Anda di halaman 1dari 32

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Psikologi psikologi individu. Kepribadian sendiri memiliki beberapa definisi, yaitu suatu kebulatan yang terdapat aspek-aspek jasmaniah dan rohaniah. Bersifat dinamis dalam hubungan dengan lingkungan. Wataknya unik atau khas, dan dipengaruhi oleh faktor dari dalam dan luar. Menurut Allport, kepribadian adalah organisasi dinamik dari suatu system psikofisik dalam diri individu yang dapat memberikan corak yang khas dalam caranya menyesuaikan diri dengan lingkungan. Sedangkan menurut Pervin dan John, kepribadian mewakili karakteristik individu yang terdiri dari pola-pola pikiran, perasaan dan perilaku yang konsisten. Dalam pembelajarannya, Psikologi Kepribadian menyoroti beberapa hal. Di antaranya yaitu Struktur dan Dinamika Kepribadian. Struktur Kepribadian merupakan integrasi dari sifatsifat dan system-sistem yang menyusun kepribadian. Sedangkan Dinamika Kepribadian adalah studi mengenai komponenkomponen motivasional dan emosional dari kepribadian. kepribadian segi merupakan cabang dari ilmu hal

dengan

pandangan

yang

menekankan

penanaman dan pelekatan tingkah laku di dalam kepribadian

1.2 Rumusan Masalah

a. Apa yang dimaksud dengan struktur kepribadian?

b. Apa yang dimaksud dengan dinamika kepribadian? c. Bagaimana struktur dan dinamika kepribadian menurut para ahli?

1.3 Tujuan Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah untuk

mengetahui tentang struktur dan dinamika kepribadian dalam psikologi kepribadian.

1.4 Manfaat

Secara teoritis : diri

memberikan sumbangan pengetahuan remaja bagi civitas academia UNS

tentang masa puber dalam pembentukan jati khususnya jurusan psikologi UNS
Secara Praktis : a. Mengerti definisi struktur kepribadian

b.Mengerti definisi dinamika kepribadian c. Mengetahui teori-teori tentang struktur dan dinamika kepribadian menurut para ahli

BAB II PEMBAHASAN

Struktur kepribadian memiliki arti integrasi dari sifat-sifat dan system-sistem yang menyusun kepribadian. Sedangkan kepribadian. dinamika kepribadian dan yaitu dan studi mengenai dari

komponen-komponen

motivasiional

emosional

Struktur dan dinamika kepribadian dijelaskan oleh berberapa ahli menurut teorinya masing-masing. Dalam makalah ini kami membahas beberapa teori psikologi berkaitan dengan struktur dan dinamika kepribadian.

2.1

Psikologi analitis Carl Gustav Jung


2.1.1

Struktur Kepribadian

Jung tidak berbicara tentang kepribadian melainkan tentang


psyche. Adapun yang dimaksud dengan psyche ialah totalitas segala peristiwa psikis baik yang disadari maupun yang tidak disadari. Menurutnya, jiwa manusia terdiri dari dua alam, yaitu alam sadar dan alam bawah sadar. Alam sadar adalah semua hal yang dikenali ego, alam bawah sadar tidak ada hubungannya dengan ego. Menurut Jung, ego adalah pusat kesadaran, tetapi bukan inti dari kepribadian. Ego bukan seluruh kepribadian, ego harus dilengkapi oleh self yang merupakan pusat dari kepribadian dan bersifat tidak sadar. Dalam orang yang sehat secara psikologis ego berada dalam posisi kedua dibawah alam tak sadar. Ego yang terlalu dominan akan menyebabkan gangguan keseimbangan dalam kepribadian

Personal unconscious Personal unconscious berisikan semua pengalamanindividu yang direpresi, unconscious dilupakan dibentuk atau dari

pengalaman

disublimasikan.

Personal

pengalaman-pengalaman individual setiap orang, bersifat unik. Ada isi personal unconscious yang mudah diingat ada yang sulit diingat, namun semua bagian dari alam sadar. Isi dari personal unconscious disebut complexes

(kompleks). Kompleks adalah gabungan ide-ide yang saling berhubungan dan bersifat emosional. Salah satu contoh adalah Mother complex, gabungan pengalaman yang berkaitan

dengan

ibu

atau

kata

ibu

yang

menimbulkan

dampak

emosional, sehingga menghambat proses berpikir. Mother complex bersumber tidak hanya dari pengalaman individu, tetapi juga berasal dari pengalaman para leluhur dengan tokoh ibu (bisa hanya personal unconscious tapi bisa juga gabungan antara personal unconscious dan collective unconscious) Collective unconscious Collective unconscious berakar pada pengalaman

seluruh leluhur dari seluruh spesies. Collective unconscious adalah konsep Jung yang paling unik. Isi dari Collective unconscious diturunkan dari generasi ke generasi. Oleh karena itu ada konsep-konsep universal yg berkaitan dengan Tuhan, ibu, air, tanah, dsb. Isi dari Collective pemikiran, unconscious perasaan adalah unconscious aktif mempengaruhi perilaku dari individu. mitos, Collective dan legenda

dan sumber

kepercayaan (termasuk agama). Collective unconscious juga membangun impian besar umat manusia dalam setiap tempat dan di setiap waktu Collective kecenderungan unconscious manusia untuk bukan konsep, dengan tetapi cara

berperilaku

tertentu bila ia berhadapan dengan situasi yang memancing kecenderungan respon yang diwariskan, misalnya: - Perempuan yang tidak menyukai anak kecil, akan menunjukkan reaksi yang sama dengan seluruh ibu di dunia jika ia menjadi ibu - Seseorang yang jatuh cinta pada pandangan pertama dengan sosok figur yang bukan figur idealnya selama ini

