JOINT OPERATING BODY

PERTAMINA – TALISMAN (OGAN KOMERING) LTD.

RENCANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN (RKL) DAN RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN (RPL) TAMBAHAN PENGEMBANGAN KEGIATAN OPERASI MINYAK DAN GAS BUMI DI BLOK OGAN KOMERING, SUMATERA SELATAN

DESEMBER 2010

KATA PENGANTAR
Joint Operating Body Pertamina – Talisman (Ogan Komering) Limited atau disingkat JPTOK merupakan Kontraktor Kontrak Kerjasama di bidang minyak dan gas bumi di Blok Ogan Komering, Sumatera Selatan yang telah beroperasi sejak 1988. Berdasarkan AMDAL tahun 1999, kapasitas produksi JPTOK mencapai 18.000 BOPD dengan kuota sebanyak 155 sumur untuk pengoperasian hingga tahun 2018. Namun demikian, pada tahun 2004 kapasitas produksi JPTOK telah mengalami penurunan hingga di bawah 5.000 BOPD sehingga perlu dilakukan pemboran sumur-sumur baru untuk mempertahankan produksinya. Pemboran sumur akan dilakukan di dalam wilayah studi AMDAL yang telah disetujui oleh Menteri Pertambangan dan Energi No. 1185/31/SJN.T/1999 tanggal 6 April 1999. Dengan adanya kegiatan pemboran dan penambahan beberapa fasilitas baru dan sarana penunjang lainnya, maka perlu disusun suatu dokumen lingkungan yang baru. Berdasarkan arahan dari Kementrian Negara Lingkungan Hidup RI melalui Surat Keputusan No. B-2335/Dep.I/LH/04/2010, JPTOK diwajibkan menyusun dokumen RKL-RPL Tambahan dan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup No. 11 tahun 2006 tentang Jenis Rencana Usaha dan/atau Kegiatan yang Wajib Dilengkapi dengan AMDAL. Selanjutnya hasil studi tersebut akan menjadi dokumen yang dapat digunakan sebagai pedoman dalam melaksanakan pengelolaan dan pemantauan dampak lingkungan dari kegiatan JPTOK. Akhir kata, kami mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu sehingga studi ini dapat disusun sesuai dengan ketentuan yang berlaku dan memenuhi harapan semua pihak yang terkait dan berkepentingan.

Jakarta,

Desember 2010

Joint Operating Body (JOB) Pertamina – Talisman (Ogan Komering) Ltd.

Zakaria Harun Pjs. General Manager

RKL-RPL Tambahan

i

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR........................................................................................ I  DAFTAR ISI.................................................................................................... II  DAFTAR TABEL ........................................................................................... VI  DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... IX  DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... XI  BAB 1  PENDAHULUAN .......................................................................... 1-1 
1.1  LATAR BELAKANG ............................................................................................. 1-1  1.2  TUJUAN DAN MANFAAT ..................................................................................... 1-1  1.2.1  Tujuan Rencana Kegiatan ............................................................................... 1-1  1.2.2  Manfaat Rencana Kegiatan ............................................................................. 1-2  1.3  PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN .......................................................... 1-2  1.4  TUJUAN DAN KEGUNAAN STUDI RKL RPL TAMBAHAN ................................ 1-6  1.4.1  Tujuan Studi..................................................................................................... 1-6  1.4.2  Kegunaan Studi ............................................................................................... 1-6  1.4.2.1  Bagi Pemrakarsa Kegiatan .............................................................................. 1-6  1.4.2.2  Bagi Pemerintah .............................................................................................. 1-7  1.4.2.3  Bagi Instansi Lain dan Masyarakat .................................................................. 1-7  1.5  IDENTITAS PEMRAKARSA DAN PENYUSUN ................................................... 1-7 

BAB 2  DESKRIPSI KEGIATAN ............................................................... 2-1 
2.1  SEJARAH PENGEMBANGAN BLOK OGAN KOMERING (OK) LTD. ................ 2-1  2.2  KEGIATAN DI LAPANGAN PRODUKSI MINYAK DAN GAS PADA SAAT INI ... 2-1  2.2.1  Proses Produksi .............................................................................................. 2-1  2.2.2  Komposisi Hasil Produksi ................................................................................ 2-3  2.2.3  Kegiatan Pemboran ......................................................................................... 2-4  2.2.4  Pengoperasian Fasilitas “Water Injection” ....................................................... 2-4  2.2.5  Penyaluran Hasil Produksi .............................................................................. 2-5  2.2.6  Limbah yang Dihasilkan .................................................................................. 2-7  2.2.6.1  Limbah Well Service dan Pemboran Sumur .................................................... 2-7  2.2.6.2  Limbah Domestik ............................................................................................. 2-8  2.2.6.3  Gas Ikutan Bertekanan Rendah ...................................................................... 2-8  2.2.6.4  Emisi Gas ........................................................................................................ 2-8  2.2.6.5  Limbah Pelumas Bekas ................................................................................... 2-8  2.2.7  Tenaga Kerja Eksisting .................................................................................... 2-8  2.2.8  Program Pemberdayaan Masyarakat .............................................................. 2-9  2.3  PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN YANG DILAKUKAN ... 2-11  2.3.1  Implementasi Rencana Pengelolaan Lingkungan ......................................... 2-11  2.3.2  Implementasi Rencana Pemantauan Lingkungan ......................................... 2-12  2.4  RENCANA KEGIATAN TAMBAHAN .................................................................. 2-12  2.4.1  Lokasi Kegiatan ............................................................................................. 2-12  2.4.2  Jenis Rencana Kegiatan Tambahan .............................................................. 2-12 

RKL-RPL Tambahan

ii

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

2.4.3  Jadwal dan Tahapan Kegiatan Tambahan ..................................................... 2-13  2.4.3.1  Tahap Pra Konstruksi .................................................................................... 2-22  2.4.3.2  Tahap Konstruksi ........................................................................................... 2-23  2.4.3.3  Tahap Operasi ............................................................................................... 2-35  2.4.3.4  Tahap Pasca Operasi .................................................................................... 2-40  2.4.4  Tanggap Darurat ............................................................................................ 2-43  2.4.5  Penanganan Ceceran Minyak ....................................................................... 2-43  2.5  ALTERNATIF YANG DIKAJI ............................................................................... 2-43  2.6  KEGIATAN LAIN DI SEKITAR LOKASI KEGIATAN .......................................... 2-43  2.6.1  Kegiatan Migas dan Pertambangan .............................................................. 2-43  2.6.2  Kegiatan Pertanian ........................................................................................ 2-44 

BAB 3  RONA LINGKUNGAN HIDUP ..................................................... 3-1 
3.1  KOMPONEN GEOFISIK DAN KIMIA ................................................................... 3-1  3.1.1  Iklim ................................................................................................................. 3-1  3.1.1.1  Suhu Udara ..................................................................................................... 3-1  3.1.1.2  Kelembaban Udara .......................................................................................... 3-1  3.1.1.3  Curah Hujan .................................................................................................... 3-3  3.1.1.4  Kecempatan dan Arah Angin ........................................................................... 3-3  3.1.2  Kualitas Udara dan Kebisingan ....................................................................... 3-3  3.1.2.1  Kualitas Udara Ambien .................................................................................... 3-3  3.1.2.2  Kualitas Gas Emisi .......................................................................................... 3-7  3.1.2.3  Kebisingan ....................................................................................................... 3-8  3.1.3  Fisiografi dan Topografi ................................................................................... 3-8  3.1.4  Geologi .......................................................................................................... 3-12  3.1.4.1  Morfologi ........................................................................................................ 3-12  3.1.4.2  Stratigrafi ....................................................................................................... 3-12  3.1.4.3  Struktur Geologi ............................................................................................. 3-13  3.1.4.4  Kegempaan ................................................................................................... 3-15  3.1.5  Ruang, Lahan dan Tanah .............................................................................. 3-15  3.1.5.1  Tata Ruang .................................................................................................... 3-15  3.1.5.2  Tataguna Lahan ............................................................................................. 3-15  3.1.5.3  Tanah ............................................................................................................. 3-20  3.1.6  Hidrologi ........................................................................................................ 3-25  3.1.6.1  Pola Pengaliran Air ........................................................................................ 3-25  3.1.6.2  Keadaan Fisik DAS ....................................................................................... 3-26  3.1.6.3  Debit Air Sungai ............................................................................................. 3-26  3.1.7  Hidrogeologi .................................................................................................. 3-27  3.1.8  Kualitas Air ..................................................................................................... 3-28  3.1.8.1  Kualitas Air Sungai ........................................................................................ 3-28  3.1.8.2  Kualitas Air Sumur ......................................................................................... 3-34  3.2  KOMPONEN BOLOGI ........................................................................................ 3-38  3.2.1  Flora .............................................................................................................. 3-38  3.2.1.1  Vegetasi Hutan Sekunder .............................................................................. 3-38  3.2.1.2  Asosiasi Rumput, Semak dan Alang-Alang ................................................... 3-40  3.2.1.3  Vegetasi Budidaya Tanaman Karet (Hevea brasiliensis) ............................... 3-40  3.2.1.4  Kebun Kelapa Sawit (Elaeis guineensis) ....................................................... 3-42  3.2.1.5  Vegetasi Budidaya/Hortikultura/Ladang Padi ................................................ 3-42  3.2.1.6  Vegetasi Tanaman Pekarangan ..................................................................... 3-44  3.2.1.7  Vegetasi Semak-Belukar Rawa ..................................................................... 3-46 

RKL-RPL Tambahan

iii

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

....... ........2  Bentos ....... 6-6  iv RKL-RPL Tambahan JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd..1  Identifikasi Dampak Potensial ................ ............2  WILAYAH STUDI ...... 6-6  6.2.1  Dampak Kegiatan Perijinan dan Koordinasi terhadap Persepsi Masyarakat .....................................................1............2  Pembebasan Lahan dan Tanam Tumbuh terhadap Pendapatan Masyarakat ...........................1  Kabupaten Ogan Komering Ulu ................1  Tahap Prakonstruksi ....................1  Profil Wilayah Studi ......................1  PENDEKATAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN ............. 4-1  4.........1..................... 3-50  3.1..........................................2......3...............2  Fauna .2  Reptilia dan Amfibia (Herpetofauna) ...........2.................. 4-23  4...............2  Kabupaten Muara Enim .............. 5-2  5................................................1  Mamalia.....................................2...................................1.................. 5-1  5.......................2..........................................................3...................................... 3-50  3............................................................................................................................................................................................... 3-58  3..............................2  PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP ...1................................................... 4-1  4........................2  Pendekatan Institusional .......2......................................................................................... 6-5  6.....1...................................................................................1............ 3-55  3.......................................................................... 4-1  4.......3  PEMILIHAN ALTERNATIF TERBAIK .......................................1  Pendekatan Sosial Ekonomi ...........................................................................2......................................................................... 3-47  3............................2.....2  Tahap Konstruksi ...3..1....2  Evaluasi Dampak Potensial ........... Aves dan Insekta ......................2.......... 5-1  5......................1.............2........................................................................................3  KOMPONEN SOSIAL EKONOMI DAN BUDAYA ...........................................1.............................................................................................................1............. 3-49  3........................................... 6-6  6......................2  EVALUASI DAMPAK PENTING ......... 5-4  5..............................1.......................... 5-1  5..... 5-2  5......2  Dampak Kegiatan Penerimaan Tenaga Kerja terhadap Pendapatan Masyarakat ............1......3....1  Dampak Penerimaan Tenaga Kerja terhadap Kesempatan Kerja dan Berusaha ......................................................... 6-5  6..............................................2................................................ 3-51  3..............3............... 3-51  3......... 3-50  3...........................................1.2...... 4-19  4................2.......................... 6-5  6.............3............ 4-3  4..............................1  DAMPAK PENTING YANG DITELAAH ..............2  Profil Lokasi Studi .......................................................................................1...........3...............1................................................................ 5-1  5..................................................3  BATAS WAKTU KAJIAN ........................................................ 6-6  6.............3  Profil Komunitas ............................. 5-2  5.......1  Tahap Pra Konstruksi ............1................ 4-1  4................... 3-47  3.........................................1  Proses Pelingkupan ..............................1  PRAKIRAAN DAMPAK PENTING ........ 4-26  BAB 5  PRAKIRAAN DAMPAK PENTING DAN EVALUASI DAMPAK PENTING ...4  ARAHAN PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN ............... 3-63  BAB 4  RUANG LINGKUP STUDI .1... 5-1  5........................ 3-51  3............... 5-1  5.................................................................3  Biota Air .......................1...................................................1.3  Klasifikasi dan Prioritas .................1  Fitoplankton dan Zooplankton ...................................1  Pengelolaan Persepsi Masyarakat....... 5-4  BAB 6  RENCANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN (RKL) DAN RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN (RPL) ...........................................3  Dampak Kegiatan Pembukaan dan Pematangan Lahan terhadap Aksesibiltas ................................1............... 5-1  5.........3....................................

..................................................2................................ 6-9  6........... 6-11  6................... ...........2............................................... 6-12  6............................. 6-10  6..............1  Pengelolaan Dampak Aktivitas Penerimaan Tenaga Kerja Terhadap Komponen Lingkungan Terbukanya Kesempatan Kerja dan Berusaha ................. 6-12  6..................................................3.................2..................2........2  Pemantauan Peningkatan Pendapatan Akibat Penerimaan Tenaga Kerja.......1. 6-11  6.2................................3  Pengelolaan Dampak Aktivitas Pembukaan dan Pematangan Lahan Terhadap Aksesibilitas ..6................... 1  RKL-RPL Tambahan v JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.................. 6-7  6..................2... 6-14  DAFTAR PUSTAKA .................................2  Tahap Konstruksi ..................... 6-11  6.........................3.....1  Pemantauan Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha Akibat Kegiatan Penerimaan Tenaga Kerja .. .....................3....................... 6-7  6..3..........2  Tahap Konstruksi ..2  Pengelolaan Dampak Aktivitas Pembebasan Lahan dan Tanam Tumbuh Terhadap Komponen Pendapatan Masyarakat....................3..................................2..................2.......2  Pengelolaan Dampak Kegiatan Penerimaan Tenaga Kerja Terhadap Peningkatan Pendapatan ................... 6-13  6......3...........1........2.....................................3  Pemantauan Aksesibilitas Akibat Pembukaan dan Pematangan Lahan ..1  Tahap Pra Konstruksi .........1  Pemantaun Peningkatan Pendapatan Akibat Kegiatan Pembebasan Lahan dan Tanam Tumbuh ...............2.......3  PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP ....................... 6-6  6.........2.........................

........................6  Tabel 2...............9  Tabel 2........ ............. 2-33  Volume lumpur bor dan serbuk bor..1  Tabel 2............. .............................16  Tabel 3... 2-9  Kegiatan pemberdayaan masyarakat dan bantuan telah direalisasikan di desa-desa sekitar..............7  Tabel 2....... 2-25  Jenis peralatan di mini gas station.....8  Tabel 2............................... 2-18  Jadwal rencana pengembangan Blok Ogan Komering................ ......3  Tabel 2.....DAFTAR TABEL Tabel 1...2  Tabel 2............15  Tabel 2............................................. 3-7  RKL-RPL Tambahan vi JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd............. ...................................... 2-4  Jumlah penduduk lokal yang bekerja di JOB Pertamina – Talisman (OK) Ltd. ........................................... 2-24  Spesifikasi dan jumlah tenaga kerja konstruksi pada tahap penyelesaian sumur............................. ..... 2-22  Spesifikasi dan jumlah tenaga kerja konstruksi pada tahap pemboran............................ 2-3  Komposisi gas......4  Daftar peraturan perundangan yang diacu dalam studi RKL-RPL Tambahan JOB Pertamina-Talisman (OK)...5  Tabel 2...............12  Tabel 2.. 3-4  Hasil pemantauan kualitas udara ambien...... . ............................................................. .... 2-45  Pemegang Kuasa Pertambangan Di Sekitar Wilayah Studi............................................ .. 2-10  Matriks rencana pengelolaan lingkungan menurut Studi AMDAL 1999....................13  Tabel 2.. ...........................................2  Tabel 3..................... 3-2  Hasil pengukuran kualitas udara dan kebisingan ambien... 2-45  Data iklim wilayah studi.......... 3-6  Hasil pemantauan emisi NO2 (mg/m3). 2-34  Perusahaan Minyak Dan Gas Bumi Di Sekitar Wilayah Studi................................... 2-28  Komposisi bahan kimia lumpur aditif yang digunakan........................ ... 2-16  Status rencana kegiatan berdasarkan dokumen Amdal tahun 1999 dan RKL-RPL Tambahan 2010......................................3  Tabel 3................ ...........................10  Tabel 2.................................................................................................... ......................................................................4  Tabel 2.....1  Tabel 3....14  Tabel 2..11  Tabel 2..........1  Tabel 2.............................. 1-2  Komposisi minyak........................................................................... .......... 2-14  Matriks rencana pemantauan lingkungan menurut Studi AMDAL 1999................ 2-21  Rincian kebutuhan lahan untuk pengembangan lapangan migas.... ............................... ......................................................... menurut asal desa....... .............

............................................................ .........................8  Tabel 3.............. ... ............................. .................................................................................................. 3-56  Perbandingan jumlah PDRB berdasarkan harga berlaku Kabupaten Muara Enim dan Propinsi Sumatera Selatan Tahun 2006 – 2007 .................... ................17  Tabel 3............................................................................ 3-49  Jumlah penduduk Kabupaten OKU Tahun 2004-2008 .....7  Tabel 3......23  Tabel 3......13  Tabel 3................... 3-58  Jumlah penduduk kecamatan dan desa di sekitar areal studi............................................................24  Tabel 3...........14  Tabel 3............................................ ..21  Tabel 3....................... 3-25  Kapasitas pengaliran dan debit maksimum................................. 3-57  Pendapatan Per Kapita (Rupiah) ....................... 3-20  Prediksi laju erosi pada wilayah studi........ 2005 – 2007 ...... 3-52  Perbandingan jumlah PDRB berdasarkan harga berlaku Kabupaten Ogan Komering Ulu dan Propinsi Sumatera Selatan................. ......12  Tabel 3......15  Tabel 3.................................25  RKL-RPL Tambahan vii JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd..............6  Tabel 3...........................10  Tabel 3............. 3-39  Komposisi vegetasi di areal perladangan.... ............. 3-44  Daftar komposisi fauna di lokasi tapak pengamatan......20  Tabel 3........... .... ............... 3-32  Kualitas air tanah di wilayah studi.................................18  Tabel 3.16  Tabel 3........ 3-36  Jenis vegetasi di hutan sekunder... 3-57  Desa terkait sekaligus desa studi rencana pengembangan kegiatan operasi minyak dan gas JOB Pertamina – Talisman (OK) Ltd...........9  Tabel 3........................................... 3-15  Jenis tanah yang ada pada lokasi studi........................................... 3-59  Tabel 3......................... 3-9  Penggunaan dan penutupan lahan di wilayah studi berdasarkan hasil interpretasi citra....... .................................. 3-9  Penyebaran kelas lereng di wilayah studi.......22  Tabel 3................... 3-48  Jenis herpetofauna di wilayah kerja JOB Pertamina – Talisman (OK) Ltd... 3-54  Jumlah dan kepadatan penduduk menurut kecamatan dalam Kabupaten Muara Enim Tahun 2008........5  Tabel 3.................................................... 3-54  Perkembangan pendapatan perkapita di Kabupaten Ogan Komering Ulu 2001-2007 ........... ...............11  Tabel 3.................................................Tabel 3. ................... 3-27  Kualitas air permukaan di wilayah studi..................................................... 3-43  Komposisi vegetasi di pekarangan pemukiman penduduk..........................19  Fisiografi lahan di wilayah studi Blok Ogan Komering.....

....................................... 3-75  Banyaknya Tenaga Kesehatan Berdasar Puskesmas Kecamatan Wilayah Studi..................30  Tabel 3................. Tahun 2008............. Tahun 2010.......... .... 3-61  Prosentase penduduk dirinci berdasarkan kelompok umur dan jenis kelamin di Kabupaten OKU......28  Tabel 3.............27  Tabel 3............... .................................................32  Tabel 4................ .......... 6-18  RKL-RPL Tambahan viii JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd... Tahun 2008............................ 3-76  Matriks identifikasi dampak potensial kegiatan pengembangan operasi Migas JOB Pertamina – Talisman (OK) Ltd.....................2  Tabel 6............. 3-62  Penduduk menurut golongan umur dan jenis kelamin di kabupaten Muara Enim tahun 2008. ........ ............. . ... 3-62  Komposisi penduduk wilayah studi menurut mata pencaharian utama............26  Tabel 3......... 6-16  Matriks Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RKL) JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd......................1  Tabel 4. 4-2  Matriks dampak penting hipotetik kegiatan pengembangan operasi migas JOB Pertamina – Talisman (OK) Ltd...........2  Jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin dan sex rasio............................... 3-63  Banyaknya Sarana Kesehatan Wilayah Studi.....................Tabel 3........... ........29  Tabel 3......31  Tabel 3... .......................................... ......................1  Tabel 6.... Tahun 2008. 3-76  Jenis dan Jumlah Kasus Penyakit Berdasar Puskesmas Kecamatan Wilayah Studi........................ ... Tahun 2010........... 4-21  Matriks Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd...........................

.....11  Proses injeksi sumur EOR........12  Skema penutupan sumur sementara...... 2-42  Gambar 3.................. .............................................. .............10  Skenario laju sistem injeksi air di Blok Ogan Komering............... 3-19  RKL-RPL Tambahan ix JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.....2  Gambar 2..... ... 3-8  Peta kelas lereng di wilayah studi Blok Ogan Komering..................... ....... ............................................7  Gambar 2.......................9  Grafik kecenderungan konsentrasi debu di lokasi pemantauan....................1  Gambar 3. 2-20  Rambu pembatasan kecepatan kendaraan di wilayah kerja JPTOK............ 2-41  Gambar 2..... 2-38  Gambar 2............3  Gambar 2......... 3-11  Peta geologi wilayah studi. 2-32  Desain skematik pit pemboran..........................................................DAFTAR GAMBAR Gambar 2............... ................................................... ..................... 3-17  Peta Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Wilayah Pertambangan Kabupaten OKU ...... ........ .................................3  Gambar 3... ..........5  Gambar 3................ 2-2  Skematik proses dan penyaluran produksi minyak... ... ....1  Gambar 2..................................................................... 2-34  Perkiraan produksi minyak setelah menggunakan metode EOR....... 2-27  Contoh rig yang digunakan.................................................... .. 2-36  Gambar 2.......6  Gambar 2............ 3-7  Tingkat kebisingan di lokasi eksisting dan pengembangan......................................7  Gambar 3.......................... 3-18  Gambar 3.....9  Skema proses produksi minyak....................................................................2  Gambar 3.................4  Gambar 2...... 3-10  Peta Topografi di wilayah studi Blok Ogan Komering. ......... 2-30  Lay out rig..... 2-6  Peta lokasi rencana kegiatan. ....... ...........8  Gambar 3............ ................................................... 3-5  Grafik kecenderungan konsentrasi NO2 di lokasi pemantauan..................................... 2-37  Gambar 2.... 2-31  Skema program pemboran sumur directional... 3-16  Peta Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kerja MIGAS di Kabupaten Muara Enim ...... .......................................10  Peta penggunaan dan penutupan lahan di wilayah studi............4  Gambar 3. .....................6  Gambar 3...... 3-14  Peta Zona Gempa di Wilayah Studi............................................................13  Skema penutupan sumur permanen...........................................................5  Gambar 2........8  Gambar 2..............

.................. 4-22  Batas Wilayah Studi...................... ............5  Gambar 4..... 4-15  Hubungan jarak dengan tingkat kebisingan fasilitas produksi......... ................. 3-21  Gambar 3......................... ....................................................... 3-47  Gambar 4........................ semak dan alang-alang... ........................1  Gambar 4................... ..............................................17  Vegetasi karet... .......007 µg/m3)..............................15  Gambar 3.............................. 3-29  Gambar 3...... 4-16  Kerangka proses pelingkupan RKL RPL Tambahan JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd............ ..3  Gambar 4......4  Gambar 4.................................. ....................................................... 4-6  Penurunan potensi debu menurut jarak..................16  Gambar 3................................14  Asosiasi rumput...................... ...2  Gambar 4...........................6  Hubungan Jarak dengan Tingkat Kebisingan Peralatan Konstruksi............12  Peta Hidrogeologi di wilayah studi .................11  Peta jenis tanah di wilayah studi Blok Ogan Komering............................... 3-42  Vegetasi tanaman pekarangan.. 3-39  Gambar 3... 4-8  Estimasi peningkatan konsentrasi NO2 menggunakan model point source (0...................... 3-40  Gambar 3............................................13  Vegetasi hutan sekunder.......................................... 4-25  RKL-RPL Tambahan x JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd....... 3-41  Areal perkebunan Kelapa Sawit................................. ..................... ..........Gambar 3......... 3-46  Gambar 3.................................... .......................18  Vegetasi semak-belukar rawa..........

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran A1 Surat persetujuan dari Kementrian Negara Lingkungan Hidup No.I/LH/04/2010 Lampiran A2 Biodata Penyusun Lampiran A3 Hasil Pemantauan Emisi Berbagai Peralatan Lampiran A4 Rencana Pemboran yang Telah Disetujui BP Migas Lampiran A5 MSDS Bahan Penyusun Lumpur Bor Lampiran A6 Hasil Uji Laboratorium Kualitas Udara Ambien dan Kebisingan Lampiran A7 Hasil Uji Laboratorium Kualitas Tanah Lampiran A8 Hasil Uji Laboratorium Kualitas Air Lampiran A9 Hasil Pengamatan Flora. . Ekonomi dan Budaya Lampiran A11 Peta Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup Lampiran A12 Peta Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup RKL-RPL Tambahan xi JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Fauna dan Biota Air Lampiran A10 Hasil Kuesioner Sosial. 2335/Dep.

JPTOK sebagai salah satu PSC (Production Sharing Contractor-Kontraktor Kontrak Kerjasama) BP MIGAS juga turut berpartisipasi dan diwajibkan untuk memenuhi kebutuhan gas tersebut. dan 20 MMSCFD.1 LATAR BELAKANG Pemerintah Indonesia dalam masa pembangunannya di berbagai sektor memerlukan dukungan dari segenap pihak sesuai dengan fungsinya masingmasing. 2335/Dep. maka kegiatan-kegiatan tersebut perlu dilengkapi dengan dokumen lingkungan. RKL-RPL Tambahan 1-1 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Kegiatan-kegiatan tersebut tidak termasuk kedalam dokumen lingkungan terdahulu.T/1999 Tertanggal 6 APRIL 1999).2 1.BAB 1 PENDAHULUAN 1.2. Dokumen tersebut mencakup produksi sebesar 20. Bandar Agung. pemasangan pipa sepanjang sekitar 365 Km. Meraksa. Jantung.954 BOPD. dan Meraksa. Bandar Agung. Guruh.1 TUJUAN DAN MANFAAT Tujuan Rencana Kegiatan 1. . pemasangan Power Generation (dengan kekuatan sekitar 10 MW ) dan Mini gas station/ testing production facilities. Sesuai dengan komitmen JPTOK terhadap lingkungan. Metur. 1. Metur. Kegiatan-kegiatan tersebut telah dilengkapi dengan dokumen lingkungan yaitu Studi AMDAL Pengembangan Kegiatan Operasi Minyak dan Gas di Kawasan Blok Ogan Komering Bagian Barat Sumatera Selatan (Disetujui melalui Surat Departemen Pertambangan & Energi No.741 MMSCFD dan 4. Untuk pemenuhan kebutuhan minyak dan gas di masa yang akan datang. untuk memberikan kontribusi pada program pemerintah dalam pemenuhan sumber energi migas. Ambacang. Guruh. Melakukan eksploitasi dan produksi minyak dan gas di Blok Ogan Komering (OK) di Sumatera Selatan yang mencakup lapangan South Air Serdang. Selingsing. dan Selingsing.I/LH/04/2010 tertanggal 7 April 2010 (Lampiran A1) bahwa kegiatan-kegiatan tersebut perlu dilengkapi dengan dokumen lingkungan dalam bentuk RKL-RPL Tambahan. Air Serdang. 1185/31/SJN. East Mandala. Hal ini sesuai dan diperkuat dengan keluarnya surat persetujuan dari Kementrian Negara Lingkungan Hidup No. JPTOK berniat akan melakukan kegiatan-kegiatan yang terdiri dari penambahan sumur sebanyak 79 buah.000 BOPD. JPTOK saat ini terus melakukan eksplorasi dan produksi minyak dan gas di Blok Ogan Komering di Sumatera Selatan yang mencakup Lapangan South Air Serdang. Salah satu dukungan yang diperlukan adalah adanya pasokan kebutuhan minyak dan gas sebagai salah satu sumber energi. Produksi gas dan minyak JPTOK saat ini adalah masing masing sebesar 3. Kebutuhan gas dan minyak sebagai salah satu bahan bakar alternatif ini dari waktu ke waktu semakin meningkat. East Mandala. Air Serdang.

3. 32 Tahun 2004. Minyak dan Gas Bumi No. No. 22 Tahun 2001. 3. Memenuhi kewajiban kontrak dengan pemerintah untuk melakukan ekplorasi dan eksploitasi dan produksi minyak dan gas di Blok Ogan Komering (OK) di Sumatera Selatan yang mencakup lapangan South Air Serdang. 2.2 Manfaat Rencana Kegiatan 1. 3 Tahun 1992. No. Menambah volume pengadaan bahan bakar dalam negeri. Metur. Meningkatkan devisa negara dari sektor industri minyak dan gas bumi. Selingsing. 1. Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya No. RKL-RPL Tambahan 1-2 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Kesehatan Kerja No. Meraksa. diharapkan dapat 1.1 Daftar peraturan perundangan yang diacu dalam studi RKL-RPL Tambahan JOB Pertamina-Talisman (OK).3 PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN Untuk mewujudkan pembangunan berwawasan lingkungan. 38 Tahun 2007. No. 6. Program Corporate Sosial Responsibility (CSR) bermanfaat secara langsung untuk masyarakat. 4. 13 Tahun 2003. East Mandala. Peraturan/perundangan.2. dan 4. Penataan Ruang 9. Bandar Agung. rencana ini akan mengacu kepada peraturan dan perundang-undangan sebagai berikut: Tabel 1. Jaminan Sosial Tenaga Kerja No. 2. Pemerintahan Daerah No. Memberi peluang kerja bagi masyarakat sekitar lokasi rencana kegiatan untuk dapat ikut bekerja dalam proyek sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan. 24 Tahun 1992. Guruh. 26 Tahun 2007. 5 Tahun 1990. Air Serdang. Tentang Keterkaitan dengan studi No. Ketenagakerjaan 7. 8. . Undang-undang 1.2. Penataan Ruang Mengatur masalah jaminan kesehatan bagi pekerja Mengatur kawasan konservasi bagi sumberdaya alam dan ekosistem Mengatur mengenai jaminan sosial tenaga kerjaan Penataan ruang yang didasarkan pada karakteristik dan daya dukungnya serta didukung oleh teknologi yang sesuai Mengatur pengelolaan minyak dan gas bumi Rencana kegiatan menggunakan tenaga kerja dengan kualifikasi dan persyaratan yang memenuhi perundangan ini Mengatur tentang kewenangan pemerintah daerah Mengatur tentang kewenangan keuangan pemerintah daerah Mengatur tentang tata ruang suatu 5. 1 Tahun 1970. Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah No.

melestarikan dan tidak merubah fungsi kawasan lindung yang ada di areal kegiatan RKL-RPL Tambahan 1-3 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Badan Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi No. 13. 22. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup No. 26. Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air No. dan Pemda Kabupaten/Kota No. Keputusan Presiden 28. 38 Tahun 2007. 16. 18 tahun 1999 Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun No. 23. 21.No. Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun ? No. 43 Tahun 1993. 25. 35 Tahun 2004. 32 Tahun 2009. Pemda Provinsi. Pengelolaan Kawasan Lindung Acuan untuk menjaga. No. Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun No. No. Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup No. Angkutan Jalan No. Tentang wilayah No. Prasarana dan Lalu Lintas Jalan No. 24. 42 Tahun 2002. 18 Tahun 2008. Peraturan/perundangan. 41 Tahun 1993. 18. 36 Tahun 2009. Perubahan atas Peraturan Pemerintah No. 20. 27. Penataan Ruang Penataan ruang yang didasarkan pada karakteristik dan daya dukungnya serta didukung oleh teknologi yang sesuai Acuan penggunaan alat alat ataupun angkutan Acuan penyesuaian antara kendaraan dan ruas jalan Kegiatan operasi menghasil limbah yang kategori B3 Kegiatan operasi menghasil limbah yang kategori B3 dasar dalam pelaksanaan studi AMDAL Landasan dalam pengendalian pencemaran udara Baku Mutu lingkungan untuk kualitas air badan air penerima. 22 Tahun 2009. . Kesehatan Peraturan Pemerintah 14. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional 19. No. 82 Tahun 2001. Lalu Lintas dan Angkutan Jalan No. 27 Tahun 1999. Kegiatan operasi menghasil limbah yang kategori B3 Berkaitan dengan kegiatan yang dapat menimbulkan pencemaran kualitas air permukaan Mewakili pemerintah dalam pelaksanaan operasi rencana kegiatan migas Acuan untuk operasi rencana kegiatan di bidang migas Lokasi kegiatan berada di daerah kabupaten Acuan dasar penataan ruang yang menjadi rujukan RTRW Kabupaten atau Provinsi 15. Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah. No. Pengendalian Pencemaran Udara No. 41 Tahun 1999. 26 Tahun 2008. 32 Tahun 1990. Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air No. 82 Tahun 2001. 17. 12. 74 Tahun 2001. Pengelolaan Sampah Keterkaitan dengan studi Dari rencana kegiatan menghasilkan limbah (sampah) yang pengelolaannya mengacu UU ini Ada kegiatan yang menggunakan jalan umum Acuan dasar studi ini Acuan dasar untuk kesehatan lingkungan dan masyarakat sekitar 11. 85 Tahun 1999. 18 Tahun 1999. 24 Tahun 1992. 10. Kegiatan Usaha Hulu Migas No.

300K/38/ M. 35/MENLH/10/1993. Penyelenggaraan Angkutan Barang di Jalan Keputusan Meneg. 08 tahun 2006. Pengelolaan Lumpur Bor. Tentang Keterkaitan dengan studi Keputusan/ Peraturan Menteri 29. Pengawasan pengelolaan lingkungan oleh instansi terkait 35. Tata Cara Pemeriksaan Persyaratan dan Laik Jalan Kendaraan Bermotor di Jalan Keputusan Menteri Perhubungan No. Peraturan/perundangan. 34. 103/008/MPE/1994. 38. Kep-48/MENLH/11/1996. Agraria/KBPN No. Acuan dalam pelepasan tenaga kerja Menetapkan ambang batas air limbah domestik dari rencana kegiatan landasan dalam pengelolaan dan pemantauan lingkungan dalam pelaksanaan suatu kegiatan 41. Acuan disusunnya dokumen ini 43. Pelepasan Tenaga Kerja Migas Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. Ketentuan teknis bagi pemrakarsa dalam pemilihan kendaraan yang digunakan dalam area kegiatan pengembangan lapangan gas. 39. KM 67 Tahun 1993. Pedoman Penyusunan Laporan Pelaksanaan Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL) Permen ESDM No.K/28/ MEM/2000. Ambang Batas Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor Keputusan Menteri Perhubungan No. Baku mutu ambang batas emisi gas buang kendaraan bermotor di areal kegiatan pengembangan lapangan. Limbah Lumpur dan Serbuk Bor pada Kegiatan Pemboran Migas. 1457. Menteri Kesehatan No 416/MENKES/PER/IX/1990.PE/1997.No. 045 tahun 2006. 11 tahun 2006. Acuan dalam pengelolaan lumpur bor 42. 12 tahun 2001. Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. Syarat syarat dan Pengawasan Kualitas Air Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. Tata cara pengelolaan Tanah bagi Perusahaan dalam Rangka Penanaman Modal Kepmen Pertambangan dan Energi No. Keselamatan Kerja Pipa Penyalur Minyak dan Gas Bumi Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No. 45 Tahun 2005. 36. 40. Baku Tingkat Kebisingan Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No. . menyesuaikan penggunaan angkutan dan barang angkutan sesuai dengan kapasitas jalan. Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. Menetapkan ambang batas tingkat kebisingan suatu kawasan Mengatur teknik pemasangan pipa migas beserta spesifikasinya guna keselamatan pedoman tentang pengelolaan lingkungan pada industri migas 37. Baku Mutu Air Limbah Domestik Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. Pedoman Penyusunan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup Baku untuk kualitas air permukaan 30.21 tahun 1994. 32. Pedoman dalam menyusun dokumen ini RKL-RPL Tambahan 1-4 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Keterkaitan dengan pembebasan lahan 31. Pengawasan atas Pelaksanaan Rencana Pengelolaan Lingkungan dan Rencana Pemantauan Lingkungan dalam Pertambangan dan Energi. Pedoman Teknis Pengelolaan Lingkungan di Bidang Pertambangan dan Energi Keputusan Menteri Tenaga Kerja No. Jenis Rencana Usaha dan atau Kegiatan yang Wajib Dilengkapi dengan Analisis Mengenai Lingkungan Hidup Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 33. KM 69 Tahun 1993. 112 Tahun 2003.

16 Tahun 2005. Pengoperasian Alat Pengolahan. Keputusan Kepala Badan Pengendalian Dampak Lingkungan No. Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan Industri. 17 Tahun 2005. Hotel. Seperangkat kriteria untuk pedoman penentuan dampak penting Rencana menghasilkan beberapa limbah B3 50. 52. Keterkaitan dengan studi Kegiatan operasi menghasilkan limbah cair yang harus dikelola/ dipantau dengan mengacu aturan ini Acuan sistem perpipaan 45. Pedoman Mengenai Ukuran Dampak Penting.No. 18 Tahun 2005. Tata Cara Memperoleh Ijin Penyimpanan. 05/BAPEDAL/09/1996. 46. Baku Mutu Emisi Sumber Tidak Bergerak Bagi Usaha dan/atau Kegiatan Minyak dan Gas Bumi Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 18 Tahun 2009. Dokumen Limbah B3. 056 Tahun 1994. Simbol dan Label Limbah B3. 02/BAPEDAL/09/1995. Keputusan Kepala BAPEDAL No. Kegiatan operasi menghasilkan emisi yang harus dikelola/ dipantau dengan mengacu aturan ini Rencana menghasilkan beberapa limbah B3 47. Persyaratan Teknis Pengelolaan Limbah B3 Keputusan Kepala BAPEDAL No. Rencana menghasilkan beberapa limbah B3 Rencana menghasilkan beberapa limbah B3 Rencana menghasilkan beberapa limbah B3 53. 25 Acuan baku mutu kualitas air permukaan yang digunakan Acuan baku mutu kualitas udara dan kebisingan yang digunakan Tolok ukur dampak terhadap Limbah Cair dan Limbah Domestik yang dihasilkan 55. Peraturan Gubernur Sumatera Selatan No. Keputusan Kepala BAPEDAL No. Peruntukan Air dan Baku Mutu Air Sungai. dan Pertambangan Keputusan Gubernur Sumatera Selatan No. 03/BAPEDAL/09/1995. Rencana menghasilkan beberapa limbah B3 49. Peraturan Daerah/ Gubernur 54. Peraturan/perundangan. 68/BAPEDAL/05/1994. Keputusan Kepala BAPEDAL No. Rumah Sakit. Pemberlakuan SNI Mengenai Sistem Transportasi Cairan untuk Hidrokarbon dan Standar Nasional Indonesia Mengenai Sistem Perpipaan Transportasi dan Distribusi Gas Sebagai Standar Wajib Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 13 Tahun 2009. 44. Pengolahan dan Penimbunan Akhir Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3). Peraturan Gubernur Sumatera Selatan No. Baku Mutu Udara Ambien dan Baku Tingkat Kebisingan Peraturan Gubernur Sumatera Selatan No. No. Pengumpulan. Keputusan Kepala BAPEDAL 48. Tentang Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 04 Tahun 2007. Baku Mutu Air Limbah Bagi Usaha dan/atau Kegiatan Minyak dan Gas Serta Panas Bumi Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral No 15 tahun 2008. Domestik. Tata Cara Perijinan Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun. Acuan dalam kegiatan pengadaan lahan RKL-RPL Tambahan 1-5 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Tata Cara dan Persyaratan Teknis Penyimpanan dan Pengumpulan Limbah B3. 57. 01/BAPEDAL/09/1995. 51. . 56.

dan Perusahaan Swasta Lainnya Keterkaitan dengan studi untuk rencana kegiatan ini 1. 4. serta meningkatkan dan mengembangkan dampak lingkungan yang bersifat positif sebagai bagian integral dari operasi pelaksanaan kegiatan pengembangan lapangan sesuai kemampuan sumberdaya (tenaga. dan 5. dampak yang timbul akibat 3. koordinasi dan pengawasan kegiatan pengelolaan lingkungan pengembangan lapangan JPTOK. pengendalian dan penanggulangan dampak lingkungan yang bersifat negatif penting. memeriksa. Bangunan di Atasnya Akibat Operasi. dan mengawasi kegiatan pencegahan.2 Kegunaan Studi 1. Pedoman Tarif Nilai Ganti Kerugian Atas Pemakaian Tanah dan Pembebasan Tanam Tumbuh. Memprakirakan dan mengevaluasi penambahan kegiatan tersebut. Tentang Tahun 2009. Merumuskan berbagai upaya kebijakan untuk pencegahan. Eksploitasi BUMN.4. melaksanakan. BUMD. Peraturan/perundangan. Eksplorasi.2.  RKL-RPL Tambahan 1-6 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. dan biaya) yang dimiliki oleh JPTOK. Merumuskan sistem pengendalian lingkungan yang akan dilaksanakan di dalam dan di luar batas kegiatan proyek sejauh batas persebaran dampak. Menyampaikan perubahan atau penambahan kegiatan yang akan dilaksanakan di wilayah kerja JPTOK. Merumuskan pihak-pihak yang terlibat dalam pelaksanaan. waktu.4. dan pemantauan dampak penting lingkungan yang terkait dengan kegiatan yang ditambahkan.1 TUJUAN DAN KEGUNAAN STUDI RKL RPL TAMBAHAN Tujuan Studi Tujuan pembuatan dokumen RKL RPL Tambahan ini adalah: 1. 2.4. pengendalian. .1 Bagi Pemrakarsa Kegiatan  Sebagai pedoman untuk merencanakan.4 1. dan Sebagai salah satu bukti komitmen JPTOK terhadap lingkungan yaitu emua kegiatannya mempunyai dan dilengkapi dengan dokumen lingkungan.No.. 1.

2.2 Bagi Pemerintah Sebagai dokumen yang dapat digunakan untuk menilai dan mengevaluasi ketaatan JPTOK terhadap peraturan perundangan dan ketentuan ketentuan lingkungan yang berlaku. 1. 62 Kuningan. Enan M. Jakarta 12920 – Indonesia    No. Telp. S.5 IDENTITAS PEMRAKARSA DAN PENYUSUN   Nama Instansi Alamat : JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. : Setiabudi Atrium 7th Floor Jl. Adiwilaga : Drs. General Manager Tenaga ahli menurut bidang keahlian yang dibutuhkan untuk penyusunan RKLRPL Tambahan JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.Si : Agustinus Sembiring. Marthen Edy : Drs. Yeremiah R. H.1.Md (GIS) Biodata tenaga ahli disajikan pada Lampiran 2. dan untuk menilai kinerja lingkungannya. dan ketentuan-ketentuan lingkungan lain yang berlaku.4. Tjamin. RKL-RPL Tambahan 1-7 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd./Fax..Si : Ir. M.R.2. Rasuna Said Kav. . A.3 Bagi Instansi Lain dan Masyarakat Mengingat dokumen RKL RPL Tambahan ini merupakan dokumen publik.4. Edi Permana : Drs. Kabupaten Ogan Komering Ulu dan Kabupaten Muaraenim. Dasa Iskandar : Agus Juli Purwanto. 1. Provinsi Sumatera Selatan adalah:        Ketua Tim Ahli Kualitas Udara Ahli Kualitas Air Ahli Geologi dan Tanah Ahli Flora/fauna Ahli Sosekbud Tenaga Pendukung : Dr. maka instansi lain dan masyarakat dapat mengetahui ketaatan JPTOK terhadap peraturan perundangan. Penanggung Jawab Jabatan : (021) 525 7382/(021) 521 0770 : Zakaria Harun : Pjs.

Pada tahun 1992 kepemilikannya berubah menjadi JOB Pertamina & BOW Valley Industries (OK). dan gas. Minyak akan dialirkan ke tangki minyak.2) untuk memisahkan emulsi dan minyak sehingga kadar air dalam minyak sekecil mungkin (<0.2 2. Pada separator tiga fasa tersebut akan dilakukan pemisahan antara minyak.1 dan Gambar 2.550 BOPD dan produksi gas ± 9. 23 sumur diantaranya adalah sumur injeksi air.7 MMSCFD yang dihasilkan dari 49 sumur produksi. Gas digunakan sebagai bahan bakar generator. Minyak yang masih mengandung emulsi dan minyak dipanaskan (Gambar 2. minyak dan gas secara gravitasi. Prinsip pemisahan minyak-air-gas yang dilakukan menggunakan prinsip gravitasi atau pemisahan mekanis (mechanical separation) tanpa menggunakan bahan kimia dengan alat berupa separator.05%). 2. dan incinerator dan sisanya dikirim melalui pipa ke stasiun pengumpul di Air Serdang. Liquid selanjutnya masuk ke unit FWKO (Free Water Knock Out).1 KEGIATAN DI LAPANGAN PRODUKSI MINYAK DAN GAS PADA SAAT INI Proses Produksi Produksi saat ini (2010) sekitar ± 5. . Kemudian minyak ditampung pada tangki penimbun untuk selanjutnya dialirkan ke Prabumulih (Pertamina EOP-II). Alat tersebut didesain sedemikian rupa sehingga mampu menurunkan konsentrasi minyak sampai 90%. Pada tahun 1988 di lokasi studi telah mulai diproduksi minyak oleh JOB Pertamina & Canada Noerthwest Energy (CNWE).BAB 2 DESKRIPSI KEGIATAN 2. Kepemilikan JPTOK mulai berjalan sejak tahun 1995 sampai sekarang.2. Pemisahan pertama dilakukan di separator.1 SEJARAH PENGEMBANGAN BLOK OGAN KOMERING (OK) LTD. Dalam degasser akan dilakukan pemisahan antara air dan gas. Sumur-sumur lain yang saat ini tidak dioperasikan atau tidak diproduksikan berjumlah 98 sumur. kompresor. Proses pemisahan fluida secara umum adalah mengalirkan dari masing-masing sumur produksi melalui manifold ke separator produksi untuk dipisahkan antara gas dan liquid. untuk dipisahkan antara air. sehingga total sumur yang ada di Blok Ogan Komering sebanyak 147 sumur. RKL-RPL Tambahan 2-1 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. sedangkan air hasil pemisahan akan dialirkan ke degasser. air. Dari jumlah tersebut.

Gambar 2. RKL-RPL Tambahan JOB Pertamina-Talisman (OK) 2-2 JOB Pertamina-Talisman (OK) .1 Skema proses produksi minyak.

Produk crude oil ditampung di storage tanks untuk kemudian dipompa ke sales point di Pertamina OEP-II Prabumulih.77 Bawah 0.47 0.1 1. . yaitu 900 psig.8752 30.1 dan 2. Tangki ASD Pemeriksaan Unit Atas Tengah 0. reciprocating gas compressor. Fasilitas ini mempunyai kapasitas tekanan tinggi.47 Bawah 0.75 9. coalescing filter.8696 31. gas injection distribution system dan sistem pemipaan.21 <0 26 Tengah 0.05 0. Air terproduksi dari hasil pemisahan ditampung dalam skimming tank untuk proses selanjutnya. discharge scrubber. instrumentasi dan sistem process control. dimana bergantung kepada kebutuhan kompressi gas.23 0.67 % % ptb °F °F °C °C 0.55 3. untuk mempertahankan tekanan diperlukan hingga 900 psig.89 5.15 0. Gas diproses dan digunakan di fuel gas boiler atau dibakar di flare.35 0.2 8.2. 2.65 3.4 14. Pada saat ini air terproduksi yang dihasilkan dan diinjeksikan ke reservoir ± 45. Pemisahan skim minyak dari air secara gravity settling.17 <0 25 Tangki GRH KA BS & W Salt Content SG @60°F API gravity @€°F Titik Tuang Titik Sambar Viscosity.5%. Air terproduksi yang mengandung minyak kurang dari 25 ppmv dialirkan ke surge tank dan kemudian diinjeksikan ke sumur injeksi (yang berfungsi sebagai pressure maintenance) dengan pompa injeksi melalui pipa alir untuk injeksi. Fasilitas untuk sistem kompresi gas terdiri suction scrubber.65 0. Campuran gas dan kondensat dipisahkan dalam MP Vapor Scrubber.5 0.Fasilitas pengolah crude oil di Stasiun ASD dengan indirect type heater untuk meningkatkan temperatur crude oil sebelum dikirim ke wash tank untuk memisahkan minyak hingga water-cut kurang dari 0.000 BWPD yang diinjeksikan ke 23 sumur injeksi.1 Komposisi minyak.61 Atas 0. Tabel 2. pada: -30 cst 5. diangkat dan dikumpulkan dalam kotak skim di dalam tangki. Terdapat tiga kebutuhan utama kompresi gas untuk mengirimkan gas dari ASD ke Beringin hanya diperlukan tekanan sebesar 900 psig.6 0.03 RKL-RPL Tambahan 2-3 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.2.2 Komposisi Hasil Produksi Komposisi minyak dan gas yang dihasilkan disampaikan pada Tabel 2. sedangkan kondensat akan dialirkan ke electrostatic treater sebelum dimasukkan ke tangki timbun.

