Anda di halaman 1dari 40

BAB : 36

MOTOR SINKRON
36.1. Pengenalan Motor Sinkron
Sebuah motor sinkron ( pada gambar 36.1) secara umum identik dengan
sebuah altenator atau generator AC. Pada kenyataannya , sebuah mesin sinkron ,
berdasarkan teori yang ada , berperan sebvagaisebuah altenator, ketika digunakan
secara mekanik , dan akan berperan sebagai motor , ketika digunakan secara elektris ,
GAMBAR 36.1
yang dikhususkan pada kasus mesin DC. Hampir seluruh motor sinkron memiliki
kapasitas daya antara 150 kW hingga 15 MW dan memiliki taraf kecepatan anatara
150 hingga 1800 r.p.m.
Berikut beberapa ciri khas motor sinkron yaitu :
1. pada awal berputar kecepatan motor menunjukkan kecepatan sinkron namun
disaatpada proses perputaran selanjutnya kecepatan motor akan konstan
( karena Ns = 120 f/p).
2. proses starting awal tidak secara mandiri.merupakan keharusan agarmotor
berputar secara sinkron atau mendekati sinkron dengan berbagai cara, sebelum
disinkronkan dengan sumber arus listrik ( supply).
3. motor ini dapat dioperasikan dalam kedaan dibawah standar factor kekuatan ,
yaitu dengan proses lagging dan leading. Oleh karena itu , motor ini dapat
digunakan untuk tujuan pemeriksaan kekuatan , dengan menambahkan
masukan torka dalam mengatur beban.
36.2. Prinsip Kertja Motor Sinkron
Seperti yang ditunjukkan pada gambar 32.7, ketika 3 fasa dihasilkan oleh
sumber 3 fasa , maka dapat dihasilkan sebuah fluks magnet yang besarnya konstan
dengan perputaran secara sinkron. Berdasarkan gambar stator dua kutub yang
diperlihatkan pada gambar 36.2 , hal tersebut menunjukkan stator dua kutub ( yaitu Ns
dan Ss ) berputar secara sinkron searah jarum jam. Posisi rotor yang diperlihatkan
pada gambar, dimisalkan dengan kondisi pada point A dan B. Dua kutub yang sama ,
N ( pada rotor ) dan Ns ( pada stator ) begitu pula dengan S dan Ss akan bertolak
belakang satusama lain, dengan kesimpulan bahwa rotor memiliki kecenderungan
untuk berputar berlawanan arah jarum jam.
Tetapi , setengah periode kemudian , kutub stator , dalam keadaan berputar ,
kan bertukar posisi yaitu Ns terletak di titik B dan Ss terletak pada titik A. Dalam
keadaan seperti ini, Ns menarik S dan Ss menarik N. Oleh karena itu , rotor memiliki
kecenderungan untuk berputar searah jarum jam ( yang ternyata berlawanan dengan
keadaan awal). Sehingga , kita dapat menyimpulkan bahwa kesepadanan dalam
peputaran kutub stator yang cepat dan berkesinambungan, rotor akan menjadi
indicator sebagai sebuah torka yang dengan cepat bertolak belakang dengan urutan
yang pesat, rotor juga menjadi indicator sebagai torka yang memiliki kecenderungan
mengalami perpindahan pada saat awal dalam kondisi searah jarum jam dan kemudian
berlawanan arah jarum jam. Karena menghasilkan gejala inersia yang besar , rotor
tidak dapat secara cepat memberikan tanggapan sedemikian hingga berlawanan
dengan arah torka secara cepat , dengan hasil yang tersisa adalah sama.
GAMBAR 36.2 dan 36.3
Sekarang , berdasarkan pada kondisi yang ditunjukkan pada gambar 36.3 :
1) Kutub stator dan rotor akan tolak menolak satu sama lain. Ketika rotor dalam
keadaan stasioner , tetapi perputaran searah jarum jam. , sedemikian rupa
sehingga ia kumparan berputar sepanjang satu lereng kutub sehingga suatu
saat kutub stator dapat menukar posisi mereka, seperti yang ditunjukkan pada
gambar 36.3.
2) Di sini ,sekali lagi, kutub stator dan rotor saling tarikmenarik satu sama lain.
Hal ini berarti apabila jika kutub rotor juga berpindah dari posisi mereka
sepanjang kutub stator . kemudian mereka secara berkesinambungan akan
mengalami sebuah torka yang tidak memiliki arah seperti torka yang searah
jarum jam , yang diperlihatkan pada gambar 36.3.
36.3. METODE STARTING
Rotor ( yang belum tereksitasi ) ditambah kekuatan menuju sinkronisasi atau
mendekati kecepatan sinkron dengan beberapa penyusunan dan kemudian dikuatkan
dengan sumber DC. Saat kecepatan motor yang mendekati sinkron dikuatkan , hal ini
secara magnetis terkunci ke dalam posisi stator seperti kutub rotor melakukannya
terhadap kutub stator dan keduanya berputar secara sinkron pada arah yang sama. Hal
ini disebabkan penyambungan antara kutub rotor dan stator sehingga motor bergerak
secara sinkron atau tidak kedua duanya. Kecepatan sinkron tersebut dapat dituliskan
dalam persamaan umum :
Ns = 120 f
P
Bagaimanapun , hal ini penting untuk dipahami bahwa penyusunan atau
kaitan antara kutub stator dan rotor tidak selalu absolut pada salah satunya. Seperti
beban pada motor yang ditambah , rotor secara prtogresif memiliki kecenderungan
untuk jatuh kembali dalm fasa ( tetapiu tidak untuk kecepatan seperti di dalam motor
DC) dengan berbagai sudut pandang ( seperti opada gambar 36.4) tetapi selalu secara
kontiniu untuk berputar secara sinkron. Nilai sudut beban tersebut atau sudut kopel
( begitu kita menyebutnya) didapat berdasarkan beban puncak yang akan dialami oleh
motor. Dengan kata lain , torka dihasilkan oleh motor pada sudutnya yang disebut .
Prinsip kerja yang diperlihatkan oleh motor sinkron , dalam banyak cara,
sama dengan mentransmisikan kekutan mekanik dengan shaft. Gambar 36.5 yag
menunjukkan 2 katrol P dan Q yang mentransmisikan kekuatan dari pemutar menuju
beban. Dua katrol tersebut dainggap untuk mengunci bersama ( hanya seperti sebuah
kutuyb sator dan rotor yang terkunci) oleh karena itu mereka berputar secara tepat
dengan tingkat kecepatan yang sama. Ketika Q diberi beban , hal ini sedikit
menjatuhkan nilai rugi rugi daya yang berada di dalam shaft ( sudut putar yang sama
dengan dalam motor) , sudut putar , pada kenyataannya , menjadi sebuah tolak
ukur nilai torka yang ditransmisikan. Hal ini memperjelas bahwa jika Q tidak terlalu
memiliki beban besar seperti pemutusan couple , kedua katrol harus berputar sama
dengan tingkat kecepatannya
3.7 Tenaga yang digunakan motor sinkron
Pengecualian untuk mesin yang sangat kecil,resistansi armature(jankar)
sebuah motor sinkron dapat diabaikan dibandingkan dengan nilai reaktansinya. Oleh
karena itu rangkaian ekivalen untuk motor menjadi seperti gambar.
AB = =
Or V = V
V = daya masukan per fasa
= 1 fasa
= 3 fasa
Karena rugi tembaga dapat diabaikan, menampilkan daya yang digunakan oleh
motor.
=
Torsi yang dihasilkan oleh motor adalah = 9.55 / N-m
Contoh 36.1 A 75-KW 3- , terhubung bintang, 50-Hz, 440-V motor sinkron
beroperasi pada 0.8p.f mendahului. Efisiensi motor 95% dan = 2.5 .
Hitung (i) daya yang digunakan
(ii) arus jankar
(iii) e.m.f
(iv) sudut daya
(v) torsi maksimum
Solusi. = 120x50/4 = 1500 rpm = 25 rps
(i) = = / = 75x /0.95 = 78,950
(ii) x 440 x x 0.8 = 78,950; = 129 A
(iii) Tegangan per fasa = = 254 V. Misal V = 254
V = + j atau = V - j = 254 - 129 x 2.5

