Anda di halaman 1dari 30

Disfungsi Seksual, Paraphilias, dan Gangguan Identitas Gender

Gangguan-gangguan yang akan dijelaskan dikelompokkan berdasarkan pada aspek seksualitas yaitu: 1. Disfungsi Seksual: gangguan dari pola respon seksual atau kesakitan saat berhubungan. 2. Paraphilias: perilaku seksual yang memuaskan terhadap sumber yang tidak wajar. 3. Gangguan identitas gender: ketidakpuasan terhadap jenis kelamin biologisnya sendiri dan hasrat untuk mengubah pada jenis kelamin sebaliknya.

Klasifikasi Perilaku Seksual


Dibandingkan dengan kebudayaan lainnya, kebudayaan barat memiliki penekanan seksual. Norma kebudayaan barat diperoleh tidak hanya dari ajaran agama tetapi juga berasal dari tulisan para ahli kesehatan mental dan seksologi, yaitu peneliti yang meneliti tentang seks. Dalam DSM-II, dipublikasikan pada tahun 1968, orang-orang dengan ketertarikan seksual dimana mengarah secara primer terhadap obyek yang berbeda dengan orang dengan jenis kelamin sebaliknya atau terhadap perilaku seksual yang tidak biasa diasosiasikan dengan persetubuhan diklasifikasikan sebagai gangguan seksual. Terdapat sedikit indikasi bahwa manusia secara biologis diatur untuk membatasi kepuasan seksual terhadap persetubuhan. Sebaliknya, saat dorongan seksual lahir datang, perintah tersebut akan mengambil bagian akan hasil sosialisasi. Perilaku seksual seseorang, pandangan budaya, merupakan variabel yang ekstrem. Dalam suatu budaya, sikap terhadap seks dapat berubah sepanjang waktu. Lingkungan masyarakat saat ini lebih terbuka terhadap topik seks daripada beberapa dekade lalu. Meskipun pada waktu yang sedikit toleransi, perilaku seksual tidak perlu memenuhi standar yang diumumkan tentang moralitas seks atau kenormalan. Pada edisi awal, DSM memasukan homoseksualitas sebagai gangguan seksual, bersama dengan pedofilia, fetishism, sadistik, dan juga forth. Lalu pada tahun 1973 1

American Psychiatric Association meminta untuk memindahkan homoseksualitas dari daftar. Para wakil mendiskripsikan homoseksual sebagai bentuk norma dari kehidupan seksual. Masih dalam DSM terdapat kategori yang disebut gangguan homoseksual diastonik ego untuk individu yang menolak homoseksualnya dan ingin menjadi heteroseksual. Banyak psikolog, dan kelompok pendukung gay, menolak kategori ini. Dalam pandangan mereka, homoseksual yang menolak orientasi seksualnya karena mereka menginternalisasi stereotype negatif. Saat ini dalam DSM-IV-TR menyebutkan gangguan seksual, disisakan kategori , gangguan seksual tidak dispesifikan, untuk meliputi masalah-masalah yang tidak termasuk pada kategori lain, dan salah satu contoh adalah kegigihan dan ditandai distress mengenai orientasi seksual, tetapi sebaliknya secara manual tidak dapat dibedakan dengan homoseksual.

A. Disfungsi Seksual
Selam tiga dekade, masyarakat telah menghadapi dua pergolakan utama dalam sikap seksual. Pertama datangnya revolusi seksual pada tahun 1960-an dan 1970-an, dengan keterbukaan baru tentang seks dan ketertarikan baru pada kepuasan seksual. Saat 1980-an, wabah ini menghilang namun faktor krusial menyebar dengan cepat yaitu epidemi AIDS. Banyak orang mencari, dan setia pada satu pasangan. Yang lainnya memilih untuk bersikap abstain. Walaupun banyak orang sekarang menjalani kehidupan seks mereka dengan satu pasangan, pesan dari 1960-an belum terlupakan: pemuda dan dewasa tengah, terutama wanita memiliki harapan yang lebih tinggi pada kepuasan seksual daripada orang tua mereka. Perubahan ini memiliki banyak efek positif. Terdapat kesenangan pergerakan informasi tentang seks, terdapat peningkatan komunikasi seksual antara pasangan, dan telah menghalau kecemasan berlebihan atas bahaya perilaku seksual. Pada saat yang sama, hal ini telah mengantar pada bentuk kecemasan yang baru. Banyak perilaku seksual orang normal khawatir tentang adekuasi dari perbuatan seksual mereka.

Bentuk Disfungsi Seksual


Disfungsi seksual adalah gangguan termasuk gangguan dari pola respon seksual atau rasa sakit saat berhubungan. Saat ini psikolog mengenali variasi dari kesulitankesulitan spesifik. Dalam DSM-IV-TR, sebagian besar disfungsi seksual dikelompokkan berdasarkan pada tahap dari pola respon seksual yang dimunculkan. 1. Gangguan Nafsu Seksual Tahap pertama dari pola respon seksual adalah tahap desire atau ketertarikan dalam berhubungan seksual. Masters dan Johnson menaruh sedikit perhatian pada 2

nafsu seksual, karena itu tidak dapat diukur secara psikologis, tetapi banyak peneliti fokus pada masalah yang sukar dipahami ini. Dua gangguan pada tahap nafsu ini, dasarnya ada dua tingkatan dari kenegatifan terhadap seks. a. Gangguan nafsu seksual hipoaktif. Orang-orang dengan gangguan nafsu seksual hipoaktif umumnya tidak tertarik tidak hanya pada aktivitas seksual tetapi juga pada fantasi seksual. Apa yang merupakan nafsu seksual rendah, sebagaimana, harus ditentukan dalam konteks umur, gender, dan norma budaya. Yang paling umum faktor-faktor biologis dalan nafsu hipoaktif adalah perasaan sakit, rasa sakit tubuh, dan berkurangnya testosteron, hormon yang mengontrol ketertarikan seksual. Dalam paling umum disfungsi seksual pada wanita dan mungkin penyebab sekunder adalah faktor psikologis seperti defisiensi hormon, menopause, atau intervensi medis. Sebagai faktor-faktor psikologis, mungkin termasuk depresi, stres, perasaan yang bertentangan tentang seks, dan konfik hubungan. Tidak mengagetkan, nafsu seksual yang rendahsering diikuti dengan gangguan dari tahap respon lainnya, teritama gangguan stimulus seksual pada wanita dan gangguan ereksi pada pria. b. Gangguan keengganan seksual Individu dengan gangguan keengganan seksual tidak hanya tidak tertarik pada seks tetapi juga jijik atau takut dan secara aktif menghindarinya. Hal ini sering sebagai hasil dari trauma seksual, seperti perkosaan atau kekerasan seksual saat masa anak-anak, meskipun juga diikuti periode dispareunia, atau kesakitan saat melakukan hubungan seksual. Sekitar satu dari empat orang yang mengalami gangguan keengganan seksual juga mengalami gangguan panik. 2. Gangguan Stimulus Seksual. Selama stimulus seksual, tahap kedua dari pola respon, perasaan kenikmatan seksual disertai dengan ketegangan muskular dan vuskular yang padat, atau meningkatnya aliran darah. Pada pria, hal ini menyebabkan ereksi. Pada wanita, genitalnya membengkak dan dinding vagina mengeluarkan cairan. Gangguan dari tahap ini mengambil dua bentuk, satu laki-laki dan satu wanita.

a. Gangguan stimulus seksual wanita Kehadiran dari gangguan stimulus seksual wanita paling baik

diindikasikan dengan cairan vagina yang tidak cukup. Walaupu gangguan ini dapat disebabkan dari faktor psikologis, seperti distres emosi, sejarah dari trauma seksual, dan kurang percaya pada pasangan. Gangguan ini dapat sebagai hasil dari masalah medis dan fisik seperti operasi atau kekurangan hormonal. b. Gangguan ereksi pada pria Sampai saat ini, gangguan ereksi pada pria, lebih dikenal sebagai impoten. Faktanya banyak masalah ereksi tampaknya disebabkan penyebab juga berhubungan dengan gangguan ereksi. Berbagai dengan banyak bentuk penggunaan zat kimia. ganda. Tekanan darah tinggi, level kolesterol yang tinggi, diabetes, merokok, dan penyakit jantung pengobatan, bersama

(penggunaan alkohol sering diikuti dengan gangguan ereksi). Hal yang menjadi penyebab psikologis: bentuk kecemasan, stres, depresi, mendasari parafilia, penolakan dari intimasi, tidak adanya pengalaman seksual, dan kemarahan yang tidak terselesaikan terhadap pasangan seksualnya. Laki-laki yang tidak mampu untuk mencapai atau mempertahankan ereksi selama hubungan disebut memilki disfungsi ereksi primer. Individu yang memiliki masalah saat ini tetapi memiliki pengalaman ereksi yang sukses dalam berhubungan disebut disfungsi ereksi sekunder. Terapi yang sukses biasanya ditemukan pada disfungsi ereksi sekunder. 3. Gangguan Orgasme. Seseorang yang memasuki fase ketiga dari pola respon seksual yaitu orgasme. Orgame merupakan manisfestasi dari kontraksi muskular dari organ genital dan organ seks internal pada interval 0.8 detik. Pada pria, ini diikuti dengan ejakulasi dari penis. a. Gangguan orgasme wanita Saat wanita memiliki masalah dalam mencapai orgasme, ia disebut mengalami gangguan orgasme wanita. Penyebab umum termasuk pada masalah seksual lainnya (terutama gangguan stimulus seksual), stimulasi adekuat seksual, dan kecemasan tentang seks atau bentuk seksual, body image, atau hubungan dengan pasangan. Peningkatan frekuensi dari pengunaan obat 4

antidepresi, biasanya SSRIs seperti Prozac, Zoloft, dan Paxil dapat menjadi penyebab gangguan. Seperti pada pria, tekanan darah tinggi, level kolesterol yang tinggi, diabetes, penyakit jantung, dan merokokjuga mempengaruhi disfungsi seksual pada wanita. b. Gangguan orgasme pria Ketidakmampuan pria untuk mencapai orgasme atau gangguan orgasme pria biasa dikenal sebagai ejakulasi yang lambat. Kondisi ini dapat disebabkan oleh obat antidepresan, walau ini muncul pada beberapa pria yang memiliki ambang orgasme yang tinggi. Penyebab lainnya adalah ketidakmampuan untuk melakukan dengan pasangan seksual. Banyak pria yang tidak dapat mencapai orgasme dengan pasangannya juga tidak dapat melakukan masturbasi. c. Ejakulasi dini Ejakulasi dini dimana pria mencapai orgasme sebelum, saat, atau sebentar setelah kontak kelamin. Secara tradisional, ejakulasi dini telah dianggap disebabkan faktor-faktor psikologis, namun peneliti saat ini menyebutkan bahwa terdapat kemungkinan disebabkan oleh faktor biologis. 4. Gangguan Nyeri Seksual. Dua gangguan disfungsi seksual ini adalah dispareunia dan vaginismus. a. Dispareunia Nyeri selama aktivitas seksual, biasanya disebabkan sebagai masalah ginekologi atau urologi, tetapi ini dapat menjadi respon kondisi dari trauma seksual; dan terdapat peningkatan bukti bahwa disebabkan faktor psikologis. b. Vaginismus Masalah yang hanya pada wanita adalah vaginismus, yang merupakan otot disekitar bagian luar vagina berkontraksi dengan sendirinya saat usaha memasukkan penis. Hal ini menyebabkan hubungan seksual tidak mungkin dilakukan atau sulit dan menimbulkan rasa sakit. Vaginismus sering merupakan konsekuensi dari trauma seksual.

