Anda di halaman 1dari 15

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Indonesia adalah Negara kepulauan dengan luas wilayah 1.860.359,67 km dan jumlah penduduk 222.051.298 jiwa, menempati urutan ke empat dunia. Indonesia terbagi atas 33 Propinsi, 394 kabupaten, 5263 kecamatan, dan 7113 kelurahan. Jumlah penduduk yang mencapai 222.051.298 tersebut tersebar diseluruh bagian wilayah Indonesia. Jumlah penduduk yang setiap tahun selalu mengalami pertambahan lebih kurang 2000 jiwa, tentunya akan selalu diiringi oleh semakin meningkatnya pengguna kendaraan darat baik mobil, sepeda, dan motor, yang didominasi oleh para pengguna motor yang ditandai dengan peningkatan sebesar 35% penjualan motor pada tahun 2007. Hal ini dipengaruhi oleh asumsi masyarakat bahwa motor adalah kendaraan yang praktis, efisien, dan irit sebagai sarana untuk menjalankan aktifitas kerja masyarakat. Meningkatnya populasi manusia dan mobilitas jumlah kendaraan atau fasilitas transportasi ini menjadi pemicu meningkatnya angka kecelakaan lalu lintas (Fachrurrozy, 2007). Masyarakat modern dituntut untuk mempunyai mobilitas yang tinggi. Mobilitas yang tinggi tersebut mendorong terjadinya kepadatan lalu lintas barang dan manusia di seluruh dunia. Melihat perkembangan yang ada dari kepadatan lalu lintas tersebut, semakin banyak ditemukan fakta yang menunjukkan bahwa jalan raya justru menjadi ladang pembunuhan manusia modern. World Health Organization (WHO) mencatat bahwa 1 juta orang diseluruh dunia meninggal setiap tahun di jalan raya akibat kecelakaan, dimana 40 % diantaranya berusia dibawah 25 tahun. Di Indonesia, angka kecelakaan jalan raya juga menunjukkan tren yang selalu meningkat setiap tahunnya. Data Departemen Perhubungan RI

menunjukkan bahwa tahun 2004 terdapat 17.734 kecelakaan dan 14.223 diantaranya melibatkan sepeda motor. Angka tersebut semakin bertambah pada tahun 2005 dimana terdapat 33.827 kecelakaan dan 12.178 orang meninggal

dunia. Pada tahun 2006, korban tewas akibat kecelakaan lalu lintas adalah 19.000 orang yang merupakan pengendara sepeda motor. Jumlah kecelakaan diatas merupakan kecelakaan yang tercatat secara resmi dan belum termasuk angka kecelakaan yang tidak dilaporkan seperti di tempat-tempat terpencil dan pedesaan. Di wilayah kabupaten Demak, yang terletak 26 km dari Kota Semarang, 25 km dari Kabupaten Kudus, dan 35 km dari Kabupaten Jepara dalam tahun 2007 terjadi setidaknya tercatat 614 kecelakaan lalu lintas oleh Resor Demak, dengan jumlah kecelakaan terbanyak di kecamatan Demak Kota yaitu 111 kecelakaan. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat kecelakaan diwilayah yang bisa dikatakan kurang padat penduduk, angka kecelakaan termasuk tinggi. Tingkat keperdulian masyarakat Kabupaten Demak terhadap keselamatan berkendara saat ini bisa dikatakan sangat mengkhawatirkan, hal ini merujuk pada pola hidup kebut liar oleh generasi muda bangsa Indonesia khususnya masyarakat Demak. Memang tidak mudah untuk mewujudkan kesadaran berkendara dalam seketika, kemudian bagaimana sikap kita sebagai generasi masa depan, generasi kehidupan bangsa untuk berupaya bersama mengubah kesadaran berkendara dengan aman. Berbagai upaya untuk meminimalisir tingkat kecelakaan tersebut telah banyak di upayakan, diantaranya adalah penggunaan lajur khusus sepeda dan motor yang telah diberlakukan Pemerintah Kabupaten Demak pada tahun 2009, menyalakan lampu baik siang ataupun malam, penggunaan perlengkapan standar motor seperti spion, dan yang terus digalakan adalah upaya safety riding, yaitu cara berkendara yang aman dan nyaman. Hal terbaru yang disosialisasikan oleh pemerintah khusunya Kementrian Perhubungan adalah dengan mewajibkan pengguna motor untuk menggunakan helm Standar Nasional Indonesi (SNI) pada tahun 2010 untuk mengurangi resiko fatal kecelakaan lalu lintas. Kemudian bagaiamana Dampak dari berbagai peraturan yang telah ditetapakan terhadap pengendara motor dan harus bagaimakah masyarakat sebenarnya? B. Batasan Masalah Masalah dalam penulisan ini dibatasi oleh beberapa hal yang berhungan dengan kesadaran berkendara dengan aman (Safety Riding), pengguanaan helm

