P. 1
karikatur

karikatur

5.0

|Views: 746|Likes:
Dipublikasikan oleh api-3755144

More info:

Published by: api-3755144 on Oct 15, 2008
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/18/2014

pdf

text

original

Daftarkan pengguna baru atau Log in jika sudah terdaftar sebelumnya

Karikatur Nabi Muhammad JyllandsPosten
Dari Wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia.

Langsung ke: panduan arah, cari Artikel atau sebagian dari artikel ini tentang sebuah peristiwa aktual.
Informasi di halaman ini bisa berubah setiap saat.

Kontroversi mengenai karikatur Nabi Muhammad (lihat gambar yang dimaksud) pertama dimulai setelah dua belas karikatur Nabi Muhammad, pendiri agama Islam, diterbitkan di surat kabar Jyllands-Posten; 30 September 2005. Jyllands Posten adalah surat kabar terbesar di Denmark.

Daftar Isi
[Sembunyikan]
• • •

• •

1 Penerbitan 2 Kontroversi 3 Tanggapan internasional o 3.1 Pemimpin dunia o 3.2 Reaksi di Indonesia 4 Referensi 5 Pranala luar

[sunting]

Penerbitan
Enam dari kedua belas karikatur tersebut diterbitkan ulang di surat kabar Mesir, El Faqr, pada 30 Oktober 2005 untuk mendampingi sebuah artikel yang mengkritik keras tindakan Posten, namun saat itu karikatur-karikatur ini belum mendapat perhatian yang besar di luar Denmark.[1] Hanya pada Desember 2005, saat Organisasi Konferensi Islam mulai menyatakan penentangannya, barulah kontroversi ini menghangat di dunia. Sebagian dari

karikatur tersebut diterbitkan di surat kabar Norwegia, Magazinet, pada tanggal 10 Januari 2006. Koran Jerman, Die Welt, surat kabar Perancis France Soir dan banyak surat kabar lain di Eropa dan juga surat kabar di Selandia Baru dan Yordania. Di Indonesia, tercatat ada dua media massa menerbitkan karikatur-karikatur ini, masingmasing Tabloid Gloria (5 karikatur)[2] dan Tabloid PETA.[3] Pemimpin redaksi (pemred) Gloria kemudian meminta maaf dan menarik penerbitannya,[4] sedangkan pemimpin umum dan pemred PETA dijadikan tersangka.[5] [sunting]

Kontroversi
Karikatur-karikatur tersebut, pada mulanya dimaksudkan untuk mengilustrasikan secara satir artikel yang membahas penyensoran diri (self-censorship) dan kebebasan berpendapat (freedom of speech). Jyllands-Posten memesan dan menerbitkan karikatur Muhammad setelah mendengar dari pengarang Denmark, Kare Bluitgen, bahwa ia tidak dapat menemukan orang yang bersedia menggambar Muhammad untuk digunakan di buku yang dikarang olehnya. Mereka tidak berani menggambar Muhammad karena takut akan terancam oleh serangan dari ekstremis Muslim. Ajaran Islam melarang penggambaran Nabi Muhammad untuk mencegah pemujaan berhala. Walaupun begitu, ada kaum Muslim yang tidak setuju oleh pandangan ini dan mempublikasikan gambar Muhammad, akan tetapi tidak dalam bentuk satir. Meskipun Jyllands-Posten mengatakan penerbitan gambar-gambar ini ditujukan untuk menunjukkan bahwa kebebasan berbicara berlaku bagi siapapun, sebagian orang (baik Muslim dan non-Muslim) menganggap gambar-gambar tersebut adalah penghinaan terhadap Islam dan menunjukan Islam-fobia di Denmark. Sebagai reaksi atas artikel itu, dua kartunis telah menerima ancaman pembunuhan sehingga mereka terpaksa bersembunyi. Menteri luar negeri dari sebelas negara Islam mendesak pemerintah Denmark untuk menindak surat kabar yang menerbitkan karikatur di atas dan juga meminta maaf. Perdana Menteri Denmark, Anders Fogh Rasmussen berkata, "Pemerintah Denmark tidak akan meminta maaf karena pemerintah tidak mengontrol media atau surat kabar; itu adalah pelanggaran dari kebebasan berbicara," namun Rasmussen juga berkata bahwa ia "sangat menghormati penganut agama. Tentu saja saya tak akan pernah memilih untuk menggambarkan simbol keagamaan dengan cara tersebut."[6] Jyllands-Posten sendiri telah meminta maaf karena telah menghina umat Muslim, namun tetap berpendapat bahwa mereka berhak menerbitkan karikatur tersebut, dengan alasan bahwa fundamentalisme Islam tidak dapat mengontrol hal-hal yang dapat diterbitkan media di Denmark.[7] [sunting]

