Anda di halaman 1dari 60

BUKU PANDUAN MENTOR

SOP Mentoring
KEWAJIBAN MENTOR 1. Menjalankan mentoring setiap pekan dalam satu semester 2. Melaporkan keberjalanan mentoring ke tim mentor 3. Mengikuti forum mentor dan talaqqi materi yang diadakan baik oleh tim mentor TEKNIS PELAPORAN MENTORING 1. Pelaporan mentoring dilakukan setiap pekan ke google docs dengan alamat: https://spreadsheets.google.com/spreadsheet/ccc?key=0AqQHN_laGASjdH o5Ukl2WVB6NjB6RmxoR3VTRDc4RlE&hl=in#gid=0 2. Penjelasan pelaporan ada di goggle docs 3. Jika mentoring dalam satu pekan tidak berjalan, juga tetap dilaporkan ke google 4. Mentor yang terlambat melaporkan keberjalanan mentoringnya, akan diingatkan secara langsung oleh anggota tim mentor yang mengontrol mentor masing-masing jenis mentoring SISTEM EVALUASI 1. Mentor yang tidak menjalankan dan/atau melaporkan keberjalanan mentoring selama 3 kali berturut-turut akan langsung diganti 2. Mentor yang tidak hadir forum/talaqqi mentor tanpa alasan yang syari akan langsung diganti SISTEM KOORDINASI Mentor berada di bawah koordinasi tim mentor terpusat. Segala arahan kepada mentor akan diberikan oleh tim mentor secara langsung, termasuk dengan pemberian kelompok mentoring atau pencabutan amanah menjadi mentor.

Pendahuluan
Input peserta mentoring : mahasiswa semester satu sampai akhir Pelaksanaan mentoring maksimal 3 bulan dengan intensitas pertemuan sepekan sekali. Muatan mentoring (berdasarkan manhaj mentoring) mencakup: 1. Motivasi untuk mengikuti proses tarbiyah secara berkesinambungan (halaqah). Ditekankan setiap pertemuan. Bukan materi sekali pertemuan selesai. 2. Pengenalan dasar-dasar aqidah 3. Pengenalan konsep ibadah amah secara benar 4. Pembentukan akhlaq dasar seorang muslim 5. Pengenalan tentang kesempurnaan Islam (syumuliatul Islam) 6. Perbaikan kemampuan membaca Al Quran (tahsin) Materi-materi yang ada di buku panduan ini hanya merupakan sarana bagi mentor untuk menyemaikan semangat dibina pada adik-adik mentornya. Tidak ada urutan materi yang saklek harus diikuti mentor. Bahkan jika mentor mempunyai materi yang dianggap lebih cocok disampaikan sangat dipersilakan untuk dipergunakan. Semua disesuaikan dengan kondisi kelompok masing-masing. Hanya disarankan agar materi tentang aqidah bisa diberikan dengan baik dan tepat sasaran. Pelaksanaan mentoring ini menggunakan berbagai metode dan tidak hanya dengan ceramah satu arah saja. Metode tersebut dapat dilakukan indoor dengan ceramah, diskusi, studi kasus, presentasi dan tanya jawab ataupun outdoor berupa games, outbound, dan simulasi

Muatan 1:
Motivasi untuk mengikuti proses tarbiyah

MOTIVASI TARBIYAH
AHAMMIYATUT TARBIYAH (URGENSI KADERISASI) Sarana/metode: Halaqah, penugasan TUJUAN INTRUKSIONAL Setelah mendapatkan materi ini peserta dapat: 1. Memahami urgensi tarbiyah dalam kehidupan seorang muslim, agar dapat menerangkan mengapa dia perlu mengikuti pembinaan yang intensif 2. Memahami bahwa tarbiyah adalah bagian dari solusi menyelesaikan problematika umat TITIK TEKAN MATERI Ahammiyatut tarbiyah adalah satu materi yang diberikan kepada mentee untuk menyadarkan akan pentingnya pembinaan dalam memperbaiki diri, keluarga dan umat Islam, dalam rangka membangun kekuatan umat Islam. POKOK-POKOK MATERI A. Alasan perlunya tarbiyyah dari aspek internal ajaran Islam 1. Arrasul sebagai murabbi dan daiyah, membimbing umat manusia untuk keluar dari jahiliyah. Ciri-ciri jahiliyah adalah: a. Jahl (kebodohan) b. Dzillah (kehinaan) c. Faqr (kefaqiran) d. Tanafur (perpecahan) 2. Inti dari jahiliyah adalah Dhalalun mubin (Kesesatan yang nyata) (3: 164) 3. Jalan keluar dari kesesatan adalah tarbiyah atau pembinaan yang didalamnya diajarkan (2: 151): a. Tilawah (membaca atau dibacakan). b. Tazkiyah (pembersihan diri). c. Talimul kitab wal hikmah/sunnah (pengajaran Quran dan Hadits). 4. Dengan tarbiyah kita memperoleh nikmat yang dapat mengantar kita menuju khairu ummah (3: 110) dengan ciri-ciri: a. Ilmu (berpengetahuan) b. Izzah (terhormat) c. Ghina (kekayaan) d. Ukhuwwah (persaudaraan) 4

B. Alasan perlunya tarbiyyah dari aspek individu Urgensi tarbiyah terdiri atas dua: 1. Hakikat jiwa yang membutuhkan pembinaan (91: 8-10), 2. Waqiul ummah (Kenyataan umat dewasa ini). C. Hakikat jiwa menghadapi dua persoalan: 1. Internal: Fitrah jiwa (91: 8-9) yang pada dirinya terdapat kecenderungan kepada taqwa dan kecenderungan kepada kesesatan. a. Kecenderungan kepada taqwa, hanya membutuhkan pembimbingan kepada Quran. b. Sedang kecenderungan kepada kesesatan mendapatkan godaan syaitan, kecintaan dunia dan nafsu syhawat. Agar dapat terhindar dari hal itu semua maka memerlukan tarbiyah yang berfungsi mengarahkan, membangun, menjaga dan memelihara jiwa untuk senatiasa berhubungan dengan Quran. 2. Eksternal: Adanya musuh bebuyutan (2: 168-169) yang tidak hanya membuat perencanaan yang matang, (lihat: Materi GF) tapi juga merealisasikan (5: 82). Yang keduanya adalah bagian dari langkah-langkah syaitan (35: 6). Untuk menangkal serangan musuh, diperlukan amal jamai. Tapi amal jamai dikalangan kaum muslimin tak akan terjadi, kecuali jika didahului dengan tarbiyah. D. Kenyataan umat Umat dewasa ini terserang sebuah virus mematikan, namanya virus buih (gutsai), yang meringankan timbangan umat dan membuat umat tidak punya arus. Yang menjadi penyebab virus gutsai ini adalah sukanya kaum muslim kepada dunia sekaligus membenci kematian. Virus gutsai menyebabkan kaum muslimin menjadi santapan yang nikmat bagi para thagut (musuh-musuh Allah SWT). Untuk menterapi virus tsb, kita membutukan terapi yang namanya tarbiyah. Yang insya Allah SWT akan menambah berat timbangan, mendatangkan arus. Dan kita mampu menghancurkan thagut CERITA INSPIRASI Kisah Orang Tua Sayyid Qutbh Nyata benar peran orang tua dalam membentuk karakter dan kepribadian anak. Orang tua memberi andil besar dalam manentukan masa depan seorang anak. Terbukti, banyak orang besar yang terlahir berkat peran kedua orang tua. Salah 5

satunya adalah Sayyid Quthb, seorang ulama, pengarang buku, pemikir islam, dan tokoh pergerakan. Beliau merupakan salah seorang tokoh terbesar umat islam, bahkan dunia pada abad ini. Harapan ibu yang paling besar terhadapku adalah agar Allah berkenan membuka hatiku, sehingga aku bisa menghafal Al-Quran dan membacanya di hadapan ibu dengan baik. Sekarang saya telah hafal Al-Quran, dengan demikian saya telah menunaikan sebagian harapan ibu. Kutipan yang diambil dari bukunya yang berjudul At-Tashawul Fahmu Fil Quran, tidak saja menggambarkan kecintaan mendalam beliau terhadap ibunya, tetapi juga menunjukkan perhatian besar seorang ibu terhadap kemajuan anaknya. Dilahirkan dari rahim seorang ibu yang sederhana di Desa Mosha, Mesir, Sayyid Quthb dibesarkan dengan penuh cinta. Fatimah, ibunya, dari jauh jauh hari telah merancang pola pendidikan special untuk anak-anaknya. Mereka dibesarkan dalam lingkungan yang terlindung dari nilai-nilai jahili, kerusakan moral, dan akhlak yang kian mengganas waktu itu. Tak heran kalo dari keluarga ini lahir para cendekia muslim terkemuka, para pembela islam yang tangguh, antara lain Muhammad Quthb, Hamida Quthb, dan Aminah Quthb. Perkembangan kejiawaan anak-anaknya menjadi pusat perhatian utama Fatimah dan suami. Ketika Sayyid Qupesat, Fatimahthb mulai menunjukkan perkembangan baik yang pesat, Fatimah segera mengirimnya ke sebuah perguruan tinggi di luar kota untuk menjadi santri. Tak berbeda jauh, demikian pula sang ayah, terkenal dengan kepribadian yang mulia. Ia turut memberi andil mencontohkan langsung dalam kehidupan sehari-hari bagaimana kahlak islami berdasarkan tuntunan Al-Quran dan Sunnah. Untuk itu Sayyid Quthb menulis, Semasa kecilku, Ayah tanamkan ketakwaan kepada Allah dan rasa takut terhadap hari akhirat. Engkau (ayah) tak pernah memarahiku, namun kehidupan sehari-harimu telah menjadi teladanku, bagaimana perilaku orang yang ingat akan hari akhir. Cerita diatas mengisahkan perjalanan masa kecil Sayyid Quthb dan menanamkan pentingnya pendidikan keislaman dari mulai kecil. Dalam bahasa Arab, pendidikan Islam disebut At-Tarbiyah Al-Islamiyah. Secara bahasa, tarbiyah berarti Raba-Yarbu 6

(tumbuh berkembang), Rabiya-Yarba (tumbuh secara alami), dan Rabba-Yarubbu (memperbaiki, meningkatkan). Dengan demikian proses pendidikan Islam seharusnya menumbuhkembangkan secara alami, juga sebagai proses perbaikan peningkatan diri bagi orang yang terlibat di dalamnya. Salah satu metode pendidikan nonformal yaitu dengan mentoring. KESIMPULAN MATERI Mentoring adalah salah satu pembinaan atau pendidikan keislaman yang dilakukan di kampus ITB bagi semua mahasiswa S1 ITB. Mentoring adalah salah satu metode untuk melahirkan generasi-generasi baru yang tidak hanya berilmu tapi juga berakhlak. Kegiatan ini dilaksanakan minimal satu pekan sekali dengan dibimbing dan diajarkan oleh mentor. Materi yang diajarkan bersifat keislaman dasar dan belajar membaca Al-Quran terutama bagi yang belum bisa dan belum lancar membaca. Adanya kegiatan mentoring ini diharapkan mahasiswa mampu memahami Islam secara menyeluruh dan membangun peradaban Islam di negeri ini. Kenapa kita harus mentoring? Karena realita saat ini, umat islam tidak memahami Islam itu sendiri, akibatnya banyak umat yang terjebak dalam kebodohan, kelemahan, dan kehinaan dan umat islam berada dalam kerusakan, penyebabnya adalah kecintaan kepada dunia yang berlebihan dan takut mati, saling berpecah belah, mengkotak-kotakkan ajaran islam, dan meninggalkan jihad. Selain itu, karena setiap manusia memiliki kecenderungan untuk berbuat dosa (fujur) namun terbuka untuk menerima hidayah (petunjuk), maka perlu ada komunitas yang bertujuan untuk menjaga diri kita tetap sebagai seorang muslim yang sesungguhnya. REFERENSI
Said Hawwa Al Madkhal, Yusuf Qardlawi, DR. Tsaqafatud Daiyah, Wasailut Tarbiyah Indal Ikhwan

Muatan 2:
Pengenalan dasar-dasar aqidah

AQIDAH: MAKNA SYAHADATAIN


REVOLUSI DIRI DENGAN SYAHADAT Sarana/metode: Halaqah, games, studi kasus URGENSI SYAHADAT Syahadat adalah agreement, yaitu perjanjian antara seorang muslim dengan Allah swt. 1. Syahadat adalah pintu gerbang masuk ke dalam Islam Artinya, dengan mengucapkan dua kalimat syahadat seseorang yang bukan muslim bisa langsung menjadi seorang muslim. Begitu pula sebaliknya seseorang yang belum mengucapkan syahadat belum bisa dikatakan sebagai seorang muslim. 2. Syahadat adalah pengakuan Dalam hal ini adalah pengakuan seorang hamba bahwa Allah lah Dzat yang maha mengatur segala sesuatu di alam semesta ini. Kemudian bagaimana jika kita tidak mengakuinya? Sama halnya dengan kisah Abu Thalib yang tetap bertahan untuk tidak mengucapkan dua kalimat Syahadat, padahal ia orang yang paling setia dan melindungi Rasulullah, dan Allah tetap menimpakan siska kepadanya. 3. Syahadat adalah intisari dari ajaran Islam Syahadat mengandung konsep realisasi segala bentuk ibadah hanya ditujukan kepada Allah. Namun, dalam tatacara kita tidak boleh menyembah selain dari yang diajarkan Rasulullah (ittiba). 4. Syahadat merupakan dasar perubahan total Apabila kita sudah memahami kandungan laa ilaaha illallah, Muhammadar Rasulullah, ia akan mampu merubah cara dan orientasi amal dalam hidupnya. Semua akan disesuaikan dengan apa yang Allah dan Rasul-Nya inginkan. 5. Syahadat merupakan hakikat Dawah Rasulullah Rasulullah diutus kepada seluruh umat manusia, bukan untuk kaum arab saja. Aku diperintahkan untuk memerangi umat manusia sampai mereka mengucapkan syahadat Laa Ilaaha illallah dan Muhammadar rasulullah. (HR Bukhari)

