Anda di halaman 1dari 83

LAPORAN PRAKTIK INDUSTRI

Analisa Jaringan VPN dengan MRTG TELKOM di PT Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Mrica Banjarnegara

Disusun Oleh : Aditia Nuswantara NIM 08520241024

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK INFORMATIKA JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRONIKA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2010

KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahnya, sehingga penulis dapat menyelesaikan kegiatan dan laporan hasil Praktik Industri di PT. IDONESIA POWER UBP MRICA Banjarnegara. Kegiatan Praktik Industri merupakan kegiatan yang wajib bagi mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta. Dengan diadakannya kegiatan ini, mahasiswa diharapkan mampu menerapkan ilmu yang diperoleh selama acara perkuliahan di Industri tempat dilaksanakannya Praktik Industri. Praktik Industri juga dapat digunakan sebagai ajang pengembangan kerampilan mahasiswa sesuai bidang studi masing-masing. Selain itu, dengan mengikuti keiatan ini mahasiswa akan memperoleh wawasan dan gambaran kerja selama di Industri. Selama pelaksanaan dan penyusunan laporan Praktik Industri penulis mendapat bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pelaksanaan dan penulisan laporan hasil Praktik Industri ini dapat berjalan dengan lancar sesuai dengan rencana. Oleh karena itu pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Wardan Suyanto, Ed. D. selaku Dekan Fakultas Teknik UNY. 2. Bapak Putut Hargiyarto, M .Pd. selaku koordinator PI Fakultas Teknik UNY. 3. Bapak Mashoeda, M. T. selaku koordinator PI jurusan Pendidikan Teknik Elektronika Fakultas Teknik UNY. 4. Bapak Djoko Santoso, M.Pd. selaku Dosen Pembimbing PI. 5. Bapak Agus Santoso, A. Md. Selaku pembimbing industri di PT. Indonesia Power UBP Mrica. 6. Bapak Agus wijanarko, Bapak Agus sumarsono, Bapak Wahyu Hidayat, dan Bapak Amin dalam membimbing dan mengarahkan kami dalam kegiatan sehari-hari. 7. Kedua orang tua serta adik-adikku tercinta atas dukungan baik materil maupun semangat selama Praktek Industri.

8. Dewi, Nova, Arif, Adit Adzuma, Siti, adik-adik dari SMK 7 Semarang yang telah menjadi teman di ruangan SIS(Supervisor Sistem Informasi) dan telah membantu dalam kegiatan praktik industri. 9. Mas sigit, Beni, Fathur, Turno terima kasih atas informasi, bantuan dan dukungannya dalam pelaksanaan Praktek Industri ini. 10. Cahyaning Tyas yang banyak sekali membantu dan memberi dukungan. 11. Semua teman-teman kelas E PTI 08 terima kasih atas informasinya dan bantuannya baik dalam menyelesaikan urusan kampus maupun dalam penyelesaian laporan. 12. Semua pihak yang tidak penulis sebutkan satu per satu yang telah membantu dalam penyelesaian laporan selama melaksanakan Praktik Industri di PT. Indonesia Poweer UBP Mrica. Penulis menyadari bahwa laporan hasil Praktik Industri ini tidak sempurna. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun guna menyempurnakan laporan ini. Akhir kata semoga laporan Praktik Industri ini dapat bermanfaat.

Banjarnegara, 3 September 2010

Penulis

vi

DAFTAR ISI
Halaman HALAMAN JUDUL ......................................................................................... i HALAMAN PENGESAHAN I ........................................................................ ii

HALAMAN PENGESAHAN II ....................................................................... iii HALAMAN PENGESAHAN III ..................................................................... KATA PENGANTAR ....................................................................................... iv v

DAFTAR ISI ...................................................................................................... vii DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... ix

DAFTAR TABEL .............................................................................................. x DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. A. Latar Belakang ................................................................................... xi 1 1

B. Tujuan Praktik Industri ....................................................................... 2 C. Manfaat Praktik Industri ..................................................................... 2 BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN ............................................ 4

A. Sejarah Perusahaan ............................................................................. 4 B. Unit Bisnis Pembangkitan Mrica ........................................................ 5 C. Logo Perusahaan ................................................................................. 8 D. Budaya Perusahaan ............................................................................. 8 E. Letak Geografis ................................................................................... 10 F. Struktur Organisasi UBP MRICA ....................................................... 10 G. Dampak Lingkungan .......................................................................... H. Visi, Misi, Motto dan Tujuan ............................................................. 13 13

I. Kebijakan Perusahaan .......................................................................... 14 J. Sasaran Perusahaan .............................................................................. 15 BAB III KEGIATAN KEAHLIAN .................................................................
vii

16

A. Kegiatan Industri ................................................................................

16

1. Pengenalan MRTG ......................................................................... 16 2. Pengenalan Bandwidth ................................................................... 16 3. Pengenalan Router ......................................................................... 4. VPN(Virtual Privat Network) ........................................................ a. Keuntungan menggunakan VPN ............................................... 16 18 18

b. Kerugian menggunakan VPN .................................................... 21 c. Jenis Implementasi VPN ........................................................... B. Memantau Bandwidth dengan MRTG ............................................... 1. Mengakses MRTG ......................................................................... 2. Analisis Jaringan VPN di PT. Indonesia Power UBP Mrica ......... a. Pajengkolan ............................................................................... 22 24 24 24 25

b. Bawang ...................................................................................... 26 c. Jelok ........................................................................................... 28 d. Kedungombo ............................................................................. e. Garung ....................................................................................... f. Ketenger ..................................................................................... 29 30 32

g. Sempor ....................................................................................... 33 h. Sidorejo ..................................................................................... 34

i. Wadaslintang .............................................................................. 35 j. Wonogiri ..................................................................................... 36 3. Fasilitas yang ada pada MRTG Telkom ......................................... 38 BAB IV PENUTUP ........................................................................................... 44

A. Kesimpulan ......................................................................................... 44 B. Saran ................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 45 46

viii

LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Logo Perusahaan .... Gambar 2. Lokasi UBP Mrica ..................... Gambar 3. Struktur Organisasi PT.Indonesia Power UBP Mrica Gambar 4. Halaman awal MRTG Telkom ............................................... Gambar 5. Halaman Login ....... Gambar 6. Menu Utama ........................................................................... Gambar 7. Tampilan Keseluruhan ........................................................... Gambar 8. Tampilan Harian .................................................................... Gambar 9. Tampilan mingguan ............................................................... Gambar 10. Tampilan bulanan ................................................................ Gambar 11. Tampilan Tahunan ............................................................... Gambar 12. Edit Nama Interface ............................................................. Gambar 13. Menu Ubah Password ..........................................................

8 10 10 24 38 38 39 40 40 41 42 42 43

ix

LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Mesin-mesin UBP Mrica...

DAFTAR LAMPIRAN

1. Piagam Lulus Pembekalan Praktik Industri 2. Surat Ijin/Tugas dari Dekan 3. Jadwal Kegiatan Praktek Industri 4. Catatan Kegiatan Harian Praktik Industri 5. Kesan dan Rekomendasi Industri 6. Ucapan Terima Kasih dari Fakultas kepada Industri

xi

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta (FT UNY) perlu membekali mahasiswanya dengan kompetensi/ketrampilan teknis

berdasarkan pengalaman nyata di lapangan dan kompetensi kewirausahaan melalui pembekalan dua kompetensi ini ditempuh melalui program Praktik Industri, baik Praktik Industri regular amupun melalui Praktik Industri berwawasan Kewirausahaan. Mata Kuliah Praktik Industri memiliki beberapa peran strategis bagi FT UNY antara lain yaitu merupakan control kualitas mahasiswa, apakah mahasiswa FT UNY telah memenuhi kompetensi sebagaimana yang dipersyaratkan industri, apakh telah memenuhi kaidah keterkaitan dan kesesuaian dengan tuntutan industri. Peran berikutnya adalah

mengembangkan fungsi kehumasan bagi lembaga FT UNY, akan memberikan pandangan negative jika sikap dan kemampuan mahasiswa kurang baik. Praktik Industri juga dapat berperan untuk kegiatan kemitraan lainnya seperti penelitian, pengabdian masyarakat dan lain-lain, yang kesemuanya harus saling memberikan keuntungan bagi kedua belah pihak. Praktik Industri merupakan program kulikuler yang harus ditempuh oleh mahasiswa FT UNY. Pelaksanaannya minimal 256 jam atau sekitar 1,5 bulan dengan system blok pada semester gasal amupun genap yang dilaksanakan pada organisasi / instansi / lembaga / industry / perusahaan yang relevan dengan bidang yang ditekuni di bangku kuliah. Dengan adanya program ini mahasiswa mendapat kesempatan yang berharga untuk mendapatkan pengalaman dan tambahan wawasan di dunia kerja yang sebenarnya. Dengan praktik Industri ini mahasiswa juga dapat memikirkan bagaimana mahasiswa dapat aktif melibatkan diri berinteraksi dengan pegawai maupun sistem yang ada di dalamnya sehingga

mahasiswa dapat mempromosikan diri sebagai calon tenaga kerja yang kompeten.

