcik pun kesian jugak kat Joe, zakar Joe ni dah tegang sangat ni, biar Makcik lancapkan sampai keluar air untuk mengurangkan ketegangan tu, sambung Makcik ku sambil meneruskan lancapan terhadap batang zakar ku kini dibasahi oleh air mazi ku akibat terangsang. Cukup la ni, dah basah sangat dah zakar Joe ni, Makcik pun dah rasa nak terkencing dah ni, lagi pun ain dah terlena tu, sambung Makcik ku lalu beredar ke bilik air meninggalkan aku yang masih diburu nafsu.Selepas kencing Makcik Yah kembali berbaring di sebelah Ain yang telah terlena. Entah pukul berapa lah Pakcik awak akan balik, rungut Makcik Yah. Kenapa Makcik?

tanya ku. Takde apa-apa, Ain dah lena ni, kalau nak sambung menetek lagi bolehlah, sambung Makcik ku sambil tersenyum kepada ku. Eh! Tentulah nak, jawab ku pantas. Tapi sebelum tu, saya nak tengok Makcik punya tu boleh? pinta ku sambil menunjukkan ke arah buritnya. Ishh- kau ni Joe, tadi kan Makcik dah bagi pegang, sampai terkencing Makcik kau kerjakan, jawab Makcik ku. Ala Makcik- tadi gosok je, ni nak tengok, rayu ku lagi. Ishh- tak mau lah. Malu- jawab Makcik ku. Namun begitu Makcik Yah telah mengubah posisinya dari berbaring di sebelah Ain, kini kakinya pula yang menghadap aku, kedua-dua kakinya dibengkokkan seolah-olah perempuan hendak bersalin, keadaan tersebut menyebabkan kain batik yang dipakai tersingkap ke atas mendedahkan buritnya yang tembam dan berbulu nipis serta basah di depan ku. Berderau darah ku melihat keadaan tersebut. Kata nak menetek tadi, jom la, kata Makcik Yah sambil tersenyum melihatkan aku yang sekali lagi tergaman. Aku mengambil kesempatan tersebut untuk bercelapak di celah kangkang Makcik ku dengan kedudukan seolaholah ingin melakukan persetubuhan. Makcik Yah hanya membiarkan aku berkedudukan sebegitu tanpa bantahan dengan buritnya kini terdedah di hadapan ku. Makcik Yah menyelak baju yang dipakai mendedahkan buah dadanya yang montok untuk aku kerjakan. Aku menindih tubuh Makcik Yah sambil mengulum puting teteknya, pada masa yang sama aku menyelak kain pelikat ku untuk mengeluarkan zakar ku yang menegang keras itu dan ditekan pada buritnya. Seolah memahami keiginan ku, Makcik Yah memegang batang zakar ku lalu disuakan tepat pada lubang buritnya, lalu memeluk tubuh ku dengan kemas, manakala kakinya dilingkarkan pada pinggang ku. Akibat tekanan tersebut, batang zakar ku

terbenam memasuki lubang faraj Makcik ku sehingga kedasarnya. Aku mendesis keenakan merasai kenikmatan tersebut, manakala Makcik Yah pula mengerang halus bila batang zakar ku memenuhi rongga farajnya. Farajnya mula mengemut kemas batang zakar ku dan aku dapat rasakan tubuh Makcik ku mula menggigil, sebelah tangannya meramas kerandut zakar ku, manakala sebelah lagi mencekam tubuh ku. Tubuh Makcik ku mula mengejang disertai erangan dan keluhan panjang dari Makcik ku. Zakar ku kini dibasahi dengan cairan hangat yang keluar dari dalam burit Makcik ku. Selepas itu Makcik menghela nafas kelegaan. Aku yang juga kegelian ketika itu tertahan pancutan mAni ku akibat ramasan pada kerandut zakar ku oleh Makcik Yah.Setelah nafasnya pulih, Makcik ku tersenyum merenung aku yang agak terkejut dengan pengalaman tersebut. Perlahanlahan aku menarik keluar zakar ku dan menekannya kembali ke dalam lubang burit Makcik Yah untuk melakukan aksi sorong tarik zakar ku ke dalam burit Makcik Yah yang tak henti-henti mengerang halus setiap kali zakar ku mencecah dasar buritnya. Melihat muka ku yang berkerut seolah-olah mahu memancutkan air mAni, cepat-cepat Makcik Yah meramas-ramas kerandut zakar ku dan menyuruh ku berhenti menghenjut sehingga perasaan untuk memancut mAni reda, selepas itu Makcik Yah menyuruh aku kembali menyambung henjutan zakar ku pada lubang buritnya. Belum pun sempat aku nak memancutkan air mAni ku ke dalam burit Makcik Yah, kedengaran kereta Pakcik ku memasuki garaj. Pakcik dah pulang, Masa berasmara dah habis, cakap Makcik ku lalu menolak tubuh ku dari tubuhnya dan mencabut zakar ku dari lubang buritnya. Selepas itu dia bergegas mengangkat Ain ke bilik tidur dan menyiap rapi tubuhnya yang dah kusut masai dikerjakan oleh aku.Tak tidur

lagi? tegur Pakcik ku melihatkan aku yang asyik menonton TV itu. Belum, sedap pulak midnight movie malam ni, jawab ku. Sebenarnya aku cuba menenangkan diriku kerana zakar ku masih lagi menegang ketika itu kerana belum puas menikmati burit Makcik ku. Makcik dah tidur ke? tanya Pakcik ku lagi. Entah! Tadi ada kat dalam bilik, jawab ku. Pakcik ku memanggil isterinya keluar untuk menikmati makanan yang dibelinya. Nasib baik batang zakar ku dah mengendur ketika menjamu selera dengan Pakcik ku. Selepas itu mereka masuk tidur dan aku kembali menonton cerita midnight kat tv. Malam itu aku tidak dapat melelapkan mata mengingatkan peristiwa yang berlaku tadi, zakar ku asyik mengeras sahaja. Kalau diikutkan hati mahu saja aku melancap sahaja, tapi bila difikirkan balik sayang pulak rasanya, kerana aku merancang nak melepaskan ke semua air mAni ku itu ke dalam burit Makcik ku. Fikir punya fikir, akhirnya aku terlena.Aku terjaga bila Makcik ku memasang lampu dapur, ketika itu sekitar jam 5 pagi. Aku melihat Makcik ku hanya berkemban dengan kain batik sahaja, dia bersetubuh dengan Pakcik malam tadi kot, atau bersiap untuk mandi wajib kerana telah bersetubuh dengan aku semalam. Aku menjadi terangsang melihat Makcik ku yang hanya dalam keadaan berkemban sahaja. Aku bangun dan pergi membasuh muka serta berpura untuk minum air di dapur. Makcik ku terkejut bila melihat aku menghampirinya. Eh! Joe tak tidur ke? tanya Makcik ku. Tak boleh lena lah Makcik, benda ni asyik tegang je, jawab ku sambil menunjuk ke arah zakar ku yang mula menegang. Makcik ku hanya tersenyum melihat keadaan ku.Semalam kan dah dapat sampai berpeluh-peluh mengerja tubuh Makcik, jawab Makcik ku. Ishh- kau

ni Joe nafsu jenis apa tah, sambung Makcik ku lagi. Semalam tak puas sebab tak sempat nak pancut, jawab ku selamba.Oooo- nak pancut kat dalam ye! sambung Makcik ku lagi sambil tergelak kecil. Kalau Makcik benarkan, memang teringin sangat nak rasa macam mana nikmatnya dapat pancut air mAni dalam burit perempuan, jawab ku jujur. Bukannya tak bagi, tapi Makcik tengah subur ni, risau takut termengandung Makcik nanti, dah la batang zakar kau tu panjang, kalau terpancut terus melekat kat rahim Makcik tau! terang Makcik yah. Ala Makcik boleh la, nak rasa sekali je, lepas ni tak kan buat lagi dah, rayu ku manja. Baiklah, Joe punya pasal Makcik bagi pancut kat dalam, mengandung pun mengandunglah, lagipun Ain dah besar, tentu nak adik, kata Makcik Yah lagi.Sebelum itu Makcik nak pakai tuala kejap, Joe pergi tunggu dalam bilik mandi, kita buat kat situ, bukan apa takut terkantoi dengan Pakcik, sambung Makcik yah lagi. Tanpa bertangguh lagi aku terus masuk ke bilik mandi dan siap berbogel sementara menanti Makcik Yah turun. Dengan hanya berbungkus tuala singkat Makcik masuk dan mengunci pintu bilik mandi. Selepas membuka air beliau membuka tuala mendedahkan tubuh bogelnya lalu memeluk tubuh ku sambil tangannya menggosok-gosok batang zakar ku yang keras menegang itu. Aku membalas pelukan Makcik ku sambil meromen buah dadanya. Makcik Yah melingkarkan sebelah kakinya pada pinggang aku lalu menekan buritnya pada zakar ku yang keras menegang itu. Sekali lagi aku dapat merasakan kehangatan burit Makcik Yah bila batang zakar ku mula memasuki dan tenggelam dalam rongga buritnya.Aku mula menghenjut burit Makcik ku dan cuba untuk memasukkan keseluruhan batang ke dalam burit Makcik ku. Beliau hanya tersenyum melihat usaha bersungguh