Tanggapan internasional
Dalam menanggapi kemarahan komunitas Muslim, editor utama France Soir diberhentikan oleh pemilik surat kabar koran ini; Raymond Lakah. Lakah sendiri adalah seorang Perancis keturunan Mesir dan beragama Katolik Roma. Kemudian editor surat kabar Yordania al-Shihan, yang juga memuat karikatur ini, dipecat dan kemudian ditangkap pihak kepolisian. [sunting]

Pemimpin dunia

Karikatur ini diambil dari surat kabar Yordania Al Ghad yang berpendapat bahwa Dunia Barat memakai standar ganda dalam kontroversi Jyllands-Posten ini. Teks dalam gambar ini menyatakan menurut arah jarum jam: "Yang ini rasis", "Yang ini anti-semitik", dan "Yang ini termasuk kebebasan berpendapat." Organisasi Konferensi Islam dan Liga Arab meminta agar PBB menjatuhkan sanksi internasional terhadap Denmark.[8] Sementara itu, produk dari Denmark diboikot oleh konsumen di Arab Saudi, Kuwait dan negara Arab lain. Selain itu ada protes besarbesaran oleh kaum Muslim di Indonesia, Malaysia, Pakistan, negara Arab dan negara lain yang mempunyai populasi Muslim, hampir semuanya menggunakan kekerasan. Pada tanggal 4 Februari, Kedubes Denmark dan Norwegia di Suriah dibakar, akan tetapi tidak ada korban jiwa. Sehari kemudian pada tanggal 5 Februari Kedubes Denmark di Beirut, Lebanon juga dibakar oleh amukan massa. Akibat kejadian ini, Menteri Dalam Negeri Lebanon, Hassan al-Sabaa mengundurkan diri.[9] Dua hari kemudian, pada 7 Februari, Iran resmi memutuskan hubungan dagang dengan Denmark.[10] Sekjen PBB, Kofi Annan, menyatakan keprihatinannya akan peristiwa ini dan berkata bahwa "kebebasan pers" harus selalu diterapkan melalui penghormatan terhadap keyakinan agama dan ajaran seluruh agama".

Vatikan mengatakan, kebebasan berekspresi tidak berarti bebas menyerang agama atau kepercayaan agama seseorang, pembuatan dan penyebarluasan kartun itu adalah sebuah tindakan provokasi yang sama sekali tidak bisa diterima. "Di dalam hak atau kebebasan untuk menyatakan ekspresi dan pemikiran tidaklah mencakup kebebasan yang menyakiti para penganut agama," demikian pernyataan Vatikan. Selain itu, Vatikan juga menyatakan, "Serangan yang dilakukan oleh seorang atau sebuah perusahaan media tidak seharusnya dilampiaskan terhadap lembaga publik atau negara yang terkait." [11] [sunting]

Reaksi di Indonesia

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengecam keras karikatur Nabi Muhammad ini, namun beliau juga menekankan bahwa umat Muslim diharapkan menerima permintaan maaf sang penggambar dan jangan melakukan tindakan yang melanggar hukum. Konferensi Waligereja Indonesia berseru supaya pemerintah Denmark mengambil tindakan. [12]

[sunting]

Referensi
1. ^ "Ägyptische Zeitung veröffentlichte umstrittene
Cartoons schon im Vorjahr", Der Standard, 9 Februari 2006

2. ^ "Kartun Nabi Dimuat Tabloid Gloria, MMI Surabaya
Protes", Detikcom, 10 Februari 2006

3. ^ "Muat Karikatur Nabi, PU & Pemred PETA Jadi
Tersangka", Detikcom, 10 Februari 2006

4. ^ "Pemred Tabloid Gloria Minta Maaf dan Tarik
Terbitannya", Detikcom, 10 Februari 2006

5. ^ "Muat Karikatur Nabi, PU & Pemred PETA Jadi
Tersangka", Detikcom, 10 Februari 2006

6. ^ "PM Denmark Tanggapi Soal Kartun ", KOMPAS, 3
Februari 2006

7. ^ Jyllands-Posten, versi 01:22, 5 Februari 2006

8. ^ "Muslims seek UN resolution over Danish prophet
cartoons", AFP, 29 Januari 2006

9. ^ "Konsulat Diserbu, Mendagri Mundur", KOMPAS, 7
Februari 2006

10. ^ "Iran Resmi Memutuskan Hubungan Dagang dengan
Denmark", Detikcom, 7 Februari 2006

11. ^ "Jangan Serang Agama", Kompas, 5 Februari 2006

12. ^ "KWI:Pemerintah Denmark Harus Ambil Tindakan
Hukum", Kompas, 4 Februari 2006