B. Tujuan Praktik Industri Tujuan dari Praktik Industri sendiri adalah : 1. Mahasiswa mengetahui pengertian dari MRTG, Bandwith, Router dan VPN. 2. Mahasiswa memperoleh pengetahuan tentang cara memantau jaringan Bandwith dengan MRTG Telkom. 3. Mahasiswa bisa melakukan analisa jaringan VPN di PT Indonesia Power UBP Mrica. 4. Mengenali layanan MRTG dari Telkom.

C. Manfaat Praktik Industri 1. Bagi Mahasiswa a. Memperoleh pengalaman dan ilmu pengetahuan yang baru yang tidak diajarkan di perkluliahan Universitas. b. Menguji kemampuan pribadi didalam kreasi pada bidang-bidang ilmu yang dimiliki serrta dalam tata cara hubungan pegawai dan karyawan di Perusahaan. c. Menyiapkan langkah yang diperlukan untuk diri sendiri di lingkungan kerjanya di masa yang akan datang. 2. Bagi Fakultas Jurusan Pendidikan Teknik Informatika a. Sebagai sarana hubungan baik dan kerja sama dengan pelaku industri khusunya PT. Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkitan Mrica Banjarnegara. b. Untuk bahan masukan dalam mengevaluasi sampai mana kurikulum yang telah diterapkan sesuai dengan kebutuhan tenaga yang terampil di bidangnya. c. Untuk mengetahui kemampuan mahasiswa dalam mengaplikasikan ilmu yang telah di dapat di perkuliahan.

3. Bagi Industri a. Sebagai wujud peran serta perusahaan dalam rangka peningkatan kualitas sumber daya manusia. b. Terjalinnya kerjasama antar iindustri dan fakultas untuk

mendapatkan tenaga-tanaga ahli dan profesional. Maka akan terdapat timbal balik antara mahasiswa, industri, dan fakultas yang tidak saling merugikan satu sama lain. c. Sebagai sarana untuk mengetahui kriteria tenaga kerja yang dibutuhkan perusahaan.

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN A. Sejarah Perusahaan Awal tahun 1970-an, pemerintah Indonesia mulai mencari sumber energi lain untuk memenuhi kebutuhan listrik yang semakin meningkat. Pemanfaatan potensi air juga semakin penting dan

diperhitungkan karena bahan bakar fosil yang selama ini digunakan kini semakin menipis persediaannya. Sungai serayu merupakan salah satu sungai yang cukup besar di daerah Jawa Tengah. Sungai ini bermuara di Samudra Indonesia ini diketahui sebagai sungai yang tidak pernah kering sepanjang tahun. Daerah sekitar aliran sungai Serayu juga merupakan daerah yang subur dan mempunyai curah hujan yang cukup tinggi. Dengan kondisi geografis yang berupa pegunungan dan lembah, semakin mendukung daerah tersebut untuk dijadikan proyek pemanfaatan tenaga air. Setelah melalui proses yang cukup panjang, akhirnya pada tahun 1989 PLTA Panglima Besar Soedirman di daerah Mrica, Banjarnegara mulai dibangun. Pada tahun 1971, Pemerintah Indonesia menerima bantuan dari Pemerintah Australia untuk mengembangkan sumber air sebagai pembangkit tenaga listrik. Dari hasil studi yang dilakukan oleh Snowy Mountains Enginering Coorporation (SMEC). Tahun 1972 diusulkan Maung dan Mrica untuk PLTA sebagai kelanjutan maka pada tahun 1974 dilakukan studi kelayakan pada aliran sungai Serayu di kabupaten Banjarnegara. Pada tahun 1978 sampai tahun 1980 disusun perencanaan detail desai untuk Tecnopromexport dari Uni Sovyet. Tanggal 15 Mei 1982 dilakukan penandatanganan kontrak kerja PLN dengan SABCON (Scansa Comentquteriel Asea AB Sweden Balfour Beaty Construction LTD), sebagai konsultan perencanaan adalah Sweco AB dari Swedia dan Enginering dan development cosultant dari Inggris rancangan ulang hasil

perencanaan yang dikerjakan oleh wiratman dan Ass. Konsultan pegawas adalah William Halcrow dan Patners dari Inggris. Kemudian tanggal 28 Februari 1987, peletakan batu abadi oleh Presiden RI Soeharto. Tanggal 16 April 1988, penutupan terowongan pengelak dan dimulainya penggenangan air waduk oleh Mentaben Prof. Dr. Ir. Ginanjar Kartasasmita. Kemudian tanggal 24 September 1988, waduk mulai terisi penuh dan tanggal 4 November 1988 mulai beroperasinya Unit III. Tanggal 9 September 1988 mulai beroperasinya Unit I, tanggal 23 Januari 1989 mulai beroperasinya Unit II dan tanggal 23 Maret 1989 peresmian mulai berfungsinya PLTA PBS oleh Presiden Soeharto. PLN Unit Pembangkit Mrica dibentuk atas dasar SK Direksi PLN No.166/Dir/85, tanggal 14 November 1988. Disamping itu juga berdasarkan SK Direksi PLJN KJB No.001/KJB/86, tanggal 9 Januari 1988. Sampai akhir pada saat PLN menjadi PERSERO akhirnya membentuk anak perusahaan. PT PLN PJB I dan II, maka PLTA PBS berada dibawah naungan PT PLN PJB I yang kemudian menjadi PT INDONESIA POWER.

B. Unit Bisnis Pembangkitan Mrica Unit Bisnis Pembangkitan Mrica memiliki 25 mesin pembangkit yang tersebar di seluruh Jawa Tengah dengan total kapasitas terpasang 306,44 MW. Sumber air PLTA PB Sudirman berasal dari DAS sungai Serayu yang terletak di Kabupaten Banjarnegara dan Wonosobo dengan curah hujan rata-rata 3.900 mm per tahun dengan luas daerah tangkapan hujan 1022 km2. Waduk memiliki ketinggian normal 231 m dengan luas genangan 8 km2. Bendungan Utama terbuat dari timbunan batu dengan inti kedap air setinggi 109 m dan dinding lindung beton setinggi 1,5 m.

Tabel 1. Mesin-mesin UBP Mrica Nama Mesin PLTA PB Sudirman PLTA Jelok PLTA Timo PLTA Wonogiri PLTA Garung PLTA Sempor PLTA Ketenger PLTA Ketenger PLTA Wadaslintang PLTA Kedungombo PLTA Klambu PLTA Pejengkolan PLTA Sidorejo PLTA Tapen Alamat Sub Unit PLTA Kedung Ombo Desa Rambat, Kec. Geyer, Kab. Grobogan, Kotak Pos 5 Tel. : (62-24) 747-5602 Fax. : (62-24) 747-5602 Sub Unit PLTA Wonogiri Desa Donoharjo, Kec. Wonogiri Kab. Wonogiri, Kotak Pos 5 Tel. : (62-273) 321-614 Fax. : (62-273) 321-614 Jumlah Mesin 3 4 3 2 2 1 2 1 2 1 1 1 1 1 Kapasitas Terpasang 60,30 MW Total 180,90 MW 12,0 MW 12,4 MW 26,4 MW 1,00 MW 7,04 MW 1,00 MW

5,12 MW 20,48 MW 4,00 MW 6,20 MW 13,20 MW 1,00 MW 3,52 MW 1,00 MW

9,00 MW 18,00 MW 22,50 MW 22,50 MW 1,17 MW 1,40 MW 1,40 MW 0,75 MW 1,17 MW 1,40 MW 1,40 MW 0,75 MW

Sub Unit PLTA Wadaslintang Desa Sendang Dalem, Kec. Prembun, Kab. Kebumen, Kotak Pos 200 Tel. : (62-82) 281-5676 Fax. : (62-82) 281-5676

Sub Unit PLTA Ketenger Desa Ketenger, Kec. Baturaden Kab. Banyumas, Kotak Pos 98 Tel. : (62-26) 681-614 Fax. : (62-26) 681-614

