Anda di halaman 1dari 53

MEDIA PEMBELAJARAN SISTEM PENGAPIAN KONVENSIONAL

PROYEK AKHIR Diajukan dalam rangka menyelesaikan Program Studi Diploma Tiga Untuk memperoleh gelar Ahli Madya

Disusun oleh : Nama NIM : Redemptus Apriaman : 5250302028

Program Studi : Teknik Mesin D-3 Jurusan : Teknik Mesin

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2006

HALAMAN PENGESAHAN

Telah dipertahankan dihadapan sidang panitia ujian Proyek Akhir Teknik Mesin D III Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang, pada : Hari Tanggal : : Pembimbing,

Drs. Budiarso Eko, M.Pd NIP. 131285577 Penguji II Penguji I

Drs. Sunyoto, MSi NIP. 131931835 Ketua Jurusan,

Drs. Budiarso Eko, M.Pd NIP. 131285577 Ketua Program Studi,

Drs. Pramono NIP. 131474226

Drs. Wirawan Sumbodo, MT Nip. 131876223

Mengetahui, Dekan Fakultas Teknik

Prof. Dr. Soesanto NIP. 130875753 ii

ABSTRAK

Redemptus Apriaman. Media Pembelajaran Sistem Pengapian Konvensional. Proyek Akhir. 2006. Teknik Mesin D III. Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang. Motor bensin adalah salah satu jenis motor pembakaran dalam yang banyak digunakan untuk menggerakan atau sebagai sumber tenaga dari kendaraan darat, baik itu motor bensin 4 langkah atau 2 langkah. Sistem pengapian adalah salah satu sistem yang ada di dalam motor bensin yang menjamin agar motor dapat bekerja. Sistem pengapian harus dapat menghasilkan loncatan bunga api, saat menghasilkannya pun harus tepat, dan saat motor mengalami perubahan beban atau kecepatan, sistem pengapian harus bisa menyesuaikan sehingga motor dapat bekerja dengan sempurna. Karena begitu kompleksnya sistem pengapian, maka diperlukan suatu pemahaman tentang sistem pengapian secara mendalam, baik antara teori maupun praktik dengan media yang mudah dipahami. Maka penulisan laporan media pembelajaran sistem konvensional ini bertujuan untuk memudahkan pembelajaran sistem pengapian konvensional, cara kerja dengan media yang mudah dimengerti serta mengetahui dan mengatasi kerusakan pada sistem pengapian konvensional. Media pembelajaran sistem pengapian konvensional memiliki konstruksi yang terdiri dari beberapa komponen diantaranya: baterai, kunci kontak, koil pengapian (ignition coil), distributor, kabel tegangan tinggi, busi, motor listrik, dimer dan tachometer dimana masing-masing komponen dirangkai dalam sebuah kotak. Sistem pengapian konvensional yang telah menaikan tegangan menjadi 10 KV yang nantinya akan diteruskan ke busi sesuai kebutuhan. Sedangkan gangguan yang sering terjadi pada sistem pengapian adalah Mesin sukar hidup pada saat dingin. Disebabkan koil pengapian (ignition coil) rusak, distributor rusak, busi kurang baik, kabel tegangan tinggi putus dan baterai lemah. Untuk memperlama umur dari komponen sistem pengapian sehingga suatu mesin dapat bekerja secara baik, maka perlu diadakan pengecekan dan perawatan secara rutin dan berkala sehingga sistem pe ngapian tersebut dapat bekerja secara maksimum. Perbaikan dan penggantian komponen sistem pengapian hendaknya sesuai dengan petunjuk yang ada. Seperti halnya perbaikan dan penggantian busi, pemeriksaan dan penyetelan celah platina, perbaikan dan penggantian kabel busi.

iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan laporan Proyek Akhir dengan judul media pembelajaran sistem pengapian konvensional. Penulis menyadari dengan keterbatasan pengetahuan yang penulis miliki, tentunya laporan ini tidak akan terwujud tanpa adanya bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Penulis sangat berterima kasih kepada: 1. Bapak Drs. Pramono, Ketua Jurusan Teknik Mesin. 2. Bapak Drs. Wirawan Sumbodo, Kaprdi Teknik Mesin D-3. 3. Bapak Drs. Budiarso Eko, M.Pd, dosen pembimbing Proyek Akhir. 4. Bapak Widi Widayat, S.Pd, dosen pembimbing lapangan. 5. Semua pihak yang telah membantu dalam penulisan laporan Proyek Akhir ini. Penulis menyadari bahwa laporan Proyek Akhir ini masih jauh dari sempurna dan masih banyak kekurangan, sehingga penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun. Semoga laporan ini bermanfaat bagi penulis pada khususnya dan bagi pembaca pada umumnya.

Semarang, Penulis

iv

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................................ HALAMAN PENGESAHAN.......................................................................... ABSTRAK ....................................................................................................... KATA PENGANTAR ..................................................................................... DAFTAR ISI.................................................................................................... DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................... BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... A. Latar Belakang .............................................................................. B. Rumusan Masalah ......................................................................... C. Tujuan............................................................................................ D. Manfaat.......................................................................................... E. Sistematika Penulisan.................................................................... BAB II Sistem Pengapian Konvensional ......................................................... A. Teori Terjadinya Tegangan Tinggi dan Pengaruh Hubungan Antara Komponen dalam Sistem Pengapian Konvensional................................................................................. 1. Teori Terjadinya Tegangan Tinggi pada Koil Pengapian ....... 2. Besar Tegangan Induksi.......................................................... 3. Pembentukan Bunga Api pada Titik Kontak .......................... 4. Tegangan Tinggi pada Kumparan Sekunder........................... B. Komponen Sistem Pengapian Konvensional ................................ v

i ii iii iv v vii viii 1 1 2 3 4 4 5

5 5 5 7 8 11

1. Baterai ..................................................................................... 2. Kunci Kontak .......................................................................... 3. Koil Pengapian ....................................................................... 4. Distributor ............................................................................... 5. Kabel Tegangan Tinggi .......................................................... 6. Busi ......................................................................................... 7. Motor Listrik ........................................................................... 8. Dimer....................................................................................... 9. Tachometer.............................................................................. C. Sistem Kerja .................................................................................. D. Mengetahui Gangguan dan Cara Mengatasi Kerusakan pada Sistem Pengapian.................................................................. BAB III PENUTUP ........................................................................................ A. Simpulan........................................................................................ B. Saran.............................................................................................. DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... LAMPIRAN ....................................................................................................

