P. 1
Laporan Mineral Batuan

Laporan Mineral Batuan

|Views: 682|Likes:
Dipublikasikan oleh agistazendi

More info:

Published by: agistazendi on Sep 23, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/04/2013

pdf

text

original

LAPORAN PRAKTIKUM GEOLOGI FISIK & DINAMIK

ACARA: MINERAL & BATUAN

Disusun oleh; LARASWATI JIWATAMI DWI KUSUMA L2L 009 029

LABORATORIUM HIDROGEOLOGI, GEODINAMIKA & PLANOLOGI PROGRAM STUDI TEKNIK GEOLOGI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG NOVEMBER 2009

BAB III LAPORAN RESMI
3. 1 Batuan Dengan Nomor Peraga 11 Hari / Tanggal : Selasa, 3 November 2009 Nomor Urut :1

Nomor Peraga : 11

1. Jenis Batuan 2. Warna 3. Struktur 4. Tekstur batuan

: Batuan Metamorf : cokelat kemerah-merahan : Berfoliasi dengan tipe phyllitik : Kristaloblastik

5. Komposisi mineral: Mineralnya berupa muskovit (bercirikan adanya slat-slat tipis) Nama Mineral Warna Kekerasan Belahan Pecahan Cerat Bentuk Kilap 6. Petrogenesa : Muskovit Kemerahan 2-3 1 arah Uneven Putih/ bening Lembaran, Tabular Kaca/ mutiara

Berdasarkan warna batuan yang kemerahan dan bentunya yang lembaran, maka batuan ini tersusun dari mineral muskovit. Dan berdasarkan struktur batuan metamorf yang berfoliasi dengan tipe philitik yaitu terdapat jajaran mineral yang agak kasar dan tekstur batuan yang kristaloblastik maka batuan ini tergolong batuan

metamorf yang mengalami metamorfosa regional berderajat rendah dimana tekanan sangat berpengaruh sehingga bentuknya sekarang telah berubah dari bentuk asalnya.

7. Gambar batuan:

Foliasi Phylit Mineral Muskovit

3. 2 Batuan Dengan Nomor Peraga 37 Hari / Tanggal : Selasa, 3 November 2009 Nomor Urut :2

Nomor Peraga : 37

1. Jenis Batuan 2. Warna 3. Struktur       

: Batuan Sedimen : didominasi oleh abu- abu

Struktur internal: masif Struktur Eksternal : Membaji : klastik (tidak berbuih saat ditetesi HCl)

4. Tekstur batuan

Material pembentuk: fragmen dengan ukuran kerikil (2 mm-4 mm) hingga kerakal (4 mm-64 mm) Semen pengikat: pasir halus (1/8 mm- ¼ mm) Sortasi: buruk Kemas: terbuka roundess: rounded

5. Komposisi mineral: 1. Fragmen: kuarsa (putih), baturinjang (merah) 2 . matriks: pasir berukuran kasar (1 mm-2 mm) Nama Mineral Warna Kekerasan Belahan Pecahan Cerat Bentuk Kilap 6. Petrogenesa : Kuarsa Putih 7 1 arah (tak terlihat) Choncidal Putih Perismatik / tabular Kaca Biotit Hitam 2,5-3 1 arah Uneven Putih Tabular/lembaran Kaca/mutiara

Berdasarkan tekstur batuan yang klastik (tidak berbuih saat ditetesi HCl) dengan material penyusun adalah fragmen berupa kerakal (4 mm- 64 mm) hingga kerikil (2 mm- 4 mm) dan sortasi

yang buruk serta kemas yang terbuka, maka batuan ini tergolong batuan sedimen yang terbentuk dari transportasi yang dekat oleh energy yang besar dan mengalami litifikasi di sungai 7. Gambar batuan:

Mineral biotit Batu rijang Mineral kuarsa

3. 3 Batuan Dengan Nomor Peraga 101 Hari / Tanggal : Selasa, 3 November 2009 Nomor Urut :3