Standar Nasional Indonesia (SNI), dan Combi Brake System pada vario techno sebagai alternatif tambahan pada keamanan berkendara di Kabupaten Demak. C. Rumusan Masalah 1. Apakah Implementasi Safety Riding dapat memberikan dampak yang signifikan terhadap kesadaran berkendara? 2. 3. Apakah penggunaan helm SNI dapat dijadikan acuan keselamatan lalu lintas? Bagaimanakah pengaruh rem Combi Brake System pada Honda Vario Techno terhadap keamanan berkendara? 4. 5. Bagaimana pengaruh Pola Fikir Instan dalam Berkendara? Bagaimana pengaruh budaya disiplin terhadap berkendara?

D. Tujuan Penulisan Tujuan penelitian ini, yaitu ingin mengetahui: 1. Tingkat kesadaran berkendara oleh masyarakat sesuai dengan fakta yang penulis saksikan 2. Hubungan Safety Riding, penggunaan helm SNI, Combi Brake System vario tehno dan hubungan pola fikir terhadap disiplin berkendara. E. Manfaat Penulisan 1. Manfaat Teoritis Karya Tulis ini diharapkan dapat memberikan sumbangan informasi dan dapat menjadi acuan pengembangan studi tentang kesadaran berkendaran dengan aman dan penggunaan helm SNI dalam berkendara dengan aman serta keunggulan Combi Brake System. 2. Manfaat Praktis a. Bagi Masyarakat, diharapkan dapat dijadikan bahan inmformasi dan pengetahuan untuk berkendara dengan aman dalam berlalu lintas sehingga remaja dalam mengendarai motor dapat hati-hati dan tidak melanggar aturan rambu-rambu lalu lintas untuk keselamatan bermotor. b. Bagi pemerintah, diharapkan dapat digunakan sebagai bahan referensi dalam mengambil kebijakan-kebijakan yang menentukan arah

perkembangan bangsa Indonesia dalam hal transportasi.

BAB II
3

LANDASAN TEORI

A. Pengertian Safety Riding Definisi Safety Riding mengandung pengertian yaitu suatu usaha yang dilakukan dalam meminimalisir tingkat bahaya dan memaksimalkan keamanan dalam berkendara, demi menciptakan suatu kondisi, yang mana kita berada pada titik tidak membahayakan pengendara lain dan menyadari kemungkinan bahaya yang dapat terjadi di sekitar kita serta pemahaman akan pencegahan dan penanggulangannya. Implementasi dari pengertian di atas yaitu bahwa diisaat kita mengendarai kendaraan, maka haruslah tercipta suatu landasan pemikiran yang mementingkan dan sangat mengutamakan keselamatan, baik bagi diri sendiri maupun bagi orang lain. Untuk itu, berangkat dari dasar pemikiran keselamatan tersebut, maka para pengendara haruslah menyadari arti dan pentingnya keselamatan, hal ini bisa dicontohkan dengan meningkatnya angka kecelakaan di jalan raya dan berbagai kejadian kecelakaan yang terjadi disebabkan dari berbagai macam kasus. Walaupun terasa sangat sulit untuk menumbuhkannya, namun pemikiran yang mengutamakan keselamatan tersebut haruslah merupakan kesadaran dari diri sendiri yang terbentuk dan dibangun dari dalam hati dan bertekad untuk melaksanakan segala aktivitas yang mendasar pada Safety Riding. Bila dasar pemikiran Safety Riding (Safety Minded) telah dimiliki, maka dengan mudah setiap hal yang berkaitan dengan Safety Riding dapat kita terapkan dimulai dari diri sendiri dan memulainya dari hal-hal yang kecil. B. Helm SNI Pemerintah telah memberlakukan wajib helm Standar Nasional Indonesia (SNI) untuk mengurangi risiko kecelakaan bagi pengendara sepeda motor. Tidak dapat dipungkiri bahwa sebagian besar masyarakat Indonesia hanya mengetahui helm tanpa SNI lebih murah. Sisanya mereka tidak peduli terhadap keselamatan dirinya ketika mengendarai motor dan menggunakan helm asal-asalan.

