P. 1
23 Silabus Kompetensi Kejuruan Edit

23 Silabus Kompetensi Kejuruan Edit

|Views: 725|Likes:
Dipublikasikan oleh Fendy Prabowo

More info:

Published by: Fendy Prabowo on Oct 03, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/30/2013

pdf

text

original

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

SILABUS
NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU : : : : : : SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MENYIAPKAN LAHAN PEMBIBITAN X/1 Menyiapkan lahan pembibitan TAN.BB.02.001.01 42 X 45 menit KEGIATAN PEMBELAJARAN ALOKASI WAKTU TM
Prinsip-penyiapan tempat pembibitan tanaman dideskripsikan melalui apa yang harus disiapkan, siapa yang harus disiap-kan, kapan disiapkan, mengapa harus bahan-bahan dan alat itu yang disiapkan, bagaimana menyiapkannya.  Kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan penyiap-an tempat pembibitan tanaman diidentifikasi berdasarkan tahapan kegiatan dan model tem-pat pembibitan yang akan dibuat.  Bahan dan alat disiapkan berdasarkan hasil identifi-kasi kebutuhan sesuai kriteria yang ditetapkan dengan memperhatikan tuntutan persyaratan tek-nis, seperti mudah men-dapatkan pencahayaan cukup, tidak banyak gangguan ternak, dekat dengan sarana transportasi.  Perlengkapan keselamat-an dan kesehatan kerja, serta tindakan pencegah-an kecelakaan dilakukan sesuai dengan prosedur baku yang ditetapkan dalam keselamatan kerja 

KOMPETENSI DASAR
1. Menyia pkan peralatan, bahanbahan, perlengkapan keselamatan kerja untuk menyiapkan tempat pembibitan

MATERI PEMBELAJARAN
Jenis kegiatan dalam menyiapkan tempat pembibitan.  Sarana produksi dalam menyiapkan tempat pembibitan  Identifikasi penyiapan tempat pembibitan meliputi: Alat dan bahan 

INDIKATOR

PENILAIAN

PS
6 (12)

PI
-

SUMBER BELAJAR
• Lembar kerja siswa

  

Mengidentifikasi sarana dan prasarana yang dibutuhkan. Menyusun daftar kebutuhan alat dan bahan.


Tes tulis Lisan

1

Buku kepustakaan tentangKOMPETE NSI KEJURUAN

 

Persaratan tempat pembibitan Kesehatan dan keselamatan kerja

Menentukan alat dan bahan berdasarkan persyaratan teknis  Mengidentifikasi jenis kegiatan.

Mengidentifikasi sarana dan prasarana penyiapan tempat  Mengidentifikasi kebutuhan alat dan bahan

 

Mempersiapkan alat dan bahan Menerapkan keselamatan kerja

2.

Membe

Sanitasi dan kontaminan

Mendiskripsikan sumber

Tempat pembibitan diber-sihkan

• Tes tulis

1

12

-

• Modul

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 1 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
rsihkan dan menyiapkan tempat persemaian

MATERI PEMBELAJARAN
Prinsip-prinsip sanitasi Macam-macam kontaminan  Kriteria tempat persemaian  Menghitung luas tempat persemaian  

KEGIATAN PEMBELAJARAN
kontaminan. Memilih bentuk dan ukuran bedengan.  Mengkombinasikan luas bedengan dengan kebutuhan bibit.  Melaksanakan sanitasi lahan.  Membuat bedengan sesuai kebutuhan 

INDIKATOR
dari sisa-sisa bibit, tanaman gulma, dan benda-benda penggang-gu lain dengan menggu-nakan prinsip-prinsip sanitasi lahan.  Bedengan/ tempat pese-maian disiapkan dengan memperhatikan jenis bibit dan jumlah bibit yang akan disemai.

PENILAIAN TM
• Lisan • Praktik • Pelaporan

ALOKASI WAKTU PS
(24)

PI

SUMBER BELAJAR
• LKS • Lahan

3.

Menge cek jaringan irigasi

  

Debit air Merawat jaringan irigasi Jaringan irigasi

 

Menjelaskan macammacam sumber air

Bagian/komponen jaringan irigasi dan fungsinya  Prinsip kerja jaringan irigasi

  

Menyimpulkan kriteria kerusakan jaringan irigasi Melaksanakan pengecekan secara berkala Mengecek dan memperbaiki jaringan irigasi mengatur kembali kesiapan operasional jaringan irigasi Menyusun laporan kerusakan jaringan irigasi

Sumber air dicek ketersediaannya secara berkala.  Jaringan irigasi dicek dan dipastikan kesiapannya untuk dioprasikan (ke-mampuan untuk menya-lurkan ai dapat dikendalikan, kemampuan menyemprotkan air dapat dikendalikan)  Kerusakan jaringan irigasi yang tidak dapat diper-baiki dilaporkan kepada atasan

• Tes tulis • Praktik • Pelaporan

2

-

12 (48)

• Modul • Lahan


4. Mengecek pengatur intensitas cahaya matahari (shading) Peralatan pengatur intensitas cahaya  Syarat tumbuh  Fase pertumbuhan tanaman 

Menjelaskan macammacam alat pengatur intensitas cahaya.  Menghubungkan kondisi alat dengan syarat iklim mikro

 
PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

Menjelaskan syarat tumbuh tanaman Menjelaskan fase pertum-

Alat pengatur intensitas cahaya dicek dan dipasti-kan siap dioprasikan.  Intensitas cahaya diatur berdasarkan kebutuhan cahaya dari masing-masing jenis dan umur bibit dengan pengaturan shading. 

• Tes tulis • Praktik • Pelaporan

2

6 (12)

-

• Modul • Lahan

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 2 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN
buhan tanaman Mengatur alat intensitas cahaya Mendesain pengaturan cahaya shading

INDIKATOR

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS PI

SUMBER BELAJAR


NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU : : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MENYIAPKAN MEDIA PEMBIBITAN X/1 Menyiapkan media pembibitan TAN.BB.02.002.01 36 X 45 menit

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 3 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
1. Menyi apkan bahan dan alat pembuatan media semai  

MATERI PEMBELAJARAN
Media semai Pembuatan media semai Sarana produksi dalam pembuatan media semai Kesehatan dan keselamatan kerja

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN TM
• Tes tulis • Praktik 1

ALOKASI WAKTU PS
4 (8 )

PI
-

SUMBER BELAJAR
• Modul • LKS

   

Pengertian media persemaian Menjelaskan macam-macam media semai Menjelaskan kriteria media semai

 

Menjelaskan bahan-bahan untuk membuat media  Memilih bahan media semai  Mendiskusikan bagaimana membuat media semai dan mengapa harus dibuat  Mengidentifikasi sarana dan prasarana penyiapan media

Prinsip-prinsip pembutan media tanam dideskripsi-kan melalui apa yang harus disiapkan, siapa yang harus disiapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahanbahan dan alat itu yang disiapkan, bagaimana menyiapkannya.  Alat pembuatan media diidentifikasi berdasarkan kesesuaian tahapan pembuatan media.  Alat pembuatan media dicek dan dipastikan siap pakai

  

Menjelaskan macam-macam alat pembuatan media Menyiapkan bahan dan peralatan pembuatan media Menerapkan keselamatan kerja

Bahan pembuatan media diidentifikasi berdasarkan tingkat porositas dan daya tahan menyimpan air Bahan pembuat media dipilih berdasarkan ting-kat komposisi media dan jenis tanamannya. Perlengkapan keselamatan kerja dan tingkat pencegahan kecelakaan dilakukan sesuai dengan prosedur baku yang ditetapkan dalam keselamatan kerja.

2.

Menen tukan komposisi media

Komposisi media

Menjelaskan factor-faktor yang mempengaruhi komposisi media  Merumuskan formulasi media semai  Mengidentifikasi komposisi

Faktor-faktor yang mempengaruhi komposisi media diidentifikasi berdasarkan jenis tanaman, umur tanaman, dan tujuan pemeliharaan.

• Tes tulis • Praktik • Pelaporan

2

4 (8)

-

• Modul • Referensi • Lahan

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 4 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN
media Menentukan komposisi dan formulasi media semai

INDIKATOR

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS PI

SUMBER BELAJAR

Formulasi media ditetapkan dengan mengacu pada jenis tanaman, umur tanaman, dan tujuan pemeliharaan, dan ketersediaan bahan baku. Faktor-faktor yang mempengaruhi pencampuran media diidentifikasi berdasarkan, jenis bahan campuran, jenis tanaman, umur tanaman. Pencampuran media dilakukan dari volume bahan yang paling sedikit, dilanjutkan dengan pencampuran bahan yang jumlahnya lebih besar Metode pencampuran ditetapkan berdasarkan daya dukung/alat yang tersedia dan volume bahan yang dicampur. Pencampuran dilakukan sampai bahan-bahan tercampur sempurna (homogen). Media didistribusikan ke tempat pembibitan Media disusun di blok/ tempat yang ditentukan dalam posisi tegak dan teratur • Tes tulis • Praktik 1 6 (12) • Lahan • LKS • • • • Tes tulis Praktik Lisan Pelaporan 2 6 (12) • Modul • Referensi • Lahan

3. mpur media (mixing)

Menca

Media tumbuh tanaman kelompok : Xerofit Mesofit Efifit Metode pencampuran media

 

Menjelaskan persyaratan media tumbuh tanaman kelompok : Xerofit Mesifit Efifit Menjelaskan Prosedur pencampuran media tanam Menjelaskan macam-macam metode pencampuran

  

Komposisi pencampuran media  Skala pencampuran media  Faktor yang berpengaruh

Mengidentifikasi factor yang mempengaruhi pencampuran media  Melaksananakan pencampuran media

Menjelaskan pengaruh homogenitas media terhadap pertumbuhan bibit

4.

Distrib usi media kelokasi pemeliharan / penanaman

 

Alat angkut Tempat pembibitan

Menjelaskan macam-macam alat angkut media  Merancang tata letak pembibitan  Membuat tata letak pembibitan


Mengatur teknik penataan

Mendistribusikan media ke tempat pembibitan  Menata media 5. Mengi si media dalam pot/polybag

Macam-macam cara

Menjelaskan teknik pengisian

Pot/polybag ditetapkan berdasarkan tujuan

• Tes tulis

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

6 • Lahan (12) SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 5 dari 65 2

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN
pengisian media Macam-macam wadah media  Manata media 

KEGIATAN PEMBELAJARAN
media Melaksanakan pengisian media ke dalam pot  Melaksanakan pengisian media ke dalam polybag.  Manyusun media sesuai dengan jenis wadah yang digunakan  

INDIKATOR
Media diisikan pada pot sampai rata sebatas permukaan pot Media diisikan pada polybag sampai bentuknya selindris, cukup mampat dan bila diletakkan secara individu dapat berdiri tegak

PENILAIAN TM
• Praktik

ALOKASI WAKTU PS PI

SUMBER BELAJAR
• LKS

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 6 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG. MEMPERBANYAK TANAMAN DENGAN BIJI/BENIH X/1 Memperbanyak tanaman dengan biji/benih TAN.BB.02.003.01 48 X 45 menit MATERI PEMBELAJARAN KEGIATAN PEMBELAJARAN ALOKASI WAKTU TM PS
4 (8)

KOMPETENSI DASAR
1. Meny iapkan bahan dan alat pekerjaan penyemaian

INDIKATOR

PENILAIAN
• Tes tulis • Praktik 1

PI
-

SUMBER BELAJAR
• Modul • Referensi

 

Kegiatan perbanyakan tanaman secara generatif

  

Sarana produksi dalam perbanyakan secara generatif  Peralatan dan bahan pembiakan secara generatif  Keselamatan dan kesehatan kerja  Prosedur kerja

Menjelaskaan jenis kegiatan dalam perbanyakan tanaman secara generatif Mengidentifikasi sarana dan prasarana yang dibutuhkan. Menjelaskan jenis dan macam peralatan serta bahan untuk pembiakan secara generatif

Prinsip-prinsip perbanyakan tanaman dengan menggunakan biji/secara generatif dideskripsikan melalui apa yang harus disiapkan, siapa yang harus disiapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahan-bahan dan alat itu yang disiapkan, bagaimana menyiapkannya. Kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan memperbanyak tanaman dengan biji/secara generatif diidentifikasi berdasarkan tahapan kegiatan proses,dan metode yang digunakan. Perlengkapan, keselamatan, dan kesehatan kerja, serta tindakan pencegahan kecelakaan dilakukan sesuai dengan prosedur baku yang ditetapkan dalam keselamatan kerja di lapangan/kebun produksi

Menjelaskan tahapan kegiatan dalam perbanyakan tanaman secara generatif.  Mengimplementasikan prosedur kerja

2.

Memi sahkan biji dari buah/melakukan ekstraksi buah

Kriteria kematangan buah secara fisiologis dan morfologis  Kriteria keberhasilan ekstraksi biji 

  

Menjelaskan criteria buah masak morfologis Menjelaskan criteria buah masak fisiologis


PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

Kualitas buah berdasarkan :

-

tingkat

Menjelaskan tingkat kebersihan biji  Menghitung rendemen biji

Kriteria kematangan buah diidentifikasi berdasarkan fisiologi dan morfologi buah.  Kriteria keberhasilan ekstraksi biji didiskripsikan berdasarkan tingkat kebersihan,dan rende-men hasil. 

• Tes tulis • Praktik • Pelaporan

3

8 (16)

-

• •

Modul Referensi

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 7 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN
kematangan

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS PI

SUMBER BELAJAR

- morfologis
 kstraksi  adar air  embersihan biji

genetic E K P

Menjelaskan macam-macam kualitas buah berdasarkan:

- tingkat kematangan - morfologis

   
 

Menjelaskan prosedur ekstraksi Menjelaskan macam-macam teknik ekstraksi biji Menjelaskan prosedur pembersihan biji Menjelaskan macam-macam teknik pembersihan biji Mendeskripsikan keberhasilan ekstraksi biji Mengidentifikasi kematangan buah secara fisiologis dan morfologis Memilih buah yang siap diekstraksi Mengekstraksi biji Membersihkan biji Mejelaskan dan mengidetifikasi kadar air yang diperlukan oleh biji Menjelaskan deskripsi benih yang baik secara Fisik dan morfologi

Buah yang akan diekstraksi dipilih berdasarkan tingkat kematangan dan secara genetik merupakan buah yang baik, serta secara morpologis menunjukkan buah yang sempurna.  Biji/benih dipisahkan dari buah sampai seluru bijinya terpisah, dan memperhatikan keutuhan biji tetap sempurna.  Benih dibersihkan dari sisasisa daging buah dan kotoran yang menempel pada biji sampai bersih dan dikeringkan sampai kadar air yang ditetapkan.

  


3. si benih Sorta Deskripsi benih: fisik dan morfologi  Sortasi benih  Merawat benih hasil sortasi 

 

Mendeskripsikan criteria benih yang baik secara fisik dan morfologi  Menjelaskan teknik sortasi benih


PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

Teknik perawatan benih hasil sortasi

Ciri-ciri benih yang baik dideskripsikan berdasarkan ciri fisik dan morpologisnya (bernas, utuh, warna cerah, ukuran normal, aroma netral)  Benih dipilih berdasarkan tingkat kebernasan, keutuhan, kesehatan, kecerahan warna, ukuran standar dan bentuknya sempurna, aroma netral (dipisahkan dalam benih apkir dan benda lain)

• • • •

Tes tulis Lisan Pelaporan Praktik

2

8 (16)

-

• •

Modul Referensi

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 8 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR
Benih terpilih dihitung rendemannya dengan cara menghitung berat biji terpilih dibagi dengan bobot buah sebelum diambil bijinya dikalikan 100 %  Benih terpilih dijaga kondisinya dengan cara menjaga kekeringan/kadar air sesuai standar dan melindungi dari serangan unggas, serangga dan penyakit sampai benih disemai.

