Anda di halaman 1dari 11

INFEKSI DALAM KEHAMILAN Secara umum infeksi dalam kehamilan berdasarkan penyebabnya dikelompokan menjadi tiga penyebab, yaitu

: 1. Infeksi Virus ; meliputi varisella zooster, influenza, parotitis, rubeola, virus pernafasan, enterovirus, parfovirus, rubella, sitomegalovirus. 2. Infeksi bakteri ; meliputi Streptokokus grup A, Streptokokus grup B, Listeriosis, Salmonella, Shigella, Mourbus Hansen. 3. Infeksi protozoa; meliputi Toksoplasmosis, Amubiasis, amubiasis, infeksi jamur. 1.Varicella zooster Walaupun masih diperdebatkan, terdapat bukti bahwa infeksi vaeisella bertambah parah selama kehamilan. Paryani dan Arvin (1986) melaporkan bahwa 4 dari 43 wanita hamil yang terinfeksi atau sekitar 10%, mengalami pneumonitis. Dua dari wanita ini memerlukan ventilator dan satu meninggal. Infeksi herpes zooster pada ibu hamil lebih sering terjadi pada pasien yang lebih tua atau mengalami gangguan kekebalan (immunocompromised). Pencegahan Pemberian imunoglobulin varisela-zooster (VZIG) akan mencegah atau memperlemah infeksi varisella pada orang rentan yang terpajan apabila diberikan dalam 96 jam dengan dosis 125 U per 10 kg, i.m. Efek pada janin Cacar air pada wanita hamil selama paruh pertama gestasi dapat menyebabkan malformasi kongenital akibat infeksi transplasenta, berupa korioretinitis, atrofi korteks serebri, hidronefrosis dan defek kulit serta tulang tungkai. Resiko tertinggi terletak pada usia gestasi antara 13 dan 20 minggu. Pajanan pada usia kehamilan yang lebih belakangan menyebabkan lesi varisella kongenital, dan bayi kadang-kadang mengalami herpes zooster pada usia beberapa bulan (Chiang dkk, 1995). Janin yang terpajan virus tepat sebelum dan saat persalinan ketika antibodi ibu belum terbentuk, mengalami ancaman serius, bayi akan mengalami infeksi viseral dan susunan syaraf pusat diseminata, yang sering kali mematikan. 2.Influenza Penyakit ini disebabkan oleh virus dari famili Orthomyxoviridae, meliputi influenza tipe A dan tipe B. Influenza A lebih serius dari pada B. Penyakit ini tidak mengancam nyawa bagi orang dewasa sehat, kecuali apabila timbul pneumonia, prognosis menjadi serius. Haris (1919) melaporkan angka kematian kasar ibu hamil sebesar 27 %, yang meningkat menjadi 50% apabila terjadi pneumonia. Pencegahan Center for Disease Control and Prevention(1998) menganjurkan vaksinasi terhadap influenza bagi semua wanita hamil setelah trimester pertama. Berapa pun usia gestasi, wanita dengan penyakit medis kronik, misalnya dibetes atau jantung, divaksinasi. Amantadin berespon baik dan spesifik terhadap virus-virus influenza A apabila diberikan dalam 48 jam setelah awitan gejala. Efek pada janin Belum ada bukti kuat bahwa virus influenza A menyebabkan malformasi kongenital atau kelainan pada bayi.

3.Parotitis Parotitis adalah penyakit infeksi pada orang dewasa yang jarang dijumpai yang disebabkan oleh paramiksovirus RNA. Virus terutama menginfeksi kelenjar liur, tetapi juga dapat mengenai gonad, meningen, pankreas dan organ lain. Parotitis selama kehamilan tidak lebi parah dibanding pada orang dewasa tidak hamil dan tidak terdapat bukti bahwa virus bersifat teratogenik (Ouhilal, 2000). Vaksin Jeryl-Lynn (virus hidup yang dilemahkan) dan vaksin MMR kontraindikasi bagi wanit haml. Efek pada janin Tidak ada bukti kuat bahwa infeksi parotitis meningkatkan angka kematian janin maupun anomali mayor pada janin. Parotitis kongenital sangat jarang dijumpai. 4.Rubeola (campak) Virus tampaknya tidak bersifat teratogenik, tetapi terjadi peningkatan frekuensi abortus dan BBLR pada kehamilan dengan penyulit campak (Siegel dan Fuerst, 1966). Apabila seorang wanita menderita campak sesaat sebelum melahirkan , timbul resiko infeksi serius yang cukup besar pada neonatus, terutama pada bayi preterm. Imunisasi pasif dapat dicapai dengan pemberian globulin serum imun 5 ml i.m dalam 3 hari setelah terpajan. Vaksinasi aktif tidak diberikan selama kehamilan, tetapi wanita yang rentan secara rutin divaksinasi postpartum. 