Helm dengan label SNI jelas lebih terjamin kualitas dan mutunya dibandingkan dengan helm tanpa SNI. Karena, helm SNI tentu sudah lolos serangkaian uji oleh BSN (Badan Standardisasi Nasional). Helm yang berkualitas baik telah terbukti dapat menyelamatkan nyawa pengendara sepeda motor saat terjadi kecelakaan atau tabrakan (Ian, 2007). Undang-undang No. 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas Dan Angkutan Jalan pasal 106 ayat 8 yang mengatakan semua pengendara sepeda motor harus menggunakan helm SNI mulai berlaku per tanggal 1 April 2010. Disebutkan dalam UU No. 22 tahun 2009 pasal 106 ayat 8 disebutkan bahwa pengendara dan atau penumpang yang tidak memakai helm dikenakan pidana kurungan paling lama satu bulan atau denda sebesar Rp 250.000. Dengan aturan ini, seluruh pengendara kendaraan bermotor roda dua wajib menggunakan helm yang sudah melewati uji standar dari laboratorium sesuai ketentuan SNI 1811:2007 yang diakui di 153 negara di dunia.

C. Combi Brake System (CBS) Combi Brake adalah suatu teknologi mekanis untuk mendistribusikan kekuatan pengereman antara roda depan dan roda belakang dengan hanya menekan satu tuas rem sebelah kiri saja. Dengan teknologi Combi Brake ini, sepeda motor akan berhenti dengan jarak pengereman yang lebih pendek secara lebih maksimal dengan pengereman yang merata pada kedua roda depan dan belakang secara bersama-sama. Intinya Bobot kekuatan pengereman akan terbagi secara otomatis antara roda depan dan belakang sesuai kebutuhan pengereman pada motor. Oleh karena itu, langkah atau metode ini yang menyebabkan kedua rem bisa berfungsi. Tapi porsi kekuatannya, tidak akan melebihi jika kedua tuas rem ditarik secara bersamaan ketimbang hanya tuas rem belakang aja yang ditarik. Tapi setidaknya, dengan pengereman CBS ini, pengendara juga lebih dibuat safety. Karena setidaknya, porsi rem bisa terbagi sekitar 70 persen rem belakang dan 30 persen rem depan

D. Perilaku Agresif dalam berkendara Menurut Sudarso (2008) kasus kecelakaan umumnya dipandang bersumber dari kesalahan pemakai jalan raya sendiri. Sikap gaya hidup (life style) seseorang dalam kehidupan sehari-hari terbawa saat mengendara di jalan raya. Berperilaku agresif saat mengemudi kendaraan bermotor roda dua. Tentu saja perilaku ini sangat beresiko memacu bahaya kecelakaan. Issue (akar pokok masalah) yang ada adalah ketidaksadaran pengemudi berperilaku agresif saat mengemudi, yang akan membahayakan dirinya dan orang lain. Akhir-akhir ini, sikap dari gaya hidup (life style) seseorang dalam kehidupan sehari-hari terbawa saat mengendara, menggunakan hand phone saat mengemudi dan perilaku yang agresif seperti: tidak berusaha menjaga jarak yang sesuai terhadap kendaraan lain yang ada di depannya, mengendara dengan kecepatan tinggi, menerjang lampu merah, dan mengkonsumsi minuman keras. Tentu saja tindakan tersebut sangat beresiko menimbulkan kecelakaan lalu lintas. Thurstone (Walgito, 2003) berpandangan bahwa sikap merupakan suatu predisposisi mental untuk melakukan suatu tindakan bersifat negatif maupun positif dalam hubungannya dengan obyek-obyek psikologis. Objek penelitian tentang sikap disiplin berlalu lintas dipersepsikan secara negatif dan positif oleh pengendara dalam bermotor.

