Anda di halaman 1dari 20

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pandangan Umum Tentang Turbin Uap
Turbin uap termasuk mesin tenaga atau mesin konversi energi dimana
hasil energinya dimanfaatkan mesin lain untuk menghasilkan daya. Di dalam
turbin terjadi perubahan energi potensial uap menjadi enegi kinetik yang
kemudian diubah kembali menjadi energi mekanik pada poros turbin, selanjutnya
energi mekanik diubah menjadi energi listrik pada generator.
Energi mekanis yang di hasilkan dalam bentuk putaran poros turbin dapat
secara langsung atau dengan bantuan roda gigi reduksi dihubungkan dengan
mekanisme yang digerakkan.
Turbin uap digunakan sebagai penggerak mula PLTU, seperti untuk
menggerakkan pompa, compressor dan lain-lain. Jika di bandingkan dengan
penggerak generator listrik yang lain, turbin uap mempunyai kelebihan lain antara
lain:
- Penggunaan panas yang lebih baik.
- Pengontrolan putaran yang lebih mudah
- Tidak menghasilkan loncatan bunga api listrik
- Uap bekasnya dapat digunakan kembali untuk proses.
Siklus yang terjadi pada turbin uap adalah siklus Reankine, yaitu berupa
siklus tertutup, dimana uap bekas dari turbin di manfaatkan lagi dengan cara
mendinginkanya kembali di kondensor, kemudian dialirkan lagi di pompa dan
seterusnya sehingga merupakan siklus tertutup.

2.2 Analisis Thermodinamika
Siklus pada turbin uap adalah siklus Rankine , yang terdiri dari 2 jenis
siklus yaitu:
- Siklus terbuka, dimana sisa uap dari turbin langsung di pakai untuk keperluan
proses.
Universitas Sumatera Utara
- Siklus tertutup, dimana uap bekas dari turbin dimanfaatkan kembali dengan
dara mendinginkanya di kondensor, kemudian di alirkan kembali ke pompa
dan seterusnya sehingga merupakan siklus tertutup.
Uap menurut keadaanya ada 3 jenis (lit 1. hal 95) yaitu :
a) Uap basah, dengan kadar uap 0<X<1
b) Uap jenuh (saturated vapor), dengan kadar uap X = 1
c) Uap kering (Super heated vapor)

Diagram alir siklus Rankine dapat dilihat sebagai berikut:


Gambar 2.1 Gambar sederhana siklus Rankine




Universitas Sumatera Utara
Gambar 2.2 Diagram T-S siklus Rankine sederhana

Siklus Rankine sederhana terdiri dari beberapa proses sebagai berikut:

1 2 : Proses pemompaan isentropic pada pompa.
2 3 : Proses pemasukan kalor atau pemanasan pada tekanan konstan dalam
ketel uap.
3 4 : Proses ekspansi isentropik di dalam turbin.
4 1 : Proses pengeluaran kalor pada tekanan konstan.
Untuk mempermudah penganalisaan thermodinamika siklus ini, proses-
proses diatas dapat di sederhanakan dalam diagram berikut:
1) Kerja pompa (Wp) = h
2
h
1
= v (P
2
P
1
)
2) Penambahan kalor pada ketel (Q
in
) = h
3
h
2

3) Kerja turbin (W
T
) = h
3
h
4

4) Kalor yang di lepaskan dalam kondensor (Q
out
) = h
4
h
1

5) Efesiensi Thermal siklus
in
P T
in
net
th
Q
W W
Q
W
= = q

) (
) ( ) (
2 3
1 2 4 3
h h
h h h h
th


= q

2.3 Modifikasi siklus Rankine pada PLTU
Modifikasi siklus Rankine bertujuan untuk meningkatkan efisiensi siklus,
dalam hal ini di buat ekstaksi uap yang bertujuan untuk memanaskan air pengisian
ketel, sehingga kerja ketel berkurang dan kebutuhan bahan baker juga berkurang.
Dalam perancangan ini dibuat modifikasi siklus Rankine dengan empat
ekstaksi uap. Adapun modifikasi siklus Rankine tersebut dapat dilihat pada
gambar berukut: (sumber : data survey pada PLN Sei Canang)

