Anda di halaman 1dari 15

LOGIKA ALAMI DAN LOGIKA SCIENTIFIKA

BAB I PENDAHULUAN

1.

Hidup sebagai tugas Eksistensi manusia dapat dikatakan kesatuan dalam

diversitas serta diversitas dalam kesatuan. Filsuf Nietszche dan M. Heidegger berkata bahwa manusia harus memanusiakan dirinya, manusia masih harus menyesuaikan diri. Eksistensi manusia mengandung resiko tenggelam. Manusia senantiasa menghadapi bahaya ketenggelaman. 2. Perbedaan manusia dari mahluk infrahuman Secara kebutuhan fundamental, dan juga manusia Di mempunyai tuntut oleh banyak berbagai

dorongan.

kodratnya membuat manusia berbeda dari semua mahluk di dunia ini adalah inteleknya atau akal budinya. Para ilmuwan yang berpendapat bahwa alam semesta ini terjadi secara kebetulan terpaksa harus merombak pemikiran mereka setelah menemukan aktivitas serebral (aktivitas intelektual) dalam
1

penelitian mereka. Petunjuk adanya rasionalitas membantah dengan seketika tentang hipotesis kesimpulan bahwa alam semesta terjadi dengan kebetulan. Manusia memang

mempunyai aspek hewani, tetapi manusia adalah insane paling utama berkat inteleknya, rohaninya. 3. Peranan berpikir Intelek merupakan hal yang sangat penting. Hanya dengan pengertian manusia itu menjadi manusia. Hanya dengan pengertian manusia dapat menghayati keinsannya mengerti adalah sesuatu yang langsung menyentuh nilai harkat, martabat dan hakikat manusia. Kepentingan pengertian di katakana manusia adalah realitas rohani jasmani dalam satu kesatuan substansial, tetapi rohanilah yang merupakan dasar dan intinya, seta sumber segala kegiatan dan prinsip hidup. Berpikir lebih dalam berarti mengalami diri sendiri secara transeden, dunia material, sebagai rohani, sebagai kemungkinan luar biasa dan bukan benda. 4. Rasional maka personal

Manusia mampu mempunyai pengertian rasional, maka juga dapat mencintai secara personal. Manusia dapat

menghargai kebaikan realitas dan mau menyerahkan diri kepada beberapa realitas sepantasnya dicintai sebagai tujuan misalnya Tuhan, manusia. 5. Dari sensitivo-rasional hingga metarasional Manusia dapat mengerti semua realitas karena manusia sadar dan dapat mengerti. Pengertian manusia, baik secara kualitatif maupun kuantitatif, dapat bertambah dan meningkat melalui proses refleksi ( perenungan ) yang sistematis. Manusia sebagai pribadi perlu senantiasa mencari kebenaran, tetapi pada batas tertentu, manusia tidak mampu mencapai

kebenaran sendirian. Manusia membutuhkan pertolongan yakni membutuhkan revelasi ( wahyu ) ilahi. Kepercayaan adalah pengertian yang metarasional atau suprarasional. Dengan iman atau kepercayaan ini, manusia memperluas pengetahuannya melalui pengetahuan lain. 6. Pengertian sebagai pembebasan, pemerdekaan.

Pikiran manusia tidak hanya bergerak secara horisontal, tetapi juga vertical, yakni dari pengalaman sensitivo-rasional yang biasa hingga pengalaman metafisik, dari pengertian natural ke supranatural. Pengertian yang langsung secara sadar signate, sangatlah terbatas. Secara exercite pada hakikatnya, pengertian langsung tadi sangat kaya, padat dengan informasi. Lepas dari ketidaktahuan dan kebodohan adalah sesuatu yang membahagiakan. membebaskan Kebenaran dari yang segala sempurna penderitaannya, akan dan

manusia

membuatnya bahagia selamanya. Inilah akhir tertinggi dari manusia. 7. Hukum pemikiran adalah hukum alami Secara alami pemikiran ( penalaran ) manusia bergerak pengetahuan pra-predikatif menuju pengetahuan predikatif. Berpikir yang baik, yakni berpikir logis dialektis, bukan hanya mengindahkan kebenaran bentuk atau hukum-hukum, tetapi juga harus mengindahkan kebenaran materi pemikiran beserta kriterianya. Hukum-hukum tersebut diselidiki dan dirumuskan oleh logika. Sedangkan masalah kebenaran materi dan