Diagnosis Disfungsi Seksual


5

Dalam mengkategori masalah seksual, DSM-IV-TR membedakan antara disfungsi sepanjang hidup (suatu gangguan yang telah berlangsung lama, tanpa pertolongan, sejak dari awal pengalaman seseorang). Ini juga dibedakan antara generalized dysfunction, suatu disfungsi yang muncul ada seluruh situasi seksual saat didiagnosis, dan situational dysfunction, sebagai masa mengindikasikan, yang muncul hanya pada situasi tertentu atau pada pasangan tertentu. Menurut DSM-IV-TR, tidak ada disfungsi seksual yang dapat didiagnosis tanpa

fakta-fakta dari kondisi orang tersebut penyebab ditandai distress atau kesulitan interpersonal. Dengan kata lain, jika seseorang tidak memiliki ketertarikan terhadap seks atau tidak ada stimulus seksual atau tidak ada orgasme atau bahkan vaginismus dan ini tidak menyebabkan ketidakbahagiaan atau mengganggu hubungannya dengan orang lain, maka orang tersebut tidak memiliki disfungsi seksual. Lebih lanjut, disfungsi seksual tidak hanya pada masalah yang berlangsung lama. Kadang-kadang episode dari kegagalan seksual normal. Saat seseorang lelah, sakit, sedih, mabuk, atau bingung, kemampuan respon seksual mungkin menjadi tumpul. Tidak ada keharusan pelabelan disfungsi seksual dipergunakan untuk kejadian umum dari ejakulasi dini, ereksi yang cepat, atau kehilangan orgasme saat muda yang belum bisa dipungkiri sebagai bentuk regular dari aktivitas seksual dan sangat memperhatikan melakukan dengan baik dimana mereka tidak dapat menikmati hubungan seksual. Lebih lanjut , seperti kecemasan dapat diteruskan: kecemasan seksual sering ditemukan pada pria dan wanita. Vaginismus dan gangguan ereksi sepanjang hidup, atau ejakulasi dini dan gangguan orgasme wanita sering terlihat bersamaan pada pasangan.

Kelompok yang Berkemungkinan Mengalami Disfungsi Seksual


Pendidikan yang lebih dan uang yang dimiliki seseorang, sedikit mungkin

menunjukkan disfungsi dari seksual, dari antara masalah utama. Bagaimanapun, terdapat beberapa pengecualian diantara kebiasaan ini. Sebagai contoh, kelas atas mugkin lebih sedikit melaporkan masalah seksual daripada kelas menengah, tetapi kelas bawah jauh lebih banyak daripada kedua grup (kelompok) ini. Fakta juga memeperlihatkan perbedaan dari etnis. Secara umum, orang African American- dan sesuai dengan tingkat belajar, lakilaki African American dalam faktannya- memiliki resiko disfungsi seksual yang lebih tinggi dibandingkan populasi dari keseluruhan, walaupun situasi dari disfungsi bervariasi. Asian Americans, sebagai contoh, hampir rata-rata dua kali memiliki resiko seperti Arican Americans untuk mencapai masalah-masalah orgasme. Meratannya juga variasi ini terjadi pada gender. Seperti yang terlihat pada figure 13.1 , wanita memiliki gangguan sakit selama melakukan hubungan sex lebih besar dibandingkan pria, ketidak mampuan mencapai orgasme dan sedikit minat, kenyamanan 6

atau kebangkitan. Lain halnya, laki-laki lebih mungkinmerasakan kegelisahan mengenai hubungan sex- mungkin karena perbuatan tekanan dari mereka lebih besar- dan mereka hampir rata-rata tiga kali mungkin mempermasalahkan mencapai klimaks terlalu cepat. Sebagai tambahan, ejakulasi dini adalah hampir kebanyakan masalah yang dikomplainkan oleh pria. (Seperti yang dapat dilihat, masalah ini juga satu masalah yang paling banyak dikeluhkan ) Secara keseluruhan disfungsi seksual lebih merata pada wanita (43 persen) daripada pada pria (31 persen) (Laumann, Paik & Rosen, 1999). Hasil ini mungkin kebanyakan dari antara laki-laki dan wanita pada secara fisik miskin dan kesehatan emosional (Laumann, Paik & Rosen, 1999)

Disfungsi Seksual : Teori dan Terapi


1. Perspektif Psikodinamika Seperti yang terlihat dalam chapter 5, Freud mengklaim kematangan organ seksual adalah produk dari resolusi Oedipus Complex yang berhasil. Karena itu, teori Psikodinamika klasik cenderung untuk menghubungakn kedisfungsian seksual pada masalah Oedipal yang tidak terselesaikan. Batasan ini dapat terlihat dari interpretasi dari impotensi yang dikemukakan Otto Fenichel (1945) dalam kutipan dibawah ini:
Impotensi adalah dasar dari keberlanjutan ketidaksadaran kelekatan sensual pada ibu. Lebih-lebih tidak ada kelekatan seksual adalah secara keselurahan menarik karena pasangan adalah bukan seorang ibu, secara lebih dalam, setiap kelekatan seksual harus segan (mencegah), karena setiap pasangan mewakili seorang ibu.

Seperti, formulasi psikoanalitik dari gangguan orgasmic pada wanita mengarah pada stress dan berlanjut pada kecemburuan pada penis. Hampir pada zaman ini kemunculan psikodinamik untukgangguan seksual malah memiliki kefokusan pada gangguan dalam hubungan objek seperti yang mendasari kebanyakan disfungsi seksual (Scharff & Scharff, 1991) Terapi Psikodinamika untuk disfungsi seksual mengikuti prinsip yang sama perlakuan pada umumnya. tidak termasuk masalah dan cara kerjanya, pada awalnya dengan analisis dari pertahanan. Dimana tidak ada keterangan dari studi terkontrol seperti kemunculan penggantian disfungsi seksual, untuk beberapa tahun, hal itu hanya bentuk dari perlakuan secara umum yang tersedia. Ellis, 1962 & Wolpe 1958 setuju dimana disfungsi seksual, malahan menjadi suatu analisa dari simpton masalah pokok, seharusnya dapat 7

menyerang secara langsung, dengan merubah perilaku dalam pertanyaan dantingkah laku yang mengikutinya. Tapi ini adalah penglihatan yang sedikit. Lalu pada tahun 1970 datanglah publikasi dari Masters dan Johnson Ketidakcakapan Seksual Manusia, sketsa yang sistematis, kemunculan istilah pendek untuk memperlakukan symptom. Kemunculan ini, mendeskripsikan dari seksi selanjutnya, revolusi terapi sex.

2. Perspektif Behavioral dan Kognitif Mempelajari kegelisahan dan menonton peran Behavioral teori dari disfungsi seksual memiliki kefokusan pada peran dari responden awal yang terkondisikan, pada perasaan seksual terdapat rasa malu, jijik, takut pada penjelajahan dan terutama kegelisahan diatas batas yang mungkin, semuanya kemudian diproses menjadi blok responsivitas seksual (Kaplan, 1974; Wolpe, 1969). Posisi ini juga diterapkan oleh Masters dan Johnson, dimana mereka tidak melakukan asosiasi mereka sendiri dengan paham behaviorisme atau dengan beberapa teori sekolah. Sesuai dengan Master dan Johnson (1970), terdapat salah satu pengalaman yang menyakitkan dapat terjadi karena seseorang terlalu cemas dimana wanita atau pria tidak dapat melakukan perbuatan yang cukup- tidak dapat mencapai ereksi, akan dapat mencapai orgasme lebih cepat atau tidak cukup cepat ataupun lainnya. Hasil dari kegelisahan, pasangan yang gelisah berasumsi apa yang Master dan Johsons sebut adalah peran penonton; malahan pada saat terjadi relaksi sederhana dan kenyamanan pengalaman, seseorang secara konstan hanya menonton dan berpendapat perbuatan wanitannya atau prianya, Dan ironisnya, perbuatan atau pertunjukkan ini hampir rata-rata pasti sebuah kegagalan, karena ketegangan tiap orang dan tingkah laku yang kritis pada responsive dari wanitanya dan priannya untuk stimulus seksual. Sebagaimana faktor utama dari perbuatan yang gelisah dan memimpin adaptasi dari peran penonto, Masters dan Johnsons (1970) memusatkan pada beberapa kemungkinan; keyakinan dan tabu terhadap sosial budaya pada perasaan seksual, faktanya untuk wanita; gangguan dalam pernikahan; orang tua yang mendominasi pada salah satu pasangan; penggunaan berlebihan pada alcohol; dan terakhir trauma awal dari seksual kejiwaan dimana seperti penganaiyaan hingga pemerkosaan, seperti contoh ini:
Dimana terdapat seorang pasien yang mengalami hal yang berhubungan dengan seksual pertama kalinya, seorang pelacur bertemu dengan laki-laki yang masih perjaka yang tak disangkanya, kemudian menuju lading yang kosong dan menyarankan, mereka melakukan hubungan badan dimana wanita tersebut menyandarkan diri pada pagar bebatuan. Saat itu laki-laki tersebut tidak memiliki konsep mengenai anatomy dari tubuh wanita, dimana memasukkan penis, dia merasa kacau pada

kesempatuan seksualnya. Pada grafik ingatan dari insiden ini adalah bagaimana melarikan diri dari tertawaan seorang wanita. Pelacur yang kedua memberikan kondom dan menyuruhnya unruk menggunakan kondom tersebut. Laki-laki ini tidak memilki konsep bagaimana menggunakan kondom. Dimana pealcur tersebut kemudian mendemonstrasikan tehnik, si laki-laki ini menjadi ejakulasi. Laki-laki ini kemudian berpakaian dan melarikan diri kembali pada situasi yang sangat membingungkan.