[sunting]

Pranala luar
• •

(da) Gambar yang kontroversial tersebut di situs Jyllands-Posten (nl) Gambar yang kontroversial tersebut

Didapatkan dari halaman web "http://id.wikipedia.org/wiki/Karikatur_Nabi_Muhammad_Jyllands-Posten" Halaman berkategori: Aktualitas | Peristiwa 2006
Views • • • •

Artikel diskusi Sunting versi terdahulu

Peralatan-peralatan pribadi •

Masuk log

Panduan Arah • • • • • • • Cari

Halaman Utama Portal komunitas Peristiwa terkini Perubahan terbaru Halaman sembarang Bantuan Sumbangan dana

Kotak Peralatan • • • • • • •

Pranala ke halaman ini Perubahan terkait Pemuatan Halaman istimewa Versi untuk dicetak Pranala (link) permanen Kutip artikel ini

Bahasa lain • • • • • • • • • • • • • •

‫العربية‬ Dansk Deutsch English Español Français ‫עברית‬ Italiano Nederlands Norsk (bokmål) Polski Русский Српски / Srpski Suomi

• •

Svenska 中文

• • •

Halaman ini terakhir diubah pada 16:10, 21 Februari 2006. Seluruh teks tersedia dalam naungan GNU Free Documentation License. Privacy policy Mengenai Wikipedia Penyangkalan

bagian ka 2
Daftarkan pengguna baru atau Log in jika sudah terdaftar sebelumnya

Karikatur Nabi Muhammad JyllandsPosten
Dari Wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia.

Langsung ke: panduan arah, cari Artikel atau sebagian dari artikel ini tentang sebuah peristiwa aktual.
Informasi di halaman ini bisa berubah setiap saat.

Kontroversi mengenai karikatur Nabi Muhammad (lihat gambar yang dimaksud) pertama dimulai setelah dua belas karikatur Nabi Muhammad, pendiri agama Islam,

diterbitkan di surat kabar Jyllands-Posten; 30 September 2005. Jyllands Posten adalah surat kabar terbesar di Denmark.

Daftar Isi
[Sembunyikan]
• • •

• •

1 Penerbitan 2 Kontroversi 3 Tanggapan internasional o 3.1 Pemimpin dunia o 3.2 Reaksi di Indonesia 4 Referensi 5 Pranala luar

[sunting]

Penerbitan
Enam dari kedua belas karikatur tersebut diterbitkan ulang di surat kabar Mesir, El Faqr, pada 30 Oktober 2005 untuk mendampingi sebuah artikel yang mengkritik keras tindakan Posten, namun saat itu karikatur-karikatur ini belum mendapat perhatian yang besar di luar Denmark.[1] Hanya pada Desember 2005, saat Organisasi Konferensi Islam mulai menyatakan penentangannya, barulah kontroversi ini menghangat di dunia. Sebagian dari karikatur tersebut diterbitkan di surat kabar Norwegia, Magazinet, pada tanggal 10 Januari 2006. Koran Jerman, Die Welt, surat kabar Perancis France Soir dan banyak surat kabar lain di Eropa dan juga surat kabar di Selandia Baru dan Yordania. Di Indonesia, tercatat ada dua media massa menerbitkan karikatur-karikatur ini, masingmasing Tabloid Gloria (5 karikatur)[2] dan Tabloid PETA.[3] Pemimpin redaksi (pemred) Gloria kemudian meminta maaf dan menarik penerbitannya,[4] sedangkan pemimpin umum dan pemred PETA dijadikan tersangka.[5] [sunting]

Kontroversi
Karikatur-karikatur tersebut, pada mulanya dimaksudkan untuk mengilustrasikan secara satir artikel yang membahas penyensoran diri (self-censorship) dan kebebasan berpendapat (freedom of speech). Jyllands-Posten memesan dan menerbitkan karikatur Muhammad setelah mendengar dari pengarang Denmark, Kare Bluitgen, bahwa ia tidak dapat menemukan orang yang bersedia menggambar Muhammad untuk digunakan di buku yang dikarang olehnya. Mereka tidak berani menggambar Muhammad karena takut akan terancam oleh serangan dari ekstremis Muslim. Ajaran Islam melarang penggambaran Nabi Muhammad untuk mencegah pemujaan berhala. Walaupun begitu,

