Anda di halaman 1dari 71

ANTOLOGI KERIS BAHASA

A. Aziz Deraman KERIS BAHASA Saban tahun kita bertemu di padang hati0. mengakrabkan daulat bahasa keris menjadi keris bahasa asal tiga pertiwi warisan jiwa akan megah tekad sebangsa. Sesuku abad memukau bicara menyambung lidah ratusan juta umat dunia dari tanah besar wilayah kencana ke serata kepulauan kita. Sekapur sirih seulas pinang diberi bekal buat berjuang masihkah kita berbimbing tangan bersatu tenaga si panglima anak jantan atau sekadar manis mulut seelok kata benar selagi kita bersimpuh menyimpul adat gemilang bahasa tetap sastera bertempat akan harum namanya di puncak martabat. Rantau ini adalah hak kita alam dan manusianya adalah kita antara yakin dan tercabar adalah kita seluas bahasa dan bangsa tenggara adalah kita hak milik serumpun bangsa adalah kita. Sesekali kita bertemu adalah menemukan keris bahasa tiga jiwa ingatlah keris pusaka adalah pewaris kuasa paduka bukan sekadar lambang melihat nusa tetapi memahami tradisi yang kian parah kerana di tangan kita bicara budaya baru adat dan adab tidak terbiar kaku. Sejak dahulu dalam masa yang tiba kita mengatur langkah lagu seirama memasuki gerbang tamadun jagat manusia ke mana tuju masa depan jaguh kita ? sedangkan perahu sudah di air
1

pengayuh sudah di tangan ayuh kita berkayuh ke muara dunia melihat samudera buana. Dengan bahtera bahasa kita belayar dalam jiwa bangsa apa nusa dan cara hak rantau persada kehidupan politik dan ekonominya kehidupan masyarakat dan budaya kehidupan sains dan teknologi tercipta dalam bahasa sendiri terungkap segala bicara berikat ikhlas rela mengubah cita. Biar dunia akan merasakan kehadiran kita di tengah gelanggang bertarung dalam usaha bijaksana dengan keris bahasa kita bina tugu sesudah sekata, dari tenggara kita ke utara menggapai timur melihat mereka membawa barat ke mata kita bertemu semua. Di tangan kita keris kita tersedia kepada Ilahi kita berdoa. Antologi Bahtera Madani DBP-2001

A.Aziz Deraman ADALAH BAHASA Adalah bahasa satu ayat yang disebut satu baris ditulis pengaruhnya bicara menjelajah budaya Adalah bahasa sejarahnya menelusuri akar daerah tersurat akar wilayah tersirat lihat keluasan kaji kedalaman Adalah bahasa pengucap peradaban pencitra jati diri selagi akal tidak terbelenggu dawai berduri penjara hatimu Adalah bahasa satu baris ditulis kaut kekayaan membusut satu ayat disebut rasa sedih hati terhiris pengaruhnya bicara tidak akan berguna menjelajah budaya jika tidak di anjung kuasa Antologi Bahtera Madani DBP-2001

A.Aziz Deraman WIRA MELAYU Maka telah bangkitlah seorang wira dari rumpun Melayu tegak perkasa mengatur langkah silat dengan gerak indah tarinya memaut setiap pulau dan selat kaki kananya di tanah semenanjung mengawal kedaulatan sejarah nusa kencana berabad lama menjunjung rakyat dan raja ikrar raja adil raja disembah raja zalim raja disanggah merenung ke selatan menapak kaki kirinya ke tengah pulau menjalin ikatan nusantara menjaga khazanah warisan tamadun sebangsa bukan sekadar hadir kebesaran jiwa kegemilangan Majapahit dan keagungan Melaka setiap menelusuri zaman mengenal makna asal kita berkongsi laut dan selat, pulau dan sungai di situ wajah kehidupan menyusun rupa gunung-ganang, bukit-bukau milik kita memancar agung di puncak megah rasa. Kitalah yang menemukan benua Keling dan tanah China mengajak Barat bersengketa hingga kerap kita terpedaya. Lihat saja tangan wiramu berpegang ke pulau utara di tanah nusarantang meluaskan pengaruh Champa di tanah Mindanao anak cucu diajar bermain senjata kalau mengangguk sekata, menggeleng tanda menolak bicara tumbuh bagaikan buluh seperedu batang menjulang cahaya ombak lautnya menyapa ke segenap pantai bangsa Polinesia. Lihat jua tangan wiramu menabur jasa ke samudera Hindia mengajak rumpun kota tanjung mengenali Malagasi tahukah asal-usul sedarah bertebar seluas fikir diri merapatkan hati dalam satu jati diri citra bahasa dan budaya sama satu cara melilit rasa menjadi wira. Antologi Bahtera Madani DBP-2001

Abd. Ghafar Bahari BAHASA IBUNDA MEMBESARKAN KITA bahasa ibunda terus berbunga mewarnakan suasana melahirkan cendekiawan mengajar peradaban berharga mengenalkan kita suara pembuka dunia bahasa memutikkan pertemuan bibir-bibir manis kita tersusun mengatur bicara ramah bertegur sapa kesantunan warisan tidak ada galang gantinya bahasa membesarkan kita berkembang di dalam gelombang menyatukan bangsa dan budaya bercahaya pelita bahasa bagai bisikan menyelinap pujukan bersemangat untuk bangun dan berjuang mengajar ketabahan insan tajamnya senjata bahasaku dengarkan jeritan kalau aku tumbang pun tumbanglah aku kerana bahasaku. Pelita Bahasa September 1990

Abd. Ghafar Bahari BUNGA-BUNGA BAHASA Bunga-bunga bahasa mulia berkembang mewangi di taman negara disunting tetamu serata dunia walau jauh dibawa pulang kehalusan kelopak mekar sentiasa tetap mewangi sepanjang usia kelembutan jadi bualan ramah mesra tutur dan kata kunjungan ini lebih bermakna. Bunga bahasa pengganti diri tanda bangsa bijak bistari dalam hikayat lama terbukti sudah kata beralas halus tersusun sepadan puteri sopan dan santun. Apalagi pantun pendekar kata sindir menyusuk hati tajamnya lidah menghiris helah berjual beli menyelam peribadi. Zaman berzaman dipupuk dibelai bunga bahasa dilentur dibaja agar kekal indah halus seninya tiada tandingan di mana-mana. Pelita Bahasa Julai 1998

Abdul Hadi Yusoff ARUS BAHASA Tika tidak terduga pada kita kilau kasih di pulau-pulau jasa. Tumbuh dalam rimbun bangsa cambah di kamar hati pujangga rengkuh lagi cinta buana. Mesra diusap mendakap restu bersatu gema di telaga ilmu terpancar sinar di puncak purnama menebar cahaya emasnya melata. Degup batin tinta menyirat hasrat memanjat cita munsyi sejagat senafas menterjemah makna setia mengisi warga menakjub mesra bermula bahagia selepas air mata pendeta. Dari nadi budi bangsaku wangi kembali harmoni bicara sahut kumandang menyusuri saujana membalut resah lagu kalbu berkumpul menyanyi rangkap damai senandung manis rindu-rindu. Anak kecil kita kini gemar irama Cintailah Bahasa Kita meski di leher terentang urat tegang di taman hatinya hijau kemilau nada perkasa berbunga warna di baldu lidahnya berulas bahasa -terdengar pula oleh kita di luar taman sana mengalir indah arus bahasa selama-lamanya. Antologi Dalam Diam DBP 2003

Abdul Hadi Yusoff SERIKAN BAHASA (mengenang Raja Ali Haji) i Ini layanan semesra bahasa menghamil kata demi kata di rumah-rumah nusantara menjadi indah renungan ke perbatasan semesta sempurna sepanjang zaman. ii Ini layanan semanis bahasa buat sesiapa melahirkan ejaan dan sebutan vokalnya tulisan bertamu lisan guru-guru dengan lidah nahu kosanya jitu di dalam buku-buku di bawah naungan ilmu. iii Ini layanan sesantun bahasa buat sesiapa yang mengenali rohani dirinya sungguh bermakna corak abjad tiada gempa kalau tiada jerit dibawa; kelunakannya dalam sebutan membentuk insan mengenal Tuhan. iv Ini layanan semanja bahasa Buat Juita syahdu cinta Uda dan Dara jalinan kiasnya kerana pujangga mencatat sudah peri penawar kedua-dua jiwa. v Mari kita alun seri bahasa tarilah dengan pena falsafah dan lagukan dengan bakunya walau di mana merangkai wadah. Diam DBP 2003
8

