Anda di halaman 1dari 14

AKHLAK TERHADAP ORANG LAIN 1.

Pengertian Akhlak Secara etimologi akhlak berasal dari bahasa arab yang merupakan jamak dari mufrad yang mengandung arti budi pekerti ,perangai dan tingkah laku. Baik kata akhlak atau khuluq kedua-duanya dijumpai pemakaiannya dalam al-Quran surat al-Qalam ayat 4 : Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung (Qs.al- Qalam : 4) Dalam Islam, akhlak adalah salah satu hasil dari iman dan ibadah. Bahwa iman dan ibadah manusia tidak sempurna kecuali timbul dari salah satu akhlak mulia dan muamalah yang baik terhadap Allah SWT, makhluk-Nya.[1] Akhlak bersumber dari al-Quran sunnah sebagai penjelasannya dan manusia dilengkapi dengan suara hati atau insting untuk mengarahkan perbuatannya. Akhlak tercermin dari tujuan diutusnya oleh Nabi Muhammad oleh dan Rosul sebagai tauladan yang harus dianut oleh umatnya. Sebagaimana firman Allah dalam surat al-Ahzab ayat 21 : Sesungguhnya dad pada diri Rasululloh itu suri tauladan yang baik bagimu yaitu bagi orang yang mengharap rahmat allah dan kedatangannya hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.(Qs. AlAhzab:21) Ahmad Amin dalam bukunya yang berjudul Etika (Ilmu akhlak) merumuskan pengertian akhlak sebagai kehendak yang dibiasakan, artinya bahwa kehendak itu bila membiasakan sesuatu, maka kebiasaan itu dinamakan akhlak.[2]

Dengan merujuk dari pengertian akhlak yang dipaparkan di atas, maka menurut hemat penulis, akhlak dapat dikatakan sebagai tindakan, perbuatan keinginan bahkan perasaan, yang terkandung dalam batin manusia yang merupakan kehendak yang dibiasakan. Kebiasaan ini tanpa adanya suatu paksaan ataupun pertimbangan terlebih dahulu. 2. Akhlak terhadap sesama manusia Secara operasional dibedakan antara akhlak terpuji (akhlakul karimah) yang sesuai dengan kehendak Allah dan akhlak tercela (akhlakul madzmumah) yang bertentangan dengan standar yang ditetapkan oleh Allah Yang dimaksud dengan akhlak dalam pemakaian kata sehari-hari adalah akhlak yang baik (akhlak al-karimah) dinyatakan dalam hadits sebagai berikut : : ( ]3[) Dari Abi Hurairah ra. Bahwa sesungguhnya Rasulullah Saw bersabda : "Sesungguhnya orang-orang yang paling baik diantara kamu ialah yang paling baik akhlaknya" (HR. Bukhari) Di dalam hadits ini Rasulullah telah menjelaskan bahwa sebaik-baik orang Islam ialah yang akhlaknya dan mulia sifat-sifatnya. Contoh akhlak yang baik (akhlakul karimah) diantaranya : 1) al-Amanah (jujur) Menurut bahasa Arab amanah berisi kejujuran, kesetiaan dan ketulusan hati.[4] Sedangkan menurut Hamzah Yaqub amanah adalah suatu sifat dan sikap pribadi yang setia, tulus hati dan jujur dalam melaksanakan suatu yang dipercayakan kepadanya.[5] 2) Ar-Rahman (kasih sayang)