2010. selain mempermudah pengoperasian dan pemeliharaan sumur produksi.08 mol % 5.2 3. 2010. sistem pemboran yang digunakan adalah sistem kluster. juga memperkecil luasan lahan yang dibuka.Tangki ASD Pemeriksaan -40 -50 -60 KA BS & W Unit Atas cst cst cst % % 4. 2.2. Pemboran terakhir sampai saat ini dilakukan pada bulan Oktober tahun 2010. baik untuk lokasi pemboran maupun untuk jalan akses masuk ke lokasi.69 mol % 2. 2. Tabel 2.42 2.4 Pengoperasian Fasilitas “Water Injection” Pengoperasian lapangan ASD dengan teknik “pressure maintenance” adalah dengan menginjeksikan air terproduksi sebagai media ke dalam formasi yang diproduksikan. Guruh.43 mol % 77.5 Btu/CuF Carbon dioxide (CO2) Nitrogen ( N2) Methane (C1H3) Ethane (C2H6) Propane (C3H8) Iso-Butane (C4H10) n-Butane (C4H10) Iso-Pentane (C5H12) n-Pentane (C5H12) Hexanes plus (C6H14) Gross Heating Value (GHV) Sumber: JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.2 Komposisi gas.43 mol % 1026.29 mol % 0.65 0.72 mol % 1.27 0.26 mol % 0. Mandala.9994 3. dan Metur dilakukan dengan jalan pengoperasian sumur produksi sumur tunggal (single well). Karena besarnya cadangan minyak yang akan dikeluarkan dibutuhkan jumlah air yang cukup besar.2.58 Tengah Bawah Atas 4.57 mol % 0.86 0.23 Tangki GRH Tengah Bawah Sumber: JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.17 mol % 0. Dalam rangka melaksanakan pengembangan lapangan yang berwawasan lingkungan.36 mol % 0.3 Kegiatan Pemboran Untuk mengangkat minyak dari bawah permukaan (subsurface) di Lapangan ASD. Dengan menggunakan sistem ini. Sampai dengan studi ini dilakukan RKL-RPL Tambahan 2-4 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.18 0. . Komposisi Persen Mol 11.

air dan gas masuk bejana pemisah air FWKO (Free Water Knock Out). 2 x 1000 bbls) dan memakai 3 shipping pump minyak dikirim ke arah barat melalui pipa 8 inch menuju Kuang ke Pertamina Prabumulih.2. Gas dari separator atau gas bobot sebagian kecil dialirkan ke pembersih gas (gas scrubber) untuk selanjutnya dipakai sebagai bahan bakar pembangkit tenaga listrik untuk kebutuhan JPTOK. Minyak dan gas masuk ke separator untuk memisahkan gas dari fasa cair.seluruh air terproduksi yang dihasilkan (± 45. RKL-RPL Tambahan 2-5 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. sumur injeksi ataupun sumur produksi. Minyak disimpan di shipping tank (2 x 3000 bbls. minyak. Apabila jumlah air terproduksi untuk keperluan air injeksi tidak mencukupi. maka akan menggunakan produksi air yang sudah ada. . Skema proses penyaluran hasil produksi minyak disajikan pada Gambar 2. Sebelum diinjeksikan. Sebagain besar dialirkan ke flare-pit untuk dibakar.5 Penyaluran Hasil Produksi Produksi dari sumur-sumur lapangan minyak di Air Serdang dan Guruh mengalir (flowing) atau dipompa ke stasiun satelit yang berada di lapangan dan kemudian dialirkan ke stasiun pengumpul di Air Serdang.2. dan air. air ini dilakukan pre treatment di unit instalasi “water treatment” terlebih dahulu berupa pengendapan padatan (tanpa penambahan bahan kimia) untuk pengurangan padatan terlarut maupun tersuspensi dan menghilangkan kandungan oksigen terlarut ataupun kandungan lain yang dapat merusak fasilitas.000 BWPD) digunakan untuk keperluan injeksi air. Aliran berupa minyak. 2.

RKL-RPL Tambahan 2-6 JOB Pertamina-Talisman (OK) .2 Skematik proses dan penyaluran produksi minyak.Gambar 2.

000 BWPD) sebagai limbah dimanfaatkan sebagai air injeksi. Karena hingga saat ini lapangan pengembangan ASD menggunakan pressure maintenance system . abu hasil pembakaran dari insinerator dikirim ke pihak-pihak yang mempunyai ijin pengelolaan limbah B3. dan air) dan pemisahan gas (gas ikutan. Mud pit dilapisi High Density Polyethylene (HDPE) sehingga tidak akan terjadi rembesan ke tanah/air disekitarnya. Hasil tampungan dikembalikan ke instalasi proses di Stasiun ASD. dan Gas yang dihasilkan akan dibakar di-flare. 18 tahun 1999 jo PP No. dan air).6 Limbah yang Dihasilkan Beberapa jenis limbah yang dihasilkan pada kegiatan operasional lapangan antara lain:  Air terproduksi dan gas ikutan. Limbah B3 dikelola melalui proses pemilahan limbah dan selanjutnya dikelola melalui kerjasama dengan pihak yang mempunyai ijin untuk mengelola limbah B3 atau dibakar di insinerator sesuai Surat Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. Untuk mencegah ceceran minyak dan ceceran bahan kimia selama pemeliharaan sumur. .1 Limbah Well Service dan Pemboran Sumur Limbah hasil pemeliharaan sumur/well service berupa minyak dan bahan kimia dikumpulkan dalam satu drum. Kapasitas insinerator yang dioperasikan oleh JPTOK adalah sebesar 15 kg/jam. Volume mud pit disesuaikan dengan volume limbah cair yang dihasilkan ditambah faktor safety sebesar 80%. anjungan sumur dilengkapi sump tank. Setelah itu. terbentuk akibat proses pemisahan minyak (gas ikutan. 85 tahun 1999. Sludge. Limbah cair dari pemboran sumur pengembangan di setiap cluster ditampung dalam bak penampungan (mud pit) dengan sistem tertutup (tidak ada penyaluran ke lingkungan). Limbah cair lainnya yaitu bahan kimia yang tidak digunakan bisa berasal dari penggunaan demulsifier. Sump tank berfungsi sebagai penampung semua ceceran minyak dan ceceran bahan kimia. kondensat. dan minyak pelumas bekas. RKL-RPL Tambahan 2-7 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. berasal dari pembersihan tangki timbun (penyimpan minyak) atau dalam skim pit. crude oil.injeksi air. Sludge kemudian dibawa untuk dikelola lebih lanjut sesuai Panduan Pengelolaan Limbah B3 yang tercantum dalam PP No. Pembersihan tangki timbun dilakukan dengan cara pengaliran dan penampungan sludge ke control box.6. Frekuensi pembersihan tangki ini sangat tergantung karakteristik minyak yang dihasilkan. bakterisida. Hasil tampungan kemudian disedot dan ditampung dalam drum. sehingga tidak ada limbah cair yang berpotensi mencemari lingkungan sekitarnya. yaitu seluruh air terproduksi (± 45.2. 131 Tahun 2010 tentang Ijin Pengoperasian Alat Pengolah Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (insinerator) JPTOK.2.2.  2.

6. Dengan sistem kerja per dua minggu. Kipas angin dipasang di bagian bawah alat ini. dan lainnya) dikumpulkan di ASD Blok untuk dikelola dan diserahkan kepada pengelola setempat.4 kg/orang/hari (WHO. Kipas berfungsi untuk mengalirkan panas ke udara. Limbah cair domestik dihasilkan dari kegiatan akomodasi tenaga kerja tetap berjumlah sekitar 45 orang. maka diprakirakan total limbah cair domestik yang dihasilkan sebesar 4.050 l/hari.2. Selain itu.6. RKL-RPL Tambahan 2-8 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. tenaga kerja secara total yang ada di lapangan sebanyak ±273 personil yang terdiri karyawan tetap dan sebagian besar adalah tenaga karyawan kontrak (75%). Pada saat ini. kawat. 1982).3 Gas Ikutan Bertekanan Rendah Gas lebih yang bertekanan rendah akan dibakar di flare. maka tenaga yang aktif di lapangan adalah setengahnya (sekitar ± 25 personil). maka diperkirakan limbah ini mencapai 18 kg/hari.5 Limbah Pelumas Bekas Limbah pelumas bekas mesin-mesin tidak dibuang ke lingkungan.7 Tenaga Kerja Eksisting Sebagai konsekuensi dari beroperasinya fasilitas produksi diperlukan sejumlah tenaga kerja yang bekerja pada tahap operasi produksi. Limbah cair (termasuk limbah dari toilet) dibuang ke septic tank. 2. Limbah padat yang (drum. besi.2. 2. Limbah organik yang berasal dari basecamp yang berupa berupa sisa-sisa makanan ditampung dalam bak-bak penampungan. 2.6. Pemeliharaan berkala alat dilakukan untuk pencegahan kebisingan dan agar gas-gas buang memenuhi baku mutunya masing masing. . 2. limbah padat domestik juga termasuk dari toilet dan sisa makanan yang berasal dari pekerja. sehingga panas yang dihasilkan tidak menjalar ke bawah.2. Limbah Padat Domestik.2.2 Limbah Domestik Limbah Cair Domestik. Pembakaran gas dengan cara demikian tidak membahayakan instalasi lain di sekitar flare stack. Apabila diasumsikan bahwa setiap tenaga kerja menghasilkan limbah cair sekitar 90 l/org/hari (WHO.2. kaleng.4 Emisi Gas Emisi gas/exhaust mesin dari kegiatan operasional (genset) ditangani melalui pemeliharaan alat berkala. Pemeliharaan dan perawatan mengikuti prosedur yang dibuat oleh pabrik masing masing alat.2.6. Jika diasumsikan satu orang pekerja menghasilkan 0. Status tenaga kerja yang terserap sesuai dengan pendidikan dan keahliannya. 1982). Hasil pemantauan berbagai emisi memperlihatkan bahwa semuanya memenuhi nilai baku mutunya masing masing (Lampiran A3 Hasil Pemantauan Emisi Gas). melainkan dimasukkan ke sistem produksi atau dikumpulkan sementara untuk selanjutnya diserahkan ke pihak ketiga yang mempunyai ijin.

seperti RKL-RPL Tambahan 2-9 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. tergantung dari volume pekerjaan. Program ini disusun dan dilaksanakan bersama-sama dengan masyarakat dan berkoordinasi dengan pemerintah setempat. maka disusun program community development.Jumlah tenaga kerja lokal yang bekerja secara tetap maupun harian berdasarkan hasil pemantauan lebih kurang 59 orang. pembangunan parit dan pembangunan sarana prasarana pendukung lainnya lainnya. menurut asal desa. dan peningkatan sarana dan prasarana masyarakat.8 Program Pemberdayaan Masyarakat Dalam rangka pembangunan daerah dan kontribusi terhadap masyarakat. Jumlah tenaga kerja yang bekerja di perusahaan ini berdasarkan desa-desanya dapat dilihat pada Tabel 2. Kabupaten Kecamatan Desa Makartitama (SP5) Mitraja (SP6) Ogan Komering Ulu Mitra Kencana (SP7) Peninjauan Peninjauan (Dusun Metur) Saung Naga (Dusun Air Karas) Mendala Jumlah 18 8 4 59 Jumlah personil yang bekerja 12 4 15 Sumber: Laporan Pelaksanaan RKL /RPL JOB Pertamina – Talisman Blok OK Semester I. perusahaan telah melakukan dan turut berpartisipasi aktif dalam kegiatan sosial kemasyarakatan. Selain itu. kegiatan peningkatan pendidikan masyarakat. program ini merupakan action plan yang berkelanjutan untuk mengembangkan sektor ekonomi masyarakat setempat dan pelaksanaannya bersifat tepat guna. Dana community development dianggarkan dalam POD dengan persetujuan BPMigas. 2010. Untuk pekerjaan ini hampir seluruhnya tenaga kerja diambil dari penduduk yang ada di desa-desa sekitarnya.2.3 Jumlah penduduk lokal yang bekerja di JOB Pertamina – Talisman (OK) Ltd. Selain itu.3. Seluruh program pengelolaan komponen sosial ekonomi dan budaya yang direncanakan telah dilaksanakan secara simultan dan berkesinambungan. Pekerjaan-pekerjaan yang sifatnya tidak tetap antara lain kegiatan pemeliharaan jalan. . Kegiatan community development yang sudah berjalan sampai saat ini antara lain kegiatan di bidang pengembangan aktivitas ekonomi masyarakat. Tenaga kerja lokal yang bekerja di perusahaan umumnya berasal dari Kecamatan Peninjuan karena kecamatan tersebut merupakan lokasi terdekat dengan lapangan-lapangan JPTOK yang saat ini sedang beroperasi. Jumlahnya tidak tetap. Tabel 2. Perusahaan telah merekrut tenaga kerja dari daerah sekitar sesuai dengan kualifikasi dan kebutuhan perusahaan. 2.

2 Bantuan peralatan dan biaya pendidikan siswa 3 Bantuan peralatan sekolah 4 Bantuan penyelenggaraan pendidikan agama Islam RKL-RPL Tambahan 2-10 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Kegiatan berhasil dengan baik dimana peserta pelatihan dapat memproduksi tahu dan tempe untuk memenuhi kebutuhan penduduk sekitar. lemari dan buku-buku. Pemberian bantuan kepada sekolah dan pondok pesantren di desa sekitar berupa meja. Kegiatan telah dilakukan sejak 2007. Tabel 2. Pelaksanaan pengajian rutin ibu-ibu di Dusun Metur.4 Kegiatan pemberdayaan masyarakat dan bantuan telah direalisasikan di desa-desa sekitar. program ini tidak berjalan seperti yang diharapkan. .memberikan bantuan pada sarana peningkatan peluang usaha. 1 Peningkatan pendidikan masyarakat Pemberian beasiswa untuk program D-3 dan S-1 Beasiswa diberikan kepada 20 orang mahasiswa dari daerah sekitar. Dilakukan kepada pemuda Desa Peninjauan. pembangunan dan pemeliharaan sarana dan prasarana sehingga dapat meningkatkan aksesibilitas penduduk dan sedikit banyak telah turut berperan dalam meningkatkan gerak roda perekonomian lokal. Bidang dan Bentuk Kegiatan Pengembangan aktivitas ekonomi masyarakat Pembinaan keterampilan pembuatan bibit karet unggul Pelaksanaannya bekerjasama dengan instansi pemerintah setempat dan peserta pelatihan telah mampu menghasilkan bibit karet unggul yang dijual kepada masyarakat sekitar. Jumlah mahasiswa yang menerima beasiswa yaitu strata D-3 sebanyak 5 orang. Dilakukan di Dusun Air Karas dan Desa Saung Naga. Pembinaan masih terus dilakukan dengan cara memberikan bantuan berupa peralatan yang dibutuhkan dalam pengembangan salon kecantikan. Peserta pelatihan telah memiliki keterampilan service AC dan telah bekerja di JPTOK. Keterangan No. 1 2 Pembinaan keterampilan bengkel sepeda motor 3 Pembinaan keterampilan salon kecantikan 4 Pendidikan keterampilan service AC 5 Pengembangan perikanan 6 Pembinaan pengembangan pabrik tahu dan tempe B. Desa Peninjauan serta bantuan dalam penyelenggaraan peringatan hari besar keagamaan. baju seragam. Hasilnya para peserta dapat membuka bengkel motor sendiri walau masih terkendala peralatan dan modal. Pelaksanaan bekerjasama dengan Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Ogan Komering Ulu. S-1 sebanyak 15 orang. A. tas sekolah dan peralatan lainnya untuk siswa sekolah dasar yang orang tuanya “tidak mampu”. Namun karena sumber air yang kurang begitu baik dan pusat pengembangan letaknya relative jauh dari penduduk. Pemberian bantuan berupa buku-buku. Dilakukan di Pondok Pesantren Miftahul Jannah di Desa Peninjauan. kursi.

5. Pemberian bantuan berupa Genset beserta pemeliharaannya untuk Dusun Air Karas. Limbah Lumpur. Selain itu. laundry. masjid AlMuhajirin dan pembangunan gapura masjid di Desa Mendala. perusahaan telah berusaha untuk melibatkan masyarakat sekitar dalam menyediakan sarana pendukung kegiatan operasi produksi. C. JPTOK mengelola limbah bahan berbahaya dan beracun (B3). 2010. seperti penyediaan bibit untuk revegetasi lahan. madrasah ibtidaiyah Ar-Rodillah. 1 Bidang dan Bentuk Kegiatan Peningkatan sarana dan prasarana masyarakat Pembangunan dan pemeliharaan jalan serta jembatan Keterangan JPTOK membantu dalam pembangunan dan pemeliharaan jalan dan jembatan yang ada di desadesa sekitar sehingga akses penduduk menjadi lebih lancer. seperti Desa Mitrama dan Desa Mitra Kencana. 2. guna mengantisipasi perubahan-perubahan yang akan terjadi dan berdasarkan peraturan perundangan yang berlaku. Serbuk Bor pada Kegiatan Pemboran Minyak dan Gas Bumi. bantuan 40 sak semen pada pembangunan masjid Pondok Pesantren Miftahul Jannah. dan pengembangan kehidupan spiritual masyarakat sekitar wilayah operasional perusahaan. catering. RKL-RPL Tambahan 2-11 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Limbah bor dari kegiatan pemboran sumur pengembangan dikelola dengan mengacu pada Keputusan Menteri ESDM No.No. Selain itu. 45 Tahun 2006. 2 Pembangunan tempat peribadatan 3 Bantuan penerangan Sumber : Laporan Pelaksanaan RKL /RPL JOB Pertamina – Talisman Blok OK Semester I. tentang Pengelolaan Lumpur Bor. JPTOK memberikan bantuan bahan material dan peralatan lainnya pada pembangunan masjid pada tahun 2009. .1 PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN YANG DILAKUKAN Implementasi Rencana Pengelolaan Lingkungan Berdasarkan dokumen Studi AMDAL Pengembangan Kegiatan Operasi Minyak dan Gas di Kawasan Blok Ogan Komering Bagian Barat Sumatera Selatan (Disetujui melalui Surat Departemen Pertambangan dan Energi No. dan tenaga kerja bangunan (tukang). Pengoperasian alat pengolah limbah B3 berupa insinerator telah mendapat ijin dari Kementerian Negera Lingkungan Hidup RI yang secara kontinyu dievaluasi setiap 3 bulan. 1185/31/SJN. Kegiatan pembangunan sarana dan prasarana pendidikan.3 2.3. pengadaan 362 buah tiang listrik utama dan 45 buah tiang listrik kecil bagi desa-desa yang telah dimasuki listrik PLN.T/1999 Tertanggal 6 April 1999). rencana dan realisasi pengelolaan lingkungan terhadap komponen lingkungan di area operasi ASD disajikan pada Tabel 2.

ganti rugi lahan dan tanam tumbuh. 2.3).4. Kabupaten Ogan Komering Ulu dan Muara Enim. Selingsing. tanaman semusim dan tahunan. . serta kawasan perkebunan). East Mandala. 2010) menunjukkan bahwa semua komponen lingkungan yang dikelola memenuhi baku mutunya masing-masing. Namun konsesi JPTOK sudah dimasukkan di dalam RTRW Kabupaten Muaraenim sebagai kawasan pertambangan minyak dan gas. Meraksa dan Jantung berada di Blok Ogan Komering. Hal ini menunjukkan bahwa kegiatan pengelolaan lingkungan yang dilakukan JPTOK telah berjalan dengan baik. RKL-RPL Tambahan 2-12 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Rekapitulasi RPL dan realisasi pelaksanaan RPL disajikan pada Tabel 2.7. 18/92) dan Kabupaten Ogan Komering Ilir berada dalam peruntukan Lahan Pertanian (lahan basah.2 Implementasi Rencana Pemantauan Lingkungan Pemantauan lingkungan dilakukan terhadap komponen lingkungan kualitas udara.3. Bandar Agung. Provinsi Sumatera Selatan (Gambar 2. berdasarkan tata ruang Kabupaten Muaraenim (Perda No. JPTOK telah melakukan pemantauan lingkungan terhadap semua komponen lingkungan yang sesuai arahan dokumen RPL yang telah disetujui. dan aksesibilitas. maka fasilitas yang akan digunakan merupakan yang sudah ada. JPTOK telah melaksanakan pengelolaan pengelolaan lingkungan sesuai dengan arahan dokumen RKL yang telah disahkan. yang secara kapasitas dan kelengkapannya sudah memadai sesuai yang direncanakan pada tahun 1999. Berdasarkan rencana kegiatan tambahan di atas.6. Lokasi kegiatan.4. Guruh. lahan kering. Hasil pemantauan terakhir (Semester I. meskipun persepsi negatif masih ditemukan di beberapa desa di sekitar lokasi kegiatan JPTOK. Air Serdang. 2. persepsi masyarakat umumnya positif.Secara umum.1 RENCANA KEGIATAN TAMBAHAN Lokasi Kegiatan Lapangan minyak dan gas South Air Serdang.4 2. Metur. realisasi (eksisting) dan rencana kegiatan tambahan (2010) dapat dilihat pada Tabel 2. Kandungan tanah di lokasi studi menunjukkan kandungan Fe yang cukup tinggi dan mempunyai nilai erosi tanah yang berada diatas batas toleransi baku mutu lingkungan. erosi. Berdasarkan hasil pemantauan. Pada aspek sosial ekonomi. kualitas udara dan kualitas air masih menunjukkan kondisi relatif baik dimana parameter yang diukur berada di bawah baku mutunya masing-masing dan tidak berada pada tingkat kritis. peluang kerja.2 Jenis Rencana Kegiatan Tambahan Perbandingan kegiatan yang direncanakan tahun 1999. 2.

. Jadwal kegiatan dan rencananya dapat dilihat pada Tabel 2.8. RKL-RPL Tambahan 2-13 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.4.2.3 Jadwal dan Tahapan Kegiatan Tambahan Kegiatan pengembangan tambahan akan dilaksanakan mulai 2011 – 2019.

‐ Sepanjang jalur mobilisasi material (wilayah transmigrasi SP1.02/ MENKLH/1/1988 Tujuan Pengelolaan ‐ Mengurangi konsentrasi debu Pencegahan Penanggulangan ‐ Menutup kendaraan pengangkut material dengan terpal.Tabel 2. 1986. ‐ Mengupayakan kontraktor untuk memperkerjakan tenaga lokal/daerah ‐ Kantor JPTOK ‐ Tahap pra konstruksi. ‐ Tahap pembukaan/pema tangan lahan Pengembangan Lokasi Pengelolaan Waktu/ Periode Pengelolaan No Sumber Dampak 1 ‐ Mobilisasi alat/material. ‐ Membatasi pembukaan lahan hanya pada lahan yang diperlukan. ‐ Revegetasi pada lahan terbuka setelah selesai kegiatan ‐ Ganti rugi lahan dan tanam tumbuh secara langsung ‐ ‐ Saat kegiatan pembukaan lahan ‐ ‐ Desa-desa dimana dilakukan pembebasan lahan ‐ JPTOK ‐ Pengawalan oleh sekuriti JPTOK. dan SP5). SP2. ‐ Pemasangan pipa. dan Pasca Operasi RKL – RPL Tambahan 2-14 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. ‐ ‐ Sepanjang jalan yang dibuka. mengacu pada Rehabilitasi Lahan & Perkebunan. ‐ Areal lapangan sumur. SP4. ‐ Pembangunan fasilitas produksi.5 Matriks rencana pengelolaan lingkungan menurut Studi AMDAL 1999. ‐ Jalan akses ‐ Tahap mobilisasi alat/material. ‐ Jumlah dan proporsi tenaga kerja lokal/daerah ‐ Terciptanya kelancalaran pembebasan lahan ‐ Menghindark an terjadinya kecelakaan lalu lintas. ‐ Seismik. ‐ Mengendalik an terjadinya kerusakan lahan 3 Pembebasan lahan ‐ Ganti rugi lahan dan tanam tumbuh 4 Mobilisasi demobilisasi ‐ Keselamatan lalu lintas 5 ‐ Survei. Aspek LIngkungan yang terkena dampak ‐ Peningkatan debu Upaya Pengelolaan Dampak Tolok Ukur Dampak Kualitas udara : Mengacu pada Kep. ‐ Pada kemiringan > 8%. ‐ Pemboran. 2 Pembukaan lahan ‐ Peningkatan erosi ‐ Dengan menggunakan kelas erosi. penyiapan. ‐ Pengoperasian ‐ Peluang kerja ‐ Kelancaran proses dan kepuasan penerima ganti rugi ‐ Terhindarnya kecelakaan lalu lintas yang disebabkan oleh kendaraan proyek. ‐ Penyiramana lahan pada musim kemarau. ‐ Pemasangan rambu-rambu lalu lintas ‐ ‐ Perpotongan jalan inspeksi dengan jalan raya Prabumulih-Baturaja ‐ Menjelang kegiatan mobilisasi dan sepnajang masa konstruksi ‐ Terserapnya sebanyaknya mungkin tenaga kerja lokal/daerah ‐ ‐ Memanfaatkan kontraktor daerah. Konstruksi. ‐ Pengoperasian kendaraan. . pembukaan lahan baru diperkeras. ‐ Penyiapan lokasi. Operasi. ‐ Pada jalur pipa di tepi jalan dilakukan penterasan & penanaman vegetasi penutup.

No Sumber Dampak lapangan dan fasilitas produksi. ‐ Penanganan lokasi Aspek LIngkungan yang terkena dampak Upaya Pengelolaan Dampak Tolok Ukur Dampak Tujuan Pengelolaan Pencegahan Penanggulangan Pengembangan Lokasi Pengelolaan Waktu/ Periode Pengelolaan 6 Pembangunan dan pemeliharaan jalan Inspeksi pipa ‐ Peningkatan aksesbilitas ‐ Kondisi fisik jalan inspeksi ‐ Mempertaha nkan kondisi fisik jalan Inspeksi dalam keadaan baik. . ‐ ‐ Memelihara secara teratur jalan inspeksi pipa sesuai keperluan operasi ‐ Sepanjang jalur Inspeksi pipa ‐ Selama masa operasi sesuai kepentingan operasional RKL – RPL Tambahan 2-15 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

4 Peluang kerja ‐ Survei penyiapan lokasi ‐ Pembangunan fasilitas produksi ‐ Pembangunan jalan inspeksi dan pemasangan pipa. ‐ Analisa TSS pada DAS dg. ‐ Penanganan lokasi. SP3.6 Matriks rencana pemantauan lingkungan menurut Studi AMDAL 1999. dan Sungai Air Karas di 2 titik yaitu sebelum dan sesudah area tapak kegiatan ‐ Desa-desa dimana dilaksanakan pembebasan lahan ‐ Akhir musim hujan Selama pemantauan 2009-2010. ‐ Mengamati ada tidaknya erosi alur/parit.Kemiringan lereng > 8% dan lokasi rawan erosi ‐ Pengamatan dan pencatatan proses ganti rugi ‐ Seluruh lapangan pengembangan dan jalan akses ‐ Pengukuran TSS pada sungai Lubai. ‐ Jumlah dan proporsi tenaga lokal/daerah ‐ Kompilasi dan tabulasi data tenaga kerja ‐ Kantor JPTOK ‐ Pra konstruksi ‐ Konstruksi ‐ Operasi ‐ Pasca operasi RKL – RPL Tambahan 2-16 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.Tabel 2. ‐ Seismik. nilai ratarata erosi tanah diperkirakan sebesar 52-249 ton/ha/tahun.9 ug/m3 atau hanya 23% dari baku 3 mutu (230 ug/m ) 3 Ganti Rugi Lahan dan Tanam Tumbuh ‐ Pembebasan lahan ‐ Kelancaran proses dan kepuasan penerima ganti rugi ‐ Mengetahui kelancaran proses ganti rugi dan reaksi penerima ganti rugi ‐ Mengetahui jumlah dan proporsi tenaga lokal/daerah. ‐ Pemboran. No Aspek Lingkungan yang terkena Dampak Kualitas Udara Sumber Dampak ‐ Tolok Ukur Dampak Tujuan Pemantauan Alat/Metode Pemantauan ‐ Debu : Gravimetri Lokasi Pemantauan ‐ Sepanjang jalan yang dibuka ‐ Wilayah Pemukiman transmigrasi SP1. dan SP5 ‐ Waktu/Periode Pemantauan Saat Kegiatan pembukaan dan pematanga lahan Hasil Pemantauan 1 ‐ Mobilisasi alat/material ‐ Pengoperasian kendaraan dan alat-alat berat pada kegiatan pembukaan dan pematangan lahan ‐ Pembukaan lahan 2 Erosi ‐ Mengetahui Debu sesuai konsentrasi debu dengan Kep. ‐ Identifikasi lahan yang mudah tererosi. punya potensi dan mudah longsor. ‐ Setiap kali ada kegiatan pembebasan lahan Pembebasan lahan telah dilakukan secara musyawarah antara JPTOK dengan masyarakat yang difasilitasi oleh pemerintah setempat Rekruitmen tenaga kerja bagi tenaga kerja lokal untuk bekerja di JPTOK maupun di perusahaan kontraktornya pada waktu konstruksi maupun operasi. ‐ Pengoperasian lapangan dan fasilitas produksi. SP2. .02/ apakah masih MENKLH/1988 dalam kiasaran Baku Mutu Kualitas Udara Ambien Kep. Sungai Kuang Besar.02/MENKLH /I/ ‐ Meningkatkanny ‐ Menilai apakah upaya a erosi tanah pengendalian dibanding erosi cukup dengan kondisi efektif dan erosi pada tahap apakah perlu rona awal modifikasi Rata-rata konsentrasi debu selama pemantauan 20072010 hanya sebesar 52.

dua kali dalam setahun. RKL – RPL Tambahan 2-17 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. . Tolok Ukur Dampak Tujuan Pemantauan Alat/Metode Pemantauan Lokasi Pemantauan Waktu/Periode Pemantauan Hasil Pemantauan 5 Aksesbilitas ‐ Pembangunan dan pemeliharaan jalan Inspeksi pipa ‐ Kondisi fisik jalan Inspeksi pipa ‐ Mengetahui kondisi fisik jalan Inspeksi pipa ‐ Pengamatan dan pencatatan kondisi fisik jalan Inspeksi pipa.No Aspek Lingkungan yang terkena Dampak Sumber Dampak dan ‐ Revegetasi. Jalan akses menuju fasilitas JPTOK maupun inspeksi pipa berupa jalan tanah yang masih layak untuk dilalui oleh kendaraan. ‐ Sepanjang jalan Inspeksi pipa ‐ Selama masa Operasi.

000 BOPD) Fasilitas pemrosesan gas (20 MMSCFD) Fasilitas Akomodasi (±50 orang) Power Generator Kompresor     Pemboran 5 sumur pengembangan minyak bumi Penggelaran pipa transmisi sepanjang 10 km Pembangunan dan pengoperasian mini gas station Penerapan metode EOR dalam produksi minyak    4.5 km Pemboran sumur-sumur pengembangan minyak dan gas dan pipa alir sumur dan prasarana produksinya Pengoperasian dan pemeliharaan sumur-sumur minyak dan gas Pemboran sumur-sumur taruhan dan delineasi di lapangan potensial prospek Kegiatan survei seismik 3D untuk menganalisa penerapan metode enhanced oil recovery dalam produksi minyak. Amdal 1999 Tidak ada Realisasi Tidak ada     Tambahan 2010 Pemboran 30 sumur pengembangan minyak bumi Pembangunan dan pengoperasian pembangkit listrik berkapasitas 10 MW Penggelaran pipa transmisi sepanjang 65 km Penerapan metode EOR dalam produksi minyak Pemboran 10 sumur pengembangan minyak bumi Penggelaran pipa transmisi sepanjang 20 km Lapangan South Air Serdang 2 Guruh     Pemboran sumur-sumur pengembangan minyak dan gas dan pipa alir sumur dan prasarana produksinya Pengoperasian dan pemeliharaan sumur-sumur minyak dan gas Pemboran sumur-sumur taruhan dan delineasi di lapangan potensial prospek Kegiatan survei seismik 3D untuk menganalisa penerapan metode enhanced oil recovery (EOR) dalam produksi minyak.T512) Surge Tank 4. Air Serdang    Pemboran 76 sumur Wash Tank 3. Pembangunan & pengoperasian fasiitas gas di stasiun ASD yang akan memanfaatkan gas Asso dari ASD & Guruh serta non-asso dari sumur lapangan Mandala & Metur Penggelaran pipa transmisi gas di stasiun ASD ke fasilitas penerima Stasiun Beringin (Pertamina OEP-II Prabumulih) – 44.000 bbls 1 bh (T511) Surge Tank 500 bbls 8 bh (I A/B/C/D dan II A/B/C/D) Shipping tank 1000 bbls 2 bh (AST 202 dan GUT 2020) Fasilitas pemrosesan Minyak (20. Pemboran sumur-sumur pengembangan minyak dan gas dan           Pemboran 16 sumur   3.Tabel 2. Metur  Pemboran 8 sumur pengembangan   Pemboran 9 sumur pengembangan minyak bumi Penggelaran pipa transmisi minyak dan gas RKL – RPL Tambahan 2-18 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.000 bbls 2 bh (T510. .7 No. 1 Status rencana kegiatan berdasarkan dokumen Amdal tahun 1999 dan RKL-RPL Tambahan 2010.

. Lapangan Amdal 1999 pipa alir sumur dan prasarana produksinya Pengoperasian dan pemeliharaan sumur-sumur minyak dan gas Pemboran sumur-sumur taruhan dan delineasi di lapangan potensial prospek Tidak ada Tidak ada Realisasi Tambahan 2010 sepanjang 60 km   5 6 East Mandala Bandar Agung Pemboran 10 sumur pengembangan Tidak ada Pemboran 4 sumur eksplorasi dan 6 sumur pengembangan minyak bumi    Pemboran 1sumur eksplorasi dan 2 sumur pengembangan gas Penggelaran pipa transmisi gas sepanjang 50 km Pembangunan dan pengoperasian mini gas station Pemboran 1 sumur eksplorasi dan 1 sumur pengembangan gas Penggelaran pipa transmisi gas sepanjang 55 km Pembangunan dan pengoperasian mini gas station Pemboran 1 sumur eksplorasi dan 3 sumur pengembangan gas Penggelaran pipa transmisi gas sepanjang 40 km Pembangunan dan pengoperasian mini gas station Pemboran 1 sumur eksplorasi dan 1 sumur pengembangan Penggelaran pipa transmisi gas sepanjang 30 km Pembangunan dan pengoperasian mini gas station 7.No. Ambacang Tidak ada Tidak ada    RKL – RPL Tambahan 2-19 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Selingsing Tidak ada Tidak ada    8 Meraksa Tidak ada Tidak ada    9.

.Gambar 2. RKL – RPL Tambahan 2-20 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.3 Peta lokasi rencana kegiatan.

8 TAHAP KEGIATAN Jadwal rencana pengembangan Blok Ogan Komering. Perawatan Fasilitas IV PASCA OPERASI 1. Penyaluran Produksi 4. Perijinan dan Koordinasi 2. Penutupan Sumur/Fasilitas Produksi 2. Penerimaan Tenaga Kerja 2. Pelepasan Tenaga Kerja RKL – RPL Tambahan 2-21 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Operasi Produksi 3. Penerimaan Tenaga Kerja 2. Pemboran dan Pengujian Sumur III OPERASI 1. 2010 1 2 3 4 5 6 2011 7 8 9 10 11 12 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 I PRA KONSTRUKSI 1. Pembukaan dan Pematangan Lahan 4. Pembebasan Lahan dan Tanam Tumbuh II KONSTRUKSI 1.Tabel 2. . Mobilisasi Peralatan dan Material 3. Pembangunan Fasilitas Produksi 5. Rehabilitasi Lahan 3.

Eksplorasi dan Eksploitasi Badan Milik Negara.5 0. Penentuan nilai ganti rugi terhadap lahan yang dibebaskan berdasarkan musyawarah dan kesepakatan secara langsung dengan pemilik lahan dan disaksikan oleh aparatur Pemda setempat. Kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral. Pembebasan Lahan dan Tanam Tumbuh Luas lahan yang dibutuhkan untuk kegiatan pengembangan tambahan disajikan pada Tabel 2. antara lain adalah:      Badan Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas Bumi (BPMIGAS). Bangunan Diatasnya Akibat Operasi.3. Di samping itu juga nilai NJOP dan harga faktual setempat akan menjadi pertimbangan. Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi. . dan pembangunan power generator.9 Rincian kebutuhan lahan untuk pengembangan lapangan migas. Kementerian Lingkungan Hidup. Peraturan yang diacu adalah Peraturan Gubernur Sumatera Selatan No 25 Tahun 2009 tentang Pedoman Tarif Nilai Ganti Kerugian atas Pemakaian Tanah dan Pembebasan Tanam Tumbuh. Lahan tersebut dibutuhkan untuk lokasi pemboran. Badan Usaha Milik Daerah dan Perusahaan Swasta Lainnya. pembangunan fasilitas mini gas station. Fasilitas yang Dibangun Sumur pengembangan Pemasangan pipa Mini power generator Guruh Sumur pengembangan Pemasangan pipa Air Serdang Sumur pengembangan Pemasangan pipa Metur Sumur pengembangan Pemasangan pipa East Mandala Sumur eksplorasi Jumlah 30 65 1 10 20 5 10 9 60 4 buah km unit buah km buah km buah km buah Kebutuhan Lahan (Ha) 30 162.9. Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan. jalan dan jalur pipa. dan Pemerintah Kabupaten Ogan Komering Ulu dan Muaraenim.2. Tabel 2.4.1 Tahap Pra Konstruksi Perijinan dan Koordinasi Perijinan dan koordinasi dilakukan pada instansi terkait.0625 10 50 5 25 9 150 4 Lapangan South Air Serdang RKL-RPL Tambahan 2-22 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

2. Tenaga kerja yang dibutuhkan adalah yang mempunyai keahlian khusus dan juga tenaga kerja yang tidak membutuhkan keahlian khusus.0225 1 3 100 0. Untuk kegiatan konstruksi jalan dan pemboran diperlukan jumlah dan spesifikasi tenaga kerja seperti pada Tabel 2. dan Tabel 2. .11.4.0225 1 1 137.0225 1 3 87.0225 991.Lapangan Fasilitas yang Dibangun Sumur pengembangan 6 1 2 Jumlah buah buah buah km unit buah buah km unit buah buah km unit buah buah km unit buah buah km unit Kebutuhan Lahan (Ha) 6 1 2 125 0.3.5 0.0225 1 1 75 0.5 0.10. Jumlah dan spesifikasi tenaga kerja disesuaikan dengan volume dan jenis pekerjaan.675 Bandar Agung (gas) Sumur eksplorasi Sumur pengembangan Pemasangan pipa Mini gas station 50 1 1 1 55 1 1 3 40 1 1 3 35 1 1 1 30 1 Selingsing (gas) Sumur eksplorasi Sumur pengembangan Pemasangan pipa Mini gas station Meraksa (gas) Sumur eksplorasi Sumur pengembangan Pemasangan pipa Mini gas station Jantung (gas) Sumur eksplorasi Sumur pengembangan Pemasangan pipa Mini gas station Ambacang Sumur eksplorasi Sumur pengembangan Pemasangan pipa Mini gas station Total keperluan lahan (Ha) Sumber: JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.2 Tahap Konstruksi Penerimaan Tenaga Kerja Penerimaan tenaga kerja dilaksanakan secara bertahap sesuai dengan tahapan kegiatan. RKL-RPL Tambahan 2-23 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

Ahli Pemboran* Derrickman Floorman Roustabout Ahli Las* Urusan Material Tukang Kayu Supir Kendaraan Berat Supir Kendaraan Ringan Personil Jasa Boga Ahli Jasa Boga Pengambil Cutting Mud Engineer Elec. Logging Engineer Elec.10 Spesifikasi dan jumlah tenaga kerja konstruksi pada tahap pemboran. Pengangkutan Penjaga Keamanan Total Pekerja Bor *Sertifikat Migas Sumber : JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. . RKL-RPL Tambahan 2-24 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Posisi Pekerjaan Jumlah 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 2 8 8 2 1 1 3 2 8 2 2 2 1 1 1 4 1 1 6 69 Pendidikan Minimum Sarjana Sarjana Sarjana Sarjana SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMP SMP SMU Sarjana Sarjana Sarjana Sarjana Sarjana SMU SMP SMP SMU Penyelia Pemboran* Ahli Geologi Penyelia Logistik Rig Superintendent* Toolpusher* Penyelia Ahli Listrik Ahli Listrik Penyelia Ahli Mekanik Ahli Mekanik Ahli Pemboran* Pemb.Tabel 2. Logging Tehnician Cementing Engineer Cementing Technician Cementing Helper Pemb.

11 Spesifikasi dan jumlah tenaga kerja konstruksi pada tahap penyelesaian sumur. Loggging Technician Cementing Engineer Cementing Technician Cementing Helper Penjaga Keamanan Total Pekerja Sumur *Sertifikat Migas Sumber : JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. RKL-RPL Tambahan 2-25 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.Ahli Pemboran Derrickman Floorman Roustabout Ahli Las* Urusan Material Supir Kend. Loggging Engineer Elec. Ringan Personil Jasa Boga Ahli Jasa Boga Elec. dan untuk waktu yang lain dengan pekerjaan yang sama akan direkrut tenaga kerja yang lain.Berat Supir Kend. . Dalam hal pekerjaan tertentu dilakukan oleh pihak ketiga maka didalam klausul kontrak dituliskan bahwa pihak ketiga diharuskan mengutamakan pekerja lokal sejauh memenuhi persyaratan dan kebutuhan. Posisi Pekerjaan Jumlah 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 2 8 4 1 1 2 2 5 2 1 4 1 2 2 2 51 Pendidikan Sarjana Sarjana Sarjana SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMU SMP SMP SMP SMU Sarjana Sarjana Sarjana Sarjana SMU SMU Penyelia Pemboran* Rig Superintendent* Penyelia Produksi Toolpusher* Penyelia Ahli Listrik Ahli Listrik Penyelia Ahli Mekanik Ahli Mekanik Ahli Pemboran* Pemb.Tabel 2. Dalam hal jumlah pencari kerja (terutama yang unskill) lebih banyak dari lowongan pekerjaan yang dibutuhkan maka salah satu cara penyelesaiannya adalah melakukan musyawarah dengan aparat desa misalnya dengan cara merekrut sejumlah tenaga kerja untuk waktu dan pekerjaan tertentu.

Mobilisasi dan Demobilisasi Peralatan dan Material Kegiatan mobilisasi peralatan dan material untuk pemboran dan pembangunan fasilitas penunjang melalui jalan Negara, Provinsi, Kabupaten, dan jalan Desa. Peralatan yang akan dimobilisasi antara lain Pilling Hummer Crane/ Bor pile Crane, Batching Plant, Mixer Truck, Dump Truck, Grider, Buldoser, Vibro Compactor, Whell loader, excavator, Water Tank Truck, Truck Crane, Boom Truck, Hydraulic Jack, Generator Set, dan peralatan lain sesuai kebutuhan. Untuk keperluan pemboran akan menggunakan rig yang sudah ada di lokasi, sehingga jalan yang digunakan adalah jalan lokasi. Kegiatan mobilisasi peralatan ini dilakukan sesuai standar prosedur operasional, yaitu:   Prosedur pengoperasian heavy truck No. 05/SOP–PU/HSE/2010; dan Prosedur menggandeng dan melepas trailler (Foat, Lowboy, Rig dan Sejenisnya) No. . 06/ SOP-PU/HSE/2010.

Peralatan dan material dibawa ke lokasi dengan cara menggunakan berbagai jenis kendaraan mulai dari yang berukuran kecil (misalnya double cabin, pick up bak terbuka) sampai yang berukuran besar misalnya truk tronton. Semua kendaraan yang digunakan dipastikan dalam keadaan laik jalan. Sebelum kendaraan tersebut dioperasikan untuk membawa peralatan dan material, terlebih dahulu dilakukan survei dan/atau pembuatan jalan dengan tujuan untuk mengetahui kondisi (kelas jalan, lebar, ketahanan menerima beban, dan kepadatan lalu lintas). Apabila kendaraan berat yang digunakan menggunakan jalan umum, maka akan bekerjasama dengan Dinas Lalulintas dan Angkutan Jalan (DLLAJ) dan polisi setempat untuk dilakukan pengawalan. Pada saat kendaraan melalui pemukiman, maka kecepatannya akan dibatasi untuk menghindari timbulnya kebisingan dan mengurangi timbulnya debu (Gambar 2.4). Pada saat musim kemarau, jalan yang terbuat dari tanah dan berada dekat pemukiman akan disiram air untuk mengurangi timbulnya debu. Setelah demobilisasi selesai, maka semua jalan yang rusak akibat proyek akan diperbaiki dan dikembalikan kepada keadaan semula.

RKL-RPL Tambahan

2-26

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

Gambar 2.4 Rambu pembatasan kecepatan kendaraan di wilayah kerja JPTOK. Pembukaan dan Pematangan Lahan Kegiatan ini terdiri dari penebangan pohon dan pembersihan semak-belukar, perataan, penimbunan dan pemadatan tanah pada lokasi rencana kegiatan (lokasi pemboran, mini gas station, dan jalan). Di kiri kanan (untuk jalan) dan di sekitarnya (untuk lokasi pemboran) lahan yang dibuka dibuat saluran drainase yang sekaligus berfungsi untuk sedimen trap (jebakan sedimen) yang terbawa oleh aliran air permukaan (run off) pada saat hujan. Di lokasi pemboran, apabila kemiringan lahan lebih dari 8% maka akan dibuat terasering untuk menghindari timbulnya erosi tanah. Kegiatan pembukaan dan pematangan lahan di lokasi ini dilakukan sesuai standar prosedur operasional, yaitu:   Prosedur Perbaikan PU/HSE/2010; dan Jalan dengan Motor Grader No. 03/SOP-

Prosedur Penimbunan Jalan/Lokasi dengan Menggunakan Dump Truck No. 04/SOP-PU/HSE/2010.

Dengan penerapan prosedur yang tepat dan benar, diharapkan tidak menimbulkan kerusakan lingkungan (jalan umum, saluran air dan lahan sekitar dan fasilitas umum lainnya) dan resiko bagi pekerjanya. Pembangunan Fasilitas Produksi Fasilitas produksi yang akan dibangun terdiri dari mini gas station sebanyak 5 buah yaitu masing masing satu buah di lapangan Bandar Agung, Selingsing, Meraksa, Jantung dan Ambacang. Jenis peralatan dan tata letak mini gas station dapat dilihat pada Tabel 2.12. Tambahan fasilitas produksi lainnya yang akan dibangun adalah power generator berkapasitas 10 MW dan pipa berbagai ukuran sepanjang 365 km yang tersebar di berbagai tempat di Blok Ogan Komering.

RKL-RPL Tambahan

2-27

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

Tabel 2.12

Jenis peralatan di mini gas station.
Fasilitas LV Separator Slug Catcher Scrubber Jumlah (unit) 1 unit 1 unit 1 unit Kapasitas ± 5 MMSCF ± 5 MMSCF ± 5 MMSCF

Sumber: JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd, 2010.

Pembangunan Pipa Alir Beberapa tipe jalur pipa yang akan dibangun adalah: a. Jalur pipa penyaluran minyak, ukuran Ø3”, Ø4”, dan Ø6”. b. Jalur pipa penyaluran gas, ukuran Ø4” dan Ø6”. c. Jalur pipa penyaluran air, ukuran Ø3”, Ø4”, dan Ø6”. Desain pemasangan pipa alir mengacu kepada beberapa standar yang berlaku, baik standar internasional, regional maupun standar perusahaan, antara lain:      API 5L, Specification for Line Pipe; ANSI/ASME B31.4 -1998 Pipeline Transportation System For Liquid Hydrocarbons and Other Liquid; ANSI/ASME B16.5, Pipe Flanges and Flanged Fittings, Steel, Nickel Alloy and other Special Alloy; API RP 14C, Recomended Practice for Analysis, Design, Installation, and Testing of Basic Surface Safety Systems; Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral No 15 tahun 2008 tentang Pemberlakuan Standard Nasional Indonesia Mengenai Sistem Transportasi Cairan untuk Hidrokarbon dan Standar Nasional Indonesia Mengenai Sistem Perpipaan Transportasi dan Distribusi Gas Sebagai Standar Wajib; SNI 13-6213-2000 tentang Spesifikasi Pipa Alir; ANSI /The American Society of Mechanical Engineers (ASME) B31.82003 Gas Transmission and Distribution Piping System; dan Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No. 300.K/38/M.PE/1997.

