Anda di halaman 1dari 7

HEMIPARESE

BAB I PENDAHULUAN

Menurut WHO (1997) stroke adalah adanya tanda-tanda klinik yang berkembang cepat akibat gangguan fungsi otak lokal (atau global) dengan gejala-gejala yang berlangsung selama 24 jam atau lebih yang menyebabkan kematian tanpa adanya penyebab lain yang jelas selain vaskuler. Stroke merupakan suatu penyakit yang lama dikenal dan dewasa ini banyak diderita oleh masyarakat Indonesia. penyakit yang disebabkan oleh gangguan perederan darah otak ini manisfestasinya adalah hemiparese. penyakit ini akan menimbulkan problem kapasitas fisik berupa kelemahan anggota gerak sesisis kanan atau kiri, gangguan sensorik, potensial ulkus tekan, potensial kontraktur juga mengakibatkan permasalahan kemampuan fungsional yaitu gangguan gerak fungsional yang meliputi miring kekanan atau kekiri, bangun keduduk dan berdiri. Stroke adalah kehilangan kesadaran mendadak dan sering kali disertai kelumpuhan sebagian tubuh yang disebabkan karena terbendungnya pembuluh darah. Hemiparese Dextra adalah kelemahan sebelah kanan. Hemiparese Dextra ini ditandai dengan adanya tonus yang abnormal, timbulnya pola sinergis, terlepasnya beberapa refleks tonus, dan gangguan sensoris. Penatalaksanaan pada kondisi hemiparese dextra ini dengan menggunakan metode studi kasus. Pada kasus ini akan menimbulkan kapasitas fisik diantaranya timbulnya spastisitas dan potensial terjadinya kontraktur dan decubitus, dan juga penurunan kemampuan fungsional

BAB II ANATOMI FISIOLOGI

Susunan Saraf Pusat Meliputi : A. Otak Otak merupakan organ tubuh yang paling penting menyangkut fungsi seperti berfikir, bergerak, berbicara, melihat, mendengar dan merasa apabila mengalami kerusakan sedikit saja, akibatnya sungguh fatal. Kerusakan sel otak setempat yang hanya sedikit saja, akan berakibat gangguan fungsi tubuh yang lebih luas melebihi daerah yang sesungguhnya rusak, karena sel otak yang rusak tadi akan mengeluarkan toksikasi glutamat yang akan merusak fungsi sel otak sekitarnya secara berantai yang tadinya masih baik. Otak terletak di rongga tengkorak (cavum cranii) dan bertanggung jawab dalam mengurus organ dan jaringan untuk daerah kepala dan leher. B. Medulla Spinalis Medulla spinalis adalah massa jaringan saraf berbentuk silindris memanjang menempati 2/3 cranalis vertebralis kurang lebih 42-45 cm dari C1 s/d L1,2 ujung rostral diteruskan oleh medulla oblongata sedangkan ujung distal diteruskan oleh Conus Medullaris. Dari sana keluar serabut saraf berbentuk ekor kuda disebut cauda equine bersifat LMN Fisiologi Peredaran Darah Cerebral Aliran darah akan membawa O2, makanan dan substansi lain yang dibutuhkan ke otak. Kebutuhan otak sangat mendesak dan sangat vital, kekurangan O2 kurang lebih 6 menit saja di otak akan mengakibatkan kematian sel otak, sementara tidak ada sistem pembantu pengambilan fungsi dari area yang lain yang terdekat melalui mekanisme adaptasi tetapi tidaklah sempurna. Karena itu sirkulasi darah ke otak haruslah cukup dan konstan. Arteri carolis interna dan arteri vertebralis beranastomosis di circulus Willici di substansia Alba dan mendapat tambahan dari arteri Bacillaris. Metabolisme otak butuh kurang lebih 18% O2 dari total kebutuhan O2, tubuh untuk oksidasi glukosa dan metabolisme karbohidrat dalam

otak merupakan sumber tenaga yang utama, sedangkan metabolisme lemak dan protein hanya sedikit. BAB III PATOLOGI TERAPAN

