Anda di halaman 1dari 90

BAB 2 BAL OK DI A TAS DUA TUM PUAN

elah dijelaskan bahwa tumpuan terdiri dari 3 jenis yaitu sendi, rol dan jepit dan tumpuan merupakan tempat perletakan balok yang akan meneruskan gaya-gaya tersebut ke pondasi. Balok yang diletakkan di atas 2 tumpuan dalam bagian ini dengan tumpuan sendi dan rol 2.1 Reaksi Tumpuan Reaksi tumpuan terjadi akibat adanya aksi. Pada balok sederhana reaksi tumpuan dihitung dengan prinsip keseimbangan gaya yaitu jumlah gaya-gaya arah vertikal sama dengan nol (persamaan 1.1) dan jumlah gaya-gaya arah horizontal sama dengan nol (persamaan 1.2) serta jumlah momen pada titik tumpuan sama dengan nol (persamaan 1.3)

15 2.1.1 Reaksi tumpuan beban terpusat

Mekanika Rekayasa 1

Sebuah balok sederhana sepanjang L seperti diperlihatkan pada Gambar 2.1 dibebani dengan beban terpusat sebesar P dengan jarak a dari titik A. Reaksi tumpuan dapat ditentukan dengan cara :

Gambar 2.1 Reaksi Tumpuan dari Balok sederhana dengan beban terpusat

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik B

R A . L P.( L a ) = 0 P.( L a ) L P.L P.a RA = L L RA = RA = P ( di mana : RA P a L = Reaksi tumpuan pada titik A = Beban terpusat yang bekerja pada balok AB = Jarak beban P dari sisi kiri balok AB = Panjang bentang balok AB P.a ) L .................................... (2.1)

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

16

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A

R B .L + P.a = 0 RB = di mana : RB P a L P.a L .................................... (2.2)

= Reaksi tumpuan pada titik B = Beban terpusat yang bekerja pada balok AB = Jarak beban P dari sisi kiri balok AB = Panjang bentang balok AB

Untuk balok yang dibebani lebih dari 1 muatan terpusat (Gambar 2.2) maka reaksi tumpuan dapat diselesaikan dengan cara sebagai berikut :

Gambar 2.2 Reaksi Tumpuan beban terpusat lebih dari satu beban

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik B

R A . L P1 .( L a ) P2 .( L b) = 0

17 RA = di mana : RA P1, P2 a, b L P1 .( L a ) + P2 .( L b) L

Mekanika Rekayasa 1

............

(2.3)

= Reaksi tumpuan pada titik A = Beban terpusat yang bekerja pada balok AB = Jarak beban P dari sisi kiri balok AB = Panjang bentang balok AB = 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A

R B .L + P2 .b + P1 .a = 0 RB = di mana : RB P1, P2 a, b L P2 .b + P1 .a L .................................... (2.4)

= Reaksi tumpuan pada titik B = Beban terpusat yang bekerja pada balok AB = Jarak beban P dari sisi kiri balok AB = Panjang bentang balok AB

Untuk memastikan bahwa hasil perhitungan reaksi tumpuan sudah benar maka dapat dikontol dengan persamaan 1.1

=0

P1 + P2 = R A + RB

.......................................

(2.5)

Untuk balok yang dibebani lebih dari 1 muatan terpusat dan terdapat beban miring dengan sudut tertentu (Gambar 2.3)

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

18

maka reaksi tumpuan dapat diselesaikan dengan cara sebagai berikut :

RAH

Gambar 2.3 Reaksi Tumpuan beban terpusat salah satu miring Langkah penyelesaian kondisi di atas (Gambar 2.3) dengan menguraikan terlebih dahulu beban P3 kearah vertikal dan horizontal masing-masing menjadi P3 Sin untuk arah vertikal dan P3 Cos untuk arah horizontal. Penyelesaian reaksi tumpuan sebagai berikut :

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik B

R AV . L P1 .( L a ) P2 .( L b) P3 .Sin .( L c ) = 0 P1 .( L a ) + P2 .( L b) + P3 .Sin .( L c ) ..... (2.6) L

R AV =

di mana : RAV = Reaksi tumpuan arah vertikal pada titik A P1, P2, = Beban terpusat vertikal pada balok AB P3, = Beban terpusat miring pada balok AB a, b, c = Jarak beban P dari sisi kiri balok AB L = Panjang bentang balok AB

19

Mekanika Rekayasa 1

=0

maka

R AH P3 Sin = 0 .................................... (2.7)

R AH = P3 Sin

di mana : RAH = Reaksi tumpuan arah horizontal pada titik A P3Sin = Beban terpusat yang diuraikan ke arah vertikal yang bekerja pada balok AB

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A

R B .L + P3 .Sin .( c ) + P2 .b + P1 .a = 0 P3 .Sin .( c ) + P2 .b + P1 .a L

RB =

............

(2.8)

di mana : RB = Reaksi tumpuan pada titik B P1, P2, = Beban terpusat vertikal pada balok AB P3, = Beban terpusat miring pada balok AB a, b, c = Jarak beban P dari sisi kiri balok AB L = Panjang bentang balok AB Contoh 2.1 Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan gaya terpusat sebesar P1=1,5 ton pada jarak 2 m dari sisi kiri balok dan diberi gaya terpusat sebesar P2 = 2 ton pada jarak 5 m dari sisi kiri balok. Tentukan reaksi tumpuan pada balok tersebut

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

20

Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

= 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik B)

R A . L P1 .( L a ) P2 .( L b) = 0 R A .8 1,5.(6) 2.(3) = 0 RA = 1,5.(6) + 2.(3) 15 = = 1,875ton 8 8


A

= 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik A)

R B .L + P2 .b + P1 .a = 0 RB .8 + 2.5 + 1,5.2 = 0 RB = 2.5 + 1,5.2 13 = = 1,625ton 8 8

Kontrol : P1 + P2 = R A + RB 1,5 + 2 = 1,875 + 1,625 (OK)

21 Contoh 2.2

Mekanika Rekayasa 1

Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan gaya terpusat sebesar P1=1,5 ton pada jarak 2,5 m dari sisi kiri balok dan diberi gaya terpusat sebesar P2 = 2 ton pada jarak 5 m dari sisi kiri balok dan gaya terpusat sebesar P3 = 2,5 ton bekerja miring dengan sudut 45 terhadap bidang balok dengan jarak 6,5 m dari sisi kiri balok. Tentukan reaksi tumpuan pada balok tersebut Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

Gaya P3 diuraikan terlebih dahulu kearah vertikal dan horizontal sebagai berikut : P3V = P3 .Sin = 2,5. sin 45 = 0,707 P3H = P3 . cos = 2,5. cos 45 = 0,707

= 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik B)

R AV .L P1 .( L a ) P2 .( L b) P3 .Sin .( L c ) = 0 R AV .L 1,5.(5,5) 2.(3) 0,707.(1,5) = 0

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

22

R AV =

1,5.(5,5) + 2.(3) + 0,707.(1,5) 15,3105 = 8 8

R AV = 1,9138125ton

=0

maka

R AH P3 Sin = 0

R AH = 0,707ton

= 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik A)

R B .L + P3 .Sin .( c ) + P2 .b + P1 .a = 0 RB .8 + 0,707.(6,5) + 2.5 + 1,5.2,5 = 0 0,707.(6,5) + 2.5 + 1,5.2,5 18,3455 = 8 8 RB = 2,2931875ton RB = Sebagai Kontrol : P1 + P2 + P3V = R AV + RB 1,5 + 2 + 0,707 = 1,9138125 + 2,2931875 = 4,207 Contoh 2.3 Sebuah konstruksi balok AB dibebani 3 buah muatan terpusat yang salah satunya miring membentuk sudut 30 dengan bidang datar (seperti tergambar). Hitung reaksi tumpuan yang terjadi pada konstruksi tersebut. (OK)

23 Penyelesaian :

Mekanika Rekayasa 1

Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

Langkah pertama adalah beban P2 diuraikan terlebih dahulu ke arah vertikal dan ke arah horizontal menjadi : P2V = P2 .Sin30 0 maka P2V = 1,5 xSin 30 0 = 1,5 x 0,5 = 0,75ton

P2 H = P2 .Cos30 0 maka P2 H = 1,5 xCos30 0 = 1,5 x 0,8660 = 1,30ton Reaksi Vertikal :

=0

(semua gaya-gaya di momenkan ke titik B)

R AV .11 P1 .9 P2V .6 P3 .4 = 0 R AV = 1x 9 + 0,75 x 6 + 1x 4 = 1,59ton 11

=0

(semua gaya-gaya di momenkan ke titik A)

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

24

R B .11 + P3 .7 + P2V .5 + P1 .2 = 0 RB = 1x 7 + 0,75 x5 + 1x 2 = 1,16ton 11

Kontrol :

= 0 maka

R AV P1 P2V P3 + R B = 0 (OK)

1,59 1 0,75 1 + 1,16 = 0 Reaksi arah horizontal :

=0

maka

R AH + P2 Cos = 0

R AH = P2 Cos = 1,30ton

2.1.2

Reaksi tumpuan beban terbagi rata

Sebagaimana telah dijelaskan pada BAB I bahwa muatan terbagi rata adalah beban yang bekerja secara merata disepanjang balok tergantung dari panjang muatan terbagi rata tersebut.

