P. 1
Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

|Views: 7,259|Likes:
Dipublikasikan oleh Fitri Utami Hasan
KLASIFIKASI TUMBUHAN TINGKAT TINGGI
Makalah ini diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Dasar Ilmu Tanaman

Disusun oleh: Kelompok 7 Dylis Hartanto (150510100196) Indra Permana (150510100205) Fitri Utami Hasan (150510100207) Fathi Habibatur Rahman (150510100217) Ujang Rohimat (150510100218)

FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS PADJAJARAN 2010

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

1

BAB I PENDAHULUAN

I. LATAR BELAKANG Di dunia ini terdapat lebih dari 280.000 species tumbuhan, belum t
KLASIFIKASI TUMBUHAN TINGKAT TINGGI
Makalah ini diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Dasar Ilmu Tanaman

Disusun oleh: Kelompok 7 Dylis Hartanto (150510100196) Indra Permana (150510100205) Fitri Utami Hasan (150510100207) Fathi Habibatur Rahman (150510100217) Ujang Rohimat (150510100218)

FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS PADJAJARAN 2010

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

1

BAB I PENDAHULUAN

I. LATAR BELAKANG Di dunia ini terdapat lebih dari 280.000 species tumbuhan, belum t

More info:

Published by: Fitri Utami Hasan on Nov 06, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/10/2013

pdf

text

original

KLASIFIKASI TUMBUHAN TINGKAT TINGGI

Makalah ini diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Dasar Ilmu Tanaman

Disusun oleh: Kelompok 7 Dylis Hartanto (150510100196) Indra Permana (150510100205) Fitri Utami Hasan (150510100207) Fathi Habibatur Rahman (150510100217) Ujang Rohimat (150510100218)

FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS PADJAJARAN 2010

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

1

BAB I PENDAHULUAN

I. LATAR BELAKANG Di dunia ini terdapat lebih dari 280.000 species tumbuhan, belum termasuk sekitar 100.000 spesies jamur, yang kesemuanya telah diidentifikasi dan telah diberi nama sesuai dengan peraturan yang berlaku. Ada pendapat yang mengelompokan jamur ke dalam 2002). Dari keseluruhan tumbuhan yang tersebar di muka bumi, sekitar 10% diantaranya berada di Indonesia. Tumbuhan yang tingkat perkembangannya lebih tinggi, yaitu tumbuhan tingkat tinggi (Phanerogamae), dimasukkan dalam satu division yaitu Spermatophyta yang terbagi atas Gymnospermae dan Angiospermae. Angiospermae terbagi lagi atas Monocotyledoneae dan Dicotyledoneae. Manusia telah memanfaatkan tumbuhan sebagai tanaman sumber bahan makanan (tanaman pangan, tanaman perkebunan, tanaman sayuran, dan tanaman buah-buahan), sumber bahan obat, sumber bahan rempah/bumbu, sumber tanaman hias,sumber bahan kerajinan/industry, sumber bahan sandang dan papan. Agar spesies tumbuhan tersebut dapat dikenali karena kaitannya dengan peranannya dalam bidang produksi tanaman secara efektif dan produktif, maka perlu dikaji pengetahuan tentang klasifikasi tumbuhan sehingga semua tumbuhan dapat dikelompokan secara taksonomis berdasarkan cirri-ciri yang spesifik. tumbuhan karena kemiripannya dengan dan adda juga yang mengelompokannya tersendiri karena jamur tidak berklorofil (Campbell dan Reece,

II. TUJUAN Tujuan dibuatnya makalah ini adalah untuk dapat mengklasifikasikan tumbuhan tingkat tinggi sehingga dapat dipahami cirri-ciri tumbuhan yang termasuk tumbuhan tingkat tinggi (Gymnospermae, Agiospermae, Monocotyledoneae, Dicotyledoneae)

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

2

dan mngenal contoh-contohnya dalam kaitannya dengan peranannya dalam bidang produksi tanaman secara efektif dan produktif.

III.RUMUSAN MASALAH
1. Ciri-ciri dan Pembagian Divisio Spermatophyta

2.

