Anda di halaman 1dari 1

Berfikir dan Berjiwa Nakal oleh : Mas Bambang Purnomo Sigit Ini ada suatu kejadian menarik, yaitu

percakapan dua orang ibu yang kebetulan sa tu angkutan kota dengan saya. Pada saat angkot belum jalan, dan penumpang yang ada hanya kami bertiga. Saya seperti biasa duduk mojok sambil terkantuk-kantuk, tapi tak jadi ngantuk karena mendengar percakapan kedua ibu tadi. " Anak aye tuh..si Vidi...nakal banget... mana kalo entuh...dienya nanya', kagak berhenti" kata ibu berkerudung kuning dengan logat Betawi aslinya. "Mana lagi...entuh tang annye kaga' pernah diem. Ape aje dipegang... mana vas bunga baru dibeliin laki aye...b aru dua ari...dah ancur dibanting." "Lho emang kaga' pernah dibeliin mainan, ape Pok? Kok maen vas bunga segale?" Ta nya ibu-ibu gemuk. "Yah... dah berapa kali aye beliin ntuh mainan, nyang ade...dibongkarin mulu...k esel deh aye... masa' mobil-mobilan ...dah harganye mahal... eh belon se ari umurnye... d ah ancur dibongkarin!" Jawab si ibu kerudung kuning dengan cablaknya. " Eh ...kate orang...bocah nyang suka bongkarin entu mainan... bocah pinter..." Kata si ibu gemuk. Dari percakapan itu, saya jadi ingat satu buku, yang judulnya Berfikir dan Berji wa Besar. tapi saya plesetkan dengan judul Berfikir dan Berjiwa Nakal. Memang sebagian ora ng menyatakan kalau anak nakal itu tandanya anak kreatif.