Nomor Peraga : 101

1. Jenis Batuan 2. Warna 3. Struktur 4. Tekstur batuan

: Batuan Beku : hijau transparan (magma transparan) : masif : holohialin

5. Komposisi mineral : 100% gelas vulkanik 6. Petrogenesa :

Berdasarkan warna batuaan yang hijau maka magma asal penyusun batuan ini adalah asam. Dan berdasarkan struktur yang massif dan tekstur yang holohialin maka batuan ini terbentuk dari pembekuan magma secara langsung di luar. Setelah erupsi, batuan ini langsung mengalami kontak dengan air sehingga gelasan vulkanik didalamnya tidak terurai sehingga tidak terbentuk lubang-lubang pada permukaan batuan. 7. Gambar batuan:

Gelasan vulkanik

3. 4 Batuan Dengan Nomor Peraga 14 Hari / Tanggal : Selasa, 3 November 2009 Nomor Urut :4

Nomor Peraga : 14

1. Jenis Batuan 2. Warna 3. Struktur 4. Tekstur batuan

: Batuan Beku : abu- abu (intermediet) : Amigdaloidal : holohialin (gelasan)

5. Komposisi mineral: 100% gelasan vulkanik dan terdapat mineral sekunder berupa plagioklas dan kuarsa pada lubang-lubang batuan Nama Mineral Warna Kekerasan Belahan Pecahan Cerat Bentuk Kilap 6. Petrogenesa Plagioklas Kuarsa

Putih, tidak berwarna, Bening/ putih abu-abu, hitam 6-6,5 7 2 arah Tak ada (1 arah tak terlihat) Choncidal/ uneven Choncidal Putih Putih granular/ tabular Perismatik/ tabular Kaca/ mutiara kaca :

Berdasarkan warna batuan yang abu-abu intermediet maka magma asal batuan ini adalah netral. Dan berdasarkan struktur yang amygdaloidal, yaitu adanya lubang-lubang pada permukaan batuan dan terisi oleh mineral, serta tekstur yang holohialin yaitu berbentuk gelasan maka batuan ini terbentuk dari pembekuan magma secara langsung di dalam sebelum terjadi erupsi. Ketika erupsi, gas-gas dalam batuan keluar sehingga batuan menjadi berlubang.

7. Gambar batuan:

Lubanglubang gas

Mineral plagioklas & kuarsa

3. 5 Batuan Dengan Nomor Peraga 182 Hari / Tanggal : Selasa, 10 November 2009 Nomor Urut :5

Nomor Peraga : 182

1. Jenis Batuan 2. Warna 3. Struktur 4. Tekstur batuan    

: Batuan Beku : abu-abu : masif

Derajat kristalisasi: holokristalin granularitas: kasar (1 mm- 2 mm), sedang (1/4 mm- ½ mm) , halus(1/8 mm-1/4 mm) fabrik: euhedral relasi: faneroforfiritik

5. Komposisi mineral: plagioklas(putih), biotit(hijau), Mineral Warna Kekerasan Belahan Pecahan Cerat Bentuk Kilap 6. Petrogenesa: Kuarsa Putih 7 Tidak ada (1 arah tak terlihat Choncidal Putih Tabular/ perismatik Kaca Biotit Hitam 2,5 – 3 1 arah Uneven Putih Tabular, lembaran Kaca/ mutiara

Berdasarkan warna batuan yang abu-abu intermediet maka magma asal batuan ini adalah netral. Sedangkan dilihat dari struktur batuan yang massif yaitu kompak dan menyatu, serta tekstur yang holokristalin yaitu kristal-kristalnya Nampak jelas, granularitas kasar dan relasi faneroforfiritik maka batuan ini tergolong batuan beku yang mengalami pembekuan batuan di daerah dangkal.

