Anda di halaman 1dari 113

PEMBUATAN SALES FORCE AUTOMATION ( SFA ) BERBASIS ANDROID DENGAN MENGGUNAKAN ECLIPSE ADT PLUGIN STUDI KASUS PADA

SUPPLIER XYZ Nama Mahasiswa NRP Jurusan Dosen Pembimbing : RAHMAD BAGUS ANDRIYANTO : 5207 100 060 : SISTEM INFORMASI FTIF-ITS : Mudjahidin, ST, MT Nisfu Asrul Sani S.Kom M.Sc

Abstrak
Internet adalah sarana yang selama ini digunakan oleh perusahan perusahaan retail untuk melakukan pemesanan barang kepada pemasoknya. Pemanfaatan teknologi ini sudah cukup baik dibandingkan dengan cara konvensional yang memesan barang melalui telepon atau fax. Namun pemesanan tersebut akhirnya akan terbatas pada ketersediaan komputer dan kurang mengeksplorasi kemampuan internet yang sangat luas. Padahal dengan berkembangnya teknologi mobile, khususnya munculnya teknologi android, kegiatan yang termasuk dalam Sales Force Automation ( SFA ) seperti pemesanan barang dapat dilakukan lebih luas dan tidak terbatas pada ketersedian komputer. Pada tugas akhir ini, akan dibuat sebuah aplikasi Sales Force Automation khususnya pemesanan barang berbasis android dengan memanfaatkan penggunaan eclipse adt plugin. Eclipse adt plugin memungkinkan perancangan dan pembuatan aplikasi berbasis android. Selain itu juga disediakan emulator untuk mensimulasikan aplikasi pada lingkungan android. Aplikasi ini diharapkan dapat digunakan untuk membantu proses bisnis Supplier XYZ. Hal tersebut akan berdampak pada proses pemesanan barang yang lebih mudah dan meningkatkan layanan yang berfokus pada pelanggan. 1

Kata Kunci : Sales Force Automation, Eclipse ADT Plugin, Google App Invertor, Android, Supplier XYZ

3 PEMBUATAN SALES FORCE AUTOMATION ( SFA ) BERBASIS ANDROID DENGAN MENGGUNAKAN ECLIPSE ADT PLUGIN STUDI KASUS PADA SUPPLIER XYZ Name : RAHMAD BAGUS ANDRIYANTO Registration Number: 5207 100 060 Department : SISTEM INFORMASI FTIF-ITS Supervisor : Mudjahidin, ST, MT Nisfu Asrul Sani S.Kom M.Sc Abstract The Internet is a tool that has been used by companies - retail companies to order goods to suppliers. Utilization of this technology is pretty good compared to the conventional way of ordering goods by phone or fax. However, these reservations will ultimately limited availability of computers and lack the ability to explore the vast Internet. And with the rapid development of mobile technology, especially the emergence of android technology, the activities included in the Sales Force Automation (SFA) such as ordering goods can be more widespread and not limited to the availability of computers. In this thesis, will be made of a Sales Force Automation applications in particular android-based ordering of goods by leveraging the use of ADT Eclipse plugin. Eclipse ADT plugin allows the design and manufacture of Androidbased applications. It also provided an emulator to simulate the application on the Android environment.

4 This application is expected to be used to help the business process Supplier XYZ. It will have an impact on the process of ordering goods easier and improve customerfocused services. Key word : Sales Force Automation, Eclipse ADT Plugin, Google App Invertor, Android, Supplier XYZ

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ............................................................................... 5 DAFTAR GAMBAR.................................................................. 10 DAFTAR TABEL ...................................................................... 11 BAB I PENDAHULUAN ....................................................................... 1 I.1. I.2. I.3. I.4. I.5. I.6. BAB II DASAR TEORI ........................................................................... 8 2.1. 2.2. 2.3. 2.4. SALES FORCE AUTOMATION ................................... 8 ANDROID ................................................................. 9 ECLIPSE ADT PLUGIN ............................................. 11 APKINSTALLER ....................................................... 13 LATAR BELAKANG.................................................... 1 PERMASALAHAN ..................................................... 3 BATASAN MASALAH ................................................ 4 TUJUAN ................................................................... 4 MANFAAT ................................................................ 5 SISTEMATIKA PENULISAN ....................................... 5

6 BAB III METHODOLOGI ..................................................................... 16 3.1. 3.2. 3.3. 3.4. 3.5. 3.6. 3.7. 3.8. BAB IV ANALISA KEBUTUHAN DAN DESAIN SISTEM ......................... 24 4.1. ANALISIS KEBUTUHAN .......................................... 24 Pengguna....................................................... 24 Teknologi ....................................................... 25 Fungsi ............................................................ 27 Penetapan Permasalahan ................................. 18 Penetapan Tujuan ............................................. 18 Studi Pendahuluan dan Literatur ...................... 18 Pengambilan Data ............................................. 19 Perancangan Desain Sistem .............................. 19 Implementasi Aplikasi ....................................... 19 Uji Coba dan Evaluasi ........................................ 20 Validasi Sistem .................................................. 20

4.1.1. 4.1.2. 4.1.3. 4.2. 4.3. 4.4. 4.5. 4.6. 4.7.

DESKRIPSI UMUM ................................................. 27 ARSITEKTUR SISTEM .............................................. 28 DOMAIN MODEL ................................................... 31 USE CASE DIAGRAM .............................................. 32 ROBUSTNESS DIAGRAM ........................................ 33 SEQUENCE DIAGRAM ............................................ 34

7 4.8. 4.9. BAB V IMPLEMENTASI SISTEM DAN UJI COBA SISTEM.................... 37 5.1. 5.2. LINGKUNGAN IMPLEMENTASI .............................. 37 PENGEMBANGAN APLIKASI .................................. 38 Struktur Kelas Antarmuka ............................. 39 Struktur Kelas HTTPRequest ......................... 40 Struktur Kelas SFAmobile .............................. 41 CLASS DIAGRAM.................................................... 34 DESAIN ANTARMUKA APLIKASI ............................. 34

5.2.1. 5.2.2. 5.2.3. 5.3.

HASIL IMPLEMENTASI APLIKASI ............................ 42 Halaman Depan SFAmobile........................... 42 Halaman Daftar SFAmobile ........................... 43 Halaman Utama SFAmobile .......................... 44 Halaman Pemesanan SFAmobile .................. 44 Halaman Pembatal SFAmobile ...................... 45

5.3.1. 5.3.2. 5.3.3. 5.3.4. 5.3.5. 5.4.

UJI COBA SISTEM................................................... 46 Uji Coba Fungsional ....................................... 46 Uji Coba Non-fungsional ............................... 46

5.4.1. 5.4.2. BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................... 52 6.1. 6.2. KESIMPULAN ......................................................... 52 SARAN ................................................................... 52

8 DAFTAR PUSTAKA ................................................................. 55 LAMPIARAN A ....................................................................... 59 LAMPIARAN B........................................................................ 61 B.1. B.2. B.3. B.4. B.5. Log in ..................................................................... 62 Pendaftaran Baru .................................................. 63 Pemesanan............................................................ 64 Pembatalan ........................................................... 65 Detail Pemesanan ................................................. 66

LAMPIRAN C ROBUSTNESS DIAGRAM .................................... 1 C.1. C.2. C.3. C.4. C.5. Log in ....................................................................... 3 Pendaftaran Baru .................................................... 4 Pemesanan.............................................................. 5 Pembatalan ............................................................. 6 Detail Pemesanan ................................................... 7

LAMPIRAN D SEQUENCE DIAGRAM ........................................ 1 D.1. D.2. D.3. Log In ....................................................................... 3 Pembatalan Pesanan............................................... 5 Pemesanan.............................................................. 6

LAMPIRAN E TEST CASE .......................................................... 1 LAMPIRAN F CONTOH FORM PEMESANAN ............................ 1

Halaman ini sengaja dikosongkan.

