Anda di halaman 1dari 5

Matematika EBTANAS

Tahun 2003

EBT-SMA-03-01 EBT-SMA-03-05
Persamaan kuadrat (k + 2)x2 – (2k – 1) x + k – 1 = 0 sin 810 + sin 210
mempunyai akar-akar nyata dan sama. Jumlah kedua Nilai =…
akar persamaan tersebut adalah … sin 69 0 − sin 17 0
A. √3
A. 9 1
8 B. 2
8 2
B. 1
9 C. 3
5 3
C. 1
2 D. −2 3
2
D.
5 E. –√3
1
E.
5 EBT-SMA-03-06
Untuk 0 ≤ x < 360,himpunan penyelesaian dari
EBT-SMA-03-02 sin xo – √3 cos xo – √3 = 0 adalah …
Jika akar-akar persamaan kuadrat 3x2 + 5x + 1 = 0 adalah A. {120, 180}
1 1 B. {90, 210}
α dan β, maka nilai 2 + 2 sama dengan …
α β C. {30, 270}
D. {0, 300}
A. 19
E. {0, 300, 360}
B. 21
C. 23
EBT-SMA-03-07
D. 24
2 1
E. 25 Penyelesaian persamaan 8 x − 4x + 3 =
32 − 1
x
EBT-SMA-03-03 adalah p dan q, dengan p > q.Nilai p + 6q = …
Nilai sinus sudut terkecil dari segitiga yang sisinya 5cm, A. –17
6 cm dan √21 cm adalah … B. –1
1
A. 5
21 C. 4
1 D. 6
B. 6
21 E. 19
1
C. 5
5
EBT-SMA-03-08
1
D. 5 Jika x1 dan x2 adalah akar-akar persamaan:
6
1
(3 log x)2 – 3 3 log x + 2 = 0, maka x1 x2 = …
E. 3
5 A. 2
B. 3
EBT-SMA-03-04 C. 8
1 D. 24
Diketahui sudut lancip A dengan cos 2A = .
3 E. 27
Nilai sin A = …
1 EBT-SMA-03-09
A. 3
3 Nilai x2 + 2xy + y2 yang memenuhi persamaan
1
B. 2 ⎛ 2 6 ⎞⎛ x ⎞ ⎛ 2 ⎞
2 ⎜⎜ ⎟⎟⎜⎜ ⎟⎟ = ⎜⎜ ⎟⎟ adalah …
C.
1
6 ⎝ 1 − 3 ⎠⎝ y ⎠ ⎝ − 5 ⎠
3
2
A. 1
D. 3
5 B. 3
2 C. 5
E. 3
6 D. 7
E. 9
EBT-SMA-03-10 EBT-SMA-03-14
Jumlah deret geometri tak hingga : Modus dari data pada f 10
√2 + 1 +
1
2 + 1
+… adalah … histogram di samping
2 2 adalah …
A.
2
3
( 2 + 1) A. 25,0 6
B. 25,5 4
B.
3
2
( 2 + 1) C. 26,0 3
2( 2 + 1)
D. 26,5
C. E. 27,0
D. 3( 2 + 1)
4( 2 + 1)
13,5 18,5 23,5 28,5 33,5 nilai
E.
EBT-SMA-03-15
EBT-SMA-03-11 Kuartil bawah dari data yang
Sebuah bola dijatuhkan vertikal dari ketinggian 6m Nilai frekuensi tersaji pada label distribusi
terjadi pantulan ke-2,ke-3,ke-4 dan seterusnya dengan 30 - 39 1 frekuensi di samping adalah …
8 16 40 – 49 3 A. 66.9
ketinggian 4 m, m, m dan seterusnya.Jarak 50 - 59 11 B. 66.5
3 9
lintasan yang ditempuh bola sampai berhenti … 60 – 69 21 C. 66.2
70 – 79 43 D. 66.1
A. 16 m
80 – 89 32 E. 66.0
B. 18 m
C. 20 m 90 - 99 9
D. 24 m
E. 30 m
EBT-SMA-03-16
Ditentukan g(f(x)) = f(g(x)). Jika f(x) = 2x + p dan
EBT-SMA-03-12
Dua buah dadu dilempar undi bersama-sama. Peluang g(x) = 3x + 120, maka nilai p = …
munculnya jumlah mata dadu 9 atau 10 adalah … A. 30
B. 60
A. 3 C. 90
36