Universitas Sumatera Utara

Gambar 2.3 Diagram alir siklus Rankine Mengunakan HPH dan LPH

Uap kering dari hasil pembakaran dari ketel memasuki turbin, setelah
melewati bebrapa tingkatan sudu turbin, sebagian uap di ekstraksikan ke empat
pemanas awal yaitu sebuah Hight Pressure Heater (HPH) dan tiga buah Low
Pressure Heater (LPH), sedangkan sisanya masuk ke kondensor. Selanjutnya air
dari kondensor di pompakan melewati tiga LPH dan satu HPH untuk masuk ke
ketel. Dari ketel air dubah menjadi uap kering untuk di suplai ke turbin.
Tujuan uap di ekstraksikan ke pemanas atau heater adalah untuk
membuang gas yang tidak terkonsendasasi sehingga pemanasan di ketel dapat
berlangsung efektif ketel dan meningkatkan efisiensi siklus.
Untuk mempermudah pemanasan siklus termodinamika ini, proses-proses
tersebut diatas dapat kita sederhanakan dalam bentuk diagram berikut :



Universitas Sumatera Utara

Gambar 2.4 Diagram T-S siklus Renkine dengan empat tingkat ekstraksi

2.4 Prinsip Dasar Turbin Uap
Turbin uap merupakan satu penggerak mula yang mengubah energi
potensial uap menjadi energi kinetik dan energi kinetic ini selanjutnya diubah
menjadi energi mekanis dalam bentu putaran poros turbin. Poros turbin, langsung
atau dengan bantuan roda gigi reduksi, dihubungkan dengan mekanisme yang di
gerakkan. Tergantung kepada mekanisme yang digerakkan, turbin uap di pakai
dalam beberapa bidang industri, untuk pembangkit tenaga listrik, dan untuk
transportasi. Dalam perancangan ini, turbin uap digunakan untuk menggerakkan
generator tenaga listrik pada PLTU seperti tampak pada gambar 2.3 diatas.
Untuk mengubah energi potensial uap menjadi energi mekanis dalam
bentuk putaran poros dilakukan dengan berbagai cara, sehingga secara umum
turbin uap dibagi menjadi tiga jenis utama, yaitu: turbin uap impulus, reaksi dan
gabungan (impulus-reaksi). Selama proses ekspansi uap di dalam turbin juga
terjadi beberapa kerugian utama yang dikelompokkan menjadi dua jenis kerugian
utama, yaitu kerugian dalam dan kerugian luar. Hal ini mengakibatkan terjadinya
kehilangan energi, penrunan kecepatan dan penurunan kecepatan dari uap tersebut
Universitas Sumatera Utara
yang pada akhirnya akan mengurangi efisiensi siklus dan penurunan daya
generator yang akan dihasilkan oleh generator listrik.
2.5 Klasifikasi Turbin Uap
Turbin uap dapat di klasifikasikan ke dalam kategoei yang berbeda yang
tergantung pada jumlah tingkat tekanan, arah aliran uap, proses penurunan kalor,
konsisi-kondisi uap pada masuk turbin dan pemakaianya di bidang industri.
Adapun klasifikasinya antara lain:
1. Menurut jumlah tingkat tekanan, terdiri dari:
a) Turbin satu tingkat, atau satu atau lebuh tingkat kecepatan, yaitu turbin
yang biasanya berkapasitas kecil dan turbin ini kebanyakan dipakai untuk
menggerakkan kompresor sentrifugal.
b) Turbin impulus dan reaksi nekatingkat, yaitu turbin yang dibuat dalam
jangka kapasitas yang luas mulai dari yang kecil sampai yang besar.
2. Menurut arah aliran uap, terdiri dari:
a) Turbin aksial, yaitu turbin yang uapnya mengalir dalam arah yang sejajar
terhadap sumbu turbin.
b) Turbin radial, yaitu turbin yang uapnya mengalir dalam arah yang tegak
lurus terhadap sumbu turbin.
3. Menurut jumlah silinder, terdiri dari:
a) Turbin silinder tunggal
b) Turbin selinder ganda
c) Turbin tiga silinder
d) Turbin empat silinder
Turbin nekatingkat yang rotornya di pasang pada poros yang sama dan
yang di kopel dengan generator tungal di kenal dengan turbin poros
nekatunggal ; turbin dengan poros yang terpisah untuk masing-masing
silinder yang dipasang sejajar satu dengan yang lainya dikenal dengan
turbin neka-aksial.
4. Menurut metode pengaturan, terdiri dari:
Universitas Sumatera Utara
a) Turbin dengan pengaturan pengaturan pencekikan (throttling), dalam hal
ini uap panas lanjut yang keluar dari ketel masuk melalui satu atau lebih
saluran pencekik yang di operasikan serempak.
b) Turbin dengan pengaturan nozel yang uap segarnya masuk melalui dua
atau lebih pengatur pembuka yang berurutan.
c) Turbin dengan pengaturan langkah (by-pass governing), dimana uap panas
lanjut yang keluar dari ketel disamping untuk dialirkan ke tingkat pertama
juga langsung di alirkan ke satu, dua, atau bahkan tiga tingkat menengah
turbin tersebut.
d) Menurut prinsip aksi uap, terdiri dari:
a) Turbin impulus, yang energi potensial uapnya di ubah menjadi energi
kinetic di dalam nozel atau laluan yang di bentuk oleh sudu-sudu yang
berdekatan, dan di dalam sudu gerak, energi kinetik uap di ubah menjadi
energi mekanis.
b) Turbin reaksi aksial yang ekspansi uapnya di antara laluan sudu, baik sudu
pengarah maupun sudu gerak.
c) Turbin reaksi radial tanpa sudu pengarah yang diam.
d) Turbin reaksi radial dengan sudu pengarah yang diam