  

Pipa transmisi gas akan ditanam didalam tanah dengan mengikuti prosedur pelaksanaan mengikuti SNI 3474:2009. Tahapan kegiatan pemasangan pipa:

RKL-RPL Tambahan

2-28

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

     

Penggelaran pipa sepanjang jalur pipa yang akan dilalui; Pembersihan tiap-tiap pipa dengan sablon pembersih; Pengelasan pipa dilakukan oleh tukang las ahli, berpengalaman dan bersertifikat; Pengujian kualitas pengelasan dengan radiografi (non destructive test); Pencucian pipa (flushing) dengan air bersih setelah tersambung beberapa segmen; dan Tiap-tiap segmen yang ditinggalkan diberi penutup dari pelat besi, untuk menghindarkan gangguan dari luar.

Kegiatan pemasangan pipa dilakukan secara bertahap (per segmen). Panjang antar segmen tergantung dari kondisi topografi dan kondisi tanah yang dilalui jalur pipa. Apabila pipa melintasi sungai atau jalan maka akan dipasang minimal 2 meter di bawah dasar sungai/di bawah jalan dengan cara open cut, boring atau HDD (Horizontal Directional Drilling). Apabila lintasan pipa melalui saluran drainase alami maka pipa akan diletakan di bawah drainase alami dan akan dibuat gorong gorong sehingga aliran air tidak akan mengalami gangguan. Pengujian pipa mengacu kepada standar, spesifikasi dan code yang berlaku. Pengujian kelaikan pipa dilakukan dengan tes hidrostatik, menggunakan sumber air dari sungai terdekat. Hydrotest dilakukan setelah sepanjang sekat tertentu terpasang, tekanan hidrostatik sekitar 130% dari Tekanan Kerja yang Diijinkan (Maximum Allowable Working Pressure - MAWP), menggunakan air tawar dari sungai terdekat tanpa diberi bahan kimia tambahan (additive). Selama holding time dilakukan observasi fisik sepanjang jalur. Dewatering (mengeluarkan air yang masih tersimpan di dalam pipa) dilakukan setelah uji hydrostatic test dinyatakan berhasil. Peralatan hydrostatic test yang digunakan antara lain reciprocating hydrostatic test pump, hand pump, manifold, bleed off valves, blind flanges, pressure recorder, pressure indicator, dan line checkers. Air bekas hydrostatic test dibuang di lokasi secara perlahan kedalam bak yang dibuat dengan cara menggali tanah yang volumenya disesuaikan dengan volume air yang akan dibuang. Air tersebut akan menyerap kedalam tanah dan tidak akan mengganggu kualitas air permukaan karena tidak ada penambahan bahan kimia apapun.

RKL-RPL Tambahan

2-29

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

5 dan lay out rig disajikan pada Gambar 2.Pelaksanaan Pemboran a.5 Contoh rig yang digunakan. Gambar 2. Rig yang digunakan seperti disajikan pada Gambar 2. Rig yang Digunakan Jenis rig yang digunakan untuk pemboran sumur adalah land drilling rig dengan daya 750 HP yang dilengkapi Surat Kelayakan Pengoperasian Instalasi (SKPI) Pemboran yang diterbitkan oleh Ditjen Migas (Lampiran A4). Pemboran sumur akan dilakukan secara vertical drilling dan directional drilling dengan sasaran formasi baturaja dan talang akar dengan kedalaman 5577 feet MD (measured depth). .6. Operasi pemboran juga dilengkapi dengan SOP (Standard Operation Procedure). Peralatan pemboran dilengkapi dengan peralatan pencegahan semburan liar (Blow Out Preventer) gas dangkal (shallow gas). RKL-RPL Tambahan 2-30 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. dan rencana penanggulangan keadaan darurat (Emergency Response Plan).

2 ft CAT WALK 50ft ACCUMULATOR POWER PACK 15.7.5 ft GENSET NO. RKL-RPL Tambahan 2-31 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.5 ft T. .8ft SHAKER TANK DESILTER DESENDER SHALE SHAKER MUD GAS SEPARATOR MUD CLEANER VAC DEG 10 ft 100M 10.5 ft TRIP TANK 15.346845474 1.642182262 TOOL BOX PIPE BOX NO 2 FUEL TANK NO.6 Lay out rig.5 ft 8 ft 43. Skema program pemboran sumur direksional disampaikan pada Gambar 2.25 ft 6 FT RIG FOUNDATION (8x6) PIPE BOX NO 1 HALLCO CEMENTING UNIT FUEL TANK NO.2 SPERRY SUN SPERRY SUN 40 ft 74 m REST ROOM CAMP NO.5 FT 12 FT PIPE RACK CHOKE MANIFOLD 14. 2010) Pelaksanaan pemboran merujuk pada program pemboran yang telah disetujui oleh BPMIGAS (Lampiran A4). BAR CELLAR (2x2x2) SUBSTRUCTURE VDOOR 14. (Sumber : JPTOK.5 ft GENSET NO. 2 31.1 MINI WARE HOUSE 8 ft CAMP NO.5 ft MUD PUMP NO 1 INTERMEDIATE TANK 29.295336788 3.4 ft 4. 1 26.LAY OUT WELL PAD LAYOUT RIG SPA # 09 CAPACITY 550HP 15 '4 20 VSP PIT 3X 3 X 3 FLARE PIT 6X6 22 ft 10 ft 10 ft WATER TANK PIT NO 4 PIT NO 3 PIT NO 2 PIT NO 1 10 SECTION TANK MUD PUMP NO 3 26 ft Note : Pit Condition & Dimension Normally Depent of Oil Company Well Pad Design DEADLINE ANCHOR MUD PUMP NO 2 9.1 MLU OIL TRAP 1X1X3 2.2 CONTAINER RIG SPA#09 RADIO ROOM / MEDICALMAN GEOLOGIES CAMP 100M RIG OFFICE COY .2 ft 36 m LOADING RAM MATTING BOARD (20x4) 53.MAN ROOM 14 m Gambar 2.

Pemboran dilakukan dengan sistem bor putar (rotary drilling) menggunakan berbagai jenis dan ukuran sesuai dengan kebutuhan. Pada lubang yang terbuka tersebut selanjutnya dipasang selubung (casing) dari permukaan sampai kedalaman akhir sesuai ukuran lubang yang telah dibuat. sehingga peralatan siap untuk dioperasikan. Setelah pemeriksaan seluruh peralatan pemboran dan sarana penunjang. selanjutnya dilakukan penyemenan. lumpur bor (drilling mud) dipompakan melalui rangkaian pemboran (drilling string) dan kembali ke permukaan melalui anulus.Gambar 2. Lumpur ini disirkulasikan kembali RKL-RPL Tambahan 2-32 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Pada tahap ini dipergunakan alat-alat berat antara lain crane.7 Skema program pemboran sumur directional. Setelah rig up selesai maka dilakukan daftar check list keselamatan kerja rig pemboran yang diisi dan disahkan oleh bagian HSE dan Inspektur Migas. dalam hubungannya dengan keselamatan kerja dan pencegahan pencemaran lingkungan. maka pemboran segera dapat dilaksanakan. Pemboran dimulai dengan rig up. yaitu penyusunan dan penyetelan peralatan pemboran di lokasi pemboran sumur yang akan dibor. Selama pemboran. . serbuk bor (cutting) diangkat ke permukaan.

setelah dipisahkan serbuk bornya dengan menggunakan ayakan (shaker/vibrating mud screen). Material safety data sheet (MSDS) bahan penyusun lumpur bor disajikan pada Lampiran A5. 045 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Lumpur Bor.4 0.13. RKL-RPL Tambahan 2-33 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Tabel 2. sedangkan serbuk bor yang dihasilkan sekitar ±50 m3 seperti disampaikan pada Tabel 2. b. . Komposisi bahan-bahan penyusun WBM (bahan kimia dan zat aditif) disajikan pada Tabel 2.14.5 0. Additives Gel Barite KCL PHPA Power KOH Pac LV Pac R Soda Bicarbonate XCD Polymer Satuan (lb/sx) 100 100 100 50 50 50 50 50 50 Konsentasi (lb/bbl) 4 5 5 0. 2010. Lumpur Bor yang Digunakan Lumpur bor yang digunakan adalah lumpur bor dengan bahan dasar air (Water Based Mud/WBM). Lumpur tersebut dibuat dengan mencampurkan bahanbahan lumpur dan air dalam komposisi tertentu.13 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Komposisi bahan kimia lumpur aditif yang digunakan. Serbuk bor disalurkan ke kolam penampungan limbah.3 1 0.3 0. Limbah Lumpur dan Serbuk Bor pada Kegiatan Pemboran Minyak dan Gas Bumi. Hasil uji TCLP dan LD50 lumpur bekas dan serbuk bor yang diambil pada sumur pemboran eksiting memenuhi baku mutu yang ditetapkan. penanganan lumpur bekas pemboran dan air limbah pemboran mengacu kepada Peraturan Menteri ESDM No. Jumlah/volume lumpur bor yang digunakan setiap sumur diperkirakan ±166 m3.5 Jumlah per sumur (sx) 50 120 400 8 27 57 43 6 24 Sumber: JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

pendinginan mesin dan pembersihan lantai kerja.35 13.Tabel 2.41 2.5 418. 2010.0 379.15 50.9 m 3 Ukuran lubang (“) 17-1/2 12-1/4 8-1/2 8-1/2 Volume Serbuk Bor bbls 23. Kebutuhan air untuk operasi pemboran diperkirakan sekitar 15 m3 per hari untuk setiap sumur pemboran yang akan digunakan untuk pembuatan lumpur.606 2.35 66. Setiap pemboran sumur dibutuhkan mud pit dengan ukuran 30 x 20 m (atas).45 60.40 31.01 8. Kedalaman Lumpur Bor Meter 24 428 794 853 Volume Total Kaki Bbls 80 1. Lumpur bor bekas dan serbuk bor ditampung di dalam pit yang didesain sesuai kapasitasnya masing-masing dengan memperhatikan jumlah serbuk/lumpur bor.85 84.14 Volume lumpur bor dan serbuk bor.66 13. curah hujan.8.79 30.5 1046. RKL-RPL Tambahan 2-34 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.799 52.9 196. Kebutuhan air ini dipenuhi dari sungai terdekat.405 2.52 314.43 Sumber: JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. 15 x 10 (bawah) dan kedalaman 3 meter. .8 Desain skematik pit pemboran. Gambar 2.23 166. seperti yang ditampilkan pada Gambar 2. dan faktor safety (2 kali dari jumlah serbuk dan lumpur bor).84 192.56 m3 3.

Limbah Pemboran Pada pelaksanaan pemboran akan dihasilkan limbah pemboran berupa lumpur bor bekas dan serbuk bor (cuttings) yang dihasilkan akan ditampung dalam mud pit setelah program pemboran selesai. 2. antara lain pemasangan production string.3 Tahap Operasi Penerimaan Tenaga Kerja Pada tahap operasi tidak akan dilakukan penerimaan tenaga kerja. akan diproduksikan minyak dari sumur-sumur tambahan dengan metode EOR (Enhanced Oil Recovery). b. limbah domestik dan limbah padat non B3. Limbah Domestik Limbah domestik yang dihasilkan berupa limbah cair dan limbah padat. plastik. Perkiraan laju produksi dapat dilihat pada Gambar 2. Untuk limbah padat sisa makanan/yang bersifat biodegradable dikomposting atau dikubur. .9. botol.Penyelesaian Sumur Setelah pemboran selesai. Hal ini karena tenaga kerja yang ada saat ini masih cukup dengan adanya penambahan kegiatan. Limbah yang Dihasilkan Pada tahapan kegiatan konstruksi akan dihasilkan limbah yaitu limbah dari kegiatan pemboran berupa lumpur bor bekas dan serbuk bor/cuttings.12. Apabila diasumsikan bahwa setiap tenaga kerja di rig menghasilkan limbah cair sekitar 90 liter/orang/hari dan limbah padat 0. Operasi Produksi Produksi minyak saat ini adalah sekitar 20. well head dan christmas tree. kantong. kaleng bekas. Limbah cair berasal dari kegiatan mandi.3. dan sejenisnya yang bersifat non organik. Sementara itu limbah padat yang dihasilkan berupa sisa makanan. 1982).4 kg/orang/hari (WHO. sedangkan terhadap limbah padat domestik dikumpulkan di Blok Stasiun ASD.000 BOPD dan dalam rangka mempertahankan produksi yang terus menurun. selanjutnya dilakukan penyelesaian sumur atau well completion sesuai program yang disetujui BPMIGAS. RKL-RPL Tambahan 2-35 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.4. maka total domestik yang dihasilkan dari 110 (2 shift masing masing 55 orang (lihat Tabel 2. Spesifikasi dan Jumlah Tenaga Kerja Konstruksi). dan kakus (MCK) pekerja. Penanganan limbah domestik cair dialirkan ke septic tank yang terdapat di rig pemboran. a. cuci. limbah kemasan atau sampah seperti kertas.

000 4.Oil ASD BRF .000 10. Proses Injeksi (EOR) Metode EOR pada dasarnya adalah metode yang sama dengan metode waterflood yaitu dengan menginjeksikan sejumlah air ke dalam formasi (Gambar 2.000 5.000 18. Di fasilitas water treatment tidak akan ditambahkan bahan kimia apapun.10).9 Perkiraan produksi minyak setelah menggunakan metode EOR.Oil STUDY AMDAL 1998 PRODUCTION (boepd) 14.000 20. .000 7. RKL-RPL Tambahan 2-36 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Air yang dibutuhkan untuk seluruh kegiatan EOR adalah sekitar ± 46307 BWPD yang berasal dari air terproduksi sekitar ± 26.000 1.000 17.000 15.000 6.000 9.808 BWPD.OK BLOCK PRODUCTION PERFORMANCE & FORECAST 21.000 16.11. Air yang berasal dari Sungai Ogan sebelum diinjeksikan ke reservoir akan diolah di fasilitas water treatment yang ada di dekat lokasi pengambilan air.000 13.000 3.000 0 Fe b Fe -8 9 b Fe -9 0 b Fe -9 1 b Fe -9 2 b Fe -9 3 b Fe -9 4 b Fe -9 5 bFe 9 6 b Fe -9 7 b Fe -9 8 b Fe -9 9 b Fe -0 0 b Fe -0 1 b Fe -0 2 b Fe -0 3 b Fe -0 4 b Fe -0 5 b Fe -0 6 b Fe -0 7 b Fe -0 8 b Fe -0 9 b Fe -1 0 b Fe -1 1 b Fe -1 2 b Fe -1 3 b Fe -1 4 b Fe -1 5 b Fe -1 6 b Fe -1 7 b Fe -1 8 b Fe -1 9 b Fe -2 0 b Fe -2 1 b Fe -2 2 b Fe -2 3 b Fe -2 4 b Fe -2 5 b Fe -2 6 b Fe -2 7 b Fe -2 8 b Fe -2 9 b30   Gambar 2. karena prosesnya hanya pengendapan partikel partikel tersuspensi.000 Gas Potential EMDL_upside EOR EMDL Oil METUR South ASD w ith WF Existing Oil GAS SALES CONDENSATE GURUH .000 12.000 8.000 19.000 2.000 11. Jumlah air terproduksi dan skenario injeksi seperti disajikan pada Gambar 2.Oil ASD TAF .

RKL-RPL Tambahan 2-37 JOB Pertamina-Talisman (OK) .(Sumber ANDAL JOB Pertamina – Talisman (OK) Ltd. Gambar 2.10 Skenario laju sistem injeksi air di Blok Ogan Komering. tahun 1999).

Gambar 2. RKL-RPL Tambahan 2-38 JOB Pertamina-Talisman (OK) .11 Proses injeksi sumur EOR.

dan air adalah sama dengan yang saat ini sedang berjalan. pompa-pompa. 85 tahun 1999. Pemeliharaan Sumur Pemeliharaan sumur dilakukan apabila efisiensi sumur produksi telah berkurang (80% dari kapasitas). Pemeliharaan Peralatan Penunjang Pemeliharaan terhadap mesin pembangkit listrik. Fasilitas yang ada masih cukup untuk memproses semua produksi gas dan minyak dari sumur. Overhaul peralatan ini dilakukan minimal satu tahun sekali. RKL-RPL Tambahan 2-39 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. diharapkan akan terjadi peningkatan produksi minyak dan gas. Pembersihan dilakukan dengan cara pengaliran dan penampungan sludge ke control box.650 meter. Pemeliharaan Tangki Timbun Pemeliharaan dilakukan secara berkala. setiap 5-10 tahun atau karena sesuatu hal (pemeliharaan tangki. jika diperlukan akan dilakukan penggantian. Selanjutnya sludge ditangani sesuai panduan pengelolaan sludge yang tercantum dalam PP. Pemeliharaan Sumur dan Fasilitas Produksi a. d.Dengan diinjeksikannya air ke dalam formasi. dan pengecatan). 18 tahun 1999 jo PP No. Hasil tampungan kemudian disedot dan ditampung dalam drum-drum. Formasi tempat diinjeksikannya air berada pada kedalaman antara 40-1. parafin. dan Air Proses pemisahan minyak. gas. dan peralatan penunjang lainnya dilakukan secara teratur. Gas. perbaikan atap. Perawatan Pipa Perawatan pipa merupakan kegiatan rutin yang akan dilaksanakan setiap 3 tahun sekali atau tergantung kebutuhan. Seluruh jaringan pipa dilindungi dari korosi dan kerak (waxing). Secara teratur pipa-pipa ini dibersihkan (pigging). No. Penyaluran Produksi Minyak dan Gas Produksi minyak dan gas dari Blok Stasiun di ASD dilakukan melalui pipa transmisi ke stasiun metering di Beringin. Pemeliharaan dilakukan terhadap karat/korosi dan endapan-endapan lain (lumpur. c. atau padatan lain) yang dapat mengganggu efisiensi alat. b. kerak. . Proses Pemisahan Minyak. Formasi ini berbeda dengan sumber air untuk sumur dangkal masyarakat yang kedalamannya tidak lebih dari 30 meter.

Seluruh peralatan yang dibongkar akan didemobilisasi ke tempat yang telah ditentukan untuk dimanfaatkan di daerah operasi lainnya.4 Tahap Pasca Operasi Penutupan Sumur dan Fasilitas Produksi Setelah kegiatan pengembangan lapangan selesai atau dinyatakan tidak ekonomis lagi.13).4. terlebih dahulu dilakukan konsultasi dan koordinasi dengan BPMIGAS dan Ditjen MIGAS.3. RKL-RPL Tambahan 2-40 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Sebelum dilakukan pembongkaran. Apabila ketentuannya tidak mensyaratkan pembongkaran terhadap fasilitas di bawah tanah maka pipa akan dibiarkan dimana sebelumnya dilakukan pembersihan untuk tidak terdapat bahan-bahan yang bisa mencemari lingkungan. . Lahan yang telah dibebaskan akan dikembalikan ke Pemerintah melalui BPMIGAS dan kondisinya akan dikembalikan ke fungsi semula.12 dan Gambar 2. Proses P&A (Plug & Abandon) sumur ini dilakukan dengan berpedoman pada SNI 13-6910-2002 tentang Operasi Pemboran Darat dan Lepas Pantai yang Aman di Indonesia. Penanganan pasca operasi akan tergantung pada perkembangan.2. apabila fasilitas harus dibongkar maka pembongkaran akan dilakukan terhadap fasilitas yang ada. maka terhadap sumur-sumur produksi akan dilakukan penutupan sumur sementara ataupun permanen (Gambar 2.

. (Sumber: JPTOK. 2010) RKL-RPL Tambahan 2-41 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.12 Skema penutupan sumur sementara.Gambar 2.

Bahan kimia bekas dan limbah B3. Untuk keadaan demikian maka akan dilakukan koordinasi sebelumnya.13 Skema penutupan sumur permanen. akan dikembalikanke supplier. RKL-RPL Tambahan 2-42 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. akan diserahkan ke pihak ketiga yang telah mempunyai ijin pengelolaan limbah B3. (Sumber: JPTOK. Sebagai catatan perlu disampaikan bahwa pada keadaan tertentu lahan bekas ROW mempunyai kemungkinan untuk tidak direvegetasi karena akan digunakan oleh pemerintah daerah sebagai jalan akses.    Gambar 2. Rehabilitasi Lahan Lahan yang sudah bersih akan dikembalikan kepada keadaan semula yaitu direvegetasi. 2010) Penanganan Bahan Kimia Bahan kimia yang belum digunakan dan masih dikemas sesuai Material Safety Data Sheet (MSDS). .

6. 2. Prosedur tersebut.4 Tanggap Darurat Prosedur tanggap darurat mencakup berbagai keadaan darurat yang mungkin timbul kebocoran jalur pipa.1 KEGIATAN LAIN DI SEKITAR LOKASI KEGIATAN Kegiatan Migas dan Pertambangan Perusahaan minyak dan gas bumi yang antara lain PT. Sistem penghentian darurat (emergency shut down) dapat menghentikan produksi dengan jalan menutup kepala sumur dan katup-katup bawah permukaan laut yang dipasang di tiap-tiap sumur. Ceceran dalam jumlah besar akan dihisap dan dimasukkan ke dalam wadah/drum dan ditangani bersama air terproduksi. jaringan komunikasi. Dari keseluruhan hanya sekitar sembilan (9) 2-43 RKL-RPL Tambahan JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. JPTOK mempunyai prosedur dalam menghadapi keadaan darurat dalam menghadapi kebocoran pipa. kerusuhan sipil. 2.5 ALTERNATIF YANG DIKAJI Tidak ada alternatif lain yang dikaji dalam studi ini.6 2. Sementara perusahaan pertambangan terdapat 19 perusahaan pemegang kuasa pertambangan batubara yang tersebar di wilayah-wilayah kecamatan dengan luas 152. 2. Tiara Bumi Petroleum. dan Pemasangan selang pemuatan dilakukan teliti dan digunakan katup pengaman otomatis yang akan tertutup bila terjadi kebocoran atau bila selang tersebut terputus karena hentakan tanker ekspor. karena lokasi dan teknologi yang digunakan merupakan eksisting. semburan liar.5 Penanganan Ceceran Minyak Ceceran dalam jumlah kecil akan dialirkan melalui drainase ke unit penanganan limbah (air terproduksi).4. . keadaan lapangan sekitar jalur pipa. antara lain berisi tata cara dalam menghadapi kebocoran pipa. Untuk menangani hal tersebut maka dilakukan upaya-upaya sebagai berikut:  Penghentian pemompaan minyak. Sumber-sumber ceceran minyak lainnya antara lain berasal dari kebocoran pipa dan kebocoran pada selang pemuatan minyak.766 Ha. kecelakaan/ insiden kerja. Pertamina dan PT. keberadaan dan penempatan peralatan dan material yang dipergunakan untuk menghadapi kebocoran pipa. kebakaran.4. dan lain-lain. sejumlah tenaga kerja akan dilepas sesuai kontrak kerja di awal dan ada juga akan memasuki masa pensiun atau bekerja di daerah operasi JPTOK lain.  2.Pelepasan Tenaga Kerja Pada akhir kegiatan. ERP (Emergency Response Plan).

Minanga Ogan adalah perusahaan kebun sawit memperoleh lahan berdasarkan Keputusan Gubernur Sumatera Selatan No. PTP Mitra Ogan adalah salah satu anak perusahaan dari PT Rajawali Nusantara Indonesia yang bergerak dalam bidang perkebunan kelapa sawit dan karet. Karangendah dan Tanjungkarang) di wilayah Kabupaten Ogan Komering Ulu.393 hektar. PT. 2. Kegiatan sejenis berupa jaringan pipa minyak dan gas yang dikelola oleh PT. PTP Mitra Ogan mulai membangun kebun dengan melaksanakan program pemerintah melalui pola PIR.393 Ha telah mendapat Sertipikat Hak Guna Usaha (HGU) oleh Kantor Pertanahan setempat seluas 6. PTP Mitra Ogan berdiri pada tahun 1989 yang merupakan usaha patungan antara PT Rajawali Nusantara Indonesia dengan PTPN III Medan yang merupakan langkah diversifikasi dari PT.perusahaan yang wilayah kerjanya terdapat dalam kecamatan wilayah studi (Tabel 2. Oleh karena letaknya yang cukup jauh. Jumlah PKS yang ada saat ini sebanyak 3 (tiga) unit yaitu PKS Mitra Ogan I (PIR-Trans) dengan kapasitas 60 ton TBS/jam di Kecamatan Peninjauan. RNI.16).000 hektar diman seluas 6. Selain itu terdapat Pabrik Kelapa Sawit (PKS). Mitra Ogan (perusahaan milik negara) dan PT. Minanga Ogan (perusahaan besar swasta). Keduanya berada di wilayah Kabupaten Ogan Komering Ulu. RKL-RPL Tambahan 2-44 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. 375/KPRS/I/1982 tertanggal 11 Januari 1982 seluas 8. Pembangunan pembibitan kelapa sawit pada tahun 1988 sampai tahun 1992 di Desa Lunggaian Kabupaten OKU. . Sampai saat ini kegiatan produksi migas oleh perusahaan tersebut masih berjalan.Trans seluas 10. PKS Mitra Ogan II (KKPA) dengan Kapasitas 30 Ton/Jam di Kecamatan Peninjauan dan PKS-Minanga Ogan dengan Kapasitas 60 ton TBS/jam di Kecamatan Lubuk Batang. dan ConocoPhillips (Grissik) Ltd. Perusahaan Gas Negara (kompresor dan jalur pipa gas dari Pagardewa ke Pulau Jawa).6. Proses pengolahan limbah dilakukan oleh masing-masing perusahaan. diperkirakan dari kegiatan migas sejenis tersebut tidak memberikan dampak terhadap lingkungan yang ada di sekitar JPTOK. dengan pembagian Kebun Inti 4000 Ha (40 %) dan Kebun plasma 6000 Ha (60 %).000 Ha.2 Kegiatan Pertanian Perusahaan perkebunan kelapa sawit yang melakukan kegiatan di sekitar wilayah pengembangan kegiatan migas JPTOK adalah PTP.15 dan Tabel 2. yang wilayahnya meliputi 14 desa (termasuk Desa Banjarsari. Produksi CPO yang dihasilkan pada tahun 2008 sebanyak 71.742. Elnusa Tristar. yang mengoperasikan PSC Block Corridor. Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) lain yang berdekatan adalah ConocoPhillips (Grissik) Ltd.

PT. Tabel 2. Karya Initi Energi PT. Tahun 2008. 4. Peninjauan Kec. Delapan Inti Power PT.000 19. Peninjauan dan Pengandonan Luas (Ha) 20.293 9.16 No 1. Adimas Puspita Sari Jumlah 23. Peninjauan dan Lubuk Batang Kec. 2 Perusahaan Minyak Dan Gas Bumi Di Sekitar Wilayah Studi. Pertamina (Persero) JOB Pertamina – Talisman (OK) Ltd. . 3. PT.   RKL-RPL Tambahan 2-45 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Baturaja Timur dan Baturaja Barat Kec. 8. Lubuk Batang. Hanson Energi 9. 2. Vipronity Power Energi PT.369 19. Buana Minera Harvest PT.15 No. Pemegang Kuasa Pertambangan Di Sekitar Wilayah Studi. 1 2. Lokasi Kec.731 Batubara Sumber : Dinas Pertambangan dan Energi Kabupaten Ogan Komering Ulu. Perusahaan PT.Tabel 2.130 106. Tiara Bumi Petroleum Jenis Perusahaan KP KPS KPS Tahap Eksplorasi / Eksploitasi Eksplorasi / Eksploitasi Eksplorasi Sumber : Dinas Pertambangan dan Energi Kabupaten Ogan Komering Ulu. Tahun 2008.360 Bahan Galian Batubara Batubara Batubara Batubara Batubara Tahap Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi (perpanjangan) Eksplorasi (perpanjangan) Nama Perusahaan PT. Samidang Aji dan Lubuk Batang Kec. Peninjauan dan Lubuk Batang Kec.579 15.

BAB 3 RONA LINGKUNGAN HIDUP
3.1 3.1.1 KOMPONEN GEOFISIK DAN KIMIA Iklim
Data iklim berasal dari Stasiun Meteorologi Talang Betutu Palembang dari tahun 1998 – 2008 (11 tahun terakhir) yang meliputi temperatur udara (rata-rata, maksimum dan minimum), kelembaban, kecepatan angin (rata-rata dan maksimum), arah angin, curah hujan, tekanan udara dan durasi penyinaran matahari (Tabel 3.1). Stasiun tersebut merupakan lokasi terdekat dengan daerah studi sehingga dianggap mewakili. Masing-masing komponen iklim diuraikan berikut ini. 3.1.1.1 Suhu Udara Temperatur udara rata-rata tahunan selama 11 tahun terakhir adalah 26,64°C, sedangkan temperatur udara rata-rata maksimum pada siang hari adalah 32,14°C dan minimum pada malam hari adalah 22,94°C. Temperatur udara ratarata bulanan di bawah temperatur udara rata-rata tahunan (<26,64°C) terjadi pada bulan November hingga Februari yang bersamaan dengan musim hujan, sedangkan temperatur udara rata-rata bulanan di atas temperatur udara rata-rata tahunan (>26,64°C) terjadi pada bulan Maret - Oktober yang bersamaan dengan musim kemarau. Data temperatur udara di wilayah studi disajikan pada Tabel 3.1. 3.1.1.2 Kelembaban Udara Kelembaban udara rata-rata tahunan yaitu 82,96 %, sedangkan kelembaban udara rata-rata bulanan di bawah kelembaban udara rata-rata tahunan (< 82,96 %) terjadi pada bulan Juni - Oktober yang bersamaan dengan musim kemarau (curah hujan rendah), sedangkan kelembaban udara rata-rata bulanan di atas kelembaban udara rata-rata tahunan (> 82,96 %) terjadi pada bulan November Mei yang bersamaan dengan musim penghujan (curah hujan tinggi). Data temperatur udara di wilayah studi disajikan pada Tabel 3.1.

RKL-RPL Tambahan

3-1

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

Tabel 3.1
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Parameter

Data iklim wilayah studi.
BULAN Satuan Jan Feb 25,24 31,50 23,14 84,56 1,8 11,2 NW/N 203,35 46,43 Mar 26,83 32,09 22,86 84,70 1,39 13 N 338,61 46,90 Apr 26,73 32,57 23,25 84,20 1,07 13,8 NW/N 298,03 57,29 May 27,52 32,65 23,70 83,38 1,19 11,1 SE 164,13 64,20 Jun 26,62 32,26 23,09 82,20 1,24 11,6 SE 129,65 57,13 Jul 26,82 32,10 22,59 81,30 1,52 11,4 SE 135,80 66,11 Aug 26,91 32,57 22,50 79,80 1,71 12,2 SE 107,55 66,39 Sep 26,60 32,91 22,67 78,40 1,67 13,2 SE/E 99,06 58,79 Oct 27,10 32,77 22,87 81,40 1,18 14,3 E 254,78 54,58 Nov 26,42 32,14 23,12 83,60 1,29 13,4 W 339,66 48,81 Dec 26,42 31,07 23,00 86,13 1,36 11,3 NW 351,30 39,22
o

Ratarata 26,64 32,14 22,99 82,96 1,42 12,4 SE 227,74 54,08

Temperatur Udara Rata-rata Temperatur Udara Maksimum Temperatur Udara Minimum Kelembaban Udara Kecepatan Angin Rata-rata Kecepatan Angin Maksimum Arah Angin Dominan Curah Hujan Durasi Penyinaran Matahari

C C C

26,42 31,04 23,05 85,89 1,62 11,9 NW 310,98 43,08

o

o

% m/s m/s mm %

Sumber: BMG, Stasiun Meteorologi Talang Betutu Palembang, 2009.

RKL-RPL Tambahan

3-2

JOB Pertamina-Talisman (OK)

3.1.1.3 Curah Hujan Curah hujan rata-rata bulanan mencapai 227,74 mm/bulan. Curah hujan ratarata bulanan > 227,74 mm/bulan terjadi pada bulan Oktober - April yaitu musim hujan, sedangkan curah hujan rata-rata bulanan < 227,74 mm/bulan terjadi pada bulan Mei – September yaitu musim kemarau. Curah hujan rata-rata bulanan tertinggi terjadi pada bulan Desember yaitu sebesar 351,50 mm, sedangkan terendah terjadi pada bulan September yaitu 99,06 mm. Dari data curah hujan bulanan untuk masing-masing tahun selama 11 tahun (1998 – 2008), terlihat bahwa jumlah curah hujan bulanan di atas 100 mm sehingga tergolong bulan basah adalah 109 bulan, sedangkan curah hujan bulanan di bawah 60 mm sehingga tergolong bulan kering adalah 15 bulan, serta jumlah curah hujan bulanan di antara 60 – 100 mm atau disebut bulan lembab berjumlah 8 bulan. Berdasarkan perbandingan bulan kering dan bulan basah menurut Schmidt dan Ferguson, maka tipe iklim daerah studi tergolong tipe iklim paling basah (A; Q = 0,138). 3.1.1.4 Kecempatan dan Arah Angin Kecepatan angin rata-rata bulanan di wilayah studi adalah 1,42 m/detik, sedangkan kecepatan angin maksimum rata-rata bulanan adalah 12,36 m/detik. Arah angin dominan tahunan adalah dari Tenggara (SE-South East). Arah angin dominan pada periode musim hujan yaitu pada bulan Desember-April adalah dari Baratlaut dan Utara, sedangkan pada periode musim kemarau yaitu bulan Mei-September berubah sebaliknya yaitu dari Tenggara. Musim pancaroba yaitu peralihan dari musim kemarau ke musim hujan yaitu arah angin dari Timur pada bulan Oktober dan sebaliknya dari Barat pada bulan November.

3.1.2

Kualitas Udara dan Kebisingan

3.1.2.1 Kualitas Udara Ambien Hasil pengukuran udara ambien dan tingkat kebisingan disajikan pada Tabel 3.2. Berdasarkan hasil analisis diperoleh bahwa semua parameter di semua lokasi pengukuran memenuhi baku mutu. Parameter hidrokarbon (HC), sulfur dioksida (SO2) dan timbal (Pb) tidak terukur di semua lokasi.

RKL-RPL Tambahan

3-3

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

Tabel 3.2

Hasil pengukuran kualitas udara dan kebisingan ambien.

Sumber: Data Primer, September 2010 Keterangan: 1) Baku Mutu berdasarkan Lampiran Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup, No.KEP-48/MENLH/11/1996 tentang Baku Tingkat Kebisingan peruntukan kawasan industri. 2) Baku Mutu berdasarkan Lampiran Keputusan Menteri Tenaga Kerja, No.KEP-51/MEN/1999 tentang Nilai Ambang Batas Faktor Fisika di Tempat Kerja, untuk waktu pemajanan 8 jam per hari. 3) Baku Mutu berdasarkan Lampiran Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 41 Tahun 1999 tentang Baku Mutu Udara Ambien Nasional. 4) Angka tersebut merupakan batas pengukuran terkecil berdasarkan metoda dan peralatan yang digunakan.

RKL-RPL Tambahan

3-4

JOB Pertamina-Talisman (OK)

dan Gambar 3. Hal ini terlihat misalnya pada grafik kecenderungan konsentrasi debu dan NO2 seperti disajikan pada Gambar 3. O3. CO. hasil pemantauan menunjukkan kualitas yang konsisten dengan pengambilan data primer. Hal ini menunjukkan kegiatan JPTOK sejauh ini tidak berdampak menurunkan kualitas udara ambien.2. Berdasarkan hasil yang ada dapat disimpulkan 2 (dua) hal. konsentrasi debu dan berbagai gas antara tahun 2008 – 2010 memperlihatkan kecenderungan menurun.1 Grafik kecenderungan konsentrasi debu di lokasi pemantauan. Pertama.3.Parameter-parameter yang lain: NO2. Hasil uji laboratorium terhadap kualitas udara ambien dan kebisingan disajikan pada Lampiran A6. PM10 dan TSP umumnya masih jauh dari baku mutu yang ditetapkan. Hasil pemantauan kualitas udara ambien yang dilakukan oleh JPTOK antara tahun 2008 – 2010 disajikan pada Tabel 3. Secara keseluruhan dapat disimpulkan kualitas udara ambien di sekitar lokasi JPTOK masih baik.1.2010   RKL-RPL Tambahan 3-5 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Kedua. Sumber : Diolah dari Laporan Pelaksanaan RKL RPL 2008 . Gambar 3. .

(Sumber: Laporan Pelaksanaan RKL-RPL 2008-2010) RKL-RPL Tambahan 3-6 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.3 Hasil pemantauan kualitas udara ambien. .Tabel 3.

1.2 Grafik kecenderungan konsentrasi NO2 di lokasi pemantauan.2 Kualitas Gas Emisi Hasil pemantauan emisi 10 genset untuk kegiatan di JPTOK disajikan pada Tabel 3.4 Hasil pemantauan emisi NO2 (mg/m3). Tabel 3. Pada tabel tersebut terlihat hasil pemantauan terakhir memberikan kisaran konsentrasi NO2 4. .67 – 5.75 mg/m3.2.Gambar 3.4. Sumber : Diolah dari Laporan Pelaksanaan RKL RPL 2008 . Semua hasil pemantauan emisi NO2 genset antara tahun 2008 – I/2010 memberikan hasil di bawah baku mutu untuk emisi NO2 yang besarnya 1.2010 3. Hasil ini jauh lebih baik dibanding hasilhasil semester sebelumnya (tahun 2008 – semester II/2009).   RKL-RPL Tambahan 3-7 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.000 mg/m3.

yang dikeluarkan oleh Pusat Penelitian Tanah dan Agroklimat. Gambar 3. Sumber : Diolah dari Laporan Pelaksanaan RKL RPL 2008 . Secara spasial terlihat di lokasi-lokasi kegiatan eksisting seperti Air Serdang dan Mandala. wilayah adalah dataran dan jalur meander yang didominasi oleh fisiografi dataran sedimen berbatu tufa yang berombak sampai bergelombang. . Bogor (1991). tingkat kebisingannya lebih tinggi dibanding lokasi-lokasi rencana pengembangan seperti Ambacang. dan fisiografi jalur meander sungai besar dengan tanggul lebar (Tabel 3.000 (Bakosurtanal. Skala 1:250.3 Tingkat kebisingan di lokasi eksisting dan pengembangan.3.3). fisiografi dataran lahar basa yang berbukit. Bandar Agung dan Selinsing (Gambar 3.5).3 Fisiografi dan Topografi Berdasarkan RBI skala 1:50.000.1. RKL-RPL Tambahan 3-8 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.1.2010 3. hasil pengukuran tingkat kebisingan ambien di 12 titik dalam wilayah kerja JPTOK memberikan kisaran tingkat kebisingan 44 – 65 dBA. sisanya berupa fisiografi dataran endapan bertufa yang berbukit.3 Kebisingan Seperti terlihat pada Tabel 3.2. 1987) dan Peta Satuan Lahan dan Tanah Lembar Lahat.2 di atas. Peta Landsystem Sumatera Selatan skala 1:250. Tingkat kebisingan terendah diperoleh di daerah Bandar Agung sebesar 44 dBA sedangkan kebisingan tertinggi terukur di daerah Air Serdang (middle side). Sumatera.000.

Kode BTK MBI SAR SBG Fisiografi Dataran lahar basa yang berbukit Dataran sedimen berbatu tufa yang berombak sampai bergelombang Dataran endapan bertufa yang berbukit Jalur meander sungai-sungai besar dengan tangultangul lebar Jumlah Luas (ha) 168.5 No. ketinggian berada antara 50-100 m dpl yang tersdapat di Kecamatan Lubuk Batang Kabupaten Ogan Komering Ulu dan Kecamatan Lubai Kabupaten Muara Enim.943.19 0.243.6 No. 16-25%) Jumlah 61.63 62.32 1. Lokasi dengan ketinggian 100-150 relatif kecil. Luas Kelas Lereng ha Datar (A. 9-15%) Agak Curam (C.003.5).11 % 97. sebagaimana disajikan pada Tabel 3.01 100. Tabel 3. .69 1.32 55. Lokasi dengan ketinggian <50 m dpl tersebar di bagian timur lokasi studi di Kecamatan Peninjauan. dan penyebarannya disajikan pada Gambar 3.4. Sementara di sebelah barat wilayah studi.380. 1987) Selanjutnya. keadaan bentang lahan di wilayah studi tersebut sebagian besar (lebih dari 97%) berupa bentang lahan yang datar dan sebagian kecil (<3%) yang berbukit dan bergelombang.527. Kabupaten Ogan Komerung Ulu.Tabel 3.6. yang dapat diamati pada pola penyebaran kelerengannya yang bervariasi dari lereng datar sampai lereng agak curam.11 Sumber : Peta Landsystem Sumatera Selatan (RePPProT.63 6.943.80 2.   RKL-RPL Tambahan 3-9 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. 1 2 3 Penyebaran kelas lereng di wilayah studi.16 6. 0-8%) Landai (B.00 Ketinggian di wilayah studi bervariasi mulai dari 25 – 150 m dpl. yaitu hanya di Lapangan Bandar Agung dan Selingsing (Gambar 3.556. 1 2 3 4 Fisiografi lahan di wilayah studi Blok Ogan Komering.47 62.

RKL-RPL Tambahan 3-10 JOB Pertamina-Talisman (OK) .Gambar 3.4 Peta kelas lereng di wilayah studi Blok Ogan Komering.

Gambar 3. RKL-RPL Tambahan 3-11 JOB Pertamina-Talisman (OK) .5 Peta Topografi di wilayah studi Blok Ogan Komering.

Muara Enim. wilayah studi menunjukkan daerah dataran dan perbukitan bergelombang. Formasi ini diendapkan selaras di atas formasi Muara Enim. RKL-RPL Tambahan 3-12 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Berdasarkan Peta Geologi Lembar Lahat 1012.4. berlapis mika.1. Ukuran butir pasir halus-kasar terdiri dari kuarsa.3. Batulanau dan batupasir tufaan berwarna putih kelabu-kekuningan. mengandung kuarsa. batu apung. secara stratigrafi daerah studi tersusun dari satuan-satuan batuan yang secara regional tersusun dari atas ke bawah. felspar dan kepingan batuan dan karbonan. Menurut Spruyt (1956) di bagian atas formasi ini terdapat Haplophragmoides sp. yakni satuan stratigrafi Kasai. dan Lahat. Formasi ini diperkirakan berumur PlioPleistosen. berlapis tipis-tebal. dengan ketebalan berkisar antara 200 sampai lebih dari 300 m. berlapis. Daerah dataran menempati bagian timur laut (Air Serdang dan sekitarnya). putih. Batulempung berwarna abu-abu kecoklatan. Formasi Kasai Litologi penyusun formasi Kasai terdiri dari tufa.1. Sumatera Selatan. Lingkungan pengendapan formasi ini adalah laut dangkal-daerah peralihan. lunak sampai agak padat dan mengandung karbonan. Talang Akar. Formasi ini diendapkan di lingkungan darat. 3. Pada formasi ini ditemukan beberapa moluska air tawar. dan spesies Qunqueloculina dan sisa tumbuhan yang diduga berumur Pliosen Awal. Baturaja.4. memanjang dengan arah tenggara–barat laut. Formasi Muara Enim Formasi ini tersusun dari batulempung. Bandung.4 Geologi 3. tufapasiran dan batupasir tufaan yang mengandung batu apung. Gumai.1 Morfologi Berdasarkan kenampakan morfologinya. kecoklatan dan keunguan. 1986.2 Stratigrafi Wilayah studi merupakan bagian dari cekungan Sumatera Selatan yang terbentuk pada zaman tersier. Kemiringan lereng berkisar antara datar (0-8%) sampai dengan landai (8-15%). lunak. berlapis dengan ketebalan beberapa sentimeter sampai >1 m. batulanau dan batupasir tufaan dengan sisipan batubara. Berdasarkan kedudukan stratigrafinya diendapkan selaras di atas formasi Airbenakat. bagian selatan daerah studi (daerah Belimbing dan sekitarnya) dan sekitar Gunung Meraksa. kekuningan.1. Pada umumnya berwarna abu-abu muda. De Coster (1974) menafsirkan satuan ini berumur Miosen Akhir sampai Pliosen. gelas dan kepingan batuan. tetapi di daerah Tanjung Enim terdapat ketidakselarasan setempat yang ditandai dengan lajur oksidasi yang cukup jelas pada bidang ketidakselarasan. . Airbenakat. Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi. sedang daerah perbukitan bergelombang menempati bagian barat daya dan bagian tengah wilayah studi. lunak.

1979). Globigerinoides trilotus Reuss. gampingan sedikit piritan dan karbonan. sinklin Talang Simendut. Formasi Gumai Formasi ini tersusun dari batulempung dan serpih bersisipan batugamping. Globorotalia praefohsi Blow dan Banner. batulanau tufaan. Formasi ini diendapkan pada lingkungan laut dangkal dan menutupi formasi Gumai (dibahas di bagian bawah) secara selaras. Dalam formasi ini dijumpai foraminifera kecil diantaranya Globigerinoides immaturus Lee Roy. karbonan. terdapat sisipan batulempung dan batupasir yang mengandung glaukonit. kecoklatan. Dari kenampakan struktur lipatan dan sesar menunjukkan adanya compression stress pada kala Plio-Pleistosen yang berasal dari utara-selatan. antiklin Paninjauan dan antiklin Mandala. Struktur lipatan terjadi setelah Plio-Pleistosen adalah sinklin Talang Makil dan antiklin Talang Makil. Kesarangan buruksedang.Formasi Airbenakat Formasi Airbenakat tersusun dari perselingan batulempung dengan batulanau dan serpih bersisipan batulempung gampingan. Globorotalia mayeri Cushman dan Ellison (Djamas.4. sinklin Talang Makil dan antiklin Talang Kuang Kanan. Formasi Airbenakat mengandung foraminifera kecil dan moluska. Orbulina suturalis Bronimann. Batulempung dan serpih berwarna abu-abu sampai abu-abu gelap.1. Bagian bawah formasi ini pada umumnya gampingan. Struktur sesar yang terdapat di wilayah studi berorientasi arah utara-selatan dan terdapat di daerah sekitar Gunung Meraksa. di beberapa tempat tufaan. Bagian atas formasi ini umumnya karbonan dan sedikit tufaan terdapat sisipan batulanau tufaan dan bintal gampingan. Batulanau bersifat gampingan. dan antiklin Gunung Meraksa. di beberapa tempat agak padat. gelas. sebagian padat dan menunjukkan perlapisan yang kurang jelas. 1979). 3. dan bintal gampingan. Globorotalia prafohsi Lee Roy. . RKL-RPL Tambahan 3-13 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. batulanau. Serpih berwarna abu-abu dan sedikit gampingan. Lipatan yang terjadi pada umumnya berarah timur-barat. warna abu-abu kekuningan/kecoklatan. Globigerina venezuelana Hedberg.6). Foraminifera yang ditemukan terdiri dari Orbulina universa D’Orbigny. Formasi ini berumur Miosen Awal-Miosen Tengah (Djamal. berlapis dengan tebal lapisan beberapa centimeter sampai satu meter.3 Struktur Geologi Struktur geologi yang terdapat di wilayah studi adalah struktur lipatan dan sesar yang terjadi pada zaman tersier (Gambar 3. antiklin Talang Sepuluh. Globoquadrina altispira Chusman dan Jarvis. batupasir.

RKL-RPL Tambahan 3-14 JOB Pertamina-Talisman (OK) .6 Peta geologi wilayah studi.Gambar 3.

67 1.4.4 Kegempaan Untuk keperluan perencanaan dan perancangan infrastruktur di Indonesia telah disusun Peta Zona Gempa dengan fungsi rayapan gelombang gempa Fukushima dan Tanaka (1990).1.9). Wilayah studi bagian utara yaitu Lapangan Metur berada pada zona gempa B.5.04 100.7 dan penyebarannya disajikan pada Gambar 3.1.6 – 0.85 63. Tabel 3.358.7 Penggunaan dan penutupan lahan di wilayah studi berdasarkan hasil interpretasi citra.45 960. .414.3.68 4.52 42. 3.27 6. penggunaan lahan dan pola penutupan lahan yang ada di wilayah studi dapat dibedakan menjadi beberapa tipe penutupan dan penggunaan lahan seperti disajikan pada Tabel 3.34 5.3 – 0.17 1.01 959. Departemen Pekerjaan Umum.74 18.712. No.5 Ruang. lokasi kegiatan telah diplot-kan sebagai wilayah pertambangan JPTOK (Gambar 3.777.86 847.70 2.98 1.46 2. Dalam draft RTRW Kabupaten Ogan Komering Ulu.222.8).10 1. Berdasarkan RTRW Kabupaten Muaraenim.6) dan zona gempa C (z = 0.00   RKL-RPL Tambahan 3-15 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. sementara zona gempa C terdapat di wilayah Lapangan Air Serdang dan lapangan-lapangan di bagian selatan Blok Ogan Komering (Gambar 3. Berdasarkan peta zona gempa yang dikembangkan oleh Puslitbang Sumberdaya Air. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Penggunaan dan Penutupan Lahan Hutan tanaman industri Perkebunan Permukiman Pertambangan Pertanian Lahan Kering Pertanian Lahan Kering Campur Semak Padang Penggembalaan Semak/Belukar Semak/Belukar Rawa Tanah Terbuka Transmigrasi Jumlah Luas (ha) (%) 11.548.43 26. 3. wilayah studi terletak pada zona gempa B (koefisien zona gempa (z) antara 0.10.89 3.955. Lahan dan Tanah 3.7).1.661. lokasi kegiatan telah direncanakan sebagai wilayah pertambangan (Gambar 3.52 4.9).1 Tata Ruang Lokasi kegiatan JPTOK mayoritas terletak di Kabupaten Muara Enim dan Kabupaten Ogan Komering Ulu.1.5.2 Tataguna Lahan Berdasarkan peta penutupan lahan hasil interpretasi citra.48 9.30 26.15 0.87 15.

