Anda di halaman 1dari 84

PEMURIDAN SENI YANG HILANG (The Lost Art of Disciple-Making) - LeRoy Eims -

DAFTAR ISI I. PENDAHULUAN II. PRAKATA III. ISI 1. PENTINGNYA MELIPATGANDAKAN MURID o Murid yang Bertindak o Unsur Penting: Pertolongan Perorangan o Melipatgandakan atau Tidak 2. CONTOH-CONTOH LATIHAN PEMURIDAN DALAM ALKITAB o Prinsip Pemilihan o Prinsip Hubungan Akrab o Prinsip Pembinaan 3. MENJADIKAN MURID DALAM GEREJA YANG MULA-MULA o Teladan dan Amanat Yesus o Hari Pentakosta o Pelayanan Bimbingan Orang Kristen Baru o Teladan Rasul Paulus 4. SEORANG MENOLONG ORANG LAIN o Motivasi untuk Pemuridan dan Pelibatan dengan Orang Lain o Persekutuan dengan Tuhan o Bersaksi Bagi Tuhan 1

5. PROSES MENJADIKAN MURID o Keperluan-Keperluan Seorang yang Bertobat o Keperluan-Keperluan Dasar Bagi Seorang Kristen yang Bertumbuh o Ciri-ciri Utama Dalam Pertumbuhan 6. TUJUAN LATIHAN BAGI SEORANG MURID o Tujuan Latihan o Kesaksian Pribadi o Penerapan Firman Tuhan o Gambar Roda o Gambar Tangan Firman 7. PEMBINA-PEMBINA MURID MASIH SEDIKIT o Ciri-ciri Calon Pembina Murid o Prinsip Pelibatan Diri o Apa yang Dicari Dalam Diri Seorang Calon Pembina Murid o Apa yang Perlu Diutamakan dalam Melatih Seorang Pembina Murid 8. BAGAIMANA MENGEMBANGKAN PEMBINA-PEMBINA MURID o Pembinaan Melalui Teladan o Latihan Secara Perorangan o Cara Memecahkan Persoalan 9. TUJUAN LATIHAN BAGI SEORANG PEMBINA MURID o Hati yang Mengasihi Orang o Gairah akan Visi Pelipatgandaan o Sikap Sebagai Pelayan o Anggota Penting dalam Regu Pemuridan o Sikap Sukarela o Teladan Baik o Seorang Saksi yang Berhasil o Seorang Pemimpin Pelajaran Alkitab o Seorang yang Peka Terhadap Orang Lain o Seorang Pemikir 10. PERLUNYA KEPEMIMPINAN o Pentingnya Pemilihan o Unsur Waktu 11. BAGAIMANA MELATIH PEMIMPIN-PEMIMPIN o Mengembangkan Kehidupan Rohani yang Mendalam o Menemukan Pekerjaan dan Karunia-karunianya o Mengembangkan Kekuatannya o Melatih Dia dalam Kepemimpinan o Mengambil Langkah-Langkah untuk Penambahan Imannya o Menghaluskan Kemampuan Pelayanannya o Belajar Menjadi Bijaksana o Belajar Kemahiran Berkomunikasi o Mempunyai Dasar Asas Kepercayaan yang Kuat 12. YAKIN DAN TIDAK MALU LAMPIRAN 1 TUJUAN-TUJUAN PEMBINAAN MURID YESUS LAMPIRAN 2 CARA MELIPATGANDAKAN PELAYANAN LAMPIRAN 3 CIRI-CIRI KHAS CALON MURID, MURID PEMBINA MURID, DAN PEMIMPIN LAMPIRAN 4 UNSUR WAKTU TERLIBAT DALAM TIGA PROSES LATIHAN

PENDAHULUAN Tuhan Yesus telah datang untuk menyelamatkan manusia, dan untuk maksud inilah Ia mati. Namun dalam pelayananNya menuju salib, Ia memusatkan pelayananNya kepada pembentukan beberapa murid. Murid- murid-Nya digembleng agar mereka dapat melanjutkan pekerjaanNya sehingga melalui proses pelipatgandaan tersebut, Injil akan sampai ke ujung bumi. Dengan cara demikian teladan Tuhan Yesus menjadi pola bagi mereka yang bermaksud mengikuti jejakNya -- suatu patokan yang dijelaskan dalam Amanat AgungNya untuk "menjadikan semua bangsa muridKu." Setiap orang yang menerima Kristus terpanggil untuk menjadikan murid menurut karunianya. Sayang sekali banyak orang Kristen yang tidak mengerti maksud Tuhan ini. Demikian pula dengan orang-orang Kristen yang menduduki jabatan kepemimpinan di dalam gereja. Mereka sering kali tidak mengetahui bagaimana cara mengajar orang lain untuk melakukan segala sesuatu yang dipesankan Tuhan kepada kita. Jadi tidaklah mengherankan jika banyak orang yang gagal dalam perjalanan imannya, apalagi dalam menumbuhkan potensi pelayanan mereka. Oleh karena itu saya mengusulkan buku catatan ini. Buku ini berisi cara-cara yang nyata dalam pemuridan orang lain; bukan sesuatu program yang melembaga, tetapi suatu pedoman yang sangat jelas bagi setiap diri pribadi. LeRoy Eims menulis bukan hanya berdasarkan teori saja tetapi berdasarkan pengalaman. Bertahuntahun ia sendiri yang aktif terjun dalam pembinaan kehidupan banyak orang. Ada puluhan orang yang sekarang sedang menuai ladang yang luas di seluruh dunia yang dapat bersaksi tentang kesetiaan Eims dalam pelayananya dengan mereka. Cara penulisannya mencerminkan dasar-dasar pemuridan dalam Perjanjian Baru. Setiap orang yang membaca buku ini pasti akan memperoleh manfaatnya. Namun lebih dari itu penerapannya akan menghasilkan banyak jiwa yang hidup dan bergerak untuk melaksanakan Amanat Agung. - Robert E. Coleman PRAKATA Pada waktu anak saya masih di sekolah dasar, kami sering berjalan-jalan bersama. Kami berjalan di antara pohon-pohon yang tinggi dan di antara bermacam-macam tanaman serta bunga di daerah yang indah tak jauh dari tempat tinggal kami. Pada suatu hari kami bercakap-cakap tentang sebuah pohon kecil di pinggir jalan. Saya menjelaskan kepadanya bahwa kita harus bangga akan pohon kecil itu. Walaupun ia tidak sebesar pohon cemara, tetapi ia sudah bertumbuh semaksimal mungkin menurut kekuatannya. Ia bertumbuh sesuai dengan sinar dan air hujan yang diserapnya. Para bayi juga serupa dengan contoh pohon itu. Mereka bertumbuh jika ada orang yang mau menolongnya. Mereka senang sekali jika ada orang yang mau memberinya makan. Sekarang anak saya sudah bertumbuh, menikah, dan mempunyai anak. Saya kagum menyaksikan bagaimana ia memberi makan anaknya. Pada waktu anaknya melihat makanan, kegembiraannya luar biasa. Yang kami lakukan adalah meletakkan makanan itu di tempat yang terjangkau olehnya, dan dia sendirilah mengambilnya. Semua orang yang percaya dalam Yesus Kristus mempunyai hak untuk memperoleh pemeliharaan dan pertumbuhan. Setiap orang Kristen baru, diharapkan menumbuhkan kemampuannya secara penuh bagi Allah. Dan kebanyakan dari mereka akan bertumbuh demikian. Jika ada seseorang yang memberikan makanan di tempat yang terjangkau olehnya; jika ada seseorang yang cukup mau memperlihatkannya dan sedikit menderita, sedikit berkorban, dan banyak berdoa untuk dia. Dalam buku ini kita akan melihat proses pertumbuhan dalam diri seorang Kristen, dari saat orang itu datang kepada Kristus sampai orang itu menjadi murid dan kemudian menjadi seorang pembina murid. Kita akan memeriksa pemeliharaan dan bimbingan apakah yang diperlukan untuk mengembangkan seorang pekerja yang memenuhi syarat rohani di dalam gereja Yesus Kristus. 3

Konsep-konsep yang akan kami kemukakan dan periksa tidak akan menghasilkan pertumbuhan cepat atau kematangan yang segera. Pertumbuhan yang sungguh-sungguh membutuhkan air mata dan kasih dan kesabaran. Seorang pemimpin memerlukan iman untuk melihat orang-orang lain menjadi seperti yang diharapkan dan diinginkan Allah. Untuk menolong mereka sampai pada tujuan itu ada juga pengetahuan yang diperlukan. Buku ini tidak merupakan buku yang sempurna berkenaan dengan proses melatih. Buku ini juga tidak mengandung seluruh jawaban dari persoalan pertumbuhan rohani. Buku ini mencoba menyediakan keterangan untuk menolong para pemimpin Kristen menguatkan suatu bagian dari keseluruhan rangkaian mata rantai pelayanan mereka bagi Kristus. Buku ini tidak juga merupakan semua mata rantai itu. Buku ini hanya berkenaan dengan satu mata rantai; bagaimana melatih pekerja-pekerja Kristen yang kerohaniannya memenuhi syarat bagi Kristus. Buku ini didasarkan pada penyelidikan Firman Allah dan pengalaman banyak orang yang mengabdikan dirinya untuk menjadikan murid dan menolong menghasilkan pekerja-pekerja demi Kristus. Buku ini diterbitkan dengan doa kiranya Roh Kudus akan memakainya untuk menguatkan kelemahan di sana sini, yaitu menolong orang-orang Kristen agar menjadi alat yang lebih efektif dalam pelayanannya bagi Tuhan. -LeRoy Eims-

1. Pentingnya Melipatgandakan Murid Firman Allah makin tersebar, dan jumlah murid di Yerusalem makin bertambah banyak (Kisah 6:7). Pada suatu hari seorang pendeta yang sibuk minta saya untuk bertemu dengan dia untuk membicarakan tentang cara melatih orang di gerejanya. Ia menggembalakan sebuah gereja yang bertumbuh dan sehat. Sering ada orang yang menerima Kristus. Jumlah hadirin bertambah sampai ia harus mengadakan kebaktian Hari Minggu pagi dua kali. Ternyata Allah memberkati pelayanannya. Tetapi pendeta itu juga mempunyai persoalan. Kecuali ia melatih pekerja-pekerja yang kerohaniannya memenuhi syarat, ia tahu bahwa banyak orang Kristen baru tidak dapat memperoleh pertolongan yang diperlukannya dalam pertumbuhan rohani. Juga mereka tidak dapat berkembang menjadi murid Yesus Kristus yang kuat. Dan pendeta itu tahu bahwa ia adalah kuncinya. Keseluruhan proses itu harus dimulai dari dia. Ia tidak dapat menyerahkannya kepada orang lain. Sebagai pemimpin rohani dari orang- orang itu, ia harus menjadi perintis dalam pelayanan itu. Persoalan yang lain: ia sibuk sekali. Banyak hal menuntut perhatiannya; banyak orang menuntut waktunya. Seperti banyak pendeta lainnya, ia memakai banyak waktunya untuk mengatasi persoalanpersoalan kecil dalam gerejanya. Satu soal belum selesai, soal lainnya sudah timbul. Pendeta itu menggunakan terlalu banyak waktu untuk melayani orang-orang yang selalu mempunyai banyak persoalan. Dia sibuk membereskan persoalan, mendamaikan seorang dengan yang lain, mengurus perselisihan keluarga yang sulit, dan menghadapi 1001 soal lainnya. Ia menjadi frustasi. Tetapi ia mempunyai angan-angan. Kadang-kadang ia masuk ke dalam kamar belajarnya, dan memikirkan keadaannya dari segi lain. Ia melamun, tidakkah lebih baik jika ia memiliki orang-orang yang kerohaniannya telah bertumbuh untuk menolong mengatasi persoalan-persoalan "rohani" yang terus-menerus timbul digereja ini? Yang ia maksudkan bukanlah orang-orang yang hanya membawakan pita rekaman khotbah pendeta untuk orang-orang di penjara, membagikan makanan, pakaian dan bantuan keuangan untuk yang memerlukan, mengajar di Sekolah Minggu, atau menolong pendeta mengatur urusan dan keungan gereja. Maksudnya ialah orang-orang yang mengetahui bagaimana memenangkan orang kepada Kristus dan kemudian membimbingnya dari saat pertobatannya sampai menjadi seorang murid yang kokoh, berserah, mengabdi, berbuah, dan dewasa; dan yang pada suatu waktu dapat mengulangi proses itu dalam kehidupan orang lain.

Teman saya tersenyum di dalam kamar belajarnya sebab lamunan yang indah itu. Kemudian ia merasa gentar kembali melihat kenyataan yang sebenarnya. Dan ialah orang satu-satunya di dalam sidang itu yang memenuhi syarat secara rohani dan dapat menolong. Maka ia mengesampingkan lamunannya, membawa Alkitabnya, dan keluar pintu. Sesudah kami membicarakan bersama-sama mengenai bagaimana menjadikan orang murid dan bagaimana melatih pekerja, pendeta itu kembali kegerejanya dan mulai menjalankan prinsip-prinsip yang saya utarakan kepadanya dan yang diajarkan di dalam buku ini. Dewasa ini, melalui pelayanannya timbul secara tetap arus murid- murid dan pekerja-pekerja yang mempengaruhi masyarakat sekitarnya bagi Kristus. Orang-orang dari gereja ini dipakai oleh Allah untuk memenangkan orang lain kepada Kristus dan menolong orang-orang yang bertobat itu, supaya mengulangi proses itu. Murid yang Bertindak Marilah kita melihat pada adegan lainnya. Ada empat pasang suami istri yang mengadakan pertemuan satu malam setiap minggu untuk mempelajari Alkitab. Sejak pertemuannya dimulai empat bulan sebelumnya, tiga diantaranya bertobat kepada Kristus. Pertemuan itu dipimpin oleh salah seorang awam dari gereja. Pada suatu malam baru saja mereka memulai suatu diskusi yang menarik, telepon berdering. "Joe ada di sana?" Joe adalah salah seorang Kristen baru yang baru empat bulan lamanya percaya. "Ya, tetapi ia sedang sibuk saat ini. Ia sedang mengikuti pelajaran Alkitab." "Tolonglah, saya harus berbicara dengan dia." Suara itu iba sekali. "Baiklah." Joe mengangkat telepon itu dan mendengarkan. "Baik," katanya. "Saya segera datang." Joe menjelaskan kepada kelompok itu. Teman kerjanya ingin agar ia datang dan menolongnya. Ada pertengkaran di antara suami dan istrinya, dan istri temannya itu sudah tidak menghiraukan dia lagi. Sudah lama keluarga ini berantakan, dan joe merasa ia harus pergi dan berbuat sedapatnya. Pemimpin kelompok pelajaran Alkitab itu merasa tindakan Joe itu benar. Dan sedang Joe pergi, kelompok itu berdoa. Maka Joe, seorang Kristen yang telah percaya baru empat bulan itu, mengambil Alkitabnya dan pergi untuk mencoba menyelamatkan suatu pernikahan. Kelompok Pelajaran Alkitab itu berubah menjadi kelompok doa. Tiga minggu kemudian saya berjumpa dengan pemimpin kelompok itu dan mendengar berita yang hebat. Joe telah dipakai oleh Allah untuk memimpin suami istri itu kepada Kristus. Sekarang Joe sedang dalam proses pemimpin mereka dalam mempelajari Firman Tuhan. Sebagai akibatnya, pemimpin itu harus mulai meluangkan waktu sedikit dengan Joe untuk menjawab pertanyaan-pertanyaannya, sebab ia dengan istrinya telah mulai memimpin orang Kristen baru untuk mempelajari Firman Tuhan. Memang sebelumnya juga Joe adalah seorang yang selalu ingin tahu. Terlebih lagi sekarang. Ia tahu bahwa ia memerlukan banyak pertolongan. Pemimpinnya senang menolong dia. Ia dapat melihat bahwa Tuhan memakai waktu itu untuk memperdalam hubungan mereka dan memperdalam kehidupan Joe di dalam Tuhan. Keadaan ini juga merupakan tantangan bagi anggota lainnya dalam kelompok Joe. Jelas sekali bagi mereka bahwa lambat atau cepat Tuhan juga akan memberi kesempatan untuk membagikan apa yang telah mereka pelajari. Keadaan itu menjadikan pelajaran Alkitab itu lebih berarti bagi mereka semua. Adegan di atas, dengan berbagai keadaan yang berlainan, terulang di banyak tempat di dunia ini. 5

Dahulu konsep melipatgandakan murid itu tidak dapat diterima seperti pada dewasa ini. Sebenarnya, beberapa waktu yang lalu, hanya sedikit orang yang melakukannya. Tetapi sekarang lebih banyak orang yang kembali kepada proses Alkitabiah. Unsur Penting: Pertolongan Perorangan Tak lama sesudah istri saya, Virginia, dan saya menjadi orang Kristen, kami berjumpa dengan Waldron Scott, seorang pemuda yang sebaya dengan kami dan yang menaruh minat secara pribadi terhadap kami. Ia pernah mendapat pertolongan di dalam kehidupan Kristennya oleh seorang temannya ketika ia masih berada di Angkatan Udara. Kami adalah teman sekuliah, dan dia datang sekali seminggu ke rumah kami untuk membagikan kebenaran kerohanian dengan kami dan menolong kami dalam pertumbuhan rohani kami. Pekerjaannya yang sesungguhnya dengan kami mulai pada suatu hari ketika saya bertanya mengapa ada perbedaan yang sangat menyolok di antara kehidupan kekristenan kami. Mengapa demikian kerohaniannya dan Virginia dengan saya tidak seperti dia? Waldron dapat mengutip ayat- ayat seakanakan ia telah menghafalkannya. Sering kali ia menceritakan bagaimana Allah menjawab doanya. Kelihatannya ia mengenal Alkitabnya dengan baik. Malam itu Waldron datang kerumah kami dan menanyakan beberapa pertanyaan. Apakah saya membaca Alkitab dengan teratur? Tidak, hampir tak pernah. Apakah saya mempelajarinya? Oho, sekali ini saya menang. Minggu yang baru lalu pendeta kami berkhotbah dari Mat 6:33, dan saya sangat terkesan dengan ayat itu sehingga saya menghafalkannya sesampai di rumah. "Hebat!" kata Waldron. "Coba katakan ayat itu. Mari kita mendengarkannya." Saya tidak dapat mengingatnya lagi. Maka saya sadar bahwa ada sesuatu yang kurang dalam cara saya menghafalkan Firman Tuhan. Kemudian ia bertanya, "Apakah kau berdoa?" "Ya, tentu, "jawab saya kepadanya. "Saya selalu berdoa sebelum makan dengan doa yang telah saya hafalkan." Waktu itu kami sedang duduk-duduk dan makan makanan kecil. Maka saya berdoa: "Syukur, Tuhan, kami ucapkan, atas makanan yang Engkau berikan, mohon berkat Yesus Kristus, Amin." Pada suatu malam hari ketika mempelajari Alkitab, saya baru mengerti bahwa ternyata arti dan isi dan praktek doa itu lebih daripada hanya yang saya ucapkan. Waldron menawarkan kalau kami mau bertemu dengan dia dan membicarakan hal-hal yang telah menolong dia. Kami ingin sekali. Maka kami mulai. Waldron mengajar kami bagaimana membaca Alkitab dan mendapatkan sesuatu daripadanya. Ia mengajar kami bagaimana belajar Alkitab secara perorangan dan, dengan pertolongan Roh Kudus, menggunakan pelajaran-pelajaran itu dalam kehidupan kami. Ia mengajar kami untuk menghafalkan Firman supaya selama 24 jam sehari kehadiran Roh Kudus dirasakan. Ia mengajar kami bagaimana merenungkan Firman supaya Firman Tuhan itu mendarah daging dalam kehidupan. Ia mengajar kami bagaimana berdoa dan mengharapkan jawaban dari Allah. Tahun itu merupakan tahun yang penuh berkat bagi kami. Kami haus untuk belajar, dan Waldron bersedia meluangkan waktunya dengan kami. Tahun berikutnya saya mulai pada tingkat ke dua, dan Waldron masih meneruskan bertemu dengan kami. Kami tetap terus bertumbuh dan kehidupan Kristen saya penuh dengan pertemuan-pertemuan baru. Kami telah menemukan petualangan yang bermutu tinggi dari kehidupan yang berkelimpahan. Tuhan lebih menjadi bersifat pribadi dan nyata dalam hidup kami. Pada pertengahan semester pertama, seorang teman sekuliah datang kepada saya dan bertanya, "Tahukah LeRoy, saya memperhatikan kamu. Kehidupan Kristenmu sungguh sangat berbeda dengan saya." Dan ia menanyakan beberapa pertanyaan sama seperti yang pernah saya tanyakan kepada Waldron setahun sebelumnya. Saya tersenyum dan bertanya, "Yah, apakah Saudara membaca Alkitab secara teratur?" 6

"Tidak!" "Apakah Saudara mempelajarinya?" Tidak, lagi. "Apakah Saudara menghafalkan Firman Tuhan?" Tidak, ia juga tidak melakukannya. "Apakah Saudara berdoa?" Masih tidak. Saya menyarankan agar kami bertemu dan membicarakan hal-hal itu. Ia bergairah sekali. Maka kami mulai. Saya membagikan apa yang pernah dibagi Waldron kepada saya, dan teman itu mulai bertumbuh dalam kehidupan Kristen. Ia mulai menggali Alkitab, berdoa, dan bersaksi. Dan Roh Tuhan bekerja dengan sangat hebatnya dalam kehidupannya tahun itu. Tahun berikutnya saya pindah ke universitas lain, dan kawan saya itu pindah ke universitas yang lain lagi. Beberapa bulan sesudah kuliah mulai, saya menerima surat dari dia yang menarik sekali. Ia telah menghadiri persekutuan Kristen di kampus, dan seorang kawannya datang kepadanya dan menanyakan tentang kehidupan Kristennya. Kelihatannya mahasiswa itu menemukan perbedaan, dan ia ingin mengetahui sebabnya. Maka bertanyalah kawan saya itu kepada temannya beberapa pertanyaan yang berkenaan dengan pembacaan Alkitab, penyelidikan, hafalan, dan doa. Ia berminat melakukan hal-hal itu. Maka kawan saya itu mulai membagikan petunjuk-petunjuk dasar yang ia pernah pelajari dari saya dan yang pernah saya pelajari dari Waldron. Sementara itu, seorang mahasiswa Kristen datang kepada saya di kampus universitas saya .... dan demikianlah seterusnya. Sudah banyak tahun sampai saat ini saya terlibat dalam monolong orang lain secara perorangan dalam kehidupan Kristen mereka. Dewasa ini terlihat di banyak gereja dan oleh orang banyak minat yang bertumbuh dalam melipatgandakan murid. Melipatgandakan Atau Tidak? Beberapa tahun yang lalu saya bercakap-cakap dengan seorang Kristen muda yang bersemangat. "Bob," tanya saya, "hal apakah yang bagimu paling membawa sukacita dalam hidup ini?" "Akh, LeRoy, mudah sekali," jawabnya. "Membimbing seseorang kepada Kristus." Saya setuju dengannya. Setiap orang merasa bahagia pada waktu hal itu terjadi. Saudara bahagia, orang yang baru bertobat itu juga bahagia. Ada sukacita di dalam surga. "Tetapi," saya katakan kepada Bob, "ada sesuatu yang lebih menyenangkan daripada itu." Dia heran. Apa yang lebih hebat daripada membawa seseorang kepada Kristus? Saya melanjutkan. "Jika orang yang kau bawa kepada Kristus itu bertumbuh dan berkembang menjadi seorang murid yang mengabdikan diri kepada Tuhan, berbuah, menjadi dewasa, dan kemudian membimbing orang lain kepada Kristus dan menolong mereka melakukan hal yang sama." "Aha!" serunya. "Saya belum pernah memikirkannya!" Ia tidak pernah mendengar atau memikirkan hal itu, tetapi ia siap mulai menggunakan waktu untuk belajar, dan ia melakukannya. Dewasa ini banyak murid yang masak, menyerahkan diri, dan berbuah di dua benua oleh sebab pengaruh kehidupan Bob dan visinya untuk melipatgandakan murid. Pada suatu waktu, seorang kawan sekuliah saya dan saya memberikan suatu loka karya penginjilan di sebuah Seminari. Lokakarya itu berlangsung selama tiga hari, untuk dua setengah jam setiap pertemuan, dan hadirin cukup banyak. Pokok kami mengenai "Pemuridan di Gereja Setempat." Pada saat diskusi, seorang pendeta yang agak tua berbicara dan menceritakan pengalamannya dalam menjadikan murid diantara anggotanya di gereja. Ia telah memulai tiga tahun sebelumnya dan sekarang memiliki sekelompok orang yang setia yang dapat dipanggil sewaktu-waktu mereka diperlukan. Ia memulai dengan seorang; kemudian ia dan orang itu bekerja dengan dua orang lainnya yang sudah menyatakan minatnya. Proses pemuridan itu di teruskan, dan selang beberapa waktu 7

keempat mereka mulai bertemu dengan empat orang lainnya. Pelayanan itu berlipat ganda sampai sekarang ia memiliki kelompok orang-orang yang mengabdi dan yang sungguh-sungguh kerohaniannya memenuhi syarat dalam pekerjaan gereja. Pendeta tua itu mengatakan bahwa pelayanan ini lebih menguntungkan, memuaskan, dan menggairahkan daripada pelayanannya yang lain selama tigapuluh lima tahun. Sesudah semua itu dipaparkan, mata dari banyak mahasiswa seminari itu memancar dengan penuh gairah. Hampir-hampir mereka tidak tahan untuk menunggu-nunggu lagi untuk pergi ke tempat pelayanan mereka dan mulai melipatgandakan murid. Yang sangat saya sukai tentang pelayanan melipatgandakan murid ialah bahwa hal itu berdasarkan Alkitab dan dapat dijalankan. Pertama, hal itu adalah cara Alkitabiah untuk menolong menaati Amanat Agung Kristus (Matius 28:18-20), dan untuk menolong melatih pekerja - pekerja (Matius 9:37,38) yang dewasa ini, seperti pada zaman Kristus, masih sedikit. Kedua, saya telah menyaksikan pelaksanaannya dan hasilnya lebih dari duapuluh lima tahun. Ketika kami beberapa orang terlibat dalam pelayanan melipatgandakan murid dalam tahun 1950an, kami masih belum menyusun dan mengorganisasikannya dengan baik. Kami hanya menyebutnya "bekerja dengan beberapa orang." Tetapi sejak itu saya telah memperhatikan pendeta, ibu rumah tangga, utusan Injil, perawat, kontraktor bangunan, guru sekolah, dan pemilik toko terlibat dalam kehidupan beberapa orang itu. Saya telah melihat Tuhan memberkati usaha mereka dan melipatgandakan hidup mereka dalam Kristus ke dalam hidup orang lain. Pada waktu Saudara mulai memakai waktu Saudara secara pribadi dengan orang Kristen lain dengan maksud membangun dalam kehidupannya --waktu bersama membaca Firman, berdoa, bersekutu, berlatih secara sistematik-- ada sesuatu yang terjadi dalam hidup Saudara juga. Biarlah kiranya Allah mengaruniakan kesabaran, kasih dan ketekunan pada waktu Saudara membagikan kehidupan yang telah diberiNya kepada Saudara dengan orang lain. 2. Contoh-contoh Latihan Pemuridan Dalam Alkitab Ketika hari siang, Ia memanggil murid-muridNya kepadaNya, lalu memilih dari antara mereka duabelas orang, yang disebutnya rasul (Lukas 6:13). Bila seorang gembala sidang memperhatikan sidangnya, apa yang dilihat? Banyak macam kebutuhan. Barangkali ada orang yang belum menjadi Kristen. Ada orang yang sedang mencari-cari. Ada yang ingin tahu, dan ada sebagian yang telah dibawa ke gereja oleh seorang kawan yang menaruh perhatian. Ia melihat orang-orang yang berbeban berat dengan penderitaan dan orang-orang yang ditimpa tekanan-tekanan, keputusasaan, dan sakit hati. Gembala sidang itu melihat orang-orang Kristen muda yang bergairah dalam kehidupan barunya dalam Kristus. Ia melihat orang Kristen lama yang sudah pernah mendengar tentang semua itu tetapi acuh tak acuh. Ia melihat orang-orang yang setia hadir dalam semua kegiatan gereja. Gembala sidang itu melihat pengantin baru. Ia melihat mereka yang mengalami kesulitan dalam rumah tangganya. Ia melihat keluarga yang ada dalam kesukaran ekonomi; usahanya tidak berjalan lancar. Ia melihat usahawan yang berhasil dan suami yang kehilangan pekerjaan. Ia melihat petani yang menantikan hujan turun; kalau tidak, panennya akan gagal. Dan berbagai hal lainnya dilihatnya pada sidang itu. Pada waktu pengkhotbah itu berdiri dihadapan orang-orang itu, terlintas dalam pikirannya: "Bagaimana dapat saya melayani orang-orang itu dan memenuhi kebutuhan mereka hanya dengan satu atau dua kali berkhotbah saja setiap minggu?" Mungkin setiap orang di dalam sidang itu masing-masing mempunyai kebutuhannya sendiri. Apa jawaban bagi soalnya itu? Untuk menjawab pertanyaan itu, kita harus bertanya dulu, "Apakah Yesus pernah menghadapi soal seperti itu?" Pelayanannya dipenuhi dengan mijizat-mujizat, kerumunan orang banyak, pekerjaan yang berat, kelesuan dan pertentangan rohani. Orang-orang kusta datang memerlukan sentuhanNya. Orang buta memanggil namaNya ketika ia lewat. Para ahli hukum mencoba untuk menipu Dia. Orang berdosa yang bermacam-macam mengasihi Dia, menyediakanNya makan, dan membasuh kakinya dengan air 8

mata. Berbondong-bondong orang mengikut dan mengelu-elukan Dia; orang - orang banyak itu kemudian menuntut kematianNya. HidupNya dipenuhi dengan segala macam bentuk emosi, segala macam perlawanan, dan segala macam kegiatan. Mendekati akhir pelayananNya, Yesus berbicara kepada BapaNya dalam doa syafaatNya yang dinaikkan untuk murid-muridNya. Ia mengatakan sesuatu yang mengejutkan: Aku telah mempermuliakan Engkau di bumi dengan jalan menyelesaikan pekerjaan yang Engkau berikan kepadaKu untuk melakukannya (Yohanes 17:4). Mengapa hal itu sedemikian hebatnya? Tidakkah Yesus mempermuliakan Allah dengan segala pikiran, kata, dan perbuatan pada setiap saat dalam setiap hari selama hidupNya diantara manusia? Ya, memang betul. Dan itulah yang mengagumkan kalau dibandingkan dengan kegagalan kita. Tetapi yang mengherankan dalam pernyataanNya itu, Dan saya sudah menyelesaikan pekerjaan yang Bapa tugaskan kepada saya (KBMK). Kita sudah paham akan pekerjaan penebusan Kristus dan ingat kata-kataNya dari salib, Sudah selesai (Yoh 19:30). Oleh perbuatanNya yang mulia dan lengkap itu, Ia menebus kita; Ia mati bagi dosa-dosa kita; Ia membebaskan kita. Lalu apakah yang dimaksudkan pada waktu Ia mengatakan dalam doaNya, Aku telah menyelesaikan pekerjaan? Pada waktu Saudara membaca doanya dengan teliti, Saudara akan mendapatkan bahwa Ia tidak menyebutkan mujizat atau orang banyak, tetapi limapuluh kali Ia menyebutkan orang-orang yang Allah berikan di dunia ini, yaitu murid- muridNya. PekerjaanNya adalah dengan orang-orang itu. PelayananNya menyentuh beribu-ribu orang, tetapi Ia melatih duabelas orang. Ia menyerahkan nyawanya disalib bagi berjuta-juta orang, tetapi selama tiga setengah tahun Ia memberikan hidupNya secara khusus kepada duabelas orang. Dalam pengajaran dan khotbah kita sering kita tekankan dengan jelas tentang pelayanan Kristus dalam penebusan dosa, dan memang kita harus berbuat demikian. Tetapi kita juga perlu mempelajari, mengerti, dan mengajarkan tentang pelayananNya dalam melatih beberapa orang itu. Dalam hal melatih murid ini dapat kita temukan tiga prinsip. Prinsip Pemilihan Orang-orang yang dipilih oleh Yesus adalah orang-orang biasa -- penjala ikan, pemungut cukai, dan lain sebagainya. Pada saat sebelum Ia memilih orang-orang yang akan Ia latih, Ia berdoa sepanjang malam (Lukas 6:12,13). Ini adalah segi yang penting dalam pemilihan. Ia tidak terburu- buru menangkap orang pertama yang menunjukkan minat. Bagi-Nya keputusan ini merupakan keputusan yang sangat penting yang akan berakibat langgeng. Sejauh mana jangkauannya? Secara manusiawi kita tidak akan dapat menerkanya, tetapi inilah yang kita ketahui. Hasil daripada pelayanan Yesus masih terasa dan bahkan terus berlangsung hingga saat ini dan dengan Anugerah Allah akan terus berlangsung melalui hidup kita bagi ribuan orang ditahun-tahun mendatang. Siapapun yang berminat atau yang sekarang terlibat dalam pelayanan pemuridan (Mat 28:19) hendaklah berpikir dengan bijaksana mengenai perkara pemilihan ini. Lebih mudah bagi Saudara untuk meminta orang mulai ikut bersama Saudara daripada meminta seseorang berhenti karena ternyata bahwa Saudara telah memilih orang yang salah. Mengapa Yesus memilih orang-orang dengan kecenderungan kemanusiaannya dan kelemahannya? Misalkan ia hanya memilih orang yang terpelajar, berada dan pandai, yang tidak pernah merasa takut atau ragu-ragu; orang yang tidak pernah berbuat salah atau mengatakan sesuatu yang tak mengenal kelemahan, nafsu, persoalan, dan dosa kita semuanya. Bagaimana pengaruhnya terhadap kita? Kita tidak dapat menyamakan diri dengan orang semacam itu. Mungkin kita akan dicobai untuk berputus asa, berbalik, dan meneruskan jalan kita yang biasa lagi. Bukan saja bahwa mereka itu adalah orang-orang biasa, mereka adalah orang-orang yang mempunyai kepribadian yang berbeda-beda. Mereka tidak sama satu dengan yang lainnya. Mereka tidak

merupakan fotocopy satu dengan yang lainnya. Sebagai contoh, Simon orang Zelot membenci orang Romawi yang menguasai Palestina, sedang Matius adalah pemungut cukai yang bekerja bagi mereka. Pelajaran apakah yang kita dapat daripadanya? Manfaat apakah yang dapat kita ambil bagi kehidupan kita? Sudah pasti ada satu pelajaran. Kalau kita ingin menjadikan orang murid Yesus, jangan kita hanya memilih mereka yang sama dengan kita dalam perangai dan kepribadian. Juga kita tidak hanya memilih mereka yang kita sukai dan tingkah lakunya yang cocok dengan kita dalam standar yang dapat kita terima. Baik sekali jika dalam tim kita ada orang yang kasar dan juga yang terpelajar dan yang tenang. Pekerjaan Kristus adalah sesuatu yang penuh dengan kesemarakan, dan ada kalanya orang yang kasar dan siap itu lebih cocok bagi suatu pekerjaan tertentu daripada orang pemikir dan sebaliknya. Allah menyukai keanekaragaman. Dalam alam Saudara akan menemukan bunga mawar, pohon cemara, pohon palem, tanaman kaktus, bungan seruni dan bunga matahari. Di kebun binatang Saudara akan kagum pada jerapah, kuda nil, rusa, ular sawah, burung colibri, dan burung rajawali. Dalam memilih orang, Saudara harus menghilangkan kecenderungan Saudara untuk menyesuaikan diri dan mengikuti contoh Yesus. Murid-muridNya disebut orang-orang Galilea. Mereka adalah orang-orang yang dianggap agak kedesadesaaan dan kuno oleh saudara-saudaranya yang lebih pintar di Yerusalem. Pada umumnya mereka adalah orang-orang yang bekerja keras dibandingkan dengan pemimpin-pemimpin yang berfilsafat dan ilmuwan-ilmuwan dari kota besar. Mereka belum merasa diri terdidik, itulah sebabnya mereka lebih mudah diajar daripada orang-orang yang terpelajar di Yerusalem. Ini bukan berarti bahwa Yesus adalah orang yang menolak pendidikan dan kepandaian. Ia bercakap-cakap lama sekali dengan Nikodemus. Kemudian ia memilih Saulus dari Tarsus untuk menjadi seorang pemimpinNya di gereja. Prinsip Hubungan Akrab Untuk tujuan apakah Yesus memilih duabelas rasul? Ia menetapkan duabelas orang untuk menyertai Dia dan untuk diutusNya memberitakan Injil (Markus 3:14). Yesus memilih orang-orang ini untuk menyertai Dia. Ini bukanlah buah pikiran yang revolusioner pada zamanNya, sebab ada beberapa kasus dalam Perjanjian Lama di mana orang-orang dilatih untuk pekerjaan Allah dengan menjalin hubungan akrab dengan hamba-hamba Allah. Allah menyuruh Elia memilih Elisa untuk menolongnya dan meneruskan pekerjaannya setelah ia tiada. Elia tidak menemukan Elisa sedang belajar dan bermeditasi di sekolah nabi-nabi, tetapi di lapangan sedang bekerja (1Raja 19:15-16,19). Para murid juga dipanggil dari pekerjaan sehari-hari mereka untuk pergi bersama-sama Yesus (Mat 4:18-22; 9:9). Elia tidak memohon Elisa untuk pergi dengannya atau menggunakan jabatan kenabiannya untuk memaksa dia ke dalam pelayanan. Setiap orang harus memperhitungkan untung dan ruginya dan masuk ke dalam latihan pemuridan dengan rela. Sebetulnya, dari catatan pembicaraan mereka, Elia tidak keberatan jika Elisa tidak jadi mengikut dia. Jika ia mau bekerja sama dengan Elia ia harus belajar darinya dengan sukarela (1Raja 19:19-21). Mengikut Elia merupakan suatu pengorbanan bagi Elisa. Karena amukan Ratu Izebel dari Israel, waktu itu bagi nabi Allah atau siapa saja yang berhubungan dengan dia merupakan waktu yang tidak menentu. Jika Elisa bertanya dahulu kepada orang lain, tentu ia akan menerima nasihat agar ia tetap tinggal bersama lembu-lembunya di ladang. Itu lebih aman dan menguntungkan. Tetapi Elisa sadar bahwa akan diperkaya kerohaniannya jika ia meluangkan waktu bersama-sama dengan nabi Allah yang mulia itu. Maka setelah ia beristirahat dan membunuh lembu-lembunya, atau alat untuk kehidupannya--suatu perbuatan yang final bagi penyerahan yang sepenuhnya--ia pergi dengan Elia (1Raja 19:21). Apa yang ia perbuat? Melayani Elia. Memang benar bagi mereka yang akan memimpin harus belajar melayani. Begitu juga seseorang yang akan melatih orang- orang lain harus dengan rela meluangkan waktunya dengan mereka dalam percakapan yang memakan waktu berjamjam dan menjalin hubungan dalam kehidupan sehari-hari.