Antologi Dalam

A. Rahim Abdullah ANTARA KATA-KATA, NYANYIAN DAN AKU (buat Zaihasra yang menganyam bahasa,buat Junainah yang melagukannya) malam ini bukan aku melihatmu menyanyi yang kusaksikan suatu keterampilan masa silam dan kegoyahan masa kinimu malam ini yang hadir adalah jari-jarimu bakal menjaring mega kelabu di belakangmu. malam ini bukan aku menafsir kata-kata kerana kata-kata tidak pernah mati dan bisa menikamku yang terbaca olehku adalah telaga beningmu yang telah turun merenjis sukma dan panasnya membasuh kalbuku. antara nyanyian dan keterampilanmu aku terperangkap oleh salah duga antara kata-kata dan hakikat menyesatkan kita di belantara duka. antara kata-kata, nyanyian dan aku manusia yang terlalu alpa sering mempersoalkan kebenaran dan kepalsuan antara setia dan pesona kita tertangguk di bawah deria kita terhirup madu dan racun. Pelita Bahasa Februari 1990

A. Rahim Abdullah BAHASA KOTA berbicara dengan orang kota mengajak kita membuka sukma berbicara dengan bahasa ringkas mengajar kita erti pantas. di nadi kota ini kita selalu menyoal diri betapa uniknya orang berbahasa senada tempo simpang-siur kota kata-kata bertambah aneh kehidupan semakin canggih sombongkah manusia berbahasa begitu berbudikah mereka berucap tak menentu. di pusat tamadun kota kita semakin diselimuti ragu si pemakai bahasa makin keliru manipulasi dan slanga merajalela memesongkan maksud dari kata. berbicara dengan orang kota mengajak kita membuka sukma waspada ketika berbahasa agar tidak dihanyutkan kata hingga orang tersalah duga menolak intan memilih kaca. Pelita Bahasa Februari 1991

10

Rahim Abdullah - MARTABAT BAHASA Di sini kita perlu menyingkap kembali martabat dan kekuatan bahasa melihat hakikat masa lalu dan hakikat masa kini telah jauh kita tinggalkannya kerana kealpaan atau rasa tidak percaya dan kita sesungguhnya, tidak pernah menoleh ke belakang mempelajari sejarah zaman bahari lalu kini kita kehilangan peribadi lantaran mengharapkan orang luar mengkomoditikan bahasa kita atau mengundangnya ke arena antarabangsa. Di sini kita perlu menoleh kembali dengan sejarah masa lalu zaman kegemilangan Melayu menegakkan maruah dan keupayaan bahasa Melayu menembusi tembok wilayah meredah selat dan lautan merentas benua dan daratan melebarkan sayap ke luar Semenanjung lalu berkembanglah bahasa Melayu mendapat tempat di hati insan menerajui kota-kota dunia serumpun bahasa pedagang mencari laba bahasa pendakwah mencari kebenaran bahasa penjajah mencari kuasa. Hari ini sesungguhnya, kita harus kembali memperkemas visi memperkukuh keyakinan diri menempatkan bahasa senilai peribadi biar bahasa Melayu mengulangi sejarah lampau dan menebus petualangan bangsa hari ini dengan keyakinan kita ucapkan dengan keberanian kita pertahankan bila emas jadi pertaruhan menjadilah bahasa kita satu bangsa yang mulia satu bahasa yang berwibawa. Pelita Bahasa Feb. 1993

11

Aripin Said MARTABAT BAHASA Megah indah istana Melaka gagah teguh A Famosa riuh sepelosok Nusantara lingua franca bahasa kita. Sejarah mencatatkan untuk tatapan nilai bahasa yang dimartabatkan di pelabuhan teduh antarabagsa menjadikan jong, tongkang dan ghalias penuh muatan pelbagai gado-gadonya emas dan mastuli, bunga cengkih, buah pala sutera dan tembikar jual beli dengan hukum barter bahasa kita menjadi alat komunikasi. Sekian lama ditapis zaman berlalu dari generasi berganti generasi menongkah gelombang dan liku perjalanan bahasa kita tetap utuh dan segar menjadi jiwa bangsa yang ternama gagah menyahut cabaran hidup di Afrika Selatan menjadi pijin di Sri Langka bahasanya tetap Melayu bangsanya tetap Melayu menjiwai darah daging. Demikian akhirnya dengan rasa yang angkuh dengan budi yang runtuh kita pertikaikan martabat bahasa. Adakah ini sikap kita? Pelita Bahasa April 1998

12

Abdul Razak Othman SAJAK BUAT ZABA Kanda Pendeta nan budiman, air yang mengalir di Lembah Bernam ini kausimbah kemarau negeri kering tubuhmu menahan terik mentari kaugali terusan dengan coretan ke sawah madah, cambah benih patriotisma dengan keris terhunus kautari irama pencak pendekar kauhambur petua, jampi dan mantera siapa lagi yang tidak mengerti kudus budimu setelah denai ini kaurintis setelah belantara ini kauterangi semua musuh telah kauperdaya lalu daerah subur ini kau bergelanggang memperturun ilmu hulubalang Melayu dan mewarnai landskap perjuangan setiap inci kanvas negeri Kekandaku Pendeta Zaba, jika sejarah bisa berulang pasti kau akan tersenyum kita bagai saudara dan sahabat atau mungkin juga kekasih akrab bergenggaman tangan usung nama ibu ke menara sambil mengubah seloka dan gurindam membilang kedewasaan keluarga besar kita Ibu Kandung Suluh Budiman dan jika masa bisa berulang kita akan lunasi janji sambil mengunyah jasa dan bertukar-tukar cenderamata tercatat cita-cita di jahitan sejarah. Benih yang kau semai menjadi manik bara yang kaugenggam menyalakan api cahayanya mengalir untuk pewaris membina nusa. Allah jua yang merahmatimu! Pelita Bahasa Julai 2000

13

Ahmad Razali BERJALAN KE DALAM KATA aku berjalan ke dalam kata aku mengembara di luar makna aku mencari pandai yang jauh di dalam ruang harukmu berputar-putar mencari pentas apung di dalam kata yang penuh makna tetapi belum ditafsir ke dalam fakir. aku berjalan lagi ke dalam kata aku mengembara lagi ke dalam kata untuk mencari pandai yang memulas dekamku pandaimu menyelinap di kota gelapku sehingga pejuangku meraung-raung di antara perkasa dan nantiku yang malang. di dalam kata aku masih mencari pandai yang terpelanting ke jana hutan biarpun kegagalan menjelma di hujung mimbar yang menyungkurkan kata terbakar. Shah Alam, Pelita Bahasa, Februari 1998.

14

Ahmad Sarju MASIH TIDAK PERKASA Tanpa bahasa tidak ada kata-kata tanpa kata-kata tidak ada suara tanpa suara tidak ada tuntutan tanpa tuntutan tidak ada kebenaran tanpa kebenaran tidak ada ilmu tanpa ilmu tidak ada iltizam tanpa iltizam peribadi hilang akarnya. Tanpa arif tidak ada bestari tanpa bestari tidak ada bijaksana tanpa bijaksana tidak ada hujah tanpa hujah tidak ada keberanian tanpa keberanian tidak ada amanah tanpa amanah tidak ada ketelusan tanpa ketelusan keadilan hilang mahkotanya. Tanpa kejujuran tidak ada kesetiaan tanpa kesetiaan tidak ada perjuangan tanpa perjuangan tidak ada pengorbanan tanpa pengorbanan tidak ada martabat tanpa martabat tidak ada maruah tanpa maruah tidak ada bangsa tanpa bangsa tidak ada bahasa tanpa bahasa hilang segala-galanya.
15

Masih tidak perkasa lagi ialah keberanian menawan kejahilan yang menyelimuti hati nurani insan. Pelita Bahasa Januari 2001

16

Ahmad Sarju DI MANA TAJAMNYA BAHASAKU Setelah kami sah dengan sejarah sepatutnya kau semakin tajam untuk memotong lidah pengkhianat atau menetak tangan penderhaka yang rela menjadi penentang dan bersikap seperti perdu lalang mudah berubah ditiup angin condong dan tunduk ke bumi asing. Kau hampir dihapuskan kewujudanmu oleh lidah yang bijak menuturkan hujah oleh suara mempamerkan kekebalannya oleh telunjuk yang menunjukkan kerendahan kau tak terbelenggu di negaramu sendiri kau dicaci-celakan keperkasaanmu oleh mereka yang kehilangan maruah walau lahir dan membesar di bumi bertuah. Kau yang kami martabatkan sekian lama dilindungi oleh akta ditinta oleh darah kini kau dikhianati oleh bangsamu sendiri kau diatur rapi untuk ditenggelamkan kau dihina keji untuk dipunahkan dalam tuntutan penyejagatan suara pejuangmu hilang di gelanggang semakin terhakis di jalur warna wawasan. Di mana tajamnya bahasaku kau terpaksa tunduk bersopan seperti bangsamu yang mahir mengalah dan rela menyerahkan setiap khazanah sedang kau bahasaku terus terpinggir di bumi sendiri. Dewan Bahasa Julai 2003

