Anda di halaman 1dari 7

1 EVIDENCE BASED DENTISTRY 1.

Definisi Menggunakan segala pertimbangan bukti ilmiah (evidence) yang sahih diketahui hingga kini untuk menentukan pengobatan pada penderita yang sedang kita hadapi. proses yang digunakan scr sistematik utk menemukan, menelaah/mereview,
dan memanfaatkan hasil-hasil studi sbg dasar dari pengambilan keputusan klinik. Suatu proses dari meriview yang sistematik, CA (Critical

Appraisal), dan menggungakan menemukan penelitian klinik dengan tujuan untuk menanggani pasien secara optimum. Untuk membuat keputusan mengenai penatalaksanaan kesehatan seseorang pasien : berhati-hati, tegas, dan bijaksana menggunakan bukti baru terbaik. Pendekatan EBM sebagai satu proses lima langkah (Sackett et al 200). Pemanfaatan bukti ilmiah yang mutakhir yang sahih dalam tatalaksana proses penyembuhat penyakit. Suatu pendekatan medic yang didasarkan pada bukti-bukti ilmiah terkini untuk kepentingan pelayanan kesehatan penderita. Dengan demikian, dalam praktek, EBD memadukan antara kemampuan dan pengalaman klinik dengan bukti-bukti ilmiah terkini yang paling dapat dipercaya. 2. Manfaat Membantu diagnosis yang tepat Memilih rencana pemeriksaan terbaru Memilih terapi terbaru Memilih metode pencegahan terbaru

Memberikan terapi kepada pasien dengan baik sehingga dapat meningkatkan kualitas hidupnya. 3. Tujuan membantu proses pengambilan keputusan klinik, baik untuk kepentingan pencegahan, diagnosis, terapetik, maupun rehabilitatif yang didasarkan pada bukti-bukti ilmiah terkini yang terpercaya dan dapat dipertanggungjawabkan.

2 Mengaup-date informasi terbaru mengenai diagnosis, prognosis, terapi dan pencegahan yang sangat dibutuhkan dalam dunia kedokteran gigi maupun kedokteraan umum. Dengan mengacu pada konsep ini maka seorang dokter tidak khawatir terhadap tuntutan malpraktek, karena telah menjalankan tugas profesinya sesuai kaidah etika ilmu kedokteraan yang berbasis ilmiah, valid, dan reliable (Pandhita, 2007). 4. Langkah Identifikasi dan formulasi masalah

Dalam bentuk pertanyaan agar memudahkan mencari bukti yang baik. Cara memformulasikan masalah dalam banetuk pertanyaan yaitu : a. Focus question pertanyaan terarah, secara tegas pertanyaan diarahkan pada masyarakat pada masalah tertentu (terfokus). b. Relevance question pertanyaan yang sesuai artinya sesuai dengan permasalahan yang dihadapi pasien baik dalam aspek etiologi, diagnosis, terapi dan prognosis. c. Seachable question pertanyaan dapat ditelusuri. Mencari/menelusuri bukti

Terdapat 2 sumber yang penting yaitu EMBASE mencakuup 110 negaradan MEDLINE (the national library of medicines data base) mencakup lebih daro 3.900 jurnal kedokteraan yang di terbitkan di AS dan 70 negara lainnya. Kajian kritis bukti dari makalah ilmiah

Untuk mengetahui isi dari bacaan dengan cara banyak latihan membaca jurnal agar tidak ada salah persepsi terhadap hasil penelitian. Untuk melakukan kajian kritis terhadap suatu makalah dibutuhkan : pengetahuan tentang metodologi dan biostatistik yang cukup baik ; pengetahuan tentang tata cara kajian kritis menurut EBD. Yang perlu dikaji dalam suatu makalah yaitu: a. Desain metodologi : sebagai contoh dalam aspek terapi dalam hal ini yang perlu diketahui adalah cara melakukan randomisasi. Kita melihat cara melakukan randomisasi untuk menentukan tingkat validitas dari makalah. Bila randomisasi tdk jelas maka

3 akan menurunkan validitas. Dan apakah 2 kelompok dalam penelitian komparatif tersebut mengalami terapi yang sama. b. Menentukan besar sampel : ditentukan antara lain oleh perkiraan dari proposal paparan atau resiko relative/rasio odds. Biasanya kesalahan dan harus ditentukan karena akan mempengaruhi kekuatan (power) penelitian. c. Hasil menentukan makalah penting atau tidak. Peneliti harus mempunyai kemampusn biostatistik. 5. Kendala dalam melakukan EBD Kurangnya informasi, fasiliutas, dan teknologi Kurangnya rasa ingin tahu Kurangnya material Kurangnya pengalaman & prior knowledge Kurangnya kemampuan untuk melakukan kajian secara kritis terhadap suatu masalah Dibutuhkannya banyak waktu Klinisi sibuk tidak memiliki waktu dan untuk menguasai dan menerapkan ketrampilan baru secara tidak adanya sarana untuk mengakses secara cepat bukti yang diperlukan di ruang praktek.