Sub Unit PLTA Jelok Desa Delik, Kec. Tuntang, Kab. Salatiga Tel. : (62-298) 322-507 Fax. : (62-298) 322-507

Sub Unit PLTA Tulis Desa Sukaraja, Kec. Pagetan, Kab. Banjarnegara, Jawa Tengah

Sub Unit PLTA Garung Desa Maron, Kec. Garung Kab. Wonosobo, Kotak Pos 9 Tel. : (62-286) 321-287 Fax. : (62-286) 321-287

Sub Unit PLTA Timo Desa Jatirunggo, Kec. Klepu, Kab. Semarang, Kotak Pos 50

Unit Bisnis Pembangkitan Mrica (Mrica Generation Business Unit) Jl. Raya Banyumas Kav. 8, Banjarnegara 53741, Indonesia Tel. (62-286) 915-81, 917-46, fax. (62-286) 917-44 Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Pelaksanaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) bertujuan untuk menjamin keselamatan karyawan dan keutuhan Unit Pembangkit yang ada melalui beberapa langkah pencegahan antara lain : pemasangan rambu-rambu keselamatan kerja, penyediaan peralatan keselamatan kerja (sepatu, helm, ear-plug, ear protector , sabuk pengaman, pagar pengaman, pemadam kebakaran, dll), pembinaan SDM (melalui training baik di lapangan, maupun ruangan kelas) dan pemeliharaan fasilitas keselamatan yang ada sehingga selalu dalam kondisi siap pakai. Kegiatan pemantauan dan pengelolaan lingkungan sudah di laksanakan sejak awal baik mulai dari tahap pra-konstruksi, kontruksi maupun tahap operasi dan telah mendapat persetujuan komisi amdal pusat departemen energi dan mineral.

Tujuan pokok dari kegiatan ini adalah ikut menjaga kelestarian lingkungan melalui penghematan penggunaan sumber daya alam, menekan efek negatif dari keberadaan Unit Pembangkit dan sebaliknya

memperbesar dampak positifnya melalui pemantauan secara rutin kualitas limbah dan menekan sekecil mungkin kuantitasnya, serta ikut

berpartisipasi aktif dalam berbagai kegiatan sosial bagi masyarakat disekitarnya dan pemanfaatan tenaga kerja yang berada disekitar Unit Pembangkit baik sebagai karyawan tetap maupun sebagai tenaga borongan. Beberapa kegiatan pemantauan kualitas lingkungan yang dilakukan secara rutin setiap 3 bulan sekali adalah pemantauan kualitas air, udara, cuaca, dan kebisingan (noise). Untuk parameter terukur dari hasil pemantauan tersebut dibandingkan dengan baku mutu yang telah ditetapkan oleh menteri KLH no.kep 03/MENKLH//II/1991.

C. Logo Perusahaan

Gambar1. Logo Perusahaan

D. Budaya Perusahaan Tujuh nilai perusahaan IP-HaPPPI

INTEGRITAS Sikap moral yang mewujudkan tekad untuk memberikan yang terbaik kepada perusahaan

PROFESIONAL Menguasai pengetahuan, keterampilan dan kode etik sesuai bidang pekerjaan

HARMONI Serasi, selaras, seimbang dalam: x x x Pengembangan kualitas pribadi Hubungan dengan stakeholder(pihak terkait) Hubungan dengan lingkungan hidup

PELAYANAN PRIMA Memberi pelayanan yang memenuhi kepuasan melebihi harapan stakeholder

PEDULI Peka tanggap dan bertindak untuk melayani stakeholder serta memelihara lingkungan sekitar

PEMBELAJARAN Terus menerus meningkatkan pengetahuan dan keterampilan serta kualitas diri yang mencakup fisik, mental, sosial, agama dan kemudian berbagi dengan orang lain

INOVATIF Terus menerus dan berkesinambungan menghasilkan gagasan baru dalam usaha melakukan pembaharuan untuk penyempurnaan baik proses maupun produk dengan tujuan peningkatan kinerja

10

E. Letak Geografis

Gambar 2. Lokasi UBP MRICA Unit Bisnis Pembangkitan Mrica (Mrica Generation Business Unit) Jl. Raya Banyumas Kav. 8, Banjarnegara 53741, Indonesia

F. Struktur Organisasi UBP Mrica


GENERAL MANAGER

MANAJER
OPERASI & NIAGA

MANAJER PEMELIHARAAN

MANAJER PERENCANAAN, EVALUASI & ENJIRING

MANAJER LOGISTIK

MANAJER SISTEM DAN SDM

MANAJER KEUANGAN

MANAJER HUMAS DAN LINGKUNGAN

SUPERVISOR SENIOR PLTA KEDUNG OMBO

SUPERVISOR SENIOR PLTA W AD ASLINTANG

SUPERVISOR SENIOR PLTA JELOK

SUPERVISOR SENIOR PLTA TI MO

SUPERVISOR SENIOR PLTA GARUNG

SUPERVISOR SENIOR PLTA WONOGIRI

SUPERVISOR SENIOR PLTA KETENGER

SUPERVISOR SENIOR PLTA TULIS

Gambar 3. Struktur Organisasi PT. Indonesia Power UBP Mrica

11

Deskripsi Jabatan 1. General Manajer a. Tugas pekerjaan Mengelola dan mengintegrasikan kegiatan-kegiatan di Unit Bisnis Pembangkitan Mrica yang meliputi perencanaan strategik dan pengelolaan kegiatan operasional unit bisnis pembangkit yang bertujuan untuk mengoptimalkan kinerja pembangkit PLTA. b. Tanggung Jawab Tersedianya Rencana Kerja dan Anggaran Unit Bisnis

Pembangkitan Jangka Pendek, Jangka Menengah dan Jangka Panjang. c. Wewenang Mengatur tugas-tugas bawahan, menetapkan usulan RKA unit bisnis pembangkitan, menetapkan pemecahan masalah untuk lingkup unit bisnis pembangkitan, mengusulkan rencana strategik unit bisnis pembangkitan ke BOD, menetapkan forum-forum pertemuan di lingkup unit bisnis pembangkitan. 2. Manajer Sumber Daya Manusia (MSDM) a. Tugas pekerjaan Mengelola dan mengkoordinasikan kegiatan-kegiatan di Bidang Sistem dan SDM yang meliputi fungsi SDM, administrasi kepegawaian dan sistem infomasi Unit Bisnis Pembangkitan untuk mewujudkan situasi kerja yang kondusif yang mendukung proses bisnis perusahaan. b. Tanggung Jawab Terlaksananya pengembangan sistem dan prosedur Bidang SDM, terkelolanya proses pengembangan organisasi, terkelolanya proses perencanaan SDM, pengadaan pegawai dan pengembangan karir,

12

terkelolanya proses administrasi kepegawaian, terkelolanya sistem informasi perusahaan. c. Wewenang Mengatur tugas-tugas bawahan, menetapkan kewajaran usulan RKA bidang Sistem dan SDM, mengusulkan perubahan kebijakan di Bidang Sistem dan SDM, menolak kegiatan di Bidang Sistem dan SDM yang tidak sesuai prosedur. 3. Supervisor Senior Sistem Informasi (SPSSIS) a. Fungsi pekerjaan Mensupervisi pelaksanaan tata usaha, pengoperasian dan

pemeliharaan sistim informasi termasuk program-program aplikasi komputerisasi untuk kegiatan proses bisnis perusahaan dan pengolahan data. b. Tanggung Jawab
Tersedianya usulan Rencana Kerja Sistim Informasi, terlaksananya Rencana Kerja Sistim Informasi, teratasinya gangguan sistim Aplikasi, jaringan Komunikasi Data dan infrastruktur, terjaminnya operasional Aplikasi Program dan kerahasiaan Database Perusahaan, terjaminnya kegiatan Lingkungan dan K3 di lingkungan unit kerjanya

c. Wewenang
Mengusulkan rencana kerja pemeliharaan Sistim Informasi,

merekomendasikan penerimaan / penolakan pekerjaan dan atau material dari Mitra Kerja, menetapkan kelayakan peralatan bidang IT untuk

13

dioperasikan, menetapkan kelayakan operasional Aplikasi dan Database sesuai dengan perkembangan Teknologi Informasi.

