Anda di halaman 1dari 18

A. Terapi Latihan pada Pasien Stroke 1.

Jenis Terapi Latihan Latihan Passive Range of Motion Jenis latihan ini dapat diberikan sedini mungkin untuk menghindari

adanya komplikasi akibat kurang gerak, seperti adanya kontraktur, kekakuan sendi dan lain-lain. Pemberian PROM dapat diberikan dalam berbagai posisi seperti tidur terlentang, tidur miring, tidur tengkurap, duduk, berdiri atau posisi sesuai dengan alat latihan yang digunakan. Latihan dalam gerakan pasif tidak akan berdampak terhadap proses pembelajaran motorik, akan tetapi sangat bermanfaat sebagai tindakan awal sebelum aplikasi metode untuk latihan pembelajaran motorik (Irfan, 2010). (1) Latihan pada anggota gerak atas (upper extremity) Fleksi dan ekstensi bahu (Shoulder joint)

Gambar 2.1 Gerakan Pasif Fleksi-Ekstensi Bahu (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Posisi pasien tidur terlentang.

(b)Pegangan terapis pada pergelangan tangan dan juga pada lengan bawah (sedikit di bawah siku). Peletakan tangan pasien sebaiknya menyilang agar mempermudah gerakan saat ekstensi dilakukan. (c) Posisi awal dari lengan pasien adalah mid position, kemudian lakukan gerakan fleksi, instruksikan agar pasien rileks. (d)Pada saat bahu membentuk sudut 900 berikan gerakan eksternal rotasi (berputar keluar) pada lengan hingga membentuk posisi supinasi lengan bawah. (e) Hindari penguluran berlebihan pada bahu yang mengalami kelemahan. (f) Lakukan pengulangan sebanyak tujuh kali atau sesuai toleransi. Latihan ini akan mampu mengurangi komplikasi akibat kurang gerak pada bahu dan terpeliharanya sifat fisiologis jaringan pada area bahu dan lengan. Tujuan utama latihan ini agar terpeliharanya jarak gerak sendi pada bahu ke arah fleksi. (2) Ekstensi/hiperekstensi Bahu

Gambar 2.2 Gerakan Pasif Ekstensi Bahu (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Posisi pasien stroke tidur miring (side lying). (b)Pegangan terapis pada pergelangan tangan dan pada bagian bahu.

10

(c) Posisi lengan pasien semi fleksi dengan lengan bawah mid position. (d)Berikan topangan pada siku atau lengan bawah pasien dengan lengan bawah terapis. (e) Berikan gerakan ekstensi secara penuh. (f) Hindari adanya kompensasi gerak berupa elevasi bahu dengan pemberian stabilisasi. (g)Hindari adanya keluhan nyeri saat gerakan dilakukan. (h)Pertahankan gerakan terjadi pada mid posisi lengan bawah pasien. (i) Lakukan pengulangan minimal tujuh kali atau sesuai toleransi. Latihan ini ditujukan untuk memelihara jarak gerak sendi bahu, khususnya pada arah ekstensi dan memelihara elastisitas jaringan pada sisi anterior. Hal ini dimungkinkan karena pada latihan ini terdapat regangan di akhir gerakan pada jaringan-jaringan sisi depan sendi bahu. Latihan ini hendaknya dilakukan secara perlahan karena sering ditemukan adanya kelemahan dan penurunan tonus otot. (3) Abduksi bahu (Shoulder Joint)

Gambar 2.3 Gerakan Pasif Abduksi Bahu (Sumber: Irfan, 2010)