5.Rubella Rubela atau campak Jerman, yaitu suatu penyakit yang biasanya tidak begitu penting pada keadaan tidak hamil,pernah menjadi penyebab langsung hasilakhir kehamilan yang jelek dan bahkan lebih serius lagi, penyebab malformasi kongenital berat. Hubungan antara rubela maternal dan malformasi kongenital serius, pertama-tama dikenali oleh Gregg (1942), seorang ahli oftalmologi Australia. Pencegahan Untuk memberantas penyakit infeksi ini sama sekali, pendekatan berikut dianjurkan untuk mengimunisasikan populasi dewasa, khususnya populasi wanita usia reproduktif: Pendidikan bagi para petugas pelayanan kesehatan dan masyarakat luas mengenai bahaya infeksi rubella. Vaksinasi bagi para ibu yang rentan sebagai bagian dari perawatan medis dan obstetrik rutin Vaksinasi bagi semua wanita yang datang ke klinik keluarga berencana Pengenalan dan vaksinasi bagi wanita yang belum memiliki kekebalan sesudah melahirkan bayi atau mengalami abortus Vaksinasi bagi wanita yang tidak hamil dan mempunyai kerentanan yang diketahui lewat pemeriksaan serologi sebelum perkawinan Jaminan imunitas bagi semua petugas rumab sakit yang dapat terpapar pasien rubela atau yang mengalami kontak dengan ibu hamil Vaksinasi rubela dianjurkan agar tidak dilakukan sesaat sebelum kehamilan atau pada saat kehamilan, mengingat vaksin tersebut merupakan virus hidup yang dilemahkan. The Centers for Disease Control (1987b) telah mempertahankan pencatatan

sejak tabun 1971 untuk memantau efek vaksinasi terhadap janin. Sampai tahun 1986, 1.176 wanita yang rentan terhadap infeksi rubela telab diimunisasi dalam waktu 3 bulan sejak pembuahan dan untungnya tidak terdapat bukti yang menunjukkan bahwa pemberian vaksin tersebut menimbulkan malformasi pada bayi atau janin. Kasus kasus di mana wanita yang rentan diimunisasi selama kehamilannya harus dilaporkan ke bagian pencatatan ini (Centers for Disease Control, Atlanta, Georgia, 404-329-1870). Diagnosis Diagnosis rubela kadangkala sulit ditegakkan. Bukan hanya gambaran klinisnya yang serupa dengan penyakit lain, namun juga kasus-kasus subklinis dengan viremia dan infeksi pada embrio serta janin tidak tcrdapat. Tidak adanya anti bodi terhadap rubela menunjukkan defisiensi imunitas. Adanya antibodi menandakan respon imun terhadap viremia rubela, yang mungkin sudah diperoleh di suatu tempat sejak beberapa minggu atau bertahun-tahun sebelumnya. Jika antibodi rubela maternal terlihat pada saat terpapar rubela atau sebelumnya, maka kekhawatiran ibu bisa diten-teramkan karena kemungkinan janin terkena infeksi tersebut sangat kecil. Orang yang tidak kebal dan mendapatkan viremia akan memperlihatkan titer antibodi yang puncaknya terjadi 1 hingga 2 minggu sesudah dimulainya gejala ruam, atau 2 hingga 3 minggu sesudah onset viremia, mengingat viremia secara klinis terlihat lebih dabulu sebagai penyakit yang nyata sekitar 1 minggu sebelumnya. Karena itu kecepatan respon antibodi dapat mempersulit diagnosis, kecuali bila serum sudah diantbil dahulu dalam waktu beberapa hari sesudah dimulainya gejala ruam. Jika, misalnya, spesimen pertama diambil 10 hari sesudah ruam, maka deteksi antibodi tidak akan berhasil membedakan antara kedua kemungkinan ini: (1) bahwa penyakit yang baru saja terjadi benar-benar rubela; atau (2) bahwa penyakit tersebut bukan rubela, namun orang tersebut sudah kebal terhadap rubela. Terlihatnya IgM yang spesifik pada ibu hamil menunjukkan suatu infeksi primer dalam waktu beberapa bulan. Tes yang paling sering digunakan adalah HI (hemaglutination inhibition) tes. Pada tes ini terlihat rubela antibodi menghalangi aglutinasi dari sel darah merah oleh virus rubela. Pereriksaan ini membutuhkan waktu dan teknik yang kompleks sehingga digantikan dengan dengan teknik pemeriksaan yang lain. Metode yang baru berupa ELISA (enzyme linked immunoabsorbent assay), PHA (passive agglutination), IFA (Immunofluoresence assay), RIA (radioimmunoassay), dan radial immunodiffusion tes. Sindrom Rubella Kongenital Pada rubela seperti halnya pada infeksi virus yang lain, konsep tentang bayi yang terinfeksi versus bayi yang terjangkit harus dipahami. Rubela merupakan teratogen yang poten, dan 80 % dari ibu yang mendapatkan infeksi rubela serta ruam dalam usia kehamilan 12 minggu akan mempunyai janin dengan infeksi kongenital (Miller dkk., 1982). Pada kehamilan minggu ke-13 hingga ke-14, insiden ini besarnya 54 persen, dan pada akhir trimester kedua 25 persen. Dengan semakin tinggi usia kehamilan, semakin kecil kemungkinan bagi infeksi tersebut untuk menimbulkan kelainan kongenital. Sebagai contoh, cacat rubela terlihat pada semua bayi yang terbukti