B. 7 D. 120
36 E. 150
8
C.
36
EBT-SMA-03-17
9
D. 2x −1
36
Fungsi f : R → R didefinisikan sebagai f(x) = ,
E. 11 3x + 4
36 4 -1
x ≠ − 3 . Invers fungsi f adalah f (x) = …
EBT-SMA-03-13 4x −1 2
Jika sebuah dadu dan sekeping mata uang dilempar undi A. ,x≠− 3
3x + 2
satu kali bersama, maka peluang untuk memperoleh
gambar pada mata uang dan bilangan ganjil pada dadu 4x + 1 2
B. ,x≠ 3
adalah … 3x − 2
A. 1 4x −1 2
12 C. ,x≠ 3
1
2 − 3x
B.
6 4x −1 2
1
D. ,x≠ 3
C. 3x − 2
4
1 4x +1 2
D. E. ,x≠− 3
3 3x + 2
1
E.
2
EBT-SMA-03-18 EBT-SMA-03-23
4− x 2 Nilai maksimum sasaran Z = 6x + 8y dari sistem
Nilai dari lim =… 4x + 2y ≤ 60
x→2 3− x2 + 5 pertidaksamaan 2x + 4y ≤ 48 adalah ...
A. –12 x≥0,y≥0
B. –6 A. 120
C. 0 B. 118
D. 6 C. 116
E. 12 D. 114
E. 112
EBT-SMA-03-19
cos 2 x EBT-SMA-03-24
Nilai dari lim =…
x→
π
cos x − sin x Diketahui segitiga ABC dengan A(1, 4, 6), B(1, 0, 2) dan
4 C(2, –1, 5). Titik P terletak pada perpanjangan AB
A. –√2 sehingga AP : BP = 3 : 1. Panjang vektor yang
B. – 1 √2 diwakilkan oleh PC adalah …
2
1
A. 3
C. √2 B. √13
2
D. √2 C. 3√3
E. 2√2 D. √35
E. √43
EBT-SMA-03-20
Fungsi f(x) = x3+ 3x2 – 9x – 7 turun pada interval … EBT-SMA-03-25
A. 1 < x < 3 ⎛ 1 ⎞ ⎛2⎞
⎜ ⎟ ⎜ ⎟
B. –1 < x < 3 Diketahui : u = ⎜ − 2 ⎟ dan v = ⎜ 3 ⎟ .
C. –3 < x < 1 ⎜ 3 ⎟ ⎜ − 1⎟
D. x < –3 atau x > 1 ⎝ ⎠ ⎝ ⎠
E. x < –1 atau x > 3 Proyeksi skalar 2u + 3v pada v adalah …
A. 1
2
EBT-SMA-03-21
1
Interval x sehingga grafik fungsi f(x) = 2x3 – 9x2 + 12x B. 2
2
turun adalah … 1
A. x < –2 atau x > –1 C. 14
14
B. –2 < x < –1 D. 2 14
C. x < 1 atau x > 2 7
D. 1 < x < 2 E. 2
14
E. –1 < x < 2
EBT-SMA-03-26
EBT-SMA-03-22 Salah satu garis singgung yang bersudut 120o terhadap
Sebuah peluru ditembakkan vertikal ke atas. Jika tinggi h sumbu x positif pada lingkaran dengan ujung diameter
meter setelah t detik dirumuskan dengan titik (7,6) dan (1, –2) adalah …
5 A. y = –x√3 + 4√3 + 12
h(t) = –t3 + t2 + 2t + 10, maka tinggi
2 B. y = –x√3 – 4√3 + 8
maksimum yang dicapai peluru tersebut adalah ... C. y = –x√3 + 4√3 – 4
A. 26 D. y = –x√3 – 4√3 – 8
B. 18 E. y = –x√3 + 4√3+ 22
C. 16
D. 14 EBT-SMA-03-27
E. 12 Persamaan ellips dengan pusat yang sama tetapi panjang