MAKNA SYAHADATAIN Syahadatin berarti dua kalimat syahadat, terdiri dari syahadat Uluhiyah (Tauhid) dan syahadat Risalah (Rasul). 1. Syahadat uluhiyah : Laa Ilaaha illallah Syahadat uluhiyah merupakan penolakan terhadap segala bentuk ilah yang diikuti dengan mengukuhkan Allah saja sebagai satu-satunya ilah. (QS 21:25). Laa Ilaaha : menafikan (meniadakan) hak penyembahan selain Allah. Illallah : penetepan hak Allah semata untuk di sembah. Secara global, makna Ashadu an Laa ilaaha illallah adalah a. Tidak ada yang berhak disembah, diibadahi, dihambakan dengan sebenarbenarnya kecuali Allah (QS 51: 56 dan 98: 5) b. Tidak ada yang ditaati kecuali Allah (QS 4:59 , 64) c. Tidak ada yang dicintai kecuali Allah (QS 2:165) d. Tidak ada yang memberikan ketenangan kecuali Allah (QS 13 : 28) e. Tidak ada pemimpin, penolong, pelindung kecuali Allah. (QS 5 : 57) f. Tidak ada hukum kecuali hukum Allah (QS 5: 44-45, 47 % 50) g. Tidak ada raja kecuali Allah (QS 11 :42, 1 :4) 2. Syahadat Rasul : Muhammadar rasulullah Syahadat Rasul adalah pengakuan persona grata (orang yang dipercaya) terhadap Rasulullah sebagai duta Allah bagi alam semesta dan kesiapan menjadikan sebagai examplia gratia (contoh/uswah) dalam setiap aspek kehidupan (QS 21 : 107, 33:21, 68 :4) Seseorang yang telah bersedia mengikrarkan syahadat, maka ia telah menerima bahwa Allah sebagai Rabb, Islam sebagai Dien, Muhammad sebagai Nabi dan Rasul. Kalimat laa ilaaha ilallah adalah pintu gerbang masuknya islam, namun untuk memasukinya tak hanya diucapkan saja, sebagaimana untuk membuka sebuah pintu tidak hanya membuka pegangannya, namun butuh kunci untuk membukanya. Sama halnya dengan syahadat, perlu kunci untuk membukanya. Wahab bin Munabih pernah ditanya, Bukankah laa ilaaha ilallah adalah pintu surga? Kemudian Wahab menjawab, Benar. Tetapi tidak ada kunci kecuali ia mempunyai gigi-gigi. Apabila engkau datang sambil membawa gigi-giginya, maka surga akan dibukakan untukmu. Kalau tidak, maka surga tidak akan dibukakan untukmu. Yang dimaksud gigi-gigi disini adalah syarat diterimanya laa ilaaha ilallah. 10

SYARAT LAA ILAAHA ILLALLAH 1. Ilmu Segala sesuatu mmebutuhkan pengetahuan atau ilmu, apabila kita hanya mengetahui saja tanpa memahami makna akan suatu maka tidak akan bermanfaat bukan? Sama halnya dengan syahadat, ilmu disini berarti memahami makna yang dimaksudkan, baik yang dinafikan (ilah) ataupun yang ditetapkan (QS Az-Zukhruf : 86). 2. Al Yaqin (QS Alhujurat :15) Manusia yang mengucapkan syahadat harus yakin dengan penuh mengenai pengertian dan makna syahadat itu sendiri. Adanya keyakinan dapat menangkal keraguan. Aku bersaksi bahwa tidak ada ilah kecuali Allah dan sesungguhnya aku adalah Rasul Allah. Dengan dua kesaksian ini dan tidak ragu-ragu tentang keduanya, seorang hamba tidak akan bertemu Allah kecuali ia masuk surga (HR Muslim dari Abu Hurairah ra) 3. Al Qabul (QS Ash-Shafat : 35-36) Menerima apa yang dituntut kalimat ini (segala konsekuensi) dari hati dan lisannya secara bulat. 4. Al Inqiyad (QS Al-Baqarah : 8-10) Tunduk patuh dan berserah diri terhadap maknanya. Ketundukan dapat menangkal penolakan. Tidak beriman diantara kamu sehingga menjadikan kecenderungannya mengikuti apa yang kubawa (hadis hasan shahih al arbain an Nawawiyah, hadits no 41) 5. Ash Shidqu (QS 2: 8-10) Maksudnya mengucapkan kalimat tauhid itu dari hati sanubarinya dengan jujur dan benar. Apa yang diucapkan lidah harus dibenarkan dengan hatinya. Tidaklah seseorang bersaksi bahwa tidak ada ilah selain Allah dan bahwa Muhammad adalah hamba dan rasul-Nya dengan sebenarnya dari hati, melainkan Allah mengharamkan neraka baginya (HR Bukhari dari Muadz bin Jabal) 6. Al Ikhlas Memurnikan amalan dengan niat baik dan benar. Keikhlasan dapat menangkal dari perbuatan syirik (QS 39 :3, 98:5). Orang yang paling berbahagia dengan syafaatku adalah orang yang mengucapkan laa ilaaha ilallah secara murni dari hatinya. (HR Bukhari)

11

Sesungguhnya Allah mengharamkan api nerka bgi orang yang mengucapkan laa ilaaha ilallah, yang dengan ucapannya itu ia hendak mengharapkan wajah Allah Azza wa Jalla (HR Muslim) 7. Al Mahabbah (QS Al-Baqarah : 165) Ucapan ini tidak akan berarti bila tidak disertai dengan segenap rasa cinta (mahabbah) dalam mengamalkannya. Kecintaan dan menafikan kebencian. Tiga perkara barang siapa yang berada di dalamnya, maka akan mendapatkan kenikmatan dan manisnya iman, atau menjadikan Allah dan rasulNya lebih dicintai daripada semua cintanya selain kepada keduanya, seseorang mencintai yang lain, ia tidak mencintainya melainkan karena Allah, dan menolak kembali kepada kekufuran setelah Allah menyelamatkan dirinya dari kekufuran itu sebagaimana ia menolak untuk dilemparkan ke dalam api neraka (HR Bukhari)

SYARAT MUHAMMADUR RASULULLAH Syahadat Rasul pun memiliki syarat-syarat diterimanya yaitu : 1. Mengakui kerasulannya dan meyakininya di dalam hati 2. Mengucapkan dan mengikrarkan dengan lisan, bukan hanya di hati. 3. Mengikutinya dengan mengamalkan ajaran kebenaran yang sudah dibawanya dan mneninggalkan kebatilan yang sudah dicegahnya. 4. Membenarkan apapun yang dikabarkan dari hal-hal yang ghaib, baik sudah lewat atau yang akan terjadi. 5. Mencintainya melebihi cintanya pada dirinya sendiri, harta, anak, orang tua, juga pada sluruh umat manusia. 6. Mendahulukan sabdanya atas segala pendapat dan ucapan orag lain serta mengamalkan sunnahnya. PEMBATAL SYAHADATAIN Layaknya wudhu atau shalat dan puasa, syahadat juga bisa batal lho.. bedanya, kalo batal puasa ya puasanya saja yang batal. Tapi kalau syahadatnya batal, ini berarti keislamannya juga batal. Menurut DR Shalih bin Fauzan dalam buku Panduan Mentoring Islam ITS, terdapat 10 hal yang dapat membatalkan syahadat, yaitu : 1. Syirik dalam beribadah kepada Allah (QS Annisa : 48. QS Al-Maidah : 72) Contohnya adalah menyembelih karena selain Allah, seperti untuk kuburan yang dikeramatkan atau untuk jin dan lain-lain.

12

2.

Orang yang menjadikan antara dia dan Allah perantara. Ia berdoa kepada mereka meminta syafaat kepada mereka dan bertawakal kepada mereka. 3. Orang yang tidak mau mengkafirkan orang-orang musyrik dan orang yang masih ragu terhadap kekufuran mereka atau membenarkan madzhab mereka. Dia itu kafir. 4. Orang yang meyakini jika selain petunjuk nabi ada yang lebih sempurna dari petunjuk beliau atau hukum yang lain lebih baik dari hukum beliau. Seperti orang-orang yang mengutamakan hukum para ahli thagut di atas hukum Rasulullah, mengutamakan hukum atau perundang-undangan manusia di atas hukum islam, maka dia kafir. 5. Siapa yang membenci sesuatu dari ajaran yang dibawa Rasulullah 6. Siapa yang menghina sesuatu dari agama Rasulullah tahu pahala maupun siksanya, maka ia kafir. (QS Ath-Taubah : 65-66) 7. Sihir. Menurut Ibn Qayyim sihir adalah gabungan dari berbagai pengaruh roh-roh jahat, serta interaksi berbagai kekuatan alam dengannya. 8. Mendukung kaum musyrikin dan menolong mereka dalam memusuhi umat Islam. (QS Al-maidah :51) 9. Siapa yang meyakini bahwa sebagian manusia ada yang boleh keluar dari syariat Nabi Muhammad saw, seperti halnya Nabi Khidir yang keluar dari syariat Nabi Musa as. Manusia seperti ini sudah dinyatakan kafir. 10. Menjauh dari agama Allah, tidak mau mempelajarinya apalagi mengamalkan. QS AS-Sajadah : 22. Siapa saja yang syahadatnya merasa batal maka harus memperbaharuinya. Dua kalimat syahadat adalah satu kesatuan yang tidak terpisahkan. Seorang muslim tidak dapat menerima hanya dari salah satunya. Jika seseorang hanya menerima syahadat uluhiyah saja, maka ia sudah ingkar sunnah. Sedangkan bila menerima syahadat Risalah saja maka ia tergolong kaum Mohammedian. Keduanya tidak diperbolehkan dan bukan bagian umat islam. CERITA INSPIRASI Kisah Bilal bin Rabah Pada suatu ketika, di tengah hari bulat, padang pasir berganti rupa menjadi neraka jahanam, mereka membawanya keluar, lalu melemparkannya ke pasir yang bagai menyala dalam keadaan telanjang, kemudian beberapa orang laki-laki mengangkat batu besar panas laksana bara, dan menjatuhkan ke atas tubuh dan dadanya. 13

Siksaan kejam dan biadab ini mereka ulangi setiap hari, hingga karena dahsyatnya, lunaklah hati beberapa orang di antara algojo-algojo yang menaruh kasihan kepadanya. Mereka berjanji dan bersedia melepaskannya asal saja ia mau menyebut nama tuhan-tuhan mereka secara baik-baik walau dengan sepatah kata sekalipun tak usah lebih- yang akan menjaga nama baik mereka di mata umum, hingga tidak menjadi buah pembicaraan bagi orang-orang Quraisy bahwa mereka telah mengalah dan bertekuk lutut kepada seorang budak yang gigih dank eras kepala. Tetapi, walaupun sepatah kata pun yang dapat diucapkan bukan dari lubuk hatinya, dan yang dapat menmbus nyawa dan hidupnya tanpa kehilangan iman dan melepas keyakinannya, Bilal tak hendak mengucapkannya! Memang ditolaknya mengucapkan hal itu, dan sebagai gantinya, diulang-ulanglah senandungnya yang abadi, Ahad..! Ahad.. ! Allah Yang Mahatunggal..! Allah Yang Mahatunggal..! Pendera-pendera itu pun berteriak, bahkan seakan-akanhendak memohon kepadanya, Sebutlah Lata dan Uzza!. Tetapi jawabannya tidak berubah dari, Ahad..! Ahad..!, Sebutlah apa yang kami sebut! pinta mereka pula. Tetap dengan ejekan pahit dan penghinaan yang menakjubkan ia menjawab, Lidahku tak dapat mengucapkannya..! Tinggalah Bilal dalam deraan panas dan tindihan batu, hingga ketika hari petang mereka tegakkan badannya dan ikatan tali pada lehernya lalu mereka suruh anakanak untuk mengaraknya keliling bukit-bukit dan jalan-jalan Mekah, sementara Bilal tiada lekang kedua bibirnya melagukan senandung sucinya, Ahad..! Ahad..!. Benar dugaan kita bila malam telah tiba, orang-orang akan menawarkan kepadanya, esok, ucapkan olah kata-kata yang baik terhadap tuhan-tuhan kami, sebutlah tuhanku Latta dan Uzza.., nanti kami lepaskan dan biarkan kamu sesuka hatimu! Telah letih kami menyiksamu, seolah-olah kami sendiri lah yang disiksa! Tetapi pastilah Bilal akan menggelengkan kepalanya dan hanya menyebut, Ahad..! Ahad..!. Karena tak dapat menahan gusar dan amarah murkanya, Umayah meninju sambil berseru, Kesialan apa yang menimpa kami disebabkanmu, hai budak celaka?! Demi tuhan Lata dan Uzza, akan kujadikan kau sebagai contoh bagi bangsa budak dan majikan-majikan mereka! Dengan keyakinan seorang mukmin dan kebesaran seorang suci, Bilal menyahut, Ahad..! Ahad..!. 14