17

Ahmad Sarju DIRGAHAYU BAHASAKU Tempatmu di sanggahsana hati nurani bangsaku warga yang berbudi setia dan amanah. Bahasa itu maruah bangsa yang mesti dipelihara martabatnya agar tetap kukuh dan ampuh melayari lautan bijaksana salam ikatan mesra dan teguh. Cekal dan waja semangat pejuangku hak bangsaku memilikimu hak bangsaku mendaulatkanmu di bumi bertuah ini merentas dunia tak bertepi Sejarah bangsa mencatatkan kegemilangan ke barat dan ke timur menjalin persaudaraan gagah pelautku membelah lautan ke utara dan ke selatan bahasaku mencengkam dari pulau ke pulau menggilap mutiara silam. Dirgahayu bahasaku di arena antarabangsa suaramu tumbuh menusuk kalbu lagu bahasamu bahasamu bahasa minda mudah akrab dan bertatasusila daripada bangsa yang bernama Melayu menempa kejayaan di alaf baru. Pelita Bahasa September 2000

18

Arazmi Seman KEPADA PENDIDIK alangkah mulia dan bermaknanya setiap kali muridmu berkata, kau memperbetulkan bahasanya meskipun kau guru agama atau matematik cuma akan lebih terdidik murid kita bahasapun jadi indah dan mulia kalau kita membuang sempadan memartabatkan bahasa ibunda sedangkan tanggungjawab kita lebih jauh daripada itu bukan sekadar memberi mereka markah dan pangkat tapi meneguhkan keyakinan dan kepercayaan bahasa itu mulia letaknya janganlah dibataskan pandangan kiranya seribu pendidik sepertimu akan terbenualah bahasa kita jauh memancangkan batasnya marilah dengan tangan terbuka memuliakan bahasa ucapan kita tidak perlu kita harapkan siapa-siapa selain kita : pendidik bangsa. Pelita Bahasa Ogos 1991

19

Azmi Taib WARKAH PERMAISURI ISKANDAR SYAH PADA SANG SAPURBA (SERI TERI BUANA) i indera bupala dan aria bupala orang setia tanah bentan titah dijunjung bertaruh nyawa untuk sang sapurba raja ternama jikalau tua, katakana adinda empunya sembah. jika muda, katakana kekanda empunya salam. kiranya semusim padi di huma, khabarlah bonda empunya pesan . ii utusan dikirim penuh beradat kelengkapan bersama empat ratus rakyat mengharung laut dari tanjong rengat ke selat sumba mengadap duli berdaulat. bahasa disusun penuh beradat kata diucap penuh berhemat dari permaisuri yang dipertua biarpun sudah kehilangan tempat hamba dari bentan membawa pesan dipersilakan Pada kekanda permaisuri iskandar syah. iii hasrat luhur tiada laksana bersama buana raja ternama bukan harta darjat dan rupa kerana baginda terlalu muda. tanda ikatan raja ternama sampai hayat ada di dunia muga saudara sentiasa terbela anaknda wan seri tempat jodohnya. hari baik bulan pun baik ketika segalanya sudah sempurna titah permaisuri segera terlaksana. Johor Baharu - 1983

20

Borhan Md. Zin POHON BAHASA Rendangnya pohon bahasaku memayung budi budaya menyapa ria rumput di bumi mendasari erti hidup daunnya yang segar berdiri sebagai lambang bangsa; pun di perdu masih ada sisa manusia yang hilang pedoman terhunus kerisnya menusuk dada terasa pedih dan suka dukanya, akan layulah nanti pohon bahasa yang terjaga rapi. Pohon bahasaku ditiduri setiap waktu dalam jaga diusap usia semakin dewasa di alam kencana. Sisipkanlah akarmu agar cengkamannya menahan badai teguh, kukuh mendepani taufan biar rantingnya menyembah bumi atau retak dahannya tetap berdiri gagah menunjang jiwa peribumi. Pelita Bahasa Januari 2000

21

Borhan Md. Zin LEWAT BAHASA Lentok lembur bahasa terucap bersama budi berakar norma budaya berpunca dari hati menjalar pada diri dan menjadi nadi kehidupan. Dari alir fikir menjalar jiwa seni bertunjang kehalusan diri bersandar kesetiaan berkembang subur meliputi awan. Melawati bahasa lewat ini terasa mengumpul asap duka pada kelayuan milik yang malu, segan, pilu, dan amarah pada perkembangan. Bahasa kita adalah apa yang kita ucapkan berteras budi lembut dan indah bertampi mendasar seluruh gerak bangsa bertunjang setia pada aras bangga warga. Pelita Bahasa Mei 1999

22

Daeng Ramli Akil MEKARLAH LAGI BUNGA BAHASAKU Segar pagi, ranum hari detik ini tak kuduka lagi lantaran matahari bahasaku ranum di ufuk gemerlapan sinar. Teresap dalam benak, dalam otak kukuh bertunjang mengakar jiwa. Tumbuhlah kuntum-kuntuman aksara dan madah berbait-bait dalam dada putera puteri juara pembawa panji-panji bangsa ke persada galaksi abad 21 nanti. Kuntum-kuntuman bahasa jiwa bangsaku andai dikau segar mekar mewangi akan kubina tugu tunjangnya ke pusat bumi puncaknya ke Arasy. Andai dikau bahasaku tepu berani jadi lidah sejati akan kuiring dikau kembara seantero benua berlegar selama-lamanya akan kuterbangkan dikau ke purnama. Andai dikau gagah perkasa akan kupahatkan wajahmu di gerbang negara akan terukirlah rupa warna budimu yang gemerlapan itu dalam galaksi siber raya selama-lamanya.

23

Harumilah dirimu semerbakkanlah kewangian biar segar-bugar kesemuanya biar tersedar yang capek yang buta biar celik yang alpa yang dungu biar kembali sujud yang derhaka. Dikau ibu tak mungkin jadi batu melainkan Si Tanggang jua lemparkanlah khuatirmu ke pinggir. Lenyapkanlah dukalaramu, bahasaku saat kian hampir gapura semakin terbuka, bonda rohmu bakal menerawang di segenap angkasa nafasmu yang harum adalah nyawa, rupa dan nama Melayu jua. Pelita Bahasa November 1998

24

Ezani Haji Daud BAHASA KITA,BERBAHASALAH KITA Orang menyebut Melayu itu adalah kita berbahasa dan berkata-kata dengan memegang paut pada makna sama menjelajah ke pelusuk Nusantara meredah perut laut memancing makna dari hujung lidah Pendita mengejar hujung ombak usia yang sesekali mencuit pipi dalam basah suara berhujah menyentuh damai laut diusap puin-puin putih di hujung olaknya. Kita bercakap bahasa pahlawan menyusun kata-kata menikam lawan menepis terajang terjahan walang membujur lalu melintang patah gerak langkah tersusun bak sirih di gagang bahasa terbina di hujung tikaman tidak kugentar asal usul mu mematah langkah si Pendekar terbilang. Kita bercakap bahasa jiwa di kala air mata mengalir panas bak sendu yang sebak di muka kuala laksana dengus rindu terbungkam menyelak daun pintu langit rahsia bahasa adalah jiwa bangsa luntur bahasa kan lenyaplah bangsa dari rumpunan hijau menjadi padang tandus tak berharga. Kita bercakap bahasa mereka membelek dan menguis makna yang hilang bak sebutir cahaya lenyap di langit yang bertaburan bintang tak kutahu asal usulnya meski tangan terpaut tanpa kutahu siapa pemiliknya bahasa mereka dan bahasa kita tercakna sudah melewati sempadan benua. Usah biarkan bahasa kita diporakperandakan oleh warga sendiri usah biarkan bahasa kita dinodapunah di Negara sendiri usah biarkan bahasa kita
25

cuma tinggal kosa kata di bibir sendiri ungkapan kata cerna di hujung lidah terpipis petualang-petualang menjadi raja anak-anak menangis mengemis di bumi sendiri. Biarkan pohon bahasa tumbuh melata di ladang Nusantara ini kata kita jua adalah kata mereka bahasa kita jua adalah bahasa mereka sejalur jujut terkandung di leher mesra kata mesralah bahasa ibunda tak lagi bercuka muka menahan haknya dicarik robek, terkoyak diganyang zaman merdeka bahasa kita milik kita berbahasalah kita di ladang benua. 2 Oktober 2004 Kota Bharu

26

Hilmi Rindu BAHASAMU berbahasalah selembut angin senja di pantai damai di situ akan terkutip segala ukiran hening segala anyaman dingin bahasamu menjadi penawar sepi yang terdinding menjadi sinar dan tali perhubungan di antara kita berbahasalah selunak awan pagi di perbukitan jauh di situ akan terpetik setiap titisan segar setiap imbauan mekar bahasamu menjadi hamparan hijau yang terjaring menjadi pintu dan gerbang kemesraan di antara kita. Pelita Bahasa, Oktober 1991

27

Ihsan Noorzali BAHASA BANGSA Saat berada di beranda sejarah di atas rumah tanah airku nenek, ayahanda dan bonda dengan sekian lama usia mereka hanya mengunyah di anjung percakapan bahasa bangsa yang satu dan mereka mendidik tentang cinta tentang bagaimana menjadi manusia Melayu. Setelah ketiadaan nenek dan ayahanda bonda pun resah melihat bahasa bangsaku menjauh di pinggir tradisi dan bonda selalu berkata padaku: anakku, bahasa bangsa kitalah juga penghubung kasih dan susila. Seperti resah bonda, aku dihambat gundah berlari dalam musim dukalara mengenal nasib bahasa bangsaku malang di tangan bangsa sendiri. Pelita Bahasa, Oktober 1998