ada kaum Muslim yang tidak setuju oleh pandangan ini dan mempublikasikan gambar Muhammad, akan tetapi tidak dalam bentuk satir. Meskipun Jyllands-Posten mengatakan penerbitan gambar-gambar ini ditujukan untuk menunjukkan bahwa kebebasan berbicara berlaku bagi siapapun, sebagian orang (baik Muslim dan non-Muslim) menganggap gambar-gambar tersebut adalah penghinaan terhadap Islam dan menunjukan Islam-fobia di Denmark. Sebagai reaksi atas artikel itu, dua kartunis telah menerima ancaman pembunuhan sehingga mereka terpaksa bersembunyi. Menteri luar negeri dari sebelas negara Islam mendesak pemerintah Denmark untuk menindak surat kabar yang menerbitkan karikatur di atas dan juga meminta maaf. Perdana Menteri Denmark, Anders Fogh Rasmussen berkata, "Pemerintah Denmark tidak akan meminta maaf karena pemerintah tidak mengontrol media atau surat kabar; itu adalah pelanggaran dari kebebasan berbicara," namun Rasmussen juga berkata bahwa ia "sangat menghormati penganut agama. Tentu saja saya tak akan pernah memilih untuk menggambarkan simbol keagamaan dengan cara tersebut."[6] Jyllands-Posten sendiri telah meminta maaf karena telah menghina umat Muslim, namun tetap berpendapat bahwa mereka berhak menerbitkan karikatur tersebut, dengan alasan bahwa fundamentalisme Islam tidak dapat mengontrol hal-hal yang dapat diterbitkan media di Denmark.[7] [sunting]

Tanggapan internasional
Dalam menanggapi kemarahan komunitas Muslim, editor utama France Soir diberhentikan oleh pemilik surat kabar koran ini; Raymond Lakah. Lakah sendiri adalah seorang Perancis keturunan Mesir dan beragama Katolik Roma. Kemudian editor surat kabar Yordania al-Shihan, yang juga memuat karikatur ini, dipecat dan kemudian ditangkap pihak kepolisian. [sunting]

Pemimpin dunia

Karikatur ini diambil dari surat kabar Yordania Al Ghad yang berpendapat bahwa Dunia Barat memakai standar ganda dalam kontroversi Jyllands-Posten ini. Teks dalam gambar ini menyatakan menurut arah jarum jam: "Yang ini rasis", "Yang ini anti-semitik", dan "Yang ini termasuk kebebasan berpendapat." Organisasi Konferensi Islam dan Liga Arab meminta agar PBB menjatuhkan sanksi internasional terhadap Denmark.[8] Sementara itu, produk dari Denmark diboikot oleh konsumen di Arab Saudi, Kuwait dan negara Arab lain. Selain itu ada protes besarbesaran oleh kaum Muslim di Indonesia, Malaysia, Pakistan, negara Arab dan negara lain yang mempunyai populasi Muslim, hampir semuanya menggunakan kekerasan. Pada tanggal 4 Februari, Kedubes Denmark dan Norwegia di Suriah dibakar, akan tetapi tidak ada korban jiwa. Sehari kemudian pada tanggal 5 Februari Kedubes Denmark di Beirut, Lebanon juga dibakar oleh amukan massa. Akibat kejadian ini, Menteri Dalam Negeri Lebanon, Hassan al-Sabaa mengundurkan diri.[9] Dua hari kemudian, pada 7 Februari, Iran resmi memutuskan hubungan dagang dengan Denmark.[10] Sekjen PBB, Kofi Annan, menyatakan keprihatinannya akan peristiwa ini dan berkata bahwa "kebebasan pers" harus selalu diterapkan melalui penghormatan terhadap keyakinan agama dan ajaran seluruh agama". Vatikan mengatakan, kebebasan berekspresi tidak berarti bebas menyerang agama atau kepercayaan agama seseorang, pembuatan dan penyebarluasan kartun itu adalah sebuah tindakan provokasi yang sama sekali tidak bisa diterima. "Di dalam hak atau kebebasan untuk menyatakan ekspresi dan pemikiran tidaklah mencakup kebebasan yang menyakiti para penganut agama," demikian pernyataan Vatikan. Selain itu, Vatikan juga menyatakan, "Serangan yang dilakukan oleh seorang atau sebuah perusahaan media tidak seharusnya dilampiaskan terhadap lembaga publik atau negara yang terkait." [11] [sunting]

Reaksi di Indonesia

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengecam keras karikatur Nabi Muhammad ini, namun beliau juga menekankan bahwa umat Muslim diharapkan menerima permintaan maaf sang penggambar dan jangan melakukan tindakan yang melanggar hukum. Konferensi Waligereja Indonesia berseru supaya pemerintah Denmark mengambil tindakan.
[12]

[sunting]

Referensi
1. ^
" Ä g y pt is c h e Z ei tu n g v er öf

fe nt li c ht e u m st ri tt e n e C ar to o n s sc h o n i m V or ja hr ", D e r S t a n d a r d, 9 F e br u ar i 2 0

