Anda di halaman 1dari 16

[HOTD] istisqa’

November 24th, 2006

Hadist riwayat Anas bin Malik ra.:


Bahwa seorang sahabat memasuki mesjid pada hari Jumat dari pintu searah dengan Darulqada.
Pada waktu itu Rasulullah saw. sedang berdiri berkhutbah. Sahabat tersebut menghadap
Rasulullah saw. sambil berdiri, lalu berkata: Ya Rasulullah, harta benda telah musnah dan mata
penghidupan terputus, berdoalah kepada Allah, agar Dia berkenan menurunkan hujan.
Rasulullah saw. mengangkat kedua tangannya dan berdoa: “Ya Allah, turunkanlah hujan kepada
kami. Ya Allah, turunkanlah hujan kepada kami. Ya Allah, turunkanlah hujan kepada kami”.
Kata Anas: Demi Allah, di langit kami tidak melihat mendung atau gumpalan awan. Antara kami
dan gunung tidak ada rumah atau perkampungan (yang dapat menghalangi pandangan kami
untuk melihat tanda-tanda hujan). Tiba-tiba dari balik gunung muncul mendung bagaikan
perisai. Ketika berada di tengah langit mendung itu menyebar lalu menurunkan hujan. Demi
Allah, kami tidak melihat matahari sedikit pun pada hari Jumat berikutnya. Kemudian kata
Anas lagi: Pada Jumat berikutnya seseorang datang dari pintu yang telah di sebut di atas ketika
Rasulullah saw. sedang berkhutbah. Orang itu menghadap beliau sambil berdiri dan berkata:
Wahai Rasulullah, harta-harta telah musnah dan mata pencarian terputus (karena hujan terus
menerus), berdoalah agar Allah berkenan menghentikannya. Rasulullah saw. mengangkat
tangannya dan berdoa: “Ya Allah, di sekitar kami dan jangan di atas kami. Ya Allah, di atas
gunung-gunung dan bukit-bukit, di pusat-pusat lembah dan tempat tumbuh pepohonan”. Hujan
pun reda dan kami dapat keluar, berjalan di bawah sinar matahari.

Links:
[kitab sembahyang istisqa’ (sembahyang minta hujan)]
http://www.muslimdiary.com/readarticle.php?article_id=965
[tentang pawang hujan]
http://www.syariahonline.com/new_index.php/id/1/cn/5777
[bid’ah hasanah ??? : sOlat al-istisqa’ untuk beRkumpul dan beRtukaR ceRita di bulgaRia]
http://al-
qayyim.net/home/modules.php?op=modload&name=News&file=article&sid=3656&topic=12
[mencegah hujan]
http://www.syariahonline.com/new_index.php/id/11/cn/2017
[shalat-shalat sunnah]
http://www.alsofwah.or.id/index.php?pilih=lihatannur&id=158
[semut yang mendapat petunjuk]
http://www.mediamuslim.info/index.php?option=com_content&task=view&id=167&Itemid=15
[tempat mendiRikan sembahyang sunat]
http://hafieyza.tripod.com/tempat.html
[hal-hal yang peRlu dipeRhatikan saat beRdOa ataupun beRdzikiR]
http://www.al-ikhwan.net/index.php/al-fiqh/2006/hal-hal-yang-perlu-diperhatikan-saat-
berdoa-ataupun-berdzikir/

-perbanyakamalmenujusurga-

http://www.muslimdiary.com/readarticle.php?article_id=965

KITAB SEMBAHYANG ISTISQA' (SEMBAHYANG MINTA HUJAN)

Hadis Abdullah bin Zaid Al-Mazini r.a katanya


Rasulullah s.a.w telah keluar menuju ke tempat sembahyang untuk mendirikan sembahyang
Istisqa' (sembahyang minta hujan) dan baginda memakai selendang secara terbalik ketika
menghadap kiblat

Nombor Hadis Dalam Sahih Muslim [Dalam Bahasa Arab sahaja]: 1486

Bab Mengangkat Kedua Tangan Ketika Berdoa Dalam Sembahyang Istisqa' (Sembahyang Minta
Hujan)

Hadis Anas r.a katanya:


Aku melihat Rasulullah s.a.w mengangkat kedua tangan baginda semasa berdoa sehingga
ternampak keputihan di bawah ketiak baginda

Nombor Hadis Dalam Sahih Muslim [Dalam Bahasa Arab sahaja]: 1490

Hadis Anas bin Malik r.a:


Sesungguhnya seorang lelaki masuk ke masjid pada hari Jumaat dari satu pintu yang menuju ke
arah Darul Qadha (rumah Umar bin Al-Khattab). Pada waktu itu Rasulullah s.a.w sedang berdiri
sambil berkhutbah. Orang itu menghadap Rasulullah s.a.w sambil berdiri, kemudian berkata:
Wahai Rasulullah! Segala harta benda telah musnah dan jalan-jalan menjadi terputus (iaitu
mereka tidak lagi dapat menggunakan unta kerana bimbang unta mereka mati malah boleh
mengurangkan binatang ternakan mereka disebabkan cuaca pada ketika itu), oleh itu berdoalah
kepada Allah agar Dia berkenan menurunkan hujan kepada kita. Rasulullah s.a.w lalu
mengangkat kedua tangan dan berdoa ,
Yang bermaksud: Ya Allah! turunkanlah hujan kepada kami. Ya Allah! turunkanlah hujan kepada
kami. Ya Allah! turunkanlah hujan kepada kami. Kata Anas: Tidak, demi Allah! Kami tidak
lihatpun di langit ada mega atau gumpalan awan. Di antara kami dengan gunung tidak ada satu
pun rumah atau perkampungan (yang menghalangi pandangan kami untuk melihat tanda-tanda
akan turunnya hujan). Tiba-tiba muncul mega bagaikan perisai di sebalik gunung. Ketika berada
di tengah-tengah langit, mega itu mulai melebar kemudian menurunkan hujan. Tidak, demi
Allah! Kami tidak melihat matahari sedikit pun. Pada hari Jumaat berikutnya masuk pula
seorang lelaki dari pintu yang sama, ketika itu Rasulullah s.a.w sedang berdiri sambil
berkhutbah. Orang itu menghadap baginda sambil berdiri, lalu berkata: Wahai Rasulullah!
Banyak harta benda yang binasa dan jalan-jalan telah terputus. (Kali ini kerana terlampau
banyak hujan). Oleh itu berdoalah kepada Allah agar Dia berkenan menahan hujan dari kami.
Rasulullah s.a.w pun mengangkat kedua tangan lantas baginda berdoa: yang bermaksud: Wahai
Tuhanku! Turunkanlah hujan di sekitar kami dan janganlah musnahkan kami. Ya Allah! Engkau
turunkanlah ia di atas gunung-gunung dan bukit-bukau, di lembah-lembah dan tempat
tumbuhnya pokok-pokok. Hujan pun reda dan kami dapat keluar, berjalan di bawah sinar
matahari