28

Ihsan Noorzali BAHASA KECINTAAN KITA Apabila percakapan menjadi rutin hidup kita pun persis merpati sejoli dengan bahasa yang membesarkan diri bahasa kecintaan bangsa perjalanan hidup merentas sejarah antara derita dengan bahagia antara mimpi dengan nyata. Anak-anak bangsa kita sampai bilakah penjajahan lama menemui noktah kerana bangsa kita yang meminta dijajah lagi, dijajah lagi. Bahasa itulah pembela bangsa penyelamat maruah lalu pejuangnya merantau jauh memugar benua ke benua kepulangannya bukanlah sebagai wira negara. Hari ini pejuang bahasa yang kembali bersemadi abadi tidak dikenang lagi dan nama besar mereka di arkib kesepian. Pelita Bahasa Oktober 2002

29

Irwan Abu Bakar RUMAH BAHASAKU Rumah ini lama sudah berdirinya, dan akan berdiri terus sampai bila-bila kerana terbina daripada teras jati pusaka ibunda yang telah dibasuh musim, dibakar zaman. Rumah ini ada tiang serinya, ada rasuk-rasuk sisinya; ada kasau jantan betina, ada bumbung dan dinding dan lantai, daripada kayu jati rawang sendiri; dengan rak dan para-para tersusun rapi untuk diisi; dan semuanya terukir indah dengan kemasan seni ibu pertiwi. Rumah ini bisa memberi teduh ke alaf muka kerana banyak serbanya, ada yang bercahaya, ada yang kusam; yang tiada boleh dicari atau dipinjam. Air dan api disalur sudah; almari telah lama diperoleh; telefon telah ditempah pasang; tiada tv dapatkan tv, tiada video dapatkan video, tiada komputer dapatkan komputer (dan salurkan internet); serba baru dapat dipasang pada bejana yang memang ada, tersedia direka bentuk bersama lahirnya. Rumah ini luas halamannya, luwes konturnya; bisa dibina tambah konkos dan aula, gazebo dan dataran barbeku, kolam renang dan jakuzi. Jangan dihogeh, ditakik, semata-mata mahu berpindah ke rumah lain milik orang (kerana rambang); kelak diri jadi penumpang, jadi kapar terbuang, jadi melukut di tepi gantang orang. Rumah ini terus berdiri, terus berseri, terus berfungsi, jika diinap, digilap, diperlengkap; kelak ramai orang meminang, kerana rumah ini kukuh strukturnya memang, nyaman auranya memang. Pelita Bahasa Mei 1997

30

Izani H.D. BAHASAKU BANGSAKU Menyingkap kata Munsyi Abdullah: Bermula adalah sebesar-besar hairan dalam hatiku sebab melihatkan adat orang-orang kita Melayu itu, yang tiada diperbuat oleh bangsa yang lain-lain dalam dunia ini membuangkan bahasanya sendiri, tiada bertempat belajar bahasanya itu, melainkan yang kulihat orang Melayulah yang tiada mengendahkan begitu berbisa buah kata pejuang bahasa lewat 200 tahun lampau kuatnya hentakan menusuk kalbu bagi anak bangsa punya jati diri buat yang lain hanyalah gurauan tidak terpasak di sanubari hati. sedang kita bangsa terbilang disegani punya maruah, berkeperibadian kekuatan yang terserlah masih kita mengalah bilakah lagi menggilap bahasa bonda memperkasa bangsa sendiri? kerana anak bangsa merdeka ini tidak mampu lagi berpatah mengundur sejarah teruslah menghayun langkah merempuh ke depan pada luku-liku lorong yang telah dirintis pada amanah terpikul di bahu kita generasi pewaris. Dewan Budaya Ogos 2003

31

Jamaluddin D BAHASA PULAU Pantai pasirku memutih mainan ombak bukan kepalang lagi indahnya bahasa pulau deburan demi deburan alangkah merdunya senandung laut garang tidak lagi mencengkam. Gunung bukit banjaran tinggi membiru membelai angin bahasa pulauku sejuk menyamankan lembut mendakap pendakian kemuncak martabat bahasaku terjulang di tengah lautan. Bagan-bagan jeti pendaratan riuh bahagia kehidupan bahasa pulau amat menyatukan gotong-royong berderau padi saujana ladang kesuburan kemilau saujana emas saujana bahasa pulau teguh turun temurun. Pulau-pulau bertaburan terapung gugusan kebesaran bangsa hanya lautan membiru hijau penyatuan dalam rumpun bahasa pulau megah terpantul mengisi kemakmuran. Bahasa pulau ah bahasa pulau citra wajah cemerlang kemilau bahasa pulau laut terjerat gunung tercekik rentak bahasa pulau barunya terkoyak belantara hujan pun menimbusi Tasik Dayang Bunting berbintik hanya legenda sisipan bilah bacaan antara Mahsuri dengan Langkawi longlai bahasa pulau adalah ngeri baru adalah gejolak ngilu. Pelita Bahasa - Julai 1997
32

Sirna Bahasa Jamaludin D. Kita mencari di celah pembangunan tentang kebesaran bahasa bonda sejak kemerdekaan bertahun lalu kita tatang penuh kasih sayang termenterai sudah dalam perlembagaan. Besarnya kemenangan tunjang merdeka hak kita jangan diperjudikan. Telah berlalu awan berarak memegahkan bahasa bonda tinggi menjulang bersama gah gemilang tentang orang-orang terbilang bahasa bonda dijulang. Ah! Sunyi pantai tebing berubah hakisan arus menjadi gundah bukan terlalu jauh untuk mengubah cuma kita sahaja yang tidak endah selari semegah pencapaian mata dunia ceria menatap kita detik perjuangan menyambut bangsa terapung sudah tercipta gagah sirna bahasa jangan dipermudah. Pelita Bahasa, Julai 1999.

33

Juliana Rosmidah Jaafar LEMAS BAHASAKU Lemas bahasaku dalam dakapan rakus bangsaku yang hanya tahu berilhamkan material berbantalkan fantasi berselimutkan ilusi terkulai akhirnya diksi bahasaku merengek kepiluan meratap kegersangan meminta dibela akan maruahnya. Lemas bahasaku dalam lautan kemelut syurga monopolitan karam bahtera kehidupan parah kemudi haluan bertemankan sampah lautan yang dibuang tanda kepakaran para intelek dan cendekiawan lalu menjadi mangsa kemewahan Lemas bahasaku yang satu masa dahulu megah berdiri bersama pejuang, pendekar, pahlawan bangsaku yang bangun dari lena untuk sama-sama berjuang menentang kezaliman, keegoan, kemaraan penjajah atas satu rumpun bahasa Melayu. Kini mana perginya anak-anak bangsa hasil perjuangan pejuang negara yang hanya tahu erti kemerdekaan tetapi lupa dan alpa bahasa dirinya masih menjadi kesan mangsa penjajah. Pelita Bahasa Oktober 1996

34

Juraimie Mohid CERITA TENTANG BAHASA apakah pendapat anda? jika kata melayu diinggeriskan antara sedar dengan yang tidak yang pastinya kita marah dan cuba untuk mengelak. apakah pendapat anda? jika budaya warisan kita yang penuh kesenian dan tamadun tiba-tiba. diwarnai dengan budaya kuning yang pekat kelam sesat pastinya kita marah serta cuba mengelak dan membasmi. apakah pendapat anda? apabila bahasa melayu kita yang kaya dan seni, telahpun dicerobohi oleh perkataan inggeris yang dimelayukan sedangkan perkataan itu lebih indah dan luas maknanya dalam kamus bahasa sanjungan bahasa melayu tercinta kerana itu kenyataan. dan sedarilah kita adalah melayu yang enggan dijajah lagi biarlah bahasa melayu itu bahasa melayu seterusnya tanpa ada sisa-sisa inggeris menjalurinya walaupun hanya dengan kata.. Pelita Bahasa Mei 1990

35

Lim Kim Hui ADUHAI BAHASAKU, ADUHAI BANGSAKU ! Kendatipun sebuah kata, Kau jadi mangsa Atas angkara apa Atas provokasi siapa Bahara bahang emosi Dicerna ditiup sesuka Bahari rupamu jadi bahana Apakah bahasa menunjukkan bangsa Apakah bahasa jiwa bangsa Apa ertinya budi bahasa Kalau bahasaku digadai Kalau budiku diperjudi Salah apakah bahasaku Sebentar bahasa Malaysia Sebentar bahasa Melayu Sebentar bahasa baku Sebentar bahasa suku Sebentar disuruh ini Sebentar disuruh itu Apa harus kuberitahu Akan anak-anakku: Bahasaku, bahasamu atau bahasa bisu Renungilah dengan basirah Dalam terang baskara Aduhai bahasaku Aduhai bangsaku Bahana apakah bahasaku Pelita Bahasa Disember 2002