aku tersebut. Memahami keinginan aku, Makcik Yah melepaskan pelukannya lalu membelakangi aku dan menonggengkan punggung ke arah ku. Masukan zakar Joe tu dari belakang, barulah dapat masuk habis, kata Makcik Yah sambil merapatkan punggungnya pada batang zakar ku. Aku menjadi bertambah terangsang melihat punggung Makcik yang pejal dan montok itu, tanpa mebuang masa lagi aku terus memeluk Makcik ku dari belakang dengan tangan ku meramas-ramas teteknya.Setelah membetul kedudukan zakar ku, hanya dengan sekali sondol je, keseluruhan batang zakar ku tenggelam di dalam faraj Makcik Yah sehingga mencecah dasar buritnya. Makcik Yah mengerang halus bila zakar ku menekan rapat batu meriamnya. Aku membiarkan zakar ku terendam di dasar burit Makcik Yah untuk merasakan kenikmatan kehangatan dan kemutankemutan yang dihasilkan oleh buritnya. Aku mengoyanggoyangkan punggung ku sehingga kepala zakar ku bergesel-gesel dengan batu meriam yang terletak di dasar burit Makcik ku. Keadaan tersebut menyebabkan burit Makcik Yah mencengkam dan mengemut kemas batang zakar ku, sambil mendesis dan mengerang panjang Makcik ku mencapai klimaks di mana cairan hangat menyembur keluar dari dalam buritnya. Keadaan tersebut menyebabkan lubang burit Makcik Yah semakin licin seterusnya memudahkan aku untuk melakukan henjutan zakar ku hingga ke dasar burit Makcik Yah. Terhenjut henjut badan Makcik Yah menahan hentakan batang zakar ku yang sedang menikmati kehangatan lubang buritnya. Setelah 15 minit menghenjut dan menikmati burit Makcik Yah, kepala zakar mula mengembang dan kegelian yang penuh nikmat pada zakar ku dirasakan. Zakar ku kini bersedia untuk memuntahkan air mAni ku ke dalam burit Makcik Yah.

Aku menghentak dan menekan batang zakar ku sedalam yang mungkin sehinggakan kepala zakar ku rapat pada pintu rahim Makcik Yah. Makcik mendesis dan mengerang keras bila pintu rahimnya ditekan oleh kepala zakar ku, sekali lagi buritnya mengemut dan mencengkam kemas batang zakar ku. Aku yang sudah tidak dapat bertahan lagi melepaskan berdas-das pancutan deras air mAni ku yang membasahi pintu rahim Makcik ku. Makcik ku mengoyang-goyangkan punggung nya sambil mengeluh panjang ketika menerima pancutan air mAni ku yang menyembur-nyembur memasuki rahimnya. Setelah titisan terakhir air mAni aku dilepaskan dalam rongga faraj Makcik Yah, aku terdampar kepenatan di atas belakang Makcik ku yang juga kepenatan.Dah habis keluar dah air mAni tu? tegur Makcik Yah yang masih mengemut-ngemut batang zakar ku. Dah takde lagi Makcik, rasa kosong dah ni, jawab ku yang masih membiarkan zakar ku terendam rapat dalam faraj Makcik Yah. Dah puas hati dah? tanya Makcik ku lagi. Aku tersenyum lalu mencium pipi Makcik ku.Terima kasih Makcik kerana memberi peluang sebegini kepada saya, terasa nikmat sangat, puji ku. Makcik pun begitu Joe, ni lah pertama kali faraj Makcik dikerjakan dengan teruk oleh zakar Joe yang besar dan panjang tu, tapi Makcik puas sangat, kata Makcik ku. Dah lah kita stop kat sini, lagi pun Makcik rasa dah penuh rahim Makcik dengan air mAni kau ni, Joe rehat lah dulu, biar Makcik mandi dulu, sebelum Pakcik bangun, kata Makcik ku. Aku mencabut zakar ku dari lubang burit Makcik Yah lalu membersihkan sisa air mAni yang terlekat dan berlalu pergi dari bilik mandi tersebut.Selepas kejadian itu hubungan aku dengan Makcik ku seperti biasa, walau pun Makcik ku mengandung dua bulan kemudian.

Ah siew Pt 1

Sejurus sebelum aku meninggalkan pejabat, aku terima panggilan daripada Mr. Tan. Dia nak ajak aku menziarahi teman lamanya yang baru balik dari Taiwan. Katanya dah lama tak jumpa. Saja nak jumpa, manalah tahu, kut- kut ada peluang bisness. Aku setuju nak ikut. Cuma masanya saja tak sesuai. Dia minta aku tunggu jam lapan malam. Tapi aku minta jam sembilan setengah. Ada banyak perkara yang perlu uruskan sebelum balik ke rumah. Dia setuju menjemput aku di rumah. Lebih kurang jam sepuluh kami tiba di rumah temannya itu. Aku sangkakan lelaki. Rupa-rupanya perempuan. Namanya Miss Siew. Nak mudah aku panggil dia Ah Siew aje. Dia tinggal di tingkat enam belas sebuah pangsapuri mewah di pusat bandar. Begitu mesra sekali Ah Siew melayan kami. Wajahnya sentiasa senyum. Dia dan Mr. Tan rancak berbual. Mereka menggunakan bahawa yang aku kurang faham. Sekali-sekala ada juga terselit bahasa Inggeris. Yang itu aku fahamlah.Aku biarkan mereka bercerita. Aku tak mahu mencelah. Mataku tertumpu pada siaran tv yang mana volume suaranya sudah dislowkan. Sebentar kemudian, Ah Siew beredar ke dapur. Pada waktu itu, Mr. Tan menepuk pahaku. Aku pandang mukanya. Dia senyum panjang. Sambil tu aku dongak-dongakkan kepalaku, kononnya nak bertanya, apa ke halnya? Mr. Tan mendekati telingaku lalu berbisik, "Kita ada peluang baik!"Belum sempat aku bertanya apakah halnya, Ah Siew masuk semula ke ruang tamu. Di belakangnya berjalan tiga orang perempuan Cina. Seorang membawa dulang berisi minuman dalam botol. Seorang lagi

membawa dulang berisi buah-buahan. Yang seorang lagi membawa sepinggan kek. Mataku tertumpu kepada mereka bertiga. Ketiga-tiganya sama cantik. Cute. Umur mereka dalam lingkungan dua puluhan. Kecil molek aje susuk badan mereka. Kalau dilihat dari belakang, sebiji macam budak aje. Mungkin tak sampai 5 kaki tingginya.Setelah meletakkan dulang-dulang itu di atas meja kecil, mereka pun memperkenalkan diri masing kepada Mr. Tan. Seorang bernama Miss Teoh dan seorang lagi sebagai Miss Lai. Yang agak gelap sikit tu, bernama Miss Lim. Aku terima shakehand mereka dengan penuh hormat. Kemudian mereka duduk bersama-sama kami di ruang tamu.Ah Siew pun duduk semula di sisi Mr. Tan. Becok sekali mulutnya berbual dengan Mr. Tan. Sambil itu, tangannya menuang gelasgelas yang ada dengan minuman dalam botol itu. Kalau bukan Brandi dan Wiski, apa lagilah. Dah siap, dia mempersilakan kami minum. Aku sambut segelas setelah Mr. Tan menghulurnya kepadaku. Kemudian aku terus menghirup sedikit. Lantas aku memiawakkan telingaku kerana tak faham perbuahan mereka. Gadis yang dua orang itu juga ikut membisukan mulut mereka. Sekalisekala mereka ikut ketawa. Kemudian aku letakkan semula gelas tadi.Agak hampir sejam kami berada di situ, tiba-tiba saja Ah Siew meminta kami supaya memilih teman tidur. Aku tergamam. Mr. Tan kata, aku pilih dulu. Lagi panik aku jadinya. Aku diam. Mungkinkah ini yang dibisikkan Mr. Tan sebagai, kita ada peluang baik. Jadi Ah Siew minta Mr. Tan yang pilih dulu. Tanpa banyak kerenah, Mr. Tan pilih Miss Lai.Ah Siew pun berkata sesuatu kepada Miss Lai. Lantas Miss Lai berdiri lalu berjalan mendapatkan Mr. Tan. Apabila dah sampai, dia memegang tangan Mr. Tan lalu menariknya supaya bangun. Kemudian mereka beredar ke dalam bilik.

Sebelum meninggalkan aku, dia sempat berpesan, cepat pilih. Aku hanya mampu merenung mukanya saja. Jantungku bekerja pantas. Denyutannya menjadi cepat. Sejurus kemudian, Mr. Tan dan Miss Lai hilang dari pandanganku. Kini Ah Siew memandang tepat ke mukaku. Dia berkata dalam bahasa mat saleh supaya aku cepat memilih satu sebagai pasanganku. Dia desak aku beberapa kali. Dalam kebingungan itu aku masih tak tahu nak pilih siapa, Miss Teoh atau Miss Lim. Tiba-tiba saja mulutku menyebut, "I need you."Dia pula yang jadi panik. Tak terkata apa-apapun. Perempuan yang dua orang tadi pun bangun lalu beredar dari situ. Tinggallah aku dan Miss Siew di situ. Dia tenung tajam mukaku. Kalau nak dikatakan muda, boleh juga. Kalau nak dikatakan tua, pun boleh juga. Aku rasa umurnya dalam lingkungan 30an aje. Tak sampai 35.Mungkin kerana usianya begitu menjadikan aku tertarik padanya. Sesuai dengan usiaku, yang kini dah menjangkau 36 tahun. Dua kali aku kahwin. Dua kali juga rumah tanggaku hancur. Dua-dua ikut jantan lain. Mungkin aku tak pandai jaga hati perempuan. Aku banyak menumpukan pada kerjayaku. Kini aku dah berjaya menjadi eksukatif di sebuah firma. Nak mendirikan rumahtangga lagi aku agak serik. Malahan, tak ada betina yang berminat padaku sekarang ini.Tambahan pula pada malam itu dia memakai mini skirt hitam tanpa lengan. Skirtnya itu seolah-olah terjantung pada bahunya. Jadi dadanya agak terbuka. Pakaiannya yang agak seksi ini menarik minatku, berbanding dengan yang dua tadi. Mereka memakai cheongsam.Sekali-sekala apabila membongkok, aku nampak pangkal payu daranya. Agak tembam dan gebu. Almaklum sajalah, dia tidak memakai colai. Begitu juga dengan pahanya. Uraturat biru kelihatan kerana pahanya putih lagi gebu. Sekali-sekala aku terlihat pantynya yang berwarna

