Anda di halaman 1dari 29

KERANGKA KONSEPTUAL PELAPORAN KEUANGAN MANAJEMEN LABA KONSEKUENSI EKONOMIS LAP.

KEUANGAN
1

DEFINISI KERANGKA KONSEPTUAL


Definisi Susunan keterkaitan berbagai dasar yang diperlukan dalam penyusunan pelaporan keuangan serta objektif yang ingin dicapai dari hasil pelaporan keuangan sehingga membentuk suatu standar yang konsisten yang menjelaskan mengenai asal, fungsi dan batas-batas dari akuntansi keuangan serta laporan keuangan.

KERANGKA KONSEPTUAL

KERANGKA KERJA PELAPORAN KEUANGAN

KARAKTERISTIK KUALITATIF

ELEMEN DARI KERANGKA KERJA

PENERAPAN KERANGKA KERJA

PENERAPAN KERANGKA KERJA


Kerangka Kerja -> Dasar Prinsip Akt ->
> Prinsip Pengukuran (Measurement Principle)
Prinsip Harga Perolehan, dan Prinsip Harga Wajar.

> Prinsip Pengakuan Pendapatan (Rev Rec. Principle)


Adalah prinsip yang mengakui pendapatan ketika terdapat kemungkinan keuntungan ekonomis masuk kedalam perusahaan dan dapat diukur secara pasti dalam jumlah uang.
8

PENERAPAN KERANGKA KERJA


Kerangka Kerja -> Dasar Prinsip Akt ->
> Prinsip Pengakuan Beban (Expense Recognition)
Adalah prinsip bahwa biaya harus mengikuti pendapatan yang berkaitan dengannya.

> Prinsip Pengungkapan Penuh (Full Disclosure)


Adalah suatu prinsip yang mengungkapkan seluruh informasi yang akan mempengaruhi pertimbangan dan pengambilan keputusan.
9

PENERAPAN KERANGKA KERJA

10

MANAJEMEN LABA

Latar Belakang :
Manajemen Laba termasuk didalam Teori Positif Akuntansi sebenarnya hal ini lebih di fokuskan kepada beberapa tindakan dan akibat dari pilihan kebijakan akuntansi oleh suatau perusahaan dan bagaiamana perusahaan tsb akan merespon standard akuntansi 11 yang baru.

MANAJEMEN LABA
3 Hipotesis berkaitan dengan Manajemen Laba
Hipotesis Rencana Bonus.
manajerperusahaan akan lebih memilih metode akuntansi yang dapat menggeser laba dari masa depan ke masa kini

Hipotesis Perjanjian Hutang (The Debt to Equity Hypothesis )


Pada perusahaan yang mempunyai rasio debt to equity tinggi, manajer perusahaan cenderung menggunakan metode akuntansi yang dapat meningkatkan pendapatan atau laba

Hipotesis Biaya Politis


Biaya politik muncul dikarenakan profitabilitas perusahaan yang tinggi dapat menarik perhatian media dan konsumen ataupun negara. 12

MANAJEMEN LABA
Beberapa Pola Manajemen Laba :
Menurunkan Pendapatan

Meningkatkan Pendapatan

Memperhalus Pendapatan Taking A Bath


13

KASUS MANAJEMEN LABA


Latar Belakang :
Pelaporan Keuangan PT. Indofarma untuk tahun buku 2001 mencatat laba sebesar Rp. 122 miliar kemudian ditahun 2002 melaporkan adanya kerugian sebesar 59,5 milyar dan di tahun 2003 kerugian semakin bertambah menjadi Rp. 129,5 miliar. Kejanggalan ini kemudian ditindaklanjuti oleh BAPEPAM.

14

KASUS MANAJEMEN LABA


Berdasarkan hasil penelitian BAPEPAM ditemukan :
Tahun 2001 :
Nilai barang dalam proses dinilai lebih tinggi dari nilai yang seharusnya (overstated) dalam penyajian dinilai persediaan barang dalam proses pada tahun buku 2001 sebesar RP. 28.870.000.000 ( Dua Puluh Delapan Milyar Delapan Ratus Tujuh Puluh Juta Rupiah ), akibat overstated persediaan sebesar RP.28.870.000.000 tersebut, maka harga pokok penjualan akan Undestated sebesar Rp. 28.870.000000 dan laba bersih juga akan mengalami overstated yang sama juga. 15

KASUS MANAJEMEN LABA


Berdasarkan beberapa teori yang mendasari, terdapat beberapa penyelesaian yang seharusnya dilakukan :
1. Menyusun system pengendalian internal dan system akuntansi perusahaan yang memadai. 2. Menunjuk akuntan public yang terdaftar di BAPEPAM untuk melakukan audit khusus untuk melakukan penilaian atas system pengendalian internal dan system akuntansi 3. Manajemen Laba dapat diminimumkan melalui suatu mekanisme monitoring yang bertujuan untuk menyelaraskan berbagai kepentingan 4. Peran monitoring oleh dewan komisaris mempengaruhi kemampuan manajemen dalam memonitor proses pelaporan keuangan. 16

Pelaporan Keuangan
Defini Menurut PSAk : Laporan Keuangan adalah suatu penyajian terstuktur dari posisi keuangan dan kinerja keuangan suatu entitas. Tujuan Laporan Keuangan Menurut PSAK No.1 Paragraf ke 7 : adalah memberikan informasi mengenai posisi keuangan, kinerja keuangan dan arus kas entitas yang bermanfaat bagi sebagian besar kalangan pengguna laporan dalam pembuatan keputusan ekonomi

17

Pelaporan Keuangan
Informasi yang harus diungkapkan dalam mencapai tujuan laporan keuangan : 1. Asset, 2. liabilitas, 3. ekuitas, 4. pendapatan 5. Beban termasuk keuntungan dan kerugian dan juga Kontribusi dari dan distribusi kepada pemilik dalam kapasitasnya sebagai pemliki dan arus kas.