G. Dampak Lingkungan Pembangunan PT. Indonesia Power UBP Mrica, pada dasarnya mempunyai dampak yang menguntungkan dan merugikan. 1. Dampak yang menguntungkan a. Menghasilkan energi listrik yang bebas polusi. b. Memacu perkembangan industri perekonomian. c. Membantu kendala penyediaan air irigasi. d. Menghemat bahan bakar minyak. e. Menyediakan lapangan kerja baru pada saat pembangunan. f. Membantu suksesnya listrik masuk desa. g. Mengendalikan timbulnya bahaya banjir. h. Pemerataan pembangunan sampai pelosok desa. i. Menambah daerah perikanan dan obyek wisata. 2. Dampak yang merugikan a. Mempengaruhi pola hidup flora dan fauna. b. Pindahnya penduduk dari tempat tinggal. c. Hilangnya lahan pertanian.

H. Visi, Misi, Motto dan Tujuan 1. Visi Menjadi Perusahaan Publik dengan Kinerja kelas Dunia dan bersahabat dengan Lingkungan. 2. Misi Melakukan usaha dalam bidang ketenagalistrikkan dan

mengembangkan usaha-usaha lainnya yang berkaitan, berdasarkan kaidah industri dan niaga yang sehat, guna menjamin keberadaan dan pengembangan perusahaan dalam jangka panjang.

14

3. Motto Bersama Kita...maju !!! 4. Tujuan a. Mencinpatakn mekanisme peningkatan efisiensi yang terusmenerus dalam penggunaan sumber daya perusahaan. b. Meningkatkan pertumbuhan perusahaan secara berkesinambungan dengan bertumpu pada usaha penyediaan tenaga listrik dan sarana penunjang yang berorientasi pada permintaan pasar yang berwawasan lingkungan. c. Menciptakan kemampuan dan peluang untuk memperoleh

pendanaan dari berbagai sumber yang saling menguntungkan. d. Mengoperasikan pembangkit tanaga listrik secara kompetitif serta mencapai standar kelas dunia dalam hal keamanan, keandalan, efisiensi maupun kelestarian lingkungan. e. Mengembangkan budaya perusahaan yang sehat diatas saling menghargai antar karyawan dan mitra kerja, serta mendorong terus kekokohan integritas pribadi dan profesionalisme.

I. Kebijakan Perusahaan PT Indonesia Power Unit Bisnis Pembangkit Mrica berkomitmen menjadi produsen tenaga listrik dengan kinerja kelas dunia dan bersahabat dengan lingkungan. Memasok energi listrik dari PLTA Panglima Besar Soedirman yang handal, senantiasa bekerja sesuai standar dan prosedur kerja yang tela ditentukan, serta selalu berusaha melakukan perbaikan dan peningkatan yang berkesinambungan dengan berkomitmen. 1. Menerapkan Sistem Manajemen Terintegrasi ISO 9001:2008, ISO 14001:2004 dan SMK3. Permenaker No. 05/MEN/1996 dan PERKAP No.24 tahun 2007 dalam seluruh proses kegiatan bisnis perusahaan. 2. Mencegah pencemaran lingkungan, menciptalkan dan menjaga kondisi lingkungan yang bersih, aman, nyaman dan sehat.

15

3. Mematuhi persyaratan peraturan perundang-undangan dan persyaratan lainnya yang berkaitan dengan Mutu, Lingkungan, K3 dan Pengamanan. 4. Menetapkan wewenang dan tanggung jawab yang jelas pada seluruh jajaran perusahaan untuk menjamin terpilihnya Sistem Manajemen Terintegrasi. 5. Memelihara dan mengkomunikasikan kebijakan Sistem Manajemen Terintegrasi ini kepada seluruh karyawan dan pihak eksternal yang membutuhkan.

J. Sasaran Perusahaan Sasaran perusahaan PT. Indonesia Power UBP Mrica PLTA Panglima Besar Soedirman untuk meningkatkan kinerja dengan penekanan pada : 1. Peningkatan Keandalan Unit yaitu meminimalkan equivalent Forced Outage Rate (EFOR) dan Scheduled Outage Factor (SOF) sehingga lebih kecil dari target tahun berjalan. 2. Menjaga kesiapan Unit sehingga Equivalent Availability Factor (EAF) lebih besar dari 97% per tahun. 3. Mengelola Pemakaian Sumber Daya Alam secara efektif. 4. Mengendalikan sendimentasi dengan melakukan penyuluhan dan penghijauan. 5. Mengelola Pengendalian Limbah. 6. Mencapai Zero Fatal Accident. 7. Mengelola pengamanan aset Pembangkit. 8. Tercapainya sasaran Per Bidang.

16

BAB III KEGIATAN KEAHLIAN A. Kegiatan Industri 1. MRTG MRTG (Multi Router Traffic Grapher), merupakan tool berbasiskan web yang digunakan untuk melihat status dari jaringan kita. MRTG tidak hanya untuk melihat trafik jaringan , tapi dapat juga digunakan untuk melihat trafik cpu load, memori load. Ada banyak tool seperti MRTG, seperti cacti,ntop,nagios,iptraff. MRTG ini digunakan untuk melihat trafik dari server, komputer client dan komputer gateway.

2. Bandwidth Bandwidth adalah suatu ukuran dari banyaknya informasi yang dapat mengalir dari suatu tempat ke tempat lain dalam suatu waktu tertentu. Bandwidth dapat dipakaikan untuk mengukur baik aliran data analog mau pun aliran data digital. Sekarang telah menjadi umum jika kata bandwidth lebih banyak dipakaikan untuk mengukur aliran data digital. Bandwidth dapat di ibaratkan sebagai sebuah jalan raya yang dilewati oleh banyak kendaraan yang lewat, maka semakin lambat laju kendaraan. Semakin lebar jalan raya, maka semakin banyak kendaraan yang dapat lewat.

3. Router Router adalah sebuah alat jaringan komputer yang

mengirimkan paket data melalui sebuah jaringan atau Internet menuju tujuannya, melalui sebuah proses yang dikenal sebagai routing. Proses
16

17

routing terjadi pada lapisan 3 (Lapisan jaringan seperti Internet Protocol) dari stack protokol tujuh-lapis OSI. Router berfungsi sebagai penghubung antar dua atau lebih jaringan untuk meneruskan data dari satu jaringan ke jaringan lainnya. Router berbeda dengan switch. Switch merupakan penghubung beberapa alat untuk membentuk suatu Local Area Network (LAN). Router sangat banyak digunakan dalam jaringan berbasis teknologi protokol TCP/IP, dan router jenis itu disebut juga dengan IP Router. Selain IP Router, ada lagi AppleTalk Router, dan masih ada beberapa jenis router lainnya. Internet merupakan contoh utama dari sebuah jaringan yang memiliki banyak router IP. Router dapat digunakan untuk menghubungkan banyak jaringan kecil ke sebuah jaringan yang lebih besar, yang disebut dengan internetwork, atau untuk membagi sebuah jaringan besar ke dalam beberapa subnetwork untuk meningkatkan kinerja dan juga mempermudah manajemennya. Router juga kadang digunakan untuk mengoneksikan dua buah jaringan yang menggunakan media yang berbeda (seperti halnya router wireless yang pada umumnya selain ia dapat menghubungkan komputer dengan menggunakan radio, ia juga mendukung penghubungan komputer dengan kabel UTP), atau berbeda arsitektur jaringan, seperti halnya dari Ethernet ke Token Ring. Router juga dapat digunakan untuk menghubungkan LAN ke sebuah layanan telekomunikasi seperti halnya telekomunikasi leased line atau Digital Subscriber Line (DSL). Router yang digunakan untuk menghubungkan LAN ke sebuah koneksi leased line seperti T1, atau T3, sering disebut sebagai access server. Sementara itu, router yang digunakan untuk menghubungkan jaringan lokal ke sebuah koneksi DSL disebut juga dengan DSL router. Router-router jenis tersebut umumnya memiliki fungsi firewall untuk melakukan penapisan paket berdasarkan alamat sumber dan alamat tujuan paket tersebut, meski

18

beberapa router tidak memilikinya. Router yang memiliki fitur penapisan paket disebut juga dengan packet-filtering router. Router umumnya memblokir lalu lintas data yang dipancarkan secara broadcast sehingga dapat mencegah adanya broadcast storm yang mampu memperlambat kinerja jaringan. Secara umum router dibagi menjadi 2 jenis, yaitu : a) static router (router statis): adalah sebuah router yang memiliki tabel routing statis yang di setting secara manual oleh para administrator jaringan. b) dynamic router (router dinamis): adalah sebuah router yang memiliki dab membuat tabel routing dinamis, dengan mendengarkan lalu lintas jaringan dan juga dengan saling berhubungan dengan router lainnya.

