Anda di halaman 1dari 18

Ciri-ciri kepribadian Big Five

Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas (Dialihkan dari Big kelima ciri kepribadian )

Psikologi

Sejarah Portal sub-

Dasar ilmu
Abnormal Biologi Kognitif Perbandingan Budaya Pembangunan Evolusi Eksperimental Matematika Kepribadian Positif Sosial

Ilmu pengetahuan praktis


Klinik Konsumen Pendidikan Kesehatan Industri dan organisasi Hukum Militer Kerja kesehatan Politik Sekolah Olahraga

Daftar
Disiplin Organisasi Garis Besar Psikolog Psychotherapies Publikasi Metode Penelitian Teori Timeline Topik
vde

Dalam kontemporer psikologi , "Lima Besar" faktor (atau Five Factor Model; FFM) kepribadian adalah lima domain yang luas atau dimensi kepribadian yang digunakan untuk menggambarkan kepribadian manusia.

Big lima faktor yang Keterbukaan , kesadaran , Extraversion , Keramahan , dan neurotisisme (OCEAN, atau perahu jika ulang). Faktor neurotisisme kadang-kadang disebut sebagai Stabilitas Emosional. ketidaksepakatan Beberapa tetap tentang bagaimana untuk menginterpretasikan faktor Keterbukaan, yang kadang-kadang disebut "Akal". Setiap faktor terdiri dari sekelompok karakter yang lebih spesifik yang berhubungan bersama-sama. Sebagai contoh, extraversion termasuk kualitas terkait seperti keramahan, semangat mencari, impulsif, dan emosi positif. Lima Faktor Model adalah murni deskriptif model kepribadian, tetapi psikolog telah mengembangkan sejumlah teori untuk menjelaskan Big Five.

Isi
[hide]

1 Ikhtisar o 1,1 Keterbukaan terhadap pengalaman 1.1.1 Contoh keterbukaan item o 1,2 kesadaran 1.2.1 Contoh kesadaran item o 1,3 Extraversion 1.3.1 Contoh extraversion item o 1,4 Keramahan 1.4.1 Contoh keramahan item o 1,5 neurotisisme 1.5.1 Contoh neurotisisme item 2 Sejarah o 2,1 ciri Penelitian awal o 2,2 hiatus dalam penelitian o 2,3 Validitas dari Lima Besar 3 temuan ilmiah yang Dipilih o 3,1 Heritabilitas o 3,2 Pengembangan o 3,3 Gender perbedaan o Lahir 3,4 rangka o 3,5 Lintas budaya penelitian o 3,6 Non-manusia 4 Kritik o 4,1 lingkup Limited o 4,2 isu metodologis o 4,3 status Teoritis 5 penelitian lebih lanjut 6 Lihat pula 7 Referensi

[ sunting ] Ikhtisar
The Big Five faktor dan sifat-sifat konstituen mereka dapat diringkas sebagai berikut:

Keterbukaan - (inventif / penasaran vs konsisten / hati-hati). Apresiasi untuk seni , emosi , petualangan , ide-ide yang tidak biasa, keingintahuan , dan berbagai pengalaman. Kesadaran - (efisien / terorganisir vs santai / ceroboh). Kecenderungan untuk menunjukkan disiplin diri , bertindak dengan patuh , dan bertujuan untuk pencapaian ; direncanakan daripada perilaku spontan. Extraversion - (keluar / energik vs malu / dilindungi). Energi, emosi positif, surgency , dan kecenderungan untuk mencari stimulasi di perusahaan orang lain. Keramahan - (ramah / penyayang vs kompetitif / vokal). Kecenderungan untuk menjadi kasihan dan kooperatif daripada curiga dan antagonis terhadap orang lain. Neurotisisme - (sensitif / gugup vs aman / percaya diri). Kecenderungan untuk mengalami emosi yang tidak menyenangkan dengan mudah, seperti kemarahan , kegelisahan , depresi , atau kerentanan .

Lima Besar model komprehensif, empiris, temuan penelitian data-driven. Mengidentifikasi sifatsifat dan struktur kepribadian manusia telah menjadi salah satu tujuan paling mendasar di seluruh psikologi. Lima faktor luas ditemukan dan didefinisikan oleh set independen beberapa peneliti (Digman, 1990). [1] Para peneliti mulai dengan mempelajari ciri-ciri kepribadian dikenal dan kemudian menganalisis faktor-ratusan pengukuran sifat-sifat ini (dalam diri-laporan dan data kuesioner , peringkat rekan, dan tindakan objektif dari pengaturan eksperimental) untuk menemukan faktor-faktor yang mendasari kepribadian. Model awal diajukan oleh Ernest Tupes dan Raymond Cristal [2] , tetapi gagal untuk menjangkau audiens akademis sampai tahun 1980-an. Pada tahun 1990, JM Digman maju faktor-nya lima model kepribadian, yang Goldberg diperpanjang ke tingkat tertinggi organisasi (Goldberg, 1993). [3] Kelima-melengkung domain di atas telah ditemukan mengandung dan menggolongkan ciri-ciri kepribadian yang paling dikenal dan dianggap mewakili struktur dasar di balik semua ciri kepribadian. Kelima faktor menyediakan kerangka kerja konseptual kaya untuk mengintegrasikan semua temuan penelitian dan teori dalam psikologi kepribadian. The Big Five sifat juga disebut sebagai "Lima Faktor Model" atau FFM (Costa & McCrae, 1992), [4] dan sebagai Global Faktor kepribadian (Russell & Karol, 1994). [5] Setidaknya empat set peneliti telah bekerja secara independen selama beberapa dekade pada masalah ini dan telah diidentifikasi secara umum Big Lima faktor yang sama: Tupes & Cristal pertama kali, diikuti oleh Goldberg di Oregon Research Institute, [6] [7] [8] [9 ] [10] Cattell di University of Illinois, [11] [12] [13] [14] dan Costa dan McCrae di Institut Kesehatan Nasional. [15] [16] [17] [18] Ini empat set dari peneliti menggunakan metode yang agak berbeda dalam mencari lima karakter, dan dengan demikian setiap rangkaian lima faktor yang agak berbeda nama dan definisi. Namun, semua telah ditemukan sangat berkorelasi antar-faktor-analitis dan selaras. [19]
[20] [21] [22] [23]

Karena Big Five sifat yang luas dan komprehensif, mereka tidak hampir sama kuat dalam memprediksi dan menjelaskan perilaku aktual adalah tingkat yang lebih rendah-banyak sifat.