Nombor Hadis Dalam Sahih Muslim [Dalam Bahasa Arab sahaja]: 1493

Bab Meminta Perlindungan Daripada Allah Ketika Melihat Angin dan Mendung Serta
Bergembira Dengan Turunnya Hujan

Hadis Aisyah r.a isteri Nabi s.a.w katanya:


Biasanya apabila hari berangin atau mendung, wajah Rasulullah s.a.w kelihatan gelisah. Bila
hujan mulai turun, wajah baginda menjadi berseri dan hilanglah kegelisahan baginda. Aisyah
bertanyakan hal itu kepada baginda. Baginda menjawab: Aku bimbang angin atau mendung itu
menjadi azab untuk menyeksa umatku. Jika baginda melihat hujan, baginda akan berkata: Itu
adalah rahmat

Nombor Hadis Dalam Sahih Muslim [Dalam Bahasa Arab sahaja]: 1495
Bab Tentang Angin Ribut Barat dan Angin Ribut Timur

Hadis Ibnu Abbas r.a:


Daripada Nabi s.a.w, baginda bersabda: Aku telah dimenangkan oleh angin ribut barat dan
kaum Aad telah dihancurkan dengan angin ribut timur

Nombor Hadis Dalam Sahih Muslim [Dalam Bahasa Arab sahaja]: 1498

http://www.syariahonline.com/new_index.php/id/1/cn/5777

Konsultasi : Aqidah

Tentang Pawang Hujan

Pertanyaan:

Assalammua'laikum warohmatullahi wabarokatuh. saya ingin bertanya mengenai pawang


hujan.apakah dibenarkan menggunakan pawang hujan pada acara-acara seperti pesta
pernikahan dan lain-lain?lalu apakah hukumnya menggunakan pawang hujan tersebut?terima
kasih.wassalam.

Nin

Jawaban:

Assalamu `alaikum Warahmatullahi Wabaraktuh

Alhamdulillahi rabbil `alamin, washshalatu wassalamu `ala sayyidil mursalin, wa ba`du,

Pawang hujan itu umumnya bekerja dengan bantuan jin atau makhluq halus sejenisnya. Dan
pada hakikatnya apa yang dilakukannya adalah sihir yang diharamkan dan termasyuk jenis syirik
yang nyata.

Umat Islam diharamkan meminta bantuan kepada penyihir yang bekerja sama dengan jin.
Sebab hal itu bisa merontokkan iman. Dan dosa sihir itu termasuk dosa besar. Rasulullah SAW
bersabda :

�Hindarilah tujuh perkara yang menghancurkan�. Mereka bertanya: Apa itu wahai
Rasulullah ?. Beliau bersabda : �Menyekutukan Allah, sihir, membunuh jiwa yang
diharamkan Allah kecuali dengan cara yang hak, memakan harta riba, memakan harta anak
yatim, mundur dari medan perang dan menuduh berzina wanita-wanita mukminah yang
terjaga dari perbuatan dosa dan tidak tahu menahu dengannya (HR. Al-Bukhari, dalam:
Wasaya bab Al-qaulillahi ta'ala , 5/462, no. 2766. Muslim dalam: Al-Iman, 1/91, no.89)

Dari Abu Musa Al-Asy'ary ra, bahwa Rasulullah saw bersabda: Tidak akan masuk sorga
pencandu khamar, juga tidak akan masuk sorga orang yang percaya kepada sihir dan tidak
akan masuk sorga orang yang memutuskan tali silaturrahmi. (HR. Ibnu Hibban, Al-Albani, di
dalam: Takhrijul halal wal haram, dengan no. 29 berkata: Bagi hadis ini ada penguat lain
dari hadis Abu Sa'id, meningkat ke derajat Hasan)
Kalau ingin minta agar tidak hujan, maka mintalah kepada Allah SWT sebagai Tuhan yang
menurunkan hujan. Bukan minta kepada pawang (dukun) yang tidak punya kekuatan yang
syar�i.

Begitu juga sebaliknya, bila ingin diturunkan hujan, Islam telah memberikan jalan yang syar�i
juga yaitu dengan melakukan shalat istisqa� yang telah diajarkan oleh Rasulullah SAW. Bukan
dengan minta jasa pawang yang ujung-ujungya akan minta bantuan jin.

Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma`in, Wallahu A`lam Bish-shawab,


Wassalamu `Alaikum Warahmatullahi Wa Barakatuh.

http://al-
qayyim.net/home/modules.php?op=modload&name=News&file=article&sid=3656&topic=12

Bid'ah Hasanah ??? : Solat al-Istisqa' Untuk Berkumpul dan Bertukar Cerita Di Bulgaria
on Tuesday, June 20, 2006 - 11:19 AM CCT - 255 Reads

Beribu-ribu penduduk Muslim di salah sebuah kampung di Bulgaria menunaikan solat al-Istisqa' (
‫ )الستسقاء‬setiap tahun pada waktu yang sama. Mereka menunaikannya bukan disebabkan
kemarau yang melanda kampung mereka sebaliknya untuk berhimpun beramai-ramai dan
bertukar-tukar cerita.

Demikianlah berita yang dilaporkan di dalam laman web islam-online.net

Mas'ud Sobri penyelidik Islam dari lamanweb Islam-online berkata :

"Sesungguhnya solat al-Istisqa' adalah menghimpunkan manusia untuk memohon (kepada


ALLAH) diturunkan hujan (disebabkan kemarau), tidak boleh dilakukanya dalam bentuk
(sebab) yang lain."

Kampung yang jaraknya 180 km sebelah timur dari ibu negeri Sofia (‫ )صوفيا‬mendirikan solat al-
Istisqa' bukan disebabkan ketiadaan hujan atau kemarau, akan tetapi mendirikannya
disebabkan amalan traditional dan untuk berkumpul dan bertukar-tukar cerita.
Solah al-Istisqa' didirikan oleh umat Islam seluruh dunia disebabkan ketiadaan hujan dan
kemarau. Sebaliknya umat Islam di Bulgaria menunaikannya secara konsistan pada minggu
ketiga bulan Jun setiap tahun.