4. VPN ( Virtual Private Network ) VPN merupakan suatu jaringan komunikasi lokal yang terhubung melalui media jaringan publik. Infrastruktur publik yang paling banyak digunakan adalah internet. Untuk memperoleh komunikasi yang aman (private) melalui internet, diperlukan protokol khusus untuk mengatur pengamanan datanya. Perusahaan / organisasi yang ingin membuat wide area network (WAN) dapat menggunakan VPN sebagai alternatif dalam implementasinya. Penggunaan leased line sebagai implementasi WAN membutuhkan investasi yang sangat besar. Dibutuhkan pengeluaran ribuan dolar (USD) setiap bulannya untuk memperoleh hak istimewa menggunakan kabel yang tak dapat digunakan oleh perusahaan / organisasi / orang lain. a. Keuntungan menggunakan VPN Ada beberapa keuntungan yang dapat diperoleh dengan menggunakan VPN untuk implementasi WAN. Pertama,

19

jangkauan jaringan lokal yang dimiliki suatu perusahaan akan menjadi luas, sehingga perusahaan dapat mengembangkan bisnisnya di daerah lain. Waktu yang dibutuhkan untuk menghubungkan jaringan lokal ke tempat lain juga semakin cepat, karena proses instalasi infrastruktur jaringan dilakukan dari perusahaan / kantor cabang yang baru dengan ISP terdekat di daerahnya. Sedangkan penggunaan leased line sebagai WAN akan membutuhkan waktu yang lama untuk membangun jalur koneksi khusus dari kantor cabang yang baru dengan perusahaan induknya. Dengan demikian penggunaan VPN secara tidak langsung akan meningkatkan efektivitas dan efisiensi kerja. Kedua, penggunaaan VPN dapat mereduksi biaya operasional bila dibandingkan dengan penggunaan leased line sebagai cara tradisional untuk mengimplementasikan WAN. VPN dapat mengurangi biaya pembuatan jaringan karena tidak membutuhkan kabel (leased line) yang panjang. Penggunaan kabel yang panjang akan membutuhkan biaya produksi yang sangat besar. Semakin jauh jarak yang diinginkan, semakin meningkat pula biaya produksinya. VPN menggunakan internet sebagai media komunikasinya. Perusahaan hanya membutuhkan kabel dalam jumlah yang relatif kecil untuk menghubungkan perusahaan tersebut dengan pihak ISP (internet service provider) terdekat. Media internet telah tersebar ke seluruh dunia, karena internet digunakan sebagai media komunikasi publik yang bersifat terbuka. Artinya setiap paket informasi yang dikirimkan melalui internet, dapat diakses dan diawasi bahkan dimanipulasi, oleh setiap orang yang terhubung ke internet pada setiap saat. Setiap orang berhak menggunakan internet dengan syarat dia memiliki akses ke internet. Untuk memperoleh akses ke internet, orang tersebut dapat dengan mudah pergi ke warnet (warung internet)

20

yang sudah banyak tersebar di Indonesia. Oleh karena itu untuk memperoleh komunikasi yang aman, perlu protokol tambahan yang khusus dirancang untuk mengamankan data yang dikirim melalui internet, sehingga data tersebut hanya dapat diakses oleh pihak tertentu saja. Penggunaan VPN juga dapat mengurangi biaya telepon untuk akses jarak jauh, karena hanya dibutuhkan biaya telepon untuk panggilan ke titik akses yang ada di ISP terdekat. Pada beberapa kasus hal ini membutuhkan biaya telepon SLJJ (sambungan langsung jarak jauh), namun sebagian besar kasus cukup dengan biaya telepon lokal. Berbeda dengan penggunaan leased line, semakin jauh jarak antar terminal, akan semakin mahal biaya telepon yang digunakan. Biaya operasional perusahaan juga akan berkurang bila menggunakan VPN. Hal ini disebabkan karena pelayanan akses dial-up dilakukan oleh ISP, bukan oleh perusahaan yang bersangkutan. Secara teori biaya operasional ISP yang dibebankan kepada perusahaan bisa jauh lebih kecil daripada biaya operasional akses dial-up tersebut ditanggung perusahaan itu sendiri karena biaya operasional ISP itu ditanggung bersama-sama oleh ribuan pelanggan ISP tersebut. Ketiga, penggunaan VPN akan meningkatkan

skalabilitas. Perusahaan yang tumbuh pesat akan membutuhkan kantor cabang baru di beberapa tempat yang terhubung dengan jaringan lokal kantor pusat. Bila menggunakan leased line, penambahan satu kantor cabang membutuhkan satu jalur untuk membangun WAN. Penambahan satu kantor cabang baru lagi (dua kantor cabang) akan membutuhkan dua tambahan jalur, masingmasing ke kantor pusat dan ke kantor cabang terdahulu. Jika mereka memiliki kantor cabang yang ke-3, dibutuhkan enam jalur

21

untuk menghubungkan semua kantor. Jika ada empat kantor cabang, maka dibutuhkan 10 jalur. Berbeda dengan penggunaan leased line, penambahan satu kantor cabang hanya membutuhkan satu jalur, yaitu jalur yang menhubungkan kantor cabang yang baru dengan ISP terdekat. Selanjutnya jalur dari ISP akan terhubung ke internet yang merupakan jaringan global. Dengan demikian penggunaan VPN untuk implementasi WAN akan menyederhanakan topologi jaringannya. Keempat, VPN memberi kemudahan untuk diakses dari mana saja, karena VPN terhubung ke internet. Sehingga pegawai yang mobile dapat mengakses jaringan khusus perusahaan di manapun dia berada. Selama dia bisa mendapatkan akses ke internet ke ISP terdekat, pegawai tersebut tetap dapat melakukan koneksi dengan jaringan khusus perusahaan. Hal ini tidak dapat dilakukan jika menggunakan leased line yang hanya dapat diakses pada terminal tertentu saja.

b. Kerugian Menggunakan VPN VPN juga memiliki kelemahan yaitu pertama, VPN membutuhkan perhatian yang serius pada keamanan jaringan publik (internet). Oleh karena itu diperlukan tindakan yang tepat untuk mencegah terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan seperti penyadapan, hacking dan tindakan cyber crime pada jaringan VPN. Kedua, ketersediaan dan performansi jaringan khusus perusahaan melalui media internet sangat tergantung pada faktorfaktor yang berada di luar kendali pihak perusahaan. Kecepatan dan keandalan transmisi data melalui internet yang digunakan

22

sebagai media komunikasi jaringan VPN tidak dapat diatur oleh pihak pengguna jaringan VPN, karena traffic yang terjadi di internet melibatkan semua pihak pengguna internet di seluruh dunia. Ketiga, perangkat pembangun teknologi jaringan VPN dari beberapa vendor yang berbeda ada kemungkinan tidak dapat digunakan secara bersama-sama karena standar yang ada untuk teknologi VPN belum memadai. Oleh karena itu fleksibilitas dalam memilih perangkat yang sesuai dengan kebutuhan dan keuangan perusahaan sangat kurang. Keempat, VPN harus mampu menampung protokol lain selain IP dan teknologi jaringan internal yang sudah ada. Akan teteapi IP masih dapat digunakan VPN melalui pengembangan IPSec (IP Security Protocol).

c. Jenis Implementasi VPN c.1 Remote Access VPN Pada umumnya implementasi VPN terdiri dari 2 macam. Pertama adalah remote access VPN. Dan yang kedua adalah siteto-site VPN. Remote access biasa juga disebut virtual private dialup network (VPDN), menghubungkan antara penggunan yang mobile dengan local area network (LAN). Jenis VPN ini digunakan oleh pegawai perusahaan yang ingin terhubung ke jaringan khusus perusahaannya dari berbagai lokasi yang jauh (remote) dari perusahaannya. Biasanya

perusahaan yang ingin membuat jaringan VPN tipe ini akan bekerjasama dengan enterprise service provider (ESP). ESP akan

23

memberikan suatu network access server (NAS) bagi perusahaan tersebut. ESP juga akan menyediakan software klien untuk komputer-komputer yang digunakan pegawai perusahaan tersebut. Untuk mengakses jaringan lokal perusahaan, pegawai tersebut harus terhubung ke NAS dengan men-dial nomor telepon yang sudah ditentukan. Kemudian dengan menggunakan sotware klien, pegawai tersebut dapat terhubung ke jaringan lokal perusahaan. Perusahaan yang memiliki pegawai yang ada di lapangan dalam jumlah besar dapat menggunakan remote access VPN untuk membangun WAN. VPN tipe ini akan memberikan keamanan, dengan mengenkripsi koneksi antara jaringan lokal perusahaan dengan pegawainya yang ada di lapangan. Pihak ketiga yang melakukan enkripsi ini adalah ISP. c.2 Site-to-site VPN Jenis implementasi VPN yang kedua adalah site-to-site VPN. Implementasi jenis ini menghubungkan antara 2 kantor atau lebih yang letaknya berjauhan, baik kantor yang dimiliki perusahaan itu sendiri maupun kantor perusahaan mitra kerjanya. VPN yang digunakan untuk menghubungkan suatu perusahaan dengan perusahaan lain (misalnya mitra kerja, supplier atau pelanggan) disebut ekstranet. Sedangkan bila VPN digunakan untuk menghubungkan kantor pusat dengan kantor cabang, implementasi ini termasuk jenis intranet site-to-site VPN.

