Anda di halaman 1dari 27

Teori Perdagangan Internasional

SAP 3 Bisnis Internasional D23026

Pembahasan

Merkantilisme Teori Keunggulan Absolut Teori keunggulan komparatif Teori H O Teori PLC Leontif paradox Skala Ekonomi Teori Keunggulan Pionir (First Mover Advantage) Teori Keunggulan Komparatif- Porter Teori Permintaan tumpang tindih (overlapping demand) Penyebab terjadinya perdagangan internasional
A Sekarbumi 2

SAP 3 Bis Int 08/09

Merkantilisme (abad 16-17)


suatu

falsafah ekonomi berdasarkan keyakinan bahwa kemakmuran suatu negara bergantung pada harta yang terakumulasi (emas) Untuk meningkatkan kemakmuran negara hendaknya meningkatkan ekspor dan mengurangi impor Campur tangan pemerintah dlm pembatasan import dgn tarif dan quota diperlukan.
SAP 3 Bis Int 08/09 A Sekarbumi 3

Teori keunggulan absolut (Adam Smith,th1776)

Pasar bebas (pasar yang tidak dibatasi oleh peraturan pemerintah atas quota,pajak-) akan menguntungkan kedua negara yang berdagang. Mendukung invisible hand yang mengatur mekanisme pasar Argumentasi:Kemampuan suatu bangsa untuk memproduksi suatu barang dengan jumlah input yang sama lebih banyak dari pada negara lain (suatu bangsa dapat membeli dari bangsa lain maupun menjual hasil yang berlebih)
A Sekarbumi 4

SAP 3 Bis Int 08/09

Ilustrasi Teori Keunggulan Absolut Dalam persaingan sempurna dan tdk ada biaya transportasi. Negara akan mengkhususkan diri dalam memproduksi barang2 yang dapat diproduksi dengan lebih efisien (dgn jumlah input sama dalam kurun waktu sama,menghasilkan lebih banyak)
Contoh 1 Input(modal,SDM,sumberdaya) yang diperlukan untuk memproduksi : Komoditas Bal Textil Kedelai/ton Negara Indonesia 30 20 Nigeria 10 40 ___________total________40_________ 60__________________ Spesialisasi Indonesia Nigeria

60 0 total 60

0 80 80

SAP 3 Bis Int 08/09

A Sekarbumi

Absolut Advantage (lanjutan)

N-N PPF Nigeria I I PPF Indonesia


40 N

Kedelai

20

N 10
SAP 3 Bis Int 08/09

I textil
30
A Sekarbumi 6

Term of trade: untuk mengkonsumsi,surplus hrs diperdagangkan Nigeria ingin mendapat lebih dari 10 bal textil dibanding dgn 40 ton kedelai sementara Indonesia ingin mendapat kedelai 1,5 x lebih sedikit dari biaya produksi.Dgn mengambil titik tengah : Textil Kedelai Indonesia 30 40 Nigeria 30 40 Total 60 80

Keuntungan dari spesialisasi dan perdagangan: Textil Kedelai Indonesia 20 Nigeria 20

SAP 3 Bis Int 08/09 A Sekarbumi 7

Teori keunggulan komparatif DavidRicardo (salah satu pendukung Smith):


Suatu

negara yang memiliki kelemahan absolut dalam memproduksi dua barang dibanding negara lain namun memiliki suatu keunggulan komparatif atau relatif dalam memproduksi barang dimana kelemahan absolutnya berkurang,masih dapat berdagang dengan negara lain
A Sekarbumi 8

SAP 3 Bis Int 08/09

David Ricardo 1817 Walaupun suatu bangsa memegang keunggulan absolute dalam produksi dua barang,kedua Negara masih dapat berdagang, dengan catatan yang kurang efisien melakukan spesialisasi

Negara komoditas Textil (bal) Kedelai (ton)

Indonesia 30 40

Nigeria 60 50

total 90 90

Nigeria memiliki absolut advantage pd textil dan kedelai,namun Indonesia msh mempunyai relative advantage/cost dlm memproduksi kedelai.
SAP 3 Bis Int 08/09 A Sekarbumi 9

Jika msg2 spesialisasi: negara Ind Nigeria total komoditas textil 0 120 120 kedelai 80 0 80
Jika msg setuju dgn exchange rate1 bal textil ditukar dgn 1 ton kedelai,msg2 akan mendapat keuntungan dari pertukaran dan spesialisasi 40 80 40 40 Tetapi Nigeria akan tetap ada kelebihan textil dan I ton lebih sedikit kedelai dan Indonesia mendapat textil lebih serta kedelai dlm jumlah sama.maka,Nigeria menginginkan 2 bal surplus textil untuk 2 ton kedelai diperdagangkan dgn negara lain,shg menjadi 40 60 40 60