Sebuah balok sederhana sepanjang L seperti diperlihatkan pada Gambar 2.4 dibebani dengan beban terbagi rata sebesar q (t/m) disepanjang balok.

25

Mekanika Rekayasa 1

Gambar 2.4 Reaksi Tumpuan beban terbagi rata penuh Reaksi tumpuan dapat ditentukan dengan cara menentukan berat beban terbagi rata seluruhnya dan pusat beratnya sebagai berikut :

Gambar 2.5 Pusat berat beban terbagi rata Pusat berat beban terbagi rata ditentukan berdasarkan diagonalnya maka Beban terbagi rata bekerja ditengah-tengah bentang L. Berat Beban terbagi rata ditentukan besarnya dengan persamaan : Q = q.L di mana : Q q L .................................... (2.9)

= Berat beban terbagi rata pada pusat beratnya = Beban terbagi rata per satuan panjang = Panjang beban terbagi rata

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik B

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

26

1 R A .L Q. L = 0 2 1 .Q.L RA = 2 L 1 R A = .Q 2 di mana : RA Q .................................... (2.10)

= Reaksi tumpuan pada titik A = Berat beban terbagi rata pada pusat beratnya = 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A

1 RB .L + Q. L = 0 2 1 .Q.L 2 RB = L 1 RB = .Q 2 .................................... (2.11)

Sebuah balok sederhana sepanjang L seperti diperlihatkan pada Gambar 2.6 dibebani dengan sebuah beban terbagi rata sebesar q (t/m) disebagian panjang balok.

27

Mekanika Rekayasa 1

Gambar 2.6 Reaksi Tumpuan beban terbagi rata sebagian Reaksi tumpuan dapat ditentukan dengan cara menentukan berat beban terbagi rata seluruhnya dan pusat beratnya sebagai berikut : Q = q.L1 di mana : Q q L1 .................................... (2.12)

= Berat beban terbagi rata pada pusat beratnya = Beban terbagi rata per satuan panjang = Panjang beban terbagi rata = 0 maka semua gaya di momenkan ke titik B 1 L1 ) = 0 2

R A .L Q.( L RA = Q.( L L

1 L1 ) 2

1 Q.L Q. L1 2 RA = L L RA = Q Q 1 2L

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

28

R A = Q.(1 di mana : RA Q L1 L

L1 ) 2L

....................................

(2.13)

= Reaksi tumpuan pada titik A = Berat beban terbagi rata pada pusat beratnya = Panjang beban terbagi rata = Panjang bentang balok AB = 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A

1 R B .L + Q. L1 = 0 2 1 .Q.L1 2 RB = L R B = Q. di mana : RB Q L1 L Contoh 2.4 Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan beban terbagirata penuh disepanjang balok sebesar q = 1,5 t/m. Tentukan reaksi tumpuan pada balok tersebut L1 2L .................................... (2.14)

= Reaksi tumpuan pada titik B = Berat beban terbagi rata pada pusat beratnya = Panjang beban terbagi rata = Panjang bentang balok AB

29 Penyelesaian :

Mekanika Rekayasa 1

Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

Q = q.L

maka Q = 1,5.8 = 12ton

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik B

1 R A .8 12. 8 = 0 2 1 R A = .12 = 6ton 2

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A

1 R B .8 + 12. 8 = 0 2 1 R B = .12 = 6ton 2

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

30

Contoh 2.5 Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan beban terbagi rata sebesar q=1,5 t/m sepanjang L1 = 3 meter. Tentukan reaksi tumpuan pada balok tersebut Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

Q = q.L1

maka

Q = 1,5.3 = 4,5ton

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik B 1 R A .L Q.( L L1 ) = 0 2 1 R A .8 4,5.(8 3) = 0 2 3 R A = 4,5.(1 ) = 3,65625ton 2.8
B

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A 1 RB .L + Q. L1 = 0 2


A

31 R B = 4,5. 3 = 0,84375ton 2.8

Mekanika Rekayasa 1

Kontrol : Q = R A + R B maka 4,5 = 3,65625 + 0,84375 (OK)

2.1.3

Reaksi tumpuan kombinasi beban

Pada sebuah konstruksi ada kalanya bekerja kombinasi dua jenis beban yaitu beban terpusat dan beban terbagi rata. Pada kondisi ini diperlihatkan pada Gambar 2.7 di mana pada Balok AB bekerja beban seperti tergambar.

Gambar 2.7 Reaksi Tumpuan beban Kombinasi Langkah penyelesaian kondisi seperti ini adalah menyusun seluruh beban yang bekerja menjadi kearah vertikal dan horizontal, besarnya beban Q digunakan persamaan 2.12 dan beban terpusat P2 diuraikan menjadi beban arah vertikal P2V sebesar P2Sin dan beban arah horizontal P2H sebesar P2Cos

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

32

Reaksi Vertikal :

=0

(semua gaya-gaya di momenkan ke titik B) 1 L1 ) P1 .( L L2 ) P2V .( L L3 ) = 0 2

R AV .L Q.( L Q.( L

R AV =

1 L1 ) + P1 .( L L2 ) + P2 .Sin .( L L3 ) 2 L ...(2.15)

L L L R AV = Q.(1 1 ) + P1 (1 2 ) + P2 Sin (1 3 ) 2L L L di mana : RAV Q L1 L P1,P2 L2, L3

= Reaksi tumpuan arah vertikal pada titik A = Berat beban terbagi rata pada pusat beratnya = Panjang beban terbagi rata = Panjang bentang balok AB = Berat beban terpusat = Jarak beban terpusat dari sisi kiri Balok AB = 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A

1 R B .L + P2 .Sin .( L3 ) + P1 .L2 + Q. L1 = 0 2 1 P2 .Sin .( L3 ) + P1 .L2 + Q. L1 2 RB = L L L L R B = (Q 1 ) + ( P1 2 ) + P2 Sin 3 ............ L L 2 .L (2.16)

33 di mana : RB Q L1 L P1,P2 L2, L3

Mekanika Rekayasa 1

= Reaksi tumpuan pada titik B = Berat beban terbagi rata pada pusat beratnya = Panjang beban terbagi rata = Panjang bentang balok AB = Berat beban terpusat = Jarak beban terpusat dari sisi kiri Balok AB

Reaksi arah horizontal :

=0

maka

R AH P2 Cos = 0

R AH = P2 Cos di mana : RAH P2 Contoh 2.6

......................................

(2.17)

= Reaksi tumpuan arah horizontal pada titik A = Berat beban terpusat = Besar sudut kerja beban terpusat P2

Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan beban terbagi rata sebesar q = 1,5 t/m sepanjang L 1 = 3,5 meter, beban terpusat P1 = 2 ton pada 5,5 m dari sisi kiri balok dan P2 = 1,5 ton yang bekerja miring dengan sudut 45 pada 6,5 m dari sisi kiri balok. Tentukan reaksi tumpuan pada balok tersebut Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

34

Q = 1,5.3,5 = 5,25ton Q = q.L1 maka P2V = P2 Sin = 1,5.Sin 45 = 1,06066ton P2 H = P2 Cos = 1,5.Cos 45 = 1,06066ton Reaksi Vertikal :

(semua gaya-gaya di momenkan ke titik B) 1 R AV .L Q.( L L1 ) P1 .( L L2 ) P2V .( L L3 ) = 0 2 3,5 5,5 6,5 R AV = 5,25.(1 ) + 2(1 ) + 1,06066.(1 ) 2.8 8 8
B

=0

R AV = 4,92543625ton

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A 1 R B .L + P2 .Sin .( L3 ) + P1 .L2 + Q. L1 = 0 2 3,5 5,5 6,5 R B = (5,25 ) + (2 ) + 1,06066 2.8 8 8
A

R B = 3,38522375ton

35 Kontrol : R AV + R B = Q + P1 + P2 Sin

Mekanika Rekayasa 1

4,92543625 + 3,38522375 = 1,5 + 2 + 1,06066 Reaksi arah horizontal :