10

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2 1. Struktur file .apk ............................................... 14 Gambar 2 2 Antarmuka apkinstaller.com ............................. 15 Gambar 4. 1. Desain Arsitektur SFAmobile ........................... 30 Gambar 4. 2. Use Case Umum SFAmobile ............................ 32 Gambar 4. 3. Use Case Fungsionalitas Retail Terdaftar ....... 33 Gambar 4. 4. Desain Antarmuka SFAmobile ......................... 35 Gambar 5. 1. Package Aplikasi SFAmobile ............................ 39 Gambar 5. 2. Package Antarmuka SFAmobile ...................... 40 Gambar 5. 3. Potongan Kode Antarmuka main.xml ............. 40 Gambar 5. 4. Potongan Kode Kelas HTTPRequest ................ 41 Gambar 5. 5. Potongan Kode Kelas Halaman Pemesanan .... 42 Gambar 5. 6. Halaman Login ................................................. 43 Gambar 5. 7. Halaman Daftar ............................................... 43 Gambar 5. 8. Halaman Utama .............................................. 44 Gambar 5. 9. Halaman Pemesanan....................................... 45 Gambar 5. 10. Halaman Pembatalan .................................... 45 Gambar 5. 11. Perbandingan Proses Pemesanan ................. 47 Gambar 5. 12. Keterangan Proses ........................................ 49 Gambar A. 1 Doman Model .................................................. 60 Gambar B 1. Robustnest use case log in ................................. 3 Gambar B 2. Robustness use case daftar ................................ 4 Gambar B 3. Robustness use case pemesanan ....................... 5 Gambar B 4. Robustness use case pembatalan ...................... 6 Gambar B 5. Robustness use case detail pemesanan ............. 7

11 Gambar C. 1. Sequence Diagram Log In.................................. 4 Gambar C. 2. Sequence Diagram Pembatalan Pesanan ......... 5

DAFTAR TABEL
Tabel 5. 1. Spesifikasi Lingkungan Implementasi Aplikasi .... 37 Tabel 5. 2. Spesifikasi Perangkat Keras untuk Pengembangan Aplikasi .................................................................................. 37 Tabel 5. 3. Perangkat Lunak yang Diguanakan ..................... 38 Tabel 5. 4. Penghitungan waktu proses manual ................... 48 Tabel 5. 5. Perhitungan waktu proses SFAmobile ................ 48 Tabel B. 1. Deskripsi use case log in ...................................... 62 Tabel B. 2. Deskripsi use case pendaftaran baru .................. 63 Tabel B. 3. Deskripsi use case pemesanan ............................ 64 Tabel B. 4. Deskripsi use case pembatalan ........................... 65 Tabel B. 5. Deskripsi use case detail pemesanan .................. 66

12

BAB I PENDAHULUAN

I.1.

LATAR BELAKANG

Sistem informasi adalah suatu hal yang telah umum ada pada sebuah perusahaan ataupun sebuah institusi. Sistem informasi menunjang proses bisnis yang tujuannya adalah mengoptimalkan proses pada sebuah institusi. Hal ini menyebabkan kebutuhan akan sistem informasi meningkat tajam. Salah satu contoh penggunaan sistem informasi adalah adanya aplikasi sales force automation. Sistem informasi tersebut membantu perusahaan dalam melakukan penjulaan. Sales force automation mempunyai banyak fungsi yang dapat dimanfaatkan perusahaan supplier untuk mendukung program fokus layanan pada pelanggan. Sales force automation dapat digunakan untuk menentukan rute yang akan dilalui oleh tenaga penjualan dalam memasarkan produk ke retail retail . Selain itu juga dapat digunakan sebagai media pemesanan produk oleh retail - retail. Poin inilah yang sangat penting dan perlu untuk dikembangkan. Teknologi mobile telah diterapkan dalam kebanyakan aplikasi sales force automation. Hal tersebut memang menjadi sebuah kebutuhan, karena aplikasi inilah yang akan digunakan oleh tenaga pemasaran
1

dalam melakukan tugasnya, seperti memasarkan produk ke retail retail. Setiap kelompok tenaga pemasaran akan dilengkapi sebuah alat mobile seperti PDA yang berisi aplikasi sales force automation dan juga sebuah printer portable. Hasil pemasaran mereka dicatat melalui PDA dan nantinya akan dikirim keserver pusat. Nota pembelian atau pembayaran akan dicetak oleh printer portable yang mereka bawa. Aplikasi sales force automation yang ada sekarang umumnya masih belum efektif dan memperlukan biaya yang besar (Jordan, 2009). Sebagai contoh adalah penggunaan PDA untuk setiap kelompok tenaga pemasaran . Dapat dibayangkan berapa besar biaya yang harus dikeluarkan, belum lagi dengan adanya printer portable. Selain itu sebenarnya proses mereka dapat dipotong dengan menyediakan sebuah aplikasi yang digunakan untuk media pemesanan barang oleh retail retail. Namun kebanykan pula aplikasi pemesanan tersebut tidak bersifat mobile. Hal tersebutlah yang terjadi pada supplier XYZ. Mereka mempunyai aplikasi sales force automation seperti diatas dan mempunyai kondisi yang sama. Bila permasalahan tersebut dapat diatasi maka selain biaya yang dapat ditekan, juga akan meningkatkan fokus layanan kepada pelanggan. Perkembangan teknologi mobile sebenarnya telah mulai diterapkan untuk mengatasi masalah tersebut. Seperti contohnya adalah menggunakan aplikasi SFA berbasis java agar dapat berjalan pada device mobile. Selain itu juga membuat halaman aplikasi pemesanan

yang disesuaikan dengan tampilan handphone (nelda, 2008). Hal tersebut bertujuan memangkas biaya dan meningkatkan fokus layanan kepada pelanggan. Munculnya teknologi adroid belum begitu dimanfaatkan untuk mengatasi permasalahan tersebut. Hal ini disebabkan oleh sifat teknologi android yang masih baru muncul. Padahal bila memanfaatkan teknologi ini dapat membantu menyelesaikan permasalahan tersebut dengan lebih baik. Selain tidak perlu lagi menggunkan PDA yang mahal, cukup menggunkan handphone android yang harganya lebih murah dobandingkan dengan PDA. Modifikasi juga diperlukan untuk mengefektifkan kinerja dari aplikasi SFA. Sebagai contohnya adalah dengan hanya menerapkan aplikasi pemesanan barang yang digunakan oleh retail retail. Tidak perlu lagi tenaga pemasaran terjun kelapangan. Hal tersebut penulis harapkan dapat dilakukan oleh Supplier XYZ. Pada tugas akhir ini penulis akan membuat aplikasi sales force automation (SFA), khusunya aplikasi pemesanan barang, berbasis android pada Supplier XYZ. Penulis menggunakan Eclipse ADT Plug in dan Google App Invertor yang telah banyak digunakan untuk membangun sebuah aplikasi berbasis android. Pemilihan kedua teknologi tersebut didasarkan pada sifat keduanya yang merupakan teknologi open source.

I.2.

PERMASALAHAN

Permasalahan yang akan terselesaikan dalam tugas akhir ini adalah:

Fitur fitur apa saja yang harus tercakup dalam sebuah aplikasi SFA, pemesanan barang dari retail retail ke supplier Bagaimana membangun aplikasi SFA berbasis android pada Supplier XYZ dengan menggunakan eclipse adt plugin

I.3.

BATASAN MASALAH

Batasan pemasalahan dalam tugas akhir ini adalah: Aplikasi yang dibuat hanya mencakup pemesanan barang dari retail retail ke supplier Aplikasi ini dibuat untuk single supplier yang melayani multi retail Aplikasi yang dibuat tidak dapat di-edit oleh pengguna Setiap retail harus mempunyai handphone android platform 2 atau diatasnya. Aplikasi ini tidak mencakup pembayaran

I.4.

TUJUAN

Tujuan dari tugas akhir ini anatara lain adalah sebagai berikut :

Menganalisa fitur penting yang ada dalam sebuah aplikasi pemesanan memahami karakteristik teknologi pengembangan aplikasi android dengan menggunakan eclipse ADT plugin

kemudian memanfaatkannya untuk menghasilkan aplikasi SFA berbasis android pada Supplier XYZ

I.5.