menderita infeksi intrauteri sebelum usia gestasional 11 minggu, namun hanya 35 persen bayi yang terinfeksi pada usia gestasional 13 hingga 16 minggu. Meskipun tidak terlihat cacat pada 63 anak yang terinfeksi setelah usia gestasional 16 minggu, namun anak-anak tersebut diikuti perkembangannya dalam waktu 2 tahun, dan extended rubella syndrome dengan panensefalitis progresif dan diabetes tipe 1 mungkin baru terlihat secara klinis setelah usia dua puluh atau tiga pulub tahun. Kernungkinan sepertiga dari bayi yang asimtomatik pada saat lahir akan memperlihatkan cedera pertumbuhan tersebut (American College of Obstetricians and Gynecologists, 1988). Sindroma rubela kongenital mencakup satu atau lebih abnormnalitas berikut: 1. Kelainan mata, termasuk katarak, glaukoma, mikroftalmia dan berbagai abnormalitas lainnya 2. Penyakit jantung, termasuk patent ductus arteriosus defek septum jantung dan stenosis arteri 3. Pulmonalis 4. Cacat pendengaran 5. Cacat sistem saraf pusat termasuk meningoensefalitis 6. Retardasi pertumbuhan janin 7. Trombositopenia dan anemia 8. Hepatosplenomegali dan ikterus 9. Pneumonitis interstisialis difusa kronis 10. Perubahan tulang 11. Abnormalitas kromosom 6. Sitomegalovirus Sitomegalovirus merupakan organisme yang ada di mana-mana serta pada hakekatnya menginfeksi sebagian besar manusia, bukti adanya infeksi janin ditemukan di antara 0,5 2 % dari semua neonatus. Sesudah terjadinya infeksi primer yang biasanya asimtomatik, 10 % infeksi pada janin menimbulkan simtomatik saat kelahiran dan 5-25 % meninggalkan sekuele. Pada beberapa negara infeksi CMV 1 % didapatkan infeksi in utro dan 10-15 % pada masa prenatal(5) Virus tersebut menjadi laten dan terdapat reaktivasi periodik dengan pelepasan virus meskipun ada antibodi di dalam serum. Antibodi humoral diproduksi, namun imunitas yang diperantarai oleh sel tampaknya merupakan mekanisme primer untuk terjadinya kesembuhan, dan keadaan kekebalan yang terganggu baik terjadi secara alami maupun akibat pemakaian obat-obatan akan meningkatkan kecenderungan timbulnya infeksi sitomegalovirus yang serius. Diperkirakan bahwa berkurangnya surveilans imun yang diperantarai oleh sel, menyebabkan janin-bayi tersebut berada dalam risiko yang tinggi untuk terjadinya sekuele pada infeksi ini. Infeksi Maternal Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa kehamilan meningkatkan risiko terjadinya infeksi sitomegalovirus maternal. Infeksi kebanyakan asimptomatik, tetapi 15 % mempunyai mononucleosis like syndrome dengan gejala: demam, paringitis, limpodenopathy, dan polyartritis. Jadi, infeksi primer yang ditularkan kepada janin pada sekitar 40 persen kasus, lebih sering berkaitan dengan morbiditas parah (Stagno dkk., 1986). Meskipun infeksi transplasental tidak universal, janin yang terinfeksi lebih besar kemungkinannya disertai dengan

infcksi maternal selama paruh-pertama kehamilan. Sebagaimana virus herpes lainnya, imunitas maternal terhadap sitomegalovirus tidak mencegah timbulnya rekurensi (reaktivasi) dan juga tidak mencegah terjadinya infeksi kongenital. Dalam kenyataannya, mengingat sebagian besar infeksi selama kehamilan bersifat rekuren, mayoritas neonatus yang terinfeksi secara kongenital dilahirkan dari wanita-wanita ini. Untungnya, infeksi kongenital yang terjadi akibat infeksi rekuren lebih jarang disertai dengan sekuele yang terlihat secara klinis dari pada infeksi kongenital yang disebabkan oleh infcksi primer. Infeksi Kongenital Infeksi sitomegalovirus kongenital yang disebut penyakit inklusi sitomegalik, menimbulkan suatu sindrom yang mencakup berat badan lahir rendah, mikrosefalus, kalsifikasi intrakranial, korioretinitis, retardasi mental serta motorik, gangguan sensorineural, hepatosplenomegali, ikterus, anemia hemolitik dan purpura trombositopenik. Angka mortalitas di antara bayi yang terinfeksi secara kongenital ini dapat mencapai 20 30 %, dan lebih 90 % bayi yang berhasil hidup ternyata mendcrita retardasi mental, gangguan pendengaran, gangguan perkembangan psikoniotorik, epilepsy atau pun gangguan sistern saraf pusat lainnya (Pass dkk., 1980). Diagnosis Prenatal diagnosis efek infeksi pada janin dapat deteksi dengan USG dan Magnetic Resonace Imaging dengan ditemukan mikrosephal, vetriculomegali dan serebral kalsifikasi.. Gold standar diagnosis infeksi CMV adalah kutur virus. Diagnosis infeksi primer dibuat berdasarkan peningkatan titer IgG sebesar empat kali lipat pada serum, baik dalam keadaan akut maupun konvalesensi yang diukur sekaligus, atau dibuat dengan mendeteksi antibodi 1gM terhadap sitomegalovirus di dalam serum maternal. Sayangnya, tidak satupun di antara kedua metode ini yang benar-benar akurat dalam memastikan infeksi maternal. Celakanya tidak ada metode yang handal untuk memeriksa efek dari infeksi janin tersebut, termasuk pemeriksaan sonografi atau kultur cairan amnion untuk menemukan sitomegalovirus. USG dapat digunakan untuk mendiagnosis infeksi CMV tetapi terbatas dimana janin sudah mengalami gejala yang berat 7. Streptokokus grup B Group Streptoccocus B (GBS) adalah penyebab dari infeksi kongenital yang bInfeksi rat pada neonatus pada setiap 1000 kelahiran hidup atau 12.000 sampai 15.000 bayi setiap tahunnya di Amerika. Ini menjadi penyebab korioamnionitis, post partum endometritis dan sepsis pada ibu serta penyebab terpenting terjadinya asfiksia intra uterine.