Anda di halaman 1dari 7

Hubungan Antara Flow Vs Diameter Pipa dan Pressure

"syamsur rijal"@polyprima Selamat Pagi, Rekan rekan milis... Ada yang saya ingin tanyakan pada rekan rekan yang berkompeten atau terbisa berhadapan dengan masalah pipa... Apa ada pendekatan yang dapat saya gunakan untuk mengetahui flow dalam sebuah pipa ukuran tertentu dengan pressure tertentu. Misalnya.. Pipa berukuran 16 inch..Pressure pipa tersebut 5 bar....berapakah flow pipa yang mengalir...? Mungkin ada grafik atau persamaan yang dapat mengungkap fenomena ini....(he..) Mohon kiranya dapat membantu...maklum masih dangkal sekali pengetahuan tentang pipa... Atas bantuanya terima kasih yudha.wijaya@ikpt.com Pagi, Pak Rijal, coba pake hubungan persamaan P=F/A dan Q=V.A Semoga membantu. Hartoyo Saya cuma urun rembug aj,, Mungkin yang lain bisa bantu Coba anda dekati dg pers Bernaulli http://id.wikipedia.org/wiki/Prinsip_Bernoulli atau dengan bilangan Reynold http://id.wikipedia.org/wiki/Bilangan_Reynolds

Palka Adripta@sempecindonesia Saya sedikit memberikan gambaran mohon dikoreksi jika terdapat kesalahan Untuk Pipa berukuran 16 inch..Pressure bar....berapakah flow pipa yang mengalir...? pipa tersebut 5

Misal aliran yang melewati pipa tersebut merupakan oil maka diasumsikan sebagai aliran tak termampatkan(incompressible/massa jenis konstan).maka bisa digunakan persamaan ini: P=P0+.g.h+1/2. .v2 +ada sebuah factor yang dinamakan rerugi kecil dalam pipa=konstan Yang dimaksud sebuah rerugi kecil dalam pipa adalah adanya bend,valve,flange dan fitting lainnya. Dengan asumsi Pawal=pakhir.maka Persamaan menjadi: .g.h+1/2. .v2 +ada sebuah factor yang dinamakan rerugi kecil dalam pipa=constant Persamaan dapat dipecahkan untuk mendapatkan kecepatan flow. Saya sedikit lupa mengenai persamaan "factor rerugi kecil pipa" yang ada. Mungkin bisa dibaca di guidance book mekanika fluida"frank m white" mengenai aliran talang,dan aliran silinder.Kemudian besarnya factor rerugi kecil dipipa ada didalam tabel dikorelasikan dengan grafik yang menggambarkan reynold number aliran tersebut. RoMMy Saya coba bantu y... Ada beberapa pendekatan yg di gunakan tergantung dari fluida yg mengalir di dlm pipa tersebut, apabila gas yg mengalir kita dpt menggunakan 1. Korelasi Waymouth 2. Panhandle 3. Modified Panhandle 4. Metode tekanan rata - rata apabila liquid 1. Formula Darcy's

2. Metode Fanning 3. Pendekatan Hazen dan william Dan apabila 2 fasa dpt menggunakan 1. pendekatan Dukler 2. Korelasi Eaton 3. Metode Begs & Brill Tapi persamaan -persamaan di atas berlaku pada pipa horizontal yg mengabaikan faktor elevasi. saya harap dpt membantu dan apabila ada kesalahan atau kekurangan mohon koreksinya dr kawan - kawan agar lebih sempurna. Terima kasih. syamsur rijal@polyprima Thank's banget pak Rommy...dan rekan rekan milis yang lainnya Wuih banyak banget yak pendekatan yang bisa saya gunakan untuk aliran gas.. akan tetapi karena saya sangat awam untuk masalah perpipaan (kebetulan basic nya ChemEng sich) jadi belum begitu kenal pendekatan pendekatan yang bapak berikan... bisa di bantu dimana saya bisa mencari buku atau leteratur tentang pendekatan pendekatan tersebut... terimakasih.... Autumn Batara Pak Syamsu, Saya coba bantu dengan memakai pendekatan sebagai berikut : Diketahui Pressure = 5 bar = 73.5 psi Head = (P x 2.31) / sg Dalam perhitungan selanjutnya saya asumsikan fluidanya adalah air (sg =1) maka didapatkan H = (73.5 x 2.31) / 1 = 169 feet Velocity Head (Hv) = V^2 / 2.g, dimana g (acceleration of gravity) = 32.16 ft/sec Hv = V^2 / 2 x 32.16 169 = V^2 / 64.32 V = 104.25 ft/sec

Q=VxA Q = 104.25 x (1/4 x 3.14 x (1.3 ft)^2, note : diameter pipa = 16 inch = 1.3 ft Sehingga didapatkan Q = 138 ft^3/sec atau = 3.9077 Meter cubic / second Mudah-mudahan bisa membantu.