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS PI

SUMBER BELAJAR

4. beri perlakuan benih

Mem

Definisi dan tujuan pemberian perlakuan benih

  

Menjelaskan macam-macam perlakuan benih Menjelaskan pengertian dan tujuan perlakuan benih

Macam-macam perlakuan benih  Karakteristik benih

Perlakuan benih dilakukan dengan mempertimbangkan efektifitas dan efisiensi perkecambahan. Jenis perlakuan benih ditentukan berdasarkan sifat karakteristik benih

• • • •

Tes tulis Lisan Praktik Pelaporan

2

8 (16)

-

• •

Modul Referensi perlakuan benih

Menjelaskan karakteristik benih  Mengidentifikasi factor yang mempengaruhi perkecambahan


 5. emai benih Meny   Faktor keberhasilan pesemaian Faktor yang mempengaruhi perkecambahan Tipe perkecambahan Proses perkecambahan Posisi penanaman benih Iklim mikro

Melaksanakan perlakuan benih Menentukan macam perlakuan pada benih Menjelaskan macam-macam faktor yang mempengaruhi keberhasilan persemaian Menjelaskan macam-macam factor yang mempengaruhi keberhasilan perkecambahan

  

   

Menjelaskan karakteristik benih  Menjelaskan tipe perkecambahan

Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pesemaian diskripsikan berdasarkan percepatan berkecambah, daya kecambah, pertumbuhan benih, yang dipengaruhi oleh sterilitas, kelembaban suhu, dan pencahayaan pesemaian Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan perkecambahan diidentifikasi berdasarkan: masa dormasi, kelembaban, suhu,

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

1

4 (8)

-

• • • •

Modul Referensi perlakuan benih Lahan Bahan tanam


PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

Menyesuaikan karakteristik perkecambahan benih  Mengidentifikasi factor yang

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 9 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN
mempengaruhi keberhasilan pesemaian Menentukan jarak tanam Membuat lubang semai Menyemai benih Mengatur iklim mikro di pesemaian Menjelaskan factor lingkungan yang mempengaruhi keberhasilan persemaian

INDIKATOR
ketebalan/kekuatan kulit benih

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS PI

SUMBER BELAJAR

   

 

Jarak tanam ditentukan berdasarkan jenis tanaman dan ukuran biji. Lubang tanam dibuat sesuai jarak tanam yang telah ditetapkan dengan memperhatikan/mempertimban gkan ukuran biji, sehingga biji tertutup media semai dan tetap mudah untuk berkecambah Benih disemaikan pada lubang tanam yang telah disiapkan, dengan titik tumbuh terletak pada bagian samping secara teratur (untuk benih besar) Kondisi lingkungan pesemaian (kelembaban, suhu, pencahayaan) dijaga sesuai persyaratan masingmasing benih • • • Tes tulis Praktik Pelaporan 1 6 (12) • • Lahan Bahan tanam

6.

Memi ndah bibit ke dalam polybag/Transplanting

  

Penyapihan bibit Penataan polybag Kriteria bibit yang baik


     

Menjelaskan criteria bibit siap disapih Memilih teknik penyapihan Merancang tata letak pembibitan Menemukan teknik penyapihan Memilih bibit siap sapih Menyapih bibit Menata polybag penya-pihan

Bibit yang telah dicabut ditanam dalam polybag dengan posisi bibit tegak lurus, kokoh (media disekitar setek mampat) kesesuaian kedalaman tanam ditandai dengan leher akar tanaman tepat pada permukaan polybag  Polybag hasil transplanting ditata di blok-blok pemeliharaan dgn pisisi berdiri tegak, kokoh, rapi lurus dan teratur.

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 10 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MELAKUKAN TRASPLANTING X/2 Melakukan trasplanting TAN.BB.02.004.01 50 X 45 menit MATERI PEMBELAJARAN
 Prinsip kerja transplantig

KOMPETENSI DASAR
1. Menyiapkan alat dan bahan pekerjaan transplanting tanaman.

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN TM
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan 1

ALOKASI WAKTU PS
4 (8)

PI

SUMBER BELAJAR
Modul

 

  

Sarana dan prasarana kegiatan transplanting Keselamatan kerja di lapangan

Menjelasakan prinsip-prinsip kegiatan transplanting Mendeskripsikan kebutuhan Peralatan dan bahan transplanting Mengidentifikasi kebutuhan Peralatan dan bahan transplanting ber-dasarkan ukuran tanaman Menjelaskan jenis - jenis keselamatan kerja, dan cara penggunaannya

Prinsip-prinsip transplanting tanaman dideskripsikan berdasarkan: tujuan transplanting, kapan dilakukan, bagaimana cara melakukan transplanting.  Kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan transplan-ting diidentifikasi berdasarkan tahapan proses kegiatan.

 

 

Peralatan pemindahan tanaman dipilih berdasarkan jenis & ukuran tanaman. Perlengkapan keselamatan& kesehatan kerja, serta tindakan pencegahan kecelakaan dilakukan sesuai dgn prosedur baku yg ditetapkan dlm keselamatan kerja di lapangan/ tempat pemeliharaan tanaman. • • • Tes tulis Praktik Pelaporan 2 4 (8) • • • Lahan Bahan tanam Modul

Memilih peralatan tanam.  Menggunakan peralatan keselamatan kerja

2. Menentukan teknik transplanting.

 Tanaman semusim

 

Tanaman tahunan Kelompok tanaman :Xerofit, Mesifit dan Efifit

   

Menjelaskan perakaran tanaman Menjelaskan teknik-teknik pemindahan tanaman Menjelaskan waktu pemindahan tanaman Mengdeskripsikan faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pemindahan tanaman (penakaan, ukuran bibit musim)

Faktor yang mempengaruhi keberhasilan pemindahan tanaman dideskripsikan berdasarkan jenis tanaman, umur tanaman.  Teknik pemindahan tana-man disesuaikan dengan jenis, umur dan tujuan pemindahan tanaman.

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 11 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
3. Menyiapkan media 

MATERI PEMBELAJARAN
Hidroponik Mencampur media untuk kelompok tanaman Xerofit, Mesofit dan Efifit

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN TM
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan 2

ALOKASI WAKTU PS
8 (16)

PI
• • •

SUMBER BELAJAR
Lahan Bahan tanam Modul

    

Menjelaskan pengaruh Umur tanaman bagi kebutuhan nutrisi tanaman Mendeskripsikan prinsip-prinsip pencam-puran Menjelaskan jenis perakaran tanaman Mendeskripsikan cara penyerapan unsur hara oleh kelompok tanaman Menjelaskan kebutuhan media tanam berdasarkan jenis perakaran Menjelaskaan sifat karakteristik polybag, pot Menjelaskan fungsi lubang aerasi dalam pertumbuhan tanaman

Komposisi media disusun berdasarkan jenis dan umur tanaman.  Media dicampur hingga homogen.Proses pencampuran mengikuti kaidah pencampuran (pencam-puran dimulai dari bahan yang volumenya sedikit, dilanjutkan dengan mencampur bahan yang volumenya lebih banyak).

4. Menyiapkan wadah dan mengisi wadah dengan media

 Hidroponik  Polybag

  

Pot

Ukuran wadah ditentukan berdasarkan jenis tanaman dan tujuan pemindahan/ pemeliharaan bibit. Lubang aerasi dibuat (bila polybag/pot belum ada lubang aerasinya) dengan memperhatikan tata letak, ukuran dan jumlah lubang, agar aerasi terpenuhi.

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

1

8 (16)

Menjelasakan Persyaratan performansi media tanam dalam pot dan polibag  Mengopertasionalkan mikser  Mengoperasikan alat pelubang kertas  Memilih wadah penanaman

Mengisi polybag  Mengisi Pot

Pemilihan bahan wadah disesuaikan dengan ukuran dan rencana lamanya pemeliharaan.  Wadah diisi dgn media sebanyak 80% dari tinggi wadah.  Tanaman diseleksi berdasarkan ukuran, dan gradenya, dikelompokan sesuai jenisnya dan diberi kode.  Bibit yang belum memenuhi syarat dipelihara sampai batas waktu sesu-ai dengan jenis tanamannya. • • • Tes tulis Praktik Pelaporan 2 6 (12) • • Bahan tanam Modul

5. Seleksi bibit yang siap transplanting.

 Kriteria bibit yang baik  Ukuran bibit  Memelihara bibit dalam lahan pembibitan

 

Mendeskripsikan kriteria bibit yang baik berdasarkan morfologinya

Mendeskripsikan prinsip-prinsip pemeliharaan tanaman  Melakukan seleksi bibit  Memelihara tanaman

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 12 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
6. Penanaman.

MATERI PEMBELAJARAN
 Mencabut bibit  Memutar bibit

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN TM
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan 1

ALOKASI WAKTU PS
6 (12)

PI
• • •

SUMBER BELAJAR
Bahan tanam Modul Lahan

 

 

Menanam dalam polybag Menanam dalam pot

Menjelasakan faktor-faktor yang mem-pengaruhi keberhasilan pencabutan/ pemutaran Menjelaskan pengaruh pencabutan/ pemutaran terhadap ke-berhasilan penanaman

Bibit yang siap ditransplanting dicabut dengan cara menyabut secara perlahan agar perakaran tidak rusak. Bibit yang telah dicabut ditanam dalam wadah dengan posisi bibit tegak lurus, kokoh (media dise-kitar tanaman mampat) kesesuaian kedalaman tanam ditandai dengan permukaan media tepat pada leher akar.

Mendeskripsikan prinsip-prinsip penanaman  Mencabut tanaman  Memutar tanaman  Menanam bibit tanaman 7. Menempatkan hasil penanaman ke dalam blok pemeliharaan.

Teknik pengangkutan bibit secara manual  Mengangkut menggunakan kendaraan

Menjelaskan faktor-faktor yang mem-pengaruhi kesehatan/kesegaran tanaman selama pengangkutan Menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi kesehatan/kesegaran tanaman selama pengangkutan menggunakani kendaraan

 pengangkutan dilakukan pada waktu pagi/sore hari bila cuacanya teduh.

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

1

4 (8)

-

• • •

Pengangkutan dilakukan sampai lokasi pemeliharaan yang baru, dan dijaga agar tidak terjadi kerusakan polybag/bibit selama pengangkutan.

Bahan tanam Modul Lahan

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 13 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MEMUPUK BIBIT X/1 Memupuk bibit TAN.BB.02.005.01 54 X 45 menit KEGIATAN PEMBELAJARAN
 Menjelaskan prinsip-prinsip pemupukan  Menjelaskan jenis, fungsi dan cara penggunaan alat  Menjelaskan jenis, bentuk kandungan unsure hara dan sifat pupuk  Menjelaskan pengertian pupuk secara umum dan khusus

KOMPETENSI DASAR
1. Me nyiapkan bahan dan alat pekerjaan pemupukan

MATERI PEMBELAJARAN
 Pendeskripsian pengertian pupuk

INDIKATOR

PENILAIAN TM
• • • Tes tulis Praktik Lisan 4

ALOKASI WAKTU PS
7 (14)

PI
• •

SUMBER BELAJAR
Modul LKS

Prinsip pemupukan  Pengidentifikasian kebutuhan alat dan bahan pemupukan  Pemilihan pupuk  Pengidentifikasian faktor yang mempengaruhi efektifitas pemupukan

Prinsip-prinsip pemupukan dideskripsiksn melalui apa yang harus disiapkan, siapa yg harus disiapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahan-bahan & alat itu yang disiapkan, bagaimana menyiapkannya


    

Menjelaskan persyaratan dan efektifitas pemupukan Menndeskripsikan prinsipprinsip pemupukan Mengidentifikasi kebutuhan alat dan bahan pemupukan Memilih pupuk Mendeskripsikan pengertian pupuk Mengidentifikasi factor yang mempengaruhi efektifitas pemupukan

Kebutuhan peralatan dan bahan pemupukan diidentifikasi berdasarkan metode pemupukan yang digunakan  Pupuk dipilih berdasarkan jenis kandungan unsur hara yang dibutuhkan tanaman

Pengertian pupuk dides-kripsikan berdasarkan jenis/macam, kandungan unsur hara & cara aplikasinya. Faktor-faktor yang mem-pengaruhi efektifitas pe-mupukan diidentifikasi berdasarkan kandungan unsur hara pupuk, dosis pemupukan, waktu pemupukan dan cara aplikasinya. • • Tes tulis Praktik 1 10 (20) • • Modul Bahan praktik

2. nyiapkan peralatan

Me

Penyiapan peralatan pemupukan  Pemeriksaan peralatan pemupukan 

 

Meyebutkan jenis, cara kerja dan teknik penggunaan alat

Menjelaskan bagian kunci operasional alat pemupukan  Menyiapkan peralatan pemupukan  Memeriksa peralatan pemupukan

Peralatan pemupukan disiapkan berdasarkan metode pemupukan yang digunakan.  Peralatan pemupukan dicek dan dipastikan siap untuk dioprasikan.

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 14 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS PI

SUMBER BELAJAR

3. nyiapkan pupuk

Me

Penyiapan pupuk Penakaran pupuk sesuai dengan dosisi rekomendasi

Menjelaskan jenis, ben-tuk, kandungan, dan sifat pupuk  Menjelaskan teknik penimbangan  Menyiapkan pupupk  Menakar pupuk sesuai dengan dosis rekomen-dasi Menentukan dosis, waktu dan cara pemupukan  Menjelaskan tujuan sanitasi lingkungan kerja  Memupuk tanaman  Membersihkan peralatan 

 

Pupuk disiapkan sesuai dengan jenis yang telah ditetapkan oleh perusahaan Pupuk ditakar sesuai dosis yang direkomendasikan oleh perusahaan,dan jumlah tanaman yang akan dipupuk.

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

2

14 (28)

-

• •

Modul Bahan praktik

4. mupuk

Me

 

Pemupukan tanaman Pembersihan peralatan

Pupuk diaplikasikan pada tanaman sesuai rekomendasi dari perusahaan.  Peralatan yang telah di-gunakan dibersihkan dan disimpan ditempat yang telah ditetapkan. 

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

2

14 (28)

-

• •

Modul Bahan praktik

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 15 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MENYIANG (WEEDING) X/1 Menyiang (weeding) TAN.BB.02.006.01 34 X 45 menit MATERI PEMBELAJARAN ALOKASI WAKTU KEGIATAN PEMBELAJARAN
Menjelaskan pengertian, tujuan dan prinsip penyiangan  Mendiskripsikan prinsip-prinsip penyiangan  Mengidentifikasi peralatan penyiangan  Menyiapkan peralatan penyiangan 

KOMPETENSI DASAR
1. M enyiapkan alat pekerjaan penyiangan (weeding) 

INDIKATOR

PENILAIAN TM PS
10 (20)

PI
• •

SUMBER BELAJAR
Modul Alat praktik

Pendiskripsian prinsipprinsip penyiangan  Pengidentifikasian peralatan penyiangan  Penyiapan peralatan penyiangan  Kesehatan dan keselamatan kerja

 

Menjelaskan jenis, fungsi dan cara penggunaan alat

Prinsip-prinsip penyiangan (weeding) bibit tanaman dideskripsikan melalui apa yang harus disiapkan, apa yang harus disiapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahan-bahan & alat itu yang disiapkan,bagaimana menyiapkannya

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

2

Menjelaskan prinsip dasar kesehatan dan keselamatan kerja  Melaksanakan kesehatan dan keselamatan kerja

Peralatan penyiangan (weeding) bibit tanaman diidentifikasi berdasarkan dan SOP perusahaan KOMPETENSI KEJURUAN.  Peralatan penyiangan (weeding) bibit tanaman disiapkan dan dipastikan siap dioperasikan.

Perlengkapan keselama-tan dan kesehatan kerja, serta tindakan pencegahan kecelakaan dilakukan sesuai dengan prosedur baku yang ditetapkan dalam keselamatan kerja. Penyiangan dilakukan dengan mencabut gulma yg tumbuh dalam polybag dan tumbuh disekitar polybag hingga gulma yang tumbuh tidak tersisa. Gulma yang tumbuh pada blok pemeliharaan dibersihkan dengan menggunakan alat-alat pembersih (sapu) SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 16 dari 65 • • • Tes tulis Praktik Pelaporan 4 18 (36) • • Modul Lahan

2. elakukan penyiangan (weeding)

M

Penyiangan gulma pada pembibitan

Menjelaskan tujuan penyiangan Menjelaskan jenis, sifat, cara hidup dan cara pengendalian gulma Menjelaskan cara-cara penyiangan Menjelaskan tujuan penanganan gulma hasil penyiangan

Penyiangan gulma pada plot  Pembuangan gulma hasil penyiangan

  

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

ALOKASI WAKTU KEGIATAN PEMBELAJARAN
Menyiang gulma pada pembibitan  Menyiang gulma pada plot  Menangani gulma hasil penyiangan 

INDIKATOR

PENILAIAN TM PS PI

SUMBER BELAJAR

Gulma hasilnpenyiangan (weeding) dikumpulkan dan dibuang pada tempat yang telah disediakan

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MEMANGKAS (PRUNING) X/2 Memangkas (pruning) TAN.BB.02.007.01 34 X 45 menit MATERI PEMBELAJARAN
Jenis kegiatan pemangkasan pohon induk  Sarana dan prasarana pemangkasan  Peralatan pemangkasan  Keselamatan dan kesehatan kerja 

KOMPETENSI DASAR

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN TM
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan 2

ALOKASI WAKTU PS
10 (20)

PI
• •

SUMBER BELAJAR
Modul Alat praktik

1.