24

B. Memantau Bandwidth dengan MRTG 1. Mengakses MRTG Mengakses MRTG bisa dilakukan melalui computer

dimanapun yang mempunyai akses internet. Dapat diakses dengan alamat url http://mrtg.telkom.net. Dalam halaman web tersebut terdapat fasilitas untuk memantau jaringan VPN. Untuk memantau jaringan VPN di PT. Indonesia Power UBP Mrica dengan menggunakan user dan password yang telah diberikan oleh pihak Telkom kepada pihak Indonesia Power.

Gambar 4. Halaman awal MRTG Telkom 2. Analisa Jaringan VPN di PT Indonesia Power UBP Mrica Analisa jaringan VPN dibawah ini penulis ambil pada tanggal 27 Juli 2010. Jaringan VPN ini berungsi untuk mengontrol dan memantau kegiatan pembangkit di masing-masing lokasi. Terdapat 10 lokasi yang di pantau di PT . Indonesi Power UBP Mrica, lokasi itu termasuk Pajengkolan, Bawang, Jelok, Kedungombo, Garung, Ketenger, Sempor, Sidorejo, Wadaslintang, Wonogiri.

25

Berikut adalah data analisis di lokasi tersebut : a. Pajengkolan Sistem Deskripsi : xx-xx-xxx in xxxxxx, up for 280 days, 14:52:35.51 :fastEthernet0/0.11-802.1Q-vLAN-subifVPNIP INDONESIA POWER PAJENGKOLAN Tipe Nama IP Address Kecepatan : layer 2 Virtual LAN using 802.1Q(135) : Fa0/0.11 : xxx.xxx.xxx.xxx() : 128 kbits/s

Update terakhir: Selasa, 27 Juli 2010, 12:39:5

Rata - rata Harian Trafik Masuk In Max : 43,8 Kbps : 75,7 Kbps Trafik Keluar Out Max : 27,6 Kbps : 59,1 Kbps

Rata - rata Mingguan Trafik Masuk In Max : 66,0 Kbps : 97,3 Kbps Trafik Keluar Out Max : 45,9 Kbps : 92,0 Kbps

26

Rata - rata Bulanan Trafik Masuk In Max : 53,3 Kbps : 97,5 Kbps Trafik Keluar Out Max : 40,7 Kbps : 77,6 Kbps

Rata - rata Tahunan Trafik Masuk In Max : 30,8 Kbps : 80,3 Kbps Trafik Keluar Out Max : 24,1 Kbps : 57,7 Kbps

b. Bawang Sistem Deskripsi : xx-xx-xxx in xxxxxx, up for 356 days, 12:13:10.92 :Serial1/5:0 VPNIP INDONESIA POWER

BAWANG CID:12047 FAI:10114 FMI:4017,11127 Tipe Nama IP Address Kecepatan : propPointToPointserial (22) : Se1/5:0 : xxx.xxx.xxx.xxx() : 1,024 kbits/s

Update terakhir: Selasa, 27 Juli 2010, 12:42:05

27

Rata - rata Harian Trafik Masuk In Max : 357,1 Kbps : 583,7 Kbps Trafik Keluar Out Max : 466,1 Kbps : 602,6 Kbps

Rata - rata Mingguan Trafik Masuk In Max : 376,0 Kbps : 595,1 Kbps Trafik Keluar Out Max : 492,4 Kbps : 644,5 Kbps

Rata - rata Bulanan Trafik Masuk In Max : 379,2 Kbps : 626,9 Kbps Trafik Keluar Out Max : 480,8 Kbps : 581,2 Kbps

Rata - rata Tahunan Trafik Masuk In Max : 353,2 Kbps : 504,7 Kbps Trafik Keluar Out Max : 428,0 Kbps : 508,6 Kbps

28

c. Jelok Sistem Deskripsi : xx-xx-xxx in xxxxxx, up for 320 days, 15:14:34.91 :Serial1/0:1 INDONESIA POWER PLTA JELOK TUNTANG SALATIGA CID:12556 FAI:10699 Tipe Nama IP Address Kecepatan : propPointToPointserial (22) : Se1/0:1 : xxx.xxx.xxx.xxx() : 256 kbits/s

Update Terakhir: Selasa, 27 Juli 2010, 12:41:11

Rata - rata Harian Trafik Masuk In Max : 119,0 Kbps : 145,7 Kbps Trafik Keluar Out Max : 115,2 Kbps : 248,2 Kbps

Rata - rata Mingguan Trafik Masuk In Max : 129,2 Kbps : 245,2 Kbps Trafik Keluar Out Max : 116,2 Kbps : 236,2 Kbps

29

Rata - rata Bulanan Trafik Masuk In Max : 127,6 Kbps : 207,6 Kbps Trafik Keluar Out Max : 117,0 Kbps : 234,6 Kbps

Rata - rata Tahunan Trafik Masuk In Max : 128,4 Kbps : 167,2 Kbps Trafik Keluar Out Max : 113,3 Kbps : 143,2 Kbps

d. Kedungombo Sistem Deskripsi : xx-xx-xxx in xxxxxx, up for 277 days, 16:45:13.93 :fastEthernet0/1.700-802.1Q-vLAN-subif VPNIP

INDONESIA POWER KD OMBO CID 4125700 FMI 11186 SID-TENOSS 4 Tipe Nama IP Address Kecepatan : layer 2 Virtual LAN using 802.1Q(135) : Fa0/1.700 : xxx.xxx.xxx.xxx() : 320 kbits/s

Update Terakhir: Selasa, 27 Juli 2010, 12:37:22

30

Rata - rata Harian Trafik Masuk In Max : 44,0 Kbps : 131,9 Kbps Trafik Keluar Out Max : 40,4 Kbps : 119,3 Kbps

Rata - rata Mingguan Trafik Masuk In Max : 42,0 Kbps : 131,2 Kbps Trafik Keluar Out Max : 39,1 Kbps : 110,1 Kbps

Rata - rata Bulanan Trafik Masuk In Max : 38,7 Kbps : 97,6 Kbps Trafik Keluar Out Max : 39,2 Kbps : 143,5 Kbps

Rata - rata Tahunan Trafik Masuk In Max : 41,5 Kbps : 76,9 Kbps Trafik Keluar Out Max : 45,4 Kbps : 86,8 Kbps

e. Garung Sistem Deskripsi : xx-xx-xxx in xxxxxx, up for 375 days, 19:49:19.32 :FastEthernet0/1 VPN IP INDONESIA POWER GARUNG CID:40240001 FMI:4018,11128 Tipe : ethernetCsmacd (6)

31

Nama IP Address Kecepatan

: Fa0/1 : xxx.xxx.xxx.xxx() : 256 kbits/s

Update Terakhir: Selasa, 27 Juli 2010, 12:39:14

Rata - rata Harian Trafik Masuk In Max : 75,1 Kbps : 282,7 Kbps Trafik Keluar Out Max : 44,2 Kbps : 65,2 Kbps

Rata - rata Mingguan Trafik Masuk In Max : 73,4 Kbps : 235,0 Kbps Trafik Keluar Out Max : 48,4 Kbps : 151,9 Kbps

Rata - rata Bulanan Trafik Masuk In Max : 72,8 Kbps : 119,5 Kbps Trafik Keluar Out Max : 47,2 Kbps : 137,4 Kbps

Rata - rata Tahunan Trafik Masuk In Max : 79,7 Kbps : 109,0 Kbps Trafik Keluar Out Max : 49,9 Kbps : 178,5 Kbps

32

f. Ketenger Sistem Deskripsi : xx-xx-xxx in xxxxxx, up for 356 days, 12:13:10.92 :serial2/1:14 VPNIP INDONESIA POWER

Ketenger CID:12285 FMI:4019/11130 Tipe Nama IP Address Kecepatan : propPointToPointSerial (22) : Se2/1:14 : xxx.xxx.xxx.xxx() : 256 kbits/s