kuning itu. Ini membuat nafsu berahiku memuncak. Keinginanku untuk melihat lebih mendalam kian bergelora. Tidak dapat dikawal lagi apabila peluang sudah terbuka.Melihatkan dia masih tergamam, jadi aku pun beralih tempat. Aku bangun lalu duduk di sisinya. Sambil duduk itu aku peluk tengkuk dengan tangan kiriku. Kemudian pipinya ku cium bertalu-talu. Tangan kananku meraba-raba dadanya. Manakala tangan kirinya meraba-raba batang pelirku. Memangpun dah terasa tegang dan keras. Tangan kirinya pula memegang tanganku yang meraba dan ramas-ramas buah dadanya. Puas pipinya, aku menciumi tengkuk dan juga kawasan di belakang telinganya. Badannya mengeliat habis. Mulutnya ikut terengek, "Esh- esh- esy..!"Sebaik sahaja aku melepaskan ramasan dan pelukanku, Ah Siew pun bangun lalu menarik tanganku. Aku ikutkan sahaja kehendaknya. Dia membawa aku masuk ke dalam biliknya, iaitu master bedroom. Suasananya tak ubah seperti di dalam bilik-bilik hotel bertaraf lima bintang. Aircon dah lama terpasang. Badanku terasa sejuk dan nyaman.Di dalam bilik itu, Ah Siew mula menanggalkan pakaianku. Kini aku dah telanjang togel. Dia meminta aku menunggu sekejap kerana dia mahu ke bilik air. Jadi aku duduk lalu berbaring di atas katil, di atas tilam yang empuk lagi anjal itu. Sementara itu dia ke bilik air. Sejurus kemudian dia pun keluar dengan siap bertelanjang. Sambil berjalan dia engelap-lap badannya.Aku bangun lalu duduk di tepi katil. Aku sambut dia dengan pelukan. Tak ku angka payu daranya agak besar. Boleh dikategori sebagai bersaiz D. Sudahlah besar bulat pula tu. Bertambah memuncak nafsu seksku untuk bersatu dengan Ah Siew. Sebaik sahaja kami berpeluk-pelukan, buah dadanya yang menggunung anak itu menekan kuat dadaku. Panas panaaas- terasa panas

buah dadanya. Kemudian dia minta dilepaskan. Dia pun naik ke atas katil lalu baring menelentang. Aku ikut sama. Aku melutut lalu duduk di atas tumitku. Ah Siew pun mengangkang lalu menyelak bibir cibainya. Aku tolak masuk batang lancauku. Cup! Mudah aje masuknya. Lubang cibainya memang dah basah dan berlendir. Sementalahan tu pulak, aku dah basahkan dengan air liurku sedikit. Sebaik sahaja batang lancauku berada di dalam lubang atau terowong cibainya, aku letakkan betisnya di atas pahaku. Manakala tanganku pula memegang batang pahanya yang gebu dan putih melepak itu.Dengan posisi begitu aku mula menghenjut. Lancauku celam-celum dalam terowong cibainya. Aku terasa sedap dan lazat. Mataku terpaku pada buah dadanya yang mula menjadi tegang itu. Ku lihat tangannya bermain-main dengan buah dadanya itu. Sekejap diramas-ramasnya. Sekejap lagi dia menggentelgentel. Dalam pada itu lancauku terus-terusan menghenjut cibainya.Aku gembira. Aku gembira kerana Ah Siew juga sedang mengecapi nikmat lancauku. Henjutan lancauku betul-betul membikin dia jadi klimaks. Badannya mengeliat habis. Otot-ototnya jadi tegang. Mulutnya rancak merengek. Adakalanya kuat hingga terjerit-jerit. Tatkala itu aku berhenti menghenjut. Aku rendam lancauku dalam-dalam (deep in the pussy). Sambil tu aku rasakan cibainya mengemut-ngemut lancauku. Aduuuh! Lazatnya sampai ke otak. Tak rugi aku memilih Ah Siew. Dia memberikan layanan istimewa padaku. Sambil dia memeluk pinggangku, aku katakan pada, "Kau sungguh istimewa. Cantik. Seksi. Memberahikan."Dia diam sahaja. Tapi aku tahu dia faham. Dia bangga kena puji. Cumanya dia tak mampu nak bersuara kerana kesedapan. Kelazatan. Ini terbukti apabila cibainya mula basah dan berlendir lagi. Sebaik

sahaja aku rasa licin semula, aku teruskan menghenjut. Sebaik sahaja mulutnya terjerit-jerit aku rehat semula. Ku biarkan cibainya mengemut- ngemut lancauku. Selangseli ini ku biarkan berterusan. Mungkin juga dah tiga kali aku berehat. Ini maknanya, sudah tiga kali dia klimaks atau hampir klimaks.Aku bisiskan ke telinga, "I love you, Ah Siew."Itulah kalimah yang keluar dari mulutku, sebaik sahaja aku mendakapi badannya yang sedang menelentang itu. Aku benar-benar jatuh cinta padanya. Tangannya merangkul erat tengkukku. Kakinya kuat mengepit perutku. Akhirnya dia merayu."Please, fish me hard. Pleeeeaase-" Dia merayu. Mungkin dia dah tak tahan. Malahan aku juga dah nak sampai ke penghujungnya. Jadi aku pun menghenjut laju. Kuat dan dalam-dalam. Kericap-kericap bunyi di cibainya. Mungkin juga sudah berbuih-buih di situ.Setelah sekian lama terjerit-jerit, akibat cibainya dihenjut. Akhirnya dia terpekik. Amat kuat sekali, "Ergggggggh!"Serentak dengan itu, aku juga terjerit sama. Itu tandanya, tak lain tak bukan kerana aku air maniku dah mengisi terowong cibainya yang berbulu lebat itu. Jembutnya menambah berahi sesiapa saja yang terpandang cibainya.Serentak dengan itu juga, Ah Siew dah sampai ke klimaksnya. Seluruh anggotanya jadi lemah. Otot-ototnya kembali normal. Cuma dia kelihatan penat tapi ceria.Perlahanlahan aku bangun. Aku melutut dan duduk di atas tumitku. Jembutnya yang segumpal itu benar-benar menaut hatiku. Tambahan pula pintu cibainya basah berlendir. Ini benar-benar menimbulkan rasa kasih dan sayang yang mendalam. Kedua-dua bekas isteriku dulu pun tak sehebat ini. Lubang cibai Ah Siew yang kuat mengemut itu membuatkan aku sentiasa teringinkan nak bersama lagi dengannya.Kemudian aku berdiri. Aku langkah kakinya. Lalu aku berbaring di sisinya. Kami

sama-sama berbaring menghadap antara satu sama lain. Dia memeluk badanku di tengkuk. Aku pula memeluk badannya di perut. Aku angkat kepalaku untuk mencium dahinya. Selepas itu aku rangkul badannya. Payu daranya menekap dadaku. Aku terasa enak. Aku ulang lagi kata-kataku tadi, "I love you, Ah Siew."Ah Siew mengangkat kepalanya lalu mengucup bibirku. Kemudian dia berbisik ke telinganku, "I love you too."Mendengar kalimah itu, degupan jantungku bertambah rancak. Hatiku bertambah kasih padanya. Kemudian dia bangun lalu berjalan ke bilik air. Fahamlah aku tujuannya itu. Sedang menunggu dia keluar, aku peluk bantal panjang. Mataku pulak liar memerhatikan keadaan bilik itu. Jam baru lima minit melepasi tengah malam. Tak lama kemudian dia pun keluar. Dengan berdiri di hadapan pintu bilik air itu dia menyental-nyental kakinya yang basah. Lepas itu dia berjalan menghampiri katil di mana aku sedang baring mengiring sambil memerhatikan dia yang masih berbogel itu. Dia tersenyum apabila kami berpandangan mata. Hati yang mana tak luluh. Hati yang mana yang terpaut. Rasa kasih dan cinta kian bercambah.Aku peluk dia sebaik sahaja dia berbaring semula di sisiku. Ku peluk dia betul-betul di bawah payu daranya. Ku lihat dia menghela nafas panjang. Geram juga aku apabila terpandangkan payu daranya masih montok dan memejal laksana dua buah bukit di Gurun Sahara. Rasa nak ku ramas-ramas dan ku usap-usap. Gian sungguh aku dibuatnya. Jadi, aku angkat tanganku lalu aku labuhkan pada payu daranya yang sedang tegang itu. Lantas tanganku yang menekup payu daranya itu dipeluknya erat-erat. Jadi, lepas juga gianku apabila tanganku terasa bahang panas payu daranya itu. Ku rasa