BAB III METODOLOGI PENULISAN

A. Perancangan Penulisan 1. Objek Penulisan Obyek penulisan dalam penulisan ini mencakup faktor utama pemicu kecelakaan lalu lintas, upaya yang telah diambil, dan juga mengenai tindakan yang bisa dilakukan untuk mencegah terjadinya kecelakaan lalu lintas di jalan raya. Selain itu juga akan dibahas mengenai safety riding, helm SNI, Combi Brake System, serta bagaimana menanggulangi pola fikir instan dalam berkendara. 2. Dasar Pemilihan Objek Setiap tahun, kasus kecelakaan lalu lintas di jalan raya mengalami peningkatan. Kebanyakan yang menjadi faktor utama pemicunya adalah minimnya pengetahuan pengendara untuk berkendara dengan safety, dan perlengkapan keamanan yang tidak mendukung, selain hal-hal tersebut memang kurangnya system keamanan dari motor yang dipergunakan. Kesadaran berkendara oleh pengendara memang tidak dapat diubah dalam seketika itu juga, maka perlu adanya aturan yang dapat memaksa untuk mengubah pola konsep diri pengendara seperti menggunkan helm SNI. Selain itu perlu dipertimbangkan juga penggunaan system motor yang menunjang program safety riding.

B. Metode Pengumpulan Data Dalam penulisan ini, metode pengumpulan data yang digunakan adalah kaji pustaka terhadap bahan-bahan kepustakaan yang sesuai dengan permasalahan yang diangkat dalam penulisan ini yaitu dengan tema Kesadaran Berkendara dengan aman dan penggunaan Helm SNI, selain itu juga terkait dengan hal-hal yang dapat menunjang safety riding. Data penulis dapat melalui beberapa cara :

1. Metode Dokumentasi Metode ini digunakn peneliti untuk mendapatkan faktal di lapangan (jalan raya) seperti penggunaan helm SNI, menghidupkan lampu, dan jalur khusus bagi pengguna motor. 2. Library Research Metode ini digunakan untuk memperoleh data dari bahan bacaan yang berkaitan erat dengan safety riding, helm SNI, Combi Brake System, dan konsep diri dalam berkendara, baik berupa literature buku, skripsi, makalah, ataupun data dari internet.

C. Metode Analisis 1. Hasil Perolehan Data dan Pembahasan Hasil penelitian meliputi data tingkat kecelakaan yang kemudian akan dikaitkan dengan program safety riding, helm SNI, Combi Brake System yang ada pada vario techno, serta menjawab pengaruh pola fikir instan dengan meningkatkan buday disiplin. 2. Kesimpulan dan Saran Kesimpulan ini merupakan rangkuman dari hasil pengolahan data dan analisa. Pada bagian ini juga mencakup saran-saran dan masukan pihak lain untuk dikembangkan oleh pihak-pihak yang terkait agar dapat diperoleh hasil yang optimal untuk perkembangan keselamatan lalu lintas yang lebih baik.