Menyia pkan alat pekerjaan pemangkasan (pruning)

  

Menjelaskan jenis kegiatan pemangkasan pohon induk Menjelaskan sarana dan prasarana yg dibutuhkan Menjelaskan macam-macam alat pemangkasan pohon induk Menyesuaikan keselamatan dan kesehatan kerja dengan prosedur kerja Mengidentifikasi jenis kegiatan Mengidentifikasi sarana dan prasarana pemang-kasan pohon induk Mengidentifikasi peralatan pemangkasan yang siap pakai Melaksanakan prosedur kerja sesuai keselamatan dan kesehatan kerja

Prinsip-prinsip pemangkasan (prooning) pohon induk bibit tanaman di deskripsikan melalui apa yg harus disiapkan, siapa yg harus disiapkan, kapan di siapkan, mengapa harus bahan-bahan dan alat itu yg disiapkan, bagaimana menyiapkannya. Peralatan (gunting stek), untuk kegiatan pemang-kasan (prooning) disiapkan dan dipastikan siap dioperasikan. Perlengkapan keselamatan dan kesehatan kerja, serta tindakan pencegah-an kecelakaan dilakukan sesuai dengan prosedur baku yang ditetapkan dalam keselamatan kerja.

 

 

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 17 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
2. Melaku kan pemangkasan 

MATERI PEMBELAJARAN
Bentuk dan teknik pemangkasan  Prosedur pemangkasan  Sanitasi

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN TM
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan 2

ALOKASI WAKTU PS
20 (40)

PI
• •

SUMBER BELAJAR
Modul Bahan tanaman

   

Menjelaskan macam-macam bentuk pemangkasan Menjelaskan teknik pemangkasan Menunjukkan SOP pemangkasan

Pemangkasan dideskripsikan berdasarkan jenis tanaman, umur tanaman dan tujuan pemangkasan.

Menjelaskan pengaruh kebersihan lahan terhadap kesehatan tanaman  Mendeskripsikan bentuk dan teknik pemangkasan

Pemangkasan dilakukan pada bagian bagian tanaman yg tidak dikehendaki sesuai SOP perusahaan.  Cabang-cabang hasil pemangkasan dikumpulkan dan dibuang pada tempat yang telah disediakan

Melaksanakan pemangkasan sesuai SOP perusahaan  Menangani hasil pangkasan

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 18 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MENGENDALIKAN HAMA PENYAKIT TANAMAN SECARA FISIK X/2 Mengendalikan hama penyakit tanaman secara fisik TAN.BB.02.008.01 60 X 45 menit MATERI PEMBELAJARAN
Pendeskripsian prinsipprinsip pengendalian HPT  Pengidentifikasian kebutuhan alat dan bahan pengendalian HPT  Kesehatan dan keselamatan kerja 

KOMPETENSI DASAR
1. Menyiapkan alat dan bahan pekerjaan pengendalian HPT secara fisik

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR
Prinsip-prinsip mengendalikan hama penyakit tanaman dides-kripsikan secara fisik melalui apa yang harus disiapkan, siapa yang harus disiapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahan-bahan dan alat itu yang disiapkan, bagaimana menyiap-kannya.  Kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan pengendalian hama penyakit tanaman diidentifikasi berdasarkan tahapan kegiatan proses, dan metode yg diguna-kan.  Perlengkapan, keselamatan, & kesehatan kerja, serta tindakan pencegahan kecelakaan dilaku-kan sesuai dengan prosedur baku yang ditetapkan dalam keselamatan kerja di lapangan/ kebun produksi.  • • •

PENILAIAN TM
Tes tulis Praktik Pelaporan 6

ALOKASI WAKTU PS
10 (20)

PI
• •

SUMBER BELAJAR
Modul Refensi

Menjelaskan deskripsi HPT meliputi jenis, ciri-ciri, tanda dan gejala serangan serta cara pengendaliannya

Menjelaskan jenis, fungsi cara kerja dan cara pengggunaan alat dan bahan  Menjelaskan prinsip dasar kesehatan dan keselamatan kerja  Mendeskripsikan prinsip-prinsip pengendalian HPT

Mengidentifikasi kebutuhan alat dan bahan pengendalian HPT  Melaksanakan kesehatan dan keselamatan kerja

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 19 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
2. Mengendalikan hama dan penyakit secara fisik 

MATERI PEMBELAJARAN
Pendeskripsian factorfaktor yang mempengaruhi keberhasilan pengandalian HPT

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN TM
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan 6

ALOKASI WAKTU PS
38 (76)

PI
• •

SUMBER BELAJAR
Modul Refensi

  

Menjelaskan factor yg mempengaruhi keberhasilan pengendalian HPT Menjelaskan berbagai metode pengendalian hama

Macam-macam metode pengendalian hama  Pemasangan alat pengendali hama di area pembibitan  Penanganan hama yang tertangkap  Pengisolasian dan pemusnahan tanaman yang terserang penyakit

Menjelaskan prinsip kerja alat dan cara peng-operasiannya  Menjelaskan prosedur dan teknik penangkatan hama


   

Menjelaskan prinsip, tujuan dan teknik isolasi, eradikasi tanaman yang terserang penyaki Mendeskripsikan factor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pengendalian HPT Menentukan metode pengendalian hama Memasang alat pengendali hama di area pembibitan Menangani hama yang tertangkap Mengisolasi dan mengeradikasi tanaman yang terserang

Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pengendalian hama dan penyakit secara fisik dideskripsikan berdasarkan efektifitas metode didasarkan pada jenis hama yg menyerang Metode pengendalian hama ditentukan berdasarkan jenis hama dan tingkat kerusakan tanaman. Alat pengendali hama dipasang diarea pembibitan sesuai dengan petunjuk teknis yang ditetapkan oleh pabrik bila tingkat serangan hamanyanya sudah sampai pada ambang yang merugikan secara ekonomis. Hama-hama yang tertangkap ditangani sesuai prosedur dan karakteristik hama. Tanaman yang diserang penya-kit yang mudah menular diisolasi dan dieradikasi.

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 20 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU KOMPETENSI DASAR
1. Menyi apkan alat dan bahan pengendalian HPT secara kimiawi

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MENGENDALIKAN HAMA PENYAKIT TANAMAN SECARA KIMIA X/2 Mengendalikan hama penyakit tanaman secara kimia TAN.BB.02.009.01 60 X 45 menit MATERI PEMBELAJARAN ALOKASI WAKTU TM
 Menjelaskan batasan HPT meliputi jenis, ciri-ciri, tanda dan gejala sera-ngan serta cara pengen-daliannya Menjelaskan jenis, fungsi cara kerja dan cara penggunaan alat dan bahan Menjelaskan prinsip dasar kesehatan dan keselamatan kerja Mendeskripsikan prinsipprinsip pengendalian HPT Menidentifikasi kebutuhan alat dan bahan pengendalian HPT Melaksanakan kesehat-an dan keselamatan kerja Menjelaskan jenis , sifat, cara kerja dan formula larutan pestisida

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN
• • Tes tulis Lisan 4

PS
10 (20)

PI
• •

SUMBER BELAJAR
Modul Refensi

Pendeskripsian prinsipprinsip pengendalian HPT  Pengidentifikasian kebutuhan alat dan bahan pengendalian HPT  Kesehatan dan keselama-tan kerja 


Prinsip-prinsip mengendalikan hama penyakit tanaman secara kimia melalui apa yg harus disiapkan, siapa yang harus disiapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahan-bahan dan alat itu yang disiapkan, bagaimana menyiapkannya. Kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan pengendalian hama penyakit tanaman diidentifikasi berdasarkan tahapan kegiatan proses, dan metode yang digunakan. Perlengkapan, keselamatan, dan kesehatan kerja, serta tindakan pencegahan kecelakaan dilakukan sesuai dengan prosedur baku yang ditetapkan dalam keselamatan kerja di lapangan/kebun produksi.

  

2.

Mem buat formula larutan pestisida

   

Pendeskripsian kriteria keberhasilan pembuatan formula larutan pestisida Pemilihan pestisida Penetapan dosis penggunaan pestisida Perhitungan kebutuhan pestisida Pembuatan larutan pestisida

 

Menjelaskan jenis, ciri, sifat , cara kerja bahan aktif pestisida  Menjelaskan formulasi pestisida  Menghitung kebutuhan pestisida

Kriteria keberhasilan dalam membuat formula larutan pestisida dideskripsikan ber-dasarkan ketepatan menetapkan jenis pestisida, dosis dan metode pengendalian.  Pestisida dipilih berdasarkan kesesuaian jenis gangguan OPT dan sifat bahan aktifnya

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

4

12 (24)

-

• •

Modul Bahan praktik


 

  PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

Menjelaskan cara penakaran dan penimbangan pestisida Menjelaskan prosedur pembuatan larutan pestisida Mendeskripsikan kriteria keberhasilan pembuatan formula larutan pestisida Memilih pestisida Menetapkan dosis penggunaan pestisida

Dosis penggunaan pestisida ditetapkan berdasarkan rekomendasi yg diberikan perusahaan.  Kebutuhan pestisida/larutan pestisida dihitung berdasar-kan luasan lahan pembibitan yang akan disemprot & data hasil kalibrasi penyemprotan.

Larutan pestisida dibuat dengan cara melarutkan ke dalam air sesuai dgn prinsip-prinsip membuat larutan dan SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 21 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN
Menghitung kebutuhan pestisida  Membuat larutan pestisida 

INDIKATOR
dimasukkan kedalam tangki penyemprot sesuai dgn kapasitas tangki yg digunakan

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU TM PS PI

SUMBER BELAJAR

3.

Melak ukan penyem-protan

    

Pendeskripsian keberhasilan penyemprotan Pengaturan langkah dalam penyemprotan Penjagaan tekanan tangki sprayer Penyemprotan bibit Penyemprotan tanaman


  


    4. bersihkan dan menyimpan alat semprot Mem      Pembersihan bagian dlm alat semprot Pengendalian ramah lingkungan Pencucian bagian luar alat semprot Pengeringan alat semprot Penyimpanan alat semprot

Menjelaskan tanda –tanda  Keberhasilan penyemprotan keberhasilan penyemprotan dideskripsikan berdasarkan tingkat kerataan larutan pestisida yang menempel Menerangkan cara kalibrasi alat, ke seluruh bagian bibit. prosedur dan teknik penyemprotan  Bibit disemprot secara merata dgn arah Merumuskan perkiraan waktu penyemprotan tidak berlawanan dgn arah dalam melangkah angin. Menjelaskan efektifitas tekanan  Langkah dalam melakukan pompa penyemprotan diatur berdasar langkah Menjelaskan teknik pada waktu kalibrasi alat penyemprotan sesuai prosedur  Tekanan pompa dijaga kestabilannya Mendeskripsikan keberhasilan berdasarkan tekanan pompa pada waktu penyemprotan kalibrasi alat Menyemprot bibit  Larutan pestisida diseprotkan tepat pada Mengatur langkah dalam bagian-bagian tanaman yang menjadi penyemprotan sasaran penyemprotan. Menjaga tekanan tangki sprayer Menyemprot tanaman sesuai prosedur Menjelaskan bagian dalam sprayer Menjelaskan bahaya pestisida Menjelaskan teknik pencucian Menjelaskan teknik pengeringan alat semprot Menjelaskan prinsip-prinsip penyimpanan Membersihkan bagian dalam alat semprot Membuang air bekas cucian pada tempat yang aman Mencuci bagian luar alat semprot Mengeringkan alat semprot  Bagian dalam alat semprot dibersihkan dengan cara membilas dengan air bersih, dilakukan minimal 3 kali. Air cucian dibuang di lubang tanah yang sudah disiapkan. Bagian luar dibersihkan dgn cara mencuci sampai bersih. Alat semprot dikeringkan dengan cara menjemur di bawah sinar matahari dengan posisi terbalik, sampai kering. Alat semprot disimpan pada rak penyimpanan.

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

2

16 (32)

-

• •

Modul Bahan tanaman


       

  

• • • •

Tes tulis Praktik Pelaporan Lisan

2

10 (20)

-

Modul

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 22 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MEMELIHARA POHON INDUK XI / 1 Memelihara pohon induk TAN.BB.02.010.01 46 X 45 menit ALOKASI WAKTU TM PS
6 (12)

KOMPETENSI DASAR
1. Menyiap kan pekerjaan alat dan bahan pemeliharaan pohon induk

MATERI PEMBELAJARAN
Pendeskripsian prinsipprinsip pemeliharaan pohon induk  Pengertian pohon induk  Penyiapan alat dan bahan pemeliharaan pohon induk 

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN
• • Tes tulis Lisan 2

PI
2 (8) •

SUMBER BELAJAR
Modul

  
   

Menjelaskan persyaratan pohon induk Menjelaskan prinsip pemeliharaan pohon induk Menjelaskan sifat dan pengertian pohon induk Menjelaskan jenis karakteristik dan cara kerja alat serta fungsi bahan Mendeskripsikan prinsip-prinsip pemeliharaan pohon induk Mendeskripsikan pengertian pohon induk Menyiapkan alat dan bahan pemeliharaan

Prinsip-prinsip pemeliharaan pohon induk dideskripsikan melalui apa yg harus disiapkan, siapa yg harus disiapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahanbahan dan alat itu yang disiapkan, bagaimana menyiapkan-nya  Pengertian pohon induk dideskripsikan berdasar-kan fungsi dan sifat-sifat, kultivar tanaman induk.  Peralatan dan bahan pemeliharaan disiapkan sesuai dengan jenis kegi-atan pemeliharaan

2. raan rutin

Pemeliha

Penyiraman pohon induk Penyiangan gulma pada pohon induk  Pemupukan pohon induk  Pengendalian HPT pada pohon induk  

Menjelaskan pengertian, jenis dan sifat gulma  Menyiang gulma pada pohon induk 

Penyeleksian dan penjarangan buah  Pemupakan Mg pada pohon induk  Pemberian perlakuan khusus pada cabang pohon induk

Menjelaskan fungsi dan kebutuhan air bagi tanaman  Menjelaskan jenis, fungsi, dosis & cara pemupukan

Pohon induk disiang secara periodik dengan interfal, cara penyiangan disesuaikan dengan jenis tanaman pohon induk. Pohon induk disiram secara periodik dgn interfal dan cara penyiangan di-sesuaikan dengan jenis tanaman pohon induk. Pohon induk dipupuk secara periodik dgn interfal dan cara pemupukan disesuaikan dengan jenis tanaman pohon induk. Pohon induk dikendalikan HPT secara periodik dengan interfal dan cara pengendalian disesuaikan dgn jenis tanaman pohon induk. Seleksi dan Penjarangan buah

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

4

20 (40)

12 (48)

• •

Modul Bahan Tanaman

   

Menjelaskan jenis penyakit, tandatanda dan gejala serangan dan cara pengendalian Menjelaskan prinsip dan tujuan seleksi serta penjarangan buah Menjelaskan fungsi dan peran Mg, dosis dan cara pemupukannya Menguraikan jenis, fungsi, tujuan dan teknik perlakuan khusus pada cabang pohon induk

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 23 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN
  

KEGIATAN PEMBELAJARAN
Menyiram pohon induk Memupuk pohon induk Mengendalihan HPT pada pohon induk  Menyeleksi dan menjarangkan buah  Memupuk pohon induk dengan Mg

INDIKATOR
dilakukan berdasarkan kriteria buah yg baik untuk diambil benihnya

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS PI

SUMBER BELAJAR

Memberi perlakuan khusus pada cabang pohon induk

Tanaman induk yang diambil entrisnya dipupuk dengan pupuk Mg 2 minggu sebelum diambil entrisnya, dosis pupuk disesuaikan dengan jenis tanaman induk. Perlakuan khusus pada cabang yang akan diambil entrisnya disesuaikan dengan jenis tanaman dan penggunaan bahan entrisnya.

