Anda di halaman 1dari 15

BAB II RING DAN TEOREMA-TEOREMA DASAR PADA RING

A. Ring dan Teorema Sederhana dari Ring

Dalam teori grup telah dipelajari tentang suatu himpunan dengan satu operasi.Sebagai kelanjutan dari grup akan dipelajari suatu himpunan dengan dua operasi dan bentuk tersebut dinamakan ring.

Definisi a.1.

Suatu ring adalah suatu himpunan R tak kosong beserta dua operasi pada R, yang disebut penjumlahan (a+b) dan pergandaan (a.b), sedemikian sehingga setiap aksioma berikut dipenuhi :

R dengan penjumlahan merupakan grup Abelian memenuhi

1. R,

a,b

c

R sedemikian sehingga a+b = c.

2. R, (a+b)+c = a +(b+c)

a,b,c

3.

a

R,

0

R , a+0 = 0+a = a

4.

a

R,

-a

R , a+(-a) = (-a)+a = 0

5.

a,b

R, a+b = b+a

R dengan pergandaan memenuhi :

1. R,

a,b

c

R sedemikian sehingga a.b = c.

2. R, (a.b).c = a.(b.c)

a,b,c

R dengan komposisi kedua operasi memenuhi :

a,b,c

R, a.(b+c) = a.b+a.c dan (a+b).c = a.c+b.c

Contoh :

1. Himpunan bilangan bulat membentuk ring dengan operasi penjumlahan dan pergandaan. Demikian juga pada himpunan bilangan rasional, bilangan real dan bilangan bulat genap.

2. Untuk suatu bilangan bulat positif n, Z n bilangan bulat modulo n,

membentuk sebuah ring dengan operasi dan ƒ yang

didefinisikan sebagai berikut : untuk [a],[b]

dan [a] ƒ [b]= [ab]. Dapat ditunjukkan bahwa Z n dengan

merupakan grup Abelian dan Z n dengan ƒ memenuhi sifat asosiatif.

[b] = [a+b]

Z n , [a]

3. Diberikan S adalah himpunan semua bilangan real berbentuk

x+y÷2 , dengan x,y Z, dengan operasi penjumlahan dan perkalian. Dapat dibuktikan bahwa S tertutup terhadap kedua operasi tersebut. S adalah ring komutatif dengan elemen satuan.

4. Diberikan K = {a,b,c,d} dengan penjumlahan dan pergandaan yang didefinisikan oleh tabel berikut

(+)

a b

 

c

d

A

a b

 

c

d

B

 

b a

d

c

C

c d

 

a

b

D

d c

 

b

a

(.)

a b

c

d

A

a a

 

a

a

B

a b

 

c

d

C

a a

 

a

a

D

a b

 

c

d

Ring K bukan ring komutatif. Dari operasi pergandaan terlihat, sebagai contoh, cd = a dan dc = c.

5. Diberikan L, himpunan ZxZxZ, L adalah himpunan (a,b,c) dengan

a,b,c

Z dan didefinisikan

(a,b,c) + (d,e,f) = (a+d, b+e, c+f) (a,b,c)(d,e,f) = (ad,bd+ce,cf) Dapat ditunjukkan bahwa L bukan ring Komutatif.

Karena suatu ring merupakan grup terhadap, sifat-sifat dasar dari ring yang berkaitan dengan penjumlahan termuat dalam sifat-sifat dasar grup terhadap penjumlahan. Sebagai contoh, hukum kanselasi dan hukum (a -1 ) -1 = a karena –(-a)=a. Teorema berikut memberikan ringkasan dari sifat tersebut. Sesuai kesepakatan dalam grup : jika n adalah bilangan bulat positif, maka na = a+a+…+a (n suku) dan (-n)a = -(na)

Teorema a.1. Diberikan R ring. Elemen nol dari R adalah tunggal. Bukti :

a+x = a dan a+y=a. Jika diambil x R dengan y elemen nol maka x+y=x.

Jika diambil y R dengan x elemen nol maka y+x=y.

Karena x+y = y+x maka x=y.