2.6. Analisa Kecepatan Aliran Uap
Analisa kecepatan aliran uap yang melewati suatu sudu dapat digambarkan
sebagai berikut :


\
Gambar 2.5. Variasi kecepatan uap pada sudu-sudu gerak turbin impuls.
Universitas Sumatera Utara
(Sumber : Lit.7, hal 33)
1. Kecepatan aktual keluar dari nosel (C1) adalah:
(Sumber : Lit.7, hal 80)
' 5 , 91
1 O
H C = (m/det)
dimana : Ho = besar jatuh kalor (entalphi drop) (kkal/kg)
= koefisien gesek pada dinding nosel (0,91 s/d 0,98)
2. Kecepatan uap keluar teoritis (C1t)
(Sumber : Lit.7, hal 24)

1
1
C
C
t
= (m/det)
3. Kecepatan tangensial sudu (U)
(Sumber : Lit.7, hal 85)
60
. . n d
U
t
= (m/det)
dimana : d = diameter pada turbin (m)
n = Putaran poros turbin

4. Kecepatan uap memasuki sudu gerak pertama (w1)
(Sumber : Lit.7, hal 33)
1 1 2
2
1 1
cos 2 o UC U C w + = (m/det)

5. Kecepatan mutlak radial uap keluar sudu gerak baris pertama (C1u)
(Sumber : Lit.7, hal 76)

1 1 1
coso C C
u
= (m/det).