darahku mengalir deras. Ia pantas memasuki semua uraturat sulit yang ada pada tubuhku.Tiba-tiba saja dia bertanya kenapa aku pilih dia. Padahal dua wanita tadi lebih muda dan mengiurkan. Lama aku terdiam. Aku tak tahu bagaimana nak menerangkan rasa hatiku semasa memilih dia sebagai teman tidurku tadi. Pada hal Mr. Tan dah memilih gadis yang cantik dan cute lagi muda orangnya. Umurnya di bawah 20 tahun."I love you." Itulah jawapan yang mampu ku lahirkan. Sesungguh aku memang jatuh cinta pada pandangan pertama. Love at the first sight. "Swear", dia mengajak aku bersumpah."Sumpah! I sanggup potong ayam. Kenapa?" Jawabku untuk memuaskan dan menyakinkan hatinya. Lama dia terdiam. Aku pasang telinga menunggu apa lagi pertanyaan yang keluar dari mulutnya. Dalam pada itu aku usap-usap puting atau kepala teteknya. Kali ini dibiarkannya saja jari-jemariku bermain dengan payu daranya itu. Bertongkatkan siku dan lengan, aku angkat kepalaku. Lantas mulutku menjilat-jilat tetek Ah Siew. Puas menjilat-jilat aku nyonyot. Sambil itu, tangan kiriku meraba hala ke bawah. Perjalanannya perlahan sahaja. Kini dah sampai pun di atas jembut cibainya. Aku raba dan usap bertalu-talu. Dia segera menelentang. Memberi peluang jari-jemariku menggosok-gosok bibir cibainya yang masih basah dan berlendir itu. Menjawap pertanyaanku, dia memberitahu aku bahawa dia pernah kahwin kira-kira lima tahun dulu. Setahun lepas kahwin suaminya hilang dalam penerbangan. Kapal terbangnya hilang tanpa dapat dikesan. Sejak itu dia tak pernah tidur dengan lelaki lain kecuali aku. Katanya lagi, akulah lelaki pertama membuka selera atau nafsu seksnya semula.Sambil mendengar cerita Ah Siew itu, aku dah mula menjilati seluruh badannya. Mula dari perut hingga ke kaki. Setiap inci aku jilat. Dia begitu gembira aku

lakukan seperti itu. Semasa menjilat pusatnya, dia naik amat berahi sekali. Terangkat-angkat pinggulnya beberapa kali. Kemudian aku bergerak ke celah-celah kangkangnya. Di sini aku minta dia menguakkan pahanya. Dia ikuti kehendak aku.Lantas aku menyembamkan kepalaku untuk menjilat biji kelentitnya. Tak sampaipun beberapa jilatan, Ah Siew dah mula mengeliat. Pinggulnya terangkat-angkat bagi setiap jilatanku. Mulutnya riuh merengek dengan kalimah, "Esy- esy- That's good. Ergh!" Katanya, dia rakyat negara ini. Lama tinggal di Taiwan. Tiga orang perempuan itu adalah rakan sekerjanya. Mereka memang digaji untuk memberi perkhidmatan seks pada client syarikat familinya. Katanya dia sebagai penyelia aje. Pangsapuri ini pun milik syarikat familinya.Kisahnya semakin kuat tersekat-sekat. Mulutnya semakin kuat merengek. Apa tidaknya! Ternyata sudah biji kelentitnya telah menjadi besar dan menutupi lubang cibainya. Tatkala dia terkangkang itu, jelas kelihatan biji kelentitnya itu terjojol. Kelihatan basah dan berlendir. Semakin ku jilat semakin rancak dia mengangkat-angkat pinggulnya. Tangannya pula sibuk meramas-ramas buah dadanya.Aku terasa penat dan boring begitu. Lantas aku baring menghadap Ah Siew. Ku peluk badannya. Tanganku terus melekat pada payu daranya yang sedia sudah tegang dan tegak laksana dua puncak gunung di tengah padang pasir. Manakala betisku terletak di atas jembut cibainya.Kemudian aku suruh dia dalam posisi merangkak di atas tilam itu. Dengan posisi itu aku masukkan kepalaku ke bawah cibainya. Sebaik sahaja kepalaku di bawah cibainya, aku julurkan lidahku untuk menjilat bibir cibainya. Dia begitu gembira. Dia begitu seronok dengan kelakuan aku itu. Jadi aku teruskan menjilat biji kelentitnya. Sambil aku menjilat-jilat biji

kelentitnya, Ah Siew menyelak kedua-dua belah daging punggungnya. Manakala tanganku memegang erat pahanya. Ternyata dia bertambah berahi. Mulut Ah Siew sibuk menyebut, "Thats good. That's nice. Goooooood""Do you love me, Ah Siew?" Tanyaku sebaik sahaja aku selesai mengetip cuping telinga dengan bibirku. Dia senyum gembira. Ceria sekali. Ku lihat dia mengangguk-angguk kepalanya. Tapi aku pura-pura tak nampak. Jadi kuulang lagi pertanyaan itu"Do you love me?"Sebaik sahaja selesai aku bertanya, dia pun bingkas lalu mengucupi bibir dan lidahku. Setelah puas mengucupi bibir dan lidahku, dia pun berkata," I love you too."Lantas aku peluk erat badannya. Jadi buah dadanya yang menggunung anak itu menekan panas dadaku. Bertambah berahi lagi dia dan aku. Ku tanyakan tentang umurnya. Katanya baru 34 tahun. Bagaimana kalau hubunganku ini nanti menyebabkan dia mengandung. Katanya, minggu ini minggu selamat. Jadi, kurang sekali risiko nak mengandung tu. Aku ketawa. Lagi sekali dia tersenyum.Aku tolak dadanya ke atas bagi membolehkan aku menyonyot teteknya. Dia faham kehendakku. Lantas dia pun mengangkat dadanya supaya aku dapat megusap-usap buah dadanya dengan mulut, lidah dan tanganku. Tiba-tiba pintu bilik diketuk bertalu-talu. Ah Siew bingkas lalu berkemban dengan tuala besar. Manakala aku pula masuk ke dalam selimut toto. Kemudian dia berjalan mendapatkan pintu. Sebaik sahaja pintu dikuak, di situ berdiri Mr. Tan dengan bersampingkan tuala. Dia agak terkejut melihat aku bersama Miss Ah Siew. Dalam pada itupun aku dapat memerhati jam tanganku. Dah pukul 12.30 pagi rupanya.Mereka bercakap-cakap dalam bahasa yang aku kurang faham. Setelah mendengar penerangan Mr. Tan, Ah Siew terus pergi ke bilik nombor tiga. Rasanya di

situlah dua orang perempuan tadi iaitu Miss Teoh dan Miss Lim berada. Setelah pintu dibuka, Miss Ah Siew berbisik sesuatu kepada mereka. Mereka nampak aku sahaja. Kemudian Miss Ah Siew mempersilakan Mr. Tan masuk ke bilik Miss Teoh dan Miss Lim. Setelah Mr. Tan masuk, Ah Siew kembali semula padaku. Setelah mengunci pintu, dia pun melucutkan tuala yang dipakainya. Lantas dia terus masuk ke bilik air untuk kencing.Aku duduk berjuntai di tepi katil untuk menunggu Ah Siew keluar dari bilik air. Terdengar kuat bunyi Ah Siew kencing. Kemudian dia membasuh cibainya itu. Setelah keluar dari bilik air dia berjalan menuju padaku. Aku dah sedia dengan tuala tadi untuk menolong mengelapkan badannya, terutama jembutnya.Dia tak bagi aku berbuat begitu. Dirampasnya tuala tadi daripadaku. Katanya, biar dia sendiri yang buat. Semasa dia membongkok mengelap kaki dan cibainya, ku lihat buah dadanya bergoyang dan bergegar. Aku naik geram semula.Aku ikut berdiri sama. Dia terbongkokbongkok mengelap-lap kakinya yang basah itu. Semasa dia membongkok itu, aku gosok-gosok bibir cibainya. Malahan, aku jolokkan jari hantuku ke dalam terowong cibainya. Dia semacam terkejut, "What are doing?"Sambil aku mengusap-usap cibainya, aku bertanyakan apa halnya Mr. Tan tadi. Dia ketawa mendengar pertanyaanku. Katanya Miss Lai dapat period. Tiba-tiba aje bleeding. Sepatutnya minggu depan. Tentu ada yang tak kena.Ku katakan padanya, tak begitu kot. Mungkin koyak lubang cibainya. Sebab lancau Mr.Tan tu besar lagi panjang. Jawabnya, tak mungkin. Memang Miss Lai tu, datang bulannya tak menentu.Aku ulang lagi. Dulu, ada yang koyak juga. Sebab, lancaunya memang besar. Dia masih tak percaya. Ku katakan padanya, kalau tak percaya, pergi 'main' dengan Mr. Tan. Tengok

sendiri.Ah Siew berpaling lalu memandang tajam ke mukaku. Kata cintakan dia, tapi sanggup suruh dia tidur dengan Mr. Tan. Dia benar-benar naik hot. Marah. "I'm sorry. Very sorry," Aku mohon maaf sambil melutut di kakinya.Lantas aku usap-usap cipapnya dengan mulutku. Tanganku pula merangkul erat punggungnya.Dia beri amaran, jangan ulangan kes sensitf macam tu. Dia terasa sedih. Dia maafkan aku. Lantas aku berdiri lalu memeluk pinggangnya. Mulutku bermain-main dengan bibir dan dan lidahnya. Aku naik enak dan berani. Dia juga ikut merangkul tengkukku. Ternyata dia telah benar-benar memaafkan aku. Dia minta aku mengangkat dia ke atas katil. Aku turutkan kehendaknya.Sampai di tepi katil, perlahan-lahan aku labuhkan badan Ah Siew ke atas tilam yang empuk itu. Aku suruh dia angkat satu kakinya tinggi-tinggi. Dan pegang. Manakala yang satu lagi diluruskan saja. Dengan mencangkung di tepi katil dan tanganku di atas pahanya, aku sekali lagi mula menjilat cibainya. Kali ini aku lakukan jilat marathon. Di samping menjilat aku menyonyot biji kelentitnya. Dalam spontan sahaja dia dah terjerit-jerit. Dia minta aku hentikan menjilat-jilat cibainya. Katanya, dia dah tak tahan. Dia minta aku berbaring di sisinya. Lantas aku pun naik ke atas katil. Setelah berbaring menghadap antara satu sama lain. Kami berpeluk-pelukan. Tak lama lepas itu aku dapati Ah Siew dah tertidur. Lama selepas itu baru aku juga tertidur sama. Sebab kesibukan dengan kerja, sudah tiga hari aku tak menemui Ah Siew. Ialah sejak dia ku tinggalkan pada awal pagi hari Rabu yang lalu. Mujurlah kami dapat bersama pada pagi itu. Sempat juga Ah Siew klimaks tiga empat kali. Tak sampaipun sepuluh minit selepas aku