Archetypes Archetypes adalah imaji2 kuno yang berasal dari

Collective unconscious. Archetypes memiliki kesamaan dengan kompleks, yaitu koleksi dari ide-ide yang saling berhubungan dan mengandung bobot emosional, hanya Archetypes sepenuhnya berasal dari Collective unconscious. Menurut Jung, Archetypes adalah mitra kerja insting (pembangkit dorongan fisik yang bersifat tak sadar), samasama tak sadar dan mempengaruhi kepribadian. Archetypes memiliki dasar biologis yang munculkan berulang dalam pengalaman hidup para leluhur. selaras yang memunculkannya. Archetypes tidak memiliki bentuk tertentu, namun bila ia aktif Archetypes memunkan dirinya dalam bentuk mimpi, fantasi dan delusi. Setiap Archetypes memiliki kehidupan & ciri tersendiri. Walaupun Archetypes itu banyak sekali, Jung mengkonsepkan beberapa saja: Persona Great mother Shadow Wise old man Anima Hero Animus Self Setiap individu memiliki banyak Archetypes, yang siap aktif jika ada pengalaman

Persona Bagian dari kepribadian yang diperlihatkan seseorang

kepada dunia. Persona adalah peran yang kita mainkan selaras dengan harapan lingkungan, misalnya: dokter diharapkan sebagai penolong.

Menurut Jung kalau kita terlalu tergantung pada persona, kita tidak akan menyadari individualitas kita dan terhambat untuk mencapai Self Realization Shadow Archetype kegelapan dan represi, mewakili kualitaskualitas pribadi yang ingin kita sembunyikan dari diri sendiri maupun orang lain. Shadow terdiri dari kecenderungankecenderungan moralitas dan sejumlah kualitas2 konstruktif dan kreatif yang tidak ingin kita perlihatkan. Pada umumnya kita semua hanya memfokuskan diri pada sisi kepribadian yang baik dan dapat diterima. Menurut Jung penting untuk mengenal kedua sisi kepribadian agar tercapai keseimbangan yg nyata Anima Seperti Freud, Jung juga percaya bahwa semua orang secara psikologis adalah bisexual, memiliki sekaligus sisi feminin dan maskulin. Anima adalah archetype feminin yang terdapat dalam diri seorang laki-laki, bisa muncul di dalam mimpi atau menjadi panduan untuk mencari pasangan hidup. Anima Anima, mewakili perasaan dan suasana hati yang untuk

irasional pada seorang laki2. Perilaku laki2 dipengaruhi oleh namun biasanya mereka kurang senang mengakuinya Animus Archetype maskulin di dalam diri seorang perempuan disebut Animus. Animus adalah simbol dari pikiran dan penalaran rasional pada seorang perempuan. Adanya anima dan animus ini membuat laki2 dan perempuan dapat saling memahami dan membina hubungan baik jangka panjang.

Seperti juga anima, animus menampilkan dirinya dalam mimpi, visi/pandangan, lamunan dan khayalan dalam bentuk yang personal Great mother Great mother selalu dihubungkan dengan perasaan positif maupun negatif, karena mewakili kesuburan dan perawatan di satu sisi, dan kekuasaan serta kerusakan di sisi lain. Aspek kesuburan/perawatan sering dilambangkan sebagai pohon, kebun, padang luas, laut, surga, rumah, kampung, gereja dan objek2 spt oven dan alat dapur. Aspek kekuasaan/kerusakan diwakili oleh ibu para dewa, ibu pertiwi, ibu tiri dan sang penyihir. Kombinasi dari kekuasaan & kesuburan menghasilkan konsep kelahiran kembali seperti dalam reinkarnasi, surga, nirwana, realisasi diri atau individuasi Wise old man Archetype dari kebijaksanaan dan makna. Simbol dari pemahaman manusia akan misteri kehidupan. Archetype ini sering muncul dalam mimpi sebagai ayah, kakek, guru, filosof, guru atau pendeta. Dalam dongeng dia tampil sebagai raja atau sang pahlawan penumpas kejahatan. Archetype ini dilambangkan oleh kehidupan itu sendiri, misalnya dalam bentuk cerita tentang pengembara muda yang mengalami berbagai cobaan hidup dan akhirnya menjadi pribadi dewasa yang bijaksana Hero Archetype hero dalam mitologi dan legenda tampil sebagai sosok kuat berkuasa, kadang setengah dewa. Hadir untuk memerangi kejahatan, berperang melawan naga,

monster, maupun setan. Biasanya hidupnya berakhir karena alasan/kejadian sepele. Tindakan heroik hanya bisa dilakukan oleh orang yang rentan (melambangkan sisi manusiawi dari kita semua). Archetype ini dipercaya sebagai gambaran dari keberhasilan yang ideal Self Menurut Jung semua orang memiliki kecenderungan bawaan untuk maju, mencapai kesempurnaan dan keutuhan, disposisi bawaan ini disebut self. Self dikatakannya sebagai archetype dari semua archetypes karena ia menyatukan semua archetypes untuk berproses menuju self realization. Self memiliki komponen Collective unconscious dan pu, namun terutama dibentuk oleh ide Collective unconscious. The self dilambangkan oleh ide2 kesempurnaan, kelengkapan dan keutuhan mandala. pada seseorang yang dilambangkan dengan manusia (kesadaran) melawan kegelapan. Archetype ini merupakan model untuk gambaran kepribadian