Stroke dibagi menjadi dua jenis yaitu: stroke iskemik maupun stroke hemorragik. A. Stroke iskemik yaitu tersumbatnya pembuluh darah yang menyebabkan aliran darah ke otak sebagian atau keseluruhan terhenti. 80% stroke adalah stroke Iskemik. Stroke iskemik ini dibagi menjadi 3 jenis, yaitu : 1. Stroke Trombotik: proses terbentuknya thrombus yang membuat penggumpalan. 2. Stroke Embolik: Tertutupnya pembuluh arteri oleh bekuan darah. 3. Hipoperfusion Sistemik: Berkurangnya aliran darah ke seluruh bagian tubuh karena adanya gangguan denyut jantung. B. Stroke hemoragik adalah stroke yang disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah otak. Hampir 70% kasus stroke hemoragik terjadi pada penderita hipertensi. Stroke hemoragik ada 2 jenis, yaitu: 1. Hemoragik Intraserebral: pendarahan yang terjadi didalam jaringan otak. 2. Hemoragik Subaraknoid: pendarahan yang terjadi pada ruang subaraknoid (ruang sempit antara permukaan otak dan lapisan jaringan yang menutupi otak). Tanda dan Gejala-gejala Stroke Berdasarkan lokasinya di tubuh, gejala-gejala stroke terbagi menjadi berikut: 1. 2. Bagian sistem saraf pusat : Kelemahan otot (hemiplegia), kaku, menurunnya fungsi sensorik Batang otak, dimana terdapat 12 saraf kranial: menurun kemampuan membau, mengecap, mendengar, dan melihat parsial atau keseluruhan, refleks menurun, ekspresi wajah terganggu, pernafasan dan detak jantung terganggu, lidah lemah. 3. Cerebral cortex: aphasia, apraxia, daya ingat menurun, hemineglect, kebingungan. Jika tanda-tanda dan gejala tersebut hilang dalam waktu 24 jam, dinyatakan sebagai Transient Ischemic Attack (TIA), dimana merupakan serangan kecil atau serangan awal stroke. Faktor Penyebab Stroke

Faktor resiko medis, antara lain hipertensi (penyakit tekanan darah tinggi), Kolesterol, Aterosklerosis (pengerasan pembuluh darah), gangguan jantung, diabetes, Riwayat stroke dalam keluarga, Migrain. Faktor resiko perilaku, antara lain Merokok (aktif & pasif), Makanan tidak sehat (junk food, fast food), Alkohol, Kurang olahraga, Mendengkur, Kontrasepsi oral, Narkoba, Obesitas. 80% pemicu stroke adalah hipertensi dan arteriosklerosis, Menurut statistik. 93% pengidap penyakit trombosis ada hubungannya dengan penyakit tekanan darah tinggi. Pemicu stroke pada dasarnya adalah, suasana hati yang tidak nyaman (marah-marah), terlalu banyak minum alkohol, merokok dan senang mengkonsumsi makanan yang berlemak. Hemiparese mermerupakan suatu keadaan spastic / flaccid paralysis lengan dan tungkai separuh badan akibat gangguan kontralateral fungsi otak. Hemiparese yang terjadi akibat stroke disebabkan oleh: 1. 2. CVD : emboli,thrombus,macam-macam tumor dan infeksi CVA : Trauma perdarahan introcerebral dan subrachnoid sangat erat kaitanya dengan faktor resiko: a. Hipertensi b. Kolestrol tinggi dalam darah (salah diet) c. PJK dan sakit jantung lainya d. Atherosklerosis arteri kepala dan leher e. Kecenderungan kepala darah menggumpal f. Obesitas Hemiparase pada umumnya terjadi pada orang berusia 40 tahun keatas karena kualitas pembuluh darah mulai menurun (degenerasi)bersamaan dengan bertambahnya usia,dalam hal ini tekanan intravusal cenderung meninggi sehingga pembuluh darah di otak suatu saat pecah maka terjadi hemiparese.Pada penyumbatan peredaran darah di batang otak (pons) menyebabkan kelumpuhan sekitar wajah sisi homolateral serta lengan dan tungakai sisi kontaralateral. Gejala-gejala Hemiparese pasca Stroke 1. Fase akut (setelah stroke 2 minggu)

a. Lumpuh lemah separuh badan,terutama lengan dan tungkai,sering disertai mulut merot sesisi atau bersebelahan dengan tubuh yang lumpu.

b. Tonus otot yang lumpuh bahkan hilang c. Gangguan keseimbangan dan koordinasi dalam berbagai posisi d. Gangguan ADL e. Gangguan mental dan intelegensi sangat dominan.