12 16 16 19 26 26 29 29 29 30

31 40 40 40 42 43

vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Komponen Sistem Pengapian......................................................... Gambar 2. Konstruksi Baterai.......................................................................... Gambar 3. Elemen Baterai ............................................................................... Gambar 4. Kotak Baterai.................................................................................. Gambar 5. Sumbat Ventilasi ............................................................................ Gambar 6. Koil................................................................................................. Gambar 7. Penampang Ignition Coil................................................................ Gambar 8. Hubungan Koil Pengapian (Ignition Coil) ..................................... Gambar 9. Distributor ..................................................................................... Gambar 10. Distributor dan Komponen-Komponennya.................................. Gambar 11. Cam (Nok).................................................................................... Gambar 12. Platina (Breaker Poin).................................................................. Gambar 13. Kondensor ................................................................................... Gambar 14. Centrifugal Governor Advancer................................................... Gambar 15. Vacum advancer........................................................................... Gambar 16. Rotor............................................................................................. Gambar 17. Kabel Tegangan Tinggi................................................................ Gambar 18. Busi .............................................................................................. Gambar 19. Elektroda Busi .............................................................................. Gambar 20. Sirkuit Sistem Pengapian .............................................................

11 13 14 15 16 18 18 19 19 20 21 22 23 24 25 25 26 27 28 30\

vii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Dokumentasi kegiatan ..................................................................... 43 Lampiran 2 Surat pernyataan selesai revisi...................................................... Lampiran 3 Surat pernyataan selesai bimbingan ............................................. Lampiran 4 Surat keterangan selesai benda kerja ............................................ Lampiran 5 Surat penetapan dosen pembimbing ............................................. 45 46 47 48

viii

BAB I PENDAHULUAN

A Latar Belakang Motor bensin adalah salah satu jenis motor pembakaran dalam yang banyak digunakan untuk menggerakan atau sebagai sumber tenaga dari kendaraan darat, baik itu motor bensin 4 langkah atau 2 langkah. Motor bensin menghasilkan tenaga dengan jalan membakar campuran udara dan bahan bakar di dalam ruang silinder, sedangkan syarat agar motor bensin dapat hidup adalah adanya bahan bakar, tekanan kompresi yang tinggi untuk memampatkan campuran udara dan bahan bakar, dan adanya sistem pengapian yang tepat. Sistem pengapian adalah salah satu sistem yang ada di dalam motor bensin yang menjamin agar motor dapat bekerja. Sistem pengapian ini berfungsi untuk menimbulkan bunga api dengan menggunakan koil pengapian (ignition coil) yang kemudian didistribusikan ke masing-masing busi melalui kabel tegangan tinggi untuk membakar campuran bahan bakar yang sudah dikompresikan di dalam silinder. Sistem pengapian harus dapat menghasilkan loncatan bunga api, saat menghasilkannya pun harus tepat, dan saat motor mengalami perubahan beban atau kecepatan, sistem pengapian harus bisa menyesuaikan sehingga motor dapat bekerja dengan sempurna. Sedangkan gangguan yang sering terjadi bila pengapian tidak sesuai antara lain : mesin sukar hidup saat mesin dalam keadaan dingin, terjadi ledakan dari knalpot

juga pada waktu akselerasi, terjadi misfiring saat putaran tinggi atau lambat, dan masih banyak lainnya. Karena begitu kompleksnya sistem pengapian, maka diperlukan suatu pemahaman tentang sistem pengapian secara mendalam, baik antara teori maupun praktik. Di dalam pembelajaran teori, kadang mahasiswa sulit untuk memahami materi yang diberikan tanpa melihat benda yang diterangkan. Untuk membawa alat peraga ke dalam kelas tentu tidak memungkinkan, karena alatnya terlalu berat dan ruangan tidak mencukupi. Hal itu mengakibatkan mahasiswa kurang memahami materi khususnya tentang sistem pengapian yang disampaikan. Disamping hal di atas sistem pengapian merupakan sistem yang proses terjadinya berada di dalam mesin (pengapian dalam), sehingga tidak bisa terlihat dari luar seperti halnya percikan bunga api. Untuk mengetahui lebih lanjut masalah tersebut penulis tertarik untuk menyusun laporan proyek akhir ini dengan judul : Media Pembelajaran Sistem Pengapian Konvensional.

B Rumusan Masalah Sistem pengapian berfungsi untuk mensuplai arus listrik tegangan tinggi ke masing-masing busi. Sistem pengapian harus berfungsi dengan tepat agar mampu menghasilkan arus tegangan tinggi sehingga mampu

menghasilkan loncatan bunga api yang mampu membakar campuran bahan bakar dan udara secara maksimal. Oleh karena itu media pembelajaran sistem

pengapian konvensional ini diharapkan mampu membahas beberapa masalah sebagai berikut: 1. Bagaimana konstruksi media pembelajaran sistem pengapian konvensional dapat dipahami dengan mudah. 2. Bagaimana cara kerja sistem pengapian konvensional melalui media yang mudah dipahami. 3. Bagaimana cara mengetahui kerusakan yang sering terjadi pada komponenkomponen sistem pengapian konvensional.

C Tujuan Tujuan yang ingin dicapai dalam penyusunan laporan media pembelajaran sistem pengapian konvensional ini adalah : 1. Untuk membuat konstruksi media pembelajaran tentang sistem pengapian konvensional yang mudah dipahami. 2. Untuk mempermudah memahami cara kerja sistem pengapian

konvensional. 3. Untuk mengetahui beberapa gangguan yang ada pada sistem pengapian konvensional dan cara untuk mengatasinya.

Manfaat Manfaat yang dapat diperoleh selama membuat media pembelajaran sistem pengapian konvensional, yaitu : 1. Dapat memudahkan pembelajaran tentang sistem pengapian konvensional dengan media yang mudah dimengerti. 2. Dapat mempermudah memahami cara kerja sistem pengapian

konvensional. 3. Dapat mengetahui kerusakan-kerusakan yang sering terjadi pada komponen-komponen mengatasinya. sistem pengapian konvensional dan cara

E Sistematika Penulisan Sistem penulisan laporan ini disusun penulis menjadi tiga bab, dengan sistematika sebagai berikut : BAB I Pendahuluan yang berisi Latar Belakang Masalah, Rumusan Masalah, Tujuan, Manfaat, dan Sistematika Laporan. BAB II Isi yang berisi Landasan Teori, Konstruksi dan Cara Kerja, Mengetahui dan Cara Mengatasi Kerusakan. BAB III Penutup berisi Simpulan dan Saran.