6. Kecepatan mutlak radial uap keluar sudu gerak baris kedua (C2u)
(Sumber : Lit.7 hal 76 )

2 2 2
coso C C
u
= (m/det)

7. Sudut relatif masuk sudu gerak baris pertama (1)
Universitas Sumatera Utara
(Sumber : Lit.7, hal 34)
1
1 1
1
sin
w
C o
| =

8. Sudut relatif uap sudu keluar sudu gerak pertama (2)
(Sumber : Lit.7, hal 34)
) 5 3 (
1 2
o o
= | |

9. Kecepatan relatif uap keluar sudu gerak pertama (w2)
(Sumber : Lit.7, hal 34)

1 2
. w w = (m/det)

10. Kecepatan mutlak uap keluar sudu gerak pertama (C2)
(Sumber : Lit.7, hal 34)

2 2
2 2
2 2
cos . . 2 | w U U w C + = (m/det)

11. Kecepatan mutlak uap masuk sudu gerak kedua (C
1
)
(Sumber : Lit.7, hal 85)

2
'
1
.C C
gb
= (m/det).


2.7 Kerugian Energi pada Turbin Uap
Kerugian energi pada turbin adalah pertambahan energi kalor yang
dibutuhkan untuk melakukan kerja mekanis pada praktek aktual dibandingkan
dengan nilai teoritis yang proses ekspansinya terjadi benar-benar sesuai dengan
proses adiabatik. Pada suatu tingkat turbin, jumlah penurunan kalor yang benar-
benar dikonversi menjadi kerja mekanis pada poros turbin adalah lebih kecil
daripada nilai-nilai yang dihitung untuk tingkat turbin yang ideal. Semua kerugian
yang timbul pada turbin aktual dapat dibagi menjadi dua kelompok utama, yaitu :
1. Kerugian-kerugian dalam (Internal losses)
Universitas Sumatera Utara
2. Kerugian kerugian Luar

2.7.1 Kerugian-kerugian dalam (Internal losses)

1. Kerugian kalor pada katub pengatur
Aliran uap melalui katup-katup penutup dan pengatur disertai oleh kerugian
energi akibat proses pencekikan (throtling), kerugian ini yang disebut dengan
kerugian katup pengatur. Jika tekan uap masuk adalah Po maka akan terjadi
penurunan tekanan menjadi tekan awal masuk turbin Po. Penurunan tekan awal
(P) diperkirakan sebesar ( 3 5 ) % dari Po [ Menurut Lit.7 hal. 59 ].
Dimana P = Po Po , pada perencanaan ini diambil kerugian pada
katup pengatur sebesar 5% dari tekan masuk turbin atau dapat di tuliskan (Sumber
: Lit.7 hal 60) :
P = 5%Po
Kerugian energi yang terjadi pada katup pengatur ditentukan dengan (Sumber :
Lit.7 hal 59) :
H = Ho Ho
dimana:
Ho = nilai penurunan kalor total turbin
Ho= nilai penurunan kalor setelah mengalami proses penurunan tekanan
akibat pengaturan melalui katup pengatur dan katup penutup yang
ditetapkaqn sebesar 3 5% dari Po. jadi tujuan perencanaan kerugian
tekanan yaitu sebesar P = 5%Po.
Adapun gambar 2.6. menunjukkan proses ekspansi uap melalui
mekanisme pengatur beserta kerugian-kerugian yang lainnya yang diakibatkan
pencekikan (throttling).
Disebabkan oleh proses pencekikkan yang terjadi pada katub pengatur ,
penurunan kalor yang tersedia pada turbin akan berkurang dari Ho menjadi Ho
dengan kata lain ada kehilangan energi yang tersedia sebesar H = Ho -
Ho.Besarnya kerugian tekanan akibat perncekikan dengan katub pengatur terbuka
Universitas Sumatera Utara
lebar dapat diandaikan sebesar 5 % dari tekanan uap segar Po ( Sumber : Lit. 2 hal
59 ).