SAP 3 Bis Int 08/09 A Sekarbumi 10

Ricardo :Keunggulan komparatif (lanjutan) Keuntungan dari spesialisasi dan perdagangan Ind Nigeria Textil 10 Kedelai 10 50 40 Kedelai
PP F Ni

ge r

ia

F PP d In
30 textil

60

SAP 3 Bis Int 08/09

A Sekarbumi

11

Asumsi teori Absolut dan komparatif:


Hanya membandingkan 2 negara Tidak menghitung biaya transportasi Tidak menghitung perbedaan harga sumber daya Barang dapat berpindah dengan bebas Sumber daya ada yang tidak dapat diperbaharui Efisiensi tidak berubah Efek dari distribusi pendapatan disuatu negara tidak dihitung.

SAP 3 Bis Int 08/09

A Sekarbumi

12

Perluasan Model Ricardo:

Sumber daya tidak mudah berganti/bergerak: contoh tanaman coklat diganti padi; buruh textil tidak bisa begitu saja menjadi tenaga di perusahaan pembuat jet. Diminishing return: jika pada keunggulan komparatif sumber daya dianggap konstan (constant return to specialization),pada kenyataannya tidak demikian,seringkali sumber daya menjadi langka/perlu input lebih. Krn kualitas beda,beda barang,beda pula proporsi sumber daya. Effek dinamis dan perkembangan ekonomi: perdagangan bebas dpt meningkatkan sumberdaya suatu negara(modal,tenaga kerja krn PMA) selain itu meningkatkan effisiensi.
A Sekarbumi 13

SAP 3 Bis Int 08/09

Paul Samuelson

Bertentangan dengan teori comparative advantage, pada kondisi tertentu,suatu negara maju malah menjadi buruk ekonominya bila berdagang dengan negara miskin.mis AS vs China Walau produk dari China lebih murah, tidak otomatis menutup kehilangan pekerjaan Memindahkan pekerjaan yang berupa jasa(software,callcentre,accounting jobs)mematikankelas menengah di AS.
A Sekarbumi 14

SAP 3 Bis Int 08/09

Kaitan Perdagangan dan pertumbuhan


Jeffrey

Sach dan Andrew Werner(1995): penelitian di 100 negara antara 1970-1990 terbukti semakin terbuka,semakin tinggi perkembangan ekonomi Wacziarg dan Welch akhir 90 an meneliti negara2 dari 1958-1998: Negara yang meliberalisasi perdagangan rata2 lebih meningkat ekonominya dibanding sebelum liberalisasi
SAP 3 Bis Int 08/09 A Sekarbumi 15

Teori Factor Endowment oleh Eli


Heckser(1919)-Bertil Ohlin (1933)

negara mengexpor produk yang menggunakan scr intensif factor produksi mereka yang berlimpah(karena biaya pasti lebih rendah) dan mengimpor produk yang memerlukan faktor produksi mereka yang langka Beda dengan Ricardo adalah penekanan perdagangan internasional berdasarkan faktor sumber daya yang dimiliki, bukan berdasarkan produktivitas.
A Sekarbumi 16

SAP 3 Bis Int 08/09

Leontif Paradox (Wassily Leontif 1953)


Mempersoalkan

teori H-O : leontif menemukan AS ,sbg negara padat modal juga mengexpor produk yang padat tenaga kerja(less capital intensive). H-O mengabaikan biaya transportasi. Perbedaan selera juga tidak dibahas dalam teori perdagangan ini
SAP 3 Bis Int 08/09 A Sekarbumi 17

Teori Daur hidup produk


(PLC)(Raymond Vernon,pertengahan 1960) menerangkan negara yang asalnya mengexpor,akhirnya menjadi pengimpor

Berdasarkan observasi bahwa sebagian besar produk baru didunia diproduksi perusahaan AS dan dikonsumsi masyarakat AS. Karena tingginya konsumsi dalam negri AS,membutuhkan inovasi produk terus menerus.awalnya,hanya mrk yang berada pada kelas menengah dinegara lain mampu membeli dan diikuti negara berkembang Setelah kondisi ekonomi berubah,perusahaanmemindahkan produksi di negara yang lebih murah biayanya.negara2 lain membeli produk tersebut lebih banyak,sementara di pasar AS sendiri sdh jenuhmature.
A Sekarbumi 18