11

(a) Posisi pasien tidur terlentang, dengan siku semi fleksi. (b)Pegangan terapis pada pergelangan tangan dan lengan atas (sedikit di atas siku). (c) Lakukan gerakan abduksi. (d)Awali gerakan dengan posisi pronasi pada lengan bawah, kemudian pada 900 abduksi, lakukan rotasi ke arah supinasi lengan bawah pasien. (e) Berikan instruksi untuk tetap rileks. (f) Lakukan pengulangan sebanyak tujuh kali atau sesuai toleransi. Latihan ini ditujukan untuk memelihara jarak gerak sendi bahu, khususnya ke arah abduksi. Selain itu, latihan ini juga akan mengurangi adanya komplikasi berupa kontraktur jaringan pada sendi bahu. Hindari adanya gerakan kompensasi pada bahu, sehingga jarak gerak sendi pada latihan dapat dicapai dengan lebih baik. Adanya kompensasi gerak, merupakan indikator adanya masalah pada jaringan lunak ataupun jaringan keras di sekitar bahu yang perlu dilakukan pemeriksaan lebih spesifik. (4) Abduksi dan Adduksi Horizontal Bahu (Shoulder Joint)

Gambar 2.4 Gerakan Pasif Abduksi dan Adduksi Horizontal (Sumber: Irfan, 2010)

12

(a) Posisi pasien tidur terlentang dengan bahu membentuk 900 abduksi, dan siku ekstensi penuh dengan lengan bawah dalam posisi supinasi. (b)Posisikan pasien dalam keadaan rileks. (c) Pegangan terapis pada pergelangan tangan dan juga pada sendi siku. (d)Berikan gerakan ke arah dalam (adduksi) dan ke arah luar (abduksi) pada sendi bahu. (e) Berikan instruksi agar pasien tetap rileks. (f) Hindari adanya nyeri saat gerakan dilakukan. (g)Lakukan pengulangan sebanyak tujuh kali atau sesuai toleransi. Latihan ini bermanfaat bagi terpeliharanya jarak gerak sendi, khususnya pada gerakan horizontal. Pemberian PROM akan menjaga elastisitas jaringan sisi anterior dan posterior serta memelihara sistem sirkulasi lokal pada jaringan sehingga dapat menghindari adanya pembengkakan pada ekstremitas atas. (5) Internal dan Eksternal Rotasi Bahu (Shoulder Joint)

Gambar 2.5 Gerakan Pasif Eksternal dan Internal Rotasi (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Persiapkan posisi pasien dengan menghindari adanya hambatan gerak oleh faktor tempat tidur atau benda lainnya.

13

(b)Posisi pasien tidur terlentang dengan bahu membentuk 900 abduksi, dan siku 900 fleksi. (c) Pegangan terapis pada pergelangan tangan dan juga pada sendi siku sebagai stabilisasi gerak. (d)Berikan gerakan ke arah eksternal dan internal pada sendi bahu. (e) Berikan instruksi untuk tetap rileks. (f) Perhatikan jarak gerak sendi yang dibentuk, apakah dalam jarak yang normal atau terbatas. (g)Lakukan pengulangan sebanyak tujuh kali atau sesuai toleransi. Pada gerakan ini hindari adanya nyeri gerak. Umumnya pada pasien komplikasi akibat kurang gerak adalah adanya kekakuan sendi. Pada sendi bahu maka gerakan eksternal rotasi adalah salah satu gerakan yang sering mengalami limitasi gerak. (6) Fleksi dan Ekstensi siku (Elbow Joint)

Gambar 2.6 Gerakan Pasif Fleksi-Ekstensi Siku (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Posisi pasien terlentang dengan posisi tangan pasien supinasi. (b)Tangan terapis berada pada pergelangan tangan dan sendi siku. (c) Lakukan gerakan fleksi dan ekstensi pada sendi siku.

14

(d)Berikan instruksi agar pasien tetap rileks. (e) Pastikan gerakan yang diberikan berada pada midline yang benar. (f) Perhatikan jarak sendi yang dibentuk apakah dalam jarak yang normal atau terbatas. Latihan gerak ini sangat penting, karena gerakan ini pada aktivitas fungsional ekstremitas atas memiliki peran yang dominan.

(7) Fleksi dan Ekstensi Pergelangan Tangan (Wrist Joint)

Gambar 2.7 Gerakan Pasif pada Fleksi-Ekstensi Ulnar dan Radial Deviasi pada Wrist Joint (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Posisi pasien tidur terlentang dengan fleksi siku 900. (b)Tangan terapis diletakkan pada pangkal pergelangan dan pada telapak tangan. (c) Berikan gerakan ke arah luar (ekstensi) dan ke arah dalam (fleksi).