Gambar 2.6. Proses ekspansi uap dalam turbin beserta kerugian-kerugian akibat
Pencekikan.
2. Kerugian kalor pada nozel (hn)
Kerugian energi dalam nozel adalah dalam bentuk kerugian energi kinetis
dimanan besarnya adalah : Kerugian energi pada nosel disebabkan oleh adanya
gesekan uap pada dinding nozel , turbulensi, dan lain-lain. Kerugian energi pada
nosel ini dicakup oleh koefisien kecepan nozel ( ) yang sangat tergantung pada
tinggi nozel. Kerugian energi kalor pada nozel dalam bentuk kalor (Sumber : Lit.7
hal 25) :
2000
2
1
2
1
C C
h
t
n

=
kg
kJ



dimana :
hn = besarnya kerugian pada nozel
Cit = kecepatan uap masuk nozel teoritis
Universitas Sumatera Utara
= koefisien kecepatan pada dinding nozel (0,93 s/d 0,98)
C1 = kecepatan aktual uap keluar dari nozel

Untuk tujuan perancangan, nilai-nilai koefisien kecepatan nozel dapat
diambil dari grafik yang ditunjukkan pada gambar dibawah ini :

Gambar 2.7. Grafik untuk Menentukan Koefisien sebagai fungsi tinggi nozel
(sumber : Lit.7, hal 61)

3. Kerugian kalor pada sudu gerak
Kerugian pada sudu gerak dipengarui beberapa faktor yaitu :
kerugian akibat tolakan pada ujung belakang sudu.
Kerugian akibat tubrukan.
Kerugian akibat kebocoran uap melalui ruang melingkar.
Kerugian akibat gesekan.
Kerugian akibat pembelokan semburan pada sudu.
Semua kerugian diatas disimpulkan sebagai koefisien kecepatan sudu
gerak (). Akibat koefisien ini maka kecepatan relatif uap keluar dari sudu W2
lebih kecil dari kecepatan relatif uap masuk sudu W1.
Kerugian kalor pada sudu gerak pertama (Sumber : Lit.7, hal 85) :

2000
2
1
2
1
'
w w
h
b

= (kJ/kg)
Kerugian pada sudu gerak baris kedua (Sumber : Lit.7, hal 86) :
Universitas Sumatera Utara

2000
2 '
2
2 '
1
' '
w w
h
b

= (kJ/kg)
dimana :
w1 = kecepatan relatif uap masuk sudu gerak I
w2 = kecepatan relatif uap keluar sudu gerak I
w1 = kecepatan relatif uap masuk sudu gerak II
w2 = kecepatan relatif uap keluar sudu gerak II

Untuk keperluan rancangan maka faktor dapat diambil dari grafik
berikut dibawah ini:

Gambar 2.8. koefisien kecepatan untuk sudu gerak turbin impuls
untuk berbagai panjang dan profil sudu (Sumber : Lit.7, hal 62)


4. Kerugian kalor akibat kecepatan keluar
Uap meninggalkan sisi keluar sudu gerak dengan kecepatan mutlak C2,
sehingga kerugian energi kinetik akibat kecepatan uap keluar C2 untuk tiap 1 kg
uap dapat ditentukan sama dengan
2
2
C

/2001 kj/kg .
Jadi sama dengan kehilangan energi sebesar (Sumber : Lit.7, hal 63) :

2000
2
2
C
h
c
= (kJ/kg)