MANFAAT

Aplikasi ini nantinya bermanfaat bagi Supplier XYZ yaitu mempunyai aplikasi SFA berbasis android. Aplikasi ini akan menekan biaya yang dibutuhkan oleh bagian pemasaran. Selain itu juga akan meningkatkan fokus layanan kepada pelanggan yang diterapkan oleh Supplier XYZ. Aplikasi ini akan membuka masyarakat Indonesia tentang pemanfaatan tekhnologi mobile, seperti android. Berdasarkan tugas akhir ini, penulis berharap akan muncul sebuah aplikasi Customer Relationship Managemen ( CRM ) yang berbasis android. Munculnya aplikasi CRM berbasis android tersebut akan meningkatkan pelayanan terhadap pelanggan dan mendukung penuh usaha fokus terhadap layanan pelanggan.

I.6.

SISTEMATIKA PENULISAN

Sistematika penulisan Laporan Tugas Akhir dibagi menjadi enam bab sebagai berikut: BAB I PENDAHULUAN Pada bagian ini dijelaskan tentang latar belakang, tujuan, permasalahan, batasan masalah serta metodologi penyusunan buku tugas akhir. BAB II DASAR TEORI Pada bab dijelaskan tentang teori-teori yang mendukung pembuatan tugas akhir ini, yaitu pengertian

mengenai konsep Sales Force Automation dan Android. Sedangkan untuk teknik pemrograman akan dijelaskan Eclipse ADT Plugin BAB III METODOLOGI PENELITIAN Pada bab ini dijelaskan mengenai langkah langkah penelitian yang dilakukan. Langkahlangkah yang digunakan terangkum dalam sebuah diagram alur yang sistematis dan akan dijelaskan tahap demi tahap. BAB IV ANALISA KEBUTUHAN DAN DESAIN SISTEM Pada bagian ini dijelaskan tentang analisa dan desain sistem Mobile Salse Force Automation berbasis android. BAB V IMPLEMENTASI SISTEM Pada bagian ini dijelaskan tentang pembuatan sistem dari rancangan yang sudah dibuat sebelumnya. Pembuatan sistem meliputi pembuatan proses dan pembuatan antar muka berbasis android. BAB VI UJI COBA DAN EVALUASI Pada bagian ini dijelaskan tentang pelaksanaan uji coba terhadap sistem. BAB VII SIMPULAN DAN SARAN Pada bagian ini berisi kesimpulan yang dapat diambil dari pelaksanaan Tugas Akhir beserta saran untuk pengembangan selanjutnya.

BAB II DASAR TEORI


2.1. SALES FORCE AUTOMATION

Sistem SFA adalah jenis program yang mengotomatisasi pekerjaan atau tugas tugas bisnis, seperti mengkontrol inventori, proses penjualan, pelacakan interaksi pelanggan, dan menganalisa proyeksi penjualan beserta kinerjanya (Baran, 2008). Namun kebanyakan perusahaan menerapkan SFA sebagai sebuah aplikasi penjualan barang atau media retail retail memesan barang kepada supplier. SFA dikembangkan sesuai dengan kebutuhan bisnis yang ada pada sebuah corporate. SFA sendiri sering dsebut sebagai sales automation software atau CRM software. SFA, biasanya merupakan bagian dari sistem managemen hubungan pelanggan pada sebuah perusahaan, merupakan sebuah sistem yang secara otomatis mencatat semua tahapan dalam proses pemesanan. SFA sendiri mencakup beberapa poin, seperti sistem mangeman kontak yang melacak semua kontak yang telah dibuat oleh pelanggan. Lebih jauh lagi, SFA memungkinkan pelanggan mengetahui model dari produk yang memenuhi kebutuhan. (Jordan, 2009) Fungsi besar dari SFA adalah untuk memaksimalkan penjualan dan fokus layanan terhadap pelanggan. Pelanggan dimungkinkan untuk melakukan pemesanan barang melalui sebuah sistem, sistem tersebut adalah SFA. Komponen teknologi SFA adalah
8

jaringan, hadware, dan software (Baran, 2008). Ketiga teknologi tersebut dipadukan untuk menghasilkan sebuah sistem yang mampu melakukan tugas tugas penjualan. Permasalahan pada SFA inilah yang dihadapi oleh supplier XYZ. Perusahaan ingin meningkatkan layanan dengan menerapkan aplikasi mobile SFA. Aplikasi tersebut memungkinkan retail retail yang menjadi pelanggan supplier XYZ untuk melakukan pemesanan barang melalui hadphone android mereka. Aplikasi ini bertujuan untuk memudahkan retail retail tersebut dalam pemesanan barang, yang tidak lagi tergantung pada sebuah komputer.

2.2.

ANDROID

Android adalah sebuah sistem berbasis java yang berjalan pada kernel Linux 2.6. (DiMarzio, 2008). Android adalah pengembangan tekhnologi yang lebih maju dibandingkan J2ME. Kelebihannya adalah tidak hanya sebatas sebuah aplikasi tapi sudah mencakup sebuah sistem operasi. Hal tersebut akan memungkinkan beberapa program mampu berjalan diatasnya. Android dirilis oleh Google, dibawah Open Handset Allience, pada November 2007. Bersamaan dengan peluncuran tersebut, google membuat pusat development tool dan panduan untuk menjadi pengembang pada system tersebut. File panduan, Software Development Kit ( SDK ), dan kumonitas pengembang dapat diperoleh pada website resmi Googles Android. (DiMarzio, 2008)

10

Pada saat perilisan perdana Android, 5 November 2007, Android bersama Open Handset Alliance menyatakan mendukung pengembangan standar terbuka pada perangkat seluler. Di lain pihak, Google merilis kodekode Android di bawah lisensi Apache, sebuah lisensi perangkat lunak dan standar terbuka perangkat seluler. Di dunia ini terdapat dua jenis distributor sistem operasi Android. Pertama yang mendapat dukungan penuh dari Google atau Google Mail Services (GMS) dan kedua adalah yang benarbenar bebas distribusinya tanpa dukungan langsung Google atau dikenal sebagai Open Handset Distribution (OHD). Aplikasi android dibangun dengam menggunkan bahasa pemrograman java. Android juga dilengkapi fitur akselerator 3D graphic engine, database ( menggunkan SQLite ), webserver yang terintegrasi. Android juga mengenal pemrograman berbasis UI dan XML-based UI Layout. Handphone android biasanya mempunyai kemampuan untuk melakukan beberapa fungsi. Fungsi fungsi tersebut antara lain adalah e-mail client yang compatible dengan G-mail, aplikasi managemen SMS, kalender, kontak, dan beberapa aplikasi yang terkait dengan layanan google. Selain itu juga dilengkapi dengan mobile google map, web-kit browser, Instant Messaging Client, music player, picture viewer, dan android market (Meier, 2008).

11

Sifatnya yang mobil dan merupakan tekhnologi yang baru tersebutlah yang mendasari pemilihan teknologi ini. Selain itu sifatnya adalah open source yang membuat biaya pengembangan menjadi lebih minimum. Banyak pihak yang telah mengembangkan sistem informasi yang mampu berjalan di android, maka penulis mempunyai hipotesis bahwa dapat membuat sistem informasi berbasis android

2.3.