Ramai yang menyertai perhimpunan tersebut pada 18/6/06, mereka menyediakan sekitar 50
bahagian daging biri-biri yang direbus dan dinamakan sebagai Qurban (‫ )القربان‬untuk diagihkan
kepada semua yang hadir menunaikan solat al-Istisqa itu.

Salah seorang tukang masak dalam majlis tersebut yang bernama Rajab Qadhi berkata :

"Makanan ini akan diagihkan untuk mendapat keredhaan Allah dan agar ia bertambah subur
untuk semua generasi."

Beliau menambah : "Semua masyarakat dijemput untuk hadir dan mencuba makanan dan saling
bertukar-tukar cerita, samaada mereka bersama ataupun tidak, semuanya dijemput dan
dipersilakan."

Berkata mufti mereka, Hasan 'Ali, mufti daerah Blufedef (‫ )بلوفديف‬sebagai komentarnya kepada
upacara tersebut :

"(Upacara) ini ialah tradisional kami untuk menghimpunkan semua penduduk daerah."

Akan tetapi Mas'ud Sobri (penyelidik Islam) dari Islam-online berkata :

"Sesungguhnya solat (al-Istisqa') dalam bentuk ini untuk menghimpunkan semua orang Islam,
bukan untuk meminta hujan, tidak dibenarkan di dalam syara'

Beliau menambah : "Kerana asal di dalam ibadat adalah menunggu perintah (dan mengikut
Nabi saw) dengan maksud tidak boleh menambah dalam ibadah dan tidak boleh
mengurangkannya. Tidak boleh melakukannya dalam bentuk yang telah diubah dari apa yang
didatangkan oleh Syarak. Tidak ada yang lain melainkan apa yang disyariatkan sahaja. Sesiapa
yang melakukan selain dari apa yang ada di dalam syarak, maka sesungguhnya dia telah
mereka-reka sesuatu di dalam agama."

Beliau menjadikan bukti dengan hadith Nabi saw :

‫من أحدث في أمرنا ما ليس منه فهو رد‬

Maksudnya : "Sesiapa yang mengada-adakan sesuatu di dalam urusan kami yang bukan
darinya, maka ianya tertolak." iaitu tertolak dan tidak diterima.

Beliau menambah lagi bahawasanya solat al-Istisqa disyariatkan untuk meminta hujan.... "tidak
boleh mengeluarkannya (dari tujuan asalnya) meminta (kepada Allah) diturunkan hujan
kepada menghimpunkan manusia."

Beliau menjelaskan bahawasanya ini bukan pula bermakna tidak boleh menghimpunkan orang
untuk solat al-Istisqa', bahkan manusia dihimpunkan untuk (solat al-Istisqa') meminta hujan,
adapun (menghimpunkan manusia untuk solat al-Istisqa') selain dari tujuan ini (minta hujan),
tidak boleh dalam bentuk solat al-Istisqa'.
Beliau menjelaskan tentang tatacara menunaikan solat al-Istisqa' dengan mengatakan :

"Sesungguhnya ia (solat al-Istisqa') dimulakan dengan melaungkan "al-Solaatu Jami'ah"


kemudian menunaikannya secara berjemaah dalam waktu yang dibenarkan untuk solat.

Dan sembahyang al-Istisqa' ialah sembahyang 2 rakaat, yang mana imam menjaharkan
bacaannya dalam kedua-dua rakaat, dia membaca dalam rakaat pertama al-Fatihah dan surah
al-A'la (‫)العلى‬, dan rakaat kedua al-Fatihah dan surah al-Ghasiah (‫)الغاشية‬. Selepas itu imam
berkhutbah dengan dua khutbah, boleh juga khutbah diadakan sebelum solat.

Kemudian manusia mengubah selendang mereka, menjadikan yang sebelah kanan ke sebelah
kiri, apa yang sebelah kiri dijadikan sebelah kanan, dalam keadaan mengharapkan Allah
menggantikan keadaan mereka yang kemarau kepada diturunkan hujan. Imam juga melakukan
perkara yang sama, kemudian mereka berdoa dengan doa yang mengandungi makna memohon
diturunkan hujan."

------------

sumber : http://www.islam-online.net/Arabic/news/2006-06/19/15.shtml

http://www.syariahonline.com/new_index.php/id/11/cn/2017

Konsultasi : Masalah Umum

Mencegah Hujan

Pertanyaan:

Assalamu'alaikum wr. wb.

Apakah boleh kita mencegah terjadinya hujan dengan cara menembak awan, karena kalau
hujan turun kemungkinan besar akan terjadi banjir besar yang lebih mudharat terhadap
kehidupan masyarakat umumnya.

Terima kasih atas jawabannya.

Abu Hlimy

Jawaban:

Assalamu `alaikum Wr. Wb.

Bismillahirrahmanirrahiem. Alhamdulillahi Rabbil `Alamin. Wash-shalatu Was-Salamu `alaa


Sayyidil Mursalin. Wa ba`d,

Apa yang kita kenal dengan istilah menembak hujan maupun membuat hujan buatan,
sebenarnya adalah upaya atau ikhtiar manusia untuk menghindari bahaya atau mendatangkan
manfaat bagi kehidupan bagi mereka.Oleh karena itu, upaya-upaya yang demikian tidak
mengapa dilakukan, selama dalam perakteknya tidak mengandung hal-hal yang dilarang dan
bertentangan dengan nilai-nilai aqidah.
Yang perlu kita yakini dalam hati adalah semua hal tersebut hanyalah ikhtiar dari manusia
sedangkan mengenai keberhasilan semua ikhtiar tersebut dikembalikan kepada Alloh SWT. Apa-
apa yang Alloh kehendaki pasti terjadi dan apa yang tidak dikehendaki-Nya pasti tak terjadi.

Hal ini perlu diyakini oleh kita, sehingga jangan sampai ada anggapan ketika kita berhasil
mencegah hujan atau mendatangkannya kita beranggapan bahwa ilmu manusia berhasil
mengalahkan ilmu Alloh. Ini adalah suatu sikap yang sangat bertentangan dengan nilai-nilai
aqidah Islam.