sumbunya dua kali ellips


(x − 2)2 + ( y − 1)2 = 1 adalah
3 2
A. 2x2 + 3y2 – 8x – 6y – 1 = 0
B. 4x2 + 6y2 – 16x – 18y – 11 = 0
C. 3x2 + 2y2 – 6x – 8y – 1 = 0
D. 2x2 + 3y2 – 8x – 6y – 13 = 0
E. 12x2 + 9y2 – 32y – 52 = 0
EBT-SMA-03-28 EBT-SMA-03-33
Diketahui x2 – 3x – 4 merupakan faktor dari suku banyak Nilai ∫ x sin (x2 + 1) dx = …
x4 – 4x3 – 7x2 + ax + b. Nilai a + b = … A. –cos (x2+ 1) + C
A. –46 B. cos (x2+ 1) + C
B. –42 C. – 1 cos (x2 + 1) + C
C. –2 2
1
D. 2 D. cos (x2 + 1) + C
2
E. 46
E. –2 cos (x2 + 1) + C
EBT-SMA-03-29
EBT-SMA-03-34
Jika f(x) = (x – 2)2 – 4 dan g(x) = –f(x), maka luas daerah π
yang dibatasi oleh kurva f dan g adalah …
2
A. 10 3 satuan luas ∫ x cos xdx = …
0

B. 21 1
satuan luas A. –2
3 B. –1
2
C. 22 satuan luas C. 0
3
2
D. 1
D. 42 3
satuan luas E. 2
1
E. 45 satuan luas
3 EBT-SMA-03-35
Persamaan peta garis 3x – 4y = 12 karena refleksi
EBT-SMA-03-30 terhadap garis y – x = 0, dilanjutkan oleh transformasi
Daerah yang dibatasi kurva y = sin x, 0 ≤ x ≤ π dan ⎛ − 3 5⎞
sumbu x diputar mengelilingi sumbu x sejauh 360o. yang bersesuaian dengan matriks ⎜⎜ ⎟⎟ adalah …
Volum benda putar yang terjadi adalah … ⎝ −1 1⎠
π A. y + 11x + 24 = 0
A. 4 satuan volum B. y – 11x – 10 = 0
π C. y – 11x + 6 = 0
B. 2
satuan volum D. 11y – x + 24 = 0
E. 11y – x – 24 = 0
π2
C. 4
satuan volum
EBT-SMA-03-36
π2 Pada gambar kubus ABCD.EFGH, titik-titik K, L dan M
D. satuan volum
2
2
berturut-turut merupakan titik tengah BC, CD dan CG.
E. π satuan volum Jarak antara bidang AFH dengan bidang KLM adalah …
A. 2√3 cm 12 cm
EBT-SMA-03-31 B. 4√3 H G
Turunan pertama dari f(x) = sin2 (2x – 3, f ´(x) = … C. 5√3 E F
A. 2 cos (4x – 6) D. 6√3 M
B. 2 sin (4x – 6) E. 7√3
C. –2 cos (4x – 6) D L C
D. –2 sin (4x – 6) K
E. 4 sin (2x – 3) A B

EBT-SMA-03-32 EBT-SMA-03-37
π
Perhatikan gambar limas beraturan T.ABCD. P, Q, R dan
2
S berturut-turut adalah titik tengah rusuk AB, AD, BC
Nilai dari ∫ sin 5x sin xdx = … dan CD. Nilai sinus sudut antara bidang TPQ dengan
0 bidang TRS adalah … T
1
A. −2 A. 2
5
1
B. −6 B.
3
5
1 4
C. 12 C. 12 cm C D
5
1 3
D. 8 D. √5 Q R
5
5 4
E. 12 E. √5 A B
5 12 cm
EBT-SMA-03-38
Penarikan kesimpulan dari:
I p∨q II. p → q III. p →∞q
∞p q →∞r q∨r

∴q ∴∞r →∞p ∴p→r


Yang sah adalah …
A. hanya I
B. hanya I dan II
C. hanya I dan III
D. hanya II dan III
E. hanya III

EBT-SMA-03-39
Rasio suatu deret geometri tak berhingga adalah r =
lim
(x − 2) . Suku pertama deret itu
x → 2 2x − 6x + 4
2
r r r r
merupakan hasil kali skalar vektur a = i + 2 j + 2k dsn
r r r r
b = 2i + j − k . Jumlah deret geometri tak berhingga
tersebut = …
1
A. 4
1
B. 3
4
C. 3
D. 2
E. 4
4
EBT-SMA-03-40
Jika x dan y memenuhi persamaan:
⎛ 2 2 log x 2 log y ⎞⎛ 1 ⎞ ⎛ 5 ⎞
⎜ ⎟⎜ ⎟ ⎜ ⎟
⎜ 3 2 log y 2 log x ⎟⎜ 4 ⎟ = ⎜ 5 ⎟ , maka x . y = …
⎝ ⎠⎝ ⎠ ⎝ ⎠
1
A. √2
4
1
B. 2
√2
C. √2
D. 2√2
E. 4√2