terpancut, Mr. Tan dah mengetuk pintu supaya kami segera balik kerana nak pergi kerja.Besok Sabtu. Sabtu pertama setiap bulan adalah cuti. Lebih kurang jam tiga petang tadi Ah Siew telefon aku. Tak banyak yang dicakapkan. Pada ketika itu aku ada tetamu. Bos aku datang. Selepas bos balik, aku beritahu pada penyambut tetamu, aku nak keluar kejap kerana ada hal sikit yang perlu aku uruskan. Sebenarnya aku nak pergi ke tempat Ah Siew kerja.Untuk mengelakkan tekanan memandu di pusat bandar ini aku naik teksi aje. Kereta Kancilku masih lagi di park di tempat biasa. Tak sampai pun sepuluh minit aku pun sampai. Setelah membayar wang tambang, aku pun turun. Jenuh aku memerhatikan nama kedai yang bernama "Syarikat Suria Pagi". Tak nampakpun di situ. Aku tanyakan pada mereka yang lalu lalang di situ. Semuanya kata tak tahu. Tiba-tiba muncul seorang perempuan Cina muda dari dalam bangunan di mana aku sedang berdiri. Katanya, bangunan ini Bangunan Suria Pagi. Kalau nak cari ofisnya, aku kena pergi tingkat sebelas. Mungkin di sana ada. Setelah mengucapkan terima kasih padanya aku pun menaiki lif untuk mencari Syarikat Suria Pagi. Sebaik sahaja aku keluar lif, aku nampak papan tanda yang bertulis "Syarikat Suria Pagi Sdn Bhd". Kecil aje. Tapi tulisan Cinanya amat besar sekali."Selamat petang cik. Boleh saya jumpa Cik Ah Siew.""Selamat petang", jawab perempuan India itu selamba. Kemudian dia pula yang bertanya, "Ada buat temu janji?""Tak ada." Jawabku spontan. Kemudian aku menerangkan lagi, "bagi tahu kat kaunter apabila saya tiba. You all akan tunjukkan mejanya.""Siapa nama Encik", tanya penyambut tetamu itu."Johan, nama saya Johan Ali."Perempuan India itu pun menekan punat intercom lalu berkata, "Encik Johan Ali nak jumpa puan.""Cepat, bawa dia masuk ke terus

bilik saya," suara dalam speaker intercom tu.Perempuan India itu bingkas lalu berkata, "Mari ikut saya." Dia berjalan di depan. Aku ikut di belakang. Kami melalui sebuah ruang pejabat yang luas. Ada ramai yang bekerja di situ. Tak kurang dari 50 orang. Kami sampai di depan biliknya. Ku sangkakan si Ah Siew ini jadi kerani aje. Alangkah terperanjatnya aku apabila aku terbaca tanda nama pada pintunya yang berbunyi, "Lim Ah Siew" dan di bawahnya terpampang perkataan "Pengarah Urusan". Aku diserahkan kepada seorang perempuan Cina yang mungkin menjadi setiausaha sulit kepada pengarah urusan. Setelah mendengar kata-kata penyambut tetamu tadi, perempuan Cina itu pun masuk ke dalam bilik. Dan penyambut tetamu itupun berjalan balik ke tempat asalnya tadi.Tak lama kemudian daun pintu terbuka semula lalu perempuan Cina itu keluar dan di belakangnya ikut sama ialah Ah Siew."Welcome Encik Johan. Welcome.". Suara mesra Ah Siew mengalu-alukan aku tiba. "Silakan masuk."Akupun masuk. Manakala perempuan Cina tadi duduk semula di tempatnya dan meneruskan kerja. Sebelum masuk semula, Ah Siew memberitahu bahawa dia tak mahu diganggu sampai balik. Kalau ada hal penting rujukkan saja pada pengurus besar. Setiausahanya itu nampak sengeh aje.Dia masuk. Pintu dikunci. Apa lagilah, tengkukku dirangkulnya erat. Pipiku dicium-ciuminya. Pinggangnya aku peluk. Dadanya yang menggunung anak itu bertaut rapat dengan dadaku. Kemudian membalas ciuman. Seterusnya aku kucupi bibir dan lidahnya. Pada waktu yang sama, aku ramas-ramas buah dadanya yang masih berbalut baju dan colinya itu.Setelah puas berciumciuman dan berkucup-kucupan, pautan erat di tengkukku dilepaskannya. Serentak dengan itu, aku juga melepaskan pelukanku pada pinggangnya. Dengan

memegang di tangan, dia menarik aku ke sebuah sofa panjang di dalam bilik itu. Dia dudukkan aku di situ. Kemudian dia ikut sama duduk. Duduk betul-betul rapat denganku. Paha dengan paha bergesel. Lantas aku peluk bahunya."Sampai hati you tinggalkan I tanpa pesan. Sampai tiga hari pulak tu. Kata, you love me." rungut Ah Siew sambil berbaring di atas pahaku. Aku tak tahu apa nak dijawabkan. Cuma aku tunduk lalu mengucup dahinya. Sambil itu aku usap-usap rambutnya. Juga pada waktu yang sama aku meramas-ramas buah dadanya.Aku tegak semula. Ku lihat dia dah menanggalkan butang blaus biru air lautnya. Kemudian dia menyelak hala ke atas colai hitamnya itu. Sepantas kilat aku ramas-ramas teteknya yang dah tak bercoli itu. Dah terdedah luas. Panas terasa tanganku di situ. Puas aku ramas, aku usap. Puas aku usap, aku gentel puting teteknya. Mengeliat juga ku lihat badannya."Sorry le Mem. Begitulah nasib kerja makan gaji. Kalau bos suruh buat kerja out station, kenalah I pergi." "Tengok tu. Panggil kita 'Mem' pula. Memang orang lelaki, suka cakap tapi tak serupa bikin.""Maaflah. Tersasul le kita. Terikut-ikut cakap orang-orang you tadi."Ini tak boleh jadi. Kalau nak meredakan keadaan aku mesti berbuat sesuatu. Jadi aku dudukkan dia. Dia ikut sahaja kehendakku. Lantas dia bersandar. Jauh ke depan diletakkannya punggungnya. Aku melutut dan duduk di atas tumitku di celah-celah pahanya.Aku masukkan tanganku ke dalam skirtnya. Tujuannya untuk menanggalkan pantynya. Dia mengangkat pinggulnya. Lantas aku tarik keluar sampai ke paha yang sudahpun diangkatnya tinggi-tinggi. Selepas itu dia menyentap skirtnya ke paras pinggangnya. Jadi, jelas kelihatan jembut cibainya.Memang. Memang dia gian. Gian. Ketagih. Biji kelentitnya perlu dijilat untuk meredakan rasa giannya.

Rasa ketagihnya. Macam dia tahu-tahu aje aku nak menjilat cibainya. Lantas dia membuka atau menguakkan pahanya luas-luas supaya mudah bagi aku menyembamkan muka untuk menjilat biji kelentitnya. Manakala buah dada diusap-usapnya dan digentelgentelnya sendiri.Sebenarnya aku juga ketagih nak menjilat dan menyonyot cibainya tu. Lantas aku mulakan menjilat. Memang, pada awalnya terasa masin. Tapi semakin dinyonyot, ianya terasa lemak-lemak masin pulak. Kalau diteruskan, tentunya si Ah Siew naik horny. Ternyata betul sangkaanku. Tak sampaipun lima enam jilatan, biji kelentitnya dan kembang. Dah bengkak. Pada waktu yang sama dia mula merengek kesedapan. Badannya mula mengeliat. Mula-mula perlahan aje. Tapi semakin lama aku jilat dan nyonyot, semakin kuat dan rancak dia mengeliat. Mulutnya dah tak putus-putus merengek. Tangannya meramas kuat buah dadanya sendiri.Dalam keadaan ini, aku teruskan menjilat dan menyonyot cibainya. Dia mula menjerit-jerit. Aku terasa kepalaku kena tolak. Aku berhenti menjilat lalu mendongak. Dia duduk tegak. Lantas dia meminta aku berdiri tegak. Aku pula yang ikutkan kehendaknya. Tangannya membuka zip seluarku. Apabila dah terbuka, spenderku pula yang dilondehkannya. Bingkas keluar batang pelirku yang tegang lagi keras macam kayu itu. Dicekup dan diusap-usapnya."fish me. Please," rayu Ah Siew. Dia suruh aku duduk bersandar di sofa panjang itu. Sebaik sahaja aku siap bersandar, dia take a ride. Mudah aje pelirku masuk ke dalam cibainya. Lubang cibainya dah lama basah dan berlendir. Sambil menghenjut, perlahan aje, dia terus-terusan menciumi pipiku. Dan tanganku pula sibuk meramas-ramas buah dadanya.Aku naik geram. Terasa sedap dan lazat yang tak terhingga. Pelirku dah tak tahan lagi. Akhirnya, terpancutlah sudah