�Apa saja yang Allah anugerahkan kepada manusia berupa rahmat, maka tidak ada seorangpun
yang dapat menahannya; dan apa saja yang ditahan oleh Allah maka tidak seorangpun yang
sanggup melepaskannya sesudah itu. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana� (QS.
Faathir : 2)

�Sesungguhnya Allah, hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang Hari Kiamat; dan Dia-
lah Yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. Dan tiada seorangpun
yang dapat mengetahui apa yang akan diusahakannya besok . Dan tiada seorangpun yang dapat
mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha
Mengenal� (QS. Luqman : 34)

Wallahu A`lam Bish-Showab,

Wassalamu `Alaikum Warahmatullahi Wa Barakatuh.

http://www.alsofwah.or.id/index.php?pilih=lihatannur&id=158

Artikel Buletin An-Nur :

Shalat-Shalat Sunnah
Rabu, 07 April 04

Allah Subhannahu wa Ta'ala telah mewajibkan umat Islam untuk melaksanakan shalat lima
waktu dalam sehari semalam. Tidak diragukan lagi, bahwa shalat yang lima waktu ini
merupakan tiang agama Islam dan salah satu dari rukun-rukunnya. Di samping shalat fardhu,
terdapat pula beberapa jenis shalat yang sifatnya tathawwu’ (sukarela), di dalam makna bukan
merupakan kewajiban yang mutlak. Seluruh shalat yang disyariat-kan di dalam Islam selain
yang lima waktu dan sifatnya merupakan tamba-han, maka ia disebut sebagai shalat
tathawwu’.

Diriwayatkan, bahwa suatu ketika ada seorang laki-laki datang kepada Rasulullah Shallallaahu
alaihi wa Salam dan bertanya tentang Islam, maka dijawab oleh beliau, “Lima shalat dalam
sehari semalam”. Berkata laki-laki tersebut, “Adakah kewajiban (shalat) yang lain atasku? Nabi
menjawab, “Tidak ada, kecuali atas kemauanmu sendiri (tathawwu’).” (HR. Al-Bukhari)

1. Macam-Macam Shalat Tathawwu’.

Shalat Sunnah Rawatib

Yang dimaksud dengan shalat sunnah rawatib adalah shalat yang dianjurkan atau dilakukan
sendiri oleh Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam yang beriringan dengan shalat lima waktu,
baik sebelum atau sesudahnya. Dalil yang mengisyarat-kan hal itu adalah sebagaimana yang
diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam shahihnya, Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam
bersabda, “Tiadalah seorang hamba melakukan shalat karena Allah setiap harinya dua belas
raka’at atas kemauan sendiri dan bukan karena wajib, melainkan Allah akan membangunkan
untuknya sebuah rumah di Surga.”

Rincian dari Sunnah Rawatib ini adalah sebagai berikut:

• Dua raka’at sebelum fajar (Subuh).


• Empat raka’at sebelum Zhuhur dan dua atau empat raka’at setelahnya.
• Empat raka’at sebelum Ashar.
• Dua Raka’at sebelum Maghrib dan dua setelahnya.
• Dua Raka’at sebelum Isya’ dan dua setelahnya.

Shalat Malam serta Shalat Witir

Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam bersabda, “Puasa yang paling utama setelah puasa
Ramadhan adalah puasa pada bulan-bulan Allah yang haram, dan shalat paling utama setelah
shalat fardhu adalah shalat malam.” (HR. Muslim)

Dalam hadits lain dari Ibnu Umar Radhiallaahu anhu beliau juga bersabda, “Jadikanlah akhir
shalatmu di waktu malam adalah ganjil (witir).” (Muttafaq ‘alaih)
Diriwayatkan dari Aisyah Radhiallaahu anha ia berkata, “Rasulullah biasa melakukan shalat
antara selesai Isya’ hingga fajar sebanyak sebelas rakaat, beliau bersalam setiap dua raka’at
dan berwitir satu kali.” (HR. Muslim)

Temasuk dalam kategori shalat malam adalah shalat tarawih di bulan Ramadhan yang
dianjurkan agar dilakukan secara berjama’ah karena keutamaannya sangat besar.

Shalat Dhuha/Isyraq

Jumlah raka’at yang dianjurkan adalah dua, empat, enam, delapan atau dua belas raka’at,
kesemuanya memiliki dasar dari hadits Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam.
Dari Abu Darda’ Radhiallaahu anhu ia berkata, bersabda Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam
, ”Berpagi-pagi setiap persendian salah seorang dari kalian harus bersedekah, setiap tasbih
adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap tahlil adalah sedekah, setiap takbir
adalah sedekah, amar ma’ruf sedekah dan nahi mungkar sedekah. Sepadan dengan itu semua
dua raka’at yang dilakukan pada waktu dhuha.” (HR. Muslim)

Shalat Sunnah Wudhu

‘Imran bekas budak Utsman Radhiallaahu anhu menceritakan, bahwa ia pernah melihat Utsman
bin Afan minta air lalu berwudhu dengannya. Selesai wudhu ia berkata, telah bersabda
Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam, “Barang siapa berwudhu (seperti wudhuku ini) lalu
shalat dua raka’at dan tidak berbicara terhadap diri sendiri, maka Allah akan mengampuni
dosa-dosanya yang telah lalu.”(HR. Al-Bukhari-Muslim)

Shalat Tahiyatul Masjid

Dianjurkan kepada setiap muslim untuk melakukan shalat dua raka’at ketika masuk masjid dan
ingin duduk di dalamnya.
Diriwayatkan dari Abu Qatadah as-Sulami Radhiallaahu anhu ia berkata, Rasulullah Shallallaahu
alaihi wa Salam bersabda, “Apabila salah seorang di antara kalian masuk masjid, maka
hendaklah rukuk dua kali rukuk (shalat dua rakaat) sebelum duduk.”(HR. al-Bukhari-Muslim)

Dalam riwayat al-Bukhari disebutkan, “Apabila salah seorang di antara kalian masuk masjid,
maka janganlah duduk sehingga shalat dua raka’at.”
Shalat antara Adzan dan Iqamah
Dari Abdullah bin Mughaffal berkata, Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam bersabda, “Di
antara dua adzan ada shalat, di antara dua adzan ada shalat, pada kali ke tiga beliau
mengatakan, bagi siapa yang menghendaki.” (HR . Syaikhani)

Shalat Taubat

Dari Ali bin Abi Thalib Shallallaahu alaihi wa Salam ia berkata, ”Aku mendengar Rasulullah
Shallallaahu alaihi wa Salam bersabda, “Tidaklah seseorang melakukan dosa kemudian ia
bersuci (berwudhu) dan shalat lalu minta ampun kepada Allah, melainkan Allah akan
mengampuni dosanya itu, beliau lalu membacakan firman Allah (QS. Ali Imran 135). (HR. at-
Tirmidzi,
Abi Dawud dan dihasankan oleh al-Albani)