Gambar 3.7 Peta Zona Gempa di Wilayah Studi RKL-RPL Tambahan 3-16 JOB Pertamina-Talisman (OK) .

8 Peta Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kerja MIGAS di Kabupaten Muara Enim RKL-RPL Tambahan 3-17 JOB Pertamina-Talisman (OK) .Gambar 3.

9 Peta Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Wilayah Pertambangan Kabupaten OKU RKL-RPL Tambahan 3-18 JOB Pertamina-Talisman (OK) .Gambar 3.

Gambar 3. RKL-RPL Tambahan 3-19 JOB Pertamina-Talisman (OK) .10 Peta penggunaan dan penutupan lahan di wilayah studi.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Land Unit Au. Skala 1:250.2.02 6. Hapludox) Grup Volkan (Dystropepts.47 2.3 Tanah Berdasarkan Peta Satuan Lahan dan Tanah Lembar Lahat. Kandiudults. Dystropepts.73 1.1 Au. hanya terdapat epipedon ochrik. cukup tertoreh (Hapludox.11.01 3. Dystropepts. dan hasil analisis contoh tanah pada waktu survey lapangan dilakukan (Lampiran A7).131. Jenis tanah yang terdapat di wilayah studi sebagaimana disajikan pada Tabel 3. Luas Jenis Tanah (USDA.2 Idf. tanah yang terdapat di wilayah ini didominasi oleh tanah podsolik dan tanah aluvial. Sumatera. Hapludox) Grup Volkan (Dystropepts.39 32.2 Pf. Kandiudults. Humitropepts. Dystropepets. Dystropepets.3. merupakan tanah dengan horison penimbunan liat (argilik) dengan kejenuhan basa kurang dari 50% dan tidak mempunyai horison albik.2 Va.1 Va.649.0 Idf. Dystropepets.417.34 2.785. Dystropepts.3. histik. yang dikeluarkan oleh Pusat Penelitian Tanah dan Agroklimat. Sumatera.1. sementara tanah aluvial yang berkembang di atas satuan lahan grup alvial merupakan tanah-tanah yang berasal dari endapan baru yang berlapis-lapis.5. . Tropaquepts) Grup Dataran (Hapludox.2. Tabel 3.46 683.1. RKL-RPL Tambahan 3-20 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Tropaquepts) Grup Dataran Tuf Masam. Kandiudults.3.461.2. Skala 1:250. Humitropepts. atau sulfurik.02 63. cukup tertoreh (Dystropepets.2. Dystropepets.61 5.00 Sumber: Peta Satuan Lahan dan Tanah Lembar Lahat.3.1 Idf. Hapludults) Grup Volkan (Humitropepts. 1987) ha Grup Aluvial (Fluvaquents.3 Idf.3 Jenis tanah yang ada pada lokasi studi. Kandiudults.2. Kandiudults.59 9.2.67 1.2 Va.24 14.43 857.Hapludox) Jumlah 1. Kandiudox) Grup Volkan (Humitropepts.89 858.259. Fluvaquents) Grup Dataran Tuf Masam (Tropaquepts. Tropaquepts) Grup Dataran Tuf Masam.000. dengan kandungan pasir kurang dari 60%. Hydraquents) Grup Aluvial (Tropaquepts. Dystropepets) Grup Dataran Tuf Masam (Hapludox.40 5.1.79 3.2.72 422. Bogor (1991).4. Hapludox.27 1.1.3. dengan bahan organik jumlahnya tidak teratur dengan kedalaman.1 Idf.000.8 No.047.49 3.74 % 1.36 0. Tanah podsolik yang berkembang di atas satuan lahan grup dataran tuf masam. Tropaquepts) Grup Dataran Tuf Masam.8 dan penyebarannya disajikan pada Gambar 3. Tropaquepts.65 51.08 100.222.3. agak tertoreh (Hapludox. Bogor (1991).649.36 1.2.2 Va.77 10. Pusat Penelitian Tanah dan Agroklimat.

RKL-RPL Tambahan 3-21 JOB Pertamina-Talisman (OK) .11 Peta jenis tanah di wilayah studi Blok Ogan Komering.Gambar 3.

Tanah-tanah yang terdapat pada lokasi studi secara umum memiliki tekstur tanah bervariasi dari halus sampai agak kasar (liat sampai lempung berpasir). Selanjutnya. Ag. semua kandungan logam berat total dalam tanah (Cu. Data hasil analisis laboratorium menunjukkan bahwa secara umum tanah-tanah di daerah ini mempunyai tingkat kemasaman tanah (pH) berkisar dari sangat masam (3. dan lain-lain. Selanjutnya. Cd. Cr. Hg. struktur tanah. Lembaga Penelitian Tanah – LPT (1980) telah memberikan kriteria terhadap kemampuan tanah memegang air berdasarkan prosentase pori drainase dan prosentase pori air tersedia. sehingga tanaman tidak mudah kekeringan. Air dan Pupuk (Edisi 2. hasil analisis kandungan logam berat tanah berdasarkan kriteria yang dikeluarkan oleh Alloway (1995) dalam Petunjuk Teknis Analisis Kimia Tanah. selain pengaruhnya terhadap keadaan sifat-sifat tanah yang lain seperti struktur tanah. hasil pengukuran menunjukkan kandungan C-organik bervariasi dari sangat rendah sampai sedang (0. luas permukaan spesifik. As. kedalaman perakaran. kisaran kelas tekstur di atas mengindikasikan bahwa tanah-tanah di lokasi studi mempunyai daya memegang air yang bervariasi dari sedang sampai tinggi. hasil pengukuran bobot isi tanah di lokasi studi berkisar dari 1. permeabilitas tanah dan porositas. Tekstur tanah erat kaitannya dengan pergerakan air dan zat terlarut. sedang sifat kimia lebih banyak dianalisis kandungan logam berat dan kandungan total minyak dalam tanah disamping pH dan C-organik tanahnya. drainase dan aerasi tanah. Bobot isi tanah (bulk density) berhubungan erat dengan kemudahan penetrasi akar tanaman ke dalam tanah. Nilai-nilai ini menunjukkan bahwa tanah-tanah di lokasi studi dapat RKL-RPL Tambahan 3-22 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Tekstur tanah adalah keadaan tingkat kehalusan tanah yang terjadi karena terdapatnya perbedaan komposisi kandungan fraksi pasir. pengolahan tanah. pergerakan panas.17%).9) sampai masam (5. Pb. porositas tanah adalah volume tanah yang tidak ditempati oleh padatan tanah dimana volume tersebut dapat ditempati oleh air tersedia (pori air tersedia). dan Se) semuanya tergolong normal dan masih jauh di bawah batas kritis yang dijadikan kriteria (Lampiran A8). Sifat Fisik Tanah Tekstur Tanah. jenis fauna tanah. tekstur tanah. serta sifat fisika tanah lainnya. Secara umum. Ba. Selanjutnya. berat volume tanah.41 g/cc.64-2. Bobot Isi dan Porositas Tanah. Tanaman.Sifat Kimia Tanah Dalam hubungannya dengan kegiatan pertambangan minyak dan gas.081. 2009). Secara umum. tingkat kepadatan tanah. . Zn. Nilai bobot isi tanah bervariasi antara satu tanah dengan tanah lainnya karena adanya variasi kandungan bahan organik.1). Tanah dengan pori air tersedia yang banyak mengindikasikan tanah yang dapat menahan air lebih banyak. debu dan liat yang terkandung pada tanah. maka tanah lebih banyak dianalisis sifat fisikanya.

Permeabilitas tanah merupakan salah satu sifat tanah yang sangat berpengaruh terhadap kepekaan tanah terhadap erosi.2 atau 15 bar). Selanjutnya. Kadar air tanah dalam hubungannya dengan pertumbuhan tanaman dinyatakan dalam beberapa keadaan.5 – 7). 1980). dan kadar air titik layu permanen. biasanya merupakan suatu lapisan yang ada di sekeliling zarah-zarah tanah dan berada dalam ruang-ruang kapiler (harga pF kira-kira sekitar 2. pori drainase lambat berkisar dari 3.7 – 4.23 %-volume. Permeabilitas tanah. Secara umum. hal ini menunjukkan tanah-tanah di lokasi studi memiliki kemampuan memegang air yang dinilai berdasarkan prosentase pori air tersedia berkisar dari sangat rendah sampai sedang (kriteria dari LPT. 1980). .12-12. Air yang terdapat dalam tanah dibedakan menjadi air gravitasi.54 atau 1/3 bar). dalam arti sukar disembuhkan kembali meskipun telah ditambahkan sejumlah air yang mencukupi (harga pF 4. Permeabilitas tanah adalah kemampuan tanah melewatkan air dalam keadaan jenuh. Air gravitasi adalah air yang tidak dapat ditahan oleh massa tanah. Air higroskopis adalah air yang dijerap dari uap air udara oleh zarah tanah. hasil pengukuran porositas tanah menunjukkan pori drainase (cepat) berkisar dari 2. Hasil pengukuran RKL-RPL Tambahan 3-23 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Lapisan ini tertahan kuat sehingga tidak mudah menguap dalam keadaan biasa.68%-volume. Selisih antara kadar air kapasitas lapang dan titik layu permanen adalah air tersedia. seperti kadar air total. artinya tanah-tanah di lokasi studi memiliki kemampuan memegang air yang dinilai berdasarkan prosentase pori drainase berkisar dari sangat rendah sampai sedang (kriteria dari LPT.2 atau 15 bar) menunjukkan kadar air tersedia bagi tanaman berkisar dari 4. Tanah yang bersifat permeable (berpermeabilitas tinggi) relatif kurang peka terhadap erosi dibandingkan dengan tanah yang permeabilitasnya rendah.95 %-volume. kadar air kapasitas lapang. 1987). air kapiler dan air higroskopis. tetapi meresap ke bawah karena pengaruh gaya gravitasi (harga pF kurang dari 2. hal ini sejalan dengan penilaian kemampuan memegang air sebelumnya yang didasarkan pada prosentase pori drainase.2). Hasil pengukuran kadar air pada keadaan kapasitas lapang (pF 2. Kadar air kapasitas lapang adalah jumlah air yang ditahan oleh tanah setelah kelebihan air gravitasi meresap ke bawah karena gaya gravitasi (harga pF 2. Air Tersedia. Gaya yang menahan pergerakan air dalam tanah disebut kapasitas menahan air dan dinyatakan oleh gaya yang diperlukan untuk memisahkan air dari tanah. sedang kadar air titik layu permanen adalah kandungan air tanah pada saat tanaman yang ada di atasnya telah mengalami layu permanen. Air ini melekat pada zarah tanah berupa selaput tipis yang terdiri dari lapisan molekul air (harga pF kira-kira antara 4. Air kapiler adalah air yang dijerap oleh massa tanah.menunjang secara baik pertumbuhan tanaman diatasnya.0).89-10. dan air ini tidak dapat diserap oleh tanaman (Sosrodarsono dan Takeda. yang dinyatakan dengan harga pF.54 atau 1/3 bar) dan keadaan pada titik layu permanen (pF 4.33-17.

Rencana kegiatan tambahan dalam rangka produksi minyak dan gas akan lebih banyak dilakukan pada daerah-daerah yang bervegetasi tersebut.    RKL-RPL Tambahan 3-24 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. dan hanya sedikit (<10%) yang berupa lahan terbuka. sisanya kurang dari 3% berupa kelas lereng landai dan kelas lereng agak curam. Mengingat laju erosi tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti nilai erosivitas hujan. Sebagaimana telah disebutkan pada bagian deskripsi kegiatan. penimbunan dan pemadatan tanah pada lokasi-lokasi tertentu saja (lokasi pemboran. perkebunan. . perataan. semak belukar). Jenis tanah yang ada di wilayah studi didominasi atau lebih dari 95% berupa tanah-tanah grup volkan dan tanah-tanah yang berkembang diatas dataran sedimen yang berbatu tufa. pemukiman. serta faktor vegetasi dan pengelolaan tanah.06 cm/jam) (Lampiran hasil analisis laboratorium). sehingga nilai erodibilitas tanah dapat dianggap seragam pada seluruh wilayah studi. Kelas lereng di lokasi ini didominasi oleh kelas lereng datar (lebih dari 97%).64-22. padang penggembalaan. yang berarti faktor vegetasi dan pengelolaan tanah cukup signifikan dalam menekan laju erosi tanah. pertanian lahan kering campur semak. Potensi Erosi Tanah Prediksi laju erosi pada lokasi studi hanya dilakukan pada daerah-daerah yang disiapkan untuk pembukaan lahan dan pematangan lahan dalam rangka kegiatan operasi pemboran minyak. nilai erodibilitas tanah.permeabilitas tanah di lokasi studi menunjukkan nilai yang bervariasi dari lambat sampai cepat (0. maka diduga bahwa faktor penutupan vegetasi-lah yang akan sangat berpengaruh terhadap peningkatan laju erosi tanah pada wilayah studi. serta Wilayah lokasi studi lebih dari 90% bervegetasi (hutan tanaman industri. dan jalan). dan sisanya berupa tanahtanah aluvial yang tidak peka terhadap erosi. baru kemudian faktor kemiringan dan panjang lereng bila kegiatan pembukaan dan pematangan lahan dilakukan pada lereng >8%. sehingga masih memiliki tipe hujan dan tipe iklim yang sama di seluruh areal. sehingga nilai erosivitas hujan dapat dianggap seragam pada seluruh wilayah studi. faktor kemiringan dan panjang lereng. Kegiatan ini pada dasarnya menghilangkan vegetasi sebagai faktor penutup tanah sehingga erosi tanah akan meningkat pada lokasi tapak tersebut. transmigrasi dan pertambangan. mini gas station. bahwa pembukaan dan pematangan lahan meliputi kegiatan penebangan pohon dan pembersihan semak-belukar. karena beberapa alasan sebagai berikut:  Luas wilayah studi yang tidak begitu besar.

07 Solum (cm) 80 80 60 80 100 80 80 80 80 100 Penutupan Lahan Kebun karet+mahoni Kebun karet Kebun karet Padang rumput Belukar tua Kebun sawit Kebun sawit Kebun karet Alang-alang+karet muda Alang-alang+karet muda R 1.00 jika vegetasi dihilangkan).941 K 0. sungai-sungai di daerah studi dapat dikelompokkan menjadi dua pola pengaliran air.20 0. maka laju erosi diprediksi akan meningkat sekitar 10-20 kali dari laju erosi yang ada saat ini (terjadi peningkatan nilai C dari 0.07 6.12 4.61 4.941 1.941 1.941 1.25 0. .05 0.05 0.10 0.6.941 1.25 LS 0.10 0.19 0.64 4. Selanjutnya. B = berat. SB = sangat berat Besarnya erosi hasil perhitungan jika dibandingkan dengan TBE (Tingkat Bahaya Erosi) sesuai dengan klasifikasi yang dikeluarkan Direktorat Jenderal Reboisasi dan Rehabilitasi Lahan. diperoleh nilai erosivitas hujan (R) sebesar 1941 (Lenvain.941 1.10 pada daerah bervegetasi menjadi 1.95 14.25 0.28 0.941 1. Peningkatan ini akan lebih besar terjadi pada wilayah berlereng landai atau berlereng agak curam. Laju Erosi (ton/ha/thn) 3.05 0. Tabel 3.25 0.25 CP 0.12 0. Lokasi Plot 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Prediksi laju erosi pada wilayah studi. yaitu:  Pola pengaliran dendritik.25 0.18 0. 1975 dalam Bols. Departemen Kehutanan (1983).16 0.941 1. sebagaimana disajikan pada Tabel 3.6 Hidrologi 3.61 6.25 1.17 0.9 berikut.05-0. maka erosi aktual yang terjadi tergolong sangat ringan sampai sedang. Nilai R ini akan digunakan untuk menghitung potensi laju erosi aktual.Berdasarkan uraian di atas.05 0.1.941 1.29 0.05 0. Air Serdang dan Guruh) yang secara litologi didominasi oleh RKL-RPL Tambahan 3-25 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Pola aliran sungai yang cabang-cabang anak sungainya berpola seperti rangka daun.25 0. 3.1.9 No.37 3. 1978).25 0.79 4. R = ringan.88 27.05 0. S = sedang.941 1. Pola aliran ini menunjukkan ciri adanya keutamaan sifat fisik batuan dan kemiringan lereng yang landai (0-8°). SR = sangat ringan. maka bila lahan di lokasi studi ini dibuka pada saat kegiatan pembukaan dan pematangan lahan.05 TBE*) R R R R SR S R R R SR : Keterangan *) TBE = Tingkat Bahaya Erosi. Pola pengaliran tipe ini terdapat di bagian utara wilayah studi (Metur.1 Pola Pengaliran Air Berdasarkan pola pengaliran air.05 0. berdasarkan data curah hujan yang disajikan dalam rona iklim.19 0.15 0.25 0.

1. dan yang mengalir kea rah utara adalah Air Masam.2 Keadaan Fisik DAS Secara hidrologi. Tufa pasiran dan batu pasir tufaan yangmengandung batu apung. 3. Pola pengaliran seperti ini terdapat di bagian selatan wilayah studi seperti Gunung Meraksa dan sekitarnya. sedangkan Sungai Lubai adalah orde 3. Pola aliran sungai yang cabang-cabang anak sungainya mempunyai arah sejajar dan hampir tegak lurus dengan sungai utama. Sedangkan di wilayah selatan berada dalam suatu sistem DAS Ual dan Sungai Kisam. Berdasarkan sistem percabangan sungai (orde sungai). Berdasarkan penampang sungai dan gradien sungai serta perkiraan kecepatan sungai dari data sekunder.1. dan  Pola pengaliran parallel.6. RKL-RPL Tambahan 3-26 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Debit rata-rata maksimum beberapa sungai di wilayah studi yang diperkirakan dengan menggunakan rumus rasional disajikan pada Tabel 3.10. maka dapat dilakukan perkiraan kapasitas pengaliran sungai. Sub DAS Kecil Sepepe. pada umumnya sungai-sungai tidak mengalirkan air. Tetapi beberapa sungai masih mengalirkan air. Bagian hulu sampai bagian tengah Kuang Besar memiliki kepadatan sungai cukup tinggi yang didominas oleh sungai orde 1. Sub DAS Lubai. tinjauan utama dalam studi ini adalah sejauh mana rencana kegiatan tersebut akan mengganggu atau mengubah sifat fisik daerah aliran sungai (DAS) atau sub DAS sehingga akan mempengaruhi sifat aliran. seperti Sungai Lubai dan Sungai Ogan. Koefisien air aliran diperkirakan berdasarkan keadaan penutupan lahan. Sungai Kuang Besar di bagian hilir merupakan sungai orde 4. Litologi penyusun daerah berpola aliran parallel adalah satuan batuan Formasi Muaraenim. Adapun batuan penyusun pada Formasi Kasai adalah Tufa.3 Debit Air Sungai Pada saat dilakukan survey lapang. Formasi Kasai dan endapan alluvial. . Pola aliran ini menunjukkan ciri adanya kesamaan kemiringan lereng (>8°). 3. Rencana kegiatan pengembangan lapangan minyak dan gas bumi JPTOK berada di dalam sistem DAS Sungai Kuang Besar dan Sub DAS Buluh.6.satu satuan batuan Formasi Kasai. erosi dan sedimentasi.

Q=CIA (m3/det) 24 6 13 45 25 22 2 - No.6 (<6.1. 3. yakni antara 5-6 dan setempat nilai Fe 1. Di wilayah ini.. Wilayah Potensi Air Tanah Sedang.1.5 mbmt.0. dan debit optimum sumur (Qopt) antara 64 . Kedalaman MAT antara 1 .Tabel 3. kedalaman sistem akuifer sekitar 30 mbmt. Nilai pH yang kecil dapat dinetralkan dengan menambahkan kapur tohor ke dalam air tanah tersebut.2 l/detik/m.1 . Nilai pH yang kecil dapat dinetralkan dengan menambahkan kapur tohor ke dalam air tanah tersebut. 1999.71 l/detik.230 22. pengendapan. dan Qopt berkisar 4 .10 l/detik. c. dan nilai Fe yang agak besar dapat diatasi dengan aerasi.5 . Wilayah Potensi Air Tanah Tinggi. dan penyaringan. kecuali nilai pH agak rendah. Di wilayah ini.200 manajemen di bawah muka tanah setempat (mbmt). .1 l/detik/m. Wilayah Potensi Air Tanah Rendah. 1 2 3 4 5 6 7 8 Air Lubai Nama Sungai Air Buluh Air Ipuh Air Kuang Besar Hilir Air Kuang Besar Ibul Dalam Air Kuang Besar Air Burung Air Ogan Sumber: Studi ANDAL JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.5 m/hari dan keterusan sistem akuifer (Tsistem) berkisar 96 . Kualitas air tanah umumnya baik. nilai Ksistem 0.1 m/hari dan Tsistem sekitar 14 m2/hari.700 9.5 mg/L. debit jenis sumur (Qs) antara 1 . Luas DTA (Ha) 23. b.3 mg/L). Kualitas air tanah umumnya baik.780 875 Kapasitas Pengaliran (m3/det) 49 21 27 70 50 30 17 400 Debit Maks.900 39. Di wilayah ini.2 l/detik//m. setempat nilai Fe=1 mg/L (>0. kecuali nilai pH agak rendah.3 m/hari dan Tsistem sekitar 11 m2/hari. kedalaman dasar akuifer antara 110 . nilai Ksistem sekitar 0.10 Kapasitas pengaliran dan debit maksimum.5 mbmt. 3-27 RKL-RPL Tambahan JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.7 Hidrogeologi Wilayah studi dibagi menjadi tiga wilayah potensi air tanah sebagai berikut: a. Kedalaman MAT terukur antara 1-5 mbmt. kedalaman sistem akuifer antara 100 mbmt. yakni antara 5 . nilai koefisien kelulusan sistem akuifer (Ksistem) berkisar 0. pengendapan.207 m2/hari. dan penyaringan. Kedalaman muka air tanah (MAT) antara 1 .030 17. dan nilai Fe yang agak besar dapat diatasi dengan aerasi. Qs sekitar 0.600 3.5). Qs berkisar 0.

Air Ual.16/2005 dimana kisaran nilainya adalah 6-9.1. klorin bebas. RKL-RPL Tambahan 3-28 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.91. Air Kuang Besar. Nilai TSS yang terukur pada semua lokasi masih memenuhi baku mutu berdasarkan Peraturan Gubernur Sumatera Selatan No. deterjen. Nilai tersebut berada di luar dari kisaran baku mutu yang mengacu pada Peraturan Gubernur Sumatera Selatan No.11). ammonia. dan fenol. nitrat. Kabupaten Ogan Komering Ulu.12.8 Kualitas Air Pengamatan kualitas air permukaan dilakukan di Air Lubai. 3. Nilai pH air sungai di lima lokasi cenderung asam. Air Kisam bagian hilir dan Air Kisam bagian hulu. nitrit. yakni antara Palembang dan Prabumulih dan di sekitar Kecamatan Peninjauan. logam berat dan biologi.1 Kualitas Air Sungai Karakteristik Fisika Parameter fisik perairan sungai diantaranya adalah suhu.755. klorida. minyak dan lemak. yaitu 6.8.9°C. Parameter yang diamati mencakup parameter fisika. Nilai TDS pada lokasi pengamatan berkisar antara <8-38 mg/l. yaitu di Air Kisam bagian hulu dan nilai tertinggi di Air Lubai. . terutama pada daerah-daerah yang diperkirakan mengalami pertumbuhan ekonomi dan penduduk relatif cepat. kimia. padatan tersuspensi total (TSS). sulfida. sulfat.16/2005 yaitu 50 mg/l. dengan nilai terendah terukur di Air Lubai dan nilai tertinggi terukur di Air Kisam bagian hulu. padatan terlarut total (TDS). Sedangkan pada lokasi Air Kisam bagian hulu nilai pH-nya masih masuk dalam kisaran nilai pH pada peraturan tersebut.34. Nilai TSS terukur berkisar antara <4-45 mg/l dengan nilai terendah (dibawah deteksi limit). Hasil analisa laboratorium untuk kualitas air (air permukaan dan air tanah) secara lengkap disajikan pada Lampiran A8. Peta ketersediaan air tanah di wilayah studi disajikan pada Gambar 3. Sungai Ogan. yaitu berkisar antara 4.1. sianida. dengan suhu terendah di Air Lubai dan suhu tertinggi di Air Kisam bagian hulu. 3.2-29. fluor. 16/2005 yaitu 1000 mg/l (lihat Tabel 3.Pengambilan air tanah di wilayah studi belum intensif sehingga masih memungkinkan untuk dilakukan pengembangannya pada masa mendatang. Suhu perairan berkisar antara 27. Karakteristik Kimia Parameter kimia yang diamati meliputi pH. oksigen terlarut. total fosfat. Nilai TDS pada semua lokasi masih memenuhi baku mutu berdasarkan peraturan Gubernur Sumatera Selatan No.

Gambar 3.12 Peta Hidrogeologi di wilayah studi RKL-RPL Tambahan 3-29 JOB Pertamina-Talisman (OK) .

.067 – 0.04 – 0. Sedangkan di lokasi pengamatan air sungai yang lainnya nilai COD masih di bawah limit deteksinya. Lokasi yang mempunyai nilai yang tinggi tersebut adalah Sungai Ogan.03-3. Nilai pengukurannya berkisar antara 0. 16 tahun 2005 (lihat Tabel 3. Cr 6+. sehingga memenuhi kandungan oksigen yang dipersyaratkan pada Peraturan Gubernur Sumatera Selatan No.80 mg/l. Air Ual. dimana nilai tersebut berada diatas nilai baku mutu yang ditetapkan dalam Peraturan Gubernur Sumatera Selatan No. 16/2005.418 mg/l. Cu. dan Sungai Ogan yang mempunyai nilai antara 0. 16/2005.03. dimana nilai tersebut masih diatas baku mutu yang dipersyaratkan pada Peraturan Gubernur Sumatera Selatan No. Sedangkan untuk parameter karakteristik kimia yang lainnya. Begitupun dengan nilai COD.09 mg/l. Nilai terendah yang terukur di Air Kisam bagian hulu dan nilai tertinggi terukur di Air Ual. yaitu 0. Cd.20-7.567 – 1. yaitu 14. dimana nilai baku mutunya adalah 0.11). Air Kisam bagian hilir. mempunyai kisaran nilai antara 0. Pb.3 mg/l untuk Fe dan 0. yaitu 0. yaitu 4 mg/l.312 mg/l untuk Zn. 16/2005. Sedangkan untuk nilai logam Mn yang masih berada diatas nilai baku mutu adalah di lokasi Air Lubai.006 – 0.53 mg/l.41 mg/l. Beberapa logam berat yang nilainya berada diatas nilai baku mutu di semua lokasi pengamatan adalah Fe dan Zn. Kecuali di Air Kisam bagian hulu yang mempunyai nilai yang sama dengan baku mutu.574 mg/l untuk Fe dan 0. dan Zn. yaitu antara 1. Fe. dan nilai Mn yang masih dibawah nilai baku mutu berkisar antara RKL-RPL Tambahan 3-30 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.48 mg/l.13 – 1. Kandungan Logam Berat Parameter logam berat yang diukur adalah As. Sedangkan di Air Lubai.001mg/l.012 mg/l. yaitu 2 mg/l. nilai yang tinggi hingga melewati baku mutu yang dipersyaratkan terukur di Sungai Ogan dan Air Kisam bagian hilir. Se. Air Kuang Besar dan Air Kisam bagian hulu nilainya masih memenuhi baku mutu. Pada umumnya nilai parameter logam berat masih berada di bawah baku mutu pada Peraturan Gubernur Sumatera Selatan No. Co. Senyawa fenol dalam air sungai di semua lokasi pengamatan. Nilai pengukuran BOD dan COD yang tinggi diduga terjadi karena pengaruh dari limbah domestik dari bagian hulu sungai dan juga aktifitas yang berlangsung di sepanjang aliran sungai hingga titik pengamatan kualitas air. Nilai BOD pada tiga lokasi pengamatan mempunyai nilai antara 2.06 dan 16. Hg. di lokasi lain nilai pengukuran dari klorin bebas berkisar antara 0. Air Kuang Besar. 16/2005 yaitu minimum kandungannya adalah 6 mg/l. Ba.Kandungan oksigen terlarut di semua lokasi cenderung tinggi.16/2005.219 – 0. Nilai klorin bebas di semua lokasi berada di atas baku mutu dari peraturan Gubernur Sumatera Selatan No. masih berada dibawah nilai baku mutu yang ditentukan dalam Peraturan Gubernur Sumatera Selatan No. nilai yang terukur disemua lokasi.05 mg/l untuk Zn. yaitu berkisar antara 6. Mn. B.

Untuk empat lokasi yang lain fecal coliform berkisar antara 2 – 11 MPN/100mL (lihat Tabel 3. nilainya berkisar antara 110 – 900 MPN/100mL.11). Coliform terdapat disemua lokasi pengamatan.073 mg/l untuk lokasi Air Ual. dimana nilai baku mutu jumlah coliform sesuai Peraturan Gubernur Sumatera Selatan adalah 1000 MPN/100mL. sedangkan nilai tertinggi berasal dari Air Kuang besar dan Air Kisam bagian hulu. RKL-RPL Tambahan 3-31 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Nilai terendah diperoleh dari lokasi Air Lubai. Karakteristik Biologi Parameter biologi yang di ukur adalah jumlah coliform dan fecal coliform. tidak ditemukan di lokasi Air Lubai dan Air Ual. Air Kisam bagian hilir dan Air Kisam bagian hulu.065 – 0.0.1 mg/l (lihat Tabel 3. . Nilai baku mutu untuk logam Mn adalah 0. dan untuk fecal coliform adalah sebesar 100 MPN/100mL.11). Sedangkan untuk fecal coliform.

80 3.159 <0.101 0.6 16 10 27.0002 <0.11 Kualitas air permukaan di wilayah studi.039 0.2 45 <8 27.005 <0.05 0.0002 <0.06 0.0002 <0.005 0.001 <0.005 0.05 0.025 <0.005 0.20 1.023 <0. + 3oC 50 1000 mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l 4.005 <0.323 0.2 1 1 0.116 0.00 0.3 RKL-RPL Tambahan 3-32 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Lubai S.005 0.367 6-9 6 2 10 0.093 0.005 <0.91 7.032 1.007 <0.007 <0.53 16.005 0.005 <0.003 0.006 <0.051 0.06 0.01 0.001 0.00 0.007 0.403 <0.182 0.20 6. Kuang S.48 <4.75 6.179 <0.007 0.21 7.03 <4.40 2.005 0.005 0.006 <0.005 0.Tabel 3.004 0. I 1 2 3 II 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Parameter FISIKA Suhu TSS + TDS + KIMIA pH DO BOD 5 COD + T-PO4 NO3-N NH3-N + Arsen (As) Cobalt (Co) Barium (Ba) Boron (B) Selenium (Se) Kadmium (Cd) Krom 6+ Tembaga (Cu) Besi (Fe) + Satuan S.041 0.34 6.388 5.02 0.005 0.001 0.0002 <0.005 <0.005 0.005 0.024 <0.028 0.41 0.00 0.60 1.31 14.58 6.6 25 14 29.009 <0.289 <0.099 0.026 <0.065 0.968 6.80 2.2 10 0.4 <4 10 29.0004 <0.574 5.30 1.617 5.001 <0.063 0.005 0.44 <4.164 0. Ual (Bandar Agung) S. Ogan S.5 0.005 0.9 40 38 dev.005 0.005 <0.13 <4. Lokasi Pengambilan Contoh No. Ual (Gunung Meraksa) BM *) o C 27.702 5. . Ual (anak sungai) S.126 0.0002 <0.022 <0.00 0.6 10 8 27.1 0.232 0.158 <0.

067 11.002 0.009 0.219 <0.03 0.007 0. Ual (Gunung Meraksa) BM *) Timbal (Pb) Mangan (Mn) Air Raksa (Hg) Seng (Zn) Klorida (Cl) Sianida (CN) Fluorida (F) Nitrit (NO2-N) + Sulfat (SO4) Klorin (Cl2) Sulfida (H2S) Minyak dan Lemak Deterjen Fenol MIKROBIOLOGI Total Coliform Fecal Coliform mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l 0.078 <0.005 0.002 1 0.34 0.0002 0.Lokasi Pengambilan Contoh No.020 12.05 600 0.002 <1 <0.312 10.005 0.0002 0.1 0.005 0.07 <0.073 <0. Lubai S.07 <0.020 8. .002 <1 <0.067 <0.093 9.002 <1 <0.001 0.073 <0.0002 0.007 0.34 0.002 <1 <0.006 0.0002 0. Ual (anak sungai) S.001 0.006 0.001 0.311 0. Ogan S.09 <0.93 0.23 0.002 <1 <0.06 400 0.418 <0.64 0.36 0.005 0. September 2010 Keteragan: + : Parameter Terakreditasi BM*) : Baku Mutu Air Sungai Menurut PerGub SumSel tahun 2005 Kelas I RKL-RPL Tambahan 3-33 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.075 <0.215 10. Ual (Bandar Agung) S.006 0.3 0.002 0.011 0.072 <0.020 8.008 0.008 0.006 0.302 0.5 0.85 0.0002 0.062 <0.316 <0.020 10.2 0.64 0.002 0.065 <0.131 26.03 <0.012 0.518 0. Kuang S.243 11.0002 0.02 0.001 MPN/100ml MPN/100ml 110 0 900 4 500 11 500 0 240 6 900 2 1000 100 Sumber: Data Primer.002 <1 <0.020 16.006 0.05 <0.005 0.509 0.005 0.065 <0.020 12. 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 III 1 2 Parameter Satuan S.04 <0.002 0.

Makarti Jaya. fluor. Nilai baku mutu untuk logam Se adalah 0. dan Pb.11 mg KMnO4/L di lokasi merbau hingga 17. Suhu air sumur yang diukur disemua lokasi berkisar antara 25. nitrit. Hg.005 – 0. Nilai pH air sungai di semua lokasi cenderung asam.2 Kualitas Air Sumur Sampel kualitas air tanah diambil dari air sumur penduduk pada 7 (tujuh) titik pengambilan. Beberapa logam berat yang nilainya berada di atas nilai baku mutu di semua lokasi pengamatan adalah Cd. Cd.30. terukur dengan nilai masing-masing 6. dan deterjen.12). nitrat. Se. kesadahan total. sianida. yaitu berkisar antara 4. warna. Nilai tersebut berada diluar dari kisaran baku mutu yang mengacu pada Permenkes No. Parameter Kimia Parameter kimia yang diamati meliputi pH.3.01 mg/l (lihat Tabel 3. Mn. talangkuang dan talangmangu. zat organic (KMnO4). Zn. Sedangkan untuk nilai logam Se yang masih berada diatas nilai baku mutu adalah di lokasi Bunglai dan Paninjawan yang mempunyai nilai 0.55 – 4. kekeruhan. padatan terlarut total (TDS). bau dan rasa. Pada umumnya nilai parameter Logam berat masih berada di bawah baku mutu pada Permenkes No.5-30.1. sedangkan di lokasi bunglai dan paninjawan nilai senyawa organiknya tidak terdeteksi. masih berada dibawah nilai baku mutu yang ditentukan dalam Permenkes No. 416 tahun 1990 dimana kisaran nilainya adalah 6.15-6.8.011 mg/l. Lokasi yang mempunyai nilai kekeruhan yang diatas nilai baku mutu adalah Talang seranggung. 416/1990.70 NTU dengan nilai terendah di lokasi Peninjauan dan nilai tertinggi pengukuran di merbau. sedangkan untuk lokasi lainnya nilai kekeruhan yang terukur berkisar antara 0. Saung Naga.416/Menkes/Per/IX/1990 (lihat Tabel 3.5. Peninjauan. Parameter Logam Berat Parameter logam berat yang diukur adalah Cr 6+. dengan suhu terendah di Talangkuang dan suhu tertinggi di Talang Seranggung. Mandala.00.011 dan 0. 416/Menkes/Per/IX/1990 (lihat Tabel 3.009 mg/l. nilai yang terukur disemua lokasi.005 mg/l dan nilai pengukurannya berkisar antara 0.5– 8.12).007 – 0. yaitu berkisar antara 10. Kandungan senyawa organic di kebanyakan lokasi bernilai tinggi. dimana baku mutu untuk senyawa organic ini adalah 10 mg KMnO4/L.00 NTU. Sedangkan untuk parameter karakteristik kimia yang lainnya. . As.00 dan 15.38 mg KMnO4/L di pager gunung. yaitu di Pager Gunung. sedangkan nilai Se di lokasi yang lain masih dibawah nilai baku mutu berkisar antara <0. Parameter Fisika Parameter fisik untuk pengamatan air sumur diantaranya adalah suhu. klorida.013 mg/l. dimana nilainya masih memenuhi standar baku mutu yang ditetapkan dalam Permenkes No. Kurup dan Gunung Meraksa. RKL-RPL Tambahan 3-34 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.12).0°C. Fe. dimana nilai baku mutunya adalah 0. 13. sulfat.

tidak ditemukan di semua lokasi pengamatan (lihat Tabel 3. baik untuk total coliform maupun untuk fecal coliform. 416 tahun 1990 adalah 0 MPN/100mL. Nilai terendah diperoleh dari lokasi Peninjauan. Sedangkan untuk fecal coliform. dimana nilai baku mutu jumlah coliform sesuai Permenkes No. . sedangkan nilai tertinggi berasal dari talangmangu. Coliform terdapat disemua lokasi pengamatan. nilainya berkisar antara 80–>1600 MPN/100mL. RKL-RPL Tambahan 3-35 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.12).Parameter Biologi Parameter biologi yang di ukur adalah jumlah coliform dan fecal coliform.

2 <1 4.07 0.Co.8.72 0.001 <0.10 18 Tbu Tba 6.0002 <0.0003 0.0002 0.4 28.55 30 Tbu Tba 4.046 7.30 26.057 10.011 0.008 SM .64 0.054 8.005 <0.049 11.705 <0.0002 0.12 13.5 0.83 15.037 0. .00 0.001 0.008 SM .0002 0.008 0.01 15 0.001 0.008 0.77 10.052 6.035 0.3 27.001 0.5 0.1 <1 4.005 <0.23 15. Parameter Satuan Lokasi pengambilan contoh SM .007 0.00 30 Tbu Tba 4.106 0.20 0.009 0.005 0.001 0.5 25. + 3oC 15 5 1000 6.0002 <0.Tabel 3.092 <0.86 12.82 10.001 0.5 400 600 500 10 10 1 0.005 <0.18 41.05 0.5 1.47 25.008 BM*) FISIKA Suhu *) Warna Kekeruhan Padatan terlarut (TDS) + Bau Rasa KIMIA pH *) Fluorida (F) ▪ Sulfat (SO4) Klorida (Cl) Kesadahan Total + Zat Organik (KMnO4) Nitrat (sebagai N) Nitrit (sebagai N) + Sianida (CN) Deterjen ▪ Khrom Heks.38 0.80 0.612 <0.195 <0.7 29.008 SM .087 <0.679 <0.80 0.10 14.005 <0.001 <0.0004 0.001 <0.020 0.011 0.001 0.020 0.87 <2.005 0.0002 0.005 <0.85 0.001 0.007 0.43 0.134 <0. NTU mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mgCaCO3/L mg KMnO4/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l mg/l o dev.1 0.020 0.31 29.008 SM .004 0.008 0.053 12.056 <5.89 23.12 No.340 0.013 0.0002 0.214 <0.001 0.058 0.007 SM .05 1 0.62 17.5 <1 0.145 <0.516 0.232 <0.009 0.005 <0.003 <0.122 0.020 0.00 20 Tbu Tba 6.73 14.8 <1 2.6 28 <1 13.6 13.004 <0.020 0.0004 0.006 SM .137 <0.0002 0.00 30 Tbu Tba 5.008 0.78 <2.162 <0.003 <0.005 <0.020 0.0002 0. I 1 2 3 4 5 6 II 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 Kualitas air tanah di wilayah studi.1 28.009 0.05 RKL-RPL Tambahan 3-36 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.70 10 Tbu Tba 6.30 0.11 0.08 <0.145 0.145 <0.085 <0.36 14.2 30 <1 6.771 0.89 19.0003 0.91 14.080 0.020 0.15 0.003 <0.062 0.05 0.50 46 Tbu Tba 5.5 <1 15.054 0.33 16. (Cr6+) ▪ Mangan (Mn) ▪ Selenium (Se) ▪ Seng (Zn) ▪ Air Raksa (Hg) Arsen (As) Besi (Fe) + Kadmium (Cd) Timbal (Pb) C Pt.5 .008 0.095 0.

1 240 0 SM .4 80 0 SM . September 2010 Keterangan: + : Parameter Terakreditasi BM*) : Baku Mutu Lingkungan menurut Permenkes No.3 1600 0 SM . III 1 2 Parameter MIKRO BIOLOGI Total Coliform Fecal Coliform Satuan Lokasi pengambilan contoh SM . 416 tahun 1990 (lampiran II) SM-1: Sumur Penduduk di Desa Pagar Gunung SM-2: Sumur Penduduk di Desa Makarti Jaya SM-3: Sumur Penduduk di Desa Saung Naga SM-4: Sumur Penduduk di Desa Peninjauan SM-5: Sumur Penduduk di Desa Mandala SM-6: Sumur Penduduk di Desa Kurup SM-7: Sumur Penduduk di Desa Gunung Meraksa RKL-RPL Tambahan 3-37 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.7 900 0 BM*) MPN/100ml MPN/100ml 0 0 Sumber: Data Primer.5 140 0 SM . .No.6 ≥ 1600 0 SM .2 500 0 SM .

Jenis ini cepat tumbuh tapi juga cepat mati.1.2.1 KOMPONEN BOLOGI Flora Berdasarkan tutupan dan tataguna lahan. balik angin (Mallotus paniculatus). terdapat beberapa variasi dan tipe vegetasi. semak dan alang-alang Tanaman karet (PTP Inti-Plasma) Tanaman rimba karet masyarakat Kebun sawit rakyat dan perkebunan (PTP Inti-Plasma) Budidaya/hortikultura/ladang padi Tanaman Pekarangan 2. Vegetasi non alami/tanaman Lahan basah 1. seperti yang terlihat pada sistimatika di bawah ini: a.5.3. 2. 3.1 Vegetasi Hutan Sekunder Merupakan vegetasi berkayu yang berkembang/tumbuh setelah hutan-hutan alam atau sisa-sisa hutan alam terdegradasi akibat kegiatan tebang pilih atau pembalakan kayu yang tak terkontrol. hasil survey serta pengamatan lapangan.). Sawah tadah hujan 3. yaitu strata pohon seperti kayu seru (Schima noronhae). mahang rambut (Macaranga tanaria). pulai (Alstonia scholaris).4. Sawah rawa Peta kondisi vegetasi/tutupan lahan secara umum telah disajikan pada Gambar 3. 2. M. Lahan kering 1.2. 2. b. 2.2.1.3. Jenis flora yang banyak dijumpai merupakan tumbuhan perintis (pionir). Vegetasi alami 1. terentang RKL-RPL Tambahan 3-38 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. . laban (Vitex pubescens).5.13). 2. Hutan sekunder didominasi oleh semak belukar (Gambar 3. jambu-jambu (Syzygium spp.2. dan mempunyai sifat membutuhkan sinar matahari (light demanding) sejak berkecambah hingga dewasa.2 3.1. yaitu vegetasi yang bersifat alami baik di lahan kering dan lahan basah maupun vegetasi budidaya. Vegetasi/hutan sekunder (muda/tua) Asosiasi rumput. 1. triloba). Vegetasi belukar di wilayah studi terdapat tiga strata. Vegetasi alami: Semak-belukar dan gelagah 2. mahang (Macaranga gigantea.

Gambar 3. Macaranga triloba. 6. 13. javanica Cratoxylum formosum Palaquium sp. M. M. Nama Ilmiah Sapium baccatum Garcinia parvifolia Anthocephalus chinensis Pithecelobium jiringa Vitex pubescens Mallotus sp. dapat dilihat pada Tabel 3. 4. . 7. 2. 1. Tabel 3. terap (Artocarpus elasticus) dan sungkai (Peronema canescens). Peronema canescens Grewia excelsa Artocarpus elasticus Nama Daerah Balik angin Kandis hutan Jabon Jengkol Laban Ludai Mahang Mampat merah Nyatoh Pulai Seru Simpuh Sungkai Talok Terap RKL-RPL Tambahan 3-39 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. 5.(Campnosperma auriculata).13 Vegetasi hutan sekunder.13. Jenis vegetasi di hutan sekunder. 9.. 14. 3. 8. Alstonia scholaris Schima noronhae Dillenia sp. Jenis vegetasi yang sering dijumpai di hutan sekunder muda maupun sekunder tua di lokasi pengamatan.13 No. gigantea. simpuh (Dillenia sp.). 11. 15. 12. 10.

Prunus sp.2.3 Vegetasi Budidaya Tanaman Karet (Hevea brasiliensis) Areal kebun karet yang diusahakan di lokasi studi diantaranya adalah kebun karet dengan sistem tradisional (rimba karet/jungle rubber) (Gambar 3. soka (Ixora coccinea). Gambar 3. senduduk (Melastoma malabathricum. dan akar kait (Uncaria cf.1. Tidak ada dari jenis-jenis tersebut yang dilindungi undang-undang. Semak dan Alang-Alang Vegetasi jenis ini merupakan jenis-jenis tanaman perintis yang tumbuh pada lahan terbuka karena longsor. pulut-pulut (Urena lobata). Clidemia hirta). Trema orientalis Glochidion sp. kayu atau tanaman berguna lainnya pada strata RKL-RPL Tambahan 3-40 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. vegetasi jenis ini terdiri dari jenis paku resam (Gleichenia linearis).2 Asosiasi Rumput. 3. rane halus (Selaginella willdenowii). paku rupat (Nephrolepis bisserata). Glochidion sp. 19.2. bandotan (Ageratum conyzoides). 17.15). kemudian diantara barisan tanaman karet ditanami padi ladang (sekitar 3 kali musim tanam) setelah itu baru ditanam buah-buahan. semak dan alang-alang. belidang (Fimbristylis annua). 20.No. 18. Nama Daerah - Di dalam areal kontrak kerja JPTOK tidak ditemukan adanya jenis flora yang dilindungi undang-undang. Prunus sp. Di wilayah studi.14 Asosiasi rumput. paku daun panjang (Asplenium longissimum). . bekas aktivitas manusia (bangunan. jalan/bekas jalan). 21. pembebasan lahan. kemudian untuk persiapan lahan dengan melakukan praktek sistem tebang-tebas-bakar. atau bekas terbakar (Gambar 3. alang-alang (Imperata cylindrica). Lahan yang diusahakan merupakan lahan kering.14). Nama Ilmiah Neonauclea sp. 16. lalu ditanam bibit karet liar cabutan dari bawah tegakan karet yang ada.1. 3. glabrata).

jarak tanam teratur. talok (Grewia excelsa) dan simpoh (Dillenia sumatrana. soka (Ixora coccinea).tajuk yang berbeda. balik angin (Mallotus paniculatus). Jenis-jenis tumbuhan yang sering dijumpai di areal rimba karet adalah rumput pait (Axonopus compressus). akan tetapi umur produktifnya relatif pendek dan biaya yang dikeluarkanpun cukup tinggi. rane halus (Selaginella willdenowii). mahang (Macaranga triloba). kelat (Eugenia tumida). Tanaman karet sistem monokultur dan semi intensif: biasanya jenis karet yang ditanam menggunakan bibit karet hibrida. pulut-pulut (Urena lobata). Dengan demikian tipe vegetasi rimba karet. Produktivitas tanaman karet jauh lebih tinggi dari tanaman karet rimba. tanaman buah-buahan. belidang (Fimbristylis annua). RKL-RPL Tambahan 3-41 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. perkebunan ini biasanya dengan areal yang sangat luas. alang-alang (Imperata cylindrica). Clidemia hirta). Gambar 3. leban (Vitex pubescens). dilakukan pemeliharaan yaitu membasmi gulma. secara ekologis masih mendukung sebagai habitat satwa liar dengan adanya berbagai strata tajuk dan berbagai bentuk hidup/habitus tumbuhan. setelah itu lahan dibiarkan seperti tidak terurus. Oleh sebab itu tegakan tanaman karet setelah berumur lebih dari 10 tahun nampak seperti rimba sehingga dikenal dengan rimba karet yaitu campuran antara tanaman karet. kayu seru (Schima bancana).15 Vegetasi karet. terap (Artocarpus elasticus) dan lain-lain. sungkai (Peronema canescens). agar memudahkan pada saat menyadap getah. pohon kayu dan semak. pulai (Alstonia scholaris). padat modal dan padat teknologi. pembersihan biasanya dilakukan sedikit saja disekitar batang tanaman karet. . Berdasarkan hasil identifikasi tumbuhan dan pengamtan dilokasi kajian tidak terdapat jenis yang dilindungi menurut undang-undang. semak-belukar sehingga relatif bersih dan dilakukan pemupukan. D. senduduk (Melastoma malabathricum. terentang (Campnosperma auriculatum). indica). mahang rambut (Macaranga tanarius). Perkebunan karet swasta (PTP) dengan sistem inti-plasma yaitu kebun inti punya perusahaan dan plasmanya adalah penduduk sekitar (transmigran).

tebu dan tanaman hortikultura lainnya. seru (Schima bancana).3.2. nangka. talok (Grewia paniculata). paku pita (Vittaria ensiformis). biasanya untuk diperkebunan dilakukan perawatan. Jenis tanaman budidaya lainnya karet.1. Sedangkan yang menempel pada batang bekas pangkal daun yang dipotong banyak tumbuh jenis-jenis epifit dari kelompok tumbuhan paku (Pteridophyta) antara lain paku tertutup (Davallia solida dan Davallia denticulata).16 Areal perkebunan Kelapa Sawit.2. belidang (Fimbristylis annua). krinyu (Eupatorium odoratum). paku resam (Gleichenia linearis). senduduk (Melastoma malabathricum. tanaman produktif dan sudah tua. . Umur tanaman kelapa sawit bervariasi dari tanaman sawit muda/baru tanam. ara kuning (Ficus aurata). soka (Ixora coccinea). Clidemia hirta). Vegetasi perladangan ini biasanya RKL-RPL Tambahan 3-42 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. pemeliharaan dan pemupukan secara intensif. sistemnya sama dengan perkebunan karet.16). sedangkan kebun kelapa sawit rakyat biasanya dilakukan semi intensif (Gambar 3. namun komoditas utama yang diusahakan penduduk adalah jenis tanaman padi. nenas.5 Vegetasi Budidaya/Hortikultura/Ladang Padi Pada areal perladangan. Jenis-jenis lain adalah flora liar yang tumbuh sesuai dengan bukaan areal yang ada di sekitar tanaman padi. terung utan (Solanum indicum). alang-alang (Imperata cylindrica). paku pedang (Asplenium nidus) dan paku duitan (Drymoglossum piloselloides). buntut tikus (Heliotropium indicum) dan rumput tahi babi (Vernonia cenerea). 3. pisang.4 Kebun Kelapa Sawit (Elaeis guineensis) Kebun kelapa sawit yang ada di lokasi berupa kebun kelapa sawit milik masyarakat dan milik perkebunan (PTP) dengan sistem inti-plasma. Jenis-jenis yang dijumpai diantara barisan tanaman sawit maupun yang menempel pada sela-sela batang pohon. terdapat jenis-jenis flora budidaya. rumput pait (Axonopus compressus). bandotan (Ageratum conyzoides). Berdasarkan hasil identifikasi yang dilakukan tidak ada jenis yang dilindungi undang-undang.1. kacang utan (Pueraria phaseoloides). Gambar 3. antara lain adalah sadaguri (Sida rhombifolia).