Misal x,y

R sedemikian sehingga untuk setiap a R berlaku

g

Teorema a.2. Setiap elemen dari R mempunyai negatif tunggal. (Invers penjumlahan dari setiap elemen dalam ring R adalah tunggal). Bukti :

Misalkan a+x = 0 dan a+y = 0 Maka a+x = a+y dengan kanselasi diperoleh x=y.

g

Teorema a.3. Hukum Kanselasi penjumlahan

Jika a,b,c

i). Jika a+c = b+c maka a=b ii). Jika c+a = c+b maka a=b Bukti :

R maka berlaku

Akan dibuktikan untuk (i). Diberikan a+c = b+c Menurut definisi grup,

sehingga c+t = 0. Maka untuk a+c = b+c diperoleh (a+c)+t = (b+c)+t Tetapi (a+c)+t = a+(c+t) = a + 0 = a. Akibatnya, (b+c)+t = b+(c+t) = b+0 = b

Maka a=b.

untuk

c R,

ada

t R

g

sedemikian

Teorema a.4. Jika a dan b adalah elemen dari suatu ring R, persamaan a+x=b mempunyai penyelesaian tunggal x = b-a dalam R. Bukti :

a+x = a +(b-a)= a+((-a)+b) = (a+(-a))+b = 0+b = b Ketunggalan dari penyelesaian tersebut ditunjukkan dengan hukum kanselasi berikut. Jika a+x = b dan a+y= b maka a+x = a+y.

Mengakibatkan x=y.

g

Karena setiap elemen a R mempunyai tepat satu invers penjumlahan, maka dapat disingkat b+(-a) dengan b-a. Karena a+(-a) = 0, dapat dilihat bahwa a adalah invers penjumlahan dari –a, yaitu –(-a) = a. Maka dapat diuraikan teorema berikut :

Teorema a.5. Untuk a,b,c elemen-elemen ring R berlaku i). –(-a) = a

ii). –(a+b) = -a–b iii). –(a-b) = -a+b iv). (a-b)-c = a-(b+c)

Teorema a.6. Suatu ring mempunyai tepat satu elemen satuan.

Bukti :

Misal e,e’ R sedemikian sehingga untuk setiap a R, berlaku ea = ae = a …… (1) dan juga e’a = ae’ = a ………(2) Dengan cara yang sama, dari persamaan (1) berlaku juga untuk a=e’ sehingga dipunyai ee’ = e’e = e’ …… (3) Dan untuk a=e dari persamaan (2) diperoleh e’e = ee’ = e ………(4) Dari persamaan (3) dan (4) menyebabkan e=e’, sehingga hanya ada satu elemen satuan. g

Definisi a.2.

Diberikan a elemen dari ring R dengan elemen satuan e.

Jika ada elemen s dari R sedemikian disebut invers perkalian dari a.

=

sehingga

as

sa

=

e, maka

s

Terdapat perbedaan antara invers penjumlahan dan invers perkalian pada ring. Dalam ring dari himpunan bilangan real, setiap elemen taknol mempunyai invers perkalian. Dalam ring bilangan bulat, ada tepat dua elemen yang mempunyai invers perkalian, yaitu 1 dan –1.

Teorema a.7. Jika a elemen ring R dengan elemen satuan e mempunyai invers perkalian, maka invers perkalian tersebut tunggal.

Bukti :

Misalkan bahwa s dan t adalah invers perkalian dari elemen a. Maka,dari definisi sa = e dan hukum asosiatif dari perkalian, maka s(at) = (sa)t = et = t. Karena at = e, maka s(at) = se = s.

Jadi s = t.

g

Bila a mempunyai invers perkalian, maka menandakan invers perkaliannya dengan a -1 .

Teorema a.8. Untuk setiap elemen a dari suatu ring R, dipunyai a.0 = 0.a = 0 Bukti :

Karena a+0 = a, maka a(a+0) = a.a Dari hukum distributif didapat a(a+0) = a.a + a.0 Sehingga a.a + a.0 = a.a. Dengan kanselasi maka

a.0 = 0.

g

Bila R adalah ring komutatif, maka dapat dibuktikan juga bahwa a.0 = 0. Jika R tidak komutatif,bukti bahwa 0.a = 0 dapat dengan mudah menggunakan bentuk lain dari hukum distributif.

Teorema a.9. Diberikan R ring, 0 elemen nol dari R dan a,b,c R. i). a(-b)= (-a)b = -(ab) ii). (-a)(-b) = ab iii). a(b-c) = ab – ac dan (a-b)c = ac – bc Bukti :

i).