Update Terakhir: Selasa, 27 Juli 2010, 12:42:26

Rata - rata Harian Trafik Masuk In Max : 83,0 Kbps : 107,1 Kbps Trafik Keluar Out Max : 65,9 Kbps : 244,6 Kbps

Rata - rata Mingguan Trafik Masuk In Max : 82,1 Kbps : 232,3 Kbps Trafik Keluar Out Max : 62,0 Kbps : 182,5 Kbps

Rata - rata Bulanan Trafik Masuk In Max : 81,9 Kbps : 147,0 Kbps Trafik Keluar Out Max : 66,3 Kbps : 247,6 Kbps

33

Rata - rata Tahunan Trafik Masuk In Max : 53,4 Kbps : 88,5 Kbps Trafik Keluar Out Max : 57,9 Kbps : 129,2 Kbps

g. Sempor Sistem Deskripsi : xx-xx-xxx in xxxxxx, up for 82 days, 8:18:15.34 :Serial1/1/2:2 VPNIP INDONESIA POWER

SEMPOR CID:12427 FMI 4021 Tipe Nama IP Address Kecepatan : propPointToPointSerial (22) : Se1/1/2:2 : xxx.xxx.xxx.xxx() : 128 kbits/s

Update Terakhir: Selasa, 27 Juli 2010, 12:42:02

Rata - rata Harian Trafik Masuk In Max : 28,5 Kbps : 43,1 Kbps Trafik Keluar Out Max : 19,8 Kbps : 41,3 Kbps

Rata - rata Mingguan Trafik Masuk In Max : 28,2 Kbps : 61,1 Kbps Trafik Keluar Out Max : 19,6 Kbps : 46,4 Kbps

34

Rata - rata Bulanan Trafik Masuk In Max : 24,3 Kbps : 43,6 Kbps Trafik Keluar Out Max : 16,9 Kbps : 57,0 Kbps

Rata - rata Tahunan Trafik Masuk In Max : 19,1 Kbps : 30,7 Kbps Trafik Keluar Out Max : 13,9 Kbps : 23,6 Kbps

h. Sidorejo Sistem Deskripsi : xx-xx-xxx in xxxxxx, up for 272 days, 16:45:13.93 :fastEthernet0/0.701-802.1Q-vLAN-subifVPNIP INDONESIA POWER SIDOREJO CID 4125701 TENOSS 47052600801200 Tipe Nama IP Address Kecepatan : layer 2 Virtual LAN using 802.1Q(135) : Fa0/0.701 : xxx.xxx.xxx.xxx() : 128 kbits/s

Update Terakhir: Selasa, 27 Juli 2010, 12:37:26

Rata - rata Harian Trafik Masuk In Max : 16,1 Kbps : 40,2 Kbps Trafik Keluar Out Max : 14,6 Kbps : 65,3 Kbps

35

Rata - rata Mingguan Trafik Masuk In Max : 15,0 Kbps : 20,6 Kbps Trafik Keluar Out Max : 12,1 Kbps : 60,5 Kbps

Rata - rata Bulanan Trafik Masuk In Max : 15,1 Kbps : 27,2 Kbps Trafik Keluar Out Max : 11,4 Kbps : 53,9 Kbps

Rata - rata Tahunan Trafik Masuk In Max : 13,2 Kbps : 40,5 Kbps Trafik Keluar Out Max : 12,6 Kbps : 46,1 Kbps

i. Wadaslintang Sistem Deskripsi : xx-xx-xxx in xxxxxx, up for 280 days, 14:52:35.51 :fastEthernet0/0.10-802.1Q-vLAN-subifVPNIP INDONESIA POWER WADASLINTANG

CID:404800 FAI:19565 FMI:11 Tipe Nama IP Address Kecepatan : layer 2 Virtual LAN using 802.1Q(135) : Fa0/0.10 : xxx.xxx.xxx.xxx() : 256 kbits/s

Update Terakhir: Selasa, 27 Juli 2010, 12:39:58

36

Rata - rata Harian Trafik Masuk In Max : 80,7 Kbps : 90,9 Kbps Trafik Keluar Out Max : 72,3 Kbps : 154,0 Kbps

Rata - rata Mingguan Trafik Masuk In Max : 80,2 Kbps : 95,7 Kbps Trafik Keluar Out Max : 67,7 Kbps : 163,2 Kbps

Rata - rata Bulanan Trafik Masuk In Max : 73,8 Kbps : 88,4 Kbps Trafik Keluar Out Max : 56,7 Kbps : 149,0 Kbps

Rata - rata Tahunan Trafik Masuk In Max : 59,0 Kbps : 84,5 Kbps Trafik Keluar Out Max : 41,0 Kbps : 106,6 Kbps

j. Wonogiri Sistem Deskripsi : xx-xx-xxx in xxxxxx, up for 356 days, 12:13:10.92 :Serial2/0:5 VPNIP INDONESIA POWER

Wonogiri CID:12050 FMI:4023 Tipe : propPointToPointSerial (22)

37

Nama IP Address Kecepatan

: Se2/0:5 : xxx.xxx.xxx.xxx() : 256 kbits/s

Update Terakhir: Selasa, 27 Juli 2010, 12:42:25

Rata - rata Harian Trafik Masuk In Max : 55,5 Kbps : 87,6 Kbps Trafik Keluar Out Max : 34,4 Kbps : 120,7 Kbps

Rata - rata Mingguan Trafik Masuk In Max : 55,3 Kbps : 79,3 Kbps Trafik Keluar Out Max : 36,6 Kbps : 170,4 Kbps

Rata - rata Bulanan Trafik Masuk In Max : 55,6 Kbps : 68,9 Kbps Trafik Keluar Out Max : 36,3 Kbps : 105,2 Kbps

Rata - rata Tahunan Trafik Masuk In Max : 53,3 Kbps : 74,7 Kbps Trafik Keluar Out Max : 36,8 Kbps : 61,9 Kbps

38

3. Layanan MRTG Telkom Berbagai fasilitas di dalam website yang di sediakan Telkom untuk membantu pemantauan jaringan VPN pelangganya antara lain : a. Halaman Login Untuk Pengguna

Gambar 5. Halaman Login b. Menu utama dari MRTG yang menyediakan Informasi mengenai layanan aplikasi MRTG Telkom

Gambar 6. Menu Utama

39

c. Melihat grafik penggunaan jaringan secara keseluruhan.

Gambar 7. Tampilan Keseluruhan

40

d. Melihat grafik penggunaan jaringan harian

Gambar 8. Tampilan Harian Untuk melihat grafik dengan bentuk harian, maka pada kotak View Graph from Last diisi dengan 1 day(s) kemudian klik See graph. Untuk melihat grafik dalam dua hari atau tiga hari terakhir juga bisa menggunakan menu ini, yaitu dengan mengganti 1 day(s) menjadi 2 atau 3, atau sesuai kebutuhan.

e. Melihat grafik penggunaan jaringan mingguan

Gambar 9. Tampilan mingguan

41

Untuk melihat grafik dengan bentuk mingguan, maka pada kotak View Graph from Last diisi dengan 1 week(s) kemudian klik See graph. Untuk melihat grafik dalam dua minggu atau tiga minggu terakhir juga bisa menggunakan menu ini, yaitu dengan mengganti 1 week(s) menjadi 2 atau 3, atau sesuai kebutuhan.

f. Melihat grafik penggunaan jaringan bulanan

Gambar 10. Tampilan bulanan Untuk melihat grafik dengan bentuk bulanan, maka pada kotak from diisi dengan bulan, tanggal, tahun, dan jam to bulan, tanggal, tahun, dan jam kemudian klik See Custom Graph. Untuk melihat grafik dalam dua bulan atau tiga bulan terakhir juga bisa menggunakan menu ini, yaitu dengan mengganti kolom yang berisi bulan, tanggal, tahun, dan waktu sesuai kebutuhan.

42

g. Melihat grafik penggunaan jaringan tahunan

Gambar 11. Tampilan Tahunan Untuk melihat grafik dengan bentuk tahunan, maka pada kotak from diisi dengan bulan, tanggal, tahun, dan jam to bulan, tanggal, tahun, dan jam kemudian klik See Custom Graph. Untuk melihat grafik dalam dua tahun atau tiga tahun terakhir juga bisa menggunakan menu ini, yaitu dengan mengganti kolom yang berisi bulan, tanggal, tahun, dan waktu sesuai kebutuhan.

h. Mengedit nama interface

Gambar 12. Edit Nama Interface

43

Untuk merubah keterangan tentang interface pada salah satu jaringan VPN yaitu dengan meng klik edit interface threshold pada link di bawah Keterangan mengenai jaringan VPN yang akan di rubah kemudian klik submit.

i. Merubah password pengguna Untuk merubah password pengguna dari MRTG Telkom yaitu dengan meng klik edit preferences pada link di bawah Keterangan mengenai jaringan VPN yang yang tersedia. Setelah merubah password dan mengisikan alamat email yang akan menerima notifikasi dari MRTG Telkom, kemudian klik submit.