ECLIPSE ADT PLUGIN

Eclipse merupakan framework yang umum digunkan dalam pengembangan aplikasi java. Android juga mendukung eclipse sebagai framework untuk pengembangan aplikasinya. Hal ini ditunjukkan dengan munculnya sebuah pugin yang khusus untuk mengembangkan aplikasi berbasis android. Plugin tersebut memungkinkan pengembang untuk membangn dan mencobanya melalui sebuah emulator. Eclipse ADT Plug in adalah sebuah plug in tambahan pada framework eclipse. Plug in ini memungkinkan untuk membuat aplikasi, meng-compile source program, dan menggunkan emulator untuk menjalankan program (DiMarzio, 2008). Plug in ini dirilis oleh Open Handset Allience, yang mana juga merilis android. ADT Plug in pada Eclipse mempermudah proses pembuatan aplikasi android. Hal tersebut dikarenakan plug in tersebut mengintegrasikan developer tools, termasuk emulator dan .class-to-.dex converter, langsung ke IDE (Meier, 2008). Tanpa plug in ini maka hanya

12

dapat membuat program debugging dan running.

tanpa

bias

melakukan

ADT plug in mengintegrasikan beberapa hal berikut kedalam eclipse : Android Project Wizard, mempermudah membuat proyek baru dan disertai dengan template applikasi standart Form berbasis manifest, layout, dan resource editor Android emulator, untuk melakukan running program Dalvik Debug Monitoring Service ( DDMS ) Runtime debugging Console Output Point point tersebutlah yang diintegrasikan oleh ADT plug in (Meier, 2008). Seperti halnya android, eclipse juga bersifat open source. Banyak forum yang menyediakan panduan dalam menggunakan eclipse ADT plugin. Banyak pihak juga yang telah membangun aplikasi dengan menggunkan teknologi ini. Pertimbangan diataslah yang membuat penulis yakin mampu mengiplementasikan tekhnologi ini dalam tugas akhir. Selain itu juga untuk

13

menjaga nuansa yang dibawa oleh Open Handset Allience.

2.4.

APKINSTALLER

Aplikasi yang berjalan pada sistem operasi android adalah file ber-extensi .apk. File ini mempunyai kesamaan dengan file .jar pada aplikasi yang berjalan pada JAVA. penggunaannya pun hampir sama. Semua file yang akan diinstall pada sistem operasi haruslah menggunakan extensi tersebut. APK adalah paket aplikasi Android (Android PacKage). APK umumnya digunakan untuk menyimpan sebuah aplikasi atau program yang akan dijalankan pada perangkat Android. APK pada dasarnya seperti zip file, karena berisi dari kumpulan file. APK dapat diperoleh melalui berbagai metode, seperti menginstal sebuah aplikasi melalui AndroidMarket, download dari sebuah situs web, atau membuat sendiri dengan bahasa Java. Jika Anda memiliki file APK pada komputer Anda, dan ingin menginstalnya pada telepon Anda, Anda dapat menjalankan perintah adb install apkname.apk untuk install aplikasi melalui USB ke telepon Anda. File .apk sendiri mempunyai struktur seperti gambar 2.1 yang terdiri dari, androidmanifest.xml, folder assets, folder bin, default.properties, folder res, dan folder src. (Meier, 2008)

14

Gambar 2 1. Struktur file .apk

File .apk yang dapat diinstal pada sistem operasi android haruslah yang berada pada tempat yang terpercaya, dalam hal ini adalah androidmarket. Android market adalah tempat untuk mendapatkan file apk yang terpercaya. Namun untuk dapat menaruh file apk di android market, seorang developer haruslah mendaftar terlebih dahulu dan dikenakan biaya. Namun, hal tersebut diatas dapat diatasi dengan mengguanakan aplikasi bernama apkinstaller. Aplikasi ini memungkinkan developer untuk membangun aplikasi android dan menginstalnya pada sistem operasi android tanpa harus menaruhnya di android market. Pertimbangan pemilihan teknologi ini didasarkan pada kemudahan dan aspek ekonomi. Memanfaatkan aplikasi ini akan mempermudah proses instalasi aplikasi

15

yang akan dibangun ( SFAmobile ) kedalam lingkungannya. Selain itu tidak diperlukan biaya dalam penggunaan aplikasi ini. Penginstalan pun tidak dikenakan biaya. Kemudahan lainnya dari apkinstaller adalah, disediakannya aplikasi dalam dua format berbeda. Ada yang berbasis desktop maupun yang berbasis web. apkinstaller yang berbasis web dapat dikunjungi pada apkinstaller.com. Aplikasi web tersebut cara kerjanya adalah dengan meng-upload file apk yang akan diinstal. Setelah proses peng-upload-an selesai, maka user akan disediakan sebuah QR Code. QR Code ini di foto dengan kamera device android. Kemudaian QR code akan diproses dan tinggal mengikuti proses yang diminta.

Gambar 2 2 Antarmuka apkinstaller.com

BAB III METHODOLOGI


Penelitian diawali dengan melakukan penetapan permasalahan dan tujuan, kemudian dilanjutkan dengan pengambilan data dan melakukan perancangan desain sistem demikian seterusnya hingga tercapai simpulan dari penelitian. Gambar 3.1 menunjukkan alur pembuatan tugas akhir.

16

17

START

PENETAPAN MASALAH

PERANCANGAN DAN DESAI SISTEM

PENETAPAN TUJUAN

IMPLEMENTASI APLIKASI

STUDI PENDAHULUAN DAN LITERATUR

UJI COBA DAN PERBAIKAN

TIDAK SESUAI

PENGAMBILAN DATA

VALIDASI SISTEM

TIDAK VALID

SESUAI

UJI VALIDASI

PEMBUATAN LAPORAN

VALID 1 STOP

Gamabr 3. 1 . Flowchart Pengerjaan Tugas Akhir

18 3.1. Penetapan Permasalahan

Tahap awal sebelum dimulainya pembuatan tugas akhir ini adalah menetapkan permasalah yang akan dibahas. Berdasarkan latar belakang yang telah ada, dianalisa permasalahan yang ada. Berdasarkan hasil analisa tersebutlah ditetapkan permasalahan yang akan dibahas dan dibuat solusinya pada tugas akhir ini. Permasalahan yang telah ditetapkan tersebutlah yang akan digunakan sebagai fokus pengerjaan tugas akhir. Termasuk dalam proses ini adalah penetapan batasan.
3.2. Penetapan Tujuan

Setelah permasalahan yang akan dibahas ditetapkan, proses berikutnya adalah menetapkan tujuan. Tujuan adalah untuk apa tugas akhir ini dibuat. Tujuan yang telah ditetapkan inilah yang nantinya dijadikan sebagai pedoman arah pengerjaan tugas akhir ini. Tujuan yang ditetapkan haruslah menjawab atau menyelesaikan permasalahan yang telah ditetapkan pada tahap sebelumnya. Selain itu, tujuan juga harus mempertimbangkan batasan batasan yang ada dalam menyelesaikan permasalahan tersebut.
3.3. Studi Pendahuluan dan Literatur

Studi literatur yang dilakukan dalam pembuatan tugas akhir ini adalah pembelajaran dan pemahaman literatur yang berkaitan dengan permasalahan yang ada. Beberapa yang akan dipelajari seperti penggunaan eclipse ADT plugin. Serta cara penggunaan perangkat lunak lainnya yang mendukung pengembangan aplikasi. Literatur didapatkan dari banyak sumber seperti buku, video tutorial dan halaman website.

19 3.4. Pengambilan Data

Pada tahap ini dilakukan pengambilan data berupa alur input penjualan dan dokumen terkait penjualan. Data data yang diambil kemudian divalidasi agar mendapatkan data yang relevan untuk bahan pembuatan tugas akhir ini. Data data tersebut dihimpun dari berbagai sumber karena studi kasus yang digunakan bersifat global. Data data tersebut digenerlakan untuk mendapatkan data yang dapat digunakan pada berbagai lingkungan.
3.5. Perancangan Desain Sistem

Pada tahap ini dilakukan pembuatan desain sistem untuk nantinya digunakan sebagai acuan pembuatan aplikasi. Pembuatan rancangan dilakukan dengan membuat konsep. Desain sistem ini haruslah disesuaikan dengan permasalahan dan tujuan dari pembuatan tugas akhir ini.
3.6. Implementasi Aplikasi

Pada tahap ini aplikasi mulai dibangun menggunakan eclipse ADT plugin dan Google App Invertor. Perangkat lunak ini hampir mencakup seluruh kebutuhan dalam pengembangan aplikasi ini. Adapun urutan pembuatan aplikasi ini antara lain: Membuat form inputan penjualan Membuat fungsi input dan output penjualan Mengintegrasikan form dan fungsi

20

Testing aplikasi

Aplikasi yang dikembangkan bersifat client server, namun tugas akhir ini lebih difokuskan pada pembuatan aplikasi client. Sementara untuk server, hanya dibangun agar aplikasi client dapat berjalan saja.
3.7. Uji Coba dan Evaluasi

Setelah proses integrasi dilakukan, maka perlu dilakukan tahapan uji coba. Uji coba bertujuan untuk memastikan aplikasi telah memenuhi standart kelayakan untuk digunakan. Uji coba dilakukan dalam dua hal, fungsional dan non-fungsional. Uji coba fungsional ditujukan untuk memastikan semua fungsi yang ada telah sesuai dengan rancangan sistem. Sedangkan uji coba non-fungsional ditujukan untuk mendapatkan informasi sejauhmana aplikasi dapat berjalan dengan baik.
3.8. Validasi Sistem

Tujuan dari proses ini adalah memastikan bahwa aplikasi yang dibuat sesuai dengan tujuan dari tugas akhir ini. Selain itu juga untuk memastikan apakah permasalahan yang telah ditetapkan terjawab dengan adanya aplikasi ini.