0 6

2. ^
" K ar tu n N a bi D i m u at T a bl oi d G lo ri a, M M I S ur a b a y a P ro te s" , D et ik c o m , 1

0 F e br u ar i 2 0 0 6

3. ^
" M u at K ar ik at ur N a bi , P U & P e m re d P E T A Ja di T er sa n g k a" , D

et ik c o m , 1 0 F e br u ar i 2 0 0 6

4. ^
" P e m re d T a bl oi d G lo ri a M in ta M a af d a n T ar ik T er

bi ta n n y a" , D et ik c o m , 1 0 F e br u ar i 2 0 0 6

5. ^
" M u at K ar ik at ur N a bi , P U & P e m re d

P E T A Ja di T er sa n g k a" , D et ik c o m , 1 0 F e br u ar i 2 0 0 6

6. ^
" P M D e n m ar k T a n g

g a pi S o al K ar tu n ", K O M P A S, 3 F e br u ar i 2 0 0 6

7. ^
J yl la n d sP o st e n, v er si 0 1: 2 2, 5

F e br u ar i 2 0 0 6

8. ^
" M u sl i m s se e k U N re s ol ut io n o v er D a ni s h pr o p h et c ar to o n s"

, A F P, 2 9 Ja n u ar i 2 0 0 6

9. ^
" K o n s ul at D is er b u, M e n d a gr i M u n d ur ", K O M P A S, 7

F e br u ar i 2 0 0 6

10. ^
"I ra n R es m i M e m ut u s k a n H u b u n g a n D a g a n g d e n g a n D

e n m ar k ", D et ik c o m , 7 F e br u ar i 2 0 0 6

11. ^
"J a n g a n S er a n g A g a m a" , K o m p a s,

5 F e br u ar i 2 0 0 6

12. ^
" K W I: P e m er in ta h D e n m ar k H ar u s A m bi l Ti n d a k a n H u k u

m ", K o m p a s, 4 F e br u ar i 2 0 0 6

[sunting]

Pranala luar

(da) Gambar yang kontroversial tersebut di situs Jyllands-Posten (nl) Gambar yang kontroversial tersebut

Didapatkan dari halaman web "http://id.wikipedia.org/wiki/Karikatur_Nabi_Muhammad_Jyllands-Posten" Halaman berkategori: Aktualitas | Peristiwa 2006
Views • • • •

Artikel diskusi Sunting versi terdahulu

Peralatan-peralatan pribadi •

Masuk log

Panduan Arah • • • • • • • Cari

Halaman Utama Portal komunitas Peristiwa terkini Perubahan terbaru Halaman sembarang Bantuan Sumbangan dana

Kotak Peralatan • • • • • • •

Pranala ke halaman ini Perubahan terkait Pemuatan Halaman istimewa Versi untuk dicetak Pranala (link) permanen Kutip artikel ini

Bahasa lain • • • • • • • • • • • • • • • •

‫العربية‬ Dansk Deutsch English Español Français ‫עברית‬ Italiano Nederlands Norsk (bokmål) Polski Русский Српски / Srpski Suomi Svenska 中文

Hala man ini terak hir diub ah pada 16:1 0, 21 Febr uari 2006 . Selu ruh teks terse dia dala m naun gan GN U Free Doc ume ntati on Lice nse. Priv acy polic y M enge nai Wiki pedi a

Peny angk alan

Bagian ka 3

Penerbitan
Enam dari kedua belas karikatur tersebut diterbitkan ulang di surat kabar Mesir, El Faqr, pada 30 Oktober 2005 untuk mendampingi sebuah artikel yang mengkritik keras tindakan Posten, namun saat itu karikatur-karikatur ini belum mendapat perhatian yang besar di luar Denmark.[1] Hanya pada Desember 2005, saat Organisasi Konferensi Islam mulai menyatakan penentangannya, barulah kontroversi ini menghangat di dunia. Sebagian dari karikatur tersebut diterbitkan di surat kabar Norwegia, Magazinet, pada tanggal 10 Januari 2006. Koran Jerman, Die Welt, surat kabar Perancis France Soir dan banyak surat kabar lain di Eropa dan juga surat kabar di Selandia Baru dan Yordania. Di Indonesia, tercatat ada dua media massa menerbitkan karikatur-karikatur ini, masingmasing Tabloid Gloria (5 karikatur)[2] dan Tabloid PETA.[3] Pemimpin redaksi (pemred) Gloria kemudian meminta maaf dan menarik penerbitannya,[4] sedangkan pemimpin umum dan pemred PETA dijadikan tersangka.[5] [sunting]