Kasih sayang merupakan naluri setiap manusia, kasih sayang orang tua pada anaknya, guru kepada muridnya, hingga lingkungan yang lebih luas, keluarga, sekolah, kampus, bangsa dan sesama manusia lainnya.[6] Kasih sayang terhadap sesama manusia bahkan kepada binatang merupakan perwujudan kesempurnaan iman dan juga merupakan perwujudan sifat yang mulia dan akhlak yang terpuji.[7] 3) Sabar Menurut Ibnu Qoyyim sabar adalah salah satu akhlak yang termasuk dari akhlak jiwa (hati) yang menghalangi munculnya tindakan yang tidak baik. Adapun pengertiannya menurut beliau adalah menahan jiwa dari merasa tidak menerima dan marah dengan takdir dan menahan lisan dari merintih (mengaduh) serta menahan anggota badan dari maksiat.[8] Sabar juga berarti tekun beribadah memelihara agama, bekerja dengan tekun, menegakkan kebenaran. Disamping ada akhlak yang baik ada juga akhlak yang buruk (akhlak madzmumah) orang yang berakhlak buruk yang dalam masyarakat sering disebut tidak berakhlak, bergelimang dalam keburukan secara obyektif dia menempati kedudukan yang hina.[9] Adapun 1) contoh akhlak yang buruk (al-Akhlak al-Madzmumah) diantaranya : Berkata kotor seseorang atau kesengsaraannya atau selamat dan Kebahagiaan

celakanya terletak diujung lidahnya.[10] Jika seseorang dapat menahan lisannya selalu berkata dengan baik atau berbicara dengan sopan maka akan menerima balasan kebaikannya dan terhindar dari kejahatan.[11] 2) Gunjung al-Hibah

Adalah

menyebutkan orang

kata-kata

keji

atau

meniru-niru dengan

suara

atau untuk

perbuatan 3)

lain

dibelakangnya

maksud

menghinakannya.[12] Sombong takabur Ialah membesar-besarkan diri dengan anggapan serba sempurna dan tidak mau menerima kebenaran orang lain karena membandel.[13] Diantara akhlak terpenting terhadap sesama Muslim adalah : 1. Memberi bantuan harta dan memenuhi kebutuhan-kebutuhannya. Rasulullah SAW bersabda : Barangsiapa berada dalam kebutuhan saudaranya, maka Allah berada dalam kebutuhannya, dan barangsiapa menghilangkan satu kesusahan dari oarng Muslim dari berbagai kesusahan dunia, maka Allah menghilangkan darinya satu kesusahan dari berbagai kesusahan pada hari kiamat. 2. Menyebarkan salam Rasulullah SAW bersabda : Kalian tidak masuk surga sehingga kalian beriman, dan kalian tidak beriman sehingga kalian saling mencintai. Maukah kuberitahukan sesuatu kepada kalian, jika mengerjakannya kalian saling mencintai ? Sebarkanlah salam. (HR. Muslim) 3. Menjenguknya jika ia sakit Rasulullah SAW bersabda : Jenguklah orang yang sakit, berikanlah makanan kepada orang yang kelaparan serta bebaskanlah kesukaran orang yang mengalami kesukaran. (Diriwayatkan Bukhari) 4. Menjawabnya jika ia bersin Rasulullah SAW bersabda : Jika salah seorang diantara kalian bersin, hendaklah mengucapkan, Alhamdulillah, dan hendaklah saudara atau

sahabatnya menjawab, Yarhamukallah, dan hendaklah dia (yang bersin) mengucapkan. yahdikumullah wa yuslihu balakum. 5. Mengunjunginya karena Allah Rasulullah SAW bersabda : Barangsiapa menjenguk orang sakit atau mengunjungi saudaranya karena Allah, maka ada penyeru yang menyerunya, Semoga engkau bagus dan bagus pula perjalananmu, serta engkau mendiami suatu tempat tinggal di surga. (HR. Ibnu Majah dan AtTirmidzi) 6. Memenuhi undangannya jika dia mengundangmu Rasulullah SAW bersabda : Hak orang Muslim atas Muslim lainnya ada lima : Menjawab salam, mengunjungi yang sakit, mengiring jenazah, memenuhi undangan, dan menjawab orang yang bersin. (HR. Asy-Syaikhani) Tambahan dari HR. Muslim apabila ia minta nasihat, maka berilah dia nasihat 7. Tidak menyebut-nyebut aibnya dan menggunjingnya, secara terangterangan atau sembunyi-sembunyi Rasulullah SAW bersabda : Setiap Muslim atsa Muslim lainnya haram darahnya, hartanya, dan kehormatannya. 8. Berbaik sangka kepadanya. Rasulullah SAW bersabda : Jauhilah persangkaan, karena persangkaan itu perkataan yang paling dusta. (Muttafaq Alaihi) 9. Tidak boleh memata-matai dan mengawasinya, baik dengan mata maupun telinga Rasulullah SAW bersabda :