10

Itulah salah satu sebabnya mengapa Saudara tidak dapat melatih terlalu banyak orang sekaligus. Saudara tak akan dapat membagi diri Saudara secukupnya dengan mereka. Saudara hanya mempunyai persediaan emosi terbatas. Maka dalam satu hari Saudara dapat melatih orang dalam jumlah yang terbatas oleh waktu yang tersedia dan kapasitas rohani dan emosi dalam kehidupan Saudara sendiri. Kesalahan yang umum ialah orang ingin mencoba melakukan terlalu banyak, terlalu cepat, dan dengan terlalu banyak orang. Kita belajar dari hubungan antara dua orang ini bahwa Elia tak pernah mendorong Elisa untuk selalu menyertai dia dalam pekerjaannya. Sebaliknya, tiga kali Elia mendorong Elisa untuk meninjau kembali hubungan mereka dan meninggalkannya jika ia mau, tetapi tiga kali Elisa menolaknya. Elia telah memilih orang yang betul. Di Gilgal, Betel, dan Yeriko Elisa diberi kesempatan untuk berhenti, tetapi ia memilih untuk tetap tinggal disisi Elia (2Raja 2:1-6). Pada waktu Elisa memutuskan untuk mengikut Elia dan melayani Dia, itu merupakan suatu keputusan yang tetap. Ia telah memperhitungkan untung ruginya dan memilih hidup ini sebagai yang terbaik baginya. Maka dalam pemilihan Saudara dan hubungan selanjutnya dengan mereka dalam pelayanan, penting sekali bahwa Saudara membiarkan orang-orang itu mencari kehendak dan pikiran Allah, mengetahui sebenarnya apa yang terlibat dalam pemuridan, dan menyadari bahwa pertemuanpertemuan itu bukan semata-mata untuk manfaat Saudara tetapi untuk manfaat mereka. Hubungan Musa dengan Yosua merupakan gambaran yang lain mengenai hubungan pekerjaan dan muridnya. Allah memberikan Yosua kepada Musa sebagai jawaban doa Musa. Salah satu hal yang pertama-tama dilakukan oleh Musa adalah untuk memberikan sebagai kewibawaannya kepada Yosua (Bil 27:15-20). Hal itu merupakan segi yang penting. Saya pernah berbicara dengan orang-orang yang takut melatih orang lain sebagai pemimpin rohani dalam sidang sebab kuatir kehilangan kesetiaan atau penghargaan dari orang-orang di sidang itu. Pemimpin-pemimpin semacam itu senang menjadi pusat perhatian. Mereka senang karena orang-orang itu bersandar kepada mereka dan hanya mereka. Musa membagikan kekuasaannya kepada Yosua. Pada waktu kita memperhatikan Musa dalam konteks ini, kita melihat bahwa Musa merasa aman di dalam Allah. Ia bersukacita melihat Yosua mulai menanggung sebagian bebannya. Dalam hubungan mereka, Yosua ada untuk menolong Musa dalam pelayanannya dan meneruskan pekerjaannya setelah Musa tiada. Ia berhasil dalam kepemimpinannya beberapa tahun kemudian (Yosua 1:1-2). Perjanjian Lama memberikan banyak contoh bagaimana melatih pekerja. Itu bukanlah metode yang baru timbul pada masa Yesus. Ketika Yesus mengemukakan maksudNya kepada murid-muridNya, mereka mengerti metode itu dan gembira mendapat kesempatan itu. Pada mulanya mereka tidak mengetahui seluruhnya tentang apa saja yang termasuk dalamnya. Walaupun demikian mereka tidak ragu-ragu tetapi gembira dan menghargai pemilihannya. Kemudian, pada waktu gereja berkembang di bawah pimpinan mereka, prosedur itu diteruskan. Ada orang-orang yang menyertai Petrus pada waktu ia pergi ke rumah Kornelius atas undangan yang dikirim oleh perwira pasukan itu (Kisah 11:12). Kemudian Rasul Paulus meneruskan pelyanan ini, yaitu melatih orang dengan menjalin hubungan akrab (Kisah 20:4). Pada waktu ia menulis surat yang terakhir kepada Timotius, Paulus mengingatkannya akan sebagian yang telah ia ajarkan. Tetapi engkau telah mengikuti ajaranku, cara hidupku, pendirianku, imanku, kesabaranku, kasihku dan ketekunanku (2Timotius 3:10). Dalam pelayanan pemuridan hubungan akrab adalah unsur yang menguatkan, bahkan mengubah hidup murid. Hampir tidak dapat dipercaya jika kita melihat perubahan yang terjadi dalam kehidupan keduabelas murid itu. Kejadian itu merupakan mujizat yang terbesar di dalam Firman Tuhan. Kita perhatikan mereka pergi dari kalangan sederhana di Galilea kepada pusat kalangan atas di Yerusalem. Di situ mereka mampu mempertahankan keyakinannya dihadapan Mahkamah Agama Yahudi, yaitu dewan kekuasaan yang tertinggi di Yerusalem. Kenyataan itu sangat mentakjubkan. Setiap gembala memiliki orang-orang di dalam sidangnya yang hanya sebagai penonton dalam Kerajaan Allah, tetapi sebenarnya mereka rela terlibat dalam pelayanan yang penting. Tetapi pelayanan itu memerlukan pengorbanannya. Orang yang demikian itu memerlukan khotbah dan ajaran, tetapi gembala juga harus membagikan hidupnya dengan mereka. Dan itulah pengorbanan. 11

Rasul Yohanes mengatakan, Demikianlah kita ketahui kasih Kristus, yaitu bahwa Ia telah menyerahkan nyawanya untuk; jadi kita pun wajib menyerahkan nyawa kita untuk saudara-saudara kita (1Yohanes 3:16). Apakah hal itu sedemikian berharganya? Apakah untungnya pelayanan semacam itu? Yesus menetapkan dua belas orang supaya mereka bersekutu dengan Dia, dan supaya Dia dapat mengutus mereka keluar untuk memberitakan FirmanNya. Ia mempunyai dua tujuan dalam melatih duabelas orang itu. Pertama, ialah agar mereka dapat menolongNya dalam pelaksanaan pekerjaanNya. Kedua, agar mereka dapat melanjutkan pekerjaan itu sesudah ia pergi. Ia akan mengirim mereka untuk berkhotbah kepada Mahkamah Agama Yahudi, kepada ahli filsafat di Atena, kepada penyembah berhala, kepada orang-orang barbar, kepada serdadu-serdadu Romawi-kepada siapa saja yang mau mendengarkannya. Ia tahu bahwa Ia harus melatih mereka secara mendalam sebab mereka akan menghadapi perlawanan yang berat. Mereka akan dirajam, dipukuli, dan dijebloskan ke dalam penjara. Maka persiapan mereka sangat penting sekali. Latihan yang dangkal dan penyerahan yang setengah-setengah tidak akan tahan uji. Mereka diselamatkan untuk menyelamatkan orang lain, tetapi kebanyakan perjalanannya itu sulit dan berbatu-batu. Prinsip Pembinaan Di samping menjalin hubungan akrab dengan murid-muridNya dalam pelayanan sehari-hari, Yesus juga meluangkan waktu yang khusus untuk membina mereka. Mereka tahu bahwa hal itu akan seringan berpiknik. Yesus mempersiapkan mereka untuk menghadapi perlawanan, bahkan penolakan (Matius 10:16-18; Markus 6:11). Lebih baik kalau orang-orang tidak begitu saja masuk pemuridan. Ketika Yesus memilih Paulus, Ia memberikan penglihatan melalui Ananias tentang penderitaan yang akan dialaminya (Kisah 9:15-16). Pada waktu Saudara sedang melatih calon murid dan pekerja, beritahu kepada dia tentang sebagian kesulitan pelayanan yang pernah Saudara hadapi. Berbicaralah dengan dia tentang saat-saat Saudara ditolak pada waktu bersaksi kepada tetangga. Beritahu dia tentang risiko pemuridan. Yesus memberitahu murid-muridNya, Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Dan aku telah menetapkan kamu supaya kamu pergi dan menghasilkan buah dan buahmu itu tetap, supaya apa yang kamu minta kepada Bapa dalam namaKu, diberikanNya kepadamu (Yohanes 15:16). Ia melatih langsung di medan pertempuran. Sewaktu-waktu Ia membawa orang-orangNya menyepi untuk waktu yang khusus bersama-sama, tetapi kebanyakan latihanNya diberikan langsung di lapangan. Mereka melayani bersama-sama dengan Dia. Yesus selalu dapat dicari oleh murid-muridNya. Firman kekal itu menjelma supaya dapat didengar, dilihat, dan disentuh. Mereka dekat kepadaNya. Mereka dipilih untuk bersama-sama dengan Dia, tetapi bagi tujuan yang agung yaitu mempersiapkan mereka bagi pelayanan. Ia merancanglkan latihanNya sedemikian sehingga hidup mereka harus menghasilkan buah kekal. Ia tidak menyiapkan mereka untuk kehidupan persekutuan yang tertutup, maka Ia tidak mempersiapkan mereka dalam persekutuan yang menyendiri. Dalam hal ini saya pernah berbuat kesalahan. Saya pernah berusaha untuk melatih orang dengan cara mengumpulkan mereka di tempat yang tenang sekali seminggu untuk mendiskusikan kehidupan Kristen dan kemudian ditambah dengan sekali-kali seminar atau pertemuan yang khusus. Cara itu tidak berhasil. Tetapi orang yang pernah bekerja dengan saya dalam liku-liku hidup, di mana kita menghadapi kemenangan dan kekalahan sehari-hari, di dunia atau kehidupan yang nyata, mereka yang sekarang produktif bagi Kristus. Saya telah melihat mereka mengeluarkan buah yang masih tetap. Sebagai kesimpulan, ada tiga hal yang harus dilakukan bagi orang yang ingin menolong orang lain menjadi kuat imannya, setia dan berhasil di dalam pelayanan Yesus Kristus. 12

1. Ia harus mempunyai tujuan jelas tentang apa yang ia kehendaki agar mereka mengetahui dan mengerti mengenai Allah dan kebenaranNya. Ia harus tahu unsur-unsur dasar dalam kehidupan seorang murid Kristus. 2. Ia harus memiliki suatu gambar yang jelas tentang apa yang seharusnya murid-murid ini menjadi nantinya. Ia harus mengetahui unsur dasar watak Kristen yang harus mereka miliki dan orang macam bagaimana yang mereka harus menjadi. 3. Ia harus memiliki visi yang baik akan apa yang harus mereka pelajari supaya tercapai tujuannya dan rencana untuk menolong mereka menjalankannya. Dalam pasal ini telah kita lihat bahwa Kristus Yesus, para murid, dan nabi-nabi Perjanjian Lama memilih pengikut mereka dengan hati-hati. Mereka menggunakan priinsip besertaNya--konsep menjalin hubungan dan teladan. Dan mereka mempunyai waktu yang khusus untuk pembinaan yang kokoh dan jelas. Menarik sekali bahwa hal-hal itu tak ada yang di luar jangkauan orang Kristen biasa. Kita semua dapat saling membagi apa yang telah kita pelajar. Dan kita dapat berdoa agar hidup kita dapat menjadi teladan bagi orang lain untuk menolong mereka bertumbuh dalam penyerahan mereka kepada Kristus dan dalam keefektifan mereka demi Kristus. 3. Menjadikan Murid Dalam Gereja Yang Mula-mula Mereka bertekun dalam pengajaran rasul-rasul dan dalam persekutuan. Dan mereka selalu berkumpul untuk memecahkan roti dan berdoa (Kisah 2:42). Pada waktu kita melihat pembangunan sebuah gedung baru, sungguh mengherankan kalau mengetahui seberapa banyak waktu yang diberikan untuk membuat fondasinya. Kelihatannya pekerja-pekerja konstruksi itu tidak akan pernah memulai pembangunan gedungnya. Kadang-kadang mereka memerlukan beberapa bulan hanya untuk menggali lubang di tanah. Semakin banyak waktu yang dipergunakan untuk membuat dasarnya semakin besarlah bangunan yang dapat ditunjang. Hampir dua ribu tahun yang lalu, Tuhan Yesus Kristus memulai suatu gerakan yang akan disebarkan sampai ke ujung bumi. Injilnya itu akan disampaikan kepada raja yang mulia dan sampai kepada buruh yang paling sederhana sekalipun. Gerakannya dirancangkan untuk menjangkau seluruh dunia dengan Kabar Baik tentang keselamatan yang tersedia untuk manusia. Teladan dan Amanat Yesus Kristus Yesus memulai misiNya dengan pelayanan secara pribadi selama tiga tahun lebih sedikit. Salah satu segi utama dari masa pelayananNya ialah latihanNya kepada keduabelas muridNya. Latihan itu merupakan dasar dari keseluruhan pelayananNya. Kebanyakan waktuNya dalam tiga tahun lebih sedikit itu dipusatkan kepada orang-orang itu. Ia menyadari jika pekerjaanNya mau berhasil, sebagian besar harus bergantung dari pengabdian, kesetiaan, keberanian, dan iman orang-orang yang telah dipilih dan dilatihNya. Mula-mula saya insaf akan pentingnya metode ini ketika saya masih menjadi seorang Kristen baru. Saya mengikuti sebuah konferensi Kristen dan dalam salah satu khotbah yang disampaikan ditekankan betapa penting keduabelas murid itu bagi pekerjaan Yesus. Ia membicarakan tentang kenaikan Yesus ke surga dan kegembiraan diantara para malaikat. Penceramah mengisahkan bagaimana ketika salah satu malaikat itu bertanya kepada Anak Allah yang baru kembali itu, "Rencana apa yang kau miliki untuk meneruskan pekerjaanMu di bumi?" Yesus menjawab tanpa ragu-ragu jawab Yesus, "Aku tidak mempunyai rencana lainnya!" Malaikat yang lain bertanya, "Bagaimana jika mereka gagal?" Sekali lagi tanpa ragu-ragu jawab Yesus, "Aku tidak mempunyai rencana lainnnya!"

13

Pembicara itu menjelaskan bahwa dialog itu hanya merupakan sebuah dongeng, tetapi gambaran itu sampai pada sasarannya. Hari depan jatuh bangunnya agama Kristen tergantung pada pelayanan orang-orang ini. Kata-kata Yesus yang terakhir kepada murid-muridNya ialah, Kamu akan menerima kuasa kalau Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksiKu di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi (Kisah 1:8). Kata-kata kamu akan menjadi saksiKu adalah kunci bagi perkembangan pekerjaan Yesus dalam buku Kisah Para Rasul. Siasat penjangkauan pertamatama ialah pergi ke Yerusalem, kemudian Yudea dan Samaria, dan akhirnya sampai ke ujung bumi. Apakah kiranya tanggapan para rasul akan amanat agung Yesus? Tentunya pernah terlintas dalam pikiran mereka bahwa tugas Yesus bagi mereka itu merupakan suatu pekerjaan yang sangat besar. Bumi itu besar, dan ada banyak orang serta banyak bahasa. Siapa diantara mereka yang mengenal bahasa Partia atau Media? Apakah ada diantara mereka yang mengenal bahasa Mesopotamia dan Kapadokia?. Jika seandainya mereka kuatir mengenai hal itu, semestinya mereka tidak sanggup. Seperti biasanya, Yesus selalu mempunyai suatu rencana. Ia sudah memberitahu murid-muridNya agar mereka jangan meninggalkan Yerusalem. Ia melarang mereka meninggalkan Yerusalem, dan menyuruh mereka tinggal di situ menantikan janji Bapa, yang--demikian katanya-- "Telah kamu dengar daripadaKu. Sebab Yohanes Pembabtis membaptiskan dengan air, tetapi tidak lama lagi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus" (Kisah 1:4-5). Hari Pentakosta Janji kedatangan Roh Kudus dipenuhi pada hari Pentakosta, yaitu sepuluh hari seseudah kenaikan Tuhan Yesus (Kisah 2:1-4). Dalam perayaan Pentakosta--sama dengan perayaan Yahudi lainnya yang sudah lama--orang-orang Ibrani dari negara-negara yang dekat datang ke Yerusalem. Mereka merayakan hari itu, bergembira mengingat kebaikan dan berkat Allah, kemudian berpisah kembali. Pada hari Pentakosta itu para rasul dipenuhi dengan Roh Kudus dan diberi kemampuan untuk berkomunikasi dalam bahasa asing. Mereka memberitakan Injil di jalan-jalan Yerusalem. Orang-orang dari negeri lainnya mendengarkan mereka berbicara dalam bahasa mereka sendiri (Kisah 2:5-11). Orang-orang Yerusalem menjadi kagum. Sebenarnya banyak dari mereka yang datang untuk berbagai hari raya selama bertahun-tahun dan belum pernah melihat atau mendengar hal seperti itu. Ada orang yang menuduh bahwa para rasul itu mabuk. Lalu Petrus berdiri dan menyampaikan khotbah yang pertama yang dicatat di dalam buku Kisah Para Rasul. Untuk menjawab orang-orang yang mengumpat mereka, ia memulai dengan mengutip bagian dari Firman Tuhan. Inilah dia, penjala ikan dari Galilea yang seherhana. Dia berdiri dipusat kota Yerusalem, mengangkat suaranya dan membuat jalan-jalan kuno itu berkumandang dengan kabar tentang Kristus yang telah bangkit. Bagaimana hal itu terjadi padanya untuk menjawab pengejekpengejek itu dengan kutipan dari Firman Tuhan? Jawabannya jelas sekali. Ia telah berjalan bersama Yesus lebih dari tiga tahun, dan ia pernah melihat Yesus menjawab kritik-kritik yang dilontarkan banyak kali. Ia telah melewatkan waktu lebih dari tiga tahun dengan orang yang sering mengutip Firman Tuhan. Petrus telah belajar dengan baik dan pada waktu itu mengutip Yoel 2:28-32. Kemudian Petrus langsung masuk kepada inti dari masalah itu: berita Injil. Ia berkhotbah mengenai Kristus yang telah disalibkan dan bangkit dan mendukung apa yang dikatakan oleh Firman Tuhan (Kisah 2:22-24). Hasil sangat mengejutkan: Ketika mereka mendengar hal itu hati mereka sangat terharu, lalu mereka bertanya kepada Petrus dan rasul- rasul yang lain: `Apakah yang harus kami perbuat, saudarasaudara?' (Kisah 2:41). Ujian bagi berita suci yang mana saja tidak didasarkan kepada khotbah yang baik atau jelek, tetapi Apakah Allah memakainya. Adakah berkat Allah atas berita itu? Di sini Allah memberkati secara luar biasa dengan tiga ribu orang yang menerima Injil itu (Kisah 2:41).

14

Kemudian diikuti dengan pernyataan yang paling menarik di dalam Firman Tuhan. Mereka bertekun dalam pengajaran rasul-rasul dan dalam persekutuan. Dan mereka selalu berkumpul untuk memecahkan roti dan berdoa (Kisah 2:42). Yang lebih menarik ialah apa yang tidak dicatat. Apa yang terjadi diantara ayat 41 dan 42? Bagaimana rasul-rasul itu pergi berkeliling untuk mengumpulkan orang-orang itu dalam persekutuan yang tekun? Pernahkah Saudara mencoba untuk mengadakan pertemuan bagi orang-orang yang baru bertobat sesudah pertemuan kebangunan rohani atau kebaktian istimewa? Berapa di antara mereka yang muncul? Biasanya tidak terlalu banyak. Tetapi rasul-rasul itu telah dilatih oleh Yesus, dan mereka dapat melakukannya. Pelayanan Bimbingan Orang Kristen Baru Coba bayangkan situasi ini: para rasul dengan ketiga ribu orang yang baru bertobat. Apa rencana tindak lanjut untuk orang-orang itu? Mungkin yang biasa mereka lakukan--menikmati pesta dan pulang, terpencar ke empat penjuru angin. Tetapi rasul-rasul itu mempunyai rencana lain. Apakah tugas mereka? Mencari pengikut? Bukan, tugas mereka (dan kita) adalah untuk menjadikan orang murid (Mat 28:19). Bagi Yesus hal itu tidak menjadi masalah, dan orang-orang ini telah mendengar Dia membicarakan tentang pemuridan banyak kali. Mereka tahu harkatNya dan apa yang diharapkan dari pengikut-pengikutNya. Harkat Yesus. Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan FirmanKu tinggal di dalam kamu, dan kamu akan menerimanya. Dalam hal inilah BapaKu dipermuliakan, yaitu jika kamu berbuah banyak dan dengan demikian kamu adalah murid-muridKu (Yohanes 15:7-8). Maka kataNya kepada orang-orang Yahudi yang percaya kepadaNya: "Jikalau kamu tetap di dalam FirmanKu, kamu benar-benar adalah muridKu dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu." (Yohanes 8:31,32). Aku memberikan perintah baru kepada kamu, yaitu supaya kamu saling mengasihi; sama seperti Aku telah mengasihi kamu demikian pula kamu harus saling mengasihi. Dengan demikian semua orang akan tahu, bahwa kamu adalah murid-muridKu, yaitu jikalau kamu saling mengasihi (Yoh 13:34-35). Jikalau seorang darang kepadaKu dan ia tidak membenci bapanya, ibunya, istrinya, anak-anaknya, saudara-saudaranya laki-laki atau perempuan, bahkan nyawanya sendiri, ia tidak dapat menjadi muridKu. Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikut Aku, ia tidak dapat menjadi muridKu (Lukas 14:26-27). Demikian pulalah tiap-tiap orang diantara kamu, yang tidak melepaskan dirinya dari segala miliknya, tidak dapat menjadi muridKu (Lukas 14:26-27). Rencana Yesus. Apakah yang harus diperbuat oleh rasul-rasul terhadap orang-orang yang bertobat? Berdiam diri saja sedang ketiga ribu orang yang baru mengaku percaya itu begitu saja berjalan ke luar kota? Sama sekali tidak! Pada peristiwa lainnya sesudah kebangkitan, Yesus bertanya kepada Petrus dengan pertanyaan yang agak tajam. Bacalah Yohanes 21:15-17 sambil memperhatikan pertanyaan Yesus, jawaban Petrus, dan perintah Yesus. Apa yang terutama diperintahkan Yesus ialah untuk memelihara domba-dombaNya. Ada tiga ribu domba yang baru lahir ke dalam Kerajaan Allah. Dan Yesus menugaskan mereka agar memberi makan dan menjadikan orang itu murid. Kegiatan rasul-rasul. Para rasul mengambil tindakan darurat. Karena harus memberi makan dan tempat tinggal bagi mereka yang memerlukan pemeliharaan dan pelayanan sebagai murid baru. Tadinya mereka tidak bermaksud untuk tinggal lebih lama lagi di Yerusalem. Dengan demikian orangorang baru itu dapat tinggal dan menerima latihan dan pertolongan sebagai tindak lanjut yang mereka butuhkan (Kisah 2:44-47). Dalam laporan berikutnya di dalam Kisah Para Rasul, orang-orang yang baru percaya itu tidak lagi disebut-sebut. Tentunya mereka sama seperti kanak-kanak di dalam sebuah 15

keluarga, memperhatikan segala sesuatu, mendengarkan segala sesuatu, dan kemudian menirukan segalanya itu. Jumlah mereka mulai bertambah. Pada suatu saat jumlah mereka bertambah menjadi lima ribu orang (Kisah 4:4). Kemudian, jumlah orang yang percaya bertambah banyak (Kisah 5:14). Teladan bagi orang-orang yang baru percaya,. Ketika ribuan orang dimenangkan ke dalam kerajaan, apa yang terjadi dalam hidup orang-orang yang baru bertobat itu? Mereka melihat rasul-rasul dipukuli, dianiaya, dan dijebloskan ke dalam penjara karena kesaksian mereka bagi Kristus (Kisah 4:17; 5:18,40). Mereka memperhatikan para rasul pada waktu mereka mengkhotbahkan Injil pada setiap kesempatan. (Kisah 3:14-15; 4:10,33; 5:30-31). Mereka berada di saa pada waktu rasul-rasul dengan sukacita menerima penganiayaan yang harus diderita (Kisah 5:41). Dan mereka mendengarkan dengan cermat pada waktu rasul-rasul itu mengajar mereka dengan setia perkara-perkara dari Tuhan (Kisah 5:42). Pengaruh apakah yang terjadi dalam hidup murid-murid yang bertumbuh itu? Pelajaran apakah yang mereka peroleh? Jawabnya menjadi jelas pada waktu kita melihat mereka menjada murid-murid dan pekerja-pekerja yang berguna di dalam tubuh Kristus. Latihan yang mereka terima dari tubuh Kristus. Latihan yang mereka terima dari para rasul meresap dalam. Mereka menjadi seperti alat perekam yang dijalankan. Kemudian mereka akan menjalankan kembali pita rekaman itu kepada dunia. Saat ujian. Maka datanglah saat mereka diuji. Sesudah kematian Stefanus, mulailah penganiayaan yang hebat terhadap jemaat di Yerusalem. Mereka semua, kecuali rasul-rasul, tersebar ke seluruh daerah Yudea dan Samaria (Kisah 8:1). Menarik sekali bahwa kejadian ini merupakan langkah yang berikutnya dalam pemenuhan dari amanat yang diberikan (Kisah 1:8). Perhatikan bahwa semua murid berpencar kecuali rasul-rasul. Mengapa rasul itu tidak tersebar? Sebab mereka diberi suaka keagamaan oleh Gamaliel, yang menyatakan, Janganlah bertindak terhadap orang-orang ini. Biarkanlah mereka, sebab jika maksud dan perbuatan mereka berasal dari manusia, tentu akan lenyap, tetapi kalau berasal dari Allah, kamu tidak akan dapat melenyapkan orang-orang ini; mungkin ternyata juga nanti, bahwa kamu melawan Allah (Kisah 5:38-39). Pemimpin-pemimpin agama setuju akan hal itu, tetapi tidak ada perlindungan untuk orang-orang percaya yang biasa. Jadi mereka melarikan diri, tetapi tidak dalam kepanikan. Mereka yang tersebar itu menjelajah seluruh negeri itu sambil memberitakan Injil (Kisah 8:4). Mengapa mereka melakukan itu? Mengapa mereka pergi ke mana-mana memberitakan Injil? Sebab mereka sudah didewasakan dari dalam suatu suasana bersaksi. Mereka menganggap bahwa itulah hal wajar yang harus mereka lakukan. Itulah yang mereka ketahui tentang iman pada Kristus. Mereka telah diajar dan sudah diberi teladan. Pada waktu kita memikirkan pelayanan menjadikan orang murid Yesus, kita harus memperhatikan segi ini dengan sungguh-sungguh. Jika kita ingin melihat tindakan tertentu atau kelakuan tertentu yang berkembang dalam diri mereka yang bekerja bersama kita, kita harus ingat akan kekuatan teladan perorangan. Orang-orang Kristen yang baru ini hanya mengikuti teladan dari pemimpin mereka. Pelayanan Filipus. Kemudian Roh Allah mengalihkan perhatian kita kepada salah satu dari orang-orang itu, seorang diakon. Filipus pergi ke suatu kota di Samaria dan memberitakan Mesias kepada orangorang di situ (Kisah 8:5). Dia memberitakan Kristus di daerah itu dan mengakibatkan sukacita yang besar dalam kota itu (Kisah 8:8). Kemudian, dia bersaksi kepada seseorang dalam kereta kuda. Maka mulailah Filipus berbicara dan bertolak dari nas itu ia memberitakan Injil Yesus kepadanya (Kisah 8:35). Sekali lagi, itulah apa telah diperlihatkan kepadanya dan diajarkan kepadanya yang menjadikan dia seorang saksi yang efektif. Latihan yang telah diperolehnya mempersiapkan dia bagi tanggung jawab ini. Pelayanan orang-orang lain. Sebagian dari orang-orang yang di Yeruselem pada hari Pentakosta berasal dari Kirene (Kisah 2:10). Sebagian dari mereka menerima berita Injil ini dan menerima latihan pemuridan dari rasul-rasul. Setelah mereka tercerai berai oleh penganiayaan, mereka muncul kembali memberitakan Yesus Kristus (Kisah 11:19-21). Kesaksian mereka sangat berkuasa, seakan-akan tangan 16

Tuhan ada pada hidup mereka. Berita mereka sederhana; mereka memberitakan tentang Tuhan Yesus. Dan banyak orang yang percaya. Minat yang terus menerus dari para rasul. Pada waktu murid-murid itu meninggalkan para rasul, mereka tidak dilupakan. Para rasul mengikuti mereka dengan doa dan dengan perhatiannya. Maka sampailah kabar tentang mereka itu kepada jemaat di Yerusalem, lalu jemaat itu mengutus Barnabas ke Antiokhia. Setelah Barnabas datang dan melihat kasih karunia Allah, bersukacitalah ia. Ia menasihati mereka, supaya mereka semua tetap setia kepada Tuhan, karena Barnabas adalah orang baik, penuh dengan Roh Kudus dan iman. Sejumlah orang dibawa kepada Tuhan (Kisah 11:22-24). Prinsip latihan yang penting ternyata di sini. Orang-orang ini tidak nampak tetapi tidak dilupakan. Pada waktu terjadi sesuatu hal kepada mereka yang memerlukan bantuan dalam pelayanannya, mereka mendapatkannya dari pemimpinnya. Kesimpulan dan tambahan. Kita telah meninjau pelayanan para rasul sesudah kenaikan Yesus dan pelayanan berikutnya dari murid-murid yang mereka latih. Semua itu sangat berguna bagi hidup kita dan pelayanan kita. Gembala-gembala sidang pernah bertanya kepada saya, "Tetapi apakah kiranya latihan pemuridan ini dapat berjalan di dalam gereja kami dewasa ini?" Jawaban saya selalu sama: Hal itu berjalan di gereja di Yerusalem. Hal itu juga berjalan di gereja di Antiokhia. Semua ini dimulai dalam gereja Perjanjian Baru. Latihan pemuridan itu bertumbuh dan subur dalam gereja-gereja ini. Dan tak ada alasan di bumi ini mengapa hal itu tak dapat dilaksanakan dewasa ini. Amanat Agung masih tetap sama. Berita Injil itu masih tetap sama. Kita melayani dengan kuat kuasa dari Roh Kuds yang sama. Kita memiliki Firman Allah yang sama. Dan kita memiliki janji yang diberikan oleh Yesus beserta dengan perintah untuk menjadikan murid. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman (Matius 28:20). Lalu apakah persoalannya dewasa ini? Mengapa kita tidak melihat latihan pemuridan lebih sering dipraktekkan? Mengapa murid-murid yang menghasilkan buah, mengabdikan diri, dan matang sedemikian jarangnya? Alasan yang terbesar ialah bahwa kita terlalu sering bersandarkan program atau bahan-bahan atau hal-hal lainnya dalam melakukan pekerjaan Tuhan. Pelayanan itu harus dijalankan oleh orang-orang bukan program. Pemuridan harus disampaikan oleh seseorang bukan oleh sesuatu. Murid - murid tidak dapat dihasilkan secara massal. Kita tidak dapat memasukkan orang ke dalam suatu "program" dan melihat murid muncul sebagai hasil produksi. Menjadikan orang murid memakan waktu. Perhatian secara pribadi dan perorangan diperlukan. Waktu berjam-jam untuk mendoakan mereka diperlukan. Pengertian dan kesabaran diperlukan untuk mengajar bagaimana menghayati Firman Allah bagi mereka sendiri, bagaimana memelihara jiwa mereka, dan oleh kuat kuasa Roh Kudus bagaimana memakai Firman itu bagi hidup mereka. Lebih dari semua itu kita perlu menjadi teladan bagi mereka. Teladan Rasul Paulus Pelayanan menjadikan orang murid Yesus memakan waktu dan usaha, tetapi hasilnya abadi. Rasul Paulus adalah suatu contoh dari apa yang diperlukan dan apakah untung ruginya dari pelayanan semacam itu. Pernah Ia selesai dengan perjalanan pengutusan Injilnya, dan Allah telah memberkati usahanya dengan berkelimpahan. Banyak orang telah dibawa kepada Tuhan. Beribu-ribu orang telah mendengarkan Injil. tugasnya hampir saja merenggut nyawanya. Tetapi pada perjalanan itu, sesudah ia dilempari batu dan ditinggalkan karena disangka telah mati, ia kembali ke tempat di mana permusuhannya merupakan yang terhebat. Dan di situ dia menguatkan hati murid-murid itu dan menasihati mereka supaya mereka bertekun di dalam iman (Kisah 14:22). Kemudian ia kembali ke Antiokhia dan tinggal di sana untuk beberapa waktu. Paulus merasa terbeban bagi orang-orang itu yang telah percaya dan berkata kepada Barnabas Baiklah kita kembali kepada saudara-saudara kita du setiap kota, di mana kita telah memberitakan Firman Tuhan, untuk melihat, bagaimana keadaan mereka (Kisah 15:36). Sering kita menyebut perjalanan ini sebagai perjalanan 17

pengutusan Injil Paulus yang kedua. Sebetulnya perjalanan ini merupakan permulaan dari perjalanan pemuridan yang pertama. Berangkatlah ia mengelilingi Siria dan Kilikia sambil meneguhkan jemaatjemaat di situ" (Kisah 15:41). Sesudah perjalanan yang lama dan sulit itu, ia kembali ke Antiokhia. Roh Allah bergerak dalam hatinya, dan ia pergi sekali lagi pada perjalanan pengutusan Injil yang berikutnya. Setelah beberapa hari lamanya ia tinggal di situ, ia berangkat pula, lalu menjelajahi seluruh tanah Galatia dan Frigia untuk meneguhkan hati semua murid. (Kisah 18:23). Ya, memang hal itu memerlukan waktu dan usaha, tetapi Rasul Paulus adalah seorang pembina murid yang sejati. Kemudian dalam suratnya Paulus mengutarakan aspek ini dari pelayanannya. Dalam membicarakan Yesus ia berkata: Dialah yang kami beritakan, apabila tiap-tiap orang kami nasihati dan tiap-tiap orang kami ajari dalam segala hikmat, untuk memimpin tiap-tiap orang kepada kesempurnaan dalam Kristus. Itulah yang kuusahakan dan kupergumulkan dengan segala tenaga sesuai dengan kuasaNya, yang bekerja dengan kuat di dalam aku (Kolose 1:28-29). Perhatikanlah kesaksian Paulus. Ia menguasahakan dan menggumulinya dengan segala kuat kuasa yang diberikan Allah. Apa yang dikerjakannya? Ia memenangkan orang-orang kepada Kristus dan membawa mereka sampai kepada kematangan yang penuh di dalam Dia. Proses ini sangat memerlukan waktu dan pengorbanan. Pada suatu saat ia menyatakan hal itu kepada mereka yang akan meneruskan pelayanannya: Sebab itu berjaga-jagalah dan ingatlah, bahwa aku tiga tahun lamanya, siang malam, dengan tiada berhenti-hentinya menasihati kamu masing-masing dengan mencucurkan air mata (Kisah 20:31). Ia juga melayani demikian di antara orang-orang Tesalonika. Kamu tahu, betapa kami, seperti bapa terhadap anak-anaknya, telah menasihati kamu dan menguatkan hatimu seorang demi seorang, dan meminta dengan sangat, supaya kamu hidup sesuai dengan kehendak Allah, yang memanggil kamu ke dalam Kerajaan dan kemuliaanNya (1Tesalonika 2:11-12). Kita sudah meninjau sepintas lalu pelayanan rasul-rasul yang dipilih oleh Yesus untuk meneruskan pekerjaanNya. Pelayanan mereka ditempatkan dalam latar belakang penjara, penganiayaan, ancaman, gempa bumi, kecelakaan kapal, komplotan pembunuh, mujizat, dan banyak kejadiankejadian lainnya yang terjadi di jalanan dan di lautan di sekitar dunia Laut Tengah. Iblis telah mencoba sedapatnya untuk menghentikan mereka, tetapi mereka dapat menyelesaikan pekerjaannya. Mereka bertekun terus. Tugas mereka sudah jelas: Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa muridKu (Matius 28:19). Dan mereka melakukannya. Mereka berdiri tegak, tidak goyah, dan selalu giat dalam pekerjaan yang telah ditugaskan oleh Tuhan. 4. Seorang Menolong Orang Lain Aku mencari di tengah-tengah mereka seorang yang hendak mendirikan tembok atau yang mempertahankan negeri itu dihadapanKu (Yeh 22:30). Di dalam jemaat mana selau saja selalu ada minat yang beraneka ragam mengenai pekerjaan Tuhan. Ada orang yang hanya menjadi penonton, yaitu mereka yang hanya datang untuk melihat dan mendengarkan. Mereka berada di sana karena bermacam-macam alasan: kebiasaan, rasa tanggung jawab, desakan kawan, keperluan perusahaannya, atau keperluan sosial. Sebagian adalah orang-orang yang bukan Kristen yang hanya ikut-ikutan. Sebagian adalah orang-orang yang bukan Kristen yang kebetulan menghadiri kegiatan gereja. Selain penonton, ada juga kelompok orang yang giat mengambil bagian. Orang-orang ini mau mengambil bagian dalam pelayanan gereja, dan di dalam kebanyakan hal mereka memberikan yang terbaik. Mungkin mereka melayani sebagai penyambut tamu di Sekolah Minggu atau di kebaktian, dan mungkin melayani dalam panitia-panitia atau sebagai petugas lain di jemaat. Sebagian mungkin mengajar di Sekolah Minggu atau terlibat dalam kegiatan pelayanan yang aneka ragam. Orang-orang yang berpartisipasi ini merupakan tulang punggung gereja. Gereja tidak dapat berjalan tanpa mereka. Maka pada waktu kita membicarakan pelayanan pemuridan di dalam gereja, jangan kita melalaikan orang-orang ini yang memainkan peranan yang berharga. Gereja harus tetap 18

menyuguhkan acara yang bermacam-macam supaya semua orang merasa disambut dan kerasan. Sekolah Minggu harus tetap menjalankan kelas-kelas untuk segala umur. Organisasi lainnya harus menyediakan persekutuan bagi orang-orang yang minat dan keperluannya berlainan. Di dalam semua program ini yang terutama ialah orangnya. Pada mereka akhirnya tidak dapat ditolong oleh sesuatu tetapi harus ditolong oleh seseorang. Kita semua mempunyai keperluan yang khas yang hanya dapat dipenuhi oleh orang lain. Tak ada program atau sistem yang dengan sendirinya dapat memenuhi kebutuhan manusia. Sebab kita adalah individu, dan masing-masing mempunyai kebutuhan yang khas yang hanya dapat dipenuhi oleh sesamanya. Dalam hal ini ada suatu bahaya yang timbul ketika kita tidak menyadari bahwa ada orang yang belum siap atau yang tidak menginginkan pemuridan. Dalam semangatnya yang baru untuk mengadakan pelayanan pemuridan dan ketergesaannya untuk menjalankannya ke dalam kehidupan gereja, ada gembala yang akan mengesampingkan beberapa anggota yang baik atau akan menyebabkan mereka merasa seperti warga Kerajaan Allah kelas II. Seringkali pendeta-pendeta itu tergesa-gesa dalam usahanya dengan memaksakan tuntutan pemuridan pada setiap orang secara sekaligus. Mereka tidak akan memperoleh hasil yang diharapkan dari orang-orang itu, tetapi sebaliknya banyak dari antara mereka akan kecewa di dalam proses ini. Gereja agar dapat berfungsi secara efektif, harus memakai berbagai macam cara untuk memenuhi kebutuhan orang-orang Kristen sungguh-sungguh. Untuk melibatkan anggota gereja dalam pelayanan pemuridan dan untuk menolong mereka menjadi murid, sebagai langkah permulaan ada tiga hal yang perlu diikuti. (1) Mereka harus diberi motivasi untuk menjadi murid. (2) Mereka harus mengadakan persekutuan dengan Yesus Kristus secara teratur. (3) Mereka harus bersaksi bagi Dia. Motivasi Untuk Pemuridan dan Pelibatan Dengan Orang Lain Langkah pertama untuk membentuk sekelompok orang yang berminat bagi pemuridan ialah motivasi pada dua arah--ke dalam dan ke luar. Secara ke dalam mereka harus diberi motivasi untuk mengadakan persekutuan dengan Yesus Kristus. Dan secara keluar mereka harus menjadi saksi bagi Kristus Yesus. Proses keseluruhannya harus dijalankan dengan banyak doa dan pikiran. Mungkin proses itu dapat digambarkan dengan sebuah proyek bangunan. Pernah gereja kami menyadari bahwa fasilitas pendidikan perlu diperluas. Keperluan ini diumumkan dari minggu ke minggu di dalam Sekolah Minggu. Karena pertumbuhan SM, kami harus memindahkan tempat pertemuan beberapa kelas, dan kelas kami adalah salah satunya. Kelas dewasa kami tidak mempergunakan seluruh ruangan, maka kami bertukar ruangan pertemuan kelas dengan kelas lain yang lebih besar. Hal ini tidak dilaksanakan tanpa pemberitahuan sebelumnya. Kami mendiskusikannya untuk beberapa minggu. Kebutuhan menjadi jelas, dan pada waktu tiba hari pertukaran ruangan kelas maka kami sudah mengerti maksudnya. Kemudian kami diberitahu bahwa telah dibentuk suatu panitia untuk mempelajari tentang kebutuhan penambahan ruang kelas. Mereka memikirkan dan membahas segala kemungkinan dan pilihan, dan gagasan untuk membangun tambahan pada fasilitas yang sudah ada disebutkan. Perubahan pemikiran berjalan untuk beberapa bulan dan setiap ada perubahan kami diberi laporan tentang perkembangan dari panitia. maka jemaat lama kelamaan mengerti akan kebutuhan ini. Karena pertumbuhan yang terus menerus, keadaannya semakin mendesak, dan keperluan untuk perluasan makin dibutuhkan. Akhirnya datanglah pengumuman: kita akan membangun! Sedikit orang tidak yakin bahwa itulah jalannya, tetapi kebanyakan dari kami merasa pasti bahwa itulah langkah yang benar. Kesempatan pertama diberikan kepada kami untuk berjanji akan memberikan persembahan yang melebihi ongkosnya! Orang-orang mempunyai hati untuk memberi. Apa yang akan terjadi jika semua itu dilakukan dengan tiba-tiba tanpa ada pembicaraan sebelumnya? Misalnya, pada suatu kebaktian Minggu pagi, pendeta mengedarkan kartu dan menuntut agar segera kami memberikan janji persembahan untuk bangunan baru? Tentunya kami tidak siap bahkan terkejut. Hal itu merupakan pemikiran yang baru, dan kebanyakan orang akan menolak hal baru yang tiba-tiba timbul. Tanpa persiapan yang sepatutunya, tentu tak akan ada tanggapan yang positif. 19