donald silalahi Untuk design practice dipipeline p.rijal bisa baca di API RP 14E, referensi buku lainnya bisa baca di Piping Handbook. semoga membantu Nazaruddin Pak Syamsu, Untuk perhitungan yang sederhana baik liquid maupun gas bisa dilihat di API RP-14E . Namun untuk sistem yg lebih complex apalagi fluidanya berupa gas sebaiknya bapak lebih berhati-hati. Sebagai contoh jika kita ingin menghitung pressure drop pada pipa yang dialiri gas hydrocarbon yang komposisinya sudah tertentu, perhitungannya secara manual sangatlah sulit. Hal ini disebabkan karena perubahan pressure dan temperature mengakibatkan terjadinya perubahan ujud dari gas ke cair atau sebaliknya didalam pipa pada point tertentu. Saran saya sebaiknya anda mulai menggunakan software seperti hysys dan PipeSim untuk mengerjakan kasus-kasus seperti ini. punjung.sasmito@singgar-mulia Mungkin untuk pipephase lebih mudahnya bisa langsung pakai software

Kita tinggal masukin data yg ada (komposisi fluida, rate fluida, dimensi pipa(panjang, NPS, Sch,dll), flow efficiency, pipe roughness, ambient temp, elevasi pipa, dll). Bisa langsung ketahuan berapa pressure di dalam pipa, pressure drop, dll Semoga bisa mempermudah mohammad nurkholik Iya sih, bisa pakai pipephase, pipeflow, chemcad, hysys juga bisa Tapi engineer yg baik semestinya filosofi/dasar teknis suatu perhitungan berusaha cari tau tentang

Bisa dilihat di HELP masing2 software, misalnya untuk air memakai William-Hazen formula (chemcad, hysys, pipeflow pake ini)... bentuk modifikasi dari Bernoulli yang lebih empiris Sehingga jika hasil software agak 'aneh' bisa ditelusuri biang keroknya, tidak percaya begitu saja pada software Yudhistira Hayuatma Maaf mas Autumn, sepertinya persamaannya kurang pas... Sepertinya ini perhitungan konversi pressure head ke velocity head, yang terjadi kalau ada pipa bocor. Dimana ada penurunan tekanan mendadak antara 2 titik dari 5 bar ke 0 bar, dengan mengabaikan friksi. CMIIW Saya cuma agak heran, dari semua engineering pada umumnya (yang biasa ada di Univ Indonesia), Chemical Engineering harusnya yang paling paham tentang masalah mekanika fluida. Autumn Batara Mas Yudisthira, Dalam kasus ini bagaimana kalau menggunakan persamaan turunan Bernoulili, yaitu Pressure Velocity, yang mana P= (sg x V^2) / 2 untuk mendapatkan velocitynya? persoalannya data awal hanya ada diameter pipa dan pressure di yang diambil di satu titik.

Yudhistira Hayuatma Untuk rate di dalam pipa kita tidak bisa menghitung hanya dari satu titik. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya dalam milis, pipa tanpa aliran pun bisa bertekanan 5 bar. Jadi minimal kita punya 2 titik untuk mengetahui pressure drop-nya, bukan pressure saja. mohammad nurkholik Setuju Pak Yudhistira Alat ukur flowrate kebanyakan memakai hukum Bernoulli (orifice, manometer, pitot tube,...) yg mengukur 2 titik acuan sebagai dasar pengukuran rumusnya saja P_1 + 0.5mv_1(2) + mgh_1 = P_2 +0.5mv(2) + mgh_2 Adhi Fadilah Pagi, Rekan-rekan coba kunjungi alamat berikut www.pipeflow.co.uk Di sana ada programe untuk menghitung Pressure dan Flow di dalam pipa Semoga bermanfaat. harry alfiyan Mohon izin urun rembuk. Formula sederhana yang menyatakan hubungan antara diameter dan laju alir fluida adalah: Q = A. v dimana Q disini adalah mass flow rate, A adalah luas penampang pipa yang berkaitan dengan diameter, sementara v adalah velocity. Jika dalam pipa yang tidak lurus alias ada pengaruh elbow, tie, beda elevasi, maka laju fluida dipengaruhi oleh faktor friksi atau gesekan dari elbow, tie dan sejenisnya. Untuk kasus seperti ini, formula yang

lebih kompleks sebaiknya kita gunakan seperti telah diberikan rekan milis dibawah. Data faktor friksi yang dimaksud mungkin sama dengan rerugi kecil yang untuk elbow,tie dan sejenisnya berbeda nilainya. Formula tersebut sudah memberikan hubungan antara flow, diameter, dan pressure. Sekian dan mohon perbaikan jika ada yang salah Arif Shalahuddin @chevrontexaco Kalau cuma diketahui satu titik pressurenya 5 bar dan diameter pipa 16, mestinya nggak bisa dihitung flowratenya ya pak ??! pipa yang ditutup kedua ujungnya (alias no flow) bisa saja dikasih pressure 5 bar. bapak harus juga punya pressure di 2 titik (atau pressure drop) dan jaraknya. mau pendekatan rumus sederhana, atau pakai software macam pipephase bisa dihitung flow ratenya. maaf kalau salah, saya bukan mechanical engineer, cuma pakai logika saja. Autumn Batara Pak Budi, Sehubungan dengan topic ini, rekan milister yang pertama mengangkat permasalahan ini sedang memerlukan referensi untuk case-nya. dan terlampir adalah kutipan dari sebuah referensi yang mungkin bermamfaat. Mohon di upload di milist. Attachment : Pipe Flow Problem.pdf