Jika akar disfungsi seksual berasal dari pembelajaran yang salah, sehingga kebangkitan seksual ini menjadi berasal dari asosiasi kegelisahan, lalu agaknya hal tersebut dapat menjadi suatu pembelajaran yang baru yang dapat mengeliminasikan asosiasi ini. Ide ini berdasarkan dari strategi pengobatan atau perlakuan Masters dan Johnson dan hampir kebanyakan terapis behavioral sex. Penafsiran Penting sekali untuk mengarahkan pengobatan penafsiran yang tepat, dari itu terapis dapat menemukan bagaimana faktor utama dibalik masalah seksual. Pada penafsiran, setiap upaya dibuat untuk kedua anggota dari pasangan hubungan seksual. Disini pasangan akan diambil seluruh serita biologis, psikologis, interpersonal dan faktor dari budaya. Setelah mendeskripsikan masalah yang timbul, para terapis mengeksplorasi pada pasangan mereka dengan skrip seksual (Gagnon, Rosen & Leiblum, 1982): siapa yang melakukan, untuk siapa, secara seksual dan apa pikiran-pikiran, emosi dan sensasi pada setiap asosiasi dengan sex. Terapis juga mencoba memasuki norma sosial dan aturan budaya yang dapat meningkatkan perilaku pasangan. Formulasi yang penuh dari masalah seksual juga didalamnya terdapat sejarah yang terperinci dari bagaimana tiap anggota mengembangkan perilaku seksualnya, yang termasuk tingkah laku yang dipelajari, pola dari kebangkitan seksual dan episode trauma seksual. Pengobatan gelaja secara langsung Pada pengobatan ini sendiri, pasangan dicobakan kembali untuk mengalami pengalaman yang memaksa*. *Ketika seseorang mencari terapi tidak memiliki pasangan, atau ketika pasangan sedang enggan.
Masters dan Johnson, bersama dengan beberapa terapis, terkadang memiliki pasangan pengganti. Bagaimanapun, praktek ini controversial. Dapat dibilang pelacuran. Hal ini sudah jarang digunakan.

rangsangan seksual tanpa perbuatan

Biasanya latihan mengambil bentuk dari latihan pemfokusan sensasi.

Selama

periode latihan ini, para pasangan mengobservasi sebuah larangan hubungan seksual. Malahan, mereka melakukan perintah sederhana belaian yang lembut dan usapan dalam keadaan telanjang, hal ini diinstruksikan dari terapis. Permainan seksual pun meningkat, tetapi selalu tanpa perintah.

Latihan Pemfokusan Sensasi tidak hanya diikuti pasangan untuk mengulangi respon alami seksual tanpa kegelisahan tetapi juga untuk menambah komunikasi mereka. Pada latihan ini, setiap perlakuan satu sama lain terdapat umpan balik- apa yang dirasa baik, apa yang dirasa tidak baik. Pertukaran ini seperti informasi, berdasarkan nilai penting dari kesenangan tiap pasangan, juga berdasarkan kepercayaan satu sama lain, hal ini sering terjadi setelah bertahun-tahun tidak bahagia dalam hubungan sex. Setelah periode dari Latihan pemfokusan sensasi, pasangan diberikan latihan yang lebih spesifik, gannguan yang secara langsung pada pertanyaan. Untuk ejakulasi dini, banyak terapis menggunakan dapat dikatakan teknik mulaiberhenti (Semans, 1956). Pada prosedur ini, wanita menstimulasi penis pria sampai si pria merasakan siap untuk ejakulasi, pada saat ini si pria memberikan tanda berhenti pada si wanita. Ketika ejakulasi sudah mulai surut, si wanita menstimulus pria kembali, hingga si pria memberikan tanda berhenti. Diulangi kembali beberapa waktu, teknik ini berangsurangsur menaikkan jumlah stimulasi menghendaki respon dari ejakulasi, jadi walaupun si pria dapat mengoperasikan ereksi untuk waktu yang lebih lama. Teknik memeras, dimana si wanita memeras penis pria ketika si pria sudah merasa mendekati ejakulasi, hal ini memiliki efek yang sama. Dengan gangguan ereksi, terapis, mengeliminasi kecemasan, dapat secara actual berbicara pada pasien untuk tidak mencoba melakukan ereksi ketika si pria dan pasangannya sedang melakukan Latihan pemfokusan sensasi. Teknik inimerupakan tingkah laku yang menakutkan dimana pasien mencoba untu menyelesaikannya yang disebut instruksi berlawanan asas Instruksi tidak melakukan ereksi,pasien dapat menemukan sendiri batas

kecukupannya dengan bebas dari kecemasan , dia dapat memulai untuk stimulasi seksual dan pelarangan ereksi. Ketika hal ini terjadi, terapis mengizinkan pasangan, pada tingkatan yang sangat berangsur-angsur, untuk memproses lebih lanjut dan lebih lanjut pada hubnungan persetubuhan., selalu dengan perhatian dimana teknik akan bekerja paling baik jika si pria dapat mengantisipasi dirinya dari ereksi. Pada akhirnya, ejakulasi intra vagina diperbolehkan setelah sudah siap terjadi karena si pria tidak dapat menghentikan dirinya sendiri. Pengobatan yang sangat efektif untuk difungsi orgasme yang panjang pada wanita (Heiman, 2002; LoPiccolo & Stock, 1986) dimulai dengan pembelajaran pada anatomi seksual wanita dan latihan penjelajahan-sendiri yang didesain untuk meningkatkan kesadaran tubuh. lalu wanita mengajarkan teknik stimulasi-sendiri, mungkin dengan 10

menggunakan bantuan penggetar electric dan/atau gambar-gambar erotis dan buku. Kemunculan ini berdasarkan atas kepercayaan bahwa masturbasi dapat mengindikasikan wanita pada kegairahan seksual, untuk menemukan teknik yang dapat menggairahkan si wanitadan untuk mengantisipasi kenikmatan dalam sex. Ketika si wanita dapat mencapai orgasme sendiri, terapis merekomendasikan latihan sensasi dengan pasangannya, secara berangsur-angsur memacu orgasme yang telah dilakukan si wanita sendirian. Si wanita dapat menambah untuk menggunakan penggentar dimana pasangan si wanita hadir dan untuk meningkatkan fantasi kebangkitan ketika si wanita masturbasi. Mengajarkan wanita dengan situasi gangguan orgasme adalah sama. Untuk wanita dengan gangguan keengganan seksual, prosedur ini sering dikombinasi dengan sistematika desensitivasi. Seperti masalah seksual pria., pencapaian adalah untuk mengubah tekanan menjadi perbuatan atau pertunjukkan dan untuk memperluas pengalaman sederhana dari suatu kenikmatan. Karena kecemasan adalah hampir kebanyakan gangguan yang diderita pasien, teknik relaksasi dan intervensi kecemasan sering digunakan. Seperti teknik frekuensi dan peningkatan intensitas endorphin-latihan produksi (Hernandez-Serrano, 2001) yang dapat membangkitkan dengan mereduksi kecemasan dan stimulasi positive pada mood. Psikologi Kognitif dan Pengobatan Secara Langsung Masters dan Johnson mempopulerkan suatu konsep pengobatan langsung untuk disfungsi seksual: menyerang gejalanya itu sendiri, tanpa penjelajahan intensif pada akar dari fisik. Pada waktu yang bersamaan, konsentrasi mereka tidak hanya pada perilaku pasangan seksual tetapi juga dengan pengetahuan tiap pasangan mengenai sex- dan tentang satu sama lain. Pada terapi ini, perhatiannya terletak pada pasangan. masa penafsiran, terapis menjelajahi kepercayaan-kepercayaan dan Selama pengalaman-

pengalaman yang dapat mendatangkan suatu kedisfungsian. Ingatan yang memalukan didiskusikan dengan masalah kenyamnan dari fakta yang ada; perilaku represif yang memiliki tantangan; sesorang dapat menambah untuk mengapresiasikan seksualitasnya. Kemarahan dan ketakutan dapat membatasi komunikasi. Seperti latihan pemfokusan sensasi, tujuannya disini tidak hanya menaikkan alur dari informasi tetapi juga untuk memperbaiki sensasi dari kolaborasi kepercayaan antara pasangan. Mengikuti Masters dan Johnson, psikologi kognitif memiliki eksplorasi proses mental yang mendasari respon seksual- sebagai contoh, perkembangan dari tingkah laku dapat membatasi kebangkitan. Wincze (1989) dalam kasusunya, yang tidak biasa, seorang pria yang telah mempelajari ketika ia muda perbedaan antara gadis baik dan gadis nakal. Ia tahu bahwa istrinya adalah seorang gadis baik seorang wanita yang bermartabat, namun 11