Yin & Yang

Yin dan Yang adalah lambang self realization. Jarang orang dapat mencapai self realization atau keseimbangan sempurna. mengatasi ketakutan alam bawah sadarnya mencegah diri untuk mendominasi kepribadian mengenali sisi gelap dari dirinya (the shadow) berani menghadapi anima dan animus-nya

2.1.2 Dinamika Kepribadian


Menurut Jung, motivasi berasal dari masa lalu (causality) maupun dorongan untuk mencapai sesuatu di masa depan (teleology). Untuk mencapai self realization individu harus beradaptasi dengan dunia luar (progression) maupun dunia di dalam dirinya sendiri (regression)

2.2

Psikoanalisis Sigmund Freud 2.2.1 Struktur Kepribadian


Menurut Freud, tingkatan mental adalah model topografis dari jiwa kita, sementara struktur kepribadian bersifat fungsional. Struktur yang paling awal adalah Id (das es), kemudian ego (das ich) dan yang terakhir superego (das uber-ich). Ketiga struktur ini bersifat konseptual, mereka berinteraksi dengan tiga tingkatan mental sedemikian rupa: ego berada di semua tingkatan topografis (sadar, preconscious dan bawah sadar), superego

10

berada di dua tingkatan (sadar dan preconscious) sementara id sepenuhnya berada di alam bawah sadar. Id Inti dari kepribadian yang sepenuhnya tidak sadar dan tidak memiliki kontak dengan realitas. Secara konstan menurunkan ketegangannya dengan memenuhi dorongan-dorongan dasar dan mencari kepuasan. Prinsip id: pleasure principle (contoh: bayi baru lahir, puting susu ibu=jempolnya). Id bersifat primitif, chaos, tidak bisa masuk alam sadar, tidak bisa berubah, amoral, tidak logis, tidak terorganisir, berisi energi2 dasar yang dikeluarkan hanya untuk mencari kepuasan. Oleh karenanya bisa menciptakan dorongan saling bertentangan: cinta tapi benci. Kegiatan id terjadi dalam proses2 primer, untuk mencapai kepuasannya sangat tergantung pada proses2 sekunder yang dikendalikan oleh ego Ego Ego adalah satu-satunya area mental yang bisa

berhubungan dengan realitas. Berkembang dari id sejak masa bayi sampai menjadi narasumber satu-satunya bagi seseorang dalam berhubungan dengan dunia nyata. Ego bekerja dengan reality principle yang mencoba mengendalikan prinsip mencari kepuasan dari id. Karena ego juga kontak dengan dunia luar, maka ego menjadi pengambil keputusan atau eksekutif dari kepribadian. Ego melakukan hal ini dalam tiga tingkat kesadaran (mis: seseorang berpakaian rapi karena merasa nyaman (realita), pengalaman dipuji (preconscious) dan pengalaman latihan kerapian dlm toilet training (unconscious). Untuk dapat berfungsi secara kognitif/intelektual, ego harus mempertimbangkan id, superego dan tuntutan dunia luar. Karena

11

ego secara konstan selalu mencari jalan tengah dari ke tiga tuntutan yang sama-sama kuatnya, maka ego selalu tegang/cemas. Ego memanfaatkan represi dan model2 defense

mechanism (mekanisme pertahanan) lain untuk mempertahankan dirinya dari kecemasan tersebut. Ego berkembang dari id sejak seorang bayi mulai belajar memisahkan antara dirinya sendiri dengan dunia luar. Ego tidak memiliki energi, energi ego diperoleh dari id. Oleh karena itu ego tidak selalu sukses mengendalikan id. Pada saat anak belajar reward dan punishment dari orangtuanya, mereka belajar bagaimana mendapatkan kepuasan sekaligus bagaimana menghindari penderitaan. Pada usia ini kepuasan dan penderitaan adalah fungsi ego, karena anak belum memiliki hati nurani. Superego Superego adalah aspek moral dan ideal bagi kepribadian, bekerja dengan prinsip moralistik dan idealistik. Superego berkembang dari ego, superego tidak memiliki energi sendiri. Superego tidak memiliki kontak dengan realitas, oleh karenanya bersifat tidak realistik dalam menciptakan tuntutan2 untuk kesempurnaan. Superego memiliki 2 subsistem: hati nurani (conscience) dan ego ideal. Hati nurani berkembang dari pengalamanpengalaman dihukum karena perilaku yang tidak pantas berisikan nilai-nilai apa yang tidak boleh dilakukan, sementara ego ideal berkembang dari pengalaman-pengalaman mendapat penghargaan karena melakukan perilaku yang benar sehingga isinya adalah apa yang seharusnya dilakukan. Superego yang berkembang baik dapat mengendalikan dorongan-dorongan seks dan agresi melalui represi. Superego tidak dapat melakukan represi sendiri, tetapi dapat

12

memerintahkan

ego

untuk

melakukannya.

Superego

mengendalikan ego, menilai tindakan maupun niat ego. Rasa bersalah adalah produk dari niat atau tindakan ego yang bertentangan dengan standar moral superego. Memunculkan rasa bersalah adalah fungsi dari hati nurani. Rasa rendah diri adalah produk dari niat atau tindakan ego yang tidak berhasil mencapai standar kesempurnaan superego. Memunculkan rasa rendah diri adalah fungsi dari ego ideal. Superego menuntut ego secara tidak realistik untuk

mencapai kesempurnaan. Sama dengan id, superego tidak mempertimbangkan sulitnya ego menghadapi dunia nyata.

