Anda di halaman 1dari 19

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN ABSES PARU

KELOMPOK 4
ARINA AMBAR WATIK

(09130139) (09130155) (09130144) (09130167)

PAULANA YOSEFINA HANMINA BQ.DESI WULANDARI SAFRUDIN WAHAB SYARAFUDDIN

(09130175)

4/21/12

DEFINISI
Abses paru adalah suatu kavitas dalam jaringan paru yang berisi

material purulent berisikan sel radang akibat proses nekrotik parenkim paru oleh proses terinfeksi. Bila diameter kavitas < 2 cm dan jumlahnya banyak (multiple small abscesses) dinamakan necrotising pneumonia. Abses besar atau abses kecil mempunyai manifestasi klinik berbeda namun mempunyai predisposisi yang sama dan prinsip diferensial diagnosa sama pula. Abses timbul karena aspirasi benda terinfeksi, penurunan mekanisme pertahanan tubuh atau virulensi kuman yang tinggi. ( Arif muttaqin:109 ) lokalisata yang biasanya didahului oleh pneumonitis dengan kavitas.( Ronald.C.Hill,M.D: 1994 )
4/21/12

Abses paru adalah sebagai daerah penyakit supuratif paru

Lanjutan definisi
Jadi menurut kelompok kami, abses paru adalah

penyakit yang disebabkan karena infeksi bakteri sehingga menyebabkan kerusakan pada jaringan paru.

4/21/12

EPIDEMIOLOGI
Berdasarkan jenis kelamin, abses paru lebih sering terjadi pada

laki-laki karena sering mengkonsumsi alkohol dan merokok. Abses paru mungkin terjadi lebih sering pada pasien usia lanjut karena terjadinya penurunan fungsi paru. Namun, serangkaian kasus dari pusat perkotaan dengan prevalensi tinggi alkoholisme melaporkan rata-rata penderita abses baru berusia 41 tahun. et al tahun 1982 adalah 0,7 dari 100.000 penderita yang masuk rumah sakit hampir sama dengan angka yang dimiliki oleh The Childrens Hospital of eastern ontario Kanada sebesar 0,67 tiap 100.000 penderita anak-anak yang MRS. Dengan rasio jenis kelamin laki-laki banding wanita adalah 1,6 : 1.

Angka kejadian Abses Paru berdasarkan penelitian Asher

4/21/12

Angka kematian yang disebabkan oleh Abses paru

terjadi penurunan dari 30 40 % pada era preantibiotika sampai 15 20 % pada era sekarang.

4/21/12

ETIOLOGI
Kuman atau bakteri penyebab terjadinya Abses paru bervariasi

sesuai dengan peneliti dan teknik penelitian yang digunakan. Finegolal dan fisliman mendapatkan bahwa organisme penyebab abses paru lebih dari 89 % adalah kuman anaerob. Asher dan Beandry mendapatkan bahwa pada anak-anak kuman penyebab abses paru terbanyak adalah stapillococous aureus.

1. Infeksi karena aspirasi dari saluran napas. Mikroorganisme penyebab dapat berasal dari bermacam-macam basil dari flora mulut, hidung, tenggorokan, termasuk aerob dan aerob seperti Streptokokus, spiroketa, dll

4/21/12

2. Obstruksi mekanik atau fungsional bronki (tumor, benda asing atau stenosis bronkial) 3. Nekrotisasi pneumonia,Tuberkulosis, embolisme paru atau trauma dada

4/21/12

MANIFESTASI KLINIS
Gejala klinis yang ada pada abses paru hampir sama dengan gejala pneumonia pada umumnya yaitu: 1. Panas badan 2. Dijumpai berkisar 70% - 80% penderita abses paru. Kadang dijumpai dengan temperatur > 400C. 3. Batuk, pada stadium awal non produktif. Bila terjadi hubungan rongga abses dengan bronkus batuknya menjadi meningkat dengan bau busuk yang khas Foetor ex oroe (40-75%). 4. Produksi sputum yang meningkat dan Foetor ex oero dijumpai berkisar 40 75% penderita abses paru
4/21/12

5. Nyeri dada ( 50% kasus) 6. Batuk darah ( 25% kasus) 7. Gejala tambahan lain seperti lelah, penurunan nafsu makan dan berat badan. 8. Pada pemeriksaan dijumpai tanda-tanda proses konsolidasi seperti redup, suara nafas yang meningkat, sering dijumpai adanya jari tabuh serta takikardi.