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 24 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU KOMPETENSI DASAR
1. Men yiapkan peralatan pekerjaan penjarangan bibit 

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MENJARANGKAN BIBIT X/2 Menjarangkan bibit TAN.BB.02.011.01 32 X 45 menit MATERI PEMBELAJARAN ALOKASI WAKTU TM PS
8 (16)

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR
Prinsip-prinsip penjarang-an bibit dideskripsikan melalui apa yang harus disiapkan, siapa yang harus disiapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahan-bahan dan alat itu yang disiapkan, bagai-mana menyiapkannya.  Peralatan penjarangan (alat pengangkut bibit) disiapkan sesuai jumlah bibit, lama bekerja dan kapasitas alat pengang-kut.  • • •

PENILAIAN
Tes tulis Praktik Pelaporan 2

PI
• •

SUMBER BELAJAR
Modul Bahan tanaman

Jenis kegiatan dalam penjarangan bibit  Sarana dan prasarana penjarangan bibit  Tujuan penjarangan  Pelaratan angkut

   
   

Menjelaskan jenis ke-giatan penjarangan bibit Menjelaskan jenis sarana dan prasarana dalam pen-jarangan bibit Menjelaskan tujuan penjarangan bibit Menjelaskan macam-macam peralatan angkut bibit di penjarangan Mengidentifikasi kegiatan penjarangan bibit Mengidentifikasi sarana dan prasarana penjarangan bibit Mendeskripsikan tujuan penjarangan bibit Menyiapkan peralatan angkut bibit di penjarangan Menjelaskan cirri-ciri morfologis bibit Menjelaskan prinsip-prinsip penjarangan bibit Menunjukan prinsip-prinsip pentaan bibit Mengidentifikasi bibit yang akan dijarangkan Menjarangkan bibit dalam plot Menata kembali bibit dalam plot

2. arangkan

Menj

Pengidentifikasian bibit yang akan dijarangkan  Penjarangan bibit dalap plot  Penataan bibit dalam plot 


    

Bibit yg akan dijarangkan diidentifikasi berdasarkan jarak tanam, kedudukan kanopi antar bibit.

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

4

18 (40)

-

• •

Modul Bahan tanaman

Penjarangan bibit dilaku-kan dgn menata kembali dalam plot secara teratur dan jarak antar bibit disesuaikan dgn jarak tanamnya dan keseragam-an bibit.  Bibit dalam plot-plot yg telah disediakan dengan ukuran bibit yg seragam dan posisi bibit tegak lurus.

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 25 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU KOMPETENSI DASAR
1. Menyia pkan pekerjaan pengemasan bibit tanaman .

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MENGEMAS BIBIT XI / 2 Mengemas bibit TAN.BB.02.012.01 42 X 45 menit MATERI PEMBELAJARAN
 Pengemasan untuk angkutan darat dan laut  Penerapan pencegahan dan keselamatan kerja

KEGIATAN PEMBELAJARAN
 Mendiskusikan prinsipprinsip pengemasan bibit

INDIKATOR

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU TM
2

PS
3 (6)

PI
3 (12) • •

SUMBER BELAJAR
Modul Bahan tanaman

 

Menjelaskan prinsipprinsip pengemasan bibit Mendeskripsikan jenisjenis bentuk kemasan untuk angkutan darat dan laut, serta spesifikasinya Menjelaskan prinsipprinsip keselamatan kerja dan pencegahan kecelakaan

Prinsip-prinsip pengemasan bibit tanaman dideskripsikan melalui pengertian pengemasan, kapan pengemasan dilakukan, mengapa dilakukan pengemasan, dan bagaimana melakukan pengemasan. Kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan pengemasan bibit tanaman diidentifikasi berdasarkan metode pengemasan dan tahapan kegiatan pengemasan. Perlengkapan, keselamatan dan kesehatan kerja, serta tindakan pencegahan kecelakaan dilakukan sesuai dengan prosedur baku yang ditetapkan dalam keselamatan kerja

Tes tulis Uraian

Menggunakan keselamatan kerja  Melakukan pencegahan kecelakaan 2. Menent ukan bahan kemasan • • Persyaratan bahan kemasan Kriteria bahan kemasan

 

Mendeskripsikan persyaratan bahan kemasan bibit Menjelasakan persyaratan bahan kemas sesuai dengan jenis bibit, ukuran dan jenis alat transportasi

Mendeskripsikan persyaratan ukuran kemasan berdasarkan alat transportasi yg digunakan  Memilih bahan kemas  Menentukan ukuran kemasan

 Kriteria penentuan bahan kemas dideskripsikan ber-dasarkan kemampuan kemasan dlm melindungi keselamatan bibit, dan kemudahan dalam pe-ngangkutan serta secara ekonomis masih me-mungkinkan.  Bahan kemasan dipilih berdasarkan jenis dan ukuran bibit, alat transportasi yang digunakan, serta lama pengangkutan, agar bibit tetap segar dan terhindar dari kerusakan.

• •

Tes tulis Praktik

2

4 (8)

4 (16)

• •

Modul Referensi

Ukuran kemasan disesuaikan dengan ukuran dan karakteristik bibit yang dikemas, serta alat tran-sportasi yang digunakan.

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 26 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
3. mas bibit Menge

MATERI PEMBELAJARAN
 Kemasan untuk angkutan darat dan laut  Menyusun bibit untuk angkutan darat dan laut

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN
• • Tes tulis Praktik

ALOKASI WAKTU TM
2

PS
12 (24)

PI
10 (40) • •

SUMBER BELAJAR
Modul Bahan tanaman

Mendiskusikan persyaratan kemasan bibit tanaman  Standar kemasan untuk angkutan darat dan laut

Perhitungan kebutuhan alkosof untuk volume bibit dan jarak/lama pengangkutan

Kriteria keberhasilan pengemasan bibit dideskripsikan berdasarkan kemampuan melindungi bi-bit dari lkerusakan selama proses transportasi sampai bibit siap ditanam.  Kemasam dibuat dengan mengacu pada jenis, dan ukuran bibit, serta jenis alat transportasi yang akan digunakan.

Prinsip-prinsip penyusunan kemasan dalam alat transportasi  Memberikan alkosof pada kemasan bibit  Menata kemasan bibit dalam angkutan

Bibit diberi perlakuan dgn alkosof sesuai dgn karak-ter bibit, untuk menjaga kesegaran bibit dan mempermudah pengangkutan/ pengemasan Bibit disusun dlm kema-san secara rapi & teratur, untuk menghindari kerusakan bibit serta mempermudah dlm pembong-karan.

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 27 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MENGANGKUT/TRANSPORTASI BIBIT X/2 Mengangkut/transportasi bibit TAN.BB.02.013.01 36 x 45 menit MATERI PEMBELAJARAN
 Alat taransportasi darat dan laut  Bibit dalam polybag/pot  Bibit stum/tanpa media

KOMPETENSI DASAR
1. Menata kemasan dalam alat transportasi

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan 2

ALOKASI WAKTU TM PS PI
10 (40) • •

SUMBER BELAJAR
Modul Refensi

Mendeskripsikan persyaratan alat transportasi  Persyaratan kondisi pengangkutan berdasarkan jenis, dan ukuran bibit, serta tujuan penggunaan bibit

Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pengangkutan bibit tanaman diidentifikasi berdasarkan: persyaratan alat transportasinya, cara pengemasan, cara penataan

   
    2. Menjag a kesegaran bibit selama pengangkutan  Menyiram  Mengecek alkosof

Menjelaskan persyaratan performansi bibit Menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi keselamatan bibit Menjelaskan faktor-faktor yang mem-pengaruhi keberhasilan pengangkutan bibit Mendeskripsikan kapasitas minimal dan maksimal alat angkut Menyiapkan alat transportasi Menata bibit dalam kemasan/mengemas bibit Menata kemasan dalam alat transportasi Menetapkan jumlah kemasan dalam alat angkut Mengidentifikasi dan mendeskripsikan kesegaran bibit, kebutuhan alkosof/performansi alkosof yang baik Mendeskripsikan bahan penutup dan posisi perlindungan bibit

Kemasan ditata berdasarkan kapasitas alat transportasi  Alat transportasi disiapkan sesuai tujuan/jarak pe-ngangkutan & ukuran tanaman

 

Bibit dikemas dlm alat kemas dlm posisi berdiri, rapat, sehingga posisi pot tidak bergerak/tidak mudah bergeser Kemasan ditata dlm alat transportasi secara teratur, rapat, tidak berdesakan sehingga kemasan tidak bergerak/bergeser, posisi tidak terbalik (posisi tanaman berdiri ) Jumlah kemasan disesuaikan dengan kapasitas alat transportasi

Penyiraman bibit/pemberian gel pada alat transportasi bila kondisi media tanam menunjukan mulai mengering sudah mengering. Pelindung dipasang pada alat pengangkut dgn cara menutupi permukaan bibit dengan menggunakan bahan yang kedap cahaya, penghantar panasnya tidak baik

• •

Tes tulis Praktik

2

-

12 (48)

Modul


PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 28 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN
 Mengecek kondisi bibit dan alkosof  Memasang penutup pada pengangkutan

INDIKATOR
sesuai dengan karakteristik bibit.

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU TM PS PI

SUMBER BELAJAR

3. gkut bibit

Mengan


Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pegangkutan bibit Teknik penurunan bibit dari alat angkut

  

Menjelaskan pengaruh cuaca terhadap keberhasilan pengangkutan/ kesegaran bibit Menjelaskan pengaruh guncangan terhadap kesegaran bibit

 Pengangkutan dilakukan pada cuaca teduh/malam hari

Tes tulis

2

-

8 (32)

• •

Selama pengangkutan dihindari adanya guncangan-guncangan keras yg dapat mengganggu/ merusak posisi/keutuhan media tanam bibit dijaga keselamatannya selama pengangkutan Bibit diturunkan ditempat tujuan dengan cara tidak boleh di banting, dan ditata secara rapi, teratur serta ditempatkan ditem-pat yang aman ( tidak panas, tidak tergenang air). Bibit ditata ditempat penampungan bibit setelah sampai tujuan.

Modul Bahan tanaman

MenjelaskanFaktor-faktor yang mempengaruhi kesegaran bibit  Mengemudikan alat angkutan  Menurunkan kemasan bibit dari alat angkut

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 29 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU KOMPETENSI DASAR
1.

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MENYUSUN LAPORAN PENGENDALIAN HAMA DAN PENYAKIT TANAMAN X/2 Menyusun Laporan Pengendalian Hama dan Penyakit Tanaman TAN.BB.02.014.01 40 X 45 menit MATERI PEMBELAJARAN
• • Mengapa perlu ada laporan Identifikasi kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan penyusunan laporan

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN
 Tes tulis  Pelaporan

ALOKASI WAKTU TM
2

PS
4 (8)

PI
-

SUMBER BELAJAR
 Modul

Menyiapka n alat dan bahan pekerjaan menyusun laporan hasil penyemprotan bibit tanaman .

 

Menjelaskan prinsip-prinsip penyusun-an laporan Medeskripsikan spesifikasi bahan-bahan yang diperlukan dalam penyusunan laporan

Prinsip-prinsip menyusun laporan hasil penyemprotan tanaman pada kegiatan produksi bibit tanaman dideskripsikan melalui pengertian laporan, mengapa laporan dibuat, kapan dibuat, dan bagai-mana menyusunnya Kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan menyusun laporan hasil penyemprot-an bibit tanaman pada kegiatan produksi bibit tanaman diidentifikasi berdasarkan target produksi, SOP perusahaan pembi-bitan tanaman, standar kualitas produk Kriteria keberhasilan menganalisis laporan koordinator dideskripsikan berdasarkan kebenaran menginterpretasikan isi laporan Kebenaran penggunaan pestisida yang digunakan dianalisis berdasarkan jenis dan jumlah pestisida yang digunakan berdasarkan tingkat gangguan yang terjadi (jenis serangan hama dan penyakit serta luas lahan tanaman yang disemprot) Luas areal lahan yang disemprot diidentifikasi berdasarkan hasil penyem-protan, yang diindikasikan dengan

2.

Menganalis is laporan ko-ordinator penyemprotan

 Pengendalian hama  Pengendalian penyakit

 Menganalisis dan menginterpretasikan data/ informasi

 Tes tulis  Pelaporan  Praktik

4

8 (16)

-

 Modul  Buku pustaka

Mengidentifikasi kesesuaian antara jenis gangguan hama dan pe-nyakit tanaman serta jenis pestisida dan jumlah peng-gunaannya Mengidentifikasi kriteria keberhasilan pe-ngendalian hama dan penyakit tanaman. Menjelaskan prinsip-prinsip kesesuaian pestisida dengan jenis se-rangan hama dan penyakit Mendeskripsikan kriteria keberhasilan pengendalian

 


PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 30 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN
HPT  Menganalisis data penggunaan pestisida  Melakukan identifikasi keberhasilan pelaksanaan pengendalian HPT  Mengidentifikasi kesesuaian penggunaan pestisida dengan serangan HPT yang ada

INDIKATOR
tidak adanya gejala serangan hama & penyakit yang baru  Jumlah dan jenis pestisida yang digunakan dianalisis berdasarkan jenis dan tingkat serangan HPT

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU TM PS PI

SUMBER BELAJAR

Kebenaran hasil laporan ditentukan berdasarkan indikator performansi ta-naman yang telah disem-prot dan jumlah serta jenis pestisida dengan luas areal yang disemprot, berdasarkan data hasil identifikasi adanya gejala serangan HPT  Tes tulis  Praktik  Pelaporan hasil pengamatan 2 8 (16)  Modul  Buku pustaka

3.

Melakukan pengecekan lapangan

 Tanda-tanda adanya serangan HPT

 
   

Menjelaskan performansi tanaman yang sehat, tidak ada serangan HPT Mendeskripsikan dan menjelasakan SOP penggunaan/ distribusi pestisida Melakukan analisis data dan menyusun kesimpulan Melakukan identifikasi Melakukan pengecekan distribusi pestisida Melakukan analisis data

Respon tanaman terhadap kegiatan penyemprotan diidentifikasi berdasarkan tidak adanya indikator adanya serangan hama dan penyakit tanaman yang baru  Alur distribusi pestisida dikontrol berdasarkan SOP perusahaan dalam penggunaan bahan  Hasil pengecekan laporan terhadap kegiatan penyemprotan disimpulkan berdasarkan data kondisi tanaman, alur distribusi pestisida, dan korelasi jumlah pestisida dan luas areal yang disemprot

4.

Menyusun laporan hasil penyemprotan

Laporan Tes tulis  Rekomendasi memotivasi, dan pembinaan

 

Menjelasakan prinsip-prinsip penyusunan laporan  Menyusun laporan Memotivasi dan pembinaan siswa dalam pembuatan laporan

 Kesimpulan dari hasil ana-lisa laporan staf dan pe-ngecekan lapangan disu-sun dalam sebuah laporan  Rekomendasi disusun berdasarkan hasil analisis kegiatan penyemprotan

 Tes tulis

4

8 (16)

-

 Modul

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 31 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU KOMPETENSI DASAR
1. Menyia pkan alat dan bahan untuk pekerjaan perbanyakan tanaman dengan mencangkok

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MEMPERBANYAK TANAMAN DENGAN CANGKOK XI / 1 dan 2 Memperbanyak Tanaman dengan Cangkok TAN.BB.02.015.01 74 x 45 menit MATERI PEMBELAJARAN KEGIATAN PEMBELAJARAN
 Menjelaskan pengertian, tujuan dan prinsip pencangkokan Menjelaskan jenis dan fungsi peralatan dan bahan untuk mencangkok Menjelaskan jenis, syarat dan cara penggunaan pisau Menjelaskan jenis, syarat dan fungsi media Menjelaskan jenis, syarat dan fungsi bahan pembungkus Menjelaskan manfaat dan keuntungan tempat yang bersih Mendeskripsikan prinsipprinsip perbanyakan tanaman dengan cara cangkok Mengidentifikasi kebutuhan alat dan bahan untuk mencangkok Memilih pisau untuk mencangkok Memilih media untuk mencangkok Memilih bahan pembungkus Membersihkan tempat kerja Melaksanakan kesehatan dan keselamatan kerja Menjelaskan tujuan, manfaat, dan prosedur kesehatan dan keselamatan kerja

INDIKATOR

PENILAIAN
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan

ALOKASI WAKTU TM
4

PS
5 (10)

PI
5 (20) • •

SUMBER BELAJAR
Modul Refensi

Deskripsi dan prinsipprinsip perbanyakan tanaman dengan cara cangkok  Identifikasi kebutuhan alat dan bahan  Macam alat dan bahan  Kesehtaan dan keselamatan kerja

  

Prinsip-prinsip perbanyakan tanaman dengan cara mencangkok dideskripsikan melalui apa yang harus disiapkan, siapa yg harus disiapkan, kapan di-siapkan, mengapa harus bahan-bahan dan alat itu yg disiapkan, bagaimana menyiapkannya  Kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan memper-banyak tanaman dengan mencangkok diidentifikasi berdasarkan tahapan ke-giatan proses pencang-kokan, & metode yang digunakan.