Orang-orang yang diserahi tugas berpura-pura menaruh kasihan kepdanya, kembali membujuk dan mengajukan tawaran, katanya kepada Umayah, Biarkanlah ia wahai Umayah! Demi Lata dan Uzza! Mulai saat ini ia tak akan disiksa lagi! Bilal ini anak buah kami. Bukankah ibunya sahaya kami..? Nah, ia tak akan rela bila dengan keislamannya itu nama kami menjadi ejekan dan cemoohan bangsa Quraisy..! Bilal membelalakkan matanya menentang para penipu dna pengatur muslihat licik itu, tetapi tiba-tiba ketegangan itu jadi kendur dengan tersunggingnya sebuah senyuman bagai cahaya fajar dari mulutnya. Dan dengan ketenangan yang dapat mengguncangkan dan mengahrubirukan mereka, katanya Ahad..! Ahad..! Waktu pagi hampir berlalu, waktu dzhuru dekat menjelang, dan Bilal pun dibawa orang ke padang pasir, tetapi tetap sabar dan tabah, tenang tak tergoyahkan. Sementara mereka menyiksanya, tiba-tiba datanglah Abu Bakar Shiddiq, serunya, Apakah kalian akan membunuh seorang laki-laki karena mengatakan bahawa Tuhanku ialah Allah? Kemudian katanya kepada Umayah bin Khalaf, Terimalah ini untuk tebusannya, lebih tinggi dari harganya, dan bebaskan ia..! Los Angeles: Hidayah Bisa Datang Dari Mana Saja Bagi Dia Richardson, hidayah datang saat ia menghadiri pernikahan sahabat temannya di sebuah masjid. Saat dia datang, dia mengenakan baju pesta terbaiknya, dengan potongan rok mini. "Kaki adalah aset terbaikku." ujarnya, saat sang teman, Shabazz Khadijah, mengingatkan untuk mengenakan rok panjang. Ini adalah pertama kalinya ia berada di dalam sebuah masjid. Penghormatan dengan upacara sederhana dan doa-doa yang beresonansi di ruang berkubah, menggetarkan hatinya. Bahkan, anaknya yang biasanya tak bisa diam turut takzim menyimak. "Itu kali pertama aku ikut melafalkan - dan bisa kalimat bismillahirrahmanirrahim," ujarnya. Sejak itu, ia belajar tentang Islam. Namun, dia juga masih belum bisa lepas dari kehidupan lamanya. "Jika ada klub terbuka, aku pasti ada di sana," ia mengibaratkan. Ia mengakui kebenaran Islam, namun sulit untuk lepas dari masa lalunya. Tragedi 11 September 2001 mengguncangnya, yang saat itu tengah giat-giatnya menimba ilmu Islam. Ia mulai membayangkan apa yang mungkin akan dialaminya jika 15

menjadi pengikut Nabi Muhammad. Insiden anti-Muslim terjadi hampir di semua wilayah. Namun, ia tersentuh menyaksikan kesabaran Shabazz. "Orang-orang menyuruhnya melepaskan jilbabnya agar dia menjadi aman, tapi dia tidak mau melakukannya," kata Richardson. "Saya melihat bagaimana disiplin dan ketenangan mereka," ujarnya. Belajar dari Shabazz, ia pun makin bertekad untuk menata hidupnya. Hingga akhirnya, ia menyatakan ingin masuk Islam. Dia tak bisa menunggu lagi hingga keesokan harinya. Hari itu juga, saat ia masih mengenakan rok mini, Dia Rishardson minta dituntun bersyahadat. Setelah bersalin baju pinjaman, ia menyatakan diri menjadi Muslim. Seperti banyak mualaf lainnya, Richardson mengalami krisis baru setelah menjadi Muslim. Ia harus kehilangan pekerjaannya dan diusir dari apartemennya di Acton karena para tetangganya tak ingin ada Muslim di sekitarnya. Namun ia sudah bertekad, tak akan mundur dan berbalik ke agama lamanya. Salah satu dari beberapa titik terang dalam kehidupan Richardson adalah persahabatannya dengan Shabazz. Shabazz, yang menjalankan bisnis jasa penitipan anak di rumahnya di Los Angeles Tengah, telah setuju untuk mendidik Christopher, anaknya. Ia mencari pekerjaan lain, dan mendapatkannya. Dia terharu saat menemukan buah hatinya mengkritiknya saat berdoa. Sang anak mengangkat tangannya dengan posisi tengadah dan berkata, "Beginilah cara berdoa, mama. Tangan kita seperti akan menerima berkah," ujarnya. Richardson kini berjilbab, dan tiap hari tak pernah terlewat membaca terjemahan Alquran dalam bahasa Inggris. Ia kini berkomitmen untuk shalat wajib dengan menggunakan bahasa Arab. Menghafal diakuinya sebagai salah satu kelemahannya. PERMAINAN Tujuan : Menyadari bahwa syahadat memiliki syarat-syarat yang perlu dipenuhi. Langkah-langkah : Mentor membawa suatu produk atau kemasannya saja, misalny coklat beng beng, pulpen faster, atau yang lainnya. Tunjukkan dan minta pada peserta untuk mengidentifikasi dan menentukan komponen penyusun produk itu ( umum, tidak rinci). Pertanyaan hikmah : 1. Produk ini (sebutkan namanya) memiliki merk dan komponen penyusunnya. Ada yang tahu bagaimana cara mmebuatnya? Umumnya tidak tahu. 16

2. 3. 4.

Apakah ada yang tahu, syarat apa saja yang harus dipenuhi untuk terwujudnya produk ini? (Daftar setiap jawaban peserta) Bagaimana bila salah satu dari syarat-syarat itu tidak terpenuhi? (Ternyata penting) Produk ini saja memiliki syarat-syarat yang harus dipenuhi. Bagaimana dengan kalimat Laa Ilaaha illallah, apakah ada juga syarat-syarat yang harus kita penuhi ketika kita mengucapkannya?

Bahan : contoh produk Waktu : 5 menit KESIMPULAN MATERI Seperti halnya perjalanan kereta api, seperti itu pulalah kehidupan kita. Banyak yang harus Anda pikirkan, rencanakan, dan kerjakan. Anda tidak tertipu dengan lamunan Anda sendiri atau terbuai dengan pemandangan di luar. Anda menjadi seseorang yang berusaha menggunakan waktu perjalanan sebaik mungkin ketika Anda tahu untuk apa Anda ada di dalam kereta dan mau kemana Anda ini sebenarnya. Hal yang lebih besar dari sekedar perjalanan kereta api, yaitu perjalanan kehidupan manusia. Betapa seseorang manusia hanya akan menyia-nyiakan kehidupannya ketika dia tidak tahu tujuan hidupnya, mengapa ia diciptakan dan pertanyaan asasi lainnya. Ujungnya ia hanya akan tertipu oleh kehidupan dunia seperti halnya orangorang yang tidak beriman. Sesungguhnya Allah memasukkan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal shaleh ke dalam surga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai. Dan orangorang yang kafir itu bersenang-senang (di dunia) dan mereka makan seperti makannya binatang-binatang. Dan neraka adalah tempat tinggal mereka. (QS Muhammad : 12)

17

AQIDAH: MARIFATULLAH
MENGENAL ALLAH SWT Sarana/metode: Halaqah, Rihlah, sosiodrama (misal menonton film Harun Yahya, ke planetarium dsb) TUJUAN INTRUKSIONAL Setelah mendapatkan materi ini peserta dapat: 1. Memahami urgensi manusia mengenal Allah SWT dengan baik dan benar, sehingga dapat memberikan minimal 3 alasan, mengapa manusia perlu mengenal Allah SWT. 2. Memahami eksistensi Allah SWT dan dalil-dalilnya lengkap dengan contohcontohnya, sehingga dapat menjelaskan minimal 3 dari dalil-dalil yang ada. 3. Memahami cara yang tepat dalam mengenal Allah SWT, dengan menggunakan dua pendekatan ayat qauliyah dan kauniyah, sehingga dapat menjelaskannya kepada yang lain. 4. Menunjukkan keyakinan akan eksistensi Allah SWT, sehingga ia mau menjadikan seluruh aktifitasnya ikhlas karena Allah SWT. 5. Membentuk sistem nilai akan manfaat mengenal Allah SWT sehingga ia menerima dan tunduk penuh kepada-Nya dan tidak bertahkim kepada selain hukum Allah SWT. TITIK TEKAN MATERI Titik tekan yang harus disampaikan dalam materi ini adalah: Perlunya manusia mengenal Allah SWT, karena Allah SWT adalah Tuhan yang menciptakan, memberikan rezeki, memelihara mereka dst. Karena jika manusia tidak mengenal Allah SWT, pastilah mereka menyembah Allah SWT dengan salah, yang dengan sendirinya ibadah yang mereka lakukan sia-sia. Adapun dali-dalil eksistensi Allah SWT adalah: naqli, akal, fitrah, panca indera dan sejarah. Kesemua dalil itu terdapat dalam ayat-ayat Allah SWT, baik qauliyah maupun kauniyah, yang menjadi landasan metode mengenal Allah SWT dengan dua jalan; jalan Islam dan bukan Islam. Disamping itu dalam materi ini dipaparkan manfaatmanfaat yang dapat diperoleh dari mengenal Allah SWT Sehingga seseorang dapat mengikhlaskan semua amalnya hanya kepada Allah SWT dan hanya ingin tunduk kepada Allah SWT dan hukum-hukumnya saja.

18

POKOK-POKOK MATERI A. Pentingnya mengenal Allah SWT (47: 19, 3: 18, 22: 73, 39: 67) 1. Karena Allah SWT adalah Tuhan semesta alam (13: 16, 6: 19, 27: 59, 24: 3537, 2: 255). 2. Karena wujud (eksistensi) Allah SWT didukung oleh dalil-dalil yang kuat: a. Dalil naqli (tekstual) (6: 19). b. Dalil Akal (3;190). c. Dalii fitrah (7: 172) dan (75: 14-15). d. Dalil panca indera (29: 53). e. Dalil Sejarah. 3. Manfaat-manfaat dari mengenal Allah SWT a. Hurriyah atau kebebasan (kemerdekaan) (6: 82) b. Tumaninah atau ketenangan (13: 28) c. Barakat atau berkah yang banyak (7: 96) d. Hayat Thayyibah atau kehidupan yang bagus (16: 97) e. Jannah atau syurga (10: 25-26) f. Mardhatillah atau keridhaan Allah SWT (98: 8) B. Allah SWT dapat dikenal melalui dua jenis ayat-ayat Allah SWT. Yaitu ayat-ayat Qauliyah (95: 1-5) dan Kauniyah (41: 53, 3: 190). Sedang cara mengenal-Nya terdapat 2 metode: 1. Metode Islam: Ayat-ayat Allah SWT-Qauliyah dan Kauniyah-didekati dengan akal dan naql (10: 100-101, 65: 10, 67: 10) yang melahirkan pada diri seseorang pembenaran eksistensi Allah SWT (3: 191, 50: 37), yang pada akhirnya ia menjadi beriman. 2. Metode tidak islami: Ayat-ayat Allah SWT-Qauliyah dan Kauniyah-didekati dengan perasangka dan hawa nafsu (2: 55, 10: 36, 6: 115), yang melahirkan pada diri seseorang keragu-raguan terhadap eksistensi Allah SWT (22: 55, 24: 50), yang pada akhirnya ia dapat menjadi kafir. CERITA INSPIRASI Percakapan Socrates dan Aristophanes Socrates : Adakah orang-orang yang dapat mengherankan tuan karena kepandaiaan mereka atau karena keindahan buatannya? Aristophanes : Ya ada memang, seperti dalam hal sajak atau puisi. Saya sangat tertarik dan heran sekali kepada syair-syair cerita dari Homero, dalam bidang lukisan 19