hasrat si wanita untuk sex membingungkan dan menghalanginya karena itu adalah kelakuan gadis nakal. Si pria juga percaya dimana untuk mengatur kebangkitan istrinya secara seksual si pria membutuhkan kebangkitan yang penuh. Diantara dua kepercayaan ini,pria ini dan isterinya, memasuki umur tigapuluhan, dan memiliki hubungan persetubuhan hanya sekali dalam tujuh bulan sebelum mereka melakukan pengobatan. Terapi kognitif juga mengobati secara langsung tingkah laku dan kepercayaan terhadap sex. Untuk wanita, juga memperhatikan pada tingkah laku yang menuju pada tubuh, (Apakah dia berpikir saya gemuk?) dan cemas mengenai ekspresi seksual (Jika saya bersikap terlalu berhasrat, ia tidak akan respect(menghargai) saya). Kecemasan dalam bekerja atau anak-anak dapat juga membatasi responsive pada seksual. Sering, terpis kognitif setuju pasien-pasien untuk mengikuti stimulasi seksual dalam kehidupan merekasebagai contoh, dengan membaca literature buku erotisatau memberikan tiap hari untuk pengetahuan seksual. Seperti teknik adalah tidak melahirkan untuk terapi kognitif yang keras. Hampir rata-rata terapis sex mencoba untuk menyerang kognisi negative. Terapi Kognitif sering dikombinasikan dengan beberapa pendekatan; seperti behavioralpengobatan langsung. Weisberg dan pekerja pembantu (Weisberg, Brown, Wincze, dan kawankawan.,2001) mempelajari peran dari atribusi kausal dalam respon seksual yang fungsinya pada pria normal. Partisipan melihat film eksplisit yang seksual dan berbicara, diman respon ereksi mereka relatif kecil.Beberapa pria diberikan sebuah alas an internal untuk harapan respon mereka yang rendah (mereka memiliki masalah pengertian mengenai sex); yang lainnya diberikan alas an eksternal (film ini sama sekali tidak erotis). Tidak seperti pria pada kelompok pertama, yang menyalahkan pemikiran mereka untuk sedikitnya respon ereks,pria yang menyalahkan sedikitnya kebangkitan mereka pada kualitas yang miskain dari film-film respon memiliki ereksi yang lebih besar dan kebangkitan subjektif ketika menontonfilm erotis lainnya. Penelitian ini termasuk ketika pria yang memiliki kesulitan ereksi atau masalah seksuallainnya, karena sulitnya, permainan-permainan atribusi merupakan peran penting dalam fungsi seksual keepannya.

3. Pengobatan Berbagai Segi Beberapa penelitian-penelitian sex adalah tidak memuaskan dengan teori dimana disfungsi seksual dikarenakan kesalahan dalam pembelajaran.Jutaan orang yang tidak memilki masalah seksual menjadi terekspose untuk mempelajari jenis ini. Kebanyakan orang, mungkin hampir rata-rata, memahami bahwa sex adalah kotor. Untuk kebanyakan 12

orang, hubungan persetubuhan yang pertama adalah sangat menyakitkan dan memalukan. Dan kebanyakan orang tidak bahagia dalam pernikahannya- sebelum fungi seksualmereka mengingatkan pada kenormalan. Alasan dari disfungsi seksual berisikan lebih dari pengalaman buruk dan perilaku represif. Konsekuensinya, beberapa terapis sex ketika menggunakan pengobatan langsung dengan baik pada seksi ini, menkombinasikan dengan penjelajahan intrafisik atau faktor-faktor hubungan yang diakarenakan disfungsi seksual, atau setidaknya membantu untuk mengoperasikannya. Kaplan: Perkara Kecil Terapis sex yang datang setelah Masters dan Johnson memberikan faktor-faktor psikologikal yang lebih sistematik dan lebih dalam.Helen Singer Kaplan (1974), sebagai contoh,kombinasi kombinasi psikodinamika dengan behavioral teknik. Dia membantah dimana disfungsi seksual memiliki kemungkinan kombinasi dari kesegaraan dan perkara kecil. Perkara Kesegeraan adalah faktor-faktor seperti kecemasan perbuatan, terlalu memperhatikan tentang kesenangan salah satu pasangan, teknik yang jelek, sedikitnya komunikasi antara pasangan dan konflik dewasa- karena kejelasan pada Masters dan Johnson konsentrasi. Selain faktor-faktor, Kaplan mengklaim, stressor, tetapi pada kebanyakan kasus mereka tidak hanya cukup fungsi dari seksual, mereka kombinasi antara perkara kecil dari disfungsi seksual; intrafisik konflik dimana terdapat suatu kegelisahan yang berlebihan terhadap ekspresi seksual. Konflik ini secara esensial sama dengan psikodinamika teori untuk disfungsi seksual: sedikitnya kebutuhan, perasaan bersalah yang mendalam, dan diatas semua itu- Goncangan Oedipal yang tidak terselesaikan. Dasar dari teori Kaplan (1974,1979) kombinasi secara langsung dan pengobatan psikodinamika yang ia sebut psikoseksual terapi. Dia setuju dengan terpis langsung lainnya dimana tingkah laku harus menjadi focus utama dari pengobatan dan konflik-konflik yang tidak sadar, walaupun ketika mereka ternyata para terapis, harus bias melalui sejauh mana pasien memberikan respon untuk pengobatan langsung.Tapi, dalam beberapa intansi, dia membantah perkara tipis menunjukkan respon dari pasien untuk terapi. Dalam beberapa kasus, Kaplan meras terapi pengetahuan singkat ini dikatakan untuk. Dalam banyak instansi terapi langsung itu sendiri membawa masalah psikologikal dimana pasien memiliki batasn menuju menghindari dari fungsi seksual yang normal. Untuk kemajuan yang baik dalam terapi langsung hingga mereka hampir mengenai sudut puncaknya, pada pointnya mereka melihat pengalaman membanjiri dari kecemasn dan memulai untuk menentang pengobatan. Kaplan menginterpretasikan respon ini seperti selokan-terakhit mencoba untuk mengoperasikan melawan psikologiksl dengan konflik apapun yang sudah dibatasi oleh responsive seksual. Dan dia mengklaim point dari penjelajahan psikodinamik dari konflik pasien merupakan kebutuhan sebelum terapi langsung akan dilanjutkan. 13

Teori Interpersonal : Fungsi dari disfungsi Prinsip utama dari Pengobatan Masters dan Johnson adalah pasiennya merupakan suatu pasangan. Untuk memecahkan masalah seksual, terapis harus mengalamatkan masalah psikologikal diantara para pasangan. Terapis lainnya menghadap pada bagian dari disfungsi seksual dengan teori interpersonal, analisa dari suatu hubungan sama dengan system yang lainnya yang dibutuhkan. Berdasarkan pada pendekatan ini, disfungsi seksual, penekanan yang mungkin terjadi pada pasangan, biasanya fungsi yang paling penting dalam suatu pasangan adalah hubungan yang total- hal itu, menunjukkan maksud dari psikologikal kedua pasangan (Heiman, LoPicolo, & LoPiccolo, 1981). Mengingat, dari contoh, hasrat seksual yang rendah pada sebagaian pria, masalah ini menjadi sangat tinggi frekuensinya pada terapi sex (Kaplan,1974; Schover & LoPiccolo,1982;Spector & Carey,1990). Hasrat seksual yang rendah sering menjadi kasusu utama. Jika dalam hubungan dalam pertanyaan meliputi konflik tenaga yang berlebihan dan control., dengan wanita yang cenderung mendominasi, lalu si prianya kekeurangan minat dalam sex sehingga si pria dapat memelihara beberapa control dari dirinya sendiri. Pada saat yang bersamaan, si wanita, akan mengeluhkan ketidakberbedaan seksual si priannya, dapat juga mendorong manfaat dari hal tersebut. Dengan melihat si pria merasa lemah, sebagai contoh, si wanita memelihara kekeuatan dalam hubungan trsebut. Berdasarkan teori interpersonal, seperti rahasia yang mendasari hasil banyak masalah disfungsi seksual dan harus dapat membagai dengan jika masalah menjadi diyakini kembali. Secara umum terapis mengalamatkan disfungsi seksual dari awal pengobatan, menanyakan pasien untuk mendeskripsikan keuntungan-keuntungan yang mereka peroleh dari masalah, memeperingatkan mereka untuk dapat merasakan amat sangat akan ketakutan ketika masalah bermula menjadi berkurang; analisis ketakutan ini, terkadang terlihat, seperti hasil dari sari system mengocok; dan membantu mereka menemukan system yang lebih baik. Seperti analisis Kapalan, hal ini dikombinasikan dengan pengobatan langsung. Hasil dari Pengobatan Kognitif-Behavioral Langsung Tingkat kesuksesan untuk pengobatan Kognitif-Behavioural secara langsung menjadi jarang cocok pada berdasarkan hasil yang diklaim masters dan Johnson (1970) pada pekerjaan awal mereka, mereka masih terlihat baik (Hawton,1992; Heiman,1997). Untuk kebangjitan wanita dan gangguan orgasme, latihan menstimulus sendiri sangatlah berhasil, khususnya dalam kasus disfungsi yang berkepanjangan. Untuk vaginismus, program awal 14

dari relaksasi dan dilatasi dari vagina, bersama dengan jari-jari dan dengan dilator, adalah efektif sekitar 75 hingga 100 persen dari masalah-masalah yang ada. Untuk gannguan ereksi pada pria, dasar dari teknik kognitif-behavioral- latihan pemfokusan sensasi, relaksasi dan desentitisasi sistematik- bekerja dengan sekitar dua ketiga pasienn (Hawton,1992; Wylie,1997). Untuk ejakulasi dini, teknik berhenti-mulai sangat membantu sekitar tiga peremapat dari kasus-kasus. Tidak ada suatu hasil pembelajaran yang terkontrol dari pengobatan berdasarkan hasrat yang rendah pada tiap wanita dan pria. Hasrat yang rendah pada pria sepertinya sangat sulit berubah; beberapa pria mungkin memiliki kesederhanaan konstitusi yang rendah dari minat seksual. Bagaimanapun, pengobatan disfungsi ini masih pada tahap permulaan, dan hal ini tidak seperti terapi lainnya yang akan menjadi hal utama yang terbaik bagi pasien, pria atau wanita, karena faktor yang mendasari dari masalah sangat lah besar. Baru-baru ini, terapis kognitif telah meningkatkan program pengobatan yang memiliki beberapa komponen, seperti membantu pasien untuk mengatasi penolakan dan meminimalisir perilaku mereka, memepertinggi empati terhadap pasien, menyiapakan latihan keintiman, mengubah tingkah laku yang terganggu, dan keyakinan, mengubah fantasi yang tidak pantas dan mengembangkan rencana preventif jika terjadi kekambuhan. Hasil dari belajar telah dialamatkan pada pengobatan yang baik. Ketika Masters dan Johnson (1970) popular dengan idenya yang intensif, hiduplah, program dua minggu, dengan penerimaan konseling pasangan dari dua pembantu terapis, satu orang pria dan satu orang wanita, setelah penelitian ini tidak mendukung syarat ini. Muncullah sesi sekali seminggu., pada saat di kota pasangan ini, dan hali ini merupakan hasil yang cukup; para terapis pun bekerja dengan baik dan tidak ada kesamaan dari pasien dan diperlukan terapis berdasarkangender. (Masters dan Johnson mendesak terapi pasangan harus didukung dengan kuat). Pemelitian ini juga menunjukkan terapi kelompok berguna dengan beberapa disfungsi. notabenya gangguan gangguan orgasme pada wanita dan gangguan ereksi pada pria. Pada strukturnya bukupun juga membantu. Pada akhirnya, dalam menjaga teori sistem, hal ini seperti mengkombinasikan terapi hubungan dengan pengobatan langsung dan hal ini sangat menguntngkan (Hawton,1992; Heiman & Meston, 1997)