=0

maka

R AH P2 Cos = 0

R AH = P2 Cos = 1,06066ton 2.2 Bidang Momen Sebagaimana telah dijelaskan pada BAB I bahwa Momen terjadi apabila sebuah gaya bekerja mempunyai jarak tertentu dari titik yang akan menahan momen tersebut dan besarnya momen tersebut adalah besarnya gaya dikalikan dengan jaraknya. Satuan untuk momen adalah satuan berat jarak (tm, kgm, kgcm dsb). Bidang momen adalah besarnya momen yang bekerja pada segmen balok atau titik yang ditinjau dan hasil tersebut nantinya akan digambarkan dalam bentuk gambar bidang momen agar dapat dibaca dengan mudah. Momen yang akan digambarkan terbagi dalam 2 jenis yaitu momen positif dan momen negatif. Momen positif bekerja pada serat bawah balok sedangkan momen negatif bekerja pada serat atas balok. Untuk penentuan besarnya momen perlu dibuat kesepakatan bahwa apabila gaya bekerja terhadap titik sumbu yang ditinjau searah dengan jarum jam maka tandanya akan positif (+) dan gambar bidang momen diarsir secara vertikal

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

36

sebaliknya apabila gaya bekerja terhadap titik sumbu yang ditinjau berlawanan arah dengan jarum jam maka tandanya akan negatif (-) dan gambar bidang momen diarsir secara horizontal

Gambar 2.7 Penentuan Momen Positif dan Momen Negatif Untuk lebih jelasnya seperti diperlihatkan pada Gambar 2.7 di mana pada kondisi A momen akibat beban P terhadap titik A adalah searah dengan jarum jam maka momen yang ditimbulkan adalah momen positif sedangkan pada kondidi B momen akibat beban P terhadap titik B adalah berlawanan arah dengan jarum jam maka momen yang ditimbulkan adalah momen negatif Untuk penentuan arah gaya juga perlu dibuat kesepakatan bahwa apabila gaya bekerja ke arah atas atau ke arah kanan maka tandanya akan positif (+) sebaliknya apabila gaya bekerja ke arah bawah atau ke arah kiri maka tandanya akan negatif (-) 2.2.1 Bidang momen beban terpusat

Sebagai penyelesaian lanjutan dari reaksi tumpuan maka dapat diteruskan pada penyelesaian bidang momen. Pada Sebuah balok sederhana sepanjang L seperti diperlihatkan pada Gambar

37

Mekanika Rekayasa 1

2.1 dibebani dengan beban terpusat sebesar P dengan jarak a dari titik A, maka momen yang bekerja dapat ditentukan dengan cara : Momen pada ujung batang sama dengan Nol MA = MB = 0 .................................... (2.18)

Momen pada titik C diselesaikan dengan persamaan M C = R A .a .................................... (2.19)

Hasil hitungan momen tersebut digambarkan dalam bentuk gambar bidang momen seperti diperlihatkan pada Gambar 2.8

Gambar 2.8 Bidang Momen dengan 1 beban terpusat Untuk balok yang dibebani lebih dari 1 muatan terpusat (Gambar 2.2) maka momen yang timbul dapat diselesaikan dengan cara sebagai berikut : Momen pada titik C diselesaikan dengan persamaan M C = R A .a

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

38

M D = R A .b P1 .(b a )

................................... (2.20)

Hasil hitungan momen tersebut digambarkan dalam bentuk gambar bidang momen seperti diperlihatkan pada Gambar 2.9

Gambar 2.9 Bidang Momen dengan jumlah beban terpusat lebih dari 1 buah Untuk balok yang dibebani lebih dari 1 muatan terpusat dan terdapat beban miring dengan sudut tertentu (Gambar 2.3) maka momen pada tiap titik dapat diselesaikan dengan cara sebagai berikut : M C = R A .a M D = R A .b P1 .(b a ) M E = R A .c P1 .( c a ) P2 .( c b) ....................... (2.21) Hasil hitungan momen tersebut digambarkan dalam bentuk gambar bidang momen seperti diperlihatkan pada Gambar 2.10

39

Mekanika Rekayasa 1

Gambar 2.10 Bidang Momen dengan jumlah beban terpusat dan beban miring dengan sudut tertentu Contoh 2.7 Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan gaya terpusat sebesar P1=1,5 ton pada jarak 2 m dari sisi kiri balok dan diberi gaya terpusat sebesar P2 = 2 ton pada jarak 5 m dari sisi kiri balok. Tentukan Momen tiap titik beban pada balok tersebut Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

40

= 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik B)

R A . L P1 .( L a ) P2 .( L b) = 0 R A .8 1,5.(6) 2.(3) = 0 RA = 1,5.(6) + 2.(3) 15 = = 1,875ton 8 8 = 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik A)

R B .L + P2 .b + P1 .a = 0 RB .8 + 2.5 + 1,5.2 = 0 RB = 2.5 + 1,5.2 13 = = 1,625ton 8 8

Kontrol : P1 + P2 = R A + RB 1,5 + 2 = 1,875 + 1,625 Momen pada tiap titik : M A = MB = 0 M C = R A .a = 1,875.2 = 3,75tm( + ) M D = R A .b P1 .(b a ) = 1,875.5 1,5.3 = 4,975tm( + ) Gambar Bidang Momen : (OK)

41

Mekanika Rekayasa 1

Contoh 2.8 Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan gaya terpusat sebesar P1=1,5 ton pada jarak 2,5 m dari sisi kiri balok dan diberi gaya terpusat sebesar P2 = 2 ton pada jarak 5 m dari sisi kiri balok dan gaya terpusat sebesar P3 = 2,5 ton bekerja miring dengan sudut 45 terhadap bidang balok dengan jarak 6,5 m dari sisi kiri balok. Tentukan Momen pada balok tersebut Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

42

Gaya P3 diuraikan terlebih dahulu kearah vertikal dan horizontal sebagai berikut : P3V = P3 .Sin = 2,5. sin 45 = 0,707 P3H = P3 . cos = 2,5. cos 45 = 0,707

= 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik B)

R AV .L P1 .( L a ) P2 .( L b) P3 .Sin .( L c ) = 0 R AV .L 1,5.(5,5) 2.(3) 0,707.(1,5) = 0 1,5.(5,5) + 2.(3) + 0,707.(1,5) 15,3105 R AV = = 8 8 R AV = 1,9138125ton

=0

maka

R AH P3 Sin = 0

R AH = 0,707ton

= 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik A) R B .L + P3 .Sin .( c ) + P2 .b + P1 .a = 0 RB .8 + 0,707.(6,5) + 2.5 + 1,5.2,5 = 0 0,707.(6,5) + 2.5 + 1,5.2,5 18,3455 RB = = 8 8 RB = 2,2931875ton
A

Sebagai Kontrol : P1 + P2 + P3V = R AV + RB 1,5 + 2 + 0,707 = 1,9138125 + 2,2931875 = 4,207

(OK)

43

Mekanika Rekayasa 1

Momen pada tiap titik : M A = MB = 0 M C = R A .a = 1,9138125.2,5 = 5tm( + ) M D = R A .b P1 .(b a ) = 1,9138125.5 1,5.(5 2,5) = 5,819063tm( + ) M E = R A .c P1 .( c a ) P 2.( c b) 1,9138125.6,5 1,5.4 2.1,5 = 3,439781tm( + ) Gambar Bidang Momen :

Contoh 2.9 Sebuah konstruksi balok AB dibebani 3 buah muatan terpusat yang salah satunya miring membentuk sudut 30 dengan bidang datar (seperti tergambar). Hitung momen yang terjadi pada konstruksi tersebut. Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

44

Langkah pertama adalah beban P2 diuraikan terlebih dahulu ke arah vertikal dan ke arah horizontal menjadi : P2V = P2 .Sin30 0 maka P2V = 1,5 xSin 30 0 = 1,5 x 0,5 = 0,75ton

P2 H = P2 .Cos30 0 maka P2 H = 1,5 xCos30 0 = 1,5 x 0,8660 = 1,30ton Reaksi Vertikal :

=0

(semua gaya-gaya di momenkan ke titik B)

R AV .11 P1 .9 P2V .6 P3 .4 = 0 1x 9 + 0,75 x 6 + 1x 4 = 1,59ton 11 M A = 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik A) R B .11 + P3 .7 + P2V .5 + P1 .2 = 0 1x 7 + 0,75 x5 + 1x 2 RB = = 1,16ton 11 Kontrol : K V = 0 maka P1 P2V P3 + R B = 0 1,59 1 0,75 1 + 1,16 = 0 (OK) R AV = Reaksi arah horizontal : K H = 0 maka

R AV

R AH + P2 Cos = 0

45 R AH = P2 Cos = 1,30ton

Mekanika Rekayasa 1

Momen pada tiap titik : M A = MB = 0 M C = R A .a = 1,59.2 = 3,18tm( + ) M D = R A .b P1 .(b a ) = 1,59.5 1.3 = 4,95tm( + ) M E = R A .c P1 .( c a ) P 2.( c b) = 1,59.7 1.5 0,75.2 = 4,63tm( + ) Gambar Bidang Momen :