Diberikan a(b+(-b)) = a.0 = 0……(1) Dengan hukum distributif, diperoleh a(b+(-b)) = ab + a(-b) …… (2) Dari (1) dan (2) diperoleh ab + a(-b) = 0.

ii).

iii).

Karena ab mempunyai invers penjumlahan tunggal yaitu –(ab) maka a(-b) = -(ab). Dengan cara yang sama dapat dibuktikan (-a)b = -(ab). Dengan menggunakan teorema 9.i) di atas maka (-a)(-b) = -(a(-b)) = -(-(ab)) Karena ab adalah invers penjumlahan dari –(ab) maka –(-(ab)) = ab. Perhatikan bahwa b-c adalah notasi untuk b+(-c). Dan menggunakan teorema 9.i) dan hukum distributif maka diperoleh a(b-c) = a(b+(-c)) = ab+a(-c) = ab + -(ac) = ab-ac Dengan cara yang sama, dapat dibuktikan untuk

maka diperoleh a(b-c) = a(b+(-c)) = ab+a(-c) = ab + -(ac) = ab-ac Dengan cara yang

(a-b)c = ac – bc.

g

Suatu elemen e dalam ring R disebut elemen satuan (identitas terhadap operasi perkalian) dari ring jika ea = ae = a untuk setiap a R. Dalam keadaan tersebut elemen satuan adalah elemen identitas untuk perkalian. Bilangan 1 adalah elemen satuan untuk ring dari bilangan bulat. Ring dari himpunan bilangan bulat ganjil tidak mempunyai elemen satuan. Suatu ring R disebut komutatif jika ab = ba untuk setiap a,b R.

Jika ab π ba untuk suatu a,b R, maka R tidak komutatif.

Definisi a.3. Jika R dan S adalah ring, suatu ring dengan elemen-elemennya adalah elemen dari himpunan hasilkali RxS, dengan operasi penjumlahan dan perkalian yang didefinisikan sebagai berikut :

(r 1 , s 1 ) + (r 2 , s 2 ) = (r 1+ r 2, s 1 +s 2 ) (r 1 , s 1 ).(r 2 , s 2 )= (r 1 r 2, s 1 s 2 ) untuk r 1, r 2 R , s 1, s 2 S

maka RxS disebut jumlahan langsung dari ring R dan S.

Contoh :

Diberikan R dan S adalah ring dan RxS hasilkali Cartesius dari R dan S, yaitu himpunan dari semua pasangan terurut (r,s) dengan r R, s S. Maka RxS menjadi suatu ring dengan operasi berikut (r 1 , s 1 ) + (r 2 , s 2 ) = (r 1+ r 2, s 1 +s 2 ) dan (r 1 , s 1 ).(r 2 , s 2 )= (r 1 r 2, s 1 s 2 ) untuk setiap r 1, r 2 R , s 1, s 2 S. Dalam contoh di atas ring RxS tidak komutatif. Ring RxS akan komutatif bila hanya bila R dan S keduanya komutatif.

Soal Latihan

1. Buktikan bahwa suatu elemen (a,b,c) dari ring L dalam contoh 5, mempunyai invers perkalian bila dan hanya bila a = ±1 dan c = ±1.

2. Diberikan ring dengan 4 anggota a,b,c,d. Operasi penjumlahan dan perkalian didefinisikan sebagai berikut :

(+)

a b

 

c

d

a

a b

 

c

d

b

 

b a

d

c

c

c d

 

a

b

d

d c

 

b

a

(.)

a b

c

d

a

a a

 

a

a

b

a b

 

c

d

c

a a

 

a

a

d

a b

 

c

d

Buktikan bahwa setiap elemen taknol dari ring tersebut mempunyai invers perkalian.

3. Diberikan R ring dengan elemen satuan. Jika a dan b adalah elemen dari R yang mempunyai invers perkalian, tunjukkan bahwa ab mempunyai invers perkalian dengan membuktikan bahwa (ab) -1 = b -1 a -1 .

4. Buktikan bahwa a 2 – b 2 = (a+b)(a-b) untuk setiap a,b elemen ring R bila dan hanya bila R ring komutatif.

5. Buktikan bahwa (a+b) 2 = a 2 + 2ab + b 2 untuk setiap a,b dalam ring R bila dan hanya bila R komutatif.

B. Sifat-sifat Bersahaja dari Ring

Definisi b.1. Misalkan R mempunyai elemen satuan e maka dengan a 0 dimaksud e. Jika m bilangan bulat positif maka a m dimaksud a.a…a dengan m faktor.