Zoxes dan dalam hal pembuatan patung Polextic. Socrates : Pencipta-pencipta manakah yang kiranya patut lebih diherankan, yakni pencipta gambar-gambar yang tanpa dapat memberi akal serta gerakan ataukah yang menciptakan benda-benda yang juga dengan memberinya akal fikiran serta kehidupan? Aristophanes : Tentu saja lebih mengherankan yang kedua. Tetapi itupun yang terjadi merupakan hasil kebetulan belaka. Socrates : Apakah kiranya patut dianggap sebagai hal yang kebetulan jikalau sekiranya anggota tubuh ini diberikan untuk digunakan pada tujuan-tujuan tertentu? Cobalah tuan pikirkan, patutkah itu semua terjadi secara kebetulan? Aristophanes : Tentunya juga bukan karena kebetulan. Yah, sekarang saya baru mengerti secara pasti bahwa disana memang ada petunjuk akan adanya penciptaan. Dan yang pasti bahwa yang menciptakan itu tentu bersifat sangat agung sekali. Namun masih ada yang mensulitkan otak saya, mengapa kita semua tidak dapat melihat yang menciptakan itu? Socrates : Kalau begitu kita sudah menemukan titik yang sama, yaitu mengakui adanya Maha Pencipta yang Maha Agung. Tentang persoalan mengapa kita tidak dapat melihatNya, maka saya ingin bertanya, apakah tuan merasa mempunyai nyawa, sebab kalau tuan tidak bernyawa tentunya tuan sudah mati. Punyakah ? Aristophanes : Ya, tentu saja saya punya. Mengapa? Socrates : Jika demikian sudah mudah pemecahannya. Mengapa tuan sendiri tidak dapat melihat nyawa yang menguasai tuan sendiri. Jadi kalau tuan tidak pernah melihat nyawa tuan, apakah ini berarti kita boleh mengatakan bahwa pekerjaanpekerjaan yang tuan kerjakan terjadi secara kebetulan semuanya, tanpa ada pemikiran sebelumnya? REFERENSI
Said Hawa, Al-Islam, jilid 1 Dr. Yusuf al Qardhawi, Wujudullah (eksistensi allah) Abdul Karim Zaidan, Dr.Ushulud Dakwah, Abul Ala Almaududi, Prinsip-prinsip Islam,

20

Abdullah Al-Muslih, Dr, Prof dan Shalah Assyawi, Dr Prinsip-prinsip Islam Untuk Kehidupan, Terbitan LP2SI ALHARAMAIN 1998

21

AQIDAH: MARIFATUL RASUL


MENGENAL RASULULLAH Sarana/ metode: Halaqah, penugasan baca buku, presentasi,sosiodrama TUJUAN INSTRUKSIONAL Setelah mendapatkan materi ini maka peserta akan mampu: 1. Memahami definisi Rasul dan dapat menjelaskan fungsinya secara umum. 2. Mangenal tanda-tanda kerasulan dan dapat menyebutkan contohcontohnya secara tepat dan mengimaninya. TITIK TEKAN MATERI Rasul adalah seorang laki-laki yang terpilih dan yang diutus oleh Allah SWT dengan risalah kepada manusia. Definisi Rasul ini menggambarkan kepada kita bagaimana manusia sebagai Rasul yang terbaik diantara manusia lainnya. Sehingga apa yang dibawa, dibincangkan dan dilakukan adalah sesuatu yang terpilih dan mulia dibandingkan dengan manusia lainnya. Rasul sebagai pembawa risalah yang Allah SWT berikan kepadanya dan juga Rasul sebagai contoh dan teladan bagi aplikasi Islam di dalam kehidupan seharian. Untuk lebih jelasnya bagaimana mengenal Rasul yang menjalankan peranan pembawa risalah dan sebagai model, maka kita perlu mengenal apakah ciri-ciri dari Rasul tersebut. Ciri-ciri Rasul adalah pembawa sifat-sifat yang asas, mempunyai mukzizat, sebagai pembawa berita gembira, Ada berita kenabian dan memiliki ciri kenabian, dan juga nampak hasil perbuatannya. POKOK-POKOK MATERI 1. Fungsi Rasul a. Definisi Rasul: Laki-laki yang dipilih dan diutus Allah SWT dengan risalah Islam kepada manusia. b. Pembawa Risalah: 5: 67, 33: 39. c. Tauladan dalam melaksanakan risalah: 33: 21, 56, 60: 4 2. Tanda-tanda Kerasulan a. Sifat Mendasar: 68 b. Mujizat: 54: 1, 15: 9 c. Berita Kedatangannya: 61: 6 d. Berita Kenabian: 25: 30. e. Hasil-hasil Perbuatannya: 6: 122 22

CERITA INSPIRASI Detik-detik Sakaratul Maut Rasulullah SAW Ada sebuah kisah tentang totalitas cinta yang dicontohkan Allah lewat kehidupan Rasul-Nya. Pagi itu, meski langit telah mulai menguning, burung-burung gurun enggan mengepakkan sayap. Pagi itu, Rasulullah dengan suara terbata memberikan petuah, "Wahai umatku, kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasih-Nya. Maka taati dan bertakwalah kepada-Nya. Kuwariskan dua hal pada kalian, sunnah dan Al Qur'an. Barang siapa mencintai sunnahku, berati mencintai aku dan kelak orang-orang yang mencintaiku, akan bersama-sama masuk surge bersama aku. " Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah yang teduh menatap sahabatnya satu persatu. Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca, Umar dadanya naik turun menahan napas dan tangisnya. Ustman menghela napas panjang dan Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam. Isyarat itu telah datang, saatnya sudah tiba. "Rasulullah akan meninggalkan kita semua, " desah hati semua sahabat kala itu. Manusia tercinta itu, hampir usai menunaikan tugasnya di dunia. Tanda-tanda itu semakin kuat, tatkala Ali dan Fadhal dengan sigap menangkap Rasulullah yang limbung saat turun dari mimbar. Saat itu, seluruh sahabat yang hadir di sana pasti akan menahan detik-detik berlalu, kalau bisa. Matahari kian tinggi, tapi pintu Rasulullah masih tertutup. Sedang di dalamnya, Rasulullah sedang terbaring lemah dengan keningnya yang berkeringat dan membasahi pelepah kurma yang menjadi alas tidurnya. Tiba-tiba dari luar pintu terdengar seorang yang berseru mengucapkan salam. "Bolehkah saya masuk?" tanyanya. Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk, "Maafkanlah, ayahku sedang demam, " kata Fatimah yang membalikkan badan dan menutup pintu. Kemudian ia kembali menemani ayahnya yang ternyata sudah membuka mata dan bertanya pada Fatimah, "Siapakah itu wahai anakku?" "Tak tahulah aku ayah, sepertinya ia baru sekali ini aku melihatnya, " tutur Fatimah lembut. Lalu, Rasulullah menatap putrinya itu dengan pandangan yang menggetarkan. Satu-satu bagian wajahnya seolah hendak di kenang. "Ketahuilah, dialah yang menghapuskan kenikmatan sementara, dialah yang memisahkan pertemuan di dunia. Dialah malakul maut, " kata Rasulullah, Fatimah pun menahan ledakkan tangisnya. Malaikat 23

maut datang menghampiri,tapi Rasulullah menanyakan kenapa Jibril tak ikut menyertai. Kemudian dipanggilah Jibril yang sebelumnya sudah bersiap diatas langit dunia menyambut ruh kekasih Allah dan penghulu dunia ini. "Jibril, jelaskan apa hakku nanti dihadapa Allah? "Tanya Rasululllah dengan suara yang amat lemah. "Pintu-pintu langit telah terbuka, para malaikat telah menanti ruhmu. Semua surga terbuka lebar menanti kedatanganmu, "kata jibril. Tapi itu ternyata tak membuat Rasulullah lega, matanya masih penuh kecemasan. "Engkau tidak senang mendengar kabar ini? "Tanya Jibril lagi. "Kabarkan kepadaku bagaimana nasib umatku kelak?" "Jangan khawatir, wahai Rasul Allah, aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku: 'Kuharamkan surga bagi siapa saja, kecuali umat Muhammad telah berada didalamnya, " kata Jibril. Detik-detik semakin dekat, saatnya Izrail melakukan tugas. Perlahan ruh Rasulullah ditarik tampak seluruh tubuh Rasulullah bersimbah peluh, urat-urat lehernya menegang. "Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini. " Lirih Rasulullah mengaduh. Fatimah terpejam, Ali yang di sampingnya menunduk semakin dalam dan Jibril membuang muka. "Jijikkah kau melihatku, hingga kaupalingkan wajahmu Jibril? "Tanya Rasulullah pada Malaikat pengantar wahyu itu. " Siapakah yang tega, melihat kekasih Allah direnggut ajal, " kata Jibril. Sebentar kemudian terdengar Rasulullah memekik, karena sakit yang tak tertahankan lagi. "Ya Allah, dahsyat niat maut ini, timpakan saja semua siksa maut ini kepadaku, jangan pada umatku. " Badan Rasulullah mulai dingin, kaki dan dadanya sudah tak bergerak lagi. Bibirnya bergetar seakan hendak membisikkan sesuatu, Ali segera mendekatkan telinganya. "Uushiikum bis shalati, wa maa malakat aimanuku, peliharalah shalat dan santuni orang-orang lemah di antaramu. " Di luar pintu tangis mulai terdengar bersahutan, sahabat saling berpelukan. Fatimah menutupkan tangan diwajahnya, dan Ali kembali mendekatkan telinganya ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan. "Ummatii, ummatii, ummatiii?" - "Umatku, umatku, umatku" Dan, pupuslah kembang hidup manusia mulia itu. Kini, mampukah kita mencinta sepertinya? Allahumma sholli 'ala Muhammad wa baarik wasalim 'alaihi. REFERENSI Said Hawwa, Ar-Rasul Sirah Nabawiyah 24

AQIDAH: MARIFATUL INSAN


MANUSIA : EKSISTENSI DAN ESENSINYA PENDAHULUAN Masalah yang senantiasa aktual dan akan terus menarik perhatian manusia adalah masalah manusia itu sendiri. Menarik dan aktual karena di samping manusia sendiri merupakan objek permasalahan, ternyata peristiwa apapun yang terjadi di dunia ini serta masalah apapun yang dihadapi dan harus dipecahkan akan tetap berhubungan dengan manusia itu sendiri. Manusia lahir dan selanjutnya menghuni bumi adalah sesuatu yang pasti dan tak mungkin dihindari, iapun kemudian harus menjalani suatu kehidupan yang tak pernah dimengerti. Bukan pemaksaan, hal ini memang sudah merupakan ketetapan bahwa ia harus ada, dan sering tak pernah menyadari bahwa keberadaannya bukanlah kehendak dan kuasanya sendiri. Herannya, ketidakmengertiannya ini sering menjadikan dia bersikap sombong. Ia sering bertindak menurut kemauannya sendiri, seakan dialah yang paling hebat dan mampu berbuat apa saja. Padahal ketika dia terlahir ke dunia, dia tidak membawa apa-apa yang pantas dan mampu dibanggakan dan dia juga terlahir sebagai makhluk yang tak berdaya, tak mampu berbuat dan bertindak apa-apa. Pada waktu dia lahir, dunia ini telah ada dan lengkap dengan segala yang dibutuhkan dan diinginkannya sebagai bekal dalam hidupnya. Dengan kemampuan akalnya manusia akan mampu menguasai dan mimimpin dunia, sehigga akibatnya mereka hanya sadar akan eksistensi dirinya, tapi di sisi lain mereka lupa akan esensi dirinya sendiri. Sebenarnya manusia siapapun dia akan menyadari dan sempat mempermasalahkan dirinya, hal itu terjadi manakala terbesit dalam benaknya pertanyaan-pertanyaan : Siapa aku, darimana aku berasal, untuk apa aku ada di dunia, dan harus bagaiman aku hidup. Hanya pertanyaan-pertanyaan tersebut tergeser dan tersingkirkan oleh tak terhingganya hajat hidup yang sangat menyita waktu dan perhatiannya. Hanya orang-orang tertentulah yang mau terus menelusuri segala permasalahan tersebut untuk menemukan esensi dirinya.

25

Sejalan dengan latar belakang pengetahuan, pengalaman, dan latar belakang kehidupannya maka cara yang digunakan untuk menemukan esensi dirinya itu berbeda-beda. Sehingga konsepsi manusiapun akhirnya berbeda-beda sesuai dengan disiplin ilmu yang ditekuni. Sebagian mengungkapkan konsepsi manusia dari sudut biologi, sebagian yang lain memandang dari sudut filsafat, sosiologi, antropologi, psikologi, dan lain sebagainya, hal yang terjadi ini adalah wajar karena yang digunakan adalah Tamyid (pertimbangan menurut inderanya) dan aqli (akal fikiran). Akibat dari kesemuanya ini adalah munculnya konsepsi manusia yang tidak utuh, dan ini tidaklah akan terjadi jika manusia menyadari akan kelemahan dirinya, bahwa manusia pada hakekatnya adalah makluk yang bodoh dan aniaya, sebagaimana diungkapkan dalam Al Quran Al Karim surat Al-Ahzab (33) ayat 72. Kesadaran ini akan menimbulkan satu pengakuan akan adanya satu Dzat yang Maha Kuasa, Maha Rahman, dan Rahim yang Maha Mengetahui tentang esensi keberadaannya di muka bumi ini. Dzat yang Maha Kuasa itulah dikenalnya dengan sebutan TUHAN. Kemudian sebagai perwujudan dari Kasih Sayang-Nya itu diturunkan-Nya Kitab Suci yang menjelaskan tentang esensi keberadaan manusia di muka bumi ini. Dari sekian banyak Kitab Suci, fakta membuktikan bahwa hanya Kitab Suci ummat Islam (Al-Quran) yang terjaga dan terpelihara dari tangan-tangan kotor yang berusaha merubah dan memalsukannya. Ini adalah jaminan dari Allah SWT, sebagaimana dijelaskan dalam Kitab Suci-Nya surat Al-Hijr (15) : ayat 9.