Untuk memulai pelayanan pemuridan di dalam gereja, kita memerlukan pandangan dan rencana yang serupa dengan pembangunan gedung tambahan tadi. Kuncinya ialah melaksanakannya dengan perlahan-lahan, dan jangan mencoba untuk melakukannya terlalu cepat dengan terlalu banyak. Para penonton masih ada di sana, dan kebanyakan dari mereka ingin tetap begitu saja. Memberi motivasi untuk pemuridan orang adalah proyek yang sangat menarik. pada suatu waktu Saudara akan dapat menyorot mereka yang menunjukkan minat untuk menjadi murid. Mereka akan menjadi sadar akan keperluan mereka sendiri dan mengadakan waktu untuk Firman -membacakannya, menyelidikinya, menghafalkannya -- dan menentukan waktu doa setiap hari. (Penjelasan lebih lanjutan terdapat dalam pasal 5.) Persekutuan Dengan Tuhan Pada waktu Saudara mulai melihat di antara anggota gereja ada yang berminat dalam pemuridan maka Saudara siap untuk menekankan pokok yang lain, yaitu persekutuan dengan Tuhan dengan teratur. Sasaran Saudara ialah melihat munculnya sekelompok orang yang mempelajari Firman Tuhan secara pribadi dengan teratur dan yang berdoa secara efektif. Orang-orang itu hidup di dalam persatuan dengan Yesus Kristus yang vital hari demi hari, dan melalui hidup mereka kehidupan Yesus Kristus mengalir dalam kuat kuasa penyelamatan kepada orang lain di sekitar mereka. Untuk menyempurnakan hal ini Saudara harus pasti bahwa anggota-anggota Saudara itu tidak hanya bergantung pada makanan dari khotbah mingguan tetapi yang dapat mengambil makanan sendiri sehari-hari dari Firman Tuhan. Pada suatu kali keluarga saya dan saya mengadakan perjalan melalui Florida, di Amerika Serikat. Dalam perjalanan itu saya sangat terkesan dengan keindahan rumpun tanaman jeruk yang berhektarhektar luasnya. Seajuh mata memandang, semua pohon-pohon itu penuh dengan buah jeruk. Pada waktu kami berhenti untuk bermalam di sebuah hotel, kami masih berada di tengah-tengah daerah perkebenan kebun jeruk. Pada keesokan paginya kami pergi ke rumah makan untuk makan pagi, dan saya memesan air jeruk dengan telur. Tak lama kemudian pelayan datang dengan kabar buruk. "Pak," katanya, "Kami tidak dapat menyajikan air jeruk. Mesin kami rusak." Pada mulanya saya tidak dapat mengerti. Saya tahu bahwa kami dikelilingi dengan berjuta-juta buah jeruk, dan saya tahu bahwa di dapur ada jeruk. Tetapi saat itu saya menginginkan air jeruk, dan saya tidak bisa memperolehnya. Saya mulai memikirkan keadaannya. Apa persoalannya? Tak ada air jeruk? Pada hal kami berada di tengah-tengah ribuan liter air jeruk. Persoalannya ialah bahwa pelayanan itu bergantung pada alat, dan jika alat itu rusak ia tidak dapat menyajikan air jeruk. Kadang-kadang orang orang Kristen juga seperti itu. Mungkin mereka dikelilingi Alkitab dirumahnya. Tetapi jika pada suatu hari Minggu sesuatu terjadi sehingga tak ada kebaktian, mereka pulang tanpa makanan rohani. Mereka tidak mendapat santapan rohani bagi jiwa mereka. Jika tak ada orang yang dapat membuka Firman Allah dan memberi makan mereka, mereka pulang kelaparan. Persoalannya bukanlah bahwa tidak ada makanan rohani. Persoalannya ialah bahwa banyak orang Kristen tidak tahu bagaimana memperolehnya bagi dirinya sendiri. Mereka sama seperti bayi di dalam gudang yang penuh dengan kaleng-kaleng susu. Tetapi mereka akan mati kelaparan kecuali ada orang yang membukakan kaleng-kaleng itu bagi mereka. Sesudah kebangkitanNya, Yesus Kristus memberitahu Petrus agar memelihara domba-dombaNya. Sebagian dari perintah itu ialah untuk memimpin mereka supaya mereka dapat makan sendiri. pada waktu seorang datang kepada Kristus, ia membutuhkan seseorang untuk menolongnya belajar bagaimana makan sendiri. Dan mungkin ada orang-orang di gereja yang tidak belajar bagaimana memelihara diri mereka sendiri dari Alkitab. 20

Tanggung jawab kita yang pertama dan yang utama sebagai orang Kristen adalah untuk tetap hari demi hari tinggal di dalam persekutuan dengan Tuhan Yesus dengan makan dari FirmanNya. Dan kita perlu menolong orang lain untuk melakukan hal yang sama. Bersaksi Bagi Tuhan Melatih orang untuk bersaksi adalah salah satu aspek yang paling memuaskan dalam pelayanan pemuridan. Tetapi seseorang tidak akan bersaksi kecuali mereka sudah berpengalaman mengadakan waktu bersama Yesus Kristus. Dua prinsip harus diajarkan kepadanya: pertama, Allah yang mengerjakannya; dan kedua, Ia menggunakan orang. Allah yang mengerjakannya. Prinsip pertama dari bersaksi ialah menyadarkan orang akan kenyataan bahwa Allah yang mengerjakannya. Bersaksi bukanlah ciptaan manusia dan juga tidak dilakukan dalam kekuatan manusia sendiri. Jika kita melihat kembali kepada hari Pentakosta dan melihat kepada Petrus yang mengkhotbahkan khotbahnya yang hebat, (Kisah 2:1-47), apa yang kita perhatikan? Kita akan mengagumi bahwa ia memproklamirkan berita tentang Yesus Kristus dengan berani sekali. Dengan mudah kita akan menyatakan, "Orang itu hebat!" Tetapi kemudian kita akan mengetahui apa yang dinyatakan oleh penulis yang telah diilhami itu sesudah hari yang penting itu: Dan tiap-tiap hari Tuhan menambah jumlah mereka dengan orang yang diselamatkan (Kisah 2:47). Itu bukan pekerjaan Petrus. Itu pekerjaan Allah. Jika ada sesuatu rohani yang terjadi di dunia ini, itu sebab Allah yang mengerjakannya. Hal itu nyata di dalam seluruh Firman Tuhan, baik di dalam Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru. Hal ini digambarkan di dalam kehidupan Daud dan para pahlawan yang mengiringinya. (2 Sam 23:8) Salah satu pahlawan adalah Eleazar, anak Dodo. Ia adalah orang yang melawan orang Filistin sesudah semua orang Israel melarikan diri. Ia berperang sedemikian hebatnya sehingga tangannya melekat pada pedang. Kita melihat keberaniannya dan ketekunannya dan mengaguminya sebagai seorang pahlawan di dalam pasukan Allah. Dan memang betul demikian. Tetapi perhatikan kata-kata ini, Tuhan memberikan pada hari itu kemenangan yang besar (2Sam 23:9-10). Tuhan? Kita kiranya itu adalah Eleazar. Tetapi penulis mengatakan bahwa Allahlah yang memberi kemenangan. Prinsip ini harus diyakini orang jika mereka mau menghasilkan buah, mengabdikan dirinya, dan seumur hidupnya bersaksi bagi Yesus Kristus. Pengertian dari prinsip ini dapat mengurangi ketakutan dan kegentaran orang bersaksi, sebab mereka menaruh kepercayaannya kepada Allah. Dia yang melakukan semua itu melalui mereka. Allah menggunakan orang. Prinsip kedua dari bersaksi ialah bahwa Allah menggunakan orang-orang. Pria dan wanita Kristen adalah alat pilihanNya bagi meluaskan Injil kepada orang yang perlu mendengar Kabar Baik. Salah satu gambaran yang jelas dan menarik ialah peristiwa pertobatan Kornelius. Ia adalah seorang perwira pasukan Romawi yang takut akan Allah dan yang suka memberi sedekah kepada orang yang memerlukannya. Lagi dia senantiasa berdoa. Pada suatu sore seorang malaikat berkata kepadanya, Dan sekarang, suruhlah beberapa orang ke Yope untuk menjemput seorang yang bernama Simon dan yang disebut Petrus. Ia menumpang di rumah seorang penyamak kulit yang bernama Simon, yang tinggal di tepi laut (Kisah 10:5-6). Pada waktu kita mempelajari kejadian ini kita dihadapkan kepada sebuah pertanyaan. Mengapa malaikat itu tidak berkata saja demikian, Percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus dan engkau akan selamat, engkau dan seisi rumahmu" (Kisah 16:31). Pada hal ia merupakan orang yang setia berdoa, telah memberikan uangnya dan jujur--seorang yang selalu taat akan Allah. Mengapa malaikat itu tidak memberikan berita Injil secara langsung? Sebaliknya ia meninggalkan perwira pasukan itu dengan perintah yang agak rumit. Bagaimana jika ia lupa nama kotanya atau nama orangnya, atau nama orang yang rumahnya ditinggali Petrus? Lalu bagaimana?

21

Alasan mengapa malaikat itu tidak melakukan semua hal itu agak sederhana. Allah tidak menggunakan malaikat sebagai saksiNya. Ia menggunakan manusia. Coba bayangkan sebenarnya apa saja yang dapat dilakukan Allah untuk menyampaikan Kabar Baik tentang Yesus Kristus kepada dunia yang membutuhkannya. Ia dapat saja merencanakan agar bintangbintang disusun sehingga tertulis Yohanes 3:16 di langit dalam segala bahasa di dunia agar semua dapat melihat. Ia juga dapat mengorbitkan malaikat untuk memancarkan Injil dalam segala bahasa. Tetapi ia tidak berbuat demikian. Ia memilih untuk menggunakan orang. Manusia adalah saksi-saksi Allah, dan mereka menjadi demikian karena tinggal di dalam Kristus (Yohanes 15:4,5). Kita dapat menghasilkan buah itu sebagai akibat dari tinggal di dalam Kristus. Maka persekutuan dengan Kristus itu harus terjadi lebih dulu, sebab bersaksi itu bukanlah pekerjaan yang melampaui batas tenaga tetapi hasil tenaga yang meluap. Itu adalah Kristus berbicara melalui seorang kepada orang lain. Perlunya bersaksi itu diajarkan oleh banyak bagian dalam Firman Tuhan. Kata-kata Yesus yang terakhir di bukit Zaitun adalah kamu akan menjadi saksiKu (Kisah 1:8). Banyak tahun kemudian rasul Paulus menulis surat kepada gereja di Roma, dan memberitahu kepada mereka bahwa kehidupannya itu dikuduskan untuk memberitakan Injil Allah (Roma 1:1). Ia hidup dalam kerangka kehidupan itu--ia telah dipisahkan untuk Injil. Dari mana ia mendapat pendapat itu? Dalam kesaksiannya di hadapan raja Agripa, ia mengulangi bagian dari kata-kata Kristus yang pertama kepadanya pada jalan menuju Damsyik. Yesus mengatakan, Tetapi sekarang bangunlah dan berdirilah. Aku menampakkan diri kepadamu untuk menetapkan engkau menjadi pelayan dan saksi tentang segala sesuatu yang telah kaulihat daripadaKu dan tentang apa yang akan Kuperlihatkan kepadamu nanti (Kisah 26:16). Menarik sekali bahwa kata-kata akhir Kristen kepada murid-muridNya di bukit Zaitun dan kata-kata pertamanya kepada rasul baruNya pada jalan menuju Damsyik berkenaan dengan hal bersaksi. Inilah juga yang dalam hati Allah bagi umatNya yang telah ditebus. Allah menyelamatkan Paulus untuk dipakai dalam usaha yang besar untuk menyampaikan Injil. Ia diselamatkan untuk bersaksi. Penginjilan adalah hal yang menjamin program pemuridan yang hidup. Tanpa penginjilan tujuan Allah akan terhalang. Umat Allah itu bukanlah hanya untuk menampung segala kekayaan Kristus, tetapi mereka adalah penyalur berkat untuk membawa Kristus kepada dunia. Penginjilan pribadi dimulai dengan banyak doa, pemikiran, dan perencanaan. Dan orang yang akan melakukannya adalah murid yang telah Saudara latih sehingga masak dan penuh penyerahan. Kesempatannya tidak terbatas, dan kebutuhannya besar sekali. Tetapi murid yang penuh penyerahan, yang mengadakan persekutuan dengan Tuhan, dapat mengambil kesempatan itu dan memenuhi kebutuhan-kebutuhan itu. Pertanyaan yang sering saya ajukan kepada pemimpin gereja adalah, "Mana yang lebih Saudara inginkan dalam jemaat Saudara: 100 orang yang menyerahkan diri 90% atau 10 orang yang menyerahkan diri 100%?" Jawaban Saudara akan pertanyaan ini akan menentukan filsafat pelayanan Saudara dan seberapa banyak usaha yang akan Saudara tanamkan untuk mengembangkan sekumpulan pekerja-pekerja yang memenuhi syarat rohani bagi Yesus Kristus. Dewasa ini ada banyak orang digereja yang minat mengetahui Alkitab. Banyak yang menginginkan pengetahuan Firman Allah yang praktis. Banyak yang rindu untuk menjadi saksi yang lebih efektif bagi Kristus. Banyak orang Kristen yang kecewa karena ketidakefektifan mereka sendiri dalam doa. Mereka merindukan untuk menjadi orang-orang Allah yang gagah--kuat dalam iman, sungguh-sungguh dalam semangat, dan setia dalam pengabdian mereka kepada Kristus. Mereka membanjiri toko-toko buku untuk mendapatkan buku terbitan penerbit Kristen yang terbaru. Mereka membanjiri seminari Injili dan sekolah-sekolah Alkitab untuk mendapatkan latihan Alkitab. 22

Mereka membanjiri seminar-seminar dan pertemuan kebangunan rohani yang dipimpin oleh orang yang terkenal. Tetapi jawaban bagi kebanyakan orang-orang yang haus akan realitas rohani dapat didapatkan dalam program pemuridan yang tenang dan kuat tetapi terus-menerus dalam gereja setempat mereka. Itulah tantangan bagi generasi kita sekarang. 5. Proses Menjadikan Murid Kamu telah menerima Kristus Yesus, Tuhan kita. Karena itu hendaklah hidupmu tetap di dalam Dia. Hendaklah kamu berakar di dalam Dia dan di bangun di atas Dia, hendaklah kamu bertambah teguh dalam iman yang telah diajarkan kepadamu, dan hendaklah hatimu melimpah dengan syukur (Kolose 2:6-7). Bayangkan sebuah pabrik besar yang menghasilkan tekstil. Pimpinan pabrik itu menanamkan modal uang yang besar sekali dan tenaga kerja yang banyak sekali untuk menghasilkan tekstil yang sebaik mungkin. Uang dikeluarkan untuk membayar gaji para karyawan dan membeli perlengkapan dan bahan-bahan pembuatan tekstil itu. Pabrik itu berjalan dengan ratusan karyawan yang mondar-mandir dengan tergesa-gesa. Mesin-mesin dijalankan dengan kecepatan penuh, dan kegiatan dilakukan semaksimal mungkin. Pada suatu hari direktur pabrik bertanya kepada koordinator bagian produksi, "Sudah berapa banyak tekstil yang kita hasilkan sampai sekarang?" "Belum ada hasilnya?" tanya direktur itu dengan heran. "Sudah berapa lama pabrik kita berjalan?" "Dua tahun." "Dua tahun, dan belum ada hasilnya?" "Memang betul," kata koordinator itu "Belum ada tekstil yang jadi, tetapi kita sungguh sibuk sekali. Sebetulnya, kami sedemikian sibuknya sampai-sampai kami kelelahan. Kami semua bekerja dengan rajin pada bagian kami masing-masing." Diagram pabrik yang tidak menghasilkan ini kurang lebih seperti gambar A. --------------Uang ) -----------------: : --------

<

------------- ) ) )

) ====<: Pabrik Tekstil :====< Kosong < ) ) ------------- ) Tenaga Kerja ) --------------\_(BAGAN A)\_ Apa yang harus diperbuat oleh direktur pabrik dalam keadaan seperti ini? Menderita tekanan darah tinggi atau serangan jantung? Marah? Prihatin? Memecat seseorang? Mencari apa persoalannya? Mungkin mereka melakukan semua hal itu. Sebab pabrik ini didirikan untuk menghasilkan tekstil. Direktur ingin agar uang modal kembali dan ingin agar pabrik itu kelihatan seperti gambar B. 23 : : --------

------------------

--------------Uang ) -----------------: : ---------

------------- ) ) )

) ====<: Pabrik Tekstil :====< Tekstil ) ) ------------- ) Tenaga Kerja ) --------------\_(BAGAN B)\_ Sekarang marilah kita membubuhi salib di atas bangunan itu dan mengubahnya menjadi sebuah gereja-gereja Saudara. Sekali lagi, ada banyak kegiatan. Pria dan wanita bekerja keras. Anggaran tahun ini lebih tinggi dari tahun yang lalu. Jemaat sangat giat. Tujuan tentu bukan untuk menghasilkan tekstil tetapi murid-murid Yesus. Seharusnya kelihatan seperti gambar C. # ##### --------------Uang ) # # ---------: : ------------------: : ---------

------------------

------------- ) ) )

) ====<: Gereja :====< Murid-murid Yesus ) ) ------------- ) Tenaga Kerja ) --------------\_(BAGAN C)\_ Pendiri para Navigator, Dawson Trotman, pernah mencari beberapa pembina untuk membimbing orang yang menerima Kristus dalam salah satu pertemuan kampanye Billy Graham di sebuah kota besar. Ia bertanya kepada gereja-gereja "Dapatkah kami memperoleh nama-nama dari anggota jemaat Saudara yang mengenal Alkitabnya cukup baik untuk memimpin seseorang kepada Kristus?" Sekretaris dari salah satu gereja yang agak besar di kota itu, menjawab, "Coba saudara mengulangi syarat-syarat sekali lagi?" Pak Trotman mengulangi lagi. Sesudah berdiam agak lama, dengan prihatin sekretaris itu berkata, "Yah, dulu kami mempunyai seorang yang seperti itu di gereja ini, tetapi dia sudah pindah dari sini." 24 : : ----------------------------

Barangkali gereja itu merupakan suatu kekecualian. Tetapi dari segi lain, analisa Yesus pada zaman itu ilah. Tuaian memang banyak, tetapi pekerja sedikit (Matius 9:37). Jika kita jujur terhadap diri kita sendiri, kita semua dengan prihatin harus mengakui bahwa sampai masa ini keadaan itu masih sama. Jarang sekali ada pekerja-pekerja yang secara rohani memenuhi syarat-syarat--murid-murid yang bekerja keras untuk menjadikan orang lain murid Yesus. Keperluan-Keperluan Seorang yang Bertobat Umpamanya Saudara berada memimpin seseorang kepada Kristus. Apakah Saudara bahagia? Tentu Semua orang merasa gembira pada waktu seorang berdosa datang kepada Yesus--surga bergembira. Tetapi apakah Saudara puas? Tidak. Seharusnya Saudara tidak. Amanat Yesus kepada Saudara adalah menjadikan murid, bukan hanya sampai bertobat. Maka tujuan Saudara sekarang adalah untuk menolong orang baru mengaku percaya ini bertumbuh sampai ia menghasilkan buah, dan menjadi murid yang dewasa dan mengabdi. Saudara dapat menggambarkannya seperti bagan D. Proses: Penginjilan .... . . Hasil: Proses Pembinaan

.... +* *+ . . +* *+ . . +* *+ . . +* *+ . (Mar 16:15) . +* Calon *+ . (Kolose 2:6-7) . +* Hasil *+ Bersaksi +* Murid *+ Membimbing +* Murid *+ ==================< +* *+ ==================< +* +* *+ +* *+

*+

\_(BAGAN D)\_ Saudara perlu ketahui apakah unsur-unsur untuk menjadi murid Yesus Kristus, dan kemudian bagaimana menolong supaya ciri-ciri khas itu terbentuk di dalam kehidupan orang itu. Ia memerlukan jaminan. Ia perlu mengetahui bahwa ia sungguh telah dilahirkan baru. Dan jika Saudara harus menolong dia, Saudara perlu mengetahui itu juga. Saya pernah berusaha menolong beberapa orang yang mengambil beberapa keputusan untuk bertumbuh di dalam anugerah dan di dalam pengenalan dengan Tuhan Yesus Kristus, lalu menginsafi bahwa mereka masih tetap mati di dalam dosa dan kesalahan mereka. Mereka tidak memiliki kehidupan rohani. Tidakkah mungkin untuk menjadikan seseorang murid kalau di masih mati secara rohani. Untuk mengetahui kalau seorang telah bertobat dengan murni, Saudara haru dapat melihat perubahan sikapnya terhadap dosa (2Korintus 5:17). Ini tidaklah berarti bahwa sekarang ia mengerti sepenuhnya asas kepercayaan tentang ketuhanan Yesus atas kehidupannya, ataupun bahwa ia dapat mengatasi semua kesulitannya. Tetapi sikap dasarnya telah berubah. Sekarang ia memiliki Yesus di dalam hidup yang terang (1Yoh 5:11-12). Dan ia tidak senang akan dosa (1Yohanes 1:9). Dalam kata lain ia menunjukkan hidup baru. Ia perlu penerimaan. Ia perlu diberikan kasih dan penerimaan, yaitu dua segi dari satu kebenaran. Paulus menyatakan pola ini kepada kita di dalam sikapnya terhadap orang-orang Tesalonika. Demikiankah kami, dalam kasih sayang besar akan kamu, bukan saja rela membagi Injil Allah dengan kamu., tetapi juga hidup kami sendiri dengan kamu, karena kamu telah kami kasihi (1Tesalonika 2:8). Tak heran jika orang-orang Tesalonika dalam kehidupannya dan kesaksiannya berjalan terus sedemian kuatnya. Kamu telah menjadi teladan untuk semua orang yang percaya di wilayah Makedonia dan Akhaya. Karena dari antara kamu Firman Tuhan bergema bukan hanya di Makedonia dan Akhaya saja, tetapi di semua tempat telah tersisa kabar tentang imanmu kepada Allah, sehingga kamu tidak usah mengatakan apa-apa tentang hal itu (1Tesalonika 1:7-8).

25

Paulus mengasihi mereka dan menaruh perhatian yang dalam terhadap mereka, maka mereka mengetahui bahwa dikasihi dan diterima (1Tesalonika 2:10-11). Dan pada waktu ia tidak bersamasama dengan mereka, mereka ada dalam pikiran dan doanya (1Tesalonika 2:17-20). Paulus menganggap mereka sebagai bayi rohani yang baru memulai hidup. Pikirkan tentang itu sejenak. Apa yang dibutuhkan bayi yang baru lahir? Tentu hal utama antara yang lain adalah kasih. Tanpa kasih, bayi akan meninggal. Dalam penyelidikan yang diadakan di sebuah rumah sakit yang besar, orang-orang yang bekerja pada bagian kanak-kanak mendapatkan bahwa bayi-bayi yang diletakkan di dekat pintu kelihatannya lebih sehat dan lebih senang daripada bayi yang di sebelah dalam. Mereka menjadi heran. Sesudah diadakan penyelidikan yang teliti, mereka mendapatkan bahwa para perawat dengan mudah dapat lebih memberikan perhatiannya kepada bayi di dalam pintu, yaitu pada waktu mereka keluar atau masuk kamar. Mereka mengangkat bayi-bayi itu, menggendongnya dan bercakap- cakap dengan mereka. Sama seperti itu bayi-bayi rohani memerlukan kasih dan penerimaan--perhatian kasih sayang. Keperluan-Keperluan Dasar Bagi Seorang Kristen yang Bertumbuh Di samping jaminan dan penerimaan, seorang Kristen yang bertumbuh mempunyai empat keperluan dasar. Ia memerlukan perlindungan, persekutuan, makanan, dan latihan. Ia memerlukan perlindungan. Paulus terus merasa beban sama seperti sakit bersalin bagi orang-orang yang baru bertobat sampai rupa Kristus menjadi nyata di dalam mereka (Gal 4:19). Ia berdoa bagi orang- orang Korintus agar mereka tidak berbuat kejahatan (2Kor 13:7). Bayi-bayi baru memerlukan perlindungan. Di dalam sebuah rumah sakit pada bagian kamar bayi, para juru rawat mensterilkan segala sesuatu. Mereka mengenakan masker untuk melindungi anak-anak yang kecil itu dari kuman-kuman. Kehidupan baru itu belum kuat dan harus dilindungi dari penyakit. Demikian juga dengan bayi-bayi di dalam Kristus. Mereka memerlukan perlindungan dari ajaran-ajaran palsu dan berbagai macam serangan musuh. Orang-orang yang menyebarkan penyakit dari agama palsu akan muncul di pintu mereka. Teman-teman lama akan mencoba untuk memikat orang Kristen baru supaya kembali kepada jalan lama. Kekasih lama akan memperbaharui hubungannya. Iblis, seperti singa yang mengaum, ingin menghancurkan mereka. maka mereka perlu dilindungi dan dikebalkan dengan Firman Allah. Ia memerlukan persekutuan. Ia telah dilahirkan ke dalam dunia sebuah keluarga, dan ia memerlukan persekutuan dengan saudara-saudaranya di dalam Kristus. Pada waktu istri saya dan saya datang kepada Kristus, seorang wanita di gereja itu bersusah payah mencarikan pasangan yang sebaya dengan kami untuk menemui kami. Ia membuang banyak waktu untuk mencarikan jawaban dari dalam Alkitab atas pertanyaan-pertanyaan kami. ia memperkenalkan kami kepada anggota gereja lainnya yang mau mengundang kami ke rumah mereka untuk persekutuan. Seorang petani, seorang bankir, seorang tukang cukur--mereka mendekati kami dan menjadikan kami betah di Sekolah Minggu dan di gereja. Pada waktu itu saya tetap keluar sekali-kali bersama teman di angkatan laut, tetapi orang-orang dari gereja ini bergaul dengan kami seperti kulit pada sebuah jeruk. Saya tahu mungkin bahasa dan gaya hidup kami mengganggu perasaan mereka dan mungkin juga menyakitkan hati mereka, tetapi mereka tidak mendendam. Kanak-kanak kadang-kadang mengacau, berbuat hal yang bodoh dan mungkin mengganggu. Demikian juga bayi-bayi rohani. Teman-teman kami dari gereja tidak terganggu dengan itu, dan sesudah beberapa bulan saya menyadari sesuatu. Saya lebih merasa betah dengan temanteman lama. Roh Allah, yang telah menjadikan kami sebagian daripada tubuh Kristus, mulai membuat kami merasa bagian dalam tubuh itu. Pada waktu saya masih di sekolah menengah atas saya bekerja di pabrik roti. Sering kali kami harus membuat lapisan gula untuk kue dan donat. Saya mengambil sebungkah pecahan coklat, meletakkannya ke dalam suatu kuali, dan memanaskannya dengan api yang kecil. Gumpalan coklat itu kemudian meleleh, dan melekat menjadi satu, dan kemudian menjadi sekuali penuh coklat yang cair. Demikian jugalah keadaan persekutuan Kristen: sekelompok orang di dalam sebuah gedung yang bukan seperti banyak kelereng di dalam sebuah kantong, tetapi seperti sebungkah coklat yang sudah menjadi satu dan menjadi bagian satu sama lainnya. Hal ini hanya dapat terjadi melalui pelayanan Roh Kudus pada waktu Ia memanaskan perlahan-lahan hati kita bersama di dalam kasih, sukacita, 26

damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, dan penguasaan diri (Galatia 5:22-23). Ia membutuhkan makanan. Kanak-kanak perlu diberi makan dengan teratur. Kanak-kanak rohani juga membutuhkan makanan secara teratur. Dan makanan rohani mereka adalah Firman Allah (1Petrus 2:23). Saudara dapat memberi makanan kepada orang-orang yang baru percaya dengan dua cara. Yang pertama ialah mengajar dia Firman Tuhan. Pada waktu istri saya dan saya baru percaya, kami mengunjungi rumah seorang kawan Kristen. Percakapan kami berkisar mengenai hal rohani. Kami menanyakan beberapa pertanyaan, dan dia mengambil Alkitabnya dan memberikan jawaban atas pertanyaan saya, dia pergi kepada pemimpin lainnya yang menolong dia dan kemudian dia memberitahukan kepada kami. Saya juga telah mulai mempelajari Firman Tuhan di Sekolah Minggu dan di gereja. Tetapi ketika saya bertemu dengan Waldron Scott, baru saya mempelajari cara yang kedua untuk makan dari Firman. Kawan saya memberi saya makan dari Alkitab, tetapi Scott mengajar saya agar saya dapat makan sendiri. Ia mengajar Virginia dan saya mempelajari Alkitab melalui tanya jawab Alkitab dasariah. Kami sendiri harus menggali jawabannya. Ia mengajar kami untuk menghafalkan Firman Tuhan bagi diri kami sendiri. Ia menunjukkan bagaimana kami dapat makanan bagi diri kami sendiri dari Alkitab. Maka, untuk menolong seorang Kristen baru bertumbuh, Saudara harus mengajarkannya Firman dan juga mengajar dia bagaimana menggali untuk dirinya sendiri. Berusahalah sebaik mungkin untuk melepaskan botol susu rohani daripadanya. Berusahalah sebaik mungkin untuk melewatkan masa di mana kita harus menyuapkan makanan bayi rohani kepadanya. Ajarkan agar dia dapat makan sendiri. Kecuali Saudara mengajarkan kebiasaan yang sangat penting itu kepadanya, ia akan bergembira kepada orang lain seumur hidupnya. Allah mendekati dia agar bertumbuh dan berkembang menjadi murid Yesus Kristus yang kuat, yang kemudian dapat memenuhi kebutuhan orang lain dan pada akhirnya mengajar mereka untuk mengulangi proses itu. Ia membutuhkan latihan. Sekali lagi Paulus memberi kita sebuah teladan, Kamu tahu, betapa kami, seperti bapa terhadapa anak-anaknya, telah menasihati kamu dan mengatakan hatimu seorang dari seorang (1Tes 2:11). Contohnya sebagai seorang ayah itu menarik sekali. Seorang ayah tidak mengajar anaknya segala sesuatu. Ia tidak mengajarkannya sejarah dunia atau ilmu bumi, tetapi ia tahu bahwa anaknya memerlukannya dan menyekolahkan anaknya. Mungkin ia akan mencarikan pelatih berenang; mungkin seorang ayah itu akan mencarikan pelatih untuk mengajarkan anaknya berolah raga. Mungkin seorang lain yang baik untuk memasak, tetapi ayahlah yang bertanggung jawab atas perkembangan anak itu secara keseluruhannya. Dalam melatih seorang Kristen baru, Saudara harus memusatkan pada bagaimana caranya atau metode ini dan. Jawaban atas megapa? akan menyusul, tetapi pada mulanya seorang Kristen baru belajar bagaimana. Paulus memberitahu orang-orang Tesalonika, akhirnya, saudara-saudara, kami minta dan nasihatkan kamu dalam Tuhan Yesus: kamu harus hidup supaya berkenan kepada Allah. Hal itu memang telah kamu turuti, tetapi baiklah kamu melakukannya lebih bersungguh-sungguh lagi (1Tesalonika 4:1). Orang percaya yang sedang bertumbuh perlu mempelajari bagaimana mengadakan waktu doa pagi dan membaca Alkitab, bagaimana menghafalkan Firman Allah, bagaimana menyelidiki Alkitab, bagaimana membagikan Injil dalam cara yang sederhana dan jelas. Hal-hal itu akan meamkan waktu, tetapi hal itu adalah tanggung jawab Saudara untuk mengajarkan semua itu kepadanya. Orang yang mengajarkannya tentu harus mempraktekkannya sendiri. Pada waktu Waldron Scott mulai membimbing saya untuk menghafalkan ayat- ayat Firman Tuhan, ia mengatakan, "Hafalan ayat telah banyak menolong saya." Dan ia memberi saya sebuah kantong kecil yang penuh dengan ayat- ayat yaitu kumpulan ayat-ayat Mulai Berjalan Dengan Kristus.

27

Bagaimana jika ia mengatakan "Inilah hal yang mungkin dapat menolong Saudara. Terus terang saja, saya sendiri belum pernah mencobanya." Bagaimana kesannya kepada saya? Kurang baik. Menjadi teladan adalah salah satu cara yang terbaik untuk mengajar orang lain. Paulus menyatakan, Apa yang telah kamu pelajari dan apa yang telah kamu terima, dan apa yang telah kamu dengar dan apa yang telah kamu lihat padaku, lakukanlah itu. Maka Allah sumber damai sejahtera akan menyertai kamu (Filipi 4:9). Pernah Kenny, seorang Kristen, bekerja sekantor di angkatan laut dengan Don. Sesudah Kenny membimbing Don kepada Kristus, Don menyadari bahwa Kenny datang ke kantor lebih awal setengah jam, mengeluarkan Alkitabnya dari meja tulisan dan membacanya sebelum mulai pekerjaan hari itu. Don beranggapan bahwa itulah hal yang harus dilakukan orang Kristen, maka ia juga datang ke kantor setengah jam lebih awal untuk membaca Alkitabnya. Kemudian Don mengetahui juga bahwa Kenny pergi ke tempat yang sepi untuk berdoa sesudah pulang dari kantor. Maka Don juga pergi ke tempat lain untuk berdoa. Pada suatu petang Kenny membawa Don ke dalam suatu ruang pertemuan dan menunjukkan sebuah bagan yang bergantung di dinding. Di atas bagan itu ada nama-nama orang dengan tanda X dan nomor-nomor pada garis-garis di antara nama-nama itu. Kenny menjelaskan bahwa nomor-nomor itu merupakan tanda sampai di mana kemajuan para palaut Kristen itu akan penyelidikan Alkitab dan ayat hafalannya. Kemudian ia bertanya kepada Don kalau namanya juga mau dicantumkan pada bagian itu seperti teman- teman lainnya. "Tentu saja!" jawab Don. Pada waktu Don melihat apa yang dilakukan orang-orang lain itu, ia juga ingin melakukannya. Ia diberi motivasi oleh teladan mereka dan apa yang mereka lakukan. mereka menunjukkan kepadanya bagaimana memulainya, dan ia melesat untuk menjadi pemimpin kristen seperti kemudian memang terjadi. Ciri-ciri Utama dalam Pertumbuhan Jika Saudara harus menolong orang yang baru percaya agar bertumbuh, Saudara harus menolongnya mengembangkan dua ciri utama di dalam kehidupannya: yaitu keinginan yang dalam untuk persekutuan dengan Yesus Kristus dan kemantapan dalam kehidupannya. Persekutuan dengan Kristus. Tanpa yang nyata dari orang-orang yang dipakai Allah sepanjang masa ialah keakraban mereka berhakan dengan Yesus dan keintiman mereka dengan Dia. Berabad-abad sebelum Kristus, Ayub menyatakan, Perintah dari bibirNya tidak kulanggar, dalam sanubariku kusimpan ucapan mulutNya (Ayub 23:12). Saudara harus menolong membangun sikap yang demikian itu ke dalam kehidupan orang Kristen baru. Berdoalah agar ia akan merindukan Firman Allah dan menggemarinya. Saudara dapat menolongnya mengembangakan minatnya untuk persekutuan dengan Yesus Kristus dalam empat cara. 1. Ceritakan mengapa Saudara sendiri bersekutu dengan Kristus setiap hari. Jangan berbicara seakanakan Saudara telah berhasil menjadi sempurna. Tetapi beritahu secara dasarnya mengapa Saudara melakukannya: manfaat yang Saudara dapatkan dari saat-saat itu dan mengapa Saudara membaca Alkitab dan berdoa setiap pagi secara teratur. Saling membagikan pengalaman ini akan praktek. Orang Kristen baru itu akan dapat mempersamakan diri dengan Saudara di dalam semua hal ini dan melihat keperluan pribadinya sendiri. 2. Bagikan sebagian berkat-berkat yang Saudara dapat dari waktu Saudara sendirian bersama Tuhan. Pada waktu Saudara bertemu dengan seorang Kristen baru, bagikan kebenaran yang Saudara dapat dari Allah dan FirmanNya. Bagikan sepotong santapan rohani yang diberikan Tuhan kepada Saudara dan berdoalah agar keinginannya akan dirangsang. Ceritakan tentang jawaban doa dan ayat-ayat dari Alkitab yang sudah menjadi berkat bagi Saudara. 3. Ajaklah dia mengikuti persekutuan dengan orang Kristen lain yang dengan setia meluangkan waktu setiap hari bersama dengan Tuhan. Tolonglah dia bertemu dengan orang-orang yang mengadakan 28

persekutuan dengan Tuhan secara teratur. Sering seorang dapat memberi motivasi yang benar dalam suatu kelompok jika ia melihat orang lain yang hidup di dalam kehidupan pemuridan. Saya ingat pertemuan Navigator yang pertama saya hadiri. Pertemuan itu dimulai dengan nyanyiannyanyian yang penuh semangat. Tetapi ada perbedaan dari pertemuan menyanyi yang biasanya. Jika kami akan menyanyikan sebuah lagu yang membicarakan anugerah Allah, pemimpin nyanyi itu menanyakan, "Siapa yang dapat mengutip sebuah ayat tentang anugerah Allah?" Tak lama kemudian ada orang-orang yang berdiri dan mengutip ayat dari Firman Tuhan, dan menyebutkan Kitab, nomor pasal, dan nomornya itu. Proses itu diulangi lagi lagu-lagu tentang kasih Allah, kesetiaan atau Kristus di atas kayu salib. Saya kagum sekali. Saya berpikir, ruangan itu penuh dengan nabi-nabi kecil! Tetapi pada pada waktu saya perhatikan lebih dekat, saya menginsafi bahwa kebanyakan dari mereka adalah pelajar dan buruh--orang-orang biasa yang seperti saya. Kemudian pembicaranya menceritakan tentang perlunya makanan rohani yaitu membaca Firman Allah dan berdoa. Malam itu merupakan malam yang menggairahkan, dan Allah memakainya untuk menciptakan keinginan yang besar di dalam saya akan persekutuan dengan Allah. 4. Berdoa untuk dia. Pentingnya doa syafaat tak dapat ditekankan secara berlebihan. Rasul Paulus menulis: Sebab itu sejak waktu kami mendengarnya, kami tiada berhenti-henti berdoa untuk kamu. Kami meminta, supaya kamu menerima segala hikmat dan pengertian yang benar, untuk mengetahui kehendak Tuhan dengan sempurna, sehingga hidupmu layak dihadapanNya serta berkenan kepadaNya dalam segala hal, dan kamu memberi buah dalam segala dan kamu memberi buah dalam segala pekerjaan yang baik dan bertumbuh dalam pengetahuan yang benar tentang Allah (Kolose 1:9-10). Mulailah dengan mendoakannya kiranya kebenaran ayat-ayat Firman Tuhan ditanamkan dalam kehidupannya. Sebagai contoh: Senin : Betapa kucintai Tauratmu! Aku merenungkannya sepanjang hari (Mazmur 119:97). Berdoalah "Ya, Tuhan, kiranya ia mengasihi hukumMu dan merenungkan setiap hari." Selasa : Peringatan-peringatanMu ajaib, itulah sebabnya jiwaku memegangnya (Mazmur 119:129). Berdoalah, "Tuhan, kiranya dia menginsafi bahwa FirmanMu itu indah dan kiranya dia mematuhinya sepenuhnya." Rabu : Mulutku kungangakan dan megap-megap, sebab aku mendambakan perintah-perintahMu (Mazmur 119:131). Berdoalah. "Tuhan, kiranya ia memiliki keinginan akan FirmanMu yang sedemikian itu." Kamis : "JanjiMu sangat teruji, dan hambamu mencitainya" (Mazmur 119:140). Berdoalah, "Tuhan, kiranya ia memiliki cinta yang dalam akan FirmanMu." Jumat : Aku bangun mendahului waktu jaga malam untuk merenungkan janjiMu (Mazmur 119:148). Berdoalah, "Kiranya ia mengharapkan malam lekas tiba ya Tuhan, supaya ia dapat merenungkan FirmanMu pada waktu ia mau tidur." Sabtu : Aku gembira atas janjiMu, seperti orang yang mendapat banyak jarahan. (Mazmur 119:162). Berdoalah "Ya, Tuhan, tolonglah dia gembira dalam FirmanMu selalu." Waldron Scott bertemu dengan saya secara teratur selama dua tahun pertama saya menjadi orang Kristen. Sesudah saya meninggalkan tempat itu untuk belajar di Universitas yang lain, ia mengirimi saya selembar halaman doa yang lama dari buku catatannya. (Halaman doa adalah sehelai kertas di mana kita mencatat permohonan yang khusus dan jawaban yang telah diberikan oleh Allah atas doa itu.) Selama dua tahun itu nama saya dicatat dalam baris yang teratas pada daftar doanya. Jadi ia telah mendoakan saya selama dua tahun itu. Dahulu J. O. Fraser adalah seorang utusan Injil yang melayani suku-suku minoritas yang tinggal di daerah pegunungan di barat daya daratan Cina. Sesudah beberapa tahun di ladang pelayanan, ia melihat sesuatu yang aneh. Gereja-gereja yang berada di tempat-tempat yang jauh dari tempat tinggalnya kelihatannya lebih maju daripada yang berada di kotanya sendiri. Kadang-kadang ia mengunjungi gereja-gereja yang jauh-jauh itu dan mendfapatkan bahwa mereka sehat, giat, berbakti, dan bertumbuh lebih daripada jemaat-jemaat yang ia layani secara teratur. Mengapa demikian? 29

Akhirnya Tuhan menunjukkan sebabnya kepadanya. Ternyata ia lebih banyak berdoa bagi gerejagereja yang jauh-jauh itu daripada mendoakan gereja di mana ia bersekutu secara tetap. Dari penemuan ini ia menyimpulkan bahwa ada empat unsur dasar untuk mengembangkan murid dan gereja: doa, doa, doa, dan Firman Allah. Kelihatannya yang paling penting adalah yang kita lakukan paling sedikit. Lebih mudah bagi kita berbicara kepada manusia mengenai Allah daripada berbicara kepada Allah mengenai manusia. Dengarlah kesaksian dari Samuel ini: Mengenai aku, jauhlah dari padaku untuk berdosa kepada Tuhan dengan berhenti mendoakan kamu; aku akan mengajarkan kepadamu jalan yang baik dan lurus. Hanya takutlah akan Tuhan dan setialah beribadah kepadaNya dengan segenap hatimu, sebab ketahuilah, betapa besarnya hal-hal yang dilakukanNya di antara kamu (1Samuel 12:23,24). Kemantapan. Ciri utama yang kedua yang harus dikembangkan dalam kehidupan orang yang baru percaya ialah kemantapan atau konsekwensi dan ketekunan. Saudara harus menolong dia untuk melihat keperluan untuk berhubungan erat dengan Allah sehari-hari--setiap hari makan makanan rohani, Firman Tuhan. Secara jasmani, kebanyakan dari kita makan dua atau tiga kali sehari. Setiap hari kita memerlukan gizi yang seimbang untuk menjaga supaya kita tetap sehat. Kita memerlukan vitamin-vitamin tertentu dan mineral juga. Demikian juga secara rohani. Kita telah diperbolehkan mengambil bagian dalam kodrat ilahi (2Pet 1:4). Karena itu dimensi rohani dalam hidup kita memerlukan makanan rohani secara teratur. Tetapi kesetiaan tidak dapat dipaksakan. Saya telah mencoba untuk memaksakannya dan gagal. Dalam tahun sembilan belas limapuluhan saya diminta untuk mengembangkan suatu program lain untuk pelajar SMA dan mahasisiwa. Dalam kursus itu, pembantu saya dengan saya mengajak dan memberi murid itu suatu jadwal disiplin kerohanian yang keras. Kami menuntut agar mereka mengadakan saat teduh. Kami meminta mereka untuk menghafalkan ayat-ayat setiap hari. Kami memaksa mereka melakukan penyelidikan Alkitab sehari-hari. Kami menjejalkan semua itu ke dalam jadwal harian mereka. Sesudah program itu selesai, banyak dari anak muda itu meninggalkan tempat itu dengan kecewa. Kami belum belajar bahwa kesetiaan dan ketekunan adalah hasil dari dorongan Roh Kudus dari dalam, bukan usaha manusia dari luar. Kita dapat menolong mengembangkan kesetiaan ini dengan empat cara-cara bagaimana hidup orangorang Kristen baru dibuka kepada pelayanan Kudus. o Berilah dia tugas penyelidikan Alkitab yang gampang dan yang Saudara tahu akan menjadi berkat baginya. Banyak orang merasa bahwa selebaran Tujuh Menit Bersama Tuhan (terbitan LLB) dapat banyak menolong. Adakan saat teduh bersama-sama dengan dia. Sarankan agar dia dan Saudaran mengadakan waktu yang singkat untuk membaca Alkitab dan berdoa bersama. Pergilah ke rumahnya dan adakan waktu dengan Tuhan bersama-bersama. Sebab hal-hal ini lebih mudah dialami daripada didengar saja, ia akan belajar dari Saudara pada waktu ia mengalaminya bersamasama dengan Saudara. Sesudah beberapa hari tanyakan kepadanya jika ia mau melakukannya lagi. Bila Saudara merasa bahwa ia dapat menangkap maksudnya, sarankan bahwa Saudara masingmasing melakukan saat teduh kemudian bertemu dan bagaimana hasilnya. Tukarlah berkat yang Saudara masing- masing terima dari waktu yang berharga bersama Tuhan. Periksalah dia dan kuatkan dia kadangkala hal ini sangat penting, tetapi tekanannya ialah untuk menguatkan. Pada waktu tahun pertama pelayanan saya pada kampus suatu universitas, beberapa orang datang kepada Kristus. Kapan saja saya bertemu dengan mereka dikampus, saya bertanya dan memeriksa penyelidikan Alkitab mereka, ayat hafalan dan pertumbuhan Kristennya.