4. Perspektif Neuroscience (ilmu Syaraf) Pada tahun 1970, Masters dan Johnson menyatakan 95 persen dari kesalahan ereksi ini disebabkan faktor psikologis, bukan fisik atau organ, pada asalnya. Penelitianpenelitian sekarang tidak begitu meyakinkan (LoPiccolo,1992; Hernandez-Serrano,2001). Pada beberapa kasus, kasus yang berdasarkan organ telah diketahui. Gangguan ereksi dapat terjadi akibat diabetes, penyakit jantung, penyakit ginjal, atau akibat alkohol. 15

Bermacam-macam pengobatan secara medis- dialysis ginjal, tranquilizers, antidepresan, obat untuk hipertansi- dapat mencampuri juga dengan ereksi. Penggunaan jangka panjang pada kontrasepsi mulut danpat mengurangi dorongan seksual pada wanita. Disperia pada wanita dapat juga dikarenakan akan infeksi pada vagina, kista ovarium, atau pelaseran atau luka setelah melahirkan (Sarrel, 1977). Faktor organ lainnya,- defisiensi hormonal, ketikdakbaikan secara syaraf, neurotransmitter yang tidak seimabang- menjadi kontribusikontribusi yang diperkirakan menimbulkan disfungsi seksual. Pada tahun 1970an dan awal tahun 1980an, banyak penelitian sex

mengkonsentrasikan pada pengembangan alat diagnostic untuk membedakan diantara faktor psikologis dan disfungi seksual secara organ. Mereka menemukan untuk area kelamin yaitu arti dari vasocongestion (keterhambatan sistem pada pria); mereka menemukan tes sensori pada area alat kelamin. Penelitian Nocturnal Penile Tumescene (NPT), menarik perhatian. Pria dapat melakukan ereksi selama tidur rapid-eye-movement (REM), taraf ini saat tidur sedang mengasosiasikan mimpi. Penelitian NPT ini berdasarkan asumsi dasar tadi, jika seorang pria melakukan ereksi ketika sedang tertidur tetapi tidak selama mengalami fase seksual, masalah ini penyebab utamanya adalah faktor psikologis. Sekarang, bagaimanapun, penelitian-penelitian masih mempertanyakan konsep bagaimana membedakan faktor organ dan kasus berdasarkan psikologi (LoPiccolo,1992). Banyak namun tidak keseluruhan, kasus disfungsi seksual melibatkan faktor-faktor psikologis. Kerusakan pada sistem organ- mungkin tidak dapat dideteksi dengan teknik yang ada sekarang ini, atau belum juga dapat diketahui dari asosiasi fungsi seksual- yang dapat menyerang kedisfungsian seksual. Walaupun pengalmana seksual perseorangan sangat sulit dapat terjadi berdasarkan faktor psikologis, pembelajaran, dan/atau teknik seksual. Hal ini dapat membantu menjelaskan, untuk contoh, mengapa seseorang yang mengajari mengenai sex itu berarti sangat berdosa atau pengalaman pertama fungsi sex yang normal adalah suatu penghinaan., sedangkan hal lain tidak. Penelitian dan pengalaman secara klinis telah menunjukkan bahwa beberapa kasus disfungsi seksual murni karena masalah psikologis, beberapa didasari faktor organ dan yang lainnya hasil dari interaksi organ dan faktor psikologis. Lewat dari decade ini, kemajuan telah membuat pengembangan pengobatan secara biologis, terutama gangguan ereksi. Salah sau teknik yang ditemukan adalah menyuntikkan sebuah perantara vascular dilatasi (papaverin) kedalam penis ketika si pria akan mengalami ereksi. Penis akan mengalami ereksi selama 30 menit dari penyuntikkan dan menyisakan untuk 1 hingga 4 jam. Banyak para pria melaporkan senang dengan metode ini (Iribarren,1991), tapi terdapat beberapa pertanyaan jika dilakukan pada jangka panjang, 16

karena ada efek smpingnya. Sekarang penelitian mengekperimankan dengan teknik yang bervariasi: memasukkan vasodilator, dalam bentuk pellet, menuju uretra. menuju jaringan dari penis. Pengobatan ketiga dengan obatan dari mulut yang disebut yohimbine, seperti aphrodisiac, Stimulus dari yohimbine yaitu mensekresikan norepinefrin dan meningkatkan sel saraf di otak. yang Hal ini, memungkinkan atas menyembuhkan ereksi. masalah mengenai Mann dan neurotransmitter dikarenakan gangguan Penelitian

mahasiswanya menyarankan bahwa yohimbine memiliki efek yang lebih kuat pada disfungsi ereksi. Pada wanita yohimbine sepertinya dapat membantu menigkatkan kebangkitan seksual. Untuk pria yang tidak mendapatkan keuntungan dari obat dan terapi sex, penile prostheses telah dibuktikan aman, dengan sedikit komplikasi (Levine, Estrad, & Morgenthaler, 2001). Merka menggunakan pada disfungsi ereksi secara organ (HernandezSerrano, 2001). Pada tipe yang satu lagi, sebuah batang yang semi-kaku dilakukan pembedahan pada penis. Ini membuat penis penis secara permanen cukup kuat untuk melakukan hubungan persetubuhan. Pada saat yang bersamaan, batang cukup dapat memperlihatkan kenormalan penis dibawah pakaian. Pada tipe Prosthesis lainnya, tas berisi air adalah pembedahankedalam abdomen dan terhubung dengan tabung untuk memompa silinder yang dimsukkan kedalam penis. Ketika seorang laki-laki mengingikan ereksi, dia memompa tas, oleh sebab itu air akan mengalir masuk ke silinder penis dan memenuhi penis. Selanjutnya pada resep penile prosthesis (Steege, Stout, & Culley, 1986; Tiefer, Pedersen & Melmen, 1988) mengindikasikan hampir keseluruhan mereka, jika mereka tidak melakukan kembali, maka akan memilih prosthesi, secara dasar untuk memperbaiki harga diri, namun kesenangan seksual mereka masih tidak sejajar pada apa yang mereka nikmati sebelum mereka mengalami masalah ereksi. Penyembuhan secara medis yang terbaru untuk gangguan ereksi yaitu dengan obat minum seperti sildenfil (Viagra) dan apormorphine, hal ini spertinya membantu pada beberapa kasus atau masalah ereksi apapun baik dari segi psikologis atau organ. Obatobatan ini bertindak hanya bagian tertentu- hal ini terjadi, didalam jaringan penis itu sendiriuntuk memacu relaksasi dari otot lembut penis, hasilnya dapat memperlebar dan menghasilakan ereksi. Pada percobaan obat-obatan, 75 persen pria yang menggunkan Viagra dapat melakukan ereksi sekitar 60 menit berdasarkan penegukkan pil (Goldstein, Lue, Padma-Nathan, et al., 1998). Karena efek samping dari Viagra, muka menjadi merah, sakit kepala dan pusing, banyak pasien dengan disfungsi ereksi memilih penile prosthesis, walaupun obat-obatn lebih nyaman dan mudah untuk dipakai (Jain, Rademaker, & McVary, 2000). Sumplementasi testosterone adalah pengobatan lain yang baru terlihat menjanjikan untuk beberapa pria yang memiliki disfungsi ereksi (Jain, Rademaker & Mcvary, 2000) 17

Beberapa fakta menyarankan Viagra dapat bekerja pada wanita untuk memperbaiki kehilangan libido (dorongan sex dan kebangkitan) dikarenakan dari penggunaan antidepresan SSRI (Hernandez-Serrano, 2001). Terapi hormin, seperti terapi penggantianestrogen, diberikan kepada wanita,selama menopause juga terlihat untuk mempertinggi dorongan seksual dan mengurangi ketidaknyamanan selama hubungan persetubuhan (Hernandez-Serrano, 2001). Pada akhirnya, beberapa wanita dengan disfungsi orgasme menemukan bahwa tidak ada solusi utama, seperti Viacreme or Viagel, menaikkan sensivitas dan membantu mencapai orgasme, mungkin denga menaikkan darah menuju klitoris. Beberapa penemuan pengobatan secara medis adalah pengunaan antidpresan SSRI untuk ejakulasi dini. Banyak orang berkata SSRI memiliki efek samping penundaan orgasme. Namun,obat ini membantu mengkontrol ejakulasi deini (Assalian & Margolese, 1996) Tren utama dalam terapi sex sekarang ini adalah integrasi dari secara fisik dan pengobatan secara psikologis. Sebagai contoh, pada kasus gangguan ereksi jika kasusunya jelas karena faktor organ, pengobatan dengan penyuntikan bekerja lebih baik jika aspek psikologis dari masalah juga ditujukan, dan jika pasangan saling membantu untuk menggabungkan poses penyuntikan pada naskah seksual mereka. Untuk rata-rata setiap orang, sex adalah perkara lembut, dan bahkan hampir masalah yang ada itu dituju hanya dengan murni pengobatan secara organis. murni mengenai organ terdapat konsekuensi psikologisnya- malu dan gugup- halt u tidak dapat

B. Paraphilias
Definisi normal perilaku seksual yang lebih luas daripada itu sebelum revolusi seksual pada akhir abad kedua puluh. Premarital seks, oral seks, homoseksualitas perilaku yang diucapkan dalam bisikan, jika 50 tahun yang lalu telah dibahas begitu saja oleh banyak orang. Ini tidak berarti, bahwa semua hambatan telah jatuh. Menurut DSMIV-TR adalah aman untuk menganggapnya, menurut sebagian besar anggota masyarakat kita masih normal seksualitas yang bersifat merusak dan saling menyetujui antara orang dewasa. Sejumlah pola seksual diakui menyimpang dari standar ini. Pola-pola ini disebut paraphilias (dari bahasa Yunani para, yang berarti "disamping" atau "salah" dan philia, yang berarti "kasih"). Kita akan membicarakan hal-hal berikut: 18