2.2.2 Dinamika Kepribadian


Menurut Freud semua orang termotivasi untuk mencari kepuasan dan untuk mengurangi ketegangan serta kecemasan. Motivasi ini diperoleh dari energi fisik maupun psikis yang berasal dari dorongan2 dasar. Dorongan-dorongan dasar sering diterjemahkan sebagai insting, namun sebetulnya lebih tepat jika disebut sebagai dorongan atau rangsangan. Dorongan-dorongan secara konstan bekerja sebagai kekuatan yang memotivasi, sebagai stimulus dari dalam diri dorongan-dorongan tidak dapat dihindari.

2.3

Teori Belajar Sosial Albert Bandura


Sistem Self merupakan struktur kognitif yang memberi pedoman

mekanisme resiprokal.

dan

seperangkat

fungsi-fungsi

persepsi,

evaluasi,

pengaturan tingkah laku. Self adalah bagian dari sistem yang

Regulasi

Diri

berfungsi

menjembatani

pengaruh-pengaruh

eksternal dengan kemampuan atau kapital yang dimiliki seseorang, sebagai dasar untuk melakukan tindakan yang bertujuan, sehingga

13

memungkinkan

dirinya

memiliki

kontrol

individual

atas

fikiran,

perasaan, motivasi, dan perilakunya. Merupakan

mekanisme kontrol

internal yang memerintah perilaku, dan konsekuensi-konsekuensi yang ditanggung oleh individu sebagai akibat dari perilakunya. Efikasi diri berkembang sebagai hasil dari akumuluasi

keberhasilan seseorang dalam satu bidang tertentu, dari observasiobservasi terhadap kesuksesan dan kegagalan orang lain, dari persuasi orang lain, dan dari keadaan fisiologis yang dimilikinya, seperti keadaan takut atau gelisah (nervousness), atau kecemasan (anxiety) saat melakukan sesuatu (Bandura, dalam Brown, 1999). Perbandingan sosial antara kinerjanya dengan kinerja orang lain, terutama kelompok sebaya dan saudara kandung, juga merupakan sumber yang kuat bagi efikasi diri.

2.4

Psikologi Individu Allport 2.4.1 Definisi Kepribadian Organisasi dinamis dalam seseorang yang terdiri dari sistem-sistem psikofisis yang menentukan keunikan penyesuaian dirinya dengan lingkungan. Dua hal yang menjadi tekanan utama adalah kepribadian merupakan sesuatu yang berkembang dan unsur-unsurnya saling terkait. Di teori lain, struktur dan dinamika dibahas secara terpisah. Namun oleh Allport semua itu dinyatakan dalam bentuk sifat. Antara struktur dan dinamika itu sama. Sifat adalah penekanan teori Allport sehingga sering disebut dengan traits psychology. Definisi Allport tentang kepribadian adalah

organisasi dinamik dalam individu sebagai sistem sistem psikofisis yang menentukan penyesuaian dirinya yang khas terhadap lingkungannya.

14

Organisasi dinamik menekankan bahwa kepribadian selalu berkembang dan berubah. Psikofisis menunjukan bahwa kepribadian bukan hanya mental dan neural, namun jiwa dan raga menjadi suatu kesatuan pribadi. Kepribadian individu dipengaruhi oleh kepribadian masing masing dari istilah menentukan. Yang dimaksudkan dengan khas atau unik adalah Allport memberi penekanan pada individualitas, bahwa tidak ada dua orang yang benar benar sama dalam hal kepribadian. Kepribadian itu memiliki arti sebagai adaptasi atau penyesuaian diri dengan lingkungan. Watak (karakter) mengisyaratkan norma tingkah laku tertentu dimana individu akan dinilai perilakunya. Watak sebagai kepribadian yang di evaluasi dalam arti normatif. Watak yang baik adalah watak yang sesuai dengan norma yang berlaku. Dalam pencarian definisi kepribadiannya Alllport dengan hati-hati menyadari istilah karakter dan temperamen. Temperamen biasanya menunjuk pada disposisi disposisi yang erat kaitannya dengan faktor faktor biologis atau fisiologis dan sedikit sekali mengalami perubahan dalam perkembangan dan memiliki peran yang besar dibanding aspek aspek lain. Temperamen adalah gejala karakteristik dari sifat individu , termasuk mudah tidaknya kena rangsangan emosi , cepat tidak berekasi, kualitas hidup. Hal ini bergantung pada faktor konstitusional, terutama keturunan.

15

Sifat individu. Sifat

adalah

sistem dengan

neuropsikis habits.

yang

digeneralisasikan. Sifat memiliki eksistensi dalam diri dibedakan Kebiasaan bersifat adalah merupakan kebiasaan. kecenderungan Menurut Allport, kecenderungan sifat dan sikap

menentuka. Sifat merupakan sifat gabungan dari beberapa predisposisi untuk merespon dan khas, dapat membimbing tingkah laku, merupakan hasil belajar dan faktor genetis. Sikap, berhubungan dengan suatu objek sehingga lebih luas. Makin besar objek dikenai sifat, maka sifat dan sikap akan menjadi semakin mirip. Sikap biasanya mengandung penilaian terhadap suatu objek. Orang dapat memiliki suatu sifat tapi tidak dapat memiliki suatu tipe. Sifat dapat memunculkan keunikan pribadi, sedangkan tipe menenggelamkannya. Pembagian sifat : 1. Sifat Kardinal (pokok) Sangat menonjol, sehingga pengaruhnya dapat

langsung dilihat. Jenisnya relatif kurang biasa sehingga tidak tampak. Sifat kardinal nampak pada setiap orang tapi tidak semua orang punya sifat ini 2. Sifat sentral Merupakan kecenderungan kecenderungan yang

sangat khas pada individu, sering muncul dan sangat mudah disimpulkan . contoh : ekstravert dan introvert 3. Sifat sekunder
2.4.2 Sifat-sifat dan Disposisi-disposisi Personal