     

Pisau okulasi dipilih ber-dasarkan ketajaman dan kebersihannya. Media cangkok dipilih berdasarkan tingkat aerasi, kesuburan dan daya tahan menyimpan air. Bahan pembungkus media dipilih berdasarkan keku-atan, kemampuan untuk menyalurkan dan mena-han air Pembersihan tempat kerja penyimpanan bahan pembungkus/pembalut, media dan potongan hasil cang-kokan dilakukan sesuai kaidah sanitasi. Perlengkapan, keselamat-an, dan kesehatan kerja, serta tindakan pencegah-an kecelakaan dilakukan sesuai dengan prosedur baku yang ditetapkan dalam keselamatan kerja

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 32 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
2. Menyia pkan cabang yang akan dicangkok   

MATERI PEMBELAJARAN
Pemilihan pohon induk Pemilihan cabang Pembuatan sayatan pada cabang  Pembersihan kambium

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan

ALOKASI WAKTU TM
2

PS
8 (16)

PI
6 (24) • •

SUMBER BELAJAR
Modul Buku pustaka

 

Menjelaskan persyaratan pohon induk, ciri-ciri pohon induk yang baik

Menjelaskan syarat dan ciri cang ayang baik untuk dicangkok  Menjelaskan syarat prosedur dan teknik pembuatan sayatan

Pohon induk sebagai bahan perbanyakan dipilih dgn memperhatikan kuali-tas pohon induk (produk-tifitasnya tinggi, tahan hama dan penyakit, respon terhadap pemupukan, relative tahan kekurangan air)


   

Menjelaskan tujuan pembersihan kambium Memilih pohon induk yang akan dicangkok Memilih cabang yang akan dicangkok Membuat syatan pada cabang Membersihkan kambium

Cabang dipilih berdasarkan pertumbuhannya vertical dan lurus, bila bukan cabang vertikal letak cangkokan dilakukan pada 20 – 30 cm dibawah cabang yang pertama  Sayatan dibuat 10-15 cm diatas pangkal cabang, dengan panjang 57 cm melingkar cabang, sampai semua kulit cabangnya terkelupas, dan kayu cabangnya tidak rusak.

Kambium dibersihkan dengan cara mengerik kambium menggunakan pisau sampai kambiumnya bersih (kayu pada sayatan bila dipegang tidak terasa licin) Macam bahan pengsatur tumbuhnya akar diidentifikasi berdasarkan spesifi-kasi dan rekomendasi dari perusahaan produsen dan cara aplikasinya yg ter-tuang dalam brosur/label kemasannya. Jenis dan konsentrasi hor-mon ditentukan berdasarkan kesesuaian karakteristik hormon & jenis/spesies tanaman, serta umur cabang, yg akan diperbanyak/ dicangkok. Dengan memperhatikan cara penggunaan yg terdapat pada label kemasan Hormon diaplikasikan dengan memperhatikan spe-sifikasi hormon dan karakteristik tanaman/bahan cangkok/dengan cara mengoleskan SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 33 dari 65 • • • Tes tulis Praktik Pelaporan 2 8 (16) 6 (24) • • Modul Buku pustaka

3. an hormon

Pemberi

Macam-macam ZPT Identifikasi ZPT Penentuan jenis dan konsentrasi ZPT  Pengaplikasian ZPT   

 
  

Menjelaskan macammacam ZPT, sifat dan fungsinya Menjelaskan, jenis, sifat, cara kerja dan aturan penggunaan Menjelaskan teknik dan prosedur aplikasi ZPT Mengidentifikasi macammacam ZPT akar Menentukan jenis dan konsentrasi ZPT sesuai dgn aturan penggunaan Mengaplikasikan pemberian ZPT

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR
pada din-ding kulit cabang bekas sayatan bagian atas secara merata.

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU TM PS PI

SUMBER BELAJAR

4. ngkus media

Membu

Pembungkusan cabang dan bahan pembungkus  Penyiraman media cangkok 

Menjelaskan jenis dan fungsi media serta bahan pembungkus  Menjelaskan fungsi dan teknik penyiraman  Membungkus cabang yang telah disayat dengan media dan bahan pembungkus  Menyiram media cangkok 

Media cangkok ditempelkan melinkari cabang bekas sayatan sampai me-nutup bagin atas sayatan 3-5 cm, dibungkus rapat, dan diikat secara kuat pada bagian ujung atas dan bawah pembungkus hingga media tidak rontok Media cangkok dijaga kelembabannya dgn melakukan penyiraman secara periodik (cuaca panas 2-3 kali sehari), bila hari hujan, penyiraman bisa tidak dilakukan

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

2

6 (12)

6 (24)

• •

Modul Buku pustaka

5.

Memoto ng dan menanam hasil cangkokan dalam polybag


   

Identifikasi keberhasilan cangkok Pemotongan hasil cangkokan Pemangkasan daun bibit hasil cangkokan Penanaman bibit hasil cangkokan dalam polybag Penataan bibit hasil cangkokan ditempat teduh


 

 

     PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

Menjelaskan ciri dan tanda keberhasilan cangkokan Menjelaskan teknik dan prosedur pemotongan Menjelaskan fungsi, prosedur dan teknik pemangkasan Menjelaskan prinsip, teknik dan prosedur penanaman Menjelaskan cara penataan, persyaratan tempat untuk menyimpan bibit Mengidentifikasi keberhasilan cangkokan Memotong hasil cangkokan Memangkas daun bibit hasil cangkokan Menanam bibit hasil cangkokan dalam polybag Menata bibit di tempat

Faktor yang mengindikasikan keberhasilan cang-kokan diidentifikasi ber-dasarkan tumbuhnya akar pada cangkaokan sampai menembus media cangkok.  Hasil cangkokan dipotong 2-3 cm dibawah bala cangkok dgn secara perla-han agar media cangkok tidak rusak.

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

2

6 (12)

6 (24)

• •

Modul Buku pustaka

Kesegaran hasil cangkokan dijaga dgn pengurang-an cabang dan daun yang terlalu rimbun dgn cara dimotong untuk memper-tahankan kesegaran hasil cangkokkan.  Hasil cangkokan ditanam dalam polybag dengan kedalaman sebatas 10 cm diatas bala cangkok, de-ngan posisi cangkokan te-gak, dan kokoh.  Polibag ditata secara rapi lurus teratur berdiri tegak ditempat yang terlindung dari terik matahari. SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 34 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN
teduh

INDIKATOR

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU TM PS PI

SUMBER BELAJAR

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 35 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU KOMPETENSI DASAR

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MEMPERBANYAK TANAMAN DENGAN STEK X/2 Memperbanyak Tanaman dengan Stek TAN.BB.02.016.01 40 x 45 menit MATERI PEMBELAJARAN
 Diskripsi penyetekan 

KEGIATAN PEMBELAJARAN
Mendeskripsikan pengertian perbanyakan tanaman dengan menyetek Menjelaskan persyaratan alat dan bahan untuk kegiatan penyetekan Menjelaskan spesifikasi gunting stek dan kegunaannya Mendiskripsikan kegiatan penyetekan

INDIKATOR

PENILAIAN
• • Tes tulis Pelaporan

ALOKASI WAKTU TM
2

PS
4 (8)

PI
• •

SUMBER BELAJAR
Modul Buku pustaka

1. Menyiapkan alat dan bahan
pekerjaan perbanyakan tanaman dengan setek

Alat yang digunakan untuk penyetekan  Kriteria gunting  Media stek untuk tanaman kelompok serofit, epipit, dan mesofit.  Media yang porus dan yang kedap

   

Mengidentifikasi kebutuhan alat dan bahan  Membedakan ketajaman pisau okulasi dan gunting stek.

Prinsip-prinsip perbanyakan tanaman dengan cara stek dideskripsikan melalui apa yg harus disiapkan, siapa yg harus menyiapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahan-bahan dan alat itu yang disiapkan, bagaimana menyiapkannya.  Kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan memperbanyak tanaman dengan stek diidentifikasi berdasarkan tahapan kegiatan proses penyetekan, dan metode yang digunakan.

Meramu media semai untuk kelompok tanaman serofit, epipit, dan mesofit.  Mengidentifikasi kesuburan media tanam  Melakukan sanitasi lahan, ruang, dan alat.  Menggunakan keselamatan kerja  Pembersihan kontaminan (sampah sisa tanaman, air yang menggenang, tanaman inang, tanaman tua yang sejenis) Keselamatan kerja

 

Menjelaskana kriteria gunting & pisau okulasi yg tajam & bersih Menjelaskan pengaruh kebersihan dan ketajaman pisau dan gunting terhadap keberhasilan perbanyakan tanaman Mendeskripsikan persyaratan media tumbuh untuk kelompok serofit, epipit, dan mesofit.

Peralatan / Pisau okulasi, gunting stek dipilih berda-sarkan ketajaman, dan kebersihannya.  Media setek disiapkan berdasarkan tingkat poro-sitas dan daya tahan me-nyimpan air. 

Media tanam dipilih dgn mempertimbangkan komposisi bahan media (kesuburan, tingkat aerasi, kemampuan mengikat air) SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 36 dari 65

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU TM PS PI

SUMBER BELAJAR

 

Mendeskripsikan kriteria media yang porus dan yang kedap

Menjelaskan persyaratan media tum-buh (kesuburan, tingkat aerasi, kemampuan me-ngikat air) untuk masing-masing kelompok tana-man.  Menyiapkan tempat kerja untuk kegiatan penyetekan

Tempat kerja penyimpanan bahan stek, pemotongan stek, pesemaian/ misting, dan transplanting disiapkan dengan cara melakukan pembersihan sesuai kaidah sanitasi Perlengkapan, kesela-matan, dan kesehatan kerja, serta tindakan pencegahan kecelakaan dilakukan sesuai dgn prosedur baku yang ditetapkan dalam keselamatan kerja

Menjelaskan macam-macam sumber gangguan penyebab timbulnya pathogen, dan non patogen Menerapkan keselamatan kerja dilahan. Menerapkan tindakan pencegahan kecelakaan kerja di lahan pembibitan Menjelaskan persyaratan pohon induk Mendeskripsikan kriteria stek yang baik Menjelaskan dan mendemonstrasikan cara pemotongan dan ukuran stek pada setiap jenis stek

 
2. Menyiapkan bahan setek

Bentuk dan ukuran potongan  Bahan stek akar, batang, daun.

  

Jenis hormon, konsentrasi, dosis, dan persyaratan lingkungan  Hormon perakaran  Karakteristik tanaman  Tanaman yang mudah, sedang, dan sulit dalam perbanyakan tanaman

Mendiskusikan pengaruh kesegaran stek terhadap keberhasilan perbanyakan tanaman  Membedakan bahan stek yg baik dan yg tidak bait.

Mendemonstrasikan penggunaan pisau okulasi, gunting stek, pada kegiatan memotong stek  Menyimpan stek dalam boks penyimpanan.  Mengidentifikasi ZPT PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

 Bahan stek sebagai alat perbanyakan (akar, daun, cabang/ranting, umbi, bonggol, bunga dll).dipilih dgn memperhatikan kua-litas pohon induk (pro-duktifitasnya tinggi, tahan hama & penyakit, respon terhadap pemupukan, relative tahan kekurangan air) dan mutu bahan setek (umur, kesehatan, kesegaran) sesuai dengan karakter masing-masing jenis tanaman.  Bentuk dan ukuran bahan stek dipotong dgn mem-perhatikan karakteristik setek (cabang/batang 3-4 ruas, akar 10-15 cm, da-un bonggol, minimal 2 mata tunas  Bahan setek dijaga kesegarannya dengan cara menyimpan dalam box yang lembab dan dingin, serta dapat melindungi dari kerusakan akibat benturan fisik

• •

Tes tulis Praktik

2

4 (8)

-

• •

Modul Bahan praktik

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 37 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR
 Macam bahan pengatur tumbuhnya akar diidenti-fikasi berdasarkan spesifi-kasi dan rekomendasi dari perusahaan produsen dan cara aplikasinya yang ter-tuang dalam brosur atau label kemasannya

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU TM PS PI

SUMBER BELAJAR

  

Mengidentifikasi jenis tanaman dan jenis hormon Mendiskusikan hubungan jenis dan konsentrasi hormone berdasarkan jenis tanaman

Mendiskusikan hubungan tingkat kesu-litan dan jenis serta dosis hormon  Menentukan ZPT  Menggunakan ZPT pada stek  Memberikan hormone pada bahan stek 3. Memberi hormon • • • Macam-macam hormon Konsentrasi hormon Kegunaan hormon • • Mengidentifikasi macam-macam hormon dan kegunaannya Menghitung konsentrasi hormon

Jenis dan konsentrasi hormon ditentukan berdasarkan kesesuaian karakteristik hormon dan jenis/ spesies tanaman, serta umur stek, yg akan diperbanyak. Dengan memperhatikan cara penggunaan yang terdapat pada label kemasan.  Hormon diaplikasikan dgn memperhatikan spesifikasi hormon dan karakteristik tanaman/bahan stek.

• •

Tes tulis Praktik

4

6 (12)

-

• •

Modul Buku pustaka

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 38 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
4. Menyemai bahan stek 

MATERI PEMBELAJARAN
Faktor keberhasilan pe-nyetekan  Penyemaian pada bak terbuka, dan tertutup (terkendali)  Pengkondisian dalam ke-giatan pesemaian, aklimatisasi

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR
Faktor yg mempengaruhi keberhasilan penanaman stek diidentifikasi berda-sarkan jenis tanaman, ba-han yg digunakan, kese-suaian media tanam, cara penanganan bahan stek, dan cara penanaman, serta persyaratan lingkungan pesemaian (suhu, kelem-baban, tingkat pencaha-yaan).  Stek disemaikan pada media semai yg telah disi-apkan, dgn memperhati-kan jarak tanam, kedala-man tanam & posisi stek disesuaikan dgn karak-teristik bahan stek. 

PENILAIAN
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan

ALOKASI WAKTU TM
4

PS
6 (12)

PI
• •

SUMBER BELAJAR
Modul Buku pustaka

Menjelaskan komponenkomponen yg mempengaruhi keberhasilan penyemaian tanaman Menjelaskan pengaruh jarak tanam terhadap kualitas bibit. Menjelaskan pengaruh kedalaman penanaman terhadap keberhasilan penyemaian dan penanganan selanjutnya Mengidentifikasi persyaratan lingkungan iklim mikro dalam persemaian. Mengidentifikasi pengaruh kondisi lingkungan terhadap keberhasilan penyemaian.

 

  

Mengidentifikasi factor yg mempengaruhi keberhasilan penanaman stek  Menanam/menyemai stek  Mengatur kelembaban dalam sungkup, Mengatur pencahayaan dalam sungkup, mengatur suhu lingkungan sungkup 5. Membuat Sungkup

Kondisi lingkungan pesemaian(suhu, kelembaban, tingkat pencahayaan), di-kondisikan sesuai dengan kebutuhan tanaman.