air maniku. Sedangkan Ah Siew masih lagi menghenjut walaupun aku rasa dia dah lama klimaks. Aku terjeritjerit. Dia juga ikut terjerit. Di lubang cibainya berbuihbuih dan berbunyi kericap- kericap pulak tu. Sebentar kemudian dia terpekik. Lantas berhenti menghenjut. Dia terus mendakap dadaku. Aku lega dan terus menarik nafas panjang. Aku peluk (rangkul) pinggangnya.Lama dia mendakap badanku. Senyap. Mukanya disembamkan pada dadaku. Biji pelirku basah. Melekit pulak tu. Mungkin air maniku yang terpancut di dalam lubang cibai Ah Siew itu dah meleleh ke bawah. Pelirku dah lama kendur. Dan beransur-ansur keluar meninggalkan terowong cibainya. Mungkin sebab itu biji pelirku terkena lelehan cibainya.Sambil tu aku usap-usap (gosok) belakang dan punggungnya. Kepalanya (rambut) ku cium-cium. Memang berbau harum. Seronok juga melakukan seks di sofa panjang. Terasa dalam masuknya jika cibai di sebelah atas, macam tadi. Mungkin sebab itu air maniku cepat keluar. Ataupun kerana aku naik berahi kerana melihat Ah Siew yang mengiurkan itu.Aku diam. Dia pun diam. Aku ligat berfikir, soalan atau pertanyaan apa yang patut ku kemukakan. Tiba-tiba aku tertanyakan tentang Mr. Tan. Katanya, Mr. Tan tak tahu dia jadi pengarah urusan di sini. Sangka Mr. Tan dia dari Taiwan. Memanglah dia ada sebuah syarikat dan kilang di Taiwan. Tapi bukan atas nama Suria Pagi. Nama lain. Dua-dua dia yang punya. Perempuan yang tiga orang tu, memang dari Taiwan. Dengan menghidangkan seks, Mr. Tan sanggup melobi supaya syarikat tempat dia bekerja membeli barangan keluaran kilang di Taiwan."Dah pukul 5.10. You tak nak balik ke?"Perlahan-lahan dia bangun lalu berdiri. Dia mengenakan pakaian semula. Aku ikut berdiri. Aku membetul-betulkan seluar dan pakaianku. Setelah siap, kami pergi makan di KFC. Setelah siap makan dia ajak

aku balik ke rumahnya. Aku setuju ikut sama.Banyak perkara yang kami bual-bualkan. Banyak perkara yang dijawabnya. Semuanya memuaskan hatiku. Aku sangkakan dia membawa aku ke pangsapuri yang aku kunjungi malam Rabu lalu. Tempat aku pertama kali bertemu dengannya. Kali ini dia membawa aku ke tingkat lapan sebuah kondo yang jauh dari pangsapuri tadi. Tapi agak dekat dengan bangunan syarikatnya.Hari dah gelap semasa kami tiba di kawasan kondo itu. Lampu-lampu dah dipasang. Ada banyak blok bangunan di puncak bukit yang diratakan itu. Setelah memparking kereta Mercedesnya di tingkat bawah, Ah Siew membawa aku naik lalu masuk ke dalam rumahnya yang serba mewah itu. Sebut apa saja, semuanya ada di rumahnya. Telefon siap dengan answering machine. Tv jenis stereo. Cuma satu dia tak ada. Suami!Setelah membuka kasut, aku berjalan ke bahagian tengah ruang tamu. Tanpa disuruh, aku dah duduk di sofa. Ah Siew membukakan aku tv Astro. Aku minta saluran cerita Cina. Kemudian dia ke dapur. Sekejap aje dia di sana. Lepas itu dia datang semula menemani aku duduk di sofa. Ku lihat dia tak berminat menonton tv tu. Dia lebih minat memerhatikan mukaku."Apa yang you tenung-tenung ni?" kataku sambil tersenyum.Dia tersenyum panjang. Kemudian dicubitnya pahaku. "Tengok pun tak boleh ke?" Sedang kami bergurau-senda itu, muncul pula seorang perempuan Melayu. Umurnya dalam lingkungan lima puluhan. Dia membawa sedulang minuman. Air teh panas. Ah Siew memperkenalkan perempuan itu sebagai Milah, kakak angkatnya. Sebenarnya Milah ini pembantu rumahnya. Dah lama bekerja dengan Ah Siew. Lebih sepuluh tahun. Asal dari Sabah."Apa khabar kak. Sihat?""Khabar baik. Kakak sihat aje. Tuan macam mana. Sihat ke?""Sihat-sihat je kak.""Jemputlah minum,

Tuan.""Terima kasih.""Biar akak masuk dulu ya.""Yalah." jawabku. Kemudian dia berjalan masuk, mungkin ke dapur. Manakala Ah Siew mula nak menuangkan air the itu untukku. Aku kata aku tak nak. Dah kenyang. Dia tak jadi. Lantas dia duduk bersandar ke dadaku. Ku peluk badannya. Lama kami begitu."Jom kita mandi." Tiba-tiba Ah Siew mengajak aku mandi. "Badan I rasa belengas". Lantas dia berdiri lalu menarik tanganku supaya aku ikut dia sama berdiri. Aku ikutkan sahaja. Kemudian dia memimpin aku berjalan masuk ke dalam biliknya, master bedroom.Setelah menekan punat pada tombol kunci pintu bilik tidurnya itu, Ah Siew mula menanggalkan pakaianku. Aku biarkan sahaja. Aku dah telanjang togel. Aku faham, selepas aku ditelanjangi, dia mahu aku pula menanggalkan pakaiannya. Aku buat sebagai yang dimaksudkannya.Mula-mula aku buka butang blausnya. Dah siap semua butang ditanggalkan, aku biarkan blausnya terbuka begitu. Sambil memeluk badannya, jadi buah dadanya menekan dadaku, aku membuka cangkuk dan zip skirtnya. Sebaik sahaja cangkuk dan zip tertanggal, skirtnya jatuh ke hujung kakinya. Aku ambil kesempatan mengusap-usap jembutnya dengan menyeluk tanganku ke dalam pantynya. Ku lihat dia tersenyum. Aku balas senyumannya itu. Lantas dia menciumi pipiku.Kemudian aku mencangkung untuk melurut ke bawah pantynya. Ku lurut sampai ke betisnya. Ku rangkul punggungnya. Dalam keadaan itu aku sembamkan mukaku pada jembutnya. Ku usap-usap jembutnya dengan mulutku. Kemudian aku berdiri lalu membuka cangkuk colai. Lantas aku tanggalkan blausnya. Kemudian dia sendiri menanggalkan colai dari badannya. Kini, dua-dua dah telanjang togel.Aku geram dan berahi melihat buah dadanya. Lantas, sekali lagi aku peluk badannya. Ku benamkan buah dadanya pada

dadaku. Panas. Panaaas. Kemudian kami sama-sama berjalan masuk ke dalam bilik mandi.-

Nurse Amoi Aku duduk di Chansellor Condo, Taman Kosas Ampang. Blok mana tak payah aku citer lar... Kawasan nie ramai Nurse dari Gleneagles Intan Hospital yang duduk.. Kebanyakkan masih bujang lagi ler... Aku duduk bujang ler, rumah nie aku beli sendiri dengan loan Southern Bank. So ader satu amoi nie yang juga nurse kat Hospital Gleneagles Intan yang duduk menyewa kat sebelah rumah aku. Boleh tahan cun dia, tapi bukan jenis amoi yang mata sepet lar... Jenis up to date sikit. Bila dah lama duduk berjiran aku pun rajin-rajin bertegur saper dengan amoi nie walaupun ada 4-5 nurse melayu yang duduk sekali kat situe.. Aku tak minat pun kat nurse-nurse melayu tue walaupun mereka memang cantik... Dia nie kira menarik juga dengan potongan aku agak-agak dalam 34-27-34 dengan ketinggian sekitar 160cm kot... Target aku kat amoi nie sebab satu jer, nasik lemak dia.. makk oiii macam buah kelapa... Besar tahap melampau.. So aku pun selalu ajak dia makan nasi lemak kat Hot Station Nasi Lemak, Taman Kosas. Dia pulak memang suka makan nasi lemak kat situe, tak susah ler aku nak ajak dia makan selalu-selalu..

Nama Lean Aii Vee, asal dari Bentong, Pahang.. Umur dia baru 20 tahun dan masih bujang ler... Aku tau membermember dia yang lain sure jealous sebab aku selalu ajak dia jer makan nasi lemak. So bila dah lama-lama aku pun

cuba usha line kot-kot aku boleh ayat dia jadi steady girlfriend aku. Ternyata percubaan aku untuk mengorat Aii Vee tidak sia-sia... Bila aku cakap yang aku suka dia, dia pun cakap suka kat aku jugak..

Dia cakap tak pernah dalam hidup ada sorang mamat melayu ngorat dia... Lagi pun dah lama dia suka kat aku tapi malu nak cakap.. Dah rezeki nak buat macam mana kan.. Yang best nyer aku declare jadi couple masa kat Hot Station tue lah. Aku berbisik-bisik perlahan sebab orang ramai tengah melantak kat situe. "Aii Vee I suka kat U,"... Itulah ayat pendek yang terkeluar dari mulut aku semasa kami tengah makan..

