Anda di halaman 1dari 3

LATAR BELAKANG JEPANG BUDAYA JEPANG DI awal abad ke-21 merupakan spiritual keyakinan yang tertanam dalam Shinto

dan agama Buddha, setelah perang dunia kedua jepang menjadi salah satu dunia yang paling maju industri teknologi masyarakat. Dalam buku Enigma Jepang Power yang diterbitkan pada tahun 1989. dengan tema provokatif adalah bahwa Jepang adalah titan ekonomi Shigeaki Iwai Dialog 96-1999 Instalasi di Seni 1st Asian Fukuoka Triennale 1999, terdiri dari video proyeksi, meja, kursi, suara 114 x 1006 x 1310 cm (Approx.) Koleksi: artis Gambar artis kesopanan 1980-an dan kekuatan utama dunia, sebagian besar dunia mengharapkan kekuatan dunia untuk berperilaku 'dan' kadang-kadang memberikan kesan tidak menginginkan dunia sama sekali, Karya-karya lain dengan penulis Jepang dan asing menjadi unggul krena pengaruh di abad 21. sejak awal 1990-an jepang mengalami masalah ekonomi dan skandal politik, pada abad ke-20, Jepang memaksa negara Barat untuk berdamai dengan Asia. abad ke-20. Jepang adalah sekutu Amerika Serikat sejak tahun 1970, secara signifikan, memang sangat, mempengaruhi kebudayaan dunia. Kontemporer Jepang arsitektur, seni, bioskop, animasi, fotografi, elektronik, makanan, film, fashion, musik dan budaya populer semua memiliki penetrasi yang tinggi dalam Barat dan masyarakat global, terutama di kalangan kaum muda. seni Jepang mencerminkan perubahan dalam masyarakat Jepang bahkan sebelumnya melalui siklus dari pembukaan dan penutupan ke seluruh dunia. Masayoshi Homma, seni Jepang, telah menerapkan konsep pola berurutan 'adopsi dan adaptasi', di mana seni Cina sejak Dinasti Tang dipengaruhi dan kemudian diadaptasi di Jepang untuk membentuk khas Jepang seni. Pada zaman Meiji, Jepang melihat ke sumber yang berbeda ide - Eropa dan Amerika Serikat Pada tahun 1876 pemerintah mendirikan Sekolah Kobu Seni dan, dengan mengundang nomor seniman terkemuka Italia ke Jepang, aktif memperkenalkan seni dari Barat

bentuk seni baru (khususnya lukisan minyak) tersebut. memperkenalkan dan gaya tradisional dikenal sebagai mantan Nihon-ga (lukisan tradisional Jepang) untuk membedakannya dari Seiyo-ga (lukisan gaya Barat). Gaya ini tetap terpisah, Shioda berpendapat, 'kontemporer' seni, yang eksperimental dan global diarahkan, masih berbeda dari 'Tradisional' seni, yang ditampilkan dalam museum yang berbeda dan sangat popular , Namun, kontradiksi, seperti radikal ekspresi dalam kaligrafi baru yang adalah ekspresi kontemporer bentuk seni tradisional. bentuk seni tradisional masih sangat penting di Jepang dan mencakup tekstil, keramik, lak, patung, merangkai bunga, desain taman serta lukisan dan kaligrafi. Ini kesenian tradisional atau kerajinan dari Jepang juga telah sangat dikagumi dan dikumpulkan di Barat. . Pada abad ke-20, desain Jepang kembali sangat berpengaruh di Eropa, seni Barat juga antusias diterima di Jepang dari akhir abad 19 . Banyak seniman di Jepang akhir abad ke-20 ke-19 dan awal pergi ke Paris dan terlibat dengan baru seni gerakan seperti impresionisme dan post-impresionisme dan, kemudian, Fauvisme, futurism, dada dan terutama surealisme, yang memiliki dampak yang kuat di Jepang. Amerika Serikat dan Jepang pada tahun 1994-1995 dan memperkenalkan Gutai seniman dan budaya Jepang Avantgarde untuk generasi baru American penonton Keinginan untuk menghidupkan kembali praktik seni Timur serta untuk terlibat dengan seni Barat menyebabkan berbagai gerakan di tahun 1960-an dan 1970-an. . Pengaruh Mono-ha terus dan terutama terlihat pada patung, instalasi dan outdoor proyek, dalam seni Jepang hari ini. Gelombang kreatif eksperimen dalam seni Jepang di dunia sesudah perang menyebabkan pertumbuhan museum, kompetisi, pameran, festival dan simposium. Proliferasi museum dan galeri, termasuk galeri komersial, merupakan ciri dari pertumbuhan ekonomi yang besar dalam Jepang dan tidak lancip dari sampai ledakan gelembung ' ekonomi di awal 1990-an.