21

Halaman ini sengaja dikosongkan

22

23

BAB IV ANALISA KEBUTUHAN DAN DESAIN SISTEM


Pada bab ini dijelaskan hal-hal yang berkaitan dengan analisis kebutuhan yang dilakukan di Suplier XYZ dan perancangan sistem Mobile Sales Force Automation. Kebutuhan yang dianalisa adalah kebutuhan bersifat umum yang sering muncul pada supplier. Perancangan yang dibahas meliputi arsitektur sistem, perancangan proses, dan perancangan basis data. Diagram UML (Unified Modelling Language) digunakan untuk menggambarkan desain sistem yang berbasis objek. Pembuatan diagram UML ini dilakukan dengan alat bantu perangkat lunak Enterprose Architec.

4.1. ANALISIS KEBUTUHAN


Aplikasi mobile sales force automation yang dikembangkan diharapkan mampu mengatasi permasalahan yang ada tanpa mengurangi kebijakankebijakan pemasaran. Aplikasi ini dibuat berdasarkan kondisi yang didapatkan dengan melakukan pengamatan dan observasi secara global pada perusahaan supplier. Analisis dibagi menjadi tiga kategori, yaitu analisis pengguna, teknologi dan fungsi atau proses bisnis.
4.1.1. Pengguna

Pengguna dalam sistem mobile sales force automation hanya ada satu, yaitu retail pelanggan
24

25

supplier tersebut. Retail tersebutlah yang akan menggunakan aplikasi ini sebagai media untuk melakukakan kegiatan bisnis seperti pemesanan barang kepada supplier. Perlu dijelaskan kembali, bahwasanya aplikasi ini hanya terbatas pada satu supplier yang menangani banyak retail. Retail retail tersebut adalah toko toko pengecer, bukanlah waralaba. Retail retail tersebut dibagi menjadi dua kelompok. Kelompok yang pertama adalah retail yang telah terdaftar dan mempunyai akses kedalam media pemesanan. Sedangkan kelompok yang kedua adalah retail yang baru terdaftar dan belum mempunyai akses kedalam media pemasaran. Semua fitur fitur yang ada pada aplikasi ini dapat dinikmati atau diakses oleh kelompok pertama, sedangkan kelompok kedua hanya dapat menikmati fitur pendaftaran, fitur yang mana akan merubahnya menjadi bagian dari kelompok pertama.
4.1.2. Teknologi

Beberapa teknologi dipilih berdasarkan kebutuhan perusahaan, sedangkan sebagian lainnya ditentukan sendiri oleh penulis karena tidak ada kebutuhan khusus atas teknologi tersebut. a. Android Android adalah sebuah teknologi mobile yang terbaru. Teknologi ini mempunyai potensi yang besar namun belum banyak pihak enterprise yang memanfaatkannya. Hal tersebut

26

disebabkan sifatnya yang masih tergolong baru. Pemilihan teknologi ini didasarkan pada asumsi akan terus berkembangnya android yang akan menggeser teknologi mobile sebelumnya, J2ME. b. Framework Eclipse dan bahasa pemrograman Java Framework eclipse dipilih sebagai framework utama pengembangan aplikasi ini. Pemilihan tersebut didasarkan pada dukungan eclipse terhadap pemrograman java, khususnya android. Eclipse menyediakan plug-in khusus yang bernama Eclipse ADT Plugin untuk memungkinkan pengebang membangun aplikasi android melalui eclipse. Selain itu, plug-in tersebut adalah produk resmi yang dirilis oleh Open Handset Alliance, yang mana merupakan perilis Android. Sehingga membangun aplikasi android dengan framework tersebut akan menjaga rasa yang dibawa oleh Open Handset Alliance. c. Basis data MySQL Mobile sales force automation dituntut untuk dapat menyimpan data transaksi retail secara aman, efektif dan efisian. Pemilihan MySQL sebagai basis data didasarkan pada hal tersebut.

27

4.1.3. Fungsi Fungsi-fungsi sistem ini ditentukan berdasarkan entitas-entitas bisnis perusahaan dan fitur-fitur utama yang harus ada dalam sebuah sales force automation, khususnya pemesanan.

a. Fungsi pemesanan b. Fungsi pembatalan pesanan c. Fungsi melihat detail transaksi


d. Fungsi melihat riwayat transaksi

4.2. DESKRIPSI UMUM


Aplikasi Mobile Sales Force Automation ( SFAmobile ) merupakan suatu sistem sales force automation ( SFA ) yang berjalan pada mobile berbasis android. SFAmobile menangani masalah masalah SFA, pemesanan barang, yang dilakukan oleh pihak retail kepada supplier. Tujuan dari pembuatan aplikasi ini adalah untuk mempermudah proses pemesanan barang yang selama ini terbatas pada ketersediaan sebuah personal komputer. Melalui SFAmobile, pihak retail dapat melakukan pemesanan barang melalui handphone android mereka. Mereka dapat melakukan pemesanan dimanapun selama dapat mengakses server SFA supplier. Aplikasi ini akan memproses pemesanan yang dilakukan oleh pihak retail. Data pemesanan tersebut disimpan sebagai sebuah data transaksi, dimana pihak

28

retail dapat membatalkannya maupun melihatnya kapan pun mereka butuhkan. Informasi mengenai harga terbaru pun akan dapat langsung diketahui oleh pihak retail ketika mereka melakukan pemesanan melalui aplikasi ini. Namun aplikasi ini tidak mencakup fitur pembayaran. Pembayaran dapat dilakukan sesuai dengan kesepakatan atau kontrak yang telah disetujui oleh pihak retail dan supplier.

4.3. ARSITEKTUR SISTEM


Mobile Sales Force Automation adalah sebuah aplikasi berbasis mobile yang dikembangkan menggunakan teknologi eclipse ADT plugin dan berjalan pada sistem operasi Android. Aplikasi ini dirancang untuk client saja, sedangkan servernya dibangun hanya sebatas agar aplikasi client dapat berjalan. Web Server yang digunakan adalah Apache dengan bahasa pemrograman PHP. Basis data yang digunakan adalah MySQL. Arsitektur sistem digambarkan secara ringkas pada gambar 4.1 berikut.

29

30

MEMINTA LIST BARANG YANG TERSEDIA UNTUK DIPESAN

SERVER PEMESANAN

MEMBERIKAN LIST BARANG

NOTIFIKASI PEMBATALAN

MEMBERIKAN DETAIL BARANG YANG DIPESAN BESERTA HARGA MEMESAN BARANG PERMINTAAN PEMBATALAN PEMESANAN

DEVICE ANDROID RETAIL

DEVICE ANDROID RETAIL

DEVICE ANDROID RETAIL

Gambar 4. 1. Desain Arsitektur SFAmobile

31

Teknologi teknologi yang digunakan saling berkaitan membentuk suatu arsitektur. Keterkaitan teknologi teknologi tersebut dapat dilihat pada gambar 4.2 berikut.

