Anda di halaman 1dari 1

Isotropik dan anisotropik mineral

Karakteristik ini disajikan oleh zat kristal. Perilaku mereka tergantung pada arah di mana agen eksternal bertindak bervariasi. Dalam kasus cahaya, itu diterjemahkan menjadi perubahan dalam indeks bias sesuai dengan arah getaran cahaya di dalam mineral. Misalkan ada titik bercahaya di tengah mineral, cahaya akan mencapai di luar itu pada saat yang sama, menciptakan lingkar untuk mineral isotropik (kecepatan sama dalam segala arah) dan sebuah elips dalam kasus mineral anisotropik (kecepatan yang berbeda sesuai dengan arah). Anisotropi adalah terkait dengan struktur mineral, bahwa jika tidak ada organisasi internal (mineral amorf) atau organisasi internal sangat teratur, mineral berperilaku seperti mineral isotropik (1), jika tidak mereka anisotropik (2). Mineral amorf dan orang-orang yang mengkristal dalam Sistem Cubic (juga dikenal sebagai Sistem Reguler) yang Isotropik. Ion-ion atau atom dalam mineral isotropik memiliki pengaturan setara di sepanjang sumbu kristalografi. Mereka yang mengkristal dalam sistem lain yang anisotropik. Pola atom bervariasi dengan arah dan dengan demikian elastisitas mineral juga bervariasi dalam kaitannya dengan getaran gelombang cahaya.