2.2.2

Bidang momen beban terbagi rata

Sebagai penyelesaian lanjutan dari reaksi tumpuan beban terbagi rata maka dapat diteruskan pada penyelesaian bidang momennya. Pada sebuah balok sederhana sepanjang L seperti diperlihatkan pada Gambar 2.4 dibebani dengan beban terbagi rata sebesar q (t/m) disepanjang balok. Seperti telah dijelaskan di atas bahwa pusat berat beban terbagi rata ditentukan berdasarkan diagonalnya maka Beban terbagi rata bekerja ditengah-tengah

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

46

bentang L dan berat Beban terbagi rata ditentukan dengan persamaan 2.9 maka momen maksimum yang terjadi ditengahtengah bentang L sebesar : M maks = R A . M maks = M maks = di mana : MMaks Q RA L q = Momen maksimum yang terjadi (tm) = Berat beban beban terbagi rata (ton) = Reaksi tumpuan di A (ton) = Panjang bentang balok (m) = Beban terbagi rata per satuan panjang (t/m) 1 1 1 L Q. L 2 2 4

1 1 1 R A .L ( q. L).L 2 8 2 1 1 R A .L q.L2 2 16 ........................ (2.22)

Hasil hitungan momen tersebut digambarkan dalam bentuk gambar bidang momen seperti diperlihatkan pada Gambar 2.11 di mana penggambaran bidang momen dalam bentuk garis lengkung Untuk beban terbagi rata pada sebagian balok seperti diperlihatkan pada Gambar 2.6 maka penyelesaian bidang momen sebagai berikut : M C = R A .L1 Q. 1 L1 2 ........................ (2.23)

Untuk menentukan momen maksimum yang terjadi diasumsikan pada sejarak x dari sisi kiri balok sehingga momen maksimum yang terjadi sebesar:

47 M X = R A . x q. x. M X = RA . x 1 x 2

Mekanika Rekayasa 1

1 q. x 2 .................................... 2

(2.24)

Gambar 2.11 Bidang Momen beban terbagi rata penuh Untuk mengetahui jarak x dari sisi kiri balok di mana terjadi momen maksimum adalah turunan pertama dari persamaan 2.24 M X =0 x x= RA q maka R A q. x = 0

.................................... RA 1 R ) q.( A ) 2 q 2 q
2

(2.25)

M maks = R A .(
2

M maks =

RA 1 RA q 2 q

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

48

M maks

R = A 2q

....................................

(2.26)

Hasil hitungan momen tersebut digambarkan dalam bentuk gambar bidang momen seperti diperlihatkan pada Gambar 2.12

Gambar 2.12 Bidang Momen beban terbagi rata sebagian Contoh 2.10 Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan beban terbagi rata penuh disepanjang balok sebesar q = 1,5 t/m. Tentukan Momen pada balok tersebut Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

49

Mekanika Rekayasa 1

Q = q.L

maka Q = 1,5.8 = 12ton

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik B 1 R A .8 12. 8 = 0 2 1 R A = .12 = 6ton 2


B A

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A 1 R B .8 + 12. 8 = 0 2 1 R B = .12 = 6ton 2 Momen yang terjadi : M maks = M maks = 1 1 R A .L q.L2 2 16 1 1 6 .8 .1,5.8 2 = 18tm 2 16

Gambar Bidang Momen :

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

50

Contoh 2.11 Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan beban terbagi rata sebesar q=1,5 t/m sepanjang L1 = 3 meter. Tentukan Momen pada balok tersebut Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

Q = 1,5.3 = 4,5ton

Q = q.L1 maka

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik B 1 R A .L Q.( L L1 ) = 0 2


B

51 1 R A .8 4,5.(8 3) = 0 2 3 R A = 4,5.(1 ) = 3,65625ton 2.8

Mekanika Rekayasa 1

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A 1 RB .L + Q. L1 = 0 2


A

R B = 4,5. Kontrol :

3 = 0,84375ton 2.8

Q = R A + R B maka 4,5 = 3,65625 + 0,84375 (OK) Momen yang terjadi : 1 L1 2 M C = 3,65625.3 (1,5.3).0,5.3 = 4,21875tm M C = R A .L1 Q. Momen maksimum diasumsikan pada sejarak x dari sisi kiri balok, momen maksimum yang terjadi sebesar: M X = 3,65625. x 1 1,5. x 2 2

Jarak x dari sisi kiri balok di mana terjadi momen maksimum adalah : M X =0 maka 3,65625 1,5. x = 0 x

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

52

3,65625 = 2,4375m 1,5 1 M X = 3,65625. x 1,5. x 2 2 1 M maks = 3,65625.2,4375 1,5.2,43752 2 x= M maks = 4,456055tm Gambar Bidang Momen :

2.2.3

Bidang momen kombinasi beban

Sebagai penyelesaian lanjutan dari reaksi tumpuan beban kombinasi antara beban terpusat dan beban terbagi rata maka dapat diteruskan pada penyelesaian bidang momennya. Pada kombinasi dua jenis beban terpusat dan beban terbagi rata seperti diperlihatkan pada Gambar 2.7 maka momen yang terjadi sebagai berikut : MA = MB = 0

53 M C = R A . L1 ( q. L1 ). M C = R A . L1 1 2 q. L1 2 1 L1 2

Mekanika Rekayasa 1

........................

(2.27)

1 L1 ) 2 1 2 M D = R A .L2 q.L1 .L2 + q. L1 ............ (2.28) 2 1 M E = R A .L3 q. L1 .( L3 L1 ) P1 .( L3 L2 ) 2 1 2 M E = R A .L3 q. L1 . L3 + q.L1 P1 .( L3 L2 ) .... (2.29) 2 M D = R A .L2 q.L1 .( L2 Untuk menentukan momen pada sejarak x dari sisi kiri balok digunakan persamaan 2.24 dan jarak x diselesaikan dengan persamaan 2.25 kemudian hasil jarak x tersebut disubstitusikan kedalam persamaan 2.24 Hasil hitungan momen tersebut digambarkan dalam bentuk gambar bidang momen seperti diperlihatkan pada Gambar 2.13

Gambar 2.13 Bidang Momen beban Kombinasi Contoh 2.12

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

54

Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan beban terbagi rata sebesar q = 1,5 t/m sepanjang L 1 = 3,5 meter, beban terpusat P1 = 2 ton pada 5,5 m dari sisi kiri balok dan P2 = 1,5 ton yang bekerja miring dengan sudut 45 pada 6,5 m dari sisi kiri balok. Tentukan Momen pada balok tersebut Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

Q = q.L1

maka

Q = 1,5.3,5 = 5,25ton

P2V = P2 Sin = 1,5.Sin 45 = 1,06066ton P2 H = P2 Cos = 1,5.Cos 45 = 1,06066ton Reaksi Vertikal :

(semua gaya-gaya di momenkan ke titik B) 1 R AV .L Q.( L L1 ) P1 .( L L2 ) P2V .( L L3 ) = 0 2 3,5 5,5 6,5 R AV = 5,25.(1 ) + 2(1 ) + 1,06066.(1 ) 2.8 8 8
B

=0

R AV = 4,92543625ton

55

Mekanika Rekayasa 1

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A 1 R B .L + P2 .Sin .( L3 ) + P1 .L2 + Q. L1 = 0 2 3,5 5,5 6,5 R B = (5,25 ) + (2 ) + 1,06066 2.8 8 8
A

R B = 3,38522375ton Kontrol : R AV + R B = Q + P1 + P2 Sin 4,92543625 + 3,38522375 = 1,5 + 2 + 1,06066 Reaksi arah horizontal :

=0

maka

R AH P2 Cos = 0

R AH = P2 Cos = 1,06066ton Momen yang terjadi : MA = MB = 0 M C = R A . L1 1 q. L1 2 2 1 1,5.3,52 = 8,051527tm 2 1 2 q. L1 2

M C = 4,92543625.3,5 M D = R A .L2 q.L1 .L2 +

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

56 1 1,5.3,52 = 7,402399tm 2

M D = 4,92543625.5,5 1,5.3,5.5,5 + M E = R A .L3 q. L1 . L3 +

1 2 q.L1 P1 .( L3 L2 ) 2 1 M E = 4,92543625.6,5 1,5.3,5.6,5 + 1,5.3,52 2.(6,5 5,5) 2 M E = 5,077836tm Momen pada titik x pada bagian beban terbagi rata diasumsikan pada sejarak x dari sisi kiri balok, momen yang terjadi sebesar: M X = RA . x 1 q. x 2 2 1 1,5. x 2 2