Mengakses view JAVA Mengirim view XML

Mengirim Mengirim permintaan Informasi data Sesuai permintaa

SERVER

Mengirim informasi sesuai dengan permintaan HttpRequest Mengirim permintaan keserver MYSQL

ANDROID

Gambar 4. 2. Keterkaitan Tiap Teknologi

4.4. DOMAIN MODEL


Pada pengerjaan tugas akhir ini, pendefinisian domain model sangat penting karena domain model menggambarkan obyek-obyek utama yang akan dimiliki aplikasi. Domain model dapat berubah seiring dengan berkembangnya desain sistem, sehingga obyek-obyek yang digambarkan pada domain model akan semakin lengkap dan akurat sesuai dengan alur sistem. Perubahan tersebut sebatas pada perubahan yang terdapat pada Robustness diagram yang dibuat, tidak mencakup perubahan pada sisi Sequence diagram. Model awal pada pengerjaan tugas akhir ini dapat dilihat pada lampiran A.

32

4.5. USE CASE DIAGRAM


Perancangan diagram use case SFAmobile ini didasarkan pada fungsi fungsi utama yang harus tersedia untuk mengelola sales force automation, pemesanan barang, pada supplier. Di dalam use case ini terdapat dua actor yaitu retail terdaftar dan retai belum terdaftar. Gambar 4.2 adalah gambaran dari diagram use case Mobile SFA.

Gambar 4. 3. Use Case Umum SFAmobile

Use case untuk fungsionalitas retail terdaftar ditunjukkan pada gambar di bawah ini. Fungsionalitas user ini memiliki beberapa use case yaitu : a. Use case log in b. Use case menampilkan detail pemesanan

33

c. Use case melakukan pemesanan d. Use case membatalkan pemesanan Gambar berikut akan menunjukkan fungsionalitas retail terdaftar beserta use case use case terkait.

Gambar 4. 4. Use Case Fungsionalitas Retail Terdaftar

4.6. ROBUSTNESS DIAGRAM


Robustness diagram dibuat didalam semua use case yang ada, hal ini untuk menjelaskan alur dari use case yang dirancang. Penjelasan lebih lanjut dapat dilihat pada lampiran.

34

4.7. SEQUENCE DIAGRAM


Sequence diagram memuat alur dalam use case dengan pendeskripsian yang mengarah pada pemrograman aplikasi. Sehingga sebelum merancang sequence diagram terlebih dahulu harus membuat robustness diagram dan mengerti tentang teknologi yang diterapkan.

4.8. CLASS DIAGRAM


Class diagram adalah rancangan akhir yang menghasilkan suatu desain obyek yang nantinya akan diimplementasikan pada pemrograman aplikasi. Class diagram digunakan untuk memudahkan dalam pemrograman aplikasi. Hal ini dapat dilihat pada lampiran.

4.9. DESAIN ANTARMUKA APLIKASI


Sub bab ini berisikan penjelasan mengenai tata letak atau urutan dari setiap form aplikasi. Gambar 4.4 menerangkan mengenai tata urutan form apliaski.

35

Gambar 4. 5. Desain Antarmuka SFAmobile

36

BAB V IMPLEMENTASI SISTEM DAN UJI COBA SISTEM


Bab ini akan menjelaskan mengenai implementasi teknologi yang digunakan untuk membuat aplikasi mobile sales force automation. Teknologi yang diimplementasikan di antaranya adalah Android, Http Conection, XML, dan Eclipse ADT Plugin.

5.1.

LINGKUNGAN IMPLEMENTASI

Aplikasi ini diimplementasikan pada hanphone dengan sistem operasi andorid. Spesifikasi lingkungan perangkat keras yang digunakan dalam implementasi dapat dilihat pada Tabel 5.1.
Tabel 5. 1. Spesifikasi Lingkungan Implementasi Aplikasi

Spesifikasi Sistem operasi : Android 2.2 (Froyo) Koneksi : EDGE class 10

Pengembangan aplikasi dikembangkan melalui sebuah komputer dengan spesifikasi seperti pada Tabel 5.2 berikut.
Tabel 5. 2. Spesifikasi Perangkat Keras untuk Pengembangan Aplikasi

Spesifikasi Prosesor : Intel Pentium (R) Core 2 Duo CPU

37

38 T5450 @ 1.66 GHz ( 2 CPUs ) Memori : 2.50 GB RAM Sistem Operasi : Windows 7 Ultimate

Perangkat lunak utama yang digunakan adalah Eclipse dengan ditambahkan eclipse ADT Plugin. Sistem manajemen basis data yang digunakan adalah MySQL. Tabel 5.3 memperlihatkan daftar aplikasi yang digunakan dalam implementasi.
Tabel 5. 3. Perangkat Lunak yang Diguanakan

Teknologi Android

Versi 2.2 ( Froyo ), API 8 JDK 1.6 Eclipse Galileo Java MySQL versi 5

Development Kit Editor Bahasa Pemrograman Basis Data

5.2.

PENGEMBANGAN APLIKASI

Pada subbab ini akan dijelaskan tentang pengembangan aplikasi SFAmobile. Apliksi ini dibangun berbasis android 2.2 dengan menggunakan

39

bahasa pemrograman Java. Gambar 5.1 menunjukkan package pada Java untuk membangun aplikasi tersebut.

Gambar 5. 1. Package Aplikasi SFAmobile

5.2.1. Struktur Kelas Antarmuka

Antar muka yang digunakan untuk pengembangan aplikasi SFAmobile adalah berbasis xml. Setiap anatmuka dari aplikasi disimpan dalam bentuk xml yang nantinya akan dibaca pada kode program. Gambar 5.2 menunjukkan package antarmuka yang ada.

40

Gambar 5. 2. Package Antarmuka SFAmobile

Setiap file tersebut mengandung satu antarmuka dalam aplikasi SFAmobile. Antarmuka tersebut ditulis dengan bahasa xml yang nantinya akan dipanggil oleh kode program aplikasi. Gambar 5.3 menunjukkan potongan program antarmuka tersbut.

Gambar 5. 3. Potongan Kode Antarmuka main.xml

5.2.2. Struktur Kelas HTTPRequest

Kelas ini berfungsi menghubungkan fungsi pada aplikasi dengan database yang ada pada server. Fungsi

41

ini akan mengrimkan perintah berupa permintaan data terkait ke database yang ada pada server. Server kemudian mengirim data balasan juga melalui kelas ini. Kemudian kelas ini mengirim kembali pada fungsi yang meminta data. Gambar 5.4 menunjukkan potongan program kelas HTTPRequest.

Gambar 5. 4. Potongan Kode Kelas HTTPRequest

5.2.3. Struktur Kelas SFAmobile

Kelas kelas yang ada pada kelompok ini berfungsi sebagai dasar dari aplikasi. Kelas kelas ini yang nantinya menampilkan antarmuka dan juga mengirimkan perintah ke kelas HTTPRequest untuk mengambil data dari database yang ada deserver. Gambar 5.5 menunjukkan potongan program dari salah satu kelas.

42

Gambar 5. 5. Potongan Kode Kelas Halaman Pemesanan

5.3.

HASIL IMPLEMENTASI APLIKASI

Hasil implementasi aplikasi SFAmobile akan dijelaskan pada bagian berikut. Aplikasi tersebut dijlankan pada sebuah emulator android dengan mengambil data yang ada pada database server.
5.3.1. Halaman Depan SFAmobile

Halaman depan adalah halaman paling awal dari aplikasi SFAmobile. Halaman ini muncul setelah user mengakses icon aplikasi pada android, atau dengan kata lain ketika user mengaktifkan aplikasi ini. Halaman yang muncul adalah halaman login. Halaman ini digunkan untuk mengidentifikasi pihak retail yang akan melakukan pemesanan. Gambar 5.6 menunjukkan halaman utama SFAmobile.