7. Gambar batuan:

Mineral kuarsa

Mineral biotit

3. 6 Batuan Dengan Nomor Peraga 42 Hari / Tanggal : Selasa, 10 November 2009 Nomor Urut :6

Nomor Peraga : 42

1. Jenis Batuan 2. Warna 3. Struktur     

: Batuan Sedimen : cokelat

Struktur eksternal: lembaran Struktur internal : laminasi : Klastik (tidak berbuih saat ditetesi HCl)

4. Tekstur batuan

Material pembentuk: semen berupa pasir yang sangat halus (1/16 mm- 1/8 mm) Sortasi: baik Kemas: tertutup

5. Komposisi mineral: semen silika 6. Petrogenesa :

Berdasarkan struktur batuan yang berupa lembaran dan terdapat laminasi yaitu pelapisan batuan berdasarkan ukuran butirnya dan tekstur batuan yang klastik (tidak berbuih saat ditetesi HCl) serta sortasi yang baik dengan ukuran pasir sangat halus (1/16 mm- 1/8 mm) serta kemas yang tertutup maka batuan ini merupakan batuan sedimen yang terbentuk dari transportasi yang jauh dengan menggunakan energi yang kecil dan terjadi litifikasi di sungai 7. Gambar batuan:

Laminasi pasir

3. 7 Batuan Dengan Nomor Peraga 60 Hari / Tanggal : Selasa, 10 November 2009 Nomor Urut :7

Nomor Peraga : 60

1. Jenis Batuan 2. Warna 3. Struktur     

: Batuan Sedimen : putih kekuning-kuningan

Struktur eksternal: lembaran Struktur internal : laminasi : Klastik (tidak berbuih saat ditetesi HCl)

4. Tekstur batuan

Material pembentuk: semen berupa lanau ( 1/256 mm- 1/16 mm) Sortasi: baik Kemas: tertutup

5. Komposisi mineral: semen silika (putih) 6. Petrogenesa: Berdasarkan struktur batuan yang berupa lembaran dan terdapat laminasi yaitu pelapisan batuan berdasarkan ukuran butirnya dan tekstur batuan yang klastik (tidak berbuih saat ditetesi HCl) serta sortasi yang baik dengan ukuran lanau (1/256 mm-1/16 mm) serta kemas yang tertutup maka batuan ini merupakan batuan sedimen yang terbentuk dari transportasi yang jauh dengan menggunakan energi yang kecil dan terjadi litifikasi di sungai bagian hilir. 7. Gambar batuan:

Semen silika

3. 8 Batuan Dengan Nomor Peraga 21 Hari / Tanggal : Selasa, 10 November 2009 Nomor Urut :8

Nomor Peraga : 21

1. Jenis Batuan 2. Warna 3. Struktur  

: Batuan Metamorf : hitam :slaty cleavage

4. Tekstur batuan : Ketahanan metamorfosa: kristaloblastik Batuan asal: mudstone

5. Komposisi mineral: mika (hitam) 6. Petrogenesa :

Berdasarkan struktur batuan yang berfoliasi slaty cleavage yaitu terdapat penjajaran mineral yang sangat halus dan tekstur kristaloblastik maka batuan ini tergolong batuan metamorf yang telah mengalami metamorfosa sempurna sehingga tidak terlihat lagi tekstur batuan asalnya. Perubahan warna batuan menjadi hitam menandakan bahwa batu ini mengalami metamfosa regional berderajat rendah dan pengaruh suhu yang tinggi. 7. Gambar batuan:

Foliasi Slaty Cleavage

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan praktikum Geologi Fisik Dan Dinamik yang disusun oleh praktikan bernama Laraswati Jiwatami Dwi Kusuma dengan acara Batuan dan Mineral telah diperiksa dan disahkan pada: Hari Tanggal Waktu : Kamis : 19 November 2009 : 08.30

Semarang, 18 November 2009 Mengtahui, Asisten Praktikan

Fachri L2L 007 021

Laraswati J. D. K. L2L 009 029

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->