BAB II Sistem Pengapian Konvensional

A. Teori Terjadinya Tegangan Tinggi dan Pengaruh Hubungan antara Komponen dalam Sistem Pengapian. 1. Teori terjadinya tegangan tinggi pada koil pengapian (ignition coil). Tegangan yang terjadi pada kumparan-kumparan yang terdapat pada koil pengapian (ignition coil) dengan prinsip mutual induksi. Apabila sebatang besi dililit dengan kawat halus hingga menjadi kumparan, dan kumparan dialiri arus listrik maka akan timbul kemagnetan dan garis gayanya. Jika arus listrik dimatikan, garis gaya magnet yang timbul pada inti besi cenderung untuk meneruskannya. mmf = N I Keterangan mmf= kekuatan magnet / fluks magnet (weber) N= jumlah gulungan I = besar arus (amper) 2. Besar tegangan induksi. Besar tegangan induksi dipengaruhi oleh tiga faktor utama, yaitu banyaknya gulungan, besarnya perubahan garis gaya magnet, dan waktu terjadinya perubahan garis gaya magnet yang dapat ditulis sebagai berikut:

E= N.

d dt

(Step 2. Toyota Engine Group: 7-3) Keterangan E = tegangan induksi (volt) N = jumlah gulungan d = besar perubahan garis garis magnet (weber) dt = perubahan waktu (detik) Garis gaya magnet yang dapat diciptakan oleh kekuatan magnet listrik adalah:

N.I R (Step 2. Toyota Engine Group: 7-3)

Keterangan : N =jumlah gulungan I = besar arus listrik (amper) R = reluktansi magnet, yaitu bilangan yang menyatakan besar amper gulung yang dapat menjadi garis gaya magnet. maka: d =

N.dl dt N .dI N R

Bila persamaan tersebut dimasukkan ke dalam persamaan tegangan induksi, maka: E =N. d dt N dI . R dt

= N.

N 2 dI . R dt (Step 2. Toyota Engine Group: 7-3)

Keterangan: dl = perubahan kecepatan arus listrik. dt = perubahan waktu. 3. Pembentukan bunga api pada titik kontak. Saat titik kontak terbuka akan terjadi arus induksi yang cenderung untuk meneruskan aliran listrik seperti saat titik kontak menutup. Dan tegangan pada kumparan tersebut, bila pemutusan arus cepat sekali dan jumlah kumparan juga banyak menyebabkan timbulna tegangan induksi yang tinggi pada kumparan. Kecenderungan arus induksi untuk meneruskan aliran listrik pada kumparan dan terjadinya tegangan induksi yang tinggi akan menyebabkan terjadinya loncatan bunga api pada titik kontak saat mulai membuka. Hal ini akan memperlambat pemutusan arus dan baterai yang berarti akan menurunkan besar tegangan induksi yang terjadi pada kumparan. Kecepatan pemutusan arus menjadi lambat karena adanya loncatan

bunga api pada titik kontak disaat mulai membuka. Dan tegangan yang terjadi pada kumparan tidak dapat maksimum seperti yang diharapkan. 4. Tegangan tinggi pada kumparan sekunder. Tegangan tinggi pada kumparan sekunder tergantung pada perbandinganjumah gulungan antara kumparan sekunder dengan kumparan primer dan besar tegangan induksi pada kumparan primer dengan kumparan sekunder. Hubungannya dapat ditulis sebagai berikut:
Ep Es = Np Ns

dimana: Ep = Tegangan induksi pada kumparan primer Es = Tegangan induksi pada kumparn sekunder Np = Jumlah lilitan pada kumparan primer Ns = Jumlah lilitan pada kumparan sekunder Sedangkan hal-hal yang mempengaruhi besar kecilnya tegangan induksi adalah sebagai berikut: a. Pengaruh pembentukan magnet pada inti besi dari kumparan primer. Pembentukan magnet pada inti besi dikarenakan adanya arus listrik yang menga1ir dan baterai pada kumparan primer, kekuatan magnet tergantung dari: 1) Banyaknya gulungan. Kekuatan magnet dapat dinyatalan dalam suatu perkalian antara jumlah gulungan dengan besar arus listrik yang mengalir pada kumparan

tersebut. Apabila jumlah gulungan dan kumparan primer sangat banyak maka kekuatan magnetnya akan menjadi sangat besar atau sebaliknya. 2) Harga tahanan dan gulungan. Semakin besar harga tahanan dan gulungan maka akan semakin kecil arus listrik yang dapat mengalir pada kumparan tersebut. Hal ini akan menyebabkan semakin kecilnya harga kekuatan magnetnya. 3) Lamanya titik kontak tertutup. Bila waktu menutupnya titik kontak hanya sebentar saja, arus yang mengalir mela]ui kumparan akan rendah dan kemagnetan pada inti besi akan rendah juga. Hal ini akan menyebabkan tegangan induksi akan rendah juga. Bila kondisi sebaliknya, maka hasilnya akan sebaliknya pula. b. Pengaruh jumlah gulungan terhadap waktu pengaliran arus listrik pada kumparan. Pada kumparan primer ini yang penting, cepatnya arus listrik menjadi besar agar kemagnetan besar. Untuk itu perlu faktor apabila harganya besar berarti arus listrik yang mengalir sangat lamban atau waktu yang dibutuhkan untuk arus listrik menjadi maksimum sangat sama, sebaliknya apabila harganya kecii berarti waktunya singkat. T= L
R

(detik)

Keterangan T = waktu (detik)

10

L = harga induktansi dan kumparan yang dipengaruhi oleh faktor N2 (Benry) R = harga tahanan gulung () S

c. Pengaruh kecepatan pemutusan arus pada kumparan primer. Arus induksi terbentuk pada saat arus yang mengalir dan baterai ke kumparan primer diputuskan sehingga terjadi perubahan kemagnetan pada inti besi dan akan menginduksi kumparan tersebut. d. Pengaruh CDA terhadap pembentukan tegangan tinggi. CDA (Cam Dwe1l Angle) adalah sudut dimana titik kontak dalam keadaan tertutup alau sudut yang dibentuk oleh titik kontak saat mulai tertutup sampai mulai membuka. Apabila CDA-nya kecil, maka waktu menutupnya titik kontak akan lebih singkat, akibatnya arus yang mengalir pada kumparan primer masih kecil dan tegangan induksi yang diciptakan akan lebih kecil. Sebaiiknya apabila CDA-nya besar arus yang mengalir lebih besar dan lebih lama, sehingga akan menaikkan temperatur kumparan primer serta inti besi nya dan selanjutnya akan menurunkan tegangan induksi yang diakibatkan oleh menurunnya harga kekuatan magnet. e. Pengaruh putaran tinggi terhadap pembentukan tegangan tinggi. Hubungan antara CDA dengan pembentukan tegangan induksi pad kumparan primer sangat erat sekali. Apabia pada mesin putarannya ditambah lebih cepat, maka waktu menutupnya titik kontak menjadi singkat. Hal ini mengakibatkan arus listrik yang mengalir ke kumparan primer akan kecil yang berarti memperkecil tegangan induksi yang terjadi. Jadi dengan

11

bertambahnya putaran mesin, tegangan induksi akan bertambah kecil dan tegangan yang keluar dan kumparan sekunder juga akan menurun. Penurunan tegangan tinggi pada saat putaran maksimum masih diatas tegangan misfiing jika faktor-faktor yang mempengaruhinya masih di atas hal yang ideal, yaitu: 1) Pemakaian koil pengapian (ignition coil) yang sesuai. 2) Pemakaian kondensor yang sesuai. 3) Penyetelan CDA yang sesuai. 4) Penyetelan celah (gap) busi yang sesuai. 5) Pemakaian kabel busi yang sesuai.