M X = 4,92543625. x

Jarak x dari sisi kiri balok di mana terjadi momen maksimum pada bagian beban terbagi rata adalah : M X =0 x x= maka 4,92543625 1,5. x = 0

4,92543625 = 3,283624m 1,5 1 1,5. x 2 2 1 1,5.3,283624 2 2

M X = 4,92543625. x

M X = 4,92543625.3,283624 M X = 8,086641tm

57 Gambar Bidang Momen :

Mekanika Rekayasa 1

2.3 Bidang Gaya Lintang Gaya lintang yang terjadi pada balok adalah gaya-gaya tegak lurus terhadap balok. Untuk beban terpusat maka bidang gaya lintang dilukiskan pada muatan terpusat yang ditinjau pada titik-titik yang mempunyai gaya vertikal terhadap balok. Untuk beban terbagi rata beban merata sesuai dengan panjang bentang gaya dimaksud sehingga penggambaran gaya lintang dilukiskan sepanjang beban terbagi rata tersebut. Bidang gaya lintang ada yang positif dan ada pula yang negatif, perlu disepakati bahwa apabila bidang gaya lintang di bagian atas garis horizontal sebagai garis referensi nol maka tanda bidang tersebut adalah positif (+) dan diarsir tegak lurus (vertikal), sebaliknya apabila bidang tersebut di bagian bawah garis referensi nol maka tanda bidang tersebut negatif (-) diarsir mendatar (horizontal) Disamping itu perlu adanya kesepakatan tentang arah gaya bekerja di mana untuk gaya yang arah kerjanya ke atas maka gaya

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

58

tersebut bertanda positif (+), demikian sebaliknya apabila gaya tersebut bekerja dengan arah ke bawah maka gaya tersebut bertanda negatif (-) 2.3.1 Bidang gaya lintang beban terpusat

Setelah diketahui cara penyelesaian reaksi tumpuan dan bidang momen maka penyelesaian dapat diteruskan pada penyelesaian bidang Gaya Lintang. Pada Sebuah balok sederhana sepanjang L seperti diperlihatkan pada Gambar 2.1 dibebani dengan beban terpusat sebesar P dengan jarak a dari titik A, maka penyelesaian bidang gaya lintang ditentukan dengan cara : Pada titik A gaya yang tegak lurus pada balok adalah gaya reaksi RA arah ke atas maka gaya lintang pada titik A DA = RA .................................... (2.30)

Titik selanjutnya yang dipengaruhi oleh gaya tegak lurus balok adalah titik C dengan gaya sebesar P denga arah kerja gaya ke bawah maka gaya lintang pada titik C sebesar DC = R A P .................................... (2.31)

Titik selanjutnya yang dipengaruhi oleh gaya tegak lurus adalah titik B dengan gaya sebesar RB dengan arah kerja gaya ke atas maka gaya lintang pada titik B sebesar DB = DC + P = ( R A P ) + P = 0 ............ (2.32)

Pengertian dari 0 (nol) pada DB menunjukkan bahwa penggambaran bidang Gaya Lintang menutup di titik B Hasil penyelesaian gaya lintang tersebut digambarkan dalam bentuk gambar bidang Gaya Lintang seperti diperlihatkan pada Gambar 2.14

59

Mekanika Rekayasa 1

Gambar 2.14 Bidang Gaya Lintang dengan 1 beban terpusat Untuk balok yang dibebani lebih dari 1 muatan terpusat (Gambar 2.2) maka Gaya Lintang yang timbul dapat diselesaikan dengan cara sebagai berikut : DA = RA DC = R A P1 DD = DC P2 = ( R A P1 ) P2 DB = DD + R A = ( DC P2 ) + R A = { ( R A P1 ) P2 } + R A = 0 Hasil hasil penyelesaian gaya lintang tersebut digambarkan dalam bentuk gambar bidang gaya lintang seperti diperlihatkan pada Gambar 2.15

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

60

Gambar 2.15 Bidang Gaya Lintang dengan jumlah beban terpusat lebih dari 1 buah Untuk balok yang dibebani lebih dari 1 muatan terpusat dan terdapat beban miring dengan sudut tertentu (Gambar 2.3) maka gaya lintang pada tiap titik dapat diselesaikan dengan menguraikan gaya miring tersebut terhadap sumbu vertikal dan horizontal dan gaya lintang digunakan gaya yang vertikal

Contoh 2.13 Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan gaya terpusat sebesar P1=1,5 ton pada jarak 2 m dari sisi kiri balok dan

61

Mekanika Rekayasa 1

diberi gaya terpusat sebesar P2 = 2 ton pada jarak 5 m dari sisi kiri balok. Tentukan Gaya lintang tiap titik beban pada balok tersebut dan Gambarkan Bidang Gaya Lintangnya. Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

= 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik B) R A . L P1 .( L a ) P2 .( L b) = 0 R A .8 1,5.(6) 2.(3) = 0 1,5.(6) + 2.(3) 15 RA = = = 1,875ton 8 8


B A

= 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik A) R B .L + P2 .b + P1 .a = 0 RB .8 + 2.5 + 1,5.2 = 0 2.5 + 1,5.2 13 RB = = = 1,625ton 8 8 Kontrol : P1 + P2 = R A + RB 1,5 + 2 = 1,875 + 1,625 Momen pada tiap titik :

(OK)

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

62

M A = MB = 0 M C = R A .a = 1,875.2 = 3,75tm( + ) M D = R A .b P1 .(b a ) = 1,875.5 1,5.3 = 4,975tm( + ) Gaya Lintang : D A = R A = 1,875t (+) DC = R A P1 = 1,875 1,5 = 0,375t (+) DD = DC P2 = 0,375 2 = 1,625t (-) DB = DD + RB = 1,625 + 1,625 = 0 Gambar Bidang Gaya Lintang :

Contoh 2.14 Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan gaya terpusat sebesar P1=1,5 ton pada jarak 2,5 m dari sisi kiri balok

63

Mekanika Rekayasa 1

dan diberi gaya terpusat sebesar P2 = 2 ton pada jarak 5 m dari sisi kiri balok dan gaya terpusat sebesar P3 = 2,5 ton bekerja miring dengan sudut 45 terhadap bidang balok dengan jarak 6,5 m dari sisi kiri balok. Tentukan Gaya Lintang pada balok tersebut dan Gambarkan Bidang Gaya lintangnya Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

Gaya P3 diuraikan terlebih dahulu kearah vertikal dan horizontal sebagai berikut : P3V = P3 .Sin = 2,5. sin 45 = 0,707 P3H = P3 . cos = 2,5. cos 45 = 0,707

= 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik B)

R AV .L P1 .( L a ) P2 .( L b) P3 .Sin .( L c ) = 0 R AV .L 1,5.(5,5) 2.(3) 0,707.(1,5) = 0 1,5.(5,5) + 2.(3) + 0,707.(1,5) 15,3105 R AV = = 8 8 R AV = 1,9138125ton

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

64

=0

maka

R AH P3 Sin = 0

R AH = 0,707ton

= 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik A) R B .L + P3 .Sin .( c ) + P2 .b + P1 .a = 0 RB .8 + 0,707.(6,5) + 2.5 + 1,5.2,5 = 0 0,707.(6,5) + 2.5 + 1,5.2,5 18,3455 RB = = 8 8 RB = 2,2931875ton
A

Sebagai Kontrol : P1 + P2 + P3V = R AV + RB 1,5 + 2 + 0,707 = 1,9138125 + 2,2931875 = 4,207 Momen pada tiap titik : M A = MB = 0 M C = R A .a = 1,9138125.2,5 = 5tm( + ) M D = R A .b P1 .(b a ) = 1,9138125.5 1,5.(5 2,5) = 5,819063tm( + ) M E = R A .c P1 .( c a ) P 2.( c b) M E = 1,9138125.6,5 1,5.4 2.1,5 = 3,439781tm( + ) Gaya Lintang : D A = R AV = 1,9138125t ( + ) DC = R AV P1 = 1,9138125 1,5 = 0,4138125t ( + ) (OK)

65

Mekanika Rekayasa 1

DD = DC P2 = 0,4138125 2 = 1,5861875t ( ) DE = DD P3 Sin = 1,5861875 0,707 = 2,2931875t ( ) DB = DE + RB = 2,2931875 + 2,2931875 = 0 Gambar Bidang Gaya Lintang :

Contoh 2.15 Sebuah konstruksi balok AB dibebani 3 buah muatan terpusat yang salah satunya miring membentuk sudut 30 dengan bidang datar (seperti tergambar). Hitung Gaya Lintang yang terjadi pada konstruksi tersebut.