TINJAUAN AL-QURAN TENTANG ALAM DAN MANUSIA Allah SWT berfirman dalam Al-Quran Adz-Dzariyat (51) : 20-21 Dan di bumi itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang yakin. dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan? Sebelum manusia diciptakan, bumi dan alam raya ini telah mengalami suatu proses pembentukan sedemikian rupa sehingga satu waktu tertentu bumi ada dalam kondisi yang memungkinkan untuk tumbuh dan berkembangnya berbagai jenis makhluk Allah, saat itulah Allah menciptakan manusia. 26

Katakanlah: "Berjalanlah di (muka) bumi, maka perhatikanlah bagaimana Allah menciptakan (manusia) dari permulaannya, kemudian Allah menjadikannya sekali lagi. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. QS 29 : 20 Setelah kondisi bumi ini cukup stabil dan matang, di mana telah tersedia zat fisikabiofisika, zat kimia-biokimia, serta makhluk hidup dari tingkat yang paling rendah sampai yang tertinggi dari jenis tumbuhan dan hewan, maka Allah menciptakan Adam as, yang selanjutnya diikuti dengan penciptaan Siti Hawa yang diindahkan dan disempurnakan kejadiannya, dimuliakan dan ditinggikan derajatya penciptaannya, dibimbing, dan ditunjuki jalan hidupnya. Sesungguhnya misal (penciptaan) Isa di sisi AllAh, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: "Jadilah" (seorang manusia), maka jadilah dia. QS 3:59 Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah. Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim). Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik.QS 23 : 12-14 Demikianlah Allah telah menciptakan manusia secara bertahap, dari satu bahan tanah yang tak berpotensi menjadi satu yang makhluk yang lengkap dan sempurna dibandingkan dengan ciptaan Allah yang lain, sebagaimana yang telah difirmankan oleh-Nya dalam surat At-Tiin : 4 Demikianlah proses penciptaan manusia keturunan Adam as, dimulai dari pembentukan nutfah, yang pada tahap berikutnya melalui satu proses fertilisasi (pembuahan) berkembang menjadi Alaqoh, yang diartikan oleh sebagian akhli kedokteran sebagai sesuatu yang melekat, dan berubah kembali menjadi idhoma, tulang, dan tulang tersebut menjadi embryo. Sampai pada tahap ini perkembangan manusia sama dengan proses berkembangnya hewan, sehingga secara substansial manusia sama dengan hewan. Pada proses perkembangan berikutnya terjadilah pembentukan organ-organ tubuh, dan jadilah manusia makhluk yang baru sebagaimana yang diungkapkan Al-Quran 27

dalam surat Al-Muminun : 12-14 tadi. Kesemua proses tersebut terjadi dalam rahim seorang ibu dan setelah dikandung selama lebih kurang 9 bulan 10 hari, lahirlah manusia ke alam fana ini, yang terus tumbuh menjadi dewasa, tua, dan pikun. Meskipun sebagian diantaranya ada yang diwafatkan pada waktu-waktu yang berbeda. Lihat QS 22:5. Pertumbuhan manusia dari nutfah hingga terwujud manusia yang sempurna diistilahkan sebagai Basyar, yang memiliki kecenderungan sifat-sifat biologi, yakni makan, minum, kebutuhan seksual, dan lain-lain. Dalam hal ini pun manusia memiliki kesamaan dengan hewan yang juga membutuhkan hal-hal tersebut. Meskipun manusia memiliki kesempurnaan dalam bentuk lahiriah, ternyata secara indrawi manusia memiliki kelemahan dibandingkan dengan hewan, anjing misalnya, memiliki daya penciuman yang jauh melampaui kemampuan manusia secara normal. Demikian juga dengan penglihatan, pendengaran, dan indera perabanya banyak sekali hewan-hewan yang memiliki kemampuan jauh melampaui kemampuan manusia. TUJUAN HIDUP MANUSIA Tujuan Hidup manusia atau wijhah al-hayat adalah memeluk Dien yang penuh dengan keikhlasan dan hanif. (Q.S 30:30, 4:125, 5:3) TUGAS HIDUP MANUSIA Orang yang bersyahadat secara benar berarti telah dibeli Allah (9:111); artinya seluruh diri dan harta kita tunduk kepada aturan Allah, maka adalah haq Allah untuk menentukan apa yang menjadi tugas hidup kita. Dalam Al-Quran tugas kita ada 2, yaitu menjadi hamba-Nya (ibadah) dan menjadi wakil-Nya untuk mewujudkan peranan Allah di bumi (Kholifah). (Q.S 51:56, 6:165, 5:57, 4:59, 5:55) Hamba Allah hanya memprioritaskan cinta kepada Allah, Rasul dan berjuang di jalanNya, sedang orang kafir jauh lebih mencintai andad-andad (tandingan) Allah (QS. 2:165). Orang Fasik lebih cinta kepada keluarga, pekerjaan/kuliah, rumah dan harta daripada cinta kepada Allah, Rasul, dan Jihad (QS. 9:24). Hamba dunia lebih ridha dan tentram kepada kehidupan yang fana ini (QS. 10:7-8) dan hamba nafsu menjadikan hawa nafsu sebagai Tuhan gantungan hidupnya (QS. 25:43)]

28

KRONOLOGIS PERJALANAN HIDUP MANUSIA Secara umum perjalanan hidup manusia berasal dari mati lalu dihidupkan, kemudian dimatikan lalu dihidupkan kembali dan dikembalikan kepada Allah. (2:28) Perjalanan hidup manusia mengalami beberapa alam, yaitu alam ruh, dunia, kubur/ barzah, mahsyar, hisab, dan alam Jaza atau alam akherat, sebagai berikut : 1. Alam ruh = masih dalam bentuk yang belum bias disebut apa-apa. Ada dalam lindungan cahaya rhmat dan kasih saying Allah. Di alam ini Allah membuat membuat perjanjian dengan ruh manusia tentang Tuhan yang akan disembah manakala mereka telah lahir di dunia. (QS. 7:172) 2. Setelah melalui alam ruh, maka roh suci itu dimasukkan/ditiupkan ke jasad bayi yang telah sempurna kejadiannya dalam rahim. Di ala mini manusia hidupnya sangat tergantung pada kondisi ibunya baik jasad maupun jiwanya. (22:5, 23 : 12-14) 3. Lahir di alam dunia untuk melaksanakan tugasnya (2:30, 6:165, 51:56). Akan selamat selamanya jika mengikuti hidayah Al-Quran (2:38). Mereka akan dijemput kembali kepada Allah (wafat) di masa kecil, remaja, atau masa tua (22:5) tetapi tidak ada seorangpun manusia yang tahu kapan dan di mana ia akan mati dn dikuburkan (31:34) 4. Setelah manusia mati mereka akan masuk ke alam kubur atau alam barzah yaitu alam peralihan dari alam dunia kea lam mahsyar. Di alam ini ada pahala dan siksaan. Semua yang melalui alamini akan dihadapkan pada pertqanyaan tentang siapa Tuhan yang disembah siapaNabi yang diikuti dan dicontoh, apa Undang-undang yang dijadikan falsafah hidup, ke mana arah kiblat hidup, siapa pemimpin hidup, dan saudara-saudara mana yang dicintai. 5. Setelah di alam barzah manusia dibangkitkan di alam Mahsyar yang urutan kejadian hingga alam akhirat, berikut uraiannya : a. Manusia dikumpulkan (QS. 39:69) dalam keadaan yang bermacam-macam (99:6) b. Manusia diberi kitabnya masing-masing (39,79 ; 69:19,25) oleh malaikat. Setan pun memberikan catatan manusia yang jelek (36:59) c. Dipisahkannya orang-orang yang durhakan dari orang-orang yang beriman (36:59) d. Manusia menunggu dilaksanakannya hari pembalasan di alam mahsyar (39:68) e. Diperlihatkan semua amalan masing-masing, yang baik maupun yag buruk 29

walaupun sekecil dzarrah pun (99:7,8) f. Masing-masing dihisab seadil-adilnya oleh Allah (39:69) g. Didatangkannya Nabi masing-masing dan para saksi (39:70) h. Setelah perhisaban selesai dan telah jelas siapa calon pengisi neraka dan calon pengisi surge, maka pemimpin syaithan menyampaikan pidato pertanggungjawabannya yang terakhir (14:42) i. Semua calon neraka dan calon surge digiring menuju pinggir neraka untuk menyaksikan dilemparkannya para penghuni neraka ke dalam adzab Allah secara berkelompok, sedang calon penghuni surga dijemput untuk masuk surge secara berjamaah (19:66-72, 39:71-74) j. Masing-masing penghuni surge maupun penghuni neraka mendapat balasan yang setimpal dengan amal masing-masing (QS. 39:70)

30

AQIDAH: MARIFATUL DIINUL ISLAM


MENGENAL DIN ISLAM Sarana/metode: Halaqah, diskusi TUJUAN INTRUKSIONAL Setelah mendapatkan materi ini peserta dapat: 1. Memahami definisi Islam, secara bahasa dan Istilah dengan baik, agar mampu menyebutkan 5 kata bahasa Arab dan artinya, yang ada kaitannya dengan sumber pengambilan kata Islam. 2. Memahami konsep kesempurnaan Islam pada sisi waktu, ruang dan aktifitas kehidupan manusia, agar ia mampu melakukan perbandingan dengan agama lain pada 3 sisi tersebut. 3. Menunjukkan keyakinan bahwa Islam adalah pedoman hidup yang bersumber dari Allah SWT dan sempurna, sehingga ia mampu menjelaskan 3 sisi kesempurnaan Islam. 4. Menunjukkan penerimaan dan ketundukan sepenuhnya kepada Islam, sehingga tidak menjalankan pedoman hidup dalam kehidupannya kecuali al-Islam. TITIK TEKAN MATERI Definisi Islam secara bahasa dan istilah, serta meyakinkan kepada peserta bahwa Islam bersumber dari Allah SWT, dan ia adalah pedoman hidup yang sempurna, meliputi semua waktu, ruang dan sisi kehidupan manusia, serta komparasi dengan agama-agama lain dalam hal kesempurnaan. Selanjutnya, karena Islam adalah bersumber dari Allah SWT dan sempurna, maka tidak ada yang pantas kita jalankan dalam kehidupan kita kecuali Islam. POKOK-POKOK MATERI 1. Definisi Islam secara bahasa/Kata-kata dasar yang membentuk dari Islam: a. Islamul wajh: menundukkan wajah (4: 125). b. Al-istislam: berserah diri (2: 131, 3: 83). c. Assalamah: Suci bersih (26: 89) d. Assalam: Selamat dan sejahtera (6: 54) e. Assilmu: Perdamaian (47: 35) f. Sullam: tangga, yang bermakna tadarruj/bertahap 2. Definisi Islam secara Istilah, yaitu Islam adalah ketundukan (alkhudhu) 31

kepada wahyu Ilahi (53: 4, 21: 7) yang diturunkan kepada para nabi dan rasul (2: 136, 3: 84) khususnya Muhammad saw, sebagai hukum/aturan Allah SWT (5: 48-50) yang membimbing umat manusia ke jalan yang lurus (6: 153) menuju ke kebahagiaan dunia dan akhirat (16: 97, 2: 200, 28: 77). 3. Islam adalah pedoman hidup yang sempurna, yang meliputi: a. Semua waktu (21: 90, 34: 28, 21: 107). b. Semua ruang (22: 40) c. Semua sisi kehidupan manusia; Aqidah (2: 255); Ibadah; Akhlaq; Ekonomi; Politik sosial; Negara dll.