1. Fetishism: pada benda mati atau pada bagian tubuh (dengan pengecualian orang yang secara keseluruhan) untuk kepuasan seksual. 2. Kekedian: kepuasan seksual melalui pakaian dari lawan jenis kelamin. 3. Kecondongan memperlihatkan kecakapannya: kepuasan seksual melalui layar satu dari alat kelamin tanpa sengaja. 4. Voyeurism: kepuasan seksual gelap melalui pengamatan dari orang lain atau kegiatan seksual anatomi seksual. 5. Sadisme: kepuasan seksual melalui rasa sakit dan penderitaan yang lain atau kehinaan. 6. Kesenangan karena menderita: kepuasan seksual melalui rasa sakit dan atau kehinaan kenakan pada diri sendiri. 7. Frotteurism: kepuasan seksual melalui sentuh dan gesekan terhadap nonconsenting orang. 8. Pedophilia: anak menganiaya yaitu, kepuasan seksual, pada sebagian orang dewasa, melalui kontak seksual dengan anak-anak prepubescent. 9. Pemerkosaan: hubungan seksual dengan mitra nonconsenting. Beberapa paraphilias paling penting, dan molesters pemerkosa anak yang ditetapkan oleh hukum sebagai seksual fenders dari mereka yang bertindak alasan penuntutan pidana. 1. Fetishism Fetishism adalah contoh yang baik dari spektrum disorder, yang ada di sebuah kontinum mulai dari abnormal ke normal, dengan banyak variasi di antara. Adalah tidak biasa, tentu saja, untuk orang-orang yang berkonsentrasi seksual pada kepentingan tertentu atribut yang berlawanan jenis kelamin. Beberapa perempuan mempertimbangkan pantat laki-laki menjadi penting, sementara banyak orang yang tertarik oleh payudara besar. Lainnya laki-laki lebih memilih sebagai mitra seksual perempuan yang stil, dan melihat sepasang celana diselenggarakan bersama-sama dengan keamanan pin dapat meninggalkan mereka kecewa. Secara umum, namun, seperti orang, walaupun preferensi mereka, jangan mengabaikan semua orang dan dapat merespon stimuli seksual konvensional. Kebanyakan fetishes adalah terkait erat dengan tubuh manusia. Keadaan yang biasa adalah anjing, perempuan stoking, wanita sepatu, sarung tangan wanita, khususnya wanita dan celana dalam. Lebih eksotik fetishes juga telah dilaporkan. Bergler (1947) dikutip kasus seorang laki-laki yang besar sumber kepuasan seksual adalah sisi baik pipa knalpot mobil. Fetishist dari aktivitas seksual, biasanya, terdiri dari belaian, ciuman, dan bau yang fetish masturbating dan dalam proses. 19

2. Kekedian Kekedian mirip dengan fetishism memang, DSM-IV-TR panggilan itu "transvertic fetishism" karena melibatkan pesona dengan benda mati. Transvestites tetapi satu langkah lebih lanjut dan sebenarnya mereka memakai jimat, yang merupakan pakaian yang berlawanan jenis kelamin. Setelah lintas berpakaian, biasanya masturbate transvestites pribadi atau hubungan heteroseks, namun mereka juga dapat menikmati publik muncul di kostum mereka. Transvestites biasanya tidak datang ke dalam konflik dengan hukum, dan sosial di tahun-tahun menuju sikap kekedian ada kesenangan yang sama. Memang, klub malam dengan wadam penyanyi telah menjadi semakin populer. Sebagian sebagai hasil dari toleransi sosial ini, ada sedikit di vestigation psikologis dari transverstism. Sebagai salah satu grup, transvestites tampak tidak lebih rentan terhadap gangguan psikologis dari penduduk di besar (Bentler & Prince, 1970; Bentler, Shearman, & Prince, 1070), walaupun sekitar separuh dari semua lintas dressers mencari konseling (docter & Pangeran , 1997) untuk masalah dalam perkawinan mereka. Sebuah studi oleh Reynolds dan Carin (2000) dikaji dampak lintas transvestites dressing pada hubungan intim. Para peneliti menemukan bahwa kebanyakan orang (31-79) telah mengidentifikasi diri sebagai lintas dressers untuk dekade, telah mengembangkan seluruh wanita dengan identitas nama, dan secara teratur muncul dalam masyarakat lintas berpakaian. Sebagian besar orang telah menikah dan telah menerima banyak isteri dari perilaku suaminya, namun mereka khawatir apa yang orang lain akan berpikir jika mereka menemukan informasi tentang itu. Isteri yang tidak mengetahui salib-kuah sampai tahun ke perkawinan merasa marah dan betrayed. Tetapi beberapa perempuan mentolerir suaminya kekedian dan memasukkan ke dalam hubungan seksual, seperti pada kasus berikut. 3. Kecondongan memperlihatkan kecakapannya Kecondongan memperlihatkan kecakapannya dan voyeurism adalah dua jenis kelamin offenses paling sering dilaporkan kepada polisi. Mereka biasanya dirawat dgn keras oleh pengadilan, pada asumsi bahwa, jika dirawat, para pelaku pelanggaran akan pindah ke kejahatan seks lebih serius. Pelanggaran sex dari studi menunjukkan bahwa lebih dari 10 persen dari anak molesters dan 8 percents dari rapists mulai sebagai exhibitionists (Abel, Rouleau, & Cunningham-Rathner, 1984). Exhibitionists tetapi paling tidak berbahaya, mereka tidak mencoba untuk memiliki kontak seksual dengan korban. Kecondongan memperlihatkan kecakapannya biasanya memiliki serangan di midteens atau awal duapuluhan (Murphy, 1997). Memperlihatkan kecakapannya khas mereka adalah pemuda, inhibited seksual dan menikah unhappily (Blair & Lanyon, 1981; Mohr, Turner & Jerry, 1964). Experienching yang sangat impuls ke pameran dirinya, ia 20

biasanya pergi ke tempat umum, seperti taman, sebuah gedung bioskop, atau sekedar jalan-jalan kota bawah dan atas jalan yang sesuai peninjauan korban biasanya, perempuan muda, walaupun kadang-kadang seorang gadis muda menunjukkan penis. Penis biasanya, tetapi tidak selalu lurus. Memperlihatkan kecakapannya yang berasal dari uang suap dari respon perempuan, yang umumnya terkejut, takut, dan perubahan, walaupun exhibitionists juga menikmati korban yang menunjukkan hal-hal yang menyenangkan. Mengamati reaksi, pengalaman yang memperlihatkan kecakapannya yang intens, di titik yang ia berseru spontan atau seruan untuk masturbate. (Dalam beberapa kasus, episode yang tidak diikuti oleh seruan yang hanya memperlihatkan kecakapannya memperoleh bantuan psikis). Walaupun sebuah perjumpaan dengan memperlihatkan kecakapannya melibatkan fisik tidak berbahaya, dapat sangat dewasa dan melukai untuk anak. 4. Voyeurism Berbau voyeurism, seperti dari kecondongan memperlihatkan kecakapannya, biasanya terlibat dalam aktivitas seksual normal. Dalam beberapa tahun terakhir, majalah dan berorientasi seksual video telah menyediakan lebih kurang dapat diterima gerai bagi orang-orang yang berasal dari senang melihat. Tradisional definisi voyeurism dibezakan voyeurs benar atau pengintipan Toms, karena kadang-kadang disebut sebagai orang-orang untuk siapa yang senang melihat interferes normal dengan saling seksual dengan orang lain. Sebenarnya, voyeurism sering terjadi di samping normal saling seksual. Jadi, yang realistis definisi voyeurism harus mempertimbangkan sanksi sosial terhadap pelanggaran privasi orang lain. Dalam prakteknya, saat itu, yang memperoleh uang suap dari voyeur menonton asing, mereka melanggar privasi seksual. Hal ini biasanya berarti perempuan yang menonton undressing pasangan atau terlibat dalam bermain seks. Resiko yang terlibat dalam menonton asing mungkin keinginan adjunct ke voyeur hati. Bahaya yang ditemukan, secara kebetulan di lorong kebakaran atau balkon, menambahkan ke seksual menggairahkan dari pengintipan, yang biasanya mengarah ke masturbation. Disorder yang biasanya memiliki serangan sebelum usia 15 dan dapat terakhir seseorang hidup (Kaplan & Krueger, 1997). Pada beberapa individu, voyeuristic fantasies dan mendesak yang dialami episodically, biasanya selama stres kali. Lain, voyeurism adalah satu-satunya dari dari aktivitas seksual. 5. Sadisme dan Kesenangan karena Menderita Sadisme dan kesenangan karena menderita nampaknya ada sebuah elemen dalam agresi bahkan yang paling "alami" aktivitas seksual. Manusia, seperti kebanyakan lainnya mamalia, dan kadang-kadang gigitan awal selama hubungan, dan agresif luar biasa akan pemerkosaan seksual atau diperkosa adalah makhluk umum (Master & Johnson, 1966). 21

Sebaliknya, elemen seksual yang sering menggaris bawahi agresi. Laki-laki dan perempuan yang dilaporkan menjadi gembira seksual di tinju dan sepak bola yang cocok saat menonton permainan atau kebakaran atau eksekusi sebuah kenyataan bahwa beberapa teoretikus telah mengusulkan kepada kami bahwa masyarakat keasyikan dengan kekerasan seksual dapat termotivasi. Dalam kesadisan dan kesenangan karena menderita, namun elemen fisik dan / atau psikologis mengakibatkan kekejaman dan menjadi sasaran ke sana, masing-masing dengan menganggap peran sentral dalam fungsi seksual. Disorders kedua diberi nama untuk tokohtokoh sastra yang dipublikasikan pada kenikmatan seksual dari keganasan. Sadisme adalah istilah yang diambil dari nama Marquis de Sade (1740-1814), yang termasuk novel yang banyak adegan yang penyiksaan perempuan untuk tujuan erotis. Kesenangan karena menderita adalah nama untuk novelis Austria, Leopold von Sacher-Masoch (1836-1895), karakter laki-laki yang cenderung dengan ecstasy pingsan ketika fisik disalahgunakan oleh perempuan. Menurut Baumeister dan Butler (1997), seksual kesenangan karena menderita tidak selalu menunjukkan memperdalam masalah, maupun tidak patologi umumnya melibatkan diri merusak semoga cedera atau hukuman.