Shalat Sebelum Jum’at

Dari Abu Hurairah Radhiallaahu anhu, dari Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam beliau bersabda,
“Barangsiapa mandi kemudian mendatangi Jum’at, lalu shalat semampu yang ia lakukan,
kemudian diam hingga imam selesai dari khutbahnya dan shalat bersamanya, maka diampuni
dosa antara Jum’at sebelumnya ditambah lagi tiga hari.” (HR. Muslim)

Shalat Ba’diyah Jum’at

Dari Abu Hurairah Radhiallaahu anhu ia berkata, Rasululllah Shallallaahu alaihi wa Salam
bersabda, ”Apabila salah seorang di antara kalian telah selesai Shalat Jum’at, maka
hendaklah shalat empat rakaat sesudahnya” (HR Muslim)

Shalat Datang dari Safar

Dari Ka’ab bin Malik ia berkata, ”Adalah Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam apabila datang
dari safar yang pertama dituju adalah masjid, lalu shalat di sana dua rakaat, kemudian duduk
bersama orang- orang.”

Shalat Istikharah

Dari Jabir bin Abdullah Radhiallaahu anhu ia berkata, alah Rasulullah Shallallaahu alaihi wa
Salam mengajarkan kepada kami istikharah (minta pilihan) dalam beberapa masalah,
sebagaimana mengajarkan satu surat dari al-Qur’an.Beliau bersabda, “Apabila salah seorang
di antara kalian ragu-ragu akan suatu urusan, maka shalatlah dua raka’at, bukan wajib lalu
mengucapkan, “Allahumma inni astkhiruka…dst. (HR. Al-Bukhari)

Shalat Gerhana

Hukumnya sunnah muakkadah berdasarkan hadits Aisyah Radhiallaahu anha, dan disebutkan,
bahwa shalat yang dilakukan adalah panjang, baik dalam berdiri, rukuk maupun sujud. Nabi
dan para shahabat melakukan shalat ini sebanyak dua rakaat, dilakukan di masjid dengan tanpa
adzan dan iqamah.

Shalat Idain

Disebutkan, bahwa Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam tidak pernah meninggalkannya, dan beliau
menyuruh orang-orang untuk ke luar menuju mushalla (tanah lapang).
Diriwayatkan dari Ummu Athiyah ia berkata, “Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam memerintahkan
kami agar ke luar pada dua hari raya, juga kepada para gadis dan anak-anak yang mendekati
usia baligh. Beliau memerintahkan agar wanita yang sedang haid menjauhi tempat shalat-nya
kaum muslimin.” (HR. Syaikhani)

Shalat Istisqa’

Yaitu shalat minta hujan dan disyariatkan ketika lama tidak turun hujan sehingga mengalami
kekeringan.
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas Radhiallaahu anhu ia berkata, “Rasulullah Shallallaahu alaihi wa
Salam ke luar dengan berpakaian sederhana, penuh tawadhu’ dan kerendahan. Sehingga tatkala
sampai di mushalla, beliau naik ke atas mimbar, namun tidak berkhutbah sebagaimana khutbah
kalian ini. Beliau terus menerus berdo’a, merendah kepada Allah, bertakbir kemudian shalat
dua raka’at seperti shalat ketika Ied. (HR. Abu Dawud dan at-Tirmidzi dan di hasankan oleh al-
Albani)

Shalat Jenazah

Menyalatkan jenazah seorang muslim hukumnya fardhu kifayah, apabila sebagian sudah ada
yang melaksanakan, maka yang lain gugur kewajibannya. Shalat jenazah memiliki keutamaan
yang amat besar sebagai-mana disebutkan dalam banyak hadits Nabi Shallallaahu alaihi wa
Salam .

BEBERAPA MASALAH BERKAITAN DENGAN SHALAT SUNNAH

• Shalat Sunnah Lebih Utama Dilakukan di Rumah.


Terkecuali dalam shalat-shalat yang secara khusus telah dijelaskan dengan dalil yang
lebih rinci. Hal ini berda-sarkan keumuman hadits dari Zaid bin Tsabit Radhiallaahu
anh, Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam bersabda, “Shalatlah kalian wahai manusia
di dalam rumah kalian, karena sesung-guhnya shalat yang paling utama adalah
shalatnya seseorang di dalam rumah-nya, kecuali shalat maktubah.” (HR. Syaikhoni)

• Rutin Menunaikan Shalat Tathawwu’ lebih Utama Meskipun Sedikit.


Diriwayatkan dari Aisyah Radhiallaahu anha, Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam
bersabda, “Wahai manusia hendaknya kalian beramal sesuai dengan kemampuan,
karena sesungguhnya Allah itu tidak akan bosan, sehingga kalian sendiri yang bosan.
Dan sesungguhnya amal yang paling dicintai Allah adalah yang dikerjakan terus menerus
meskipun sedikit.” (Muttafaq ‘alaih).

• Duduk dalam Shalat Sunnah


Dari Imran bin Hushain ia bertanya kepada Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam
tentang sese- orang yang shalat dalam keadaan duduk, maka beliau menjawab, “Jika ia
shalat dengan berdiri, maka itu lebih utama, barang siapa yang shalat dengan duduk,
maka ia mendapat separuh pahala orang yang berdiri dan barang siapa yang shalat
dengan berbaring, maka ia mendapat pahala separuh orang yang duduk.”(HR. Al-
Bukhari)
Berkata at-Tirmidzi, “Menurut sebagian ulama yang dimaksudkan dalam hadits ini
adalah shalat sunnah.”

• Shalat Sunnah di atas Kendaraan


Dari Ibnu Umar Radhiallaahu anhu ia berkata, “Adalah Rasulullah Shallallaahu alaihi wa
Salam melakukan shalat di atas kendaraan ke manapun beliau menghadap, beliau juga
berwitir di atasnya. Hanya saja ia tidak melakukan hal itu dalam shalat wajib
(maktubah.”
• Shalat Sunnah ketika Safar
Tidak ada petunjuk dari Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam tentang shalat sunnah
sebelum dan sesudah shalat wajib ketika dalam kondisi safar kecuali qabliyah Subuh.
Yang biasa beliau lakukan adalah shalat sunnah muthlaq.
Dari Amir bin Rubaiah ia berkata, “Aku melihat Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Salam
di atas onta melakukan shalat dengan isyarat kepalanya. Beliau menghadap ke arah
mana saja (tidak harus mengarah kiblat, red). Tidak pernah Rasulullah Shallallaahu
alaihi wa Salam melakukan yang demikian di dalam shalat wajib.” (Muttafaq ‘alaih)

• Shalat Sunnah dengan Berjama’ah


Diperbolehkan shalat sunnah dengan berjama’ah, akan tetapi tidak boleh menyengaja
secara terus mene-rus. Anas bin Malik Radhiallaahu anhu menceritakan, bahwa
neneknya -Malikah-, pernah mengundang Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam untuk
makan di rumahnya. Nabi Shallallaahu alaihi wa Salam memenuhi undangan tersebut,
dan seusai makan beliau bersabda, “Berdirilah kalian semua, aku akan shalat untuk
kalian.”