Kemudian saya dijuluki sebagai "Si Mandor." Jika mereka sedikit lalai, mereka menghindari saya. Maka saya berubah dan menjadi "Pak Pendorong." Semakin saya menguatkan, terjadinya lebih banyak perubahan. Orang-orang yang baru bertobat itu bertumbuh dan kami mempunyai waktu bersekutu yang indah sekali. Mereka menjadi setia dalam perjalanan mereka bersama Tuhan. 30

Apakah beberapa unsur yang akan menolong orang Kristen baru menjadi seorang murid Yesus Kristus yang menyerahkan diri, menjadi dewasa dan menghasilkan buah? Dan bagaimana kita dapat menolongnya memasukkan hal-hal ini ke dalam hidupnya? Di dalam pasal berikut ini kita akan membicarakan sebagian dari tujuan latihan-latihan ini, bersama dengan beberapa kegiatan praktis, alat-alat, dan ayat-ayat Alkitab yang dapat dipakai dalam pemuridan. 6. Tujuan Latihan Bagi Seorang Murid Lalu kembalilah mereka ke Listra, Ikonium dan Antiokhia. Di tempat itu mereka menguatkan hati murid-murid itu dan menasihati mereka supaya mereka bertekun di dalam iman dan mengatakan bahwa untuk masuk ke dalam Kerajaan Allah kita harus mengalami banyak sengsara (Kisah 14:21-22). Kemajuan! Itulah yang akan kita bicarakan pada tahap ini. Kita ingin menolong seorang Kristen baru menuju pemuridan--bertumbuh dalam anugerah dan di dalam pengenalan dengan Tuhan Yesus Kristus. Kemajuan ini tidak dapat dibentuk dengan sembrono. Ia harus dimulai dari satu titik dan kemudian menuju ke sasaran yang tertentu, seperti proses pendidikan dari Taman Kanak-Kanak sampai SLTA. Pelajar harus menguasai banyak pelajaran, memahami banyak kenyataan, dan belajar melakukan banyak tugas. Tetapi caranya harus direncanakan dan diatur. Seseorang tidak mempelajari soal matematika yang rumid pada waktu sedang bermain sebagai anak di pasir. Bila menolong seorang Kristen muda bertumbuh, Saudara harus memiliki rencana yang tersusun langkah demi langkah. Saudara harus memiliki tujuan tertentu yang Saudara inginkan agar dapat dicapai sebelum ia melakukan yang lainnya. Tentu Saudara ingin melihat dia beralih dari minum susu rohani sampai ia makan daging rohani. Di dalam pasal ini kita ingin melihat sebagian dari tujuan-tujuan latihan yang akan dapat menolong menjadikan suatu kehidupan pemuridan. Susunan tujuan itu disusun secara umum, tidak harus berurutan. Setiap orang adalah individu yang unik dan harus dihadapi secara demikian. Urutan yang akan Saudara ajukan kepada orang Kristen baru juga akan berbeda-beda. Mungkin Saudara ingin menghilangkan sebagian tujuan itu dan menambah sebagian yang lain. Mungkin Saudara ingin melipatgandakan daftar ini atau memotongnya. Keperluan kepribadian orang yang Saudara tolong akan menentukan tujuan yang akan Saudara bangunkan ke dalam kehidupan dan urutan yang akan Saudara ikuti. Mungkin Saudara tidak dapat menerapkan sebagian dari tujuan yang didaftarkan di sini, sebab daftar ini hanya dimaksudkan sebagai penuntun umum yang dapat Saudara gunakan untuk merangsang pikiran Saudara. Mungkin ada gagasan di sini yang dapat Saudara memperbaiki bagi pelayanan, gaya hidup dan keperluan Saudara sendiri. Bahan ini disajikan untuk Saudara pertimbangkan sebagai sarana dari beberapa prinsip yang sudah berhasil, bukan sebagai undang-undang. Tujuan-tujuan latihan ini dirancangkan untuk merangsang kemajuan pada jalan pemuridan. Ketika tercapai mereka menjadi ciri khas seorang murid. Gambar yang berikut ini menggambarkan langkahlangkah bagi seorang yang baru bertobat supaya menjadi seorang murid. Proses: Penginjilan Hasil: Proses Pembinaan .... . +* *+ . . +* *+ . . +* *+ . . +* *+ . (Mar 16:15) . +* Calon *+ . (Kolose 2:6-7) . +* Hasil *+ Bersaksi . +* Murid *+ Membimbing +* Murid *+ =============> +* *+ ================> +* *+ +* *+ Tujuan Latihan +* *+ . Bagan ini digambarkan dengan istilah yang khas. Bagan ini menjelaskan apa yang akan dilakukan oleh seseorang selama di jalan perkembangannya dan bagaimana Saudara dapat mengetahui bahwa ia sedang melakukannya. Dalam kata lain, tujuan ini dapat dinilai. Gambar ini akan menunjukkan ciriciri khas dalam pemuridan. Bagan ini digambarkan untuk menolong Saudara menilai kemajuan orang yang Saudara bina. Kegiatan-kegiatannya, bahan-bahannya dan Firman Tuhan berhubungan dengan 31 ....

setiap tujuan latihan. Semua itu di daftarkan untuk memberi bimbingan dan petunjuk kepada Saudara bila Saudara menyediakan bimbingan dan petunjuk bagi orang Kristen yang bertumbuh. Maksud membangun tujuan-tujuan ini ke dalam kehidupan orang percaya baru ialah supaya ia dapat dibina dalam iman. Rasul Paulus menyatakan, Kamu telah menerima Kristus Yesus, Tuhan kita. Karenaa itu hendaklah hidupmu tetap di dalam Dia. Hendaklah kamu berakar di dalam Dia dan dibangun di atas Dia, hendaklah kamu bertambah teguh dalam iman yang telah diajarkan kepadamu, dan hendaklah hatimu melimpah dengan syukur (Kolose 2:6-7). Ada tigapuluh tujuan latihan terdaftar di bawah ini. Perincian bagaimana daftar itu digunakan-gambarannya, kegiatannya, bahan-bahan yang menolong, ayat-ayat Alkitab--diberikan dalam lampiran I. Lampiran itu adalah suatu bagian yang perlu dipelajari bersama dengan pasal ini. Pada waktu konsep-konsep ini dan bahan ini pernah dibicarakan dengan para pendeta, mereka berkata bahwa tujuan latihan ini sangat menolong. Tujuan-tujuan Alkitabiah ini telah diuji dalam banyak macam situasi dan dapat diterapkan dalam hidup sehari-hari. Pada waktu membaca pasal ini dan Lampiran I, Saudara akan menjadi sadar bahwa tujuan-tujuan ini meliputi ciri-ciri Khas untuk seorang murid Yesus. Tujuan Latihan Daftar tujuan latihan berikut ini diuraikan secara terperinci dalam Lampiran I. 1. Keyakinan Keselamatan 16. Iman 2. Waktu Teduh 4. Perpisahan dari Dosa 5. Persekutuan Kristen 6. Alkitab: Firman Allah 7. Mendengarkan Firman 8. Membaca Firman 9. Menyelidiki Firman 10. Menghafal Firman 11. Merenungkan Firman 12. Penerapan Firman 13. Doa 14. Kesaksian Pribadi 15. Ketuhanan Kristus 17. Kasih 19. Pemakian Waktu 20. Kehendak Allah 21. Ketaatan 22. Roh Kudus 23. Iblis 24. Menghadapi Dosa 25. Keyakinan akan Pengampunan 26. Kedatangan Kristus 27. Kesaksian dan Penginjilan 28. Bimbingan Orang Kristen Baru (Tindak Lanjut) 29. Pemberian 30. Visi Dunia 3. Kemenangan atas Dosa 18. Lidah

Tigapuluh unsur vital tersebut memberi suatu gambaran atau garis besar seorang murid. Seperti yang telah disebut, Saudara dapat menambah atau mengurangi sebagian pokok daftar ini menurut keperluan orang yang Saudara bina. Dengan salah satu orang, mungkin Kasih (No. 17) merupakan keperluan yang paling besar dalam kehidupannya sehingga Saudara ingin memperhatikannya lebih awal. Dengan yang lainnya, mungkin keperluannya ialah Ketaataan (No. 21), dan Saudara ingin mulai dengan pokok itu. Sebagai contoh, sekarang ada dua pokok yang akan kami jelaskan dengan lebih terperinci--Kesaksian Pribadi, (No. 14) dan Penerapan Firman (No. 12). Kesaksian Pribadi Salah satu perbuatan yang paling menolong kalau dilakukan seorang Kristen baru ialah menulis kesaksian pribadi. Latihan ini akan menolongnya berpikir akan apa yang telah diperbuat Allah di

32

dalam hidupnya dan akan mempersiapkan dia untuk memberikan kesaksiannya secara sederhana dan jelas kepada orang lain. Menceritakan bagaimana Saudara menjadi seorang Kristen adalah salah satu cara yang paling baik untuk bersaksi. Khususnya kesaksian pribadi sangat menolong di dalam mengemukakan Yesus Kristus kepada sanak keluarga dan teman dekat yaitu orang yang biasanya paling sukar diinjili. Yang berikut ini ialah beberapa saran praktis tentang kesaksian pribadi. 1. Bersifat pribadi. Jangan berkhotbah. Ceritakan apa yang telah dibuat Kristus bagi Saudara. Pergunakan kata "saya," bukan "mereka." 2. Singkat. Tiga atau empat menit cukuplah untuk menceritakan fakta-fakta yang penting. 3. Berpusat pada Kristus. Selalu tekankan apa yang telah Dia perbuat bagi Saudara. 4. Berdasarkan Firman Allah. Satu atau dua ayat dari Firman Tuhan akan menambah kuasa kepada cerita Saudara. Ingatlah bahwa Firman Allah itu pedang yang tajam (Efesus 6:17; Ibrani 4:12). Coba menulis kesaksian pribadi Saudara sama seperti Saudara akan menceritakannya kepada seorang yang belum percaya. Jelaskan pengalaman pertobatan Saudara itu sedemikian sehingga seorang yang mendengarkan itu tahu bagaimana menerima Kristus. Ceritakan sedikit tentang kehidupan Saudara sebelum Saudara percaya kepada Kristus Yesus. Kemudian ceritakan tentang pertobatan Saudara, bagaimana Saudara menerima dan percaya kepada Yesus Kristus. Akhirnya ceritakan sesuatu tentang artinya mengenal Dia--berkat-berkat, pengampunan dosa, jaminan akan kehidupan kekal, dan perubahan-perubahan dalam kehidupan Saudara. Jika Saudara telah menjadi seorang Kristen untuk beberapa waktu lamanya, masukkan juga keterangan di dalam kesaksian tentang pengaruh Yesus Kristus yang terus-menerus di dalam kehidupan Saudara belakangan ini. Pada waktu Saudara mempersiapkan kesaksian Saudara, mohonlah Tuhan untuk memberikan kesempatan untuk menceritakannya kepada orang lain. Berdoalah bagi dua atau tiga orang yang khususnya akan Saudara beri kesaksian tentang Yesus Kristus. Barangkali tetangga, kawan sekerja, atau pelajar di sekolah. Kemudian mereka mencari dan memakai kesempatan untuk memberikan kesaksian Saudara kepada mereka. Ikutilah sebuah format yang mirip dengan ini. KESAKSIAN SAYA Sebelum saya percaya kepada Kristus: Keterangan

Bagaimana saya percaya kepada Kristus:

Sejak saya telah percaya kepada Kristus:

Ingatlah bahwa Saudara tidak memiliki kuasa di dalam diri Saudara sendiri untuk meyakinkan seseorang tentang kebenaran rohani. Roh Kudus menginsafkan orang-orang yang belum menjadi Kristen akan keperluan mereka untuk mengenal Kristus (Yoh 16:8). Selagi Saudara berdoa bagi mereka, mohonlah agar Allah memberkati pemberitaan FirmanNya, menginsafkan orang-orang akan keperluan mereka, dan menguatkan Saudara pada waktu Saudara menyampaikan InjilNya. Allah telah memerintahkan setiap orang Kristen untuk menjadi saksi akan apa yang telah dialaminya (1Yoh 1:3). Bersaksi adalah suatu gaya hidup. Saudara adalah seorang saksi setiap waktu. Mengasihi orang lain dan menunjukkan perhatian yang sungguh-sungguh bagi mereka adalah cara yang praktis

33

untuk mengkomunikasikan kasih Kristus. Saudara juga bersaksi melalui kehidupan Saudara. Perbuatan dan kelakuan sering lebih menggugah daripada kata-kata. Namun, kelakuan Saudara belum cukuplah untuk mengkomunikasikan berita Injil Kristus kepada orang lain. Saudara perlu bersaksi dengan kata-kata--secara terbuka mengaku Yesus Kristus sebagai Tuhan dan memberitahukan orang lain bagaimana mereka dapat diperdamaikan dengan Allah. Salah satu alat yang paling efektif untuk mengkomunikasikan Injil kepada orang lain adalah cerita tentang bagaimana Allah telah bekerja di dalam kehidupan Saudara--kesaksian pribadi Saudara. Penerapan Firman Tuhan Dwight L. Moody mengatakan bahwa Firman Allah itu tidak diberikan pertama-tama untuk menambah pengetahuan kita, tetapi untuk membimbing langkah kita. Beberapa tahun yang lalu saya membaca sesuatu yang sangat berarti bagi saya sehingga saya menulisnya dibelakang Alkitab saya. Itu hubungan dengan penggunaan Firman Allah. Suatu tafsiran yang baik akan berpengaruh yang praktis dari pembacaan Alkitab adalah ucapan yang sederhana dari Moran, kepala suku Piro dari suatu daerah pedalaman di Amerika Selatan. Ia mengatakan, "Pada waktu istri saya melakukan sesuatu kesalahan, saya berkata kepadanya, `Mena, Firman Allah berkata begini dan begitu.' Dan ia berkata `Moran, apakah itu yang dikatakan Firman Allah?' Maka saya tunjukkan Firman itu, dan ia membacanya sendiri. Kemudian ia tidak melakukannya lagi. Pada waktu saya melakukan sesuatu yang tidak sepatutnya, ia berkata kepada saya dengan lemah lembut, 'Moran, bukankah Firman Allah mengatakan begini dan begitu?' Maka saya pergi membacanya dan dengan pertolongan Allah saya tidak melakukan hal itu lagi!" Menerapkan Firman Allah berarti mengambil sebagian dari Firman Tuhan yang berbicara kepada hati Saudara, merenungkannya, dan mengembangkan langkah-langkah yang praktis untuk menghayatinya dalam kehidupan Saudara. Empat langkah sederhana berikut ini dapat menolong Saudara menerapkan ayat-ayat Alkitab yang Saudara renungkan. 1. 2. 3. 4. Apakah yang dikatakan oleh bagian Alkitab ini kepada saya? Di mana kekurangan saya? Beri contoh-contoh yang tertentu. Apa yang akan saya lakukan tentang itu.

Cara ini membawa Alkitab meninggalkan teori saja dan masuk ke dalam kehidupan sehari-hari. Kebanyakan orang Kristen menghargai Firman Allah tetapi tidak menghayatinya. Apakah maksud Allah pada waktu Dia memberikan Alkitab kepada kita? Paulus mengatakan, Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran. Dengan demikian tiap-tiap manusia kepunyaan Allah diperlengkapi untuk setiap perbuatan baik (2Timotius 3:16,17). Firman Tuhan harus diterapkan dalam kehidupan. Maksud Allah ialah agar FirmanNya hidup di dalam peristiwa-peristiwa kehidupan sehari-hari, yaitu menjadi darah daging dalam hidup murid-muridNya. KeinginanNya adalah bahwa kita menjadi "Alkitab" yang hidup dan berjalan, menunjukkan keindahan dan kekokohan Firman Tuhan di rumah, di pabrik, di kantor, di sekolah, atau di mana saja kita berada. Tak lama sesudah saya menjadi seorang Kristen, saya disadarkan akan konsep ini dan ditantang untuk membuat penerapan Alkitab secara pribadi sebagai sebagian dalam penyelidikan Alkitab mingguan saya. Salah satu kitab yang saya pelajari paling dulu ialah Kolose. Pada waktu saya sedang mempelajari pasal ketiga, Roh Kudus menangkap perhatian saya dengan ini: Tetapi sekarang, buanglah semuanya ini, yaitu marah, geram, kejahatan, fitnah dan jaga kata kotor yang keluar dari mulutmu (Kolose 3:8). Saya coba untuk tidak memperdulikan ayat ini, tetapi Roh Kudus terus mengembalikan saya pada kata-kata buanglah.......marah! Pada waktu itu saya mempunyai perangai yang tidak baik. Kapan saja kalau saya menjadi marah, saya meredakannya dengan meninju pintu yang terdekat. Sesungguhnya sering saya membuat buku-buku jari saya berdarah, dan pada suatu waktu saya menghancurkan cincin pemberian istri saya yang indah sekali. Kelihatannya perangai saya itu tak dapat dikendalikan. Dan 34

sekarang, inilah Firman Allah: Buanglah.......marah. Jelas bagi saya bahwa itu bukan saja nasihat yang baik yang diberikan kepada orang- orang di Kolose berabad-abad yang lalu. Allah berbicara kepada saya saat itu. Maka minggu itu saya membuat perjanjian dengan Allah. Ia tidak berbicara kepada saya mengenai dosa saya--marah. Dan saya berjanji kepada Tuhan bahwa saya akan mengusahakannya. Nyatalah bahwa saya sudah melangggar perintah itu. Cincin rusak yang saya letakkan pada sebuah kotak di lemari telah menjadi pengingat kepada saya. Maka pertanyaannya ialah, "Apa yang akan saya perbuat tentang dosa saya ini dalam hidup saya?" Langkah saya yang pertama ialah menghafalkan ayat itu dan mengulanginya setiap hari sampai beberapa minggu. Saya berdoa dan memohon kepada Tuhan untuk mengingatkan saya akan ayat ini pada waktu ada keadaan yang mungkin membangkitkan amarah saya. Dan saya minta istri saya untuk mendoakan saya dan mengingatkan saya akan ayat itu jika ia melihat saya gagal dalam janji saya kepada Tuhan. Maka Kolose 3:8 menjadi darah daging dalam hidup saya dan lambat laun Allah mengangkat dosa itu dari saya. 7. Pembina-pembina Murid Masih Sedikit Melihat orang banyak itu, tergeraklah hati Yesus oleh belas kasihan kepada mereka, karena mereka lelah dan terlantar seperti domba yang tidak bergembala. Maka katanya kepada murid-muridNya: "Tuaian memang banyak, tetapi pekerja sedikit" (Matius 9:36-37). Amanat Yesus adalah supaya kita menjadikan orang muridNya (Matius 28:19). Amanat itu selangkah lebih jauh daripada hanya memperingatkan kita untuk menjadi murid. Maka jika kita menuruti rencana besar Allah, kita harus menolong orang untuk menjadi muridNya. Kalau berhenti sebelum itu berarti kita gagal mematuhi dari amanat Kristus. Mari kita renungkan pertanyaan ini sekali lagi. Jika Saudara memimpin seorang kepada Kristus, apakah Saudara senang? Tentu. Saudara gembira dan demikian juga orang itu sendiri dan para malaikat Allah. Tetapi apakah Saudara puas? Tidak. Seharusnya tidak. Yesus menyusun agar kita berbuat lebih dari hanya membuat orang lain bertobat. Ia memberitahukan agar kita menjadikannya seorang murid. Maka Saudara harus akrab dengan orang yang telah Saudara bimbing kepada Kristus dan menolong dia untuk bertumbuh sampai ia dapat bertanggung jawab menyampaikan Firman Tuhan dengan semangat dan efektif. Kalau hal itu terjadi, ia dapat dianggap sebagai pengikut Yesus yang masak, mengabdi, dan menghasilkan buah. Sekarang, apakah Saudara bahagia sebab orang yang saudara menangkan itu telah menjadi seorang murid? Tentu. Tetapi apakah Saudara puas? Belum. Jika ia terus menunjukkan minat dalam menolong orang lain juga menjadi murid, ia sudah siap untuk melanjutkan tahap berikutnya untuk berguna dalam kerajaan Allah. Ia siap untuk menjadi pekerja yaitu pembina murid bagi Kristus. Tetapi ada orang-orang yang tidak pernah mencapai tahap ini. Mereka sungguh-sungguh adalah muridmurid Yesus. Mereka secara terbuka mengenal Tuhan. Mereka ada dalam persekutuan dengan Dia melalui Firman dan doa. Mereka menyatakan buah Roh (Galatia 5:22,23). Dan mereka sedang memenuhi bagiannya yang unik dalam tubuh Kristus. Mereka mengajar di Sekolah Minggu. Mereka melayani dalam panitia-panitia dan menyumbangkan perbuatan yang berguna. Mereka memiliki kekuatan dan kedewasaan rohani. Tetapi kelihatannya mereka tidak mendapat karunia dan panggilan untuk melibatkan diri dalam pelayanan pemuridan. Salahlah jika kita mencoba memaksa mereka ke arah itu. Mereka perlu tetap menjadi murid, tetapi tidak dapat dipaksakan terlibat dalam menjadikan murid. Kalau terlalu didesak oleh pelatihnya, mungkin mereka akan berputus asa atau memberontak. Karena melebihi karunia dan panggilan mereka. Dalam Firman Tuhan jelaslah bahwa pekerja Kristus meliputi pekerja-pekerja yang bermacam-macam. Sasaran kita dalam pasal ini dan berikutnya berhubungan dengan pekerja-pekerja yang khusus. Pada waktu Yesus menyatakan bahwa pekerja-pekerjanya sedikit (Mat 9:37), Ia membicarakan pekerja yang secara langsung terlibat di dalam penuaian, yaitu pembina murid. 35

Saya dilahirkan dan dibesarkan di sebidang tanah pertanian. Kami selalu mempunyai banyak tugas. Sepanjang tahun kami harus memelihara sapi dan kuda. Rumah, kandang dan pagar harus sering di perbaiki dan lain sebagainya. Pokoknya : bekerja, bekerja dan bekerja. Tetapi pada waktu tertentu setiap tahun ada saatnya kami memandang ladang kami dan menyadari bahwa sudah tiba waktunya untuk menuai. Kami meninggalkan kebanyakan pekerjaan kami yang lainnya dan menjadi pekerja-pekerja untuk menuai. Itulah macam orang yang disebutkan Yesus pada waktu ia menyatakan bahwa pekerja-pekerjanya sedikit. Ia membicarakan tentang pekerja-pekerja kerajaan Allah yang secara langsung terlibat dalam tugas mengumpulkan jiwa-jiwa bagi Kristus kemudian membina mereka untuk menjadi penuai juga. Hal itu bukanlah untuk meremehkan pekerjaan dari murid Yesus yang mana saja. Keuangan gereja harus dijalankan secara teratur. Catatan-catatan harus dipelihara sehingga kita dapat menilai pelayanan gereja dengan baik. Guru Sekolah Minggu merupakan kebutuhan yang mutlak. Pekerjapekerja lainnya dalam gereja melakukan tanggung jawabnya dengan setia. Tetapi pembicaraan kita di sini berhubungan dengan pekerja yang berciri khusus seperti yang disebutkan oleh Yesus (Matius 9:37): pria atau wanita yang bersaksi bagi Kristus dengan sungguh-sungguh dan membangun di dalam kehidupan orang lain. Kita akan memakai istilah dengan cara demikian. Ciri-ciri Calon Pembina Murid Mereka yang terpanggil kepada pelayanan untuk menjadikan murid perlu latihan lebih lanjut untuk melengkapi mereka bagi pelayanan yang telah ditempatkan dalam hatinya oleh Kristus. Mereka telah melihat visi untuk melipat gandakan murid dan ingin melibatkan diri di pekerjaan itu. Mereka memperhatikan orang dan ingin memberikan hidup mereka untuk menolong orang lain. Mereka membutuhkan latihan tentang metode-metode pemuridan. Visi untuk pelipatgandaan. Tanpa visi yang sungguh akan kemanjuran pelipatgandaan murid, orang itu tidak akan berkecimpung dengan orang lain. Tetapi pada waktu ia dapat melihat seluruh dunia di dalam wajah seseorang dan kemungkinan untuk menjangkaunya bagi Kristus, gairahnya dihangatkan oleh Roh Allah. Ia akan ikut serta dalam sasaran hidup Paulus. Dialah yang kami beritakan, apabila tiap-tiap orang kami nasihati dan tiap-tiap orang kami ajari dalam segala hikmat, untuk memimpin tiap- tiap orang kepada kesempurnaan dalam Kristus. itulah yang kuusahakan dan kupergumulkan dengan segala tenaga sesuai dengan kuasaNya yang bekerja dengan kuat di dalam aku (Kolose 1:28,29). Pada suatu waktu Dr.Jerry White, seorang guru astronotika di Akademi Angkatan Udara Amerika Serikat, menjalani suatu percobaan pada sebuah komputer. Jika selembar kertas yang tipis, yang setebal halaman Alkitab, dilipat limapuluh kali, akan menjadi berapa tebalnya? Komputer itu memberikan jawaban yang mengejutkan. Kertas itu akan menjadi setinggi 27,2 juta kilometer. Untuk membandingkannya dengan sesuatu yang dapat dimengerti, kita harus ingat bahwa jarak bumi dan bulan itu adalah 382,4 ribu kilometer. Percobaan ini menggambarkan kekuatan dari pelipatgandaan. (Saudara lebih suka yang mana, satu hari mendapat satu juta rupiah selama tiga puluh hari atau satu sen setiap hari dilipatgandakan dua kali selama tigapuluh hari?) Pelipatgandaan juga dapat dilaksanakan di dalam bidang rohani, seperti yang dinyatakan Paulus kepada Timotius, Apa yang telah engkau dengar daripadaku di depan banyak saksi, percayakanlah itu kepada orang-orang yang dapat dipercayai, yang juga cakap mengajar orang lain (2 Tim 2:2). Paulus, Timotius, orang-orang yang dapat dipercaya, dan orang lain-- itu merupakan pelipatgandaan rohani. Konsep ini digambarkan lebih lanjut oleh Paulus pada waktu mengingatkan orang-orang Tesalonika, Dan kamu telah menjadi penurut kami dan penurut Tuhan;....dari antara kamu firman Tuhan bergema bukan hanya di Makedonia dan Akhaya saja, tetapi di semua tempat telah tersiar kabar tentang imanmu kepada Allah (1Tes 1:6,8). Hal itu juga dinyatakan dalam doa syafaat Yesus: Dan bukan untuk mereka ini saja Aku berdoa, tetapi juga untuk orang-orang yang percaya kepadaKu oleh pemberitaan mereka (Yohanes 17:20). Hal itu terkandung dalam amanat agung Yesus: Ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu (Matius 28:20). Jika seorang telah menghasilkan seorang murid, ia telah melipatgandakan dirinya sendiri sebagai seorang murid. Ia telah menjadi seorang pembina murid. Jika seseorang telah menumbuhkan seorang 36

pembina, ia telah menghasilkan lebih banyak murid dan dirinya sendiri sebagai pembina murid. Pelipatgandaan rohani ini menghasilkan murid-murid dan juga pembina-pembina murid. Memperhatikan orang lain. Untuk menambah visi untuk pelipatgandaan, calon pembina harus mempunyai beban untuk memperhatikan orang lain. Ia harus melihat kemampuan orang lain bagi Allah. Orang-orang Kristen tidak saja memiliki kemampuan yang luar biasa bagi Allah; mereka juga berharga bagi Allah. Mereka adalah anak-anak Allah yang dikasihi. Ia ingin melihat mereka berkembang dan menjadi warga yang bertanggung jawab di dalam kerajaan Allah dengan kehidupannya yang menyenangkan dan memuliakan Allah. Kecuali kita melihat orang sedemikian, kita akan condong untuk memasukkan mereka ke dalam suatu program yang kita harap dapat berhasil. Tetapi Allah tidak memasukkan kita ke dalam suatu program. Ia secara pribadi melibatkan diri dengan kita. Anak Allah masuk ke dalam tubuh manusia dan menyamakan diri dengan kita. Sesungguhnya, penyakit kitalah yang ditanggungNya, dan kesengsaraan kita yang dipikulNya (Yesaya 53:4). Ia mendekati kita dengan menjelma dalam keadaan seperti kita. Ia mengalami persoalan dan kebutuhan kita. Ia menunjukkan perhatianNya yang besar. Paulus mengingatkan gereja di Roma: Bersukacitalah dalam pengharapan, sabarlah dalam kesesakan, dan bertekunlah dalam doa! Bantulah dalam kekurangan orang-orang kudus dan usahakanlah dirimu untuk selalu memberi tumpangan! Berkatilah siapa yang menganiaya kamu, berkatilah dan jangan mengutuk! Bersukacitalah dengan orang yang bersukacita, dan menangislah dengan orang yang menangis! Hendaklah kamu sehati sepikir dalam hidupmu bersama; janganlah kamu memikirkan perkara- perkara yang tinggi, tetapi arahkanlah dirimu kepada perkara-perkara yang sederhana. Janganlah menganggap dirimu pandai" (Roma 12:12-16). Perhatian untuk orang lain dan visi akan kemampuan seseorang dan akan keberhasilan pelipatgandaan murid adalah dasar dalam kehidupan seorang pembina murid bagi Kristus. Prinsip Pelibatan Diri Walaupun punya visi pelipatgandaan murid, seorang pembina yang tidak tahu metodenya akan merasa frustasi. Ia ingin melakukan sesuatu dan melibatkan diri dengan orang-orang tetapi kemampuannya terbatas sebab ia belum pernah di latih dalam metode menyampaikan visinya itu. Saudara dapat menambah pekerja-pekerja untuk masa menuai dengan menolong dia berkembang menjadi murid yang melipatgandakan murid. Ia dapat mengikuti tim pemuridan Saudara dan memperluas pengaruh dan pelayanan Saudara. Namun pelibatan diri merupakan jalan dua jalur. Tentunya Saudara ingin orang melibatkan diri dalam pelayanan Saudara untuk menjadikan murid. Tetapi ada syaratnya. Saudara harus terlebih dulu melibatkan diri dengan mereka. Demikianlah teladan Allah, sebab ia inisiatif dengan kita. Inilah kasih itu: Bukan kita yang telah mengasihi Allah, tetapi Allah yang telah mengasihi kita dan yang telah mengutus AnakNya sebagai pendamaian bagi dosa-dosa kita....Kita mengasihi karena Allah lebih dahulu mengasihi kita (1 Yohanes 4:10,19). Yesus datang ke dunia untuk melibatkan diri dengan umatNya. Dan dalam pelibatan diriNya dengan murid-muridNya, Ia melatih mereka. Maka prinsipnya ialah: Di mana tidak ada pelibatan diri, tidak ada latihan pemuridan. Untuk memenuhi keperluan orang yang kita latih, kita harus mengenal orang itu dan melibatkan diri dengan dia. Apa yang Dicari Dalam Diri Seorang Calon Pembina Murid Di samping mengikuti kelompok bersama dia, Saudara harus meluangkan waktu banyak secara pribadi dengan calon pembina murid supaya lebih mengenal dia. Sebab unsur waktu menjadi sangat penting sekarang, Saudara harus menekankan kebenaran-kebenaran dan metode-metode yang sesuai dengan keperluan pribadinya dan tujuan pemuridan. Karena Saudara hanya memiliki duapuluh empat jam sehari dan sebab Saudara hanya memiliki hidup satu kali di atas bumi ini, Saudara tak mau membuang waktu. Ini berarti Saudara harus memberikan hidup Saudara kepada orang yang tepat, yaitu mereka yang siap, berkeinginan, dan dapat menerima apa yang Saudara berikan kepada mereka. Dan Saudara harus pasti bahwa apa yang Saudara ajarkan kepada mereka adalah yang dibutuhkannya.