Frotteurisme
Menurut DSM IV TR , a frotase (dari kata Prancis frotter, menggosok) adalah seorang yang memperoleh kenikmatan dengan menyentuh atau menggosok terhadap seseorang yang tidak tidak menyetujuinya. Frotase umumnya beroperasi ditempay yang ramai, seperti bis atau kereta bawah tanah, dimana mereka lebih beruntung untuk lepas dan tidak tertangkap. Secara khas, frotase menyentuh dada seseorang atau genital atau menggosok genitalnya sendiri atau menyentuh paha atau pantat seseorang. Bagian yang disenangai oleh frotase, seperti pelanggaran seksual pada umumnya adalah prasaan kuat atas korban yang tidak mencurigai tindakannya. Beberapa orang menyatakan bahwa frotteurisme adalah bentuk serangan seksual, yang diperankan oleh seorang pemerkosa yang tidak member hasil.

Pedophilia
Anak-anak, menurut definisi, memiliki pengetahuan dan pengalaman yang kurang unutk melkauakn hubungan seksual. Oleh karena itu, pedophilia (Dari bahasa Yunani, yang artinya cinta anak-anak) melibatkan suatu pemerkosaan hukum anak, yang dapat dapat menyebabkan penderitaan psikologis sebagai hasilnya. Seorang pedophile dengan diamdiam atau secara terbuka onani ketika sedang membelai anak, memukul alat kelamin anak, onani diantara pantat anak, anak dapat merangsang pedophile baik dengan tangan atau 22

secara verbal, atau mencoba mengaulinya. Pedohil mungkin mengikat sekelompok anakanak untuk berpartisipasi dalam kegiatan seksual dan berpose untuk gambar pornografi, dan menggunakan paksaan untuk menjaga kerahasiaannya. Beberapa pedophile mencari peekrjaan atau menjadi sukarelawan yang melibatkan kontak yang luas dengan anak. Lebih dari 300.000 kasus penyiksaan seksual terhadap anak diperkirakan terjadi di United State setiap tahunnya. Kebanyakan korban adlah perempuan muda (77 persen) usia 9.2 tahun. Seterotipe penganiyaan anak meliputi jumlah dongeng, bagaimanapu. Pertama, ciri kahas seorang pedophile bukanlah orang tua yang kotor yang tinggal di penggiran masyarakat. Pada kebanyakan kasus, dia adalah seorang yang secara hukum, seorang warga yang dipercayai yang dapat leas dari pendeteksian yang tepat karena dia tidak muncul denagn nama buruk. Walaupun rentang usia dari belasan sampai tujuhpuluhan, banyak pedophile dalam usia dua puluhan, tiga puluhan, atau empat puluhan. Kebanyakan dari mereka juga menikah atau diceraikan, dengan anak-anak mereka sendiri. Kedua, kebanyakan dari penganiyaan anak bukanlah orang asing atau orang yang bersembunyi dilingkungan sekolah. Para pelanggar pada umumnya kenal dengan korban dan keluarga korban. Tentu saja, kebanyakan mereka berhubungan dengan korbannya. Ketiga, penganiyaan anak pada umumnya tidak melakukan kekerasan fisik. Melainkan, mengguankan kekuasaannya sebagai orang dewasa untuk membujuk anak untuk tidak membantah. Keempat, penganiyaan anak pada umumnya bukan suatu peristiwa yang tertutup, melainkan pengulangan peristiwa dengan korban yang sama. Penganiyaan dimulai ketika anak benar-benar muda dan terus berulang selama 5 atau 10 tahun sebellllum diketahui atau terbongkar. Dan poin yang terakhir yang menarik dari seorang pedopihil adalah pada umumnya ditemani oleh paraphilias. Srvei terhadap 500 orang lebih paraphiliacs, kebanyakan dari mereka adalah pedophile, dan setengah dari responden menjamin 4 atau lebih paraphilias. Beberapa penelitian merasa perlu untuk membuat pembedaan antara penganiaya situasional dan penganiaya preference. Penganiaya situasional adalah orang yang kurang lebih normal, memiliki sejarah heteroseksual yang kebanyakan pada usia dewasa memiliki pasangan (mereka menganiaya anak dengan impulsive, biasanya respon dari stress, dan terkadang mereka jijik melihat hal tersebut). Penganiaya preference, orang yang menjadikan anak sebagi teman atau mitra unutk berhubunagn seks, dan pada umumnya tidak menikah. Menyukai anak laki-laki, dan melihat perilakunya tersebut bukanlah sesuatu yang abnormal. Untuk orang seperti ini, penganiayaan anak adalah penyaluran seksual yang teratur. Mereka merencanakan bertemu berhubunagn dengan anak, bukan karena stress. Penyebab pedophilia berbeda-beda. Terkadang dihubungkan dengan perkembangan psikologikal; Menyatakan dirinya sebagai seorang anak, kebutuhan emosional yang kekanak-kanakan, pedophile pada umumnya merasa nyaman berhubunagn dengan anak23

anak. Pedohile yang lain mungkin sanagt tertutup denagn kehidupan sosial atau terlalu takut bahwa mereka tidak mampu untuk menetapkan hubungan heteroseksual yang dewasa dan menjadikan anak-anak sebagi penggantinya. Banyak pedophile muncul denagn keadaan kurangnya keakraban hubungan dan menayatakan bahwa dirinya sendiri. Kebanyakan anak tidak memberitahukan penganiayaan kepada orang tuanya karena takut orang tuanya akan menghukumnya. Tapi, anak-anak biasanay langsung mengatakan kepada orang tuanay tentang keluhan yang dirasakannya. Kebanyakan dari hasil studi mengatakan bahwa korban penganiayaan mengalami gangguan tidur dan gangguan makan, ketakutan dan phobia, kesulitan di sekolah dan memiliki perilaku seksual yang tidak sesuai. Perkosaan Perkosaan, atau hubungan seksual dengan pasangan yang tidak setuju, adalah suatu kriminal yang umum. Diperkirakan 12 juta perempuan dewasa di United State melaporkan peristiwa perkosaan dalam hidup mereka, tapi kebanyakan dari pemerkosaan tidak dilaporkan kepada yang memiliki otoritas. Sebagian korban meragukan untuk melaporkan pemerkosaan kepada pihak yang memiliki otoritas ketika dilakuakn oleh kenalan, barangkali karena mungkin mereka menyalahkan diri sendiri atas pemerkosaan atau takut dilihat orang lain sebagai yang bertanggung jawab atas pemerkosaan tersebut. Berhadapan dengan pemerkosa, kita dihadapkan dengan pertanyaan mengapa seorang laki-laki yang dapat yang kiranya bisa menemukan pasangan jenis kemain yang rela, sekaliun seorang pelacur, memaksa perempuan yang enggan berhubungan dengannya. Berikut bebrapa jawaban atas pertanyaan tersebut. Beberapa orang melkauakn pemerkosaan akan tidak menemukan pasanagan jenis kelamin yang mau berhubugan seksual dengannya. Seperti halnya voyeur dan eksibishionis, ciri dari pemerkosa ini adalah orang yang malu-malu, submissive terhadap kejantanannya dan hal tersebut menimbulkan ketakutan akan penolakan dan dia tidak dapat menemukan kepuasan seksual walaupun sudah diterima. Pemerkosa lain, memiliki kepribadian yang benar-benar antisocial, mereka hanya ingin mengambil apa yang mereka inginkan dan tidak peduli apakah akan menyakitkan orang lain. Nmaun pada kasus yang lain, unsure kekuatan juga menjadi prasyaratan untuk bisa mereka lakuakn dalam melkauakn kekerasan seperti sadisme. Dan yang terakhir ditemukan adalah bahwa kebanyakan pemerkosa tidak memiliki gangguan psikologikal tapi terdapat penekanan budaya pada kekerasan jenis kelamin. Pada budaya kita, seorang laki-laki akan lebih dimungkinkan menjadi seorang predator seksual. Terapi Individual dan Kelompok Pada psikoterapi individual atau yang dikenal dengan psikoanalisa, perawatan terhadap penderita paraphilia dilakukan dengan cara atau prosedur yang biasanya sering dilakukan, yakni dengan membongkaratau menemukan konflik yang bekerja pada diri 24

seseorang. Berbeda dengan teknik sebelumnya, terapi kelompok, telah digunakan sebagai pengganti terhadap hukuman penjara pada beberapa kasus seperti pemerkosaan, pedofilia, dan beberapa kasus lainnya. Terapi kelomppk ini sendiri memiliki keuntungan dengan menenpatkan orang yang bermasalah tersebutpada situsasi dimana ia dapat merasa nyaman dengan kehadiran orang-orang yang sama dengan dia (dengan mengetahui bahwa tidak hanya dia yang mengalami gangguan tersebut). Ketenangan tersebut kemudian akan membantu orang tersebut dalam melawan permasalahan yang ia hadapi. Disamping itu, terapi kelompok ini memakan banyak biaya. Walaupun kesuksesan perawatan terhadap penderita paraphilia melalui terapi kelompok, terapi individual, dan psikoanalisa telah banyak dilaporkan, namun beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa motivasi mereka untuk keluar dari penjara itulah yang kemudian menjadi motivasi mereka untuk mau mengikuti terapi sangat tinggi. Tetapi kemauan mereka untuk berubah kemungkinan sangat rendah.