16

Sifat adalah kecenderenungan untuk berespons dengan cara tertentu atau disebut dengan tendensi neuropsiki. Sifat bukanlah bentukan konsep abstrak lewat sebuah pengamatan melainkan kenyataan objektif. Selain itu sifat juga bukanlah sekedar eksistensi nominal. Dua pembeda sifat, yaitu sifat umum dan disposisi personal. Sifat umum yaitu ciri-ciri (sifat) yang terdapat pada banyak orang. Sedangkan Disposisi Personal adalah keunikan-kekhususan (sifat) pada individu. Contoh : Dalam kita tidak sebuah bisa kelompok ada 20 20 orang itu lewat

menunjukkan sifat keagresifan (common trait). Tapi mengtakan orang menunjukkan/mewujudkan keagresifannya

jalan yang sama. Mungkin ada yang asertif dan kompetitif, sarkastic dan bermusuhan, dan mungkin lewat kekerasan fisik. Personal deposisi dapat disebut sebagai sub kategori atau jalan khusus sifat terwujud. Sifat tidak hanya membimbing suatu tingkah laku tapi juga memulai tingkah laku dan dalam beberapa hal memerankan peran memotivasi yang penting. Contoh : Seseorang bergaul, tidak yang suka punya duduk sifat sendiri ramah/suka di rumah

menunggu orang lain menghubunginya. Dia akan mencari teman-temannya.

17

Akan tetapi sebuah sifat tidak pernah sebagai motivator murni tingkah laku beberapa dorongan baik internal maupun eksternal yang mendahului tindakan. Contoh : Jika seseorang suka pergi ke disko, secara umum dia orang yang suka bergaul tapi ada tingkah laku khusus bahwa dia suka mendengarkan musik. Disposisi Pokok, Disposisi Sentral dan Disposisi Sekunder Disposisi Pokok yaitu sesuatu yang begitu umum sehingga dapat ditemukan pada setiap individu. Contoh : Orang Narcistik adalah orang yang memberikan perhatian kuat dan terus-menerus pada kebutuhan dan ketertarukannya. Disposisi Sentral, yaitu kecenderungan karakter yang kuat (khas) pada seseorang. Contoh : Mungkin kita menggambarkan karya Shakespeare (Hamlet) introspektif, obsesif, melankolis, dramatik. Disposisi terpusat pada Sekunder, respon yaitu berfungsi terbatas, Contoh :

kurang menentukan dalam deskripsi kepribadian dan lebih yang dicocokinya. Seseorang yang menyenangkan, mungkin meledak marah ketika seseorang menghina kelompoknya. Dua kekhususan teori Allport adalah penolakannya pada masa lalu yang mengambil bagian penting dalam motivasi dan ketegasannya dalam proses kognitif seperti intensi, perencanaan pada motivasi orang dewasa. Apa

18

yang dilakukan oleh individu adalah kunci petunjuk yang penting tentang bagaimana orang bertingkah laku sekarang. Allport mencari ke masa depan apa yang diharapkan oleh individu.
2.4.3 Hubungan Sifat, Kebiasaan, Sikap dan Tipe

Keempat hal tersebut merupakan kecenderungan (predisposisi) yang unik, hasil dari faktor genetik dan pembelajaran seseorang .

dan

mendorong/menuntun

tingkah

laku

Kebiasaan Kurang lebih umum (sifat/trait paling umum), respons khusus pada stimulus evaluatif. musik, membaca dengan bersuara. tertentu, kurang Contoh: Huming ketika mendengarkan

Sikap Lebih umum dari kebiasaan, penekanan segi lingkungan (kecenderungan untuk berespon positif atau negatif terhadap objek tertentu), paling evaluatif. Contoh: Kesukaan terhadap partai, atau makanan tertentu.

Tipe Abstraksi mementingkan sifat. Akan yang atau tetapi tidak pengelompokan tipe begitu sifat-sifat; sekumpulan

keajegan/keteraturan

menyembunyikan cocok dengan

(sifat)keunikan pribadi dan menunjukan perbedaan perbuatan kenyataan.

19

2.4.4 Proprium dan Otonomi Fungsional Proprium adalah istilah yang digunakan untuk menunjukkan ego. Proprium menggambarkan ego sebagai sesuatu yang dengan segera dapat kita sadari meliputi perasaan jasmaniah, identitas diri, harga diri, rasa keakuan, gambaran diri. Proprium tidak dibawa sejak lahir melainkan berkembang karena perkembangan individu. Allport menghindari ego sebagai penggerak utama kepribadian. Otonomi dewasa terkait. Fungsioanal memandang sistem juga self motivasi sustaining, dan

bermacam-macam, Otonomi fungsional

pertumbuhan sistem antecedent, tapi secara fungsional tak pendorong pembentukan perilaku masa kini dan lepas lepas dari masa lalu. Apa yang dilakukannya semata-mata dikhususkan begitu saja demi tujuan berbeda dari semula. Contoh, seorang pemburu tetap saja kan memburu meskipun tidak ada nilai instrumentalnya (semata-mata senang berburu)

Perseverative Otonomi Fungsional Meliputi bentuk-bentuk kecanduan,mekanisme

sirkular, perbuatan yang diulang-ulang atau secara rutin. Orang dewasa yang sehat ditandai dengan serangkaian sifat yang teratur dan kongruen yang berfungsi sebagaian besar secara rasional dan sadar. Maka untuk memahami orang dewasa maka harus memahami maksud dan aspirasi mereka.
Contohnya, tindakan seorang anak yang mengoceh

berulang-ulang,

tugas

yang

belum

selesai

mendapat

20

interupsi dan cenderung diingat dari pada tugas yang selesai.