18

Pelaporan Keuangan
Komponen dari Laporan Keuangan berdasarkan PSAK No. 1 Paragraf 49 (Revisi 2009)
1. Neraca 2. Laba Rugi 3. Perubahan Modal / ekuitas 4. Arus Kas

5. Catatan Atas Laporan Keuangan

19

Pelaporan Keuangan
Neraca
Neraca perusahaan disajikan sedemikian rupa yang menggambarkan posisi keuangan suatu perusahaan pada saat tertentu maksudnya adalah menunjukkan keadaan keuangan pada tanggal tertentu biasanya pada saat tutup buku. Neraca minimal mencakup pos pos berikut (PSAK No.1 Paragraf 49, Revisi 2009): 1) aktiva berwujud, 2) aktiva tidak berwujud, 3) aktiva keuangan, 4) investasi yang diperlakukan menggunakan metode ekuitas, 5) persediaan, 6) piutang usaha dan piutang lainnya,

20

Pelaporan Keuangan
kas dan setara kas, 8) hutang usaha dan hutang lainnya, 9) kewajiban yang diestimasi, 10) kewajiban berbunga jangka panjang, 11) hak minoritas, 12) modal saham dan pos ekuitas lainnya.

21

Pelaporan Keuangan
Laporan Laba Rugi
Laporan laba rugi merupakan suatu laporan yang sistematis mengenai penghasilan, biaya, rugi laba yang diperoleh oleh suatu perusahaan selama periode tertentu (Munawir, 2000: 26). Laporan laba rugi minimal mencakup pos pos berikut (PSAK No.1 Paragraf 56, Revisi 2009) : 1) Pendapatan, 2) Laba rugi usaha 3) Beban pinjaman 4) Bagian dari laba atau rugi perusahaan afiliasi dan asosiasi yang diperlukan menggunakan metode ekuitas,
22

Pelaporan Keuangan
5) Beban pajak, 6) Laba atau rugi dari aktivitas normal perusahaan, 7) Pos luar biasa, 8) Hak minoritas, 9) Laba atau rugi bersih untuk periode berjalan.

23

Pelaporan Keuangan
Laporan Perubahan Ekuitas
Laporan perubahan ekuitas menggambarkan peningkatan atau penurunan aktiva bersih atau kekayaan selama periode yang bersangkutan Komponenya adlaah : 1) Laba rugi bersih periode yang bersangkutan 2) Setiap pos pendapatan dan beban, keuntungan atau kerugian beserta jumlahnya yang berdasarkan PSAK terkait diakui secara langsung dalam ekuitas, 3) pengaruh komulatif dari perubahan kebijakan akuntansi dan perbaikan terhadap kesalahan mendasar sebagaimana diatur dalam PSAK terkait,
24

Pelaporan Keuangan
4) transaksi modal dengan pemilik dan distribusi kepada pemilik, 5) saldo akumulasi laba atau rugi pada awal dan akhir periode serta perubahan, 6) Rekonsiliasi antar nilai tercatat dari masing-masing jenis modal saham, agio dan cadangan pada awal dan akhir periode yang mengungkapkan secara terpisah setiap perubahan

25

Pelaporan Keuangan
Laporan Arus Kas Laporan arus kas dapat memberikan informasi yang memungkinkan para pemakai untuk mengevaluasi perubahan dalam aktiva bersih perusahaan, struktur keuangan (termasuk likuiditas dan solvabilitas) dan kemampuan untuk mempengaruhi jumlah serta waktu arus kas dalam rangka adaptasi dengan perubahan keadaan dan peluang (PSAK No. 2, 2009) Informasi arus kas berguna untuk menilai kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas dan setara kas dan memungkinkan para pemakai mengembangkan model untuk menilai dan membandingkan nilai sekarang dari arus kas masa depan berbagai perusahaan.

26

Pelaporan Keuangan
Catatan Atas Laporan Keuangan Catatan atas laporan keuangan harus disajikan secara sistematis. Setiap pos dalam neraca, laporan laba rugi dan laporan arus kas harus berkaitan dengan informasi yang terdapat catatan atas laporan keuangan. Catatan atas laporan keuangan mengungkapkan (PSAK No.1 Paragraf 68, Revisi 2009) : 1) Informasi tentang dasar penyusunan laporan keuangan dan kebijakan akuntansi yang dipilih dan diterapkan terhadap peristiwa dan transaksi yang penting,

27

Pelaporan Keuangan
, 2) Informasi yang diwajibkan dalam Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan tetapi tidak disajikan di neraca, laporan laba rugi, laporan arus kas, dan laporan perubahan ekuitas, 3) Informasi tambahan yang tidak disajikan dalam laporan keuangan tetapi diperlukan dalam rangka penyajian secara wajar

28

Konsekuesi Ekonomis Pelaporan Keuangan


Definisi Konsep yang menunjukan bahwa pemilihan kebijakan akuntansi tetap dapat mempengaruhi nilai suatu perusahaan, walaupun mereka beroperasi pada keadaan pasar yang efisien. Dengan kata lain, penerapan dan perubahan kebijakan akuntansi yang diambil perusahaan dapat memberikan pengaruh yang besar secara tidak langsung pada manajemen. (Scott, William R., Financial Accounting Theory 4th Ed., 2006)
29