Banyak studi telah mengkonfirmasi bahwa dalam memprediksi perilaku aktual lebih banyak segi atau ciri-ciri tingkat primer jauh lebih efektif (misalnya Mershon & Gorsuch, 1988 [24] ; Paunonon & Ashton, 2001 [25] ) Ketika mencetak untuk umpan balik individu, karakter ini sering disajikan sebagai persentil skor. Sebagai contoh, sebuah kesadaran rating dalam 80 persentil menunjukkan rasa kuat relatif dari tanggung jawab dan ketertiban, sedangkan rating Extraversion di persentil ke-5 menunjukkan kebutuhan yang luar biasa untuk menyendiri dan tenang . Meskipun kelompok-kelompok sifat adalah agregat statistik, pengecualian mungkin ada pada profil kepribadian seseorang. Rata-rata, orang-orang yang mendaftar tinggi dalam Keterbukaan adalah intelektual ingin tahu, terbuka untuk emosi, berminat pada seni, dan bersedia mencoba hal-hal baru. Seorang individu tertentu, tetapi, mungkin skor Keterbukaan keseluruhan tinggi dan tertarik untuk mempelajari dan menjelajahi kebudayaan baru tetapi tidak memiliki minat yang besar dalam seni atau puisi. Yang sering digunakan ukuran sebagian besar terdiri dari Lima Besar baik item yang deskriptifkalimat sendiri [26] atau, dalam kasus tindakan leksikal, item yang kata sifat tunggal. [27] Karena panjang kalimat berbasis dan beberapa leksikal ukuran, bentuk pendek telah dikembangkan dan divalidasi untuk digunakan dalam pengaturan penelitian terapan di mana kuesioner responden ruang dan waktu terbatas, seperti 40-item seimbang Internasional Bahasa Inggris Big-Lima Mini-Spidol [28] atau yang sangat singkat (10 item) ukuran dari domain Big Five. [29]

[ sunting ] Keterbukaan terhadap pengalaman


Artikel utama: Keterbukaan terhadap pengalaman Keterbukaan adalah apresiasi umum untuk seni, emosi, petualangan, ide-ide yang tidak biasa, imajinasi, rasa ingin tahu, dan berbagai pengalaman. ciri ini membedakan orang imajinatif dari bawah-ke-bumi, orang-orang konvensional. Orang yang terbuka untuk pengalaman intelektual ingin tahu, menghargai seni, dan peka terhadap keindahan. Mereka cenderung, dibandingkan dengan orang yang tertutup, lebih kreatif dan lebih sadar akan perasaan mereka. Mereka lebih cenderung terus keyakinan konvensional. Orang dengan skor rendah pada keterbukaan cenderung untuk memiliki lebih konvensional, kepentingan tradisional. Mereka lebih suka polos, mudah, dan jelas di atas, kompleks, ambigu dan halus. Mereka mungkin menganggap seni dan ilmu dengan kecurigaan atau bahkan melihat upaya ini sebagai tidak menarik. [ sunting ] Contoh keterbukaan item

Aku punya kosakata yang kaya. Aku punya imajinasi yang jelas. Aku punya ide yang sangat baik. Aku menghabiskan waktu merenungkan hal. Saya menggunakan kata-kata sulit. Saya tidak tertarik pada abstraksi. (Dibalik) Saya tidak memiliki imajinasi yang baik. (Dibalik)

Saya mengalami kesulitan untuk memahami ide-ide abstrak. (Terbalik) [30]

[ sunting ] kesadaran
Artikel utama untuk bagian: hati nurani Kesadaran adalah kecenderungan untuk menunjukkan disiplin diri, bertindak dengan patuh, dan bertujuan untuk pencapaian. sifat menunjukkan preferensi atas rencana daripada perilaku spontan. Itu mempengaruhi cara di mana kita kontrol, mengatur, dan mengarahkan impuls kami. Kesadaran meliputi faktor yang dikenal sebagai Kebutuhan Prestasi (nach). [ sunting ] Contoh kesadaran item

Saya selalu siap. Saya menuntut dalam pekerjaan saya. Aku mengikuti jadwal. Aku mendapatkan pekerjaan dilakukan segera. Aku seperti perintah. Saya memperhatikan rincian. Aku meninggalkan barang-barang di sekitar. (Dibalik) Aku membuat kekacauan hal. (Dibalik) Saya sering lupa untuk meletakkan segala sesuatu kembali di tempat yang tepat. (Dibalik) Aku syirik tugas saya. (Terbalik) [30]

[ sunting ] Extraversion
Artikel utama untuk bagian: Extraversion dan introver Extraversion ditandai dengan emosi positif, surgency, dan kecenderungan untuk mencari rangsangan dan perusahaan orang lain. sifat ini ditandai dengan keterlibatan dilafalkan dengan dunia luar. Extraverts senang dengan orang-orang, dan sering dianggap sebagai penuh energi. Mereka cenderung antusias, individu berorientasi aksi yang cenderung mengatakan "Ya!" atau "Mari kita pergi!" peluang untuk kesenangan. Dalam kelompok mereka suka berbicara, menegaskan diri, dan menarik perhatiannya kepada diri sendiri. Introvert tidak memiliki antusiasme sosial dan tingkat aktivitas extraverts. Mereka cenderung tampak tenang, rendah-tombol, disengaja, dan kurang terlibat dalam dunia sosial. kurangnya keterlibatan sosial mereka tidak boleh diartikan sebagai rasa malu atau depresi. Introvert hanya perlu rangsangan kurang dari extraverts dan lebih banyak waktu sendirian. Mereka mungkin sangat aktif dan energik, hanya tidak sosial. [ sunting ] Contoh extraversion item

Akulah kehidupan partai. Saya tidak keberatan menjadi pusat perhatian.