Jika a R mempunyai invers maka dengan a -m dimaksud (a -1 ) m .

Teorema b.1. Diberikan suatu ring R dengan elemen satuan e dan untuk setiap a R mempunyai invers. Maka berlaku i). a -m = (a m ) -1 untuk setiap bilangan bulat m. ii). a m . a n = a m+n untuk setiap bilangan bulat m dan n. iii). (a m ) n = a mn untuk setiap bilangan bulat m dan n.

Bukti :

Akan dibuktikan untuk yang kedua. Untuk m>0, n<0 dan |m| < |n|.

Apabila n<0 maka n=-p dengan p positif. Sehingga a m . a n = a m . a -p = a m . (a -1 ) p

= a.a……a.a -1 .a -1 …. a -1

= a m-p = a m+n

g

Definisi b.2. Misalkan R suatu ring , a R dan m bilangan bulat positif.

Maka ma didefinisikan sebagai a+a+…+a dengan m suku.

Perhatikan bahwa ma tidak didefinisikan sebagai pergandaan dari m dengan a, sebab m adalah bilangan bulat positif (belum tentu m R) dan

a R, yang belum tentu suatu bilangan.

Pergandaan bilangan bulat positif m dengan a R tidak didefinisikan. m di atas adalah lambang untuk menjumlahkan a dengan dirinya sendiri sebanyak m suku.

Definisi b.3. Dengan (-m)a dimaksud invers dari ma terhadap jumlahan yaitu –(ma).

Perhatikan bahwa (-m)a = -(ma) = -( a+a+

Sehingga didapat (-m)a = -(ma) = m(-a).

+a)

= (-a)+(-a) +

+(-a)

= m(-a).

Definisi b.4. Dengan 0a, di mana 0 bilangan bulat, adalah elemen netral (elemen nol) dari ring R. Jadi 0a = 0.

Perhatikan bahwa dalam rumus 0a = 0, 0 di ruas kiri adalah bilangan bulat sedangkan 0 pada ruas kanan adalah elemen netral dari R terhadap penjumlahan. Teorema b.2.

Untuk setiap a,b R dan m,n bilangan bulat berlaku i). ma + na = (m+n)a ii). m(na) = (mn)a iii). m(a+b) = ma + mb iv). m(ab) = (ma)b = a(mb) v). (ma)(nb) = (mn)(ab)

Bukti :

Akan dibuktikan untuk m>0, n>0 .

Karena ma = a + a + …. + a sebanyak m suku dan

na = a + a + …. ma + na = a + a + ….

+ a sebanyak n suku , maka

+ a

sebanyak m+n suku.

Dan dapat ditulis sebagai ma + na = (m+n)a. Akan dibuktikan untuk m>0, n<0 dan |m| < |n|.

Apabila n<0 maka n = -p dengan p positif. m(na) = m((-p)a) = m(-(pa))

= -(pa) + (-(pa)) +

= -(a+a+

= (mp)(-a)

= (-(mp))a = (m(-p))a = (mn)a

+(-(pa))

)

+

+ -(a+a+

+a)

Bukti untuk bagian iii) dengan m>0, n>0 sebagai berikut.

m(a+b) = (a+b) + (a+b) + …

+ (a+b), sebanyak m suku.

= ( a + a + … + a ) + ( b + b + …. + b )

= ma + mb

Adapun bukti untuk (v) adalah

(ma)(nb) = (a+a+

+a)(b+b+

+b)

= (a+a+

+a)b

+ (a+a+

+a)b

+

+

(a+a+

+a)b

= (ab + ab +

+

ab) +

+

(ab + ab+

+ab)

Dalam setiap kelompok terdapat m suku, sedangkan ada n

kelompok maka hasilnya adalah (mn)(ab). g

(ma)(nb) = (mn)(ab) bukan hukum komutatif dari pergandaan mn dengan ab. Sebab ma tidak berarti pergandaan dari m dengan a.

Soal Latihan

1.

Buktikan bahwa jika R ring, maka sifat-sifat berikut berlaku untuk a,b,c R, yaitu

i). –(a+b) = (-a) + (-b) ii). (a-b) + (b-c) = a-c iii). (a-b)c = ac - bc

2.

Buktikan bahwa jika R adalah ring a,b R dan ab = ba, maka a(-b) = (-b)a dan (-a)(-b) = (-b)(-a)

3.