4/21/12

PEMERIKSAAN PENUNJANG
A. 1. Laboratorium Pada pemeriksaan darah rutin. Ditentukan leukositosis, meningkat lebih dari 12.000/mm3 bahkan pernah dilaporkan peningkatan sampai dengan 32.700/mm3. Laju endap darah ditemukan meningkat > 58 mm / 1 jam. Pemeriksaan sputum tahan asam dan KOH merupakan pemeriksaan awal untuk menentukan pemilihan antibiotik secara tepat. Pemeriksaan kultur bakteri dan test kepekaan antibiotika merupakan cara terbaik dalam menegakkan diagnosa klinis dan etiologis serta tujuan terapi. Pemeriksaan AGD menunjukkan4/21/12 penurunan angka

2.

1.

2.

B. Radiologi Pada foto thorak terdapat kavitas dengan dinding tebal dengan tanda-tanda konsolidasi disekelilingnya. Kavitas ini bisa multipel atau tunggal dengan ukuran 2 20 cm. Gambaran ini sering dijumpai pada paru kanan lebih dari paru kiri. Bila terdapat hubungan dengan bronkus maka didalam kavitas terdapat Air fluid level. Tetapi bila tidak ada hubungan maka hanya dijumpai tanda-tanda konsolidasi. Sedangkan gambaran khas CT-Scan abses paru ialah berupa Lesi dens bundar dengan kavitas berdinding tebal tidak teratur dan terletak di daerah jaringan paru yang rusak.
4/21/12

. C. Bronkoskopi
Fungsi Bronkoskopi selain diagnostik juga untuk melakukan terapi drainase bila kavitas tidak berhubungan dengan bronkus

4/21/12

KOMPLIKASI
Beberapa komplikasi yang timbul adalah:
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Empyema Abses otak Atelektasis Sepsis Hemoptisis Pneumotoraks atau piopneumotoraks Metastasis abses Kerusakan paru yang permanen
4/21/12

PENATALAKSANAAN
Penatalaksanaan Abses paru harus berdasarkkan pemeriksaan mikrobiologi dan data penyakit dasar penderita serta kondisi yang mempengaruhi berat ringannya infeksi paru. Ada beberapa modalitas terapi yang diberikan pada abses paru :

1. Medika Mentosa Pada era sebelum antibiotika tingkat kematian mencapai 33%, pada era antibiotika maka tingkat kematian dan prognosa abses paru menjadi lebih baik. Pilihan pertama antibiotika adalah golongan Penicillin, pada saat ini dijumpai peningkatan abses paru yang disebabkan oleh kuman anaerobs (lebih dari 35% kuman gram negatif anaerob).
4/21/12

2. Drainase Drainase postural dan fisioterapi dada 2-5 kali seminggu selama 15 menit diperlukan untuk mempercepat proses resolusi Abses paru. Pada penderita Abses paru yang tidak berhubungan dengan bronkus maka perlu dipertimbangkan drainase melalui bronkoskopi 3. Bedah WSD terapi untuk mengeluarkan sputum yang terkumpul di rongga pleura sehingga mekanisme pernapasan tetap baik.

4/21/12

KASUS
Tn. G. Berusia 50 tahun, masuk rumah sakit 2 Januari 2010 melalui dokter praktik dengan keluhan batuk dengan mengeluarkan sputum yang berbau khas, pada saat dilakukan pengkajian klien mengatakan sesak nafas jika terlalu banyak aktifitas, klien mengatakan nyeri pada dada bagian kanan dalam jika batuk terus menerus, nyeri seperti ditekan-tekan dan tampak gelisah. Nyeri muncul atau terasa setiap 1-5 menit
Dari hasil pemeriksaan fisik didapatkan klien tampak

batuk terus menerus sambil memegang dadanya yang terasa nyeri dengan intensitas 4 dan batuk tersebut mengeluarkan sputum yang berbau khas, klien tampak lemah. TB: 172 cm, BB: 65 kg, TD: 140/90 mmHg,
4/21/12

Suhu: 380C, RR:27 x/menit, Nadi: 105 x/menit, bunyi paruparunya krekels, hasil pemeriksaan laboratorium menunjukkan leukosit 13.000/mmk,PH: 7,25 PaCO2: 34 mmHg PaO2:78 mmHg, setelah dilakukan pemeriksaan klien didiagnosa mengalami abses paru.

4/21/12

DIAGNOSA KEPERAWATAN
1. Ketidakefektifan bersihan jalan napas berhubungan dengan peningkatan produksi sekret Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan ketidakseimbangan perfusi-ventilasi Infeksi berhubungan dengan kerusakan jaringan Nyeri berhubungan dengan agen injuri biologis

2.

3. 4.

4/21/12

ASUHAN KEPERAWATAN

4/21/12