(5) Dalam tahun 1970-an, infeksi streptokokus grup B pada neonatus mengalami peningkatan luar biasa, tetapi kemudian pada banyak rumah sakit terjadi penurunan frekuensi infeksi tersebut. Penyebab terjadinya peningkatan yang mencolok atau penurunan berikutnya tidak dengan jelas. Transmisi intrapartum streptokokus grup B dari traktus genitalis maternal dengan kolonisasi kuman tersebut kepada janin, dapat menimbulkan sepsis berat pads bayi segera sesudah dilahirkan. Tergantung pada populasi yang diteliti, sebanyak 10 hingga 40 persen ibu data stadium kehamilan lanjut mengalami kolonisasi streptokokus grup B dalam traktus genitalis bagian distal, dan separuh dari bayi yang baru

dilahirkan akan terkena infeksi ini serta mengalami kolonisasi kuman tersebut. Antibodi yang ditransmisikan dari ibu akan melindungi kebanyakan bayi ini; tetapi, 1 hingga 2 persen dari bayi tersebut akan menderita kelainan secara klinis. Bayi-bayi prematur atau dengan berat badan lahir yang rendah merupakan bayi yang menghadapi risiko paling tinggi, namun lebih separuh dari kasus-kasus sepsis streptokokus neonatal ternyata berupa neonatus yang aterm. Bagi bayi yang mengalami infeksi ini, angka mortalitasnya mendekati 25 persen. Pada septikemia akibat streptokokus grup B yang menandai penyakit dengan onset dini, tanda-tanda sakit yang serius biasanya terjadi dalam waktu 48 jam sesudah bayi lahir. Yang khas, selaput ketuban sudah pecah beberapa saat sebelum persalinan, atau persalinan tersebut terjadi sebelum waktunya. Bayi dengan berat badan lahir yang rendah menghadapi kemungkinan lcbih besar untuk menderita infeksi klinis serius. Tanda-tanda infeksi dengan onset dini mencakup gawat pernafasan, apnea dan syok. Karena itu, dari awal dokter harus sudah dapat membedakan antara kelainan akibat gawat pernafasan idiopatik dan takipnea sepintas pada neonatus. Pengobatan segera dengan pemberian antibiotik di saroping penanganan masalah respirasinya, harus dilakukan untuk mempertahankan kelangsungan hidup bayi. Angka mortalitas pada penyakit dengan onset yang dini bervariasi dari 30 hingga 90 persen, dan prognosis untuk bayi prematur lebih buruk Penyakit dengan onset lanjut biasanya terlihat sehagai meningitis yang timbul sate minggu atau lebih sesudah lahir. Meskipun serotipe pada penyakit dengan onset dini bervariasi antara bayi yang satu dengan lainnya, nantun mikroorganisme yang paling sering ditemukan dalam tubuh bayi adalah mikroorganisme yang sama seperti yang tcrdapat di dalam vagina ibu. Kendati demikian, kasus-kasus meningitis paling sering discbabkan oleh mikroorganisme serotipe III. Angka mortalitasnya, meskipun cukup tinggi, lebih rendah pada meningitis dengan onset lanjut dari pada sepsis dengan onset dini. Diagnosis Diagnosis yang terbaik adalah dengan kolonisasi antepartum dari kolonisasi ibu yang diambil dari sepertiga bawah vagina dan daerah anorektal untuk dilakukan kultur, yang tidak adekuat untuk intrapartum skrenning. Pada pasien yang sedang bersalin diagnosis cepat dengan melakukan sediaan hapus dari vagina. Karena sensitifitasnya yang rendah maka tes deteksi GBS ini hanya dilakukan pada pada pasien dengan resiko tinggi adanya sepsis neonatus dan memerlukan pengobatan segera. 8. Listeriosis Organisme ini adalah gram positip dimana 1 sampai 5 persen dari dewasa memiliki lesteria yang ditemukan di feses. Transmisi ditemukan dari makanan yang terkontaminasi atau susu yang busuk. Sering ditemukan pada penderita usia muda- tua, wanita hamil, penderita dengan daya tahan yang turun. Pada wanita hamil hanya berupa asimtomatik seperti panas badan influenza. Wanita dengan listeriosis dapat menyebabkan fetal infeksi yang terlihat beruapa disseminated granulomatous lesion. Pada bayi kemungkinan untuk terkena infeksi ini sebesar 50 persen. manifestasi pada bayi setelah tiga atau empat minggu setelah lahir. Infeksi ini serupa dengan dengan yang disebabkan oleh grup B haemolytic.streptococcus.