BAB IV DATA DAN ANALISA PEMBAHASAN

A. Perolehan Data 1. Jumlah Kecelakaan Bermotor Menurut data yang diperoleh dari Kepolisian Negara Republik Indonesia Resor Demak, menjelaskan bahwa tingkat kecelakaan lalu lintas di Kabupaten Demak dapat dikatakan mengalami penurunan, namun data tersebut adalah data dari hasil laporan pengendara yang mengalami kecelakaan tidak dengan kecelakaan tunggal atau kecelakaan yang tidak fatal. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 1.1 : Tabel 1.1 Jumlah kecelakaan di Kabupaten Demak LAPORAN NO KESATUAN TH 2007 TH 2008 TH 2009 1 BONANG 10 10 4 2 DEMAK KOTA 111 91 59 3 DEMPET 25 11 7 4 GAJAH 16 7 4 5 GUNTUR 5 5 4 6 KARANG ANYAR 48 33 19 7 KARANG AWEN 61 63 32 8 KARANG TENGAH 72 53 30 9 KEBONAGUNG 27 25 9 11 MIJEN 22 26 13 12 MRANGGEN 67 65 28 13 WEDUNG 3 2 0 14 WONOSALAM 73 62 38 Jumlah 614 506 275 (Sumber: Kepolisian Negara Republik Indonesia Resor Demak) B. Pembahasan 1. Implementasi Safety Riding Salah satu langkah sosialisasi dari kepolisian Kabupaten Demak dan LSM dalam rangka menekan angka kecelakaan, khususnya bagi pengendara sepeda motor adalah pengenalan konsep safety riding. Dalam hal ini, pengendara sepeda motor akan dikenalkan dengan berbagai perangkat keselamatan, pengujian

ketrampilan berkendara, pengenalan karakteristik kendaraan, dan pengenalan mengenai etika dasar berkendara di jalan raya. Langkah awal ini penting untuk menyadarkan pengendara kendaraan bermotor, khususnya sepeda motor akan resiko berkendara sehingga dapat meningkatkan kehati-hatian dan kewaspadaan di jalan raya. Konsep safety riding membutuhkan komitmen tinggi agar dapat diaplikasikan secara luas dalam masyarakat Demak dan dapat dilakukan secara berkesinambungan untuk menunjang budaya keselamatan di jalan. Hal ini dapat ditumbuhkan melalui penanaman sikap kedisiplinan tinggi di jalan raya. Sifat disiplin merupakan pilar dari adanya etika berkendara kerena budaya disiplin dalam berkendara mempengaruhi banyak aspek diantaranya adalah aspek tertib aturan, tertib sikap, tertib etika, dan tertib berkendara. Namun sepertinya pengenalan dan kampanye konsep safety riding saja tidaklah cukup untuk menjelaskan kepada pengendara kendaran bermotor mengenai keselamatan di jalan raya. Diperlukan sebuah sistem yang lebih kompeherensif dan menyeluruh sehingga pengendara kendaraan bermotor benarbenar sadar dan paham akan pentingnya menjaga dan membudayakan keselamatan di jalan raya. Sebuah penelitian dengan hasil yang cukup mengejutkan baru-baru ini terkuak. Safety riding ternyata tidak mampu membuat pengemudi terhindar dari kecelakaan. Penelitian yang dilakukan Highway Loss Data Institute, lembaga penelitian Insurance Institute for Highway Safety (IIHS) asal Amerika Serikat menyebutkan, safety riding tidak mampu menekan angka kecelakaan sepeda motor. Faktor penggunaan helm yang tepat dan sistem keamanan pada sepeda motor seperti penggunaan rem Combi Brake System (CBS) dianggap menjadi faktor penekan angka kecelakaan roda dua di jalan raya. 2. Aplikasi Combi Brake System Pada Vari Techno Kecelakaan lalu lintas sebagai mesin pembunuh modern bukanlah sertamerta kesalahan dari pengendara atau ketidak pedulian pengendara terhadap safety riding, namun terkadang sedikit banyak dipengaruhi oleh kerja system pada kendaraan. Tidak jarang pengendara mengalami kecelakaan tunggal atau bukan karena pengendara lain dan pelanggaran lalu lintas, melainkan karena ketidak