Aku merasa nyaman di dekat orang. Aku memulai percakapan. Aku berbicara dengan banyak orang yang berbeda di pesta-pesta. Aku terdiam di sekitar orang-orang asing. (Dibalik) Aku tidak suka untuk menarik perhatian pada diri sendiri. (Dibalik) Aku tidak banyak bicara. (Dibalik) Aku telah banyak bicara. (Terbalik) [30]

[ sunting ] Keramahan
Artikel utama: Keramahan Keramahan adalah kecenderungan untuk mengasihi dan kooperatif daripada curiga dan antagonis terhadap orang lain. sifat ini mencerminkan perbedaan individu dalam keprihatinan umum untuk harmoni sosial. nilai individu menyenangkan bergaul dengan orang lain. Mereka umumnya perhatian, ramah, dermawan, membantu, dan bersedia untuk kompromi kepentingan mereka dengan orang lain. menyenangkan orang juga memiliki pandangan optimis dari sifat manusia. Mereka percaya pada dasarnya orang jujur, baik, dan dapat dipercaya. individu Memusuhi tempat-bunga di atas diri bergaul dengan orang lain. Mereka umumnya tidak peduli dengan orang lain kesejahteraan, dan kecil kemungkinannya untuk memperpanjang diri untuk orang lain. Kadang-kadang sikap skeptis mereka tentang motif orang lain menyebabkan mereka menjadi curiga, tidak ramah, dan tidak kooperatif. [ sunting ] Contoh keramahan item

Saya tertarik pada orang. Aku merasa perasaan orang lain. Aku memiliki hati yang lembut. Aku membuat orang merasa nyaman. Aku bersimpati dengan perasaan orang lain. Aku meluangkan waktu untuk orang lain. Saya tidak tertarik pada masalah orang lain. (Dibalik) Saya tidak benar-benar tertarik pada orang lain. (Dibalik) Saya merasa sedikit perhatian bagi orang lain. (Dibalik) Aku menghina orang. (Terbalik) [30] Saya suka terisolasi. (Dibalik)

[ sunting ] neurotisisme
Artikel utama: neurotisisme Neurotisisme adalah kecenderungan untuk mengalami emosi negatif, seperti marah, kecemasan, atau depresi. Kadang-kadang disebut ketidakstabilan emosional. Mereka yang mendapat skor tinggi di neurotisisme secara emosional reaktif dan rentan terhadap stres. Mereka lebih cenderung menafsirkan situasi biasa sebagai ancaman, dan frustrasi kecil sebagai putus asa sulit.

reaksi negatif mereka emosional cenderung bertahan selama periode waktu yang sangat panjang, yang berarti mereka sering berada dalam suasana hati yang buruk. Masalah-masalah dalam peraturan emosional dapat mengurangi kemampuan seseorang skor tinggi pada neurotisisme berpikir jernih, membuat keputusan, dan efektif mengatasi stres. Di ujung skala, orang yang skor rendah neurotisisme tidak mudah marah dan kurang emosional reaktif. Mereka cenderung tenang, stabil secara emosional, dan bebas dari perasaan negatif terusmenerus. Kebebasan dari perasaan negatif tidak berarti bahwa skor rendah mengalami banyak perasaan positif. [ sunting ] Contoh neurotisisme item

Aku mudah terusik. Saya mengubah mood saya banyak. Aku mudah tersinggung. Aku stres dengan mudah. Saya marah dengan mudah. Saya telah sering mood swings. Aku sering merasa biru. Aku khawatir tentang hal-hal. Saya santai sebagian besar waktu. (Dibalik) Aku jarang merasa biru. (Terbalik) [30]

[ sunting ] Riwayat
[ sunting ] Awal penelitian sifat
Sir Francis Galton adalah ilmuwan pertama yang mengakui apa yang sekarang dikenal sebagai Hipotesis leksikal. Ini adalah ide yang paling menonjol dan sosial yang relevan kepribadian perbedaan dalam kehidupan orang-orang yang akhirnya akan menjadi disandikan ke dalam bahasa. Hipotesis yang lebih lanjut menunjukkan bahwa dengan bahasa sampling, adalah mungkin untuk mendapatkan sebuah taksonomi yang komprehensif dari karakter kepribadian manusia. Pada tahun 1936, Gordon Allport dan HS Odbert menempatkan hipotesis ini dalam praktek. [31] Mereka bekerja melalui dua yang paling komprehensif kamus bahasa Inggris tersedia pada saat itu dan diekstraksi 17.953 menggambarkan kepribadian-kata. Mereka kemudian dikurangi daftar ini raksasa untuk 4.504 kata sifat yang mereka percaya adalah deskriptif diamati dan sifat-sifat yang relatif permanen. Raymond Cattell -Odbert memperoleh daftar Allport tahun 1940-an, ditambah istilah yang diperoleh dari penelitian psikologis, dan kemudian dieliminasi sinonim untuk mengurangi total menjadi 171. [32] Dia kemudian meminta subjek untuk menilai orang yang mereka tahu dari kata sifat dalam daftar dan dianalisis peringkat mereka. Cattell diidentifikasi 35 kelompok besar ciriciri kepribadian yang disebut sebagai lingkup kepribadian. " Dia dan rekan-rekannya kemudian dibangun tes kepribadian untuk sifat-sifat ini. Data yang diperoleh dari tes ini dianalisis dengan

teknologi baru dari komputer yang dikombinasikan dengan metode statistik analisis faktor . Hal ini mengakibatkan enam belas faktor kepribadian utama, yang menyebabkan perkembangan Kuesioner Kepribadian 16PF . Pada tahun 1961, dua peneliti Angkatan Udara, Ernest Tupes dan Raymond Christal, menganalisis data kepribadian dari delapan sampel besar. Menggunakan sifat tindakan yang Cattell mereka menemukan lima faktor yang berulang, yang mereka namakan "Surgency", "Keramahan", "ketergantungan", "Emotional Stabilitas", dan "Budaya". [33] Karya ini direplikasi oleh Warren Norman, yang juga ditemukan bahwa lima faktor utama yang cukup untuk account untuk satu set data yang besar kepribadian. Norman bernama faktor-faktor Surgency, Keramahan, hati nurani, Emotional Stabilitas, dan Budaya. [34] Raymond Cattell dilihat perkembangan ini sebagai serangan terhadap model 16PF dan tidak pernah setuju dengan konsensus Lima Faktor berkembang. Dia merujuk pada "... ajaran sesat lima faktor" yang dianggapnya "... sebagian diarahkan terhadap uji 16PF". Menanggapi artikel Goldberg dalam Psikolog Amerika, 'Struktur Fenotip Personality Traits', Cattell menyatakan, "No factorist berpengalaman bisa setuju dengan antusiasme Dr Goldberg untuk teori kepribadian lima faktor". Ini ditentukan penolakan tantangan FFM untuk model faktor 16 disajikan dalam sebuah artikel yang diterbitkan menjelang akhir hidupnya dan berjudul 'The kesalahan dari lima faktor di bidang kepribadian', Cattell, RB (1995), The Psikolog, Inggris Masyarakat Psikologi, Edisi Mei hlm 207-208.