 

Penyiapan kerangka sungkup komonal Sungkup permanent, dan sungkup yang dapat dibuka

    

Menjelaskan cara penutupan plastic diatas sungkup secara rapat, dan rapi Menjelaskan fungsi sungkup dalam pesemaian tanaman, Megidentifikasi jenis bahan dan alat dalam pembuatan sungkup serta fungsinya Menjelaskan persyaratan plastic penutup sungkup,

Kerangka sungkup komu-nal berbentuk ½ lingkar-an dgn tinggi 0,5 meter, lebar 1- 1,5 meter disiap-kan panjang sungkup disesuaikan dengan jumlah bibit yng disambung. Kerangka sungkup ditutup rapat dgn menggunakan plastik putih bening

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

2

4 (8)

-

• •

Modul Buku pustaka

Menjelaskan fungsi plastic sebagai penutup sungkup  Membuat bilah bamboo sebagai kerangka sungkup,  Membuat kerangka sungkup PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 39 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN
Memasang plastic sungkup Menjelaskan ciri-ciri bibit yang siap di sapih, pengaruh kesiapan bibit untuk disapih & keberhasilan dlm penyapihan Menjelaskan kriteria bibit yang sudah siap disapih Menjelaskan persyaratan lubang tanam Mendeskripsikan pengaruh ukuran lubang tanam dengan keberhasilan penanaman dan kecepatan kerja penanaman Mendiskripsikan faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan penyapihan, cara mencabit bibit dari pesemaian, persyaratan lingkungan untuk menampung bibit hasil pencabutan. Menjelaskan pengaruh posisi tanam dan kekokohan bibit terhadap keberhasilan penanaman Menjelaskan kriteria stek yang berhasil Menjelaskan cara pemeliharaan stek

INDIKATOR

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU TM PS PI

SUMBER BELAJAR

6. Menyapih hasil stek

Kriteria stek siap sapih

Tray pesemaian, bak persemaian, bedeng persemaian  Lubang tanam

  

Menyapih bibit hasil perbanyakan dari stek dan pesemaian dari biji  Menanam bibit ukuran kecil/sedang  Memelihara stek  Penataan polybag pada plot pembibitan

Kriteria setek siap sapih diidentifikasi berdasarkan pertumbuhan akar sudah merata di permukaan po-tongan setek, warna akar kecokelatan dan tunasnya minimal sudah terdapat dua pasang daun yang mekar sempurna.  Tray yg seteknya meme-nuhi kriteria untuk ditran-splanting di pindah ke ru-ang transplanting dan di-tempatkan secara rapih, dgn tetap menjaga kese-garan bibit, barisan tray lurus, dan tidak ditumpuk.  Lubang tanam dibuat pa-da media tanam sedalam 3 cm lebar sesuai dengan ukuran setek, tepat di te-ngah dgn menggunakan tugal 

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

2

4 (8)

-

• •

Modul Buku pustaka

   

Menjelaskan tujuan penataan polybag pada plot pembibitan  Mengidentifikasi stek siap sapih Memindahkan tray persemaian, mencabut bibit  Membuat lubang tanam pada media    PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN Mencabut bibit dari pesemaian. Menanam Memelihara stek

Bibit dicabut dari tray dgn menjaga keutuhan akar dan kesegaran bibit, se-lanjutnya ditanam dalam polybag dgn posisi bibit tegak lurus, kokoh (media disekitar setek mampat ) kedalaman 2 cm diatas tempat tumbuhnya akar kecuali setek daun  Stek yg belum memenuhi kriteria dipelihara kembali pd tempat pemeliharaan bibit sampai memenuhi kriteria bibit yg siap disapih/yg ditetapkan

Polybag /pot yang sudah ditanami bibit, ditata pada plotplot yg tersedia dgn teratur lurus dan berdiri tegak, dan dilakukan SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 40 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR
pe-nyiraman dgn mengguna-kan tekanan semprotan air yang lemah, sampai semua pot/polibag basah.

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU TM PS PI

SUMBER BELAJAR

Menyusun polybag pada plot pembibitan

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 41 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU KOMPETENSI DASAR

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MEMPERBANYAK TANAMAN DENGAN SAMBUNG XI / 1 dan 2 Memperbanyak tanaman dengan sambung TAN.BB.02.017.01 60 X 45 menit ALOKASI WAKTU TM PS PI
6 (24) 2

MATERI PEMBELAJARAN
  Diskripsi penyambungan Penyiapan alat & bahan dlm proses penyambu-ngan Kelayakan alat untuk di-gunakan Pemilihan tali pengikat entres Pemilihan bahan sungkup Sanitasi lahan Penataan hasil sambu-ngan Keselamatan dan kese-hatan kerja

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan

SUMBER BELAJAR
• • Modul Buku pustaka

1.

Me nyiapkan alat dan bahan pekerjaan perbanyakan tanaman dgn sambung

     

Mendeskripsikan pengertian perbanyakan tanaman dgn menyambung  Mendiskripsikan prinsip-prinsip penyambungan


 

Menjelaskan metode penyambungan Menjelaskan teknik penyambungan Mendeskripsikan persyaratan alat dan bahan untuk menyambung Menjelaskan kebutuhan alat & bahan untuk penyambungan Mengidentifikasi alat dan bahan penyambungan Menunjukan kriteria pisau okulasi yg layak digunakan Memilih pisau yang tajam dan bersih

Prinsip-prinsip perbanyakan tanaman dgn cara menyambung dideskripsikan melalui apa yg harus disi-apkan, siapa yg harus di-siapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahan-bahan dan alat itu yg disiapkan, bagaimana menyiapkannya Kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan memperbanyak tanaman dgn menyambung diidentifikasi berdasarkan tahapan kegiatan proses penyambungan,& metode yg digunakan Pisau okulasi dipilih berdasarkan ketajaman dan kebersihannya. Tali pengikat dipilih berdasarkan sifat bahan yaitu tipis,lentur/elastis, lebar kurang lebih 2 cm. Sungkup dipilih dari bahan kantong plastik trans-paran dan tipis Pembersihan tempat kerja ,pisau okulasi, penyimpanan bahan hasil sam-bungan dilakukan sesuai kaidah sanitasi Perlengkapan, keselamatan, dan kesehatan kerja, serta tindakan pencegahan kecelakaan dilakukan sesuai dgn prosedur baku yang ditetapkan dalam keselamatan kerja di lapangan/kebun produksi

      

   

Menjelaskan kriteria bahan tali pengikat  Memilih tali pengikat entres Menjelaskan kriteria bahan sungkup Memilih plastik sungkup Menjelaskan tujuan sanitasi lahan di tempat penyambungan

 

Melakukan pembersihan lahan di tempat penyambungan  Menjelaskan prinsip kese-lamatan dan kesehatan kerja PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 42 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU TM PS PI

SUMBER BELAJAR

Melaksankan kegiatan kesehatan dan keselamatan kerja

2.

Me nyiapkan batang bawah (seedling)

Faktor-faktor yang mem-pengaruhi keberhasilan penyambungan  Syarat batang bawah yang baik 

  

Menjelaskan faktor-faktor yg mempengaruhi keberhasilan penyambungan Menjelaskan kriteria batang bawah yang baik

Faktor-faktor yg mempengaruhi keberhasilan penyambungan diidentifikasi berdasarkan persyaratan batang bawah meliputi: umur, diameter, dan kesehatannya Batang bawah (seedling) dipilih berdasarkan kesesuaian varietas dgn entris yang akan disambung, umur dan pertumbuhan bibit disesuaikan dgn karakter keberhasilan penyambungan

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

2

8 (32)

• •

Modul Buku pustaka

Mengidentifikasi faktor yg mempengaruhi penyambungan  Memilih batang bawah yang baik

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 43 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
3. nyiapkan entris Me 

MATERI PEMBELAJARAN
Kriteria entres yang baik  Syarat bahan entres  Menjaga entres tetap layak digunakan  Waktu pemotongan entres

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN
• • Tes tulis Praktik 2

ALOKASI WAKTU TM PS PI
8 (32)

SUMBER BELAJAR
• • • Modul Bahan tanaman Lahan

   
   

Menjelaskan kriteria entres yang baik Menjelaskan syarat bahan entres yang baik Menjelaskan kondisi lingkungan yang mendukung entres tetap bisa digunakan Menjelaskan faktor yang mempengaruhi kesegaran entres Mengidentifikasi entres yang memenuhi kriteria Memilih bahan entres yang baik Menjaga kesegaran entres Menentukan waktu pemotongan entres

Faktor yg mempengaruhi keberhasilan sambungan ditinjau dari faktor batang entris diidentifikasi berda-sarkan sifat-sifat unggul tanaman yg dipersyaratkan umur/tingkat ketuaan entris, kesesuaian diameter entris sesuai dgn karakter setiap jenis tanaman, kesehatan & kesegarannya.  Entris dipilih dari cabang tanaman induk, yg sehat dan pertumbuhannya sempurna dgn besar dan umur sama dgn besar & umur batang bawah.

Entris dijaga kesegarannya dgn jalan disisimpan di box yg lembab untuk melindungi dari gangguan fisik.  Waktu pemotongan entris dilakukan dgn mempertimbangkan daya tahan/ kesegaran entris sampai waktu penyambungan dilakukan

4. nyambung

Me

    

Faktor yg mempengaruhi keberhasilan dalam penyambungan Pemotongan batang ba-wah yang benar Pemotongan bahan entres Penyisipan entres pada batang bawah Pengikatan sambungan Pemberian sungkup

  

Menjelaskan faktor-faktor yg mempengaruhi keberhasilan penyambungan Mendemonstrasikan kriteria sayatan pd batang bawah yang benar

Mengidentifikasi faktor yg mempengaruhi keberhasilan penyambungan  Membuat sayatan pada batang bawah  Memotong entres sesuai bentuk sayatan pada batang bawah

Faktor-faktor yg mempengaruhi keberhasilan penyambungan diidentifikasi berdasarkan tingkat kepresisian/ketepatan penyambungan entris & batang bawah, pengikatan, & penutupan dgn sungkup  Batang bawah dipotong pada ruas ke dua/ketiga dari ujung bibit,& dibelah tepat dibagian tengah diameter batang kearah bawah sepanjang 2-3 cm.

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

2

12 (48)

• • •

Bahan tanaman Buku pustaka Lahan

 

Mendemonstrasikan cara pemotongan bahan entres sesuai bentuk sayatan batang bawah

Menjelaskan syarat penentu keberhasilan penyatuan entres dgn batang bawah  Menjelaskan cara pengikatan sambungan PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

Entris dipotong pada ruas ke-2/ke-3 dari ujung entris, dan pangkal entris disayat dgn membentuk segitiga simetris sama kaki sepanjang 2-3 cm se-suai panjang sayatan pd batang bawah  Entris disisipkan pada sayatan/celah batang ba-wah dgn cara SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 44 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN
    

KEGIATAN PEMBELAJARAN
Menjelaskan syarat kelembaban dalam sungkup Menjelaskan cara pengikatan Menyisipkan entres pada batang bawah Mengikat sambungan Memasang dan mengikat sungkup

INDIKATOR
kambium entris minimal satu sisi bertemu tepat dgn bekas sayatan batang bawah, sehingga posisinya lurus dan rata.

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU TM PS PI

SUMBER BELAJAR

Sambungan diikat dgn tali yg sudah disediakan dgn cara melilitkan tali dari bawah ke atas secara rapat & kuat sampai menutup seluruh bekas sayatan.  Entris yg telah disambung ditutup dgn kantong plas-tik ukuran 10x15 cm dan diikat tepat dibawah sam-bungan dan diikat sampai kuat dan rapat Kerangka sungkup komu-nal berbentuk ½ lingkar-an dgn tinggi 0,5 meter, lebar 1 – 1,5 meter disi-apkan dgn panjang sung-kup diseusiakan dgn jum-lah bibit yg disambung  Kerangka sungkup ditutup rapat dgn menggunakan plastik putih bening  • • • Tes tulis Praktik Pelaporan 2 8 (32) • • • Bahan Praktik Buku pustaka Lahan

5.

Me nyiapkan sungkup komunal

Pembuatan sungkup komunal  Pemasangan sungkup plastik 

   

Menjelaskan jenis bahan pembuatan sungkup komunal Menjelaskan cara pembuatan buatan sungkup komunal Menjelaskan cara pemasangan plastik pada kerangka sungkup Membuat kerangka sungkup komunal Memasang plastik sungkup

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 45 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
6. melihara sambungan Me 

MATERI PEMBELAJARAN
Pemeliharaan sambungan hingga berhasil 

KEGIATAN PEMBELAJARAN
Menjelaskan syarat iklim mikro penyambungan Menjelaskan cara pelepasan sungkup sesuai kaidah

INDIKATOR

PENILAIAN
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan 2

ALOKASI WAKTU TM PS PI
6 (24)

SUMBER BELAJAR
• • • Bahan tanaman Buku pustaka Lahan

Pelepasan sungkup individual  Pelepasan ikatan sambungan  Penyiangan  Pengendalian HPT

 

Menjelaskan cara pelepasan ikatan sambungan sesuai kaidah  Menjelaskan tujuan dan cara penyiangan

Media tanam dijaga kelembabannya dgn melakukan penyiraman secara periodik sesuai cuaca (musim kemarau 2 kali pagi dan sore, musim hujan dilakukan penyiraman bila tudak turun hujan) Sungkup penutup sambungan dilepas secara perlahan agar tidak meng-ganggu sambungan, setelah entris tumbuh tunas baru & daunnya sudah mekar

 
 

Menjelaskan gejala gangguan HPT Mengatur kelembaban Melepaskan sungkup individual Melepas ikatan sambungan Menyiangi gulma Mengendalikan HPT


Ikatan sambungan dile-pas setelah sambungan menempel kuat, dengan ditandai terjadinya tonjolan kulit batang sambungan dibawah dan diatas tali ikatan sambungan.  Rumput yang tumbuh di polybag dan dilahan blok pesemaian dibersihkan sampai bersih

Pengendalian hama/penyakit dilakukan sesuai dgn tingkat kesehatan ta-naman

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 46 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU KOMPETENSI DASAR
1. Me nyiapkan alat dan ba-han pekerjaan perbanyak-an tanaman dengan susuan

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MEMPERBANYAK TANAMAN DENGAN SUSUAN XI / 1 dan 2 Memperbanyak Tanaman dengan Susuan TAN.BB.02.018.01 56 X 45 menit ALOKASI WAKTU TM
 Mendeskripsikan pengertian perbanyakan tanaman dengan susuan Menjelaskan apa yang harus disiapkan dalam kegiatan penyusuan, bilamana penyusuan itu dilakukan. Persyaratan alat & bahan penyusuan, bagaimana menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan Menjelaskan kebutuhan alat dan bahan untuk penyusuan Menjelaskan metode penyusuan Menunjukan kriteria pisau okulasi yang layak digunakan Menjelaskan kriteria bahan tali pengikat Mendiskripsikan prinsip-prinsip susuan Mengidentifikasi alat dan bahan penyusuan Memilih pisau yang tajam dan bersih Memilih tali pengikat entres Menyiapkan penyangga Melakukan pembersihan lahan di tempat penyusuan

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan 2

PS

PI
6 (24) • • • •

SUMBER BELAJAR
Bahan praktik Bahan tanaman Buku pustaka Lahan


  

  

Definisi Teknik Susuan Penyiapan alat dan bahan dalam proses penyusuan Kelayakan alat untuk digunakan Pemilihan tali pengikat entres Penyiapan penyangga batang bawah Sanitasi lahan Penataan hasil penyusuan Keselamatan dan kesehatan kerja

   
    

Prinsip-prinsip perbanyakan tanaman dgn cara susuan dideskripsikan melalui apa yg harus disiapkan, siapa yg harus disiapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahan-bahan & alat itu yg di-siapkan, bagaimana me-nyiapkannya  Kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan memper-banyak tanaman dgn su-suan diidentifikasi berdasarkan tahapan kegiatan proses susuan, dan meto-de yang digunakan

Pisau okulasi dipilih berdasarkan ketajaman dan kebersihannya  Tali pengikat dipilih ber-dasarkan sifat bahan yaitu tipis,lentur/elastis,lebar kurang lebih 2 cm

Penyanggga batang bawah disiapkan berdasarkan kondisi percabangan pohon induk dan metode susuan yang digunakan.

 

Melaksankan kegiatan kesehatan dan keselamatan kerja  Menjelaskan fungsi dan tujuan penyangga  Menjelaskan tujuan sanitasi PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

Pembersihan tempat kerja, pisau okulasi, penyim-panan bahan hasil susuan dilakukan sesuai kaidah sanitasi  Perlengkapan, keselamat-an, dan kesehatan kerja, serta tindakan pencegah-an kecelakaan dilakukan sesuai dengan prosedur baku yg ditetapkan dalam keselamatan kerja di lapa-ngan/kebun produksi.