B. Komponen Sistem Pengapian


1 2 3

Keterangan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Koil. Distributor. Busi. Rpm meter. Switch. Saklar.

5 4 6

Gambar 1. Komponen Sistem Pengapian. (Dokumentasi pribadi) Sistem pengapian (ignition system) pada motor bensin berfungsi menaikkan tegangan baterai menladi 10 KV atau lebih dengan menggunakan koil pengapian (ignition coil) dan kemudian membagikan tegangan tinggi

12

tersebut ke masing-masing busi melalui distributor dan kabel tegangan tinggi (high tension cord). Sistem pengapian baterai biasanya terdiri dan baterai, koil pengapian (ignition coil), distributor, kondensor, kabel teangan tinggi dan busi. Ada pun komponen-komponen dalam sistem pengapian adalah sebagai berikut: 1. Baterai. Baterai adalah alat elektrokimia yang dibuat untuk mensuplai arus listrik ke sistem starter, sistem pengapian, lampu-lampu dan sistem kelistrikan lainnya. Alat ini menyimpan arus listrik dalam bentuk energi kimia yang dikeluarkan bila diperlukan dan mensuplainya ke masingmasing sistem kelistrikan atau alat yang memerlukannya. Dalam baterai terdapat terminal positif dan negatif dalam bentuk pint. Plat-plat tersebut biasanya terbuat dan timbal dan timah. Karena itu baterai sening disebut baterai timah. Ruang dalamnya dibagi menjadi beberapa sel (biasanya untuk baterai mobil 6 sel) dan dalam masing masing sel terdapat beberapa elemen yang terendam di dalam larutan elektrolit. Baterai menyediakan arus listrik tegangan rendah (12 Volt). Kutub negatif baterai dihubungkan dengan masa, sedangkan kutub positif baterai dengan koil, pengapian (ignition coil) melalui kunci kontak.

13

Gambar 2. Konstruksi baterai (Toyota. 1995 : 6-2)

a. Elemen Baterai. Antara plat-plat positif dan p1at-pat negatif masing-masing dihubungkan oleh plat-plat strap (pengikat pint) terpisah. ikatan platplat positif dan negatif ini dipasangkan secara berselang-seling yang dibatasi separator atau fiberglass. Jadi kesatuan dan plat, separator dan fiberglass inilah yang disebut elemen baterai. Penyusunan plat-plat ini tuuannya memperbesar luas singgung antara bahan aktif dan elektrolit, agar listrik yang dihasilkan besar. Volt pada segala ukuran plat. Karena baterai mobil mempunyai 6 sel yang dihubungkan seri. Maka EMP out put yang dihasilkan kira-kira 12 volt.

14

b. Elektrolit.

Keterangan:
2

3 1

1. Plat positif. 2. Plat negatif. 3. Terminal baterai.

Gambar 3. Elemen Baterai. (New Step 1, PT TAM, 1996 6-2)

Berat jenis elektroiit pada baterai dalam keadaan terisi penuh adalab 1,260 atau 1,280 kg/m3 (pada temperatur 20). Perbedaan ini disebabkan oleh perbandingan air sulingan dan asam sulfat yang berbeda-beda pada tiap tipe. Elektrolit yang berat jenisiya 1,260 kg/m3 mengandung 65% air sulingan dan 35 % asam sulfat, sedngkan elektrolit yang berat jenisnya 1,280 kg/m3 mengandung 63 % air sulingan dan 37 % asam sulfat. c. Kotak Baterai. Wadah yang menampung elektrolit dari elemen baterai di sebut kotak baterai. Ruang dalamnya dibagi menjadi ruangan atau sel. Pada kotak baterai trdapat garis tanda permukaan atas dan bawah (upper dan lower). Plat-plat positifnya ditinggikan dan dasar dan diberi

15

penyekat, tujuannya agar tidak terjadi hubungan singkat apabila ada bahan aktif (timah dan lain-lain) terjatuh dan plat.

Gambar 4. Kotak Baterai. (New Step 1, PT. TAM, 1996 6-3)

d. Sumbat Ventilasi. Sumbat ventilasi adalah tutup untuk lubang pengisian elektrolit. Disamping itu untuk memisahkan gas hidrogen (yang terburuk saat pengisian) dan uap asam sulfat dalam baterai dengan cara membiarkan gas hidrogen keluar lewat ventilasi sedangkan uap asam sulfat mengembun pada tepian ventilasi dan menetes kembali ke bawah.

16

Gambar 5. Sumbat Ventilasi. (New Step 1, PT. TAM, 1996 6-4)

2. Kunci Kontak. Kunci kontak berguna untuk menghubungkan dan memutuskan arcis dan baterai ke koil riengapian (ignition coil). juga berhubungan dengan motor starter, jika dinyalakan akan memutarkan motor starter. 3. Koil Pengapian (Ignition Coil). Koil pengapian (ignition coil) berfungsi menaikkan tegangan yang diterima dan baterai (12 V) menjadi tegangan tinggi (10 KV atau lebih), agar dapat terjadi loncatan bunga api listrik pada elektroda busi sehingga dapat memungkinkan terjadinya pembakaran di ruang bakar. Pada koil pengapian (ignition coil), kumparan primer dan sekunder digulung pada inti besi. Kumparan-kumparan ini akan menaikkan tegangan yang diterima dan baterai menjadi tegangan tinggi dengan cara induksi elektromagnet.

17

Inti besi (core), yang dikelilingi oleh kumparan, terbuat dan baja silikon tipis yang digulung ketat, Kumparan sekunder dan kawat tembaga tipis (diameter 0,05-0,1 mm) yang digulung 15000-30000 kali lilitan pada inti besi, sedangkan kumparan primer terbuat dan kawat tembaga yang relatif lebih tebal (diameter 0,5-1,0 mm) yang digulung l50-300 kali lilitan mengelilingi kumparan sekunder. Untuk mencegah terjadinya hubungan singkat (chort circuit,) antar 1apisan yang berdekatan, antara lapisan satu dengan lainnya disekat dengan kertas yang mempunyai tahanan sekat yang tinggi. Seluruh ruangan kosong dalam tabung kumparan diisi dengan minyak atau campuran penyekat untuk menambah daya tahan terhadap panas. Salah satu ujung dan kumparan primer dihubungkan dengan terminal negatif primer sedangkan ujung yang lain dihubungkan dengan terminal positif primer. Kumparan sekunder dihubungkan dengan cara serupa, dengan ujungnya dihubungkan dengan kumparan primer lewat terminal positif primer, sedangkan ujung yang lain dihubungkan dengan terminal tegangan tinggi melalui sebuah pegas. Kedua kumparan digulung dengan arah yang sama, dengan kumparan primer pada bagian luar. Koil pengapian (ignition coil) mempunyai tiga terminal yaitu: a. Terminal (+) dihubungkan dengan baterai. b. Terminal (-) dihubungkan dengan platina (breaker point) dan kondensor. c. Terminal tegangan tinggi dihubungkan dengan busi.

18

Keterangan:
2 1

1. Terminal positif. 2. Terminal negatif.

Gambar 6. Koil. (Dokumentasi pribadi)

Gambar 7. Penampang Ignition Coil. (Sumber: New Step 1, PT. TAM, 1996 : 6-14)

19

Gambar 8. Hubungan koil pengapian (ignition coil). (New Step 1, PT. TAM, 1996 : 6-14)

Kerusakan yang sering terjadi pada koil pengapian (ignition coil) adalah: a. Koil pengapian (ignition coil) panas melebihi panas keija (di atas 90 C). Panasnya koil pengapian (ignition coil) biasanya discbahkan oleh isolasi kawat gulungan pecah, isolasi kertas terbakar, dan kawat putus. b. Isolasi tutup pecah, sehingga arus sekunder bocor. c. Gulungan primer dan sekunder terbakar. 4. Distributor.

3 1

Keterangan: 1. 2. 3. 4. Tutup distributor. Distributor. Vacum Advancer. Kondensor.

Gambar 9. Distributor. (Dokumentasi pribadi)

20

21

Distributor sebagai pembagi arus berperan sebagai saklar on /off dari hubungan koil, dan pewaktuannva diatur mealui rotasi poros nok (cain lobe). a. Nok (Cam Lobe). Nok (cam lobe) berfungsi untuk membuka dan menutup platina (breaker point) pada sudut poros engkol crank shaft yang tepat untuk masing-masing silinder sehingga platina (breaker point) dapat memutus dan mcenghubungkan arus listrik pada kumparan primer koil
2 1

Keterangan:
3

1. Sudut pembukaan platina. 2. Sudut penutupan platina. 3. Celah platina.

Gambar 11. Cam (nok). (New Step 1.1995 : 6-14)

b. Platina (Breaker Point). Platina (breaker point) berfungsi memutuskan arus listrik yang mengalir melalui kumpaian primer dan koil pengapian (ignition coil), untuk menghasilkan arus listrik tegangan tinggi pada kumparan sekunder dengan jalan induksi magnet listrik. Induksi terjadi saat platina (breaker point) diputus atau terbuka.

22

Celah platina

Gambar 12. Platina (breaker point). (New Step 1.1995 : 10)

Kerusakan yang sering terjadi pada platina (breaker point) adalah platina besi berlubang atau cembung. Jika kontak positif yang cekung dan kontak negatif yang cembung, ini berarti kapasitas kondensor terlalu besar. Dan jika kontak positif cembung dan kontak negatif cekung, in berarti kapasitas kondensor terlalu kecil. Kerusakan lainnya adalah pegas platina lemah. Jika pegas platina lemah, maka pada saat menutup patina tidak dapat menempel dengan rapat. c. Kondensor. Kondensor berguna untuk mencegah timbulnya bunga api pada kontak pemutus arus sewaktu membuka dan mempercepat arus primer menjadi pulih kembali dengan tujuan menaikkan tegangan koil sekunder. Kemampuan dan suatu kondensor dapat ditunjukkan dengan berapa besar kapasitasnya. Kapasitas kondensor diukur dalam mikrofarad ( f).

23

Gambar 13. Kondensor. (New Step 1.1995 : 6-15)

Terbakarnya platina (breaker point,) scring diakibatkan oleh kondensor yang tidak sesuai kapasitasnya atau kapasitasnya tidak normal, d. Cenetrifugal Governor Advancer.
Centrifugal Governor Advancer berfungsi untuk memajukan

saat pengapian sesuai dengan putaran mesin. Prinsip kerja governor advancer ini memanfaatkan kecepatan putar pada suatu benda yang selanjutnya timbul gaya sentrifugal, karena kecepatan putar dan masa dan benda yang berputar tersebut. Gaya sentrifugal ini se1anjutnya digunakan untuk merubah poisi nok (cam lobe) yang akan membuka platina (breaker point,) lebih awal dibandingkan pada waktu putaran lambat. Bagian ini terdiri dari governor weight dan governor spring.

24

Gambar 14. Centrifual Governor Advancer. (Sumber: Toyota. 1995 : 6-18)

e. Vaccum Advancer.
Vaccum Advancer berfiingsi untuk memajukan saat pengapian

sesuai dengan heban mesin (kevakuman). Bagian ini terdiri dan plat pembawa (breaker plate) dan vaccum advancer. Prinsip kerja vakum advancer adalah memanfaatkan kevakuman yang terjadi pada lubang di atas throtle valve ,yang selanjutnya dinibali menjadi gaya tarik tersebut di teruskan untuk menggerakkan plat pembawa (breaker
plale), dengan gerakan putar yang berlawanan dengan putaran

bubungan (cam lobe,). Karena platina (breaker point,) menempel pada


breaker plate maka dengan berputarnya plat pembawa (breaker plale)

ini menyebabkan platina (breaker point) lebih awal membukanya. Hal ini berarti pelayanan busi terjadi lebih awal (lebih cepat).

25

Gambar I5. Vaccum Advancer. (Toyota Astra Motor. 1995 : 6-19)

f. Rotor. Rotor berfungsi untuk membagikan arus listrik tegangan tinggi yang dihasilkan oleh koil pengapian (ignition coil) ke tiap-tiap busi sesuai dengan urutan pengapian.