= 250 - 322 = 254 322 ( + j )
= 254 332(-0.6 +j 0.8) = 516
(iv) = -
(v) Tarikan yang terjadi pada =
Maximum = 3 = 3 = = 157.275 W
Torsi maksimum = 9.55x157.275/1500 = 1.000 N-m
36.4 MOTOR BERBEBAN DENGAN EKSITASI KONSTAN
Sebelum membahas tentang motor singkron sebaiknya kita mengingat kembali
mengenai motor DC. Kita telah mengetahui bahwa ketika motor DC desuplai dengan
tegangan V volt maka dalam pergerakanya akan terbentuk e.m.f lawan akan terbentuk
pada kumparan armatur.
Tegangan yang terjadi di armatur adalah (V Eb) dan menyebabkan arus
armatur Ia = ( V Eb ) / Ra. Yang mengalir ke Ra. Dimana Ra adalah resistansi
armatur. Daya mekanik yang terbentuk di armatur tergantung pada Eb dan Ia. ( Eb
dan Ia berbeda satu dengan yang lainya.
Sama halnya dengan mesin DC, mesin singkron e.m.f lawan di bangkitkan
pada armatur (stator) dengan fluks rotor yang tergantung pada nilai tegangan yang
diterimanya. e.m.f lawan ini tergantung hanya pada pengasutan motor (tidak pada
kecepatan seperti pada motor DC ) tegangan bersih pada armatur (stator ) adalah beda
fektor (bukan aritmatik seperti pada motor DC) antara V dan Eb.
Arus armatur dihasilkan dari pengalian beda fektor ini dengan impedansi armatur
(bukan seperti pada motor DC).
Figure 36.6 memperlihatkan kondisi ketika motor berputar dalam keadaan
tanpa beban dan tidak terdapat losis dan memiliki eksitasi medan dimana V = Eb.
Pada gambar tersebut terlihat bahwa perbedaan fektornya adalah nol, dan juga pada
arus armaturnya. Rugi rugi motor adalah nol karena tidak ada beban dan losis yang
terjadi padanya dengan kata lain motor hanya berputar.
Apabila motor dalam keadaan tanpa beban, tetapi ia memiliki losis, maka
fektor Eb akan tertinggal dengan sudut fasa (figure 36.7) begitujug aresultan
tegangan ER, oleh karena itu arus Ia menyebapkan terjadinya losisis.
Sekarang apabila motor tersebut dibebani maka sudut fasanya akan bertaambah besar,
sudut fasa yang terbentuk disebut dengan sudut beban atau sudut kopling (keduanya
tergabung dalam sudut pengasutan ). Apabila nilai ER meningkat dan kecepatan
motor juga meningkat maka ini akan mengakibatkan terjadinya pengurangan factor
daya.
36.5 ALIRAN DAYA PADA MOTOR SINKRON.
Ra = Resistansi armatur / fasa.
Xs = Reaktasi sinkron / fasa.
Z = Ra + jXs Ia = ER / Zs = ( V Eb ) / Zs
Sehingga persamaan tersebut dapat ditulis menjadi :
V = Eb + Ia. Zs
Sudut disebut sudut dalam dimana Ia tertinggal dibelakang ER.
Tan = Xs / Ra
Apabila Ra diabaikan maka = 90
0
Motor input menjadi = V.Ia.Cos
Dimana V adalah teganga yang diterapkan / fasa.
Peningkatan daya pada rotor adalah :
Pin = e.m.f lawan x arus armatur x Cosinus sudut antara Ia dan Eb.
= Eb.Ia.Cos ( - ) per fasa.
Daya keluaran / fasa adalah = V.Ia.Cos , dan Ia
2
Ra terbentu pada armatur. Dan
nilai yang terbentuk pada rotor adalah V Ia Cos - Ia
2
Ra
Jika daya input perfasa adalah P maka :
P = Pm + Ia
2
Ra
Daya mesin pada rotor = P - Ia
2
Ra - per fasa.
Untuk tiga fasa Pm = 3 Vl Il cos - 3 Ia
2
Ra
Diagram perfasa dari mesin singkron seperti terlihat dibawah ini :
36.6 RANGKAIAN EKIVALEN DARI MOTOR SINGKRON
Figur 36.9 a memperlihatkan model rangkaian ekivalen belitan satu fasa pada
motor sinkron. Ini juga terlihat pada figure 36.9 b disana terlihat bahwa tegangan yang
diterapkan V adalah merupakan resultan vector antara e.m.f lawan dengan impedansi
drop Ia
2
Zs. Dengan katalain, V = (-Eb + Ia
2
Zs). Sudut adalah sudut antara V
dengan Eb ini disebut dengan sudut beban atau sudut daya dari motor sinkron.
3.7 Tenaga yang digunakan motor sinkron
Pengecualian untuk mesin yang sangat kecil,resistansi armature(jankar)
sebuah motor sinkron dapat diabaikan dibandingkan dengan nilai reaktansinya. Oleh
karena itu rangkaian ekivalen untuk motor menjadi seperti gambar.
AB = =
Or V = V
V = daya masukan per fasa
= 1 fasa
= 3 fasa
Karena rugi tembaga dapat diabaikan, menampilkan daya yang digunakan oleh
motor.
=
Torsi yang dihasilkan oleh motor adalah = 9.55 / N-m
Contoh 36.1 A 75-KW 3- , terhubung bintang, 50-Hz, 440-V motor sinkron
beroperasi pada 0.8p.f mendahului. Efisiensi motor 95% dan = 2.5 .
Hitung (i) daya yang digunakan
(ii) arus jankar
(iii) e.m.f
(iv) sudut daya
(v) torsi maksimum
Solusi. = 120x50/4 = 1500 rpm = 25 rps
(vi) = = / = 75x /0.95 = 78,950
(vii) x 440 x x 0.8 = 78,950; = 129 A
(viii) Tegangan per fasa = = 254 V. Misal V = 254
V = + j atau = V - j = 254 - 129 x 2.5

= 250 - 322 = 254 322 ( + j )
= 254 332(-0.6 +j 0.8) = 516
(ix) = -
(x) Tarikan yang terjadi pada =
Maximum = 3 = 3 = = 157.275 W
Torsi maksimum = 9.55x157.275/1500 = 1.000 N-m
36.8 Motor Sinkron dengan eksitaasi yang berbeda
Sebuah motor sinkron disebut juga memiliki eksitasi normal jika = V.
Medan eksitasi dikatakan under-excited jika <V . Kedua kondisi ini memiliki faktor
daya yaa\ng tertinggal.
Selain itu jika eksitasi medan d.c. mempunyai hubungan >V maka motor
tersebut dikatakan over-excited dan arus tertinggal dari tegangan. Pada kondisi ini
beberapa nilai eksitasi akan sefasa dengan V ,sehingga faktor daya akan bernilai satu.
Nilai dari dan e.m.f. dapat dicari dengan bantuan diagram vektor untuk
faktor daya yang berbeda.
(i) Lagging p.f.
= + = +
=
Sudut beban = =
(ii) Leading p.f.
= V - + j
=
(iii) Unity p.f.
OB = dan BC =
= (V - ) + j ; =

36.9. Efek Dari Menaikkan Muatan Dengan Perangsangan Yang Tetap
a.Rangsangan Tetap
Gambar dibawah memperlihatkan kondisi ketika motor bergerak
dengan muatan turun, jadi terlihat bahwa sudut torque bernilai kecil, begitu
juga dengan E
g1,
I
al,,

1
dan cos
1
berilai besar.
Sekarang perkirakan bahwa muatan pada motor dinaikkan seperti pada
gambar 36.15(b). Untuk bertemu dengan muatan ekstra ini motor harus
memunculkan torka lebih banyak yang tergambarkan dengan jarum-jarum
arah.
Yang terjadi selanjutnya adalah :
1. Rotor jaruh kembali di fasa muatan yang menaikkan
2
.
2. Tegangan pada jangkar akan meningkat terutama pada E
r2
.
3. Sebagai hasilnya maka I
a1
, meningkat kepada I
a2
meningkatkan
torka yang dibangkaitkan oleh motor.
4.
1
meningkat pada
2,
jadi power juga meningkat.
b. Rangsangan Minimal
Ini dapat dilihat pada gambar dibawah dengan muatan kecil, torka yang
kecil, dan fasa yang besar pada
1.
Tidak seperti perangsangan normal, alliran pada jangkar harus
mengalir untuk memunculkan arus yang sama dikarenakan adanya faktor
arus yang rendah.
c.Kelebihan Pacuan/rangsangan.
Ketika bberjalan di muatan yang kecil,
1
bernilai kecil tetapi I
a1
bernilai besar. Seperti motor dengan pacuan yang kecil, dimana ada muatan
yang lebih kecil, faktor aarus ditekan sedemikian ruspa. Aliran jangkar juga
dinaikkan termasuk pada peningkatan pada arus jangkar untuk selanjutnya
meningkatkan muatan seperti pada gambar 36.18.
Kesimpulan :
Dari ketiga kasusu diatas dapat disimpulakan :
1. Seperti penaikan muatan pada motor, I
a
mendapatkan
rangsangan/pacuan yang lebih besar.
2. Untuk kejadian rangsangan yang kurang dan rangsangan yang lebih
pada motor, faktor arus dapat menaikkan muatan.
Pada rangsangan normal, ketika muatan dinaikkan, terjadi Contoh 36.9
Sebuah motor sinkron memiliki reaktansi 40% dan resistansi yang akan dioperasikan
saat beban tertentu pada (i) factor daya sama (ii) 0,8 p.f terbelakang (iii) 0,8 p.f
mendahului. Berapa besar nilai atau harga emf induksi? Buat asumsinya.
Penyelesaian :
Diketahui V = 100 V, penurunan nilai reaktansi = IaXs = 40 V
(i) Pada p.f yang sama.
= 90, Eb = 100 + 40 = 108 V
(ii) pada p.f 0.8 (terbelakang) here <BOA = - = 90
0
36
0
54