Hampir nak tergelak si Aii Vee bila aku cakap macam tue... Tapi dia cool kemudian sambil memegang tangan aku terus dia cakap yang dia suka kat aku jugak... Entah ler.. macam nak tergelak jugak bila-bila di fikirkan betapa desperates nyer aku nak ngorat si Aii Vee nie... Tapi itu citer 5 bulan lepas.. Dan sekarang aku ngan Aii Vee seperti couple-couple yang lain yang selalu berdating pada hari minggu atau dia off duty..

Kalau dulu dia naik bas sekolah pergi dan balik dari hospital, kini kalau ada masa kelapangan aku menjadi pemandu setia untuk mengambil dia dari tempat kerja nyer..... Tak pun kalau kami tak ke mana-mana, rumah aku menjadi tempat persinggahan bagi Aii Vee.. Aku kalau kat rumah sekadar mengemas alar kadar jer dulu.. Kini Aii Vee menjadi penyeri rumah aku apabila dia cukup rajin mengemaskan rumah aku dan yang best nyer dia

siap tolong basuh pakaian aku.. Pakai washing machine ler bro!.. A

ku paling suka menyakat si Aii Vee apabila dia sedang membasuh pinggan mangkuk selepas kami makan. Apabila tengah membasuh tue ler aku suka datang dari belakang dan terus memeluk erat pinggang nyer sambil menjilat telingga atau leher nyer.. Pada mula-mula aku start couple dengan dia nie, pernah juga dia memarahi aku sebab memeluk dia tanpa izin dia.. Tapi lamakelamaan dia pun tak ambil kisah dan mungkin dia memahami yang aku sekadar ingin bergurau senda atau bermanja dengan nyer... Kadang-kadang mana boleh tahan kalau dia berada di dalam rumah aku dengan hanya memakai t-shirt tanpa lengan bersama-sama seluar pendek macam nak main bola tanpar kat pantai jer... Atau dia cuba menggoda aku dengan pakaian sebegitu rupa... Sehingga lah satu hari tue..

Datang kepala otak biol aku, ketika Aii Vee sedang membasuh beras untuk memasak nasi... Aku datang dari belakang terus memeluk Aii Vee sambil dengan selamber nyer aku meramas buah dada Aii Vee.. Apa lagi... habis melabung rice cooker dengan beras-beras yang sedang di basuh.. Menjerit panjang Aii Vee "Ahhhhhhhhhhh,", mujur cepat-cepat aku menekup mulut nyer dengan tangan kanan aku... Aku memalingkan badan Aii Vee ke arah aku dan berkata.. "Far ler,"... Terus Aii Vee menangis dan aku pun terus menggelabah lerr..

Takut pun ader.. cuak tak ingat punyer.. Menyesal pulak jangan cakap larrr.. Aku terus memujuk Aii Vee dan berjanji takkan buat lagi kepada nyer.. Aii Vee menggelengkan kepala.. sambil bersuara...,"I bukan marah, tapi terkejut sajer... Its okey kalau U yang buat tadi.. I takut orang lain,".... Aku terus memeluk Aii Vee sambil mencium Dahi nyer... Sambil aku mengusap lembut belakang badan nyer...

Buat pertama kali aku mencium bibir nyer... Ternyata Aii Vee menerima ciuman dari bibir ke bibir sambil berpelukkan... Kalau setakat cium pipi tue dah biasa sangat.. Nak kirakan masa relationship aku dengan Aii Vee baru masuk 2 minggu aku dah pegang-pegang tangan dan cium-cium pipi nie.. Aku tengok Aii Vee semakin galak dan ghairah apabila ciuman demi ciuman aku membangkitkan nafsu nyer..

Memandangkan keadaan kami tidak sesuai kerana ketika itu berada di kitchen maka aku terus mendukung Aii Vee ke sofa di ruang tamu.. Aii Vee sekadar tersenyum manja memeluk leher aku dan terus menyerang kembali bibir aku.. Aku terus duduk di atas sofa manakala Aii Vee di atas riba aku sambil berlawan-lawanan lidah kami... Aku melepaskan ciuman dan terus memandang tepat mata Aii Vee sambil bersuara.. "Far minta maaf ok,"... Jawab Aii Vee pula.. "Please Far.. I dont mind pasal tadi,"...Lalu Aii Vee menarik tangan aku terus di letakkan ke atas buah dada nyer...

"This is for you,"...

"Even this is 1st time ill let one guy pegang tau... jelas Aii Vee lagi.. Aku tercengang dengan tindakan nyer... "As long U promise dengan I, U akan jaga I and nak kawin dengan I.. I will give everything to You,"..kata nyer lagi... Ohhh aku terus insaf, niat asal sekadar nak main dengan amoi nie, last-last aku admit yang dia memang ditakdirkan untuk menjadi pasangan hidup aku.. "Aii Vee... U sure tak marah kalau I buat something dekat U,"....aku cuba menduga nyer...,"U nak buat aper dekat I,".. balas Aii Vee.. "Alarrr.. kalau I nak fuck U kasi tak,"... "Depend lar!... Macam mana U take care of me!,"...kata Aii Vee lagi...

Kami pun menyambung sesi ciuman sambil aku mula menyerang leher Aii Vee sehingga meninggalkan kesan love bite pada leher nyer.. Aku menyeluk tangan aku di dalam t-shirt nyer dan terus menyerang buah dada nyer.. Walaupun dari luar sarung bra nyer tetapi cukup untuk aku dapat rasakan keenakkan nyer...

Dengan buah dada yang mantap dan padat aku telah mula rasakan puting nyer telah mula menegang, dagingdemaging buah dada Aii Vee turut membengkak... Ramasan demi ramasan menyebabkan Aii Vee mengerang.ngerang... "Ahhhhh Asshhhhh Arsssssssss Aaaaahhhhhhhh,".....Aku kemudian berbisik perlahan kepada Aii Vee.. "Kita pie masuk dalam bilik yer...Aii Vee sekadar mengangguk kepala dan mendepa kan ke duadua tangan tanda menyuruh aku mendukung nyer... Aku

tanpa membuang masa terus mendukung Aii Vee lalu ku bawa ke atas katil lalu aku campakkan ke atas katil..

Terjerit Aii Vee apabila aku mencampak nyer... "Jahat.. Nak pussy I, tapi campak I macam nie,".... Aii Vee turut menjelir lidah nyer.. Aii Vee pun duduk di sisi katil manakala aku datang dari belakang terus memeluk nyer sambil meramas buah dada nyer dari luar t-shirt sambil mencium dan menggigit manja leher Aii Vee... Aku jilat leher Aii Vee sekejap kiri sekejap kanan.. Ternyata Aii Vee turut rasa nikmat akan perbuatan aku itu... Aku menarik Aii Vee sehingga dia rebah ke katil dan terus aku mengucup bibir nyer dengan semahu-mahu nyer... Bibir nyer cukup aku rasakan hangat dan lembut..

Di dalam masa yang sama aku cuba menanggalkan tshirt yang di pakai oleh Aii Vee.. Dia memberikan kerjasama dengan mengangkat sedikit tubuh nyer agar aku mudah menarik keluar t-shirt nyer.. Tue dia.. buah dada Aii Vee yang menjadi idaman aku selama ini.. Tanpa membuang masa aku menanggalkan hook bra Aii Vee yang berada di depan dengan 2 jari sahaja lalu tersembulah buah dada nyer yang padat dan mantap..

Aku pun terus menggerakan jari jemari aku mengusap manja buah dada Aii Vee manakala mulut ku pula sudah memulakan penjelajahan ke sasaran yang utama iaitu puting buah dada nyer yang berwarna pink tersebut... Ketika itu juga Aii Vee sudah tidak keruan lagi... "OoooHHHH.... Farrr,".... bisikan yang keluar dari mulut Aii Vee... Aku terasa puas kerana akhir nyer Aii Vee

tenggelam di dalam kenikmatan yang di terima oleh nyer... jari-jemari aku terus meramas dengan kasar tapi nikmat pada buah dada Aii Vee yang cantik itu... Aii Vee pula hilang pertimbangan apabila tangan nyer mencaricari batang aku yang masih berada di dalam boxer aku.. Tidak mahu menghampakan Aii Vee lalu aku tanggalkan terus t-shirt aku dan boxer sekaligus dan dengan pantas Aii Vee menggengam erat batang aku.

Aku juga mengambil kesempatan untuk menanggalkan seluar pendek sekali dengan pantie thong nyer.. Mudah sekali aku memisahkan seluar dan thong Aii Vee kerana dia mengangkat bontot nyer untuk membantu aku... Betapa cantik nyer bentuk cipap Aii Vee dengan alur nyer yang terkatup rapat dan hanya sedikit bulu-bulu ari yang tumbuh di sekitar cipap nyer. Aku meneruskan serangan dengan menjilat pusat Aii Vee dan dia semakin mengerang keenakkan.. "Mmmmmmm Aaaaahhhhh Far...geli ler,".. dan aku turun lagi hingga ke bawah iaitu sekitar cipap nyer sehingga cipap nyer basah kuyup... Aii Vee semakin kelemasan dan rengekan-rengekan manja semakin kuat apabila aku mula menjilat dan menggigit manja biji kelentit Aii Vee yang tidak bersunat nie... Aii Vee terjerit-jerit sambil meraung kesedapan...

Tubuh nyer mengeliat tanda merasai kenikmatan yang tak terkata.. "Mmmmmmm Ahhhh Ourghhhhh Heeerhhhhhkkkkkkkkk,".... "Farrrr sedappp nyerrr,".... sambil kedua-dua tangan nyer meramas kuat rambut dan kepala aku.... Aku lihatkan bontot Aii Vee terangkatangkat dan aku bertambah stim lagi kerana Aii Vee semakin mengerang keras...