43

Gambar 5. 6. Halaman Login

5.3.2. Halaman Daftar SFAmobile

Halaman daftar adalah halaman yang digunakan untuk melakukan registrasi pengguna aplikasi baru. Gambar 5.7 menunjukkan halaman daftar SFAmobile.

Gambar 5. 7. Halaman Daftar

44 5.3.3. Halaman Utama SFAmobile

Halaman utama dari aplikasi ini adalah detail mengenai user. Detail tersebut meliputi nama pengguna, nama perusahaan, alamat perusahaan dan juga promo promo yang diadakan oleh supplier. Gambar 5.8 menunjukkan halaman utama dari SFAmobile.

Gambar 5. 8. Halaman Utama

5.3.4. Halaman Pemesanan SFAmobile

Halaman pemesanan adalah tempat untuk melakukan pemesanan kepada supplier. Halaman ini berisi pemilihan kategori hingga keranjang belanja. Gambar 5.9 menunjukkan halaman pemesanan tersebut.

45

Gambar 5. 9. Halaman Pemesanan

5.3.5. Halaman Pembatal SFAmobile

Halaman pembatalan berisikan tentang detail pemesanan yang telah dilakukan oleh retail yang bersangkutan. Melalui halaman ini retail dimungkinkan untuk melakukan pembatalan. Gambar 5.10 adalah halaman pembatalan

Gambar 5. 10. Halaman Pembatalan

46

5.4.

UJI COBA SISTEM

Pada sub bab ini dijelaskan mekanisme pengujian sistem aplikasi yang telah dibangun. Uji coba ini dijalankan berdasarkan scenario yang telah ditentukan dan hasilnya akan digunakan sebagai evaluasi apakah aplikasi akan berjalan baik pada lingkungan percobaan. Dari hasil uji coba tersebut dapat dibuat kesimpulan dan saran untuk pengembangan aplikasi selanjutnya.
5.4.1. Uji Coba Fungsional

Uji fungsionalitas adalah uji coba yang dilakukan untuk memastikan fungsionalitas dari tiap fitur pada aplikasi SFAmoile berjalan dengan benar. Uji fungsionalitas ini dilakukan dengan cara menjalankan skenario-skenario yang telah ditentukan pada lampiran E.
5.4.2. Uji Coba Non-fungsional

Dengan adanya aplikasi ini diharapkan proses manual yang menghabiskan bayak waktu dapat dipersingkat. Perbandingan proses proses manual dan dengan menggunakan aplikasi dapat dilihat pada gambar 5.11.

47

START

START

SALES MELAKUKAN KUNJUNGAN KE RETAIL

RETAIL MENGAKSES SFAmobile

SALES MENCATAT PESANAN RETAIL

RETAIL MELAKUKAN PEMESANAN

TIDAK

PROSES PERHITUNGAN HARAGA, DISKON, PAJAK

TIDAK

PROSES PERHITUNGAN HARGA, DISKON, PAJAK

SETUJU

YA

DETAIL PEMESANAN

SETUJU

YA

PENCATATAN PADA DATABASE

DETAIL PEMESANAN SALES MENGINPUTKAN PESANAN PADA DATABASE PEMESANAN SALES MENGAKSES DATABASE PEMESANAN

STOP STOP

PROSES MANUAL

PROSES DENGAN SFAmobile

Gambar 5. 11. Perbandingan Proses Pemesanan

Gambar tersebut diatas merupakan perbandingan dua buah proses pemesanan, yaitu pemesanan manual dan melalui SFAmobile. Dari diagram tersebut dapat dihitung rata-rata waktu pengerjaannya sebagai berikut.

48
Tabel 5. 4. Penghitungan waktu proses manual

Deskripsi tugas 1. Sales mencatat pesanan retail 2. Prose penghitungan harga, diskon, pajak 3. Detail pemesanan 4. Sales menginputkan dalam database pemesanan

Simbol

Waktu 10 menit

15 menit

5 menit 5menit

Total 35 Menit

Proses tersebut dapat dipercepat dengan menggunakan SFAmobile. Aplikasi ini memotong waktu untuk pencatat kembali pada database, sehingga proses dapat segera dilakukan. Selain itu proses penghitungan akan lebih cepat. Perhitungannya seperti pada tabel 5.5 berikut.
Tabel 5. 5. Perhitungan waktu proses SFAmobile

Deskripsi tugas 1. Retail pemesanan melakukan

Simbol

Waktu 3 menit

49 Deskripsi tugas penghitngan 2. Proses harga,diskon,pajak 3. Pencatatan pada database 4. Detail pemesanan Simbol Waktu 15 detik

1 menit 5 detik Total 4 Menit 20 detik

Total waktu yang diperlukan untuk proses dengan SFAmobile adalah 4 menit 20 detik. Berikut adalah keterangan dari simbol yang digunakan.
: Proses : Transportasi : Inspeksi : Menunggu
Gambar 5. 12. Keterangan Proses

50

Halaman ini sengaja dikosongkan

51

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN


Bab ini menerangkan mengenai kesimpulan dari seluruh tahapan pengerjaan tugas akhir. Selain itu bab ini juga berisi saran untuk proses pengembangan selanjutnya.

6.1.

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil dari tugas akhir ini dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : Fitur fitur yang harus tercakup dalam sebuah SFA adalaha, pemesanan barang, perhitungan diskon, perhitungan pajak, perhitungan harga setelah diskon, perhitungan harga setelah pajak, pembatalan pesanan, dan melihat detail pemesanan Eclipse ADT plugin adalah sebuah teknologi yang tepat untuk membangun aplikasi berbasis android, karena kemudahan penggunaan dan banyaknya dukungan dari komunitas

6.2.

SARAN

Beberapa saran yang dapat dipertimbangkan untuk penelitian mendatang adalah : Aplikasi dapat dikembangkan sehingga dapat digunakan untuk multi supplier yang melayani multi retail 52

53 Aplikasi dikembangkan untuk platform yang lebih rendah dari 2.2, sehingga dapat dijalankan pada setiap platform android Dihubungkannya aplikasi SFAmobile ke aplikasi ERP, seperti OpenERP, sehingga dapat diterapkan pada sekala yang lebih besar Penerapan pegaksesan database yang lebih efektif, sehingga waktu pengaksesan data bias lebih cepat.

54

DAFTAR PUSTAKA
Baran, G. S. (2008). Principles of Customer Relationship Management. New York: Thomson Sout-Western. Dawson, C. (2010, July 12). Google App Inventor: Slick tool for schools. Retrieved March 7, 2011, from www.zdnet.com: www.zdnet.com/blog/education/google-app-inventorslick-tool-for-schools DiMarzio, J. (2008). Android A Programmer's Guide. New York: McGraw-Hill Companies. Jordan, J. (2009). Sales Management Best Practices: Six Essential Processes. Manage Smart. Lohr, S. (2010, July 12). Googles Do-It-Yourself App Creation Software. Retrieved March 7, 2011, from The New York Times: http://www.nytimes.com/2010/07/12/technology/12goog le.html?_r=1 Meier, R. (2008). Professional Android Application Development. Indianapolis: Wiley Publishing. nelda, a. (2008, March 29). Pengembangan Paket Multimedia Interaktif. Retrieved February 27, 2011, from Ilmukomputer.org:
55

56

http://ilmukomputer.org/2008/03/29/pengembanganpaket-multimedia-interaktif/

57

58 Halaman ini sengaja dikosongkan.

59

LAMPIARAN A

DOMAIN MODEL

60

Gambar A. 1 Doman Model

61

LAMPIARAN B

USE CASE DESCRIPTION

62

B.1. Log in
Tabel B. 1. Deskripsi use case log in

Nama use case: Log in Basic Flow: Retail terdaftar membuka aplikasi dan akan dihadapkan pada halaman log in. Retail terdaftar mengisikan username dan password pada kolom yang telah disediakan. Kemudian menekan tombol log in. Sistem akan mengecek username dan password yang telah diinputkan. Kemudian meneruskannya pada halaman utama.