36

Luciana Benjamin HILANG BAHASA, LENYAPLAH BANGSA Bahasa jiwa bangsa Sinonim Dewan Bahasa dan Pustaka Akronim DBP Pejuang bahasa ibunda Bahasa pengantar Seluruh jagat raya Angin perdamaian Bahasa berperanan Bahasa jiwa bangsa Mengapa malu berbahasa Bahasa warisan harta pusaka Mengapa bahasa mereka diagungkan Bahasa kulit putih bermata biru berambut perang Sekali lagi terkeliru Sekali lagi terkesima Gelabah hilang pedoman Bagi mereka yang tak teguh pendirian Lihat Pahlawan Hang Tuah Martabat bangsa dijulang Lihat Serikandi Tun Teja Bahasa bangsa dilaungkan Bahasa jiwa bangsa Kalau benar Bibir berbicara Tak akan Melayu hilang di dunia Mengapa tidak pada bahasa Kan indah tutur katanya Jikalau lidah tidak kelu mengakui Tak akan bahasa Melayu hilang di dunia Bahasa jiwa bangsa Siapa lagi Kalau bukan bangsa Melayu sendiri Penutur setia Tanpa segan silu Kita anak Malaysia Pusaka bapa kemerdekaan Apalah ertinya Kemerdekaan itu Bahasa jiwa bangsa Jika tidak dipertahankan Tepuk dada tanya selera ! Pelita Bahasa - Ogos 2003
37

Masli N.O BAHASA SEJARAH selalu pada malam yang teramat sunyi dia perlahan-lahan melepaskan keluh dan tubuhnya yang sudah terlalu renta terseok-seok sendirian memikul beban berat dari humas peradaban ketika berabad sudah dia melihat berjuta jasad dengan jiwanya yang kecil terpinga-pinga mencari kembali negeri peribadinya bernama sunyi yang telah lenyap ditengah hingar bom atau desing mortar tetapi kenapa mereka masih memilih darah? begitu dia bertanya dengan suara tersekat-sekat dan beberapa orang antara kita, entahkan siapa kembali menyunglapi dirinya menjadi haiwan atau boragas dan berbicara dengan bahasa baru yang semakin aneh serta menulis riwayat hidupnya dengan aksara ganjil.

Pelita Bahasa April 2000

38

Mohamad Shahidan SEPERTI PELITA ITU i) Pelita ini, anakku dahulunya menghidupkan malam moyangmu antara samar cahaya dan cerah harap mereka berkumpul menghimpun masa depan anak-anak yang bakal mewarisi kehidupan dengan makna yang dijernihkan bahasa dijernihkan juga kekeluargaan dan kekitaan dan jernih bahasa itu dilentur waktu ke waktu bak bunga waktu pagi aromanya menjajah benua-ke benua mendekatkan mereka yang jauh memberatkan makna pada bahasa yang sederhana. ii) Seperti pelita yang menghidupkan malam moyangmu, kata ibu telah menghidupkan juga mimpi mereka anak-anak mewah dan bijaksana tapi jangan kau keruhkan jernih alir bahasa yang memewahkan dan membijaksanakanmu seperti keruh kotornya alir sungai di belakang rumah kita kerana bahasa itu harga diri kerana bahasa itu jati diri. Pelita Bahasa Mac 1999

39

Mohd. Bakri Che Amin BERBICARA DENGAN BAHASA KITA Berbicaralah dengan bahasa kita penuh setia dan rela beradab sopan cermin budaya lembut halus tutur kata kerana bahasa adalah jiwa akar peribadi warisan bangsa. Berbicaralah dengan bahasa kita semerdu bisikan angin semanis janji pada sang kekasih. Berbicaralah dengan bahasa kita tanpa segan dan curiga penuh cermat dan waspada. Bahasa adalah nyawa yang mengalir dalam darah bangsa hidup dan mati gah merempuh arus transformasi. Berbicaralah dengan bahasa kita dengan penuh rasa bangga pusaka bangsa subur di mata berputik di hati. Pelita Bahasa, Disember 1999

40

Mohd Zizee Setapa BAHASA ADALAH BUDAYA BANGSA Dengan bahasa kita kenal budaya bangsa maruah kita pagari dengan berkat bahasa ibunda kitalah bangsa yang pernah sejarahnya gemilang siapa tak kenal melaka yang pusat dagang terbilang? tempat pertemuan barat timur yang menjadi idaman pedagang sehingga tanah sejantung ini diinjak penjajah pengkhianat yang merobekrabak unggul bahasa budaya bangsa . Dengan bahasa kita kenal budaya bangsa matang kita diajar oleh bahasa nenek-moyang cerdik kita dengan ilmu bahasa guru dan cendekiawan dalam membina tamadun bangsa yang cemerlang bahasa usah dipinggir atas nama globalisasi atau modenisasi biarlah di bumi warga melayu ini bahasa kita dimahkotakan dengan kemilau warna perkasa tidak mundur kita dengan menuturkan melayu tidak bermaruah kita jika tunduk di bumi sendiri. Dengan bahasa kita kenal budaya bangsa mercu kita bina dengan semangat yang berumbi kerana bahasa kita punyai pejuang yang pertiwi demi bahasa dan nusa mereka setia mengiringi biarpun masih ada yang merendahkan bahasa sendiri. Jalan Pantai Cahaya Bulan,Kota Bharu. Jun 2005

41

Muhd. Mansur Abdullah BAHASA BONDA TERCINTA sekian lama dilamar cinta pada sebuah pertabalan kau dipermaisurikan bersemayam di atas takhta keagungan setia milik rakyat bakal mewarna jingga ufuk sebelah timur ini berdaulat. ah, mimpi begitu buruk mencemar nama darjat asap pekat kabut dari barat begitu teruk menyelimuti ruang udara rantau ini hingga peribumi terseksa mencungap nadi tegak melawan kehendak yang mendesak menjual hak bangsa maruah negara nanti bergelar pendeta sakti teragung seantero dunia. jangan ratapan kerelaan sahaja teguh bersemangat hakiki terlerai persis manik-manik pasir kau lelacur yang diperdagangkan tanpa keuntungan dilaungjajakan untuk pesta sorak-sorai cuma berkumandang canang mencari akar umbi pada suatu nama warisan bonda pertiwi. kini, sebelum kau pamitan berilah suatu kepastian biar kami semat di bintang-bintang yang suram cahaya pualam bakal meminta keadilan diri kepucatan rembulan di kaki-kaki lima bandaraya kita julangkan semarak cahaya purnama robohkan ketakutan, ranapkan kedurjanaan asing kita kibarkan bendera bahasa bonda tercinta di mercu menara ternama menagih hutang kehormat peribadi. Pelita Bahasa Jun 1990

42

Naapie Mat BAHASA, CITRA BANGSA betapa perit mencongak kata-kata menggelak dari dikata penderhaka betapa seksa menterjemah kata-kata menghindari diri dikecam bermuka-muka kata-kata mencitrakan minda kata-kata mencitrakan makna kata-kata mencitrakan rasa; sejarah bahasa mencitrakan bangsa bangsalah mencitrakan tamadun apakah merah masih lagi saga apakah kurik masih lagi kundi ketika citra bahasa bangsa bercelaru di puncak kuasa ketika warna bahasa bangsa pudar pada jalur kibaran bendera masihkah menyala sumbu pelita bahasa mencitrakan fitrah dan tamadun bangsa? Antologi Lorong Attar DBP 2002

43

Norawi Hj. Kata MENELAAH AKAR BAHASA Membelek catatan-catatan usang rupanya kita masih bernyawa melafazkan resah maknawi setelah ratusan tahun tersungkur. -resah bicara, resah nada -resah budaya, resah bahasa syahdu digenggam menyempurna cinta inilah lafaz senada mendaulat kemurnian bahasa. Doa disusun mengharungi samudera jiwa inginkan taman terbaik dikelilingi jutaan bunga indah betapa hibanya, jika semuanya telah musnah azam mesti diperbaharui azam jangan diingkari demi menikmati manisnya buah budi kita pelihara kesucian bahasa tercinta. Jika kita mahu bernaung di bawah pohon jati bangsa kita telaahlah akar bahasa di mana tunjangnya melingkari wajah budi bumi tercinta Pelita Bahasa Jun 2001

44

Norhisham Mustaffa RENDA BAHASA Lembut renda bahasa bak renda sutera duka menakluk bangsa bangsa rimas merdeka hilang seni bahasa. Neon memancar papan tanda lakaran seribu warna pada pencakar angkasa kata-kata bertatah seribu permata pun ke mana luputnya kata-kata ibunda? Angkasa berdukacita, berabad-abad lamanya. Mewahnya kediaman namanya apa? Kondo? Apartmen? Highland? Seni seri terpadam oleh lumut tamadun yang diimport itulah yang anggun di balik busana jenamanya pelbagai tak sepatah terselit citra wawasan renda bahasa tenggelam dalam cawan dan mangkuk kaca di dalam kaca tertera nama-nama yang sukar dibaca kendati dieja pelbagai gaya. Renda bahasa terpalit oleh benang-benang hitam nyaring nyanyian pun tempang oleh lencongan sebutan dan gelaran. Dalam kaset, dalam CD, bukan rambut yang memanjang tetapi nama-nama yang bersilang. Dari mana datangnya? Dari seberang lautan? Atau dari balik gunung-ganang, tempat kakah dan siamang bersantai riang? Tetapi di sanalah kemasyhuran diraih di sana pula emas perak ditempa. Segalanya bukan lagi pergantungan bahasa kerana renda bahasa telah lama dijadikan pengesat airmata. Pengesat keringat duka para pencinta bahasa. Kasihan! Pelita Bahasa Mac 1998