5. Kerugian Kalor Pada Sudu Pengarah
Universitas Sumatera Utara
(Sumber : Lit.7, hal 64)
2000
2
1
2
2
C C
h
gb

= (kJ/kg)
6. Kerugian kalor akibat gesekan cakram
Kerugian gesekan terjadi diantara cakram turbin yang berputar dengan uap
yang menyelubunginya. Cakram yang berputar itu menarik pertikel-pertikel yang
ada didekat permukaannya dan memberi gaya searah dengan putaran. Sejumlah
kerja mekanis digunakan untuk mengatasi pengaruh gesekan daqn pemberian
kecepatan ini. Kerja yang digunakan untuk melawan gesekan dan percepatan-
percepatan partikel uap ini pun akan di konversikan menjadi kalor, jadi akan
mnemperbesar kalor kandungan uap.
Kerugian akibat gesekan cakram dan ventilasi dalam satu kalor dapat
ditentukan dari persamaan berikut (Sumber : lit.7, hal 64):
G
Ng
hg
ca
ca
427
102
= (kJ/kg)
Dimana:
G = massa aliran uap melalui tingkatan turbin (kg/s)
Ng
ca
= daya gesek dari ventilasi cakram (kW)
Adapun penentu daya gesek dari ventilasi cakram ini sering dilakuakn
dengan memakai rumus berikut (Sumber : Lit.7 hal 64) :
| . . . . 10 .
3 4 10
l n d Ng
ca

= (kW)
dimana :
= koefisien yang sama dengan 2,06 untuk cakram baris ganda
d = diameter cakra yang diukur pada tinggi rata-rata sudu A(m)
n = putaran poros turbin (rpm)
l = tinggi sudu (m)
= Massa jenis uap dimana cakram tersebut berputar (kg/m3) = 1/ ,
dimana = volume spesifik uap pada kondisi tersebut (m3/kg)

7. Kerugian Ruang Bebas pada Turbin Impuls
Universitas Sumatera Utara
Ada perbedaan tekanan di antara kedua sisi cakram nosel yang dipasang
pada stator turbin, sebagai akibat ekspansi uap di dalam nosel. Diafragma yang
mempunyai sudu sudu gerak adalah dalam keadaan berputar, sementara cakram-
cakram adalah dalam keadaan diam sehingga selalu ada ruang bebas yang sempit
antara cakram-cakram putar dan diafragma.
Tekanan sebelum melewati diafragma adalah p1 dan tekanan sesudah
cakram yang mempunyai sudu-sudu gerak adalah p2. Oleh sebab itu, seluruh
penurunan tekanan yang terjadi pada perapat labirin dari p1 hingga ke p2
didistribusikan diantara ruang-ruang A, B, C, D, E, dan F. Adanya perbedaan
tekanan menyebabkan adanya kebocoran melalui celah ini, yang besarnya :
) (
2 0
i i
G
G
h
kebocoran
kebocoran
= (kJ/kg) (Sumber : Lit.7, hal 64)
Dimana G kebocoran ditentukan berdasarkan tekanan kritis (Sumber : lit.7. hal
67), yaitu :

5 . 1
. 85 , 0
1
+
=
z
p
p
kr




Gambar 2.9. Celah kebocoran Uap tingkat tekanan pada turbin impuls
Universitas Sumatera Utara
(sumber : Lit.1, hal 62)

Bila tekanan kritis lebih rendah dari p
2
, maka kecepatan uap di dalam
labirin adalah lebih rendah daripada kecepatan kritis dan massa alir kebocoran
ditentukan dengan persamaan (Sumber : Lit.7, hal 67) :

1 1
2
2
2
1
(
100
v zp
p p g
fs G
kebocoran

= (kg/det)

sebaliknya, bila tekanan kritis lebih tinggi dari p2 , maka kecepatan uap adalah
lebih tinggi dari kecepatan kritisnya dan massa alir kebocoran dihitung (Sumber
Lit.7, hal 6) :

1
1
5 . 1
100
v
p
z
g
fs G
kebocoran

+
=

8. Kerugian Akibat Kebasahan Uap
Dalam hal turbin kondensasi, beberapa tingkat yang terakhir biasanya
beroperasi pada kondisi kondisi uap basah yang menyebabkan terbentuknya
tetesan air. Tetesan air ini oleh pengaruh gaya sentrifugal akan terlempar ke arah
keliling. Pada saat bersamaan tetesan air ini menerima gaya percepatan dari
partikel-partikel uap searah dengan aliran, jadi sebagian energi kinetik uap hilang
dalam mempercepat tetesan air ini. Kerugian akibat kebasahan uap dapat
ditentukan dengan persamaan (Sumber : Lit.7, hal 69):
h x h
kebasahan
) 1 ( =
Dimana :
x = fraksi kekeringan rata-rata uap di dalam tingkat turbin yaitu sebelum
nosel (sudu pengarah) dan sesudah sudu gerak tingkat tersebut.
h
i
= penurunan kalor yang dimanfaatkan pada tingkat turbin dengan
memperhitungkan semua kerugian kecuali akibat kebasahan uap

Universitas Sumatera Utara
9. Kerugian Pemipaan Buang
Kerugian pemipaan buang terjadi karena kecepatan aliran pada pipa
buang besar (100-120) m/s yang biasanya terjadi pada turbin kondensasi.
Besarnya kerugian tekanan dalam pemipaan buang turbin-turbin kondensasi dapat
ditentukan (Sumber : Lit.7, hal 70), yaitu :
k
s
k
p
C
p p
2
2
2 2
100
|
.
|

\
|
=
Dimana :

2
p = tekanan uap sesudah sudu (bar)

k
p
2
= tekanan uap di dalam pemipaan buang (bar)
= koefisien yang nilainya dari 0,07-0,1

s
C = kecepatan uap pada pemipaan buang (m/s).

2.7.2 Kerugian kerugian Luar
Kerugian Mekanis
Kerugian mekanis disebabkan oleh energi yang digunakan untuk
mengatasi tahanan yang diberikan oleh bantalan luncur dan dorong termasuk
bantalan luncur generator atau mesin yang dihubungkan dengan poros turbin.
Untuk tujuan perancangan, kerugian mekanis, generator dan turbin (Menurut lit.
4, hal. 88) dapat ditentukan dengan mempergunakan grafik efisiensi mekanis
turbin.

2.8 Efisiensi dalam Turbin Uap

1. Efisiensi relatif sudu
Hubungan antara kerja satu kilogram uap Lu pada keliling cakram yang
mempunyai sudu-sudu gerak terhadap kerja teoritis yang dapat dilakukannya
adalah (Sumber : Lit.7, hal 71):
u o
u u
u
i i
L A
L
L

= =
.
0
q
Universitas Sumatera Utara
2. Efisiensi internal
Hubungan antara kerja yang bermanfaat yang dilakukan oleh sudu dengan
1 kg uap pada tingkat atau di dalam turbin terhadap kerja teoritis yang tersedia
adalah (Sumber : Lit.7, hal 71) :
o u o
u
o
i
oi
H
H
i i
L A
L
L
1
.
=

= = q
3. Efisiensi termal
Hubungan antara penurunan kalor adiabatik teoritis di dalam turbin dan
kalor yang tersedia dari ketel adalah (Sumber : Lit.7, hal 71):
q i
i i
q i
H
o
t o
o
t

=
1 0
q

4. Efisiensi relatif efektif
Hubungan antara efisiensi mekanis dengan efisiensi internal turbin adalah
(Sumber : Lit.7, hal 71) :
oi m re
q q q . =
Besarnya efisiensi mekanis ditentukan dari gambar diatas sedangkan
efisiensi efektif relatif dapat ditentukan berdasarkan grafik (lit. 7, hal. 88) Daya
dalam turbin dapat dituliskan sebagai berikut :

- Daya dalam turbin
102
. 427
0 i
i
H G
= q (kW) (Sumber : Lit.7, hal 71)

- Daya efektif yang dihasilkan pada turbin adalah :
i m ef
N . q q = (Sumber : Lit.7, hal 72)

