Anda di halaman 1dari 1

Sebuah Impian atau Cinta Adakah kehidupan memerlukan sebuah CiNtA yang tulus untuk mencapai kebahagian atau

sebuah iMpIaN yang menjadi satu rialiti yang mungkin menjadi satu laluan meniti jalan yang lebih bahgia….namun kedua duanya penting dalam melayari kehidupan ini. Tetapi mana satukah yang menjadi keutamaan untuk memastikan kehidupan ini lebih bermakna. Kekeliruan ini sering mengganggu benak fikiran aku dalam menyusuri hidup sang arjuna memuja antara cinta dan impian ini. Andai kata aku mengejar CiNtA, adakah impian aku akan tercapai…adakah hasrat ku akan terlaksa..mana mungkin janji hari ini akan aku capai sekiranya janji semalam masih belum aku lunaskan..ini persoalaan yg ligat bermain difikiran dikala aku merenung awan biru. Andai kata ImpIaN yang aku puja…adakah sempurna hidup aku tanpa naluri kasih dan sayang… kemanakah harus aku buang perasaan yang semakin hari semakin bergelora ini…mungkin dilautan merah tempatnya…andai semudah itu sudah pasti aku lebih mengerti akan kekeliruan yang bertandang dalam lubuk hati kecil ini. Tapi kerna IMpIaN jugalah aku berada seperti apa yang aku berada sekarng…kerna dia jugalah aku rela berkorban demi sebuah kehidupan yang lebih bermakna..tanpa ImPiaN aku suram diselubungi awan kelabu…sungguh indah dikala hati berbunga melakar ImPiaN dan bila ImPIaN dianyaman menjadi sebuah rialiti dalam sebuah kehidupan…. Bagaimana pula bak kata suara suara lunak menerpa halwa telinga, CiNtA dan ImPiaN bergerak seiring dalam kehidupan. Adakah ia berbaloi seandainya ia satu pertarungan dalam hidup..melepaskan salah satu demi mengejar nan satu…ImPiaN tetap terus bersinar selagi ada usaha dan keinginan…sekirannya CiNtA masih ada… seandai rindu masih setia….izinkanlah ku kembali menghiasi hidup ku…biarkan rambulan menyaksikan.. biarkan hujan membasuh kenangan lalu… Menghitung masa hari demi hari..memberi ruang untuk aku merasai nikmat CiNtA….tapi..kemana harus aku punahkan ImPiAn aku selama ini..tapi aku seolah tidak mahu melepaskan kedua duanya dalam masa yang sama…tapi andai waktu masih setia bersama ku..biarlah ia menentukan segalanya….ImpIan mungkin setia pada empunya diri tapi CiNtA terlalu subjektif untuk ditafsirkan..bila ombak bergelora merebahkan dirinya kepantai..lalu membawa sisa pepasir halus bersamanya..bila CiNta sedang hangat dilamun asmara..hati seakan terbang tinggi tapi bila CiNtA semakin hambar…kemana haluan diri harus dibawa… ImpIaN terus mekar walaupun hati diruntun kesedihan demi sebuah kehidupan… jadilah pokok pokok yang terus dahagakan cahaya dan H20 kerna itu ia terus mekar menemani penghuni lain dialam semesta ini…hati bisa mentafsir antara dua perbezaan ini….semoga terus tabah melayari kehidupan ini… Ingatlah semakin kita dekat pada yang maha esa…semakin kuat ujian yang melanda…kepada dia jualah kita mengdambakan diri demi kehidupan yang lebih diredhai. Moga kehidupan ini akan terus mendapat keberkatannya….amin…