45

Pena Mutiara BAHASA MELAYU i Bahasa Melayu adalah bahasa kita ucaplah dengan bangga dalam dan luar negara tanda prihatin seorang warga yang sayang bahasa ibundanya. ii Kini dan dahulu terbukti bahasa Melayu menjadi bahasa penghantar ilmu dan sekali gus berjaya melahirkan graduan berwibawa bijak mentadbir dan gigih bekerja untuk membangunkan negara tercinta. iii Bahasa Melayu adalah bahasa kita cintailah ia sepanjang masa kerana bahasa itu jiwa bangsa dan bangsa yang merdeka memiliki maruah yang tinggi harganya. Majalah Perisa DBP Ogos 2000

46

Poul Nanggang BAHASAKU BAHASA MELAYU Menjulang tinggi gagah perkasa aksaramu bahasa Nusantara Melayu sama angkat martabat di gugusan pulau dan lautan di diaspora seantero jagat raya di pelusuk mandala cakerawala Bahasaku perlambangan bangsa Malaysia perkara 152 sudah ditinta sumpah janji setia dimeterai menomborsatukan bahasa Melayu di persada ilmu memercukan wacana dan wahana falsafah lewat bahasa lahir indah budaya bangsa kita Melayu se-Nusantara diaspora Bahasaku penyatu kita bangsa serumpun segugusan wadah komunikasi bangsa berbicara lewat aksara bahasa memaknakan suara rima dan nada bahasaku bahasa Melayu teguh, kukuh di menara minda tak akan robah di persada hati wadah wacana bangsa bermaruah ampuh gigih menahan gelora zaman memuntahkan peluru budaya kesongsangan. Pelita Bahasa April 2003

47

Peter Augustine Goh BAHASA KITA BIARLAH BAHASA CINTA Bahasa kita biarlah bahasa cinta terbenih di mata tersemi di jiwa terpokok di hati mengatasi nafsu-nafsi cinta bukan mainan bagai manis terbisik di telinga sang perempuan juga bukan keinginan yang bijak terlafaz di bibir sang lelaki pun bukan perasaan laksana kerap terpendam di kalbu sang pencinta ketika jauh melamar rindu apabila berdepan kerap keras bicara hendaklah kita harus bersopan pada sebuah bahasa membetulkan yang tersasar menggenapkan yang kurang agar elok dipandang mata agar manis didengar telinga agar syahdu meresap di jiwa bahasa kita biarlah bahasa cinta harus halus dan mulia bergema di empat penjuru dunia terpahat cita rasa terpelihara budi bicara terhapus segala sengketa berfikir jauh dan luas bagai langit di angkasa dan laut tak bertepian. Dewan Budaya Januari 1998

48

Pujangga Seni KERAMATNYA BAHASAKU (Buat Semua Pensyarah Linguistik UKM & Pencinta Bahasa) Bahasaku Fonologi, morfologi, sintaksis menjejaki semantik menelusuri morfem menghambur fonem membentuk fitur melahir rumus Menembus arus zaman ke zaman mengalah bisanya Taming Sari Tuah melewati laut, gunung, rimba, lembah berbenih, bercambah lalu subur hingga ke Belanda, Arab, Itali, Portugis, Jerman nah! Itulah karisma bahasaku tiga ratus tahun dulu bahasaku sudah memiliki hukum tatabahasa berdiri megah di abad ketujuh meski sebelum kalam Shakespeare menawan dunia kalam bangsaku sudah menikam alam buana Tun Seri Lanang sudah mahir memilih frasa menyusun diksi hingga terabadinya Sejarah Melayu lambang akar bangsaku Hiduplah bangsaku Hiduplah bahasaku subur cinta untukmu menyatukan generasi ke generasi pastinya jua suatu waktu dulu bahasaku pernah mengusir penjajah keparat puisi-puisi patriotikisme tak pernah mati meski nasionalis telah pulang ke alam abadi kerana bahasaku bernadi hingga dunia menjadi abu demikianlah keramatnya bahasaku Pelita Bahasa Jun 1996

49

Rahimidin Zahari KATA BAHASA Nusantara ini rumah asalku walaupun tidak kutahu bilakah akan bermula barangkali saja aku ini wujud setua manusia. Aku bermula dengan pantun dan syair dengan jampi dan mantera dengan pepatah dan petitih dengan kias dan ibarat menjadi lembut dan indah di tinta pujangga. Sewaktu aku mula bertebar ke benua jauh, ah, dinding tanah airku menempelkan hodoh di mana saja. Ingatkah kau, akan Sejarah Melayu meski Tun Sri Lanang telah lama pergi tetap akal dan fikirnya hidup sampai kini. Pelita Bahasa Ogos 1996

50

Ria Asmira RAGAWI BAHASA Melayu itu bangsa tunjangnya bahasa: peliharalah selaut bahasa pada baris ucap pada garis kalam lalu ukirkan di dada langit madah indah ceria mulia mewangi kuntum bangsa kita Melayu itu jiwa daunnya tetap bahasa; payungilah serumpun bahasa dengan bahasa iman dan takwa kukuh kejap jiwa merdeka dari panas cemar dari hujan nista di mata pencalang durjana yang galak meracuni minda anak-anak kita Melayu itu suara tangkai bahasa generasi: harum bahasa di pundak kita selamatkan lidah bahasa dari ucap pendeta pejuang ulung negara agung gemilang bahasa di puncak dunia dari ragam penderhaka yang membenam luluh bahasa jiwa bangsa ! Pelita Bahasa Mac 2000

51

Ridzuan Kamis BAHASAKU YANG MERDEKA (i) Gelombang globalisasi ini telah menghuyung-hayangkan bahasaku di lautan modenisasi. Bahteranya kian hanyut dibawa arus membadai prahara menerjah ibarat hilangnya nakhoda, hilangnya kemudi. (ii) Bahasaku yang merdeka seolah-olah hilang daulatnya terjajah dan terhakis retoriknya di bumi sendiri sedikit demi sedikit. (iii) Bahasaku yang merdeka! Akan kubelai manja akan kudakap setia akan kusiram makna akan kubaja merdunya agar bercambah den merendang di tanah yang merdeka. Pelita Bahasa Ogos 2002

52

Ridzuan Kamis PEJUANG BAHASA Dia bijak bertutur bicara setiap ucapan tersusun indah setiap ungkapan tersisip falsafah menjadi panduan dan tata berbahasa terencana dalam wacana perpaduan. Dia cekap berkias makna berteka-teki, berperumpamaan dan berbidalan, berperibahasa memelihara budaya bersimpulan bahasa memiara pusaka terbuku dalam rujukan warisan. Dia prigel bermadah kata bersajak, bergurindam dan berseloka, berpuisi sambil memperkasakan seni berpantun dan bersyair menunjangkan identiti terantologi dalam jilid kesusasteraan. Dia pejuang bahasa terulung, berbahasa, penuh lenggok budaya berbahas, sarat idea tercerna berkarya, banyak gagasan tercipta mempertahankan bahasa, dia rela gugur demi bangsa! Dewan Bahasa Jun 2003

53

Ridzuan Kamis ERTI BAHASA Bahasa itu bisa mengalun makna yang realiti dan fantasi yang konkrit dan abstrak. Di dada bahasa, ada kuntum-kuntum kasih ada bibit-bibit mesra ada cebis-cebis rindu ada titis-titis salju. Di halaman bahasa, bisa membutirkan kalimat mengutus kesenduan mengutus kesedihan mengutus kesyahduan mengutus kegirangan mengutus pengharapan. Di hati bahasa, ada batasan-batasan suci ada goresan-goresan hakiki ada jambangan-jambangan hidup ada landasan-landasan perjalanan. Di helaian bahasa, bisa menerjah ketentuan yang kekadang diabai yang kekadang dicemari yang kekadang dihancuri yang kekadang dikhianati yang kekadang dizalimi. Di lidah bahasa, ada sehamparan erti ada segunung erti ada selautan erti ada selangit erti. Itulah gah indahnya Bahasa Melayu yang berlimpahan dengan sejuta erti Pelita Bahasa - Julai 2001
54