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

66

Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

Langkah pertama adalah beban P2 diuraikan terlebih dahulu ke arah vertikal dan ke arah horizontal menjadi : P2V = P2 .Sin30 0 maka P2V = 1,5 xSin30 0 = 1,5 x 0,5 = 0,75ton

P2 H = P2 .Cos30 0 maka P2 H = 1,5 xCos30 0 = 1,5 x 0,8660 = 1,30ton Reaksi Vertikal :

=0

(semua gaya-gaya di momenkan ke titik B)

R AV .11 P1 .9 P2V .6 P3 .4 = 0 R AV = 1x 9 + 0,75 x 6 + 1x 4 = 1,59ton 11 =0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik A)

R B .11 + P3 .7 + P2V .5 + P1 .2 = 0

67 RB = 1x 7 + 0,75 x5 + 1x 2 = 1,16ton 11

Mekanika Rekayasa 1

Kontrol :

= 0 maka

R AV P1 P2V P3 + R B = 0 (OK)

1,59 1 0,75 1 + 1,16 = 0 Reaksi arah horizontal :

K
R AH

maka = P2 Cos = 1,30ton


H

=0

R AH + P2 Cos = 0

Momen pada tiap titik : M A = MB = 0 M C = R A .a = 1,59.2 = 3,18tm( + ) M D = R A .b P1 .(b a ) = 1,59.5 1.3 = 4,95tm( + ) M E = R A .c P1 .( c a ) P 2.( c b) = 1,59.7 1.5 0,75.2 = 4,63tm( + ) Gaya Lintang : D A = R A = 1,59t ( + ) DC = R A P1 = 1,59 1 = 0,59t ( + ) DD = DC P2 Sin = 0,59 0,75 = 0,16t ( )

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

68

DE = DD P3 = 0,16 1 = 1,16t ( ) DB = DE + RB = 1,16 + 1,16 = 0 Gambar Bidang Gaya Lintang :

2.3.2

Bidang gaya lintang beban terbagi rata

Gaya lintang pada beban terbagi rata terjadi disepanjang beban tersebut dan pada bagian tengah beban terbagi rata gaya lintang sama dengan 0. Secara umum pada titik momen maksimum (M= maks) maka gaya lintang sama dengan nol (D=0) Pada sebuah balok sederhana sepanjang L seperti diperlihatkan pada Gambar 2.4 dibebani dengan beban terbagi rata

69

Mekanika Rekayasa 1

sebesar q (t/m) disepanjang balok. Pada kondisi ini gaya lintang yang terjadi dapat diselesaikan dengan cara : DA = RA DC = R A Q + R B = 0 ........................ DB = RB ....................................

(2.33) (2.34)

Penggambaran bidang momen dapat dilukiskan seperti diperlihatkan pada Gambar 2.14

Gambar 2.14 Bidang gaya lintang beban terbagi rata penuh Untuk beban terbagi rata pada sebagian balok seperti diperlihatkan pada Gambar 2.6 maka penyelesaian bidang gaya lintang sebagai berikut : DA = RA Momen maksimum terjadi pada titik X maka :

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

70

DX = 0 DC = R B DB = RB + RB = 0 .................................... (2.35)

Penggambaran bidang momen dapat dilukiskan seperti diperlihatkan pada Gambar 2.15

Gambar 2.15 Bidang gaya lintang beban terbagi rata sebagian Contoh 2.16 Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan beban terbagi rata penuh disepanjang balok sebesar q = 1,5 t/m. Tentukan Gaya lintang pada balok tersebut Penyelesaian :

71

Mekanika Rekayasa 1

Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

Q = q.L

maka Q = 1,5.8 = 12ton

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik B

1 R A .8 12. 8 = 0 2 1 R A = .12 = 6ton 2

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A 1 R B .8 + 12. 8 = 0 2 1 R B = .12 = 6ton 2


A

Momen yang terjadi : 1 1 M maks = R A . L q.L2 2 16 M maks = 1 1 6 .8 .1,5.8 2 = 18tm 2 16

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

72

Gaya Lintang yang terjadi : D A = R A = 6t (+) DB = R B = 6t () Gambar Bidang Gaya Lintang :

Contoh 2.17 Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan beban terbagi rata sebesar q=1,5 t/m sepanjang L1 = 3 meter. Tentukan Gaya Lintang pada balok tersebut Penyelesaian :

73

Mekanika Rekayasa 1

Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

Q = q.L1

maka

Q = 1,5.3 = 4,5ton

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik B 1 R A .L Q.( L L1 ) = 0 2 1 R A .8 4,5.(8 3) = 0 2 3 R A = 4,5.(1 ) = 3,65625ton 2.8
B A

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A 1 RB .L + Q. L1 = 0 2 R B = 4,5. Kontrol : Q = R A + R B maka 4,5 = 3,65625 + 0,84375 (OK) Momen yang terjadi : 3 = 0,84375ton 2.8

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

74

1 L1 2 M C = 3,65625.3 (1,5.3).0,5.3 = 4,21875tm M C = R A .L1 Q. Momen maksimum diasumsikan pada sejarak x dari sisi kiri balok, momen maksimum yang terjadi sebesar: M X = 3,65625. x 1 1,5. x 2 2

Jarak x dari sisi kiri balok di mana terjadi momen maksimum adalah : M X =0 x x= maka 3,65625 1,5. x = 0

3,65625 = 2,4375m 1,5 1 M X = 3,65625. x 1,5. x 2 2 1 M maks = 3,65625.2,4375 1,5.2,43752 2 M maks = 4,456055tm Gaya Lintang yang terjadi : D A = R A = 3,65625t (+) DX = 0 DC = R B = 0,84375t ()

75 DB = R B + RB = 0 Gambar Bidang Gaya Lintang :

Mekanika Rekayasa 1

2.3.3

Bidang gaya lintang kombinasi beban

Pada kondisi kombinasi beban maka gaya lintang digambarkan sesuai dengan prinsip-prinsip masing-masing beban yang telah diuraikan di atas. Pada kombinasi dua jenis beban terpusat dan beban terbagi rata seperti diperlihatkan pada Gambar 2.7 maka gaya lintang yang terjadi siselesaikan dengan cara sebagai berikut :

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

76

DA = RA = 0 DX = 0 DC = R A . Q DD = DC P1 DE = DD P2 Sin DB = DE + RB .................................... .................................... .................................... .................................... (2.36) (2.37) (2.38) (2.39)

Untuk menentukan gaya lintang pada beban kombinasi perlu diperhatikan penggambaran pada bagian beban terbagi rata khususnya pada sejarak x dari sisi kiri balok di mana pada titik tersebut momen pada bagian beban terbagi rata akan maksimum sehingga besarnya gaya lintang adalah nol Hasil hitungan gaya lintang tersebut digambarkan dalam bentuk gambar bidang gaya lintang seperti diperlihatkan pada Gambar 2.16

77

Mekanika Rekayasa 1

Gambar 2.16 Bidang gaya lintang beban kombinasi Contoh 2.18 Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan beban terbagi rata sebesar q = 1,5 t/m sepanjang L 1 = 3,5 meter, beban terpusat P1 = 2 ton pada 5,5 m dari sisi kiri balok dan P2 = 1,5 ton yang bekerja miring dengan sudut 45 pada 6,5 m dari sisi kiri balok. Tentukan Momen pada balok tersebut Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

78

Q = q.L1

maka

Q = 1,5.3,5 = 5,25ton

P2V = P2 Sin = 1,5.Sin 45 = 1,06066ton P2 H = P2 Cos = 1,5.Cos 45 = 1,06066ton Reaksi Vertikal :

=0

(semua gaya-gaya di momenkan ke titik B) 1 L1 ) P1 .( L L2 ) P2V .( L L3 ) = 0 2

R AV .L Q.( L

3,5 5,5 6,5 R AV = 5,25.(1 ) + 2(1 ) + 1,06066.(1 ) 2.8 8 8 R AV = 4,92543625ton

= 0 maka semua gaya di momenkan ke titik A 1 R B .L + P2 .Sin .( L3 ) + P1 .L2 + Q. L1 = 0 2


A

79

Mekanika Rekayasa 1

3,5 5,5 6,5 R B = (5,25 ) + (2 ) + 1,06066 2.8 8 8 R B = 3,38522375ton Kontrol : R AV + R B = Q + P1 + P2 Sin 4,92543625 + 3,38522375 = 1,5 + 2 + 1,06066 Reaksi arah horizontal :

=0

maka

R AH P2 Cos = 0

R AH = P2 Cos = 1,06066ton Momen yang terjadi : MA = MB = 0 M C = R A . L1 1 q. L1 2 2

M C = 4,92543625.3,5 MD

1 1,5.3,52 = 8,051527tm 2 1 2 = R A .L2 q.L1 .L2 + q. L1 2 1 1,5.3,52 = 7,402399tm 2

