Anda di halaman 1dari 9

Dalam proses berpikir reproduktif, manusia secara sadar memiliki kecenderungan untuk mengaitkan antara bagian yang satu

dengan yang lain dan berusaha memecahkan masalah serta menemukan makna atau arti, konsep, tujuan bagian tersebut secara keseluruhan. Hal itu dikemukakan oleh Max Wertheimer yang merupakan salah satu tokoh psikologi gestalt. Berbeda dengan psikologi strukturalisme yang menganalisis proses mental sebagai sensasi pelengkap, gestalt menekankan pada properti, kesatuan, dan konteks. Psikologi gestalt berdasarkan pada kecenderungan manusia untuk memahami fenomena visual secara menyeluruh daripada memahaminya secara sebagian. Pada tahun 30-an dan 40-an, psikologi gestalt diterapkan pada persepsi visual oleh Max Wertheimer, Wolfgang Köhler, and Kurt Koffka yang memperkenalkan pendekatan gestalt pada persepsi bentuk. Hukum Pragnanz adalah prinsip fundamental psikologi Gestalt yang mengatakan bahwa kita cenderung mengatur pengalaman dalam cara yang teratur, simetris, dan sederhana.

kita lebih cenderung melihatnya secara sederhana yaitu dua buah segitiga yang saling bertabrakan satu sama lain. . Dalam perkembangan selanjutnya. psikolog gestalt berusaha mengembangkan hukum pragnanz yang kemudian sering disebut dengan hukum gestalt.Desain: Siegelgale Daripada melihat logo di atas sebagai objek atau bentuk yang kompleks. Law of Closure Hukum ini berasumsi bahwa kita secara perseptual cenderung menutup. melengkapi objek yang tidak utuh dengan tujuan untuk meningkatkan keteraturan dan kestabilan.

Law of Similarity Objek atau elemen yang sama terlihat sebagai satu kelompok yang ditentukan oleh kesamaan bentuk. . dan ukuran. warna.Biro Iklan: McCann Erickson Walau objek sebenarnya terdiri dari kumpulan teks yang terpisah beberapa bagian. namun penglihatan kita berusaha menutup bagian teks yang terpisah tersebut dan mengartikan objek yang telah tertutup sebagai simbol palang merah. arah.

Desain: Id. kita cenderung mempersepsikan objek bagian atas sebagai satu kelompok. . objek yang terotasi mempunyai kesamaan bentuk dan warna. Walau terdapat beberapa perbedaan bentuk dan nilai warna.Brand Pada logo di atas terjadi dua pengelompokan yaitu bagian atas dan bawah. Sementara kelompok bagian bawah. Law of Proximity Sebuah pengelompokan yang terbentuk karena adanya hubungan objek-objek yang saling berdekatan secara keruangan. Hal tersebut terjadi karena perbedaan tidak terlalu signifikan dan adanya kesamaan karakter antara objek satu dengan yang lain.

yang saling berdekatan dan pikiran akan mempersepsikan sebagai objek yang berdekatan tersebut sebagai satu kelompok. kita cenderung mempersepsikan objek tersebut . Misalnya ketika melihat dua objek simetris yang tidak berhubungan. Law of proximity berguna untuk menciptakan hierarki visual yaitu mengarahkan pandangan mata secara berurutan menurut tingkat kepentingan informasi. Law of Simmetry Sebagian besar objek dapat dibagi dalam dua bagian yang kurang lebih simetris. walau berbeda dalam bentuk.Biro Iklan: TBWA Pandangan mata pertama kali akan tertuju pada objek-objek.

Law of Continuity Objek visual dapat disusun sedemikian rupa sehingga dapat mengarahkan pandangan mata mengikuti arah tertentu. Desain: LeBoYe Design Terdapat beberapa elemen dalam logo di atas yang mempunyai perbedaan derajat kemiringan antar objek pada masing-masing sisinya. . Semakin mirip objek.sebagai satu kelompok yang terintegrasi. maka semakin kuat kecenderungan objek untuk dikelompokkan. Secara tidak sadar kita melihatnya sebagai satu kelompok simetris yang tidak terpisahkan karena adanya kesamaan bentuk. kecuali satu objek bagian tengah.

Desain: Landor Beberapa kelompok lingkaran (dot) menciptakan ilusi optis berupa gerakan ritmis yang dapat mengarahkan pandangan mata ke arah tertentu. . Law of Common Fate Elemen-elemen yang bergerak dengan arah yang sama akan dipersepsikan sebagai satu kelompok.

Figure-ground adalah bentuk dari multistablitas (multistability) yaitu kecenderungan pengalaman perseptual yang ambigu dalam melihat objek yang terlihat muncul ke depan atau ke belakang.Desain: Duffy & Partners Logo di atas terdiri dari objek yang mempunyai variasi bentuk. Figure-Ground Memahami ruang positif (figure) dan ruang negatif (ground) merupakan salah satu cara mengenali perbedaan antara objek satu dengan yang lain. yaitu miring secara diagonal. namun kita mempersepsikannya sebagai satu kelompok karena objek-objek tersebut mempunyai orientasi atau arah yang sama. .

Desain: The Bradford Lawton Design Jika kita perhatikan dengan seksama. Ground bisa menjadi figure jika kita mengalihkan fokus. demikian juga sebaliknya yang disebut dengan pembalikan ruang positif dan negatif (figure-ground reversal). logo di atas menggambarkan seekor sapi dengan seekor beruang di antara kedua kaki sapi. . Yang perlu dipahami yaitu kita tidak bisa melihat figure dan ground secara bersamaan.