[ sunting hiatus] dalam penelitian


Selama dua dekade berikutnya, perubahan Zeitgeist membuat publikasi penelitian kepribadian sulit. Dalam buku Personality-nya 1968 dan Penilaian, Walter Mischel menegaskan bahwa tes kepribadian tidak bisa memprediksi perilaku dengan korelasi lebih dari 0,3. psikolog sosial seperti Mischel berpendapat bahwa sikap dan perilaku yang tidak stabil, tetapi bervariasi dengan situasi. Memprediksi perilaku oleh tes kepribadian dianggap tidak mungkin. Emerging metodologi menantang sudut pandang ini selama tahun 1980-an. Alih-alih mencoba memprediksi perilaku kasus tunggal, yang tidak dapat dipercaya, peneliti menemukan bahwa mereka bisa memprediksi pola perilaku dengan menggabungkan sejumlah besar pengamatan. Sebagai hasilnya korelasi antara kepribadian dan perilaku meningkat tajam, dan jelas bahwa "kepribadian" itu sebenarnya ada. Kepribadian dan psikolog sosial sekarang umumnya setuju bahwa kedua variabel personal dan situasional yang diperlukan untuk menjelaskan perilaku manusia. Ciri teori menjadi dibenarkan, dan ada kebangkitan kepentingan di daerah ini. Pada tahun 1980, perintis penelitian oleh Tupes, Christal, dan Norman sebagian besar telah dilupakan oleh psikolog. Lewis Goldberg memulai proyek leksikal-nya sendiri, independen menemukan lima faktor sekali lagi, dan secara bertahap membawa mereka kembali ke perhatian psikolog. [35] Ia kemudian menciptakan istilah "Big Five" sebagai label untuk faktor-faktor.

[ sunting ] Validitas Lima Besar


Dalam simposium 1981 di Honolulu , empat peneliti terkemuka, Lewis Goldberg , Naomi Takemoto-sesak , Andrew Comrey, dan John M. Digman, menelaah tes kepribadian yang

tersedia hari ini. Mereka menyimpulkan bahwa tes yang memegang janji paling diukur subset dari lima faktor umum, seperti Norman telah ditemukan pada tahun 1963. Acara ini diikuti oleh penerimaan yang luas dari model lima faktor antara peneliti kepribadian selama tahun 1980. Pada tahun 1984 Peter Saville dan timnya termasuk lima faktor "Pentagon" model dengan yang asli OPQ . Pentagon diikuti oleh NEO faktor kepribadian persediaan-lima, diterbitkan oleh Costa dan McCrae pada tahun 1985. Salah satu kemajuan yang paling signifikan dari faktor-model lima adalah pembentukan yang umum taksonomi yang menunjukkan urutan yang sebelumnya tersebar dan tidak terorganisir lapangan. Apa yang memisahkan-model lima faktor kepribadian dari yang lain adalah bahwa hal itu tidak didasarkan pada teori tertentu psikolog setiap satu, melainkan pada bahasa . Sejumlah meta-analisis telah menegaskan nilai prediktif dari Lima Besar di berbagai perilaku. Saulsman dan Page memeriksa hubungan antara dimensi kepribadian Big Five dan masingmasing dari 10 gangguan kepribadian kategori dalam Diagnostik dan Statistik Manual of Mental Disorders (DSM-IV). Di seluruh 15 sampel independen, para peneliti menemukan bahwa setiap gangguan ditampilkan profil lima-faktor yang unik dan dapat diprediksi. Dan konsisten kepribadian prediktor yang paling menonjol yang mendasari gangguan tersebut asosiasi positif dengan neurotisisme dan asosiasi negatif dengan Keramahan. [36] Di bidang kinerja, Barrick dan Gunung ditinjau 117 162 studi menggunakan sampel dengan 23.994 peserta. Mereka menemukan bahwa kesadaran menunjukkan hubungan yang konsisten dengan semua kriteria kinerja untuk semua kelompok kerja. Extraversion adalah prediktor berlaku untuk pekerjaan yang melibatkan interaksi sosial (misalnya manajemen dan penjualan). Selanjutnya, extraversion dan keterbukaan terhadap pengalaman adalah prediktor yang valid dari kriteria kemampuan pelatihan. [37] [38]

[ sunting ] Dipilih temuan ilmiah


Sejak tahun 1990-an ketika konsensus psikolog secara bertahap datang untuk mendukung Lima Besar, telah terjadi pertumbuhan tubuh penelitian sekitar sifat-sifat kepribadian (lihat misalnya, Robert Hogan edited buku "Handbook of Personality Psikologi" (Academic Press, 1997) .

[ sunting ] Heritabilitas
Bagian ini mungkin memerlukan pembersihan untuk memenuhi Wikipedia standar kualitas . Harap memperbaiki bagian ini jika Anda dapat. (Juni 2010) Semua lima faktor menunjukkan pengaruh dari kedua faktor keturunan dan lingkungan. Twin studi menunjukkan bahwa efek ini memberikan kontribusi dalam proporsi yang sama kasar. [39] Dari kembar empat penelitian terbaru mean estimasi heritabilitas yang luas pada-laporan tindakan diri sendiri untuk ciri Big Five adalah sebagai berikut: [40] Keterbukaan: 57% Hati nurani: 49%

Extraversion: 54% Keramahan: 42% Neurotisisme: 48%

[ sunting ] Pembangunan
Banyak penelitian yang longitudinal data, yang berkorelasi kita uji orang-orang nilai dari waktu ke waktu, dan cross-sectional data, yang membandingkan tingkat kepribadian di seluruh kelompok usia yang berbeda, menunjukkan tingkat tinggi stabilitas dalam ciri kepribadian saat dewasa. [41] Lebih baru-baru ini penelitian dan meta- analisis penelitian sebelumnya, bagaimanapun, menunjukkan bahwa perubahan terjadi di semua lima karakter di berbagai titik dalam jangka hidup tersebut. Penelitian baru ini menunjukkan bukti untuk pematangan efek. Rata-rata, tingkat Keramahan dan kesadaran biasanya akan meningkat dengan waktu, sedangkan Extraversion, neurotisisme, dan Keterbukaan cenderung menurun. [42] Selain efek kelompok, ada perbedaan individu: orang yang berbeda menunjukkan pola yang unik perubahan pada semua tahap hidup. [43]

[ sunting ] Perbedaan gender


Cross-budaya penelitian dari 26 negara (= N 23.031 orang) dan lagi di 55 negara (N = 17.637 orang) telah menunjukkan pola universal perbedaan jenis kelamin pada tanggapan ke Lima Besar Inventory. Perempuan secara konsisten lebih tinggi dan laporan neurotisisme Keramahan, dan orang sering melaporkan Extraversion lebih tinggi dan hati nurani. Sex perbedaan dalam ciri kepribadian lebih besar di makmur, sehat, dan budaya egaliter di mana perempuan memiliki lebih banyak kesempatan yang sama dengan laki-laki, baik laki-laki dan perempuan cenderung tumbuh lebih extraverted dan teliti dan kurang neurotik dan menyenangkan sebagai budaya tumbuh lebih makmur dan egaliter, tetapi efeknya kuat untuk laki-laki. [44] [45]