14 Komposisi vegetasi di areal perladangan. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 Nama Ilmiah Imperata cylindrica Ageratum conyzoides Amaranthus gracilis Eleusine indica Heliotropium indicum Spilanthes paniculata Alternanthera sessilis Mimosa invisa Gynandropsis gynandra Ananas comosus Oryza sativa Emilia sonchifolia Centella asiatica Mimosa pudica Axonopus compressus Andropogon aciculatus Blumea lacera Blumea balsamifera Saccharum officinarum Solanum melongena Solanum torvum Ipomoea batatas Eclipta prostata Musa paradisiaca Vitis hastata Mikania micrantha Mallotus paniculatus Capsicum annuum Chromolaena odorata Galinsoga parvifolia Cratoxylon formosum Nama Daerah Alang-alang Bandotan Bayam liar Belulang Buntut tikus Jotang ladang Kremah Kucingan Maman Nenas Padi Patah kemudi Pegagan Putri malu Rumput pait Rumput jarum Sembung wangi Sembung Tebu Terung Terung pipit Ubi rambat Urang-aring Pisang Asam riang Sembung rambat Balik angin Cabai kriting Krinyu Kuningan Mampat merah Habitus Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Liana Liana Perdu Perdu Perdu Perdu Perdu RKL-RPL Tambahan 3-43 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.14. No. biasanya selalu diikuti dengan penanaman tanaman karet. jenis-jenis flora yang ada pada areal vegetasi perladangan dapat dilihat pada Tabel 3. Untuk lengkapnya. Tabel 3.merupakan tahap perkembangan awal dalam pengelolaan berikutnya. Hal ini disebabkan pada waktu tanaman padi diusahakan. .

No. No. 3.1. Tabel 3. Jenis-jenis flora yang dijumpai di sekitar pekarangan penduduk disajikan pada Tabel 3. Jenis-jenis flora atau vegetasi yang ada terutama adalah jenis tanaman budidaya yang sengaja diusahakan penduduk baik sebagai tanaman hias.12) diatas. pelindung maupun tanaman pangan yang diambil produksinya (Gambar 3.2.15 Komposisi vegetasi di pekarangan pemukiman penduduk.6 Vegetasi Tanaman Pekarangan Pada areal pemukiman penduduk terdapat cukup banyak jenis-jenis vegetasi budidaya maupun vegetasi yang tumbuh alami. 32 33 34 35 36 37 38 39 40 Nama Ilmiah Melastoma malabathricum Mimosa pigra Artocarpus elasticus Manihot utilissima Artocarpus champeden Hevea brasiliensis Vitex pubescens Macaranga triloba Artocarpus heterophylla Nama Daerah Senduduk Sikejut perdu Terap Ubi kayu Cempedak Karet Leban Mahang Nangka Habitus Perdu Perdu Perdu Perdu Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Berdasarkan hasil survey lapangan yang terdapat pada (Tabel 3. Dari semua jenis yang teridentifikasi tersebut. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Nama Ilmiah Capsicum annuum Mirabilis jalapa Ananas comosus Oryza sativa Saccharum officinarum Ipomoea batatas Bambusa vulgaris Musa paradisiaca Allamanda carthartica Ficus septica Pluchea indica Jatropha curcas Gardenia jasminoides Cabai Bunga pkl empat Nenas Padi Tebu Ubi rambat Bambu Pisang Alamanda Awar-awar Beluntas Jarak pagar Kacapiring Nama Daerah Habitus Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Herba Perdu Perdu Perdu Perdu Perdu RKL-RPL Tambahan 3-44 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. .15.17). tidak terdapat jenis yang dilindungi undang-undang. terdapat sebanyak 45 jenis flora yang tumbuh di lahan perladangan yang diusahakan penduduk.

No. . 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 Nama Ilmiah Sauropus androgynus Bougainvillea spectabilis Hibiscus rosa-chinensis Lantana camara Manihot utilissima Pterocarpus indicus Acacia auriculiformis Acacia mangium Averrhoa carambola Averrhoa bilimbi Ficus benjamina Lagerstroemia speciosa Artocarpus champeden Erythrina lithosperma Durio zibethinus Lansium domseticum Mangifera foetida Arenga pinnata Eugenia aquea Persea americana Psidium guajava Eugenia malaccensis Anacardium occidentale Tectona grandis Pithecellobium lobatum Citrus aurantium Citrus chinensis Ceiba pentandra Hevea brasiliensis Spondias pinnata Cocos nucifera Elaeis guineensis Moringa oleifera Caesalpinia pulcherrima Plumeria acuminata Mangifera caesia Aleurites moluccana Katuk Nama Daerah Habitus Perdu Perdu Perdu Perdu Perdu Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Kembang kertas Kembang sepatu Temblokan Ubi kayu Angsana Akasia daun keriting Akasia daun lebar Belimbing Belimbing wuluh Beringin Bungur Cempedak Dadap Durian Duku Embacang Enau Jambu air Apokat Jambu biji Jambu bol Jambu mete Jati Jengkol Jeruk nipis Jeruk manis Kapuk Karet Kedondong Kelapa Kelapa sawit Kelor Kembang merak Kemboja Kemang Kemiri RKL-RPL Tambahan 3-45 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

Berhubung vegetasi di lahan basah ini sudah tidak ada lagi yang masih bagus dan biasanya lahan yang terdegradasi berat.7 Vegetasi Semak-Belukar Rawa Merupakan vegetasi perintis yang tumbuh pada lahan basah (genangan air bisa secara temporer maupun permanen) genangan air biasanya tidak dalam.2. .17 Vegetasi tanaman pekarangan. tidak terdapat jenis dalam daftar yang dilindungi undang-undang. sehingga vegetasinya merupakan RKL-RPL Tambahan 3-46 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.No. 3.16). vegetasi disini merupakan vegetasi (hutan) rawa air tawar (Gambar 3. 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 Nama Ilmiah Canangium odoratum Terminalia catappa Coffea robusta Mangifera indica Morinda citrifolia Arocarpus integra Carica papaya Leucaena glauca Parkia speciosa Areca catechu Baccaurea motleyana Nephelium lappaceum Manilkara kauki Albizzia chinensis Artocarpus communis Peronema canescens Gnetum gnemon Nama Daerah Kenanga Ketapang Kopi Mangga Mengkudu Nangka Pepaya Petai cina Petai Pinang Rambai Rambutan Sawo Sengon Sukun Sungkai melinjo Habitus Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Pohon Berdasarkan daftar nama jenis tumbuhan hasil identifikasi tersebut di atas.1. Gambar 3.

Aves dan Insekta Berdasarkan hasil pengamatan langsung atau survei yang dilaksanakan di lapangan dapat diketahui beberapa jenis satwa liar yang ada di wilayah studi. suara dan tanda-tanda lain di habitatnya juga dilakukan agar dapat diketahui keberadaan satwa liar yang ada di wilayah studi. Jumlah jenis stawa liar yang ditemukan di wilayah studi ditampilkan pada Tabel 3. paku daun panjang (Asplenium longissimum).1 Mamalia. seduduk (Melastoma malabathricum. .). gelagah/rumput silet (Scleria furfuracea).18 Vegetasi semak-belukar rawa. paku rupat (Nephrolepis bisserata). belidang (Fimbristylis annua).2. Jenis yang paling dominan dan mudah dikenali adalah pohon gelam (Meulaleuca cajuputi). rane halus (Selaginella willdenowii).2.2 Fauna 3.16.jenis-jenis pionir/perintis. paku resam (Gleichenia linearis).2. aves dan insekta) di wilayah studi disajikan pada Lampiran A9. Selain itu metode pengumpulan data berdasarkan jejak. Gambar 3. Clidemia hirta). 3. pulut-pulut (Urena lobata). rumput purun (Lepironia articulata). Pandan (Pandanus sp. RKL-RPL Tambahan 3-47 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. sedangkan daftar lengkap nama jenis satwa liar (mamalia. Berdasarkan hasil survey dan identifikasi tumbuhan di areal kontrak kerja JPTOK tidak ditemukan adanya jenis flora yang dilindungi undang-undang.

Ini menunjukkan bahwa populasi dan keanekaragaman jenis hospesnya (mamalia. Near Threatend-IUCN=4 jenis dan (Protected) Dilindungi UU-RI= 16. P (Protected) Dilindungi UU-RI. . Vulnerable-IUCN=3 jenis. Aves: (Burung) Deskripsi Kode Lokasi Tapak Jumlah individu Jumlah Jenis Jumlah jenis dilindungi 1 48 40 Jumlah Individu per 2 ha di tiap lokasi tapak. IUCN (V= IUCN-Vulnerable.16 Daftar komposisi fauna di lokasi tapak pengamatan. 3 31 26 4 61 37 5 27 26 6 36 26 7 34 24 -Nihil 8 36 32 9 24 22 10 43 38 Jml Total 371 77 Keterangan: 1= CITES Appendix 1. 2 33 26 3 31 26 4 61 37 5 27 26 6 36 26 7 34 24 8 36 32 9 24 22 10 43 38 Jml Total 371 77 Cites Appendix2= 10 jenis. dan Spesimen fauna diperoleh 1 ekor kelelawar langai isiq (Balionycteris maculata) dan setelah diidentifikasi dilepas lagi ke habitat alaminya. Jenis fauna endemik diperoleh 4 jenis mamalia dan 1 jenis burung. 2= CITES Appendix 2. TOTAL=32 Insekta (Kupu-kupu) Deskripsi Kode Lokasi Tapak Jumlah individu Jumlah Jenis Jenis dilindungi 1 48 40 2 33 26 Jumlah Individu per 2 ha di tiap lokasi tapak. Caplak tidak diperoleh pada koleksi secara langsung pada hospes (kerbau. maupun dengan cara penyapuan menggunakan bendera handuk di padang penggembalaan ternak maupun di semak belukar. RKL-RPL Tambahan 3-48 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. kambing dan kelelawar). 2 33 23 3 25 19 4 67 30 5 28 20 6 24 17 7 20 12 8 22 18 9 47 32 10 29 24 313 50 Jml Total Cites Appendix1=2 jenis. Appendix2= 11 jenis. Endemik=1 jenis. Tabel 3. Mamalia Deskripsi Kode Lokasi Tapak Jumlah individu Jumlah Jenis Jumlah jenis dilindungi 1 19 15 Jumlah Individu per 2 ha di tiap lokasi tapak. TOTAL=30. Near Threatend-IUCN=2 jenis dan (Protected) Dilindungi UU-RI= 15 jenis. NT= IUCN-Near Threatened. Endemik=4 jenis .14 dapat dibuat abstraknya sebagai berikut:    Jenis fauna dilindungi (RI) diperoleh 15 jenis dari 50 jenis mamalia dan 16 jenis dari 77 jenis burung. sapi. e = endemik. burung dan reptil) di habitat tersebut sudah menipis dan ternak telah dibudidaya dengan cara dimandikan dan dikandangkan tiap hari.Dari hasil identifikasi dan survey lapangan seperti yang terlihat pada Tabel 3.

17. RKL-RPL Tambahan 3-49 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.Jalur transek penelitian satwa liar yang dilintasi atau dekat dengan sungai atau dekat gunung. .2. 5 diantaranya merupakan hasil wawancara. 5 jenis katak dan 1 tidak diketahui secara jelas berhubung lewat gambar foto saja.2. 3. kebun kelapa sawit). Sumber : Data primer dan hasil wawancara. yang terdiri atas beberapa tipe habitat vegetasi diperoleh lebih beragam jenis satwa liar dari pada jalur transek penelitian yang hanya melalui satu tipe habitat vegetasi (kebun karet. Tabel 3. 3 jenis kadal dan 2 jenis kura-kura yang dipelihara. 5 jenis merupakan hasil wawancara dan 3 lainnya tidak diketahui nama jenisnya. terdiri dari 6 jenis ular yang masuk dalam daftar.2 Reptilia dan Amfibia (Herpetofauna) Berdasarkan hasil pengamatan langsung dan wawancara terdapat 7 jenis amfibi. Sedangkan dari kelompok reptil terdapat 11 jenis. Untuk menegtahui jenis reptil dan amfibia yang terdapat di studi tapak.17 Jenis herpetofauna di wilayah kerja JOB Pertamina – Talisman (OK) Ltd. Tidak terdapat laporan secara pasti mengenai jumlah jenis amfibia dan reptilia di Sumatera. Kondisi umum lokasi pengamatan disajikan pada Lampiran A9. Informasi mengenai jenis amfibia dan reptilia di Sumatera sudah banyak dilaporkan. dapat dilihat pada Tabel 3. terdiri dari 2 jenis kodok. September 2010. Menurut David and Vogel (1996) berdasarkan hasil penelitiannya terdapat 127 jenis ular di Sumatera. namun yang menjadi kendala adalah laporan ataupun buku mengenai jenis-jenis Sumatera susah didapatkan. Enam jenis ular yang terdaftar.

terutama nitrat dan fosfat) dalam suatu perairan. Sementara untuk kelas Crustaceae hanya 2 genera.3. Sementara zooplankton adalah organisme mikrofauna yang hidupnya melayang dalam kolom air. Dengan demikian keberadaannya dapat dijadikan sebagai indikator kesuburan atau produktivitas perairan. Fitoplankton yang ditemukan di wilayah terdiri dari kelas Chlorophyceae (teridentifikasi sebanyak 30 genera). .2. Bacillariophyceae (18) dan Dinophyceae (1). Chrysophyceae (1). bahkan di beberapa lokasi pengamatan tidak ditemukan.935 individu/m3 dan indeks keanekaan sebesar 0 – 1.75. Oleh karena itu.1 Fitoplankton dan Zooplankton Plankton digunakan sebagai indikator kualitas perairan terutama produktivitas primer dari suatu perairan. Kelimpahan fitoplankton ditentukan salah satunya oleh ketersediaan unsur hara. sedangkan Rotifera sebanyak 6 genera. Sementara untuk zooplankton.470 individu/m3 dengan nilai indeks keanekaan berkisar antara 1. Rhodophyceae (1).3.58 – 2. karena berperan sebagai primary productivity bagi kelangsungan proses kehidupan dalam suatu perairan. 3. Meskipun indeks keanekaan jenis plankton tidak bisa mewakili kondisi kualitas air sungai. Kelas Protozoa teridentifikasi sebanyak 3 genera. namun dapat menggambarkan komposisi jenis makanan yang tersedia bagi ikan dan biota air lainnya. Rotifera dan Crustaceae.509. distribusi fitoplankton dipengaruhi oleh dinamika suatu perairan.2. Dalam rantai makanan.35. Makrozoobentos telah banyak digunakan sebagai indikator pencemaran air karena hidupnya yang relatif menetap di dasar perairan.530 – 6. kelimpahan individu berkisar antara 839 – 15. Euglenophyceae (4). Fitoplankton merupakan organisme yang hidupnya melayang di kolom air dan tidak memiliki daya gerak sendiri. Cyanophyceae (5). Hasil pengamatan menunjukkan bahwa jenis-jenis bentos yang ditemukan tidak banyak. Jenis zooplankton yang terdapat di sungai-sungai di sekitar wilayah studi tergolong kedalam 3 kelas. Organisme fitoplankton memegang peranan penting dalam penentuan produktivitas perairan. Kelimpahan fitoplankton berkisar dari 290.2 Bentos Bentos atau makrozoobentos merupakan biota air yang sebagian besar atau seluruh hidupnya berada di dalam atau di dasar perairan yang pergerakannya relatif lambat. yaitu Protozoa.3. Struktur komunitas fitoplankton dan zooplankton disajikan pada Lampiran A9.2. Zooplankton dan fitoplankton memiliki peranan penting dalam ekosistem perairan.3 Biota Air 3. Bentos hanya RKL-RPL Tambahan 3-50 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. zooplankton menempati tempat kedua.

706 Ha. Kelimpahan bentos berkisar 0 – 89 individu/m2 dengan indeks keanekaan berkisar antara 0 – 1. Jenis-jenis bentos yang terdapat di sungai-sungai di sekitar wilayah studi ditampilkan pada Lampiran A9. Kecamatan Rambang dan Lubai Kabupaten Muara Enim.3. Hasil-hasil potensi tambang baik Provinsi Sumatera Selatan pada umumnya maupun hasil industri pertambangan di Kabupaten Ogan Komering Ulu menggunakan jasa jaringan kereta api ini serta jaringan jalan arteri primer tersebut. Kecamatan Madang Suku II. Sungai Ogan dan Air Kisam bagian hulu.1 Kabupaten Ogan Komering Ulu Letak Wilayah dan Aksesibilitas Kabupaten Ogan Komering Ulu terletak pada bagian selatan wilayah Provinsi Sumatera Selatan yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan. Madang Suku III. Selain dihubungkan oleh sistem jaringan jalan arteri primer lintas tengah di Provinsi Sumatera Selatan juga oleh jaringan kereta api yang menghubungkan Kota Pelembang-BaturajaTanjung Karang.1 KOMPONEN SOSIAL EKONOMI DAN BUDAYA Profil Wilayah Studi 3. Secara geografis terletak pada 103⁰40” Bujur Timur dan 4⁰55” Lintang Selatan dengan luas wilayah 479. 3. Kabupaten Ogan Komering Ilir dan Kabupaten Muara Enim. Kecamatan Muara Dua.26.   RKL-RPL Tambahan 3-51 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Kecamatan Buay Sandang Aji. dan Sebelah Barat berbatasan dengan Kecamatan Semendo Darat Ulu. sedangkan secara administasi wilayah Kabupaten Ogan Komering Ulu berbatasan dengan :   Sebelah Utara berbatasan dengan Kecamatan Muara Kuang Kabupaten Ogan Ilir. Kecamatan Muara Dua Kisam Kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan. Kecamatan Tanjung Agung dan Kecamatan Lubai Kabupaten Muara Enim. Kabupaten Ogan Komering Ulu Timur.3. Sebelah Timur berbatasan dengan Kecamatan Semendawai Barat. Sebelah Selatan berbatasan dengan Kecamatan Simpang. Kabupaten ini terletak pada posisi strategis dilalui oleh jaringan jalan Trans Sumatera (jalur tengah) yang menghubungkan kota-kota di pulau Sumatera dengan pulau Jawa.1. Kecamatan Semendo Darat Laut.3 3. Jumlah taksa tergolong sedikit yaitu 1 – 3 jenis. Kecamatan Buay Runjung dan Kecamatan Kisam Tinggi. Kecamatan Buay Peliung dan Kecamatan Martapura Kabupaten Ogan Komering Ulu Timur.ditemukan di Air Kuang Besar. .

542 35.23 730.332 17.826 27.256 35. 8.Pemerintahan Pemerintah Kabupaten Ogan Komering Ulu setelah pemekaran wilayah berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No.00 714.222 16.788 24.18.240 356.259 Baturaja Barat Baturaja Timur Ulu Ogan Pengandonan Semidang Aji Peninjauan Lubuk Batang Sosoh Buay Rayap Lengkiti Sinar Peninjauan Lubuk Raja Muara Jaya Jumlah Sumber: Diolah dari BPS Kabupaten Ogan Komering Ulu Dalam Angka.153 98. 12 Tahun 2006 Tentang Pembentukkan Kec.822 8.259 jiwa.664 71.398 27.180 33.356 8.398 31.355 29.434 30. Kecamatan yang memiliki jumlah penduduk terbesar adalaah Kecamatan Baturaja Timur yaitu 71. Jumlah penduduk terkecil dijumpai di wilayah Kecamatan Muara Jaya berjumlah 7.217 jiwa. 1.427 24. 4. Lubuk Raja.69 600. 2009 RKL-RPL Tambahan 3-52 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.065 324. Kependudukan Penduduk Kabupaten Ogan Komering Ulu pada tahun 2008 berjumlah 303.931 2006 24.371 24. 3.866 2005 30.100 32.086 jiwa dimana kecamatan ini merupakan pusat pemerintahan kabupaten (ibukota kabupaten). 13 Tahun 2006 Tentang Pembentukan Kec. 7.802 10.71 213.886 13.217 303.00 964. 5.393 52.899 16. sedangkan Peraturan Daerah No.183 24.00 481.20 4.06 85. 3 kelurahan dan 135 desa. 9. Kabupaten Ogan Komering Ulu Timur dan Kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan.18 No. Kemudian jumlah penduduk Kecamatan Peninjauan yaitu 37.334 41. Sinar Peninjauan dan Peraturan Daerah No. Akan tetapi pada tahun 2006 berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten No. Sebaran penduduk di wilayah ini relatif tidak merata. 7 Tahun 2008 Tentang Pembentukkan Kecamatan Muara Jaya. Jumlah penduduk di wilayah Kabupaten Ogan Komering Ulu dapat dilihat pada Tabel 3.210 37.664 8.434 jiwa. kabupaten ini terbagi menjadi 12 kecamatan dengan jumlah 14 kelurahan dan 138 Desa.386 12.412 301.758 11.603 29.544 27.086 8.127 77.795 16.32 68.964 105. 6.00 249.046 15.00 375.420 16.487 56.891 7.621 24.860 2008 29.566 60.747 8.994 298.110 17.797.079 12.546 22. 10 11 12 Jumlah penduduk Kabupaten OKU Tahun 2004-2008 Kecamatan Luas (Km2) 132. .770 34. Kabupaten Ogan Komering Ulu awalnya terdiri dari 9 wilayah kecamatan.60 109. 2. Kecamatan ini merupakan pemekaran dari Kecamatan Pengadonan pada tahun 2008.340 2007 32. 37 Tahun 2003 menjadi tiga wilayah kabupaten.363 12. yaitu Kabupaten Ogan Komering Ulu. Tabel 3.424 78.06 Perkembangan Penduduk (jiwa) 2004 30.

anyaman-anyaman. lada. 825. aren. Di atas periode tersebut. Sampai dengan tahun 2010. bahan bangunan. industri.874 juta menjadi Rp.82 triliun (atas dasar harga berlaku) atau sekitar Rp 7. dengan jenis karet. .038 menjadi Rp. rawa dan sungai) ataupun budidaya. Sektor kedua penyumbang PDRB adalah.32%. pertambangan dan penggalian) dimana sektor sektor pertanian merupakan sektor unggulan (leading sector).583 juta atau 42. Bidang industri yang dapat dikembangkan meliputi industri kecil seperti tekstil. logam dan kelapa sawit. pandai besi. Peternakan juga potensial untuk pengembangan ekonomi daerah. 842.Perekonomian Daerah Dari kontribusi sektor (lapangan usaha) dalam pembentukan PDRB. dapat ditunjang oleh sektor-sektor yang meliputi pertanian pangan. PDRB sampai tahun 2025 akan dapat mencapai nilai Rp 24. diproyeksikan pertumbuhan ekonomi Kabupaten OKU akan membaik. peternakan. PDRB tahun 2005 – 2007 menunjukkan peningkatan peran sektor pertanian yang terus mengalami peningkatan dari Rp. mengingat baru sebagian kecil saja yang dimanfaatkan/dikelola. pertumbuhan ekonomi akan mencapai angka sekitar 6% per tahun. keramik. Dari hasil proyeksi. ketela pohon. Perkebunan memberikan kontribusi besar terhadap perekonomian daerah. Demikian juga bidang perikanan. bahan kimia.212 atau 18. kekayaan bahan galian dan energi sangat potensial untuk dikembangkan.74 triliun (atas dasar harga konstan tahun 2000). Sektor pariwisata dapat dikembangkan dengan memanfaatkan potensi keindahan alam dan ragam budaya yang ada sangat mendukung bagi pengembangan kegiatan pariwisata (Sumber: Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU) 2005 – 2025). jahe dan kencur. RKL-RPL Tambahan 3-53 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.32%. Selain itu. kelapa sawit. diperkirakan pertumbuhan ekonomi dapat melampaui angka 7% per tahun. Berdasarkan data PDRB sebelum dan setelah krisis ekonomi. Demikian halnya dengan sektor pertambangan dan penggalian. dan sampai tahun 2025 diperkirakan akan stabil di atas angka 6% per tahun. Pengembangan pertanian tanaman pangan dapat diarahkan pada komoditas jagung. baik perairan umum (danau. dan pariwisata. pinang. meningkat dari Rp. pertambangan dan bahan galian. 976. (pertanian. kapuk. Untuk Lebih jelasnya mengenai perbandingan PDRB Kabupaten Ogan Komering Ulu dan PDRB Propinsi Sumatera Selatan pada tahun 2005 sampai dengan tahun 2007. perkebunan. kayu. 1. ketela rambat. pertambangan dan penggalian. perekonomian Kabupaten OKU masih didominasi oleh sektor primer. kelapa. dapat dilihat pada Tabel 3.199. kacang tanah dan sayur-sayuran dataran rendah.19. Pengembangan perekonomian Kabupaten OKU dalam kurun waktu dua puluh tahun mendatang. kopi. kayu manis.

038 355.274 9.827 5.068 6. OKU Dalam Angka Tahun 2006-2007 Perkembangan PDRB perkapita atau pendapatan per kapita pada Tahun 2007 atas dasar harga berlaku (pendapatan regional dengan faktor inflasi) mengalami kenaikan secara nominal menjadi sekitar Rp.772.Jasa JUMLAH Sumber : Kab.810.) 8.212 457.075 144.440 3. Tahun 2001 yang lalu baru mencapai Rp.606 Kabupaten OKU 2006 998.619 528.653.955 8.567 902.934.079.536.928.476 9.286.060.20.350 3.353 81.242 15.394 5.459.048 309.987 262.750.946.87% dari Rp.484 25.051.332 125.943.412.41 juta Tahun 2007 menjadi Rp.862 9.180.693.014 3.687 2.921 3.183.062 9.937 398.977 14.881 23.032.156 8.652. karena faktor inflasi telah dikeluarkan) juga mengalami peningkatan sebesar Rp.361 17.672.679 8.36 juta atau 3.319 4.080.247.379 8.335 27.531.654 9. 2005 – 2007 Propinsi Sumatera Selatan 2005 14. 9. Gas dan Air Bersih Bangunan/Konstruksi Perdagangan.742.240 225.853 95.558.Tabel 3. Tabel 3.051.162.131.408.443 463.115 3. Sedangkan dari sisi PDRB perkapita atau pendapatan perkapita atas harga konstan 2000 (pendapatan regional riil.) 8.156 18.605 346.556.075 402.687.358.583 976. lihat Tabel 3.858 488.378 Berdasar Harga Konstan 2000 (Rp.872 4.794 9.083 12.028.735 109. .72 juta.941. 8.030. 14.300.065 167.757 8.19 Perbandingan jumlah PDRB berdasarkan harga berlaku Kabupaten Ogan Komering Ulu dan Propinsi Sumatera Selatan.716.05 juta.867.701 2003 2004 2005 2006 2007* 2008** Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Ogan Komering Ulu Keterangan : r) *) = angka perbaikan = angka sementara **) = angka sangat sementara RKL-RPL Tambahan 3-54 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.77 juta Tahun 2008.393.891.859 592. 0.459 97.895.707 2005 842. Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan.662 22.120 25.983 9.208.763 2007 20.510 2006 17.305.383 469.874 825.486 79.870 6.033 5.919.671 10.275 10.873 2007 1. dan Jasa Perusahaan Jasa .193 3.726 405.811.213 NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 LAPANGAN USAHA Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri dan Pengolahan Listrik.551 10. Persewaan.199.516 429.553 12. 9.132 109.486 12.20 Perkembangan pendapatan perkapita di Kabupaten Ogan Komering Ulu 2001-2007 Tahun 2001r 2002 r r r r r Berdasar Harga Berlaku (Rp.

753 jiwa dan perempuan 327.906 jiwa atau dengan rataan pertumbuhan penduduk sebesar 1. Lawang Kidul. Gunung Megang. Semende Darat Ulu. Rambang Dangku. Ujan Mas. Jumlah penduduk Kabupaten Muara Enim tahun 2008 diperkirakan sebesar 660. Semende Darat Tengah.153 jiwa pada luasan wilayah daratan 9. Muara Belida. Penukal. Rambang. Kabupaten Muara Enim mempunyai tatabatas dengan wilayah lain disekitarnya antara lain yaitu :     Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Musi Banyuasin. Pemerintahan Wilayah administrasi Kabupaten Muara Enim saat ini terdiri dari 293 Kelurahan/Desa dalam 22 Kecamatan.50 km2. Gelumbang. Abab. Tanjung Agung.5% pada tahun 2007-2008. RKL-RPL Tambahan 3-55 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Lubai. .3. Penukal Utara. Sungai Rotan. dan 660.140.50 km sehingga kepadatan penduduknya sekitar 72 jiwa per km dengan persebaran kepadatan penduduk yang tidak merata. Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Ogan Komering Ulu.1.2 Kabupaten Muara Enim Letak Wilayah dan Aksesibilitas Kabupaten Muara Enim merupakan salah satu kabupaten dalam wilayah Propinsi Sumatera Selatan yang terletak antara 4°00' sampai 6°00' Lintang Selatan dan diantara 104°20' sampai 106°00' Bujur Timur. Muara Enim. Benakat. Pertumbuhan penduduk dapat diakibatkan oleh beberapa hal diantaranya kelahiran. Lembak. Kelekar.21. lihat Tabel 3. Talang Ubi. diantaranya yaitu Kecamayan Semende Darat Laut.304.906 jiwa yang terdiri dari laki-laki 333.120. Kependudukan Penduduk Kabupaten Muara Enim tahun 2007 dan 2008 berjumlah sekitar 653. Tanah Abang.3. dan Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Musi Rawas dan Kabupaten Lahat. kematian dan migrasi masuk serta migrasi ke luar penduduk dalam wilayah. Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Ogan komering Ilir dan Kota Palembang. dengan luas wilayah 9.

Luas Daerah (Km²) 274. 14.97 522.00 347. 10.332 333.14 272.140.70 666. 22.847 23.137 Ratio Jenis Kelamin 100.409 21.254 5. Perekonomian Daerah Analisa sektoral pada dasarnya bertujuan untuk dapat mengetahui bentuk perkembangan suatu wilayah dalam hal sektor-sektor perekonomian yang terdapat di Kabupaten Muara Enim.439 32.422 30.193 12.52 628.04 102. 19.042 13.981 42.62 984.606 59.02 105.791 16.412 9. 12.369 25.041 9.955 30.00 644.02 101.40 156.378 13.535 23.067 26.84 101.60 101. 3.08 101.154 47. .067 15.256 4.418 15.05 102.112 29. 21.391 19.480 29.17 102.85 102.319 18.40 288. 5.72 100.360 41.414 7.07 296.32 101.00 151.459 8.151 27.43 102.753 329.092 13. 13. 20. 8.710 37.304 Sumber : BPS Kabupaten Muara Enim Dalam Angka 2009.153 324.75 446.619 24.282 327.034 20.02 101. Kecamatan Semende Darat Laut Semende Darat Ulu Semende Darat Tengah Tanjung Agung Rambang Lubai Lawang Kidul Muara Enim Ujan Mas Gunung Megang Benakat Rambang Dangku Talang Ubi Tanah Abang Penukal Utara Gelumbang Lembak Sungai Rotan Penukal Abab Muara Belida Kelekar Jumlah Tahun 2007 Penduduk 13. RKL-RPL Tambahan 3-56 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.93 539.654 11. 17.685 7.733 7.975 13.231 juta (13.24 648.977 5.15 102.407 51.178 12.837 26.572 21.84 203.198 4.766.80 268. 16.140.73 101.44 %).592 12. 7.50 Kepadatan Penduduk 2 (Jiwa/Km ) 49 36 26 70 47 42 158 264 87 78 32 76 91 169 46 66 71 109 114 42 59 57 72 71 LakiLaki 6.Tabel 3.55 No 1.355 15.00 176.60 416.923 9.326 20. 18.770 24.05 101.988 53.60 419. 15. 14.20 388.420 27.960 10.203 4.922 14.167 Perem puan 6.453 18.50 9.35 103.79 100.84 101. 6.551 10.435 59.63 103.725 4.648 16.983 5.72 380.00 9.88 101.494 29.906 653.038 26.508 7. 4.61 100. 9.21 Jumlah dan kepadatan penduduk menurut kecamatan dalam Kabupaten Muara Enim Tahun 2008. 2. 11. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Muara Enim atas dasar harga berlaku pada tahun 2007 merupakan gambaran sektoral perekonomian kabupaten yang memberikan sumbangan terhadap pembentukan PDRB Propinsi Sumatera Selatan yaitu sebesar Rp.59 101.614 660.297 5.

994 8.055 5.65 juta.742. dan Jasa Perusahaan Jasa .437.17%).422 282.975.300.115 3.231 NO LAPANGAN USAHA Sumber: BPS Kabupaten Muara Enim.683 8. gas dan air minum merupakan pemberi sumbangan terkecil yaitu hanya Rp 57. Tabel 3. 8.619 528.962.305.381 7.286.544.23 Pendapatan Per Kapita (Rupiah) Harga Berlaku Tahun 2004 2005 2006 2007 PDRB dengan Migas 10.562 8.047 834.732.778 9.22.662 22.480.671 10.45% dari Rp.590.521. Tahun 2004 yang lalu baru mencapai Rp.895.335 27.029 695.806.183 Harga Konstan PDRB dengan Migas 8. Persewaan.996.941.648. Gas dan Air Bersih Bangunan/Konstruksi Perdagangan.766.425 49.859 592.192 446.835 17.191 juta (0.548 14.928.060. Tabel 3.40 juta atau 4.05 %).014 3.691 7.870 6.913 8. Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan.781 454. 0.494 869.663 15. Sedangkan dari sisi PDRB perkapita atau pendapatan perkapita atas harga konstan 2000 (pendapatan regional riil.536.025.735 109.840 159.919.96 juta Tahun 2007 menjadi Rp. Sedangkan sektor listrik.975.083 12.250 235.921 3.946.098. . karena faktor inflasi telah dikeluarkan) juga mengalami peningkatan sebesar Rp.898.37 juta.763 2007 20.853 532.583 139.22 Perbandingan jumlah PDRB berdasarkan harga berlaku Kabupaten Muara Enim dan Propinsi Sumatera Selatan Tahun 2006 – 2007 Propinsi Sumatera Selatan 2006 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri dan Pengolahan Listrik. Muara Enim Dalam Angka Tahun 2008 Perkembangan PDRB perkapita atau pendapatan per kapita pada Tahun 2007 atas dasar harga berlaku (pendapatan regional dengan faktor inflasi) dengan migas mengalami kenaikan secara nominal menjadi sekitar Rp.068 6.872 4.297.313 8.120 25.412.750.372.156 8.163 5.556.238.162. lihat Tabel 3.810.36 juta Tahun 2008.963 PDRB tanpa Migas 4.250 13.191 530.814 57.618.021.23.891. 9.203 juta (8.853 95.102 PDRB tanpa Migas 6. dapat dilihat pada Tabel 3. 8.644 5.Jasa JUMLAH 17.203 1.Peranan sektor ekonomi terbesar terhadap PDRB Kabupaten Muara Enim atas dasar harga berlaku tahun 2007 adalah sektor pertambangan dan penggalian yaitu sebesar Rp.464 2007 2. 10. 21. Untuk Lebih jelasnya mengenai perbandingan PDRB Kabupaten Muara Enim dan PDRB Propinsi Sumatera Selatan pada tahun 2006 dan tahun 2007.019 12.033 5.395.484 25.080.498 RKL-RPL Tambahan 3-57 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.523. Kab.707 Kabupaten Muara Enim 2006 1.896.

Desa Peninjauan.3.830. Desa Lunggaian Baru. Desa Merbau. Kabupaten Muara Enim. Kabupaten Ogan Komering Ulu.24. Kecamatan Lubuk Batang.362. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Jiwa Baru Pagar Gunung Durian SP Tiga Lubuk Rukam Bindu Mendala Makarti Jaya Sp-8/Panti Jaya Makarti Tama Peninjauan Saung Naga Mitra Kencana Penilikan Tama Merbau Gunung Meraksa Kurup Lubuk Batang Peninjauan Ogan Komering Ulu RKL-RPL Tambahan 3-58 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Desa Gunung Meraksa. secara administratif berada di 4 (empat) wilayah kecamatan. yaitu Kecamatan Lubai (Kabupaten Muara Enim). Kecamatan Peninjauan.036 11. Kecamatan Lubai. Desa Makarti Jaya. Desa-desa yang terkait dengan wilayah studi baik secara administratif maupun sosial (23 desa) yaitu Desa Durian. Desa Bindu. Desa SP3. Provinsi Sumatra Selatan. Desa Pagar Gunung dan Desa Jiwa Baru. Desa Makarti Tama.2008 21. Desa Mitra Kencana. Desa Lunggaian. Desa SP8. Desa Mendala. Desa Kebon Agung dan Desa Ulak Pandan. Desa Bandar Agung. Kecamatan Lubuk Batang.532.416 9. Tabel 3.148 5. Desa Suka Merindu. Lebih jelas dapat dilihat pada Tabel 3. Desa Lubuk Rukam.317 Sumber : BPS Kabupaten Muara Enim. Desa Penilikan Tama.24 Desa terkait sekaligus desa studi rencana pengembangan kegiatan operasi minyak dan gas JOB Pertamina – Talisman (OK) Ltd. . Desa Kurup. 2008 3. Kecamatan Semidang Aji. Peninjauan dan Semidang Aji (Kabupaten Ogan Komering Ulu).370.2 Profil Lokasi Studi Lokasi Kegiatan Areal rencana Pengembangan Kegiatan Operasi Minyak dan Gas JPTOK yang menjadi wilayah studi. Desa Saung Naga. Desa Kecamatan Lubai Kabupaten Muara Enim No.

15 80. Kependudukan Jumlah.No. Jumlah penduduk wilayah studi paling banyak terdapat di Kecamatan Lubai sebanyak 41. desa yang memiliki kepadatan penduduk terbesar adalah desa-desa yang berada di Kecamatan Peninjauan yaitu Desa Mitra Kencana sebesar 152 jiwa/Km2 desa ini merupakan desa transmigrasi satuan pemukiman 7 (SP 7).72 95. rendah (<400 jiwa/km2).233 6.25 Jumlah penduduk kecamatan dan desa di sekitar areal studi. Sedangkan penduduk Kecamatan Lubuk Batang hanya 27. sedang (400-800 jiwa/km2) dan tinggi (>800 jiwa/km2). Kepadatan dan Distribusi Penduduk.559 2. Lubuk Batang 1 2 Merbau Kurup RKL-RPL Tambahan 3-59 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.00 3. lihat Tabel 3. .460 1.120.016 jiwa. sehingga secara umum kepadatan wilayah studi masih di bawah rata-rata kepadatan penduduk nasional.868 944 441 Kepadatan Jumlah KK 9.914 333. Tabel 3.25. 18 19 20 21 22 23 Desa Bandar Agung Lunggaian Lunggaian Baru Suka Merindu Kebon Agung Ulak Pandan Kecamatan Kabupaten Semidang Aji Sumber : Data Primer.650 1.906 41. Kepadatan penduduk hasil sensus penduduk Indonesia pada Tahun 2010 adalah sekitar 124 jiwa/km2.00 2 Kabupaten Muara Enim Kecamatan Lubai 1 2 3 Beringin Pagar Gunung Kota Baru Kab.545 3.562 27.617. Kabupaten/ Kecamatan / Desa Luas (Km ) 9.50 984. Kriteria kepadatan penduduk antara lain.60 795.00 43. Dari seluruh desa studi. maka wilayah studi termasuk dalam kriteria kepadatan penduduk “rendah” karena kepadatan penduduk tertinggi adalah sekitar 152 jiwa/km2.  Jumlah Penduduk (Jiwa) 660.00 35.545 jiwa dan Kecamatan Rambang Kuang 19.00 42.372 1. Ogan Komering Ulu Kec. Berdasarkan klasifikasi kepadatan penduduk. dan Desa Peninjauan 44 jiwa/Km2.221 (Jiwa/ 2 Km ) 73 42 25 38 46 92 44 43 34 23 9 12 13 5 4 4 4 (KK / Km2) 1 Jiwa/ KK 72 No. Desa Mendala 53 jiwa/Km2.559 jiwa menyusul Kecamatan Peninjauan sebanyak 40.681 82. 2010 dan JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.931 jiwa.

3 4 Kabupaten/ Kecamatan / Desa Lunggain Bandar Agung Luas (Km2) 60. 2009 dan Kecamatan Dalam Angka. masyarakat desa cenderung homogen. yang rasio jenis kelaminnya di atas 100.No. dan sebagainya.99 71. ketiga.60 Jumlah Penduduk (Jiwa) 1.671 1. dalam masyarakat pedesaan antar warganya mempunyai hubungan yang lebih mendalam dan erat. Hasil perhitungan rasio jenis kelamin menunjukkan bahwa distribusi jumlah penduduk laki-laki dan perempuan digambarkan pada angka rata-rata yang diperoleh antara 84–113. adat istiadat.793 40. seperti di Desa Merbau Kecamatan Lubuk Batang.00 40.00 1. Adapun ciri desa perkotaan antara lain. secara kewilayahan adalah desa yang terletak pada wilayah ibukota kabupaten. ada tujuh (7) desa terutama desa yang berada di wilayah Kabupaten Ogan Komering Ulu. sistem kehidupan umumnya berkelompok dengan dasar kekeluargaan.00 31. Artinya secara umum penduduk di wilayah studi lebih banyak penduduk perempuan.649 3. agama. Dari 12 desa areal studi.311 Kepadatan Jumlah KK 394 408 10.431 740 404 792 323 (Jiwa/ 2 Km ) 28 45 40 39 53 44 152 (KK / Km2) 7 10 10 10 13 11 38 Jiwa/ KK 4 4 4 4 4 4 4 Kecamatan Peninjauan 1 2 3 4 Lubuk Rukam Mendala Peninjauan Mitra Kencana Sumber : Kabupaten Dalam Angka. kedua. Beberapa hal yang menjadi ciri masyarakat desa antara lain: pertama.00 8. Rasio penduduk di Kecamatan Ramban Kuang dan Lubai <100 sementara di kecamatan Lubuk Batang dan Peninjauan rasio jenis kelamin > 100. Jika rasio lebih dari 100 artinya jumlah penduduk laki-laki lebih besar dibandingkan dengan jumlah penduduk wanita.742 1.007. Atau dalam setiap 100 populasi perempuan terdapat sekitar 113 populasi laki-laki. sebagian besar warganya bekerja di luar sektor pertanian sehingga sektor jasa sudah berkembang.016 2. sementara lima (5) desa lainnya rasio jenis kelamin penduduknya lebih kecil dari 100. seperti dalam hal mata pencaharian.00 74. terkait pada banyaknya jumlah penduduk dan luasan wilayah di kecamatan bersangkutan. sebagian besar warga masyarakat pedesaan hidup dari pertanian. dan keempat. . 2008 Kepadatan penduduk setiap wilayah kecamatan studi bervariasi besaran jumlahnya. Komposisi Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin Rasio jenis kelamin menunjukkan perbandingan antara jumlah penduduk laki-laki dan jumlah penduduk wanita atau banyaknya jumlah penduduk laki-laki per seratus orang jumlah penduduk wanita. Artinya pola distribusi penduduk menurut jenis kelamin tersebut memiliki proporsi yang kurang seimbang. yaitu dalam setiap 100 populasi perempuan hanya terdapat sekitar 84 populasi laki-laki.241 1. Paling tidak distribusi seperti RKL-RPL Tambahan 3-60 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

906 41.564 627 27. Eksistensi perempuan terhadap laki-laki yang kurang seimbang tersebut memberikan konsekuensi peranan kepada kelompok perempuan memiliki potensi lebih dominan untuk berpartisipasi dalam pengelolaan sumber daya yang ada. Berdasar perhitungan diperoleh angka dependency ratio (DR) sekitar 51% hal ini berarti terdapat 51 orang penduduk non produktif yang menjadi beban atau tanggungan 100 orang penduduk produktif.26. RKL-RPL Tambahan 3-61 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.153 21.833 868 821 918 20.753 20.681 1.325 799 1. sementara penduduk diluar usia kerja yaitu usia anak-anak (0 – 14 tahun) dan usia lanjut (60 tahun ke atas) sekitar 33. dapat dilihat pada Tabel 3. terutama di Desa Merbau.372 1.146 794 939 Perempuan (Jiwa) 327.335 1.ini menunjukkan bahwa secara spasial gender terdapat kecenderungan dominasi laki-laki terhadap perempuan.26 Jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin dan sex rasio.386 1.226 856 975 Jumlah Total (Jiwa) 660.106 2.460 1.424 1. 2008 Komposisi Penduduk Berdasarkan Umur Penduduk di Kabupaten Ogan Komering Ulu berada pada katagori penduduk usia kerja (usia 15 – 59 tahun) sekitar 66.677 684 13.901 1. Kabupaten/ Kecamatan / Desa Laki-Laki (Jiwa) 333.9%.159 1.417 850 1.627 813 849 875 19. Lubuk Batang 1 2 3 4 Merbau Kurup Lunggain Bandar Agung 14. Jumlah Penduduk No.205 1.311 106 113 107 97 105 102 107 106 107 109 Kecamatan Peninjauan 1 2 3 4 Lubuk Rukam Mendala Peninjauan Mitra Kencana Sumber : Kabupaten Dalam Angka.650 1.914 Sex Rasio 102 96 93 93 96 Kabupaten Muara Enim Kecamatan Lubai 1 2 3 Beringin Pagar Gunung Kota Baru Kab.545 3. Untuk lebih jelas.793 40.241 1. Gambaran struktur usia penduduk di Kabupaten Ogan Komering Ulu disajikan pada Tabel 3.559 2. Tabel 3.670 1.27.742 1.649 3.1%. 2009 dan Kecamatan Dalam Angka. . Ogan Komering Ulu Kec.