Perspektif Behavior Conditioning, interpretasi behavioral yang paling sederhana terhadap penyimpangan seksual adalah bahwa penyimpangan tersebut merupakan hasil dari proses respondenconditioning terhadap pengalaman seksuai pada masa kecil, secara khusus masturbasi, yang kemudian menjadi stimulus yang berbeda ketika muncul. Pada kasus sadism dan masokisme, teori behavior menyebutkan bahwa seks, agresi, dan pengalaman terhadap rasa sakit dalam kondisi yang melibatkan emosi dan psikologis yang tinggi merupakan hal yang turut ambil bagian dalam diskriminasi stimulus yang muncul. Pola Gangguan yang Tidak Dipelajari, program baru yang digunakan pada perawatan dalam gangguan seksual saat ini, merupakan sebuah pendekatan yang mengombinasikan elemen dari tradisional psikoterapi dengan teknik yang khusus yang sesuai dengan gangguan yang dialami. Tujuannya adalah mengubah pola gangguan yang ada pada penderita seperti kepercayaan, dan perilakunya. 3. Perspektif Kognitif Learning Deviant Attitudes Sebuh catatan dalam bagian sexual dysfunction, pandangan kognitif berpandangan bahw ketika kita lahir kita diperlengkapi dengan dorongan sexual, dorongan tersebut akan ditampilkan menjadi sikap yang kemudian kita kembangkan sejak masa anak-anak. Jik suatu perilaku diberikan reinforcement- contohnya seorang lelaki muda mencari perhtian di 25

depan teman wanitanya dan kemudian wanita tersebut memberikan reaksi positif- maka yang terjadi sikap tersebut akan semakin dikembangkan dan menjadi patokan pada masa remajanya. Satu sikap umum untuk pelanggaran sexual adalah tendensi pada keobjektivitasan penderita, pemikiran mereka sederhana ketika mendapatkan potensi dalam peristiwa tersebut daripada meneliti peristiwa tersebut berdasarkan pada pengalaman masa lalu (Abel, Gore, Holland,dll, 1989). Setuju dengan pandangan kognitif, jika mereka dikombinasikan dengan factor-faktor predisposisi lainnya- pandangan yang keliru mengenai kesucian, tidak mendapatkan contoh yang baik dari orang tua mereka, memiliki hubungan sosial yang rendah, dan lemahnya pemahaman mengenai sexualitas- akan membawa kepada deviasi sexual (Malamuth, Heavey&Linz; Ward, Huson,Johnston,dll, 1997).

Combating Deviant Beliefs Treatment kogitif bagi penderita paraphilia sama-sama penting seperti terpi untuk gangguan funsi sexual lainnya: Prosedurnya adalah untuk mengidentifikasikan deviasidukungan kepercayaan, perubahan pada mereka, dan menempatkan mereka pada posisi adaptai yang baik (Murphy, 1990). Kognitif dibangun melalui kombinasi dengan terpi perilaku, hanya terapi perilaku dan kebanyakan terapi psikologi sekarang bekerjasama dengan teknik kognitif. Proses mental yang menggunakan para terapis kognitif telah memberikan perhatian yang cukup besar pada objek gangguan ini, sejauh ini para pelaku penyimpangan sexual selalu ingin mengulang kembali apa yang mereka inginkan. Banyak juga penderita penyimpangan sex yang akhirnya menjadi gangguan kecemasan atau gangguan pada fungsi empati mereka, dimana gangguan tersebut memiliki konfrontasi dengan gangguan emosi.Pada salah satu program, penyimpangan sex digambarkan memikirkan dulu pa yang ingin mereka lakukan lalu mereka mengaplikasikan pikiran mereka tersebut (Wincze, 1989). Mereka mampu melakukan kebiasaan orang-orang normal pada umumnya seperti membaca buku, mendengar radio, dan menonton video. Teknik yang digunakan adalah dengan memainkan peran seperti: Terapis memegang kendali besar dalam percakapan dan menggali informasi yang lengkap dan kemudia mengemukakan pendapatnya mengenai keagresivan dalam system sexual (Abel, Obsorn, Anthony,dll, 1992).

4. Perspektif Neuroscience 26

Dikarenakan dorongan sexual diatur oleh bagian pda pusat system syaraf, hal ini memungkinkan para penderita paraphilia diakibatkan adanya ketidakberfungsian pada neurotransmitter. Penelitian ini mengemukakan fakta bahwa paraphilia disebabkan oleh adanya perubahan pada metabolisme serotonin dan di dalam catecholaminergic turnover (Maes, 2001). Apapun peranan dalam neurotransmitter, ini tidak dapat menjawab bahwa biologi dapat digunakan dalam penyembuhan penyimpangan sexual. Pada beberapa kota di Eropa, castraction dan pengobatan pada otak telah dipergunakan pada penderita, terapi ini diberikan sebagai alternative (Abel, Osborn, Anthony, dll, 1992). Beberapa terapi tidak menjamin; contoh, dri 10-30 persen pria yang mengalami castration masih mampu melakukan hubungan sexual dan ejakulasi sampai decade selanjutnya (Grubin&Mason, 1997). Cara lainnya adalh dengan obat antiandrogen, untuk menurunkan tingkat kerja testoteron, unsure hormone pada fungsi sexual. Treatment antiandrogen saat ini digunakan bersamaan dengan penyalahgunaan kronis di Eropa dan US, hal itu untuk menurunkan keaktivan dalam hubungan sex (Bradford,1990; Bradford&Pawlak,1993) Untuk mempelajari aktivitas menyimpang tersebut, digunakan teknik yang disebut sebagai penile plethysmography namun sangat jarang digunakan. Penile plethysmography adalah suatu alat yang ditemukn untuk mengukur banyaknya sperma yang dihasilkan pda waktu subjek menerima stimulus baik melalui video ataupun audio.

5. Treatment Efficacy Beberapa peneliti mendiskusikan mengenai pedophilia bahwa mereka juga sebenarnya bisa mengubah bagian-bagin sexual mereka (Laws&ODonohue,1997). Ahli-ahli teori yang percaya bahwa orang tanpa penyimpangan sexual umumnya tidak perlu mendapatkan pengobatan dan hasil terapi yang didapatkan sebaiknya menolong mereka dari masalah mereka. Namun, terapi tersebut tidak dapat dipahami dengan fakta bahwa orang dengan frekuensi gangguan paraphilia rendah memberikan informasi berkaitan dengan hasilnya secara penuh dan jujur. Masalah yang dialami para penderita tidakmudah dipahami seperti, masalah perceraian, kesulitan marital, gangguan kepribadian, kesulitan mengendalikan emosi, kecemasan, dan depresi. Beberapa penderita paraphilia dialami pertama kali pada masa remaja, dan pengobatan sejak dini sangat diperlukan untuk meningkatkan kesuksesan dari pengobatan

27

tersebut. Intervensi yang diberikan oleh terapis juga memungkinkan untuk mereduksi ganggun tersebut.

C. GENDER IDENTITY DISORDERS (GID)


GID adalah suatu gangguan pada karakteristik peranan suatu jenis kelamin atau dilemma, identitas gender, pemahaman gender, dan perbedaan pada tiap jenis kelamin. GID didefinisikan oleh dua bentuk yaitu, gender dysphoria (tidak senang dengan salah stu identitas gender) dan bertujuan untuk mengubah identitas gendernya dengan yang lain. Fenomena ini sudah terjadi sejak lama. Suatu kisah penting dalam Greak and Roman mythology adalah bahwa ada seorang pria bijak, Tiresias, yang mengubah gendernya dari pria menjadi wanita ketika ia mendapatkan hukuman untuk membunuh dua ular yang sedang kawin. Sejarah banyak sekali memberikan kita informasi mengenai kisahkisah mengenai memainkan peran lawan jenis. Bagian-bagian GID: 1. Homosexual male-to-female transsexual Adalah selalu menampilkan perilaku wanita dari mas kanak-kanak. Mereka hidup menjadi homosexual, karena mereka menginginkan pria tertarik pada ereka sebagai seorang wanita. 2. Homosexual female-to-male transsexual Adalah selalu menampilkan perilaku laki-laki sejak masa kanak-kanak, menarik perhatian wanita dan ingin wanita lain tertarik padanya sebagai pria. 3. Heterosexual male-to-female transsexual Berbeda engn dua tipe diatas. Khasnya, mereka tidak menunjukkan perilaku feminim ketika kanak-kanak, mereka lebih sering menampilkan perilaku maskulin. Namun, mereka berusaha menarik perhatian wanita, mereka kemudian menjadi banci dan mulai menggambarkan diri mereka sebagai wanita. Mereka hidup sebagai heterosexual dan seringkali menikah, namun tetap tidak mendapatkan kepuasan.

Perspektif Psikodinamika Setelah mereka mengubah identitas gender, beberapa mencoba berhubungan sexual dengan pria, yang lain memilih hidup dengan wanita serta menjadi lesbi. Teori 28

psikodinamika selalu mengatributkn GID sebagai suatu gangguan yang diakibatkan hubungan dengan orangtua terputus atau rusak.GID pda wanita biasanya dikarenakan kehilangn sosok ibu dan akhirnya menyebabkan gangguan psikis dan emosi. Berlaku sebaliknya pada pria.

Perspektif Behavior Teori behavior menginterpretasikan GID sebagai hasil yang membutuhkan proses lma, proses yang perlahan ketika mereka melihat peran yang dimainkan oleh pengasuh mereka pda saat mereka masih anak-anak. Peranan pengasuh-pengasuh mereka sngat berhubungan dengan pembentukan identitas gender mereka. Jika mereka kehilangan sosok yang benar dalam perekmbangannya, maka identitas gender mereka akan terganggu.

Perspektif Neuroscience Para peneliti neuriscience juga memberikan perhatian pada penderita GID. Satu hipotesis mengatribusikan bahwa gangguan ini terjadi karena adanya gangguan pada keseimbangan hormon. Peneliti menunjukkan bahwa pengingkaran pada identitas gender dapat terprogram ulang yang menunjukkan perilaku sexual dalam persilangan gender jika mereka mampu mengontrol hormonnya (Beach,1975). Gender Reassigment Dikarenakan masalah dalam GID tidak sesuai antara identitas gender dengan fisiknya, maka solusinya adalah mengubah identitas mereka sesuai dengan gender atau sebaliknya mengubah gender mereka sesuai dengan identitas mereka. Para terapis psikodinamika dan behavior telah mempraktekkannya, alternative ini disebut sebagai gender reassigment, yang telah berkembang sejak 30 tahun silam. Pada kenyataannya, seseorang mungkin saja mengubah identitas sexnya dengan melakukan operasi. Operasi ini adalh untuk mengganti alat kelamin sesuai dengan yang diinginkan, misalnya pria ingin dioperasi dengan mengganti alat kelaminnya menjadi alat kelamin wanita. Para peneliti telah menemukan hasil yang positif terhadap alternative ini. Namun tetap saja akan berdampak pada penyimpangan sexual seperti homo dan lesbi. Orang-orang yang sudah menjalani operasi ini juga diharapkan mendapat dukungan dari lingkungan dan keluarganya agar mereka pun mudah menjalani adaptasi. 29

30