[ sunting ] Kelahiran rangka


Saran sering membuat bahwa individu-individu berbeda dengan urutan kelahiran mereka. Frank J. Sulloway berpendapat bahwa urutan kelahiran berkorelasi dengan karakter kepribadian. Dia menyatakan bahwa firstborns lebih berhati-hati, lebih sosial dominan, kurang menyenangkan, dan kurang terbuka untuk ide-ide baru dibandingkan dengan laterborns. Namun, kasus Sulloway telah dipertanyakan. Satu kritik adalah bahwa ukuran datanya mengacaukan keluarga dengan urutan kelahiran. Analisis selanjutnya menunjukkan bahwa efek urutan kelahiran hanya ditemukan dalam studi di mana ciri-ciri kepribadian subyek yang dinilai oleh anggota keluarga (seperti saudara kandung atau orang tua) atau dengan kenalan akrab dengan urutan kelahiran subyek '. studi skala besar menggunakan sampel acak dan self-laporan tes kepribadian seperti NEO PI-R telah menemukan tidak berpengaruh signifikan urutan kelahiran terhadap kepribadian. [46] [47]

[ sunting Cross-budaya penelitian]

Lima Besar, diulang dalam berbagai bahasa yang berbeda dan budaya, seperti Jerman [48] dan Cina. [49] Thompson telah menunjukkan struktur Lima Besar di beberapa budaya menggunakan bahasa Inggris skala internasional. [28] kerja mutakhir telah menemukan hubungan antara Geert Hofstede 's faktor budaya, individualisme, Power Jarak Jauh, Maskulinitas, dan Penghindaran Ketidakpastian, dengan ratarata Big Five skor di suatu negara [50] . Misalnya, sejauh mana sebuah negara berkorelasi dengan nilai-nilai individualisme yang Extraversion rata-rata, sementara orang-orang yang hidup dalam budaya yang menerima dari pertidaksamaan besar dalam struktur kekuasaan mereka cenderung meraih nilai lebih tinggi pada hati nurani. Alasan perbedaan ini belum diketahui, ini adalah daerah aktif dari penelitian. Selain itu, ada pengenalan hubungan antara kepemimpinan dan Taoisme (atau Taois) Big Five dan Air-seperti (WL) Kepemimpinan / Kepribadian seperti yang dijelaskan oleh psikolog Cina Yueh-Ting Lee .

[ sunting ] Non-manusia
Lima besar faktor kepribadian telah dinilai dalam beberapa spesies non-manusia. Dalam satu rangkaian penelitian, penilaian manusia simpanse menggunakan Simpanse Personality Questionnaire (CPQ) mengungkapkan faktor extraversion, hati nurani dan keramahan - serta faktor tambahan dominasi - di ratusan simpanse di taman binatang, sebuah tempat perlindungan naturalistik besar dan penelitian laboratorium. Neurotisisme dan faktor Keterbukaan ditemukan dalam sampel kebun binatang asli, tapi tidak meniru dalam sampel kebun binatang baru atau pengaturan lain (mungkin mencerminkan desain CPQ). [51]

[ sunting ] Kritik
Banyak penelitian telah dilakukan di Lima Besar. Hal ini menyebabkan kedua kritik [52] dan dukungan [53] untuk model. Para kritikus berpendapat bahwa ada keterbatasan ruang lingkup Lima Besar sebagai teori penjelasan atau prediksi. Dikatakan bahwa Big Five tidak menjelaskan seluruh kepribadian manusia. metodologi yang digunakan untuk mengidentifikasi struktur dimensi karakter kepribadian, analisis faktor, sering ditantang untuk tidak memiliki dasar yang diakui secara universal untuk memilih antara solusi dengan nomor yang berbeda faktor. Kritik lain sering adalah bahwa Big Five bukan teori-driven. Ini hanya penyelidikan data-driven deskriptor tertentu yang cenderung berkumpul di bawah analisis faktor.

[ sunting ] lingkup Terbatas


Satu kritik umum adalah bahwa Big Five tidak menjelaskan seluruh kepribadian manusia. Beberapa psikolog telah dissented dari model justru karena mereka merasa lalai domain lainnya dari kepribadian, seperti Keagamaan , Manipulativeness / Machiavellianism , Kejujuran , Kesadaran Diri, Thriftiness , Conservativeness , Hukum Kritis, Maskulinitas / Feminitas , Snobbishness , Sense humor , Identity , Self-konsep , dan Motivasi . Telah ditemukan korelasi antara beberapa variabel, dan Lima Besar, seperti hubungan terbalik antara konservatisme politik dan Keterbukaan; [54] meskipun variasi dalam sifat-sifat tidak baik dijelaskan oleh Lima Faktor

sendiri. McAdams telah disebut Big Five psikologi "dari orang asing itu," karena mereka mengacu pada sifat-sifat yang relatif mudah untuk mengamati dalam orang asing; aspek lain dari kepribadian yang lebih swasta atau lebih tergantung pada konteks dikecualikan dari Lima Besar.
[55]

Dalam banyak kajian, lima faktor yang tidak sepenuhnya ortogonal satu sama lain, yaitu lima faktor yang tidak independen. korelasi negatif sering muncul antara neurotisisme dan Extraversion, misalnya, menunjukkan bahwa mereka yang lebih rentan untuk mengalami emosi negatif cenderung kurang banyak bicara dan keluar. Ortogonal dipandang sangat diperlukan oleh beberapa peneliti karena meminimalkan redundancy antara dimensi. Hal ini sangat penting ketika tujuan penelitian adalah untuk memberikan gambaran yang komprehensif dengan kepribadian sebagai variabel sesedikit mungkin.