10

seimbangan porsi rem depan dan belakang yang tidak sempurna, sehingga mengakibatkan ban selip bahkan terpental. Oleh karena itu ada perlunya kita merujuk salah satu produk Honda yaitu vario techno, denan rem Combi Brake System, vario techno memiliki tingkat keamanan (safety) yang lebih dibanding motor-motor di Indonesia yang masih menggunakan system rem biasa. Dengan adanya rem Combi Brake System ini maka porsi pengereman ban belakang dan depan akan terbagi sesuai kapasitas yang benar. 3. Implementasi helm SNI Tidak dapat dipungkiri, angka kematian dikarenakan kecelakaan lalu lintas menunjukkan trend yang negatif, jumlah korban meninggal dunia selalu meningkat, oleh karena itu Pemerintah melalui Undang-Undang mengeluarkan peraturan yang mengikat tentang penggunaan helm SNI, hal tersebut tercantum dalam Undang-undang No. 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas Dan Angkutan Jalan pasal 106 ayat 8 yang mengatakan semua pengendara sepeda motor harus menggunakan helm SNI mulai berlaku per tanggal 1 April 2010. Namun mulai tahun 2009 sosialsasi dilaksanakan masih banyak pengendara yang tidak mengindahkan Undang-Undang tersebut, pengendara motor masih bangga dengan menggunakan helm kualitas buruk, mereka tidak sadar betapa pentingnya penggunaan helm yang berkualitas. Penggunaan helm SNI bisa dikatakan sebagai defensive riding yaitu upaya dari safety riding untuk melindungi diri dari akibat fatal kecelakaan lalu lintas, namun sekali lagi berbagai upaya keselamatan yang telah ditetapkan oleh pemerintah tidak akan berjalan sempurna apabila pola fikir instan masyarakat Indonesia masih tinggi sedangkan budaya disiplin masyarakat Indonesia masih lemah. Mengapa demikian? 4. Pola Fikir Instan Berkendara Terdapat banyak faktor yang mempengaruhi terjadinya peningkatan jumlah kecelakaan di jalan setiap tahunnya, meskipun untuk Kabupaten Demak mengalami penurunan. Faktor tersebut antara lain mulai lunturnya sensitifitas dalam berkendara, dan minimnya etika berkendara untuk tertib, saling menghormati, saling menghargai, sehingga mengakibatkan semakin tergerusnya
11

rasa kepemilikan akan sesuatu. Faktor-faktor diatas mempunyai hubungan sebab akibat yang saling berkaitan antara satu sama lain. Faktor tersebut dapat disederhanakan menjadi 3 faktor utama penyebab kecelakaan, yaitu manusia, kendaraan, dan lingkungannya. Diantara ketiga faktor tersebut, faktor kesalahan manusia (human error) merupakan penyebab kecelakaan yang tertinggi yakni 86,8 % dari total kecelakaan yang terjadi, dimana hal ini berkaitan erat dengan etika berkendara di jalan raya. Penjelasan dari faktor utama yang dapat menjelaskan bagaimana jalan raya dapat menjadi ladang pembunuhan bagi manusia modern adalah adanya kenyataan bahwa kehidupan manusia modern tidak dapat dipisahkan dari pergerakan yang dinamis, fleksibel, cepat dan efisien dalam melakukan segala hal. Ini adalah tuntutan global di tengah persaingan yang kian kompetitif seperti sekarang. Implikasi negatifnya adalah menimbulkan pola fikir instan dalam berkendara di jalan raya dan juga telah melahirkan masyarakat instan baik saat berkendara maupun diluar berkendara. Masyarakat instan ini kemudian mendorong lunturnya etika dalam berkendara di jalan raya. Semua orang ingin dilayani dengan cepat sehingga memunculkan sikap saling terabas. Sifat menerabas adalah sifat dasar masyarakat kita yang tercermin dari perilaku pengemudi di jalan raya yang lebih menekankan ego masing-masing pengendara, terlebih disaat jalanan macet. Akibatnya pengendara cenderung mengabaikan peraturan lalu lintas yang ada, seperti penggunaan helm standar yang dapat melindungi kepala dengan penuh, mengendarai kendaraan secara serampangan, serta minimnya sikap untuk saling menghargai dan menghormati antar sesama pengguna jalan. Perlu adanya budaya disiplin yang kuat untuk mengubah pola fikir masyarakat kita, khusunya masyarakat Demak. 5. Membudayakan Sifat Disiplin Konsep safety riding, penggunaan combi brake system, dan helm SNI, tidak akan pernah berjalan sesuai harapan apabila pola fikir instan masyarakat kita masih kuat, sedangkan budaya disiplin kita masih lemah, maka perlu adanya pembudayaan disiplin dan hal tersebut membutuhkan komitmen tinggi agar dapat diaplikasikan secara luas dalam masyarakat dan dapat dilakukan secara berkesinambungan untuk menunjang budaya keselamatan di jalan. Dalam
12

