Anda di halaman 1dari 4

Dr. Fazley: Ingin saya perkenalkan tetamu istimewa kita pada hari ini.

Dr Hj Masjuki Mohd Musuri, pengasas Rumah Warga Prihatin. Dr, mungkin saya ringkas dan padat. Dr boleh bantu kami memperjelaskan semula apa yang dilaksanakan oleh Rumah Warga Prihatin. Silakan Dr. Dr. Masjuki: Terima kasih Dr. Fazley. Rumah Pengasih Warga Prihatin adalah satu pusat ataupun institusi penempatan asnaf yang terdiri daripada pelbagai golongan daripada fakir miskin, daripada OKU, orang tua, warga emas, ibu tunggal, muallaf dan siapa saja yang menerima kasih sayang. Apa yang kami lakukan di situ adalah persediaan, perlindungan, sara hidup, makan minum tapi lebih daripada itu adalah perlaksanaan kajian bagaimana sistem kehidupan kita sekarang ini boleh diperbaiki melalui konsep kasih sayang. Oleh kerana itu, rumah itu dipanggil rumah pengasih dan tidak ada kasih akan terbit tanpa warga yang prihatin. Jadi, digabungkan keduanya, rumah itu dipanggil Rumah Pengasih Warga Prihatin ataupun kasih adalah produknya, pengasih adalah sifat yang nak diwujudkan. Dr. Fazley: Baik. Dr. Masjuki: Warga prihatin adalah sukarelawan. Dr. Fazley: Baik. Dr. Masjuki: Itu yang kami usahakan. Dr. Fazley: Terima kasih Dr. Dan sekarang saya rasa tidak jelas buat semua penonton tentang apa yang dilaksanakan sungguh mulia dan itulah yang harus kita belajar. Penonton: Memang tidak dinafikan wujud golongan Si Tanggang itu. Dr. Fazley: Tak. Ok. Ok. Sekejap. Sekejap. Penonton: Tapi bukan majaroti. Dr. Fazley: Anda dah menyatakan satu fakta. Memang tidak dinafikan wujud satu kajian telah Dr. Masjuki laksanakan dan saya rasa sungguh menarik tentang tiga kategori atau tiga prinsip itu yang saya terbaca dan Dr sempat menceritakan tadi. Mungkin Dr boleh perjelaskan pada rakan-rakan siswazah kita. Silakan Dr. Dr. Masjuki: Ok. Terima kasih Dr. Fazley. Dia bukan hasil kajian. Dia memang dah berlaku begitu. Konsep ibu, ibu ditakrifkan sebagai sesuatu yang melahirkan. Ok. Jasad kita, adanya

kita di sini adalah kerana khidmat ataupun fungsi seorang ibu. Jadi, jasad ini tak boleh hidup tanpa satu sara hidup yang sempurna. Cara hidup yang sempurna itu dipanggil agama. A itu tidak, gama itu kacau. Tanpa agama, kita akan hidup, akan kacau hidup kita. Jadi, agama itu pun ada ibunya. Ibu agama adalah kitab. That why orang panggil Al-Quran itu adalah ibu kita dalam urusan agama. Ibu kandung kita adalah ibu kita dalam urusan biologi. Dan kita hidup bernegara. Ada jasadnya, ada cara hidupnya, ada tempatnya. Jadi, di negara itu, ada jugak ibunya, ada perlembagaannya, ada rukunegaranya. Itu dipanggil ibu pertiwi. Jadi, apabila sebut cerita Si Tanggang ni, saya nampak dia telah, kita telah mendurhakai ketiga-tiga ibu dan satu yang menarik di sini adalah dia satu kepada yang lain saling terkait. Ibu kandung kita telah Allah amanahkan sebagai walinya. Penunjuk jalan, penunjuk cahaya. ________ Jadi, wali Allah kepada kita adalah ibu kita sendiri yang menghayun buaian daripada kita lahir, orang kata belajar daripada buaian sampai ke liang lihad. Itu urusan ibu. Dan ada lagi satu pepatah mengatakan tangan yang menghayun buaian boleh menggoncang dunia. So, kita tengok siswa ni nak menggoncang dunia dalam bab apa. Dalam bab Si Tanggang ker atau dalam bab buang anak ke ataupun dalam bab macam Sofia ke, Sofia Landon ke, ataupun dalam bab yang mencipta macam teknologi ke sahsiah macam para nabi, para wali dan sebagainya, Dr. Fazley: Dr, ramai mungkin berada dalam keadaan muka tidak mahu percaya. Saya yakin Si Tanggang Moden ini wujud sebenarnya dikalangan siswa dan telah ada benih-benih yang tidak elok. Mungkin Dr boleh perjelaskan pengalaman atau cerita-cerita disebalik rumah yang Dr asaskan. Dr. Masjuki: Kita pun dah dengar daripada panel-panel yang mengakui walaupun peringkat awalnya menafikan kecuali segelintir. Saya nak nampakkan benda ni hands on apa yang kami lakukan di rumah pengasih, benda ini memang sudah berlaku, bahkan sudah mencapai ke tahap parah. Ni Si Tanggang ni, bukan Si Tanggang terhadap ibu bapa saja, bukan Si Tanggang seorang anak laki-laki yang memiliki isteri saja. Ini Si Tanggang kena buat satu term baru. Si Tanggang perempuan pun banyak. Si Tanggang perempuan yang lari ikut boyfriend, ikut Bangla, ikut Indonesia, ikut Negro, ikut segala bagai. Tolak mak, tolak bapak berdepan. Dont. Dont last. Benda ni berlaku. Dan yang nak tumbuk bapak depan mata kami pun ada. On paper mudah. Tapi kami melihatnya secara live. Ok. Bermakna kami cuba menemukan semula anak yang lari pada rumah, yang laki lain yang perempuan lain. Yang sanggup bercakap meninggalkan mak bapak. Pilihan hati walaupun belum sampai masa untuk bernikah dan sebagainya. Semua itu sedang berlaku. Dan akhirnya diri akan jadi penderhaka