[ sunting ] isu metodologis


metodologi yang digunakan untuk mengidentifikasi struktur dimensi karakter kepribadian, analisis faktor , sering ditantang karena tidak memiliki dasar yang diakui secara universal untuk memilih antara solusi dengan nomor yang berbeda faktor. Artinya, solusi faktor lima tergantung pada beberapa derajat interpretasi oleh analis. Sejumlah besar faktor mungkin kenyataannya, mendasari kelima faktor. Hal ini telah menyebabkan perselisihan tentang jumlah "benar" faktor. Lima Besar pendukung telah merespon bahwa walaupun solusi lain mungkin layak dalam dataset tunggal, hanya struktur faktor lima secara konsisten ulangan di studi yang berbeda. [ rujukan? ] Kritik metodologis sering ditujukan pada Big Five adalah bahwa banyak bukti bergantung pada kuesioner laporan diri; bias diri pemalsuan laporan dan tanggapan yang sulit untuk menghadapi dan account untuk. Hal ini menjadi sangat penting ketika mempertimbangkan mengapa skor mungkin berbeda antara individu atau kelompok orang - perbedaan skor mungkin merupakan perbedaan kepribadian asli yang mendasarinya, atau mereka mungkin hanya menjadi artefak dari cara subyek menjawab pertanyaan. Struktur faktor lima telah direplikasi dalam laporan rekan. [56] Namun, banyak temuan substantif bergantung pada diri-laporan.

[ sunting ] Status Teoritis


Kritik sering adalah bahwa Big Five tidak berdasarkan apapun yang mendasari teori , melainkan semata-mata merupakan empiris menemukan bahwa deskriptor tertentu cluster bersama di bawah analisis faktor . Meskipun hal ini tidak berarti bahwa lima faktor tidak ada, penyebab utama di belakang mereka tidak diketahui. Mencari sensasi dan keceriaan yang tidak terhubung ke Extraversion karena teori yang mendasari; hubungan ini adalah temuan empiris harus dijelaskan. Jack Blok 'kerja diterbitkan terakhir sebelum kematiannya pada bulan Januari 2010 bertaut perspektif hidupnya pada model faktor lima [57] Dia diringkas kritiknya model dalam hal:

sifat atheoretical dari lima-faktor mereka berawan pengukuran

model's ketidaktepatan untuk belajar anak usia dini penggunaan analisis faktor sebagai paradigma eksklusif untuk mengkonseptualisasikan kepribadian non-konsensual pemahaman terus-menerus dari lima faktor adanya upaya yang tidak diakui namun berbagai sukses untuk menentukan aspek karakter tidak terserap oleh lima faktor

Dia melanjutkan dengan menunjukkan bahwa faktor diamati berulang-ulang agar lebih tinggi hirarki di atas lima menyatakan dapat menjanjikan biologis pemahaman yang lebih dalam asalusul dan implikasi dari superfactors.

[ sunting penelitian lebih lanjut]


penelitian saat ini berkonsentrasi pada sejumlah daerah. Salah satu pertanyaan penting adalah: adalah lima faktor yang tepat? Upaya untuk meniru Lima Besar di negara-negara lain dengan kamus lokal telah berhasil di beberapa negara tetapi tidak pada orang lain. Rupanya, sebagai contoh, Hongaria tidak muncul untuk memiliki faktor Keramahan tunggal. [58] peneliti lainnya menemukan bukti untuk Keramahan tapi tidak untuk faktor-faktor lainnya. [59] Dalam upaya untuk menjelaskan varians dalam karakter kepribadian lebih penuh, beberapa telah menemukan tujuh faktor, [60] delapan belas beberapa, [61] dan beberapa tiga saja. [62] Apakah yang menentukan jumlah akhirnya faktor dasarnya jenis informasi yang dimasukkan ke dalam analisis faktor di tempat pertama (yaitu "Garbage in, Garbage out" prinsip). Sejak teori sering secara implisit mendahului ilmu empiris (seperti faktor analisis), Big Five dan struktur faktor lainnya yang diusulkan harus selalu dinilai sesuai dengan item yang masuk ke faktor algoritma analitik. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa tujuh atau delapan belas-faktor model memiliki kekuatan dan kelemahan relatif mereka dalam menjelaskan varians di berdasarkan gejala-DSM dalam jumlah sampel nonclinical [63] dan pada pasien kejiwaan. [64] dan tidak tampak secara jelas mengungguli oleh Lima Besar. Sebuah studi validasi, pada tahun 1992, dilakukan oleh Paul Sinclair dan Steve Barrow, melibatkan 202 Manajer Cabang dari kemudian TSB Bank. Ini ditemukan korelasi yang signifikan beberapa kinerja seluruh 3 dari skala Lima Besar. Korelasi berkisar antara 0,21-0,33 dan dicatat di 3 sisik: Tinggi Extraversion, neurotisisme Low dan High Keterbukaan terhadap Pengalaman. [65] Daerah lain dari penelitian ini untuk membuat model yang lebih lengkap kepribadian. Big Five ciri kepribadian adalah pengamatan empiris, bukan teori, pengamatan penelitian kepribadian tetap harus dijelaskan. Costa dan McCrae telah membangun apa yang mereka sebut Teori Lima Faktor Kepribadian sebagai upaya untuk menjelaskan kepribadian dari cradle ke liang kubur. Mereka tidak mengikuti hipotesis leksikal, sekalipun, tetapi mendukung pendekatan teorididorong terinspirasi oleh sumber-sumber yang sama dengan sumber Big Five.

Lain daerah penelitian adalah perpanjangan ke bawah dari teori Big Lima, atau Lima Faktor Model, ke masa kanak-kanak. Studi telah menemukan ciri kepribadian Big Five berkorelasi dengan penyesuaian sosial anak-anak dan emosional dan prestasi akademik. Baru-baru ini, Lima Faktor Kepribadian Persediaan - Anak-anak [66] diumumkan memperluas penilaian antara usia 9 dan 18. Mungkin alasan publikasi ini terakhir adalah kontroversi penerapan Model Lima Faktor anak-anak. Studi oleh Oliver P. John et al. dengan remaja laki-laki membawa dua faktor baru ke meja: "mudah tersinggung" dan "Kegiatan". Dalam penelitian anak-anak Belanda, dua faktor yang sama yang baru juga menjadi jelas. Ini tambahan baru "menunjukkan bahwa struktur kepribadian mungkin lebih dibedakan dalam masa kanak-kanak daripada di masa dewasa" [67] yang akan menjelaskan penelitian terbaru di bidang tertentu.

[ sunting ] Lihat pula


Myers-Briggs Type Indicator Kepribadian psikologi Revisi Inventarisasi Kepribadian NEO Sifat teori

[ sunting ] Referensi
1. ^ Digman, JM (1990). Kepribadian struktur: Munculnya dari faktor-model lima Review.