Ciri-ciri serta Contoh Tumbuhan Subdivisio Gymnospermae

3. Ciri-ciri dan Pembagian Subivisio Angiospermae 4. Ciri-ciri dan Contoh Tumbuhan dari Classis Monocotyledoneae 5. Ciri-ciri dan Contoh Tumbuhan dari Classis Dicotyledoneae

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

3

BAB II

I.

CIRI-CIRI DAN PEMBAGIAN DIVISIO SPERMATOPHYTA Spermatophyta (Yunani, sperma=biji ,

phyton=tumbuhan) merupakan kelompok tumbuhan yang memiliki ciri khas, yaitu adanya suatu orga n yang berupa biji. Biji merupakan bagian yang berasal dari bakal biji dan di dalamnya mengandung calon individu baru, yaitu lembaga. Lembaga akan terjadi setelah terjadi penyer bukan atau persarian yang diikuti oleh pembuahan. Spermatophyta berasal dari bahasa Inggris yang berarti tumbuhan berbiji. Sedangkan di Indonesia banyak sekali ditemukan berbagai jenis tumbuhan berbiji yang sampai saat ini tetap dipelihara dan dikembangkan. Dalam sistem taksonomi modern, kelompok tumbuhan ditempatkan pada berbagai takson. Selain , Angiospermae, kelompok ini disebut juga dengan Anthophyta ("tumbuhan bunga"). Spermatophyta merupakan heterospora. Spermatophyta membetuk struktur

megasporangia dan mikrosporangia yang berkumpul pada suatu sumbuh pendek. Misalnya struktur seperti konus atau strobilus pada konifer dan bunga pada tumbuhan berbunga. Seperti halnya pada tumbuhan lain, spora pada Spermatophyta dihasilkan melalui meiosis di dalam sporangia. Akan tetapi, pada Spermatophyta, megaspora tidak dilepaskan melainkan dipertahankan. Megasporangia mendukung perkembangan gametofit betina dan menyediakan makanan serta air. Gametofit betina akan tetap berada dalam sporangium, menjadi matang dan memlihara generasi sporofit berikutnya setelah terjadi pembuahan. Pada mikrosporangium, produk meiosis berupa mikrospora. Mikrospora yang mencapai sporofit akan berkecambah membentuk serbuk sari yang tumbuh menuju kearah bakal biji untuk membuahi gametofit betina. Pada Spermatophyta, istilah mikrospora merupakan serbuk sari, mikrosporangium merupakan kantung serbuk sari, dan mikrosporofil merupakan benagsari. Istilah megaspora merupakan kandung lembaga (kantung embrio), megasporangium merupakan bakal biji, dan megasporofil merupaka daun buah (karpela).
Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi 4

A.

CIRI-CIRI DIVISIO SPERMATOPHYTA 1. Gamet betinanya disebut :
Terdapat di dalam

Ovum (sel telur)

Ovulum (bakal biji)
Ter dap at di dal am

Ovarium (bakal buah) *Tingkat perkembangannya lebih tinggi disebut juga Higher Plants (Tumbuhan Tingkat Tinggi)
2. Makroskopis dengan ketinggian bervariasi

Tumbuhan biji tertinggi berupa pohon dengan tinggi melbihi 100 m. Misalnya pohon konifer Sequoiadendron giganteum d taman Nasional Yosemite California, dengan tinggi sektar 115 m dan diameter batang sekitar 14 m.
3. Bentuk tubuhnya bervariasi

Pohon, misalnya jati, duku, kelapa, beringin, cemara; Perduk, misalnya mawar, kembang merak, kembang sepatu; semak, misalnya arbei; dan Herba, misalnya sayur-sayuran, bunga lili, serta bunga krokot.
4. Cara hidup fotoautotrof 5. Habitatnya kebanyakan di darat tapi ada juga yang mengapung di air

(teratai)

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

5

6. Mempunyai pembuluh floem dan xylem 7. Reproduksi melalui penyerbukan (polinasi) dan pembuahan (fertilisasi) 8. Dibedakan menjadi dua golongan yaitu tumbuhan berbiji terbuka

(gymnospermae) dan tumbuhan berbiji tertutup (angiospermae).

B.

