P. 1
Sejarah Karate Shotokan

Sejarah Karate Shotokan

|Views: 250|Likes:
Dipublikasikan oleh RolandPnjsorkes

More info:

Published by: RolandPnjsorkes on Oct 01, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/21/2012

pdf

text

original

Sejarah Karate Shotokan

Jumat, 16 Juli 2010 00:52 Publisher Gichin Funakoshi, pendiri Shotokan karate, biasanya dikreditkan dengan memiliki diperkenalkan dan dipopulerkan karate di pulau-pulau utama Jepang. Sebenarnya banyak Okinawans aktif mengajar, dan karena itu sama bertanggung jawab untuk pengembangan karate. Funakoshi adalah seorang mahasiswa dari kedua Asato Anko dan Itosu Anko (yang telah bekerja untuk memperkenalkan karate ke Prefektur Okinawa Sistem Sekolah tahun 1902).

Selama periode ini, guru-guru terkemuka yang juga mempengaruhi penyebaran karate di Jepang termasuk Kenwa Mabuni, Chojun Miyagi, Motobu Choki, Kanken Toyama, dan Kanbun Uechi. Ini merupakan periode yang bergejolak dalam sejarah wilayah tersebut. Hal ini termasuk aneksasi Jepang terhadap kelompok pulau Okinawa tahun 1872, Pertama Perang Sino-Jepang (1894-1895), yang Perang Rusia-Jepang (1904-1905), aneksasi Korea, dan bangkitnya militerisme Jepang (1905-1945 ). Jepang menginvasi China pada waktu itu, dan Funakoshi tahu bahwa seni Tang / tangan Cina tidak akan diterima, sehingga perubahan nama seni untuk "cara tangan kosong." Akhiran melakukan menyiratkan karatedō yang merupakan jalan menuju pengetahuan diri, tidak hanya studi tentang aspek teknis pertempuran. Seperti seni bela diri yang paling dipraktekkan di Jepang, karate membuat transisi dari-jutsu yang harus dilakukan sekitar awal abad ke-20. Melakukan "" dalam "Karate-do" membedakannya dari karate-jutsu, seperti aikido dibedakan dari aikijutsu, judo dari jiu-jitsu, kendo dari kenjutsu dan iaido dari Iaijutsu. Funakoshi mengubah nama Kata banyak dan nama seni itu sendiri (setidaknya di Jepang daratan), sehingga untuk melakukan karate diterima oleh organisasi budo Jepang Dai Nippon Butoku Kai. Funakoshi juga memberikan nama Jepang untuk banyak Kata itu. Kelima bentuk

pinan dikenal sebagai Heian, tiga bentuk naihanchi dikenal sebagai tekki, seisan sebagai hangetsu, Chintō sebagai gankaku, wanshu sebagai EMPI, dan sebagainya. Ini sebagian besar perubahan politik, bukan perubahan isi formulir, meskipun tidak Funakoshi memperkenalkan beberapa perubahan tersebut. Funakoshi telah dilatih dalam dua cabang populer Okinawan karate kali, Shorin-ryu dan Shōrei-ryu. Di Jepang ia dipengaruhi oleh kendo, menggabungkan beberapa ide tentang jarak dan waktu ke gayanya. Dia selalu menyebut apa yang diajarkan sebagai hanya karate, tetapi tahun 1936 ia membangun sebuah dojo di Tokyo dan gaya yang ditinggalkannya biasanya disebut Shotokan setelah dojo ini.