Tahunan Psikologi 41, 417-440. 2. ^ Tupes, EC, & Cristal, RE, Faktor Kepribadian berulang Berdasarkan Ciri Ratings. Laporan Teknis ASD-TR-61 97, Air Force Base tanpa tanah, TX: Personil Laboratorium, Sistem Komando Angkatan Udara, 1961 3. ^ Goldberg, LR (1993). Struktur fenotipik karakter kepribadian Psikolog. Amerika, 48, 26-34. 4. ^ Costa, PT, Jr & McCrae, RR (1992)). Revisi NEO Personality Inventory (NEO-PI-R dan NEO Five-Factor Inventory (NEO-FFI) manual,. Odessa FL: Psychological Assessment Resources. 5. ^ Russell, MT, & Karol, D. (1994) manual 16PF administrator Edisi Kelima..''Champaign, IL: Institute for Personality & Kemampuan Pengujian. 6. ^ Goldberg, LR (1982). Dari Ace untuk Zombie: Beberapa eksplorasi dalam bahasa kepribadian. Dalam CD Spielberger & JN Jagal (ed.), Kemajuan dalam penilaian kepribadian, Vol. 1. Hillsdale, NJ: Erlbaum. 7. ^ Norman, WT & Goldberg, LR (1966). Rating, ratees, dan keacakan dalam struktur kepribadian 681-691. Jurnal Psikologi Kepribadian dan Sosial, 4,. 8. ^ Peabody, D. & Goldberg, LR (1989). Beberapa faktor determinan dari struktur-ciri kepribadian deskriptor 552-567. Jurnal Psikologi Kepribadian dan Sosial, 57,. 9. ^ Saucier, G. & Goldberg, LR (1996). Bahasa kepribadian: perspektif leksikal pada model lima faktor. Dalam JS Wiggins (Ed.), The-faktor kepribadian model lima: perspektif teoretis York. Baru: Guilford. 10. ^ Digman, JM (1989). Lima dimensi sifat yang kuat: Pembangunan, stabilitas, dan utilitas 195-214. Jurnal, 57 Kepribadian,.

11. ^ Cattell, RB (1957) dan. Kepribadian motivasi: Struktur dan pengukuran York. Baru:

Harcourt, Brace & World.


12. ^ Karson, S. & O'Dell, JW (1976). Sebuah panduan untuk penggunaan klinis dari 16PF,.

Champaign IL: Institute for Personality & Kemampuan Pengujian.


13. ^ Krug, SE & Johns, EF (1986). Sebuah skala besar lintas-validasi order struktur

kepribadian detik didefinisikan oleh 16PF 683-693. Psikologis Laporan, 59,.


14. ^ Cattell, HEP, dan Mead, M. (2007). 16 Personality Factor Questionnaire (16PF).

Dalam GJ Boyle, G. Matthews, dan DH Saklofske (ed.), Buku Panduan teori kepribadian dan pengujian: Vol. 2: Kepribadian pengukuran dan penilaian:. London Sage. 15. ^ Costa, PT, Jr & McCrae, RR (1976). Umur perbedaan dalam struktur kepribadian: cluster Pendekatan analitik 564-570. Jurnal, 31 gerontologia,. 16. ^ Costa, PT, Jr & McCrae, RR (1985). The NEO Personality Inventory manual,. Odessa FL: Psychological Assessment Resources. 17. ^ McCrae, RR & Costa, PT, Jr (1987). Validasi dari model lima faktor-kepribadian di instrumen dan pengamat 81-90. Jurnal Psikologi Kepribadian dan Sosial, 52,. 18. ^ McCrae, RR & John, OP (1992). Pengenalan kepada-faktor model lima dan aplikasinya 175-215. Jurnal, 60 Kepribadian,. 19. ^ kolam Item Kepribadian Internasional. (2001). Sebuah ilmiah collaboratory untuk pengembangan langkah-langkah maju dari ciri-ciri kepribadian dan perbedaan individu lain ( IPIP.ori.org ) 20. ^ Carnivez, GL & Allen, TJ (2005). konvergen dan validitas faktorial dari 16PF dan NEO-PI-R. Makalah disajikan pada konvensi tahunan American Psychological Association, Washington, DC 21. ^ Conn, S. & Rieke, M. (1994). The 16PF manual teknis Edisi Kelima,. Champaign IL: Institute for Personality & Kemampuan Pengujian. 22. ^ Cattell, HE (1996). Lima asli besar: Suatu perspektif sejarah Review. Eropa Psikologi Terapan 46,, 5-14. 23. ^ Grucza, RA & dan Goldberg, LR (2007). The comparative validity of 11 modern personality inventories: Predictions of behavioral acts, informant reports, and clinical indicators. Journal of Personality Assessment, 89 , 167187. 24. ^ Mershon, B. & Gorsuch, RL (1988). Number of factors in the personality sphere: does increase in factors increase predictability of real-life criteria? Journal of Personality and Social Psychology, 55'', 675680. 25. ^ Paunonen, SV & Ashton, MS (2001). Big Five factors and facets and the prediction of behavior. Journal of Personality & Social Psychology, 81 , 524539. 26. ^ De Fruyt, F., McCrae, RR, Szirmk, Z., & Nagy, J. (2004). The Five-Factor personality inventory as a measure of the Five-Factor Model: Belgian, American, and Hungarian comparisons with the NEO-PI-R. Penilaian, 11, 207-215. 27. ^ Goldberg, LR (1992). Pengembangan penanda untuk struktur-lima faktor Big. Journal of Personality and Social Psychology, 59(6), 12161229 28. ^ a b Thompson, ER 2008. Development and validation of an international English bigfive mini-markers, Personality and Individual Differences . 45(6): 542 548 29. ^ Gosling, SD, Rentfrow, PJ & Swann Jr, WB (2003) Sebuah ukuran yang sangat singkat dari Lima Besar-domain kepribadian, Jurnal Penelitian dalam Kepribadian 37 (6), p504528

30. ^ a b c d e International Personality Item Pool 31. ^ Allport, GW & Odbert, HS (1936). Sifat nama: Sebuah studi psycholexical Monografi.