37

Perhatikanlah seorang ibu bila dia berbelanja untuk keluarga besar dengan keuangannya yang terbatas. Ia sudah belajar mana yang baik untuk dibeli. Ia tidak silau akan tawaran-tawaran yang menggiurkan. Ia mendapatkan yang paling murah. Kunci untuk membangun sebuah jalan agar dapat menjadi jalanan yang baik ialah memilih bahan yang cocok. Bahan yang cocok dan baik di Alaska bukan bahan yang baik bagi Indonesia. Keadaan cuaca menuntut bahan bangunan yang berbeda. Pemilihan itu penting. Pemilihan juga merupakan salah satu kunci dalam pelayanan menjadikan orang murid Yesus. Yesus mengajar prinsip itu dengan jelas ketika Dia memilih rasul-rasulNya. Sebetulnya ada banyak murid yang mengikuti Dia. Kita tahu bahwa paling sedikit ada tujuhpuluh orang (Lukas 10:1). Tetapi dari semua itu Ia memilih duabelas orang untuk dilatih secara khusus. Pertama-tama mereka harus mengikuti dia, kemudian mereka dilibatkan dalam pelayanan. Mari, ikutlah Aku, dan kamu akan Kujadikan penjala manusia (Matius 4:19). Pemilihan yang dilakukan oleh Yesus berdasarkan dua hal: pengamatan pribadi dan waktu lama dalam doa. Ia tidak terburu-buru tetapi memperhatikan murid-murid dalam berbagai keadaan di mana mereka melayani bersama. Cukup banyak waktu harus terluang untuk memulih orang yang tepat dilibatkan serta dilatih dalam pembinaan murid Tuhan Yesus. Sifat-sifat manakah yang akan Saudara cari bila mau memilih pembina-pembina untuk tim pemuridan Saudara? Saya percaya bahwa mutu yang terutama ialah keinginan untuk menjadi pembina murid, dan keinginan ini dapat terlihat di dalam tiga hal. Keinginan untuk bekerja dalam suatu pelayanan pemuridan. Memberikan hidup Saudara kepada pembinaan orang lain sangat memakan waktu Saudara dan menuntut kemampuan yang cukup besar dari anggota tim itu. Jika Saudara membagikan hidup Saudara dengan seorang yang belum siap, ia tidak akan tahan. Terlalu berat buat dia dan terlalu cepat. Ingatlah bahwa memberi makan terlalu banyak kepada seorang bayi akan lebih mudah menjadikan dia sakit daripada makan sedikit kurang. Maka carilah seorang yang sangat bergairah untuk terlibat dalam pelayanan. Biasanya kerinduan itu terletak pada kesediaannya untuk bekerja. Pada waktu Saudara membutuhkan dia, dia ada. Jika Saudara ingin bersama-sama dengan dia sebelum makan pagi dan menentukan waktu jam 6.00 pagi, ia telah berada di sana pada jam 5.45 dan ingin mulai. Keinginan akan Allah. Di samping rindu akan pelayanan pemuridan, orang yang dicari itu harus rindu akan Tuhan Allah. Ia harus memiliki hubungan tegak yang kuat dalam kehidupannya. Ia harus seperti pemazmur zaman dulu: Seperti rusa yang merindukan sungai yang berair, demikianlah jiwaku merindukan Engkau, ya Allah (Mazmur 42:2). Kerinduan untuk berkorban. Ia harus tahu betapa besar pengorbanannya dan mau melakukannya. Saudara harus menjelaskan ongkosnya dan menantang dia seperti yang dilakukan Yesus. Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya setiap hari dan mengikut Aku (Lukas 9:23). Sudah lama saya punya keyakinan jika kita harus menjelaskan tantang pemuridan, orang-orang yang menyerahkan diri akan menerima tantangan itu. Itulah yang dilakukan Yesus. Sesudah Ia menjelaskan perkataan keras, sebagian dari murid-muridNya mengundurkan diri dan tidak mau mengikut Dia lagi (Yohanes 6:60,66). Pada waktu Yesus melihat mereka meninggalkan Dia, Dia berbalik kepada keduabelas murid yang lainnya dan bertanya, Apakah kamu tidak mau pergi juga? (Yoh 6:67). Menarik sekali bahwa ia tidak berusaha untuk menakut-nakuti mereka, memohon mereka, atau membujuk mereka supaya mengikut Dia. Rupanya Ia merelakan mereka pergi jika mereka ingin melakukannya. Tetapi mereka menyadari bahwa mereka tidak mengikut Yesus untuk kebaikan Yesus, tetapi mereka tahu bahwa mereka sendirilah yang memperoleh manfaat. Maka mereka tinggal. Mereka mau berkorban. Saya ingat seorang anak muda yang menunjukkan janjinya yang sungguh-sungguh, maka saya mulai membicarakan pelayanan pemuridan dengan dia. Sikapnya ialah, "Baiklah, saya rasa saya dapat memberikan sedikit waktu kepadamu untuk menolong dalam hal ini." 38

Salah satu hal yang pertama yang harus saya tunjukkan kepadanya ialah bahwa itu caranya. Saya jelaskan kepadanya apa yang akan dialaminya, betapa besar pengorbanan waktu dan tenaga yang diperlukan dan apa tekanannya. Dan mungkin kadang-kadang kami harus datang lebih awal dan tinggal lebih lambat dan bekerja lebih lama. Saya mencoba berkomunikasi kepadanya artinya memberikan hidup kepada orang lain. Ia menyukai akan apa yang di dengar. Sejak itu ia harus melakukannya. orang semacam itu tahu bahwa uangnya, waktunya, dan kehidupannya bukanlah miliknya sendiri. Yesus mengatakan, Demikian pulalah tiap-tiap orang orang di antara kamu, yang tidak melepaskan dirinya dari segala miliknya, tidak dapat menjadi muridKu (Lukas 14:33). Jika orang ini mempunyai kerinduan terlibat dalam pelayanan pemuridan, bagi Allah sendiri, dan untuk berkorban, ia siap untuk menjadi pembina murid Yesus Kristus. Apa yang Perlu Diutamakan dalam Melatih Seorang Pembina Murid Dalam pelayanan membina seorang murid, Saudara harus mengutamakan empat hal: keyakinan, titik pandang, keunggulan, dan pembangunan watak yang mendalam. Keyakinan. Sampai pada saat ini calon pembina itu memegang pendirian Saudara. Ia telah mempelajari mengapa ia harus menghafalkan Firman, mempelajari Alkitab dan berdoa, tetapi pelajaran itu akan melaju sesudah beberapa waktu. Ia perlu memiliki keyakinan sendiri. Keyakinan itu dibangun dengan dua cara: Penyelidikan Firman Tuhan secara pribadi dan menjawab pertanyaan-pertanyaan Mengapa. Pada suatu kali saya bekerja dengan sekelompok anak muda yang sukar melihat kepentingan Firman Allah dalam kehidupan mereka sehari-hari. Saya menyarankan supaya kami mempelajari Mazmur 119:1-176. Kami tidak mempelajarinya secara mendalam, tetapi hanya membacanya dan mencatat berbagai kata kerja yang digunakan di dalamnya. Kemudian kami membacanya keseluruhannya sekali lagi dan mencari kata-kata yang dipakai untuk mengartikan Firman Allah. Lalu kami berusaha menangkao sikap pemazmur itu terhadap Firman Allah. Penyelidikan memakan waktu, tetapi hasilnya meneguhkan tentang pentingnya Firman Allah. Cara yang kedua untuk mengembangkan keyakinan ialah meminta orang itu untuk mencatat semua alasan mengapa ia melakukan sesuatu. Mengapa mengadakan renungan pribadi? Mengapa berdoa? Sekali ia telah memikirkan semua ini, tidak usah ia bergantung pada pendapat dan perkataan Saudara saja. Ia akan punya pendiriannya sendiri. Keyakinan itu lebih dalam daripada doktrin yang dipercayai. Murid Yesus berpegang pada kepercayaannya, tetapi keyakinannya mendukung dia. Sebagai latihan yang praktis, mintalah calon pembina murid itu mengulangi tujuan-tujuan latihan yang diberikan dalam pasal 6 dan Lampiran I. Mintalah dia untuk mendaftarkan semua dan menuliskan mengapa ia harus melakukannya dan mengapa hal itu harus menjadi bagian dalam kehidupannya. Dalam tujuan yang negatif, tanyalah mengapa harus dihindarinya. Hal itu kelihatannya membosankan, tetapi calon pembina itu harus mengembangkan keyakinannya atas hal-hal ini jika ia mau melanjutkan pemuridan seumur hidupnya dan menjadikan orang-orang murid Yesus. Titik pandang. Hal kedua yang harus Saudara utamakan dalam melatih seorang pembina ialah titik pandang atau perspektif. Pada waktu seorang datang kepada Kristus, ia masih merupakan orang yang berpusat kepada dirinya. Pada waktu ia mulai bertumbuh dalam Tuhan, sudut pandangannya akan bertambah sedikit. Ia mulai sadar akan keperluan orang lain di kelas Sekolah Minggu atau dalam persekutuan gereja. Kemudian seorang utusan Injil datang ke gerejanya dan ia menjadi sadar akan keperluan yang lainnya lagi. Ia mulai memandang dunia ini dari sudut pandangan yang lainnya. Visinya diperbesar. Perhatiannya mulai mencapai lebih jauh daripada dirinya sendiri. Ia hidup di dalam alam kehidupan yang berbeda. Ia sedang mengembangkan pemandangan yang baru. Hal ini tidak terjadi dengan mudah. Tetapi pada tahap ini dalam kehidupannya ia harus langsung kepada tujuannya yaitu dirinya sendiri dikesampingkan sebagai latar belakang saja dan visinya dipusatkan kepada Tuhan sendiri, kehendak Allah, pekerjaanNya, dan kebutuhan orang lain.

39

Keunggulan. Hal ketiga yang harus dimiliki oleh seorang pembina ialah sikap yang ingin keunggulan. Ia harus menjadi cakap dalam pelayanannya kepada orang lain dan melakukannya dengan baik. Kesaksiannya, pelayanannya, dan keterlibatannya harus memantulkan kesaksian dari Yesus sendiri, yang menjadikan segala-gala baik (Markus 7:37). Seorang pengarang Alkitab pernah berdoa: Maka Allah damai sejahtera, yang oleh darah perjanjian yang kekal telah membawa kembali dari antara orang mati Gembala Agung segala domba, yaitu Yesus, Tuhan kita, kiranya memperlengkapi kamu dengan segala yang baik untuk melakukan kehendakNya, dan mengerjakan di dalam kita apa yang berkenan kepadaNya, oleh Yesus Kristus. Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya! Amin (Ibrani 13:20,21) Jika kita diperlengkapi dengan segala yang baik untuk melakukan kehendak Allah, tentunya semua itu melalui Yesus Kristus. Memang dialah satu-satunya yang pernah melakukan segala sesuatu itu dengan baik. Maka jika Saudara mau mengembangkan sikap akan keunggulan di dalam orang-orang yang Saudara latih, Saudara harus membawa mereka kepada tahap di mana mereka menyerahkan dirinya sendiri kepada Yesus dan membiarkan Dia hidup melalui mereka. Pakailah tujuan latihan dalam pasal 6 dan Lampiran I sekali lagi sebagai latihan praktis. Kali ini mintalah murid Saudara menyelidiki kembali daftar itu dan menuliskan bagaimana ia dapat melakukan hal-hal ini sebaik mungkin. Juga melatih dia sedemikian baiknya sehingga ia dapat menceritakannya kepada orang lain, orang yang sedang ditolongnya dalam kehidupan Kristen. Kelihatannya pekerjaan ini sulit dan memang demikian. Tetapi jika kita harus menolong seseorang menjadi seorang pembina murid yang efektif, ia harus tahu apa dan mengapa tentang pemuridan dalam pikirannya dan hatinya. Dan ia harus menjadi terampil dalam pelayanan menolong orang lain dan membangun prinsip-prinsip itu kedalam hidup mereka. Latihan dan pelajaran yang dangkal dan bodoh tidak dapat menghasilkan seorang pembina yang memantulkan keunggulan dalam pelayanan kepada Yesus Kristus. Watak yang mendalam. Hal yang perlu diutamakan trakhir ialah supaya watak dan pengalama murid dengan Tuhan terus diperdalam. Hal ini merupakan tekanan seumur hidup. Iman, kemurnian, kejuuran, kerandahan hati dan kebajikan lainnya tidak pernah dikuasai sekaligus dalam hidup ini. Kita harus terus bertumbuh dan menjadi dewasa. Yesus berkata bahwa tuaian memang banyak, tetapi pekerja sedikit (Mat 9:37; Luk 10:2). Tuaian itu terdiri dari orang-orang yang lelah dan terlantar (Mat 9:36). Ini adalah gambaran dari sekelompok domba yang tak berdaya sama sekali. Mereka kepanasan, terengah-engah, haus dan lapar. Mereka sama sekali tidak berdaya dan mencari seorang gembala untuk membawakan air dan makanan. Mereka tidak mempunyai harapan kecuali ada gembala yang menolong mereka. Paulus juga menggambarkan tujuan itu terdiri dari orang-orang yang terpisah dari Yesus Kristus--orang yang terbuang, orang asing, orang tanpa harapan, dan tanpa Allah (Ef 2:11,12). Tuaian itu ada di mana-mana dan dalam jumlah yang besar. Yesus mengatakan bahwa ladang itu sudah siap untuk dituai (Yoh 4:35). Persoalannya bukan pada tuaian; persoalannya ialah pada kekurangan pekerja. Nah, seorang pembina ialah seorang murid ditambah sesuatu. Dalam Firman Tuhan ia digambarkan sebagai sorang yang sedang menuai diladang. Ia adalah seorang yang menabur dan menuai (Yohanes 4:37,38). Ia menanam dan menyiram (2Korintus 3:7-9). Ia meletakkan dasarnya, dan seorang lainnya yang membangun di atasnya (1Korintus 3:10). Ia sedang menjadikan orang-orang murid Yesus (Matius 28:19-20). Seorang pembina murid itu harus terlibat dalam memenangkan orang yang sesat dan membangun orang percaya--yaitu, menginjili dan membina. Pembina-pembina menolong memenuhi Amanat Agung. Yesus berkata bahwa inilah tempatnya bagi mereka. Kita harus memusatkan perhatian kita pada penambahan jumlah pembina-pembina murid Yesus. 8. Bagaimana Mengembangkan Pembina-pembina Murid Dan apakah yang telah kamu pelajari dan apa yang telah kamu terima, dan apa yang telah kamu dengar dan apa yang telah kamu lihat padaku, lakukanlah itu (Filipi 4:9). 40

Pada suatu hari, Doug dan Leila Sparks baru saja mendengar dari dokternya bahwa hasil pemeriksaan laboratorium menunjukkan bahwa Leila mengidap kanker. Mereka telah berjanji untuk menolong James Fox, seorang bintang filem Kristen di Inggris, dalam suatu proyek Kristen yang harus diselesaikan hari itu. Mereka bekerja sama dengan dia sepanjang hari dan sampai jauh malam. Belakangan James menulis surat kepada saya mengatakan, "Pertolongan mereka dalam pelayanan bersama dengan saya dalam proyek ini menunjukkan sikap dan tujuan pelayanan mereka. Pada waktu saya meninggalkan mereka malam itu saya berpikir, besar sekali pengorbanan dalam pelayanan ini. Mereka berdua mengorbankan dirinya bagi proyek ini pada saat yang sebenarnya mungkin hati mereka rindu untuk menyendiri dengan Tuhan dan berdua saja. "Tiga minggu yang lalu ketika saya mengunjungi rumah mereka, Leila menghabiskan 45 menit untuk menguatkan saya dan mengajar anak-anaknya untuk berminat pada apa yang dikerjakan orang lain. "Saya yakin saya telah melihat contoh dari Filipi 2:3-4, dan dengan demikian saya didekatkan dengan Tuhan." Dua alat yang utma dalam mengembangkan seorang pembina murid yang berhasil demi Kristus, ialah: memberikan teladan dan mengadakan waktu secara pribadi untuk persekutuan, pembahasan dan pelajaran bersama. Pembinaan Melalui Teladan Surat dari James Fox menggambarkan dengan jelas tentang pembinaan melalui teladan. Roh Allah mungkin dapat menggunakan Doug Sparks dalam beberapa cara untuk menghayati Filipi 2:3-4 ke dalam kehidupan James. Dengan tidak mencari kepentingan sendiri atau puji-pujian yang sia-sia. Sebaliknya hendaklah dengan rendah hati yang seorang menganggap yang lain lebih utama daripada dirinya sendiri; dan janganlah tiap-tiap orang hanya memperhatikan kepentingannya sendiri, tetapi kepentingan orang lain juga. Misalkan Doug bertemu James di station kereta api, dan mereka membicarakan ayat-ayat itu. Mungkin Doug berkata, "Baiklah James, mari kita sedikit menyelidiki ayat-ayat ini. Bukalah Alkitabmu dan ceritakan kepada saya dalam kata-katamu sendiri apa yang dikatakan Filipi 2:1-4." James melakukan itu. "Baiklah sekali. Sekarang bagaimana dengan Filipi 2:5-8 ?" Mungkin James menyebut dua atau tiga hal. "Baik. Sekarang cobalah menyatakannya sekali lagi dalam kata-katamu sendiri apa artinya ayat-ayat ini bagimu." James melakukan demikian. "Baiklah, sekarang mari kita membicarakan sedikit tentang penerapannya. Apa yang saudara lihat dalam ayat-ayat ini yang perlu diperlihatkan dalam kehidupan Saudara?" Doug dapat memimpin James dalam penyelidikan sebuah ayat Alkitab, dan James dapat menangkap sesuatu dari apa yang diajarkan Paulus. Tetapi bukan cara itu yang memberi kesan yang paling kuat kepada James. Doug bahkan tidak memikirkan bagian ini; ia menghayati ayat itu. Melalui kehidupannya ia memancarkan kebenaran ayat-ayat itu. Roh Kudus memasukkan bagian bagian itu ke dalam hati dan kehidupan James Fox pada waktu ia memperhatikan kehidupan Doug dan Leila Sparks. Mereka tidak mengajarkan Filipi 2:3-4; mereka menghayati Filipi 2:3-4 (Leila Sparks meninggal pada bulan Juni 1972 tak lama sesudah saya menerima surat James.) Paulus adalah teladan bagi orang-orang Tesalonika. Sebab Injil yang kami beritakan bukan di sampaikan kepada kamu dengan kata-kata saja, tetapi juga dengan kekuatan oleh Roh Kudus dan dengan suatu kepastian yang kokoh. Memang kamu tahu, bagaimana kami bekerja di antara kamu oleh karena kamu (1Tesalonika 1:5). 41

Pikirkan apa yang telah dipelajari oleh rasul-rasul tentang prasangka mereka pada waktu mereka melihat Yesus bercakap-cakap dengan seorang wanita Samaria (Yohanes 4:1-54). Pikirkan apa yang telah mereka pelajari tentang belas kasihan terhadap orang dengan kebutuhannya ketika Yesus melayani orang-orang berdosa, orang-orang buta, dan orang-orang kusta. Pikirkan apa yang telah mereka pelajari tentang penyerahan dan kesetiaan pada waktu mereka melihat Yesus mengarahkan pandanganNya untuk pergi ke Yerusalem (Lukas 9:51) untuk disalibkan bagi dosa-dosa manusia. Ajaran-ajaran Yesus diterapkanNya dalam kehidupan sehari-hari. Kelasnya adalah kejadian seharihari. Ia menerapkan ajarannya dalam perbuatan nyata. Ia menyalurkan ajarannya melalui kehidupan. Agar Saudara dapat berbuat demikian, ada dua sifat yang diperlukan, yaitu: kesiapsediaan dan keterbukaan. Kesiapsediaan. Kesiapsediaan merupakan jalan dua jalur. Saudara tidak dapat melatih orang yang sukar dicari. Sebaliknya, Saudara tidak dapat menjalankan program latihan yang berarti jika Saudara membatasi waktu Saudara sendiri pada pertemuan yang formal. Yesus dan murid- muridNya terbaur dalam kehidupan bersama. Rasul Yohanes mengingat akan pengalamannya yang luar biasa dan bercerita tentang Yesus sebagai seorang yang telah dilihat dan jamah oleh rasul-rasul (1Yohanes 1:1). Jikalau tujuan Saudara ialah untuk membagi pemikiran mengenai pengetahuan theologia, atau filsafat, maka cukuplah pertemuan formal dan waktu yang terbatas. Tetapi jika Saudara berkomunikasi dengan jelas mengenai penglihatan yang diberikan Allah mengenai pemuridan, sehingga dia dapat menjadi pembina murid yang secara rohani memenuhi syarat, maka Saudara harus bertemu secara teratur dengan calon pembina itu. Hubungan Saudara dengan Kristus Yesus harus mendalam sehingga kehidupan Saudara dijadikan teladan kuasa Roh Kudus. Keterbukaan. Mutu yang kedua untuk pembinaan yang efektif melalui teladan ialah keterbukaan. Cecil dan Thelma Davidson adalah antara orang-orang pembina murid yang paling efektif yang pernah saya kenal. Hidup mereka merupakan buku yang terbuka. Pintu rumah mereka selalu terbuka. Meja makan mereka menjadi tempat pertemuan bagi ratusan pemuda dan pemudi bertahun-tahun lamanya. Pada waktu ini orang-orang itu sedang melakukan pelayanan pemuridan dan banyak tempat di dunia. Ternyata bahwa mereka adalah bagian dari keluarga Davidson. Kita harus berhati-hati sekali bila menjadi terbuka dengan orang lain. Mungkin berbahaya kalau melepaskan kedok kita, membongkar rintangan, dan merubuhkan tembok pemisahnya. Maka orang akan melihat keadaan kita yang sebenarnya, mungkin dia akan menjadi kecewa. Mereka mengharap kita menjadi seorang malaikat, tetapi kita adalah orang yang berdosa dan diselamatkan oleh anugerah. Walaupun demikian murid kita dapat belajar dari kesalahan dan kegagalan kita seperti juga dari keberhasilan kita. Terlalu banyak keterbukaan terlalu cepat dapat merusak. Yesus mengetahui itu dan memberitahukan murid-muridNya, Masih banyak hal yang harus Kukatakan kepadamu, tetapi sekarang kamu belum dapat menanggungnya (Yohanes 16:12). Pada awal pelayananNya dalam banyak perumpamaan yang semacam itu Ia memberitakan Firman kepada mereka sesuai dengan pengertian mereka (Markus 4:33). Maka bukalah kehidupan Saudara bagi mereka yang mampu menerima yang mereka lihat. Curahkanlah isi hatimu seperti yang dilakukan oleh yesus. Sering ada peristiwa-peristiwa dalam kehidupan Yesus yang tidak diperlihatkan kepada ketujuhpuluh bahkan keduabelas murid Yesus sebab mereka belum mampu menerimanya. Enam hari kemudian Yesus membawa Petrus, Yakobus dan Yohanes saudaranya, dan bersama-sama dengan mereka Ia naik ke sebuah gunung yang tinggi. Di situ mereka sendiri saja. Lalu Yesus berubah rupa di depan mata mereka; wajahNya bercahaya seperti matahari dan pakaianNya menjadi putih bersinar seperti terang (Mat 17:1-2). Ia mencurahkan isi hatiNya kepada ketiga orang yang sama di Getsemani. Maka sampailah Yesus bersama-sama murid-muridNya ke suatu tempat yang bernama Getsemani. Lalu ia berkata kepada murid-muridNya: "Duduklah di sini, sementara Aku pergi ke sana untuk berdoa. "Dan ia membawa Petrus dan kedua anak Zebedeus sertaNya. Maka mulailah Ia merasa sedih dan gentar, lalu kataNya kepada mereka: "HatiKu sangat sedih, seperti mau mati rasanya. Tinggallah di sini dan berjagajagalah dengan Aku." (Matius 26:36-38). 42

Namun kenyataannya ialah bahwa tak seorangpun yang sungguh mengenal Saudara kecuali Saudara membuka hati kepada orang lain. Maka kita akan perlu keseimbangan untuk menjadi terbuka terhadap orang lain. Pernah ada seorang utusan Injil yang berbicara kepada kami dan dengan bebasnya ia menceritakan ketidakmampuannya untuk menyempurnakan sebagian dari sasaran yang telah ia rencanakan beberapa tahun lamanya. Dengan terbuka ia mengakui ketidakberdayaannya dalam menyelesaikan persoalannya dalam pelayanan. Dengan terus terang ia membicarakan keberhasilan tetapi juga kegagalannya. Ada orang lain yang berbicara dalam pertemuan sama yang bunyinya berdiri pada puncak sukses. Orang pertama yang kelihatannya bersama dengan kami di sana, merencah bersama pada jalan yang sulit seperti yang kami kebanyakan mengalami. Kami lebih merasa mengerti dia. Pada mulanya, keterbukaan dapat terjadi dengan saling membagikan pengalaman dengan pekerja baru mengenai apa yang pernah Saudara alami dalam persekutuan dengan Tuhan. Saudara boleh menceritakan kemenangan dan kekalahan, keberhasilan dan perjuangan dalam menghafalkan Firman Tuhan. Sesudah lebih erat hubungan Saudara dengan calon pembina murid itu, Saudara dapat membagikan hal yang lebih mendalam, seperti pencobaan yang Saudara hadapi, bagaimana Saudara mengatasinya, dan perjuangan Saudara dengan dunia, daging, dan Iblis. Sukar, hampir mustahil, melatih seorang calon pembina murid dengan efektif kecuali Saudara terbuka kepadanya. Pembina murid yang memenuhi syarat rohani akan timbul dari kehidupan dan pelayanan seorang pemimpin yang terbuka. Dawson Trotman sering memberikan sajak ini kepada. Dawson Trotman sering memberikan sajak ini kepada kami: Bagiku lebih baik melihat sebuah khotbah Daripada mendengarkan saja. Lebih baik seorang yang mau berjalan denganku. Daripada hanya memberitahu jalannya. Latihan Secara Perorangan Alat kedua yang terutama bagi perkembangan suatu tim pembina murid ialah memberikan perhatian pribadi kepada setiap orang. Itu berarti ada pertemuan dengan setiap orang sendirian, dan Saudara miliki tujuan latihan yang jelas bagi orang itu. Pelayanan pelipatgandaan tidak timbul dari suatu usaha untuk menghasilkan murid secara masal. Harus ada waktu secara individu, Saudara harus bekerja dengan calon pembina Saudara secara individu. Beberapa pertanyaan yang penting perlu dipertimbangkan. Apa yang Saudara lakukan dalam pertemuan-pertemuan satu dengan satu ini? Seberapa sering Saudara harus mengadakannya? Di mana seharusnya Saudara berdua bertemu? Di mana? Di mana saja cocok. Salah seorang teman saya mengadakan pertemuan dengan calon pembina muridnya ditempat pekerjaannya pada waktu istirahat siang dan mengadakan pertemuan satu kali seminggu. Apa yang dilakukan? Mereka saling menceritakan apa yang mereka terima dari Allah pada waktu mereka mengadakan renungan pribadi. Mereka mengadakan waktu untuk membaca Firman Tuhan bersama-sama. Biasanya mereka saling memeriksa ayat hafalan yang baru. Mereka membicarakan pelayanan mereka yang telah ditugaskan oleh Allah. Biasanya orang itu mempunyai banyak pertanyaan berkenan dengan pelayanan pemuridan. Kemudian mereka berdoa bersama-sama. Tak ada peraturan yang kaku yang mengharuskan bagaimana cara memakai waktu. Kadang-kadang mereka menghabiskan kebanyakan waktunya untuk berdoa. Pada kesempatan lainnya, pembina itu akan membawa seorang teman dari kantornya yang pernah diberi kesaksian. Ketiga mereka bertemu di sebuah tempat makan, dan pelatih menolong temannya dalam penginjilan. Ia memberikan kesaksiannya dan menceritakan Injil kepada orang yang bukan Kristen. Maka mereka menjalankan dua hal: mereka menyampaikan Injil, dan orang yang dibina itu mempelajari sesuatu di dalam proses. Kemauan untuk meluangkan waktu banyak untuk beberapa orang berarti kita tidak dapat meluangkan waktu banyak untuk banyak kesempatan yang lain. Paulus berkata bahwa kita harus berlari-lari untuk mencapai sasaran dan menyelesaiakan perlombaan itu dengan baik (Filipi 3:13-14; 2Timotius 4:7).

43

Demikianlah Tuhan Yesus telah menyelesaikan pelayananNya yang ditugaskan oleh BapaNya (Yohanes 17:4). Penyerahan untuk bekerja dengan sedikit orang akan menuntut sikap yang memusatkan kehidupan kepada pelayanan itu dan mengesampingkan banyak kesempatan lain. Memang Saudara mampu berbuat banyak hal, tetapi ada satu hal yang harus Saudara lakukan kalau Saudara harus memusatkan pikiran dan pelayanan kepada orang sedikit. Kalau Saudara telah menentukan sasaran ini, Saudara harus belajar mengatakan "tidak" dengan sopan sekali. Jika Allah telah memberi Saudara visi untuk pelayanan ini secara mendalam, itu bukan berarti bahwa Saudara tidak mempunyai bidang pelayanan. Sebetulnya, jika calon-calon pembina murid Saudara menjadi orang-orang yang dapat dengan Efektif membimbing dan memenuhi keperluan orang lain, pelayanan Saudara akan berlipatganda lebih cepat daripada jika Saudara melakukan semuanya sendirian. Maka ketekunan dan kesabaran adalah sifat yang utama dalam kehidupan seorang pelatih. Apakah ini berarti bahwa Saudara tidak dapat mengadakan pelayanan umum? Bahwa orang lain akan menggantikan Saudara berkhotbah? Bahwa saudara harus menolak semua undangan untuk berbicara dalam pertemuan khusus? Tentu tidak. Apakah Yesus melayani secara umum? Ya, dan bahkan secara luas. Ia berkhotbah di rumah-rumah, di rumah sembahyang, di lereng bukit, dan tepi pantai (Mar 2:1; 3:1; 4:1; Mat 5:1). Ia juga memberikan contoh berkhotbah dalam pembinaan keduabelas muridNya. Ia berkata, Marilah kita pergi ke tempat lain, ke kota-kota yang berdekatan, supaya di sana juga Aku memberitakan Injil, karena untuk itu Aku telah datang (Markus 1:38). Saudara harus mendisiplin diri Saudara sendiri supaya tetap memikirkan pelatihan pembinaan. Anggaplah pelayanan Saudara yang lain sebagai kesempatan untuk membangun dalam hidup calon pembina Saudara. Dan saudara dapat menilai kalau yang saudara lakukan mencapai atau, paling sedikit, menuju tujuan utama yaitu mengembangkan pembina-pembina murid yang memenuhi syarat. Pelayanan Saudara hanya akan berarti jika itu menambh kedewasaan bagi orang-orang itu. Apakah pelayanan rasul Paulus? Penginjil, ahli theologi, ahli strategi pengutusan Injil, penabur gereja, guru dan rasul. Tetapi selalu ada orang-orang tertentu disekitarnya. Pada suatu peristiwa, Ia disertai oleh Sopater anak Pirus, dari Berea, dan Aristarkhus dan Sekundus, keduanya dari Tesalonika, dan Gayus dari Derbe, danTimotius dan dua orang dari Asia, yaitu Tikhikus dan Trofimus (Kisah 20:4). Ia menggunakan pelayanannya yang luas untuk memusatkan latihan sedikit. Ketika menulis kepada orang-orang Korintus, Paulus mengingatkan mereka bahwa ia adalah bapa rohani mereka dan menantang mereka untuk meneladani dia. Kemudian ia menerangkan kepada mereka bahwa ia sedang mengutus Timotius untuk melayani mereka (1Korintus 4:15-17). Timbul pertanyaan: jika Paulus ingin mereka meneladani dia, apa gunanya mengutus Timotius? Pada waktu kita membaca keterangan Paulus, kita mendapatkan kebenaran yang mengejutkan. Pada waktu Timotius datang ke Korintus, keadaan itu akan sama seperti kalau Paulus datang kepada mereka. Timotius itu lebih daripada hanya seorang pengajar. Sebenarnya dia adalah perluasan dari kehidupan dan pelayanan Paulus. Paulus dapat melakukan itu sebab dia mempunyai keyakinan dalam orang yang telah dibina. Selanjutnya ia telah memberitahu kepada orang-orang Filipi. Tetapi dalam Tuhan Yesus kuharap segera mengirimkan Timotius kepadamu, supaya tenang juga hatiku oleh kabar tentang hal ihwalmu. Karena tak ada seorang padaku, yang sehati dan sepikir dengan dia dan yang begitu sungguh-sungguh memperhatikan kepentinganmu; sebab semuanya mencari kepentingannya sendiri, bukan kepentingan Yesus Kristus. Kamu tahu bahwa kesetiaannya telah teruji dan bahwa ia telah menolong aku dalam pelayanan Injil sama seperti seorang anak menolong bapanya. Dialah yang kuharap untuk kukirimkan dengan segera, sesudah jelas bagiku bagaimana jalannya perkaraku (Filipi 2:19-23). Orang-orang yang sependirian, dapat dipercaya, dan tangkas tidak dibuat pada jajaran produksi seperti dalam sebuah pabrik sepeda motor. Mereka dikembangkan dengan berhati-hati dan dengan penuh doa di bawah bimbingan seorang pembina yang penuh kasih dan bijaksana. Dia menghabiskan banyak waktunya pada lututnya berdoa bagi mereka.

44

Latihan pembina murid memakan waktu, dan menuntut usaha. Itu berarti waktu bersukacita dan waktu penuh air mata. Itu juga berarti kehidupan Saudara. Demikianlah kita ketahui kasih Kristus, yaitu bahwa Ia telah menyerahkan nyawaNya untuk kita; jadi kita pun wajib menyerahkan nyawa kita untuk saudara-saudara kita (1 Yohanes 3:16). Cara Memecahkan Persoalan Waktu bekerja dengan orang-orang secara perseorangan dan intensif ini, beberapa persoalan dapat timbul dalam kehidupan pembina. Sikap memiliki. Pembina itu akan digoda mengembangkan sikap memiliki, yaitu sikap suka menguasai. Biasanya hal itu terlihat dalam istilah-istilah yang dipakainya seperti "orang saya," "tim saya," "orangorang yang saya bina." Dalam Perjanjian Baru, Walaupun Paulus dan rasul-rasul lainnya merasa dekat kepada orang-orang yang mereka layani dan kadang-kadang menyebut mereka sebagai "anak-anak kecil," tetapi juga mereka mengingatkan orang-orang itu bahwa sebenarnya mereka milik Yesus Kristus. Mereka adalah orang-orang Kristus, bukan pengikut rasul-rasul. Petrus telah mempelajari pelajaran ini dengan baik. Yesus telah memberitahu kepadanya, Gembalakanlah domba-dombaKu (Yoh 21:16). Kemudian Petrus menasihati para penatua untuk Gembalakanlah kawanan domba Allah (1Pet 5:2). Bukan kawanan dombamu tetapi kawanan domba Allah. Sikap memiliki yang bukan Alkitabiah ini dapat menghambat pertumbuhan orang-orang yang terlibat jika pembinanya ragu-ragu memperkenalkan mereka kepada orang-orang Allah lainnya yang dapat mempengaruhi hidup mereka. Ia dapat menjadi prihatin bahwa pelayanannya sendiri mungkin akan kehilangan sebagian dari kemasyhurannya dalam pandangan muridnya jika mereka melihat orang lain yang mungkin dikarunia kekuatan dan kemampuan yang tidak dimiliki Pembina itu. Atau ia berusaha memagari muridnya supaya mereka terbatas kepada dia dan pelayanannya. Buta terhadap kelemahan. Persoalan yang lain ialah sikap yang menganggap semuanya selalu baik. Pada waktu Saudara melihat perkembangan murid-murid Saudara, dan mengetahui berapa jauh kemajuannya, dan melihat pertumbuhan keefektifannya bagi Kristus, mudah untuk dibutakan akan kelemahan mereka. Saudara mulai melihat mereka melalui kaca mata yang mengaburkan-- "anak saya tidak dapat berbuat salah!" Maka Saudara melakukan kebutuhan-kebutuhan yang seharusnya Saudara menolong. Sekali lagi, memperkenalkan mereka kepada pengamatan dan penyelidikan orang- orang rohani yang lainnya akan menolong Saudara dalam penilaian kekuatan dan kelemahan mereka obyektif. Pelipatgandaan kelemahan. Yesus dalam pelayananNya menunjukkan persoalan lainnya. Seorang murid tidak lebih daripada gurunya, tetapi barangsipa yang telah tamat pelajarannya akan sama dengan gurunya (Lukas 6:40). Orang-orang yang bekerja dengan kita akan memungut kekuatan kita dan juga kelemahan kita. Kalau hanya saya saja yang membina seorang, mungkin orang itu akan mengambil kelemahan saya. Seperti yang telah dikemukakan, untuk mengataso tiga persoalan utama ini kita harus membimbing murid kita kepada latihan dan penilaian orang lain juga. Kita memperkenalkan orang-orang kita dengan sengaja kepada pembina-pembina lainnya yang dapat memperluas visi mereka dan memperdalam hidup mereka. Ia adalah orang-orang yang dapat menunjukkan kelemahan mereka yang terlewatkan oleh Saudara sendiri atau yang Saudara tak dapat melihatnya karena keakraban Saudara kepada mereka. Penilaian dari luar ini dapat menolong Saudara mendapatkan gambaran yang sebenarnya dari kemajuan orang-orang itu. Dalam pembinaan jangan heran kalau sekali-kali ada kemunduruan. Kemunduran itu juga terjadi dalam hidup orang-orang dalam lingkungan Yesus--Petrus, Yakobus, dan Yohanes. Pada suatu waktu Yohanes dan Yakobus menunjukkan sikap yang sangat membenci dan merusak--mereka ingin memanggil api turun dari langit untuk memusnahkan suatu desa Samaria yang orang-orangnya menolak Yesus (Lukas 9:51-55). Tiga kali Petrus menyangkali Tuhannya (Lukas 22:54-62). Di taman Getsemani tiga orang itu semuanya tertidur sementara Yesus menjalani kesengsaraanNya (Lukas 22:45-46). Tetapi kepercayaan di dalam mereka memperoleh hasilnya, sebab latihan yang diberikannya itu tidak sia-sia. Mereka keluar untuk meneruskan pelayananNya dalam kuasa Roh Kudus.

45

Memang betul tuaiannya banyak, tetapi pekerja-pekerja -- penuai-penuai -- masih sedikit. Pada waktu Saudara menyerahkan hidup Saudara untuk pelayanan membina murid-murid, berdoalah agar Allah mau memungkinkan Saudara untuk menjadi teladan, bekerja dengan orang-orang secara individu, dan memeriksalah segala persoalan yang mungkin akan timbul. BAGAN CARA MELIPAT GANDAKAN PELAYANAN

10. Perlunya Kepemimpinan Ia menetapkan duabelas orang untuk menyertai Dia dan untuk diutusNya memberitakan Injil (Markus 3:14). Agar supaya dapat melipatgandakan pelayanan pembinaan murid, seseorang yang telah menjadi murid dan telah menjadi seorang pembina murid haruslah mengambil satu langkah lagi. Ia harus menjadi seorang pemimpin. Babak terakhir dalam perkembangan seseorang untuk pelayanan ini ialah kepemimpinan. Namun hal ini bukanlah berarti jika nanti ia menyelesaikan pelajaran-pelajaran mengenai kepemimpinan ini bahwa ia akan berhenti bertumbuh dan berkembang. Tidak, karena pertumbuhan merupakan proses seumur hidup. Kita tidak akan pernah tamat selama kita hidup (1Yohanes 3:1-3). Saudara telah menyaksikan bagaimana perkembangan langkah seseorang dari bertobat sehingga dia menjadi seorang murid. Saudara telah menyaksikan prosesnya sehingga ia menjadi seorang pembina murid--seseorang yang mengetahui bagaimana menjadikan seorang murid dan yang mengambil bagian dalam tim pemuridan Saudara. Sekarang ada satu langkah lagi yang harus ditempuhnya. Saudara harus memeriksa orang-orang yang ada dalam tim Saudara kalau-kalau ada satu atau dua orang dalam kelompok yang perlu dibimbing lebih lanjut. Adakah di antara mereka yang mempunyai bakat, kemauan dan panggilan dari Allah untuk menjadi pemimpin dalam pelayanan pemuridan ini? Adakah mereka yang dapat mengerjakan apa yang sekarang Saudara lakukan? Jika ada, maka mereka perlu menerima latihan kepemimpinan secara khusus supaya mampu melaksanakan tugasnya kelak. Saudara perlu juga menyadari baik-baik bahwa yang dimaksudkan di sini bukanlah orang yang nanti akan menjadi pekerja Kristen sepenuh waktu tetapi itu bukanlah tujuan utama. Ada banyak orang awam yang merupakan pemimpin pelayanan sepenuh waktu tetapi itu bukan tujuan utama. Ada banyak orang awam yang merupakan pemimpin pelayanan pemuridan yang terbaik di dunia dewasa ini. Mereka sangat dihargai oleh para pekerja Kristen sepenuh waktu yang memang mengenal mereka dan yang kerap kali mengundang mereka untuk melatih para pendeta dan utusan Injil dalam pelayanan semacam itu. Mereka punya pekerjaan lain untuk penghidupannya. Tetapi hidup mereka ialah memimpin suatu tim pembina murid Kristen. Dua kata kunci dalam memperkembangkan pemimpin kelompok pemuridan adalah pemilihan dan waktu. Kita akan memeriksanya dengan cermat.

46

Pentingnya Pemilihan Saudara telah melayani pekerja yang berpotensi itu selama berbulan- bulan bahkan mungkin bertahun-tahun. Saudara mengenalnya sejak ia masih menjadi petobat baru. Saudara membentuknya dengan jalan menolongnya sehingga ia menjadi murid yang berbuah, berpenyerahan dan berhasil. Saudara memperlengkapinya dengan memberikannya latihan agar ia menjadi sorang pembina seorang pembina murid. Sekarang merupakan titik kritis dalam kehidupannya. Apakah Allah sedang memimpinnya untuk mengambil langkah yang berikutnya, untuk menjadi pemimpin tim orang-orang yang mampu menjadikan orang lain murid Yesus? Paling sedikit ada ciri khas dalam seorang pemimpin. Saudara perlu mencari ciri-ciri khas itu di dalam diri seorang calon pemimpin. Kemungkinan kelima hal itu tidak terdapat dalam kehidupan seseorang. Ia tidak perlu menjadi seorang superman rohani. Namun jika ada dua atau tiga sifat itu yang nyata, Saudara perlu berdoa dengan serius agar Tuhan menunjukkan pimpinanNya dalam keterlibatan Saudara yang lebih jauh dengan orang itu. Hal ini menjadi lebih penting lagi apabila Saudara ada di ladang pelayanan yang subur, sedang pekerjaannya hanya sedikit sekali. Misalnya, Saudara sedang melayani di Indonesia. Saudara mempunyai sebuah kelompok yang bekerja sama dengan Saudara. Saudara tahu bahwa ada jutaan orang yang tersebar di antara ribuan pulau ini yang memerlukan pertolongan rohani. Bagaimana mereka akan mendapatkannya? Mungkin sekali Saudaralah kuncinya. Barangkali Allah akan memimpin Saudara untuk memberikan latihan kepemimpinan khusus kepada pekerja Saudara sehingga mereka dapat pergi ke pelbagai tempat dan melakukan hal yang sama seperti Saudara lakukan sekarang. Sungguh suatu peristiwa yang mendebarkan hati ialah melihat mereka pergi menjangkau beberapa orang bagi Kristus, terus membina orang-orang itu sehingga mereka menjadi murid yang berbuah, berpenyerahan, dan dewasa. Dan kemudian beberapa diantaranya terus maju menjadi pembina murid yang efektif dalam tim pemuridan. Bila memilih calon pemimpin untuk dilatih, inilah kelima ciri khas yang Saudara cari. 1. Ia mempunyai semangat berjuang. Ia tidak cepat putus asa. Ia tidak akan berpaling dan lari pada waktu melihat gejala perlawanan pertama. Tidak pula ia berhenti karena rintangan pertama. Ia maju terus dengan penuh gairah dan suatu sikap positip, berserah dan beriman, tanpa memperdulikan perlawanan, rintangang dan pencobaan dalam keterlibatannya menjalankan Amanat Agung Tuhan Yesus Kristus. Ia mencerminkan jawaban Paulus terhadap pernyataan Roh Kudus bahwa penjara, kesengsaraan dan kesulitan akan menantinya. Tetapi aku tidak menghiraukan nyawanya sedikitpun, asal saja aku dapat mencapai garis akhir dan menyelesaikan pelayanan yang ditugaskan oleh Tuhan Yesus kepadaku untuk memberi kesaksian tentang tentang Injil kasih karunia Allah (Kisah 20:24). Ia sadar bahwa lorong yang harus ditempuh sukar. Ia sadar bahwa akan ada oposisi. Ia dengan rela berusaha mencapai tujuan panggilan Allah yang luhur (Filipi 3:14). Dengan senang ia akan bersiap dan mempertaruhkan nyawanya demi peperangan iman. Ia menerima jalan kesengsaraan. Sebab kepada kamu dikaruniakan buka saja untuk percaya kepada Kristus, melainkan juga untuk menderita untuk Dia (Filipi 1:29). Carilah orang yang berjiwa demikian, karena seorang pemimpin akan terus berjuang ketika yang lainnya mandeg. 2. Ia mampu menemukan dan mendapatkan orang yang telah membuktikan diri. Hal ini penting karena akan menentukan dengan tim macam apa ia akan mulai. Ia harus membedakan di antara orang yang efektif dengan orang yang baik. Ia harus mampu menunjukkan dan mendapatkan orang-orang yang berhasil dalam pelayanannya. Mengapa hal itu penting? Sebab jika ia harus mengumpulkan orangorang yang belum dapat berinisiatip, orang-orang yang diharapkan tidak akan muncul. Pada suatu hari saya berbicara dengan seorang dokter muda yang mempunyai kerinduan di dalam hatinya untuk melayani. Ia mengatakan bahwa ia sedang merencanakan untuk membagi waktu dan perhatian yang lebih bayak kepada satu orang tertentu. Saya bertanya apakah orang tersebut merupakan macam orang yang dibutuhkan dalam tim pemuridannya. 47

"Bukan," jawabnya, tetapi ia adalah satu-satunya orang yang bersedia pada saat ini." Saya memperingatkan dia agar bersabar sebentar dan memohon agar Allah akan mengirimkan seorang yang efektif kepadanya. Puji Tuhan, Allah mengabulkan, dan sekarang terdapat berbagai hasil dari pelayanan itu banyak orang yang sedang memimpin tim-tim pemuridan di Amereika Serikat, Kanada, Amerika Latin, Asia dan Australia. Sebagian dari sukses tersebut berasal dari percakapan pendahuluan itu yakni untuk menunggu munculnya orang yang tepat. Bagaimana Saudara dapat menunjukkan dan menemukan seorang yang efektif? Inilah beberaoa syarat yang dapat dicari. (1) Ia dapat dipercaya. Hal ini bukan berarti bahwa ia tidak pernah berbuat kesalahan. Setiap orang dapat bersalah. Tetapi ketika ia diberikan tugas, ia akan melaksanakannya dengan baik. Seorang nabi Perjanjian Lama menceritakan sebuah perumpamaan mengenai seorang pengawal yang diperintahkan untuk menjaga seorang tawanan, tetapi tawanan tersebut melarikan diri. Jawaban penjaga itu adalah, Ketika hambamu ini repot sana sini, orang itu menghilang (1Raja 20:39-40). Masalahnya ialah bahwa ia tidak dapat diserahi tanggung jawab. Tugas itu diberikan kepada orang yang tidak dapat dipercayai. (2) Ia dapat memanfaatkan sumber yang ada. Ia melaksanakan tugasnya dengan baik dengan apa yang telah ia terima. Dulu Dawson Trotman senang sekali menceritakan peristiwa ketiga regu follow-up kehabisan bahan bimbingan dalam Kampanye Penginjilan Billy Graham di London. Seorang di antara para penasihat lari kepada Trotman dan berkata "Kita kehabisan paket Mulai Berjalan Dengan Kristus!" "Tidak mengapa," jawab Trotman. "Pada hari Pentakosta, mungkin para rasul pun kehabisan bahan bimbingan ketika 3000 orang bertobat." Mulanya orang itu tercengang tidak mengerti; namun pada akhirnya ia melihat maksudnya. Para rasul tidak mempunyai paker Mulai Berjalan Dengan Kristus pada hari Pentakosta, tetapi mereka dapat melaksanakan tugasnya dengan baik. Dengan bahan yang sedikit mereka pun dapat melaksanakan hal yang sama di London. Dan memang mereka berhasil. Salah seorang Hakim dalam Perjanjian Lama, Shamgar, berjuang dengan sumber yang ada padanya. Pertempuran melawan orang Filistin sedang berkecamuk dengan hebat, dan ia tidak mempunyai sebilah pedang pun. Jadi ia bertempur melawan musuh dengan sebatang tongkat penghalau lembu dan membunuh enam ratus orang (Hakim 3:31). (3) ia dapat menyesuaikan diri. Dengan panjang lebar Paulus menguraikan sifat ini kepada irang-orang di Korintus (1Kor 9:19-23). Para pemimpin sering kali diundang untuk melakukan berbagai macam tugas. Ia harus dapat menyesuaikan diri. Seorang pemimpin harus menjadi seorang ahli, dan pemuridan harus menjadi hidupnya. Namun ia harus pula dapat serba guna. Ia harus mempunyai kemampuan untuk bergerak dalam berbagai macam situasi. Ia akan diundang untuk melayani berbagai macam golongan dan melayani berbagai ragam orang. (4) Ia seorang yang bersemangat. Hatinya tertuju kepada pelayanannya, dan ia menyerahkan segala sesuatu yang ada padanya. Ia memiliki sikap seperti pemazmur ini terhadap Tuhan: Dengan segenap hatiku aku mencari Engkau, janganlah biarkan aku menyimpang dari perintah- perintaMu (Mazmur 119:10). Sifat macam ini penting untuk dimiliki. Seseorang bisa saja berbuat kesalahan-kesalahan yang pandir. Namun jika ia sungguh-sungguh berusaha berbuat yang terbaik, maka kesalahannya dapat diampuni. Carilah orang yang sungguh-sungguh berkeinginan, bukan orang yang hanya berniat saja. Pada suatu ketika saya berbicara dengan seorang muda yang sedang memimpin sebuah kelompok pemuridan. Ia bertanya kalau-kalau saya membutuhkan timnya untuk menolong dalam suatu proyek pelayanan. Saya merasa bahwa tawaran itu baik sekali sehingga saya menentukan tanggalnya. Kirakira tiga hari sebelum saatnya tiba, ia mencari saya dan berkata, "Pak sudah ada enam orang yang rela datang pada hari sabtu." 48

Saya menjawab, "baiklah." Namun kata-katanya itu agak mengganggu saya. Orang-orang itu tersebut rela, bukan sungguh-sungguh ingin. Hal ini melawan segala sesuatu yang pernah saya lakukan sebelumnya. Saya tidak pernah dengan sengaja terlibat di dalam suatu proyek bersama-sama dengan orang-orang yang sukarela saja. Saya telah belajar bahwa jika seseorang bekerja hanya karena ia harus melakukannya, ia tidak akan berbuat yang terbaik. Saya tidak ingin ada enam orang yang bekerja namun hatinya tidak ada di situ, karena pastilah mereka akan melakukan pekerjaan dengan ceroboh. Jadi saya menghubungi pemimpin itu kembali dan membatalkan rencana proyek tersebut. (5) Ia siap bekerja. Yesus tidak mengambil orang yang sedang bersantai di tepi pantai Danau Galilea. Ia memanggil nelayan yang sedang menambal jala mereka. Berabad-abad sebelumnya Allah memanggil Musa ketika ia sedang menggembalakan ternak di gurun dan kemudian Daud ketika ia sedang bekerja di ladang. Pekerjaan Kristen adalah pekerjaan yang sukar. Pernah kami mengadakan pertemuan di kantor pusat kami. Dan hadirin sedemikian besarnya sehingga kami harus memakai ruang di tingkat empat untuk tempat loka karya. Hal itu berarti tujuh puluh lima kursi harus diangkut dari truk di luar dan dibawa ke atas melaui empat undakan tangga. Salah seorang memandang saya dan berkata, "Nah, ini pekerjaan berat!" "Ya," jawab saya kepadanya, "itulah sebenarnya arti pelayanan kita, pekerjaan berat." Jadi carilah orang yang sungguh-sungguh bekerja keras dan lebih lama. Kemungkinan orang semacam itu memiliki bakat-bakat sebagai pemimpin. (6) Ia waspada. Seorang pemimpin pembina-pembina murid harus selalu waspada akan keadaan sekelilingnya. Jika gagal dalam hal ini, kemungkinan besar keefektipan pelayanannya membuat murid akan berkurang pula. Seorang pemain bola yang waspada tidak hanya mengikuti ke mana larinya sang bola, tetapi juga sudut matanya akan mengawasi gerak-gerik lawan. Seorang yang waspada tahu ke mana ia pergi dan bagaimana sampai ke tempat itu. Namun ia tidak terlalu dibatasi oleh visinya itu sehingga ia tidak waspada terhadap kejadian disekelilingnya. Sasarannya memang sempit namun visinya luas. Salah satu cara bagaimana Saudara menemukan orang yang waspada adalah melalui percakapan. Apakah ia sadar akan apa yang sedang terjadi di sekelilingnya? Dapatkah ia mencari dan mendapatkan pelajaran dari padanya? Seorang yang waspada dapat belajar dari keadaan sekelilingnya. Orang yang tidak memiliki kemampuan ini terbatas pelayanannya dan ada di antara golongan orang banyak yang perlu diajarkan segala sesuatu, langkah demi langkah. (7) Ia mempunyai inisiatif. Pernah saya diundang untuk berbicara pada sebuah retreat kaum pria. Saat pertemuan telah tiba dan para pemimpinnya belum muncul. Salah seorang yang berada di baris depan memandang berkeliling dan memberikan komentar bahwa waktunya telah tiba. Ia terus menerus memandang jam tangannnya. Kami membuang waktu dari 150 orang yang sudah meninggalkan keluarganya untuk datang ke retreat ini. Sesudah memandang berkeliling beberapa kali lagi, orang ini berdiri, menenangkan para hadirin, dan mulai pertemuan itu. Pada saat itulah ia menjadi pemimpin kami. Inisiatif adalah salah satu ciri orang yang berhasil. Ia menyadari apa yang harus diperbuat dan mengambil langkah untuk melakukannya. Ia tidak perlu didorong, karena ia akan bertindak sendiri. Alkitab tidak menyebutkan bahwa rasul Petrus "berencana" untuk menyampaikan khotbah pada hari Pentakosta. Tetapi ketika ada kesempatan itu, ia siap di bawah kuasa Roh Kudus. Ia berdiri, mengambil inisiatif, dan berkhotbah. Kita semua mengetahui akan hasilnya. Alkitab juga tidak menceritakan kepada kita bahwa beberapa waktu kemudian Petrus "berencana" untuk memerintahkan agar orang lumpuh di muka Pintu Elok itu berdiri dan berjalan (Kisah 3:1-7). Tetapi ia siap, dan di dalam nama Yesus, orang Nazaret, ia mengambil inisiatif. Kita ketahui pula hasilnya. Sifat macam ini penting sekali bagi seorang pemimpin.

49

(8) Ia percaya akan dirinya. Ia akan menghadapi berbagai ragam orang, dan ia harus dapat menyesuaikan diri dengan setiap golongan. Orang-orang kaya akan mengundangnya untuk melayani mereka; orang-orang miskin juga membutuhkan pertolongannya. Umat Allah yang kaya dan ternama maupun yang sederhana dan papa memerlukan pelayanannya dan akan meminta dia agar mengulurkan tangannya menolong. Kalau hanya sanggup melayani segolongan orang tertentu saja dan menghindari diri dari yang lain, itu bukanlah ciri pelayanan seperti Kristus. Yesus sanggup berhadapan dengan para pemuka agama di Yerusalem dan melayani mereka secara efektif. Ia dapat pula duduk bersama-sama orang bersahaja di Galilea dan tetap melayani secara efektif. Orang bisa menyambutnya dengan gembira. Demikian pula ia dapat melayani secara efektif kebutuhan rohani Nikodemus, seorang penghulu Yahudi. Para Rasul melayani banyak orang di Yerusalem dan juga dapat menjangkau beberapa imam. Paulus dapat melayani orang muda dan penakut seperti Timotius, dan pada waktu yang bersamaan bersahabat pula dengan beberapa pejabat tinggi propinsi Asia. Ke delapan sifat yang disebutkan di atas dapat menolong Saudara untuk mencari seseorang dari antara tim Saudara yang bisa dijadikan pemimpin. Setiap sifat tersebut tidaklah perlu sudah mendarah daging dalam kehidupan orang itu, namun harus sudah kelihatan ciri-cirinya, meskipun dalam tahap permulaan. Saudara tidak mencari seorang superman dalam iman Kristen. Kita semua mempunyai kekuatan dan kelemahan. Kita melakukan beberapa hal lebih baik dari yang lain. Daftar tadi hanyalah semata-mata gambaran yang dapat Saudara anggap penting bila Saudara menemukan seorang calon pemimpin yang dapat Saudara latih. 3. Ia bersifat stabil. Ia tahan desak-desakan yang menimpanya. Kepemimpinan itu penuh dengan tekanan-tekanan--dari segala sisi, dari banyak orang. Ada yang positif, dan ada yang negatif. Sebagian orang akan menuntutnya terus-menerus agar dia berbuat lebih banyak. Yang lain, yang tidak suka akan apa yang dilakukannya akan menyerang dia. Saya pernah melayani di sebuah kota di mana ada seorang pendeta dari gereja terbesar di kota itu yang mempunyai tujuan untuk menyingkirkan seorang pekerja Kristen keluar dari kotanya. Ia mengadakan tekanan yang bertubi-tubi terhadap orang ini--tuduhan palsu, bisik-bisik dan sebagainya. Orang itu hampir tidak tahan lagi, namun ia tetap bertahan dan mengikuti panggilan Tuhan. Di tengah-tengah perlawanan hebat itu, pelayanannya berhasil dengan baik. Banyak orang yang dimenangkan bagi Kristus karena pelayanannya itu. Gangguan-gangguan normal dari kehidupan sehari-hari juga akan datang--kesulitan keuangan, persoalan keluarga, penyakit yang berlarut-larut, Daud merupakan buah hati Allah, namun ia juga menghadapi persoalan juga--rakyatnya bermaksud merajam dia dengan batu, istrinya melawan dia, anaknya memberontak kepadanya. Tekanan-tekanan itu ada namun ia melayani Allah dalam generasinya. Kemantapan merupakan sifat yang diperlukan oleh seorang pemimpin, dan sifat itu ada karena mempunyai iman yang teguh akan kedaulatan Allah. Dia harus yakin bahwa Allah yang di surga menguasai keadaan (Mazmur 115:3); bahwa segala sesuatu dikerjakan oleh Allah untuk menghasilkan kebaikan bagi kita dan untuk membentuk kita agar lebih dekat dengan teladan Kristus (Roma 8:2829); dan bahwa tangan Allah sedang membentuk dan mencetak setiap bagian kehidupan kita. Iman adalah kunci kestabilan: kepercayaan kepada Allah sebagai Bapak yang mengasihi dan memperdulikan kita. 4. Ia mempunyai kemampuan pengelolaan. Ia dapat merangkai orang sedemikian rupa sehingga menjadi sebuah tim. Dia adalah orang yang mengerti kebijakan sederhana bahwa dua orang dapat mencapai hasil yang lebih baik daripada satu orang, jika mereka bersatu dan diorganisir. Ia tahu juga bahwa hal itu benar dengan tiga, empat orang atau lebih. Proyek yang bagaimana besarnya sekalipun dapat dibagi-bagi menjadi kesatuan kecil yang dapat berfungsi jika kita tahu cara mengaturnya.

50

Salah satu rahasia untuk melihat apakah seseorang mampu mengelola atau tidak ialah dengan melihat apakah orang tersebut mampu mengorganisasikan dirinya sendiri? Apakah ia dapat mencapainya? Apakah ia dapat menjaga jadwal waktunya atau selalu terlambat? Apakah ia seorang yang untunguntungan atau seorang ahli siasat? Apakah ia kelihatannya hanya melakukan pekerjaan yang muncul dihadapannya atau ia sungguh sudah merencanakan hidupnya sesuai dengan tujuan dan prioritas yang diberikan Allah kepadanya? Jika ia tidak dapat mengatur dirinya sendiri, tentu saja ia tidak akan mampu mengurus orang lain. Pengelolaan diri adalah sesuatu yang dapat dipelajari. Ada enam kunci bagi pengelolaan diri. 1. 2. 3. 4. Pandangan realisitik pada kemampuan pribadi. Keyakinan yang kuat akan apa yang Allah ingin dilakukan. Kemampuan untuk melaksanakan pekerjaan menurut urutan kepentingannya. Akal sehat untuk memberikan waktu luang di antara dua proyek, dengan menyadari bahwa seringkali pekerjaan memakan waktu lebih daripada yang sudah direncanakan, dan juga selalu timbul gangguan yang tidak kite perkirakan sebelumnya. 5. Kesetiaan mengatur waktu bersama dengan Allah dan memprioritaskan keluarga. 6. Belajar bagaimana dapat fungsi dengan fleksibilitas tertentu yang dipusatkan kepada manusia dan bukan berpusatkan proyek. Tak seorang pun dapat menjadi pemimpin yang baik jika ia mementingkan proyek lebih daripada orang. Yang berikut ini adalah enam peraturan dasar yang dapat menolong seseorang mengorganisasikan sebuah proyek atau suatu kegiatan. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Jelaskan tujuan secara tepat dengan istilah yang tertentu. Bagilah tujuan itu menjadi kesatuan-kesatuan yang dapat dikerjakan dan ditangani. Bentuklah suatu organisasi yang akan menolong setiap untuk melaksanakan bagiannya. Isilah posisi-posisi penting dengan orang-orang yang terlatih. Berikanlah kekuasaan penuh kepada mereka untuk melaksanakan tugasnya. Awasi mereka dan perhatikan apakah mereka tetap berada pada tugas utamanya.

5. Ia mempunyai rasa penilaian dan daya cipta. Kedua hal ini ditempatkan bersama-sama karena mereka saling berkaitan, meskipun bagi beberapa orang yang satu biasanya lebih menonjol. Jika pikiran yang kritis memegang peranan yang lebih besar, orang itu akan menjadi pemimpin yang teguh, bijak, metodis dan produktif. Jika pikiran kreatif yang menonjol maka orang itu akan pandai sekali memilih kegiatan yang menarik dan berlainan daripada yang lain. Pikiran kritis tentu saja, dapat menghasilkan ide-ide kreatif, dan seringkali memang demikian kenyataannya. Orang semacam ini melaksanakan ide-ide baru dengan keyakinan yang kuat. Pikiran kreatif menyangkut dua perkara: berusaha membuang sepuluh gagasan gemilang yang memasuki pikirannya, memilih satu yang terbaik, dan melaksanakan ide itu dengan keyakinan bahkan dengan penuh kegairahan. Hal yang terbaik jika kedua macam sifat ini akan dapat bertemu ialah dengan mencari pasangannya di dalam tim. Disinilah nanti akan terlihat bagaimana aneka ragam bakat dan kemampuan muncul dan berjalan. Jika seorang pemimpin mengisi timnya dengan orang-orang yang mempunyai pendapat yang sama seperti dia, itulah suatu kesalahan besar. Mungkin lebih baik jika ia mempunyai teman dekat mempunyai pandangan yang berlawanan dalam kepribadian, bakat, dan kemampuannyaa. Demikianlah timnya akan menjadi lebih seimbang. Yesus mempraktekkan prinsip ini. Jadi kelima hal di atas merupakan sifat yang harus dicari dalam seorang calon pemimpin. Pemimpin tim pembina murid merupakan fungsi yang penting bagi pelayanan Kristus dan harus dipilih melalui banyak pengamatan dan doa. Unsur Waktu Kunci kedua dalam menumbuhkan pemimpin tim pemuridan adalah waktu. Saudara harus rela menyediakan banyak waktu bersama dengan orang-orang itu. Contoh yang diterapkan Tuhan Yesus jelas sekali. Contoh dari Paulus juga nampak. Saudara harus mengadakan waktu bersama mereka baik itu dipelayanan, di rumah Saudara, di dalam kehidupan sehari-hari yang biasa, diperjalanan, di pekerjaan dan pada waktu bermain. 51

Waktu bersama itu dipakai untuk menyelidiki isi Alkitab dan membahas ajarannya, dan berkatberkatnya. Hendaklah ada waktu bersama di dalam doa dan perencanaan. Saudara tentu ingin membagi-bagikan perjuan pribadi Saudara, kemenangan dan kekalahan Saudara, sebagaimana adanya. Penanaman waktu memang mahal sekali. Namun jika Saudara dipanggil Allah untuk menolong melipatgandakan pekerja di ladang pelayanan dunia, Saudara tentu tidak akan melarikan diri oleh karena sesuatu yang sukar dan mahal. Dan memang demikian kenyataannya jika Saudara membagi waktu Saudara dengan seseorang. Air mata, kekecewaan, mimpi yang gagal dan sakit hati cukup besar untuk menyebabkan Saudara menyerah: hal-hal itu berada di ambang pintu Saudara. Beberapa tahun yang lalu saya bekerja dengan dua pemuda yang menunjukkan kemampuan yang besar. Saya mengasihi kedua orang tersebut dan merindukan agar mereka menempati kedudukan dalam pelayanan Kristus. Kami mengadakan waktu berjam-jam, berhari-hari, berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun bersama-sama. Kami menyelidiki Alkitab. kami berdoa. Kami bepergian ke pertemuan-pertemuan akhir minggu dan ke retreat-retreat gereja. Tetapi justru ketika saya merasa bahwa mereka sudah maju, salah satu atau keduanya melakukan sesuatu yang sangat mengecewakan dan yang hampir tidak dapat saya percayai. Lalu saya memulai lagi. Tidak terhitung waktu yang telah dipakai untuk berdoa bagi mereka. Sesudah banyak tahun dilewati dalam kesukaan, kegembiraan, kekecewaan dan kemenangan, mereka akhirnya mempunyai tanggung jawab yang besar di dalam pekerjaan Tuhan. Mereka menjadi pembina murid dalam arti yang sebenarnya. Namun hal itu memakan waktu yang banyak sekali. Rasul Paulus merupakan contoh dari seorang pemimpin yang menyediakan waktu bagi orang lain dan menolong melatih mereka menjadi pemimpin. Timotius menyertai Paulus dalam perjalanan pengutusan Injil. Kamu tahu bahwa kesetiaannya telah teruji dan bahwa ia telah menolong aku dalam pelayanan Injil sama seperti seorang anak menolong bapanya. Dialah yang kuharap untuk kukirimkan dengan segera, sesudah jelas bagiku bagaimana jalannya perkaraku (Filipi 2:22-23). Karena eratnya hubungang mereka, paulus dapat berkata, Tetapi engkau telah mengikuti ajaranKu, cara hidupku, pendirianku, imanku, kesabaranku, kasihku, dan keturunanku. Engkau telah ikut menderita penganiayaan dan sengsara seperti yang telah kuderita di Antiokhia dan di Ikonium dan di Listra. Semua penganiayaan itu kuderita dan Tuhan telah melepaskan aku dari padanya (2 Timotius 3:10-11). Kekecewaan menimpa Paulus pula, karena beberapa orang yang lama bersama-sama dengan dia akhirnya berpaling dari padanya (2Timotius 4:10). Tuhan Yesus Kristus adalah contoh keunggulan orang yang menanam modal waktu di dalam kehidupan beberapa orang. Ia menetapkan dua belas orang untuk menyertai Dia dan untuk diutusNya memberitakan Injil (Markus 3:14). Kebanyakan waktunya dihabiskan dengan keduabelas rasul. Membagi waktu dengan seseorang adalah suatu aspek penting dalam latihan kepemimpinan. Hal itu berdasarkan ajaran Alkitab. Juga seseorang yang hanya bersama Saudara pada waktu-waktu tertentu saja akan dapat mengelabui Saudara. Namun dengan melihat jadwal waktu yang dipakai Yesus maupun Paulus dalam latihan kepemimpinan mereka, orang-orang itu tidak dapat berpura-pura saja. Yesus mengetahui benar orang-orangnya, termasuk Yudas. Pemilihan menjadi penting sekali karena Saudara tentu tidak mau membuang-buang waktu Saudara dalam melatih seorang pemimpin dan akhirnya mengetahui bahwa Saudara telah melatih orang yang salah. Waktu itu penting karena untuk melaksanakan pekerjaan yang baik memang akan memakan waktu banyak. Beberapa dari antara kita mungkin berpikir, "Saya tidak mempunyai waktu sedemikian itu. Pasti ada cara lain yang lebih cepat." Tidak ada! Metode Yesus yang telah teruji masih tetap berlaku sampai sekarang. 11. Bagaimana Melatih Pemimpin-pemimpin Apa yang telah engkau dengar daripadaku di depan banyak saksi, percayakanlah itu kepada orangorang yang dapat dipercayai, yang juga cakap mengajar orang lain (2Timotius 2:2). Sambil Saudara terus melayani seseorang dengan menolongnya menjadi pemimpin tim pemuridan, Saudara perlu memusatkan perhatian Saudara kepada beberapa tujuan khusus (sama seperti apa yang 52

telah Saudara perbuat sebelumnya--Pasal 6, Lampiran I, dan Pasal 9). Tujuan-tujuan untuk seorang pemimpin tidak berbeda banyak dengan yang telah Saudara kerjakan sampai saat ini. Tidak perlu banyak perubahan karena tujuan- tujuan tersebut merupakan perluasan dari apa yang telah Saudara perbuat sebelumnya. Tujuan-tujuan itu tidak akan memimpin Saudara kepada cara baru dan tekanan baru. Tujuan-tujuan itu adalah perkembangan yang wajar, suatu langkah yang logis dalam proses latihan. Sekali lagi, kiranya Saudara akan mempelajari kesembilan tujuan ini dan menentukan yang mana Saudara butuhkan. (Dengan orang yang berbeda Saudara memerlukan perangkat tujuan yang berbeda pula.) Boleh menambahkan atau mengurangi beberapa; sesuaikanlah dengan keadaan jika Saudara merasa perlu. Namun, ingatlah, dalam bentuk apapun juga sifat-sifat ini harus menjiwai seorang pemimpin tim yang menjadikan murid. Mengembangkan Kehidupan Rohani yang Mendalam Tujuan pertama ini merupakan lanjutan daripada apa yang telah Saudara mulai pada waktu Saudara melayani orang baru pertama kali bertobat kepada Kristus. Saudara telah bekerja untuk memperkembangkan kehidupan rohaninya, kekuatan dalam wataknya, dan pengetahuannya tentang Allah. Kuncinya ialah pengertian dan pengenalan akan Allah. Janganlah orang bijaksana bermegah karena kebijaksanaannya, janganlah orang kuat bermegah karena kekuatannya, janganlah orang kaya bermegah karena kekayaannya, tetapi siapa yang mau bermegah, baiklah bermegah karena yang berikut: bahwa ia memahami dan mengenal Aku, bahwa Akulah Tuhan yang menunjukkan kasih setia, keadilan dan kebenaran di bumi; sungguh semuanya itu Kusukai, demikianlah Firman Tuhan (Yeremia 9:23-24). Demikianlah Rasul Paulus juga mendambakan pengenalan akan Allah yang makin mendalam bagi kehidupannya sendiri (Filipi 3:10). Jika orang itu akan dipakai Allah sebagai seorang pemimpin kelompok pembina murid, kehidupannya harus dihayati dalam persekutuan dengan Yesus Kristus. Sumber pimpinan, hikmat, kekuatan dan kuasa rohani berasal dari Allah sendiri. Mungkin ia sudah mengikuti beberapa seminar; mungkin ia sudah membaca bertumpuk-tumpuk buku yang dikarang oleh orang- orang kenamaan; tetapi kecuali ia terus-menerus mencari Tuhan, semua pelayanannya akan menjadi sia-sia. Menemukan Pekerjaan dan Karunia-KaruniaNya Hal kedua yang harus Saudara perhatikan ialah menolong mereka menemukan dan memperkembangkan karunia-karunianya dan meyakinkannya akan panggilan Allah. Panggilannya itu akan menentukan jurusan mana yang akan diambilnya dalam pekerjaannya bagi Kristus. Kebanyakan dari orang yang Saudara latih akan tetap berstatus orang awam dan melayani Tuhan menurut kadar kemampuannya. Sebenarnya hal itu merupakan panggilan Allah yang luhur dan terhormat. Berbeda dengan anggapan umum bahwa untuk melayani Tuhan dengan efektif Saudara harus menjadi pekerja Kristen yang sepenuh waktu. Pada waktu nama orang-orang suci Allah dipanggil kelak, yang akan berdiri dan dihitung adalah hampir semua orang awam (Ibrani 11:1-40). Nabi Samuel didaftarkan di antaranya, namun pahlawan-pahlawan iman yang lainnya adalah orang-orang biasa yang melayani Allah melalui liku-liku kehidupan sehari-hari. Pekerjaannya. Pendapat, yang bukan berdasarkan Alkitab, yaitu bahwa seseorang harus menjadi pendeta, utusan Injil atau pekerja Kristen sepenuh waktu jika memang ia menyerahkan diri kepada Kristus, telah merusakkan citra pelayanan Kristen. Banyak orang awam yang sebenarnya dapat menjadi saksi Kristus yang berhasil telah terdesak untuk menjadi seorang pendeta sehingga mereka kecewa dan terhalang sepanjang hidupnya. Karena itu bukan panggilan Tuhan bagi mereka. Kemungkinan besar bahwa beberapa dari orang yang Saudara latih akan merasakan panggilan Allah dalam hidupnya untuk menjadi pelayan sepenuh waktu. Mereka membutuhkan bimbingan tentang pendidikan theologia yang lebih lanjut. Rundingkanlah dengan mereka di dalam suasanan doa. Apabila seseorang meninggalkan Saudara untuk melanjutkan studinya, jangan melupakan dia. Doakan dia. Kunjungi dia. Pakai cukup waktu untuk menjelaskan kepadanya mengenai keadaan dan kemajuan tim pemuridan Saudara dan hasil-hasil pelayanan di mana dia pernah ikut serta. 53

Pola yang umum adalah sebagai berikut: kebanyakan murid Saudara akan tetap sebagai orang awam; beberapa akan masuk ke dalam pelayanan sepenuh waktu. Baiklah saya tekankan sekali lagi: mereka yang dipanggil untuk melayani Tuhan sebagai orang awam memiliki panggilan yang sama tinggi dan terhormat dengan rekan-rekannya kaum pendeta. Mereka bukan golongan warga kelas dua. Karunia-karunianya. Pertolongan serta doa Saudara diperlukan juga untuk memungkinkan calon pemimpin itu menemukan dan memperkembangkan karunia-karunia rohani atau bakat-bakatnya. Pelajari dan doakan daftar karunia yang disebut di dalam Alkitab (Roma 12:6-8; 1Kor 12:4-11; 1Kor 28-31; Efesus 4:11-12), dan bersama-sama mereka menemukan apa macam karunia yang diberikan Allah kepada mereka. Seseorang mungkin menerima karunia penginjilan, karunia mengajar, memberi pinjaman atau lain-lainnya. Suatu pedoman sederhana yang sangat menolong adalah dengan menanyakan serangkaian pertanyaan ini. Ketika ia melayani Tuhan di dalam suatu bidang pelayanan sesuai dengan karunianya: (1) Apakah ia menyukainya? (2) Apakah orang lain merasa ditolong? (3) Apakah berkat Allah nyata? Jika ketika jawabannya "ya," kemungkinan besar orang tersebut memiliki karunia yang khusus itu. Suatu kesalahan yang umum ialah mencoba membimbingnya di dalam suatu bidang pelayanan yang menyenangkan Saudara dan mendukung usaha pelayanan Saudara tetapi yang tidak cocok dengan penghasilannya dan karunia-karunianya. Apa yang sebenarnya Saudara harus lakukan ialah memikirkan karunia orang itu, panggilannya dari Allah dan pelayanan serta efektifitasnya bagi Kristus. Mengembangkan Kekuatannya Saudara harus memakai banyak waktu untuk mengembangkan kekuatannya, bukan mengoreksi kelemahan-kelemahannya saja, meskipun kelemahan perlu diperbaiki. Jalan terbaik untuk melaksanakannya ialah dengan meminta bantuan pelatih lain. Dua penolong terbaik dalam pelayanan saya ialah mengadakan evaluasi silang dan latihan silang. Manfaat yang besar ialah meminta seorang rekan sekerja untuk bertemu sewaktu-waktu bersamasama dengan orang-orang yang saya latih. Saya mempunyai kelemahan yang saya kira berlaku pula bagi kebanyakan orang yaitu terlalu meninggikan atau sebaliknya terlalu menganggap remeh seseorang. Jika saya hanya melihat titik-titik kekuatan seseorang yang saya latih, saya memerlukan pelatih lain untuk melihat hal-hal yang tidak saya lihat. Ia dapat menolong saya karena ia tidak terlibat secara subyektif dengan orang yang saya latih itu. Cukup menarik perhatian bahwa istri saya sangat membantu saya dalam bidang ini. Kaum wanita sering dapat melihat apa yang tidak dapat dilihat oleh orang laki-laki, dan saya telah belajar untuk menghargai pengamatan istri saya. Pertolongan dari orang lain secara obyektif akan menolong saya membangun dan menguatkan orang-orang yang saya latih. Jika persoalan saya ialah memandang remeh seseorang, saya membutuhkan pertolongan yang orang lain sehingga saya dapat memandang segi-segi yang baik dan kemampuan orang itu. Kita cenderung untuk menilai cacat-cacat kecil sehingga evaluasi dari orang lain sangat kita butuhkan. Hendaklah kita ingat bahwa bisa membangun orang lain mempunyai pelayanan yang positif. Kita tidak akan sampai kepada tujuan jika kita memusatkan perhatian hanya untuk memperbaiki kekurangan kecil. Kita harus beriman bahwa anugerah Allah akan menolong kita dalam hal ini. Melatih Dia Dalam Kepemimpinan Calon seorang pemimpin perlu dilatih untuk memimpin. Ia telah melayani bersama-sama Saudara dan dengan begitu seharusnya dia dapat menangkap visi mengenai pelipatgandaan murid dan seharusnya sudah menguasai ketrampilan pelayanan tertentu. Ia telah menunjukkan kecakapan dan kemampuan mengerjakan prinsip-prinsip pemuridan kepada orang- orang yang setia dan yang kelak akan mengulangi proses tersebut (2Timotius 2:2). Namun ia memerlukan latihan lebih jauh dalam paling sedikit empat hal di bawah ini. Sikap. Yang paling penting dalam semua hal ini adalah sikapnya. Ia perlu dijaga agar jangan menjadi besar kepala, karena hal itu dapat mematikan. Sangat mudah bagi dirinya, meskipun dalam tingkat sedini ini, untuk dipenuhi dengan kesombongan sehingga bisa dimanfaatkan oleh si Iblis. 54

Ia perlu juga menjaga sikapnya terhadap orang lain. Seorang pemimpin yang baru mempunyai kecenderungan untuk berkuasa, untuk meyakinkan orang lain bahwa dia yang sedang berperan, untuk memakai dan menuntut, dan pada umumnya akan melakukan hal-hal yang keji di pemandangan Allah dan manusia. Alasan timbulnya kelakuan macam ini ialah karena merasa tidak yakin di dalam jabatannya dan berusaha menutupi perasaan tidak aman itu dengan banyak kegiatan. Dan tentu saja ada itu dengan banyak kegiatan. Dan tentu saja ada juga ada keinginan untuk melaksanakan pekerjaan yang dibebankan kepadanya. Perundingan. Seorang pemimpin harus belajar bagaimana berunding dengan anggota timnya yaitu dengan melibatkan anggota timnya dalam tahap-tahap perencanaan dan pengambilan keputusan. Mereka akan merasa lebih terlibat dan akan memandang pekerjaan itu sebagai pekerjaan mereka, yang memang seharusnya begitu. Tetapi kurang bijaksanalah pemimpin yang hanya memberi pengumuman kepada orang-orangnya akan apa yang harus mereka perbuat tanpa memberi kesempatan kepada mereka untuk mengutarakan buah pikirannya dan mendiskusikannya sehingga sampai kepada pengambilan keputusan. Ia dapat mengikut-sertakan usaha mereka tetapi bukan hatinya. Sangat bermanfaat bagi seorang pemimpi untuk melibatkan setiap anggota tim dalam membicarakan bersama-sama rencana yang akan dibuat karena dengan demikian akan melibatkan juga banyak buah pikiran yang baik dari orang lain. Mereka pasti akan sampai kepada perencanaan yang lebih baik jika mereka dapat menyumbangkan pikiran mereka bersama-sama. Mereka akan bekerja dengan lebih rajin jika pekerjaan itu adalah rencana kita. Praktek. Salah satu cara terbaik untuk melatih orang dalam kepemimpinan adalah dengan memberi apa yang sudah diperoleh sebelumya dalam latihan, disertai pengawasan seperlunya. Hal ini akan menumbuhkan rasa percaya diri. Juga akan dapat melihat mana kekuatan dan kelemahan yang ada pada dirinya. Kemudian Saudara dapat bersama-sama dengan dia membuat rencana sederhana untuk meningkatkan kekuatan-kekuatan yang ada pada dirinya dan memperbaiki kelemahan-kelemahannya. Ia juga akan dapat melihat dirinya sebagai seorang pemimpin dan bagaimana ia menghubungkan dirinya dengan rekan sekerjanya dan dengan orang-orang yang dipimpinnya. Jika ia diberi kesempatan untuk mempraktekkan hal itu, ia akan segera mendapatkan pelajaran berharga yang tidak dapat dipelajarinya dengan cara lain. Ia akan belajar bagaimana... mengatur dirinya sendiri. mengatur waktunya. mengatur pelayanannya. menilai murid-muridnya. mengatur keuangannya. memakai rumahnya dalam pelayanan bersama dengan menghargai keluarganya. Untuk berhubungan dengan orang lain secara produktif dalam pelayanan Kristus.

Saran-saran. Untuk menolong dia menjadi efektif, ada beberapa hal yang Saudara dapat melakukan untuk memperkembangkannya di dalam suasana di mana ia akan berjuang dan bertumbuh sebagai seorang pemimpin. Hal-hal ini adalah hasil pengalaman saya pribadi, dan kebanyakan saya dapatkan melalui perjuangan yang berat. 1. Biarlah ia mengetahui bahwa Saudara mempercayainya, mengasihinya, dan bersyukur kepada Allah karena dia. 2. Biarlah ia mengetahui bahwa ia bebas untuk membahas hal apa saja dengan Saudara. 3. Biarlah ia mengetahui bahwa Saudara selalu siap sedia bertemu dengan dia. 4. Biarlah ia mengetahui bahwa dirinya penting dalam pelayanan ini. 5. Ceritakan kepadanya sukses dan kegagalan Saudara. 6. Buatlah suatu patokan perbuatan yang tinggi baginya. Tanpa itu kepuasan Saudara tidak akan berarti baginya. 7. Dapatkan selalu keterangan mengenai pelayanannya. Sungguh menyakitkan hati jika orang lain akan berkata demikian tentang pemimpinnya. "Ia tidak tahu apa yang sedang terjadi disekelilingnya. 8. Beri dorongan terus menerus. Usahakanlah agar ia terlibat dalam kegiatan yang sekit lebih berat dari apa yang dia merasa mampu melakukan. Penting sekali bagi Saudara untuk sungguh-sungguh mengenal murid Saudara. Jika diberi terlalu banyak tugas dan terlalu cepat, ia akan menjadi kecil hati dan kecewa. Jika terlalu sedikit dan terlalu lamban, ia tidak akan merasa tertantang. 55

9. Jika ia membutuhkan pertolongan, berbicara dengan dia. Nyatakan kepadanya bahwa Saudara siap menolongnya kapan saja, di mana saja. Jangan biarkan dia berjuang sendirian dalam kebimbangan. 10. Jika ia kurang percaya diri, gambarkan suatu situasi tertentu dan bertanya kepadanya, "Apa yang Saudara akan perbuat di dalam situasi semacam ini?" Ia akan belajar bagaimana mengambil keputusan, dan ia akan dapat memikul lebih banyak tanggung jawab. 11. Periksalah kemajuannya. Murah hati dalam memberi pujian; lemah lembut dan kasih dalam mengoreksi. Banyak hal berhubungan dengan latihan kepemimpinan bergerak di sekitar keterlibatan Saudara dengan orang-orang yang bekerja bersama Saudara dengan orang-orang yang bekerja bersama Saudara. Melatih orang merupakan pekerjaan yang berat, namun sangat diperlukan. Mengambil Langkah-Langkah Untuk Penambahan Imannya Tolonglah calon pemimpin itu untuk maju dalam imannya. Berikan proyek-proyek yang menyebabkan dia bergantung kepada Allah saja. Saya ingat pertama kali saya bertanggung jawab untuk menjual buku pada suatu pertemuan akhir minggu. Rupanya tugas itu merupakan sesuatu yang hebat bagi saya. Saya berdoa. Saya mencari keterangan dari orang-orang yang pernah melakukannya. Saya mencoba mengumpulkan daftar buku lama yang laku. Saya menyelidiki daftar-daftar buku baru yang dikarang oleh orang- orang yang pernah melayani kami. Hasilnya ialah bahwa Allah ikut campur tangan sehingga pelayanan menjual buku selama akhir minggu itu berhasil sekali. Pengalaman itu sungguhsungguh memperluas iman saya. Yesus menantang iman murid-muridNya. Di Tasik Galilea, ketika badai menimpa dan gelombang menempas perahu kecil itu dan mengisinya dengan air, iman para rasul itu gugur. Dan mereka berteriak Guru, Guru, kita binasa (Lukas 8:24). Setelah Yesus menenangkan mereka dan juga badai itu, Ia bertanya mengapa mereka takut dan Di manakah kepercayaanmu? (Lukas 8:25). Ruang kelasNya adalah perahu; kurikulumNya adalah badai; pelajaranNya tentang iman. Melalui semua hal itu mereka ditolong dan dikuatkan. Salah satu jalan terbaik untuk melatih orang melebihi kemampuan dan kecakapannya yang ada sekarang ialah dengan jalan menyuruhnya berbuat sesuatu. Yesus melaksanakan hal itu. ia memanggil keduabelas murid itu dan mengutus mereka berdua-dua (Markus 6:7). Orang-orang itu telah mengikuti Yesus dan belajar daripadaNya. Bukan waktunya untuk menambahkan keterangan untuk pengetahuannya tetapi untuk melatih mereka dalam medan perang. Ketika Saudara melibatkan diri dengan orang-orang, Saudara akan memperhatikan bahwa sewaktu-waktu mereka telah mencapai titik jenuh dalam pelajaran mereka. Inilah saatnya bagi mereka untuk diterjunkan sehingga mereka sungguh-sungguh mendapat pengalaman baru. Latihan selama seminggu penuh dalam sebuah Pekan Penyelidikan Alkitab dalam menimbulkan rasa jenuh rohani, tetapi suatu kesempatan memberikan kesaksian atau melatih seseorang akan segera memberikan rasa lapar akan perkara-perkara Tuhan Allah. Saudara dapat mempertajam rasa lapar rohani dari anak buah Saudara dengan membiarkan mereka sibuk dalam pelayanan membagikan pengalaman hidup mereka.