PEMBAGIAN DIVISIO SPERMATOPHYTA

DIVISIO SPERMATOPHYTA

SUBDIVISIO GYMNOSPERMA E

SUB DIVISIO ANGIOSPERMA E

CLASSIS CYCADOPSID A

CLASSIS CONIFEROPSI DA

CLASSIS GNETOPSIDA

CLASSIS MONOCOTYLEDON EAE

CLASSIS DICOTYLEDON EAE

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

6

II. CIRI-CIRI SERTA CONTOH TUMBUHAN SUBDIVISIO GYMNOSPERMAE Gymnospermae berasal dari bahasa Yunani yaitu, Gymno artinya terbuka atau telanjang dan sperma artinya biji. Anggota Gymnospermae memiliki ciri utama berupa bakal biji yang tumbuh pada permukaan megasporafil (daun buah). Tumbuhan ini memiliki habitus semak, perdu, atau pohon. Akarnya merupakan akar tunggang, batang tumbuhan tegak lurus dan bercabang-cabang. Gymnospermae telah hidup di bumi sejak periode Devon (410-360 juta tahun yang lalu), sebelum eradinosaurus. Pada saat itu, Gymnospermae banyak diwakili oleh kelompok yang sekarang sudah punah dan kini menjadi batu bara: Pteridospermophyta (paku biji), Bennettophyta dan Cordaitophyta. Anggotaanggotanya yang lain dapat melanjutkan keturunannya hingga sekarang. Angiospermae yang ditemui sekarang dianggap sebagai penerus dari salah satu kelompok Gymnospermae purba yang telah punah (paku biji). Gymnospermae tidak memiliki bunga yang sesungguhnya, sporofil terpisah-pisah atau membentuk stabilus jantan dan strobilus betina. Umumnya berkelamin tunggal namun ada juga yang berkelamin dua. Penyerbukan pada gymnospermae hampir selalu dengan cara anemogami (bantuan angin). Waktu penyerbukan sampai pembuahan relatif panjang. Gymnospermae dibagi menjadi empat klad, ada yang menjadikannya sebagai kelas, namun sekarang dianggap sebagai divisi tersendiri, yaitu: Cycadophyta (sebagai kelas berakhiran -psida, sehingga menjadi Cycadopsida), Pinophyta (Pinopsida), Gnetophyta (Gnetopsida), Ginkgophyta (Ginkgopsida)

Gymnospermae dibagi dalam empat kelompok yaitu pinophyta, cycadophyta, ginkgophyta dan gnetophyta. Pinophyta dikenal sebagai konifer, menghasilkan resin/getah, monoesis, daun berbentuk jarum, contohnya Pinus sp. Cycadophyta hidup di daerah tropis dan subtropis, diesis, contohnya Cycas revoluta, Cycas rumphii, Encephalartos transvenosus. Ginkgophyta hanya mempunyai satu spesies di dunia ini yaitu Ginkgo biloba, diesis, biji tidak di dalam rujung benar-benar terbuka ke udara bebas. Gnetophyta berbeda dengan kelompok lainnya karena memiliki pembuluh kayu untuk mengatur air pada bagian xilemnya. Contohnya Gnetum gnemon, Epherda
Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi 7

dan Welwitschia. Manfaat gymnospermae yaitu untuk industri kertas dan korek api (Pinus dan Agathis), untuk obat-obatan (Pinus, Ephedra, Juniperus), untuk makanan (Gnetum gnemon), tanaman hias (Thuja, Cupressus, Araucaria). Ada beberapa manfaat gymnospermae yaitu untuk industri kertas dan korek api (Pinus dan Agathis) untuk obat-obatan (Pinus, Ephedra, Juniperus), untuk makanan (Gnetum gnemon) juga sebagai tanaman hias (Thuja, Cupressus, Araucaria).

A. CIRI-CIRI TUMBUHAN SUBDIVISIO GYMNOSPERMAE
1. Berupa pohon

Parenial (per-enna) tidak berupa herba

Berupa perdu 2. Cara tumbuh tegak

3. Sistem perakaran tungang 4. Mempunyai pertumbuhan sekunder
5. Pembuangan Uniseksualis

Tumbuhan : Monoecus, Dioecus

6. Menghasilkan biji terbuka Ovulum tidak terbungkus dalam carpellum Ovulum pada carpellum yang terbuka 7. Penyerbukan (polinasi) anemofili
8. Organ reproduktif yaitu calyx dan corolla tidak menarik, rudimenter