Rizi S.S CINTA RESAHKU, BAHASAKU? Sejak dulu kau gemilang setiba Islam kau melangkah maju berubah wajah jawi akuan Valentyn di Tanah Melayu, India dan sebelah timur kau dituturkan difahami manusia di Parsi dan Filipina Kau berkembang terus ditambah aksara rumi sayang! keyakinan anak bangsa pudar tercemar pada semangat keluwesan kemuliaan bahasa Melayuku Jati diri kita perkukuh kaulah tonggak pemersatu bangsa menuju wawasan kini dan nanti Fakta sejarawi kaulah selepas Arab Parsi Turki namun bahasa Islam terbanyak penutur bahasa Melayu sudah akur Arab dimartabatkan zabon-e peyghambar Parsi zabon-e rahbarz Turki zabon-e honar tak mustahil Melayu zabon-e dilbar Mari kita buktikan bahasa Melayu dan Malaysia teladan perkembangan tamadun Islam renungkan pesanan tatabahasawan Collins ini : masyarakat penutur Melayu! kenali sekutumu yakini bahasa duniamu. Pelita Bahasa Mac 1996

55

Sabar Bohari DENGAN BAHASA Dengan bahasa kita melahirkan cinta kita rasa disatukan menguatkan akar perpaduan buat generasi masa depan dengan bahasa membuahkan keharmonian. Bahasaku bahasa Melayu menjadi bahasa baku di negaraku tanpa ragu sama-sama kita menyeru gunakanlah bahasa Melayu baku meninggikan taraf bangsa dikenali seluruh dunia. Dengan bahasa yang cantik kita harus mendidik dengan bahasa yang molek kita menjadi lebih cerdik dalam susur galur bahasa yang baik. Pelita Bahasa, Jun 2002

56

Saleha Ahmad MANIS BAHASA PENYERI BUDAYA Segelas girang bersama kita hirup segenggam gelak kita tabur di mana-mana manis bahasa menyerap ke lembah ketawa menjadi penyeri budaya ke arah langkah lembut. Kini muhibah sudah sedetik subur tua dan muda berdenyut jantung riang tanpa mengendahkan segelas gementar terhidang demi memaut segenggam mesra. Manis bahasa menghiasi kamar gemilang seri budaya menyemarak hati gembira walau terkadang menempuh hari duka namun bayang sentosa setia mengiringi. Andai kita tiba di hujung damai bernaung di bawah langit kasih sesama insan menghayati perjuangan malam cita-cita sambil meneguk gelas luhur. Di dalam jiwa kita tersemat segenggam murni menganugerahkan semangat pagi tenaga buat memaniskan bahasa di pelupuk kasih jua melihat budaya kita dengan mata berseri. Usah dihiraukan sepasang kalut suatu waktu pasti berubah menjadi musim sedu jangan dipasak sebatang benci dalam masyarakat sebaliknya binalah jalan pengorbanan. Tulang usia semakin rapuh hati ramah membentuk muhibah perkauman dengan setapak tenaga memaniskan bahasa dengan selangkah gagah mencipta penyeri budaya. Dewan Bahasa Disember 2003

57

Salmiah Ismail BAHTERA DI TENGAH SEGARA Bagaikan sebuah bahtera yang melayari segara engkau menempuh badai tak pernah usai merandai arus yang deras menantang gelombang ganas untuk kekal menjadi wadah tak sampai punah Bagaikan seorang pahlawan perkasa siap siaga menyambut musuh yang tiba yang nyata lantang mengucap bicara atau yang bersandiwara yang kaya dengan helah dusta Bagaikan sang pertapa yang kebal ujian masa engkau berdiri tegap tanpa kecundang melindung amanat Katalah dengan kebenaran bicaralah dengan keberanian jadilah lidah bangsamu penyampai bicara akal budaya yang tak kenal erti gentar dan putus asa kini engkau dewasa 43 musim engkau jelajah ruang kehidupan ada waktu bayu berpuput lembut ada kalanya gelombang badai mengamuk petualang yang berdendang dan kita menyanyikan lagu bimbang dan walang Inilah pewaris satu-satunya menjunjung maruah bangsa inilah benteng terakhir perjuangan sebelum jiwa merdeka bahkan sejak mula Engkau yang bangkit dari gelojak api perjuangan rakyat yang mengucapkan bicara berani harga diri bangsa sendiri itulah suara keramat
58

pada menyatakan kecintaan bangsaku, bahasaku, maruahku Melayu! Jangan yang tinggal hanya nostalgia semata kemegahan yang terakam dalamnya atau keberanian pada cerita yang terselit di helaian sejarah dan kita sekadar bangga dengannya ataupun tidak menjadi apa-apa oleh kehidupan yang beraneka Janganlah kita sampai lupa pada perjuangan para wira yang tidak minta dikenal yang menjunjung keranda 152 yang berarak berkeliling kota yang menjulang martabat bangsa yang tersepit di celah lembaga Nantikan teja di ufuk barat mewarnai langit alam kita cahaya nirmala yang mengumpul di dada kita akan marak menyala membentuk kita menjadi warga berani mendepani realiti di alaf baru mimpi menjadi pasti gema suara ucap bicara madah Melayu akan melantun ke segenap penjuru alam menjunjung semula tugas lama lingua franca Melayuku, takkan hilang bahasamu selagi kita percaya akan perkasanya. Dewan Budaya Ogos 1999

59

Shamsudin Othman KITA BUKAN WARGA YANG SIRNA, BAHASAKU i Suatu saat yang tidak pernah terfikirkan tatkala angin tenang di bawah pohon pelawaan bahasaku tiba-tiba bertukar wajah daripada seekor singa lapar, menjelma menjadi tikus aneh, dia bukan tikus tangkas malam hari tetapi tikus yang kehilangan taring dan kuku sang tikus yang benar-benar menikus berfikir bukan dengan akal tetapi nafsu bertindak bukan dengan kalbu tetapi nafsu berkata bukan dengan mulut tetapi nafsu dan paling menyedihkan akalnya bukan di jemala tetapi di kaki. ii. Hari ini setelah genap setengah abad merdeka kembalikan taring dan wajah singamu aku warga ini rindu akan ngauman lapar di arena walang. Mengertilah, kita bukan warga yang sirna di jagat raya sendiri. Pelita Bahasa September 2002

60

Shamsudin Othman PERCAKAPAN KEPADA BAHASA MELAYUKU i Bahasaku mengharungi laut merdeka dari Tun Sri Lanang ke Mahathir melintas di bawah jalur bianglala yang terbit dari garis awan ke dasar laut mengaburi sinar warni sehingga aku gagal menterjemah kehebatanmu bahasaku yang mana satu bahasa resah Melayu yang mana satu bahasa akrab Melayu yang mana satu bahasa mesra kebangsaan aku sekadar menjadi penonton akan bahasaku yang melantun-lantun di permukaan martabat Melayu sambil bertanya kapankah bahasaku dijunjung duli? ii Bahasaku berenang ke pulau Melayu Melayuku menyelam ke dasar mula Nah, bagaimana harus kutumpangi bahtera bahasa kalau nakhodanya yang pintar itu telah kehilangan kemudi, pendayung dan angin kalau karang kata yang subur dan indah itu telah diragut warga laut kemudian memabukkan bahasa memuntahkan ideal Pelita Bahasa Januari 1998

61

Shamsudin Jaafar BAHASA JIWA BANGSA keramatlah engkau mengharum hati nurani bangsamu bersama membangunkan peradaban senusantara penyeri akal budi para cendekia, sasterawan, dagang senteri suaramu kini bertakhta di istana santun bicara rakyat jelata suaramu bergema di dewan parlimen dalam sidang dan di kamar para hakim arif membuka gelanggang hujah dan debat menggubal kanun dan akta menegakkan kebenaran dan keadilan. dahulu pun engkau memang telah dimahkotakan di rantau damai ini beratus tahun silam memberi makna dan tamsil ibarat, loghat dan dialek, puisi dan seloka lingua franca dagang senteri, mubaligh dan upaduta, lunak dan halus bicaramu di balairung seri ketika merafak sembah, menerima anugerah menjunjung kasih atau menjunjung perintah. denganmu lahir pujangga dan pendeta ilmuan, Tun Seri Lanang, Raja Ali Haji, Abdullah Munsyi, Zaba, kecanggihan dan keindahan madahmu meruntun anak-anak sekolah menelaah Sejarah Melayu mengutip mutiara ilmu, mengkaji siratan falsafah menyusur dan menafsir akal budi budaya sewilayah. Pelita Bahasa Januari 1990

62

Shukri Abdullah DAULAT BAHASA Tuanku, ini kami pacal hina merafak sembah bukan menderhaka membawakan hadiah yang tidak ternilai harganya. segulung watikah bersalut kain kuning kebesaran seungkap madah keindahan bahasa yang dimartabatkan. Tuanku, inilah pusaka lambing kuasa yang kita ada ukuran maruah sebagai bangsa merdeka. jika tanpanya kelak kita berpergian dengan mata terbuka dan anak-anak cucu akan bisu di hujung pusara tanpa bahasa. Tuanku, marilah mendaulatkan sebuah kebesaran yang kita ada. Pelita Bahasa, September 1998.