Ternyata kenikmatan yang di rasai oleh Aii Vee adalah terhebat dan ia menjadi nikmat milik kami berdua.... Setelah aku rasakan cipap Aii Vee cukup basah dan bersedia menerima tusukan batang aku yang pertama.. Aku terus membetulkan kedudukan aku di antara Aii Vee sambil menganggkat sedikit bontot nyer... Bantal menjadi pengalas bontot Aii Vee agar mudah aku untuk mengarahkan batang aku ke arah cipap nyer..

Aku kemudian geselkan batang aku di atas cipap nyer dan menekan kepala batang aku melepasi alur cipap Aii Vee.. Ooohh terasa nikmat dan panas aku rasakan apabila kepala batang aku melepasi alur cipap Aii Vee.. Aii Vee memegang erat pinggang aku malah aku parhatikan nyer telah mula memejam kan rapat kelopak mata nyer... Nafas Aii Vee tersekat-sekat... dan aku tahu dia ketakutan ketika mananti dara nyer yang akan pecah nanti.. Demi sayang aku pada nyer, aku cuba mengkhayalkan nyer dengan cumbuan-cumbuan nikmat agar Aii Vee tidak panic.. Aku tekan lagi batang aku perlahan-lahan.. "Sakit Far,"... antara dengar dan tidak..

Tiba-tiba Aii Vee cuba menolak dada aku akibat tekanan batang aku yang telah berjaya memecahkan selaput dara nyer.. Akhir nyer selaput dara Aii Vee pecah selepas kemasukkan penuh batang aku ke dalam cipap nyer.. Aii Vee menangis terisak-isak kerana kesakitan yang amat sangat.. Aku memujuk dia dengan ciuman-ciuman sekitar bibir dan dagu nyer bagi mengurangkan kesakitan nyer..

Ku lihat bibir alur cipap Aii Vee berdarah tetapi kembang kuncup... Memang tidak dapat di nyatakan betapa nikmat nyer apabila cipap Aii Vee mengemut keras.. Dan sedikit demi sedikit aku memulakan sorongan demi sorongan tetapi Aii Vee tetap merintih kesakitan lagi... "Aii Vee sakit...Far.. taknakkk... Auchhhhhh,"...Aii Vee menangis terisak-isak dan menekan dada aku agar tidak meneruskan henjutan-henjutan batang aku pada cipap nyer.. Aku tida mahu mengalah begitu sahaja.. Aku berusaha mententeramkan Aii Vee dengan mencium bibir nyer sambil meramas kuat buah dada nyer.. Aii Vee kembali merengek manja dan ghairah...dan aku meneruskan dayungan batang aku di dalam cipap nyer....

Apabila aku rasakan yang Aii Vee telah bersedia untuk menerima hentakan maut aku setelah dia bertambah khayal lalu dengan kekuatan yang paling maksimum, aku menghentakan batangku sedalam-dalam nyer dan serapat mungkin ke dalam cipap Aii Vee.... Tubuh Aii Vee terangkat tinggi dan dia meraung kuat... "Aauuuwwwwww....Ahhhhhh..... Ooooohhhhhh..... Sedapppp nyerrrrrr Farrrrrrrrrrr,"..... rengek Aii Vee dan aku seronok apabila dia tidak lagi terasa sakit malah mula menikmati keenakkan permainan seks nie... Aii Vee ternyata masih dara.. dan itu cukup merangsang nafsu aku ke tahap yang paling dasyat sekali... Aku memeluk tubuh Aii Vee dengan erat.... seperti tidak mahu melepaskan nyer lagi... Terasa nikmat apabila dapat merasai kehangatan tubuh Aii Vee yang amat aku cintai dengan kulit yang putih, licin di tambah dengan buah dada yang padat dan besar yang menekan dada aku... sesungguh nyer ia cukup mengasyikkan ketika batang

menjalan kan kerja sorong tarik sorong di dalam cipap nyer...

Aku larikan jari-jemari aku dari buah dada nyer terus meramas sekitar bontot Aii Vee yang padat itu... Aii Vee merintih nikmat kesedapan... "Ahh Auuuwwwww Ahhhhh Errkkkssssssss,"... Nada tersebut membuatkan aku semakin terangsang..... Ku lihat Aii Vee memejamkan mata sahaja sambil merintih nikmat kesedapan dengan nada mengikut hanyunan batang aku di dalam cipap nyer.. Aku berbisik manja kepada Aii Vee... "Sedap ker sayang?,"... Jawab Aii Vee.. "MMmmmm sedapppppppp,".... Aku tidak tahu berama lama lagi aku mampu bertahan kerana cipap Aii Vee begitu kuat mengemut batang aku seseolah terasa beribu-ribu tangan yang lembut meramas dan mengurut manja batang aku...Ku lihat Aii Vee terus tenggelam di dalam dunia kenikmatan nyer sendiri sesolah di awangawangan... Ku dayung batangku sedalam-dalam nyer di dalam cipap Aii Vee....

Tiba-tiba Aii Vee menjerit kuat dan.... "Arrghhh Arrrgghhh Argghhhhhhhh Ouuchhhhh.. Auuwwwwwwww....," dia telah klimaks rupa nyer.... Ku biarkan Aii Vee menikmati sepenuh nyer klimaks yang datang dari cipap nyer..... Setelah Aii Vee puas dengan klimak nyer, aku menyambung kembali dayungan batang aku di dalam cipap nyer... Semakin lama semakin laju dayungan aku.... Dan Aii Vee masih merengek manja walaupun tidak sehebat tadi... Aku cuba menahan agar tidak terpancut dulu... kerana aku yakin Aii Vee akan turut sama klimaks sekali lagi..... Aku terus meyerang buah dada Aii Vee

untuk memberikan impak maksima rangsangan demi rangsangan kepada tubuh nyer..

Ternyata tindakan aku berkesan kerana Aii Vee turut menghenyakkan bontot nyer sekali untuk mengejar klimaks nyer untuk kali kedua... Aii Vee semakin tidak terkawal........... Henyakkan bontot Aii Vee semakin kasar dan keras dan aku pula semakin tidak dapat mengawal batang aku dari hendak memancut... Akhir nyer aku menyerah kalah dan aku benamkan sepenuh nyer batang aku di dalam cipap Aii Vee dan boooommmm... Pancutan demi pancutan air mani aku memasuki cipap Aii Vee dan terus ke pintu rahim nyer... Aii Vee juga turut mengejang .. "Oucchhhhhh Ahhhhhhhh," Aii Vee melepaskan klimaks nyer dan aku pulakkk "Ahhhhhh Ahhhhh Ahhhhhh Ahhhhhh,"... terus melepaskan sisa-sisa pancutan air mani aku.... Batang aku memuntahkan begitu banyak sekali air mani ke dalam cipap Aii Vee... Sambil mengoyang bontot aku ke kiri dan ke kanan agar rangsangan kenikmatan turut di rasai oleh Aii Vee... Aku kemudian menghempaskan diri di tepi Aii Vee sambil meramas manja buah dada nyer... Aii Vee menarik kepala ku agar mengisap buah dada nyer kembali... Aku pun mengisap manja di sekitar putih buah dada Aii Vee..

Dia sekadar memerhatikan perilaku aku sambil tersenyum puas dengan apa yang dia rasai nyer hari ini... "Aii Vee nak lagi,"... tanya aku kepada Aii Vee.... dia menjawab... "I penat ler...kalau U nak lagi.. U buat sorangsorang ler,"... Terus Aii Vee menolak aku lalu dia mengangkangkan kaki nyer... Aku sekadar tersenyum manja, lalu menggelengkan kepala tanda aku tidak mahu

main lagi.. Aku ingin dia berehat sepenuh nyer agar dia boleh bekerja esok... Aku mencium bibir nyer dan terus meninggalkan dia untuk kebilik air untuk kencing.. Aku turut mengambil kain putih yang telah di basahkan untuk mengelap cipap Aii Vee.. Nak pakai lama, kena ler kita turut membantu menjaga aset tue sekali.... Aii Vee tersenyum apabila aku mengelap perlahan di sekitar cipap nyer... ,"Thank You sayang,".. kata Aii Vee..

Aku bangga apabila melihat tompok-tompok darah dara milik Aii Vee di atas tilam aku.. Hasil kerja batang aku yang bakal membuntingkan Aii Vee di kemudian hari... Bermula pada hari tue.. Aku dan Aii Vee kerap melakukan seks di rumah aku... Dia tidak lagi menetap di rumah sewa nyer sendiri tapi kini telah duduk sekali di rumah aku.. Jadi setiap malam Aii Vee menjadi teman tidur aku... Memang kami bersekedudukan sebab line clear kan... Memandangkan dia nie Nurse.. so aku tak risau nak pancut dalam sebab dia ada under protection dengan pil perancang di samping memakai IUD.....

Hidup aku bahagia dengan Aii Vee.... Apabila dia mengemas rumah tue.. Di tidak lagi memakai baju atau seluar... So selalu jugak aku mengacau dia apabila dia sedang mengemas rumah atau memasak.. Nafsu seks aku dengan Aii Vee nie sentiasa membara... Pernah dia tengah memasak untuk aku, terus aku rangkul dia di atas meja makan dan terus menghentakkan batang aku di dalam cipap nyer.. Walupun mula-mula Aii Vee terasa amat sakit kerana tiba-tiba sahaja aku memasukkan batang aku di dalam cipap nyer, tetapi Aii Vee amat menyukai nyer..

Dia amat menggalakkan aku melakukan seks ganas sedemikian rupa dan dia cukup teruja sebagai tanda aku terasa amat ghairah dengan nyer... Aku tidak lagi mencari awek-awek luar untuk menjadi pasangan seks aku sekarang..