= 53
0
6
Eb
2
=100
2
+40
2
2 x 100 x 40 x cos 53
0
6
Eb = 82,5 V
Alternative lainnya, Eb = AB = AM
2
+ MB
2
= 76
2
+ 32
2
= 82,5 V
(iii) pada p.f 0,8 (mendahului) Here ( + ) = 90
0


+ 36,9
0
= 126,9
0
Eb
2
= 100
2
+ 40
2
2 x 40 x cos 126,9
0
= 128 V
Berdasarkan fig.36.29 (c), Eb
2
= (OM + OA)
2
+ MB
2
= 124
2
+32
2
= 128 V
Contoh 36.10
Sebuah motor sinkron 1000 kVA,11000 V, 3 terhubung Y, memiliki resistansi
armature dan reaktansi per fasanya 3.5 dan 40. Tentukan e.m.f induksi dan sudut
keterbelakangan saat motor berbeban, pada : (a) p.f yang sama (b) p.f tertinggal 0,8
(c) p.f mendahului 0,8.
Penyelesaian :
Arus armature saat beban penuh = 1000 x 1000/3 x 11000 = 52,5 A
Tegangan / fasa = 11000/3 = 6,351 V ; cos = 0,8 = 36
0
53

Penurunan resistansi armature / fasa = IaRa = 3,5 x 52,5 = 134 V


Penurunan reaktansi / fasa = IaXs = 40 x 52,5 = 2100 V
Penurunan impedansi per fasa = IaZs = 184 + 2100 = 2,100 V (approx)
Tan = Xs/Ra = tan (40/33,5)=85
(a) Pada p.f yang sama. Diagram vector ditunjukkan pada fig 36.30 (a)
Eb = 6,351
2
+ 2,100
2
2 x 6,351 x 2,100 cos 85
0
; Eb = 6.513 V per fasa
Tegangan induksi = 5,190 x 3 = 11,280 V
dari OAB
Sin = 2,100 x 0,9961/6,513 = 0,3212 = 18
0
44

(b) Pada p.f 0,8 tertinggal, fig.36.30(b)


<BOA=-= 85
0
36
0
5 = 48
0
7
Eb
2
= 6,351
2
+ 2,100
2
2 x 6,351 x 2,100 x cos 48
0
7
Eb = 5,190 V per fasa
Tegangan induksi = 5,190 x 3 = 8,989 V
Berdasarkan dari OAB pada fig. 36.30 (b)
Sin = 2100 x 0,7443/5190 = 0,3012 = 17
0
32
(c) Pada p.f 0,8 mendahului fig. 33.30 (c)
< BOA = + = 85
0
+ 36
0
53 = 121
0
53
Eb
2
= 6,351
2
+ 2,100
2
2 x 6,351 x 2,100 x cos 121
0
53
Eb = 7,670 V per fasa
e.m.f diinduksi = 7,67 = 13,280 V
juga
Sin = 2,100 x 0,8493/7,670 =0,2325 = 13
0
27
Impedance drop = IaZs = 50 x 20 = 1000 V/phase
Eb
2
= 3810
2
+ 1000
2
2 x 3810 x 1000 x cos (87
0
8 36
0
52)
Eb = 3263 V/phase
Line induced e.m.f = 3263 x 3 = 5651 V
(ii) power input would reman the same as shown in fig. 36.28the current
vector is drawn at a leading angle of = 36
0
52
now, ( + ) = 87
0
8 + 36
0
52 = 124
0
cos 124
0
= -cos 56
0
Eb
2
= 3810
2
+ 1000
2
2 x 3810 x 1000 x cos 56
0
Eb = 4447 V/phase
Line induced e.m.f = 3 x 4447 = 7,700 V
Note, it may be noted that if Eb > V, then motor has a leading power factor and if
Eb<V.
3. perubahan pada nilai I
a.
36-10. Efek dari Pengubahan Eksitasi dari Beban konstan.
Seperti yang diperlihatkan di Fig 36.20 (a), sebuah motor sinkron sedang
bekerja dengan eksitasi normal (Eb = V) di p.f selaras dengan beban di atur. Jika Ra
sebanding dengan Xs, kemudian Ia tertinggal dari dari Er sebesar 90
0
dan dalan
fasanya dengan V karena p.f selaras. Jangkar menarik sebuah daya dari V.Ia setiap
fasa dimana cukup untuk bertemu dengan beban motor. Sekarang, ayo kita bahas efek
dari penutunan atau peningkatan dari medan eksitasi ketikan di aplikasikan ke moto
yang cenderung konstan.
a. Penurunan Eksitasi.
Seperti di Fig. 36.20 (b), pengaruh selama
penurunan eksitasi, kembali e.m.f berkurang
menajadi Ebl saar sudut beban sama 1.
resultan tegangan E
R1
menyebabkan sebuah
arus jangkar yang tertinggal I
ai
yang
mengalir. Walaupun I
ai
lebih besar dari I
a
dalam magnitud yang tidak mampu untuk
memproduksi daya yang dibutuhkan VI
a
untuk membawa beban lonstan karena
komponen I
ai
cos lebih kecil dari I
a
jadi V I
ai
cos < V cos I
a.
Jadi menjadi perlu untuk sebuah sudt beban untuk meningkat dari 1 ke
2. hal terswebut meningkatkan kembali e.m.f. dari E
b1
ke E
b2
yang
akhirnya meningkatkan resultan tegangan dari E
R1
le E
R2.
akibatnya, arus
jangkar meningkat menjadi I
a2
yang secara komponen phasa menghasilkan
cukup daya (VI
a2
cos cos
2
) untuk mertemu dengan motor beban konstan.
Fig.36.20
b. Peningkatan Eksitasi
Efek dari penigkatan medan eksiasi yang diperlihatkan di Fig 36.20 (c)
dimana peningkatan E
b1
ditunjukkan di sudut asli sudut asli beban
1
.
tegangan resultan E
R1
menyebabkan sebuah arus leading I
a1
dimana secara
komponen fasa lebih besar dari Ia. Sjadi jangkar mengembangkan lebih
bnyak daya dari beban di motor. Jadi sudut beban menurun dari
1
ke
2.
yang menurunkan resultan tegangan dari E
R1
ke E
R2
. Akibatnya arus jangkar
menurun dari I
a1
ke I
a2
yang secara komponen phasa I
a2
cos
2
=I
a.
dalam
kasus itu jangkar menembangkan daya yang cukup untuk membawa beban
konstan dari motor.
Jadi kita temukan variasi dari eksitasi dari motor singkron yang berjalan
dengan pemberian bermacam beban menghasilkan perubahan hanya pada
sudut beban.
36.11. Torka Berbeda dari sebuah motor singkron.
Berbagai torka yang biasa diasosiasikan dengan motor singkron.
1. Torka starting (Starting Torque)
2. Torka berjalan (Running Torque)
3. Torka Tekan (Pull-in Torque)
4. Torka tarik (Pull-out Torque)
1. Torka starting (Starting torque)
Torka yang timbulkan oleh motorketika tegangan penuh di terapkan ke
statonya. Juga kadang-kadang disebut breakaway torque. Nilainya mungki
srendah 10% di dalam kasus pompa sentrifugal dan setinggi 200-250%
dari torka beban penuh seperti dalam kasusdalam kasus compressor dua
silinder.
2. Torka berjalan (running Torque)
Darinamanya mengindukasikan, torka yang muncul ketika motor sedang
berjalan. Ini di tentukan oleh daya kuda dan kecepatan dari mesin yang
atur (driven machine. Puncak daya kida di tentukan dari torka maximum
yang akan dibutuhkam mesin yang atur (driven machine). Motor harus
punya sebuah pemutus atau torka maximum berjalan yang lebih besar dari
nilai ini untuk menghindari jatuh/kerusakan mesin.
3. Torka tekan (pull-in torque)
Motor sinkron di asut sebagai motor induksi ketika sampai 2-5% dibawah
kecepatan sinkron. Sesudah itu, pengeksitasian yang dihidupkankan dan
rotornya menairik kedalam step dengan medan stator yang berputar secara
sinkron. Jumlah dari otrka ayang motor tarik kedalam disebut torka tekan
(pull-in torka)
4. Torka Tarik (Pull-out Torque)
Torka maksimum yang motor dapat lkembangkan tampa menarik dari step
atau penyingkronan dai sebut torka tarik (Pull-out Torque).
Normalnya, ketika ebabn pada motor meningkat, rotornya secara progresif
cenderong untuk jatuh dalam fasa dengan beberapa sudut (disebut sudut
beban) dibelakang pengisian secara sinkron (synchronously-revolving)
dari medan magnetis walaupun motor tetap berjalan secara sinkron. Motor
meningkatkan torka maksimum ketika rotornya mencapai sudut 90
0
(dalam
kata lain, motor telah berubah /berbalik dengan jarak yangsma ke setengah
jarak dari kutub.) lebih lagi peningkatan beban akan menyebabkan motor
untuk menarik (pull-out) dari step (penyingkronan) dan berhenti.
36.12. Daya dihasilkan oleh Motor Sinkron
dlam gambar OA menghadirkan tegangan supply/pasa dan I
a
=I adalah arus
jangkar., AB pengembalian e.m.f di sudut beban dari . OB memberikan resultan
tegangan E
R
=I.Z
S
(atau I.X
S
jikaR
a
bias dihilangkan) I menuntun V dengan dan
tertinggal dibelakang E
R
oleh sebuah sudut =tan
-1
(X
s
/R
a
). jalur CD di gambarkan di
sebuah sudut dari ke AB. Ac dan ED adalah tegaklurus be CD (dan sejajjar ke AE
juga)
Daya Mekanik setiap pasa dihasilkan dalam adalah
P
m
=E
b
,I cos ..i
Dalam sgitiga OBD, BD = BD =I.Z.cos .
Sekarang, BD= CD - BC=AE-BC
I.Z.cos = V cos (-)- E
b
cos
cos ) cos( cos
s
b
s
Z
E
Z
V
I
mensubsitusikan nilai (i), kita dapatkan
Coupling Sudut )-
* c os ) cos ( c o s ) co s (
2

s
b
s
b
s
b
s
b m
Z
E
Z
E
Z
E
Z
V
E per fasa P
1
]
1

ii
hal ini mencerminkan untuk daya mekanik dihasilkan dalam lingkup sudut
beban () dan sudut dalam () dari motor dari tegangan konstan V dan E
b
(atau
pengeksitasian karena E
b
tergantung hanya pada eksitasi).
Jika T
g
adalah torka jangkar kotor dikembangkan dengan motor, maka:
s
m
s
m
g m s g
N
P P
atauT P N T