Menghaluskan Kemampuan Pelayanannya Lalu pergilah mereka dan mereka mengelilingi segala desa sambil memberitakan Injil dan menyembuhkan orang sakit di segala tempat. Sekembalinya rasul-rasul itu menceritakan kepada Yesus apa yang telah mereka kerjakan (Lukas 9:6,10). Bukanlah mendebarkan hati kalau kita dapat berkumpul bersama-sama dengan mereka dan mendengar laporan dari setiap murid dan ulasan dari Yesus? Anak buah Saudara memerlukan kesempatan semacam itu sehingga mereka dapat saling membagikan pengalaman dan saling menilai. Mereka perlu membicarakan bersama dengan Saudara prinsip-prinsip memuali dan melanjutkan pelayanan pemuridan. Mereka perlu mendiskusikan proses perencanaannya 56

dan cara bagaimana mengorganisasikan regu-regu pelayanan. Mereka perlu membahas prinsip-prinsip kepemimpinan dan belajar bagaimana mengadakan penilaian tentang kemajuan pelayanannya dan keberhasilahn regu mereka. Sediakan waktu secukupnya untuk mendengarkan murid Saudara supaya dia merasa bebas datang kepada Saudara dan supaya dia merasa bahwa Saudara sungguh mau mendengarkan. Jangan ragu-ragu mengajukan pertanyaan dan jangan kaget jika ia mengajukan juga beberapa pertanyaan yang kedengarannya terlalu sederhana. Jangan menjawab dengan sikap "Akh, Saudara seharusnya sudah tahu jawabannya. Saya telah mangajarakannya enam bulan yang lalu!" Belajar merupakan proses yang berbelit-belit, dan kadang-kadang pelajaran bisa hilang begitu saja atau perlu disajikan di dalam suatu bentuk lain. Tugas Saudara ialah menolong calon pemimpin itu belajar bagaimana melaksanakan pelayanannya. Belajar Menjadi Bijaksana Sangat penting bagi seorang pemimpin muda untuk menjadi orang yang bijaksana. Ketika ia memulai pelayananya sendiri, ada banyak tuntutan yang akan menghabiskan waktunya. Raja Salomo berkata: Orang yang tak berpengalama percaya kepada setiap perkataan, tetapi orang yang bijak memperhatikan langkahnya (Amsal 14:15). Pemimpin harus dapat belajar bagaimana membedakan perkara-perkara yang produktif dari yang tidak akan menghasilkan buah, yang terbaik dari yang baik, yang sungguh-sungguh penting dari yang hanya tampaknya penting. Hal-hal yang sebenarnya akan mempergandakan murid sering kali terselubung pakaian yang kelihatannya usang. Mata yang terlatih akan dapat menembus topeng. Dan sering terjadi, seorang akan datang dengan suatu progran yang kelihatannya hebat namun yang dibalik itu hanya merupakan pemborosan waktu belaka. Ia akan memerlukan kebijaksanaan untuk mempertimbangkan segala segi dan mengetahui kapan untuk menjawab "Ya" dan kapan untuk mengatakan "tidak." Melalui doa, penyuluhan, Firman Allah, dan pengertian tugas dan panggilan, roh Kudus akan memimpinnya langkah demi langkah kepada jalan pelayanan yang produktip. Musa, hamba Allah itu, berdoa demikian: Masa hidup kami tujuh puluh tahun dan jika kami kuat, delapan puluh atahun, dan kebanggaannya adalah kesukaraan dan penderitaan; sebab berlalunya buru-buru, dan kami melayang lenyap...Ajarlah kami menghitung hari-hari kami sedemikian, hingga kami beroleh hati yang bijaksana...Kiranya kemurahan Tuhan, Allah kami, atas kami, dan teguhkanlah perbuatan tangan kami, ya, perbuatan tangan kami, teguhkanlah itu. (Mazmur 90:10,12,17). Belajar Kemahiran Berkomunikasi Seorang pemimpin perlu belajar untuk mengkomunikasikan kebenaran secara sederhana dan jelas. Suatu kelemahan yang biasa pada orang-orang yang baru memulai pelayanan ceramah ialah terlalu meruwetkan penjelasannya atau mencoba menjelaskan terlalu banyak dalam waktu yang singkat. Tujuannya ialah melihat kebenartan dihayati dalam kehidupan, bukan mengisi pikirannya penuh dengan kenyataan. Firman Tuhan menjelaskan bahwa Yesus berbicara dengan kuasa. Mereka takjub mendengar pelajaranNya, sebab perkataanNya penuh kuasa (Lukas 5:32). Sebagian orang kelihatannya merasa bahwa untuk berkata-kata dengan kuasa ialah mengucapkannya dengan suara besar dan dengan berapi-api, agar pendengar terpukau? Kita mengetahui bahwa ucapan Yesus berkuasa karena apa yang Ia katakan itu terjadi demikian. Itulah kuasa melihat perbaikan atau pengarahan yang baru; melihat hidup dibersihkan atau keluarga yang dipersatukan kembali; melihat kebiasaan yang lama dihapus dan penyerahan yang bersifat abadi; melihat wanita dan pria merindukan persekutuan dengan Yesus Kristus dan orang-orang mulai menggali Firman Allah dan mengadakan waktu untuk berlutut dalam doa. Dua pernyataan dari Alkitab memberikan pengertian kepada kita mengenai kuasa dalam pemberitaan Yesus. Dan semua orang itu membenarkan Dia dan mereka heran akan kata-kata yang indah yang diucapkanNya (Lukas 4:22). Ia berbicara dengan ramah sehingga memenangkan hati pendengarNya. Ia 57

mengatakan tentang kebenaran secara terbuka dan kadang- kadang tajam serta menusuk. Tetapi ada keramahan dalan ucapanNya yang menyebabkan suatu pesona. Pernyataan kedua dicatat oleh Markus, Mereka takjub mendengar pengajaranNya, sebab Ia mengajar mereka sebagai orang yang berkuasa, tidak seperti ahli-ahli Taurat (Mar 1:22). Ia berbicara dengan kekuasaan. Pada waktu seorang pemimpin muda berbicara dengan kebenaran dari Firman Allah sedang kuasanya dan perkataannya di bawah pengaruh Roh Kudus, pemberitaannya akan mengandung kuasa. Mempunyai Dasar Asas Kepercayaan yang Kuat Jika seseorang hendak memimpin orang lain dalam pelayanan pemuridan, ia harus memiliki dasar doktrin yang kuat. Banyak orang yang baik akan menyimpang dalam ajarannya karena doktrin yang kabur atau tidak benar. Ada orang yang membedakan di antara hal praktis dari Alkitab dan pkokopokok asas kepercayaan. Pembedaan itu kurang baik. Pengalaman saya bekerja bersama orang lain telah mengajar saya untuk meletakkan pondasi doktrin yang benar, kuat, dan mendalam pada diri seseorang karena itu adalah hal yang sangat praktis dan penting. Iblis adalah musuh kita yang licik. Ia akan terus-menerus menyelewengakan kebenaran-kebenaran Alkitab dengan orang yang Saudara latih, Saudara dapat menilai pentingnya dan terus bekerja untuk menambah kekurangan-kekurangannya. Yang berikut adalah rencana sederhana untuk mempelajari doktrin. Mintalah murid Saudara menulis di atas kartu-kartu ayat-ayat Alkitab yang ada hubungannya dengan doktrin yang sedang dipelajarinya. Kemudian mintalah dia untuk meletakkan kartu-kartu itu di atas meja dan merenungkannya seraya melihat bagaimana bagaian-bagian tertentu ada hubungannya satu dengan yang lain dan tekanan apa yang diberikannya berhubungan dengan pokok yang tertentu. Sesudah lewat satu atau dua minggu dengan merenungkan serta menghubungkannya, mintalah dia untuk memilih delapan kunci, dan suruh dia menghafalkannya. Hal ini akan memberikan kepadanya pelajaran mengenai pokok itu secara pribadi, langsung diambil dari Alkitab. Dan karena ia telah menghafalkan bagian-bagian kunci itu, ia akan menguasai pokok itu dengan baik seumur hidupnya. Paulus berbicara tentang pentingnya menjadi dewasa dan mengenal Firman Tuhan. Sehingga kita bukan lagi anak-anak, yang diombang-ambingkan oleh rupa-rupa angin pengajaran, oleh permainan palsu manusia dalam kelicikan mereka yang menyesatkan (Efesus 4:14). Dengan kesembilan nilai yang ditanamkan ke dalam hatinya, calon pemimpin pembinaan murid sudah siap untuk pelayanan sendiri. Namun pekerjaan Saudara belum selesai. Doa dan nasihat Saudara masih diperlukan sekalipun Saudara telah melatihnya bagi suatu pelayanan yang efektif. Saudara telah memenuhi tugas Saudara untuk mencetak seorang ahli bangunan (1Korintus 3:10). 12. Yakin dan Tidak Malu Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya jikalau biji gandum tidak jatuh ke dalam tanah dan mati, ia tetap satu biji saja; tetapi jika ia mati, ia akan menghasilkan banyak buah (Yohanes 12:24). Ketika seorang datang kepada Kristus, ia memerlukan seseorang lain untuk memberinya makanan dan bimbingan bagaimana mencari makanan sendiri dari Firman Allah. Tidak ada orang yang mengingkari kenyataan bahwa seorang bayi di dalam Kristus memerlukan pertolongan semacam itu. Tetapi hal yang hendaknya menggugah kita ialah adanya banyak orang yang memerlukan pertolongan itu terus menerus. Bacalah Ibrani 5:12-14. Membimbing seorang Kristen baru menuju kedudukan sebagai seorang pemimpin akan menghabiskan waktu bertahu-tahun yang penuh dengan kesabaran, pemerliharaan, latihan, dan doa. Tentu saja ongkosnya tenaga dan waktu besar sekali. Marilah kita memikirkan ongkos dan latihan ini dari kacamata seorang gembala sidang yang bertanggung jawan bagi kawanan domba Allah. Rasul Paulus menyatakan demikian: Lakukanlah segala sesuatu dengan tidak bersungut-sungut dan berbantah-bantahan, supaya kamu tiada beraib dan tiada bernoda, sebagai anak-anak Allah yang tidak bercela ditengah- tengah angkatan yang bengkok hatinya dan yang sesat ini, sehingga kamu bercahaya di antara mereka seperti bintang-bintang di dunia, sambil berpegang pada firman kehidupan, agar aku dapat bermegah pada hari Kristus, bahwa aku tidak percuma berlomba dan tidak percuma bersusah-susah (Filipi 2:14-16). 58

Pada bagian ini sang rasul membesarkan hati orang di Filipi untuk melaksanakan pekerjaan dengan bersukacita dan jangan menghabiskan waktu dengan bersungut-sungut dan mengeluh. Ia menasihita mereka agar melakukan hal itu pada waktu mereka membagikan Firman Tuhan kepada orang lain. Alasan mengapa dia sangat prihatin akan hal ini ialah karena ketakutannya bahwa ia telah bekerja dengan sia-sia. Ini betul-betul membagikan Firman Tuhan kepada orang lain, Paulus akan merasa bahwa segala pekerjaannya itu sia-sia saja? Yohanes menulis perkataan yang agak bersamaan maksudnya, Maka sekarang, anak-anakku, tinggalah di dalam Kristus, supaya apabila ia menyatakan diriNya, kita beroleh keberanian percaya dan tidak usah malu terhadap Dia pada hari kedatanganNya (1Yohanes 2:28). Bukankah dia berkata bahwa kecuali orang-orang ini belajar untuk tetap berpaut kepada Kristusnya yaitu, bersekutu dengan Dia setiap hari melalui FirmanNya dan doa sang rasul akan merasa malu bertemu dengan Kristus pada waktu Ia datang? Pernah saya bacakan ayat ini dengan seorang kawan saya yang menggembalakan sebuah jemaat di pinggiran sebuah kota besar. Ia membaca dan membaca ulang Filipi 2:16 dan 1Yohanes 2:28 dan hampir merasa sakit. Ia memandang saya dan berkata, "LeRoy, apa yang saya lakukan? Saya tidak melatih umat saya untuk membagikan Firman Tuhan kepada orang lain atau untuk hidup dalam persekutuan bersama Kristus." Ia melihat kebenaran yang diajarkan dalam ayat-ayat Alkitab tersebut dan hubungannya dengan pelayanannya. Dia hampir merasa bahwa lebih baik menanggalkan pekerjaannya. Namun ia menangkap pula penglihatan untuk menyerahkan dirinya kepada pembinaan beberapa orang untuk memimpin mereka kepada langkah-langkah pemuridan, pembinaan murid dan pemimpin. Hari ini ia tidak lagi merasa dihantui oleh kebenaran yang terdapat dalam kedua bagian Alkitan itu. Dalam hubungan ini, coba perhatikan baik-baik apa yang dikatakan dalam 1Yoh 2:12-14. Ia memulai dengan menulis kepada anak-anak, orang yang baru mengerti bahwa dosanya telah ditebus. Ia juga menulis kepada mereka karena mereka telah mengenal Bapa. Kemudian ia menulis kepada bapa-bapa, yaitu mereka yang telah sungguh-sungguh mengenalNya. Akhirnya ia berbicara kepada anak muda dan mengingat mereka bahwa mereka kuat dalam Firman Allah dan telah mengalahkan si jahat. Anak-anak baru mengenal Bapa; orang muda melalui Firman Allah dapat mengalahkan si jahat; dan bapak-bapak kenal Allah secara intim. Salah satu kunci keberhasilan ialah dengan menolong murid-murid Saudara berpindah dari masa kanak-anak kepada masa muda dan sehingga menjadi ayah. Dan cara menjadikan mereka pemenang ialah menanamkan Firman Tuhan ke dalam hati dan kehidupan mereka. Hal ini mengingatkan kita akan bagian yang ditulis oleh Rasul Paulus kepada orang-orangdi Tesalonika, Dan karena itulah kami tidak putus-putusnya mengucap syukur juga kepada Allah, sebab kamu telah menerima Firman Allah yang kami beritakan itu, bukan sebagai perkataan manusia, tetapi--dan memang sungguh-sungguh demikian--sebagai firman Allah, yang bekerja juga di dalam kamu yang percaya (1Tes 2:13). Paulus berkata bahwa Firman Allah sekarang sedang bekerja di dalam mereka laksana sebuah dinamo yang besar, menghasilkan kekuatan yang melebihi kekuatan manusia yang biasa. Pada suatu hari saya jelaskan kebenaran ini kepada seorang pendeta, dan ia mengatakan kepada saya "LeRoy, rupanya Saudara seorang fanatik dalam menarik orang kepada Firman Tuhan dan menanamkan Firman Tuhan ke dalam hidup mereka". Saya mengatakan bahwa saya lebih daripada seorang fanatik dalam memasukkan Firman Tuhan ke dalam kehidupan orang dan membiarkan Firman itu bertumbuh dengan subur. Saya sudah menyaksikan apa yang telah diperbuat oleh Firman Tuhan kepada ratusan orang selama beberapa tahun dan hasil yang luar biasa yang telah mengubah kehidupan mereka. Masalahnya ialah bahwa hal itu tidak bisa diterima secara obralan. Tidak pula dapat dilakukan melalui suatu program tertentu. Hal itu hanya dapat diperoleh melalui perhatian secara pribadi kepada manusia dengan menolong mereka menerapkan apa yang telah diperolehnya dan melakukan prinsipprinsip yang telah dibicarakan di atas sehingga menjadi bagian hidup mereka sehari-hari.

59

Segera setelah kita berbicara mengenai perlunya perhatian kepada orang yang secara individu dan pribadi, beberapa masalah akan timbul. Yang pertama adalah masalah waktu. Banyak orang sibuk sekali sekarang. Mereka melakukan pekerjaan lebih dari pada waktu yang tersedia. Apa yang perlu kita sadari adalah bahwa proses pemuridan tidak makan waktu lebih banyak tetapi melipatgandakan waktu yang sudah sempit itu. Jika gembala sidang dapat melayani beberapa orang yang rohani dan bermutu, baik laki- laki maupun perempuan, mereka dapat mulai meringankan sedikit beban gembala itu. Mereka dapat melayani bersama-sama dengan dia. Satu masalah yang lain adalah pilih kasih. Gembala sidang harus berusaha untuk menghindari diri agar tidak dikritik karena seolah-olah menganakemaskan beberapa orang. Pada suatu kali saya menantang seorang pendeta muda untuk mencari orang-orang yang paling baik di dalam sidangnya dan mulai menolong mereka dalam kehidupan doanya dan mengajar mereka bagaimana mencari orang-orang yang paling baik di dalam sidangnya dan mulai menolong mereka dalam kehidupan doanya dan mengajar mereka bagaimana mencari makanan Firman Allah sendiri. Namun ia kuatir tentang masalah pilih kasih ini. Sehingga saya menyarankan agar dia memberi pengumuman kepada seluruh anggota gerejanya dalam kebaktian Minggu pagi bahwa ia bermaksud memulai sebuah kelompok pemuridan setiap hari Senin pagi pukul lima dan terbuka bagi setiap anggota yang mau datang. Ia sebenarnya telah mempunyai dua tiga calon dalam pikirannya. Sebagai tambahan kepada undang-undang yang telah diumumkannya kepada seluruh sidangnya, ia menghubungi mereka secara pribadi dan mendorong mereka untuk datang. Setiap orang mengetahui bahwa sekarang sedang berlangsung suatu kelas pemuridan, dan setiap orang diberi kesempatan untuk menghadirinya. Kenyataannya ialah bahwa hanya yang sungguh-sungguh lapar rohani yang akan datang. Beberapa waktu kemudian dua atau tiga orang akan gugur namun mereka yang tinggal tetap adalah mereka yang menjadi bakal pemimpin gereja yang sungguh. Salah satu jalan terbaik bagi seorang gembala sidang untuk memulai pelayanan semacam ini ialah dengan meprioritaskannya kepada para penatua atau diakon. Gembala yang ingin berhasil dalam pemuridan banyak anggota gereja harus memulainya dengan kepemimpinan yang sudah ada. Para penatua atau diakon adalah orang-orang yang tepat untuk mulai. Jika orang-orang semacam ini dapat dijangkau dan dilatih, pendeta akan membungkamkan tukang kritik dan hal-hal negatif lainnya dari anggota jemaat. Hal lain yang dapat diperbuat oleh pendeta ialah dengan menggunakan kreativitas dalam menentukan bagaimana ia dapat memperlengkapi dengan baik organisasi dan program-program yang sudah ada untuk menolong tujuan pemuridannya. Organisasi di dalam gereja seperti Sekolah Minggu, kaum wanita dan kaum pria dapat dibimbing supaya membantu program pemuridan. Pemuridan yang sesungguhnya tidak dapat dilakukan secara besar-besaran melalui organisasi yang sudah besar ini, tetapi kita harus menyadari bahwa banyak pria dan wanita yang setia akan muncul dari kelompok tersebut. Seorang pendeta yang sudah melaksanakan pelayanan semacam itu selama tiga setengah tahun menceritakan kepada saya bahwa kelompok orang di dalam gerejanya yang paling terbuka dan dapat diajar adalah sekelompok pemuda yang tidak menduduki jabatan apa-apa di dalam kepentingan gereja. Karena mereka membuka diri dan bersedia, ia mulai dengan mereka. Sekarang, setelah tiga setengah tahun, orang-orang muda ini telah menduduki posisi kepemimpinan di dalam gereja dan sedang melakukan pekerjaan yang baik. Kesaksian pendeta itu memberikan gambaran kepada kita bahwa tidak ada peraturan tertentu yang harus diikuti. Yang haru kita perbuat adalah menggunakan setiap situasi dan mulai dari sana dengan usaha penuh dan daya cipta. Jika para diakon atau penatua menyukai dan menyambutnya, maka kita harus melatih mereka dalam kepemimpinan. Namun jika mereka tidak melihat kegunaannya, barangkali Allah akan memakai orang lain di dalam sidang yang akan menyambutnya. Pendeta perlu terus menggunakan kedua belah lututnya dan mengikuti teladan Kristus (Mar 3:14). Jadi pakailah semalam penuh untuk berdoa, meminta kepada Tuhan agar menunjukkan orang-orang--pria dan wanita--yang tepat untuk dilibatkan dalam pelayanan Saudara. Di samping masalah yang mungkin timbul melalui cara pendekatan ini, kita harus menyadari bahwa menjadikan murid bukanlah sesuatu tugas tambahan atau usulan, tetapi suatu perintah. Hal itu merupakan bagian yang penting dalam Amanat Agung (Matius 28:19). Kita harus mencari Allah di dalam doa dan membiarkan Dia memberikan kepada kita buah pikiran yang baru dan segar. 60

****** Beberapa dari bahan yang ada di dalam buku ini mungkin tidak sesuai dengan situasi di tempat Saudara sekarang. Mungkin Saudara berharap agar saya bisa membicarakan beberapa hal secara lebih terperinci. Memang sukar sekali untuk membayangkan setiap situasi yang mungkin terjadi. Kemungkinan besar ada beberapa hal yang tidak cocok dengan pelayanan Saudara. Meskipun ada banyak hal yang tidak dapat diterapkan, kiranya Saudara akan berusaha menerapkan beberapa di dalam hidup Saudara sendiri dan di dalam pelayanan Saudara. Biarlah buku ini merupakan buku referensi tentang suatu metode yang telah berhasil di seluruh dunia dan yang didasarkan pada ajaran Firman Tuhan. Kiranya Roh Kudus akan menggunakannya untuk mengangkat ribuan pekerja yang bermutu rohani tinggi bagi kemuliaan Tuhan Yesus Kristus. LAMPIRAN I TUJUAN-TUJUAN PEMBINAAN MURID YESUS Tujuan-tujuan latihan murid Yesus telah dijelaskan dalam Pasal 6. Dua tujuan di antaranya telah diuraikan dengan lebih teliti. Dalam Lampiran I tiap tujuan di jelaskan secara singkat dan disertai beberapa saran untuk kegiatan, bahan dan ayat-ayat Alkitab yang baik dipakai. Memang Saudara dapat menambahkan atau mengurangi penjelasan, kegiatan, bahan dan ayat juga. Walaupun tujuan-tujuan ini tersusun nomor 1 s/d 30, penggunaannya dalam pembinaan seseorang tidak harus menurut urutan itu. Tiap orang adalah seorang individu dan perlu perhatian khusus. 1. KEYAKINAN KESELAMATAN Tujuan: Murid dengan yakin dapat menjelaskan kepada orang lain keyakinan keselamatannya sendiri yang berdasarkan pada iman pribadi dalam Kristus dan satu atau lebih banyak janji dari Firman Tuhan. Firman: 1Yohanes 5:13 -Yohanes 1:12-13 -1Yohanes 5:11-12 -Roma 8:16 -Yohanes 5:24 -Kegiatan: Mengulangi berita Injil sekali lagi kepadanya. Menanyakan kepadanya bagaimana dia tahu bahwa dia adalah seorang Kristen sejati, yaitu telah dibebaskan dari segala hukuman dosa dan diselamatkan. Mengamati bagaimana ia menjelaskan pengalaman pertobatannya kepada orang lain. Mempelajari suatu pemahaman Alkitab tentang keyakinan keselamatan bersama-sama dengan dia. Firman: 1Yohanes 5:13 -- Kita dapat tahu bahwa kita memiliki hidup kekal Yohanes 1:12-13 -- Berdasarkan pada pekerjaan Kristus 1Yohanes 5:11-12 -- Janji dari Firman Allah Roma 8:16 -- Kesaksian Roh Yohanes 5:2 -- Sudah pindah dari mati kepada hidup. Bahan: Hidup dalam Kristus, Pelajaran 1. Mengikut Tuhan Yesus 1, Pelajaran 4,13. Mulai Berjalan Dengan Kristus, bagian 1. Pedoman Kehidupan Kristen, Pelajaran Yohanes 1,2. Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 1, pasal 4. Pelajaran Tentang Jaminan, pasal 1. Pemuridan I, Kesatuan I. 61

2. WAKTU TEDUH Tujuan: Setiap hari ia akan mengadakan waktu yang berisi pembacaan Firman Tuhan dan Doa. Firman: Markus 1:35 -Kejadian 19:27 -Keluaran 34:2-3 -Mazmur 5:4 -Daniel 6:11 -1Korintus 1:9 -Kegiatan: Mengadakan waktu teduh bersama dengan dia. Membagikan beberapa berkat yang Saudara dapatkan dari waktu teduh bersama-sama dengan dia. Menjelaskan mengapa Saudara mendapat berkat tersebut dan menunjukkan caranya bagaimana. Berdoa dengan menggunakan sebuah Mazmur bersama-sama dengan dia. Mendorong dia untuk mengadakan waktu teduhnya dengan orang-orang lain. Firman: Markus 1:35 -- Contoh Tuhan Yesus Kejadian 19:27 -- Contoh Abraham Keluaran 34:2-3 -- Contoh Musa Mazmur 5:4 -- Contoh Daud Daniel 6:11 -- Contoh Daniel 1Korintus 1:9 -- Panggilan untuk bersekutu dengan Tuhan Yesus Bahan: Hidup Dalam Kristus, Pelajaran 4 Mengikut Tuhan Yesus 3, Pelajaran 1 Pedoman Kehidupan Kristen, bagian II Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 2, pasal 3 Pemuridan I, Kesatuan V Tujuh Menit Bersama Tuhan 3. KEMENANGAN ATAS DOSA Tujuan: Dia tahu bagaimana mengalami kemenangan atas pencobaan melalui ketergantungan kepada Roh Kudus dan janji dari Firman Tuhan. Ini dibuktikan dengan kesaksiannya yang jelas tentang kemenangannya baru-baru ini atas suatu pencobaan yang tertentu. Firman: 1Korintus 10:13 -1Korintus 15:57 -Yesaya 41:13 -Kegiatan: Menceritakan kepadanya tentang kemenangan atas dosa yang baru-baru ini Saudara alami. Mempelajari 1Korintus 10:13 secara teliti dengan dia. Menghafalkan Mazmur 119:9,11, bersama-sama dengan dia. Firman: 1Korintus 10:13 -- Dijanjikan jalan ke luar 1Korintus 15:57 -- Kemenangan melalui Yesus Yesaya 41:13 -- Dijanjikan bantuan Allah Bahan: Hidup Dalam Kristus, Pelajaran 2 Mengikuti Tuhan Yesus 2, Pelajaran 9 s/d 13 Mulai Berjalan Dengan Kristus, bagian III 62

Pedoman Kehidupan Kristen, halaman IV-25 s/d IV-26 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 2, pasal 1 pertanyaan 12 s/d 21 Pemuridan II, Kesatuan IV 4. PERPISAHAN DARI DOSA Tujuan: Dia mengambil langkah untuk bercerai dari dosa dengan menghindarinya, menghafalkan Firman Tuhan seperti 2Korintus 6:17,18, mendoakannya, dan meminta didoakan oleh orang lain. Firman: 1Yohanes 1:5-2:2 -Yakobus 1:12 -2Timotius 2:19-22 -Roma 6:12-14 -1Yohanes 2:15-16 -Roma 12:2 -Kegiatan: Berdoa dengan dia mengenai bidang ini. Berdoa bagi dia secara khusus. Menceritakan kemenangan Saudara sendiri atas dosa yang dulu merintangi Saudara. Melibatkan dia dalam persekutuan dengan orang-orang yang mengalami kemenangan. Membaca dan mendoakan 2Korintus 6:14-18 dengan dia. Firman: 1Yohanes 1:5-2:2 -- Berjalan dalam terang Yakobus 1:12 -- Bertahan dalam pencobaan 2Timotius 2:19-22 -- Meninggalkan kejahatan Roma 6:12-14 -- Dosa tidak boleh berkuasa atas kita 1Yohanes 2:15-16 -- Kita tidak boleh mengasihi dunia Roma 12:2 -- Jangan menjadi serupa dengan dunia. Bahan: Hidup Dalam Kristus, Pelajaran 2 Mengikut Tuhan Yesus 1, Pelajaran 5 s/d 8 Mulai Berjalan Dengan Kristus, bagian IV Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 2, pasal 1, pertanyaan 22 s/d 25 Pemuridan II, Kesatuan I,IV Tujuh Dosa Maut 5. PERSEKUTUAN KRISTEN Tujuan: Ia mengikuti kegiatan-kegiatan gereja, kelompok pemahaman Alkitab dan kelompok doa dengan setia. Firman: Kisah 2:42 -1Yohanes 1:3 -Ibrani 10:24-25 -Mazmur 122:1 -Kegiatan: Mencari tahu mengenai latar belakang gerejanya. Mengantar dia ke gereja bersama-sama dengan Saudara. Mengundang dia untuk makan dan bertemu dengan orang-orang Kristen lain. Melibatkan dia dalam kelompok pemahaman Alkitab. Menjelaskan kepada dia mengapa Saudara ke gereja. Firman: Kisah 2:42 -- Contoh gereja permulaan 63

1Yohanes 1:3 -- Persekutuan bersama-sama Ibrani 10:24-25 -- Jangan menjauhi persekutuan Mazmur 122:1 -- Pergi ke gereja dengan gembira Bahan: Berjalan Terus Dengan Kristus, bagian 6 Hidup Dalam Kristus, Pelajaran 6 Mengikut Tuhan Yesus 3, Pelajaran 10 s/d 13 Pedoman Kehidupan Kristen, halaman IV-11 s/d IV-13 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 3, pasal 1 Pemuridan I, Kesatuan VI 6. ALKITAB: FIRMAN ALLAH Tujuan: Ia sedang mempelajari kitab-kitab dalam Alkitab dan menyatakan keyakinannya bahwa Alkitab adalah Firman Allah. Firman: 2Timotius 3:16-17 -2Petrus 1:21 -Matius 22:29 -Mazmur 19:8-12 -Mazmur 119:105 -Kegiatan: Menolong dia mendapatkan terjemahan baru yang tepat. Menunjukkan bagaimana caranya menggunakan konkordansi. Menunjukkan bagaimana menggunakan referensi silang, lembar catatan dan alat-alat lain untuk mempelajari Alkitab. Firman: 2Timotius 3:16-17 -- Ilham dari Allah 2Petrus 1:21 -- Alkitab berasal dari kehendak Tuhan Matius 22:29 -- Bahaya jika tidak tahu Firman Allah Mazmur 19:8-12 -- Firman Hidup dan Kekal Mazmur 119:105 -- Pelita dan cahaya Bahan: Berjalan Terus Dengan Kristus, bagian 2 Hidup Dalam Kristus, Pelajaran 4 Mengikut Tuhan Yesus 3, Pelajaran 5 s/d 9 Pedoman Kehidupan Kristen, halaman V-1 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 3, Pasal 2 Pemuridan I, Kesatuan I, IV Pokok-pokok Kepercayaan Orang Kristen, pasal 1 Seri Pedoman Alkitab Praktis Ensiklopedia Alkitab Praktis Konkordansi Alkitab Menggali Isi Alkitab Tafsiran Alkitab Masa Kini 7. MENDENGARKAN FIRMAN Tujuan: Ia akan mendengarkan Firman Tuhan dikhotbahkan dan diajarkan dan akan mencatat paling sedikit satu khotbah seminggu.

Firman: Amsal 28:9 -64

Yeremia 22:29 -Lukas 19:48 -Kegiatan: Pergi ke gereja bersama-sama. Mengajarkan kepada dia pentingnya dan metode membuat catatan. Menceritakan apa yang Saudara dapatkan dari Khotbah. Firman: Amsal 28:9 -- Mendengarkan Firman adalah salah satu kunci untuk dijawabnya doa Yeremia 22:29 -- Panggilan untuk mendengarkan Firman Tuhan Lukas 19:48 -- Mendengarkan Firman dengan penuh perhatian Bahan: Pedoman Kehidupan Kristen, halaman V-3 s/d V-4 Pelajaran Kehidupan Kristen, buku 3, pasal 3, pertanyaan 13-15 Pemuridan 2 8. MEMBACA FIRMAN Tujuan: Dia akan membaca Alkitab secara teratur. Firman: 1Timotius 4:13 -Wahyu 1:3 -Ulangan 17:19 -Kegiatan: 1. Menceritakan beberapa berkat pribadi dari pembacaan Alkitab Saudara kepadanya. 2. Membacakan suatu bagian dari Alkitab bersama-sama. 3. Menolong dia untuk mulai membaca sebuah kitab dalam Perjanjian Baru (Markus atau Yohanes) Firman: 1. 1Timotius 4:13 -- Baca dengan tekun 2. Wahyu 1:3 -- Berkat dari membaca 3. Ulangan 17:19 -- Perlunya membaca tiap hari Bahan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Alkitab: Bagaimana Membacanya? Bagaimana Membaca Alkitab? Daftar Bacaan Alkitab Setiap Hari atau lain rencana pembacaan Alkitab. Pedoman Kehidupan Kristen, halaman V-5, V-7, V-9 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 3, pasal 3, pertanyaan 16 s/d 19 Pemuridan II

9. MENYELIDIKI FIRMAN Tujuan: Dia akan secara teratur menyelesaikan penyelidikan Alkitab pada waktunya.

Firman: 65

1. Kisah 17:11 -2. Amsal 2:1-5 -3. Ezra 7:10 -Kegiatan: 1. Menjelaskan mengapa Saudara mempelajari Alkitab 2. Membuat suatu pelajaran Alkitab bersama-sama dia. 3. Menunjukkan bedanya antara mempelajari dan membaca Alkitab. 4. Menolong dia mulai penyelidikan Alkitab secara pribadi. Firman: 1. Kisah 17:11 -- Pentingnya pemahaman Alkitab 2. Amsal 2:1-5 -- Mempelajari seperti mencari harta terpendam. 3. Ezra 7:10 -- Contoh Ezra Bahan: Pedoman Kehidupan Kristen, halaman V-11 s/d V-29 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 3, pasal 3, pertanyaan 18-19. Pemuridan II Temukanlah Sendiri--Sukacita Dalam Mempelajari Alkitab. 10. MENGHAFAL FIRMAN Tujuan: Dengan teratur ia menghafalkan ayat-ayat dan mengulangi ayat-ayat yang sudah dihafal. Firman: Kolose 3:16 -Ulangan 6:6-7 -Matius 4:4 -Mazmur 37:31 -Amsal 7:1-3 -Kegiatan: Menjelaskan berkat-berkat pribadi Saudara dalam penghafalan ayat. Menghafalkan sebuah ayat bersama-sama. Mengulangi ayat-ayat Saudara bersama-sama dengan dia. Memeriksa rencana dia untuk mengulangi ayat-ayat. Mempertemukan dia dengan orang lain yang sedang menghafalkan ayat. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. Kolose 3:16 -- Penghafalan memperkaya kita Ulangan 6:6-7 -- Musa mendorong penghafalan ayat-ayat Matius 4:4 -- Contoh Tuhan Yesus Mazmur 37:31 -- Memberikan kemantapan Amsal 7:1-3 -- Harus dituliskan dalam hati

Bahan: Berjalan Terus dengan Kristus Hidup Dalam Kristus Mulai Berjalan Dengan Kristus Pedoman Kehidupan Kristen, halaman V-2, V-31 s/d V-33 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 3, pasal 3, pertanyaan 20 s/d 33 Pemuridan I, II Penghafalan ayat Berjudul

11. MERENUNGKAN FIRMAN 66

Tujuan: Ia dapat menjelaskan arti merenungkan Firman dan berkat-berkat pribadi dari merenungkan ayat yang baru-baru ini dihafal. Firman: 1. Mazmur 1:1-6 -2. Yosua 1:8 -3. Yeremia 15:16 -4. Filipi 4:8 -Kegiatan: 1. Menceritakan berkat yang Saudara sendiri terima karena merenungkan Firman Tuhan. 2. Bacalah suatu bagian Alkitab, perhatikan konteksnya dan menanyakan dia mengenai apa yang diajarkan. (Siapa, apa, mengapa, bagaimana, di mana, dan bilamana). 3. Menjelaskan kepada dia satu rencana untuk merenungkan Firman Tuhan. Firman: 1. 2. 3. 4. Bahan: 1. Pedoman Kehidupan Kristen, halaman II-3 s/d II-6; V-5 s/d V-8. 2. Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 3, pasal 3, pertanyaan 24 s/d 27 12. PENERAPAN FIRMAN Tujuan: Ia menyatakan keinginannya untuk menerapkan Firman Tuhan dengan menulis dan menyelesaikan satu atau lebih penerapan yang tertentu. Firman: 1. 2. 3. 4. Yakobus 1:22-25 -Mazmur 119:59-60 -2Timotius 3:16-17 -Lukas 6:46-49 -Mazmur 1:1-6 -- Hasil merenungkan Yosua 1:8 -- Janji merenungkan Yeremia 15:16 -- Merenungkan membawa sukacita Filipi 4:8 -- Disiplin mental dari merenungkan

Kegiatan: 1. 2. 3. 4. Menunjukkan kepadanya suatu penerapan yang telah Saudara tulis. Mintalah dia menunjukkan kepada Saudara suatu penerapan yang telah dia tulis. Berdoa tentang penerapan dia dan penerapan Saudara. Menjelaskan bahwa sebuah penerapan harus di tulis dengan sedemikian teliti sehingga jelas bila penerapan itu telah dilakukan.

Firman: 1. 2. 3. 4. Yakobus 1:22-25 -- Kita harus melakukan apa yang dikatakan dalam Firman Tuhan Mazmur 119:59-60 -- Merenungkan Firman dengan pengarahan kepada penerapannya 2Timotius 3:16-17 -- Firman Tuhan menguntungkan bagi kehidupan Lukas 6:46-49 -- Ketaatan adalah landasan yang kokoh

67

Bahan: 1. Pedoman Kehidupan Kristen, halaman II-3 s/d II-6; V-2 s/d V-28 2. Pemuridan I,II 13. DOA Tujuan: Ia menunjukkan kehidupan doa yang konsekwen dengan berdoa setiap hari minimum sepuluh menit dan mengikuti kelompok doa dengan semangat.

Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 1Tesalonika 5:17 -Yohanes 17:1-26 -Yakobus 5:17 -Filipi 4:6-7 -Matius 21:22 -1Yohanes 3:22 -1Yohanes 5:14-15 -Matius 6:6 --

Kegiatan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Meminta dia menceritakan beberapa doa yang telah dikabulkan. Mengamati apa yang dia doakan dalam kelompok doa. Menunjukkan Firman Tuhan yang dia dapat pakai untuk berdoa. Menolong dia memperkembangkan suatu daftar doa. Meminta dia mendoakan salah satu kebutuhan Saudara. Berdoa secara teratur dengan dia pada saat yang telah di janjikan maupun sewaktu-waktu bila tidak direncanakan. 7. Menceritakan tentang jawaban-jawaban atas doa Saudara. 8. Mengantar dia ke kelompok doa. 9. Menemukan dia dengan orang yang kuat dalam doa. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Bahan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Cara Berdoa Bersama Doa yang Dikabulkan Hidup Dalam Kristus, Pelajaran 4 Kuasa Karena Doa Mengikut Tuhan Yesus 3, Pelajaran 1 s/d 4 Mujizat Terjadi Bila Wanita Berdoa Pedoman Kehidupan Kristen, halaman II-7 s/d II-12, IV-8 s/d IV-10 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 6, pasal 3 Pemuridan I, Kesatuan V 68 1Tesalonika 5:17 -- Berdoa dengan tidak berkeputusan Yohanes 17:1-26 -- Contoh Tuhan Yesus Yakobus 5:17 -- Doa mendatangkan hasil Filipi 4:6-7 -- Berdoa waktu kuatir Matius 21:22 -- Berdoa dalam iman 1Yohanes 3:22 -- Ketaatan adalah seperti doa yang di jawab 1Yohanes 5:14-15 -- Doa berdasarkan kehendak Allah Matius 6:6 -- Berdoa secara pribadi

14. KESAKSIAN PRIBADI Tujuan: Ia telah menyiapkan sebuah kesaksian tertulis yang dapat diceritakan dalam waktu tiga menit termasuk paling sedikit satu ayat Firman Tuhan dan telah menceritakannya paling sedikit kepada dua orang yang bukan Kristen dalam jangka waktu satu bulan. Firman: 1. 2. 3. 4. Lukas 8:38-39 -Kisah 26:1-23 -Yohanes 9:25 -1Yohanes 1:3 --

Kegiatan: 1. Menceritakan kesaksian Saudara kepada dia. 2. Meminta dia menceritakan kesaksiannya kepada Saudara. 3. Mempelajari Kisah 26:1-23 bersama-sama, menunjukkan cara pendekatan yang dipakai Paulus, latar belakang kehidupannya dan pertemuannya dengan Tuhan Yesus. 4. Mengantar dia bersaksi bersama-sama dengan Saudara. 5. Meminta dia membagikan kesaksiannya diantara orang Kristen (misalnya di kelompok pelajaran Alkitab). 6. Bersama-sama dengan dia memeriksa kesaksiannya mengenai isi dan kejelasannya. 7. Berdoa supaya dia mempunyai keinginan bersaksi. Firman: 1. 2. 3. 4. Bahan: 1. 2. 3. 4. Hidup dalam Kristus, Pelajaran 7 Pedoman Kehidupan Kristen, halaman IV-14 s/d IV-19 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 2, pasal 4 Pemuridan I, Kesatuan VII 15. KETUHANAN KRISTUS Tujuan: Ia membuktikan penyerahannya kepada ketuhanan Kristus dengan membiarkan Kristus menguasai paling sedikit satu bidang kehidupan yang belum diserahkan. Firman: 1. Lukas 6:46 -2. Roma 12:1-2 -3. Kolose 1:18 -4. Ibrani 1:2 -Kegiatan: 1. Meminta dia membaca Hatiku Tempat Kediaman Kristus oleh Robert Munger. 2. Memeriksa kelanjutan penerapan-penerapannya dari penyelidikan Alkitab. 3. Pelajari Kolose 1:18; Ibrani 1:1-14 dengan dia. 4. Memberi nasihat dan mendiskusikan dengan dia tentang bidang-bidang kehidupan dan Ketuhanan Kristus. Lukas 8:38-39 -- Contoh hidup yang diubah Kisah 26:1-23 -- Kesaksian Paulus Yohanes 9:25 -- Kesaksian orang yang dulu buta 1Yohanes 1:3 -- Jelaskan apa yang Saudara alami

69

Firman: 1. Lukas 6:46 -- Ketaatan pada Kristus diperlukan 2. Roma 12:1-2 -- Penyerahan diri diperlukan 3. Kolose 1:18 -- Kristus yang paling utama 4. Ibrani 1:2 -- Kristus berhak menerima segalanya Bahan: 1. 2. 3. 4. 5. Hatiku Tempat Kediaman Kristus Hidup Dalam Kristus, Pelajaran 3 Mengikut Tuhan Yesus 2, Pelajaran 9 s/d 13 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 2, Pasal 2 Pemuridan II, Kesatuan I 16. IMAN Tujuan: Ternyata bahwa dia percaya kepada Tuhan untuk kebutuhan-kebutuhan yang khusus. Firman: 1. 2. 3. 4. Ibrani 11:6 -Efesus 6:16 -1Yohanes 5:4-5 -Roma 4:20-21 --

Kegiatan: 1. Menceritakan suatu kesaksian pribadi yang masih masih baru tentang apa yang dikerjakan Tuhan Yesus sebagai jawaban pada iman Saudara. 2. Membaca Ibrani 11:1-40 bersama-sama. Firman: 1. 2. 3. 4. Bahan: 1. Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 5 2. Pemuridan I, Kesatuan II 17. KASIH Tujuan: Ia menunjukkan kasih bagi orang-orang lain dengan jalan memperhatikan mereka, bertindak dalam sikap mengasihi, dan berbuat sesuatu untuk orang yang membutuhkannya (paling sedikit seminggu satu kali). Firman: 1. 2. 3. 4. 5. Yohanes 13:34-35 -1Yohanes 3:17-18 -Yohanes 15:13 -1Korintus 13:4-7 -1Yohanes 4:7-21 -Ibrani 11:6 -- Mustahil berkenan kepada Allah tanpa iman Efesus 6:16 -- Iman memberi kemenangan atas iblis 1Yohanes 5:4-5 -- Iman mengalahkan dunia Roma 4:20-21 -- Iman memuliakan Allah

70

Kegiatan: 1. 2. 3. 4. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. Bahan: 1. Dua Menjadi Satu, Pelajaran 2 2. Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 4, pasal 2 3. Pemuridan I, Kesatuan VI 18. LIDAH Tujuan: Ia mengendalikan lidahnya. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Efesus 4:29 -Amsal 26:20 -Amsal 18:6-7 -Mazmur 71:15 -Kolose 4:6 -Yakobus 1:26 -Yakobus 3:1-12 -Yohanes 13:34-35 -- Perintah untuk mengasihi 1Yohanes 3:17-18 -- Kasih memenuhi kebutuhan orang lain Yohanes 15:13 -- Kasih berarti pengorbanan penuh 1Korintus 13:4-7 -- Bagaimana mengasihi orang lain 1Yohanes 4:7-21 -- Kita harus saling mengasihi Menceritakan pengalaman Saudara pribadi. Menterjemahkan kasih kepadanya. Menjelaskan contoh-contoh Alkitab dan prinsip-prinsip kepadanya. Menyelidiki 1Korintus 13:1-13 bersama-sama.

Kegiatan: 1. Menceritakan kepada dia bagaimana Saudara mengendalikan lidah Saudara. 2. Mempelajari Yakobus 3:1-18 bersama-sama. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Bahan: 1. Dua Menjadi Satu, Pelajaran 4, pertanyaan 9-11 2. Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 4, pasal 3, pertanyaan 1 s/d 8 Efesus 4:29 -- Mengatakan hanya hal-hal yang membangun Amsal 26:20 -- Jangan menjadi pemfitnah Amsal 18:6-7 -- Mulut orang bodoh adalah kebinasaannya Mazmur 71:15 -- Memuji Tuhan dengan mulut Kolose 4:6 -- Berkata-kata selalu dengan kasih Yakobus 1:26 -- Mengendalikan pembicaraan yang negatif Yakobus 3:1-12 -- Bahaya lidah yang tak terkendalikan

71

19. PEMAKAIAN WAKTU Tujuan: Ia menunjukkan pertumbuhan dalam penggunaan waktu yang efektif dan efisien dengan merencanakan dan mengikuti jadwal waktu. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Efesus 5:15-17 -Mazmur 90:10,12 -Pengkhotbah 3:1 -Yakobus 4:13:14 -Roma 13:11 -Amsal 31:27 --

Kegiatan: 1. Membuat jadwal waktu bersama dia. 2. Mengajar dia bagaimana memakai waktu dengan lebih efektif. 3. Dorong dia dalam bidang ini dengan berdoa bersama. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Bahan: 1. Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 4, pasal 4, pertanyaan 1 s/d 8 2. Pemuridan I, Kesatuan III 20. KEHENDAK ALLAH Tujuan: Ia menceritakan bagaimana ia mengambil suatu keputusan besar dengan menggunakan prinsip-prinsip Alkitab untuk mengetahui kehendak Allah. Firman: 1. 2. 3. 4. Mazmur 119:105 -Amsal 15:22 -Yohanes 16:13 -Roma 12:1-2 -Efesus 5:15-17 -- Mempergunakan waktu yang ada Mazmur 90:10,12 -- Merencanakan waktu Pengkhotbah 3:1 -- Prioritas waktu Yakobus 4:13:14 -- Hidup singkat sekali Roma 13:11 -- Mendesaknya waktu Amsal 31:27 -- Jangan membuang waktu

Kegiatan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Menceritakan salah satu pengalaman Saudara sendiri dalam menemukan kehendak Allah. Meminta orang-orang lain untuk memberi kesaksian tentang pengalaman mereka juga. Dorong dia untuk menjelaskan kepada Saudara bagaimana dia membuat keputusan-keputusan yang besar.

72

Firman: 1. 2. 3. 4. Bahan: 1. 2. 3. 4. Pedoman Kehidupan Kristen, halaman VIII-1 s/d VIII-24 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 4, pasal 4, pertanyaan 17 s/d 28 Pelajaran Tentang Jaminan, bagian 5 Pemuridan II, Kesatuan V Mazmur 119:105 -- Pengarahan melalui Firman Tuhan Amsal 15:22 -- Mendapatkan nasihat orang suci Yohanes 16:13 -- Pekerjaan Roh Kudus dalam hidup kita Roma 12:1-2 -- Kehendak Allah adalah apa yang baik, sempurna dan berkenan kepada Allah.

21. KETAATAN Tujuan: Terbukti bahwa ia terus belajar menjadi orang Kristen yang taat karena dia melakukan penerapanpenerapan dari penyelidikan Alkitabnya. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Yohanes 14:21 -Ayub 17:9 -Yohanes 15:10,14 -1Samuel 15:22 -Yakobus 4:17 -Yohanes 14:23 -Mazmur 119:59-60 --

Kegiatan: 1. 2. 3. 4. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Bahan: 1. 2. 3. 4. Hatiku Tempat Kediaman Kristus Pedoman Kehidupan Kristen, IV-20 s/d IV-24 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 4, pasal 4 Pemuridan I, Kesatuan I, III Yohanes 14:21 -- Kasih dibuktikan dengan ketaatan Ayub 17:9 -- Kekuatan berasal dari ketaatan terus-menerus. Yohanes 15:10,14 -- Ketaatan menghasilkan buah-buah dan menyukakan Allah. 1Samuel 15:22 -- Ketaatan lebih baik dari korban Yakobus 4:17 -- Ketidaktaatan adalah dosa Yohanes 14:23 -- Motivasi untuk ketaatan Mazmur 119:59-60 -- Allah menginginkan ketaatan Membahas dengan dia bagaimana membuat penerapan-penerapan yang tertentu. Memeriksa penerapannya yang terakhir. Menceritakan pengalaman-pengalaman pribadi Saudara. Menceritakan hasil-hasil penerapan pemahaman Alkitab Saudara.

73

22. ROH KUDUS Tujuan: Ia dapat menjelaskan dengan Alkitab siapakah Roh Kudus dan bagaimana Ia menolong kita dalam kehidupan tiap hari. Ia dapat menjelaskan pada orang lain bagaimana berjalan dalam Roh. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Yohanes 14:16-17 -Roma 8:26 -Yohanes 16:7-11 -Galatia 5:22-23 -Efesus 5:18 -Roma 8:5-6 -Roma 12:38 -Zakharia 4:6 -Roma 8:16-17 -Yohanes 15:26-27 -Galatia 5:16 --

Kegiatan: 1. 2. 3. 4. 5. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Bahan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Hidup Dalam Kristus, Pelajaran 5 Mengikut Tuhan Yesus 2, Pelajaran 5 s/d 8 Pedoman Kehidupan Kristen, halaman 1-17 s/d 1-20 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 5, pasal 2 Pemuridan I, Kesatuan III Roh dan Firman Temperamen Anda Dapat Diubah 23. IBLIS Tujuan: Ia menyatakan kemenangan pribadi atas iblis dengan menggunakan doa dan Firman Tuhan. Ia bersaksi bagaimana ia mengatasi suatu serangan iblis dalam hidupnya dengan menggunakan Firman Tuhan. Ia berdoa melawan iblis sebagai musuh rohani pribadi. Yohanes 14:16-17 -- Ia adalah Penolong Roma 8:26 -- Ia menolong kita berdoa Yohanes 16:7-11 -- Ia menginsafkan orang akan dosa, kebenaran dan penghakiman. Galatia 5:22-23 -- Buah Roh Efesus 5:18 -- Kepenuhan Dengan Roh Roma 8:5-6 -- Pertentangan antara Roh dan daging Roma 12:38 -- Karunia-karunia Roh Zakharia 4:6 -- Kuasa Roh Roma 8:16-17 -- Roh bersaksi dengan roh kita Yohanes 15:26-27 -- Kesaksian Roh Galatia 5:16 -- Hidup oleh Roh Mengajarkan siapa Roh Kudus dengan menjelaskan konsep Tri Tunggal. Berdoa bersama dia, minta bimbingan Roh Kudus. Mengamati dan menunjukkan bidang-bidang kemenangan pribadi dia. Memberikan contoh berdoa agar Roh Kudus menguasai dan membimbing Saudara. Mendaftarkan hal-hal yang mendukakan dan memadamkan Roh Kudus.

74

Firman: 1. Efesus 6:10-18 -2. 2Korintus 10:3-5 -3. 1Yohanes 4:4 -4. 1Petrus 5:8,9 -5. Yohanes 8:44 -6. Yesaya 14:12-15 -7. 2Korintus 2:11 -8. 1Yohanes 3:8 -9. 2Korintus 4:3-4 -10. Matius 4:4 -Kegiatan: 1. Menyatakan pencobaan yang terbesar bagi dia. 2. Menceritakan beberapa pergumulan Saudara dan kemenangannya. 3. Berdoa dengan dia melawan serangan Iblis. 4. Mengulangi ayat-ayat Alkitab yang menjelaskan bagaimana Iblis menyerang. 5. Menceritakan pengalaman pribadi bagaimana mengalahkan Iblis dengan Firman Tuhan. 6. Menyelidiki Matius 4:1-11 bersama-sama. 7. Jangan membuat dia terlalu tertarik oleh pokok ini. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Bahan: 1. Malaikat Agen Rahasia Allah, halaman 66 s/d 78 2. Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 5, pasal 3 24. MENGHADAPI DOSA Tujuan: Ia mengetahui dosa yang ada dalam kehidupannya, dan membuat rencana untuk mendapatkan kemenangan dan sedang maju terus. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Kolose 3:9-10 -1Petrus 1:14-16 -Efesus 6:10-20 -Roma 13:14 -Markus 14:38 -1Yohanes 1:9 -Efesus 6:10-18 -- Senjata-senjata rohani untuk berperang 2Korintus 10:3-5 -- Senjata-senjata kita bukan daging 1Yohanes 4:4 -- Kuasa Iblis terbatas 1Petrus 5:8,9 -- Kegiatan Iblis sebagai musuh Yohanes 8:44 -- Iblis adalah pembohong Yesaya 14:12-15 -- Kejatuhan iblis 2Korintus 2:11 -- Kita dapat mengetahui musuh 1Yohanes 3:8 -- Perbuatan Iblis dibinasakan 2Korintus 4:3-4 -- Penipuan Iblis Matius 4:4 -- Memakai Firman untuk mengalahkan Iblis

Kegiatan: 1. 2. 3. 4. Menjelaskan cara untuk menang. Menceritakan masalah Saudara dan kemenangan-kemenangan. Mendoakan bidang-bidang kehidupannya yang belum dimenangkan. Menjelaskan bahayanya jika terus dalam dosa. 75

Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Bahan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Hatiku Tempat Kediaman Kristus Hidup Dalam Kristus, Pelajaran 2 Mengikut Tuhan Yesus 2, Pelajaran 9 s/d 13 Pedoman Kehidupan Kristen, halaman IV-25 s/d IV-26 Pemuridan II, Kesatuan IV Pelajaran Tentang Jaminan, bagian 3 dan 4 Kolose 3:9-10 -- Menghayati kehidupan baru 1Petrus 1:14-16 -- Hidup kudus Efesus 6:10-20 -- Semua senjata Allah Roma 13:14 -- Mempercayai Kristus Markus 14:38 -- Berjaga-jaga dan berdoa. 1Yohanes 1:9 -- Pengakuan dosa

25. KEYAKINAN AKAN PENGAMPUNAN Tujuan: Ia dapat menjelaskan kepada orang lain keyakinan pribadinya mengenai pengampunan dosanya yang berdasarkan pada satu atau lebih banyak janji dari Firman Allah. Firman: 1. 2. 3. 4. 1Yohanes 1:9 -Mazmur 32:1 -Matius 5:23-24 -Matius 18:15 --

Kegiatan: 1. Menanyakan apakah dia telah mengalami pengampunan dosa dari Allah. 2. Menolong dia menyelesaikan pertentangan dengan orang lain dan mengganti kerugian kalau perlu. 3. Menceritakan pengalaman Saudara pribadi mengenai dosa yang diampuni. Firman: 1. 2. 3. 4. Bahan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Firman: 1. 1Yohanes 1:9 -- Pengampunan melalui pengakuan dosa 2. Mazmur 32:1 -- Berkat-berkat karena pengampunan 76 Hidup Dalam Kristus, Pelajaran 2, pertanyaan 20 s/d 22 Mulai Berjalan Dengan Kristus Mengikut Tuhan Yesus 1, Pelajaran 5 s/d 8 Pelajaran Kehidupan Kristus, Buku 5, pasal 4 Pelajaran Tentang Jaminan, bagian 4 Pemuridan I, Kesatuan II 1Yohanes 1:9 -- Pengampunan melalui pengakuan dosa Mazmur 32:1 -- Berkat-berkat karena pengampunan Matius 5:23-24 -- Perlunya meminta maaf dan mengganti kerugian Matius 18:15 -- Perlunya bertobat

3. Matius 5:23-24 -- Perlunya meminta maaf dan mengganti kerugian 4. Matius 18:15 -- Perlunya bertobat

26. KEDATANGAN KRISTUS YANG KEDUA KALINYA Tujuan: Ia telah menyatakan kesadaran baru mengenai kedatangan kembali Tuhan Yesus dan dapat menunjukkan bagian-bagian Alkitab yang bersesuaian. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 1Tesalonika 4:16-17 -Yohanes 14:2-3 -1Yohanes 3:2,3 -Titus 2:11-14 -Wahyu 19:11-16 --

Kegiatan: 1. Menanyakan kepada dia apa yang sekiranya dia mau mengerjakan jika umpamanya dia tahu bahwa Kristus akan datang hari ini. 2. Menceritakan bagaimana kedatangan Kristus yang kedua kali mendorong Saudara. 3. Menyelidiki bersama-sama beberapa bagian Alkitab tentang kedatangan Tuhan Yesus kedua kalinya, misalnya 1Tesalonika 4:13-18. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. Bahan: 1. 2. 3. 4. Mengikut Tuhan Yesus 4, Pelajaran 11 s/d 13 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 5, pasal 5 Planet Bumi pada Zaman Akhir Pokok-pokok Kepercayaan Orang Kristen, halaman 177-194 27. KESAKSIAN DAN PENGINJILAN Tujuan: Ia mengambil inisiatip untuk memberitakan Injil dengan jelas dan dengan menggunakan Firman Allah. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Kolose 1:28-29 -Roma 1:16 -2Timotius 4:1-2 -Amsal 11:30 -Kisah 8:35 -Amsal 28:1 -Yohanes 4:1-42 -1Korintus 15:3-4 -Lukas 19:10 -1Tesalonika 4:16-17 -- Janji bahwa Kristus akan kembali Yohanes 14:2-3 -- Ia akan menjemput kita 1Yohanes 3:2,3 -- Tantangan bagi kehidupan kita Titus 2:11-14 -- Menghayati kehidupan saleh Wahyu 19:11-16 -- KedatanganNya dalam kemuliaanNya

77

Kegiatan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Bahan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Hidup Dalam Kristus, Pelajaran 7 Mengikut Tuhan Yesus 4, Pelajaran 1 s/d 5 Pedoman Kehidupan Kristen, halaman IV-14 s/d IV-19; VI-1 s/d VI-16 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 6, pasal 1 Pemuridan 1, Kesatuan VII Pemuridan II Saudara Saksi, Berdirilah Traktat: Empat Hukum Rohani Traktat: Langkah-langkah Menuju Perdamaian Dengan Allah 28. PEMBIMBINGAN ORANG KRISTEN BARU (TINDAK LANJUT) Tujuan: Ia telah mulai berdoa supaya Allah memberikan kepadanya seorang Kristen baru untuk dibimbing (follow-up, tindak lanjut). Firman: 1. 2. 3. 4. Kolose 1:28 -3Yohanes 1:4 -2Timotius 2:2 -2Timotius 1:3 -Kolose 1:28-29 -- Memberitakan Kristus dengan rajin Roma 1:16 -- Keyakinan kokoh dalam Injil 2Timotius 4:1-2 -- Bersaksi kapan saja Amsal 11:30 -- Orang bijak memenangkan jiwa-jiwa Kisah 8:35 -- Pakai Alkitab untuk memperkenalkan Yesus Amsal 28:1 -- Keberanian diperlukan Yohanes 4:1-42 -- Contoh Tuhan Yesus 1Korintus 15:3-4 -- Definisi Injil Lukas 19:10 -- Mencari orang berdosa Berdoa untuk keyakinan dalam bersaksi. Mengantar dia bersaksi kepada orang lain. Berdoa bersama untuk orang-orang yang dapat menjadi calon untuk mendengarkan kesaksiannya. Memimpin sebuah kelompok pemahaman Alkitab yang bersifat menginjili. Membuat dan menggunakan daftar doa untuk teman-teman bukan Kristen.

Kegiatan: 1. 2. 3. 4. 5. Firman: 1. Kolose 1:28 -- Menolong tiap-tiap orang menjadi sempurna 2. 3Yohanes 1:4 -- Sukacita melihat orang lain hidup dalam Kristus 3. 2Timotius 2:2 -- Mengajar orang yang setia untuk melipatgandakan dirinya sebagai murid Yesus 78 Menjelaskan rencana pembimbingan (follow-up) Saudara. Pergi dengan dia bila Saudara menolong orang Kristen baru. Meminta dia menyanyikan Mulai Berjalan Dengan Kristus kepada Saudara. Berdoa dengan dia untuk orang-orang yang ada di sekolahnya atau di tempat pekerjaannya. Berdoa tentang petobat baru yang akan dibimbing lebih lanjut.

4. 2Timotius 1:3 -- Doa dalam pembimbingan orang Kristen baru Bahan: 1. 2. 3. 4. Mengikut Tuhan Yesus 4, Pelajaran 6 s/d 9 Pedoman Kehidupan Kristen, halaman VII-1 s/d VII-14 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 6, pasal 2 Pemuridan II, Kesatuan VII s/d IX 29. PEMBERIAN Tujuan: Ia memberi uang dan sebagainya secara teratur bagi pekerjaan Tuhan. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Amsal 3:9-10 -2Korintus 9:6-8 -Lukas 6:38 -Amsal 3:27 -Galatia 6:6 -Maleakhi 3:10 -Amsal 11:24-25 -2Korintus 8:9 --

Kegiatan: 1. Menolong dia mendaftarkan prinsip-prinsip mengenai pemberian dan pengabdian dalam Alkitab. 2. Memeriksa bagaimana hasilnya rencana pemberiannya. 3. Menolong dia membuat anggaran belanja pribadi (bila perlu). 4. Menolong dia menetapkan rencana untuk pemberian. Firman: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Bahan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Berjalan Terus Dengan Kristus, bagian 8 Hidup Dalam Kristus, Pelajaran 6 Mengikut Tuhan Yesus 2, Pelajaran 1 s/d 4 Pedoman Kehidupan Kristen, halaman IV-29 s/d IV-40 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 6, pasal 4 Penyerahan Penuh Dalam Pengabdian Persembahan dan Persepuluhan Amsal 3:9-10 -- Memberi pertama-tama kepada Allah 2Korintus 9:6-8 -- Memberi dengan sukacita Lukas 6:38 -- Menerima menurut ukuran memberi Amsal 3:27 -- Memberi bila Saudara dapat Galatia 6:6 -- Membagikan sumber-sumber yang ada dengan guru-guru rohani Maleakhi 3:10 -- Memberi persepuluhan dan persembahan dan menerima berkat Tuhan Amsal 11:24-25 -- Orang yang murah hati diberkati 2Korintus 8:9 -- Meskipun Ia kaya, Kristus menjadi miskin bagi kita.

79

30. VISI DUNIA Tujuan: Ia menunjukkan perhatian dan keprihatinan dalam visi dunia melalui doa mingguan bagi utusan-utusan Injil dan orang-orang di lain daerah dan negeri. Ia memberi persembahan bagi pengutusan Injil. Firman: Matius 9:35-38 -Matius 28:19-20 -Markus 16:15 -Yohanes 20:21 -Lukas 24:47 -Yesaya 6:8 -Kegiatan: Memperkenalkan dia kepada utusan Injil yang sedang berkunjung. Berdoa dengan dia menggunakan surat-surat permintaan doa pengutusan Injil. Menggunakan peta dunia dan berdoa untuk negara-negara lain. Surat-menyurat dengan pekerja Tuhan di lain daerah atau negeri tentang pekerjaan Tuhan di daerah atau negeri itu. Membaca dan mendiskusikan riwayat-riwayat hidup beberapa utusan Injil. Firman: Matius 9:35-38 -- Berdoa untuk pekerja-pekerja di ladang-ladang dunia. Matius 28:19-20 -- Membuat murid di mana-mana Markus 16:15 -- Memberitakan Injil kepada semua orang Yohanes 20:21 -- Amanat Yesus kepada kita, berdasarkan pada pengutusan Dia yang berhasil. Lukas 24:47 -- Membawa berita Injil kepada semua bangsa Yesaya 6:8 -- Kemauan untuk pergi. Bahan: Pedoman Kehidupan Kristen, halaman VI-3 s/d VI-16 Pelajaran Kehidupan Kristen, Buku 6, pasal 5 Peta dunia atau bola dunia Riwayat-riwayat hidup utusan Injil Surat-surat permintaan doa utusan Injil Saran: Beberapa Pokok yang lain Untuk Tujuan Pembinaan Allah -- TRITUNGGAL Bahan: Pokok-pokok Kepercayaan Orang Kristen, pasal 2 KELUARGA KRISTEN Bahan: Dua Menjadi Satu Hidup Sebelum dan Sesudah Nikah Kekasihku: Sebelum Pernikahan Kekasihku: Sesudah Pernikahan Pedoman Kehidupan Kristen, halaman IV-41 s/d IV-48 KARUNIA ROHANI Bahan: Pedoman Kehidupan Kristen, halaman VIII-1 s/d VIII-8 DAFTAR BUKU-BUKU YANG DISARANKAN DALAM LAMPIRAN I Cara Berdoa Bersama, John Paterson, LLB Bagaimana Membaca Alkitab, PPA/BPK Daftar Bacaan Alkitab Setiap Hari, LLB Doa yang Dikabulkan, Catherine Marshall/Betsy T, BPK Dua Menjadi Satu, J. Allan Peterson, Elvin and Joyce Smith, LLB Hatiku Tempat Kediaman Kristus, Robert Munger, KH 80

Hidup Dalam Kristus, LLB Konkordansi, D. F. Walker, BPK Kuasa Karena Doa, E. M. Bounds, Yakin Langkah-langkah Menuju Perdamaian Dengan Allah, GM Malaikat: Agen Rahasia Allah, Billy Graham, LLB Menggali Isi Alkitab, J. Sidlow Baxter, BPK Mengikut Tuhan Yesus, Jack Selfridge dan John Ingouf, LLB Mujizat Terjadi Bila Wanita Berdoa, Evelyn Christension, GM Mulai Berjalan Dengan Kristus, KH Pedoman Kehidupan Kristen, Waylon Moore, LLB Pelajaran Tentang Jaminan, KH Pelajaran Kehidupan Kristen, Nav Pemuridan, Avery Willis dan Marvin Leech, LLB Penghafalan Ayat Berjudul, Nav Planet Bumi Pada Zaman Akhir, Hal Lindsey, KH Pokok-pokok Kepercayaan Orang Kristen, J. Clyde Turner, LLB Rencana Agung Penginjilan, Robert E. Coleman, KH Roh dan Firman, Robert E. Coleman, KH Saudara Saksi, Berdirilah, Ralph W. Neighbour, LLB Tafsiran Alkitab Masa Kini, BPK Temperamen Anda Dapat Diubah, Tim LaHaye, KH Temukanlah Sendiri--Sukacita Dalam Mempelajari Alkitab, Oletta Ward, GM Tujuh Dosa Maut, Billy Graham, BPK Tujuh Menit Bersama Tuhan, Robert Foster, LLB (Periksa juga Pola Pemuridan, KH). Semua buku di atas dapat dipesan dari Toko Buku Baptis, Kotak Pos 56, Jl. Tamansari 16, Bandung, atau di toko buku Kristen lain.v Penjelasan Kode Penerbit: BPK -- Badan Penerbit Kristen GM -- Gandum Mas KH -- Kalam Hidup LLB -- Lembaga Literatur Baptis Nav -- Para Navigator Yakin Yakin Lampiran 2 Cara Melipatgandakan Pelayanan Bagan yang berjudul Cara Melipatgandakan Pelayanan menggambarkan proses-proses membimbing seorang calon murid bertumbuh sehingga menjadi seorang murid, seorang pembina murid, dan akhirnya, seorang pemimpin pembina murid. Proses pertama ialah penginjilan. Kita taat kepada perintah Kristus dan bersaksi tentang Dia dan pekerjaanNya dalam kehidupan kita. Pergilah keseluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk (Markus 16:15). Hasil proses ini adalah seorang calon murid, seorang petobat, bila Tuhan memberkati kita dalam pelayanan pemberitaan Injil. Proses kedua adalah pembinaan. Tujuannya dijelaskan dalam Kolose 2:6-7 -- Kamu telah menerima Kristus Yesus, Tuhan kita. Karena itu hendaklah hidupmu tetap di dalam Dia. Hendaklah kamu berakar di dalam Dia dan dibangun diatas Dia, hendaklah kamu bertambah teguh dalam iman yang telah diajarkan kepadamu, dan hendaklah hatimu melimpah dengan syukur. Dalam proses ini kita membina calon murid, membangun dalam hidupnya sifat-sifat seorang murid, seperti yang diuraikan dalam daftar Tujuan-Tujuan Pembinaan Murid Yesus, Pasal 6 dan Lampiran I. Hasilnya ialah seorang murid yang dapat menginjili orang lain. Proses ketiga ialah pengarahan atau perlengkapan. Dan Ialah yang memberikan baik rasul-rasul maupun nabi-nabi, baik pemberita-pemberita Injil maupun gembala-gembala dan pengajar-pengajar, untuk memperlengkapi orang-orang kudus bagi pekerjaan pelayanan, bagi pembangunan tubuh Kristus (Efesus 4:11-12). Kita bekerja secara perseorangan dengan seorang murid dan membimbing dia mencapai tujuan-tujuan sehingga menjadi seorang pembina murid, seorang pekerja dalam tuaian Tuhan. Hasilnya ialah dia dapat menginjili orang luar dan dapat membina orang menjadi murid Yesus. Sampai hari ini, seperti dikatakan oleh Tuhan Yesus, Tuaian memang banyak, tetapi pekerja sedikit (Matius 9:37).

81

Proses yang terakhir ialah pelipatgandaan, yaitu latihan secara intensif dan perseorangan menurut teladan Tuhan Yesus. Ia menetapkan dua belas orang untuk menyertai Dia dan untuk diutusNya memberitakan Injil (Markus 3:14). Dalam latihan kepemimpinan ini, kita menerapkan prinsip menyertai dia dan memakai waktu banyak dan yang bermutu membimbing calon pemimpin supaya mencapai tujuan-tujuan latihannya. Hasilnya seorang pemimpin yang dapat melipatgandakan semua proses tersebut. Dia dapat menginjili orang luar, membina murid Yesus, mengarahkan murid, dan melatih pembina murid secara intensif. Hasilnya ialah pemimpin-pemimpin untuk regu-regu pembinaan murid Yesus. Akhirnya, seorang pemimpin yang bersifat pelayan dapat di bawah pimpinan Roh Kudus melipatgandakan semacam pelayanan seperti yang pernah membina dia sendiri. BAGAN CARA MELIPAT GANDAKAN PELAYANAN PENGINJILAN PEMBINAAN MURID (Markus 16:15) (Kolose 2:6-7) bersaksi Calon Membimbing ------------> Murid -------------------------> Murid A TUJUAN-TUJUAN || PEMBINAAN | | Melatih Secara Perseorangan * * TUJUAN-TUJUAN PENGARAHAN * (Efesus 4:11-12) * PELIPATGANDAAN * LATIHAN KEPEMIMPINAN * (Markus 3:14) * Menyertai Dia pembina pemimpin <--------------------------- murid TUJUAN-TUJUAN KEPEMIMPINAN

| | | | | | | | V

P E N G A R A H A N

Lampiran 3 Ciri-Ciri Khas Calon Murid, Murid Pembina Murid, Dan Pemimpin
Lampiran ini memuat sebuah garis besar ciri khas untuk tiap langkah dalam proses pembinaan murid. Saudara dapat memakainya dalam penilaian kemajuan Saudara dan murid Saudara dalam tiap proses. CIRI KHAS CALON MURID 1. Ternyata oleh sikapnya dan perbuatannya bahwa dia memiliki hidup baru (2Korintus 5:17). 2. Dia bersikap baik terhadap Tuhan Yesus Kristus. 3. Dia bersikap negatip terhadap dosa. CIRI KHAS MURID 1. Dia memprioritaskan Yesus Kristus dalam kehidupannya dan sedang mengambil langkah untuk memisahkan diri dari dosa (Lukas 9:23; Roma 12:1-2). 2. Dengan setia dia menyelidiki dan menghafal Firman Allah dan menerapkannya dalam kehidupannya dengan pertolongan Roh Kudus (Yohanes 8:31; Yakobus 1:22-25; Mazmur 119:59). 3. Dia mengadakan waktu teduh dengan teratur dan sedang bertumbuh dalam iman dan doa syafaat (Markus 1:35; Ibrani 11:6; Kolose 4:2-4). 4. Dia setia dan giat di dalam gerejanya dan menyatakan kasih Kristus melalui pelayanan kepada saudara-saudaranya dalam Kristus (Mazmur 122:1; Ibrani 10:24-25; Yohanes 13:34-35; 1Yohanes 4:20-21; Galatia 5:13). 5. Dia dikenal sebagai pengikut Yesus Kristus dilingkungan tempat tinggalnya dan pekerjaannya, menyatakan semangat untuk bersaksi, menceritakan kesaksian pribadinya dengan jelas, dan memberitakan Injil dengan setia dan dengan makin efektif (Matius 5:16; Kolose 4:6; 1Petrus 3:15). 6. Dia adalah seorang pelajar yang terbuka dan dapat diajar (Kisah 17:11). 7. Ternyata bahwa dia adalah seorang pengikut dan murid Yesus yang menyatakan kesetiaannya dalam segala bidang tersebut di atas (Lukas 16:10).

82

CIRI KHAS PEMBINA MURID 1. Dia menyatakan pertumbuhannya dalam sifat-sifat dan ketrampilan- ketrampilan yang digarisbesarkan dalam Ciri Khas Murid (2Petrus 3:18). 2. Dia menyatakan pertumbuhan belas kasihan terhadap orang luar dan membuktikan kemampuannya dalam membimbing mereka kepada Kristus secara pribadi (Matius 9:36-38; Roma 1:16). 3. Dia sedang dipakai oleh Tuhan untuk membina orang menjadi murid Yesus, secara pribadi atau di dalam sebuah kelompok pemuridan (Kolose 1:28-29). 4. Dia sedang bekerja dalam usaha menjadikan orang murid Yesus (Matius 28:19-20). 5. Dengan setia mengadakan waktu teduh dan memakai segala metode untuk memahami Firman Allah (Filipi 4:9). CIRI KHAS PEMIMPIN 1. Dia seorang pembina murid yang telah diperlengkapi dan menyatakan pertumbuhan dalam sifat-sifat dan ketrampilan-ketrampilan yang terdaftar dalam Ciri Khas Pembina Murid. 2. Dia dipakai oleh Tuhan untuk membimbing murid-murid menjadi pembina-pembina murid (2Timotius 2:2). 3. Dia mengumpulkan dan memimpin pembina-pembina murid dalam penginjilan orang-orang luar dan dalam pembinaan calon-calon murid (Markus 1:38). 4. Dia menunjukkan kesetiaan dan keutuhan dalam kehidupan dan pelayanannya (2Timotius 2:19-21). LAMPIRAN IV UNSUR WAKTU TERLIBAT DALAM TIGA PROSES LATIHAN Berapa lamakah diperlukan untuk seorang calon murid menjadi murid Yesus? Seorang murid menjadi pembina murid? Seorang pembina murid menjadi pemimpin? Karena orang tidak sama, jangka waktu tidak sama juga. Tetapi sebuah garis pedoman umum ialah seperti yang berikut ini. Calon murid menjadi murid -- dua tahun Murid menjadi pembina murid -- dua tahun Pembina murid menjadi pemimpin -- tiga tahun

Memang ada orang yang lebih cepat, ada yang lebih lambat mencapai tujuannya. Barangkali bila Saudara membaca jangka waktu tersebut, Saudara merasa bahwa terlalu perlahan prosesnya. Mungkin dengan beberapa orang tertentu yang berkarunia dan berserah, Saudara dapat memakai kurang banyak waktu. Tetapi Alkitab dan pengalaman pribadi saya telah menyatakan bahwa waktu dalam garis pedoman tersebut biasanya diperlukan untuk saya dan orang lain untuk mencapai tujuantujuan latihan. Perhatikan beberapa lama Elia melatih Elisa dan Paulus melatih Timotius sebelum orang-orang itu dapat menjadi pemimpin tersendiri. Berapa banyak waktu yang sesungguhnya dipakai oleh Yesus beserta orang-orang yang dilatihNya? Kalau misalnya Tuhan Yesus memakai 12 jam sehari beserta murid-muridNya selama tiga tahun, itulah 4.380 jam setahun, dan 13.140 jam dalam tiga tahun itu. Jika kita dapat memakai tujuh jam seminggu dengan murid kita (empat di gereja dan tiga di tempat lain) -- dan itu banyak waktu -- kita akan memakai 365 jam setahun dengan orang itu. Dengan cara yang demikian, untuk mencapai penanaman waktu seperti Yesus dengan murid-muridNya, kita harus bekerja 36 tahun. Dan Yesus adalah Manusia - Allah; kita hanya manusia saja. Jadi, tujuh tahun tidak terlalu lama untuk menghasilkan suatu karya yang bermutu di bawah berkat dan bimbingan Roh Kudus. Periksalah pelayanan Saudara dengan pertanyaan-pertanyaan yang berikut ini. Apakah program pemuridan Saudara sekarang sedang menghasilkan suatu kelompok orang yang setia dan yang dapat mengajar orang lain juga? Apakah metode yang Saudara pakai sekarang sedang menambah pembinapembina murid kepada gereja Saudara? Apakah Saudara lebih senang kalau ada 100 orang yang lumayan setia di gereja atau sepuluh orang yang dibina sebagai pembina murid? Jawaban-jawaban Saudara pada pertanyaan-pertanyaan tersebut akan menyatakan filsafat Saudara tentang pelayanan pembinaan murid-murid Yesus. 83

Perhatikan dan renungkanlah ayat-ayat Alkitab ini. Janganlah ia (seorang penilik jemaat atau pemimpin) seorang yang baru bertobat, agar jangan ia menjadi sombong dan kena hukuman Iblis (1Timotius 3:6). Mereka (pemimpin, diakon) juga harus diuji dahulu, baru ditetapkan dalam pelayanan itu setelah ternyata mereka tak bercacat (1Timotius 3:10). Janganlah engkau terburu-buru menumpangkan tangan atas seseorang dan jangan terbawa-bawa ke dalam dosa orang lain. Jagalah kemurnian dirimu (1Timotius 5:22). Akhirnya, perhatikan kenyataannya bahwa menumbuhkan sebuah pohon jati memakan waktu bertahun-tahun lamanya. Tetapi sebuah jamur payung dapat bertumbuh dalam semalam. Membangun murid, pembina murid, dan pemimpin yang setia dan mampu akan memakan waktu lama.

********

84