15

(d)Pada saat gerakan fleksi wrist dilakukan, maka sebaiknya jari-jari dalam kondisi lurus (ekstensi), sedangkan saat dilakukan gerakan ekstensi wrist, maka sebaiknya jari-jari menggenggam. (e) Berikan instruksi untuk tetap rileks. Latihan dengan gerakan tersebut sangat penting oleh karena banyaknya problematik yang ditemukan pada tangan dan jari-jari pasien stroke. (8) Elevasi-Depresi dan Protraksi-Retraksi Bahu (Shoulder Joint)

Gambar 2.8 Gerakan Pasif Elevasi-Depresi dan Protraksi Retraksi Bahu (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Posisi pasien tidur tengkurap. (b)Tangan terapis diletakkan pada area bahu dan lengan bawah pasien. (c) Berikan gerakan ke arah atas (elevasi) dan ke arah bawah (depresi), ke depan (protraksi) dan ke belakang (retraksi) pada sendi bahu. (d)Berikan instruksi untuk tetap rileks. (e) Lakukan pengulangan sebanyak tujuh kali atau sesuai toleransi. Latihan dengan gerakan ini perlu dilakukan untuk mengidentifikasi apakah terdapat limitasi gerak pada sendi bahu. Limitasi gerak pada sendi bahu akan menurunkan kemampuan stabilitas pada bahu yang berdampak terhadap sulitnya melakukan gerakan fungsional pada lengan dan tangan dengan pola yang benar.

16

Jika stabilitas gerak pada bahu menurun, maka aktivitas gerak pada lengan akan menimbulkan adanya gerak kompensasi. Kompensasi gerak merupakan bentuk gerakan yang terjadi akibat ketidaksesuaian atau kurangnya stabilitas gerak. Kompensasi gerak adalah bentuk gerak yang tidak efisien dan memerlukan energi lebih besar dibandingkan pada pola gerak normal. gerakan fleksi (menekuk) sering terjadi pada siku saat melakukan aktivitas berjalan. (9) Latihan pada Anggota Gerak Bawah (Lower Extremity) Fleksi-Ekstensi Panggul (hip) dan lutut (knee)

Gambar 2.9 Gerakan Fleksi Ekstensi Hip dan Knee (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Posisi pasien tidur terlentang. (b)Posisi tangan terapis pada tumit serta sisi bawah dan tepi luar lutut pasien. (c) Lakukan gerakan ke atas-depan sehingga membentuk gerakan fleksi hip dan fleksi knee. (d)Berikan instruksi untuk tetap rileks. (e) Lakukan pengulangan sebanyak tujuh kali atau sesuai toleransi. Gerakan-gerakan yang dijelaskan sebelumnya dapat diberikan pada pasien oleh keluarga atau petugas perawatan agar dapat membantu mencegah munculnya komplikasi akibat kurang gerak.

17

Aktivitas ini akan sangat membantu proses pemulihan pasien dan merupakan bentuk latihan persiapan untuk mendapatkan metode latihan khusus yang bersifat relearning atau re-education.

Latihan Mandiri (Self Excercise) Pada dasarnya pasien stroke juga dapat melakukan latihan secara mandiri. Hal ini ditujukan untuk membantu proses pembelajaran motorik. Setiap gerakan yang dilakukan hendaknya secara perlahan dan anggota gerak yang mengalami kelumpuhan ikut aktif melakukan gerakan seoptimal mungkin (sesuai

kemampuan). Sedangkan anggota gerak yang tidak mengalami kelemahan hendaknya dapat membantu proses terbentuknya gerakan. Bantuan yang diberikan oleh sisi yang tidak mengalami kelemahan bersifat minimal agar sisi yang lemah dapat tetap aktif. Sebaiknya sebelum latihan dilakukan, didahului dengan pemeriksaan keadaan umum pasien, seperti tekanan darah, denyut nadi dan frekuensi nafas per menit (Irfan, 2010:197). Adapun gerakan-gerakan pada latihan aktif yaitu: (1) Gerakan pertama