PUK = penduduk usia kerja DR = dependency ratio = ( PDUK / PUK ) x 100 Penduduk di Kabupaten Muara Enim berada pada katagori penduduk usia kerja (usia 15 – 59 tahun) sekitar 59.57 47.75 7.38 4.52 5.8 DR 68 Golongan Umur 0 .505 40.58 1.391 77.060 72.63 0.1 Status (%) PDUK = 28. Laki-Laki 35.82 3.213 62. sementara penduduk diluar usia kerja yaitu usia anak-anak (0 – 14 tahun) dan usia lanjut (60 tahun ke atas) sekitar 40.04 0.29 30 .72 3. .64 65 .15 100.31 2.68 Perempuan 4.43 4.419 37.886 36.656 54.44 45 .12 4.641 34.39 40 .32 Jmlah 9.4 5 .708 55.14 15 .4 Status (%) PDUK = 32.586 31.797 Perempuan 31.49 50 .66 1.02 8.34 35 .6%.32 1.68 5.28 Penduduk menurut golongan umur dan jenis kelamin di kabupaten Muara Enim tahun 2008.90 4.59 60 .00 PDUK = 5.59 9.88 0.9 10 .29 0.4%.92 1.74 75 + JUMLAH Lakilaki 4.88 4.91 10.17 4.43 5.5 DR 51 Sumber : (BPS) Kabupaten Ogan Komering Ulu dalam Angka 2009 Keterangan : PDUK = penduduk diluar usia kerja.701 27.54 6.58 52. No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Kelompok Umur 0-4 5-9 10 .007 27.969 27.14 15 .22 2.85 2.31 1.45 0.12 2.28.90 9.19 20 .4 PUK = 66. Tabel 3.19 20 .01 9.85 10.52 5.41 3.85 5.24 25 .24 25 .16 4.34 3.29 RKL-RPL Tambahan 3-62 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.39 5.69 70 . Gambaran struktur usia penduduk di Kabupaten Muara Enim disajikan pada Tabel 3. Berdasar perhitungan diperoleh angka dependency ratio (DR) sekitar 68% hal ini berarti terdapat 68 orang penduduk non produktif yang menjadi beban atau tanggungan 100 orang penduduk produktif.27 Prosentase penduduk dirinci berdasarkan kelompok umur dan jenis kelamin di Kabupaten OKU.Tabel 3.54 55 .627 31.90 1.68 0.02 1.729 Jumlah 67.71 4.526 PUK = 59.57 0.95 1.687 26.

971 13. kedele.351 9.77%.524 7. penggarap penyewa atau buruh tani.91%.Golongan Umur 30 .656 19.786 31.36 RKL-RPL Tambahan 3-63 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.29). 2.188 9.130 26. Tabel 3.3. bekerja sebagai wiraswasta 5. penduduk yang bekerja sebagai buruh sebanyak 34.66 3.153 Jumlah 51.646 660.970 7. Jumlah penduduk yang bekerja sebagai petani sebanyak 50.704 15.402 22.195 11. ubi kayu.64 65 .781 46.810 11.44 45 .77 2.904 4.74 75 > Jumlah Laki-Laki 25.47 34.044 327.3 Profil Komunitas Data mengenai profil komunits diperoleh dari hasil wawancara dengan responden di wilayah studi melalui lembar kuesioner.49 50 .905 4.905 7. ubi jalar.906 Status (%) DR PDUK = 7.116 41.34 35 .59 60 .54 55 .935 15. Selain itu masyarakat banyak menanam tanaman perkebunan seperti karet dan beberapa menanam sawit.39 40 . 4.957 16.967 21.753 Perempuan 26.47% (Tabel 3.36% serta jasa angkutan 0.602 333.29 Komposisi penduduk wilayah studi menurut mata pencaharian utama. Contoh kuesioner yang telah diisi disajikan pada Lampiran A10.447 5.616 11.460 22. . Dalam lapangan pertanian mereka bertanam padi ladang. PUK = penduduk usia kerja DR = dependency ratio = ( PDUK / PUK ) x 100 3. kacang tanah.987 9. No 1.69 70 .91 5. Sosial Ekonomi Matapencaharian Secara tradisional mata pencaharian terpenting sebagian besar penduduk wilayah studi adalah pertanian baik sebagai pemilik tanah.8 Sumber : (BPS) Kabupaten Muara Enim dalam Angka 2009 Keterangan : PDUK = penduduk diluar usia kerja.47%.082 15.284 4.66% dan selebihnya bekerja sebagai karyawan swasta/BUMN sebanyak 3. 3.379 23. berdagang dan pensiunan masing-masing 2. 5. Petani Buruh Wiraswasta Karyawan Swasta/ BUMN Berdagang Pekerjaan % 50.

jika pendapatan per kapita lebih rendah dari 320 kg beras.216. 2010 Upah Tenaga Kerja Sebagaimana umumnya di Sumatra Selatan upah tenaga kerja yang berlaku berdasarkan ketetapan upah minimum sektoral (UMS). Pekerjaan Pensiunan / PNS Jasa Angkutan Jumlah % 2. Nyaris Miskin. dan perseorangan Rp 1. Rumah tangga responden yang berpenghasilan terendah terdapat di Desa Lubuk Rukam dan rumah tangga yang berpenghasilan tertinggi terdapat di Desa Pagar Gunung dan Kota Baru. . pertambangan dan pengolahan. Penghasilan Rumah Tangga dan Pengeluaran Rumah Tangga. eceran dan rumah makan. 975. upah sektor pertanian.825.250. UMS pada umumnya lebih tinggi 5%-10% dari upah minimum provinsi (UMP) sebesar Rp.019. pergudangan. dan komunikasi serta jasa kemasyarakatan.. perburuhan.797/ KPTS/Disnakertrans/2009 yang diberlakukan per 1 Januari 2010.000 dan tertinggi sekitar Rp. 7. penghasilan utama terendah sebesar Rp. Dimana Sajogyo membuat klasifikasi tingkat kemiskinan di pedesaan berdasarkanpengeluaran per kapita yang di ukur dengan nilai setara beras untuk wilayah pedesaan seperti berikut ini:    Sangat miskin.333. terdiri dari upah pokok dan tunjangan tetap. 8.. gas.216. jika pendapatan per kapita lebih rendah dari 240 kg beras. serta jasa ditetapkan Rp. keuangan.No 6. peternakan dan kehutanan. 1. penghasilan per bulan dari masyarakat di sekitar areal rencana pengembangan JPTOK secara umum relatif lebih baik. UMS menjadi upah bulanan terendah pada sektor yang diatur. 833. jika pendapatan per kapita lebih rendah dari 180 kg beras. perikanan.000 maka mayoritas responden di wilayah 3-64 RKL-RPL Tambahan JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.700. dan air sebesar Rp.000. 6. gas. Sementara UMS sektor listrik. 3. hotel. Berdasarkan sumber penghasilan. 974. Untuk angkutan. 974. asuransi. sosial.370 per bulan. Bila jumlah penghasilan rumah tangga masyarakat desa tersebut dibandingkan dengan kategori miskin berdasarkan penetapan standar garis kemiskinan pedesaan di Indonesia menurut Sajogyo (1985) maka penduduk di lokasi penelitian termasuk kategori miskin. dan Miskin.00 Sumber : Diolah Dari Data Primer. terendah Rp. 975. Berdasarkan SK No.000. Penghasilan per bulan setiap rumah tangga.per bulan dan tertinggi sebesar Rp.000. dan air sebesar Rp.36 0.per bulan (Lampiran A10 – Tabel 1). sektor bangunan dan perdagangan besar Rp 1-2 juta. Berdasarkan harga beras per Kg yang berlaku di wilayah studi pada saat dilakukan survey adalah sebesar Rp. Jika dibandingkan dengan UMS yang berlaku di sektor listrik.47 100. sewa.536.

263 hingga Rp. diketahui bahwa pengeluaran rumah tangga lebih banyak ditujukan untuk pemenuhan kebutuhan bahan makanan seperti beras. 835. Peninjauan. dan Bandar Agung. telur dan daging (Lampiran A10 – Tabel 2).studi terutama Desa Lubuk Rukam. jumlahnya berimbang (Lampiran A10 – Tabel 3). Sistem warisan lebih banyak dijumpai di desa Lubuk Rukam. anak belum dewasa dan dewasa serta anggota keluarga lainnya (Lampiran A10 – Tabel 1) Pola Kepemilikan dan Penggunaan Lahan Pola pemilikan lahan oleh masyarakat biasanya diperoleh dengan cara membuka hutan. Rata-rata jumlah tanggungan keluarga berjumlah 6 – 7 orang yang terdiri dari istri. Mitra Kencana. Merbau. Sedangkan pola kepemilikan lahan dengan membuka hutan lebih banyak dijumpai di Lunggaian. Kurup dan Kota Baru.09%.68%. Kemudian sebanyak 24. Dari gambaran tersebut mengindikasikan bahwa jika petani hanya mengandalkan penghasilannya dari sektor usahatani belumlah mencukupi untuk bisa hidup diatas garis kemiskinan. Tanggungan Keluarga Tanggungan keluarga adalah jumlah anggota rumah tangga yang menjadi beban kepala keluarga. baik jual beli. mereka sebenarnya sudah hidup diatas garis kemiskinan karena semua responden sudah makan 2-3 kali sehari. Beringin. yang menyatakan sebagai warisan dari orang tua RKL-RPL Tambahan 3-65 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.18% responden menyatakan kepemilikan lahan dari tebas-tebang-tanam.berdasarkan pos pengeluaran. Sementara itu tingkat pengeluaran rumah tangga per bulan berkisar antara Rp. mampu menyekolahkan anak sampai perguruan tinggi. 2..000. Berdasarkan survey lapang diketahui bahwa masyarakat sekitar areal rencana pengembangan JPTOK. Namun kenyataannya masyarakat di lokasi penelitian bila dilihat dari segi kehidupan sehari.38% responden menyatakan dari warisan dan 12. . sayur mayor. Mendala dan Merbau berada di bawah garis kemiskinan (< 320 Kg beras) kecuali Desa Pagar Gunung dan Kota Baru. Status kepemilikan lahan mayoritas responden menyatakan legalitas yang dimiliki berupa surat keterangan kepala desa sebanyak 54. sebagai warisan turun temurun atau juga diperoleh dengan cara jual beli. Peninjauan. Sebanyak 63. Disamping itu rumah mereka pun rata-rata sudah semi permanen sampai permanen. Hal ini disebabkan karena rata-rata pendapatan yang cukup besar dari responden yang belum terekam dalam tulisan ini adalah sumbangan sanak keluarga atau anak cucu yang sudah berhasil mengadu nasib di perantauan. berupa sertifikat hak milik sebanyak 25. Lunggaian. ikan. Pagar Gunung.44% berasal dari jual beli.064. Sebagian besar kepemilikan lahan diperoleh dari membuka hutan atau tebas-tebang-tanam. Sementara Desa Mitra Kencana sebagi desa transmigrasi ketiga pola pemilikan. warisan dan membuka hutan.

Namun demikian terdapat 4. Tiga etnis lokal yang besar yaitu etnis Ogan. Produksi pertanian yang pemasarannya langsung ke pabrik terutama produksi tanaman Karet.000 – 12.45% (Lampiran A10 – Tabel 4).89% ke tokoh besar. Penggunaan lahan (land use) adalah setiap bentuk campur tangan (intervensi) manusia terhadap lahan dalam rangka memenuhi kebutuhan hidupnya baik material maupun spiritual.34%. dan lahan basah berupa sawah sebanyak 0. Harga buah sawit di tingkat petani antar Rp. Etnis Etnis atau suku bangsa yang bermukim di wilayah studi terdiri dari etnis lokal dan pendatang. Dari pedagang pengumpul kemudian dijual ke pabrik kelapa sawit. 5. Penggunaan lahan dapat dikelompokkan ke dalam dua kelompok besar yaitu (1) pengunaan lahan pertanian dan (2) penggunaan lahan bukan pertanian. Sedangkan yang menamatkan pendidikan hingga SD dan SLTP mencapai 68.20% ke pengumpul desa. dapat dikatakan bahwa penduduk di wilayah studi tingkat pendidikannya relative baik. Jumlah responden yang menamatkan pendidikan hingga ke jenjang SLTA dan sarjana mencapai 28.47%. Sosial Budaya Pendidikan Pendidikan merupakan sarana untuk membentuk sumberdaya -manusia yang terampil dan produktif sehingga pada gilirannya dapat mempercepat peningkatan kesejahteraan masyarakat. Pemasaran Hasil Pertanian Pola pemasaran hasil-hasil pertanian yang 48. sebanyak 5. Jika penjualan hanya dilakukan per bulan maka harganya akan menjadi lebih baik yaitu Rp. Penggunaan lahan pertanian oleh masyarakat pada umumnya berupa pertanian lahan kering yaitu kebun sebanyak 95. Harga jual di pedagang pengumpul desa atau pasar lelang mingguan berkisar antara Rp.000 per Kg. .000 per Kg.Tabel 6).41% langsung ke pasar lokal dan hanya 4. Besarnya jumlah penduduk yang berhasil menamatkan pendidikan SD hingga SLTA menandakan keberhasilan program wajib belajar 9 tahun didukung oleh program pemerintah provinsi yang mencanangkan pendidikan gratis (Lampiran A10 – Tabel 7). Harga Karet di tingkat petani bervariasi tergantung mutu dan pembeli dan waktu penjualan.50% langsung ke pabrik (Lampiran A10 .000 per Kg. 41. Komering dan RKL-RPL Tambahan 3-66 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Berdasarkan tingkat pendidikan yang ditamatkan.sebanyak 10. Sementara hasil perkebunan berupa sawit lebih banyak dipasarkan pada pengumpul yang ada di desa.56%.10% responden menyatakan tidak memiliki lahan garapan (Lampiran A10 – Tabel 5). 11.53%.51% responden dan yang menyatakan mengelola tanah adat. 800 – 1. 14.

Etnis pendatang terdiri dari etnis Jawa. Setiap berita di dusun disebarkan kepaada seluruh warg melalui seorang Kermit (pesuruh kerio).Semendo. Orang Komering pada umumnya bermukim di Kecamatan Muay Madang. Kelompok pertama bermukim di di Kecamatan Pulau Panggung dan Kecamatan Muara Enim. bahwa suami harus tinggal di rumah pihak istri. Pola menetap sesudah kawin yang lebih sering terjadi adalah patrilokal yang mereka sebut ngalaki dimana istri harus ikut dalam keluarga suami. Pada umumnya etnis ini menganut agama Islam. 1996). Sunda dan Bali serta etnis lain yang berasal dari daerah di Sumtera. Kabupaten Lematang Ilir Ogan Tengah. Pada masa lalu setiap dusun dikepalai oleh seorang Kerio. Belitung. Prinsip garis hubungan keturunannya adalah patrilineal tetapi dalam perkawinannya bisa saja matrilineal tergantung dari persetujuan kedua belah pihak sebelumnya. di Kabupaten Ogan Komeing Ulu dan Kecamatan Tanjuk Lubuk di Kabupaten Ogan Komering Ilir. yang berkewjiban mengatur dan mengawasi perkembangan dusunnya. Mata pencaharian mereka adalah bersawah dan berladang. Orang Semendo yang sering menyebut diri Semende. dan kalau nanti lahir anak laki-laki maka anak itu menjadi keturunan pihak istrinya. Semende mingkin berasal dari kata Se (=satu) dan Ende (= induk atau ibu). Masyarakat Semendo merupakan salah satu penganut sistem matrilineal yang mereka wujudkan dalam bentuk perkawinan tunggu tumbang dimana laki-laki harus membayar sejumlah uang jujur kepada pihak istri. Kelompok kedua berdiam di sekitar Kecamatan Baturaja. RKL-RPL Tambahan 3-67 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Kabupaten Ogan Komering Ulu. Mereka terbagi menjadi dua kelompok yaitu Semendo Darat dan Semende Lembak. Sistem kemasyarakatan orang Komering dipengaruhi oleh adat Simbur Cahaya. Orang Ogan pada umumnya berdiam di Kecamatan Baturaja. yaitu kodifikasi peraturan hokum dari zaman kesultanan Palembang. System dan struktur masyarakatnya terpengaruh oleh aturan adat Simbur Cahaya. Pangandonan. Peninjauan dan Pegagan Ilir Suku II di kabupaten Ogan Komering Ulu dan Ogan Komering Ilir. Apabila sebuah keluarga tidak mempunyai anak laki-laki maka pada waktu mengawinkan anak perempuannya diadakan perjanjian dengan pihaklaki-laki. Simpang dan Martapura. Cempaka. namun bentuk ini hanya berlaku untuk anak perempuan tertua dalam keluarga yang bersangkutan karena setelah ayah-ibunya tua anak perempuan sulunglah yang harus memelihara mereka berdua dan adiuk-adiknya (Zulyani Hidayah. yaitu dialek Ogan Ilir dan Ogan Ulu. Selanjutnya ia harus ikut berperan sebagai anggota kerabat istrinya. Prinsip garis keturunan masyarakat ini adalah patrilineal. Bahasa Ogan termasuk bahasa Melayu dengan dua dialek khusus. . Atau satu asal nenek moyang. akan tetapi dalam system perkawinan sering pula terjadi system matrilineal yang disebut ngakuk anak. Bahasa Komering termasuk kelompok bahasa Melayu dengan dialek sendiri.

Terkait dengan kelahiran. 10 Muharram yang disebut sebagai hari Asyura. maupun dalam upacara yang berkaitan dengan siklus hidup seperti kelahiran. setahun. Masyarakat yang berdiam di Kabupaten Ogan Ilir. Selain perkawinan. doa-doa. pengaruh keagamaan terlihat pula secara sangat kentara pada upacara yang diselenggarakan berkaitan dengan kematian. ke empat puluh. kematian. dan nasihatnasihat di sekitar keutamaan orang beramal shalih. Tokoh agama merupakan figur yang memiliki peranan khusus dalam kehidupan masyarakat. sedekah lebung. juga pada acara resepsi. Demikian pula halnya dengan upacara kelahiran dan kematian. Ketiga etnis ini memiliki kemiripan dalam adat istidat dan budaya.Adat Istiadat dan Budaya Adat istiadat dan budaya masyarakat yang berdiam di wilayah studi relative tidak jauh berbeda antara satu dan yang lain meskipun dipisahkan oleh wilayah administrative pemerintahan. selain pada syarat dan rukun. nilai keislaman terlihat memberikan pengaruh pada adat-stiadat di sekitar perkawinan seperti pada penyelenggaraan akad nikah. Nilai keagamaan terlihat pula pada peringatan hari besar keagamaan seperti maulud (kelahiran Nabi Muhammad s. Selain dalam upacara yang berkaitan dengan kelahiran. Sejak masa lalu tokoh keagamaan selalu terlibat dalam berbagai acara-acara baik yang berkaitan dengan peribadatan yang mahdlah. masih banyak acara lain yang dalam penyelenggaraannya mendapatkan pengaruh dari nilai atau emosi keagamaan seperti khitanan. dan perkawinan. Banyak sekali ditemukan nilai keislaman yang terkait dengan upacara menandai siklus kehidupan seperti itu. Komering dan Semendo. memulai kegiatan penting (belajar. dibacakan barzanji. Marhaba berasal dari bahasa Arab yang berarti Selamat Datang. kelahiran. dan kematian. pacuan bidar).) Isra’ Mi’raj. ke tujuh. akan bepergian ke (pulang dari) tempat jauh. yaitu surat nomor 35 dalam Al-Quran. Tanggal 1 bulan Muharram (peringatan tahun baru Hijriyah). Kegiatan selama sebelum dan selama masa bulan RKL-RPL Tambahan 3-68 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. hari raya Idul Fitri dan Idul Adlha). Ogan Komering Ulu dan Muara Enim secara terdiri dari tiga kelompok etnis besar yaitu etnis Ogan. Dalam upacara tersebut pada umumnya dibacakan surat Yaa Siin. sedekah basuh dusun. Untuk perkawinan. terdapat upacara cukuran yaitu menyambut kelahiran bayi dengan melalui upacara Marhaba. kalimat tahlil dan dasbih. dan ketabahan menghadapi musibah.a. peranan tokoh agama sangat penting dan menduduki jadual inti.w. Pengaruh Islam sangat kental dalam adat dan budaya masyarakat. Dalam dua acara ini. aneka persedekahan termasuk sedekah ruwah. Dalam upacara Marhaba ini sebelum pembacaan doa-doa. Upacara ini disebut marhaba karena upacara tersebut memang diselenggarakan sebagai ucapan selamat datang kepada sang bayi. masyarakat pada umumnya menyelenggarakan pula upacara hari ke tiga. Selain pada hari pertama. .

sehingga timbul aktivitas yang saling menunjang membantu untuk bersama-sama mencapai tujuan Hal ini diakui oleh masyarakat bahwa kebiasaan gotong royong masih menjadi kebiasaan yang paling utama ( 50. lebih banyak melalui program transmigrasi. Kepala Desa atau kepala dusun (28. kegiatan yang bernafaskan kebersamaan adalah lelang kue ongkol dan pengajian. Kerja sama bisa terjadi bila individu atau kelompok mempunyai kesadaran akan tujuan yang sama. dan tokoh agama (22. masyarakat setempat masih dapat mempertahankan dan menjaga nilai-nilai kerukunan dan kebersamaan. Berbagai suku pendatang yang tinggal di wilayah studi antara lain Jawa. berjalan baik. Dari hasil wawancara. RKL-RPL Tambahan 3-69 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.33%) selain ramah-tamah (15. BPD hingga RT sangat menonjol. Masyarakat di wilayah studi dapat digolongkan ke dalam satuan komunitas yang relatif terbuka.69%) dan pernikahan adat dan persedekahan masing-masing 9. Keharmonisan antara warga masyaraakat dapat dilihat dari kehidupan seharihari warga masyarakat yang bisa meluangkan waktu di antara kesibukannya untuk bercengkerama dengan tetangga.ramadlan / ziarah menjelang dan sesudah ramadlan. termasuk tradisi malam likuran antar-antaran dan sebagainya. terbukti dengan cukup banyaknya suku-suku pendatang yang tinggal bahkan menikah dengan penduduk lokal. Bali.17%) (Lampiran A10 – Tabel 8 (Nomor 4)). Proses Sosial dan Kelembagaan Masyarakat. Tokoh-tokoh tersebut berperan mendorong masyarakat untuk menjalin kerjasama dalam berbagai bidang.82%). Proses assosiatif (kerjasama). Kegiatan ini membuat interaksi dan komunikasi warga masyarakat terjalin dengan harmonis. Kedatangan suku-suku lain seperti Jawa dan Sunda dan Bali. Selain itu. dan perkawinan. dan Flores. diketahui bahwa pihak atau tokoh yang pertama menjadi tempat meminta petunjuk/ pertimbangan adalah tokoh masyarakat dan tokoh adat (39. Batak. Sunda. setiap kelompok saling menghormati adat dan istiadat satu sama lain. . Sejak masa lalu tokoh keagamaan selalu terlibat dalam berbagai acara-acara baik yang berkaitan dengan peribadatan yang mahdlah.80% dan 9.15%. maupun dalam upacara yang berkaitan dengan siklus hidup seperti kelahiran. Di tengah derasnya pengaruh kebudayaan luar. kematian. Peranan tokoh adat. Kedatangan transmigran tentu membawa pengaruh terhadap kehidupan sosial budaya masyarakat setempat. dan perangkat desa yang meliputi Kepala Desa. Diakui oleh masyarakat bahwa factor yang paling kuat membentuk cirri masyarakat adalah adat istiadat (58.58%) dan agama (41.05%). Tokoh agama merupakan figur yang memiliki peranan khusus dalam kehidupan masyarakat. Bugis.42%) Proses-proses sosial yang terjadi antara penduduk dan pendatang berjalan baik.

Stasiun ini pada masa dahulu berada didalam wilayah Pager Goenoeng. namun saat ini sudah menjadi wilayah Desa Kota Baru. Potensi konflik sosial selain ditimbulkan oleh persoalan batas wilayah.77%). kebun maupun batas administrasi desa. konflik penggunaan jalan desa antara masyarakat Pagar Gunung dan Talisman. Berdasarkan wawancara dengan sejumlah responden. Dari hasil wawancaara diketahui bahwa mayoritas responden (95%) menyatakan bahwa tidak pernah terjadi perkelahian/ konflik di daerah mereka. sehingga ada keinginan untuk merubahnya menjadi Stasiun Kota Baru. Menyangkut persoalan lahan. hasil wawancara dengan Kepala Desa Pagar Gunung. RKL-RPL Tambahan 3-70 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Namun demikian jika terjadi konflik. Suatu contoh.65% dan konflik antar suku hanya 1. . Sementara konflik yang disebabkan oleh perebutan materi lainnya hanya berjumlah 1. orientasi nilai budaya mereka secara perlahan menuju orientasi nilai budaya industry akan tetapi pada kalangan orang-orang tua masih berorientasi kejayaan masa lalu. Persoalan serupa juga disuarakan oleh beberapa kalangan dalam hal pemberian nama sumur/lokasi Pengeboran oleh beberapa perusahaan perminyakan termasuk JPTOK.29%.Konflik Sosial Dinamika masyarakat dalam proses-proses sosial tidak luput dari gesekangesekan yang berpotensi menimbulkan dissosiatif (persaingan/konflik sosial). Masyarakat menghendaki agar pemberian nama sumur disesuaikan dengan nama desa lokasi pengeboran. namun beberapa kalangan juga ingin mempertahankan untuk mengenang kejayaan masa lalu.96%. Meskipun pada kalangan muda.32% dan perbuatan yang melanggar norma adat sebanyak 11.39%. penyebab konflik paling banyak adalah kenakalan remaja dan persoalan tanah dan pelanggaran adat. Suatu kebanggaan bagi masyarakat Lubai bahwa Nama Pagar Gunung telah dikenal dari zaman Kolonial Belanda dahulu dengan sebutan Pager Goenoeng. terpelajar. konflik antara penduduk setempat dengan pendatang 17. maka konflik tersebut lebih banyak terjadi antara tetangga sebanyak 80.61% (Lampiran A10 – Tabel 8 (Nomor 3)). diketahui bahwa konflik juga pernah terjadi antara masyarakat dengan perusahaan. Salah satu persoalan konflik adalah persoalan batas wilayah. soal pemberian nama stasiun kereta api Pagar Gunung. diketahui bahwa konflik yang diakibatkan oleh kenakalan remaja paling banyak terjadi (46. Hal ini mungkin terjadi karena masih banyak desa yang belum mempunyai batas defenitif yang diakui oleh pemerintah dan masyarakat. Misalnya saja konflik antara masyarakat desa dengan perusahaan perkebunan. menyusul perebutan/sengketa lahan sebanyak 40.

31% (Lampiran A10 – Tabel 10). membuat program pendampingan. sikap masyarakat (responden) terhadap JPTOK.07%.04% responden yang menyatakan bahwa sudah mendengar tentang JPTOK.06% (Lampiran A10 – Tabel 9). Sementara itu responden yang menyatakan tidak setuju dan ragu-ragu masing-masing berjumlah 2.88% responden. .97%.91% (Lampiran A10 – Tabel 12).29% responden menyatakan setuju dengan rencana pengembangan JPTOK Responden yang menyatakan setuju mayoritas berumur antara 25-50 tahun (53. yang sedang melakukan kegiatan seismic sebanyak 7.86% menyatakan belum tahu dan tidak menjawab.64% dan 26. Sikap positif masyarakat berbanding lurus dengan kesediaan masyarakat untuk melepaskan lahannya jika terkena proyek.  Persepsi Terkait dengan persepsi masyarakat. Sebanyak 36.  Sikap Sama halnya dengan pemahaman.96%). Masyarakat mengetahui bahwa JPTOK adalah perusahaan yang bergerak di bidang minyak dan gas (81.47% menyusul responden yang berprofesi sebagai buruh yaitu sebanyak 34.47%). menyatakan bersedia melepaskan lahannya jika terdapat ganti rugi (Lampiran A10 – Tabel 11 (nomor 3)). RKL-RPL Tambahan 3-71 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.  Harapan Harapan masyarakat terhadap rencana pengembangan JPTOK cukup beragam antara lain perusahaan akan melakukan perekrutan tenaga kerja lokal.11% dan sebanyak 1. Keadaan ini dapat dimaklumi mengingat kedua kelompok ini menaruh harapan bahwa kehadiran perusahaan dapat meningkatkan tingkat pendapatan mereka dengan menjadi karyawan atau mendapatkan uang dari hasil pembebasan lahan dan tanam tumbuh.Persepsi Masyarakat Terhadap JPTOK  Pemahaman Pemahaman masyarakat tentang JPTOK relatif baik. Sebanyak 62.22% dan yang mengetahui bahwa Talisman adalah perusahaan yang bekerjasama dengan Pertamina sebanyak 2. memberikan perhatian kepada masyarakat. relatif baik. maka responden yang paling banyak menyatakan bahwa kehadiran JPTOK dirasakan bermanfaat adalah responden yang berprofesi sebagai petani yaitu sebanyak 50.85% dan di bawah 25 tahun sebanyak 2. Dari keterangan masyarakat diketahui bahwa masyarakat sangat senang jika lahan mereka dilalaui protek karena akan mendapatkan uang dari pembebasan lahan yang nilainya jauh melebihi NJOP-nya.97% responden menyatakan memiliki lahan yang kemungkinan akan dilalui oleh kegiatan pengembangan JPTOK. Sebanyak 87. berumur antara 50 tahun ke atas sebanyak 14. Sikap tidak setuju juga disampaikan oleh responden yang berumur 25-50 tahun sebanyak 2. Sebanyak 37. Sebanyak 71.

Kesehatan Lingkungan dan Masyarakat Kesehatan Lingkungan Ada empat faktor yang mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat.  RKL-RPL Tambahan 3-72 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.39% dan 34. penghawaan dan ruang gerak yang cukup. . Lingkungan terdiri dari lingkungan fisik dan lingkungan sosial. semakin tinggi status sosial ekonomi. dan perumahan/pemukiman. misalnya penyakit asma. Keempat faktor tersebut saling berkaitan dan saling menunjang satu dengan yang lainnya dalam menentukan derajat kesehatan individu. khususnya penyakit yang berbasis lingkungan. di suatu daerah akan mengalami wabah diare dan penyakit kulit akibat kesulitan air bersih. perilaku. Lingkungan fisik yaitu lingkungan yang berkaitan dengan fisik seperti air. Sementara itu keturunan merupakan faktor yang telah ada pada diri manusia yang dibawanya sejak lahir. sampah. pelayanan kesehatan dan keturunan. Dengan demikian. Secara umum rumah dapat dikatakan sehat apabila memenuhi kriteria sebagai berikut :  Memenuhi kebutuhan fisiologis antara lain pencahayaan. iklim. kelompok dan masyarakat. Memenuhi kebutuhan psikologis antara lain privacy yang cukup.51%. komunikasi yang sehat antar anggota keluarga dan penghuni rumah. hidup.90% dan yang mengharapkan memperoleh bantuan modal usaha sebanyak 12. serta terhindar dari kebisingan yang mengganggu. Namun demikian rumah tidak hanya lengkap tetapi rumah harus sehat dan nyaman agar penghuninya dapat berkarya untuk meningkatkan produktifitas. udara. tanah. keadaan rumah semakin lengkap dan bermutu baik.  Kondisi Pemukiman Salah satu indikator yang digunakan untuk mengukur tingkat kesejahteraan masyarakat adalah fasilitas perumahan yang dimiliki penduduknya.memberikan bantuan modal melakukan pelatihan usaha bagi masyarakat sekitar.68% (Lampiran A10 – Tabel 13). Sedangkan yang mengharapkan mendapatkan pelatihan dari perusahaan berjumlah 16. Harapaan yang paling besar adalah perusahaan melakukan penerimaan tenaga kerja dan memberikan perhatian terhadap masyarakat sekitar masing-masing sebanyak 34. Pemukiman yaitu tempat tinggal anggota masyarakat dan individu-individu yang biasanya hidup dalam ikatan perkawinan atau keluarga beserta fasilitas pendukungnya. perlindungan dari gangguan dan fungsi lain bagi penghuninya. Fisik perumahan dalam konteks yang diperluas disebut pemukiman. Perumahan/ pemukimam menjadi tempat tumbuh. Misalnya. keluarga. Kontruksi rumah dan lingkungan yang tidak memenuhi syarat kesehatan merupakan faktor resiko sumber penularan berbagai jenis penyakit. berinteraksi. yaitu lingkungan.

Rumah tangga yang belum terjangkau fasilitas PLN menggunakan lampu teplok dan petromak. selain rumah panggung yang berlantaikan papan (44. Berdasarkan jenis atap rumah. kepadatan hunian yang tidak berlebihan. Rumah panggung dengan tiang tinggi. tidak mudah terbakar dan tidak cenderung membuat penghuninya jatuh tergelincir. gas dan minyak tanah.60% sedangkan rumah dengan konstruksi tidak permanen 31. mayoritas rumah tinggal keluarga di wilayah studi beratap genting (92. Berdasarkan jenis lantai.94%) dan 6.75% (Lampiran A10 – Tabel 14). hanya mencapai 70. Jumlah rumah yang telah memanfaatkan fasilitas listrik PLN belum seluruhnya. Bangunan rumah penduduk berbentuk permanen atau gedung mencapai 35.92% serta bahan bakar minyak tanah berjumlah 20. pencahayaan dan penghawaan yang cukup serta terlindungnya makanan dan minuman dari pencemaran.42%. pada bagian bawah berfungsi sebagai penyimpanan kayu bakar/ gudang atau berfungsi sebagai ruang tinggal.51%. yang memnggunakan bahan bakar gas berjumlah 38. pengelolaan tinja dan limbah rumah tangga. .81% dan yang menggunakaan lampu petromak 5.28% serta lainnya 3.13% beratap seng serta sebagian kecil beratap sirap dan rumbia masing-masing 0. RKL-RPL Tambahan 3-73 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.31%. masyarakat wilayah studipaling banyak menggunakan kayu bakar.50%.  Sanitasi Lingkungan Sanitasi merupakan salah satu komponen dari kesehatan lingkungan. dengan harapan dapat menjaga dan meningkatkan kesehatan manusia.34%). Jumlah rumah tangga responden yang menggunakan bahan bakar kayu berjumlah 40.  Konstruksi perumahan masyarakat di wilayah studi pada umumnya berbentuk rumah panggung dari kayu dan beberapa masih berdinding bambu. cukup sinar matahari pagi. yaitu perilaku yang disengaja untuk membudayakan hidup bersih untuk mencegah manusia bersentuhan langsung dengan kotoran dan bahan buangan berbahaya lainnya.58%). Untuk bahan bakar memasak. Memenuhi persyaratan pencegahan penularan penyakit antar penghuni rumah dengan penyediaan air bersih.25% (Lampiran A10 – Tabel 14). Jumlah rumah tangga yang masih menggunakan lampu teplok sebanyak 20. Bangunan rumah tinggal di wilayah studi mayoritas berbentuk panggung (43. juga rumah yang berlantai semen mencapai 46.61 dan 0. dan Memenuhi persayaratan pencegahan terjadinya kecelakaan baik yang timbul karena keadaan luar maupun dalam rumah antara lain.27%. bebas vektor penyakit dan tikus. kontruksi yang tidak mudah roboh. posisi garis sempadan jalan.  Fasilitas Penerangan dan Bahan Bakar Distribusi jaringan PLN di wilayah studi belum sepenuhnya menjangkau desadesa sekitar.

Pasien yang memerlukan pertolongan lanjutan akan dirujuk. pencegahan dan pengontrolan pencemaran tanah. yaitu satu unit Puskesmas yang ada hanya melayani sekitar 18. kontrol vektor. 13 unit Polindes. 49 unit PUSTU. Kesehatan Masyarakat  Sarana Kesehatan Seberapa jauh tingkat pelayanan kesehatan yang diberikan oleh pemerintah daerah dalam hal ini Dinas Kesehatan kepada masyarakat. dapat dilihat dari ketersediaan sarana dan prasarananya yang dimiliki oleh pemerintah. pengelolaan limbah. sanitasi meliputi penyediaan air. Diare. 21 unit Poliklinik. fasilitas kesehatan dan tenaga kesehatan guna mendukung sistem pelayanan kesehatan di wilayah. Sementara yang masih menggunakan air sungai mencapai 22.67%. Untuk memenuhi kebutuhan mencuci. RKL-RPL Tambahan 3-74 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Hampir seluruh unit Puskesmas yang ada di wilayah studi sudah menyediakan fasilitas rawat inap bagi pasien yang membutuhkan pertolongan. Malaria.335 dan 86. ke rumah sakit terdekat yang beradaa di ibukota kabupaten (Tabel 3. . Masyarakat desa Lunggaian dan desa Merbau mayoritas masyarakatnya menggunakan air sungai sebagai sumber air minum yaitu 83.27% responden masih menggunakan sungai sebagai tempat buang air besar. Hingga Tahun 2009 pihak pemerintah daerah telah menyiapkan sumberdaya kesehatan antara lain sarana.30). sanitasi makanan. serta pencemaran udara. 60 unit Posyandu dan 3 unit Klinik Bersalin.92% (Lampiran A10 – Tabel 15).000 jiwa.16% dan sumur umum sebanyak 12.91%. Jika berdasarkan rasio ideal tersebut maka rasio pelayanan kesehatan di wilayah studi secara umum di atas rasio ideal. Kondisi sanitasi lingkungan di desa yang menjadi wilayah studi masih kurang optimal. Belum optimalnya sanitasi ini ditandai dengan masih tingginya angka kejadian penyakit infeksi dan penyakit menular di masyarakat. Sedangkan yang menggunakan WC sendiri mencapai 61. pengelolaan sampah. Terdapat 31. mandi dan air bersih guna memasak dan minum masyarakat di wilayah studi menggunakan air sumur dari sumur sendiri sebanyak 63. Menurut Indikator Indonesia Sehat 2010 bahwa angka ideal satu unit puskesmas melayani 30. Indikator pelayanan kesehatan antara lain adalah rasio sarana kesehatan terhadap penduduk.000 penduduk. Sarana dan prasarana kesehatan yang tersedia di wilayah studi terdiri dari 7 unit Puskesmas. Yang memanfaatkan air sungai sebagai sumber air minum masih cukup banyak. sungai juga masih menjadi tempat buang besar bagi sebagian masyarakat di wilayah studi. Selain berfungsi sebagai sumber air bersih.Dalam penerapannya di masyarakat. dan Infeksi Kulit.36%. Tubercolosis.

30 Banyaknya Sarana Kesehatan Wilayah Studi. Kabupaten Dalam Angka 2009. Peninjauan Mitra Kencana Peninjauan Mendala Lubuk Rukam -- - - 1 1 1 2 - Sumber : BPS Kabupaten.000 penduduk. 83 orang perawat dan bidan. RKL-RPL Tambahan 3-75 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Lubai Beringin Kota Baru Pagar Gunung Kec. Rasio dokter di wilayah studi adalah 1: 18.Tabel 3.000 penduduk. bidan dan perawat masih berada di atas rasio ideal. Rasio dokter yang ideal adalah 40/100.5 orang per 100. Tahun 2008. Oleh karena itu diperlukan suatu strategi untuk meningkatkan minat tenaga kesehatan bekerja dipuskesmas. Lb Batang Lunggain Bandar Agung Kurup Merbau Kec.000 penduduk. maka rasio tenaga medis berupa dokter. 1 2 3 4 III. . Berbeda dengan rasio puskesmas. Sarana Kesehatan No Nama Desa RS Puskes mas 2 1 1 3 1 1 Pustu 5 15 1 1 1 2 22 1 1 1 2 Poli klinik 21 1 1 1 - Polindes 1 1 - Pos yandu 17 1 1 30 Klinik Bersalin 1 3 - Toko Obat - I.435 sementara rasio ideal ideal adalah 40/100. dan perawat 117.000 penduduk. Belum tercapainya rasio ideal antara tenaga kesehatan terhadap penduduk maupun terhadap jumlah puskesmas disuatu daerah sangat dipengaruhi oleh kondisi geografis lokasi puskesmas.  Tenaga Kesehatan Jumlah tenaga kesehatan di kecamatan wilayah studi seperti terdiri dari 7 orang dokter.31. 1 2 3 II. 1 2 3 4 Kec. tenaga bidan 100 orang per 100. demikian halnya dengan rasio perawat dan bidan masing-masing 1: 1555 berada di atas rasio ideal. Lebih jelasnya dapat di lihat Tabel 3.

diketahui bahwa pada tahun 2009.11 Puskesmas Lubuk Batang Kec. hal ini berkaitan dengan penggunaan air bersih.80 9.83 7.04 1. Sebagaiman diketahui bahwa masih cukup banyak masyarakat yang memanfaatkan air sungai sebagai sumber air bersih untuk memasak dan minum dan juga sebagai sarana buang air besar sebagaiman diuraikan pada point sanitasi lingkungan. Puskesmas Beringin Kec.57 7.45 11.08 Jenis Penyakit ISPA Gastritis Diare Rematik Dermatitis alergi Penyakit gimul Hypertensi Chikungunya Konjungtivitas Jumlah 2.42 5. yaitu 48.32).90 7.225 1.53 4. Lb Batang Jenis Penyakit Lain-lain Diare Gastritis Infeksi kulit Malaria Asma Konjungtivitas ISPA Hypertensi Jumlah 560 394 242 160 147 132 130 130 120 % 27. Tahun 2008.98 7. Tahun 2008. Kabupaten Dalam Angka 2009.31 12.31 Banyaknya Tenaga Kesehatan Berdasar Puskesmas Kecamatan Wilayah Studi.939 1.262 orang) di Puskesmas Peninjauan dan 28.3% (2.66 8.Tabel 3.12 7. Lubai % 48.59 22. Puskesmas Lb Rukam Kec. Tabel 3.00 3.78 11.4% (130 orang).52 6.94 7. Jenis penyakit yang juga cukup tinggi pada tiga wilayah kecamatan adalah penyakit diare.23 1. yaitu Puskesmas Lubuk Rukam. Ssedangkan di Puskesmas Lubuk Batang gangguan penyakit ISPA hanya sekitar 6.262 593 185 184 122 104 79 32 28 1 2 3 4 5 6 7 8 9 ISPA Diare Thypoid Infeksi kulit Malaria Penyakit mata Scabies Tb paru Campak RKL-RPL Tambahan 3-76 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Peninjauan Jenis Penyakit Jumlah 1.003 890 828 797 678 427 % 28. Puskesmas Kecamatan Lubai Kecamatan Lubuk Batang Kecamatan Peninjauan Kecamatan Rambang Kuang Dokter 2 1 3 1 Perawat 36 15 18 14 Bidan 21 23 29 10 Jumlah 59 39 50 25 No. .6% (1.327 1. sepuluh jenis penyakit terbanyak yang menyerang warga jenis penyakit ISPA (infeksi saluran pernafasan bagian atas) menempati urutan paling atas. Beringin dan Lubuk Batang. 1 2 3 4 Sumber : BPS Kabupaten.64 19.42 6.939 orang) di Puskesmas Lubai (Tabel 3.  Jenis Penyakit Data yang diperoleh dari Puskesmas di wilayah studi.68 6.32 Jenis dan Jumlah Kasus Penyakit Berdasar Puskesmas Kecamatan Wilayah Studi.09 4.26 6.92 No.70 4.

54 100.597 % 0.00 10 Cacar air Jumlah Sumber : Puskesmas Kecamatan.00 Puskesmas Beringin Kec. Lubai Jenis Penyakit Infeksi kulit Jumlah Jumlah 268 10. . Puskesmas Lb Rukam Kec.026 % 0. Lb Batang Jenis Penyakit Tbc Jumlah Jumlah 11 2.00 Puskesmas Lubuk Batang Kec.No.58 100. Peninjauan Jenis Penyakit Jumlah 8 2.31 100. 2009. RKL-RPL Tambahan 3-77 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.382 % 2.

penting-tidak pentingnya dampak serta positif atau negatifnya suatu dampak. . dan 3. Pelingkupan ini untuk membatasi ruang lingkup wilayah studi dan waktu kajian dalam melakukan prakiraan dan evaluasi dampak.1 4.1 DAMPAK PENTING YANG DITELAAH Proses Pelingkupan Proses pelingkupan untuk mengidentifikasi komponen/parameter terkena dampak hipotetik akibat adanya rencana kegiatan yang akan ditelaah lebih lanjut.BAB 4 RUANG LINGKUP STUDI 4. 4. Proses pelingkupan dilakukan dalam tiga tahap yaitu: 1. Pada tahap ini dilakukan inventarisasi dampak potensial yang mungkin timbul tanpa mempertimbangkan besar-kecilnya dampak. dan masukan pemrakarsa. konstruksi. Identifikasi dampak dilakukan dengan membangun matriks dua arah. RKL-RPL Tambahan 4-1 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.1.1. Identifikasi dampak potensial ditujukan untuk mengetahui dampak yang mungkin timbul akibat rencana kegiatan terhadap rona lingkungan dalam wilayah studi. biologi. operasi dan pasca operasi. sehingga diperoleh daftar dampak penting hipotetik yang dipandang perlu dan relevan untuk ditelaah lebih mendalam. konstruksi. Melalui kegiatan identifikasi dampak potensial diperoleh sejumlah dampak potensial dari rencana kegiatan terhadap komponen lingkungan. dokumen terdahulu. Rencana kegiatan lapangan minyak dan gas bumi di Blok Ogan Komering diprakirakan akan berdampak terhadap lingkungan mulai dari tahap pra-konstruksi. yaitu komponen kegiatan (mulai dari tahap pra-konstruksi.1 Identifikasi Dampak Potensial Identifikasi dampak potensial diperoleh melalui studi pustaka. justifikasi tenaga ahli. Klasifikasi dan prioritas dampak adalah penyusunan prioritas dari dampak penting hipotetik. seperti disajikan pada Tabel 4.1. sosial-ekonomi-budaya dan kesehatan masyarakat). 2. Evaluasi dampak potensial dimaksudkan untuk menghilangkan atau mengeliminasi dampak potensial yang dianggap tidak relevan atau tidak penting. operasi dan pasca operasi) dengan komponen lingkungan hidup (geofisik-kimia.1.

Pembukaan dan Pematangan Lahan 6. Rehabilitasi Lahan 13. Pembebaan Lahan dan Tanam Tumbuh II. Penerimaan Tenaga Kerja 9. Penerimaan Tenaga Kerja 4. Operasi Produksi 10. Pemeliharaan Sumur dan Fasilitas Produksi IV.1 Matriks identifikasi dampak potensial kegiatan pengembangan operasi Migas JOB Pertamina – Talisman (OK) Ltd.Tabel 4. OPERASI 8. Pemboran III. Mobilisasi Peralatan dan Material 5. Pelepasan Tenaga Kerja Keterangan: FISIK KIMIA a Kualitas Udara Ambien b Kebisingan c Run Off d Debit Air Sungai e Erosi f Kualitas Air FISIK . KONSTRUKSI 3.KIMIA a b c d e f g BIOLOGI h i j SOSEKBUD k l m n KESMAS o p V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V V BIOLOGI g Vegetasi h Satwa Liar i Biota Air SOSEKBUD j Kesempatan Kerja dan Berusaha k Pendapatan Masyarakat l Aksesibilitas m Konflik Sosial n Persepsi Masyarakat KESMAS-KESLING o Kesehatan Masyarakat p Sanitasi Lingkungan RKL-RPL Tambahan 4-2 JOB Pertamina-Talisman (OK) . KOMPONEN LINGKUNGAN TAHAPAN KEGIATAN I. PASCA OPERASI 11. Penutupan Sumur dan Fasilitas Produksi 12. Pembangunan Fasilitas Penunjang dan Produksi 7. Perijinan dan Koordinasi 2. PRA KONSTRUKSI 1.

dan dengan demikian tidak menjadi dampak penting hipotetik. survei. Oleh karena itu dampak ini menjadi dampak penting hipotetik.2 Evaluasi Dampak Potensial Evaluasi dampak potensial dilakukan dengan menggunakan metode diskusi antar tenaga ahli. Tahap Pra-Konstruksi A. . apabila lahannya dibebaskan oleh perusahaan. karena dengan dilepasnya tanah maka pemilik akan dapat membeli tanah di tempat lain dengan harga yang sama tetapi luasannya lebih besar. bahkan masyarakat cenderung sangat senang. Berdasarkan pengalaman selama JPTOK beroperasi. Oleh karena itu ada selisih harga bila dibandingkan dengan tanah tersebut tidak dijual kepada JPTOK. profesional judgement dan menggunakan kriteria dampak penting (PP No. dalam kegiatan pembebasan tidak terjadi potensi konflik. karena nilainya selalu lebih besar dari harga yang berlaku.5. Sehingga diprakirakan tidak menimbulkan gejolak di masyarakat. Dampak-dampak potensial yang diprakirakan menjadi dampak penting hipotetik ataupun yang dieliminasi dari dampak potensial pada masing-masing tahapan dan komponen lingkungan diuraikan di bawah dan secara ringkas disajikan pada Gambar 4. literatur. 27 1999). A.1. Tujuan dilakukannya evaluasi terhadap dampak potensial adalah untuk menentukan dampak hipotetik. Pada era otonomi daerah dimana peran pemerintah daerah sangat signifikan maka persoalan perijinan dan kurangnya koordinasi sering menjadi persoalan baik persoalan ekonomi (kontribusi pada pembangunan wilayah) maupun isu politik lokal. RKL-RPL Tambahan 4-3 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.1 Kegiatan Perijinan dan Koordinasi Perubahan Persepsi Masyarakat Kegiatan perijinan dan koordinasi dengan pihak-pihak terkait akan membentuk persepsi yang positif terhadap perusahaan.4.1. 2) Konflik Sosial Lahan yang akan dibebaskan seluas ±991. Oleh sebab itu kegiatan perijinan dan koordinasi menjadi dampak penting hipotetik yang akan dikaji lebih mendalam dalam prakiraan dampak. baik dalam luasan maupun nilai. Oleh sebab itu kegiatan perijinan dan koordinasi bukan hanya sekedar persoalan administrasi namun sangat penting guna membangun komunikasi dengan setiap stakeholder terutama pada tataran pemerintah daerah (kabupaten dan provinsi). A.675 Ha dapat menjadi sumber konflik apabila tidak terjadi kesepakatan.2 Kegiatan Pembebasan Lahan dan Tanam Tumbuh 1) Pendapatan Didasarkan kepada pelaksanaan pembebasan lahan selama ini oleh JPTOK. implementasi RKL RPL. nilai akhir harga jual tanah dan tanam tumbuh selalu lebih tinggi dari nilai NJOP dan harga faktual.