Modernisasi dan sistematisasi karate di Jepang juga termasuk penerapan seragam putih yang terdiri dari kimono dan keikogi-dogi atau sering disebut hanya karategi-dan jajaran sabuk berwarna. Kedua inovasi yang berasal dan dipopulerkan oleh Jigoro Kano, pendiri judo dan salah satu orang Funakoshi berkonsultasi dalam usahanya untuk memodernisasi karate. Pada tahun 1922, Hironori Otsuka menghadiri Festival Olahraga Tokyo, di mana ia melihat karate Funakoshi's. Otsuka begitu terkesan dengan ini bahwa dia mengunjungi Funakoshi banyak kali selama tinggal. Funakoshi adalah, pada gilirannya, terkesan dengan antusiasme Otsuka dan tekad untuk memahami karate, dan setuju untuk mengajarinya. Pada tahun-tahun berikutnya, Otsuka membuka praktik medis menangani cedera seni bela diri. kecakapan-Nya dalam seni bela

diri membawanya menjadi Instruktur Kepala jiu-jitsu Shindo-ryu Yōshin pada usia 30, dan asisten instruktur di dojo Funakoshi's. Pada 1929, Otsuka terdaftar sebagai anggota Federasi Bela Diri Jepang. Okinawan karate saat ini hanya peduli dengan Kata. Ohtsuka berpikir bahwa semangat budo penuh, yang berkonsentrasi pada pertahanan dan serangan, hilang, dan bahwa teknik Kata tidak bekerja dalam situasi pertempuran yang realistis. Dia bereksperimen dengan lainnya, lebih agresif gaya seperti judo, kendo, dan aikido. Dia dicampur unsur-unsur praktis dan berguna karate Okinawa dengan teknik seni bela diri tradisional Jepang dari jujitsu dan kendo, yang menyebabkan kelahiran kumite, atau pertempuran bebas, di karate. Ohtsuka berpikir bahwa ada kebutuhan untuk jenis yang lebih dinamis dari karate yang harus diajarkan, dan ia memutuskan untuk meninggalkan Funakoshi untuk berkonsentrasi pada pengembangan gaya sendiri karate: Wadō-ryu. Pada tahun 1934, karate Wadō-ryu secara resmi diakui sebagai gaya karate independen. Pengakuan ini berarti tolak untuk Otsuka dari praktek medis dan pemenuhan hidup yang ambisi-untuk menjadi seniman bela diri penuh-waktu. Gaya pribadi Otsuka's Karate resmi terdaftar pada tahun 1938 setelah ia dianugerahi pangkat Renshi-pergi. Dia menyajikan demonstrasi karate Wadō-ryu untuk Bela Diri Jepang Federasi. Mereka begitu terkesan dengan gaya dan komitmen bahwa mereka mengakui dirinya sebagai seorang instruktur tingkat tinggi. Tahun berikutnya Bela Diri Jepang Federasi meminta semua gaya yang berbeda untuk mendaftarkan nama mereka, Otsuka mendaftarkan nama-ryu Wadō. Pada tahun 1944, ditunjuk Jepang Otsuka Kepala Instruktur Karate. Sebuah bentuk baru disebut Kyokushin karate secara resmi didirikan pada 1957 oleh Masutatsu Oyama (yang lahir Korea, Choi Yeong-Eui). Kyokushin sebagian besar merupakan sintesis Shotokan dan Goju-ryu. Ini mengajarkan kurikulum yang menekankan gairah, ketangguhan fisik, dan perselisihan kontak lengkap. Karena penekanannya pada fisik, adu kekuatan penuh, Kyokushin sekarang sering disebut Full Kontak Karate, atau Knockdown Karate (nama itu menjadi peraturan kompetisi). Banyak organisasi dan gaya karate lainnya diturunkan dari kurikulum Kyokushin. Selain itu, World Karate Federation (WKF) hanya mengakui gaya karate ini dalam daftar Kata nya * Shotokan-ryu * Shito-ryu * Goju-ryu * Wadō-ryu Tetapi, World Union of Karate-do Organizations (WUKO) mengakui gaya karate ini dalam daftar Kata nya. * Goju-ryu, * Shito-ryu, * Shotokan-ryu, * Wadō-ryu,

* Shorin-ryu, * Uechi-ryu, * Kyokushinkai, * Budokan. Banyak perguruan akan berafiliasi dengan atau sangat dipengaruhi oleh salah satu atau beberapa gaya tersebut.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->