9. Morbus Hansen Penyakit lepra (kusta) ditularkan oleh penderita lepra setelah hubungan erat dan lama. Biasanya penularan terjadi dalam masa kanak-kanak, akan tetapi mas latennya sangat lama , masa inkubasinya bervariasi dari beberapa bulan sampai beberapa tahun. Infeksi laten menjadi nyata atau penyakitnya menjadi lebih jelas oleh faktorfaktor yang menjadi daya tahan penderita, seperti purbertas , kehamilan, dan 6 bulan pertama setelah kelahiran , karena itu penderita sebaiknya tidak menjadi hamil. Dalam penanganan lepra dalam kehamilan yang penting ialah pencegahan anak terhadap infeksi. Mycobacterium dapat dijumpai dalam plasenta dan tali pusat. Walaupun demikian, seperti halnya dengan tuberculosis, infeksi kongenital sangat jarang. Duncan (1980), melaporkan dalam penelitiannya terhadap penderita lepra yang hamil, bahwa bayi yang dilahirkan lebih sering mengalami pertumbuhan janin yang terhambat dan plasentanyapun berukuran lebih kecil dari normal.Pertumbuhan dan perkembangan anak tersebut mengalami keterlambatan pula. Keadaan ini mungkin disebabkan oleh status imunitas yang rendah pada ibu. Bila seorang ibu mengalami infeksi lepra, pemisahan anakanak dari ibunya sejak kelahiran sangat dianjurkan, sampai ibunya sembuh benar. Apabila tidak, maka 25 % kemungkinan anaknya menderita lepra. Pengobatan memerlukan waktu yang sangat lama (sampai beberapa tahun). Sekarang diberikan dengan obat-obat sulfa (diaminodietilsulfon), juga dalam kehamilan. Berdasarkan penelitian diketahui pula bahwa ibu yang menderita lepra dan mendapat poengobatan sulfa, dapat kontak dengan bayinya pada saat menyusui saja. Dengan cara ini penularan tidak akan terjadi. 10. Toksoplasmosis Toksoplasmosis merupakan infeksi protozoa yang disebabkan oleh Toxoplasma gondii. Infeksi ditularkan lewat organisme berkista dengan memakan daging mentah atau kurang matang, dan terinfeksi protozoa tersebut atau lewat kontak dengan kotoran kucing yang terinfeksi, atau infeksi ini dapat terjadi secara kongenital melalui penularan transplasenta. Patogenesis Imunitas maternal tampaknya memberikan perlindungan terhadap penularan transplasental parasit tersebut; dengan demikian, agar terjadi toksoplasmosis kongenital, ibu harus mendapatkan infeksi tersebut selama kehamilannya. Sekitar sepertiga dari para wanita di Amerika Serikat, mendapatkan antibodi pelindung sebelum hamil dan kadar antibodi ini lebih tinggi di antara wanita yang memelihara kucing sebagai binatang kesayangan. Keluhan mudah lelab, nyeri otot dan kadangkala limfadenopati ditemukan pada ibu yang terinfeksi, namun infeksi maternal tersebut paling sering terjadi secara subklinis. Infeksi pada kehamilan dapat mcnyebabkan abortus atau mengakibatkan bayi lahir-hidup dengan gejala penyakit tersebut. Risiko terjadinya infeksi meningkat menurut lamanya kehamilan dan kurang-lebih 15,30 serta 60 persen dalam trimester pertama, kedua dan ketiga (Remington dan Desmonts, 1983). Virulensi infeksi janin lebih besar kalau infeksi maternal didapat secara awal dalam kehamilan-untungnya keadaan ini jarang terjadi. Kurang dari sepuluh

persen neonatus dengan toksoplasmosis kongenital memperlihatkan tanda tanda sakit secara klinis pada scat lahir. Bayi yang terkena biasanya mcmperlihatkan tanda-tanda penyakit yang menyeluruh dengan berat badan lahir rendah, hepatosplenomegali, ikterus dan anemia. Sebagian bayi terutama menderita penyakit neurologi dengan konvulsi, kalsifikasi intrakranial dan hidrosefalus atau mikrosefalus. Kedua kelompok bayi tersebut pada akhirnya akan mengalami korioretinitis. Diagnosis Tes yang paling membantu untuk menegakkan diagnosis ini adalah Sabinfieldman dye tes dan IgM- IFA ( IgM indirect fluorosence antibody tes). Sabin- fieldman tes ini dilakukan pada akut infeksi frekuensi 2 bulan untuk mencapai kadar maksimum yaitu lebih dari 300 IU/ml atau bahkan lebih dari 3000 IU/ml. Titer yang tinggi didapatkan untuk beberapa bulan atau tahun. Titer yang rendah didapatkan sepanjang hidup. Pedoman untuk interpretasi adalah: 1. Bila dye tes ini negatip tidak imun dan resiko pada kehamilaya. 