2
2
s
m
s
m
s
m
g
N
P
N
P
N
P
T 55 , 9 .
2
60
60 / 2


Kondisi untuk daya maksimum di dapat ditemukan dengan
mendifferensiasikan rumus diatas dengan acuaan ke sudut beban dan menyamakannya
dengan nol.
0 ) sin( 0 ) sin(

atau
Z
V E
d
dP
s
b m
nilai dari daya maksimum (P
m
)
max
=
cos ) .( .. cos
2
max
2
s
b
x
b
m
s
b
x
b
Z
E
Z
V E
P atau
Z
E
Z
V E

..iii
Hal ini menunjukkankalau daya maksimum dan torka normal (kecepatan
konstan) tergantung dari V dan eksitasi E
b
i.e. nilai maksimum dari (dan nilai
)dsama tatapi torka maksimum akan proposionalyang dihasilkan menjadi persamaan
iii, persamaan ii dibuat seperti Fig 36.22
Jika Ra di hilangkan, kemudia Z
s
hampi sama dengan nilai X
s
dan =90
=90.
sin
x
b
m
X
V E
P ..(iv)
s
b
m
X
V E
P
max
) ( dari
persamaan (iii)**Nilai yang sama dpat didapatkan dengan
menempatkan -90
0
dalam persamaan (iv). Ini berhubungan
dengan torka tarik (pull-out torque)
36.13 Ungkapan alternative untuk pengembangan daya
Dari gambar 36.23, seperti biasanya OA mengembangkan persediaan tegangan per
fasa i.e. V dan AB (= OC) adalah imbas atau kembali e.m.f per fasa i.e. E
b
pada
suatu sudut dengan OA. Arus jangkar I (I
a
) terbelakang V dengan .
Daya mekanik yang dihasilkan adalah,
Pm = E
b
. I x kosinus dari sudut antara E
b
dan I
= E
b
I cos DOI
= E
b
I cos ( - DOI)
RA umumnya dapat diabaikan, ZS = VS sehingga = 90
o
. karena itu
Pm =
sin
X
V E
) - (90 cos
X
V E
PM
S
b o
S
b

Ini memberikan nilai dari daya mekanik yang dihasilkan dalam hubungan variabel
dasar dari mesin sinkron.
Ungkapan yang sama ini ditemukan untuk suatu alternator atau generator sinkron
pada Art. 35.37.
Motor sinkron = - E
b
I cos (
+
)
=
) ......( .......... .. ) sin sin cos cos (
Z
E
Eb
S
R
i
Sekarang, ER dan fungsi dari sudut dan

akan dikurangi sebagai berikut :
Dari OAB ; V/sin = E
R
/ sin jadi, sin = V sin / E
R
Dari OBC ; ER cos + V cos = Eb jadi, cos = (E
b
V cos ) /E
R
Juga cos =Ra / Z
S
dan sin = X
S
/ Z
S
Substitusi nilai ini dalam persamaan (i) diatas, didapatkan
2 2
R
S
R
R b
Z
Ra E
) sin cos (
E
sin V
.
Z
X
E
cos V
.
Z
Ra

Z
.E E
PM
2
S
b
S
b
S
b
S S
XS Ra
Z
V E
E
+

,
_




Tampak bahwa P
m
bervariasi dengan Eb (yang mana tergantung pada eksitasi) dan
sudut (yang mana tergantung pada motor beban).
Catatan, jika kita substitusi Ra = ZS sin dan XS = ZS sin dalam persamaan ii, kita
dapatkan,

cos
Z
E
) (cos
Z
cos E
) sin cos cos (
2 2
2 2
S
b
S
b
S
S b
S S
S
b
Z
V E Z
Z Z
Z
V E
PM +
Ungkapan yang sama ini ditemukan pada Art. 35.37.
(ii)
Fig. 36.23
36.14 Berbagai kondisi paling banyak
Berikut ini dua kasus yang mungkin jadi pertimbangan :
(i) Eb, V, Ra, dan XS nilainya tetap.dibawah kondisi ini, Pm akan berbeda menurut
beban sudut dan akan mencapai maksimum ketika dPm / d = 0. berbeda
dengan persamaan (ii) pada art. 36.11 kita harus
atau tan /Ra X atau tan 0 ) sin a cos (
d
dPm
S
2
R X
Z
V E

S
S
b
Didapatkan = pada persamaan (ii) sama adalah
2
2
2
2
2 2
2
2
2
2
Z
E

Z
E

Z
X R


Z
E X
X
Z
Ra
. Ra
Z
E
) sin cos a ( max PM) (
S
S a
2
S
S
S
2
2
S
b
S
b
S
b
S
b
S
b
S
S
b
S
b
S
S
b
Ra
Z
V E Ra
Z
V E
Ra
Z
Z
V E
Ra
X R
Z
V E

,
_

+
+
Ini memberikan nilai daya pada motor jatuh keluar langkah
Pemecahan untuk Eb dari persamaan (i) diatas, didapatkan
[ ] max ) .( 4
2
2
Pm Ra V V
Ra
Z
E
S
b
t
Dua nilai dari Eb diperoleh gambaran batas eksitasi untuk beberapa beban.
(ii) V, Ra, dan X
S
nilainya tetap. dalam kasus ini, varisi Pm dengan eksitasi atau Eb.
Mari kita temukan nilai dari eksitasi atau induksi e.m.f Eb yang mana diperlukan
untuk kemungkinan daya maksimum. Untuk tujuan ini, persamaan (i) diatas
mungkin berbeda berkenaan dengan Eb dan menyamakan dengan nol.
0
2 max ) (
2

S
S
Z
RaEb
Z
V
dEb
Pm d
;
Ra
VZ
Eb
S
2
2
.. (ii)
(i)
Meletakkan nilai ini dari Eb dalam persamaan (i) diatas, daya maksimum yang
dihasilkan menjadi :
Ra
V
Ra
V
Ra
V
Pm
4 4 2
max ) (
2 2 2

Nilai dari induksi ini e.m.f memberikan daya maksimum, tetapi itu mungkin belum
maksimum nilainya dari menghasilkan tegangan, yang mana pada motor akan
beroperasi.
36.15 Salient Pole Motor Sinkron
Silindris motor sinkron lebih mudah menganalisis daripada salient pole rotor
ini. Pada kenyataannya bahwa silindris rotor motor mempunyai sebuah air-gap
seragam. Sedangkan dalam silent pole motors, air-gap lebih besar antara kutub
daripada panjang kutub. Kebetulan teori silindris rotor adalah layak dan akurat dalam
prediksi analisa stedy-state dari salient-pole motor. Karena itu, teori salient-pole
hanya diperlukan ketika derajat yang sangat tinggi dari akurasi yang diperlukan atau
ketika mengenai masalah transients atau stabilitas sistem daya menjadi handal.
Arus d-q dan reaktansi untuk salient-pole motor sinkron adalah persis sama
seperti bahasan untuk salient-pole generator sinkron.motor mempunyai reaktansi d-
axis Xd dan reaktansi q-axis Xq. Dengan cara yang sama, arus jangkar motor Ia
mempunyai dua komponen yaitu : Id dan Iq. Diagram fasor sempurna dari salient-pole
motor sinkron, untuk suatu faktor daya tertinggal (lagging power) ditunjukkan pada
gambar 36.24 (a).
Dengan bantuan dari gambar 36.24 (b) dapat dibuktikan bahwa tan
IaRAa V
IqXq V

cos
sin
tan
Jika Ra diabaikan, kemudian tan = (Vsin + Ia Xq) / V cos
Untuk motor eksitasi lebih i.e ketika motor memiliki factor daya mendahului (leading
power),
tan = (Vsin + Ia Xq) / V cos
daya sudut diberikan oleh =
besarnya eksitasi atau belakangnya e.m.f Eb diberikan oleh :
Eb = V cos Iq Ra Id Xd
Dengan cara yang sama, seperti mudah dibuktikan untuk generator sinkron, bisa juga
dibuktikan dari gambar 36.24 (b) untuk motor sinkron dengan Ra = 0 sehingga

sin
cos
tan
IaXq V
IaXq

Dalam kasus Ra tidak dapat diabaikan, itu dibuktikan sehingga




cos IaRa sin Xq Ia V
sin Ra Ia cos Xq Ia
tan

36.16. Pengembangan Daya dengan Motor Sinkron Kutub Sepatu


Penjelasan tentang pengembangan daya dengan generator sinkron kutub sepatu
telah diberikan pada bab 35. Penjelasan tersebut juga dapat diterapkan pada aplikasi
motor sinkron kutub sepatu.
per phasa
per 3 phasa
dalam rps
Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, daya terdiri dari dua komopnen,
komponen pertama disebut daya eksitasi atau daya magnet dan yang kedua disebut
daya reluktansi (karna ketika eksitasi hilang, motor bergerak sebagai motor
reluktansi).
Contoh 36.3 Sebuah motor sinkron 3 , 150 kW, 2300 V 50 Hz 1000 rpm
memiliki X
d
= 32 / phasa dan X
q
= 20 / phasa. Rugi-rugi diabaikan, hitung
pengembangan torka motor jika eksitasi medan diatur untuk membuat tegangan back
e.m.f (electrical magnetic force) dua kali lipat dan = 16
Jawaban. V = 2300 / 1328 V ; E
b
= 2 1328 = 2656 V
Daya eksitasi / phasa = W
Daya Reluktansi / phasa = = = 8760 W
Total daya yang dikembangkan, P
m
= 3 (30382 + 8760) = 117,425 W
T
g
= 9,55 117,425/1000 = 1120 N-m
Contoh 36.4 Sebuah motor sinkron 3300 V, 1,5 MW 3 , dan terkoneksi Y
memiliki X
d
= 4 / phasa dan X
q
= 3 / phasa. Abaikan semua rugi-rugi, hitung
eksitasi e.m.f. Jika motor menyuplai rating beban pada satuan p.f. Tentukan
maksimum daya mekanik motor yang dapat dikembangkan untuk eksitasi medan ini.
Jawaban. V = 3300 / 1905 V ; cos ; sin = 0 ; = 0
I
a
= 1,5 10
6
/ 262 A
; = -22,4
= = 0 ( 22,4
o
) = 22,4
I
d
=

262

sin ( 22,4
o
) = 100 A ; I
q =
262

cos ( 22,4) = 242 A
E
b
= V cos I
d
X
d
= 1905 cos ( 22,4) ( 100 4) = 2160 V
= 1029 sin 151 sin 2
per phasa
kW / phasa
kW / phasa
Jika daya dikembangkan sampai nilai maksimum, maka
= 0
atau
604

Maksimum P
m
= 1029 sin 73,4 + 151 sin 73,4

2 = 1070 kW/phasa
Jadi, daya yang dapat dikembangkan pada 3 phasa = 3 1070 = 3210 kW
Contoh 36.5 Input sebuah motor sinkron 11000 V, 3 phasa, terkoneksi star
adalah 1000 A. Resistansi efektif dan reaktansi sinkron per phasa yaitu 1 ohm dan 30
ohm. Tentukan (i) Power suplai ke motor (ii) Pengembangan daya mekanik
(iii)induksi emf untuk power faktor 0,8 leading.
(Elect. Engg AMIETE (New Scheme)June 1990)
Jawaban.
(i) Input daya motor = 1000 60 0,8 = 915 kW
(ii) Rugi Cu stator/phasa = 60
2
1 = 3600 W ; Rugi Cu 3 = 3 3600 = 10,8 kW
P
m
= P
2
rugi Cu rotor = 915 10,8 = 904,2 kW
V
p
= 11000/ = 6350 V ; = 39,9
= tan
-1
(30/1) =88,1
Z
s
30 ; drop impedansi stator/phasa
= I
a
Z
s
= 60 30 = 1800 V
Seperti yang diperlihatkan pada gbr. 36.25,
(iii) = 6350
2
+ 1800
2
+ 2 6350 1800 cos (88,1 + 36,9)
= 6350
2
+ 1800
2
+ 2 6350 1800 0,572
E
b
= 7528 V ; nilai saluran E
b
= 7528 = 13042 V
Contoh 36.6 Sebuah motor sinkron 500 V, 1 phasa memberikan net output daya
mekanik 7,46kW dan beroperasi pada pf 0,8 lagging. Motor tersebut mempunyai
reistansi effektif 0,8 . Jika rugi inti besi dan gesekan angin adalah 500 W dan rugi
eksitasi 800 W, perkirakan arus armature. Hitung effisiensi komersial!
(Electrical Machines-I, Gujarat Univ 1988)
Jawaban. Input motor = VI
a
cos ; rugi Cu armature =
Pengembangan daya di armature adalah
P
m
= VI
a
cos
VI
a
cos + P
m
= 0 atau
Jadi, P
out
= 7,46 kW = 7460 W
P
m
= P
out
+ Rugi inti besi dan gesekan angin + Rugi eksitasi
= 7460 + 500 + 800 = 8760 W
Motor input = 500 20,2 0,9 = 9090 W
= net output / input = 7460 9090 = 0,8206 atau 82,06 %.
Contoh 36.7 Sebuah motor sinkron 2300 V, 3 phasa, terkoneksi star mempunyai
resistansi 0,2 ohm per phasa dan reaktansi sinkron 2,2 ohm per phasa. Motor
beroperasi pada power faktor 0,5 leading dengan arus saluran 200 A. Tentukan nilai
emf yang dihasilkan per phasa.
(Elect. Engg.-I, Nagpur Univ 1993)
1
8
0
0
V
E
b
=
7
5
2
8
V
88,1
36,9
6350V
A
Gbr. 36.25
Jawaban. = cos
-1
(0,5) = 60 (lead)
= tan
-1
(2,2/0,2) = 84,8
( + ) = 84,8 + 60 = 144,8
cos 144,8 =
V = 2300/ = 1328 Volt
Z
s
=
I Z
s
= 200 2,209 = 442 V
Vektor diagram ditunjukkan pada gbr. 36.26.
E
b
=
=
= 1708 Volt/Phasa
36.11 Sebuah alternator satu fasa mempunyaiimpedansi armature (0,5 + j0,866).
Ketika bekerja seperti sebuah motor sinkron dg supply 200 Volt, ia menghasilkan
keluaran sebesar 6 Kw. Rugi-rugi inti besi dan gesekan sebesar 500 W. Jika motor
menarik arus sebesar 50 A, tentukan dua kemungkinan sudut fasa dari arus dan
dua kemungkinan yang menghasilkan e.m.f.s
Solusi:
Rugi-rugi armature = I
a
2
R
a
= 50
2
x 0,5 = 1250 W
Masukan motor = 6000 + 500 +1250 = 7750 W
p.f = cos = Watts / VA = 7750 /220 x 50 = 0,775 ; = 39
o
tertinggal atau mendahului.
= Tan
-1
(X
s
/R
a
) = tan
-1
(0,866/0,5) = 60
o
39
o
= 21
o

Fig.36.31(a)
Ia
B B Eb
Eb =60
o
IaZs =39
o
O A O 200 V A
39
o
= 60
o
Z
s
= (0,5
2
+ 0,866
2
) = 1 ; IaZs = 50 x 1 = 50 Volt
AB = E
b
= (200
2
+ 50
2
2 x 200 x 50 cos 21
o
) ;E
b
= 154 Volt
Fig. 36.11 (b), BOA = 60
o
+ 39
o
= 99
o
442
E
b
0
60
1328
A
Gbr. 36.26
I
a
B
AB = E
b
= (200
2
+ 50
2
- 2 x 200 x 50 cos 99
o
) ; E
b
= 214 Volt
36.12 2200 V, 3 fasa , Hubungan Y, 50 Hz, 8 kutub motor sinkron mempunyai Z
s
=
(0.4 + j 6) ohm/phase. Saat motor bekerja tanpa beban, eksitasi medan diatur
sedemikian hingga E sama dengan V. Ketika motor diberi beban, rotor
diperlambat 3
o
mesin. Gambarkan diagram fasor dan hitung arus armature, factor
daya dan daya motor. Apa maximum daya motor dapat menyupply tanpa keluar
dari langkah?
Solusi: per fasa E
b
= V = 2200/3 = 1270 V
= 3
o
(mech) = 3
o
x (8/2) = 12
o
(elect)
Dari gambar 36.32
E
R
= (1270
2
+ 1270
2
2 x 1270 x 1270 x cos 12
o
)
1/2
= 266 Volt
Z
s
= (0.4
2
+ 6
2
) = 6.013 B
I
a
= E
R
/Z
s
= 266/6.013 = 44.2 A Eb = 1270 V
dari OAB kita dapatkan, ER
1270 = 266 12
o
Sin ( ) sin 12
o
O V= 1270 V A
Sin ( ) = 1270 x 0.2079/266 = 0.9926
( ) = 83
o
I
a
= tan
-1
(X
s
/R
a
) = tan
-1
(6/0,4) = 86.18
o

= 86.18
o
- 83
o
= 3.18
o
= 0.998 (lag)
total daya masukan motor = 3 VI
a
cos = 3 x 1270 x 44.2 x 0.998 = 168 kW
Total Cu loss = 3 I
a
2
R
a
= 3 x 44.2
2
x 0.4 = 2.34 kW
Daya motor = 168 2.34 = 165.66 kW
P
m(max)
= E
b
V - E
b
2
R
a
= 1270 x 1270 - 1270
2
x 0.4
Z
s
Z S
2
6.013 6.013
2
= 250 kW
36.13 Sebuah motor sinkron satu fasa, e.m.f 250 Volt, mendahului 150 derajat
tegangan 200 Volt. Reaktansi sinkron dari armature adalah 2,5 kali
resistansinya. Carilah factor daya dimana motor beroperasi dan tunjukkan
penggambaran arus oleh motor adalah mendahului atau tertinggal.
Solution :
e.m.f 250 V adalah lebih baik
daripada masukan tegangan 200 V,
ini menjelaskan bahwa motor over exiticed,
dan harus bekerja dengan leading factor daya.
Pada diagram vector pada gambar 36.33
OA menunjukkan tegangan, AB adalah B 250 V
e.m.f pada sudut 30 derajat karena Ia
AOC = 150 derajat dan C
COD = BAO = 30 derajat. D O 200 V 30
0 A
OB menunjukkan resultan dari tegangan dan Eb i.e. E
R
Pada OBA,
E
R
= ( V
2
+ E
b
2
2 V E
b
cos 30
o
)
= (200
2
+ 250
2
2 x 200 x 250 x 0.866)
= 126 Volt
Sekarang, E
R
= E
b
atau 126 = 250
Sin 30
o
sin ( + ) 0.5 sin ( + )
sin ( + ) = 125/126 ( approx)
( + ) = 90
o
Sekarang , tan = 2.5 = 68
o
12
= 90
o
68
o
12 = 21
o
48
p.f. motor = cos 21
o
48 = 0.9285 ( leading )
36.14 Reaktansi sinkron per fasa dari 3 fasa hubung bintang 6,600 Volt motor
sinkron adalah 10 . Untuk beban pasti, input adalah 900kW dan menyebabkan
e.m.f sebesar 8,900 Volt. Evaluasi arus.abaikan resistansi.
Solution :
Tegangan masukan per fasa = 6,600 / 3 = 3,810 Volt
Back e.m.f / fasa = 8,900 / 3 = 5,140 Volt
Input = 3 V
L
I Cos = 900,000
I cos = 9 x 105 / 3 x 6,600 = 78,74 A
Pada ABC dari vektor diagram pada gambar 36.34, kita memiliki
AB
2
= AC
2
+ BC
2

Sekarang, OB = I.X
s
= 10 I
BC = OB cos = 10 I cos
= 10 x 78.74 = 787,4 V B I
I Xs Eb = 5410 V
5,140
2
= 787.4
2
+ AC
2 C O 3810 V A
AC
2
= 5,079 V
OC = 5,079 3,180 = 1,269 V
Tan = 1269 / 787.4 = 1.612
= 58.2
o
, cos = 0.527
I cos = 78.74 ; I = 78.74 / 0.527 = 149.4 A
36.15 6600 V hubungan bintang , 3 fasa motor sinkron bekerja pada tegangan
konstan dan eksitasi konstan pula. Reaktansi motor sinkronnya sebesar 20 ohms
per fasa dan resistansi armatur tak ada ketika daya input adalah 1000 kW, faktor
daya 0.8 leading. Tentukan sudut daya dan faktor daya ketika input dinaikkan
menjadi 1500 kW.
Solution :
Ketika daya input 1000 kW ( gbr 36.35(a) )
3 x 6600 x I
a1
x 0.8 = 1000,000; I
a1
= 109.3 A
Z
s
= X
s
= 20 ; I
a1
Z
s
= 109.3 x 20 = 2186 V ;
1
= cos
-1
0.8 = 36.9
o
; = 90
o
E
b
2
= 3810
2
+ 2186
2
2 x 3810 x 2186 x cos (90
o
+ 36.9
o
)
= 5410 V
Sejak eksitasi konstan, E
b
di kondisi kedua akan bernilai sama i.e 5410 V
Ketika daya input 1500 kW :
3 x 6600 x I
a2
x cos
2
= 1500,000 ; I
a2
cos
2
= 131.2 A
Seperti terlihat pada gambar 36.35 (b), OB = I
a2
Z
s
= 20 I
a

BC = OB cos
2
= 20 I
a2

Cos
2
= 20 x 131.2 = 2624 V
Pada ABC, AB
2
= AC
2
+ BC
2
atau 5410
2
= AC
2
+ 2624
2

AC = 4730 V ; OC = 4730 3810 = 920 V
Tan
2
= 920 / 4730;
2
= 11
o
; p.f. = cos
2
= cos 11
o
= 0.982 (lead)
Tan = BC/AC = 2624 / 4730 ;
2
= 29
o
B B
Eb = 5410 V Ia1 Eb = 5410 V Ia2
2624 V
90
o
1 A 90
o
2
2
A
O 3810 V O 3810 V
( a) Gbr 36.35 ( b )
Contoh 36.16. Motor sinkron 3 fasa hubungan bintang 400V mempunyai daya input
5472 watt pada nilai tegangan. Reaktansi sinkron 10 setiap fasa dan
resistansi diabaikan. Jika tegangan eksitasi sama dengan nilai tegangan
400V, hitung sudut beban, power faktor dan arus armatur.

Contoh 36.17. Motor sinkron 2000V, 3 fasa, hubung bintang mempunyai resistansi
efektif dan reaktansi sinkron berturut-turut 0.2 dan 2,2. Input
800kw pada tegangan normal dan induced e.m.f 2500V. Hitung arus
line dan power factor.
Solusi . karena induced e.m.f lebih tinggi dari tegangan terpakai, motor harus
bekerja dengan sebuah cading p.f. Jika arus motor I, kemudian dalam
fasa atau komponen power I cos dan komponen reaktif I sin.
Misalkan I cos = I
1
dan I sin = I
2
sehingga I = (I
1 +
jI
2
)
I cos = I
1
= 800,00 / 3 X 2000 = 231 A
Tegangan terpakai / fasa = 2000 / 3 = 1154 V
Induced e.m.f / fasa 2500 / 3 + 1443 V
Pada Fig.33.37 OA = 1154 V dan

dari kanan sudut ABC,
AB
2
= BC
2
+ AC
2
= BC
2
+ (AO + OC )
2

Atau 1443
2
= (580,2 + 0,2 I
2
)
2
+ (1154 + 46,2 2,2 I
2
)
2

Dari persamaan diatas, diperoleh I
2
= 71
Contoh 36.18. Sebuah motor sinkron 3300V hubungan delta memiliki reaktansi
sinkron per fasa 18 ohm. Bekerja pada leading pf 0,707 ketika
menarik 800 kW dari induk. Hitunglah emf eksitasi dan sudut rotor
(=delta ), jelaskan istilah akhir.
fig.36.38
dari OAB, diperoleh 2058 / sin = 4973 / sin 135
o
. Jadi, = 17
o
Contoh 36.19. Motor sinkron hubungan bintang 3 fasa, 75kW, 400 V, 4 kutub,
memiliki resistansi dan reaktansi sinkronper fasa masing-masing 0,04
ohm dan 0,4 ohm. Dihitung untuk beban penuh faktor daya 0,8 lead
rangkaian terbuka e.m.f per fasa dan daya mekanik yang
dikembangkan.
o
dilihat pada fig.36.39,
contoh 36.20. Motor sinkron hubungan Y, 400V, 3 fasa, 50Hz memiliki resistansi dan
impedansi sinkron berturut-turut 0,5 dan 4 per fasa. Motor membutuhkan arus
15A pada faktor daya sama ketika beroperasi dengan medan arus tertentu. Jika torka
beban ditingkatkan sampai arus saluran meningkat menjadi 60A, arus medan yang
tersisa tidak berubah, hitung torka kotor yang dihasilkan dan faktor daya yang baru.
Jelas sekali karena motor bekerja dengan eksitasi normal karena E
B
= V.
Ketika beban motor meningkat, sudut fasa antara tegangan yang diberikan
dengan medan elektro magnetik yang diinduksikan (atau kembali) meningkat.
Diagram vektor ditunjukkan pada fig.36.41.
Biarkan menjadi sudut fasa yang bar.
I
a
Z
s
= 60 X 4 = 240 V
Sudut BOA = (81
0
48`- )
Karena arus medan tetap konstan, nilai E
b
juga tetap sama.
Daya listrik yang diubah menjadi daya mekanik = 39660 - 5400 34260 W
N
s
= 120 X 50/6 = 1000 rpm. T
g
= 9,55 X 34260/ 1000 = 327Nm
Contoh 36.21. Motor sinkron 3 fasa 400 V, 10 hp (7,46kW) mempunyai resistansi
jangkar yang tak berarti dan reaktansi sinkron 10 per fasa. Hitung arus
minimum dan medan magnetik yang diinduksikan untuk kondisi beban penuh.
Anggap efisiensi 85 %.
Jawab arus minimum ketika faktor daya sama seperti ketika cos = 1. diagram
vektor ditunjukkan pada fig36.42

36.17. Efek Eksitasi pada Arus Jangkar dan Faktor Daya
Nilai eksitasi untuk e.m.f yang terbelakang E
b
adalah sama (dalam magnitude)
untuk tegangan V yang dikenal dengan eksitasi 100 %. Kita akan mendiskusikan
sekarang apa yang terjadi ketika motor salah satunya over eksitasi atau under eksitasi.
Mengingat motor sinkron yang berbeban mekanis adalah konstan (dan
outputnya juga konstan jika rugi-rugi diabaikan.
V
V V
B B
B
B
E
b
E
b
E
b E
b
E
R
E
R A A A A
V
I I I
I
O
O
O
O

(a) (b) (c)


(d)
Gambar 36.47
Gambar 36.47 (a) menunjukkan kasus untuk eksitasi 100%, pada contoh
ketika E
b
=V. Arus jangkar I tertinggal dibelakang V dengan sudut yang kecil

.
Sudut dengan E
R
yang tetap oleh stator yang konstan, pada contah tan =X
S
/Ra.
Pada gambar 36.47 (b) eksitasi kurang dari 100%. Pada contoh E
b
<V. Disini
E
R
terdahulu dan juga arus jangkar (karena dia tertinggal dibelakang E
R
dengan sudut
yang tetap. Kita memperoleh bahwa magnitude I meningkat tetapi factor daya
menurun (

meningkat). Karena input V adalah konstan. Disini komponen daya I


pada contoh I cos

sisa sama dengan yang sebelumnya, tetapi komponen I sin


meningkat. Disini eksitasi menurun. I akan meningkat tetapi factor daya akan
menurun, jadi komponen daya I pada contoh I cos

= OA akan mempunyai sisa


yang konstan.
Gambar 36.47 (c) memperlihatkan kondisi untuk motor over eksitasi pada
contoh ketika E
b
>V. disini tegangan resultan vector E
R
berlawanan dengan arah jarum
jam dan demikian juga dengan I. Jika dilihat motor itu sekarang mendahului arus. Ini
bisa juga terjadi untuk beberapa nilai eksitasi, I harus sephasa dengan V. Pada contoh
pf adalah kesatuan. [gambar 36.47 (d)]. Pada waktu itu arus yang diberikan oleh
motor harus minimum.
Dua hal penting sudah jelas pada diskusi ini:
(i) Perubahan magnitude arus jangkar dengan eksitasi. Arus mempunyai
nilai yang besar untuk nilai tegangan yang rendah dan tinggi (tertinggal
untuk eksitasi yang rendah dan mendahului untuk eksitasi yang tinggi).
Untuk eksitasi tertentu mempunyai nilai yang minimum. Variasi I
dengan eksitasi ditunjukkan pada gambar 36.48 (a) yang dikenal
dengan kurva V karena ketajamannya.
(ii) Untuk input yang sama, ketika over eksitasi, motor berjalan dengan
mendahului pf dan tertingggal dari pf ketika under eksitasi. Diantara
keduanya pf adalah kesatuan.Variasi pf dengan eksitasi ditunjukkan
pada gambar 36.48 (b). Kurva untuk pf kelihatan seperti kebalikan dari
kurva V. dapat dicatat bahwa arus jangkar minimum cocok untuk
kesatuan pf .
Contoh :
Motor sinkron
3
400 V,50 Hz,37,2 kW hubungan bintang memilki beban 80 %
dari beban penuh .Impedansi motor adalah ( ) 0, 2 1, 6 j +
per fasa .pada kondisi
beban penuh hitung:
(a) e.m.f
(b) daya mekanik yang dihasilkan
Jawab
Tegangan /fasa=400 3 231 v ;
( )
2 2
1, 6 0, 2 1, 61
s
Z +
Arus beban penuh =
37300
68
3 400 0, 88 0, 9
A

Dengan referensi pada gambar dibawah
o
B
b
E
231 V

I
A
109,5 V
68 A
1, 6
tan 8
0, 2

;
'
82 54
cos 0, 9
;
'
25 50
' ' '
82 54 25 50 108 44 + +
'
cos108 44 0, 3212
(a) pada OAB , ( )
2 2 2 2
231 109, 5 2 231 109, 5 0, 3212 285, 6
b
E +
285, 6
b
E

Tegangan fasa adalah 3 285, 6 495
b
E

(b) daya masukan motor = 37300 0,88 42300
Total rugi-rugi =
2 2
3 3 68 0, 2 2774
a
I R
Energi listrik yang dikonversi menjadi energi mekanik =42380 2774 39506
Sebuah motor sinkron
3
dengan hubungan bintang dengan input 48 kW dan 693 V
dengan pF 0,8 (lagging). Induksi e.m.f meningkatkan 30 % daya. Hitung arus dan pF
Jawab
Arus beban penuh = 48000 3 693 0,8 50 A
Tegangan/fasa=693 3 400
2
S S
Z X
;
. 50 2 100
S
I Z
tan 2 0 ; 90
cos 0, 8
;
sin 0, 6
Diagram vektor dapat ditunjukan pada gambar dibawah
1
0
0

v
400 V
90

O
A
B
a
I
Pada OAB
( )
2 2 2
400 100 2 400 100 cos 90
b
E +
2 2 2
400 100 2 400 100 0, 6 349 +
349
b
E
v
' '
cos 50 0, 8 40 cos I I
b
E
400 V

I
454 v

Pada ABC =( ) ( ) ( )
2 2 2
AB AC BC +
' '
cos
S
BC I X
'
( )
S
OB I X
40 2 80
36.18. Tegangan Saluran Konstan
Dengan kemiripan, sebuah rangkaian dari saluran-saluran paralel seperti itu
bisa digambarkan disetiap tampilan sebuah intake daya nyata dari motor.Dengan
mengangap saluran daya tersebut konstan,hal tersebut menjadi catatan yaitu :
1) untuk peningkatan yang sama pada intake, saluran daya adalah paralel dan
disamakan-dikosongkan
2) saluran daya netral bekerja sepanjang OX
3) jarak garis tegak lurus dari B ke X ( atau saluran daya netral ) ditunjukkan
intake motor.
4) Jika eksitasi sudah ditetapkan i.e AB adalah konstan pada
panjang,kemudian seabagai sebuah beban pada motor telah ditingkatkan,
meningkat.Dengan kata lain,tempat dari B adalah sebuah siklus dengan
radius = AB dan pusat pada A.Dengan meningkatkan beban, B menuju ke
saluran yang mempunyai daya yang lebih besar sampai B1 telah tercapai.
Beberapa peningkatan kedepan pada beban motor akan membawa titik B
turun pada saluran daya yang lebih rendah.Artinya,dengan meningkatnya
beban sebagai nilai yang berhubungan ke poin B1,penurunan intake motor
akan memungkinkan.Daerah ke kanan dari AY1 ditunjukkan sebagai
kondisi yang tidak stabil.Untuk tegangan yang diberikan dan eksitasi,daya
maksimum motor bisa dikembangkan, telah ditunjukkan oleh lokasi dari
titik B1,melebihi dimana dorongan keluar motor disinkronisasi.
36.19. Konstruksi dari curva V
Kurva V dari sebuah motor sinkron diperlihatkan bagaimana arus armatur
bervariasi dengan arus medan ketika input motor tetap konstan. Hal tersebut diikuti
oleh pem-plotan arus armatur terhadap arus medan dimana input motor tetap konstan
dan kurva tersebut dirujuk karena bentuknya (gambar 36.55).
Untuk menggambar kurva ini dengan eksperimen, motor dijalankan dari
tegangan konstan dan frekuensi konstan bus-bar. Daya input ke motor adalah tetap
konstan pada sebauah nilai nyata.Selanjutnya, arus medan ditingkatkan ada langkah-
langkah kecil dan arus armatur yang berhubungan telah ditandai.Ketika pem-plotan,
kita dapatkan sebuah kurva V untuk sebuah keterangan input motor konstan.Kurva
yang sama dapat digambar oleh input motor yang dijaga konstan pada nilai-nilai yang
berbeda.Sebuah kurva yang mirip ditunjukkan pada gambar 36.55.
Petunjuk detil untuk konstruksi grafik dari kurva V diberikan sebagai berikut :
1) Pertama,saluran daya konstan digambar sebagai bahan diskusi pada
gambar 36.14.
2) Kemudian dengan A sebagai pusat, lingkaran konsentris dari radii
yang berbeda AB, AB1, AB2 dan seterusnya digambarkan dimana
AB, AB1, AB2 dan seterusnya adalah dibelakang e.m.f.s yang
sesuai ke eksitasi berbeda.Titik potong dari lingkaran tersebut
dengan saluran dari daya konstan memberi posisi dari titik kerja
untuk beban spesifik dan eksitasi.Vektor OB, OB1, OB2 dan
seterusnya mewakili nilai-nilai yang berbeda dari Er untuk eksitasi
yang berbeda.Vektor bagian belakang e.m.f AB, AB1 dan
seterusnya ditujukan tidak untuk digambar untuk menghindari
keraguan (gambar 36.56).
3) Nilai yang berbeda dari bagian belakang e.m.fs seperti AB, AB1,
AB2 dan seterusnya diproyeksikan di atas kurva magnetisasi dan
nilai yang sesuai dari medan ampere dibaca dari situ.
4) Medan amper telah diplot terhadap arus armatur yang sesuai
memberikan kita kurva V.
36.20. Ayunan atau Gelombang atau Phasa Ayun
Ketika motor sinkron digunakan untuk menjalankan berbagai macam beban,
kemudian kondisi ini dikenal sebagai penghasil ayunan. Ayunan dapat juga
disebabkan jika suplai frekuensi berbentuk pulsa (seperti di kasus generator yang
dikemudikan dengan pembalasan mesin pembakaran bagian dalam).
Kita mengetahui bahwa ketika motor sinkron dalam keadaan berbeban (seperti
kompresor, pompa, dan lain-lain) rotornya tertahan pada phasa oleh sudut kopling .
Ketika beban semakin ditingkatkan, sudut ini juga mengalami peningkatan supaya
menghasilkan torka untuk penyesuaian dengan beban yang ditingkatkan. Jika
sekarang, penurunan beban motor secara mendadak, dengan seketika motor dicabut
atau melangkah ke nilai berikutnya sesuai dengan beban yang baru. Tetapi dalam
proses ini, rotor mengalami overshoots dan karenanya dicabut kembali. Dengan cara
ini, rotor mulai berosilasi (seperti bandul/pendulum) ke posisi keseimbangan yang
baru sesuai dengan beban yang baru. Jika periode waktu dari osilasi ini secara
kebetulan sesuai atau sepadan dengan periode waktu yang dialami oleh mesin maka
resonansi mekanik akan ter-set up. Amplitudo dari osilasi ini meningkat ke nilai yang
besar dan mungkin secepatnya menjadi sangat besar seperti keluarnya mesin dari sifat
sinkronisasi. Untuk menghentikan peningkatan osilasi ini, dampers atau damping
grids (dikenal juga sebagai lilitan sangkar tupai atau squirrel-cage winding) dipakai.
Dampers (plat logam) ini terdiri dari short-circuit batangan Cu yang ditempelkan pada
permukaan kutub bidang motor (Gambar 36.57). Gerakan osilasi rotor menghasilkan
arus eddy didalam dampers yang mengalir sedemikian rupa untuk menghilangkan
osilasi.
Tetapi harus dipahami dengan jelas, dampers atau plat logam tidak
sepenuhnya mencegah ayunan atau osilasi, sebab kerja dari dumpers tegantung pada
kehadiran beberapa gerakan osilasi. Bagaimanapun juga, tujuannya adalah untuk
membuat self-starting motor sinkron.