Propriate Otonomi Fungsional Meliputi minat-minat yang dipelajari, nilai-nilai,

sentimen-sentimen, motif-motif pokok, disposisi pribadi, gambaran diri dan gaya hidup. Manusia selalu dalam proeses untuk menjadi lebih integral dan daya penyatiu yang paling penting adalah propriate function, dimana usaha mengejar tujuan yang membentuk kepribadian. Contoh, seseorang yang ingin menjadi dokter

bukanlah merupakan sifat bawaan atau karena diperlukan tapi belajar untuk hidup.

2.5

Ludwig Klages (Sumadi Suryabrata:106) Klages menguraikan struktur

dinamika dimulai dengan memberikan pengertian tentang istilah struktur. Struktur dipandang sebagai pelengkap dari materi. Bila materi dipandang ssebagai isi,bahan (der Stof,aspek kepribadian yang berisikan semua kemampuan pembawaan dan talent),maka struktur dipandang sebagai sifat-sifat bentuknya atau sifat-sifat formalnya (formele eigenschappen). Ada tiga soal yang dikemukakan oleh Klages dalam struktur ,yaitu temprament, perasaan,dan daya ekspresi. Temprament Menurut Klages temprament merupakan sifat dari struktur. Karena ito perbedaan-perbedaan tempramen

21

berakar pada perimbangan antara kekuatan pendorong dan kekuatan penghambat. Perasaan Tiap-tiap perasaan mempunyai dua sifat pokok yaitu di dalam tiap perasaan terletak kegiatan batin(inner activity), dan di dalam tiap perasaan terdapat corak perasaan,yaitu taraf-taraf kejelasan. Yang dimaksud dengan kegiatan batin adalah daya untuk membeda-bedakan keinginan-keinginan yang terkandung dalam perasaan menurut Klages dalam tiap perasaan itu terkandung keinginan. Adapun keinginan itu pada pokoknya ada dua macam yaitu,keinginan keinginan (otonomi). Selanjutnya Klages mengupas secara luas mengenai perasaan. Dalam perasaan dibedakan afek dan suasana perasaan(stimmung). Suatu perasaan akan menjadi afek kalau faktor keinginan menonjol ke muka,misal warna kemarahan,kegembiraan. lebih menonjolkan Sebaliknya warna-warna suasana perasaan tertentu,misalnya menerima,dan perasaan keinginan menolak. Tapi dalam mempunyai kebebasan

kesedihan,kerinduan,hal ini kerap kali ditimbulkan oleh sebab-sebab dari luar. Ditinjau dari fungsinya, ada dua hal dalam suasana perasaan, yaitu suasana pearasaan yang ekspansif, arahnya tertuju ke luar (sentrifugal), dan suasana perasaan yang depresif, arahnya tertuju ke dalam, (sentripetal). Daya Ekspresi

22

Ekspresi dasar.

merupakan

pernyatan

proses-proses

kejiwaan. Daya ekspresi adalah bagian dari kemampuan

2.6

Psikologi Medan Kurt Lewin

2.6.1 Struktur Kepribadian

Kenyataan psikologi yang selalu dipegang Lewin ialah bahwa pribadi itu selalu ada dalam lingkunganya; pribadi tidak bisa dipikirkan lepas dari lingkungannya. Pribadi Lingkungan psikologis Ruang hidup Diferensiasi Ruang Hidup Banyaknya Daerah Dimensi-dimensi ruang hidup

2.6.2Dinamika Kepribadian
Di dalam membahas dinamika kepribadian, pokok Lewin yang

mengemukakan konsepsi yang istilah-istilahnya diambil dari ilmu pengetahuan alam. Pengertian-pengertian dipergunakan Lewin di sini ialah:

a. Energy (energi) b. Tension (tegangan) c. Need (kebutuhan) d. Valance (valensi) e. Force atau vector f. Locomotion (gerakan) g. Pengubahan atau perubahan struktur
(umstruckterieurung,restructuring)

23

h. Tujuan proses psikologis

2.7

Teori Bio-Sosial Gardner Murphy (hal.345)

2.7.1Struktur Kepribadian
Menurut Murphy komponen-komponen pokok kepribadian adalah : disposisi fisiologis kanalisasi response bersyarat kebiasaan kognitif dan perseptual.

2.7.2Dinamika Kepribadian Dinamika kepribadian dimungkinkan oleh adanya dan berfungsinya energi dalam bentuk motif yang ada di pribadi itu. Menurut Murphy, tidak ada motif-motif yang berdiri sendiri terpisah satu sama lain, karena tiap motif adalah bagian dari sesuatu pada suatu keseluruhan struktur atau system motif-motif. Bahkan tidak ada perbedaan antara motif-motif biologis dan motif-motif social, sebab menurut dia, the biological is social and the social is biological. Murphy menentang bahwa aktivitas-aktivitas yang kompleks adalah hasil daripada pemberian arah baru bentuk-bentuk energi primitif. Aktivitas-aktivas yang kompleks dihasilkan oleh suatu stuktur motif-motif yang kompleks, bukan sekedar energi-energi sederhana yang mendapat bentuk penyaluran yang baru. Menurutnya, tiap perkembangan berlangsung (maju) dari taraf sederhana tak terdiferensiasi dan bersifat global menuju ke taraf diferensiasi dan berakhir pada integrasi.