• Shalat yang Utama adalah yang Panjang Bacaannya.


Dari Jabirzia berkata, Rasulullah Shalallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “Shalat yang
paling utama adalah yang panjang berdirinya (baca-annya, red).” (HR. Muslim)
Sumber : Buletin, “Ashshalawatu ghairul mafrudhah.” Abdullah al-Qarni.

“ PEMBERITAHUAN “

Kepada para pelanggan An-Nur versi eksemplar, kami sampaikan terima kasih, atas
pengiriman/pembayaran biaya langganan/infaq sesuai dengan tarif yang berlaku (tarif baru),
karena betul-betul membantu kelancaran pengiriman buletin ke tempat anda. Kepada yang
belum lunas atau belum membayar sesuai dengan tarif baru, dimohon secepatnya menunaikan
kewajiban tersebut.

http://www.mediamuslim.info/index.php?option=com_content&task=view&id=167&Itemid=15

Semut Yang Mendapat Petunjuk

Dikirim oleh Kontributor || Senin, 10 Juli 2006 - Pukul: 03:37 WIB

Barangkali di antara kita menganggap remeh makhluk Alloh yang mungil ini yaitu semut. Tidak
jarang kita jengkel ketika para semut mulai menggerogoti makanan atau mencicipi minuman
segar yang kita simpan atau siap untuk dihidangkan dengan rapi. Dengan aktifitas semut ini,
sebagian kita menganggap mereka makhluk yang selalu menyusahkan dan berbagai ekspresi
lainnya.

Namun pernahkah kita menyadari bahwa semut terkadang lebih baik daripada segolongan
manusia. Mungkin antum bertanya-tanya dan sebagian ada yang menentang perkataan ini
bahkan ada yang menyatakan: “Manusia adalah makhluk Alloh Subhanallohu wa Ta’ala yang
paling baik di dunia ini di antara berbagai makhluk Alloh lainnya apalagi jika dibandingkan
dengan sekelompok semut”. Nah untuk menjawab segudang pertanyaan dan kegundahan hati
kita marilah kita perhatikan kisah-kisah berikut.

Dari Abu Hurairah rodhiyallahu anhu , Rasulullah shalallahu ‘alahi wa sallam bersabda, yang
artinya: “Ada salah seorang Nabi yang singgah di bawah pohon, lalu ia digigit oleh seekor
semut. Lalu ia membinasakannya dan mencari tempat persembunyian semut tersebut. Setelah
itu ia menyuruh untuk membakar tempat tinggal semut tersebut. Kemudian Alloh menanyakan
kepadanya “Apakah hanya karena gigitan seekor semut engkau membakar satu umat yang
senantiasa bertasbih, mengapa tidak satu semut saja yang engkau bunuh?”” (Shahih, HR.
Bukhori dan yang lainnya)

Dalam kisah yang lain: Ahmad menceritakan, bahwa Waki’ memberitahukan kami, Mus’ir
memberitahu kami, dari Zaid Al-Ami, dari Abu Shadiq Al-Naji. Dia bercerita, yang artinya:
“Sulaiman bin Dawud pernah hendak pergi mencari air (maksudnya: Sholat istisqa’, meminta
hujan kepada Alloh Subhanallohu wa Ta’ala), lalu ia melihat seekor semut dengan bersandar ke
punggungnya dan mengangkat kedua kaki depannya ke langit mengucapkan: “Sesungguhnya
kami adalah salah satu makhluk dari makhluk-makhluk Mu, kami sangat butuh siraman dan
rezeki Mu. Baik Engkau akan mengucurkan air dan rezeki kepada kami atau membinasakan
kami. Kemudian Sulaiman bertutur (kepada kaumnya): “Kembalilah pulang, kalian akan diberi
air (hujan) melalui doa dari makhluk selain kalian.” (HR. Imam Ahmad)

Dari kisah tadi, Subhanalloh, Alloh telah memberi petunjuk kepada semut untuk senantiasa
bertasbih kepada Alloh Subhanallohu wa Ta’ala. Ketika semut membutuhkan bantuan dan
pertolongan, ia meminta kepada Alloh semata, lalu bagaimana dengan kita yang merupakan
makhluk yang paling baik yang telah diciptakan Alloh Subhanallohu wa Ta’ala. Kita senantiasa
melupakan Alloh Subhanallohu wa Ta’ala karena terlena dengan kenikmatan-kenikmatan dunia,
jarang bersyukur atas karunia Nya, serta jarang berdo’a keapada Nya. Sebagian besar diantara
kita masih saja menyekutukan Alloh Subhanallohu wa Ta’ala dengan meminta bantuan kepada
Jin, Tukang Sihir, Para Normal, Kiyai, Orang-Orang yang Telah Meninggal, Tempat-Tempat atau
Benda yang dianggap Keramat. Bahkan ketika tertimpa musibah bencana alam seperti Gempa
Bumi dan Gunung Meletus, sebagian kita tetap saja melakukan ritual-ritual yang tidak ada
dalam ajaran Islam serta menyekutukan Alloh Subhanallohu wa Ta’ala.