Daya efektif turbin dapat juga diperoleh dari hubungan anatara daya yang
dibangkitkan pada terminal generator Ne dan effisiensi generator q g, (Sumber :
Lit.7, ha 71) yaitu :
Universitas Sumatera Utara

efektif
e
g
N
N
= q

2.9 Perhitungan Fraksi Massa pada Tiap Ekstraksi
Dari gambar 2.1 sebelumnya telah diketahui, bahwa untuk siklus PLTU ini
dirancang empat buah tingkatan ekstraksi dari turbin uap, sehingga fraksi massa
pada tiap ekstraksi dapat ditentukan.
Berikut ini ditentukan fraksi massa dari ekstraksi pertama hingga ekstraksi
keempat sebagai berikut (Sumber : Lit.7, hal 137) :
1 Fraksi massa pada ekstraksi pertama (
1
)

( )
4
1
.q
o
I
s
I
eks
III
fw
IV
fw
i i
i i

=

2. Fraksi massa pada ekstraksi kedua (
2
o )

( )
I
fw
II
eks
II
fw
I
s
II
fw
III
fw
i i
i i i i

=
1
3
2
.
1
o
q
o
3 Fraksi massa pada ekstraksi ketiga (
3
o )

( ) ( )
( )
I
s
III
eks
I
fw
II
fw
i i
i i


=
. 1
2 1
3
o o
o

4. Fraksi massa pada eksraksi keempat (
4
o )

( ) ( ) ( )
( )
1
3 2 1
4
.
. . 1
q
o o o
o
VI
s
IV
eks
IV
s
III
s
I
kond
I
fw
i i
i i i i


=
Dimana :
1
q ,
2
q ,
3
q dan
4
q adalah efisiensi pemanas air pengisian boiler yang
diakibatkan oleh kehilangan kalor ke medium di sekitarnya.

2.10 Perhitungan Jumlah Uap yang Mengalir Melalui Turbin dan Ekstraksi
Jumlah uap yang mengalir melalui turbin uap dapat ditentukan sebagai
berikut:
Universitas Sumatera Utara
( ) ( ) ( ) ( ) | |
V
i
IV
i
III
i
II
i
I
i
N
o
h h h h h
P
D
4 3 2 1 3 2 1 2 1 1
1 1 1 1
. 860
o o o o o o o o o o + + + +
=

(Sumber Lit.7, hal 137)
Dimana :
G
0
= jumlah uap yang mengalir melalui turbin uap (Kg/s)
P
N
= daya netto yang harus disuplai turbin uap ke generator listrik (kW)
=
V
i
IV
i
III
i
II
i
I
i
h h h h h , , , , penurunan kalor yang dimanfaatkan pada turbin antara titik-
titik ekstraksi (kJ/kg).
Kemudian jumlah uap yang dicerat dari setiap titik ekstraksi dapat
ditentukan sebagai berikut :
1. = =
o
I
eks
G G .
1
o penurunan kalor yang dimanfaatkan pada turbin antara
titik-titik ekstraksi (kJ/kg).
2. = =
o
II
eks
G G .
2
o jumlah uap yang dicerat dari titik ekstraksi yang kedua
3. = =
o
III
eks
G G .
3
o jumlah uap yang dicerat dari titik ekstraksi yang ketiga
4. = =
o
IV
eks
G G .
4
o jumlah uap yang dicerat dari titik ekstraksi yang
keempat
Sehingga jumlah uap yang mengalir melalui turbin antara berbagai titik
ekstraksi, menjadi :
1.
o
G = jumlah uap yang mengalir melalui ruang pertama sampai ke
titik ekstraksi yang pertama
2.
I
eks o
G G G =
1
= jumlah uap yang mengalir antara titik ekstraksi
yang pertama dan kedua
3.
II
eks
I
eks o
G G G G =
2
= jumlah uap yang mengalir sesudah titik
ekstraksi kedua.
4.
III
eks
II
eks
I
eks o
G G G G G =
2
= jumlah uap yang mengalir antara titik
ekstraksi yang ketiga dan keempat.
5.
IV
eks
III
eks
II
eks
I
eks o
G G G G G G =
2
= jumlah uap yang mengalir sesudah
titik ekstraksi yang keempat.
Universitas Sumatera Utara