CERITA INSPIRASI I Am Moslem Saya ingin berbagi pengalaman saya semasa kuliah S1 di salah satu universitas di Amerika. Waktu itu saya tinggal serumah dengan tiga orang teman yang non muslim. Salah satu dari mereka beragama Katolik, dua lainnya Atheis dan Agnostic. Sebagai muslim, saya selalu ditanya macam-macam oleh ketiga roommate saya. Mengapa saya harus shalat lima kali sehari? Mengapa harus berwudhu? Mengapa membasuhnya harus tiga kali? Mengapa shalat gerakannya harus begitu? Mengapa tidak boleh makan babi? Dan lain-lainnya. Pertama kali saya bingung bagaimana menjelaskan secara simple dan masuk logika mereka, yang sejak kecil berlatar belakang bukan muslim itu. Saya Cuma bisa menjawab, This is the based of the laws of Allah. Mereka Cuma bisa jawab, Well, you accept those laws without questioning them?. Saya Cuma bilang, For you, your faith, for me, my faith. Suatu hari, ketika salah satu dari mereka yang menganut Agnostic sedang memasak air, saya ada ide bertanya padanya, Mengapa air harus mendidih 212 F? Mengapa tidak lebih tidak kurang? Pertanyaan saya berlanjut. Mengapa atom punya tujuh lapisan? Mengapa planet di tata surya cuma ada sembilan? Mengapa mata Anda dua, tidak tiga atau satu? Pokoknya sata tanya semua yang berhubungan dnegan numbers in the nature. Saya Tanya lagi, Why do you accept all those laws without questioning them? Teman saya Cuma bisa tersenyum dan menjawab, You got me this time. Pernah mereka bertiga bertanya pada saya, If we die as non Moslem who do not believe in Islam, will we go to hell in hereafter? Saya ambil Al-Quran English 32

Translation, saya tunjukkan ayat-ayat yang menjelaskan bahwa mereka yang mereject attau memilih agama selain Islam, tidak akan diterima amalnya olah Allah swt. Dan di akhirat akan merugi. Saya katakana kepada mereka, yes, if you reject Islam, you reject your creator, you will go to hell. Saya tidak mau berbasa-basa dengan mereka dengan berkata, Oh, nggak asal kamu berbuat baik, youll be fine.. atau Tuhan Maha Pengasih dan Penyayang, kita semua sama-sama ciptaan-Nya. Dia tidak akan memasukkan kalian ke neraka... Saya katakana apa adanya. Hasilnya? Mereka yang awalnya tidak pernah membaca buku-buku Islam, setelah kejadian itu, meminjam buku-buku islam saya untuk dibaca. Bahkan hamper setiap sebelum tidur, kita berempat selalu berdiskusi dengan islam. Alhamdulillah, sampai saya lulus, pemikiran mereka yang keliru tentang Islam telah hilang. Dua roommate saya yang Katolik dan Agnostic bahkan beberapa kali datang ke Mesjid. Mereka berdua bahkan mencoba berpuasa di bulan Ramadhan bersama saya. Mereka berdua bertanya kemungkinan mereka masuk Islam. Si atheis sendiri sudah berubah status dari tidak percaya adanya Tuhan, menjadi Agnostic, yang percaya tapi masih mencari kebenaran agama-agama di dunia. Pernah saya diundang ke pesta oleh seorang teman non muslim di rumahnya yang megah seperti castle. Bapaknya jenderal di army, ibunya seorang konglomerat. Di belakang rumahnya saja ada tempat parker helicopter. Ketika di tawari minum wine (alcoholic beverage), saya bilang I am sorry, I am moslem, I dont drink alcohol. Mereka langsung salut dan bertanya tentang Islam. Bahkan bapak teman saya langsung membawa saya ke ruang belajarnya. Saya kaget sekali ketika melihat di dindingnya terhampar sajadah bergambar Kabah. Di meja belajarnya ada Al-Quran. Dia bilang dia beli itu semua ketika Perang Dessert Storm (Badai Gurun). Dia salut dengan ajaran Islam. Bahkan dikatakan lagi banyak anak buahnya di army (hundreds of them) yang masuk Islam pada Perang Dessert Storm. Dia sendiri sedang mempelajari Islam. Waktu itu saya benar-benar tertegun ketika diajak ngobrol oleh si jenderal ini. Dia bilang bahwa moslems di Amerika harus bisa melobi White House terhadap kebijakan di Timur Tengah dan dunia Islam umumnya. Dia bilang lagi bahwa kebijakan amerika banyak dipengaruhi oleh lobi Jews (Yahudi). Saya kaget mendengar uraian dari seorang Amerika Kulit Putih yang non muslim, dan 33

dari angkatan bersenjata pula. Padahal obrolan itu semua berasal dari omongan saya bahawa saya tidak minum alcohol karena saya muslim. Mungkin kalo saya malu-malu berucap saya muslim, dia tidak akan curhat kepada saya. TEKA-TEKI Tiga pasang suami istri hendak menghadiri acara pernikahan tetangganya yang ada di seberang sungai. Sungai itu sangat lebar, tidak ada jembatan, yang ada hanyalah sebuah perahu dengan kapasitas maksimal dua orang. Bila melebihi kapasitas, perahu tenggelam. Ketiga pasangan itu pasangan yang shalih. Bagaimana cara mereka menyebrang sungai tanpa melanggar adab islami? Yaitu tidak boleh berkhalwat (berdua-duaan dengan yang bukan muhrim) dan di setiap tempat harus ada pemimpin (masul) dari yang laki-laki karena di sekitar sungai banyak penculik wanita yang sedang mengintai rombongan ini sehingga perempuan tidak bisa ditinggal tanpa ada laki-laki yang menemaninya.

REFERENSI Said HawaAl-Islam jilid 1 dan 2 Abdul Karim Zaidan, Dr, Ushulud Dakwah,. Abul Ala Almaududi, Prinsip-prinsip Islam,. Qaradhawi, Yusuf, DR. Karakteritik Islam, Abdullah Al-Muslih, Dr, Prof dan Shalah Assyawi, Prinsip-prinsip Islam Untuk Kehidupan Super Mentoring Senior

34

Muatan 3:
Pengenalan konsep ibadah amah secara benar

35

IBADAH: HUKUM SHALAT


Sarana/metode: Halaqah, Taujih, demonstrasi, partisipasi TUJUAN INTRUKSIONAL Setelah mendapatkan materi ini maka peserta akan mampu: 1. Mengetahui hukum shalat 2. Mengetahui urgensi shalat sebagai kebutuhan hidup yang akan memberikan ketentraman jiwa 3. Memahami cara shalat yang benar dan dalil-dalilnya 4. Mengamalkannya dengan khusyu sehingga shalat menjadi pencegah dari perbuatan keji dan mungkar. TITIK TEKAN MATERI Shalat menjadi pembeda antara mumin dan kafir. Meninggalkan shalat wajib hukumnya berdosa. Para fuqaha berbeda pendapat menyikapi orang yang meninggalkannya karena malas. Selain sebagai kewajiban, shalat juga menjadi kebutuhan hidup. Ia sebagai terminal tempat perhentian setiap hamba Allah SWT yang dapat melepas semua penat dan beban yang dihadapi. Was tainu bi shabri wa shalah, innaha lakabiratun illa alal khasyiin. Juga Hadits Rasulullah: Ya Bilal arihna bi shalah. Shalat adalah ibadah yang diwajibkan Allah SWT pada ummat Islam disampaikan langsung pada nabi SAW tanpa perantara dan merupakan tiang Ad-dien, merupakan wasiat terakhir yang diamanatkan Nabi SAW pada ummatnya, sehingga shalat itu diharuskan mengerjakannya dalam kondisi apapun, baik di waktu mukim, diperjalanan, diwaktu damai maupun peperangan. Shalat merupakan amalan yang pertama kali di hisab oleh Allah SWT, oleh karena itu sangat menentang orang yang menyia-nyiakan shalat serta melalaikannya. POKOK-POKOK MATERI 1. Arti, kewajiban, dan hikmah shalat 2. Rukun dan syarat shalat serta yang membatalkan shalat. 3. Hukum shalat dari Al-Quran dan sunnah, dan pendapat para fuqaha tentang orang yang meninggalkan shalat. 4. Shalat sebagai kebutuhan hidup yang menenangkan jiwa Keutamaan shalat 36

dan hikmah shalat berjamaah. 5. Sikap para sahabat terhadap shalat 6. Pembagian shalat di tinjau dari berbagai aspek. 7. Shalat jamaah dan kaitannya 8. Shalat-shalat sunnah dan cara mengerjakannya 9. Persiapan-persiapan ruh, jasad dan makani sebelum menunaikan shalat.

37

IBADAH: IHSAN DALAM SHALAT


Sarana: Halaqah, Taujih, demonstrasi, partisipasi, training (misalnya training shalat khusyu) TUJUAN INTRUKSIONAL Setelah mendapatkan materi ini peserta dapat: 1. Mengetahui dalil-dalil al-Quran dan hadits tentang shalat 2. Melakukan shalat dengan ihsan-benar, dari aspek hukum maupun aspek ruhiyah 3. Mengetahui fadhilah (keutamaan) dan hikmah shalat 4. Menghindarkan diri dari berbagai kekejian dan kemungkaran TITIK TEKAN MATERI Dengan selalu ihsan dalam shalat maka akan dimiliki pribadi yang memiliki shahihul ibadah. Inti Materi ini berisi uraian bahwa shalat seharusnya dilakukan sesuai tuntutannya, baik tuntutan hukum fiqih (secara lahir) dan tuntutan ruhiyah (secara bathin). Inti kesempurnaan secara bathin, ada pada kekhusyuan (kehadiran hati) dalam melakukan shalat. Shalat yang dilakukan dengan sempurna akan memberi banyak hikmah, antara lain menghindarkan pelakunya dari kekejian dan kemungkaran. POKOK-POKOK MATERI 1. Dalil-dalil Al-Quran dan sunnah tentang shalat 2. Kesempurnaan shalat dari sudut hukum fiqh 3. Kesempurnaan shalat dari sudut ruhiyah (bathiniyah) 4. Mengkaji hadits Al Masyi fil Shalat dari: a. Fathul bari, Shahih Bukhari b. Syarah Nawawi, Shahih Muslim c. Subulussalam, Bulughul Maram 5. Kisah para sahabat dan tabiin tentang shalat TEKNOLOGI PEMBELAJARAN Berikan pendahuluan tentang urgensi shalat dalam kehidupan. Pada dasarnya, di samping kewajiban, shalat merupakan kebutuhan setiap orang dalam menghadapi berbagai problema kehidupan. Hanya shalat yang dilakukan secara benar, dari aspek 38

fiqih maupun ruhiyahnya saja yang dapat memberi buah bagi pelakunya. Kemukakan bagaimana kualitas shalat para sahabat dan tabiin. Dengan kualitas seperti itulah mereka mampu menanggung beban perjuangan dakwah Islam.

39

IBADAH: HUKUM PUASA FARDHU


Sarana: Halaqah, taujih dan penugasan TUJUAN INTRUKSIONAL Setelah mendapatkan materi ini maka peserta akan mampu: 1. Mengetahui hukum puasa 2. Mengetahui fadhilah puasa untuk kehidupan dunia dan akherat 3. Mengetahui hikmah Puasa menurut kesehatan-kedokteran 4. Melaksanakan puasa fardhu (Ramadhan) dengan baik TITIK TEKAN MATERI Materi ini menguraikan tentang wajibnya puasa di bulan Ramadhan. Puasa Ramadhan merupakan terminal pembersihan jiwa selama rentang satu tahun. Puasa, tidak hanya meninggalkan makan dan minum, tapi dengan menghindari semua organ tubuh dari kemaksiatan. Sekaligus mengoptimalkan fungsi anggota tubuh itu dalam kerangka taat kepada Allah SWT. Puasa dapat membina keikhlasan dalam beribadah, menumbuhkan rasa empati terhadap kaum papa, dan membina diri agar mampu mengendalikan hawa nafsu. Puasa merupakan salah satu sarana tarbiyah untuk tazkiyah nafs (penyucian jiwa) yang sangat efektif. Karenanya puasa sudah disyariatkan dalam agama sebelum diutusnya Rasulullah saw. Urgensi puasa lebih terasa lagi, ketika menghadapi berbagai problematika zaman yang selalu mengganggu syahwat perut dan kemaluan. Allah SWT menetapkan puasa karena banyak hikmah di dalamnya. Antara lain, tumbuhnya rasa kedekatan jiwa dengan Allah SWT sehingga menciptakan suasana tenang dan tentram dalam menghadapi berbagai problema. POKOK-POKOK MATERI 1. Dalil-dalil Al-Quran dan Sunnah tentang puasa 2. Urgensi dan fadhilah puasa 3. Hikmah puasa fardhu 4. Pendapat para fuqaha tentang orang yang meninggalkan puasa 5. Kesempurnaan puasa secara ruhiyah TEKNOLOGI PEMBELAJARAN Berikan prolog bahwa puasa merupakan salah satu syariat yang ditetapkan sebelum 40

Rasulullah. Ini disebabkan karena nilai dan fadhilah puasa yang demikian besar. Setelah itu sampaikan tentang dalil Al-Quran dan sunnah puasa. Jelaskan juga sekilas masalah fiqih shaum, dikaitkan dengan permasalahan yang ada pada masyarakat. Yang paling penting disampaikan, bahwa puasa tidak sekedar menahan lapar dan haus saja, tetapi juga dengan menahan segala anggota tubuh dari melakukan kemaksiatan.

41

Muatan 4:
Pembentukan akhlaq dasar seorang muslim

42

AKHLAQ: KEPADA SESAMA MUSLIM


Sarana/metode: Halaqah, eksperimen/latihan,mabit TUJUAN INSTRUKSIONAL Setelah mendapatkan materi ini maka peserta akan mampu: 1. Menyayangi yang kecil dan menghormati yang besar 2. Menyimpan rahasia 3. Menutupi dosa orang lain 4. Mengetahui hak dan adab kaum muslimin. 5. Mengetahui tiga perilaku Muslim dengan menyebutkan dalil-dalilnya dalam Qur'an dan Sunnah TITIK TEKAN MATERI Dengan pemberian materi tentang Akhlaq Muslim ini maka seseorang akan terbentuk pribadi yang memiliki sifat matinul khuluq. Materi ini menekankan akhlaq terhadap sesama muslim, yaitu memenuhi hak dan adab kaum muslimin. Menunaikan hak dan adab sesama muslimin merupakan ibadah kepada Allah SWT dan sebagai suatu cara mendekatkan diri kepada-Nya, karena hak dan adab tersebut telah diwajibkan Allah SWT kepada kaum muslimin untuk dilaksanakan. Hak dan adab kaum muslimin antara lain adalah: mengucapkan salam, mendoakannya waktu bersin, menengoknya bila sakit, menyaksikan jenazahnya bila meninggal, menghargai sumpahnya, memberi nasehat dalam hal haq, mencintainya seperti mencintai diri sendiri, menolongnya bila dibutuhkan, tidak menimpakan keburukan atau sesuatu yang tidak disenangi, merendahkan diri dan tidak sombong kepada sesama muslim, tidak memutuskan hubungan lebih dari tiga hari, tidak menggunjing-menghina-mengejek-memanggil dengan sebutan yang buruk, tidak mencaci dan mencerca tanpa hak di waktu hidup maupun sesudah meninggalnya, tidak iri hati-dengki-berprasangka buruk-membenci-mencari-cari kesalahan, tidak menipu dan mengecoh, tidak boleh berlaku khianat-mendustakan-menangguhkan pembayaran hutang, menghormati yang tua dan menyayangi yang muda, berlaku adil seperti terhadap diri sendiri, memaafkan salahnya dan menutupi aibnya, dan memohonkan perlindungan serta mendoakannya. Menghormati yang tua dan menyayangi yang muda merupakan akhlaq muslimin. 43

Bahkan Rasulullah bersabda: Bukan golongan kami orang yang tidak menghormati yang tua dan menyayangi yang muda dari kami. Sesama muslim hendaknya saling menjaga rahasia, yaitu rahasia yang berkenaan dengan pribadi muslim maupun rahasia yang berkenaan dengan perjuangan Islam. Menjaga rahasia merupakan janji, dan janji harus ditepati (QS 17: 34). Sesama muslim hendaknya saling menutupi aib/dosa. Allah SWT tidak menghendaki berita perbuatan keji tersebar diantara orang-orang beriman, bahkan Allah SWT mengancam azab pedih bagi yang menyebarkannya (QS 24: 19). Allah SWT mengibaratkan mereka yang menggunjingkan satu dengan lainnya seperti makan bangkai saudaranya sendiri (QS 49: 12). Rasulullah telah bersabda: Tidaklah seorang hamba menutupi aib hamba lainnya, kecuali Allah SWT menutupi keburukan dia pada hari kiamat. Hendaknya tiap muslim menerapkan akhlaq terhadap sesama muslim tersebut dalam berinteraksi keseharian maupun dalam beraktivitas. Penerapan akhlaq yang baik akan membawa kepada sikap dan perilaku saling memahami dan saling memaklumi yang dapat makin memperkokoh tali ukhuwah dan memperkokoh pelaksanaan amal jamai dalam mengemban amanah dawah. POKOK-POKOK MATERI 1. Hak dan adab kaum muslimin: mengucapkan salam, mendoakannya waktu bersin, menengoknya bila sakit, menyaksikan jenazahnya bila meninggal, menghargai sumpahnya dll. 2. Tiga akhlaq muslim: Menyimpan rahasia, menutupi aib orang lain, menyayangi yang muda dan menghormati yang tua. 3. Dalil Qur'an dan Sunnah tiga akhlaq muslim (dalil perintah mengerjakan dan ancaman bagi yang meninggalkannya) 4. Kiat-kiat menerapkan ketiga perilaku tersebut dalam berinteraksi dengan sesama muslim, baik dalam berinteraksi keseharian maupun dalam beraktivitas. TEKNOLOGI PEMBELAJARAN Berikan pengantar bahwa topik yang dibahas adalah tentang akhlaq kepada sesama muslim dan sampaikan tujuan pembelajaran materi ini. Pancing peserta mengemukakan pendapatnya tentang akhlaq kepada sesama muslim. Luruskan dan lengkapi tanggapan peserta tentang akhlaq kepada sesama muslim, tekankan pada 44

tiga perilaku berikut, yaitu menyimpan rahasia, menutupi dosa/aib orang lain, dan menyayangi yang kecil/muda dan menghormati yang besar/tua disertai dalil-dalil dalam Al-Qur'an dan Sunnahpendukungnya. Kemukakan kisah yang berkaitan dengan ketiga perilaku tersebut. Untuk menyimpan rahasia, kemukakan kisah Abu Bakr ra yang menyimpan rahasia Rasulullah ketika Umar ra menawarkan Hafsah untuk diperistrinya, dan kisah Fatimah yang menyimpan rahasia bisikan Rasulullah yang membuatnya menangis kemudian tertawa. Pancing peserta mengemukakan kiat-kiat menerapkan ketiga perilaku tersebut dalam upaya memperkokoh ukhuwah dan meraih ridha Allah SWT. Lengkapi tanggapan peserta tentang kiat-kiat tersebut sesuai target yang ditetapkan.

45

AKHLAQ: MENJAUHI AKHLAQ TERCELA


Sarana: Halaqah, eksperimen/latihan,mabit TUJUAN INSTRUKSIONAL Setelah mendapatkan materi ini maka peserta akan mampu: 1. Memiliki sikap tidak takabbur/sombong, tidak menghina, tidak meremehkan, dan tidak mencibir dengan isyarat apapun. 2. Mengetahui hakikat kesombongan dan keburukannya dengan memberikan definisi kesombongan dan menyebutkan keburukannya 3. Menjelaskan hal-hal yang menyebabkan kesombongan, yaitu setidaknya ada lima hal 4. Mengetahui dan menguraikan perilaku tercela akibat kesombongan, setidaknya ada tiga hal 5. Menjaga dan memelihara diri dari kesombongan karena takut akan ancaman Allah SWT dengan cara meninggalkan hal-hal yang menyebabkan kesombongan dan meninggalkan perilaku yang menunjukkan kesombongan TITIK TEKAN MATERI Dengan materi menjauhi akhlaq tercela ini, maka seseorang akan memiliki sikap tidak takabbur/sombong, tidak menghina, tidak meremehkan, dan tidak mencibir dengan isyarat apapun. Sehingga dengan materi ini akan terbentuk karakter matinul khuluq pada diri seseorang. Dengan demikian kita akan berusaha mencapai keridhaan Allah SWT dengan menumbuhkan, meningkatkan, dan menjaga ketawadhuan dalam menjalankan segala aktivitas dalam pergaulan. Materi ini menekankan bahwa sombong merupakan salah satu akhlaq tercela dan merupakan sifat iblis lanatullah. Iblis menganggap dirinya lebih mulia dari Nabi Adam karena iblis diciptakan dari api sedang nabi Adam diciptakan dari tanah. Rasulullah mendefinisikan sombong/kibir adalah menolak yang haq dan meremehkan orang lain. Rasulullah mengingatkan bahwa orang yang dalam hatinya ada kesombongan tidak akan pernah mencium bau syurga; bahkan dalam QS 7: 146 Allah SWT berfirman bahwa orang yang sombong tidak akan pernah mendapatkan hidayah. Kesombongan pada umumnya muncul akibat merasa dirinya lebih baik, lebih mampu, atau lebih mulia dari orang lain karena ilmunya, hartanya, kelebihan 46

penampakan dzahirnya (kecantikan atau keperkasaan), nasabnya, dan amal ibadahnya. Dikisahkan dalam Al-Quran bahwa kesombongan Firaun muncul karena kekuasaannya (QS 28: 38-39), dan kesombongan Qarun muncul karena harta kekayaannya yang ia klaim akibat ilmu yang dimilikinya (QS 28: 78). Hal sebaliknya juga dikisahkan dalam Al-Quran, yaitu ketawadhuan Nabi Sulaiman yang memohon ilham pada Allah SWT agar selalu mensyukuri nimat (QS 27: 19) dan memohon ampunan serta anugrah pada-Nya (QS 38: 35). Kesombongan pada gilirannya akan melahirkan perilaku tercela lainnya, yaitu menghina dan meremehkan orang lain, serta mencibir dengan isyarat apapun. Perilaku tersebut hendaknya dijauhi, karena Allah SWT melarang meng-olok-olok orang atau kaum lain, karena boleh jadi yang diolok-olok lebih baik dari yang mengolok-olok (QS 49: 11), bahkan Allah SWT memberikan ancaman berat bagi orang yang suka mengejek dan mencaci-maki (QS 104: 1). Rasulullah mengingatkan kita melalui sabdanya: Cukup bagi seorang muslim menjadi jahat kalau ia menghinakan saudaranya sesama muslim. Hendaknya tiap orang mengevaluasi apakah terdapat gejala-gejala kesombongan dalam dirinya. Bila ditemukan gejala tersebut hendaklah memohon ampun dan segera mengikuti dengan kebaikan. Sebaliknya bila tidak ditemukan, hendaklah memuji kebesaran Allah SWT, memohon ampun serta pertolongan agar dijauhkan dari kesombongan. Hendaknya ditumbuhkan kesadaran dan semangat pada tiap diri untuk menjauhi dan meninggalkan kesom-bongan menuju ketawadhuan. Tawadhu (rendah hati) merupakan karakteristik hamba Allah SWT (QS 25: 63). Untuk mencapai ketawadhuan perlu dipaksa, dilatih, dibiasakan agar menjadi perilaku yang secara refleks muncul dalam tiap aktivitas. POKOK-POKOK MATERI 1. Tarif Akhlaq 2. Aqsamul Akhlaq 3. Hakikat kesombongan dan keburukannya 4. Hal-hal yang menyebabkan kesombongan 5. Perilaku tercela yang muncul akibat kesombongan 6. Karakteristik ketawadhuan sebagai lawan kesombongan 7. Kiat-kiat mengobati kesombongan menuju ketawadhuan 47

TEKNOLOGI PEMBELAJARAN Berikan pengantar bahwa topik yang dibahas adalah menghindari akhlaq yang tercela dan sampaikan tujuan pembelajaran materi ini. Pancing peserta mengemukakan pengetahuannya tentang hakekat kesombongan dan bahayanya. Luruskan dan lengkapi tanggapan peserta tentang hakekat kesombongan dan bahayanya disertai dalil-dalil dalam Qur'an dan Sunnah pendukungnya. Uraikan hal-hal yang mengakibatkan kesombongan dan perilaku/akhlaq tercela lainnya yang didasari atas kesom-bongan beserta dalil-dalil pendukung dari Qur'an dan Sunnah. Kemukakan kisah sahabat-tabiin-salafus-shaleh yang berkaitan dengan kesombongan dan perilaku tercela lainnya. Pancing peserta mengemukakan kiat-kiat untuk menjauhi dan memelihara diri dari kesombongan dan kiat-kiat untuk mencapai ketawadhuan untuk meraih keridlaan Allah SWT. Lengkapi tanggapan peserta tentang kiat-kiat tersebut sesuai target yang ditetapkan. Perlu diberikan semacam konklusi/kesimpulan di akhir.

48

Muatan 5:
Pengenalan tentang kesempurnaan Islam

49

SYUMULIYATUL ISLAM
Sarana: ceramah, diskusi, sosiodrama, penugasan TUJUAN INSTRUKSIONAL Setelah mendapatkan materi ini peserta diharapkan dapat : 1. Menunjukkan bahwa Islam adalah agama yang menyentuh seluruh sisi kehidupan manusia 2. Menunjukkan bahwa Islam adalah agama sepanjang masa 3. Menunjukkan kelengkapan ajaran Islam dalam bidang aqidah 4. Menunjukkan kelengkapan Islam dalam bidang ibadah 5. Menunjukkan kelengkapan Islam dalam bidang akhlak 6. Menunjukkan kelengkapan Islam dalam bidang hukum. POKOK-POKOK MATERI 1. Islam adalah agama yang menyentuh seluruh isi kehidupan manusia Islam adalah sistem yang menyeluruh, mencakup seluruh sisi kehidupan. Ia adalah negara dan tanah air, pemerintah dan umat, akhlak dan kekuatan, kasih sayang dan keadilan, peradaban dan undang-undang, ilmu dan peradilan, materi dan kekayaan alam, penghasilan dan kekayaan, jihad dan dakwah, pasukan dan pemikiran. Ia adalah aqidah yang lurus, ibadah yang benar, tidak kurang tidak lebih. 2. Islam adalah agama sepanjang masa. Islam yang berarti penyerahan diri kepada Allah, dan ber-Tauhid kepada Allah, adalah agama masa lalu, hari ini dan sampai akhir zaman nanti, seperti pada firman Allah di QS. 21: 25) Islam adalah agama yang pernah Allah sampaikan kepada para Nabi terdahulu, Dan sesungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat untuk menyerukan :Sembahlah Allah dan jauhilah Thaghut (QS. 16: 36) seperti yang ditegaskan oleh : a. Nabi Nuh : dan aku disuruh supaya aku termasuk orang-orang yang berserah diri QS. 10:72. b. Nabi Ibrahim : QS. 2:128, 132 c. Nabi Yusuf : QS. 12: 101 d. Nabi Musa : QS. 10:84 e. Tukang-tukang sihir Firaun : QS. 7:126 50

3.

4.