Gambar 13. Menu Ubah Password

44

BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan Praktik Industri merupakan kesempatan bagi para mahasiswa dalam mengembangkan keterampilan khususnya dibidang teknik. Dengan terselesaikannya laporan Praktik Industri ini, yang merupakan hasil kerja praktik yang telah dilaksanakan di PT. INDONESIA POWER UBP MRICA Banjarnegara. Laporan ini disajikan dari hasil pengamatan dan analisis penulis dalam melaksanakan Praktik Industri. Kemudian penulis berharap supaya laporan yang telah disusun ini nantinya dapat bermanfaat bagi pembaca sebagai bahan referensi maupun hal-hal lainnya. Setelah melaksanakan kesimpulan : 1. MRTG (Multi Router Traffic Grapher), merupakan tool berbasiskan web yang digunakan untuk melihat status dari jaringan kita. Lalu bandwidth adalah suatu ukuran dari banyaknya informasi yang dapat mengalir dari suatu tempat ke tempat lain dalam suatu waktu tertentu. Sedangkan router adalah sebuah alat jaringan komputer yang mengirimkan paket data melalui sebuah jaringan atau Internet menuju tujuannya, melalui sebuah proses yang dikenal sebagai routing. Dan yang terakhir, VPN merupakan suatu jaringan komunikasi lokal yang terhubung melalui media jaringan publik. Infrastruktur publik yang paling banyak digunakan adalah internet. 2. Mengakses MRTG bisa dilakukan melalui computer dimanapun yang mempunyai akses internet. Dapat diakses dengan alamat url http://mrtg.telkom.net. Dalam halaman web tersebut terdapat fasilitas untuk memantau jaringan VPN. Untuk memantau jaringan VPN di PT. Indonesia Power UBP Mrica dengan menggunakan user dan kerja Praktik Industri penulis menarik beberapa

44

45

password yang telah diberikan oleh pihak Telkom kepada pihak Indonesia Power. 3. Analisa jaringan VPN di PT Indonesia Power UBP Mrica dilakukan untuk mengontrol dan memantau kegiatan pembangkit di masingmasing lokasi. Terdapat 10 lokasi yang di pantau di PT . Indonesia Power UBP Mrica, lokasi itu termasuk pajengkolan, bawang, Jelok, Kedungombo, Garung, Ketenger, Sempor, Sidorejo, Wadaslintang, Wonogiri. 4. Berdasarkan hasil analisa yang penulis lakukan selama

melaksanakan praktik industri maka dapat disimpulkan bahwa kebutuhan bandwidth jaringan VPN di PT Indonesia Power UBP Mrica dirasa masih mencukupi. Hal ini berdasarkan data yang di peroleh dari grafik pemakaian jaringan pada MRTG Telkom baik daily graph, weekly graph, monthly graph, dan yearly graph.

B. Saran 1. Layanan MRTG dari Telkom sangat membantu untuk memantau dan menganalisa jaringan di PT Indonesia Power UBP Mrica, namun diharapkan dari pihak Telkom bisa lebih tanggap untuk segera memperbaiki jaringan apabila ada traffic yang down sehingga tidak mengganggu kinerja perusahaan. Hal ini bisa dilakukan dengan menambahkan fitur pada MRTG untuk melaporkan apabila ditemukan gangguan, sehingga penyampaian informasi bisa lebih cepat. 2. Untuk pihak Indonesia Power diharapkan bisa lebih memanfaatkan bandwith yang sudah ada untuk mengoptimalisasikan penggunaan traffic jaringan.

DAFTAR PUSTAKA

http://mrtg.telkom.net (Diakses pada tanggal 27 Juli 2010 jam 12.39 WIB ) http://id.wikipedia.org/wiki/VPN (Diakses pada tanggal 9 Juli 2010 jam 14.00 WIB ) http://id.wikipedia.org/wiki/Router (Diakses pada tanggal 14 Juli 2010 jam 09.46 WIB ) http://id.wikipedia.org/wiki/Bandwith (Diakses pada tanggal 14 Juli 2010 jam 14.30 WIB ) http://id.wikipedia.org/wiki/MRTG (Diakses pada tanggal 13 Juli 2010 jam 10.30 WIB )

46

LAMPIRAN - LAMPIRAN

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Kamis : 1 Juli 2010 :I : 9 jam praktik

No.
1. 2.

Uraian Kegiatan
Perkenalan Pembekalan dari pihak SDM

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Jumat : 2 Juli 2010 :I : 9 jam praktik

No.
1. 2.

Uraian Kegiatan
Perkenalan Merakit PC

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Senin : 5 Juli 2010 :I : 9 jam praktik

No.
1.

Uraian Kegiatan
Merakit PC

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Selasa : 6 Juli 2010 :I : 9 jam praktik

No.
1. Melihat

Uraian Kegiatan
Dispatcher (Alat yang berfungsi untuk memantau seluruh aktivitas Sub Unit UBP Mrica).

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Rabu : 7 Juli 2010 :I : 9 jam praktik

No.
1.

Uraian Kegiatan
Memantau jaringan menggunakan MRTG Telkom

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Kamis : 8 Juli 2010 :I : 9 jam praktik

No.
1. Mencari contoh

Uraian Kegiatan
referensi laporan materi yang ada dari di

Kuantitas

Hasil

Keterangan

perpustakaan UBP Mrica

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Jumat : 9 Juli 2010 :I : 9 jam praktik

No.
1. 2.

Uraian Kegiatan
Browsing materi VPN Browsing materi Oracle

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Senin : 12 Juli 2010 : II : 9 jam praktik

No.
1.

Uraian Kegiatan
Mengunjungi Power House (PH) untuk melihat peralatan pembangkit listrik.

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Selasa : 13 Juli 2010 : II : 9 jam praktik

No.
1.

Uraian Kegiatan
Browsing materi MRTG

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Rabu : 14 Juli 2010 : II : 9 jam praktik

No.
1.

Uraian Kegiatan
Menginstal berbasis LAN perangkat jaringan

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Kamis : 15 Juli 2010 : II : 9 jam praktik

No.
1.

Uraian Kegiatan
Browsing materi MRTG, VPN, bandwith dan router

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Senin : 19 Juli 2010 : III : 9 jam praktik

No.
1. Mencari

Uraian Kegiatan
referensi laporan di perpustakaan UBP Mrica

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Selasa : 20 Juli 2010 : III : 9 jam praktik

No.
1.

Uraian Kegiatan
Melihat konektivitas database di ruangan Server

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Rabu : 21 Juli 2010 : III : 9 jam praktik

No.
1.

Uraian Kegiatan
Analisa jaringan dengan MRTG

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Kamis : 22 Juli 2010 : III : 9 jam praktik

No.
1.

Uraian Kegiatan
Membuat laporan

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Jumat : 23 Juli 2010 : III : 9 jam praktik

No.
1. 2.

Uraian Kegiatan
Membuat laporan Membuat kabel cross

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Senin : 26 Juli 2010 : IV : 9 jam praktik

No.
1. server 2.

Uraian Kegiatan
Melihat backup database di ruangan

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Membuat laporan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Selasa : 27 Juli 2010 : IV : 9 jam praktik

No.
1.

Uraian Kegiatan
Memindah data backup dari CD ke komputer Bagian Kepegawaian

Kuantitas

Hasil

Keterangan

2.

Membuat laporan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Rabu : 28 Juli 2010 : IV : 9 jam praktik

No.
1. 2.

Uraian Kegiatan
Bersih - bersih gudang peralatan Membuat laporan

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Kamis : 29 Juli 2010 : IV : 9 jam praktik

No.
1. 2.

Uraian Kegiatan
Bersih - bersih gudang peralatan Membuat laporan

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

FAKULTAS TEKNIK

CATATAN KEGIATAN HARIAN PRAKTIK INDUSTRI


Hari Tanggal Minggu ke Lama Pelaksanaan : Jumat : 30 Juli 2010 : IV : 9 jam praktik

No.
1.

Uraian Kegiatan
Perpisahan

Kuantitas

Hasil

Keterangan

Mengetahui Pembimbing Industri, Yang Membuat,

Agus Santoso, A.Md NIP 6082838K3

Aditia Nuswantara NIM. 08520241024