24

Murphy memberikan tekanan pada kebutuhan sensori dan aktivitas. Ia yakin bahwa dorongan artistik adalah hasil langsung dari tegangan tertentu dalam tubuh Karena perbedaan antara jiwa dan raga bukanlah hal yang hakiki menurut Murphy, maka dia tidak berusaha membuat perbedaan secara eksplisit antara energy psikis dan fisis; juga keterangan tentang perubahan energy dari fisis ke energy psikis tidak perlu

2.8

Psikologi Individual (ALFRED ADLER 1870-1937)


Manusia adalah mahluk sosial. Bahwa manusia merupakan suatu

keseluruhan yang tidak dapat terbagi-bagi, tampaknya sudah jelas bagi kita. Hal ini merupakan arti pertama dari ucapan manusia adalah mahluk individual . Mahluk individual berarti mahluk yang tidak dapat dibagi-bagi (in-dividere). Aristoteles seakan-akan berpendapat bahwa manusia itu

merupakan penjumlahan dari beberapa kemampuan tertentu yang masing-masing bekerja sendiri, seperti kemampuan vegetatif: makan, berkembang biak; kemampuan sensitif: bergerak mengamati-amati, bernafsu, dan berperasaan; berkemampuan intelektif: berkemampuan dan berkecerdasan. Segi utama lainnya yang perlu diperhatikan adalah bahwa manusia secara hakiki merupakan mahluk sosial. Sejak ia dilahirkan, ia membutuhkan pergaulan dengan orang-orang lain untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan biologisnya, yaitu makan, minuman, dan lainlain. Manusia, selain mahluk individual yang sebenarnya tidak perlu lagi dibuktikan kebenarannya, sekaligus juga merupakan mahluk sosial. Hal ini pun sebenarnya tidak perlu dibuktikan. Disamping itu manusia

25

merupakan mahluk yang bertuhanan. Hal terakhir juga tidak perlu dibuktikan lagi, sebab bagi manusia terutama Indonesia yang sudah dewasa dan sadar akan dirinya sudah jelas sulit menolak adanya kepercayaan terhadap Tuhan, sebagai segi hakiki dalam perikehidupan manusia dan segi khas bagi manusia pada umumnya. Adler yakin bahwa individu memulai hidup dengan kelemahan fisik yang mengaktifkan orang untuk perasaan bergerak interior, atau perasaan berjuang yang menjadi menggerakkan

superioritas atau menjadi sukses. Individu yang secara psikologis kurang sehat berjuang untuk menjadi pribadi superior, dan individu yang sehat termotivasi untuk mensukseskan umat manusia.

2.9

Psikologi Behaviorisme (Burrhus Frederic Skinner 1904-

1990) 2.9.1Struktur Kepribadian


Menurut Skinner, penyelidikan mengenai kepribadian

hanya sah jika memenuhi beberapa kriteria ilmiah. Umpamanya, ia tidak akan menerima gagasan bahwa kepribadian (personality) atau diri (self) yang membimbing atau mengarahkan perilaku. Bagi Skinner, studi mengenai kepribadian itu ditujukan pada penemuan pola yang khas dari kaitan antara tingkah organisme dan berbagai konsekuensi yang diperkuatnya. Selanjutnya, Skinner menguraikan sejumlah tehnik yang digunakan untuk mengontrol perilaku. Kemudian banyak diantaranya dipelajari oleh social-learning theoritists yang tertarik dalam modeling dan modifikasi perilaku. Tehnik tersebut adalah sebagai berikut (Wulansari & Sujatno, 1997). Pengekangan Fisik ( physical restraints ) Bantuan Fisik ( physical aids)

26

Mengubah Kondisi Stimulus (changing the stimulus Manipulasi Kondisi Emosional (manipulating emotional Melakukan Respons-respons Lain (performing alternative Menguatkan Diri Secara Positif (positive selfMenghukum Diri Sendiri ( self punishment). Selanjutnya Skinner membedakan perilaku atas perilaku

conditions) conditions) responses) reinforcement).

yang alami (innate behavior), atau yang biasa disebut respondent behavior. Yaitu perilaku yang ditimbulkan oleh stimulus yang jelas. Dan perilaku operan (operant behavior), yaitu perilaku yang ditimbulkan oleh stimulus yang tidak jelas atau tidak diketahui, tetapi semata-mata ditimbulkan organisme itu sendiri. Bagi Skinner, faktor motivational dalam tingkah laku bukan bagian elemen struktural. Dalam situasi yang sama tingkah laku seseorang munculnya. bisa berbeda-beda motivasi kekuatan dan keseringan variabilitas Konsep yang menjelaskan

tingkah laku dalam situasi yang konstan bukan fungsi dari keadaan energi, tujuan, dan jenis penyebab sebagainya. Konsep itu secara sederhana dijelaskan melalui hubungan sekelompok respon dengan sekelompok kejadian. Penjelasan mengenai motivasi ini juga berlaku untuk emosi.