Gambar 16. Rotor. (New Step 1. 1995 : 6-21)

g. Tutup Distributor (Distributor Cap). Tutup distributor berfungsi untuk membagikan arus listrik tegangan tinggi yang dihasilkan oleh koil pengapian (ignition coil) dan

26

rotor ke kabel tegangan tinggi untuk masing-masing silinder sesuai dengan urutan pengapian. 5. Kabel Tegangan Tinggi. Kabel tegangan tinggi berfungsi untuk mengalirkan arus listrik tegangan tinggi dan koil pengapian (ignition coil) ke busi. Kabel tegangan tinggi harus mampu mengalirkan arus listrik tegangan tinggi yang dihasilkan di dalam koil pengapian (ignition coil) ke busi melalui distributor tanpa adanya kebocoran. OIeh sebab itu, penghantar (core) dibungkus.

Gambar 17. Kabel Tegangan Tinggi. (New Step 1.1995 : 6-18)

6. Busi. Busi berfungsi untuk memberikan loncatan bunga api melalui elektrodanya ke dalam ruang pembakaran, apabila ada arus tegangan energi mengalir ke busi.

27

Keterangan:
1

1. Kabel busi. 2. Insulator keramik. 3. Elektroda.

Gambar 18. Busi. (Dokumentasi pribadi)

K.omponen utama busi yaitu: a. Insulator keramik, berfungsi untuk memegang elektroda tengah dan berguna sebagai insulator antara elektroda tengah dengan wadah (cassing). Gelombang yang dibuat pada permukaan insulator keramik berguna untuk memperpanjang jarak permukaan antara terminal dan wadah (cassing) untuk mencegah terjadinya loncatan bunga api tegangan tinggi. Insulator terbuat dari porselen aluminium murni yang mempunyai daya tahan panas yang sangat baik, kekuatan mekanikal, kekuatan dielektrik, pada temperatur tinggi dan penghantar panas (thermical conductivity). b. Cassing, berfungsi untuk menyangga insulator keramik dan juga sebagai mounting busi terhadap mesin.

28

c. Elektroda tengah terdini dari: 1) Sumbu pusat : mengalirkan arus dan meradiasikan panas yang ditimbulkan oleh elektroda. 2) Seal glass : merapatkan antara poros tengah (center shaft) dan insulator keramik dan mengikat antara poros tengah (center
shaft) dan elektroda tengah.

3) Resistor : mengurangi suara pengapian untuk mengurangi gangguan frekuensi radio. 4) Copper core (inti tembaga) : merambatkan panas dan elektroda dan ujung insulator agar cepat dingin. 5) Elektroda tengah: membangkitkan loncatan bunga api ke masa (elektroda masa). d. Elektroda masa, dibuat sama dengan elektroda tengah, dengan tujuan memudahkan loncatan bunga api agar menaikkan kemampuan pengapian.

Gambar 19. Elektroda Busi. (New Steep 1. 1995 : 6-21)

29

7. Motor Listrik. Motor listrik menggerakan distributor dengan kecepatan tertentu melalui puli-puli yang dipasang pada motor dan distributor. Pada saat kunci kontak diposisikan pada posisi ON, maka motor akan berputar menyebabkan puli yang terpasang pada motor dan poros distributor ikut berputar sehingga akan memutar distributor.
8. Dimer.

Dimer ini berfungsi untuk menambah atau mengurangi kecepatan motor. Dengan menggunakan dimmer kita dapat menambah atau mengurangi kecepatan motor sehingga diperoleh Rpm yang diinginkan.
9. Tachometer. Tachometer adalah alat untuk mengukur putaran mesin. Dan Tachometer dapat diketahui motor ini pada Rpm berapa sehingga kita

bisa mengamati pengapiannya.

30

C. Sistem Kerja

Gambar 20. Sirkuit Sistem Pengapian.

Apabila kunci kontak dihubungkan, arus lisirik akan mengalir dan baterai melalui kunci kontak ke kumparan primer, ke platina (breaker point) dan ke masa. Dalam keadaan seperti ini platina (breaker pont) masih dalam keadaan tertutup. Akibat mengalimya arus pada kumparan primer, maka inti besi menjadi magnet. Bila platina (breaker point) membuka arus yang mengalir pada kumparan primer akan terputus dan kemagnetan pada inti besi akan segera hilang. Hilangnya kemagnetan ini akan menyebabkan pada kumparan primer dan kumparan sekunder timbul tegangan induksi. Karena jumlah kumparan pada kumparan sekunder lebih banyak dari kumparan primer, maka tegangan yang timbul pada kumparan sekunder akan lebih besar atau dengan kata lain pada kumparan sekunder akan timbul tegangan tinggi. Tegangan tinggi ini akan disalurkan ke rotor distributor untuk dibagi-bagikan ke busi pada tiap si1inder yang mengakhiri langkah kompresinya. Selanjutnya tegangan tinggi pada busi akan diubah menjadi percikan bunga api guna pembakaran bahan bakar pada ruang bakar.

31

D. Analisia Gangguan dan Cara Mengatasi pada Sistem Pengapian

Ada pun kemungkinan masalah-masalah yang timbul pada sistem pengapian antara lain sebagai berikut: 1. Mesin sukar hidup saat dingin. Suatu mesin dikatakan sukar hidup jika saat start harus dilakukan berkali-kali baru mesin tersebut dapat hidup. Penyebab utama mesin sukar hidup adalah kemampuan sistem pengapian untuk membakar gas di dalam silinder terganggu. Terganggunya kemampuan untuk membakar gas ini adalah sebagai akibat dari tidak normalnya kerja dan beberapa komponen di dalam sistem pengapian, antara lain: a. Koil pengapian (ignition coil) rusak. Kerusakan yang terjadi pada koil pegapian (ignition coil) yang dapat mengakibatkan mesin sukar hidup saat dingin adalah: 1) Kotor pada bagian yang terbuat dan ebonit akan menyebabkan terjadinya hubungan singkat antara terminal tegangan tinggi dengan terminal posilif (+) terminal negatif (-) atau dengan bodi koil pengapian (ignition coil). 2) Ebonit yang pecah berakibat pada bocornya tegangan tinggi dan terminal tegangan tinggi ke bodi. Dengan bocornya tegangan tinggi seperti uraian diatas, mengakibatkan busi tidak bisa memercikan bunga api pada waktu pembakaran tiba. Untuk nenangani hal tersebut, maka koil pengapian (ignition coil) itu harus diganti dengan yang baru (masih bagus).