Psikologis, 47, 211. 32. ^ Cattell, RB (1957) dan. Kepribadian motivasi: Struktur dan pengukuran. New York: Harcourt, Brace & World. Journal of Personality Disorders , 19(1) , 5367. 33. ^ Tupes, EC, & Christal, RE (1961). Berulang faktor kepribadian berdasarkan peringkat sifat. USAF ASD Tech. Rep. No. 61-97, Lackland Airforce Base, TX: US Air Force. 34. ^ Norman, WT (1963). Toward an adequate taxonomy of personality attributes: Replicated factor structure in peer nomination personality ratings. Journal of Abnormal and Social Psychology , 66 , 574583. 35. ^ Goldberg, LR (1981). Language and individual differences: The search for universals in personality lexicons. In Wheeler (Ed.), Review of Personality and social psychology , Vol. 1 , 141165. Beverly Hills, CA: Sage. 36. ^ Saulsman, LM & Page, AC (2004). The-faktor model lima dan gangguan kepribadian literatur empiris: A meta-analitik meninjau Psikologi. Klinis Review, 23, 1055-1085. 37. ^ Barrick, MR, & Mount MK (1991). The Big Five Personality Dimensions and Job Performance: A Meta-Analysis. Personnel Psychology , 44 , 126. 38. ^ Mount, MK & Barrick, MR (1998). Five reasons why the "Big Five" article has been frequently cited. Personnel Psychology , 51 , 849857. 39. ^ Jang, K., Livesley, WJ, Vemon, PA (1996). Heritabilitas dari Dimensi Kepribadian Big Five dan aspek mereka: Studi Twin. Journal of Personality 64,, 577-591. 40. ^ Bouchard & McGue, 2003. "Genetic and environmental influences on human psychological differences." Journal of Neurobiology , 54 , 445. doi : 10.1002/neu.10160 41. ^ McCrae, RR & Costa, PT (1990). Personality in adulthood. New York: The Guildford Press. 42. ^ Srivastava, S., John, OP, Gosling, SD, & Potter, J. (2003). Pengembangan kepribadian pada awal dan tengah dewasa: Set seperti plester atau perubahan terus-menerus.? Jurnal Psikologi Kepribadian dan Sosial, 84, 1041-1053 43. ^ Roberts, BW, & Mroczek, D. (2008). Personality trait change in adulthood. Current Directions in Psychological Science , 17 , 3135. 44. ^ Costa, PT Jr., Terracciano, A., & McCrae, RR (2001). "Perbedaan Gender Di Personality Traits Budaya: Temuan Mengejutkan dan Handal" Jurnal Kepribadian dan Psikologi Sosial, 81 (2), 322-331 45. ^ Schmitt, DP, Realo, A., Voracek, M., & Allik, J. (2008). Mengapa pria tidak bisa lebih seperti wanita? Sex perbedaan ciri-ciri kepribadian Big Five di 55 budaya 168-182. Jurnal Psikologi Kepribadian dan Sosial, 94,. 46. ^ Harris, JR (2006) dua. Tidak sama: Sifat manusia dan individualitas manusia. WW Norton & Company. 47. ^ Jefferson, T., Herbst, JH, & McCrae, RR (1998). Associations between birth order and personality traits: Evidence from self-reports and observer ratings. Journal of Research in Personality , 32 , 498509. 48. ^ Ostendorf, F. (1990). Sprache und Persoenlichkeitsstruktur: Zur Validitaet des FunfFactoren-Modells der Persoenlichkeit . Regensburg, Germany: S. Roderer Verlag. 49. ^ Trull, TJ & Geary, DC (1997). Comparison of the big-five factor structure across samples of Chinese and American adults. Journal of Personality Assessment, 69 (2), 324341.

50. ^ McCrae RR, Terracciano, A., & 79 Members of the Personality Profiles of Cultures

Project. (2005). Personality Profiles of Cultures: Aggregate Personality Traits. Journal of Personality and Social Psychology, September 2005, 89, No.3, 407425. 51. ^ Weiss A, King JE, Hopkins WD. (2007) A cross-setting study of chimpanzee (Pan troglodytes) personality structure and development: zoological parks and Yerkes National Primate Research Center. Am J Primatol. Nov;69(11):126477. PMID 17397036 52. ^ A contrarian view of the five-factor approach to personality description 53. ^ Solid ground in the wetlands of personality: A reply to Block 54. ^ McCrae, RR (1996). Social consequences of experiential openness. Psychological Bulletin , 120, 323337. 55. ^ McAdams, DP (1995). What do we know when we know a person? Journal of Personality , 63 , 365396. 56. ^ Goldberg, LR (1990). Sebuah alternatif "deskripsi kepribadian": The-besar lima faktor struktur 1216-1229. Jurnal Psikologi Kepribadian dan Sosial, 59,. 57. ^ Block, Jack (2010). The five-factor framing of personality and beyond: Some ruminations. Psychological Inquiry, 21(1), 2-25. 58. ^ Szirmak, Z., & De Raad, B. (1994). Taksonomi dan struktur kepribadian Hungaria Journal. Eropa Kepribadian, 8, 95-117. 59. ^ De Fruyt, F., McCrae, RR, Szirmk, Z., & Nagy, J. (2004). The Five-Factor personality inventory as a measure of the Five-Factor Model: Belgian, American, and Hungarian comparisons with the NEO-PI-R. Assessment , 11 , 207215. 60. ^ Cloninger, CR, Svrakic, DM, Przybeck, TR (1993). A psychobiological model of temperament and character. Archives of General Psychiatry , 50(12) , 975990. 61. ^ Livesley, WJ, Jackson, DN (1986). The internal consistency and factorial structure of behaviors judged to be associated with DSM-III personality disorders. American Journal of Psychiatry , 143(11) , 14734. 62. ^ Eysenck, HJ (1991). Criteria for a taxonomic paradigm. Personality and Individual Differences , 12 , 773790. 63. ^ Bagby, RM, Marshall, MB, Georgiades, S. (2005), Dimensional personality traits and the prediction of DSM-IV personality disorder symptom counts in a nonclinical sample. Journal of Personal Disorders , 19(1)', 5367. 64. ^ De Fruyt, F., De Clercq, BJ, van de Wiele, L., Van Heeringen, K. (2006). The validity of Cloninger's psychobiological model versus the five-factor model to predict DSM-IV personality disorders in a heterogeneous psychiatric sample: domain facet and residualized facet descriptions. Journal of Personality , 74(2) , 479510. 65. ^ Sinclair, P. & Barrow, S. (1992)Identifying Personality Traits predictive of Performance. BPS jurnal pada Kerja Tes - Seleksi & Development Review, SDR Volume 8 Oktober 1992 (5) 66. ^ McGhee, RM, Ehrler, DJ, & Buckhalt, J. (2007). Five Factor Personality Inventory Children (FFPI-C). Austin, TX: Pro-Ed. 67. ^ John, OP, & Srivastava, S. (1999). The Big-Five trait taxonomy: History, measurement, and theoretical perspectives . In LA Pervin & OP John (Eds.), Handbook of personality: Theory and research (Vol. 2, pp. 102138). New York: Guilford Press.

http://translate.googleusercontent.com/translate_c?hl=id&langpair=en| id&u=http://en.wikipedia.org/wiki/Big_five_personality_traits&rurl=translate.google. co.id&usg=ALkJrhgca8BFzDg7O48bWedEbVi9Athtcw