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 47 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN
lahan di tempat penyusuan Menjelaskan prinsip keselamatan dan kesehatan kerja Menjelaskan faktor-faktor yg mempengaruhi keber-hasilan penyusuan

INDIKATOR

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS PI

SUMBER BELAJAR

 2. Me nyiapkan batang bawah (seedling) Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan penyusuan  Syarat batang bawah yang baik  

Menjelaskan kriteria ba-tang bawah yang baik  Mengidentifikasi faktor yang mempengaruhi penyusuan  Memilih batang bawah yang baik

Faktor-faktor yg mempengaruhi keberhasilan penyusuan diidentifikasi berdasarkan persyaratan batang bawah meliputi: umur, diameter, dan kesehatannya Batang bawah (seedling) dipilih berdasarkan kesesuaian varietas dengan cabang atas yg akan disusukan, umur dan pertumbuhan bibit disesuaikan dgn karakter keberhasilan penyususan.

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

2

6 (24)

• • •

Bahan tanaman Buku pustaka Lahan

3. nyiapkan cabang

Me

Kriteria entres yang baik  Syarat bahan entres 

 

Menjelaskan kriteria entres yang baik

Menjelaskan syarat bahan entres yang baik  Mengidentifikasi entres yang memenuhi kriteria  Memilih bahan entres yang baik

Faktor yg mempengaruhi keberhasilan susuan di-tinjau dari faktor batang/ cabang diidentifikasi ber-dasarkan sifat-sifat unggul tanaman yg dipersyarat-kan umur/tingkat ketua-an cabang, kesesuaian diameter cabang kesesuaian dgn karakter setiap jenis tanaman, kesehatan dan kesegarannya.  Cabang dipilih dari cabang tanaman induk, yang sehat dan pertumbuhannya sempurna, umur dan be-sarnya sama dgn umur & besarnya batang bawah 

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

2

6 (24)

• • •

Bahan tanaman Buku pustaka Lahan

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 48 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
4. nyusukan Me 

MATERI PEMBELAJARAN
Faktor yang mempengaruhi keberhasilan da-lam penyusuan Pemotongan batang bawah yang benar Penyayatan batang atas Penyisipan batang bawah pada sayatan cabang entres Pengikatan susuan

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR
 Faktor-faktor yg mempe-ngaruhi keberhasilan su-suan diidentifikasi berda-sarkan tingkat kepresisian/ketepatan susuan ca-bang dan batang bawah Batang bawah dipotong pada ruas ke dua/ketiga dari ujung bibit. Dan dibuat sayatan berbentuk huruf V dgn permukaan sayatan rata & tidak memar • • •

PENILAIAN TM
Tes tulis Praktik Pelaporan 2

ALOKASI WAKTU PS PI
10 (40) • • •

SUMBER BELAJAR
Bahan tanaman Buku pustaka Lahan

  

Menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan penyu-suan  Menunjukan kriteria sayatan pada batang bawah yang benar

   

Menunjukan cara penyayatan cabang batang atas sesuai bentuk sayatan batang bawah Menjelaskan syarat penentu keberhasilan penyatuan entres dengan batang bawah Menjelaskan cara pengikatan penyusuan

Mengidentifikasi faktor yg mempengaruhi keberhasilan penyusuan  Membuat sayatan pada batang bawah sesuai prosedur  Menyayat cabang entres sesuai bentuk sayatan pada batang bawah

 
5. nyapih susuan Me Kriterian keberhasilan penyusuan  Pemotongan hasil penyusuan  Penempatan hasil susuan  

Menyisipkan batang bawah pada sayatan cabang entres Mengikat batang hasil susuan

Cabang dibuat sayatan miring dari pangkal ke ujung sepanjang 2-3 cm dgn kemiringan kurang lebih 450 dan kedalaman sampai sebatas pertengahan cabang (empulur)  Batang bawah disisipkan pada sayatan/celah ca-bang dgn posisi kambium cabang minimal satu sisi bertemu tepat dgn bekas sayatan batang bawah, sehingga posisinya lurus dan rata  Susuan diikat dgn tali yg sudah disediakan dengan cara melilitkan tali dari bawah ke atas secara ra-pat dan kuat sampai me-nutup seluruh bekas sayatan Susuan diidentifikasi keberhasilannya berdasar-kan terjadinya pertautan antara kambium batang bawah dan kambium ba-tang atas/cabang  Pemotongan susuan dila-kukan secara bertahap bi-la susuan sudah jadi dgn cara memotong 1/3 bagi-an, kedua dipotong ½ ba-gian, kemudian dipotong seluruhnya dengan jangka waktu pemotongan antar pemotongan pertama, ke dua dan terakir adalah 710 hari.  Susuan yg telah dipotong dari tanaman induknya disimpan ditempat yang teduh  • • • • Tes tulis Praktik Pelaporan Lisan 2 10 (40) • • • Bahan tanaman Buku pustaka Lahan

Menjelaskan kriteria keberhasilan penyusuan  Menjelaskan tujuan pemotongan cabang secara bertahap

Menentukan interval tahap pemotongan cabang  Menjelaskan tujuan penempatan hasil susuan pada tempat yang teduh  Mengidentifikasi keberha-silan penyusuan  Memotong cabang hasil penyusuan sesuai prosedur


PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

Menempatkan hasil susuan

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 49 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN
pada tempat yang teduh

INDIKATOR

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS PI
6 (24) • • •

SUMBER BELAJAR

6. melihara susuan

Me

Pemeliharaan susuan Pelepasan ikatan susuan  Penyiangan  Pengendalian HPT  

Menjelaskan syarat iklim mikro penyusuan  Menjelaskan cara pelepasan ikatan susuan sesuai kaidah  Menjelaskan tujuan dan cara penyiangan 


   

Menjelaskan gejala gangguan HPT Mengatur kelembaban Melepas ikatan susuan Menyiang gulma Mengendalikan HPT

Media tanam dijaga kelembabannya dgn melakukan penyiraman secara periodik sesuai cuaca (musim kemarau 2 kali pagi dan sore, musim hujan dilakukan penyiraman bila tudak turun hujan)  Ikatan susuan dilepas se-telah susuan menempel kuat, dgn ditandai terjadi-nya tonjolan kulit batang susuan dibawah dan diatas tali ikatan susuan  Rumput yang tumbuh di polybag dan dilahan blok pesemaian dibersihkan sampai bersih  Pengendalian hama/pe-nyakit dilakukan sesuai dengan tingkat kesehatan tanaman

• • • •

Tes tulis Praktik Pelaporan Lisan

2

Bahan tanaman Buku pustaka Lahan

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 50 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MEMPERBANYAK TANAMAN DENGAN OKULASI XI / 1 dan 2 Memperbanyak Tanaman dengan Okulasi TAN.BB.02.019.01 52 X 45 menit ALOKASI WAKTU TM PS
3 (6)

KOMPETENSI DASAR
1. Menyiapka n peralatan dan bahan untuk pekrjaan okulasi

MATERI PEMBELAJARAN
       Okulasi tanaman Penyiapan alat dan bahan dalam proses okulasi Kelayakan alat untuk digunakan Pemilihan tali pengikat entres Sanitasi lahan Penataan hasil okulasi Keselamatan dan kesehatan kerja

KEGIATAN PEMBELAJARAN
 Mendeskripsikan pengertian perbanyakan tanaman dengan okulasi Menjelaskann apa yang harus disiapkan dalam kegiatan okulasi. Bilamana okulasi itu dilakukan. Persyaratan alat dan bahan okulasi, bagaimana menyiapkan alat dan bahan yg diperlukan Menjelaskan kebutuhan alat dan bahan untuk okulasi Menjelaskan metode okulasi Menunjukan kriteria pisau okulasi yg layak digunakan Menjelaskan kriteria bahan tali pengikat Mendiskripsikan prinsip-prinsip penacangkoan Mengidentifikasi alat dan bahan okulasi Memilih pisau yang tajam dan bersih Memilih tali pengikat entres Melakukan pembersihan lahan di tempat okolasi Melaksankan kegiatan kesehatan dan keselama-tan kerja. Menjelaskan tujuan sanitasi lahan di tempat okulasi Menjelaskan prinsip keselamatan dan kesehatan

INDIKATOR

PENILAIAN
• • • • Tes tulis Praktik Pelaporan Lisan 2

PI
3 (12) • • •

SUMBER BELAJAR
Bahan tanaman Buku pustaka Alat-alat

Prinsip-prinsip perbanyakan tanaman dengan cara okulasi dideskripsikan me-lalui apa yg harus disiapkan, siapa yang harus disiapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahan-bahan dan alat itu yang disiapkan, bagaimana menyiapkannya

   
     

Kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan memperbanyak tanaman dengan okulasi diidentifikasi berdasarkan tahapan kegiatan proses okulasi , dan metode yang digunakan  Pisau okulasi dipilih berdasarkan ketajaman dan kebersihannya

Tali pengikat dipilih berdasarkan sifat bahan yaitu tipis, lentur/elastis, lebar kurang lebih 2 cm  Pembersihan Tempat dan alat kerja, pisau okulasi, dilakukan sesuai kaidah sanitasi


PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

Perlengkapan, keselamatan, dan kesehatan kerja, serta tindakan pencegahan kecelakaan dilakukan sesuai dgn prosedur baku yang ditetapkan dalam SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 51 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN
kerja

INDIKATOR
keselamatan kerja di lapangan/kebun produksi

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS PI

SUMBER BELAJAR

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 52 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
2. n batang bawah Menyiapka

MATERI PEMBELAJARAN
Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan okulasi  Syarat batang bawah yang baik 

KEGIATAN PEMBELAJARAN
 Menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan okulasi

INDIKATOR

PENILAIAN TM
• • • Tes tulis Praktik Pelaporan 2

ALOKASI WAKTU PS
4 (8)

PI
4 (16) • • •

SUMBER BELAJAR
Bahan tanaman Buku pustaka Lahan

Menjelaskan kriteria batang bawah yang baik  Mengidentifikasi faktor yang mempengaruhi okulasi  Memilih batang bawah yang baik

Faktor-faktor yg mempengaruhi keberhasilan okulasi ditinjau dari faktor batang bawah diidentifikasi berdasarkan kesesuaian varietas dgn entris persyaratan batang bawah yang baik (perakarannya, ketahanan terhadap hama dan penyakit, respon terhadap pemupukan, tahan kekurangan air) umur, diameter, dan kesehatannya Batang bawah dipilih berdasarkan kesesuaian famili dgn entris yg akan diokulasi, umur & pertum-buhan bibit, memiliki sifat-sifat unggul ( per-akarannya, ketahanan terhadap hama dan penyakit, respon terhadap pemupukan, tahan kekurangan air) Faktor yang mempengaruhi keberhasilan okulasi diidentifikasi berdasarkan jenis tanaman, tingkat ke-tuaan entris dan kesehatan tanaman

3. n entris

Menyiapka

   

Kriteria entres yang baik Syarat bahan entres Waktu pemotongan entres Menjaga entres tetap layak digunakan

   
   

Menjelaskan kriteria entres yang baik Menjelaskan syarat bahan entres yang baik Menjelaskan syarat entres yang baik Menjelaskan kondisi lingkungan yang mendukung entres tetap bisa digunakan Mengidentifikasi entres yang memenuhi kriteria Memilih bahan entres yang baik Memotong entres tepat waktu Menjaga kesegaran entres

• • •

Tes tulis Praktik Pelaporan

2

4 (8)

4 (16)

• • •

Bahan tanaman Buku pustaka Lahan

Entris dipilih dari cabang tanaman induk, yang sehat dan pertumbuhannya sempurna serta memiliki sifat unggul (kualitas produknya tinggi, produktifitasnya tinggi, tahan terhadap serangan hama dan penyakit)  Waktu pemotongan entris dilakukan dgn mempertimbangkan daya tahan/ kesegaran entris sampai SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 53 dari 65

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR
waktu penyambungan dilakukan  Entris disimpan pada tempat yang lembab, dingin, serta dapat melindungi dari kerusakan akibat tekanan fisik

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS PI

SUMBER BELAJAR

4. si

Mengokula

     

Faktor yang mempengaruhi keberhasilan okulasi Syarat entres yang baik Pengambilan mata tempel Pembuatan jendela okulasi Bentuk dan ukuran jendela okulasi Penempelan mata tunas Pengikatan mata tunas


 

 

Menjelaskan faktor yang mempengaruhi keberha-silan okulasi Menentukan syarat entres yang baik Menentukan cara pengambilan entres sesuai prosedur Menjelaskan syarat pengambilan mata tunas yang benar Menjelaskan cara pem-buatan jendela okulasi Menjelaskan cara menentukan ukuran dan bentuk jendela okulasi Menyesuaikan penempelan mata tunas dengan syarat keberhasilan okulasi

Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan penempelan mata tunas/ okulasi diidentifikasi berdasarkan kesesuaian lubang/jendela okulasi dengan sayatan mata tunas, kesegaran mata tunas,& ketepatan penempelan & pengikatan mata tunas, umur ketebalan kulit rela-tif sama  Entris diambil dgn memperhatikan bentuk mata tunas, kesegaran entris, tingkat kemudahan kulit kayu untuk dilepas  Mata tempel diambil de

 Praktik  Pelaporan  Lisan

2

6 (12)

6 (24)

• • •

Bahan tanaman Buku pustaka Lahan

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 54 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR

MATERI PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR
 ngan mempertimbangkan bentuk dan ukuran jen-dela okulasi yang dibuat pada batang bawah, dan kesegaran mata tunas Letak jendela ukulasi dibuat 10 - 15 cm dari pangkal batang/permuka-an media polybag/pot Ukuran dan bentuk jendela okulasi dibuat dgn mempertimbangkan uku-ran mata tunas entries Potongan mata tunas ditempelkan pada jendela ukulasi minimal menem-pel pada dua sisi, dan dijaga agar mata tunas tidak memar Bagian okulasi diikat dengan menggunakan tali yang tipis dan lentur de-ngan cara melilitkan tali dari bawah ke atas secara rapi , kuat sampai semua jendela okulasi tertutup, dan mata tunas tetap ter-buka, dengan tetap mem-perhatikan kesegaran/ke-utuhan okulasi/mata tunas

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS PI

SUMBER BELAJAR

 
      

Menjelaskan tujuan pengikatan mata tunas Menentukan cara pengikatan mata tunas Mengidentifikasi faktor yang mempengaruhi keberhasilan okulasi Mengambil entres dengan benar Mengambil mata tunas suseai prosedur Membuat jendela okulasi Membuat jendela okulasi dengan bentuk dan ukur-an yang sesuai dengan mata tunas Menempelkan mata tunas pada jendela okulasi Mengikat mata tunas

 

 

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 55 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
5. Memelihar a bibit hasil okulasi

MATERI PEMBELAJARAN
 Pemeliharaan hasil okulasi hingga berhasil Pelepasan ikatan okuasi Perundukan batang bawah Pengajiran hasil okulasi Penyiangan Pengendalian HPT

KEGIATAN PEMBELAJARAN
 Menjelaskan syarat iklim mikro okulasi Menjelaskan cara pelepasan ikatan okulasi sesuai kaidah 

INDIKATOR
Media tanam dijaga kelembabannya dengan melakukan penyiraman se-cara periodik sesuai cuaca ( musim kemarau 2 kali pagi dan sore, musim hu-jan dilakukan penyiraman bila tidak turun hujan ). Diupayakan penyimpanan tidak mengenai mata tempel Tali pengikat okulasi dilepas setelah mata okulasi menempel kuat, dan 2 – 3 minggu Batang bawah dipotong 23 cm diatas jendela okulasi setelah mata tem-pelnya tumbuh dan sudah berdaun tua minimal dua pasang Bibit okulasi diberi patok/ ajir dan diikat secara longgar sehingga pertum-buhan hasil okulasi tegak lurus Rumput yang tumbuh di polybag dan dilahan blok pesemaian dibersihkan sampai bersih Pengendalian hama/penyakit dilakukan sesuai dengan tingkat kesehatan tanaman   

PENILAIAN TM
Praktik Pelaporan Lisan 2

ALOKASI WAKTU PS
4 (8)

PI
4 (16) 

SUMBER BELAJAR
Bahan tanaman  Buku pustaka  Lahan


   

 

Menjelaskan tujuan perundukan batang bawah  Menjelaskan tujuan pengajiran hasil okulasi  Menjelaskan cara pengikatan hasil okulasi  Menjelaskan tujuan dan cara penyiangan


     

Menjelaskan gejala gangguan HPT Mengatur kelembaban Melepas ikatan okulasi Merundukan batang bawah sesuai prosedur Memasang ajir dan mengikat hasil okulasi Menyiang gulma Mengendalikan HPT