Hendaknya kita sebagai manusia merasa malu kepada semut yang selama ini kita anggap sepele,
apalagi kepada Alloh Subhanallohu wa Ta’ala. Wallahu ‘Alam (Ibnu Yunus Al Andalasy)

(Sumber Rujukan: Syifa’ul ‘Alil Fii Masaaili Qadha’ Wal Qodar Wal Hikmah Wat Ta’lil, Karya Al
Imam Asy Syaikh Ibnul Qoyyim)

http://hafieyza.tripod.com/tempat.html

Tempat mendirikan sembahyang sunat

Sembahyang sunat boleh didirikan diman-mana sahaja asalkan tempat itu suci menurut syariat
dan dilakukan denagn mendhadap kiblat. Tetapi tempat yang lebih afdhal untuk
mengerjakannya ialah dirumah sendiri, melainkan untuk sembahyng sunat yang memang perlu
dilakukan ditempat lain seperi sembahyang sunat tahiyyatul Masjid. suant tawaf atau ihram dan
seumpamanya. Perkara ini ialah berdasarkan sepotong hadis Rasullulah yang bermaksud:
" Apabila salah seorang kamu sembahyang dimasjid, hendaklah rumahnya diberi bahagian
daripada sembahyangnya, supaya Allah meletakkan kebaikan didalam rumah itu kerana
sembahyangnya tadi."
Didalam hadis yang lain pula Rasulullah saw telah bersabda, maksudnya:
" Seutama-utama sembahyang ialah sembahyang kamu dirumah kamu, kecuali yang wajib."

Antara hikmahnya Rasulullah saw menggalakkan perkara ini ialah supaya ketua keluarga boleh
mengajak semua ahli keluarganya beribadah. Dan juga apabila ia dilakukan ditempat yang
tertutup, ia boleh mengelakkan daripada bersikap ria' (menunjuk-nunjuk) atau ujub (hairan
diri). Kalau seseorang itu melakukan amal ibadah dengan perasaan seperti ini maka tidak ada
apa-apa ganjaranlah daripada amalan tersebut melainkan sia-sia sahaja.

Waktu-waktu yang dilarang mengerjakan sembahyang sunat

Terdapat sedikit perbezaan pendapat diantara imam-imam mazhab mengenai waktu yang
dilarang untuk mengerjakan sembahyang sunat.

Pendapat Imam Syafie

Menurut Imam Syafie, adalah makruh tahrim (tidak digalakkan, tetapi tidak berdosa) sekiranya
melakukan sembahyang sunat tanpa sebab pada waktu-waktu tertentu seperti dibawah ini
sembahyang yang dilakukan pada waktu tersebut dianggap tidak sah

1. Selepas sembahyang Subuh sehingga matahari terbit setinggi segalah.

2. Ketika matahari terbit sehingga ia setinggi segalah.

3. Setelah melakukan sembahyang asar ( yang dilakukan secara tunai) walaupun ia dijama'
dengan zohor pada waktu zohor (jama' taqdim).

4. Ketika matahari berwarna kuning sebelum ia terbenam, sehinggalah terbenam


keseluruhannya.

5. Ketika matahari benar-benar berada tegak diatsa kepala pada waktu tengahari sehinggalah
ia tergelincir ke barat ( masuk waktu zohor), melainkan waktu Istiwa ( iaitu ketika matahari
berada tepat diatas kepala pada hari jumaat).

Walau bagaimanapun, jika sembahyang sunatyang dikerjakan itu mempunyai sebab yang
mendahuluinya seperti sembahyang sunat Tahiyyatul masjid ( walaupun ketika Khatib sudah
naik ke mimbar), sembahyang sunat wudu' dan sembahyang sunat tawaf, maka ia dibolehkan.

Begitu juga dengan sembahyang yang perlu dilakukan pada waktu berlakunya sesuatu kejadian
seperti sembahyang sunat Istisqa' (sembahyang minta hujan apabila berlakunya kemarau)
ataupun sembahyang sunat khusufain (ketika berkalunya gerhana matahari). Sembahyang ini
sah dilakukan walaupun diwaktu makruh tahrim seperti tahrim yang disebutkan diatas.

Begitu juga adalah makruh melakukan sembahyang sunat ketika bilal beriqomah, melainkan
ketika iqomah sembahyang jumaat. Sembahyang sunat yang dilakukan apabila bilal sudah
beriqomah pada sembahyang juamaat adalah haram hukumnya.

http://www.al-ikhwan.net/index.php/al-fiqh/2006/hal-hal-yang-perlu-diperhatikan-saat-
berdoa-ataupun-berdzikir/
Hal-Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Berdo’a ataupun Berdzikir
Al-Ikhwan.net | 5 Oktober 2006 | 11 Ramadhan 1427 H | Hits: 421
admin
Kirim ke teman | Print

Al-Ikhwan.net - Ada beberapa hal yang harus kita perhatikan pada saat berdo’a ataupun pada
saat berdzikir. Inti dari adab-adab ini adalah bahwa adab dzikir dan do’a harus memiliki dalil
yang jelas, baik itu dari Al-Qur’an atau dari Al-Hadits, bukan berdasarkan petunjuk hawa nafsu.

“Sekali-kali tidak! Demi Tuhanmu! Mereka belum beriman, sampai mereka menjadikan kamu
(wahai Muhammad) sebagai hakim bagi semua urusan mereka, lalu tidak ada keberatan
sedikitpun di dalam hati mereka atas putusanmu dan mereka pasrah dengan hati yang lapang.”
(QS An-Nisa’, 4/65)

“Dan apa-apa yang diberikan oleh Rasul maka ambillah dan apa-apa yang dilarangnya maka
tinggalkanlah, dan takutlah kepada ALLAH! Sesungguhnya ALLAH amat keras siksanya.” (QS Al-
Hasyr, 59/7)

“Dan hendaklah merasa takut orang yang menyelisihi perintah Rasul akan ditimpa suatu
musibah atau adzab yang pedih.” (QS An-Nur, 24/63)

Berikut ini adalah beberapa hal tersebut:

1. Doa dan dzikir yang paling utama adalah membaca Al-Qur’an. Berkata Syaikh Al-Abubakar
Jazairi : “Al-Qur’an adalah dzikir yang paling utama, karena ia adalah kata-kata ALLAH SWT
dan ia adalah doa & dzikir termulia yang hanya diberikan melalui lisan para Rasul.” [1]

2. Hendaklah memulai berdoa dengan menghafal doa yang ada di dalam Al-Qur’an dan hadits-
hadits yang shahih. Berkata Syaikhul Islam: “Doa dan dzikir adalah ibadah, dan syarat ibadah
adalah ittiba’ (mengikuti) Nabi SAW, bukan mengikuti hawa nafsu & bukan pula mengada-ngada
membuat sesuatu yang tidak ada contohnya dari nabi SAW [2].” Lebih lanjut Syaikhul Islam
berkata: “Diantara perbuatan tercela ialah orang yang menggunakan hizib dan wirid yang tidak
ada contohnya dari Nabi SAW, sekalipun itu berasal dari gurunya, sementara ia justru
meninggalkan dzikir dan wirid yang diajarkan oleh Nabinya SAW, yang merupakan hujjah ALLAH
SWT atas hamba-hamba-NYA [3].”