Suatu ring R disebut ring Boolean jika a 2 = a untuk setiap a R.

Jika R adalah ring Boolean dan a R, buktikan 2a = 0. Kemudian buktikan bahwa R komutatif. (Gunakan (a+b) 2 ).

4.

Diberikan A menyatakan himpunan bilangan bulat genap. Buktikan bahwa dengan operasi penjumlahan biasa dan perkalian yang didefinisikan sebagai m*n = (1/2) mn, A adalah ring. Apakah A mempunyai elemen satuan ?

5.

Buktikan bahwa a 2 – b 2 = ( a + b ) ( a – b ) untuk setiap a,b elemen ring R bila dan hanya bila R ring komutatif.

C. Subring ( Ring Bagian )

Definisi c.1. Suatu himpunan bagian tak kosong S dari ring R disebut subring dari R

jika S adalah ring terhadap kedua operasi pada R.

Contoh :

Ring dari bilangan bulat genap adalah subring dari ring himpunan bilangan bulat. Dan ring dari bilangan bulat adalah subring dari ring bilangan rasional.

Syarat perlu cukup agar S merupakan subring diberikan dalam teorema berikut.

Teorema c.1. Diberikan R ring dan S suatu himpunan bagian tak kosong dari R. Maka S merupakan subring dari R bila dan hanya bila syarat berikut dipenuhi :

Untuk a,b R , ab S dan a-b S. Bukti :

Bila S merupakan subring dari ring R, berarti S adalah ring terhadap kedua operasi dari R. Maka dipenuhi :

1). Untuk setiap a,b S, ab S.

2). Untuk setiap a,b S, a+b S

3). Untuk setiap a S, -a S

g

Contoh :

Diberikan F = M (R) melambangkan himpunan semua fungsi f : R

Diberikan (f+g) (x) = f(x) + g(x) ; untuk setiap x R.

(fg) (x) = f(x) g(x)

; untuk setiap x R.

R.

Dapat dibuktikan bahwa M(R) dengan kedua operasi tersebut merupakan ring.

Misalkan terdapat S yang merupakan himpunan dari semua f F sedemikian sehingga f(1) = 0. Maka S adalah subring dari F. Karena memenuhi definisi subring.

Himpunan S tak kosong karena 0 F S. Karena 0 F (x) = 0 untuk setiap x R.

Demikian juga 0 F (1) = 0 maka 0 F S. Dan jika f dan g elemen dalam S maka (f+g)(1) = f(1) + g(1) = 0 + 0 = 0 (fg) (1) = f(1)g(1) = 0.0 = 0 Berarti f+g dan fg dalam S. Akhirnya, jika f(1) = 0 maka (-f)(1) = -f(1) = -0 = 0. Hal tersebut berarti, negatif dari setiap elemen S juga berada dalam S.

Contoh lain :

Diberikan R dan S ring.

Jika

penjumlahan dan perkalian sebagai berikut :

R

S = { (a,b) | a

R, b

S }, dan didefinisikan operasi

( a 1 , b 1 ) + (a 2 , b 2 ) = ( a 1 + a 2 , b 1 + b 2 ) ( a 1 , b 1 ) (a 2 , b 2 ) = ( a 1 a 2 , b 1 b 2 )

Maka

T

= { ( a ,

0

)

|

a

R } adalah subring dari R S.

Soal Latihan

Soal Latihan 1. Buktikan bahwa { a+b 3 2 + c 3 4 | a,b,c Z

1. Buktikan bahwa { a+b 3 2

+ c

3 4
3 4

| a,b,c Z } adalah subring dari R.

2. Center dari ring R didefinisikan sebagai

{ c R | cr = rc

untuk setiap r R }.

Buktikan bahwa center dari suatu ring adalah subring. Apakah center tersebut merupakan ring komutatif ?

3. Jika R dan S adalah ring, buktikan bahwa himpunan dari elemen- elemen dalam jumlahan langsung R S yang berbentuk (a,0) dengan

a R dan 0 adalah elemen nol dari S adalah subring dari R S.

4. Jika diketahui bahwa S dan T masing-masing adalah subring dari ring R. Buktikan bahwa S T adalah subring dari R.

5. Diberikan R ring dan a

R.

Jika S = { x

R | ax = 0 } , buktikan bahwa S adalah subring R.