5.

f. Nabi Sulaiman : QS. 27: 31 g. Kaum Hawariyyin/pengikut Nabi Isa : QS. 3: 52 Kelengkapan ajaran Islam dalam bidang aqidah Aqidah Islam adalah aqidah yang lengkap dari sudut manapun a. Ia mampu menjelaskan persoalan-persoalan besar kehidupan ini. Aqidah Islam mampu dengan jelas menerangkan tentang Tuhan, manusia, alam raya, kenabian, dan bahkan perjalanan akhir manusia itu sendiri. b. Ia tidak hanya ditetapkan berdasarkan instink/perasaan atau logika semata, tetapi aqidah Islam diyakini berdasarkan wahyu yang dibenarkan oleh perasaan dan logika. Iman yang baik adalah iman yang muncul dari akal yang bersinar dan hati yang bercahaya. c. Aqidah Islam adalah aqidah yang tidak bisa dibagi-bagi. Iman seorang mukmin adalah iman 100 % tidak bisa 99 % iman 1% kufur. (QS. 4: 150-151, 2:85) Kelengkapan ajaran Islam dalam bidang ibadah Ibadah dalam Islam menjangkau keseluruhan wujud manusia secara penuh. Seorang muslim beribadah kepada Allah dengan lisan , fisik, hati, akal, dan bahkan kekayaannya. a. Lisannya mampu bedzikir, berdoa, tilawah, amar maruf nahi munkar. b.Fisiknya mengiringi dengan berdiri, ruku dan sujud, puasa dan berbuka, berjihad dan berolah raga, membantu mereka yang membutuhkan c. Hatinya beribadah dengan rasa takut, berharap, cinta dan bertawakkal kepada Allah. Ikut berbahagia atas kebahagiaan sesama, dan berbela sungkawa atas musibah sesama. d. Akalnya beribadah dengan berfikir dan merenungkan kebesaran dan ciptaan Allah. e. Hartanya diinfakkan untuk pembelanjaan yang dicintai dan diperintahkan Allah. Kelengkapan ajaran Islam dalam bidang akhlaq Akhlaq Islam memberikan sentuhan kepada seluruh sendi kehidupan manusia dengan optimal, ia menjangkau ruhiyyah, fisik, agama, duniawiyah, logika, perasaan, keberadaannya sebagai wujud individu, atau wujudnya sebagai elemen komunal. Akhlak Islam meliputi: a. hal-hal yang berkaitan dengan pribadi b. hal-hal yang berkaitan dengan keluarga c. hal-hal yang berkaitan dengan masyarakat 51

6.

Kelengkapan ajaran Islam dalam bidang hukum/syariah Syariah Islam tidak hanya mengurus individu tanpa memperhatikan masyarakatnya, atau masyarakat tanpa memperhatikan individunya. Syariah Islam mencakup seluruh aspek kehidupan manusia. a. Ada aturan ibadah, yang mengatur hubungan manusia dengan Allah. b. Ada halal haram (bahaya-berguna) yang mengatur manusia dengan dirinya sendiri c. Ada hukum keluarga, nikah, thalaq, nafkah, persusuan, warisan, perwalian, dsb. d. Ada aturan bermasyarakat, seperti: trading, hutang-piutang, pengalihan hak, kafalah, dst. e. Ada aturan tentang tindak kejahatan, minuman keras, zina, pembunuhan, dsb. f. Hubungan antar negara, pernyataan damai atau perang, hubungan negara terhadap rakyatnya, loyalitas ulil amri, bughot (pemberontakan), dst.

52

Muatan 6:
Perbaikan kemampuan membaca Quran

53

TAHSIN: TARIFUL QURAN


Sarana: Halaqah TUJUAN INSTRUKSIONAL Setelah mendapatkan materi ini maka peserta akan mampu: 1. Memahami definisi AL-Quran dan dapat menunjukkan keutamaankeutamaannya berdasarkan definisi tersebut. 2. Termotivasi untuk senantiasa membaca Al-Quran dalam rangka beribadah kepada Allah SWT. 3. Memahami kandungan nilai-nilai Al-Quran yang terdapat dalam namanamanya dan termotivasi untuk memiliki nilai-nilai tersebut dalam dirinya. 4. Memahami kedudukan Al-Quran serta termotivasi dan mampu memfungsikannya dengan benar. TITIK TEKAN MATERI Al-Qur'an adalah Kitab Suci yang diturunkan oleh Allah SWT kepada Rasul SAW. Dengan mengenal Al-Qur'an dengan dalil-dalil naqli bahwa Qur'an sebagai: Kalam Allah SWT, Mujizat, Al-Qur'an diturunkan kepada Nabi Muhammad, disampaikan secara mutawatir sehingga terpelihara keasliannya dan Membaca Al-Qur'an adalah Ibadah maka akan menambah keyakinan kita akan keberadaan Al-Qur'an tersebut. Dalam Al-Qur'an Allah SWT menyebut Al-Qur'an sendiri dengan berbagai nama. Setiap nama-nama tersebut memiliki makna yang memberikan tashawur terhadap sifat dan peranan yang dimiliki oleh Al-Qur'an sesuai dengan kandungannya.Dengan pengenalan nama-nama Al-Qur'an lebih mendalam, maka dapat menghapuskan sangkaan-sangkaan bahwa Al-Qur'an itu hanyalah kitab biasa. POKOK-POKOK MATERI A. Definisi Al-Quran: 1. Kalam Allah SWT (53: 4), 2. Mujizat (2: 23, 11: 14, 17: 88) 3. Al-Qur'an diturunkan kepada Nabi Muhammad (26: 192-195), 4. Disampaikaan secara mutawatir sehingga terpelihara keasliannya. 5. Membaca Al-Qur'an adalah Ibadah B. Nama-nama Al-Quran: 1. Al-Kitab (2: 2), 54

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11.

Petunjuk (2: 2, 2: 185), Rahmat (3: 138), Cahaya (5: 15-16), Ruh (42: 52), Obat (10: 57), Kebenaran (2: 147), Penerangan (3: 138), Pelajaran (3: 138, 54: 17, 22), Pengingat (15: 9), Berita Gembira (16: 89),

C. Fungsi Al-Quran: 1. Kitab berita dan kabar (78: 1-2), 2. Kitab hukum Syariah (5: 49-50), 3. Kitab Jihad (29: 69), 4. Kitab Tarbiyah (3: 79), 5. Pedoman Hidup (28: 50), 6. Kitab Ilmu Pengetahuan (96: 1-5) CERITA INSPIRASI Kitab yang Pandai Bercakap-cakap Umar bin khatatb r.a. menceritakan perihal dirinya, Saya bermaksud menggertak Muhammad, maka aku ikuti ia ketika sedang menghadapkan wajahnya kea rah Masjidil Haram untuk melakukan shalat. Aku dating dan berputar dari balik Kabah dan berdiri tepat di depannya, maka tidak ada yang menghalangi antara aku dan dia selain sitar (penutup) Kabah. Aku pegang erat-erat pedangku untuk membunuhnya, aku berhenti sejenak dan Rasulullah SAW mulai membaca surat Al-Haaqqah: 1-8. Maka bacaannya menghunjam jantungku bagaikan anak panah yang tiada terelakkan. Setelah selesai bacaannya, aku berkata, Apa ini? Ternyata beliau terus membaca: Sesungguhnya Al-quran itu adalah benar-benar wahyu (Allah yang diturunkan kepada) Rasul yang mulia. (Q.S. Al Haaqqah:40) Maka Aku katakan, Mungkin saja ucapan penyair. Beliau terus melanjutkan bacaannya: dan bukanlah Al-quran itu perkataan seorang penyair. Sedikit sekali kamu beriman kepadanya. (Q.S. Al Haaqqah:41) 55

Aku katakan, Mungkin ucapan seorang dukun, maka beliau membaca: dan bukan pula perkataan tukang tenung. Sedikit sekali kamu mengambil pelajaran darinya. (Q.S. Al Haaqqah:42) Aku katakan, Dari mana datangnya ini? Beliau lalu membaca: Ia adalah wahyu yang diturunkan dari Tuhan semesta alam. (Q.S. Al Haaqqah:43) Aku katakan, Mana aku percaya? beliau membaca : Seandainya dia (Muhammad) mengadakan sebagian perkataan atas nama Kami, niscaya benar-benar Kami pegang dia pada tangan kanannya. Kemudian benar-benar Kami potong urat tali jantungnya. Maka sekali-kali tidak ada seorang pun dari kamu yang dapat menghalangi (Kami), dari pemotongan urat nadi itu. (Q.S. Al- Haaqqah 44-47) Maka aku berkata dalam hati, Saya bersaksi bahwa ini adalah benar, bikan ucapan manusia. Dari percakapan tidak langsung antara Rasulullah dan Umar, kita bisa melihat bahwa Al quran mengandung kata-kata yang dapt berbicara langsung untuk menyemai benih-benih keimanan dan membimbing pembacanya keluar dari kegelapan hati menuju cahaya ilahi. Pergolakan jiwa bergemuruh dalam diri Umar, dalam dirinya berkecamuk gejolak yang ditimbulkan oleh Al-quranul Karim, maka terpengaruhlah hatinya yang hidup itu. Begitulah, Al-quran memang wahyu ilahi yang senantiasa menerangi pembacanya menuju kepada jalan kebenaran, sebagaimana firman Allah SWT dalam Q.S. An-Nisaa : 174. Hai manusia, sesungguhnya telah dating kepadamu bukti kebenaran dari Tuhan-mu, (Muhammad dengan mujizatnya) dan telah Kami turunkan kepadamu cahaya yang terang-benderang (Alquran)

REFERENSI Depag RI, Terjamah al Quranul Karim

56

TAHSIN: TILAWAH QURAN


Sarana: Penugasan TUJUAN INTRUKSIONAL Setelah mendapatkan materi ini peserta dapat: 1. Memahami hakikat kita harus dekat dengan Al-Qur'an 2. Menjelaskan bahwa dengan tilawah yang rutin maka kita akan dekat dengan Al-Qur'an 3. Melakukan tilawah harian hingga mencapai target (yang disepakati) sesuai kemampuan TITIK TEKAN MATERI Dengan memiliki tilawah harian yang rutin, baik dan stabil, maka akan membuat shahihul ibadah pada diri seseorang. (2: 14) dan dimilikinya mutsaqqaful fikr (5: 2).Materi ini berisi penugasan bagi peserta untuk mengaplikasikan sejumlah taujih sebelumnya tentang tilawah Al-Quran. Para peserta apabila mungkin (harus) memiliki lembar mutabaah tilawah harian yang akan dievaluasi setiap pekan. Pembina harus terus menerus melihat perkembangan prestasi yang dicapai peserta didik, sekaligus memberi saran bila ada permasalahan yang mereka alami.Misalnya, tentang cara menyiasati kesibukan, kapan waktu alternatif membaca al-Quran dan sebagainya. Sampaikan pula bahwa ibadah yang baik tidak hanya pada aspek kuantitatifnya, tapi keistiqamahan atau konsistensi seseorang melakukannya, meskipun sedikit. POKOK-POKOK MATERI 1. Urgensi Tilawah yaumiah 2. Al Quran adalah Nur 3. Penugasan dan mutabaah terhadap rutinitas harian membaca Al-Quran 4. Amal yang baik adalah kontinyu 5. Bagaimana Salafush shaleh membaca Al Qur-an TEKNOLOGI PEMBELAJARAN Berikan prolog bahwa tilawatul Quran merupakan aktivitas ibadah yang sangat baik untuk memberi kedamaian dan ketenangan hati. Peliharalah semangat ini melalui 57

kontrol setiap pekan terhadap prestasi tilawah peserta didik. Tilawah harian bersifat individu. Untuk memacu dan meningkatkan semangat tilawah, yaitu dengan melakukan secara teratur tilawah majelis setiap pertemuan secara berurutan ayat yang dibaca dan bergiliran membacanya. REFERENSI
Imam An-Nawawi, Kitab Riyadhus shalihin, Hasan al-Banna, Majmuatur Rasail Said Hawwa, Mensucikan Jiwa, Hadits Amr bin Ash tentang Khatamkan Qur-an dalam waktu 1 bulan s/d khatamkan Qur-an dalam waktu 3 hari

58

TAHSIN: HUKUM TILAWAH


Sarana: Demonstrasi dan Eksperimen TUJUAN INTRUKSIONAL Setelah mendapatkan materi ini peserta dapat: 1. Membaca Al-Quran sesuai makhraj dan hukum tilawah yang benar 2. Membaca Al-Qur'an penuh dengan kenikmatan bahasa (dzauq lughawi) TITIK TEKAN MATERI Dengan memiliki wawasan dalam membaca Al-Qur'an sesuai hukum tilawah (tajwid) maka akan membantu dalam menghafal Al-Qur'an (muwashafat 2: 13) dan meningkatkan kualitas tilawah hariannya (muwashafat 2: 14). Membaca Al-Quran harus dilakukan sesuai hukum tilawah yang benar. Salah mengucapkan makhraj atau panjang pendeknya bacaan dalam al-Quran bisa merubah arti yang seharusnya. Karena itu, setiap muslim harus mampu membaca AlQuran dengan benar. (2: 121). Jumlah ayat Al-Qur'an sangat banyak, sehingga untuk dapat menyelesaikan dengan penuh penghayatan diperlukan membaca secara rutin. Siapa yang membaca Al-Qur'an akan mendapatkan pahala, selain itu dapat menambah kekuatan spiritual dan intelektual bagi yang membacanya. Membaca adalah bagian dari ketrampilan, jika seseorang jarang membaca Al-Qur'an maka dapat menyebabkan kekakuan ketika membacanya. Degan demikian maka kita perlu membaca Al-Qur'an dengan rutin POKOK-POKOK MATERI 1. Urgensi membaca Al-Quran dengan benar (2: 121/Jumuah: 2/75: 17-19) 2. Penugasan mengikuti daurah Al-Quran 3. Al-Qur'an diturunkan dengan bertahap, sehingga membacanya pun lebih bertahap.(17: 106) 4. Larangan menghatamkan Qur'an dalam satu hari. REFERENSI
Panduan membaca Al-Quran Iqra atau Qiraati CD Qur-an Al Burhan (tajwid) Panduan Daurah

59