2. Bila dye tes positip perlu dilakukan segera tes IgM- IFA dan bila Tes IgM- IFA hasilnya negatip, pasen sudah terinfeksi sebelum masa kehamilan. 3. Jika dye tes dibawah 300 IU/ml dan IgM-IFA positip, dye tes harus diulang 3 minggu kemudian. Jika ada peningkatan titer artinya pasen terinfeksi dua bilan sebelumnya dan kemungkinan terjadinya infeksi kongenital. 4. Jika dye tes diatas 300 IU/ml dan IgM- IFA positip kemungkinan besar ibu menderita toksoplasma aktif dan janin kemungkinan terinfeksi. Infeksi kongenital didiagnosa dari : 1. Didapatkan toksoplasma dari cairan amnion dan darah janin. 2. Ditemukan IgM antibodi spesifik dan gamma glutamiltransferase dalam darah bayi setelah 22 miinggu.

Vaksinasi Pada Ibu Hamil


Submitted by sarimpi on 24 February 2011 - 2:29pm Share Vaksinasi buat ibu hamil yang lazim dilakukan di Indonesia cuma TT (Tetanus Toksoid). Dilakukan sekali sebelum hamil dan sekali lagi seharusnya dilakukan malah sebelum menikah. Kalau sebelum nikah atau sebelum hamil belum pernah mendapat vaksinasi ini, berarti saat hamil si ibu harus memperoleh suntikan TT sebanyak dua kali. Yakni selagi hamil muda dan sebulan kemudian.Yang penting 2 bulan sebelum melahirkan si ibu sudah komplet mendapatkan 'paket' suntikan ini. Sebab, jika lewat dari waktu itu atau malah sudah dekat waktu melahirkan, kemungkinan besar belum sempat terbentuk antibodi atau daya imunitas untuk memerangi tetanus yang mungkin menerpa saat melahirkan.

DIANGGAP HARUS KB Ironisnya, kendati sudah dicanangkan pemerintah melalui Departemen Kesehatan, banyak pasangan muda yang justru menghindarinya. Selidik punya selidik, ternyata sekitar 90 persen dari mereka ini menganggap, langkah pemerintah untuk menihilkan angka kejadian tetanus tersebut justru sebagai penghambat kehamilan alias keharusan ber-KB!Boleh jadi karena dulu pemerintah terlalu gencar menggalakkan program KB,hingga semua upaya dari pemerintah 'dicap' sebagai media ber-KB. Diperlukan upaya semua pihak untuk melakukan re-education pada masyarakat bahwa pemberian suntikan/vaksinasi TT justru diperlukan untuk menjaga janinnya kalau dalam waktu dekat langsung hamil si ibu sudah mendapat daya imunitas terhadap tetanus. Dengan pemberian vaksinasi TT menjelang nikah diharapkan bila yang bersangkutan tak disuntik lagi selama kehamilannya, minimal sudah terbentuk kekebalan dalam dirinya. Kalaupun harus diberikan dua kali tak lain agar imunitas yang terbentuk diharapkan bisa memberi respons terhadap serangan infeksi yang mungkin terjadi saat persalinan. Pertimbangan utama yang membuat vaksinasi TT bisa diberikan pada ibu hamil,karena vaksinasi ini ada yang terbuat dari protein tertentu hingga aman dan bisa diberikan pada ibu hamil. Tidak seperti vaksinasi lainnya semisal rubella, varicella, meningitis, tokso ataupun vaksinasi lain yang tak boleh diberikan pada ibu hamil karena merupakan virus yang dilemahkan hingga terlarang untuk diberikan karena dikhawatirkan malah mengganggu atau merusak kehamilan.Itu sebabnya tidak ada jenis vaksinasi lain yang bisa diberikan selain TT yang harus diberikan sebelum hamil. MESTI LANGSUNG BER-KB Sementara untuk vaksinasi lain, semisal TORCH tak disarankan dilakukan dalam keadaan hamil. Agar lebih safe sekaligus untuk menghindari dampak merugikan/membahayakan, mereka yang mendapat vaksinasi TORCH, minimal 3 bulan setelah suntik, justru tak diperbolehkan hamil dan disarankan langsung ber-KB untuk sementara waktu. Sebab jika sampai hamil sebelum tenggang waktu tersebut, ditakutkan virus TORCH yang ganas ini bisa menimbulkan kecacatan pada bayi, sekalipun sudah dilemahkan. Kendati boleh jadi terhadap si ibu, virus dalam vaksin tadi tak memberi reaksi berarti karena tubuhnya sudah memperoleh kekebalan. Berbeda dengan campak/varicella pada anak-anak. Bila sudah pernah terinfeksi, kekebalannya boleh dibilang seumur hidup. Dalam arti, kalau