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 56 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MELAKUKAN AKLIMATISASI XII / 1 Melakukan Aklimatisasi TAN.BB.02.20.01 40 X 45 menit MATERI PEMBELAJARAN
 Alat dan bahan aklimatisasi  Keselaman, dan kesehatan kerja serta pencegahan kecelakaan

KOMPETENSI DASAR
1. Menyiapkan alat dan bahan pekerjaan aklimatisasi

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS
4 (8)

PI
-

SUMBER BELAJAR

  

Menjelaskan pengertian, dan prinsip-prinsip aklimatisasi Mendeskripsikan spesifikasi kebutuhan alat dan bahan aklimatisasi

Menjelaskan prinsip-prinsip kesehatan, dan keselamatan kerja, serta pencegahan kecelakaan  Melakukan identifikasi kebutuhan alat dan bahan yang sesuai

Prinsip-prinsip aklimatisasi tanaman dideskripsikan melalui pengertian aklimatisasi apa yang harus disiapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahan-bahan dan alat itu yang disiapkan, bagaimana menyiapkannya Kebutuhan peralatan dan bahan kegiatan aklimatisasi diidentifikasi berda-sarkan tahapan kegiatan proses, dan metode aklimatisasi yang digunakan Perlengkapan, keselamatan, dan kesehatan kerja, serta tindakan pencegahan kecelakaan dilakukan sesuai dengan prosedur baku yang ditetapkan dalam keselamatan kerja di lapangan/ tempat aklimatisasi

Lisan  Tes tulis

4

 

Alat Buku pustaka

Melaksanakan keselamatan kerja

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 57 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
2. Mengidentifi kasi tanaman yang sudah siap diaklimatisasi

MATERI PEMBELAJARAN
 Bibit dari stek, dan bibit dari biji  Bibit yang belum siap

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR
 Kriteria bibit yang siap dipindah ditentukan berdasarkan pertumbuhan akar, dan pertumbuhan tunas

PENILAIAN TM

ALOKASI WAKTU PS
5 (10)

PI
-

SUMBER BELAJAR

 

Menjelaskan kriteria bibit siap di aklimatisasi berdasarkan ciri morfologisnya

Lisan  Tes tulis

2

Bahan tanaman  Buku pustaka

Bibit apkir

Kriteria bibit tanaman yang belum siap, dan yang apkir  Melakukan seleksi bibit

Bibit yang sudah siap ditransplanting diberi tanda tertentu sesuai kebijakan perusahaan untuk membedakan dengan bibit yang belum siap Tanaman yang tidak memenuhi kriteria diapkir/dipelihara ulang  Lisan  Tes tulis  Praktik 2 7 (14)  Bahan tanam  Buku pustaka  Lahan


3. aklimatisasi Melakukan

Menanam bibit cabutan  menanam bibit dari polybag

Menjelasakan standar kebutuhan parameter suhu, kelembaban, dan intensitas cahaya untuk berbagai jenis dan ukuran bibit Mendeksripsikan kriteria bibit yang siap di sapih Menjelaskan prinsip-prinsip pencabutan bibit tanaman Mendeskripskan kriteria bibit yang baik dan siap sapih

   

Menjelaskan prinsip-prinsip penanaman  Mencabut bibit tanaman dari pembibitan  Melakukan seleksi bibit  Menanam bibit dalam polybag/pot

Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan aklimatisasi dideskripsikan berdasarkan: jenis bibit/ tanaman, umur bibit, metode pemindahan, waktu, kesesuaian media tanam dan kecermatan dalam setiap langkah kegiatan  Kriteria bibit siap sapih di-identifikasi berdasarkan pertumbuhan akar, umur bibit, dan ukuran bibit  Bibit yang telah dilakukan aklimatisasi kemudian di transplanting

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 58 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU KOMPETENSI DASAR
1. Menyiapkan pekerjaan Mengecek Hasil Transplanting

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MENGECEK HASIL TRANSPLANTING XII / 2 Mengecek Hasil Transplanting TAN.BB.02.021.01 30 X 45 menit MATERI PEMBELAJARAN KEGIATAN PEMBELAJARAN INDIKATOR PENILAIAN
 Praktik  Tes tulis

ALOKASI WAKTU TM
1

PS
6 (12)

PI
-

SUMBER BELAJAR
 Modul  Buku pustaka

Pengertian transplanting  Manfaat transplanting  Alat-alat transplanting

  

Menjelaskan prinsip-prinsip pengecekan hasil transplanting Mengidentifikasi kebutuhan alat dan bahan dalam melakukan pengecekan Menjelaskan prinsip-prinsip keselamatan dan kesehatan kerja, serta pencegahan kecelakaan

Keselamatan dan kesehatan kerja

Prinsip-prinsip mengecek hasil poting dideskripsikan melalui pengertian pengecekan hasil transplanting, mengapa dilakukan transplanting, kapan dilakukan transplanting, bagaimana melakukan transplanting Kebutuhan peralatan dan bahan mengecek hasil po-ting diidentifikasi berdasarkan target produksi, SOP perusahaanKOMPETENSI KEJURUAN, standar kualitas produk Perlengkapan, keselamatan, dan kesehatan kerja, serta tindakan pencegahan kecelakaan dilakukan sesuai dengan prosedur baku yang ditetapkan dalam keselamatan kerja

Menerapkan keselamatan kerja  Melakukan transplanting  Mengecek hasil transplanting

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 59 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
2. Mengecek kecukupan media

MATERI PEMBELAJARAN
 Kecukupan volume media tanam dalam pot dan polybag  Kecukupan volume media tanam dalam pot dan polybag  Kecukupan media  Layout tanaman  Stok tanaman  Kecukupan  Keutuhan  Memberikan penghargaan dan pembinaan

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN
 Praktik  Tes tulis  Pelaporan

ALOKASI WAKTU TM
1

PS
8 (16)

PI
-

SUMBER BELAJAR
 Modul  Buku pustaka

   

Menjelaskan standar/kriteria media dalam pot/polybag Menjelasakan standar/kriteria media dalam pot/polybag Menjelaskan standar transplanting(media, layout, dan jumlah bibit)

Menjelaskan persyaratan/standar media (pot, polybag)  Melakukan pengecekan kondisi media tanam  Melakukan observasi/pengecekan

Kriteria keberhasilan pengecekan kecukupan media dideskripsikan berdasarkan kemampuan membuat peta kondisi media tanam pada setiap blok pemeliharaan, dan merekomendasikan ter-hadap pekerjaan poting  Standar media dalam penanaman bibit pada pot/ polybag dipelajari berda-sarkan tinggi rendahnya media dengan permukaan polybag/pot, kemampatan media dan performansi bentuk isian

Kebenaran hasil pena-naman di ditetapkan dengan cara membandingkan hasil penanaman dengan standar yang telah ditetapkan (tegak berdirinya tanaman, kedalaman penanaman)  Polybag/pot yang media-nya kurang, pecah, direkomendasikan untuk diperbaiki/ditambah sampai media tanam penuh sesu-ai permukaan polybag/pot

3. Mengecek stok tanaman

 Target transplanting  Standar keberhasilan transplating

 

Menjelasakan target transplanting

Teknik pengecekan hasil transplanting

Menjelaskan standar keberhasilan transplanting dan kondisi hasil transplanting  Melakukan pengecekan

Keberhasilan mengecek stok tanaman dideskripsikan berdasarkan kemampuan mendapatkan informasi tentang jenis, umur dan permintaan terhadap bibit Stok tanaman dicek berdasarkan jumlah, jenis, umur, dan kesiapan tanaman Kesesuaian stok ditentukan dgn cara memban-dingkan kondisi hasil pot-ting dengan target yg su-dah ditetapkan pada seti-ap jenis & ukuran, untuk memenuhi permintaan pasar

 Tes tulis

1

Pelaporan

6 (12)

-

 Modul

 

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 60 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
4. Mengecek kesesuaian lay out

MATERI PEMBELAJARAN
 Letak blok, jenis tanaman, ukuran tanaman, warna tanaman

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN
 Tes tulis  Pelaporan

ALOKASI WAKTU TM
1

PS
6 (12)

PI
-

SUMBER BELAJAR
 Modul  Buku pustaka

  

Menjelaskan kriteria standar lay out Menjelaskan ruang lingkup /standard lay out tanaman

Menjelaskan seni lay out tanaman berdasarkan nilai artistik, teknis dan pemasaran  Melakukan pengecekan lapangan

Keberhasilan mengecek kesesuaian layout dideskripsikan berdasarkan kemampuan memperoleh informasi secara langsung terhadap kondisi tanaman (Jenis, umur, jumlah, performansi) setiap blok.  Rancangan lay out pada open area dideskripsikan berdasarkan letak blok, jenis tanaman, ukuran ta-naman, warna tanaman,& standar penataan berda-sarkan SOP perusahaan (kerapihan, kelurusan)  Kebenaran hasil penyu-sunan tanaman kontrol dgn cara membandingkan antara hasil penyusunan tanaman dan rancangan layout/SOP perusahaan  Lay out yang belum se-suai dengan ketentuan direkomendasikan untuk segera diperbaiki sesuai dgn standar/ketentuan/ SOP perusahaan

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 61 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU KOMPETENSI DASAR
1.

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MERAWAT DAN MENGOPERASIKAN TRAKTOR XII / 1 Merawat dan Mengoperasikan Traktor TAN.BB.03.001.01 50 X 45 menit MATERI PEMBELAJARAN
Traktor tangan traktor roda empat  Komponen mesin dan kendali traktor 

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN
 Tes tulis  Pelaporan  Praktik

ALOKASI WAKTU TM
2

PS
10 (20)

PI
-

SUMBER BELAJAR
 Modul  Buku pustaka

Menerapkan prinsip prosedur pengoperasian traktor yang aman

Menjelaskan cara mengoperasikan traktor (cara menghidupkan mesin, cara mematikan mesin) Menguraikan komponen mesin traktor Menjelaskan pengenalan bahaya dalam pengoperasian traktor Menjelaskan prosedur pengoperasian traktor Mengidentifikasi komponen traktor Menghidupkan mesin Mematikan mesin Keselamatan kerja Mengidentifikasi bahaya Mengimplementasikan prosedur pengendalian

Keselamatan kerja dan pengenalan bahaya  Prosedur pengoperasian traktor

  
     

Kerusakan mekanik yang berkaitan dengan pengoperasian traktor dan cara-cara pengendalian bahaya/risiko diterapkan menurut standar perusahaan  Bahaya dilingkungan kerja yg berkaitan dengan pengoperasian traktor diidentifikasi dan cara-cara pengendalian risiko yang relevan diterapkan menurut standar perusahaan  Faktor-faktor yang berkaitan dengan pengoperasian traktor yang aman diidentifikasi dan cara-cara pengendalian risiko yang relevan diterapkan menurut standar perusahaan  Pemeriksaan rutin dilakukan menurut standar industri

2.

Melakukan perawatan rutin pada traktor

   

Perawatan harian Perawatan sesuai manual Perbaikan ringan Pemeriksaan kelainan

  
 

Membuat jadwal perawatan peralatan Menjelaskaan tehnik merawat mesin

 Tes tulis  Pelaporan  Praktik

2

12 (24)

-

 Modul  Buku Pustaka traktor

Melakukan pemeriksaan Melakukan perawatan Melakukan perbaikan ringan  Melaporkan kelainan

Perbaikan-perbaikan rutin dilakukan menurut petunjuk industri pembuatnya. Kelainan-kelainan yang ditemukan diperbaiki dan dilaporkan menurut standar pengoperasian SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 62 dari 65

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
3. kan traktor Mengoeprasi   

MATERI PEMBELAJARAN
Memasang implemen Lisensi mengemudi traktor Traktor disiapkan pada jalan lurus  Traktor disipakan pada jalan zigzag  Mematikan traktor  Perbaikan ringan

KEGIATAN PEMBELAJARAN

INDIKATOR

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU TM
4

PS
20 (40)

PI
-

SUMBER BELAJAR
 Modul  Buku Pustaka traktor

Melakukan pemeriksaan pada traktor sebelum digunakan  Menghidupkan mesin traktor

    

Menjelaskan manual traktor Memasang implemen traktor Menjelasakan cara memperoleh lisensi penggunaan traktor Mengoperasikan traktor

Pemeriksaan traktor dan peralatan sebelum dioperasikan dilakukan sesuai petunjuk pabrik dan kebijakan perusahaan. Kelengkapan/ implemen yang dibutuhkan dirangkaikan dengan aman sesuai dengan kebutuhan pengoperasian

Mengemudikan traktor jalan lurus, jalan zigzag, jalan mundur  Mengunci ban  Menentukan tempat parkir  Mematikan

Lisensi mengemudikan traktor & surat izin mengoperasikan traktor tersedia sesuai dgn kebutuhan  Traktor dikemudikan dengan aman dan terkendali sesuai dengan petunjuk pengoperasian tanpa me-rusak asesoris dan benda-benda yang dimuatnya  Traktor dimatikan menurut prosedur operasional yang dipersyaratkan

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 63 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

NAMA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS/SEMESTER STANDAR KOMPETENSI KOMPETENSI DASAR ALOKASI WAKTU KOMPETENSI DASAR
1. enyiapkan alat pekerjaan pengairan M

: : : : : :

SMK NEGERI 2 PANDEGLANG MENGAIRI BIBIT XII / 1 Mengairi bibit TAN.BB.02.023.01 28 X 45 menit MATERI PEMBELAJARAN KEGIATAN PEMBELAJARAN INDIKATOR
Prinsip-prinsip pengairan tana-man dideskripsikan melalui apa yang harus disiapkan, siapa yg harus disiapkan, kapan disiapkan, mengapa harus bahan-bahan dan alat itu yg disiapkan, bagaimana menyiapkannya  Kerusakan ringan jaringan iriga-si diperbaiki sesuai dgn jenis kerusakannya  Seluruh jaringan irigasi diperik-sa dan dipastikan siap diopera-sikan sebelum pelaksanaan pengairan    

PENILAIAN
Tes tulis Pelaporan Praktik

ALOKASI WAKTU TM
2

PS
10 (20)

PI
  

SUMBER BVELAJAR
Modul Lahan Saluran irigasi

Jenis kegiatan dalam pengairan  Sarana dan prasarana pe-ngairan  Jenis kerusakan jaringan iri-gasi  Jaringan irigasi

Menjelaskan jenis kegiatan dalam pengairan  Memilih sarana dan prasarana yang dibutuhkan dalam pengairan

Menjelaskan macam-macam jaringan irigasi  Menunjukkan tingkat kerusakan jaringan irigasi  Menunjukkan jaringan yang siap dioperasikan

Mengidentifikasi jenis kegiatan dalam pengairan  Mengidentifikasi sarana dan prasarana dalam pengairan  Memperbaiki kerusakan ringan pada jaringan irigasi  Mengatur operasional jaringan irigasi

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 64 dari 65

KURIKULUM SMK NEGERI 2 PANDEGLANG

KOMPETENSI DASAR
2. engairi M 

MATERI PEMBELAJARAN
Kelembaban media semai  Operasional jaringan irigasi  Tingkat kejenuhan media semai 

KEGIATAN PEMBELAJARAN
Menyesuaikan criteria kelembaban media semai Menjelaskan prosedur operasional Memilih teknik pemberian air Menunjukan criteria media jenuh air Menentukan waktu pemberian air Mengoperasikan jaringan irigasi Mengatur penyiraman 

INDIKATOR
Kelembaban media semai diperiksa dan dipastikan sudah waktunya untuk disiram  

PENILAIAN
Tes tulis Pelaporan Praktik

ALOKASI WAKTU TM
2

PS
14 (28)

PI
-

SUMBER BVELAJAR


 


  


Jaringan irigasi dioperasikan se-suai dengan prosedur dari perusahaan produsen dan dipastikan media dalam polybag tidak terjadi erosi  Penyiraman diberhentikan bila kondisi media telah tersiram merata dan kelembaban sudah mencukupi sesuai dengan jenis bibit yang disiram

Modul Lahan Saluran irigasi

Keterangan : TM = PS = PI =

Tatap Muka Praktek di Sekolah ( 2 jam praktik di sekolah setara dengan 1 jam tatap muka ) Praktek di Industri ( 4 jam praktik di DU / DI setara dengan 1 jam tatap muka )

PROGRAM KEAHLIAN : PEMBIBITAN TANAMAN

SILABUS – KOMPETENSI KEJURUAN Halaman 65 dari 65

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->