Anda di halaman 1dari 6

TUGAS KELOMPOK METODOLOGI PEMBELAJARAN

Disusun Oleh : 1. Risdianto Parahat (09130220180) 2. Rista Fidianingsih (0913022063) 3. Sandy Dwi Cahyo (0913022065) 4. Pujiati 5. Ria Herpiana 6. Mike Anita Putri 7. Yunanto N.A 8. Made Topan A.P (0913022057) (0913022103) (0913022053) (0913022073) (0913022097)

PENDIDIKAN FISIKA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS LAMPUNG

BANDAR LAMPUNG 2011


1. Hakekat Model Pembelajaran Gage dan Berliner Gage & Berliner (1992) menyatakan bahwa penggunaan model sebagai pembantu pembelajaran memiliki dua manfaat utama. Pertama, model memberikan "representasi akurat dan penggunaan pengetahuan yang diperlukan saat memecahkan masalah di beberapa bidang tertentu". Kedua, model membuat proses pemahaman pengetahuan mudah karena merupakan ekspresi visual dari topik. Gage dan Berliner menemukan bahwa siswa yang belajar model sebelum kuliah mungkin ingat sebanyak 57% lebih pada pertanyaan mengenai informasi konseptual daripada siswa yang menerima instruksi tanpa melihat dan mendiskusikan model pembelajaran. Alesandrini (1981) memberikan kesimpulan yang sama ketika ia belajar strategi gambaran verbal yang berbeda dalam belajar. 2. Karakteristik Model Gage dan Berliner Pada Pembelajaran Fisika Model Gage dan Berliner Ini adalah model konseptual instruksi dengan sifat preskriptif lebih dari model Carroll. Unsur-unsur yang ditekankan berasal dari pendapat yang pasti tentang bagaimana seseorang harus mengatur situasi pembelajaran (Richey, 1986). Kesamaan model Berliner adalah umum.. Ini mencakup empat ruang lingkup variabel semua - kurikulum, pengiriman, karakteristik individu, dan pertimbangan manajemen.. Dalam pemeriksaan lebih rinci model, orang dapat melihat bahwa perilaku guru yang spesifik, seperti diagnosis, resep, presentasi, pemantauan, dan penekanan umpan balik. Ada beberapa keuntungan dari model ini untuk pembelajaran IPA SMP dan Fisika SMA, yaitu : 1. Adanya tujuan yang jelas dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran di kelas, sehingga tidak ada kerancuan dengan materi pembelajaran yang sudah atau akan disampaikan. 2. Guru harus menggunakan penelitian dan prinsip-prinsip dari psikologi

pendidikan untuk mengembangkan prosedur pengajaran yang tepat untuk memperoleh hasil yang optimal. Contohnya motivasi belajar. 3. Dilakukan evaluasi guna mengukur tingkat keberhasilan guru mengajar dan kemampuan siswa dalam menyerap pelajaran yang disampaikan. 4. Adanya tahapan pembelajaran oleh guru yang dibutuhkan seperti dalam pembelajaran IPA SMP dan Fisika SMA yaitu, (persiapan kelas), managemen (mengontrol kelas), dan instruksi (membimbing proses belajar). 5. Dalam proses pembelajaran guru memberikan umpan balik perbaikan atas jawaban siswa tentang apa yang benar dan apa yang salah dan alasannya. Kemudian Interaksi siswa dengan guru sangat kuat sehingga siswa aktif dalam kegiatan pembelajaran. Akan tetapi ada beberapa kekurangan dari model pembelajaran ini, yaitu : 1. Jika evaluasi tidak menunjukkan bahwa hasil yang diinginkan, guru kembali mengajarkan materi dan memulai proses secara keseluruhan lagi sehingga membutuhkan banyak waktu untuk melakukannya kembali, sedangkan untuk disekolah formal materi pembelajaran sudah di atur dalam kurikulum dan ini akan menyebabkan terhambatnya kurikulum. Oleh karena itu peran guru sangat menentukan keberhasilan siswa. 2. Tidak konsistennya guru terhadap manajemen pembelajaran dan praktik pembelajaran berbasis pada waktu atau karakteristik dari siswa tertentu sehingga mempengaruhi prestasi siswa. kelompok

3. Langkah Pembelajaran Dan Pengembangannya Berdasarkan Pembelajaran IPA SMP dan Fisika SMA Gage dan Berliner (1992) mengembangkan model proses pembelajaran yang berfokus pada variabel-variabel yang harus diperhatikan oleh guru kelas saat mendesain dan memberikan pengajaran kepada siswa. Model ini berusaha untuk

mendefinisikan lebih tepat apa yang dimaksud dengan "pengajaran berkualitas" dan menyajikan lima tugas yang berhubungan dengan proses pembelajaran.