M D = 4,92543625.5,5 1,5.3,5.5,5 + M E = R A .L3 q. L1 . L3 +

1 2 q.L1 P1 .( L3 L2 ) 2

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

80 1 1,5.3,52 2.(6,5 5,5) 2

M E = 4,92543625.6,5 1,5.3,5.6,5 + M E = 5,077836tm

Momen pada titik x pada bagian beban terbagi rata diasumsikan pada sejarak x dari sisi kiri balok, momen yang terjadi sebesar: 1 M X = R A . x q. x 2 2 1 M X = 4,92543625. x 1,5. x 2 2 Jarak x dari sisi kiri balok di mana terjadi momen maksimum pada bagian beban terbagi rata adalah : M X =0 x x= maka 4,92543625 1,5. x = 0

4,92543625 = 3,283624m 1,5 1 1,5. x 2 2 1 1,5.3,283624 2 2

M X = 4,92543625. x

M X = 4,92543625.3,283624 M X = 8,086641tm Gaya Lintang : D A = R AV = 4,92543625t ( + )

81 DX = 0

Mekanika Rekayasa 1

DC = R AV Q = 4,92543625 5,25 = 0,324564t ( ) DD = DC P1 = 0,324564 2 = 2,324564t ( ) DE = DD P2 Sin = 2,324564 1,06066 = 3,38522375t ( ) DB = DE + RB = 3,38522375 + 3,38522375 = 0 Gambar Bidang Gaya Lintang :

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

82

2.4 Bidang Normal Gaya Normal adalah gaya dalam yang bekerja sejajar dengan serat balok untuk memberikan reaksi dari gaya luar yang bekerja juga sejajar serat balok. Bidang Normal dapat digambarkan apabila dalam sebuah konstruksi bekerja gaya horizontal sejajar serat balok atau gaya miring yang membentuk sudut tertentu. Bidang normal biasanya terjadi akibat beban terpusat. Apabila gaya normal tersebut akibat beban terbagi rata maka beban tersebut di asumsikan menjadi beban terpusat. Secara umum gaya normal yang akan digambarkan dalam bentuk Bidang Normal dapat dikatakan sebagai reaksi horizontal terhadap gaya horizontal. Perlu adanya kesepakatan bahwa apabila gaya normal arahnya ke kanan maka bertanda positif (+) maka sebaliknya apabila gaya normal arahnya ke kiri bertanda negatif (-). Untuk menentukan gaya normal digunakan persamaan 1.2 ( (KH=0) Contoh 2.19 Sebuah Balok AB dengan panjang 8 m, dibebani dengan gaya terpusat sebesar P1=1,5 ton pada jarak 2,5 m dari sisi kiri balok dan diberi gaya terpusat sebesar P2 = 2 ton pada jarak 5 m dari sisi kiri balok dan gaya terpusat sebesar P3 = 2,5 ton bekerja miring dengan sudut 45 terhadap bidang balok dengan jarak 6,5 m dari sisi kiri balok. Tentukan Momen, Gaya Lintang dan Gaya Normal pada balok tersebut dan Gambarkan masing-masing Bidangnya Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

83

Mekanika Rekayasa 1

Gaya P3 diuraikan terlebih dahulu kearah vertikal dan horizontal sebagai berikut : P3V = P3 .Sin = 2,5. sin 45 = 0,707 P3H = P3 . cos = 2,5. cos 45 = 0,707

= 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik B)

R AV .L P1 .( L a ) P2 .( L b) P3 .Sin .( L c ) = 0 R AV .L 1,5.(5,5) 2.(3) 0,707.(1,5) = 0 R AV = 1,5.(5,5) + 2.(3) + 0,707.(1,5) 15,3105 = 8 8

R AV = 1,9138125ton

=0

maka

R AH P3 Sin = 0

R AH = 0,707ton

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

84

= 0 (semua gaya-gaya di momenkan ke titik A)

R B .L + P3 .Sin .( c ) + P2 .b + P1 .a = 0 RB .8 + 0,707.(6,5) + 2.5 + 1,5.2,5 = 0 RB = 0,707.(6,5) + 2.5 + 1,5.2,5 18,3455 = 8 8

RB = 2,2931875ton Sebagai Kontrol : P1 + P2 + P3V = R AV + RB 1,5 + 2 + 0,707 = 1,9138125 + 2,2931875 = 4,207 (OK)

Momen pada tiap titik : M A = MB = 0 M C = R A .a = 1,9138125.2,5 = 5tm( + ) M D = R A .b P1 .(b a ) = 1,9138125.5 1,5.(5 2,5) = 5,819063tm( + ) M E = R A .c P1 .( c a ) P 2.( c b) M E = 1,9138125.6,5 1,5.4 2.1,5 = 3,439781tm( + ) Gaya Lintang : D A = R AV = 1,9138125t ( + ) DC = R AV P1 = 1,9138125 1,5 = 0,4138125t ( + ) DD = DC P2 = 0,4138125 2 = 1,5861875t ( ) DE = DD P3 Sin = 1,5861875 0,707 = 2,2931875t ( )

85

Mekanika Rekayasa 1

DB = DE + RB = 2,2931875 + 2,2931875 = 0 Gaya Normal : KH = 0 N + R AH = 0 N = 0,707t ( ) Gambar Bidang Momen, Bidang Gaya Lintang dan Bidang Normal sebagai berikut :

2.5 Konstruksi Kentilever (Overstek)

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

86

Konstruksi kentilever (overstek) sering disebut overhang di mana pada konstruksi ini terdapat salah satu ujung baloknya terjepit sementara ujung balok yang lainnya bebas atau tanpa tumpuan. Konstruksi seperti ini sering dijumpai pada bagian dari sebuah konstruksi gedung. 2.5.1 Konstruksi kentilever (overstek) beban terpusat

Pada konstruksi kentilever (overstek) dengan panjang bentang L pada ujung balok yang bebas bekerja beban terpusat sebesar P seperti diperlihatkan pada Gambar 2.17 maka penyelesaian terhadap momen, gaya lintang dan gaya normal adalah sebagai berikut :

Gambar 2.17 Konstruksi Kentilever (overstek) dengan beban terpusat Reaksi Tumpuan :

=0

RA P = 0 RA = P
..................................................

(2.40)

Momen : untuk penyelesaian momen pada konstruksi overstek terlebih dulu diberi tanda negatif didepannya M A = P.L .................................................. M B = P.0 = 0 (2.40)

87

Mekanika Rekayasa 1

Gaya Lintang : DA = RA .................................................. DB = R A P = 0 (2.41)

Gaya Normal : Pada kondisi ini tidak terdapat gaya normal karena tidak ada beban horizontal atau beban sejajar serat balok. Gambar Bidang Momen, Bidang Gaya Lintang dan Bidang Normal sebagai berikut :

Contoh 2.20 Sebuah Balok AB dengan panjang 4 m pada salah satu ujung balok terjepit dan pada ujung lainnya bebas, dibebani dengan gaya terpusat sebesar P1=1,5 ton yang membentuk sudut 30 terhadap balok. Tentukan Momen, Gaya Lintang dan Gaya Normal pada balok tersebut dan Gambarkan masing-masing Bidangnya

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

88

Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

Uraian gaya P : PV = P sin 30 = 1,5.0,57735 = 0,866025t PH = P cos 30 = 1,5.1,154701 = 1,732051t Reaksi Tumpuan :

K K

=0

R AV PV = 0 R AV = 0,866025t
H

=0

R AH PH = 0 R AH = 1,732051t

Momen : M A = PV .L M A = 0,866025.4 = 3,464102tm( ) MB = 0 Gaya Lintang :

89 D A = R A = 0,866025t ( + ) DB = R A PV = 0 Gaya Normal : N A = R AH = 1,732051t ( + ) Gambar masing-masing Bidang :

Mekanika Rekayasa 1

2.5.2

Konstruksi kentilever (overstek) beban terbagi rata

Pada konstruksi kentilever (overstek) dengan panjang bentang L pada ujung balok yang bebas bekerja beban terbagi rata q seperti diperlihatkan pada Gambar 2.18 maka penyelesaian terhadap momen, gaya lintang dan gaya normal adalah sebagai berikut :

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

90

Gambar 2.18 Konstruksi Kentilever (overstek) dengan beban terbagi rata Berat Beban terbagi rata : Q = q.L Reaksi Tumpuan :

=0

RA Q = 0 RA = Q
..................................................

(2.42)

Momen : untuk penyelesaian momen pada konstruksi overstek terlebih dulu diberi tanda negatif didepannya 1 M X = q.x. x 2 1 M X = q.x 2 2

......................................

(2.43)

Momen pada titik A maka x=L sehingga : 1 M A = q.L2 2


......................................