32

b. Distributor rusak. Kerusakan pada tutup distributor dapat berupa adanya kotoran pada tutup distributor, retak tutup distributornya, dan retak rotornya. Kerusakan ini selanjutnya akan membocorkan tegangan tinggi ke masa. Untuk mengatasi kerusakan tersebut, dengan cara

menggantinya dengan komponen yang baru.

c. Busi kurang baik. Celah busi akan menjadi besar jika terus digunakan dalam mesin, jika celah busi besar maka tegangan yang dibutuhkan juga menjadi besar. Sebaliknya jika tegangan yang dihasi1kan tetap, sedangkan celah elektroda membesar, loncatan bunga api pada elektroda busi menjadi kecil dan lemah sekali sehingga

menyebabkan mesin akan sukar hidup dalam keadaan dingin. Untuk menanganinya dengan menyetel celah busi sesuai standarnya (0,7 mm). d. Kabel tegangan tinggi putus. Pada daerah dimana inti kabel tegangan tinggi putus terdapat konsentrasi tegangan, yang selanjutnya akan menyebabkan tegangan tersebut bocor keluar dari kabel dan mengalir ke masa. Tegangan yang disalurkan lebih kecil dari yang dibutuhkan, sehingga mengakibatkan busi tidak akan meloncatkan bunga api. Untuk

33

menanganinya dengan mengganti kabel tegangan tinggi atau memperbaikinya. e. Baterai lemah. Sumber tegangan dalam sistem pengapian baterai adalah baterai. Tegangan yang dihasilkan dari koil pengapian (ignition coil) tergantung dari arus primer yang di dapat dari baterai. Jika tegangan baterai saat start mengalami penurunan yang drastis, maka tegangan tinggi yang dihasilkan oleh koil pengapian (ignition coil) juga mengalami penurunan, sehingga yang sampai pada e1ektroda busi menjadi kecil dan sukar untuk meloncatkan bunga api. Untuk menanganinya dengan mengisi (carging) kembali baterai agar tegangannya menjadi normal dan dapat digunakan untuk

memutarkan motor starter. 2. Missfiring saat putaran lambat. Saat mesin berputar pada putaran rendah (idling), jika pada keadaan tersebut fluktuasi putaran yang melebihi 500 Rpm dan mesin cenderung untuk mati, berarti pada mesin tersebut terjadi missfiring pada putaran lambat. Gejala ini timbul karena pada sistem pengapian, dalam hal ini tegangan yang dihasilkan koil pengapian (ignition coil) terjadi penurunan tegangan (unsteady voltage) yang disebabkan oleh beberapa faktor yang terjadi pada komponen-komponen di bawah ini.

34

1) Koil pengapian (ignition coil). Kondisi yang bocor pada ebonit dari koil pengapian (ignition
coil) berakibat adanya hubungan singkat antara terminal tegangan

tinggi dengan terminal positif (+) atau terminal negatif (-) melalui kotoran yang terdapat pada ebonit ini. Tegangan tingi ini selanjutnya akan mengalir melalui kotoran yang tendapat pada ebonit tersebut. Selanjutnya hal itu akan menyebabkan tidak adanya loncatan bunga api pada busi. Tidak adanya loncatan bunga api pada busi, menyebabkan mesin cenderung untuk mati dan hidup kembali tergantung dari besar kecilnya tahanan dari kotoran yang menghubungkan terminal-terminal pada ebonit koil pengapian (ignition coil). Untuk mengatasinya dengan membersihkan ebonit koil pengapian (ignition coil) atau mnggantinya dengan yang baru. 2) Distributor. Terjadinya penurunan tegangan ( unsteady voltage) pada distributor disebabkan oleb faktor sebagai berikut : a) Pada platina (breaker point) terdapat kotoran atau permukaannya sudah tidak rata. Jika putaran mesin masih rendah cenderung timbul loncatan bunga api pada platina, yang selanjutnya akan menurunkan tegangan tinggi yang dihasilkan kumparan sekunder. b) Kapasitas kondensor terlalu kecil atau mendekati sirkuit pendek (short circuit), kondisinya akan sama dengan kondisi dimana platina (breaker point) terdapat kotoran.

35

c) Bocornya ebonit tutup distributor. Untuk menanganinya dengan cara : pada platina (breaker
ponit) dengan membersihkannya menggunakan amplas (jika

permukaannya sudah tipis maka platina itu harus diganti), mengganti kondensor dengan kapasitas yang sesuai,

membersihkan tutup distributor sampai bersih. 3) Busi. Jika celah busi terlalu besar dan pada elektroda busi terdapat kotoran, tegangan yang dibutuhkan oleh busi menjadi lebih besar, padahal tegangan yang dihasilkan oleh koil pengapian (ignition coil) pada putaran lambat itu cenderung sama. Sehingga busi akan sulit untuk meloncatkan bunga api saat pembakaran. Untuk menanganinya dengan menyetel gap (celah) busi sesuai standar dan membersihkan kotoran yang menempel pada elektroda busi. 4) Kabel busi. Kabel tegangan tinggi yang intinya putus, pada bagian inilah akan terdapat konsentrasi tegangan tinggi yang memudahkan tegangan tinggi tersebut untuk bocor keluar. Untuk menanganinya dengan mengganti kabel busi yang bocor dengan yang baru. 3. Missfiring saat putaran tinggi. Jika suatu mesin tidak dapat berputar pada putaran maksimum atau putaran mesin tidak dapt mencapai maksimun, berarti pada mesin tersebut terjadi missfiring pada putaran tinggi. Missfiring pada putaran tinggi

36

berarti pada mesin tersebut saat berputar dengan kecepatan tinggi tidak terjadi pembakaran atau tidak terjadi proses pembakaran. Penyebab
missfiring pada putaran tinggi adalah sebagai berikut :

a. Adanya kerusakan pada koil pengapian (ignition coil). Jika kumparan koil pengapian (ignition coil) ada sebagian yang terbakar, jumlah gulungannya akan berkurang, tegangan tinggi yang dihasilkan juga berkurang. Dengan kecilnya tegangan yang dihasilkan, maka pada saat putaran tinggi, tegangan yang dihasilkan akan lebih kecil. Untuk menanganinya dengan mengganti koil pengapian (ignition coil). b. Adanya kerusakan pada distributor. Gangguan yang dimaksud adalah sebagai berikut : 1) Gangguan pada CDA (Cam Dweel Angle). Harga CDA harus sesuai dengan spesifikasi mesin tersebut. Jika harga CDA tidak sesuai maka akan terjadi: a). Celah (point gap) yang terlalu besar, CDA akan terlalu kecil dan lamanya platina (breaker point) menutup akan singkat tegangan yang dihasilkan akan rendah saat mesin berputar pada kecepatan tinggi. b). Celah (breaker point) yang terlalu kecil, CDA akan terlalu besar dan lamanya platina (breaker point) menutup akan menghasilkan tegangan pada koil yang besar. Jika hal ini berlangsung terus menerus akan mengakibatkan terjadinya kenaikan temperatur