SMU/sederajat. Oleh sebab itu. sarjana dan bersertifikat). Tenaga kerja tersebut berasal dari desa terdekat dari kegiatan konstruksi yang akan berjalan. Mekanisme pembebasan dan nilai pembebasan lahan dan tanam tumbuh akan mengikuti tata cara yang diatur dalam SK Gubernur Sumatera Selatan serta berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak. keberhasilan kegiatan pembebasan lahan pada Tahap Pra Konstruksi sangat menentukan kelancaran kegiatan proyek selanjutnya. bahwa salah satu sasaran pembangunan yang hendak dicapai di suatu wilayah adalah terciptanya lapangan kerja baru dalam kuantitas dan kualitas yang memadai sehingga dapat menyerap tambahan angkatan kerja yang memasuki pasar kerja tiap tahun. Oleh karena kesempatan yang tersedia terbatas. Di pihak lain. pemilik lahan dapat membeli lahan di tempat lain yang lebih luas dan lebih produktif serta memenuhi kebutuhan lainnya.1 Penerimaan Tenaga Kerja Konstruksi 1) Kesempatan Kerja Penerimaan tenaga kerja pada tahap konstruksi untuk kegiatan pembuatan jalan. Oleh sebab itu.675 Ha. karena nilai pembebasan yang disepakati selalu lebih besar dari harga yang berlaku. B. Dengan uang yang diperoleh. maka jumlah yang diterima tidak banyak tetapi akan menjadi sangat berarti bagi masyarakat setempat mengingat kegiatan tersebut dapat berjalan dalam kurun waktu yang lama yaitu selama Tahap Konstruksi (lihat Tabel 2. Selain itu. maka persepsi masyarakat menjadi dampak penting hipotetik. masyarakat cenderung sangat senang apabila lahannya dibebaskan oleh perusahaan. Keberhasilan kegiatan pembebasan lahan dan tanah tumbuh akan menimbulkan persepsi yang positif masyarakat terhadap perusahaan. oleh karena itu persepsi awal yang positif ini sangat penting untuk dijaga dan dipertahankan.11). Mengingat kualifikasi tenaga kerja yang dibutuhkan relatif sulit dipenuhi oleh masyarakat setempat maka yang paling mungkin diisi oleh tenaga kerja lokal adalah tenaga keamanan dan pembantu umum berkisar antara 20-30 orang selama kegiatan konstruksi. pembangunan fasilitas. Tahap Konstruksi B. . dan pemboran dibutuhkan tenaga sebanyak 120 orang (kualifikasi SLTP.10 dan Tabel 2. baik milik masyarakat maupun milik perusahaan perkebunan. Berdasarkan pengalaman selama ini.3) Perubahan Persepsi Masyarakat Pembebasan lahan dan tanam tumbuh diperkirakan seluas ±991. kegiatan penerimaan tenaga kerja terhadap terbukanya kesempatan kerja menjadi dampak penting hipotetik. RKL-RPL Tambahan 4-4 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

karena pada musim kemarau dilakukan penyiraman pada jalan yang melewati permukiman dan kecepatan RKL-RPL Tambahan 4-5 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Rencana lokasi pengembangan yang terdekat dengan pemukiman adalah Lapangan Meraksa yang berjarak sekitar 2.2 Mobilisasi Peralatan dan Material 1) Konsentrasi debu (kualitas udara ambien) Pergerakan kendaraan saat mobilisasi peralatan dan material berpotensi menurunkan kualitas udara yaitu meningkatnya konsentrasi debu sebesar 50 µg/m3 pada jarak sekitar 200 m. Namun selama ini.2) Pendapatan Masyarakat Peningkatan pendapatan masyarakat pada tahap ini merupakan dampak turunan dari penerimaan tenaga kerja. Peningkatan pendapatan yang diperoleh dari gaji/upah akan bernilai minimal setara dengan UMR. JPTOK selalu menggunakan tenaga kerja lokal yang memenuhi kualifikasi dan persyaratan yang ditentukan. Oleh sebab itu penerimaan tenaga kerja konstruksi tetap akan mempertahankan kondisi persepsi yang positif dari masyarakat terhadap kegiatan pengembangan JPTOK sehingga potensi konflik tidak menjadi dampak penting hipotetik. 4) Persepsi Masyarakat Karena perubahan persepsi pada tahap ini merupakan dampak turunan dari penerimaan tenaga kerja maka dalam tahap konstruksi perubahan persepsi masyarakat tidak menjadi dampak penting hipotetik. B. Peningkatan pendapatan akan terjadi pada anggota masyarakat yang diterima bekerja pada Tahap Konstruksi. selama ini kegiatan yang sudah dilakukan tidak berdampak terhadap masyarakat sekitar. Setelah jarak 2 km. Walapun jumlah tenaga kerja yang diterima sebagai karyawan jumlahnya kecil namun akan menjadi sangat berarti bagi keluarga pekerja dan pekerja itu sendiri. praktis peningkatan debu tersebut sudah tidak berarti. Dimensi sosial dari pekerjaan berkaitan dengan pengakuan masyarakat terhadap kemampuan individu dan dimensi ekonomi berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan hidup sehari-hari. 3) Konflik Sosial Potensi konflik sosial diprakirakan timbul dari proses penerimaan tenaga kerja yang tidak transparan dan adanya ketimpangan antara tenaga kerja lokal dan pendatang. pada tahap konstruksi misalnya pembuatan dan pemeliharaan jalan. Sebagaimana diketahui bahwa seseorang yang bekerja kemudian memperoleh pendapatan dari pekerjaaannya merupakan aspek yang sangat mendasar dalam kehidupan manusia karena mencakup dimensi sosial dan ekonomi. . serta kegiatan pemboran. Selain itu. Dengan demikian masyarakat sekitar selalu merasakan manfaat dari aktivitas JPTOK berupa penerimaan tenaga kerja.14 km dari pemukiman terdekat. Oleh karena itu peningkatan pendapatan merupakan dampak penting hipotetik.

Mengingat jarak terdekat rencana lokasi pengembangan dengan pemukiman adalah ±2. kegiatan akan tetap dilakukan dengan mengikuti prosedur standar yang ramah lingkungan. 2) Kebisingan Kendaraan berat dan peralatan konstruksi serta pemboran yang digunakan merupakan sumber bising yang intensitasnya dapat mencapai 85 dBA pada jarak 1 m. 55 50 Tingkat kebisingan (dBA) 45 40 35 30 25 50 75 100 125 150 175 200 225 250 275 Jarak dari sumber (m) Gambar 4. sehingga kadar debu di udara tidak meningkat. Dengan demikian dapat disimpulkan dampak potensial terhadap kualitas udara berupa peningkatan debu yang ditimbulkan kegiatan mobilisasi peralatan dan material tidak merupakan dampak penting hipotetik.14 km maka potensi dampak peningkatan kebisingan akibat kegiatan mobilisasi peralatan dan material tidak merupakan dampak penting hipotetik. Meskipun demikian. Bila jalan yang akan digunakan pada tahap konstruksi melewati pemukiman maka kecepatan kendaraan akan dibatasi sehingga kebisingan menurun.1). 3) Timbulnya kemacetan (Aksesibilitas) Kegiatan mobilisasi peralatan dan material akan menggunakan jalan proyek dan jalan umum. dan juga sebelumnya sudah diinformasikan kepada masyarakat bahwa akan ada kegiatan konstruksi. Berdasarkan estimasi rambatan bising. tingkat kebisingan ini akan turun menjadi di bawah 55 dBA pada jarak 50 m (Gambar 4. . Mobilisasi peralatan baru yang didatangkan dari ibukota provinsi RKL-RPL Tambahan 4-6 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.kendaraan dibatasi.1 Hubungan Jarak dengan Tingkat Kebisingan Peralatan Konstruksi.

maka dampak mobilisasi peralatan dan material terhadap gangguan kesehatan masyarakat tidak menjadi dampak penting hipotetik. Selain itu secara positif lahan yang terbuka akan membuka akses bagi masyarakat menuju areal pertaniannya (kebun. mengingat jalur mobilisasi kendaraan berat hanya sesaat. Sehingga tidak timbul adanya gangguan kesehatan terhadap masyarakat. ladang/talang). 4) Persepsi Masyarakat Perubahan persepsi masyarakat diprakirakan timbul dari peningkatan kadar debu di udara ambien (dampak turunan). dan terganggunya aliran permukaan (berupa terjadinya genangan pada lahan masyarakat). terganggunya biota air (ikan). Berdasarkan pengalaman JPTOK.akan melewati jalur Palembang – Indralaya – Prabumulih – Beringin – Lokasi. perubahan persepsi masyarakat tidak menjadi dampak penting hipotetik. debit sungai. dan rata-rata kadar debu dari hasil pemantauan 4 tahun (2007-2010) selalu memenuhi baku mutu (±53 µg/Nm3/jam). begitu juga kebisingan akan menurun. . RKL-RPL Tambahan 4-7 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. kegiatan ini selalu berjalan dengan lancar dan tidak memberikan dampak kemacetan bagi aksesibilitas wilayah yang dilalui. meningkatnya laju erosi yang mengalir ke arah sungai yang dapat menurunkan kualitas air (TSS). meningkatnya aliran air permukaan (run off). Demikin pula halnya pada jalur-jalur tertentu yang menggunakan fasilitas jalan umum. Selanjutnya menimbulkan dampak turunan terhadap terganggunya satwa liar. dampak kegiatan mobilisasi peralatan dan material terhadap aksesibilitas masyarakat tidak merupakan dampak penting hipotetik. 5) Kesehatan Masyarakat Dampak rencana kegiatan (mobilisasi kendaraan konstruksi) diduga akan menimbulkan peningkatan kadar debu di udara ambien. namun dampak ini diprakirakan tidak akan mengganggu kesehatan masyarakat sekitar. Untuk menghindari kemacetan dan menjaga kelancaran perjalanan maka dalam kegiatan ini akan dilakukan koordinasi dengan Dinas Lalulintas dan Angkutan Jalan Raya (DLLAJ) serta Kepolisian Daerah. maka jalan akan dilakukan penyiraman dan pembatasan kecepatan kendaraan sehingga timbulnya debu menjadi minimum. B. jalan. Jenis angkutan dan beban angkutan akan disesuaikan dengan kelas jalan sesuai dengan peraturan yang berlaku.3 Pembukaan dan Pematangan Lahan Kegiatan pembukaan dan pematangan lahan untuk lokasi pemboran. dan timbulnya kebisingan. berpotensi munculnya dampak turunan lain dari perubahan kualitas air adalah terhadap kesehatan masyarakat. dan fasilitas produksi akan menimbulkan dampak terhadap peningkatan konsentrasi debu dan berkurangnya tutupan lahan alami (vegetasi). Oleh karena itu. Disamping itu. Apabila melalui permukiman dan saat musim kemarau. Oleh karena itu.

2). dimana sebagian besar (lebih dari 97%) berupa wilayah yang berlereng datar dan sebagian kecil (<3%) wilayah yang berlereng landai dan agak curam yang berbukit dan bergelombang). 3) Erosi Tanah Topografi di Blok Ogan Komering ada yang datar dan bergelombang. Hubungan potensi peningkatan konsentrasi debu dengan jarak digunakan model area source.1) Kualitas udara ambien Kegiatan pematangan lahan berpotensi menyebabkan penurunan kualitas udara. sehingga dengan hilangya penutup lahan akibat pembukaan lahan. sehingga pada saat pembukaan dan pematangan lahan akan berpotensi dapat terjadi erosi. Dengan demikian dampak potensial terhadap kualitas udara berupa peningkatan debu yang ditimbulkan kegiatan pematangan lahan tidak merupakan dampak penting hipotetik. 2) Aliran Permukaan (Run Off) dan Debit Air Sungai Kegiatan pembukaan dan pematangan lahan diprakirakan dapat meningkatkan aliran permukaan (run off). . Luas areal yang dibuka sebesar 991. sehingga potensi meningkatnya aliran permukaan dan berlanjut ke peningkatan debit sungai tidak akan signifikan. Hal ini dapat terjadi pada calon lokasi jalan dan pemboran.675 Ha yang tersebar di berbagai tempat dan masuk ke berbagai subsub DAS. RKL-RPL Tambahan 4-8 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. maka air hujan yang jatuh tidak akan terserap ke dalam tanah.2 Penurunan potensi debu menurut jarak. Gambar 4. terutama pada musim penghujan dan pada wilayah yang berlereng >8%. sehingga meningkatkan aliran permukaan. Oleh karena itu kegiatan pembukaan dan pematangan lahan tidak menjadi dampak penting hipotetik terhadap peningkatan aliran permukaan (run off) dan debit air sungai. yaitu meningkatnya konsentrasi debu. Pada saat ini kondisi penutupan lahan yang akan dibuka berupa kebun atau semak belukar. Pada jarak 2 km potensi tersebut tinggal sebesar 20 µg/m3 (Gambar 4.

Andai terjadi erosi pun. perubahan dan hilangnya habitat ini tidak akan mengganggu satwaliar seperti untuk kelompok 4-9 RKL-RPL Tambahan JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. perkebunan karet. kebun sawit. Disamping itu tidak semua lahan yang dibuka berada di tepi sungai sehingga partikel tanah yang terbawa oleh aliran air permukaan akan tertahan sebelum sampai ke sungai. dan jarang dijumpai satwaliar.Pada saat pembukaan dan pematangan lahan. sudah tidak ada lagi hutan primer maupun areal konservasi. walaupun luas tutupan lahan yang secara alami ditumbuhi berbagai jenis vegetasi alami akan berkurang.Oleh karena itu adanya peningkatan laju erosi akibat pembukaan dan pematangan lahan tidak menjadi dampak penting hipotetik. semak-belukar.500 Ha).675 Ha. 6) Gangguan terhadap Satwaliar Kegiatan pembukaan lahan akan dapat mengurangi luas tutupan lahan alami yang juga sebagai habitat satwaliar. akan tetapi pelaksanaan pembukaan lahan tidak dilakukan secara sekaligus. 5) Penutupan Lahan (Vegetasi) Kegiatan pembukaan lahan akan dapat mengurangi luas tutupan lahan kering dan lahan basah baik vegetasi alami maupun budidaya. Lahan yang akan dibuka ini relatif kecil (0. namun sangat kecil sehingga tidak menjadi dampak penting hipotetik. dari hasil perhitungan (Tabel 3. kebun campuran (kebun karet/sawit campur dengan tanaman buah-buahan).155 km2 (115. melainkan bertahap dan tidak melebihi luas yang telah direncanakan. sawah rawa dan lain-lain. Erosi tidak akan terjadi karena telah dilakukan penanganan dan lokasi studi tanahnya mempunyai kemiringan yang kecil (<8%). terdiri dari vegetasi hutan sekunder tua. Apabila lokasi pembukaan lahan di daerah dengan kemiringan lebih dari 8% maka dibagian tepinya akan dibuat teras bangku dan ditanami tanaman penutup tanah. Tipe tutupan lahan lokasi rencana kegiatan bervariasi.9) Tingkat Bahaya Erosi (TBE) yang terjadi sangat ringan (SR) sampai sedang (S). rimba karet. sehingga akan mengurangi erosi. sehingga akan dapat menurunkan kualitas air berupa meningkatnya kekeruhan (TSS) di air sungai tersebut. Oleh karena itu. Oleh karena itu. lahannya akan segera diperkeras. Lahan yang akan dibuka untuk kegiatan pengembangan lapangan migas sampai dengan tahun 2018 seluas 991. . Kegiatan pembukaan (pemboran. Oleh karena itu peningkatan nilai TSS di sungai akibat pembukaan dan pematangan lahan tidak akan signifikan dan tidak menjadi dampak penting hipotetik. Kondisi penutupan lokasi rencana kegiatan merupakan kawasan hutan sekunder/semak dan kebun. maka partikel tanahnya akan dapat masuk ke sungai (merupakan dampak turunan). 4) Peningkatan TSS di Sungai (Kualitas Air) Timbulnya erosi di catchment area sungai tertentu.9%) dibandingkan dengan luas total Blok Ogan Komering yaitu 1. pembuatan jalandan pematangan lahan) akan berakibat hilangnya tajuk pohon (tutupan vegetasi). sawah tadah hujan. pada suatu saat yaitu pada saat turun hujan. karena habitat yang secara alami sudah berkurang. sehingga diduga satwaliar mencari habitat di tempat lain. dengan maksud untuk memperkecil dampak yang akan ditimbulkan.

Nekton ini karena dapat bergerak bebas maka akan dapat mencari habitat lain yang lebih cocok. 10) Kesehatan Masyarakat Gangguan terhadap kesehatan masyarakat (merupakan dampak turunan) dapat terjadi karena adanya peningkatan debu dan adanya peningkatan TSS air sungai yang digunakan oleh masyarakat untuk mandi dan cuci. Peningkatan debu tidak signifikan. Dampak ini terjadi pada nekton/ikan karena sungai sungai di lokasi studi merupakan tempat hidup berbagai jenis ikan yang mempunyai nilai ekonomis penting. 7) Biota Air Dampak pada biota air terjadi akibat kegiatan pembukaan dan pematangan lahan merupakan dampak turunan dari penurunan kualitas air. demikian juga dengan mamalia dan herpetofauna pun akan bergerak menjauhi pusat kegiatan. 8) Terbukanya Aksesibilitas Masyarakat (Aksesibilitas) Pembukaan dan pematangan lahan menjadi dampak penting hipotetik. masyarakat sekitar tidak menangkap ikan dari sungai sebagai mata pencaharian utama. karena masyarakat mendapatkan manfaat positif untuk aksesibilitas ke ladang atau antar dusun melalui jalan yang dibuat. Dampak ini menjadi dampak penting hipotetik. Mengingat selama ini persepsi masyarakat terhadap JPTOK sudah cukup baik. RKL-RPL Tambahan 4-10 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Gangguan terhadap nekton ini hanya terjadi pada saat turun hujan dan terutama pada saat awal pembukaan lahan dimana lahan tersebut belum dilakukan perkerasan. karena luasannya yang relatif kecil dan bertahap dengan demikian tidak menjadi dampak penting hipotetik. pada umumnya. . maka perubahan persepsi masyarakat akibat dari kegiatan tersebut akan tetap pada skala positif. Oleh karena itu perubahan persepsi masyarakat akibat dari kegiatan pembukaan dan pematangan lahan tidak menjadi dampak penting hipotetik. maka dampak terhadap kesehatan masyarakat tidak menjadi dampak penting hipotetik. begitu juga peningkatan nilai TSS air sungai (keduanya tidak menjadi dampak penting hipotetik).aves (burung) yang mempunyai sifat yang mobile dan daya jelajah yang luas pada saat terjadi penebangan atau di areal ada kesibukan dan suara gaduh akan bergerak menjauhi lokasi kegiatan. 9) Persepsi Masyarakat Perubahan persepsi masyarakat merupakan dampak turunan dari terbukanya aksesibilitas masyarakat akibat dari adanya kegiatan pembukaan dan pematangan lahan. Dari uraian diatas maka gangguan habitat biota air ini tidak menjadi dampak penting hipotetik. Di samping itu.

B.4

Pembangunan Fasilitas Penunjang dan Produksi

1) Peningkatan Debu (Penurunan Kualitas Udara Ambien) Pembangunan fasilitas penunjang dan produksi terpusat pada Stasiun Blok Air Serdang dan di lokasi mini gas station. Debu yang muncul diprakirakan tidak akan menyebar jauh dan hanya terjadi sesaat. Oleh karena itu dampaknya tidak menjadi dampak penting hipotetik. 2) Peningkatan Kebisingan Bising yang muncul akibat pembangunan fasilitas penunjang dan produksi tidak besar dan tidak lama. Hal ini karena yang akan dibangun hanya fasilitas tambahan yaitu power generator 10 MW dan beberapa mini gas station. Lokasi calon pembangunan juga berada jauh dari pemukiman sehingga dampak terhadap peningkatan kebisingan tidak menjadi dampak penting hipotetik. B.5 Pemboran Sumur

Kegiatan pemboran akan dilakukan baik pada sistem kluster yang sudah ada maupun pada kluster yang baru, kegiatan ini akan berdampak pada penurunan kualitas udara, peningkatan kebisingan, penurunan kualitas air dan gangguan terhadap biota air, serta juga berpotensi dampak terhadap gangguan kesehatan dan sanitasi lingkungan dari kegiatan akomodasi pekerja pemboran. 1) Penurunan Kualitas Udara Ambien Penurunan kualitas udara terjadi akibat gas buang dari berbagai peralatan yang digunakan (misalnya genset), kendaraan, dan pada saat uji produksi (DST). Semua peralatan yang digunakan dilakukan pemeliharaan secara rutin, begitu juga kendaraan yang digunakan semua laik jalan, dan pemboran berjalan singkat yaitu sekitar 60 hari. Oleh karena itu dampak kegiatan pemboran terhadap penurunan kualitas udara tidak menjadi dampak penting hipotetik. 2) Peningkatan Kebisingan Tingkat kebisingan terjadi akibat beroperasinya berbagai peralatan yang digunakan (misalnya genset), kendaraan, dan pada saat uji produksi (DST). Namun demikian, lokasi pemboran berada jauh dari permukiman penduduk (±2,14 km). Oleh karena itu dampak kegiatan pemboran terhadap penurunan kualitas udara tidak menjadi dampak penting hipotetik. 3) Penurunan Kualitas Air Kegiatan pemboran pada sumur-sumur produksi dengan sistem cluster diduga menimbulkan dampak terhadap kualitas air yang bersumber dari limbah kegiatan pemboran (ceceran lumpur bor, pencucian rig, bahan kimia, sampah dari pekerja). Kegiatan pemboran sudah mengikuti aturan pengelolaan lumpur bor berdasarkan Permen DESDM No. 45/2006 dan prosedur standar yang berlaku. Berdasarkan pengalaman, selama melakukan pemboran tidak pernah

RKL-RPL Tambahan

4-11

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

terjadi pencemaran di badan air. Oleh karena itu, dampak penurunan air akibat pemboran tidak menjadi dampak penting hipotetik. Pada saat pemboran dilaksanakan, serbuk bor (cuttings) dan lumpur bor bekas dimasukan kedalam mud pit. Ukuran mud pit disesuaikan dengan volume limbah yang akan ditampung (termasuk air hujan) ditambah safety factor sebesar 100% agar tidak terjadi limpasan yang keluar dari mud pit dan dapat mencemari lingkungan. Dasar dan dinding mud pit dilapisi oleh HDPE untuk mencegah terjadinya rembesan. Setelah selesai pemboran maka mud pit tersebut akan ditutup dengan tanah. Limbah domestik (feses/kotoran) selama pemboran akan ditampung dalam septik tank dan akan terurai secara biologis. Limbah cair dari kegiatan cuci dan masak akan dibiarkan meresap ke dalam tanah. Limbah padat domestik yang bersifat biodegradable (misalnya sisa makanan) akan ditampung dalam bak khusus dan selanjutnya dikubur. Sementara limbah padat non biodegradable (misalnya potongan kaleng, besi, botol, dan kaca akan dibawa ke Stasiun Blok Air Serdang untuk ditangani lebih lanjut (misalnya dibakar di incinerator). Sisa-sisa bahan yang belum habis akan dibawa ke stasiun terdekat untuk digunakan pada kegiatan pemboran berikutnya. Dari uraian diatas maka dampak kegiatan pemboran terhadap kualitas air tidak menjadi dampak penting hipotetik. Air untuk uji hidrostatik menggunakan air tawar dari sumber air terdekat atau diambil dari stasiun terdekat. Air tersebut tidak akan diberi tambahan bahan kimia. Atau bila menggunakan bahan kimia (misalnya oxygen scavenger dan biocide) maka akan menggunakan yang ramah lingkungan dan direkomendasikan oleh migas serta mengikuti MSDS nya. Setelah uji selesai, air akan dikeluarkan secara pelan-pelan dan ditampung ke dalam bak yang dibuat dengan cara menggali tanah untuk mengendapkan partikel yang ada, meresapkan air, dan menekan terjadinya limpasan yang besar. Dari uraian diatas, maka dampak uji hidrostatik terhadap kualitas air tidak menjadi dampak penting hipotetik. Sisa pelumas bekas alat alat berat, ceceran oli, dan majun yang tergolong limbah B3 akan ditangani dengan cara dikumpulkan sementara untuk selanjutnya dibawa ke stasiun terdekat. Di stasiun tersebut selanjutnya akan dibakar di incinerator, atau disimpan sementara dengan limbah B3 lainnya dan akan diserahkan ke fihak ketiga yang mempunyai ijin. Ijin pengoperasian insinerator dan tempat penyimpanan sementara limbah B3 terlampir. 3) Gangguan terhadap Biota Air Gangguan biota air merupakan dampak turunan dari dampak penurunan kualitas air akibat kegiatan pemboran (ceceran lumpur bor, pencucian rig, bahan kimia, sampah dari pekerja). Karena tidak terjadi penurunan kualitas air, maka tidak terjadi gangguan terhadap biota air, dengan demikian tidak menjadi dampak penting hipotetik.

RKL-RPL Tambahan

4-12

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

4) Kesehatan Masyarakat Gangguan terhadap kesehatan masyarakat merupakan dampak turunan dari penurunan kualitas udara dan peningkatan kebisingan, serta dampak turunan dari penurunan kualitas air yang keduanya tidak merupakan dampak penting. Lokasi pemboran diperkirakan tidak ada yang berdekatan dengan pemukiman dan juga aktifitas pemboran berjalan singkat. Oleh karena itu dampak pemboran terhadap kesehatan masyarakat tidak menjadi dampak hipotetik penting. 5) Sanitasi Lingkungan Kegiatan pemboran dengan jumlah tenaga kerja yang cukup banyak dapat menghasilkan limbah (sampah dan domestik) yang jumlah besar pula. Penggunaan air oleh karyawan dan pekerja selama kegiatan pemboran berupa penggunaan air untuk, memasak, mencuci, dan berbagai keperluan lainnya. Sementara itu, pekerja menggunakan air bersih untuk MCK dan air minum kemasan. Setelah digunakan memasak, mencuci dan mandi, air dibuang atau mengalir ke selokan pembuangan limbah cair. Oleh sebab itu, pada setiap base camp karyawan selalu dilengkapi dengan sistem/prosedur pengelolaan limbah yang memenuhi standar, sehingga tidak akan terjadi pencemaran lingkungan yang akan mengakibatkan penurunan kualitas sanitasi lingkungan. Oleh karena itu, tidak menjadi dampak hipotetik penting. C. Tahap Operasi C.1 Penerimaan Tenaga Kerja Kegiatan penerimaan tenaga kerja pada tahap operasi memberikan peluang kesempatan kerja bagi masyarakat sekitar. Dari kegiatan penerimaan tenaga kerja akan berpotensi menimbulkan dampak turunan berupa peningkatan pendapatan masyarakat atas gaji/upah yang diterima, potensi konflik dan perubahan persepsi masyarakat terhadap perusahaan. 1) Kesempatan Kerja Penerimaan tenaga kerja pada tahap operasi lebih diutamakan pada penerimaan tenaga yang mempunyai skill dan bersertifikat. Mengingat ketersediaan tenaga kerja setempat yang memenuhi persyaratan relatif kecil serta sifat dari pekerjaaan merupakan kegiatan pada lapangan eksisting, sehingga tidak diperlukan perekrutan tenaga kerja operasi tambahan, kegiatan penerimaan tenaga kerja pada tahap ini diprakirakan tidak penting. Dengan demikian kesempatan kerja ini tidak menjadi dampak penting hipotetik. 2) Pendapatan Masyarakat Mengingat peningkatan pendapatan merupakan dampak turunan dari penerimaan tenaga kerja pada tahap operasi dimana dalam kegiatan operasi ini

RKL-RPL Tambahan

4-13

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

tidak ada penambahan tenaga kerja baru, maka peningkaatan pendapatan masyarakat pada tahap ini tidak menjadi dampak penting hipotetik. 3) Konflik Sosial Potensi konflik sosial diprakirakan timbul dari kesempatan kerja dan peningkatan pendapatan masyarakat (dampak turunan). Potensi konflik timbul apabila dalam perekrutan tenaga kerja tidak transparan dan semua atau sebagian besar tenaga kerja yang direkrut berasal dari luar, termasuk tenaga kerja yang tidak memerlukan keahlian khusus dan tenaga kerja tersebut tersedia di lokasi kegiatan (penduduk lokal). Mengingat pada tahap ini, sebagaimana dikemukakan pada bagian sebelumnya tidak dilakukan penerimaan tenaga kerja baru maka dampak kegiatan penerimaan tenaga kerja terhadap potensi konflik masyarakat tidak menjadi dampak penting hipotetik. 4) Persepsi Masyarakat Perubahan persepsi masyarakat juga merupakan dampak turunan dari kesempatan kerja dan peningkatan pendapatan masyarakat akibat dari penerimaan tenaga kerja. Oleh karena itu dampak penerimaan tenaga kerja terhadap perubahan persepsi masyarakat tidak menjadi dampak penting hipotetik. C.2 Operasi Produksi Fluida/liquid berupa campuran minyak/ gas dan air dari sumur produksi akan dialirkan ke block station di Air Serdang. Di stasiun-stasiun tersebut akan diproses pemisahan air, gas, dan minyak. Dampak yang timbul dapat berupa limbah cair (air terproduksi), dan emisi gas, yang berpotensi menimbulkan dampak terhadap perubahan kualitas udara, peningkatan kebisingan dan kualitas air. Dalam proses produksi juga menggunakan tambahan air untuk injeksi sumur yang diambil dari sungai sekitar, hal ini berpotensi terhadap penurunan debit air sungai dan hasil pengolahan air sungai berpotensi timbulnya sedimen (lumpur). Dampak turunan dari kegiatan tersebut adalah berpotensi gangguan kesehatan masyarakat. 1) Kualitas Udara Mini gas station yang akan dibangun masing-masing memiliki kapasitas 5 MMSCFD. Parameter yang dapat terpengaruh oleh pengoperasian mini gas station adalah CO, NO2 dan HC.

RKL-RPL Tambahan

4-14

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

Gambar 4.3 Estimasi peningkatan konsentrasi NO2 menggunakan model point source (0.007 µg/m3). Estimasi dengan model point source menunjukkan maksimum peningkatan konsentrasi NO2 adalah 0,007 µg/m3 (Gambar 4.3). Angka ini sangat kecil. Peningkatan jumlah gas dan minyak (Gambar 2.9) yang akan masuk dan diproses di Stasiun Blok Air Serdang tidak melebihi kapasitas produksi yang telah terpasang (20.000 BOPD dan 20 MMSCFD). Dari hasil pemantauan rutin juga, baik kualitas udara emisi (Tabel 3.4) dan kualitas udara ambien (Tabel 3.3. dan Gambar 3.2) semuanya memenuhi nilai baku mutunya masing masing. Dengan demikian dampak flaring gas terhadap perubahan kualitas udara tidak merupakan dampak penting hipotetik. 2) Peningkatan Kebisingan Pada tahap operasi sumber kebisingan yang potensial adalah kompressor dan genset dengan tingkat kebisingan dapat mencapai 90 dBA. Berdasarkan estimasi rambatan bising, tingkat kebisingan ini akan turun menjadi di bawah 55 dBA pada jarak 75 m (Gambar 4.4). Mengingat jarak terdekat rencana lokasi pengembangan (Stasiun Blok Air Serdang) dengan pemukiman adalah ±2,14 km maka potensi dampak peningkatan kebisingan akibat kegiatan operasi produksi tidak merupakan dampak penting hipotetik.

RKL-RPL Tambahan

4-15

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

60 55 Tingkat kebisingan (dBA) 50 45 40 35 30 25 50 75 100 125 150 175 200 225 250 275

Jarak dari sumber (m)

  Gambar 4.4 Hubungan jarak dengan tingkat kebisingan fasilitas produksi. 3) Debit Sungai Kebutuhan air untuk sumur injeksi menggunakan air formasi dan tidak menggunakan air sungai. Kebutuhan air sehari hari untuk kegiatan di base camp Stasiun Blok Air Serdang tidak akan meningkat karena tidak akan terjadi penambahan kegiatan atau jumlah orang yang signifikan. Selama ini juga tidak pernah adanya keluhan dari fihak lain karena kekurangan air akibat kegiatan operasi JPTOK. 4) Kualitas Air Kualitas air sungai akan mengalami penurunan karena kegiatan operasi produksi. Dampak dari operasi produksi ini adalah ceceran minyak. Air terproduksi tidak akan berdampak karena semuanya akan diinjeksikan kembali. Dari hasil monitoring tahun 2007-2010 di sungai-sungai lokasi studi kandungan minyak rata-rata hanya sebesar 0,28 mg/l (memenuhi baku mutu = 1 mg/l), dengan demikian dampak pada kualitas air sungai tidak menjadi dampak penting hipotetik. 5) Gangguan Biota Air Dampak ini merupakan turunan dari kualitas air seperti uraian di atas sehingga tidak berpeluang menggangu biota air. Oleh karena itu diperkirakan kegiatan operasi produksi tidak menjadi dampak penting hipotetik.

RKL-RPL Tambahan

4-16

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

6) Kesehatan Masyarakat Penurunan kualitas udara ambien dan kualitas air berlanjut ke kesehatan masyarakat. Dampak ini terjadi karena emisi dan limbah yang berasal dari beroperasinya berbagai peralatan terutama yang berada di stasiun. Mengingat kualitas udara dan kualitas air masih memenuhi baku mutunya masing-masing, maka kesehatan masyarakat tidak akan mengalami gangguan. Oleh karena itu, tidak menjadi dampak penting hipotetik. C.3 Kegiatan Pemeliharaan Sumur dan Fasilitas Produksi 1) Penurunan Kualitas Air Pada saat aktivitas pemeliharaan sumur akan terdapat ceceran minyak baik dari pelumas bekas maupun dari sumur. Ceceran minyak ini akan dikumpulkan dan ditampung sementara untuk selanjutnya akan ditangani sebagai limbah B3. Aktifitas pemeliharaan fasilitas produksi juga akan menimbulkan berbagai limbah misalnya sludge pada saat tank cleaning. Frekuensi tank cleaning ini sangat tergantung spesifikasi minyak yang akan disimpan di dalam tangki. Diperkirakan aktifitas tank cleaning paling cepat dilaksanakan setiap 7 tahun sekali. Sludge ini akan diperlakukan sebagai limbah B3 yang penanganannya sudah biasa dilakukan oleh Talisman dan sampai saat ini belum pernah terjadi masalah. Oleh karena itu kegiatan pemeliharaan sumur dan fasilitas produksi tidak menjadi dampak penting hipotetik. 2) Perubahan Persepsi Masyarakat Perubahan persepsi masyarakat akan timbul dari berbagai kegiatan operasi (dampak primer (biofisik-kimia) dan kegiatan pengelolaan lingkungan yang sudah dilakukan termasuk program pemberdayaan masyarakat. Selama JPTOK beroperasi (tahun 1993) sampai saat ini persepsi masyarakat secara umum cukup baik. Kegiatan yang akan dilakukan adalah sama dengan yang sudah ada, yaitu proses produksi, penyaluran, dan injeksi air terproduksi. Mengingat Talisman akan menjalan kegiatan yang sama, maka tidak terjadi perubahan persepsi masyarakat yang berarti. Oleh karena itu dampak ini tidak menjadi dampak penting hipotetik. D. Tahap Pasca Operasi D.1 Penutupan Sumur dan Fasilitas Produksi Kegiatan penutupan sumur dan fasilitas produksi berupa pembongkaran fasilitas, mobilisasi dan rehabilitasi lahan bekas produski. 1) Peningkatan TSS dan Kandungan Minyak (Penurunan Kualitas Air) Penurunan kualitas air pada tahap pasca operasi dapat terjadi karena adanya ceceran minyak dan air terproduksi sehingga berpotensi meningkatkan kandungan minyak dan TSS dalam air sungai. Namun demikian, mengingat

RKL-RPL Tambahan

4-17

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

pekerjaan ini dilakukan sesaat dan sesuai dengan prosedur kerja, maka tidak menjadi dampak penting hipotetik. 2) Biota Air Dampak ini merupakan turunan dari kualitas air seperti uraian di atas, sehingga tidak berpeluang terganggunya biota air. dan tidak menjadi dampak penting hipotetik. D.2 Rehabilitasi Lahan

1) Kualitas Udara Lahan lahan yang tadinya tidak bervegetasi (misalnya bekas jalan, bekas sumur, dan bekas fasilitas produksi) akan kembali menjadi bervegetasi. Kegiatan revegetasi akan memperbaiki kualitas udara karena vegetasi dapat menyerap gas pencemar dan menghasilkan oksigen bagi lingkungan. Namun dampak positif yang ditimbulkan diperkirakan tidak signifikan mengingat luasan yang akan direvegetasi kecil (±75 Ha), maka dampaknya tidak menjadi dampak penting hipotetik. 2) Perubahan Luas Tutupan Vegetasi Revegetasi merupakan kegiatan penanaman kembali, yang direncanakan pada tahap pasca operasi kegiatan dan penutupan sumur/lapangan. Jenis dampak ini bersifat positif karena adanya perubahan penutupan lahan yang tadinya terbuka menjadi tertutup oleh vegetasi. Lahan-lahan yang tadinya tidak bervegetasi (misalnya bekas jalan, bekas sumur, dan bekas fasilitas produksi) akan kembali menjadi bervegetasi. Kegiatan ini dilakukan secara bertahap khususnya lokasi bekas sumur. Lokasi bekas jalan mempunyai kemungkinan akan diminta oleh pemerintah daerah untuk tetap digunakan sebagai aksesibilitas, sehingga tidak akan direvegetasi. Mengingat luasan yang akan direvegetasi kecil (±75 Ha), maka dampak positif yang akan dihasilkannyapun diperkirakan tidak signifikan sehingga tidak menjadi dampak penting hipotetik. 3) Satwaliar Kegiatan rehabilitasi lahan ini memungkinkan kondisi pulih kembali dan juga memungkinkan satwaliar akan menggunakan sebagai habitatnya, namun mengingat perubahan habitat alami dalam waktu lama dan bertahap, dan luasannya relatif kecil, maka dampak ini tidak menjadi dampak penting hipotetik. 4) Perubahan Persepsi Masyarakat Pada kegiatan rehabilitasi lahan, diduga menimbulkan perubahan persepsi masyarakat ke arah yang positif, memberikan kesan dari masyarakat terhadap perusahaan, bahwa peduli terhadap lingkungan sekitar. Hal ini terjadi karena dengan adanya kegiatan rehabilitasi akan meningkatkan kualitas lingkungan sekitar. Karena kegiatan ini adalah akhir dari semua kegiatan dan hanya sesaat

RKL-RPL Tambahan

4-18

JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

Perumusan prioritas dampak penting hipotetik dilakukan berdasarkan tahapan kegiatan. dan analisis keterkaitan dampak penting hipotetik (Gambar 4. Dampak potensial yang timbul adalah perubahan kesempatan kerja. Pelepasan Tenaga Kerja Pada akhir kegiatan operasi. Dalam setiap tahapan kegiatan.3 Klasifikasi dan Prioritas Tahap klasifikasi dan prioritas dampak penting ditujukan untuk memperoleh prioritas dampak penting hipotetik. Demikian pula halnya jika ada pekerja lokal yang memasuki masa pensiun. perubahan pendapatan masyarakat. Tenaga kerja tersebut dapat saja sudah saatnya pensiun. Oleh karena itu dampak pelepasan tenaga kerja terhadap kesempatan kerja dan berusaha tidak menjadi dampak penting hipotetik.1. 2) Pendapatan Mengingat rencana pelepasan tenaga kerja diinformasikan jauh hari sebelumnya dan dilakukan secara bertahap maka semua pekerja sudah bersiap (misalnya mulai mencari pekerjaan di tempat lain) termasuk mengatur pengelolaan keuangan. RKL-RPL Tambahan 4-19 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. 1) Kesempatan Kerja dan Berusaha Apabila kegiatan JPTOK sudah pada tahap pasca operasi maka akan dilakukan pelepasan tenaga kerja.5). Kegiatan pelepasan tenaga kerja disampaikan jauh hari sebelum pelaksanaan dan pelepasannya dilakukan secara bertahap sehingga semua tenaga kerja sudah mengetahuinya.1. Oleh karena itu dampaknya tidak menjadi dampak penting hipotetik. tidak akan menimbulkan persepsi negatif sehingga dampak pelepasan tenaga kerja terhadap perubahan persepsi masyarakat bukan dampak penting hipotetik. tenaga kerja yang ada akan berhenti sesuai kontrak kerja yang telah disepakati pada awal pekerjaan. dikerjakan lagi di lokasi JPTOK lainnya. peluangnya cukup terbuka untuk diperkerjakan di lokasi JPTOK lain. tenaga kerja yang ada akan diberhentikan sesuai dengan aturan yang tertuang dalam kontrak kerja yang telah disepakati pada awal pekerjaan. 4. . sehingga perubahan persepsi masyarakat tidak menjadi dampak penting hipotetik. Mengingat hal tersebut di atas maka proses pelepasan tenaga kerja akan diterima dengan baik. prioritas dampak penting hipotetik dilakukan melalui pengelompokan dampak penting hipotetik.dan . atau dilepas sesuai dengan kontrak kerja. 3) Perubahan Persepsi Masyarakat Pada akhir kegiatan operasi. dan pada akhirnya perubahan persepsi masyarakat. D3.

karena dari pengalaman masyarakat nilai yang dibayarkan lebih besar daripada harga yang ditetapkan pemerintah dan mereka bisa dan akan membeli kembali lahan pada lokasi lain yang lebih luas. . RKL-RPL Tambahan 4-20 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Adanya harapan masyarakat untuk ikut terlibat dalam kegiatan konstruksi ini sangat tinggi. Adanya peningkatan pendapatan masyarakat ini timbul dari berbagai adanya penggantian nilai lahan masyarakat yang dibebaskan untuk lokasi rencana kegiatan.2 dan Gambar 4.Tahap Pra-Konstruksi Persepsi masyarakat merupakan prioritas pertama karena kegiatan saat ini akan menentukan kegiatan selanjutnya. dan pembangunan fasilitas produksi. Peningkatan pendapatan masyarakat merupakan dampak prioritas kedua pada tahap prakonstruksi. Tahap Operasi Tidak ada dampak penting hipotetik. Apabila persepsi negatif muncul dari awal maka tidak tertutup kemungkinan tidak akan terjadi proses jual beli lahan dan tanam tumbuh sehingga kegiatan JPTOK akan terhambat. Tahap Konstruksi Prioritas pertama adalah adanya kesempatan kerja dan berusaha dari kegiatan penerimaan tenaga kerja untuk berbagai aktifitas misalnya pembuatan jalan. Ringkasan dampak penting hipotetik hasil Evaluasi Dampak Potensial disajikan pada Tabel 4. dan disamping tingginya standar gaji/upah untuk sektor migas. pemboran. Tahap Pasca Operasi Tidak ada dampak penting hipotetik. Dampak turunannya adalah kepada pendapatan masyarakat dan persepsi masyarakat. mengingat sulitnya peluang kerja yang ada.5.

Rehabilitasi Lahan 13.KIMIA a b c d e f BIOLOGI g h i j SOSEKBUD k l m n KESMAS o p TAHAPAN KEGIATAN I. Pemboran III. Perijinan dan Koordinasi 2. Penerimaan Tenaga Kerja 9.Tabel 4. PASCA OPERASI 11. Pembangunan Fasilitas Penunjang dan Produksi 7. OPERASI 8. Operasi Produksi 10. Penerimaan Tenaga Kerja 4. Pemeliharaan Sumur dan Fasilitas Produksi IV. . Pelepasan Tenaga Kerja Keterangan: FISIK KIMIA a Kualitas Udara Ambien b Kebisingan c Run Off d Debit Air Sungai e Erosi f Kualitas Air BIOLOGI g Vegetasi h Satwa Liar i Biota Air V V V V V V SOSEKBUD j Kesempatan Kerja dan Berusaha k Pendapatan l Aksesibilitas m Konflik Sosial n Persepsi Masyarakat KESMAS-KESLING o Kesehatan Masyarakat p Sanitasi Lingkungan RKL-RPL Tambahan 4-21 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. KONSTRUKSI 3. Penutupan Sumur dan Fasilitas Produksi 12. Pembebaan Lahan dan Tanam Tumbuh II. Mobilisasi Peralatan dan Material 5. PRA KONSTRUKSI 1. Pembukaan dan Pematangan Lahan 6. KOMPONEN LINGKUNGAN FISIK .2 Matriks dampak penting hipotetik kegiatan pengembangan operasi migas JOB Pertamina – Talisman (OK) Ltd.

Persepsi masyarakat (1.9) .Matriks Metode: . Biologi .3) .Diskusi antar pakar .Komp.Peningkatan Pendapatan Masyarakat (2.8. TAHAP PRA KONSTRUKSI 1.Peningkatan pendapatan masyarakat (3) . TAHAP KONSTRUKSI 3.2.5.9) . Operasi IV.Kesehatan Masyarakat (4.9.Persepsi Masyarakat (1. Pasca Operasi Identifikasi dampak potensial Dampak Penting Hipotetik Sosial Ekonomi Budaya .7. TAHAP OPERASI 8. Pembukaan dan Pematangan Lahan 6.13) .Satwa Liar (4.5.5.Adanya Kesempatan Kerja dan Berusaha (3) . Kesehatan Masyarakat .11) 2.3.Kualitas Air (5.Diskusi antar pakar . Fisik-kimia . Penerimaan Tenaga Kerja 4.Persepsi Masyarakat (1. Konstruksi III.Erosi (5) .Aksesibilitas (4. Pembebaan Lahan dan Tanam Tumbuh II.11.8) . 9) . Sosekbud Metode: .Terbukanya aksesibilitas (5) .Komp. Biologi .12) . 7. Rehabiliotasi Lahan 13. TAHAP PASCA OPERASI 11.Terbukanya aksesibilitas (5) Deskripsi Rona Linkungan Hidup Awal .Kualitas Udara (4.Run off (5) .Adanya kesempatan kerja (3) . 6. Kegiatan lain disekitar lokasi kegiatan Dampak Potensial 1.3.8. Pembangunan Fasilitas Penunjang dan Produksi 7.Gambar 4.Kesempatan Kerja (3.Implementasi RKL RPL .Survei .11) 3. Pra-konstruksi II.PendapatanMasyarakat (2. Penutupan Sumur dan Fasilitas Produksi 12.Komp.9) .Professional Judgement I. Pemboran III.7. Mobilisasi Peralatan dan Material 5. Pelepasan Tenaga Kerja RKL-RPL Tambahan 4-22 JOB Pertamina-Talisman (OK) .3.5 Kerangka proses pelingkupan RKL RPL Tambahan JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.5) .10. 2) Klasifikasi dan Prioritas Prioritas Dampak 1) Tahap Pra-konstruksi .Debit Air Sungai (5.12) .7.Studi literatur .12) 4.Konflik Sosial (2.2) .8.Dokumen JPTOK .13) . Penerimaan Tenaga Kerja 9. Pemeliharaan Sumur dan Fasilitas Produksi IV.10.Pendapatan masyarakat (2) 2) Tahap Konstruksi . Perijinan dan Koordinasi 2.Studi Pustaka . Operasi Produksi 10. Fisik-Kimia .4.Vegetasi (5. 7.Kebisingan (4.Sanitasi Lingkungan (7) Deskripsi Rencana Kegiatan I.6.Biota Air (5.9. Sosial Ekonomi Budaya .5.

Meraksa. dan fasilitas baru yang akan dibangun (Power Generator dan Mini gas station). diperkirakan terdapat 13 satuan permukiman/ desa terdekat yang akan terpengaruh oleh kegiatan yaitu Desa Bandar Agung. Sumur yang akan dikembangkan (development dan exploration well) yaitu di Lapangan South Air Serdang (sebanyak 30 sumur). Desa Peninjauan. yaitu power generator (Desa Mendala (104° 19' 14. Bandar Agung (3) dan Selingsing (2).658" S)). Desa Mitra RKL-RPL Tambahan 4-23 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. Desa Merbau (Kecamatan Lubuk Batang). Desa Kurup. Desa Pagar Gunung dan Desa Jiwa Baru (Kecamatan Lubai). dan 2 kabupaten yaitu Desa Durian. Batas kegiatan yang mencakup sumur-sumur yang akan dikembangkan. menggunakan sebaran debu yaitu selebar 50 meter di kiri kanan ROW. Desa Lunggaian. Desa SP3. c. digunakan sebaran kebisingan. Desa SP8. Desa Penilikan Tama (Kecamatan Peninjauan). Desa Mendala. Desa Bandar Agung. Desa Bindu. Sementara untuk fasilitas lain yang akan dibangun. Desa Makarti Jaya. Penggelaran pipa sepanjang 365 km akan menghubungkan fasilitas-fasilitas di tiap lapangan ke stasiun pengumpul di Air Serdang. Batas sosial merupakan ruang di sekitar kegiatan yang merupakan tempat berlangsungnya berbagai interaksi sosial yang akan dapat terjadi sesuai dengan proses dinamika sosial suatu kelompok masyarakat. Desa Peninjauan. Desa Saung Naga. Desa Gunung Meraksa.2 WILAYAH STUDI Batas wilayah studi terdiri dari batas kegiatan. Desa Mendala. Ambacang (2). Batas administrasi pemerintahan terdiri dari 23 desa. dan Untuk lokasi mini gas station paling jauh 800 m. Desa Lunggaian. Lubuk Batang. Desa Kurup. Ruang interaksi sosial tersebut dibatasi pada pusat-pusat keramaian. d. Terkait dengan studi RKL RPL Tambahan JPTOK. Batas ekologis untuk kualitas udara adalah:    Untuk jalur pipa. batas administrasi pemerintahan. b. Metur (9). Desa Lunggaian Baru. Desa Makarti Tama. Meraksa (4). Desa Kebon Agung dan Desa Ulak Pandan (Kecamatan Semidang Aji).019" E. batas ekologis. yang masuk kedalam 4 kecamatan. Desa Suka Merindu. Desa Lubuk Rukam. Desa Lubuk Rukam. Untuk lokasi Stasiun Blok Air Serdang dan calon lokasi power generator. Bandar Agung dan Selingsing). yaitu sejauh 75 meter. Guruh (10). Batas ekologis pendekatan yang dilakukan adalah potensi sebaran dampak melalui media udara terutama di jalur pipa dan di pusat kegiatan yaitu Stasiun Blok Air Serdang dan mini gas plant.4. Kec. Jantung. . yaitu konsentrasi tertinggi sebaran dampak NO2. Air Serdang (5). 3° 51' 46. 5 buah mini gas station (di Lapangan Ambacang. Jantung (4). Desa Gunung Meraksa. Desa Mitra Kencana. dan batas sosial yaitu: a.