3. Hendaklah orang yang membaca doa/dzikir memahami maknanya dan wajib melaksanakan
hukum ALLAH SWT setelah berdzikir tsb. Berkata Imam Ibnu Qayyim: “Dzikir yang paling baik
adalah doa dan dzikir yang diyakini di dalam hati, diucapkan dengan lisan dan diamalkan
dengan perbuatan, yaitu yang dicontohkan oleh RasuluLLAH SAW dan orang yang membacanya
memahami maknanya dan apa yang terkandung di dalamnya [4].”

4. Tidak boleh disertai oleh sikap berlebih-lebihan, pamer (riya’), sikap khusyu yang dibuat-
buat dsb. Imam Ibnul Jauzy berkata: “Iblis banyak menyesatkan kebanyakan orang awam yang
menghadiri majlis dzikir.. Aku mengetahui banyak sekali yang hadir dalam majlis tsb bertahun-
tahun mereka mengikuti dzikir, tetapi keadaan dan tingkahlaku mereka tidak berubah
sedikitpun, mereka tetap saja berjual-beli dengan bunga (riba), menipu dalam bekerja, tidak
mengetahui hukum-hukum dalam shalat, melakukan ghibbah.. Mereka adalah orang-orang yang
terjebak tipu-daya syaithan, aku melihat mereka menyangka bahwa tangisan mereka di majlis
dzikir/doa tsb bisa menghapus dosa-dosa mereka?! Sungguh mereka telah tertipu [5].”

5. Menghindari berkumpul dalam satu suara dengan pimpinan satu orang, atau menggunakan
gaya dan cara ataupun waktu-waktu yang ditentukan tanpa didasari dalil. Seorang sahabat
AbduLLAH bin Mas’ud ra dalam atsar yang shahih pernah melihat suatu kaum berkumpul di
mesjid membuat beberapa kelompok, tiap kelompok ada yang memimpin dan di tangan mereka
ada biji-bijian lalu sang pemimpin berkata: “Bertakbirlah 100 kali!” maka mereka pun
melakukannya, lalu berkata lagi sang pemimpin: “Bertahlillah 100 kali!” Maka merekapun
melakukannya, lalu ia pun berkata lagi: “Bertasbihlah 100 kali!” Maka mereka pun
menurutinya. Lalu Ibnu Mas’ud mendatanginya dan berkata: “Apa yang kalian lakukan?” Jawab
mereka: “Wahai Abu AbduRRAHMAN, batu-batu kerikil ini kami gunakan untuk menghitung tahlil
dan tasbih kami.” Kata Ibnu Mas’ud: “Celakalah wahai ummat Muhammad, alangkah cepatnya
kerusakan kalian, para sahabat masih banyak yang hidup, pakaian mereka belum lagi rusak dan
bejana mereka belum lagi hancur apakah kalian merasa lebih baik dari agama mereka?” Maka
jawab mereka: “Demi ALLAH, wahai Abu AbduRRAHMAN kami hanya menginginkan kebaikan.”
Jawab Ibnu Mas’ud: “Berapa banyak orang yang menginginkan kebaikan tapi tidak tahu caranya
[6].” Imam Asy-Syatibi berkata bahwa orang yang mengadakan dzikir berjama’ah dengan satu
suara dan berkumpul pada waktu-waktu tertentu maka semua itu tidak benar dan tidak ada
dalilnya [7].

6. Tidak boleh mengeraskan suara ketika berdzikir dan hendaklah dengan suara yang pelan dan
lebih disunnahkan di tempat yang tersembunyi. Dalam Al-Qur’an diperintahkan kita berdoa
dengan suara pelan (QS Al-A’raf, 7/55) dan dalam hadits shahih disebutkan bahwa salah satu
yang akan dinaungi di Hari Qiyamah diantaranya adalah: “… seorang yang berdzikir kepada
ALLAH ketika sendirian lalu berlinangan airmatanya.. [8]”

7. Tidak boleh berdzikir ketika khatib sedang berkhutbah (bagi laki-laki), saat buang hajat dan
saat berhubungan suami-istri, saat membaca dalam shalat dan saat sangat mengantuk [9].

8. Hendaklah memulai dan mengakhiri doa dengan hamdalah dan lalu shalawat [10] yang
diajarkan oleh Al-Qur’an atau Sunnah Nabi SAW.

9. Boleh mengangkat kedua tangan [11] tapi tanpa mengusapkannya ke muka [12], saat ber-
istighfar disunnahkan memberi isyarat dengan satu jari [13], saat istisqa’ disunnahkan
mengangkat tangan tinggi-tinggi tetapi dengan membalikkan telapak tangan [14].

10. Tidak benar menentukan batasan-batasan jumlah bilangan tanpa dasar hadits yang shahih,
demikian pula mengambil potongan-potongan ayat atau huruf-huruf dalam Al-Qur’an, karena
jika hal tersebut baik niscaya telah dilakukan oleh Nabi SAW [15].

ALLAHu a’lamu bish Shawab…

REFERENSI:

[1] Aysaru Tafsir, II/28


[2] Majmu Fatawa, XXII/510-511
[3] Ibid, XXII/525
[4] Al-Fawa’id, hal. 247; lih. Juga Fawa’idul Fawa’id oleh Syaikh Ali Hasan Ali Abdul Hamid,
hal. 309
[5] Al-Muntaqa min Talbisu Iblis, Syaikh Ali Hasan Ali Abdul Hamid, hal. 542
[6] Sunan Ad-Darimi I/68-69, di-shahih-kan oleh Al-Albani dlm Ash-Shahihah, no. 2005
[7] Al-I’tisham, I/318-321
[8] HR Bukhari & Muslim, lih. Riyadhus Shalihin hadits no. 376
[9] Shahih dan Dha’if Kitab Al-Adzkar, hal. 58
[10] Ad-Da’a wa Ad-Dawa’, Ibnul Qayyim hal. 14-21
[11] Shahih Abi Daud, Al-Albani , I/279; Fathul Bari’ XI/143
[12] Demikian pula pendapat Imam An-Nawawi, ulama besar madzhab Syafi’i dalam kitabnya
Al-Adzkar
[13] Shahih Muslim, hadits no. 874
[14] HR Bukhari no. 1030-1031 & Muslim no. 896
[15] Al-I’tisham, I/318-319