pada agama. Jadi, ibu kandung sudah didurhakai dia mendurhakai ibu agama pulak. Dan seterusnya dia akan mendrhakai ibu pertiwi. Ok. Benda ni berlaku. Dr. Fazly: Berlaku Dr. Dr. Masjuki: Berlaku. Sedang berlaku. Dan tak perlulah kalau kita duduk seribu orang cukup dengan satu orang buang bom, seribu orang semua mati. Dr. Fazley: Baik. Dr. Masjuki: Sebab Allah kata, bala yang menimpa tidak hanya terkena kepada Si Tanggang. Dia yang akan menimpa diri kamu sendiri. Dr. Fazley: Baik. Baik. Terima kasih Dr dengan penjelasan tersebut. Dr, mungkin Dr ada cadangan khusus buat para siswa, pemimpin-pemimpin, siswa ini mereka laksanakan. Bagaimana untuk mengelakkan daripada benih jahat ini terus bercambah. Dr. Masjuki: Ok. Terima Kasih. Dalam waktu yang singkat ni, saya ingin berkongsi sesuatu yang saya rasa efektif. Ok. Saya pernah menjadi siswa sebelunya dan saya dating daripada keluarga yang susah, duduk di hujung desa, dalam hutan, takde telefon, takde surat khabar, awalnya takde radio dan tv. Tapi pendidikan orang tua, saya setuju dengan sahabat panel tadi beritahu. Ada kaitan bagaimana golongan Si Tanggang ni boleh terbentuk. Sebahagian daripadanya adalah kerana doa diciptakan begitu hasil pemerhatian dia terhadap gelagat ataupun tabiat ibu bapanya. Kedua, apabila dia telah dididik dengan baik sebagaimana panel kedua daripada UKM beritahu, telah dididik dengan baik tetapi dia telah putus silah. Putus kasih sayang. Dan dia diisi jiwannya dengan satu minat sesuatu yang dia minati sama ada wanita ke, isteri ke ataupun computer ke, game ke, kereta ke, kerja ke, belajar ke, dia lupakan ibu yang telah mendidiknya dengan baik. Ada dua fenomena, dua analogy yang harus kita fikirkan di sini. So, yang nak saya kongsi di sini adalah kita kenal pasti. Dr Dr. Fazley: Ya. Ya. Dr. Masjuki: kita kena lihat satu punca kedua simptom. Dr. Fazley: Baik. Punca dan Simptom. Dr. Masjuki: Punca untuk rawatan. Yes.

Dr. Fazley: Dr, kalau kita adakan hari bersama ibu bapa di university pulak macam zaman kanak-kanak dulu. Tuan Dr. zaman kita sekolah rendah. Adakah itu salah satu cara yang efektif Dr? Dr. Masjuki: Boleh membantu tetapi saya boleh katakan effect dia terlalu dia terlalu sedikit. Because________________. Untuk nak menjadikan insan yang baik dia memerlukan taqwim. Saya suka berkongsi pengalaman yang tak sempat saya ceritakan sebab iklan masuk tadi tu. Anda sebagai anak, sekarang ni masalah ibu bapa. Ok. Mungkin anda kata, anda pernah lihat ibu bapa anda menderhaka kepada neneknya. Ini berlaku dan proses ini apabila bersalin generasi, bersalin generasi proses ini turun-mernurun. Akhirnya kita mendapat satu generasi satu umat yang sangat teruk, apa nama akhlaknya. Akhlak itu, bagaimana dia diciptakan oleh pencipta. Al-Kholiq. Jd, suasana keluarga dicipta, nak jd Majusi ke Nasrani ke, oleh ibu dan bapak. Jadi, bagaimana kita, akahlak kita tu tadi ditentukan bagaimana berpaksikan ibu. Sekarang ni, saya akan menasihatkan diri saya bersama-sama sahabat dan semua yang mendengar siaran ini. Sebagai ibu dan bapak, kita ada pernah kita. Sekarang ni anak. Sebagai siswa, saya dulu setiap kali nak exam saya akan start motosikal daripada UPM lari ke Segamat naik motosikal pukul 1 malam pon boleh berangkat. Sampai Segamat selalu jugak ibu saya takde di kampong. Saya Segamat, ibu saya pergi ke Muar, kampong asal dia untuk suluk. Tau suluk? Duduk 40 hari di sana bersama teman-teman dia. dia menghabiskan umur dia. Saya tengok dia takde di rumah, beg pun tak bukak daripada motor. Terus start motor pergi cari dia di sana. Sekadar nak jumpa, nak mintak restu. Mintak restu nak exam. Ok. Dan dah tentu di sana saya tak boleh masuk. Dr situ kawasan districted. Tempat dia suluk. Saya start balik motor, balik ke UPM. Dia trip pergi balik just nak say hello, nak tengok wajah, nak cium tangan mintak restu. Do you dare to do the same? Penonton: Yes. Dr. Masjuki: itu saya kata, silah, silah. Sekarang dah moden dah. Ada telefon, ada SMS, ada FB, ada ibu bapak ni Nurul Izati, bapak dia Datuk Zul, saya kenal. Ini satu bapak contoh. Sedang kami baru lepas dijemput untuk meraikan majlis hari jadi anak dia dan kita salute dengan Datuk Zul. Saya tak perlu terangkan siapa dialah. Dr. Fazley: