Anda di halaman 1dari 25
BAB I PENDAHULUAN 1.1 Tujuan Praktikum  Mengetahui cara membuat sediaan tabir surya  Mengetahui metode-metode pembuatan tabir surya yang tepat  Mampu mengevaluasi sediaan tabir surya 1.2 Teori dasar Kosmetik pelindung Kosmetik pelindung adalah kosmetik yang digunakan pada kulit yang sudah bersih dengan tujuan melindungi kulit dari berbagai pengaruh lingkungan yang merugikan kulit. Menurut tujuan spesifiknya, masing-masing kosmetik pelindung dapat dibagi dala kelompok berikut: 1. Preparat yang melindungi kulit dari bahan-bahan kimia (bahan kimia yang membakar, larutan detergen, urine yang sudah terurai, dll) 2. Preparat yang melindungi kulit dari debu, kotoran, tir, bahan pelumas, dll 3. Preparat yang melindungi kulit dari benda fisik yang membahayakan kulit (sinar UV, panas) 4. Preparat yang melindungi kulit dari luka secara mekanis (dalam bentuk kosmetik pelumas) 5. Preparat yang mengusir serangga agar tidak mendekati kulit. Bahaya sinar matahari Sinar matahari diperlukan oleh mahluk hidup sebagai sumber energy dan penyehat kulit dan tulang, misalnya dalam pembentukan vitamin D dari provitamin D yang mencagah penyakit polio atau riketsia. Tetapi disamping itu, sinar matahari pun mengandung sinar ultraviolet yang membahayakan kulit. 1|Page Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 Sinar UV ini dapat menimbulkan berbagai kelainan pada kulit mulai dari kemerahan, noda hitam, penuaan dini, kekeringan, keriput, sampai kanker kulit. Sinar matahari terdiri dari sinar yang dapat dilihat (λ 4000-7400 nm/A): 1. Sinar inframerah (7500-53.000 A) 2. Sinar ultraviolet a. UV A (3200-3800 A) b. UV B (2900-3200 A) c. UV C (2000-2900 A) Sinar UV C memiliki panjang gelombang yang paling pendek, tetapi memiliki energy serta daya perusak yang paling besar. Untungnya, sinar UV C ini tidak sampai k bumi karena diserap oleh lapisan ozon di angkasa luar. Besarnya radiasi ynag mengenai kulit tergantung pada jarak antara suatu tempat dan garis khatulistiwa, kelembabab udara, musim, ketinggian tempat dan jam waktu setempat. Semakin dekat jarak antara suatu tempat dan garis khatulistiwa, semakin lembab udara dan semakin tinggi suatu tempat, semakin besar radiasi sinar UV yang mengenai kulit dalam jangka waktu yang sama. Intensitas radiasi UV tertinggi adalah pukul 08.00-15.00 waktu setempat, yaitu ketika orang sedang aktif diluar rumah. Perlindungan kulit Secara alami, kulit sudah berusaha melindungi dirinya beserta organ-organ dibawahnya dari bahaya sinar UV matahari. Yaitu dengan membentuk butir-butir pigmen kulit (melanin) yang sedikit banyak memantulkan kembali sinar matahari. Jika kulit terpapar sinar matahari, maka timbul dua tipe reaksi melanin: 1. Penambahan melanin dengan cepat ke permukaan kulit 2. Pembentukan tambahan melanin baru 2|Page Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 Jika pembentukan tambahan melanin itu berlebihan dan terus menerus, noda hitam pada kulit akan terjadi. Ada dua cara perlindungan kulit: 1. Perlindungan secara fisik (seperti memakai payung) 2. Perlindungan secara kimiawi, a. Bahan yang menimbulkan dan mempercepat proses penggelapan kulit (tanning), contoh: dioxy acetone dan 8-methoxy psoralen b. Bahan yang menyerap UV B tetapi meneruskan UV A ke dalam kulit, contoh: para amino benzoid acid (PABA) dan derivatnya. Namun sejumlah bahan tersebut bersifat photosensitizer, yaitu jika terkena sinar matahari terik dapat menimbulkan berbagai reaksi negative pada kulit Sediaan Tabir Surya Suatu sediaan yang mengandung senyawa kimia yang dapat menyerap, menghamburkan atau memantulkan sinar surya yang mengenai kulit sehingga dapt digunakan untuk melindungi fungsi dan struktur kulit manusia dari kerusakan akibat sinar surya. Tabir surya (sunscreen atau sunblock) atau UV filter, memiliki 2 mekanisme utama yaitu : (i) menghamburkan dan memantulkan energy sinar UV dan (ii) mengabsorbsi energy sinar UV. Sangat banyak tabir surya mengandung bahan-bahan yang bekerja dengan kedua mekanisme ini yang dikenal dengan istilah UV protection. Pada awalnya tabir surya didesain untuk melindungi pemakainya pada saat ke pantai. Saat ini, produk yang sama digunkan pula oleh mereka yang melakukan olahraga salju, sejak sinar matahari menunjukkan efek terhadap kulit yang dapat dilihat pada pantulan dipermukaan salju. Sekarang ini UV filter digunakan bersama dengan produk yang digunakan sehari-hari, seperti krim pelembab dan produk perawatan rambut, produk aftershave, lipstik atau produk make-up (3,5).UV filter dapat 3|Page Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 diklasifikasikan menjadi 2 kelompok berdasarkan asalnya. Anorganik UV filter, atau yang juga disebut UV filter fisik, terutama bekerja dengan memantulkan dan menghamburkan radiasi UV, organic UV filter, yang juga disebut UV filter kimia atau sunblock, bekerja dengan mengabsorbsi radiasi. Jenis tabir surya yang paling penting adalah yang bekerja dengan mengabsorbsi radiasi eritemal UV. Karakteristik yang penting dalam tabir surya adalah : 1. Tidak toksik dan tidak mempengaruhi metabolisme tubuh 2. Tidak berbahaya secara dermatologis seperti bebas dari efek iritan dan efek sensitasi yang berbahaya 3. Efektif mengabsorbsi radiasi eritemogenik 4. Tidak bersifat fotolabil, yaitu mampu mengabsorbsi radiasi eritemogenik, tidak mengalami perubahan kimia yang dapat mengurangi kemampuannya sebagai tabir surya, sehingga mampu mengubah senyawa lain yang berbahaya yang mungkin terdapat seperti pada bagian 1) dan 2) diatas 5. Tidak menguap dan memiliki karakteristik kelarutan yang sesuai 6. Tidak terdekomposisi dengan adanya lembab, keringat dan lain sebagainya 7. Harus memiliki (dalam pengenceran dan pembawa yang akan digunakan untuk tabir surya) karakter fisik yang dapat diterima oleh konsumen, sebagai contoh, tabir surya haruslah tidak menimbulkan bau yang tidak sedap 8. Harus dapat terabsorbsi melalui kulit. Berikut, adalah beberapa tabir surya dan konsentrasi penggunannya : UV filter Aminobenzoic acid (PABA) Avobenzon Konsentrasi hingga (%) 15 3 4|Page Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 Cinoxate Dioksibenzon Homosalat Metil antranilat meradimat Oktokrilen Oktil metoksisinamat 3 3 15 atau 5 10 atau 7,5 oktinoxat Oktil salisilat atau oktisalat 5 Oksibenzon 6 Asam Fenilbenzimidazol 4 Sulfonat Oktil dimetil PABA Titanium Dioksida Trolamin salisilat Zink oksida 8 25 12 25 Tabir surya digunakan setebal 2 cm pada permukaan kulit dan dibiarkan selama 15 hingga 30 menit untuk penyerapan sempurna melalui kulit. Efektivitas tabir surya meningkat setelah penyerapan melalui kulit sebelum terpapar oleh sinar matahari. Mekanisme perlindungan tabir surya 1. Penghadang fisik UV filter fisik secara umum adalah oksida logam, meskipun silikat dan talk juga biasa digunakan. Bahan ini menunjukkan perlindungan yang lebih tinggi dibandingkan bahan kimia dan juga merupakan bahan yang tidak larut dalam air. Sebagai pembanding, bahan ini kurang diterima oleh kebanyakan rasa orang yang karena kurang bahan ini biasanya itu, membentuk lapisan film penghalang pada kulit yang menimbulkan nyaman. Selain formulasi dengan menggunakan bahan ini sangatlah sulit karena bahan ini dapat memecahkan emulsi. Zink oksida merupakan UV filter fisik yang lebih efektif dibandingkan titanium oksida. Sediaan dengan bahan yang mampu memantulkan cahaya dapat lebih efektif bagi mereka yang 5|Page Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 terpapar radiasi UV yang ini berlebihan, karena misalnya para yang pendaki gunung dan tentara. Popularitas bahan-bahan ini meningkat belakangan toksisitasnya rendah. Bahan ini juga stabil terhadap cahaya dan tidak menunjukkan induksi reaksi fototoksik atau fotoalergik. Juga digunakan untuk perlindungan terhadap UVA dan UVB. Dalam jumlah yang cukup → penghadang fisik akan memantulkan sinar UV, Visibel dan infra merah. Contohnya : titanium dioksida, zinkoksida, petrolium merah, kromium oksida dan kobal oksid. 2. Penyerap kimia UV filter kimia ( atau sunscreen )merupakan senyawa organic dengan aktifitas molar yang tinggi terhadap range UV. Senyawa ini biasa terdiri dari struktur aromatik tunggal atau ganda, kadang merupakan konyugasi dari karbonkarbon ikatan ganda dan/atau gugus karbonil. Tabir surya kimia adalah bahan yang dapat melindungi kulit dengan mengabsorbsi energi UV dan mengubahnya menjadi energi panas. yang Senyawa lebih ini mengabsorbsi Tabir surya radiasi kimia UV dan mengubah energinya menjadi radiasi dengan gelombang panjang. cenderung membentuk energy yang lebih tinggi dalam keadaan dasar. Molekul ini akan menuju pada keadaan dasar, energi diemisikan dengan magnitude yang lebih rendah dari energy awal yang diabsorbsi. Energi ini di emisikan dalam bentuk panjang gelombang yang lebih panjang, sebagai radiasi panas ringan yang khas. Derivat sintetis senyawa ini dapat dibagi dalam 2 kategori besar yaitu pengabsorbsi kimia UVB (290-320 nm) dan UVA (320-400 nm). Tabir surya kimia yang biasa digunakan adalah oktil metoksisinamat sebagai UVB filter yang paling banyak digunakan. Bahan ini kurang efektif dalam mengabsorbsi UVB dibandingkan para-aminobenzoic acid (PABA) dan 6|Page Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 pada formulasinya dianjurkan penambahan UVB filter untuk memperoleh nilai SPF yang tinggi. UVA filter termasuk Oksibenzon benzofenon, adalah antranilat benzofenon dan yang dibenzoilmetan. paling luas digunakan, mengabsorbsi UVA dan UVB. Kedua bahan ini memiliki kekurangan yaitu bersifat fotolabil serta mudah terdegradasi dan teroksidasi . Mekanisme tabir surya sebagai penyerap. • • • Molekul bahan kimia tabir surya yang menyerap energi dari sinar UV . Kemudian mengalami eksitasi dari ground state ketingkat energi yang lebih tingi. Sewaktu mol yang tereksitasi kembali ke kedudukan yang lebih rendah akan melepaskan energi yang lebih rendah dari energi semula yang diserap untuk menyebabkan eksitasi. • Maka sinar UV dari energi yang lebih tinggi setelah diserap energinya oleh bahan kimia maka akan mempunyai energi yang lebih rendah • Sinar UV dengan energi yang lebih rendah akan kurang atau tidak menyebabkan efek sunburn pada kulit. Metode penilaian proteksi sediaan tabir surya Parameter : SPF (sun protection factor) 1. Ditentukan MED, eritema minimum setelah pemaparan sinar UV. 2. Ditentukan MED, eritema minimum setelah pemaparan sinar UV dengan sampel sediaan yang dinilai. SPF = MED dengan sampel MED tanpa sampel 7|Page Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 Tipe basis sediaan tabir surya 1. 2. 3. 4. 5. Tipe emulsi, O/W dan W/O Tipe lotion Tipe minyak, SPF lebih kecil Tipe gel, gel pelarut air dan gel pelarut minyak Tipe aerosol. Kriteria kosmetik tabir surya yang baik 1. 2. 3. 4. Mudah digunakan Jumlah yang menempel mencukupi kebutuhan Bahan aktif kompatibel dengan bahan tambahan lain. Bahan dasar dapat mempertahankan kelembutan dan kelembaban kulit. Syarat-syarat bahan kimia untuk sediaan kosmetik tabir surya • • • • • Efektif menyerap radiasi UV B tanpa perubahan Meneruskan UV A untuk mendapatkan tanning Stabil, tahan keringatdan tidak menguap. Mempunyai Tidak daya larut untuk mempermudah dan tidak kimiawi→sehingga tidak menimbulkan iritasi, toksik. →bagi kulit kaukasia / eropa. formulasi. toksik, tidak mengiritasi menyebabkan sensitifisasi. Sun Protectif Factor (SPF) Kemampuan bahan menahan sinar UV dinilai dalam faktor proteksi sinar (SPF) yaitu perbandingan antara lain dosis minimal yang diperlukan untuk menimbulkan eritema pada kulit yang diolesi dengan tabir surya dengan yang tidak diolesi tabir surya. Nilai SPF →0-100, dianggap baik jika berada diatas 15. 8|Page Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 Tingkat kemampuan tabir surya. 1. 2. 3. 4. 5. Minimal → SPF 2-4 contohnya: Salisilat dan antranilat. Sedang →SPF 4-6 Contohnya : Sinamat. Ekstra → SPF 6-8 Contohnya : Derivat PABA Maksimal → SPF 8-15 Contohnya : PABA Ultra → SPF > 15 Contohnya Kombinasi PABA, non PABA dan fisik. Efektivitas Tabir Surya Parameter yang berbeda digunakan untuk mengevaluasi efikasi produk tabir surya dan memberikan kepada pemakai yang berhubungan dengan informasi pada label produk. Parameter yang biasa digunakan disebut sebagai Sun Protection Factor (SPF) produk tabir surya, dengan hubungan terhadap peningkatan dosis UV pada kulit yang dilindungi dapat dengan tanpa menunjukkan eritema, sebagai perbandingan pada kulit yang tidak terlindungi. SPF adalah perbandingan respon terhadap paparan sinar UV pada kulit yang terlindungi terhadap kulit yang tidak terlindung. Secara khusus, dosis minimum eritema (MED) diuji oleh setiap panelis pada tes SPF. Waktu/dosis pada simulasi cahaya UV dibutuhkan untuk menghasilkan keseragaman, yang hampir tidak menampakkan kemerahan pada kulit. Nilai MED akan berbeda berdasarkan tipe kulit Fitzpatrick. Untuk mengetahui nilai SPF, produk dengan dosis yang cocok dioleskan 2 mg/cm2 pada area 50-100 cm diatas punggung belakang bagian bawah. Lima hingga tujuh titik dipaparkan pada berbagai dosis simulasi cahaya UV. 12-24 jam setelah pemaparan UV, bagian ini dievaluasi . Nilai SPF dikalkulasi dengan menggunkan persamaan : SPF = MED kulit terlindung/MED kulit yang tidak terlindung. SPF dapat ditunjukkan dengan persen transmitan eritemal UV seperti 9|Page Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 1/SPF X 100, atau yang dihambat, seperti ( 1-(1/SPF) X 100 ) (3,5). Formulasi Sediaan Tabir Surya Formulasi sediaan tabir surya dibedakan atas 3 tipe yaitu sediaan anhidrous, emulsi dan sediaan tidak berlemak suntan tahan (greaseless) . 1. Sediaan spesifik dari Anhidrous. sediaan Minyak-minyak adalah cair sifat menduduki tempat yang paling penting. Keuntungan yang berminyak terhadap air yang timbul saat berkeringat pada saat berjemur atau berenang. Efek lubrikan (perlindungan mekanik) juga dipertimbangkan sebagai hal yang sangat menolong. Minyak nabati digunakan sebagai tabir surya karena mamiliki kemampuan menyerap dalam range UV kritikal. Hal ini ditunjukkan oleh minyak wijen yang paling luas penggunannya. Minyak nabati merupakan pelarut yang lebih baik dibandingkan minyak mineral untuk mebanyakan bahan-bahan tabir surya yang larut minyak.Hasil yang baik ditunjukkan dengan mencampur 15% serbuk inert kedalam sediaan minyak. Bahan ini memberikan konsistensi sediaan yang lebih kaku dan mengurangi kelengketan. Beberapa padatan, seperti zink oksida, memiliki efek penapisan terhadap sinar UV yang tidak terbatas hingga sekitar 3000Å tetapi memperluas lebih dari range keseluruhan . 2. Emulsi. Berbagai jenis emulsi, non lemak m/a, semi lemak , lemak m/a, telah digunakan sebagai tabir surya; dengan kandungan lemak yang tinggi menyerupai minyak; dan non lemak serupa dengan sediaan berair. Keuntungan dari produk emulsi adalah penampilan dan konsistensi yang menyenangkan saat penggunaannya. 10 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 3. Sediaan Tidak Berlemak. Dibandingkan dengan minyak suntan, sediaan ini memiliki keuntungan yaitu tidak berlemak dan lengket serta nyaman dalam penggunannya. Kelompok ini dibagi atas komposisi alcohol tinggi atau rendah. Kerugian utama dari sediaan berair dan rendah alcohol adalah kelarutannya dalam air : yaitu kehilangan aktivitas pada kondisi berkeringat atau dalam air. Secara khusus, umumnya tabir surya aktif terdiri dari beberapa tipe: 1. Minyak-minyak polar, cenderung untuk membuat produk terasa berlemak dan berminyak, khususnya dalam konsentrasi yang tinggi. 2. Padatan Kristal yang larut minyak membutuhkan konsentrasi pelarut/emollient berminyak untuk melarutkannya dan menjaga pembentukan kristalisasi pada produk dan juga membuat produk terasa berlemak dan berminyak. 3. Garam-garam yang larut air, cenderung untuk menurunkan kemampuan polimerik dalam larutan berair. Cenderung untuk membentuk tingkat polimer yang tinggi dan polimer tingkat tinggi ini membuat produk terasa lengket dan berat pada kulit. 4. Serbuk atau partikulat yang tidak larut dapat membuat kulit terasa kering dan sering menimbulkan tampilan putih yang tidak diharapkan pada kulit. Penambahan parfum pada sediaan atau formulasi tabir surya dipilih berdasarkan image yang ingin diberikan pada produk. Untuk tabir surya yang digunakan oleh para atlit, harus dipilih tipe aroma segar yang kering seperti lavender atau sitrus. Jika produk digunakan untuk berjemur di pantai, aroma yang lebih keras, lebih sesuai dengan aroma menawan atau menarik. Pada kasus lainnya aroma netral, seperti aroma bunga lebih cocok dengan produk. Parfum dengan aroma yang manis harus dihindari untuk mencegah ketertarikan serangga. Dosis yang tepat tergantung pada tipe produk. Minyak suntan dengan basis 11 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 minyak nabati biasa dianjurkan penambahan 1% parfum atau lebih, dengan sediaan berair atau rendah alcohol 0,1-0,3 %, untuk formulasi ini Tween 20 atau pengsolubilisasi lainnya harus ditambah pada parfum . Formulasi dioksida meningkatkan tabir surya dengan serbuk sebagai menggunakan termikronisasi tabir surya. titanium untuk Titanium menggunakan efektivitasnya dioksida dengan ukuran partikel 60 μm mampu memantulkan dan membaurkan sinar UV dan sinar tampak, sementara partikel dengan diameter 230 μm hanya mampu membaurkan sinar tampak. ukuran Ukuran besar. partikel Sehingga yang lebih kecil memiliki luas dan permukaan yang lebih luas di bandingkan dengan partikel kemampuan memantulkan membaurkan cahaya lebih besar. BAB II PRAFORMULASI Formulasi sediaan tabir surya : Ekstrak daun teh Asam stearat Cera alba Vaselin album TEA Adeps lanae Metil paraben Propil paraben Propilenglikol Parfum Aqua ad qs 100 % 1,2 % 1% 0,1 % 0,05 % 7% 2% 8% 1,5 % 15 % Akan dibuat dalam 100g 12 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 DATA PEMERIAN BAHAN 1. Cera alba Sinonim Pemerian : White beeswax : berupa lembaran padatan dengan warna putih sampai kekuningan, dan tidak berasa. Berat jenis : 0,95 – 0,96 g/cm3 Kelarutan : Larut dalam kloroform, eter, campuran minyak dan minyak atsiri, dan dalam karbon disulfida hangat. Praktis tidak larut dalam air. Kegunaan : Stiffening agent (pengeras) 2. Petrolatum jelly putih Sinonim Pemerian Kelarutan : Petrolatum : lemak kuning pucat sampai kuning, tidak berbau, dan tidak berasa : Praktis tidak larut dalam aseton, etanol panas atau etanol dingin, gliserin dan dalam air. Larut dalam benzene karbon disulfida, kloroform eter, dan heksana. Kegunaan : Emolient, oinment base. 3. Adeps lanae Sinonim Pemerian Kelarutan : Purified lanolin ( Anhydrous lanolin ) : : Sangat mudah larut dalam benzene, Berat jenis : 0,932 – 0,945 g/cm3 at 250C kloroform, eter. Perlahan lahan larut dalam etanol (95%) dingin, dan praktis tidak larut dalam air. Kegunaan : Emulsifying agent, oinment base. 4. Nipagin 13 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 Sinonim Rumus molekul Fungsi Pemerian membakar Penggunaan Penggunaan Topikal : Methylparaben : C8H8O3 : Pengawet : Serbuk kristal tidak berwarna atau kristal berwarna putih. Tidak berasa, tetapi memiliki rasa Konsentrasi (%) 0,02 – 0,3 0,015 – 0,2 Suspensi dan larutan oral 5. Asam stearat Asam stearat adalah campuran asam organik padat yang diperoleh dari lemak, sebagian besar terdiri dari asam oktadekanoat, C18H36O2 dan asam heksadekanoat, C16H36O2. Pemerian zat padat keras mengkilat, putih atau kuning pucat; mirip lemak lilin. Kelarutan praktis tidak larut dalam air; larut dalam 20 bagian etanol (95%) P, dalam 2 bagian kloroform P dan dalam 3 bagian eter P. Khasiat dan penggunaan sebagai zat tambahan (Anonim, 1979). 6. TEA Sinonim Pemerian Kelarutan Pelarut Air metanol Kegunaan : emulsifying agent 7. Propil paraben 14 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 : Trietanolamine : larutan yang jernih, tidak berwarna, tetapi ada juga yang berwarna jernih kekuningan. : Kelarutan pada suhu 200C mudah bercampur mudah bercampur Sinonim Pemerian : asam propil 4-hidroksibenzoat : serbuk, kristal berwarna putih, tidak berbau dan tidak berasa Berat jenis : (serbuk) 0,426 g/cm3 Kelarutan Pelarut Gliserin minyak mineral etanol : Kelarutan pada suhu 200C 1 dalam 250 1 dalam 3330 1 dalam 1,1 Kegunaan : Antimicrobial Preservative 8. Propilenglikol Propilenglikol merupakan larutan yang jernih , tidak berwarna, berasa manis membakar seperti gliserin. Penggunaan propilenglikol Penggunaan Humektan Preservative Solvent Bentuk sediaan Topicals solutions, semisolid aeerosol solution, oral solution parenteral topical 9. Parfum Konsentrasi (%) 15 15 – 30 10 – 30 10 – 25 10 – 60 5 – 80 15 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 BAB III PROSEDUR KERJA Alat dan Bahan Alat :  Beaker glass  Hot plate  Cawan penguap  Neraca analitikal  Termometer  Batang pengaduk  Wadah cream tabir surya  Bahan :  Cera alba  Ekstrak daun teh  Petrolatum jelly putih  Nipagin 16 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1  Propil paraben  Asam stearat  TEA  Propilenglikol  Parfum  Aquades Penimbangan bahan : Formulasi sediaan lipstik : Ekstrak daun teh Asam stearat Cera alba Vaselin album TEA Adeps lanae Metilparaben Propilparaben Propilenglikol Parfum Aquades Metode Pembuatan A. Pembuatan sabun transparan Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan Menimbang semua bahan yang diperlukan pada neraca analitikal Menyiapkan waterbath dengan suhu 75 – 800C =2g =8g = 1,2 g =1g = 0,1 g = 0,05 g =7g = qs = 100 g = 1,5 g = 15 g 17 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 4. Meleburkan semua fase minyak : asam stearat, cera alba, vaselin album, dan adeps lanae, propil paraben di atas waterbath hingga 700C 5. Meleburkan semua fase air : air, metil paraben yang sebelumnya telah dilarutkan dahulu dengan air panas, kemudian ditambahkan TEA dan propilenglikol, 6. pemanasan tetap diteruskan di atas fase waterbath hingga 700C Mencampurkan minyak dan fase air di dalam mortir panas, diaduk hingga terbentuk massa putih seperti susu 7. Setelah dingin (400C), menambahkan ekstrak daun teh sedikit demi sedikit ke dalam basis sambil terus diaduk sampai homogen 8. wadah B. Preparasi evaluasi sampel tabir surya 1. bahan yang diperlukan 2. Membuat larutan ekstrak teh yang akan digunakan untuk penentuan panjang gelombang maksimum teh, dengan melarutkan ekstrak teh 5 mg dalam 50 ml aquades (100 ppm) 3. Membuat larutan dari sampel tabir surya dengan cara melarutkan 3,34 g sampel krim tabir surya kemudian ad 50 ml dengan isopropanol, (lar 1) 4. Melakukan pengenceran dengan mengambil larutan 1 sebanyak 10 ml kemudian di add kan dengan larutan isopropanol sampai 50 ml, hingga didapatkan campuran larutan sampel larutan 2 18 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 Menyiapkan alat dan Menambahkan parfum, aduk hingga homogen, kemudian dimasukkan ke dalam 5. pada 5 panjang gelombang Mengukur serapannya BAB IV EVALUASI SEDIAAN  Pengamatan organoleptik Secara penampilan luar, sediaan krim yang kami hasilkan adalah berwarna putih, dengan aroma rosae dan daun teh  Penentuan Viskositas Spindel : R6 20 Rpm Cp : 20000 19 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1  Penentuan pH sediaan pH sediaan krim tabir surya adalah 5, telah sesuai dengan pH kulit  Uji efektivitas krim tabir surya ekstrak teh Fp 0,1105 0,6720 1,000 0,1364 0,1125 ∑Fp= 2,0314 %Tp = Fp ∑ (TxFp) = 2,9864 2,0314 = 1,4701 λ (nm) 293 298 303 313 318 Absorbansi (A) 0,7456 0,6978 0,6748 0,6400 0,6255 Transmitan (T) 1,3412 1,4330 1,4820 1,564 1,599 T x Fp 0,1482 0,9630 1,4820 0,2133 0,1799 ∑TxFp=2,98 64 BAB V PEMBAHASAN Pada praktikum ini kami membuat sediaan cream tabir surya, krim tabir surya dari ekstrak daun teh. Sediaan tabir surya ini merupakan salah satu sediaan kosmetologi yang digunakan dengan maksud untuk membaurkan dan menyerap sinar matahari terutama pada emisi gelombang sinar ultraviolet (UV) dan inframerah, karena pada panjang gelombang tertentu, ini dapat menyebabkan gangguan kulit seperti eritema dan kulit menjadi warna coklat (terbakar). Sediaan tabir surya yang kami buat adalah dalam bentuk krim dengan ekstrak dari bahan alam, yaitu ekstrak daun teh. Daun teh ini dipilih dengan alasan adanya 20 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 kemungkinan sebagai penghambatan (pembaur) sinar UV. Yaitu senyawa yang berperan sebagai penangkal paparan sinar UV adalah (ECG). senyawa katekin yang dimilikinya yaitu 3 gallate (EGCG) yang dapat epicatecin (EC), epigallocatechin (EGC), epicatechin 3 gallate Epicatechin berkompetisi dengan enzim L-tirosinase dan terikat pada tempat aktif dari tirosinase. Akibatnya terjadi hambatan kerja dari tirosinase yang menyebabkan terhambatnya pembentukan pigmen melanin, sehingga dapat mengurangi hiperpigmentasi pada kulit. Ekstrak daun teh yang kami gunakan berupa rebusan daun teh dalam aquades panas, kemudian disaring hingga didapatkan filtratnya, pemilihan metode pembuatan ekstrak ini karena waktu yang tersedia hanya sedikit, sementara jika kami membuat ekstrak daun teh dengan cara maserasi dalam etanol sangat membutuhkan waktu yang lama. Kelemahan dari proses pembuatan ekstrak dengan cara perebusan daun teh ini ditakutkan dihasilkan. Prinsip pembuatan krim tabir surya ini sama halnya dengan metode pembuatan krim pada umumnya, yaitu peleburan fase minyak dan peleburan fase air, barulah dicampurkan setelah semua fase terlebur sempurna pada suhu yang sama, dicampurkan dalam lumpang panas, kemudian terus digerus sampai terbentuk massa putih seperti susu dengan konsistensi cukup kental. Hasil krim yang kelompok kami peroleh, adalah terbentuk massa putih dengan harum oleum rosae dan harum teh. Tahapan selanjutnya adalah evaluasi sediaan krim tabir surya, yakni meliputi evaluasi organoleptis, nilai pH, homogenitas, viskositas, dan uji efektivitas krim tabir surya untuk menguji nilai %Tp dan % Te. Evaluasi nilai pH 21 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 adalah senyawa yang diharapkan sebagai penangkal UV tidak terbawa sempurna ke dalam filtrat yang sediaan yang kami hasilkan adalah 5, telah sesuai dengan derajat keasamaan suatu sediaan yang digunakan secara topikal pada kulit. alat Evaluasi viskometer viskositasnya brookfield dengan dengan menggunakan menggunakan spindel R6 dan 20 Rpm hasil cp nya adalah 20000. Evaluasi homogenitas dari sediaan krim tabir surya kelompok kami adalah cukup homogen, partikel-partikel semua terdispersi homogen dengan menggunakan kaca objek. Sementara untuk evaluasi efektivitas krim tabir surya dengan menggunakan alat spektrofotometer UV-Vis, uji ini diperlukan untuk menentukan apakah sediaan krim tabir surya ekstrak teh ini mampu memberikan perlindungan sebagai tabir surya terhadap sinar Ultraviolet, baik UV A maupun UV B. Tahap awal dari pengujian ini adalah penentuan panjang gelombang maksimum dari ekstrak daun teh dengan membuat larutan ekstrak 100 ppm yaitu dengan melarutkan 5 mg ekstrak daun teh dalam 50 ml aquades, kemudian diukur (scanning) nilai panjang adalah gelombang pengukuran maksimalnya. Tahapan selanjutnya absorbansi larutan krim tabir surya dengan konsentrasi 33,4 ppm pada 5 panjang gelombang yaitu 293, 298, 303, 313 dan 318. Pengukuran absorbansi ini dimaksudkan untuk menghitung nilai %pigmentasi, artinya adalah kemampuan suatu sediaan tabir surya dapat menahan kulit dari perubahan warna kulit akibat paparan sinar matahari. Berdasarkan hasil evaluasi efektivitas krim tabir surya, didapatkan nilai panjang gelombang maksimum daun teh pada 260 – 280 nm, range panjang gelombang ini termasuk dalam range panjang gelombang UV B, artinya sediaan krim tabir surya ini dapat menahan dari paparan sinar UV B. Sedangkan nilai %Tp didapatkan nilai sebesar 1,4701. Sedangkan nilai %Te, tidak kami dapatkan, karena kami 22 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 tidak melakukan evaluasi efektivitas tabir surya terhadap kemungkinan terjadinya eritema pada kulit. BAB VI KESIMPULAN  Prinsip pembuatan krim tabir surya ini sama halnya dengan metode pembuatan krim pada umumnya, yaitu peleburan fase minyak dan peleburan fase air, barulah dicampurkan setelah semua fase terlebur sempurna 23 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 pada suhu yang sama, dicampurkan dalam lumpang panas, kemudian terus digerus sampai terbentuk massa putih seperti susu dengan konsistensi cukup kental.  Senyawa yang berperan sebagai penangkal paparan sinar UV adalah senyawa katekin yang dimilikinya yaitu epicatecin (EC), epigallocatechin (EGC), epicatechin 3 gallate (ECG). Epicatechin 3 gallate (EGCG) yang dapat berkompetisi dengan enzim L-tirosinase dan terikat pada tempat aktif dari tirosinase. Akibatnya terjadi hambatan kerja dari tirosinase yang menyebabkan terhambatnya pembentukan pigmen melanin, sehingga dapat mengurangi hiperpigmentasi pada kulit  Hasil evaluasi Organoleptis : Secara penampilan luar, sediaan krim yang kami hasilkan adalah berwarna putih, dengan aroma rosae dan daun teh Viskositas : Spindel : R6 20 Rpm Cp : 20000 pH sediaan %Tp = Fp :5 = 2,9864 2,0314 = 1,4701 ∑ (TxFp) DAFTAR PUSTAKA American Pharmaceutical Association. 1994. Handbook of Pharmaceutical Excipient second edition. London: The Pharmaceutical Press Anief, M. 2007. Farmasetika. Yogyakarta : UGM Press 24 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1 Anonim.1985. Formularium Kosmetika Indonesia. Depkes RI : Jakarta Ansel Howard C. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi Edisi Empat. Jakarta : UI-PRESS.2005 Matsjeh, 1996. Kimia Organik II. UGM. Yogyakarta. 25 | P a g e Sediaan Tabir Surya Kelompok 1