sudah terkena penyakit tersebut tidak akan terkena lagi. Sementara rubella, kendati sudah pernah divaksin semasa kanakkanak, belum tentu "aman" dari ancaman penyakit ini saat menikah kelak. Begitu juga halnya dengan vaksinasi untuk kasus-kasus TORCH. Kekebalan yang terbentuk hanya akan melindungi untuk waktu-waktu tertentu saja. Hingga bisa saja ketika daya tahan tubuhnya menurun, yang bersangkutan terkena meski sudah mendapat vaksinasi. Hampir semua jenis vaksin memiliki virulensi (kemampuan menginfektir/menimbulkan infeksi pada orang) sangat lemah. Sementara pada prinsipnya, tubuh individu yang bersangkutan sendiri akan membentuk sistem kekebalan saat virus serupa menyerang.

Semisal, kala terserang pilek atau sakit-sakit lain dalam "kadar" ringan/biasa. Dengan begitu, saat terserang penyakit yang sama dalam porsi yang lebih berat sekalipun, tubuh telah memiliki antibodinya. Kendati begitu, ibu yang pernah sakit kuning di masa kecilnya harus lebih berhati-hati. Artinya, bukan tidak mungkin dulu ia cuma terkena hepatitis tipe A yang tidak terlalu menimbulkan masalah dibanding hepatitis jenis B maupun C yang pasti membutuhkan penanganan berbeda karena dampak yang ditimbulkan pun berbeda. Sebabnya dalam kepustakaan disebutkan setiap orang yang pernah terkena sakit kuning semasa kecil dalam kurun waktu 5-15 tahun mendatang berisiko mengalami sirosis atau pengerasan hati.Ini terbilang fatal dan bisa berakhir dengan kematian. Karena itu,ibu hamil yang ketahuan positif terinfeksi hepatitis atau punya lingkungan yang rawan, semisal tinggal serumah dengan pengidap hepatitis, bayinya akan terkena infeksi serupa dalam 24 jam pertama. Apalagi hepatitis menular dan bisa ditularkan lewat sentuhan. Hingga belakangan ini kepada para ibu gencar dianjurkan untuk cek HbsAg untuk mengetahui apakah mereka mengidap atau tidak. BERKEMUNGKINAN CACAT Sayangnya pemberian vaksinasi tanpa melalui plasenta juga tidak mungkin karena vaksinasi apa pun pasti akan melalui aliran darah si ibu menuju janinnya. Bahkan di awal kehamilan (usia 2-8 minggu yang kerap disebut masa embriologi), belum ada barrier/penghalang karena plasenta pun belum terbentuk. Saat itu plasenta masih berbentuk desidua yang bisa dilewati kuman atau virus apa saja. Hingga sangat rawan terhadap berbagai kemungkinan cacat yang muncul akibat serangan kuman atau virus yang masuk tadi. Kendati begitu, bukan berarti setelah terbentuk plasenta pada kehamilan usia 4-5 bulan, lantas masuknya "bahaya" tadi tidak menimbulkan masalah. Paling tidak, bisa terhambat karena plasenta sudah berfungsi sebagai barier yang menghadang masuknya kuman-kuman. Itulah mengapa kalaupun pemberian vaksinasi TT yang pertama terlambat diberikan, lantas dipaksakan masuk sesudah usia kehamilan cukup tua,nyaris tak ada gunanya lagi karena sudah terlalu dekat dengan waktu persalinan sementara kekebalan tubuh yang diharapkan boleh jadi belum terbentuk. Selain itu, didasari pula pada pertimbangan dari berbagai penelitian bahwa pemberian vaksinasi apa pun tetap memberikan dampak yang merugikan terhadap janin. Riskan sekali kalau vaksinasi yang dimaksudkan memberi kekebalan pada si ibu malah berkemungkinan menimbulkan kecacatan bayi. Terlebih jenis Tokso, Rubella, dan Citomegalo yang sama bahayanya untuk janin muda usia maupun janin siap lahir. Sebab virus jenis ini sasaran utamanya adalah daerah otak. Bisa jadi karena sawar penolak jaringannya sangat minim, hingga kepala memang teramat rawan terhadap berbagai kemungkinan infeksi.Otak merupakan pusat susunan syaraf sekaligus pusat pengendali semua aktivitas tubuh. Hingga bisa saja tidak tampak cacat, tapi si bayi mengalami ketulian atau katarak kongenital yang membuat padangannya kabur. Kecacatan semacam itu baru tampak di kemudian hari saat anak berusia 3-4 tahun. Infeksi yang sudah ada sejak dalam rahim tapi dampaknya baru terlihat belakangan semacam ini disebut infeksi intrauterine yang merupakan salah satu dampak buruk akibat infeksi golongan TORCH.