37

pada kumparan primer yang selanjutnya akan menaikkan harga tahanan dari kumparan primer tersebut. Untuk menanganinya dengan menyetel harga CDA sesuai spesifikasi mesin tersebut (tidak terlalu besar atau kecil). 2) Gangguan pada platina (breaker point). Adanya kotoran pada permukaan platina (breaker point) akan menambah hambatan pada rangkaian primer sehingga mempunyai tahanan total besar, arus primer akan menjadi kecil dan tegangan tinggi dihasilkan sangan rendah pada putaran tinggi. Untuk menanganinya dengan membersihkan permukaan platina (breaker point) dari kotoran yang menempel. 3) Adanya kerusakan atau kelainan pada busi. Kerusakan atau kelainan pada busi menyebabkan missfiring adalah sebagai berikut : a). Gap (celah) busi terlalu besar. Jika gap busi teralu besar, tegangan yang dibutuhkan juga besar. Kebutuhan tegangan yang besar ini jika putaran mesin dinaikkan, antara tegangan yang dihasilkan koil pengapaian (ignition coil) dengan tegangan yang dibutuhkun busi akan saling berpotongan. Gap busi yang besar disebabkan karena ausnya elektroda busi terutama elektroda positif. Untuk menanganinya dengan menyetel busi atau mengganti busi dengan yang baru.

38

b). Busi terlalu dingin. Busi yang masih dingin, akan akan membutuhkan tegangan yang sangat besar. Dengan menggunakan busi dingin, temperatur busi tetap rendah walaupun putaran mesin dinaikkan.

Menggunakan busi dingin menyebabkan elektrodanya lambat laun akan ditutupi dengan endapan karbon, selanjutnya endapan karbon tersebut akan menyebabkan bocornya tegangan tinggi dari elektroda. Untuk menanganinya dengan mengganti tipe busi dengan busi panas.

4) Adanya kelainan pada tegangan sistem kelistrikan. Tegangan yang dibutuhkan saat mesin hidup adalah sekitar 13,8-14,8 Volt. Harga tegangan yang diluar spesifikasi akan timbul gejala missfiring. a) Jika tegangan baterai lebih kecil dan 12 Volt. Tegangan baterai yang lebih kecil dari 12 Volt, pada sistem saat mesin hidup juga akan kecil dari 12 Volt. Tegangan ini akan nenyebabkan missfiring saat mesin berputar pada kecepatan tinggi. Untuk menanganinya dengan mengisi (charge) baterai. b) Jika tegangan sistem saat hidup lebih besar dai 14,8 Volt. Pada kumparan primer akan terjadi induksi yang cenderung membuat percikan bunga api pada platina

39

(breaker point) yang dapat menyebabkan platina (breaker


point)

terbakar.

Untuk

menanganinya

dengan

cara

memeriksa sistem pengisian atau mengganti baterai. 5) Adanya kerusakan pada kabel busi. Inti kabel yang putus pada kabel busi akan menyebabkan tegangan yang sampai pada busi akan menjadi kecil. Tegangan yang kecil ini jika putaran mesin dinaikkan akan bertambah kecil yang kemudian akan terjadi gejala missfiring pada putaran tinggi. Untuk mengatasinya dengan mengganti kabel.

BAB III PENUTUP

A. SIMPULAN

Berdasar bahasan yang telah diuraikan sebelumnya, maka penulis dapat menyimpulkan beberapa hal sebagai berikut: 1. Media pembelajaran sistem pengapian konvensional memiliki konstruksi yang terdiri dari beberapa komponen diantaranya: baterai, kunci kontak, koil pengapian (ignition coil), distributor, kabel tegangan tinggi, busi, motor listrik, dimer dan tachometer dimana masing-masing komponen dirangkai dalam sebuah kotak sehingga dapat dipahami dengan mudah. 2. Sistem pengapian berfungsi untuk membakar campuran bahan bakar dan udara dalam silinder dengan cara kerja diawali oleh koil pengapian yang telah menaikan tegangan menjadi 10 KV dan kemudian distributor membagi-bagikan tegangan tersebut ke masing-masing busi melalui kabel tegangan tinggi, sehingga terjadi loncatan bunga api pada busi yang dapat kita lihat dengan jelas. 3. Gangguan yang sering terjadi pada sistem pengapian adalah: a. Mesin sukar hidup pada saat dingin. Disebabkan koil pengapian (ignition coil) rusak, distributor rusak, busi kurang baik, kabel

tegangan tinggi putus dan baterai lemah. b. Missfiring saat putaran lambat. Gejala ini timbul karena tegangan yang dihasilkan koil pengapian (ignition coil) terjadi penurunan tegangan (unsteady voltage) yang disebabkan terjadinya hubung singkat pada koil pengapian, terdapat kerak pada platina, kapasitas kondensor 40

41

berkurang, celah busi terlalu renggang dan terjadi kerusakan pada kabel busi. c. Missfiring saat putaran lambat. Hal ini disebabkan karena adanya kerusakan pada koil pengapian (ignition coil) dan terdapat kerusakan pada distributor.

B. SARAN

Ada pun saran yang dapat penulis berikan adalah sebagai berikut: 1. Sistem pengapian merupakan hal yang sangat penting untuk

memungkinkan suatu mesin dapat bekerja secara baik. Oleh karena itu, perlu diadakan pengecekan dan perawatan secara rutin dan berkala sehingga sistem pengapian tersebut dapat bekerja secara maksimum. 2. Perbaikan dan penggantian komponen sistem pengapian hendaknya sesuai dengan petunjuk yang ada. Seperti halnya perbaikan dan penggantian busi, pemeriksaan dan penyetelan celah platina ,perbaikan dan penggantian kabel busi.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 1982. Buku Pedoman Perbaikan Daihatsu Charade. Jakarta : PT. Astra International INC. , 1990. Pedoman Perawatan Mazda MR 90. Jakarta : PT. Indomobil Sumberbaru. , 1995, New Step 1 Training Manual , Jakarta : PT. Toyota Astra Motor. , 1995, Step 2 Training Manual , Jakarta: PT. Toyota Astra Motor .

42

43

LAMPIRAN

Dokumentasi kegiatan

Foto 1 Koper Media Pembelajaran Sistem Pengapian Konvensional

Foto 2. Tampak Samping Media Pembelajaran Sistem Pengapian Konvensional

44

Foto 3 Tampak Atas Pembelajaran Sistem Pengapian Konvensional

Foto 4 Tampak Depan Pembelajaran Sistem Pengapian Konvensional

45

PERNYATAAN SELESAI REVISI

Telah selesai melakukan revisi dengan penguji I pada : Hari Tanggal : :

Penguji I,

Drs. Budiarso Eko, M.Pd. NIP. 131285577

Telah selesai melakukan revisi dengan penguji II pada : Hari Tanggal : :

Penguji II,

Drs. Sunyoto, M.Si. NIP. 131931835