18

Gambar 2.10 Gerakan Fleksi-Ekstensi Bahu (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Posisi awal pasien tidur terlentang. (b)Bantu lengan yang mengalami kelemahan dengan menggunakan sisi lengan yang sehat dengan pegangan pada pergelangan tangan. (c) Lakukan gerakan ke atas secara perlahan-lahan kemudian kembali ke posisi awal. (d)Ulang gerakan sebanyak tujuh kali. Dalam melakukan latihan ini, diberikan bantuan bagi lengan yang mengalami kelemahan. Luas bidang yang dibentuk (sagital) seluas mungkin dan sebatas nyeri jika terdapat gejala nyeri. (2) Gerakan kedua

Gambar 2.11 Latihan Mandiri Eksternal dan Internal Rotasi Bahu (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Posisi lengan yang lemah (bahu 900 dan siku 900). (b)Bantu dengan tangan yang sehat, letakkan pegangan pada pergelangan tangan. (c) Lakukan gerakan ke atas dan ke bawah (eksternal dan internal rotasi).

19

(d)Lakukan secara perlahan dengan tujuh kali pengulangan. Latihan ini diawali pada posisi 900 abduksi bahu dan 900 fleksi siku. Apabila kondisi pasien tidak memungkinkan oleh karena adanya keterbatasan gerak bahu, maka posisikan abduksi sebatas lingkup gerak yang bisa dibentuk. Sebaiknya pasien menggunakan tangan yang tidak mengalami kelemahan sebagai komponen yang aktif. Ini disebabkan oleh adanya gaya gravitasi yang mengikuti pola gerak yang dilakukan. (3) Gerakan ketiga

Gambar 2.12 Latihan Mandiri Pada Tangan (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Gerakan jari-jari pada tangan yang lemah. (b)Lakukan gerakan membuka secara perlahan. (c) Berikan tahapan minimal jika memungkinkan dengan tangan yang sehat. (d)Lakukan dengan tujuh kali pengulangan. Latihan ini ditujukan pada komponen ekstensor jari-jari. Aktifitas ekstensor jari-jari tangan akan sangat menentukan kemampuan fungsional tangan.

20

Dalam melakukan latihan ini, salah satu hal yang penting adalah posisi pergelangan tangan (wrist joint) 450 ekstensi (dorsal fleksi). Gerakan jari-jari tangan ke arah ekstensi hanya sebatas pada posisi netral atau dengan kata lain hindari gerakan hiperekstensi. (4) Gerakan keempat

Gambar 2.13 Latihan Pada Jari Tangan (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Genggam jari telunjuk sampai jari kelingking pada tangan yang lemah. (b)Lakukan gerakan membuka pada tangan yang lemah sampai pada sudut 900. (c) Lakukan gerakan perlahan kemudian lanjutkan dengan mobilisasi pasif ke arah ekstensi pergelangan tangan (wrist joint) hingga membentuk sudut 900. (d)Lakukan dengan tujuh kali pengulangan.

21

Latihan ini akan meningkatkan kemampuan stabilisasi dan mobilisasi pergelangan tangan (wrist joint) dan punggung tangan. Sifat stabilisasi dan mobilisasi terjadi secara bergantian antara kedua bagian tersebut.

(5) Gerakan kelima

Gambar 2.14 Latihan Aktif Thumb dan Lower Arm (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Posisi awal fleksi siku 900. (b)Berikan pegangan pada sisi luar ibu jari. (c) Kemudian berikan gerakan ke dalam dan keluar (fleksi-ekstensi thumb) secara perlahan. (d)Berikan pula gerakan pronasi dan supinasi pada lengan bawah. Latihan ini juga ditujukan untuk memelihara fleksibilitas dan elastisitas jaringan anggota gerak atas, sehingga komplikasi akibat adanya mobilisasi dapat dihindari. (6) Gerakan keenam

22

Gambar 2.15 Latihan Aktif Lengan (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Gunakan tali atau alat bantu lainnya. (b)Posisi lengan tidak lebih dari 900. (c) Tekuk lutut dan hip 900 untuk mengurangi tekanan abdominal. (d)Lakukan gerakan ke arah bawah dengan perlahan. (e) Saat gerakan dilakukan bersama dengan meniup nafas (ekspirasi). (7) Gerakan ketujuh

Gambar 2.16 Latihan Aktif Fleksi Tungkai (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Posisikan punggung kaki yang sehat di bawah lutut tungkai yang lemah. (b)Angkat lutut dengan menggunakan punggung kaki hingga membentuk sudut optimal.