Kontroversi
Karikatur-karikatur tersebut, pada mulanya dimaksudkan untuk mengilustrasikan secara satir artikel yang membahas penyensoran diri (self-censorship) dan kebebasan berpendapat (freedom of speech). Jyllands-Posten memesan dan menerbitkan karikatur Muhammad setelah mendengar dari pengarang Denmark, Kare Bluitgen, bahwa ia tidak dapat menemukan orang yang bersedia menggambar Muhammad untuk digunakan di buku yang dikarang olehnya. Mereka tidak berani menggambar Muhammad karena takut akan terancam oleh serangan dari ekstremis Muslim. Ajaran Islam melarang penggambaran Nabi Muhammad untuk mencegah pemujaan berhala. Walaupun begitu, ada kaum Muslim yang tidak setuju oleh pandangan ini dan mempublikasikan gambar Muhammad, akan tetapi tidak dalam bentuk satir. Meskipun Jyllands-Posten mengatakan penerbitan gambar-gambar ini ditujukan untuk menunjukkan bahwa kebebasan berbicara berlaku bagi siapapun, sebagian orang (baik Muslim dan non-Muslim) menganggap gambar-gambar tersebut adalah penghinaan terhadap Islam dan menunjukan Islam-fobia di Denmark.

Sebagai reaksi atas artikel itu, dua kartunis telah menerima ancaman pembunuhan sehingga mereka terpaksa bersembunyi. Menteri luar negeri dari sebelas negara Islam mendesak pemerintah Denmark untuk menindak surat kabar yang menerbitkan karikatur di atas dan juga meminta maaf. Perdana Menteri Denmark, Anders Fogh Rasmussen berkata, "Pemerintah Denmark tidak akan meminta maaf karena pemerintah tidak mengontrol media atau surat kabar; itu adalah pelanggaran dari kebebasan berbicara," namun Rasmussen juga berkata bahwa ia "sangat menghormati penganut agama. Tentu saja saya tak akan pernah memilih untuk menggambarkan simbol keagamaan dengan cara tersebut."[6] Jyllands-Posten sendiri telah meminta maaf karena telah menghina umat Muslim, namun tetap berpendapat bahwa mereka berhak menerbitkan karikatur tersebut, dengan alasan bahwa fundamentalisme Islam tidak dapat mengontrol hal-hal yang dapat diterbitkan media di Denmark.[7] [sunting]

Tanggapan internasional
Dalam menanggapi kemarahan komunitas Muslim, editor utama France Soir diberhentikan oleh pemilik surat kabar koran ini; Raymond Lakah. Lakah sendiri adalah seorang Perancis keturunan Mesir dan beragama Katolik Roma. Kemudian editor surat kabar Yordania al-Shihan, yang juga memuat karikatur ini, dipecat dan kemudian ditangkap pihak kepolisian. [sunting]

Pemimpin dunia

Karikatur ini diambil dari surat kabar Yordania Al Ghad yang berpendapat bahwa Dunia Barat memakai standar ganda dalam kontroversi Jyllands-Posten ini. Teks dalam gambar

ini menyatakan menurut arah jarum jam: "Yang ini rasis", "Yang ini anti-semitik", dan "Yang ini termasuk kebebasan berpendapat." Organisasi Konferensi Islam dan Liga Arab meminta agar PBB menjatuhkan sanksi internasional terhadap Denmark.[8] Sementara itu, produk dari Denmark diboikot oleh konsumen di Arab Saudi, Kuwait dan negara Arab lain. Selain itu ada protes besarbesaran oleh kaum Muslim di Indonesia, Malaysia, Pakistan, negara Arab dan negara lain yang mempunyai populasi Muslim, hampir semuanya menggunakan kekerasan. Pada tanggal 4 Februari, Kedubes Denmark dan Norwegia di Suriah dibakar, akan tetapi tidak ada korban jiwa. Sehari kemudian pada tanggal 5 Februari Kedubes Denmark di Beirut, Lebanon juga dibakar oleh amukan massa. Akibat kejadian ini, Menteri Dalam Negeri Lebanon, Hassan al-Sabaa mengundurkan diri.[9] Dua hari kemudian, pada 7 Februari, Iran resmi memutuskan hubungan dagang dengan Denmark.[10] Sekjen PBB, Kofi Annan, menyatakan keprihatinannya akan peristiwa ini dan berkata bahwa "kebebasan pers" harus selalu diterapkan melalui penghormatan terhadap keyakinan agama dan ajaran seluruh agama". Vatikan mengatakan, kebebasan berekspresi tidak berarti bebas menyerang agama atau kepercayaan agama seseorang, pembuatan dan penyebarluasan kartun itu adalah sebuah tindakan provokasi yang sama sekali tidak bisa diterima. "Di dalam hak atau kebebasan untuk menyatakan ekspresi dan pemikiran tidaklah mencakup kebebasan yang menyakiti para penganut agama," demikian pernyataan Vatikan. Selain itu, Vatikan juga menyatakan, "Serangan yang dilakukan oleh seorang atau sebuah perusahaan media tidak seharusnya dilampiaskan terhadap lembaga publik atau negara yang terkait." [11] [sunting]

Reaksi di Indonesia

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengecam keras karikatur Nabi Muhammad ini, namun beliau juga menekankan bahwa umat Muslim diharapkan menerima permintaan maaf sang penggambar dan jangan melakukan tindakan yang melanggar hukum.