Janganlah kalian saling mengawasi, janganlah saling mencari-cari keterangan, janganlah saling memutuskan hubungan, janganlah saling membelakangi dan jadilah hamba-hamba Allah yang bersaudara. (Muttafaq Alaihi) 10. Tidak membocorkan rahasianya Rasulullah SAW bersabda : Barangsiapa menutupi aib saudaranya, maka Allah akan menutupi aibnya di dunia dan akhirat. (HR. Ibnu Majah) 11. Menampakkan kecintaan dan kasih sayang dengan memberikan hadiah kepadanya Rasulullah SAW bersabda : Saling berilah hadiah, niscaya kalian saling mencintai. (HR. Baihaqi) Jika salah seorang diantara kalian mencintai saudaranya, maka hendaklah dia memberitahukannya. (HR. Abu Dawud dan AtTirmidzi) Umar bin Khattab RA berkata : Tiga hal yang bisa memupuk kecintaan saudaramu : engkau mengucapkan salam kepadanya jika engkau bersua dengannya, memberinya tempat duduk, dan memanggilnya dengan nama yang paling dicintainya. 12. Tidak mengghibahnya dan membelanya jika ada seseorang yang mengghibahnya. 13. Memaafkan kesalahan-kesalahannya Rasulullah SAW bersabda : Tidaklah Allah memberi tambahan kepada seorang hamba yang suka memberi maaf melainkan kemuliaan. (HR. Muslim) Kisah Bilal dengan Abu Dzar Al-Ghifari 14. Mendoakannya dari tempat yang jauh Rasulullah SAW bersabda :

Doa seseorang bagi saudaranya dari tempat yang jauh adalah terkabulkan. (HR. Muslim) Kisah pengintaian Abdullah bin Amr bin Ash terhadap seorang calon penghuni surga. Yang menjaminnya masuk surga adalah : Yang selalu kujaga ialah, tak pernah aku menutup mata untuk tidur, sebelum melepaskan perasaan tak baik terhadap sesama Muslim. 3. Akhlaq anak terhadap orang tua dan guru A. Akhlak terhadap orang tua Orang tua adalah penyebab perwujudan kita. Kalaulah mereka itu tidak ada, kitapun tidak akan pernah ada. Kita tahu bahwa perwujudan itu disertai dengan kebaikan dan kenikmatan yang tak terhingga banyaknya., plus berbagi rizki yang kita peroleh dan kedudukan yang kita raih. Orang tua sering kali mengerahkan segenap jerih paya mereka untuk menghindarkan bahaya dari diri kita. Mereka bersedia kurang tidur agar kita bisa beristirahat. Mereka memberikan kesenangan-kesenangan kepada kita yang tidak bisa kita raih sendiri. Mereka memikul berbagai penderitaan bayangkan. Dengan demikian, menghardik kedua orang tua dan berbuat buruk kepada mereka tidak mungkin terjadi kecuali dari jiwa yang bengis dan kotor, berkurang dosa, dan tidak bisa diharap menjadi baik. Sebab, seandainya bagaimana seseorang harus tahu bahwa baik kebaikan dan petunjuk allah mempunyai peranan yang sangat besar, tentunya siapa tahu pula berbuat kepada orang yang semestinya diperlakukan dengan baik., bersikap mulia terhadap orang yang telah membimbing, berterima kasih kepada orang yang telah memberikan kenikmatan sebelum dia sendiri bisa mendapatkannya, dan yang telah dan mesti berkorban dalam bentuk yang sulit kita