SAP 3 Bis Int 08/09

The product Life Cycle theory

dollar

Psr domestik
r po Ex

Im po r

Prod AS

ExporAS
SAP 3 Bis Int 08/09

Prod LN
A Sekarbumi

time

Kompetisi di LN thd psr xpor

Kompetisi impor di psr AS


19

Teori Skala Ekonomi (Economies of scale) dan experience curve


Semakin

besarnya pabrik dan meningkatnya output, biaya produksi perunit akan menurun. Hal ini terjadi karena peralatan yang lebih canggih dan lebih efisien menurunkan biaya.Selain itu perusahaan dapat memperoleh potongan harga atas pembelian mereka dengan volume yang lebih besar dan biaya tetap spt R&D serta overhead dapat dialokasikan pada kuantitas pengeluaran yang lebih besar
A Sekarbumi 20

SAP 3 Bis Int 08/09

Teori Keunggulan Pionir(First Mover advantage)


:

Perusahaan yang pertama menerobos pasar , memiliki keuntungan ekonomis dan strategis.biasanya akan segera mendominasi pasar. Kemampuan perusahaan mencapai skala ekonomi lebih dahulu dibanding pesaing akan memberi keuntungan lebih banyak lagi.

SAP 3 Bis Int 08/09

A Sekarbumi

21

The determinants of National Competitive Advantage:Michael Porters diamond

Firms Strategy Structure Rivalry


Endowment factors :
-Basic Advance

Demand condition
Related and Supporting industries

SAP 3 Bis Int 08/09

A Sekarbumi

22

Keterangan:Teori keunggulan kompetitif (Michael Porter 1990)

Kondisi permintaan sifat dasar permintaan domestik. Jika ada permintaan dari pelanggan, maka produsen akan berusaha memproduksi sebaik mungkin (berkualitas tinggi dan inovatif) dan menjadi produk yang dapat keuntungan persaingan global dibanding negara yang permintaan domestiknya kecil. Industri terkait dan pendukung, cenderung membentuk kelompok di lokasi tertentu (walau perusahaan mereka telah mendominasi.

SAP 3 Bis Int 08/09

A Sekarbumi

23

Lanjutan Keterangan

Teori Keunggulan Kompetitif Porter

Kondisi komposisi factor produksi; Porter membedakan factor dasar (spt buruh,sumber alam,geografi.dll-Teori HO) dan Faktor lanjutan (infrastruktur suatu negara).Juga faktor yang dibuat(krn investasi) dan faktor warisan(alam,lokasi) Kekurangan karunia alam akan membuat bangsa melakukan investasi dalam rangka penciptaan faktor lanjutan seperti pendidikan tenaga kerja, pelabuhan bebas dan memajukan sistim komunikasi untuk memungkin industri mereka maju secara global Strategi,struktur dan persaingan perusahaan-perluasan persaingan domestik,adanya hambatan masuk, serta organisasi dan gaya manajemen perusahaan.
A Sekarbumi 24

SAP 3 Bis Int 08/09

Teori Stefan Linder Overlapping Demand


menyatakan selera konsumen sangat dipengaruhi oleh tingkat pendapatan, sehingga pendapataan perkapita suatu negara akan menentukan jenis barang yang dimintanya.. Barangyang akan diperdagangkan oleh dua negara yang sama pendapatan perkapitanya atas jenis barang yang sama disebut permintaan tumpang tindih (overlapping demand). Perdagangan intra industri ini timbul karena diferensiasi produk
SAP 3 Bis Int 08/09 A Sekarbumi 25

Perdagangan Internasional terjadi karena perbedaan relatif yang ada


1.Perbedaan

produksi 2.Perbedaan dalam tingkat tekhnologi yang menentukan intensitas factor yang digunakan 3.Perbedaan dalam efisiensi pemanfaatan factor ini 4. Kurs valuta asing Kurs: harga sebuah mata uang yang dinyatakan dari segi mata uang lain
SAP 3 Bis Int 08/09 A Sekarbumi 26

karunia Tuhan atas faktor

Referensi
Ball,Donald

et al.International Business:The Challenge of global competition.10ed 2006.bab 3 Hill,Charles. International Business:competing in the global market place.McGrawHill 7th ed.2008.bab 5

SAP 3 Bis Int 08/09

A Sekarbumi

27

Anda mungkin juga menyukai