2.9.2Dinamika Kepribadian
Kepribadian dan Belajar Hakikat teori skinner adalah teori belajar, bagaimana individu menjadi memiliki tingkah laku baru, menjadi lebih terampil, menjadi lebih tahu. Dia yakin bahwa kepribadian dapat dipahami dengan mempertimbangkan tingkah laku dalam

27

hubungannya yang terus menerus dengan lingkungannya. Cara yang paling efektif untuk mengubah dawn mengontrol tingkah laku adalah dengan melakukan penguatan (reinforment), suatu strategi kegiatan yang membuat tingkah laku tertentu berpeluang untuk terjadi atau sebaliknya (berpeluang tidak terjadi) pada masa yang akan datang. Konsep dasarnya sangat sederhana yakni semua tingkah laku dapat dikontrol. Tingkah laku Kontrol Diri Prinsip dasar pendekatan skinner adalah : Tingkah laku disebabkan dan dipengaruhi oleh variabel eksternal. Tidak ada dalam diri manusia, tidak ada bentuk kegiatan eksternal, yang mempengaruhi tingkah laku. Pengertian kontrol diri ini bukan mengontrol kekuatan di dalam self, tetapi bagaimana self mengontrol variabel-variabel luar yang menentukan tingkah laku. Stimulan Aversif Stimulasi aversif adalah lawan dari stimulant penguatan, sesuatu yang tidak menyenangkan atau bahkan menyakitkan. Perilaku yang diikuti oleh stimulant aversif akan

memperkecil kemungkinan diulanginya perilaku tersebut pada masa-masa selanjutnya. Definisi ini sekaligus menggambarkan bentuk

pengkondisian yang dikenal dengan hukuman. Kondisioning Klasik (Classical Conditioning) Kondisioning klasik, disebut juga kondisioning responden karena tingkah laku dipelajari dengan memanfaatkan hubungan stimulus-respon yang bersifat refleksbawaan. Kondisioning Operan (Operant Conditioning)

28

Reinforser

tidak

diasosiasikan

dengan

stimulus

yang

dikondisikan, tetapi diasosiasikan dengan respon karena respon itu sendiri beroperasi memberi reinsforment. Skinner menyebut respon itu sebagai tingkah laku operan (operant behavior). Tingkah laku responden adalah tingkah laku otomatis atau refleks, yang dalam kondisioning klasik respon diusahakan dapat dimunculkan dalam situasi yang lain dengan situasi aslinya. Tingkah laku operan mungkin belum pernah dimiliki individu, tetapi ketika orang melakukannya dia mendapat hadiah. Respon operan itu mendapat reinforcement, sehingga berpeluang untuk lebih sering terjadi. Kondisioning operan tidak tergantung pada tingkah laku otomatis atau refleks, sehingga jauh lebih fleksibel dibanding kondisioning klasik. B. F. Skinner dengan pandangannya yang radikal, banyak salah dimengerti dan mendapat kritik yang tidak proporsional. Betapapun orang harus mengakui bahwa teori Behaviorisme paling berhasil dalam mendorong penelitian dibidang psikologi dengan pendekatan teoritik lainnya. Berikut lima kritik terpenting terhadap B. F. Skinner. a. teori skinner tidak menghargai harkat manusia. Manusia

bukan mesin otomat yang diatur lingkungan semata. Manusia bukan robot, tetapi organisme yang memiliki kesadaran untuk bertingkah laku dengan bebas dan spontan. b. gabungan pendekatan nomoterik dan idiografik dalam penelitian dan pengembangan teori banyak menimbulkan masalah metodologis. c. pendekatan skinner dalam terapi tingkah laku secara umum dikritik hanya mengobati symptom dan mengabaikan penyebab internal mental dawn fisiologik. d. generalisasi dari tingkah laku merpati mematok makanan menjadi tingkah laku manusia yang sangat kompleks, terlalu luas/ jauh.

29

BAB III KESIMPULAN

1.

Struktur kepribadian memiliki arti integrasi dari sifat-sifat dan system-sistem yang menyusun kepribadian.

2.

Dinamika kepribadian yaitu studi mengenai komponen-komponen motivasiional dan dan emosional dari kepribadian.

3.

Struktur dan dinamika kepribadian menurut beberapa ahli yaitu : a) Carl Gustaf Jung Membagi jiwa manusia menjadi dua, yaitu alam sadar dan alam tak sadar. b) Sigmund Freud

Struktur yang paling awal adalah Id (das es), kemudian ego (das ich) dan yang terakhir superego (das uber-ich)
c) Albert Bandura Struktur kepribadian meliputi system self dan efikasi diri. d) Allport

30

Struktur kepribadian dinyatakan dalam sifat-sifat (traits) dan tingkah laku didorong oleh sifat-sifat. e) Ludwig Klages Mengemukakan struktur sebagai temprament, perasaan, dan daya ekspresi. f) Kurt Lewin Menurutnya, pribadi itu selalu ada dalam lingkunganya, tidak bisa dipikirkan lepas dari lingkungannya. g) Gardner Murphy Menurut Murphy komponen-komponen pokok kepribadian adalah disposisi fisiologis, kanalisasi, response bersyarat, dan kebiasaan kognitif dan perseptual. h) Alfred Addler Manusia adalah mahluk sosial dan merupakan suatu

keseluruhan yang tidak dapat terbagi-bagi.

i) Burrhus Frederic Skinner


Skinner menguraikan sejumlah tehnik yang digunakan untuk mengontrol perilaku yang berhubungan dengan modeling dan modifikasi perilaku.

31

DAFTAR PUSTAKA

Suryabrata, Sumadi. Psikologi Kepribadian. 2008. Jakarta : Rajawali Press. Chaplin, James. Kamus Lengkap Psikologi. 2006. Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada.

32