36.21 Metode pembangkitan
Seperti ysng telah dijelaskan diatas, hampir seluruh motor singkron dilengkapi
dengan demper yang terdiri dari batang CU yang dipasangkan dan sirkuit pendek
dikedua ujungnya. Ketika motor siap dioperasikan, maka akan bertindak sebagai
sebuah motor induksi selama periode pembangkitan. Prosedurnya adalah sebagai
berikut: Jalur voltase diletakkan pada terminal angker (stator) dan sirkuit bidang
dibiarkan. Motor beropperasi sebagai sebuah induksi dan ketika mencapai kecepatan
singkron sebesar 90% maka bidang DC ditemukan. Pada saat itu stator dan batang
rotor dihubungkan satu sama lain dan kemudian menarik motor kedalam suatu
siongkronisasi. Akan tetapi, 2 point yang harus diperhatikan adalah :
1. Pada tahap permulaan, ketika tegangan dimasukkan, rotor dalam keadaan siap.
Bidang rotasi dari stator tersebut menimbulkan jumlah EMF yang sangat besar
didalam rotor selama periode pembangkitan, nilai imf ini terus berkurang
ketika rotor mengmpulkan kecepatan. Secara normal, bidang putaran diartikan
sebesar 110 Volt (atau 250 Volt pada mesin yang lebih besar) tetapi selam
periode pembangkitan terdapat ribuan Volt didalamnya. Dari itu, rotor harus
diawasi dari voltase yang demikian.
2. Ketika jalur tegangan penuh dihidupkan pada kumparan, arus yang sangat
besar biasanya lima sampai tuju kali ditarik oleh motor. Dalam beberapa hal,
ini mungkin menjadi suatu permasalahan, Voltase atau tegangan yang
dikurangi dengan penggunaan auto transformen (Gambar 3.6.58). akan tetapi,
tegangan harus dikurangi karena terdapatnya variasui motor induksi ketika
dimasukkannya tegangan. Biasanya, jalur voltase penuh dengan nilai 50-80%
cukup memuaskan. Koneksi auto transformer telihat terlihat dalam gambar
36.58. untuk mengurangi pasokan tegangan S1 ditutup dan S2 dibiarkan
terbuka. Ketika motor berputar dengan cepat, S2 tertutup dan S1 terbuka untuk
memotong transformer.
36.22 Prosedur untuk memulai sebuah motor singkron
Ketika mengoperasikan sebuah motor singkron yang modern serta dilengkapi
dengan demper, maka prosedurnya adalah sebagai berikut :
1. Bidang utama bersirkuit pendek
2. Tegangan yang dikurangi dengan bantuan auto transformer diterapkan pada
terminal stator.
3. Ketika mencapai kecepatan stabil (seperti yang ditandai oleh suaranya) DC
yang lemah ditimbulkan dengan memindahkan sircuit pendek pada bidang
utama. Jika hal itu mencukupi, maka mesin tersebut akan masuk dalam tahap
singkron.
4. Suplay tegangan penuh dimaskkan dalam terminal stator dengan cara
memotong auto transformer.
5. Motor tersebut bisa dioperasikan dengan berbagi factor energi yang
dibutuhkan yaitu dengan mengganti DC.
36.23 Perbandingan antar tingkat kesingkronan dan motor induksi
1. Untuk frekuensi yang duibutuhkan, motor singkron berjalan pada kecepatan
rata- rata yang bersifat konstan, ketika kecepan sebuah motor induksi menurun
dengan bertambah.
2. Motor sinkron dapat dioperasikan pada rentang factor energi yang luas, tetapi
motor induksi selalu berjalan dengan adanya p.f yang mungkin dapat menjadi
lebih rendah pada muatan yang ringan.
3. Sebuah motor singkron tidak bersifat beroperasi sendiri.
4. Perubahan pada tegangan tidak mempengaruhi motor sebagaimana
pengaruhnya terhadap motor induksi. Perpecahan Variasi motor singkron
sebagai energi utama dimana sebuah motor induksi bergantung pada voltase
seperti ini.
5. DC dibutuhkan oleh motor singkron tetapi tidak diperlukan oleh motor
induksi.
6. Motor singkron biasanya lebih rumit dari pada motor induksi, tetapi bersifat
antraktif dalam kecepatan rendah (dibawah 300 rpm) karena factor energinya
selalu bisa disesuaikan dengan 1,0 dan Efisiensinya bersifat tinggi. Akan
tetapi, motor induksi akan memiliki kecepatan yang sempurna diatas 600 rpm.
7. Motor singkron dapat dijalankan pada kecepatan ultra rendah yaitu dengan
menggunakan converter electronik yan berkekuatan tinggi yang menghasilkan
frekuensi yang sangat rendah. Seperti motor-motor 10 MW.
36.24 Aplikasi Motor Singkron
Motor singkron memiliki aplikasi untuk kelas layanan sebagai berikut.
1. Koreksi Faktor energi
2. Kecepatan konstan, Muatan konstan
3. Pengaturan tegangan
a). Koreksi factor energi
Motor singkron yang mempunyai faktor energi banyak digunakan untuk
mengembangkan energi itu pada system yang memakai motor induksi (Gambar 36-
49) dan peralatan lain yang memiliki p.f seperti lampu pendar.
b). Aplikasi kecepatan konstan
Karena Efesiensi dan kecepatan yang tinggi, motor singkron (Diatas 600 rpm)
cocok sekali dengan muatan dimana kecepatan konstan dibutuhkan seperti pada
pompa sentipudal, kompresor, penggiling karet/kertas dan lain lain. Motor singkron
dengan kecepatan rendah (dibawah 600 rpm) digunakan pada peralatan seperti pada
penggiling bola dan pipa, pompa vacuum dan lain lain.
c). pengatur voltase/Regulasi
Tegangan yang ada disepanjang ujung teransmisi berbeda beda, khusunya
ketika muatan induksi yangb besar terdapat didalmnya. Ketika sebuah muatan induktif
diputus secara tiba tiba, tegangan cendrung muncul diatas nilai normalnya
dikarenakan oleh kapasitas jalur. Dengan memasang sebuah motor singkron yang
dilengkapi dengan sebuah regulator bidang, tegangan ini dapat dikontrol. Ketika
voltase berkurang karena adanya muatan induktif, kondisi motor menyebabkan
munculnya p.f yang mengganti turunnya jalur voltase. Disisi lain, voltase jalur
muncul karena efek kapasitas jalur, dari itu hal ini membuat p.f mengalami perubahan
yang membantu mempertahankan voltase jalur dalam nilai normal.