Anda di halaman 1dari 20

Sistem bilangan

Setiap bilangan riil dapat dinyatakan sebagai


bilangan desimal dimana :

x
I
menyatakan bagian bulat (integral part)
x
F
menyatakan bagian pecahan (fractional part)

I F
x x x = +
Penyajian bilangan bulat
Setiap bilangan bulat N (dapat dinyatakan dalam bentuk
desimal, perhatikan bahwa bilangan 2437 adalah :
2437 = 2000 + 400 + 30 + 7
= 2 x 10
3
+ 3 x 10
2
+ 3 x 10
1
+ 7 x 10
0

Nilai 10, pada illustrasi di atas disebut basis.
Secara umum setiap bilangan bulat N dapat dinyatakan
dengan basis k seperti berikut ini:



dimana koefisien

1 2 1 0
( )
n n k
N a a a a a

=
1 2 2
1 2 2 1 0
n n n
n n n
N a k a k a k a k a k a


= + + + + + +
i
a k i <
Contoh :
245 = 1x2
7
+1x2
6
+1x2
5
+1x2
4
+0x2
3
+1x2
2
+0x2

+1=
11110101
2

= 3x8
2
+ 6x8 + 5 = 365
8

= 2x10
2
+ 4x10 + 5 = 245
10

= Fx16 + 5 = F5
16


Catatan :
Bilangan Biner = bilangan berbasis 2
Bilangan Oktadesimal = bilangan berbasis 8
Bilangan Desimal = bilangan berbasis 10 (desimal),
indeks basis biasanya tidak dituliskan
Bilangan Hexadesimal = bilangan berbasis 16,
dimana digit-digitnya dinyatakan berturut-turut :
0,1,2,3,4,5,6,7,8,9,A,B,C,D,E,F

Cara mengkonversi bilangan ke basis lain : (kasus,
N=245)

2
245
1 8
245
5 10
245
5 16
245
5

2
122
0 8
30
6 10
24
4
15 F
2
61
1
3

2
2
30
0

2
15
1

2
7
1

2
3
1

1
Sisa-sisa hasil bagi pada proses konversi dituliskan dalam
urutan terbalik (dari bawah ke atas) untuk menyatakan
konversi bilangan dengan basis tersebut.
245 = 11110101
2
= 365
8
= 245
10
= F5
16


Penyajian bilangan pecahan
Bagian pecahan dari suatu bilangan
selalu dapat dinyatakan dengan :



Perhatikan contoh berikut ini :

Cara mengkonversi desimal
pecahan ke basis lain :
(kasus, ke basis 2)
2(0.24) = 0.48 b
1
= 0 0.48
2(0.48) = 0.96 b
2
= 0 0.96
2(0.96) = 1.92 b
3
= 1 0.92
2(0.92) = 1.84 b
4
= 1 0.84
2(0.84) = 1.68 b
5
= 1 0.68
2(0.68) = 1.36 b
6
= 1 0.36
2(0.36) = 0.72 b
7
= 0 0.72
2(0.72) = 1.44 b
8
= 1 0.44
2(0.44) = 0.88 b
9
= 0 0.88
2(0.88) = 1.76 b
10
= 1 0.76
2(0.76) = 1.52 b
11
= 1 0.52
2(0.52) = 1.04 b
12
= 1 0.04
2(0.04) = 0.08 b
13
= 0 0.08
2(0.08) = 0.16 b
14
= 0 0.16
2(0.16) = 0.32 b
15
= 0 0.32
2(0.32) = 0.64 b
16
= 0 0.64
2(0.64) = 1.28 b
17
= 1 0.28
2(0.28) = 0.56 b
18
= 0 0.56
2(0.56) = 1.12 b
19
= 1 0.12
2(0.12) = 0.24 b
20
= 0 0.24
2(0.24) = 0.48 b
21
= 0 0.48
2(0.48) = 0.96 b
22
= 0 0.96
2(0.96) = 1.92 b
23
= 1 0.92
dan seterusnya.

Perhatikan bahwa b
1
= b
21
;
b
2
= b
22
; b
3
= b
23
dan
seterusnya
0.24 = 0.0011 1101 0111 0000
1010
2


Contoh :
Konversi x = 0.1 ke dalam biner ; oktadesimal dan
hexadesimal

Konversi ke bilangan biner :
2(0.1) = 0.2 b
1
= 0 0.2
2(0.2) = 0.4 b
2
= 0 0.4
2(0.4) = 0.8 b
3
= 0 0.8
2(0.8) = 1.6 b
4
= 1 0.6
2(0.6) = 1.2 b
5
= 1 0.2
2(0.2) = 0.4 b
6
= 0 0.4
2(0.4) = 0.8 b
7
= 0 0.8
dan seterusnya sehingga diperoleh :
0.1 = 0.0001 1001 1001 1001 1001
2
= 0.0001 1001
2