melimpahinya dengan berbagai kebaikan yang tak mungkin bisa di balas. Orang tua adalah orang\orang yang bersedia berkorban demi anaknya, tanpa memperdulikan apa balasan yang akan diterimanya. 1. Kewajiban kepada ibu Kalau ibu merawat jasmani dan rohaninya sejak kecil secara langsung, maka bapak pun merawatnya, dan mencari nafkahnya, disanping membesarkannya, mendidiknya menyekolahkannya,

dusaha ibu. Kalau mulai menganduna sampai masa muhariq (masa dapat membedakan mana yang baik dan buruk), seorang ibu sangat berperan, maka setelah mulai memasuki masa belajar, ayah lebih tampak kewajibannya, mendidiknya dan mempertumbuhkannya menjadi dewasa, namun apabila dibandingkan antara berat tugas ibu dengan ayah, mulai mengandung sampai dewasa dan sebagaimana perasaan ibu dan ayah terhadap putranya, maka secara perbandingan, tidaklah keliru apabila dikatakan lebih berat tugas ibu dari pada tugas ayah. Coba bandingkan, banyak sekali yang tidak bisa dilakukan oleh seorang ayah terhadap anaknya, yang hanya seorang ibu saja yang dapat mengatasinya tetapi sebaliknya banyak tugas ayah yang bisa dikerjakan oleh seorang ibu. Barangkali karena demikian inilah maka penghargaan kepada ibunya. Walaupun bukan berarti ayahnya tidak dimuliakan, melainkan hendaknya mendahulukan ibu daripada mendahulukan ayahnya dalam cara memuliakan orang tua. 2. Berbuat baik kepada ibu dan ayah, walaupun keduanya lalim Seorang anak menusut ajaran islam diwajibkan berbuat baik kepada ibu dan ayahnya, dalam keadaan bagaimanapun. Artinya jangan sampai si anak menyinggung perasaan orang tuanya, walaupun seandainya orang tua berbuat lalim kepada anaknya, dengan melakukan

yang tidak semestinya, maka jangan sekali-kali si anak berbuat tidak baik, atau membalas, mengimbangi ketidakbaikan orang tua kepada anaknya, allah tidak meridhainya sehingga orang tua itu meridhainya. Menurut ukuran secara umum, si orang tua tidak sampai akan aniaya kepada ananya. Kalaulah itu terjadi penaniayaan kepada orang tua kepada anaknya adalah disebakan perbuatan si anak itu sendiri yang menyebabkan marah dan aniayanya orang tua kepada anaknya. Didalam kasus demikian seandainya si orang tua marh kepada anaknya dan berbuat aniaya sehingga ia tiada ridha kepada anaknya, allah pun tidak meridhai si anak tersebut lantaran orang tua. 3. Berkata halus dan mulia kepada ibu dan ayah Segala sikap orang tua terutama ibu memberikan refleksi yang kuat terhadap sikap si anak. Dalam hal berkata pun demikian. Apabila si ibu sering menggunakan kata-kata halus kepada anaknya, si anak pun akan berkata halus. Kalau si ibu atau ayah sering mempergunakan katakata yang kasar, si anakpun akan mempergunakan kata-kata kasar, sesuai yang digunakan oleh ibu dan ayahnya. Sebab si anak mempunyai insting menir yang lebih mudah ditiru adalah orang yang terdekat dengannya, yaitu orang tua, terutama ibunya. Agar anak berlaku lemah lembut dan sopan kepada orang tuanya, harus dididik dan diberi contoh sehari-hari oleh orang tuanya bagaimana sianak berbuat, bersikap, dan berbicara. Kewajiban anak kepada orang tuanya menurut ajaran islam harus berbicara sopan, lemah-lembut dan mempergunakan kata-kata mulia. 4. Berbuat baik kepada ibu dan ayah yang sudah meninggal dunia