63

Shukri Abdullah MEMERDEKAKAN BAHASA Dengan bahasa mari kita bicara tentang martabat bangsa yang tak ke mana Kita berbangga mendengar slogan diucapkan Bahasa Jiwa Bangsa tapi apakah bermakna jiwa merdeka sedang tubuh tidak upaya melawan arus liar penjajah melayarkan bahtera tak berarah harga bahasa diperdagangkan di pasaran maruah dengan harga paling murah. Dengan bahasa mari kita bicara tantang pengisian merdeka yang disifarkan pengertiannya Kita leka menatap kemeriahan dan sambutan ulang tahunnya terkeliru dengan perarakan dan derap sepatu berperanggu lantang menyanyikan 31 Ogos tapi apakah bermakna diri bebas dari jeriji penjara sedangkan minda dibelenggu pidana kita menjadi mendonan di tanah air sendiri sedang mereka berbangga mengisytihar diri sebagai penguasa dikoyak luka sejarah lama lalu merahnya terpercik di halaman ibunda. Mari kita bersihkan luka bangsa dengan penyesalan dan air mata kembali mengangkat martabat bahasa bukan dengan wajah boneka. Menyakini keampuhan bahasa bermakna tegar bangsa mengejapkan akar menunjangi pohon merdeka! Pelita Bahasa - Ogos 1997

64

T. Alias Taib AHLI BAHASA dia mengisi masa mudanya di meja forum dan simposium di peringkat nasional dan internasional di dalam dan di luar negara dia berhujah mengenai bahasa baik yang bergaya atau saintifik daripada sudut fonologi dan morfologi daripada sudut sintaksis dan stilistik katanya dia pengkaji sejarah melayu bahasa dan budaya melayu katanya dia mengenal abdullah munsyi sebelum mengenal puisi-puisiku dia menghabiskan usia senjanya di meja makan bersama cucu-cucu mengajar mereka bahasa inggeris bahasa masa depan yang hidup dia menghabisi baki senjanya di bangku taman bersama isteri sambil ngomong dipamerkan jiwanya yang bergelora dan berdarah inggeris. Pelita Bahasa Mac 1990

65

Talib Samat

PANGLIMA BAHASA

Syed Nasir suaramu bergema, bergegar mencakar langit mengejutkan pemimpin-pemimpin, patriot bangsa dan rakyat tekadmu kuat padu menjadikan bahasa Melayu sebagai wahana ilmu dan pengangkat martabat bangsa sebagai bangsa bermaruah dan bertamadun. Syed Nasir tekad dan tindakan keperwiraanmu menggegarkan hati nurani bangsa dan memecahkan benteng-benteng kepalsuan tebal dan menampilkan keyakinan padu agar bahasa Melayu diletakkan pada aras yang tinggi dan mulia di hati semua kaum. Syed Nasir jiwamu jiwa panglima memerangi petualang-petualang bahasa yang menghina citra bahasa di buminya sendiri tindakanmu gagah memukul hancur penghalang cita-cita murni pejuang-pejuang bahasa dan yang tidak henti-hentinya menegakkan maruah bahasa antara hilang atau terbilang. Kini bahasa Melayu memasuki era teknologi canggih dan globalisasi kedudukannya makin terpinggir dan terpukul di hati pemimpin, tokoh masyarakat, peneraju menara gading tokoh korporat dan masyarakat massa mungkinkah muncul tokoh selantang suara dan segagahmu, Syed Nasir buat menghidupkan jiwa insan yang kering tandus dan layu dibuai oleh alunan gelombang turun naik harga saham di BSKL mungkinkah akan naik saham dan harga bahasa Melayu di jiwa umat Melayu dan Malaysia yang kini ghairah mengisi wawasan 2020. Ibu-ibu dan bapa-bapa lahirkanlah seribu anak dan tokoh segagah dan segemilang Syed Nasir Panglima Bahasa moga bahasa Melayu akan lebih ceria dan bersinar kembali di buminya sendiri.
Pelita Bahasa - Disember 1998
66

Wan Ahmad Ismail PENJAJAHAN Sesudu warna langkaran sebuah ladang menghijau segala padang di situ cintaku berputih Bahasa Jiwa Bangsa diriku belum lagi ternoda dari pengembaraan sebuah New York. Lapangan luka sebuah lagu kebangsaan yang dicarik-carik melodinya terkapar sebuah penggung yang bernanah anak-anak rock terdampar mabuk dan sibuk di situ dendamku tertunas budaya hati Rakyat diriku belum lagi terseksa dari tebaran sebuah Tokyo. Kita berkampung di surau melagu Quran meratib ayat suci mengarah Kaabah kita bukan seorang ninja dan amerikasuperman kita anak Melayu Tanah Melayu Bahasa Jiwa Bangsa anak kemerdekaan. Pelita Bahasa, Disember 1992

67

Zaen Kasturi TATKALA KITA TERTAWA, SIAPA YANG MENANGIS DI SEBELAH, DI BELAKANG, DAN DI HADAPAN KITA? mereka bangun tatkala orang lain masih tidur dan angin bertolak-tolakan entah menuju mana sedang gerimis mulai deras terbias dek kilauan lampu dan anjing-anjing sudah lama menyimpan suara hanya sesekali deruman kereta menyentak sunyi entah mengejar apa mereka berbicara tentang hidup yang jarang mengenal ampun dan egahan nafas yang kadangkala bak gelombang berputar ke lubuk asal - entah bila bakal menjamah pantai (kepingan demi kepingan nasib pun berselerakkan bak kaca siapa bakal mengutipnya? tanya suara yang sedemikian lama ingin bebas mencapai makna) mereka berbicara dengan bahasa yang tidak pernah terucapkan oleh lidah, seru para serangga di tengahtengah padang terbuka (memang kadangkala kita terlupa untuk berbicara dengan bahasa yang sesungguhnya kita ini manusia.) Pelita Bahasa September 1997

68

Zaharah Nawawi MANTERA WIYATA kekuatan akal pada budi kekuatan budi pada bahasa kekuatan bahasa pada hati kekuatan hati pada jantung kekuatan jantung pada denyutnya kekuatan tangan pada jari kekuatan jari pada lembutnya kekuatan kaki pada telapak kekuatan mata pada kelopak kekuatan hidung pada ruang kekuatan telinga pada gegendang kalau berakal tanpa budi kalau berbudi tanpa berbahasa kalau berbahasa tanpa hati-hati kalau berhati tanpa berjantung kalau berjantung tanpa berdenyut -bukanlah manusia tetapi robot kalau bertangan tanpa jari kalau berjari sekeras besi kalau berkaki tanpa telapak kalau bermata tanpa kelopak kalau berhidung tanpa ruang kalau bertelinga tanpa gegendang -bukanlah sempurna tetapi istimewa kekuatan lelaki pada wanita kekuatan wanita pada anak-anak kekuatan anak pada ilmu kekuatan ilmu pada pendidikan kekuatan pendidikan pada guru kekuatan guru pada disiplin kekuatan disiplin pada rotan kalau lelaki tanpa wanita kalau wanita tanpa anak-anak kalau anak-anak tanpa ilmu kalau ilmu tanpa didikan kalau didikan tanpa berguru kalau guru tidak berdisiplin kalau mendisiplin tanpa rotan -ibarat kucing tiada bergigi tikus berani melompat tinggi. Pelita Bahasa Jun 1997
69

Zahari Hasib PERMAINAN BAHASA Bahasa apakah yang dimainkan oleh angin itu sehingga demikian nyaman berdesir lalu menidurkan seekor kucing di halaman tangga bahasa apakah yang diungkapkan oleh ombak sehingga mampu mendamparkan permaidani biru membuatkan sepasang camar lena dan bermimpi menjadi perindu bahasa apakah yang didendangkan oleh daun justeru dari kehijauannya membuatkan tiap hati terpaut dan mata jadi sejuk memandang bahasa apakah yang dipancarkan oleh bulan sehinggakan tak pernah jemu dan tak putusnya menjadi saksi kepada pasangan kekasih yang bercinta namun apakah bahasa yang telah dipelajari oleh manusia itu sendiri sehingga selepas dia hamil atau berbadan dua tiba-tiba kemudian mereka membuang anak ke dalam tong sampah! Pelita Bahasa Jun 2000

70

Zulkifli Mat Top DEDAUN BAHASA Nyamannya bangsa dek dedaunan bahasanya. Merimbun hijau malar engkau merentang seluruh Nusantara usah malu mengangkat lembut wajahmu unggul tak pernah ditelan waktu gemilang meniti sejuta ilmu jernih menelusi hati mewangi. Santun bidalanmu halus bersirat makna mulia bertatah madah tertib menyusun kata tersusun di birai bibir penuturmu. Bahasaku dalam selokamu tersisip sinis dalam puisimu membakar prejudis dalam gurindammu menyerlah iktibar dalam diammu menyimpul khabar. Berakarmu daripada pohon sejarah tumbuhlah dedaun bahasaku gugurlah berganti yang baru barumu bertunaskan sempurna ilmu ilmumu bernafaskan cinta restu cinta restu bangsa cinta restu budaya cinta restu pujangga. Damai bangsaku Dek dedaun bahasa keramat itu. Pelita Bahasa September 2001

71