6. Aspek2 EVIDENCE BASED DENTISTRY a. Medic Untuk mengelola penderita b. Ilmiah Untuk mengsurvai keluhan, kalainan fisik, dan terapinya c. Personal Hub. Dokter dan penderita menjadi profesionalisme menjadi lebih baik. d. Social lebih baik, kualitas dan

4 Untuk meningkat kesadaran serta perhatian terhadap masyarakat tentang kesehatan

7. Level of evidence Menurut US Level a suatu penelitian yg memberikan manfaat klinik lebih baik dengan resiko sedikit Level b suatu penelitian yg memberikan manfaat klinik lsedikit lebih baik dengan resiko sedikit Level c suatu penelitian yg memberikan manfaat klinik sedikit, dimana perbandingan antara manfaat dan resiko sama Level d suatu penelitian yg memberikan resiko lebih berat Level e suatu penelitian yg tidak memberikan bukti cukup, kualitas jelek atau banyak pertentangan

Menurut Level Level Level Level Level Level I RCT yg dilakukan beberapa tempat II RCT III cohort IV case control V case series VI yang hanya merupakn opini dari ahli

8. Hal yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan EVIDENCE BASED DENTISTRY


Mampu menemukan artikel Meninjau ulang dari bukri eksternal Mampu menilai hasil penelitian yg dipakai dlm populasi lokal

9. Bagaimana mencari EBD?

5 Artikel yang disaring : artikel yang termasuk dalam bidang ilmu kedokteraan kuatitatif sedangkan bid ilmu kealitatif EBD tidak berperan banyak. Hasil penelitian yang terdapat dalam kepustakaan dalam bentuk tinjauan kepustakaan sistematis (TKS) atau systematic review (SR) mataanalisi (MA), protap (guideline), teks book, seminar dan pendidikan sarjana.
Secara urut kekeutan bukti dr yg kuat k lemah -TKS = yg diambil dr bnyak penelitian dgn desain acak -makalah metode RCT(randomized control trial)/PAK (penelitian acak random) dgn hsl persisi sempit -bukti lemah spt opinion respect authority (ORA)/ opini dr para ahli -penelitian deskriptif -laporan2 dr para ahli Meta analisis System review RCT Co hort Case control study Case series and report

Critical Appraisal 1. Definisi Kajian kritis terhadap mekalah/artikel ilmiah adalah kegian untuk mengkaji/mengevaluasi artikel penelitian guna menetapkan apakah atikel peneltian tersebut layak rujuk/layak dijadikan sebagai landasan dalam pengambilan keputusan klnis atau tidak. 2. Langkah-langkah a. Membaca dengan singkat, meliputi judul, neme penulis, pendehuluan, sub bahasan, hasil penelitian, kesimpulan b. Dibaca keseluruhan untuk mendapatkan tujuan, topic utama, serta kepahaman tentang informasi tersebut

6 c. Analisis secara kritis mengenai tugas yg utama dan topic utama informasi tersebut (dengen mencatat) d. Teliti catatan ringkas sehingga menguat topic tujuan utama untuk menjelaskan, menganalisis, mengevaluasi, sharing, diskusi pendapat yg berbeda

3. Element penting yg dilihat Diskripsi Umum : desain, pop target & terjangkau, sampel, cara pemilihan sampel, v.bebas, dan v. tergantung. Validitas internal non kausal : bias, counfunding, chanche Validitas interl kausal : hubungan waktu, asosasi kuat, hubungan dosis, hasil konsistensi, hub bersifat spesifik, koherensi. Validitas eksternal : hasil dapat ditetapkan pada subyek terpilih, populasi dapa diterapkan pada populasi terjangkau, dan pada populasi yang lebih luas. 4. Keuntungan Meningkat daya analisis kritis Dapat memilah informasi yang berguna dan valid Menamambah informasi dan pengetahuan yang dapat dipercaya

5. Kerugian Tidak selalu memberikan jawaban yg mudah Memakan banyak waktu Ca tidak selalu memberikan jawaban yang mudah Kurangnya pengetahuan seseorang tentang program penelitian Terkadang menjadi hal yang membosankan bagi seseorang Biaya tidak sedikit

6. Hubungan antara CA dengan EBD

7 Ca merupakan cara atau langkah untuk menuju ke EBD. CA digunakan untuk mengkaji secara kritis tentang suatu hal yang ada di dalam EBD untuk mendapatkan informasi yang relevan dan valid. Ketika dapat mengkiritisi suatu karya ilmiah maka EBD juga dapat terlaksana dengan baik.

7. Tujuan Mampu mengevaluasi dan menganalisis sumber informasi yang dioeroleh Mampu memahami informasi yang diperoleh Mampu mengikuti perubahan informasi yang ada Agar mampu member komentar dan menganalisis baik terhadap permasalahan yang dihadapi maupun pemecahan masalah tersebut. Agar mampu memilih criteria informasi yang tepat untuk dianalisis.