Desa Makarti Jaya. Kecamatan Lubai. yaitu yang berada di Blok Ogan Komering.6). ruang ekologis. e. dan Perumahan Mitra Ogan. Kabupaten Ogan Komering Ulu dan Desa Pagar Gunung. yang diperluas ke ruang administrasi pemerintahan. Kabupaten Muara Enim. Desa Penilikan Tama. dan ruang sosial (Gambar 4.Kencana. Batas wilayah studi bertitik tolak dari ruang rencana kegiatan. Kecamatan Peninjauan. RKL-RPL Tambahan 4-24 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. . Desa Kurungan Ikan.

Gambar 4. RKL-RPL Tambahan 4-25 JOB Pertamina-Talisman (OK) .6 Batas Wilayah Studi.

Batas kajian RKL-RPL Tambahan adalah ini:   Untuk tahap pra kontruksi dan konstruksi adalah hingga tahun 2012 sejalan dengan perkembangan pemboran sumur produksi. . namun dalam proses produksi pada tahap operasi diprakirakan tidak terjadi perubahan fisik yang berarti bagi lingkungan. Selama pengembangan lapangan pada saat konstruksi diprakirakan terjadi perubahan fisik lapangan. Fasilitas yang dibangun dan direncanakan digunakan hingga tahun 2018. RKL-RPL Tambahan 4-26 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. dan Untuk tahap operasi (terutama dampak terhadap sosial ekonomi budaya) adalah hingga tahun 2012.4.3 BATAS WAKTU KAJIAN Keberadaaan kegiatan Talisman tergantung kepada cadangan migas yang ada di formasi target.

demikian juga tanaman dan atau bangunan yang ada di atasnya. Diantara tenaga kerja tersebut ada yang dapat dmanfaatkan oleh tenaga kerja lokal. Sampai saat ini kegiatan pembebasan lahan umumnya berjalan lancar dengan nilai lebih besar dari nilai yang berlaku. 25 Tahun 2009.1 Dampak Penerimaan Tenaga Kerja terhadap Kesempatan Kerja dan Berusaha Pada tahap konstruksi akan dilakukan kegiatan pemboran.2. Kegiatan perijinan dan koordinasi tidak hanya persoalan administrasi namun lebih luas lagi yaitu membangun komunikasi dengan stake holder termasuk pemerintah daerah. 2 kabupaten. Peran pemerintah daerah sangat signifikan di era otonomi daerah saat ini.1. konstruksi jalan.2 Pembebasan Lahan dan Tanam Tumbuh terhadap Pendapatan Masyarakat Sebelum JPTOK melaksanakan kegiatan fisik. maka lahan yang akan digunakan akan dilakukan pembebasan terlebih dahulu.1. luas persebaran (menyebar di berbagai lapangan dalam Blok Ogan Komering). pemasangan pipa. dan pembangunan power generator dan mini gas station.1. Untuk kegiatan tersebut akan diperlukan sejumlah tenaga kerja yaitu untuk pembuatan jalan sebanyak 31 orang. Beberapa acuan tentang nilai tanah dan tanam tumbuh adalah Keputusan Gubernur Sumatera Selatan No. jumlah manusia yang terkena dampak (menyangkut berbagai tingkat pemerintahan dari mulai desa sampai kabupaten/provinsi) maka dampak kegiatan perijinan dan koordinasi terhadap pesepsi masyarakat digolongkasn menjadi negatif penting.1 Dampak Kegiatan Perijinan dan Koordinasi terhadap Persepsi Masyarakat Perijinan dan koordinasi dengan pihak-pihak terkait dapat membentuk persepsi positif atau negatif terhadap JPTOK. Sehingga apabila hasil pembebasan lahan dan tanam tumbuh tersebut dibelikan lahan lagi ditempat lain. Oleh karena itu dilihat dari jumlah manusia yang terkena dampak (bisa sampai puluhan orang). maka dampak aktivitas pembebasan lahan dan tanam tumbuh terhadap pendapatan digolongkan menjadi dampak positif penting. Disamping tenaga kerja lokal juga kegiatan tersebut diatas dapat diisi oleh kontraktor daerah misalnya untuk memasok 5-1 RKL-RPL Tambahan JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.BAB 5 PRAKIRAAN DAMPAK PENTING DAN EVALUASI DAMPAK PENTING 5. maka luasan lahan yang baru (dengan kondisi yang relatif sama) dapat dipastikan akan dapat lebih besar dari luas lahan yang lama.1 5. nilai NJOP (Nilai Jual Objek Pajak). pemboran 55 orang. 5.1 PRAKIRAAN DAMPAK PENTING Tahap Prakonstruksi 5. dan harga faktual.1. .1.2 Tahap Konstruksi 5.1. dan pasca pemboran sebanyak 13 orang dengan kualifikasi beragam. Dilihat dari segi persebaran dampak (mencakup sekitar 23 desa yang masuk ke dalam 4 Kecamatan. 5.1.

5. dan persepsi masyarakat. Lokasi pemboran (67 buah yang menyebar di berbagai lapangan. luas persebaran dampak.kendaraan berat dan ringan berikut pengemudinya. Kegiatan tersebut berjalan mulai tahun 2011 sampai beberapa tahun kedepan.2. maka dilihat dari jumlah manusia terkena dampak. . dan lamanya dampak berlangsung. Terdapat kecenderungan pembayaran tenaga kerja lokal oleh perusahaan migas umumnya lebih besar dari UMK. Demikian juga untuk jalur pipa (ROW) sepanjang 365 km. luas persebaran dampak.2 Dampak Kegiatan Masyarakat Penerimaan Tenaga Kerja terhadap Pendapatan Dengan adanya tenaga kerja lokal dan perusahaan daerah yang ikut dalam berbagai kegiatan pada tahap konstruksi seperti diuraikan pada butir 1) diatas. luas persebaran dampak (mencakup 23 desa.2 EVALUASI DAMPAK PENTING Berdasarkan telaahan pada prakiraan dampak penting. Jalan-jalan yang dibuat tersebut secara tidak langsung akan dapat dimanfaatkan oleh masyarakat untuk menuju kebun mereka. Dari uraian di atas. Pembebasan lahan dan tanam tumbuh (terjadi pada Tahap Pra Konstruksi) yang berdampak terhadap pendapatan.3 Dampak Kegiatan Aksesibiltas Pembukaan dan Pematangan Lahan terhadap Untuk mencapai lokasi sumur (79 buah) dan mini gas station (5 buah) akan dilakukan pembuatan jalan.1. maka dampak kegiatan penerimaan tenaga kerja terhadap kesempatan kerja dan berusaha digolongkan menjadi dampak positif penting. maka dampak pembukaan dan pematangan lahan terhadap aksebilitas masyarakat digolongkan menjadi dampak penting. 5. dan lamanya dampak berlangsung (sepanjang tahap operasi yaitu sampai tahun 2018). Tahap Konstruksi dan Tahap Operasi dapat menimbulkan dampak penting. Sub tahapan yang menimbulkan dampak penting adalah:   Perijinan dan koordinasi (Tahap Pra Konstruksi) berdampak terhadap persepsi masyarakat. penyediaan peralatan konstruksi dan bahan pangan. maka pekerja lokal dan perusahaan daerah akan mendapat tambahan penghasilan. 5. lihat Tabel 2. maka dampak kegiatan penerimaan tenaga kerja terhadap peningkatan pendapatan digolongkan menjadi dampak positif penting. maka dilihat dari jumlah manusia terkena dampak. Dari uraian di atas.yang masuk ke 4 kecamatan dan 2 kabupaten). kegiatan pada Tahap Prakonstruksi.2. sejauh memenuhi persyaratan dan jumlah yang dibutuhkan. dan lamanya dampak berlangsung (satu kali pemboran membutuhkan waktu sekitar 2 bulan). RKL-RPL Tambahan 5-2 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.1. Dilihat dari jumlah manusia terkena dampak.8 Rencana Kegiatan Tambahan). konstruksi jalan dan pemasangan pipa (365 km) menyebar di berbagai tempat.

Kegiatan perijinan dan koordinasi ini merupakan dampak penting karena akan terkait dengan rencana kedepan agar dapat berjalan sesuai dengan harapan. Penerimaan Tenaga Kerja (terjadi pada Tahap Konstruksi) yang berdampak terhadap kesempatan kerja dan berusaha dan pendapatan. Dampak terhadap Pendapatan pada Tahap Pra Konstruksi terjadi akibat Pembebasan Lahan dan Tanam Tumbuh.Peran Pemerintah Daerah saat ini cukup signifikan. dan untuk mengurangi persepsi yang kurang baik. Oleh karena itu umumnya masyarakat tidak keberatan lahannya dikompensasi karena dengan sejumlah uang yang akan diterima mereka akan dapat membeli lahan lagi dengan kondisi yang relatif sama tetapi dengan harga yang lebih murah. terutama pada tahap konstruksi. Kegiatan penerimaan tenaga kerja timbul pada saat adanya kegiatan pemboran. Kegiatan kegiatan tersebut diprakirakan akan mempunyai dampak penting pada terbukanya kesempatan kerja dan berusaha. dan 51 orang pada tahap pasca pemboran (Tabel 2.  RKL-RPL Tambahan 5-3 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. sehingga luasan lahan yang baru menjadi lebih besar. Untuk awal rencana kedepan dalam kaitannya dengan studi ini adalah kegiatan perijinan dan koordinasi (Tahap Pra Konstruksi) yang terkait dengan berbagai stake holder. Hal ini dikarenakan upah yang dibayarkan kepada pekerja di kegiatan migas umumnya selalu lebih tinggi dari upah minimum kabupaten.8) untuk keseluruhan kegiatan di Blok Ogan Komering. namun durasi di setiap tempat dan di setiap kegiatan tidak lama waktunya yaitu sekitar 2 bulan. dan pembangunan sarana (mini gas station dan power generator). Persepsi masyarakat terhadap JPTOK saat ini merupakan resultante dari berbagai kegiatan yang ada selama ini.12). dan ROW pipa. Total sumur yang akan di bor sebanyak 79 buah. mini gas station. Hal ini karena nilai gantinya umumnya lebih besar dari nilai nilai yang berlaku (misalnya Surat Keputusan Gubernur. Kegiatan penerimaan tenaga kerja yang berdampak terhadap kesempatan kerja dan berusaha akan mempunyai dampak lanjutan yaitu ke pendapatan. pembuatan jalan. dan harga faktual) pada saat pelaksanaan. .11 dan Tabel 2. dan Pembukaan dan pematangan lahan (Tahap Konstruksi) yang berdampak terhadap aksesibilitas masyarakat. NJOP. Jumlah tenaga kerja dengan berbagai keahlian diperlukan sebanyak 69 orang pada saat pemboran dilaksanakan. Dampak ini merupakan dampak positif pendapatan dan potensi konfliknya relatif kecil sehingga persepsi yang timbul adalah positif. Dampak positif lainnya adalah terbukanya aksesibilitas masyarakat (antara lain menuju kebun mereka) karena adanya kegiatan pembukaan dan pematangan lahan untuk lokasi sumur. Kegiatan kegiatan tersebut menyebar (Tabel 2. Disamping itu agar persepsi yang baik dapat dipertahankan.

Berdasarkan prioritas dampak yang ditentukan menurut konsekuensi dan peluang terjadinya dampak tersebut. Kedua dampak ini bisa bersifat positif dan negatif dan dapat berubah dalam waktu yang relatif singkat atau mungkin juga cukup lama. Arahannya adalah menyerap tenaga kerja lokal dan konraktor seoptimal mungkin sepanjang memenuhi persyaratan.Dampak ini digolongkan bersifat positif. dan kebutuhan JPTOK.3 PEMILIHAN ALTERNATIF TERBAIK Pada pengembangan Blok Ogan Komering ini tidak ada alternatif tata letak bangunan atau sarana produksi dan teknologi proses produksi. Arahannya adalah proses pembebasan lahan dan tanam tumbuh dilakukan secara musyawarah dengan salah satu acuannya adalah NJOP dan harga faktual. terbukanya aksesibilitas dan yang terakhir persepsi masyarakat. Kondisi umum ampak turunan berikutnya adalah konflik sosial dan persepsi masyarakat. Oleh karena itu. Arahan pengelolaan pendapatan akibat pembebasan lahan dan tanam tumbuh bertujuan agar masyarakat yang terkena dampak dapat menikmati yaitu adanya jaminan bahwa lahan yang dibebaskan akan mendapat gantinya (dengan cara dibeli dari uang hasil pembebasan lahan dan tanam tumbuh) di tempat lain. pada dokumen RKL-RPL Tambahan ini tidak ada proses pemilihan alternatif. 5. Konflik akan mulai timbul (dan persepsi langsung berubah menjadi negatif) apabila semua pekerja berasal dari luar daerah sementara menurut masyarakat terdapat beberapa kemungkinan tenaga kerja yang dibutuhkan dapat diisi oleh masyarakat lokal.4 ARAHAN PENGELOLAAN DAN PEMANTAUAN LINGKUNGAN Arahan pengelolan peningkatan kesempatan kerja dan berusaha bertujuan agar tidak timbul konflik dan persepsi negatif dari masyarakat terhadap JPTOK. RKL-RPL Tambahan 5-4 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. disusul peningkatan pendapatan. Konflik sosial tidak akan muncul (dan sekaligus persepsi bersifat positif) apabila JPTOK mempekerjakan masyarakat lokal sesuai dengan spesifikasi keahlian dan jumlah yang dibutuhkan. 5. kualifikasi. . maka peningkatan kesempatan kerja dan berusaha menempati prioritas pertama.

keduanya tetap berlaku. Tolok Ukur Dampak. Oleh karena itu tidak tertutup kemungkinan antara kedua dokumen tersebut mempunyai beberapa kesamaan dalam hal Sumber Dampak. pada dasarnya terletak pada ilmu dan teknologi yang tersedia.1 PENDEKATAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN Upaya pencegahan. dalam dokumen ini hanya mencakup pendekatan sosial ekonomi budaya dan pendekatan institusi. dan (3) institusional. dan sosial ekonomi. Pendekatan sosial ekonomi yang dapat dilakukan adalah dengan melakukan musyawarah dalam mencari jalan keluar terbaik bagi semua. 1185/31/SJN. layak secara ekonomi dan dapat dilakukan oleh perusahaan. .1 Pendekatan Sosial Ekonomi Pendekatan sosial ekonomi dalam pengelolaan lingkungan terhadap dampak penting yang diprakirakan akan terjadi akan ditinjau dari segi biaya. Parameter Yang Dipantau. sosial dan budaya menjelaskan aspek-aspek penanganan dampak. Pendekatan ekonomi. Lokasi Pemantauan. Alternatif pendekatannya adalah: (1) teknologi. pengendalian dan penanggulangan dampak negatif akibat rencana kegiatan pengembangan migas di Blok Ogan Komering. RKL-RPL Tambahan 6-5 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. 6. Metode Pemantauan. Dengan kata lain dokumen tersebut di atas dan dokumen ini.1. Lokasi Pengelolaan Lingkungan. Sedangkan pendekatan institusional menentukan lembaga yang bertanggung jawab dan berkepentingan dalam pelaksanaan pengelolaan lingkungan. Ketiga pendekatan tersebut sangat terkait dengan sumber dampak dan komponen lingkungan yang terkena dampak. kemudahan. termasuk pendekatan intensif dan atau pendekatan disintensif. Provinsi Sumatera Selatan. (2) sosial ekonomi. 6. Sesuai dengan uraian pada Bab V Prakiraan Dampak Penting dan Evaluasi Dampak Penting. dan akan tetap menjadi acuan RKL-RPL yang akan digunakan untuk kegiatan Pengembangan Lapangan Minyak dan Gas Blok Ogan Komering.BAB 6 RENCANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN (RKL) DAN RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN (RPL) Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL) di bawah ini merupakan suplement (tambahan) dari dokumen RKL dan RPL yang pernah dibuat pada Tahun 1999 yaitu Dokumen RKL dan RPL Pengembangan Kegiatan Operasi Minyak dan Gas di Kawasan Blok Ogan Komering Bagian Barat Sumatera Selatan dengan pemrakarsa sama dengan dokumen ini (disetujui oleh Komisi Pusat AMDAL Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral No. Pendekatan teknologi memberikan macam teknologi dan spesifikasinya yang digunakan dalam upaya penanganan dampak penting. dan Periode Pemantauan. Upaya Pengelolaan Lingkungan. dengan sasaran pengelolaan lingkungan adalah komponen lingkungan yang diprakirakan terkena dampak penting serta kegiatan yang menjadi sumber dampak penting.T/1999 tanggal 6 April 1999).

2.1. 2.6. b.1 Pengelolaan Persepsi Masyarakat. d. c.2 Pendekatan Institusional Pendekatan institusional yang dilakukan adalah dengan melakukan koordinasi dengan instansi terkait di dalam melakukan pengelolaan setiap dampak yang ada. a. Tujuan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup Rencana pengelolaan lingkungan bertujuan untuk mencapai kesepakatan harga agar tidak terjadi permasalahan dimasa yang akan datang.2 6. Tolok Ukur Dampak Tolok ukur dampak yang digunakan adalah adanya kesepakatan nilai dan luasan lahan dan tanam tumbuh yang akan dialihkan kepemilikannya. Dengan dilaksanakannya pengelolaan berbagai dampak. 6.2. Melakukan musyawarah baik langsung maupun tidak langsung dengan pemilik lahan mengenai harga dan luasan lahan yang akan dibebaskan. dan kabupaten) untuk menangani pembebasan lahan dan tanam tumbuh ini. Melakukan koordinasi (misalnya dengan membentuk tim khusus) dengan pemerintah setempat (desa. Oleh karena itu persepsi tidak akan dikelola secara khusus. Dampak Penting dan Sumber Dampak Penting Dampak yang timbul adalah pendapatan masyarakat dari tanah dan tanaman miliknya yang kepemilikannya beralih ke JPTOK karena aktivitas pembebasan lahan dan tanam tumbuh. RKL-RPL Tambahan 6-6 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.1.1.2.2 Pengelolaan Dampak Aktivitas Pembebasan Lahan dan Tanam Tumbuh Terhadap Komponen Pendapatan Masyarakat. kecamatan. Dampak terhadap persepsi masyrakat merupakan resultante dari kegiatan yang telah berjalan selama ini dan dari kegiatan kegiatan yang akan dilaksanakan. dan CD serta CSR diharapkan persepsi yang terbentuk menjadi baik 6. Instansi–instansi tersebut adalah Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Ogan Komering Ulu dan Muaraenim. . Pengelolaan Lingkungan Hidup Pengelolaan lingkungan yang akan dilakukan adalah : 1.1 PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP Tahap Pra Konstruksi 6.

walaupun waktunya pendek yakni hanya terjadi pada tahap konstruksi.2 Tahap Konstruksi 6. Membayar secara langsung nilai harga yang disepakati kepada pemilik dan mendokumentasikan dalam bentuk gambar dan kwitansi. Dampak Penting dan Sumber Dampak Penting Dampak yang timbul adalah terbukanya kesempatan kerja dan berusaha. Penerima Laporan : Laporan pengelolaan lingkungan hidup disampaikan kepada Kementrian Negera Lingkungan Hidup dan BLH kabupaten setempat. 4.3. JPTOK tidak akan melakukan aktivitas fisik apapun apabila pembebasan lahan dan tanam tumbuh belum selesai. pembuatan jalan.2.2. g. Tolok Ukur Dampak Tolok ukur dampak yang digunakan adalah jumlah tenaga kerja dan perusahaan lokal yang dapat diserap dalam kegiatan konstruksi. Hal ini karena pada tahap konstruksi diperlukan sejumlah tenaga kerja untuk kegiatan pemboran. . Pengawas : Instansi pengawas pengelolaan lingkungan hidup adalah dinas pertanahan setempat. pembangunan power generator dan mini gas station.2. Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup    Pelaksana : Pelaksana pengelolaan kesempatan kerja dan berusaha adalah JPTOK. dan hindari penggunaannya untuk hal hal yang bersifat konsumtif. Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup Pengelolaan lingkungan dilakukan di Kantor JPTOK dan desa-desa yang terkena pembebasan lahan dan tanam tumbuh. Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup Pengelolaan dilakukan selama Tahap Pra Konstruksi yaitu setiap ada kegiatan pembebasan lahan dan tanam tumbuh dab dilakukan hanya satu kali. e. RKL-RPL Tambahan 6-7 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. 5.1 Pengelolaan Dampak Aktivitas Penerimaan Tenaga Kerja Terhadap Komponen Lingkungan Terbukanya Kesempatan Kerja dan Berusaha a. Mengarahkan uang ganti tersebut untuk sesegera mungkin dibelikan lagi lahan di tempat lain. b. 6. f.

Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup    Pelaksanaan: Pelaksana pengelolaan kesempatan kerja dan berusaha adalah JPTOK. d. Membuka kesempatan luas kepada perusahaan kontraktor daerah untuk dapat terlibat dalam pekerjaan pekerjaan konstruksi. f.c. Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup Pengelolaan lingkungan untuk kesempatan kerja dilakukan di Kantor JPTOK. . kualifikasi. 2. RKL-RPL Tambahan 6-8 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. sepanjang kualitas dan kuantitas dan frekuensi bahan pangan yang disediakan memenuhi persyaratan yang berlaku. dan jumlah yang dibutuhkan. Pengelolaan Lingkungan Hidup Pengelolaan lingkungan yang akan dilakukan untuk aspek kesempatan kerja adalah: 1. 3. e. Menghimbau dan memasukan dalam klausul kontrak kerja dengan perusahaan konstruksi agar mempekerjaan tenaga kerja lokal secara proporsional sepanjang tenaga kerja lokal tersebut dapat memenuhi persyaratan. Akan diupayakan memenuhi kebutuhan pangan pekerja selama konstruksi dari pasar pasar lokal. Tujuan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup Rencana pengelolaan lingkungan bertujuan untuk mempekerjakan tenaga kerja lokal dan menyerap perusahaan lokal dalam kegiatan konstruksi sejauh tenaga kerja lokal dan perusahaan lokal tersebut memenuhi persyaratan dan kualifikasi serta jumlah yang dibutuhkan. Pengawas: Instansi pengawas pengelolaan lingkungan hidup untuk aspek kesempatan kerja adalah dinas tenaga kerja setempat. Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup Pengelolaan dilakukan selama tahap konstruksi yaitu setiap jenis pekerjaan akan dilakukan. Penerima Laporan: Laporan pengelolaan lingkungan hidup disampaikan kepada Kementrian Negera Lingkungan Hidup dan BLH kabupaten setempat. g. sejauh perusahaan tersebut dapat memenuhi persyaratan dan kualifikasi yang dibutuhkan.

dan 3.2 Pengelolaan Dampak Kegiatan Penerimaan Tenaga Kerja Terhadap Peningkatan Pendapatan a.2. Pengelolaan Lingkungan Hidup Pengelolaan lingkungan hidup yang dilakukan adalah : 1. Mengarahkan agar upah yang diterima tidak digunakan untuk kegiatan konsumtif. Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup Pengelolaan dilakukan di kantor JPTOK . RKL-RPL Tambahan 6-9 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. f. Melakukan pembayaran tenaga kerja minimal sama dengan UMS. Pengawas: Instansi pengawas pengelolaan lingkungan hidup adalah dinas tenaga kerja setempat. g. waktu dan besaran upah. d. Tolok Ukur Dampak Sebagai tolok ukur dampak adalah upah yang diterima minimal sama dengan UMS. . e. Melakukan kontrak dengan setiap pekerja baik dari jenis pekerjaan. 2. b. Dampak Penting dan Sumber Dampak Penting Dampak yang timbul adalah peningkatan pendapatan (merupakan dampak turunan) dari adanya penerimaan tenaga kerja. Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup Pengelolaan dilakukan selama tahap konstruksi yaitu selama ada anggota masyarakat lokal yang bekerja di JPTOK. c. Tujuan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup Pengelolaan lingkungan hidup dilakukan agar adanya kepastian bahwa upah yang diterima oleh masyarakat yang bekerja di JPTOK menerima upah minimal sama dengan UMS.2. Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup   Pelaksanaan: Pelaksana pengelolaan peningkatan pendapatan adalah JPTOK.6.

Dampak Penting dan Sumber Dampak Penting Dampak yang timbul adalah penggunaan jalan JPTOK oleh masyarakat akibat pembukaan dan pematangan lahan untuk jalan ke sumur. Pengelolaan Lingkungan Hidup Pengelolaan lingkungan yang akan dilakukan adalah melakukan koordinasi dengan pemerintah setempat (desa. dan kabupaten) untuk secara bersama memperhatikan penggunaan jalan JPTOK oleh masyarakat. Pengawas: Instansi pengawas pengelolaan lingkungan hidup adalah Dinas Lalu Lintas Angkutan Jalan. Penerima Laporan: Laporan pengelolaan lingkungan hidup disampaikan kepada Kementrian Negera Lingkungan Hidup dan BLH di Kabupaten setempat.3 Pengelolaan Dampak Aktivitas Pembukaan dan Pematangan Lahan Terhadap Aksesibilitas a. Tujuan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup Rencana pengelolaan lingkungan bertujuan untuk menghindari digunakannya jalan JPTOK oleh masyarakat yang berakibat membahayakan/mengganggu kegiatan JPTOK. 6. g. Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup   Pelaksana: Pelaksana pengelolaan adalah JPTOK. Power Generator dan ROW pipa b. Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup Pengelolaan lingkungan dilakukan di jalan jalan JPTOK dan di kantor-kantor desa dan kecamatan. e. c. f. Tolok Ukur Dampak Tolok ukur dampak yang digunakan adalah tidak timbul bahaya untuk kegiatan JPTOK akibat digunakannya jalan JPTOK oleh masyarakat. Mini gas station. d. . Periode Pengelolaan Lingkungan Hidup Pengelolaan dilakukan selama Tahap Konstruksi dan Operasi. kecamatan. RKL-RPL Tambahan 6-10 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.2.2.

3. b. Tujuan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup Tujuan pemantauan lingkungan adalah untuk mengetahui proses dan nilai serta luas lahan yang akan dibebaskan berjalan lancar sehingga tidak akan timbul permasalahan di masa yang akan datang. Data yang diperoleh selanjutnya dianalisis secara deskriptif.1 Pemantaun Peningkatan Pendapatan Akibat Kegiatan Pembebasan Lahan dan Tanam Tumbuh a.   RKL-RPL Tambahan 6-11 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. . Dampak Penting yang Dipantau Dampak penting yang dipantau adalah jumlah uang penerimaan pemilik lahan.3. e. Parameter Lingkungan Hidup Yang Dipantau Parameter lingkungan yang dipantau adalah kesepakatan antara pemilik lahan dan JPTOK tentang nilai dan luas lahan yang akan dibebaskan serta tanaman dan atau bangunan yang ada diatasnya. dan BLH kabupaten setempat.3 6. d. Lokasi Pemantauan : Lokasi pemantauan lingkungan dilaksanakan di kantor JPTOK atau kantor desa/Kecamatan dimana lahan yang akan dibebaskan berada.1. Metode Pemantauan Lingkungan Hidup  Pengumpulan dan Analisis Data : Data dikumpulkan dengan cara mengikuti dan mengkompilasi proses musyawarah dan kesepakatan yang dicapai serta permasalahan/potensi konflik yang timbul. 6. Sumber Dampak Sumber dampaknya adalah pembebasan lahan dan tanam tumbuh c.1 PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP Tahap Pra Konstruksi 6. Penerima Laporan: Laporan pengelolaan lingkungan hidup disampaikan kepada Kementrian Negera Lingkungan Hidup. Tolok ukur yang akan dipakai adalah adanya kesepakatan harga dan sekaligus tidak timbul potensi konflik.

 Jangka Waktu dan Frekuensi : Pemantauan dilaksanakan pada akhir setiap kegiatan Pra Konstruksi dengan periode hanya satu kali selama Tahap Pra Konstruksi. c. adanya kesempatan kerja yang dapat dimanfaatkan oleh kontraktor lokal. serta adanya pasokan bahan pangan lokal yang terserap. Tujuan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup Tujuan pemantauan lingkungan adalah untuk mengetahui jumlah dan proporsi tenaga kerja lokal. . d. Institusi Pemantauan Lingkungan    Pelaksana: JPTOK.3. pembangunan power generator dan mini gas station. Juga untuk mengetahui adanya pasokan bahan pangan lokal yang terserap. 6. Sumber Dampak Sumber dampaknya adalah diperlukannya sejumlah tenaga kerja untuk kegiatan pemboran. pembuatan jalan.3. dan Kepala Desa setempat. Camat. Dampak Penting Yang Dipantau Dampak penting yang dipantau adalah tersedianya lapangan kerja untuk penduduk lokal dan tersedianya kesempatan berusaha untuk perusahaan daerah. Parameter Lingkungan Hidup yang Dipantau Parameter lingkungan yang dipantau adalah jumlah dan proporsi tenaga lokal yang terserap. dan kesempatan berusaha buat kontraktor daerah yang terserap pada tahap konstruksi.1 Pemantauan Peningkatan Kesempatan Kerja dan Berusaha Akibat Kegiatan Penerimaan Tenaga Kerja a. Penerima Laporan: Kementrian Negera Lingkungan Hidup. RKL-RPL Tambahan 6-12 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. selama tahap konstruksi. f.2 Tahap Konstruksi 6. b. dan BLH di Kabupaten terkait. Badan Lingkungan Hidup Provinsi Sumatera Selatan.2. Pengawas: Dinas Pertanahan Kabupaten.

e. Penerima Laporan: Kementrian Negera Lingkungan Hidup. f. . Data yang diperoleh selanjutnya dianalisis secara deskriptif. Institusi Pemantauan Lingkungan Hidup    Pelaksana: JPTOK. Pendapatan merupakan dampak turunan. c. Badan Lingkungan Hidup Provinsi Sumatera Selatan. Sumber Dampak Sumber dampaknya adalah penerimaan tenaga kerja. Metode Pemantauan Lingkungan Pengumpulan dan Analisis Data: Data diperoleh dengan cara mengumpulkan dan mengkompilasi asal tenaga kerja dan asal kontraktor lokal yang terserap pada tahap konstruksi. Jangka Waktu dan Frekuensi: Pemantauan dilaksanakan pada akhir setiap kegiatan konstruksi dengan periode hanya satu kali selama Tahap Konstruksi. Pengawas: Dinas Tenaga Kerja Kabupaten setempat. dan BLH di Kabupaten terkait. Dampak Penting Yang Dipantau Dampak penting yang dipantau adalah jumlah uang penerimaan masyarakat yang bekerja di JPTOK.3.2.2 Pemantauan Peningkatan Pendapatan Akibat Penerimaan Tenaga Kerja a. Parameter Lingkungan Hidup Yang Dipantau Parameter lingkungan yang dipantau adalah kesepakatan antara JPTOK dengan pekerja tentang jenis pekerjaan dan upah yang akan dibayarkan RKL-RPL Tambahan 6-13 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. 6. Tolok ukur yang dipakai adalah jumlah dan proporsi tenaga kerja lokal yang terserap dan terbukanya kesempatan bagi kontraktor daerah selama tahap konstruksi Lokasi Pemantauan: Lokasi pemantauan lingkungan hidup dilaksanakan di kantor JPTOK. b. dan adanya pemasok bahan pangan dari lokal.

Penerima Laporan: Badan Lingkungan Hidup Provinsi Sumatera Selatan. power generator. 6. Metode Pemantauan Lingkungan Hidup  Pengumpulan dan Analisis Data : Data dikumpulkan dengan cara mengkompilasi jumlah tenaga kerja dan upah yang diterima.3 Pemantauan Aksesibilitas Akibat Pembukaan dan Pematangan Lahan a. dan dinas yang terkait dengan lingkungan hidup di Kabupaten terkait. .d.    f. mini gas station dan jalur ROW c. b.2. Tujuan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup Tujuan pemantauan lingkungan adalah untuk mengetahui jumlah upah yang diterima pekerja sehingga tidak akan timbul permasalahan di masa yang akan datang. Tolok ukur yang akan dipakai adalah adanya upah yang diterima minimal sama dengan UMS. Institusi Pemantauan Lingkungan    Pelaksana: JPTOK. Sumber Dampak Sumber dampaknya adalah kegiatan pembukaan dan pematangan lahan untuk jalur ke sumur. Lokasi Pemantauan : Lokasi pemantauan lingkungan dilaksanakan di kantor JPTOK atau kontraktor. Pengawas: Dinas Tenaga Kerja Kabupaten setempat. Data yang diperoleh selanjutnya dianalisis secara deskriptif. Parameter Lingkungan Hidup yang Dipantau Parameter lingkungan yang dipantau adalah digunakannya jalan JPTOK oleh masyarakat namun tidak mengganggu dan tidak membahayakan aktivitas JPTOK RKL-RPL Tambahan 6-14 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. e. Dampak Penting yang Dipantau Dampak penting yang dipantau adalah tidak terganggunya kegiatan konstruksi akibat digunakannya jalan JPTOK oleh masyarakat.3. Jangka Waktu dan Frekuensi : Pemantauan dilaksanakan pada ahir setiap kegiatan konstruksi dengan periode hanya satu kali selama Tahap Konstruksi.

2.1 dan Tabel 6. dan dinas yang terkait dengan lingkungan hidup di Kabupaten terkait. Pengawas: Dinas Lalu Lintas Angkutan Jalan setempat. Pelaksanaanya tidak secara khusus namun dilakukan bersamaan dengan kegiatan sehari hari Data yang diperoleh selanjutnya dianalisis secara deskriptif. Jangka Waktu dan Frekuensi : Pemantauan dilaksanakan setiap hari bersamaan dengan kegiatan sehari hari.d. e. RKL-RPL Tambahan 6-15 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.    f. Sumatera Selatan disajikan pada Tabel 6. Lokasi Pemantauan : Lokasi pemantauan lingkungan dilaksanakan di jalan jalan JPTOK. Tujuan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup Tujuan pemantauan lingkungan adalah untuk untuk memastikan bahwa masyarakat yang menggunakan jalan JPTOK tidak membahayakan aktivitas JPTOK. . Penerima Laporan: Badan Lingkungan Hidup Provinsi Sumatera Selatan. Metode Pemantauan Lingkungan Hidup  Pengumpulan dan Analisis Data : Data dikumpulkan dengan cara melihat penggunaan jalan JPTOK oleh masyarakat. Institusi Pemantauan Lingkungan    Pelaksana: JPTOK. Ringkasan rencana pengelolaan dan pemantauan lingkungan pada pengembangan kegiatan operasi minyak dan gas bumi di Blok Ogan Komering. Laporan akan disampaikan setiap 6 (enam) bulan sekali. Tolok ukur yang akan dipakai adalah jumlah kasus kecelakaan di lokasi kegiatan JPTOK selama konstruksi akibat penggunaan jalan oleh masyarakat.

JPTOK Selama ada masyarakat lokal yang bekerja di JPTOK pada Tahap Konstruksi JPTOK Dinas Tenaga Kerja setempat KLH dan BLH kabupaten setempat Kantor JPTOK Selama Tahap Konstruksi JPTOK Dinas Tenaga Kerja setempat KLH dan BLH kabupaten setempat RKL-RPL Tambahan 6-16 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.  Membayar harga yang disepakati kepada pemilik dengan bukti kwitansi. Kantor JPTOK dan desa-desa yang terkena pembebasan lahan dan tanam tumbuh Satu kali selama Tahan Pra Konstruksi JTOK Dinas Pertanahan setempat KLH dan BLH kabupaten setempat Tahap Pra Konstruksi 2 Penerimaan tenaga kerja Kesempatan kerja dan berusaha Jumlah tenaga kerja dan perusahaan lokal yang diserap Untuk mempekerjakan tenaga kerja lokal dan menyerap perusahaan lokal dalam kegiatan konstruksi  Membuka kesempatan luas kepada perusahaan kontraktor daerah untuk terlibat dalam konstruksi.  Memenuhi kebutuhan pangan pekerja selama konstruksi dari pasar pasar lokal. . Tahun 2010.Tabel 6. 3 Pendapatan masyarakat Upah minimum sektoral (UMS) Memastikan upah yang diterima pekerja sama dengan UMS  Melakukan kontrak dengan setiap pekerja.  Menghimbau agar menggunakan uang penggantian lahan untuk dibelikan lahan di tempat lain. Institusi Pelaksana Pengawas Pelaporan No Sumber Dampak Aspek Lingkungan yang terkena dampak Tolak Ukur Dampak Tujuan Pengelolaan Upaya Pengelolaan Dampak Lokasi Pengelolaan Waktu/ Periode Pengelolaan Tahap Pra Konstruksi 1 Pembebasan lahan dan tanam tumbuh Pendapatan masyarakat Adanya kesepakatan nilai dan luasan lahan dan tanam tumbuh Untuk mencapai kesepakatan harga  Membentuk tim khusus) dengan pemerintah setempat untuk menangani pembebasan lahan dan tanam tumbuh.  Melakukan musyawarah dengan pemilik lahan.  Melakukan pembayaran tenaga kerja minimal sama dengan UMS.  JPTOK tidak aktivitas fisik sebelum kegiatan pembebasan lahan.  Memasukan dalam klausul kontrak kerja dengan perusahaan konstruksi agar mempekerjaan tenaga kerja lokal secara proporsional.1 Matriks Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup (RKL) JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

Lokasi Pengelolaan Waktu/ Periode Pengelolaan Institusi Pelaksana Pengawas Pelaporan 4 Pembukan dan pematangan lahan Aksesibilitas Tidak timbul bahaya untuk kegiatan JPTOK akibat digunakannya jalan JPTOK oleh masyarakat Untuk menghindari digunakannya jalan JPTOK oleh masyarakat yang berakibat membahayakan/men gganggu kegiatan JPTOK Koordinasi dengan pemerintah setempat JPTOK dan di kantor desa dan kecamatan Selama Tahap Konstruksi dan Operasi JPTOK DLLAJ KLH dan BLH kabupaten setempat RKL-RPL Tambahan 6-17 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.No Sumber Dampak Aspek Lingkungan yang terkena dampak Tolak Ukur Dampak Tujuan Pengelolaan Upaya Pengelolaan Dampak  Menghimbau supaya tidak konsumtif. .

 Analisis data secara deskriptif.Tabel 6.  Tolok ukur: kasus kecelakaan selama konstruksi. . Parameter Lingkungan yang Dipantau Metode Pemantauan dan Analisis Data Waktu dan Frekuensi Pemantauan Institusi Pelaksana Pengawas Pelaporan No Dampak Penting yang Dipantau Sumber Dampak Tujuan Pemantauan Lokasi Pemantauan Tahap Pra Konstruksi 1 Jumlah uang penerimaan pemilik lahan Pembebasan lahan dan tanam tumbuh Kesepakatan antara pemilik lahan dan JPTOK tentang nilai dan luas lahan yang akan dibebaskan Untuk mengetahui proses dan nilai serta luas lahan yang akan dibebaskan berjalan lancar  Mengikuti dan mengkompilasi proses musyawarah  Analisis data secara deskriptif  Tolok ukur: adanya kesepakatan harga dan tidakadanya potensi konflik Kantor JPTOK dan kantor desa/ kecamatan Satu kali selama Tahap Pra Konstruksi JPTOK Dinas Pertanahan kabupaten setempat. BLH Provinsi dan BLH kabupaten setempat Kantor JPTOK atau kontraktor Satu kali selama Tahap Pra Konstruksi JPTOK Dinas Tenaga Kerja kabupaten setempat KLH.  Adanya kesempatan kerja yang dimanfaatkan oleh kontraktor lokal  Adanya pasokan bahan pangan lokal yang terserap 3 Jumlah uang penerimaan masyarakat yang bekerja di JPTOK Penerimaan tenaga kerja Kesepakatan tentang jenis pekerjaan dan upah Untuk mengetahui jumlah upah yang diterima pekerja Untuk mengetahui jumlah dan proporsi tenaga kerja lokal. camat dan kepala desa KLH. dan kesempatan berusaha buat kontraktor daerah yang terserap pada tahap konstruksi  mengumpulkan dan mengkompilasi asal tenaga kerja dan asal kontraktor lokal yang terserap.  Adanya pemasok bahan pangan dari lokal. Tahun 2010.  Tolok ukur: jumlah dan proporsi tenaga kerja lokal yang terserap dan terbukanya kesempatan bagi kontraktor daerah  Mengkompilasi jumlah tenaga kerja dan upah yang diterima  Analisis data secara deskriptif.  Tolok ukur: adanya upah yang diterima minimal sama dengan UMS 4 Kelancaran kegiatan JPTOK selama konstruksi Pembukaan dan pematangan lahan Digunakannya jalan JPTOK oleh masyarakat namun tidak mengganggu dan tidak membahayakan aktivitas JPTOK Untuk memastikan bahwa masyarakat yang menggunakan jalan JPTOK tidak membahayakan aktivitas JPTOK  Melihat penggunaan jalan JPTOK oleh masyarakat  Analisis data secara deskriptif. Jalan-jalan JPTOK Setiap hari bersaman dengan kegiatan seharihari JPTOK DLLAJ KLH.2 Matriks Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup (RKL) JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. BLH Provinsi dan BLH kabupaten setempat Kantor JPTOK Satu kali selama Tahap Pra Konstruksi JPTOK Dinas Tenaga Kerja kabupaten setempat KLH. BLH Provinsi dan BLH kabupaten setempat RKL-RPL Tambahan 6-18 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. BLH Provinsi dan BLH kabupaten setempat Tahap Konstruksi 2 Tersedianya lapangan kerja untuk penduduk lokal dan tersedianya kesempatan berusaha untuk perusahaan daerah Dibutuhkannya tenaga kerja untuk kegiatan konstruksi  Jumlah dan proporsi tenaga lokal yang terserap.

509pp. 1980. Oxford Univ. Addison Wesley Longman. Inc. Serawak dan Brunei Darussalam. Philipps.M. Jakarta. His. School Environmental Conservation Management. D. Standard Methods for the Examination of Water and Wastewater 20th ed. Sugardjito. M. APHA. The Sabah Society & WWF Malaysia. A. 620p. Bogor. WEF. Krebs. 2th ed. Payne. Practical guide to the Butterflies of Bogor Botanic Garden.J. Indonesia. van Balem.E. K. Institut Pertanian Bogor. Cibinong-Bogor. Hill. 2000. Kualalumpur. N. LIPI-JICA.C. 1994. LP3ES. Bogor. Nat. University of British Columbia. Bali dan Kalimantan (Termasuk Sabah. W.DAFTAR PUSTAKA Anastos. Pengawetan Tanah dan Air. & I. Irham. Strien. Jakarta. Panduan lapangan mamalia di Kalimantan. 2007. Bogor. 2006. Hasudungan. G. Burung-burung di Sumatra. Jenis-jenis hayati yang dilindungi Perundangundangan Indonesia. Mus. 1999. Jaw. Noerdjito. Washington D. S. Novarino.C. & J.N. Daftar burung Indonesia no 2. Francis. 2002. M. N. W. Press. Arsyad. I. Puslit Biologi-LIPI. Phillips & S. Hidayah. & M. K. Departemen Kehutanan. C. AWWA. Ensiklopedi Suku Bangsa di Indonesia. . Maharadatunkamsi & J. Bogor. Sabah. Publication. MacKinnon. Entomol Amer 30 (1-4). Check list of the mammals of Indonesia. 2007. J. Corbet.. J. B. J.1997. American Public Health Association. Abbreviated checklist of the mammals of the Australasian Archipelago. F. Suyanto. The Nature Conservation & USAID.. Sukmantoro. Puslit Biologi-LIPI. Muchtar. Serawak dan Brunei Darussalam). 1998. van. 144pp. Peggie. Bidang Zoologi. Maryanto. 1998. The mammals of the Indo-Malayan region: A systematic review. G. Badan Peneltian dan Pengembangan Kehutanan. Pusliybang Biologi-LIPI. Kartikasari. 488p. Bogor. Pedoman Teknis Inventarisasi satwa liar. Bogor. Ecological Methodology. The scutate ticks. Jurusan Tanah. WCS Indonesia Program. Amir. Second Edition. Yoneda. 1986. M.. 1992. Indonesian Ornithologists’ Union.B. or Ixodidae of Indonesia. Kemp & M. Z. Dephut. Fakultas Pertanian... Maryanto.

Rencana Tata Ruang Kabupaten Muaraenim. Kecamatan Peninjauan Dalam Angka 2008. Anonim. 2009. 2003. . Bogor. Petunjuk Teknis: Analisis Kimia Tanah. Bogor. Tanaman. 1978. W. Anonim. S dan Widiatmaka. 2009. 2009. Bogor. Pradnya Paramita. Sosrodarsono. Hidrologi untuk Pengairan (terjemahan oleh L. 2009. USDA Agric Hanb. Kecamatan Lubuk Batang Dalam Angka 2008. No. IPB. Jakarta. S dan Takeda. 2009. Badan Pusat Statistik Kabupaten Muaraenim. Anonim. Kabupaten Ogan Komering Ulu Dalam Angka 2008. 537. 1987.H. 2005. 1998. Kesesuaian Lahan dan Perencanaan Tataguna Tanah. Departemen Kehutanan. Badan Penelitian dan Pengembangan. Jurusan Tanah – Faperta – IPB. Weischmeier.. Ilmu Tanah. Jurusan Tanah. Bappeda Muaraenim. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Muaraenim. 1988. Lampiran Keputusan Dirjen Reboisasi dan Rehabilitasi Lahan No. 2004. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Ogan Komering Ulu.Balai Penelitian Tanah. Akademika Pressindo. Jakarta. Badan Pusat Statistik Kabupaten Ogan Komering Ulu. Badan Pusat Statistik Kabupaten Ogan Komering Ulu. 2001. Anonim. Anonim. K (editor).D. Republik Indonesia. and D. Peta Zona Gempa Indonesia Sebagai Acuan Dasar Perencanaan dan Perancangan Bangunan. Anonim. Sarwono. N. Departemen Pekerjaan Umum. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Muaraenim Tahun 2005-2025. Badan Pusat Statistik Kabupaten Ogan Komering Ulu. Fakultas Pertanian. Konvervasi Tanah dan Air. 04/Kpts/V/1998 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Teknik Lapangan Rehabilitasi Lahan dan Konservasi Tanah Daerah Aliran Sungai. Anonim. Anonim. Taulu: Manual on hydrology). Jakarta. A guide to conservation planning. 2009. Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumberdaya Air. Hardjowigeno. 2009. Sumatera Selatan. Jakarta. Smith. Muaraenim Dalam Angka 2008. Anonim. Hardjowigeno. Rencana Tata Ruang Kabupaten Ogan Komering Ulu. Air dan Pupuk. Sumatera Selatan. Sinukaban. Predicting Rainfall Erosion Losses. Edisi 2.

LAMPIRAN .

Lampiran A1 Surat persetujuan dari Kementrian Negara Lingkungan Hidup No. 2335/Dep.I/LH/04/2010 .

Lampiran A2 Biodata Penyusun .

Lampiran A3 Hasil Pemantauan Emisi Berbagai Peralatan .

Lampiran A4 Rencana Pemboran yang Telah Disetujui BP Migas .

Lampiran A5 MSDS Bahan Penyusun Lumpur Bor .

Lampiran A6 Hasil Uji Laboratorium Kualitas Udara Ambien dan Kebisingan .

Lampiran A7 Hasil Uji Laboratorium Kualitas Tanah .

Lampiran A8 Hasil Uji Laboratorium Kualitas Air .

Lampiran A9 Hasil Pengamatan Flora. Fauna dan Biota Air .

Lampiran A10 Hasil Kuesioner Sosial. Ekonomi dan Budaya .

2010 .Lampiran A11 Peta Lokasi Pengelolaan Lingkungan Hidup.

.RKL – RPL Tambahan A11-1 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd.

Lampiran A12 Peta Lokasi Pemantauan Lingkungan Hidup .

RKL – RPL Tambahan A12-1 JOB Pertamina-Talisman (OK) Ltd. .