Bagaimana berbuat baik seorang anak kepada ibu dan ayahnya yang sudah tiada. Dalam hal ini menurut tuntunan ajaran islam sebagaimana yang disiarkan oleh rasulullah dari Abu usaid :

Artinya : Abu usaid berkata :kami pernah berada pada suatu majelis bersama nabi, seorang bertanya kepada rasulullah: wahai rasulullah, apakah ada sisa kebajikan setelah keduanya meninggal dunia yang aku untuk berbuat sesuatu kebaikan kepada kedua orang tuaku. rasulullah bersabda: ya, ada empat hal :mendoakan dan memintakan ampun untuk keduanya, menempati / melaksanakan janji keduanya, memuliakan teman-teman kedua orang tua, dan bersilaturrahim yang engkau tiada mendapatkan kasih sayang kecuali karena kedua orang tua. Hadist ini menunjukkan cara kita berbuat baik kepada ibu dan ayah kita, apabila beliau-beliau itu sudah tiada yaitu:

Mendoakan ayah ibu yang telah tiada itu dan meminta ampun Menepati janji kedua ibu bapak. Kalau sewaktu hidup orang tua

kepada allah dari segala dosa orang tua kita.

mempunyai janji kepada seseorang, maka anaknya harus berusaha menunaikan menepati janji tersebut. Umpamanya beliau akan naik haj, yang belum sampai melaksanakannya. Maka kewajiban anaknya menunaikan haji orang tua tersebut.

Memuliakan teman-teman kedua orang tua. Diwaktu hidupnya

ibu atau ayah mempunyai teman akrab, ibu atau ayah saling tolongmenolong dengan temannya dalam bermasyarakat. Maka untuk berbuat kebajikan kepada kedua orang tua kita yang telah tiada, selain tersebut

10

di atas, kita harus memuliakan teman ayah dan ibu semasa ia masih hidup.

Bersilalaturrahmi kepada orang yang kita mempunyai hubungan

karena kedua orang tua. Maka terhadap orang yang dipertemukan oleh ayah atau ibu sewaktu masih hidup, maka hal itu termasuk berbuat baik kepada ibu dan bapak kita yang sudah meninggal dunia. Tetapi bagaimana jikalau kita ingin berbuat baik kepada ibu dan ayah serta patuh terhadapnya, terkadang perintah yang di berikannya tidak sesuai dengan ketentuan islam. Adapun cara menghadapi perintah kedua orang tua yang

bertentanga dengan ajaran islam:

Jika suatu saat kamu disuruh berbohong oleh ibu atau ayah, Jangan sekali-kali membantah perintah orang tua dengan nada

sebaiknya katakan kepada keduanya bahwasanya allah melihat kita.

kesal dan ngotot, sebab tidak akan mambuahkan hasil. Akan tetapi hadapi dengan tenang dan penuh keyakinan dan percaya diri.

Ayah dan ibu itu manusia biasa yang tak luput dari kesalaha dan

kekurangan. Jangan posisikan kedua orang tua seperti nabi yang tak pernah berbuat salah. Maafkan mereka, bila kita anggap cara dan perintah orang tua bertentangan dari hati nurani atau nilai-nilai yang kamu yakini kebenarannya. B. Akhlak murid terhadap guru

Guru merupakan orang yang bejasa terhadap sang murid.dengan kata lain guru merupakan orang yang mendidik dan memberikan ilmu pengetahuan kepada murid diluar bimbingan orang tua

11

dirumah,sehingga akhlakul karima terhadap guru perlu di rerapkan sebagaimana akhlak kita terhadap orang tua. Adapun kode etik terhadap guru meliputi : Ibn jamaah menyusun kode etik yaitu:

Murid harus mengikuti guru yang dikenal baik akhlak, tinggi ilmu dan

keahlian, berwibawa, santun dan penyayang. Ia tidak mengikuti guru yang tinggi ilmunya tetapi tidak saleh, tidak waras, atau tercela akhlaknya.