Teori Gagne adalah diklasifikasikan sebagai teori instruksional karena berusaha untuk menggambarkan kondisi di mana satu sengaja dapat mengatur untuk belajar hasil kinerja tertentu. (1988) teori instruksional Gagne memiliki tiga elemen utama. Pertama, didasarkan pada taksonomi, atau klasifikasi, dari hasil belajar. Kedua, mengusulkan kondisi internal dan eksternal tertentu yang diperlukan untuk mencapai hasil pembelajaran ini. Dan ketiga, ia menawarkan sembilan peristiwa pembelajaran, yang berfungsi sebagai template untuk membuat serta memberikan satu unit instruksi. Teori ini ditetapkan bahwa ada beberapa jenis atau tingkat pembelajaran. Arti penting dari klasifikasi ini adalah bahwa setiap jenis yang berbeda membutuhkan berbagai jenis instruksi. Gagne (1977) mengidentifikasi lima kategori utama belajar: informasi verbal, keterampilan intelektual, strategi kognitif, keterampilan motorik dan sikap. kondisi internal dan eksternal yang berbeda diperlukan untuk tiap jenis pembelajaran. Misalnya, untuk strategi kognitif yang bisa dipelajari, harus ada kesempatan untuk berlatih mengembangkan solusi baru untuk masalah. Untuk mempelajari sikap, pelajar harus terkena panutan kredibel atau argumen persuasif. Gagne menyarankan bahwa tugas-tugas belajar untuk keterampilan intelektual bisa diatur dalam hirarki yang sesuai dengan kompleksitas: pengakuan stimulus, respons generasi, dengan mengikuti prosedur, penggunaan terminologi diskriminasi, pembentukan konsep, penerapan aturan, dan pemecahan masalah. Makna utama dari hirarki ini adalah untuk mengidentifikasi prasyarat yang harus diselesaikan untuk memfasilitasi pembelajaran pada setiap tingkat. Prasyarat diidentifikasi dengan melakukan analisis tugas tugas / pelatihan belajar. hierarki Belajar memberikan dasar untuk urutan instruksi.

Selain itu, teori peristiwa pembelajaran dan proses kognitif yang sesuai dalam pembelajaran IPA SMA dan Fisika SMA yaitu: (1) mendapatkan perhatian (resepsi) (2) menginformasikan pelajar dari tujuan (harapan) (3) merangsang recall (pencarian) sebelum belajar (4) penyajian stimulus (persepsi selektif) (5) memberikan bimbingan belajar (encoding semantik) (6) memunculkan kinerja (merespons) (7) memberikan umpan balik (penguatan) (8) menilai kinerja (pengambilan) (9) meningkatkan retensi dan transfer (generalisasi). Peristiwa ini harus memenuhi atau menyediakan kondisi yang diperlukan untuk belajar dan melayani sebagai dasar untuk merancang instruksi dan memilih media yang sesuai (Gagne, Briggs & Taruhan, 1992). pekerjaan Gagne telah memberikan kontribusi yang besar dalam bidang teknologi instruksional terutama berkaitan dengan desain instruksi. Menurut Gagne, langkah-langkah berikut harus jelas dipikirkan ketika merancang instruksi. a. Identifikasi jenis hasil belajar b. Hasil Setiap orang dapat memiliki pengetahuan prasyarat atau keterampilan yang harus diidentifikasi. c. Mengidentifikasi kondisi internal atau proses pelajar harus memiliki untuk mencapai hasil. d. Identifikasi kondisi eksternal atau instruksi yang diperlukan untuk mencapai hasil. e. Tentukan konteks pembelajaran. f. Catat karakteristik peserta didik. g. Pilih media untuk instruksi. h. Rencana untuk motif peserta didik.

i. Instruksi ini diuji dengan peserta didik dalam bentuk evaluasi formatif. j. Setelah instruksi telah digunakan, evaluasi sumatif digunakan menilai efektivitas instruksi. model ini adalah sangat sederhana. Hal ini dirancang untuk sistem yang luas kurikulum (skala besar). Salah satu kekuatan dari model ini adalah bahwa desain difokuskan pada analisis front end dengan pembelajar dalam pikiran. Lebih jauh lagi, fakta bahwa semua langkah model yang diurutkan memudahkan bagi guru atau desainer instruksional untuk melaksanakan dan mengikuti.