(2.44)

91 Gaya Lintang :

Mekanika Rekayasa 1

DA = RA .................................................. DB = RA Q = 0

(2.45)

Gaya Normal : Pada kondisi ini tidak terdapat gaya normal karena tidak ada beban horizontal atau beban sejajar serat balok. Gambar Bidang Momen, Bidang Gaya Lintang dan Bidang Normal sebagai berikut :

Contoh 2.21

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

92

Sebuah Balok AB dengan panjang 4 m pada salah satu ujung balok terjepit dan pada ujung lainnya bebas, dibebani dengan beban terbagi rata q=1,5 ton. Tentukan Momen, Gaya Lintang dan Gaya Normal pada balok tersebut dan Gambarkan masing-masing Bidangnya Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok AB sebagai berikut :

Berat beban terbagi rata : Q = q.L = 1,5.4 = 6t Reaksi Tumpuan :

=0

RA Q = 0 RA = 6t

Momen : 1 M A = q.L2 2 1 M A = .1,5.42 = 12tm( ) 2 MB = 0 Gaya Lintang : DA = RA = 6t ( +)

93 DB = R A PV = 0 Gambar masing-masing Bidang :

Mekanika Rekayasa 1

2.6 Konstruksi Gabungan Balok dan Kentilever Pada gabungan konstruksi Balok dan kentilever akan terjadi momen positif dan momen negatif, khususnya apabila pada konstruksi tersebut dibebani pada bagian balok dan kentilever dan untuk lebih jelasnya dapat diikuti penjelasan contoh soal berikut.

Contoh 2.22

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

94

Pada sebuah Balok ABC seperti diperlihatkan pada Gambar 2.17 diberi beban terpusat sebesar P1= 2 ton dan P2=1,5 ton. Tentukan momen, gaya lintang dan gambarkan bidang masing-masing. Penyelesaian : Dari persoalan di atas dapat digambarkan konstruksi balok ABC sebagai berikut :

Reaksi Tumpuan :

=0

RA .6 P .4 + P2 .2 = 0 1 RA = 2.4 1,5.2 = 0,833t 6


A

=0

RB .6 + P .2 + P2 .8 = 0 1 2.2 + 1,5.8 RB = = 2,667t 6 Kontrol :

95

Mekanika Rekayasa 1

=0

RA + RB P P2 = 0 1 0,833 + 2,667 2 1,5 = 0 (OK) Momen : MA = 0 M D = RA .2 = 0,833.2 = 1,666tm(+) M B = R A .6 P .4 = 0,833.6 2.4 = 3tm() 1 M C = RA .8 P .6 + RB .2 = 0,833.8 2.6 + 2,667.2 = 0tm( ) 1 Gaya Lintang : DA = RA = 0,833t (+) DD = RA P = 0,833 2 = 1,167t () 1 DB = DD + RB = 1,167 + 2,667 = 1t (+) DC = DB P2 = 1 + 1 = 0

Gambar masing-masing Bidang :

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

96

2.7 Soal dan Penyelesaian Untuk lebih memahami materi yang telah dijelaskan diatas berikut akan disajikan beberapa bentuk soal dan penyelesaiannya secara lengkap yang dapat dijadikan pedoman dalam menyelesaikan persoalan-persoalan lainnya. 1. Sebuah Balok dengan panjang 6 meter dibebani dengan beban terpusat P1= 2 ton berada pada 2 meter dari sisi kiri balok dan beban P2=1,5 ton berada pada 4 meter dari sisi kiri balok dan beban P3=2 ton berada persis pada ujung balok sebelah kanan. Gambarkan bidang momen, bidang gaya lintang dan bidang gaya normalnya.

97

Mekanika Rekayasa 1

Penyelesaian Dari persoalan di atas maka digambarkan sebagai berikut : konstruksi tersebut dapat

Reaksi Tumpuan :

=0

RA .6 P .4 P2 .2 = 0 1 RA = P .4 + P2 .2 2.4 + 1,5.2 11 1 = = = 1,8333t 6 6 6 =0

RB .6 + P3 .6 + P2 .4 + P .2 = 0 1 RB = Kontrol : P3 .6 + P2 .4 + P .2 2.6 + 1,5.4 + 2.2 12 1 = = = 3,6667t 6 6 6

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

98

=0

RA P P2 P3 + RB = 0 1 1,8333 2 1,5 2 + 3,6667 = 0 Momen : MA = 0 M C = R A .2 = 1,8333.2 = 3,6666tm(+) M D = R A .4 P .2 = 1,8333.4 2.2 = 3,3332tm(+) 1 M B = R A .6 P .4 P2 .2 = 1,8333.6 2.4 1,5.2 = 0 1 Gaya lintang : DA = RA = 1,8333t (+) DC = R A P = 1,8333 2 = 0,1667t () 1 DD = D C P2 = 0,1667 1.5 = 1,6667t () DB = D D P3 + RB = 1,6667 2 + 3,6667 = 0 Gaya normal : Pada konstruksi tersebut di atas tidak bekerja gaya sejajar serat balok (gaya horizontal) maka tidak ada gaya normal Gambar bidang momen dan bidang gaya lintang sebagai berikut :
(OK)

99

Mekanika Rekayasa 1

2. Sebuah Balok dengan panjang 6 meter dibebani dengan beban terbagi rata dalam bentuk empat persegi panjang q1= 1,5 ton sepanjang 2 meter dari sisi kiri balok dan beban terbagi rata dalam bentuk segi tiga dengan q2= 2 ton sepanjang 2 meter berada pada sisi kanan balok. Gambarkan bidang momen, bidang gaya lintang dan bidang gaya normalnya. Penyelesaian Dari persoalan di atas maka digambarkan sebagai berikut : konstruksi tersebut dapat

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

100

Berat beban terbagi rata : Q1 = q1.2 = 1,5.2 = 3t 1 1 Q2 = q2 .2 = 2.2 = 2t Beban segi tiga 2 2 (letak pusat berat beban segi tiga pada 2/3 dari sisi kanan) Beban persegi panjang Reaksi Tumpuan :

=0

2 RA .6 Q1.5 Q2 .( .2) = 0 3 4 Q1.5 + Q2 . 3 = 3.5 + 2.1,3333 = 2,9444t RA = 6 6 MA = 0

RB .6 + Q2 .4,6667 + Q1.1 = 0 Q .4,6667 + Q1.1 2.4,6667 + 3.1 RB = 2 = = 2,0556t 6 6

Kontrol :

=0
(OK)

RA Q1 Q2 + RB = 0 2,9444 3 2 + 2,0556 = 0

101 Momen :

Mekanika Rekayasa 1

MA = 0 M C = R A .2 Q1.1 = 2,9444.2 3.1 = 2,8889tm(+) M D = R A .4 Q1.3 = 2,9444.4 3.3 = 2,7777tm(+) M B = R A .6 Q1.5 Q2 .1,3333 = 2,9444.6 3.5 2.1,3333 = 0 Momen pada titik X1 sebesar : (Jarak x dari sisi kiri balok) 1 1 2 2 M X 1 = R A .x1 q1.x1 = 2,9444.x1 1,5.x1 2 2 Untuk menghitung jarak x1 maka turunan pertama MX1 harus sama dengan 0 (nol) M X 1 =0 x 2,9444 1,5.x1 = 0 2,9444 x1 = = 1,963m dari sisi kiri balok 1,5 Momen pada titik x1 substitusikan nilai x1 ke persamaan MX1: 1 M X 1 = 2,9444.1,963 1,5.1,9632 = 2,8898tm(+) 2 Momen pada titik X2 sebesar : (Jarak x2 dari sisi kiri beban q2) 1 2 M X 2 = R A .(4 + x2 ) Q1.(3 + x2 ) q2 .x2 2 1 2 M X 2 = 11,7777 + 2,9444 x2 9 3 x2 2.x2 4 1 2 M X 2 = 2,7777 0,0556 x2 x2 2 Untuk menghitung jarak x2 maka turunan pertama MX2 harus sama dengan 0 (nol)

BALOK DI ATAS DUA TUMPUAN

102

M X 2 =0 x 0,0556 x2 = 0 x2 = 0,0556m dari sisi kiri beban q2, Hal ini menggambarkan bahwa momen maksimum pada bagian segitiga terjadi di luar range beban segi tiga tersebut sehingga tidak perlu diperhitungkan Gaya lintang : DA = RA = 2,9444t (+ ) DC = R A Q1 = 2,9444 3 = 0,0556t () DD = D C Q2 = 0,0556 2 = 2,0556t () DB = D D + RB = 2,0556 + 2,0556 = 0 Gaya normal : Pada konstruksi tersebut di atas tidak bekerja gaya sejajar serat balok (gaya horizontal) maka tidak ada gaya normal Gambar bidang momen dan bidang gaya lintang sebagai berikut :

103

Mekanika Rekayasa 1