kriterianya dicari pada masing-masing bidangnya serta pada

masing-masing epistemology. Orang yang mengeksplisitkan teori logika, yakni menyusun logika menurut pola yang dapat dipertanggungjawabkan adalah Aristoteles. Dialah bapak ilmu logika, logika episteme, yang di sebut logike techne, seni berlogika. 8. Logika adalah filsafat sebagai analisis Sudah menjadi kebiasaan logika scientifika dianggap atau ( paling sedikit ) di rasakan ( karena diperlakukan ) sebagai filsafat atau bagian filsafat. Filsafat adalah ilmu tentang prinsip, ilmu yang mempelajari dengan mempertanyakan secara radikal segala realitas melalui sebab-sebab terakhir, melalui asasasasnya guna memperoleh pandangan ( Insight ) yang tepat mengenai realitas. Secara umum filsafat mengandung /

mencakup problema neotika yang mencakup program logika dan problema epistemology (kritika, logika mayor, kriteriologi, juga methodology) serta mengandung problema ontologis dan otika. Jadi logika scientifika adalah filsafat, karena biasa disebut logika filsafati. Karena logika scientifika menguraikan pikiran hingga tuntas, sampai habis-habisan, maka logika merupakan

filsafat sebagai analisis. Logika adalah analisis kritis, filosofis pikiran dan pemikiran manusia. 9. Peranan logika bagi ilmu Secara histories, menurut sejarahnya, yang pertama menjadi perhatian dan di garap para filsuf adalah problema tentang ada, disempitkan lagi: problema ontika. Kemudian di sadari bahwasannya akan lebih sistematis apabila ditempuh prosedur yang sebaliknya. Sebab, barang siapa bermaksud menggarap tertib riel secara intelektual pasti harus

menggunakan tertib idiel, yakni harus menggunakan proses tahu dan pengetahuan. Logika scientifika adalah kondisi dan tuntutan fundamental eksistensi ilmu. Tidak ada ilmu yang tidak menggunakan atau tidak harus menempuh proses pemikiran, proses menalar, proses logika. Logika bahkan de facto

merupakan pintu gerbang dari segala ilmu. 10. logika. John Stuart Mill: Matematika bukan pengganti

John Stuart Mill yang ahli matematika menekankan bahwa matematika tidak dapat menggantikan logika dalam

kemampuannya membentuk pemikir yang cermat.

BAB II DEFINISI DAN LAPANGAN LOGIKA SCIENTIFIKA 1. Logika alami dan logika scientifika Banyak hal yang menyebabkan kita berpikir. Pengalaman mengatakan bahwa kita tidak hanya sering berpikir atau tetapi juga harus berpikir. Pengalaman juga mengatakan bahwa kita sering tersesat dalam perpikir. Hukum berpikir yang akan di rumuskan dalam logika scientifika adalah hukum kodrat. Logika scientifika mutlak dibutuhkan untuk memperlengkapi kita dalam mempertajam jiwa dan menolong meluruskan kerja intelek kita dengan mengikuti, mematuhi prinsip-prinsip dasar yang

memerintahnya dengan sadar. Logika scientifika sesungguhnya merupakan penyempurnaan metodis logika alami. 2. Definisi logika scientifika Logika scientifika adalah ilmu praktis normatif yang mempelajari hukum-hukum, prinsip-prinsip, bentuk-bentuk

pikiran manusia yang jika di patuhi akan membimbing kita mencapai kesimpulan-kesimpulan yang betul lurus, sah.

a.

Ilmu Manusia tidak hanya menemukan sesuatu, tetapi juga

dapat

mempertanggungjawabkan manusia mempunyai

hasil

penemuannya. yakni

Demikianlah

pengetahuan,

pengertian yang disertai sebab-sebab, pengertian yang dapat di pertanggungjawabkan dengan dasar-dasar. Untuk mendapatkan ilmu, orang harus menyempurnakan cara mengetahui suatu obyek dengan lebih seksama. Dengan demikian dibutuhkan metode, yakni cara pendekatan pesoalan, melalui jalan yang ditetapkan, dipikirkan, dipertanggungjawabkan terlebih dahulu. Ilmu dapat dirumuskan kumpulan pengetahuan hasil

penyelidikan pandangan yang logis teratus, kritis dan sistematis terhadap suatu objek. Logika scientifika merupakan syarat mutlak eksistensi ilmu. Tetapi manusia hanya berhenti pada mengetahui, pengetahuan tersebut dapat dipergunakan untuk berpikir dengan cara lebih sempurna. Demikianlah logika scientifika juga di sebut ilmu. b. Praktis dan normatis Biasanya ilmu di bagi sebagai berikut:

1. Ilmu-ilmu alam 2. Ilmu-ilmu kejiwaan atau ilmu-ilmu budaya 3. Ilmu-ilmu apriori atau ilmu-ilmu deduktif Jika ilmu di bagi menurut metodenya, dapat dibentuk tiga kelompok besar 1. Ilmu-ilmu aksiomatik atau ilmu-ilmu deduktif 2. Ilmu-ilmu empiris atau ilmu-ilmu induktif 3. Ilmu-ilmu kesejarahan atau ilmu-ilmu reduktif Menurut tujuannya, ilmu dapat dibagi sebagai berikut: Ilmu spekulatif ( atau teoretis ): yakni ilmu yang menuju ke pengertian yang benar demi pengertian itu sendiri. Tujuannya untuk memperoleh pandangan ( insight ). Jadi hanya ingin mengerti keadaan yang sebenarnya saja. Ilmu praktis ( ilmu terapan ): yakni ilmu yang menuju ke pengertian yang benar, tidak hanya demi pengertian itu sendiri, tetapi juga demi sesuatu lain yang praktis, langsung diarahkan pada pemakaian pengetahuan itu, jadi menentukan bagaimana orang harus berbuat atau membuat sesuatu.

10

Ilmu spekulatif (teoretis) biasanya dapat berdiri sendiri, terlepas dari ilmu praktis. Tetapi ilmu praktis selalu mempunyai dasar yang teoretis. Atau dengan perkataan lain, setiap ilmu sebagai ilmu, selalulah bersifat spekulatif atau teoretis. Logika scientifika disebut ilmu praktis. Sebagai ilmu, logika

scientifika juga bersifat spekulatif (teoretis), yaitu suatu pandangan, bersifat memandang untuk memandang. Dengan logika scientifika, kita mengadakan pandangan tentang kelurusan perjalanan pikiran manusia. Tetapi logika scientifika tidak sekedar bertujuan ,

menentukan apa adanya, tetapi menentukan apa yang seharusnya, yakni bagaimana kerja pikiran itu seharusnya dilaksanakan supaya memenuhi tuntutan pemikiran ( penalaran ) yang betul dan sah.

Objek material dan objek formal Ilmu adalah suatu bentuk pengetahuan yang mempelajari suatu objek. Perlu di perhatikan segi bagaimana objek tersebut di pandang. Asas perbedaan kedua adalah aspek, sudut pandangan yang disebut objek formal. Objek formal menentukan ilmu, objek
11

formal adalah prinsip perbedaan antara ilmu. Dua ilmu atau lebih dapat sama objek materialnya, tetapi ilmu tadi menjadi berbeda berkat objek formalnya. Objek material adalah objek yang ditinjau atau dipandang secara keseluruhan, sedangkan objek formal adalah objek jika ditinjau, dipandang menurut suatu aspek. Implikasi metafisik/epistemology pemikiran Seorang pemikir, demi kecermatan filsafati pemikirannya, terlibat di perlu dalam

mengidentifikasi

keputusan

yang

pemikirannya. Karena suatu keputusan filsafati secara implicit telah menentukan : 1. metode, 2. logika validasi, 3. konsekuensi-konsekuensi dan kesimpulan-kesimpulannya 4. macam kenyataannya.

c.

Logika Scientifika dan psikologi

12

Logika Scientifika

berbeda

dengan psikologi.

Logika

mempersoalkan tentang aspek obyektif dari proses intelektual, sedangkan psikologi tentang aspek subjektifnya. Jika kita tidak membedakannya, kita akan tergelincir ke dalam psikologisme. d. Status epismologis hukum-hukum logika Hukum-hukum pedoman. melanggar Setiap yang orang dirumuskan harus adalah pedomantidak proses

berusaha

untuk

hukum-hukum

tersebut

dalam

pemikirannya. Hukum logika adalah adalah hukum tentang realitas. Dan inilah yang disebut pandangan yang bersifat a priori sintetik tentang logika. e. Logika dan logika logistika Terdapat perbedaan hakiki antara Logika dan logika logistika. Logika membicarakan kegiatan pemikiran secara lengkap beserta prosesnya ke arah kebenaran, membicarakan susunan konsep, nuansa term dan segala sesuatunya yang menyangkut seluk beluk kegiatan pemikiran. Sedangkan logistika membicarakan hubungan antara tanda-tanda

13

ideografis. Logistika telah membuat logika menjadi semacam teknik belaka, susunan ilmu hitung.

14

BAB III PENUTUP Kesimpulan Logika scientifika mutlak dibutuhkan untuk

memperlengkapi kita dalam mempertajam jiwa dan menolong meluruskan kerja intelek kita dengan mengikuti, mematuhi prinsip-prinsip dasar yang memerintahnya dengan sadar. Logika scientifika sesungguhnya merupakan penyempurnaan metodis logika alami.

15