hubungannya dengan perilaku berkendara di jalan raya, disiplin berlalu lintas merupakan kunci pokok untuk mengindari kemungkinan terjadinya kecelakaan. Faktor kekalaian manusia sebagai penyebab terbesar kecelakaan di Indonesia dapat diminimalisir dengan adanya budaya disiplin yang akan melahirkan budaya tertib dan etika berkendara yang baik di jalan raya Sejatinya, masyarakat Indonesia mempunyai potensi yang besar untuk mulai membudayakan disiplin dengan mengembangkan sifat dasar mayoritas

masyarakat indonesia yang mempunyai rasa toleransi yang tinggi dan ramah terhadap orang lain. Kedua hal tersebut merupakan modal dasar yang penting untuk dapat menjadikan disiplin sebagai suatu cara pandang yang umum ditengah masyarakat Indonesia. Permasalahan inti dalam menegakkan disiplin di Indonesia adalah belum adanya perangkat aturan yang tegas untuk menindak pelaku pelanggaran. Jikalau peraturan tersebut sudah ada, seringkali implementasi di lapangan tidak sesuai dengan prosedur penanganan yang baku. Kebiasaan inilah yang membuat sebagian besar masyarakat Indonesia terlena dengan pemberian kemudahan atas pelanggaran yang dilakukan. Kebiasaan yang telah dilakukan dalam kurun waktu yang lama ini akhirnya mendarah daging dan sulit untuk dilepaskan sehingga mengarahkan masyarakan Indonesia kepada perilaku indisipliner akut. Hal ini tentunya akan merusak tatanan asli masyarakat yang ada dimana sikap untuk saling menghargai dan mengormati antar sesama sangat dijunjung tinggi oleh masyarkat Indonesia.

13

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Berdasarkan hasil Data Penulisan dan pembahasan hasil data maka dapat diambil kesimpulan bahwa : 1. Implementasi safety riding oleh pengendara sepeda motor dapat mengurangi tingkat kecelakaan lalu lintas. Karena imlementasi dari safety riding ini adalah modal awal bagi pengendara untuk mendapatkan rasa aman dan nyaman bagi diri sendiri dan pengguna jalan lainnya 2. Peraturan tentang penggunaan helm SNI ynag diberlakukan oleh pemerintah pada awal April 2010 belum terlaksana secara menyeluruh, masih banyak pengguna motor yang menggunakan helm dengan standar rendah, bahkan tidak memakai helm. 3. Combi Brake System telah terbukti sebagai salah satu system nyaman, karena dengan system tersebut akan menambah tingkat safety tidak hanya bagi pengguna, melainkan dari kendaraan. 4. Pola fikir instan oleh masyarakat dalam kehidupan sehari-hari akhirnya terbawa pada saat berkendara, rasa ingin mendahului dan saling terabas mengakibatkan kecelakaan meningkat. 5. Budaya disiplin masyarakat Indonesia yang masih rendah memicu tingginya pola fikir praktis masyarakat. Masyarakat Indonesia memiliki modal untuk mengubah budaya tersebut, yaitu dengan mengembangkan rasa toleransi dan ramah sebagai sifat dasar masyarakat Indonesia.

B. Saran Untuk meminimalisir tingkat kecelakaan dan korban kecelakaan lalu lintas, perlu sebuah sinergi bersama, antara safety ridingsystem motor yang mendukung, penggunaan helm yang berstandar Nasional, dan harus adanya budaya disiplin dalam berkendara.

14

Perlu adanya sebuah aturan yang benar-benar mengikat dan sangsi yang tegas bagi pengendara, khususnya motor, karena tidak mudah dalam mengubah cara pikir setiap individu dalam berkendara

15