Alternate Flow: 1. Bila retail terdaftar menekan tombol cancel maka akan keluar dari aplikasi 2. bila menekan tombol daftar maka user akan dibawa ke halaman pendaftaran 3. apabila username dan password yang diinputkan tidak cocok, maka sistem akan memberikan pemberitahuan

63

B.2. Pendaftaran Baru


Tabel B. 2. Deskripsi use case pendaftaran baru

Nama use case: pendaftaran baru Basic Flow: User menekan tombol daftar, maka sistem akan membawanya ke halaman pendaftaran. User mengisikan nama perusahaan, alamat, nama pengguna, username, password dan email. Setelah itu user menekan tombol Ok maka sistem akan menyimpan data yang telah diinputkan oleh user tersebut.

Alternate Flow: 1. Bila user tidak mengisi salah satu kolom maka sistem akan memberikan peringatan 2. Jika username dan nama perusahaan telah digunakan, maka sistem akan memberikan peringatan dan data tidak akan tersimpan 3. Jika user memilih tombol cancel maka sistem akan membatalkan pencatatan data dan user akan dikembalikan ke halaman log in

64

B.3. Pemesanan
Tabel B. 3. Deskripsi use case pemesanan

Nama use case: Pemesanan Basic Flow: Retail terdaftar memilih tab pemesanan. Kemudian akan dibawa ke halaman pemesanan. Retail terdaftar memilih kategori barang yang disediakan. Kemudaian sistem akan mengirimkan nama barang yang sesuai dengan kategori yang dipilih. Setelah memilih barang, retail terdaftar memasukkan nominal pemesanan dan menekan tombol Ok. Sistem akan mencatat dan memasukkannya kedalam daftar pesanan sementara. Kemudaian bila retail terdaftar memilih tombol pesan, maka sistem akan mencatat pesanan tersebut kedalam database pemesanan Alternate Flow: 1. BIla retail terdaftar menekan tombol batal maka transaksi yang tersimpan pada transaksi sementara akan dihapus dan tidak akan dicatat pada database pemesanan 2. Jika nominal yang diisikan 0, maka sistem akan member peringatan

65

B.4. Pembatalan
Tabel B. 4. Deskripsi use case pembatalan

Nama use case: Pembatalan Basic Flow: Retail terdaftar memilih tab pembatalan, maka sistem akan membawanya kehalaman pembatalan. Kemudian retail terdaftar memilih no pemesanan yang ingin dibatalkan. Setelah retail terdaftar memilih tombol batal maka sistem akan menghapus daftar pesanan tersebut. Alternate Flow: -

66

B.5. Detail Pemesanan


Tabel B. 5. Deskripsi use case detail pemesanan

Nama use case: Detail Pemesanan Basic Flow: Retail terdaftar memilih tab halaman utama, kemudaian sistem akan membawanya ke halaman utama yang berisi aktivitas dan detail dari retail terdaftar. Sistem akan mengambil data transaksi yang ada pada database pemesanan yang sesuai dengan retail terdaftar tersebut Alternate Flow: 1. BIla retail terdaftar tidak atau belum melakukan pemesanan maka tidak akan tampil detail pemesanan

67

LAMPIRAN CROBUSTNESS DIAGRAM

B-2

Halaman ini sengaja dikosongkan.

B-3

C.1.

Log in

Gambar B 1. Robustnest use case log in

B-4

C.2. Pendaftaran Baru

Gambar B 2. Robustness use case daftar

B-5

C.3. Pemesanan

Gambar B 3. Robustness use case pemesanan

B-6

C.4. Pembatalan

Gambar B 4. Robustness use case pembatalan

B-7

C.5. Detail Pemesanan

Gambar B 5. Robustness use case detail pemesanan

B-8

Halaman ini sengaja dikosongkan.

B-9

LAMPIRAN DSEQUENCE DIAGRAM

E-2

Halaman ini sengaja dikosongkan.

C-3

D.1. Log In

E-4

Gambar C. 1. Sequence Diagram Log In

C-5

D.2. Pembatalan Pesanan

Gambar C. 2. Sequence Diagram Pembatalan Pesanan

E-6

D.3. Pemesanan

Gambar C. 4. Sequence Diagram Pemesanan

C-7

LAMPIRAN ETEST CASE

E-2

Use Case Log in ID Skenario Mengisi kolom username V Mengisi kolom password V Menekan tombol login V Tekan tombol cancel N/A Keterangan

Berhasil log in

Sistem akan memberitahukan bahwa login sukses dan akan dibawa kehalaman uatam Sistem akan memebritahukan bahwa username dan password yang di-inputkan tidak sesuai

Username dan password tidak cocok

N/A

E-2

ID

Skenario

Mengisi kolom username N/A

Mengisi kolom password N/A

Menekan tombol login N/A

Tekan tombol cancel V

Keterangan

Keluar aplikasi

Sistem akan menanyakan apakah akan keluar, bila memilih ya, maka akan keluar dari aplikasi

C-3

Use Case Daftar ID Skenario Isi semua form tambah pengguna V Menekan tombol ok Menekan tombol cancel Keterangan

Data berhasil ditambah

N/A

Sistem akan memberitahukan bahwa data yang di-inputkan telah ditambahkan dalam database Sistem akan memberikan peringatan mengenai kesalahan dikarenakan tidak mengisi semua kolom dalam form pendaftaran

Form V belum diisi lengkap

N/A

E-4

ID

Skenario

Isi semua form tambah pengguna V

Menekan tombol ok

Menekan tombol cancel

Keterangan

User menekan tombol cancel

N/A

Sistem akan memberikan peringkatan dan menanyakan apakah yakin untuk keluar, bila pilihan ya maka sistem akan membawa keluar dari halaman pendaftaran

C-5

Use Case Edit Profil ID Skenario Isi semua form tambah pengguna V Menekan tombol ok Menekan tombol cancel Keterangan

Data berhasil diubah

N/A

Sistem akan memberitahukan bahwa data yang di-inputkan telah diubah dalam database Sistem akan memberikan peringatan mengenai kesalahan dikarenakan tidak mengisi semua kolom dalam form

Form V belum diisi lengkap

N/A

E-6

ID

Skenario

Isi semua form tambah pengguna V

Menekan tombol ok

Menekan tombol cancel

Keterangan

User menekan tombol cancel

N/A

Sistem akan memberikan peringkatan dan menanyakan apakah yakin untuk keluar, bila pilihan ya maka sistem akan membawa keluar dari halaman edit profile. Data yang telah diinputkan sebelumnya tidak akan dicatat kedalam database

C-7

Use Case Pemesanan Barang ID Skenario Memil Memilih ih merk katego ri V V Memili h barang Memas ukkan jumlah Mene kan add to cart V Menek an tombol ok V Keterangan

Pemesana n sukses

Sistem akan memberikan informasi bahwa pesanan telah dilakukan sesuai dengan yang tertera pada keranjang belanja

E-8

ID

Skenario

Memil Memilih ih merk katego ri N/A N/A

Memili h barang

Memas ukkan jumlah

Mene kan add to cart V

Menek an tombol ok N/A

Keterangan

Belum memilih kategori

N/A

Sistem akan memberikan peringkatan harus memilih kategori, merk dan nama barang Sistem akan memberikan peringatan belum memasukkan jumlah barang

Belum V memasukk an jumlah pesanan

N/A

N/A

C-9

ID

Skenario

Memil Memilih ih merk katego ri V V

Memili h barang

Memas ukkan jumlah

Mene kan add to cart N/A

Menek an tombol ok V

Keterangan

Keranjang belanja kosong

Sistem akan memberikan peringkatan bahwa keranjang belanja masih kosong, sehingga tidak akan tercata sebagai data pemesanan

E-10

Use Case Pembatalan Pesanan ID Skenario Menekan item yang akan dihapus Menekan tombol Keterangan reload cart

Pembatala V n sukses

N/A

Sistem akan menanyakan apakah benar benar ingin menghapus, bila ya, maka data akan dihapus Sistem akan menampilkan data pemesanan yang terbaru dari database

Menekan reload cart

N/A

C-11

LAMPIRAN FCONTOH FORM PEMESANAN