Konferensi Waligereja Indonesia berseru supaya pemerintah Denmark mengambil tindakan.
[12]

[sunting]

Referensi
1. ^
" Ä g y pt is c h e Z ei tu n g v er öf fe nt li c ht e u m st ri tt e n e C ar to o

n s sc h o n i m V or ja hr ", D e r S t a n d a r d, 9 F e br u ar i 2 0 0 6

2. ^
" K ar tu n N a bi D i m u

at T a bl oi d G lo ri a, M M I S ur a b a y a P ro te s" , D et ik c o m , 1 0 F e br u ar i 2 0 0 6

3. ^
" M u

at K ar ik at ur N a bi , P U & P e m re d P E T A Ja di T er sa n g k a" , D et ik c o m , 1 0 F e br u ar i 2 0 0 6

4. ^
" P e m re d T a bl oi d G lo ri a M in ta M a af d a n T ar ik T er bi ta n n y a" , D et ik c o m , 1 0 F e br u ar

i 2 0 0 6

5. ^
" M u at K ar ik at ur N a bi , P U & P e m re d P E T A Ja di T er sa n g k a" , D et ik c o m ,

1 0 F e br u ar i 2 0 0 6

6. ^
" P M D e n m ar k T a n g g a pi S o al K ar tu n ", K O M P A S, 3 F e br

u ar i 2 0 0 6

7. ^
J yl la n d sP o st e n, v er si 0 1: 2 2, 5 F e br u ar i 2 0 0 6

8. ^
" M u sl i m s

se e k U N re s ol ut io n o v er D a ni s h pr o p h et c ar to o n s" , A F P, 2 9 Ja n u ar i 2 0 0 6

9. ^
" K

o n s ul at D is er b u, M e n d a gr i M u n d ur ", K O M P A S, 7 F e br u ar i 2 0 0 6

10. ^
"I ra n R es m i

M e m ut u s k a n H u b u n g a n D a g a n g d e n g a n D e n m ar k ", D et ik c o m , 7 F e br u ar i 2

0 0 6

11. ^
"J a n g a n S er a n g A g a m a" , K o m p a s, 5 F e br u ar i 2 0 0 6

12. ^
" K W I: P e

m er in ta h D e n m ar k H ar u s A m bi l Ti n d a k a n H u k u m ", K o m p a s, 4 F e br u ar i 2 0 0 6

Bagian ka 4 Enam dari kedua belas karikatur tersebut diterbitkan ulang di surat kabar Mesir, El Faqr, pada 30 Oktober 2005 untuk mendampingi sebuah artikel yang mengkritik keras tindakan Posten, namun saat itu karikatur-karikatur ini belum mendapat perhatian yang besar di luar Denmark.[1] Hanya pada Desember 2005, saat Organisasi Konferensi Islam mulai menyatakan penentangannya, barulah kontroversi ini menghangat di dunia. Sebagian dari karikatur tersebut diterbitkan di surat kabar Norwegia, Magazinet, pada tanggal 10 Januari 2006. Koran Jerman, Die Welt, surat kabar Perancis France Soir dan banyak surat kabar lain di Eropa dan juga surat kabar di Selandia Baru dan Yordania. Di Indonesia, tercatat ada dua media massa menerbitkan karikatur-karikatur ini, masingmasing Tabloid Gloria (5 karikatur)[2] dan Tabloid PETA.[3] Pemimpin redaksi (pemred) Gloria kemudian meminta maaf dan menarik penerbitannya,[4] sedangkan pemimpin umum dan pemred PETA dijadikan tersangka.[5] [sunting]