Murid harus mengikuti dan mematuhi guru. Menurut ibn jamaah rasa

hina dan kecil di depan guru merupakan pangkal keberhasilan dan kemuliaan. Ia memberikan umpama lain, yaitu penuntut ilmu ibarat orang lari dari kebodohan seperti lari dari singa ganas. Ia percaya kepada orang penunjuk jalan lari.

Murid

harus

mengagungkan

guru

dan

meyakini

kesempurnaan

ilmunya. Orang yang berhasil hingga menjadi ilmuwan besar, sama sekali tidak boleh berhenti menghormati guru.

Murid harus mengingat hak guru atas dirinya sepanjang hayat dan

setelah wafa. Ia menghormati sepanjang hidup guru, meski wafat. Murid tetap mengamalkan dan mengembangkan ajaran guru.

Murid bersikap sabar terhadap perlakuan kasar atau akhlak buruk

guru. Hendaknya berusaha untuk memaafkan perlakuan kasar, turut memohon ampun dan bertaubat untuk guru.

Murid harus menunjukkan rasa berterima kasih terhadap ajaran guru. keselamatan dunia dan akhirat. Meskipun guru

Melalui itulah ia mengetahui apa yang harus dilakukan dan dihindari. Ia memperoleh menyampaikan informasi yang sudah di ketahui murid, ia harus menunjukan rasa ingin tahu tinggi terhadap informasi.

12

Murid tidak mendatangi guru tanpa izin lebih dahulu, baik guru sedang

sendiri maupun bersama orang lain. Jika telah meminta izin dan tidak memperoleh. Ia tidak boleh mengulangi minta izin. Jika ragu apakah guru mendengar suaranya, ia bisa mengulanginya paling banyak tiga kali.

Harus duduk sopan didepan guru. Missalnya, duduk bersila dengan

tawadu, tenang, diam, posisi duduk sedapat mungkin berhadapan dengan guru, atentif terhadap perkataan guru sehingga tidak membuat guru mengulangi perkataan. Tidak di benarkan berpaling atau menoleh tanpa keperluan jelas, terutama saat guru berbicara kepadanya.

Bekomunikasi dengan guru secara santun dan lemah- lembut. Ketika

guru keliru baik khilaf atau karena tidak tahu, sementara murid mengetahui, ia harus menjaga perasaan agar tidak terlihat perubahan wajahnya. Hendaknya menunggu sampai guru menyadari kekeliruan. Bila setelah menunggu tidak ada indikasi guru menyadari kekeliruan, murid mengingatkan secara halus.

Jika guru mengungkapkan satu soal, atau kisah atau sepenggal sair

yang sudah dihafal murid, ia harus tetap mendengarkan dengan antusias, seolah-olah belum pernah mendengar.

Murid tidak boleh menjawab pertanyaan guru meskipun mengetahui, Murid harus mengamalkan tayamun (mengutamakan yang kanan).

kecuali guru memberi isyaratia memberi jawaban.

Ketika memberi sesuatu kepada guru. Harus menjaga sikap wajar, tidak terlalu dekat hingga jaraknya terkesan mengganggu guru. Tidak pula terlalu jauh hingga harus merentangkan tangan secara berlebihan yang mengesankan kurang serius.

13

Daftar Pustaka

Umar

Muhammad

Al-Thoumy

al-Syaibani,

Falsafat

Tarbiyah

al-

Islamiyah, terj. Hasan Langgulung, Filsafat Pendidikan Islam, (Jakarta : Bulan Bintang, 1979), hlm 312. Ahmad Amin, Etika (Ilmu Akhlak), terj. Farid Ma'ruf, (Jakarta : Bulan Bintang, 1975), hlm. 62 Imam Jalaluddin Abdurrahman bin Abi Bakar as-Suyuti, Jami'us Shaghir, Jilid III, (Bandung : Al-Ma'arif, t.th), hlm. 12 Sudarsono, Etika Islam tentang Kenakalan Remaja, (Jakarta : Rineka Cipta, 1991), hlm. 42

14