Konversi ke bilangan oktadesimal :
8(0.1) = 0.8 b
1
= 0 0.8
8(0.8) = 6.4 b
2
= 6 0.4
8(0.4) = 3.2 b
3
= 3 0.2
8(0.2) = 1.6 b
4
= 1 0.6
8(0.6) = 4.8 b
5
= 4 0.8
8(0.8) = 6.4 b
6
= 6 0.4
8(0.4) = 3.2 b
7
= 3 0.2
dan seterusnya sehingga diperoleh :
0.1 = 0.0631 4631 4631 4631
8
= 0.0631 4631
8

Konversi ke bilangan hexadesimal :
16(0.1) =1.6 b
1
= 1 0.6
16(0.6) = 9.6 b
2
= 9 0.6
16(0.6) = 9.6 b
3
= 9 0.6
16(0.6) = 9.6 b
4
= 9 0.6
dan seterusnya sehingga diperoleh :
0.1 = 0.1999999999999
16
= 0.19
16



Matlab menggunakan IEEE 64-bit dalam
merepresentasikan semua bilangan
dengan struktur bilangan sbb :
S Exponent Mantissa
63 62 52 51 0

= =
negatif bilangan untuk 1
positif bilangan untuk 0
63
b S
Bagian menyatakan nilai pecahan (seperti yang telah dibahas
sebelumnya) yaitu 0,b
51
b
50
b49 b
0
Nilai exponen digunakan untuk
menyatakan pengali pangkat dua dari
bilangan pecahan.
Suatu bilangan dinyatakan dengan :
(0,b51 b50 b49 b48 b0) x 2
exp-1022
Contoh :
3
10
=
0 1024 0,1100000000

14
10
=
0 1026 0,1110000000

-4
10
=
1 1025 0,1000000000




Penyelesaian soal analitik akan memberikan
jawaban yang eksak, berbeda dengan
penyelesaian dengan metode numerik mempunyai
jawaban berupa nilai hampiran /pendekatan
kecuali untuk sejumlah soal dengan jawaban
bilangan rasional. Hal inilah yang mendasari
sehingga diperlukan pengertian pendahuluan akan
galat.
Pada dasarnya galat didefisikan sebagai selisih
antara nilai hampiran dan nilai eksak yang
dinyatakan sebagai
E = a a
dimana a adalah nilai hampiran dan a adalah nilai
eksak.
Galat seperti ini disebut sebagai galat mutlak.

Galat yang lain adalah galat relatif yang
didefinisikan sebagai :



Dimana a 0.
Misalkan x = 3,141592 dan x=3,14 maka
galatnya adalah :
Galat absolut : E = x x = 3,140000 3,
141592 = -0,001592
Galat relatif :


sebenarnya nilai
absolut galat '
=

=
a
a a
e
000507 , 0
141592 , 3
001592 , 0 '
=

=
x
x x
e
Jika LSD (Least Significant Digit) adalah digit
ke-d setelah titik desimal maka magnitude
dari galat absolut tidak lebih besar dari
setelah nilai LSD.


Jika jumlah dari digit signifikat adalah s, maka
magnitude dari galat relatif tidak lebih besar
dari setengah nilai relatif.




d
x
x x

s = 10 '
2
1
c
s x
x
x
x x
x

= = 10
'
2
1
c

Galat pemotongan.
Galat karena representasi bit yang
terbatas.
Overflow/Underflow : hasil operasi yang
sangat besar atau sangat kecil.
Penjumlah antara bilangan yang sangat
kecil dan sangat besar dengan selisih lebih
dari 52 bit.
Kehilangan signifikan karena pengurangan
dua buah bilangan yang hampir sama.
Perambatan galat.
Galat yang disebabkan oleh algoritma,
jumlah langkah dan lain-lain.

) 1 ( ) (
1
x x x x f + =
x x
x
x f
+ +
=
1
) (
2
Perhatikan kedua fungsi berikut :
Seara analitik diketahui kedua fungsi ini sama.
Perambatan galat terjadi dalam suatu operasi
dimana nilai masukan yang mengadung galat
akan menghasilkan operasi akan tetap
mengandung galat.
Jika diberikan dua buah bilangan x dan y
yang masing-masing memiliki galat c
x
dan c
y

Maka magnitude galat absolut dari hasil
operasi penjumlahan dan pengurangan
diperoleh :



y x y x
y x y x
y Y x X y x Y X
c c c
c c c
+ s
= = =

) ( ) ( ) ( ) (
Y X
Y X
Y X
Y Y X X
Y X
y x y x y x
y x

+
=

+
s

c c c

x y xy
x y y x xy
Y X
Y X Y X XY xy XY
c c c
c c c c c
+ s
~ + + = = ) )( (
y x
x
y
xy
xy
X Y XY

c
c
c
+ = + s =
2
/
2
/
Y
Y X
Y
Y X
Y
X
Y
X
y
x
Y
X
x y
y x
x y
y
x
y x
c c
c
c c
c
c
c
+
s

~
+
+
= =
y x
x
y
y x
y x
X Y Y X

c
c
c
+ = + s =
/
/
/