2.

Fase perbaikan (Recevory) (minggu ke 2-6 minggu)

a. Ketegangan (tonus) otot berangsur-angsur mulai muncul pada annggota tubuh yang lumpuh b. Kseimbangan angkat pantat,duduk dan berdiri / berjalan berangsur-angsur muncul c. Pelan-pelan mulai dapat bicara dan sedikit mengerti apa yang dikatakan orang lain,tetapi pada hemiplegic kanan, gangguan bicara tetap mundur (afasia) d. Emosi labil dan masuh pelupa 3. Fase kronik (lebih dari 6 minggu)

a. Keadaan seperti fase perbaikan tetapi kemajuan lebih nampak b. Ketegangan (tonus)otot sangat tinggi,dikenal dengan spastic c. Keseimbangan angkat pantat, berdiri dan bergerak nampak sedikit demi sedikit mengalami kemajuan d. Koordinasi melakukan aktivitas keseharian juga sedikit mengalami kemajuan. e. Aktivitas komunikasi bicara sedikit kemajuan, kecuali pada hemiparese kanan. f. Kontraktur otot,kaku sendi dan sakit sendi bahu muncul dominan sehingga sangat menghambat kemajuan aktivitas keseharian makan, minum, kamar mandi, pakaian dan memelihara diri. g. Emosi labil Keadaan diatas sangat dipengaruhi oleh jenis,letak dan luas kerusakan diotak,dimana hemiparese akibat iskemik kemajuan kesehatan dan kebugaranya sangat nampak,bahkan dapat mencapai perbaikan sekitar 95%. Apabila penderita dirawat / dilatih debgan baik,tetapi sebaliknya apabila penangananya salah, bisa berakibat fatal yakni berubah menjadi hemoragic hemiparse yang kemajuan maksimalnya 60%. Hal tersebut dapat terjadi karena pecahnya penyumbatan pembuluh darah saja disebabkan antara lain oleh penanganan exercise yang salah.

BAB IV PROGRAM LATIHAN

Metode Bobath Metode pendekatan ini dikembangkan oleh K. Bobath (neurology) dan Bertha Bobath (fisioterapis) di sekitar tahun 1960-an, khusus untuk penderita cerebral palsy, tetapi kemudian diadaptasi dan dikembangkan juga untuk kondisi hemiplegiaPendekatan ini mengembangkan reaksi-reaksi otomatis (reflek postural normal) yang normal berdasarkan analisa gerakan normal dan perkembangan gerakan normal yang terjadi pada proses tumbuh kembang anak. Prinsip-prinsip neurofisiologis yang dianut: 1. 2. Gerakan normal meliputi bagian yang bergerak dan bagian yang diam (fiksasi gerakan) Gerakan normal ditandai dengan adanya gerakan rotasi yang merupakan komponen utama gerak normal (fungsional) 3. 4. Gerakan normal dimulai dari proksimal ke distal, dari central ke perifer, dari cranial ke kaudal Gerakan normal menganut pada proses tumbuh kembang anak normal. Prinsip-prinsip pendekatan Bobath untuk kondisi hemiplegia. Prinsip utama yang dipegang di sini adalah normalitas dari tonus postural, yang bisa dicapai dengan cara: 1. 2. 3. 4. 5. Stimulasi proprioceptive dan taktil Inhibisi terhadap pola abnormal Fasilitasi Key point of control Pemahaman prinsip-prinsip neurofisiologi, biomekanika, gerakan normal dan abnormal. Tes mobilisasi