PENAPISAN SELEKTIF Sedangkan bila TORCH sudah mengenai ibu yang hamil, akan lebih sulit lagi upaya penyelamatan terhadap ibu maupun janinnya. Jika diberikan obat pun saat sudah terkena, tak lain hanya untuk mencegah tingkat keparahan/progresivitasnya. Sementara mengurangi atau malah menghilangkannya, nyaris mustahil. Kuman-kuman golongan berbahaya ini jika mengenai si ibu di awal-awal kehamilan biasanya akan menyebabkan abortus spontan. Hingga boleh dibilang si ibu maupun janinnya "terselamatkan". Sebaliknya, kalau abortus tidak terjadi berarti infeksi tersebut berlangsung terus. Terutama jika setelah periksa laboratorium, IgM-nya positif, maka dipastikan yang bersangkutan terinfeksi penyakit tertentu. Sementara kalau hanya IgG-nya yang positif berarti dulu dia pernah terinfeksi, namun sekarang tidak lagi. Jika suatu saat nanti diadakan pemeriksaan kembali terjadi peningkatan IgG yang bermakna berarti terjadi infeksi ulang. Kendati begitu IgM dan IgG yang positif bukan merupakan indikator utama yang mengharuskan seseorang dianjurkan mendapat vaksinasi atau tidak mengingat mahalnya biaya vaksinasi tertentu ini. Semisal biaya untuk TORCH yang mencapai Rp 1 juta lebih. Hingga para ginekolog umumnya akan mengadakan penapisan selektif hanya pada mereka yang berkemungkinan terkena infeksi tersebut. Artinya, mereka yang karena kebiasaan maupun pekerjaan memang berisiko besar terhadap kemungkinan penyakit tersebut. Semisal yang bersangkutan harus bersentuhan dengan tanah atau binatang tertentu yang merupakan media virus tertentu, kendati penyebab penyakit sebetulnya ada di mana saja dan tak bisa diketahui dengan mata telanjang.Mereka yang diduga berkemungkinan terinfeksi ini prosentasenya jauh lebih sedikit dibanding mereka yang "aman". TINDAKAN ANTISIPATIF Seperti halnya pada balita, kondisi ibu saat pemberian vaksinasi pun harus dalam keadaan fit. Hingga bila sedang pilek atau tak enak badan, sebaiknya ditunda saja. Begitu juga reaksi sesaat yang muncul seperti demam. Membangun sistem kekebalan tubuh yang prima dengan membiasakan hidup sehat jauh lebih baik hasilnya ketimbang upaya membangun kekebalan tubuh lewat vaksinasi. Bentuk antisipasi untuk menghindari rubella, contohnya, bisa dilakukan relatif amat sederhana. Semisal ibu hamil agar menjauhi makanan setengah matang atau malah tak dimasak sama sekali.Meski angka kejadiannya sangat jarang di Indonesia, ada baiknya dicegah. Begitu juga saat makan buah sebaiknya kulitnya dikupas dan biasakan cuci bersih kedua tangan dengan sabun sebelum makan maupun menyentuh/mengolah bahan-bahan makanan. Begitu juga dengan prinsip pemeriksaan sepanjang kehamilan setiap 3 bulan, sebulan, 2 minggu sekali kemudian meningkat jadi seminggu sekali di minggu-minggu terakhir kehamilan. Sasaran pemeriksaan antenatal untuk menjaga agar wanita hamil lebih sehat dibanding sewaktu tidak/belum hamil. Dengan kondisi yang sehat, otomatis sistem kekebalan tubuhnya secara keseluruhan jadi bagus. Pertimbangan lain adalah untuk mendeteksi secara dini apabila terjadi kelainan/penyakit yang mungkin menyerang si ibu. Selain agar si ibu dapat melahirkan dengan sehat, baik ibu maupun bayinya sehat secara fisik dan mental.