23

(c) Lakukan secara perlahan dengan tujuh kali pengulangan. (8) Gerakan kedelapan

Gambar 2.17 Latihan Aktif Fleksi Lengan (Sumber: Irfan, 2010)

(a) Posisi pasien duduk di tepi bed. (b)Gunakan tongkat sebagai alat bantu. (c) Lakukan gerakan mengangkat lengan ke atas dengan bantuan lengan yang sehat. 2.1 Pengaruh Terapi Latihan terhadap Kemandirian Melakukan AKS Pasien Stroke Iskemik Proses pemulihan setelah stroke dibedakan atas pemulihan neurologis (fungsi saraf otak) dan pemulihan fungsional (kemampuan melakukan aktivitas fungsional). Pemulihan neurologis terjadi di awal setelah terjadinya stroke. Mekanisme yang mendasari adalah pulihnya fungsi sel otak pada area penumbra yang berada di sekitar area infark yang sesungguhnya dan atau terbukanya kembali sirkuit saraf yang sebelumnya tertutup. Kemampuan fungsional pulih sejalan dengan pemulihan neurologis yang terjadi (Wirawan, 2009).

24

Wirawan (2009) juga menjelaskan setelah lesi otak menetap pemulihan fungsional masih dapat terus terjadi sampai batas-batas tertentu, terutama dalam tiga sampai enam bulan pertama setelah stroke. Hal itulah yang menjadi fokus utama rehabilitasi medis, yaitu untuk mengembalikan kemandirian pasien mencapai kemampuan fungsional yang optimal. Proses pemulihan fungsional terjadi berdasarkan pada proses reorganisasi atau plastisitas otak melalui: (1) Proses substitusi Proses ini sangat tergantung pada stimuli eksternal yang diberikan melalui terapi latihan menggunakan berbagai metode terapi. Pencapaian hasilnya sangat tergantung pada intaknya jaringan kognitif, visual dan proprioseptif, yang membantu terbentuknya proses belajar dan plastisitas otak. (2) Proses kompensasi Proses ini membantu menyeimbangkan keinginan aktivitas fungsional pasien dan kemampuan fungsi pasien yang masih ada. Hasil dicapai melalui latihan berulang-ulang untuk suatu fungsi tertentu, pemberian alat bantu, perubahan perilaku atau perubahan lingkungan. Proses pemulihan fungsional tersebut terjadi berdasarkan proses plastisitas otak yang merupakan kemampuan unik yang membedakan sistem saraf dari jaringan lain, karena neuron tidak memiliki kemampuan seperti jaringan lain untuk melakukan regenerasi (Price, 2005:1127). Di sisi lain, Irfan (2010) mengungkapkan plastisitas otak (neuroplasticity) adalah kemampuan otak melakukan reorganisasi dalam bentuk adanya interkoneksi baru pada saraf. Plastisitas merupakan sifat yang menunjukkan kapasitas otak untuk berubah dan

25

beradaptasi terhadap kebutuhan fungsional. Mekanisme ini termasuk perubahan kimia saraf (neurochemical), penerimaan saraf (neuroceptive), perubahan struktur neuron saraf dan organisasi otak. Plastisitas dapat terjadi pada level sinaps, level kortikal dan level system. Sifat plastisitas otak ini memiliki keuntungan dan kerugian dalam pemulihan kemampuan gerak dan fungsi pada pasien stroke. Keuntungan yang dapat diperoleh adalah dimungkinkannya untuk terus dikembangkan, sehingga dengan metode yang tepat akan menghasilkan pembentukan plastisitas yang tepat berupa gerakan normal, akan tetapi dapat merugikan jika metode yang diterapkan tidak tepat karena dengan sifat plastisitasnya akan terbentuk pola gerak yang tidak normal (Irfan, 2010:40).