Kontroversi
Karikatur-karikatur tersebut, pada mulanya dimaksudkan untuk mengilustrasikan secara satir artikel yang membahas penyensoran diri (self-censorship) dan kebebasan berpendapat (freedom of speech). Jyllands-Posten memesan dan menerbitkan karikatur Muhammad setelah mendengar dari pengarang Denmark, Kare Bluitgen, bahwa ia tidak dapat menemukan orang yang bersedia menggambar Muhammad untuk digunakan di buku yang dikarang olehnya. Mereka tidak berani menggambar Muhammad karena takut akan terancam oleh serangan dari ekstremis Muslim. Ajaran Islam melarang penggambaran Nabi Muhammad untuk mencegah pemujaan berhala. Walaupun begitu, ada kaum Muslim yang tidak setuju oleh pandangan ini dan mempublikasikan gambar Muhammad, akan tetapi tidak dalam bentuk satir. Meskipun Jyllands-Posten mengatakan penerbitan gambar-gambar ini ditujukan untuk menunjukkan bahwa kebebasan berbicara berlaku bagi siapapun, sebagian orang (baik Muslim dan non-Muslim) menganggap gambar-gambar tersebut adalah penghinaan terhadap Islam dan menunjukan Islam-fobia di Denmark. Sebagai reaksi atas artikel itu, dua kartunis telah menerima ancaman pembunuhan sehingga mereka terpaksa bersembunyi. Menteri luar negeri dari sebelas negara Islam mendesak pemerintah Denmark untuk menindak surat kabar yang menerbitkan karikatur di atas dan juga meminta maaf. Perdana Menteri Denmark, Anders Fogh Rasmussen berkata, "Pemerintah Denmark tidak akan meminta maaf karena pemerintah tidak mengontrol media atau surat kabar; itu adalah pelanggaran dari kebebasan berbicara," namun Rasmussen juga berkata bahwa ia "sangat menghormati penganut agama. Tentu saja saya tak akan pernah memilih untuk menggambarkan simbol keagamaan dengan cara tersebut."[6]

Jyllands-Posten sendiri telah meminta maaf karena telah menghina umat Muslim, namun tetap berpendapat bahwa mereka berhak menerbitkan karikatur tersebut, dengan alasan bahwa fundamentalisme Islam tidak dapat mengontrol hal-hal yang dapat diterbitkan media di Denmark.[7] [sunting]

Tanggapan internasional
Dalam menanggapi kemarahan komunitas Muslim, editor utama France Soir diberhentikan oleh pemilik surat kabar koran ini; Raymond Lakah. Lakah sendiri adalah seorang Perancis keturunan Mesir dan beragama Katolik Roma. Kemudian editor surat kabar Yordania al-Shihan, yang juga memuat karikatur ini, dipecat dan kemudian ditangkap pihak kepolisian. [sunting]

Pemimpin dunia

Karikatur ini diambil dari surat kabar Yordania Al Ghad yang berpendapat bahwa Dunia Barat memakai standar ganda dalam kontroversi Jyllands-Posten ini. Teks dalam gambar ini menyatakan menurut arah jarum jam: "Yang ini rasis", "Yang ini anti-semitik", dan "Yang ini termasuk kebebasan berpendapat." Organisasi Konferensi Islam dan Liga Arab meminta agar PBB menjatuhkan sanksi internasional terhadap Denmark.[8] Sementara itu, produk dari Denmark diboikot oleh konsumen di Arab Saudi, Kuwait dan negara Arab lain. Selain itu ada protes besarbesaran oleh kaum Muslim di Indonesia, Malaysia, Pakistan, negara Arab dan negara lain yang mempunyai populasi Muslim, hampir semuanya menggunakan kekerasan. Pada tanggal 4 Februari, Kedubes Denmark dan Norwegia di Suriah dibakar, akan tetapi tidak ada korban jiwa. Sehari kemudian pada tanggal 5 Februari Kedubes Denmark di Beirut, Lebanon juga dibakar oleh amukan massa. Akibat kejadian ini, Menteri Dalam Negeri

Lebanon, Hassan al-Sabaa mengundurkan diri.[9] Dua hari kemudian, pada 7 Februari, Iran resmi memutuskan hubungan dagang dengan Denmark.[10] Sekjen PBB, Kofi Annan, menyatakan keprihatinannya akan peristiwa ini dan berkata bahwa "kebebasan pers" harus selalu diterapkan melalui penghormatan terhadap keyakinan agama dan ajaran seluruh agama". Vatikan mengatakan, kebebasan berekspresi tidak berarti bebas menyerang agama atau kepercayaan agama seseorang, pembuatan dan penyebarluasan kartun itu adalah sebuah tindakan provokasi yang sama sekali tidak bisa diterima. "Di dalam hak atau kebebasan untuk menyatakan ekspresi dan pemikiran tidaklah mencakup kebebasan yang menyakiti para penganut agama," demikian pernyataan Vatikan. Selain itu, Vatikan juga menyatakan, "Serangan yang dilakukan oleh seorang atau sebuah perusahaan media tidak seharusnya dilampiaskan terhadap lembaga publik atau negara yang terkait." [11]

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->