9. Selama polinasi serbuk pollen langsung menempel dan diam pada mikropyl 10. Endospermnya haploid (n), terbentuk sebelum polinasi 11. Phloem tidak mempunyai sel pengiring 12. Xylem tidak mempunyai trakheid 13. Hampir tidak dapat diperbanyak secara vegaetatif

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

8

14. Terdiri dari 3 classis yaitu Cycadopsida, Coniferopsida, Gnetopsida 15. Alat kelamin jantannya Androecium Berupa sejumlah stamina (benang sari) yang disebut Mikrosporofil Stamen menghasilkan pollen (tepung sari) yang disebut mikrospora 16. Alat kelamin betinanya Gynoecium Berupa sejumlah carpella (daun buah) Pada carpella yang terbuka terdapat ovulum (bakal biji) Ovulum mengandung ovum (sel telur) yang disebut mikrospora Ovulum hanya mempunyai 1 integumentum (selaput bakal biji)

B. CONTOH TUMBUHAN SUBDIVISIO GYMNOSPERMAE a. Cycas rhumpii b. Ginko biloba c. Pinus merkusii d. Agathis alba e. Araucaria araucuana f. Thuja sinensis g. Podocarpus macrophylla h. Gnetum gnemon (Cemara) (Kismis) (Tangkil, melinjo) (Tusam, Pinus) (Damar) (Pakis Haji) Familia : Cycadaceae Familia : Ginkogoacea Familia : Pinaceae Familia : Araucariaceae Familia : Araucariaceae Familia : Cupressaceae Familia : Podocarpaceae Familia : Gnetaceae

III. CIRI-CIRI DAN PEMBAGIAN SUBDIVISIO ANGIOSPERMAE

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

9

Sekarang ini Angiospremae merupakan tumbuhan yang dominan, beraneka ragam, dan menempati daerah persebaran yang paling luas di permukaan bumi. Diperkirakan hingga sekarang terdapat sekitar 250.000 spesies Angiospermae. Angiospermae memiliki cirri-ciri umum berupa bakal biji atau biji yang berada di dalam struktur yang tertutup yang disebut buah (carpels). Daun buah dikelilingi oleh alat khusus yang memebentuk struktur pembiakan majemuk yang disebut bunga. Pada umumnya tum,buhan berupa pohon, perdu, semak, liana, atau herba. Di antara Angiospermae ada yang hidup tahunan, ada yang hidup semusim, berumah satu atau dua. Penggolongan Angiospermae terbagi menjadi dua yaitu Monocotyledoneae

(Monokotil/biji berkeping tunggal) dan Dicotyledoneae (Dikotil/Biji berkeping dua).

A. CIRI-CIRI SUBDIVISIO ANGIOSPERMAE 1. Berupa semak, perdu, pohon yang annual, biennial, perennial, herbaceous, lignosus 2. Cara tumbuhnya tegak, merambat, memanjat 3. Sistem perakarannya tunggang untuk dicotyledoneae dan serabut untukj monocotyledoneae 4. Pembuangannya unisexualis dan bisexulais untuk tumbuhan monoecus dan dioecus 5. Menghasilkan biji tertutup Ovulum terbungkus oleh carpellum dalam ovarium 6. Penyerbukannya berupa anemofili, entomofili, hidrofili, zoofili
7. Organ reproduktifnya calyx dan corolla yang menarik

8. Selama pollinasi serbuk pollen jatuh pada stigma memebentuk tabung pollen yang menelusuri selubung stylus menuju ovulum dalam ovarium
9. Endospermnya triploid (3n) terbentuk setelah fertilisasi Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi 10

10. Phloem mempunyai sel pengiring 11. Xylem mepunyai tracheid 12. Mudah diperbanyak secara vegetative 13. Terdiri atas 2 classis yaitu monocotyledoneae dan dicotyledoneae

B. PEMBAGIAN SUBDIVISIO ANGIOSPERMAE SUBDIVISIO SUBDIVISIO ANGIOSPERMAE ANGIOSPERMAE CLASSIS CLASSIS MONOCOTYLEDONEAE MONOCOTYLEDONEAE CALYCIFERAE CALYCIFERAE
SUBCLASSI S

CLASSIS CLASSIS DICOTYLEDONEAE DICOTYLEDONEAE THALAMIFLORAE THALAMIFLORAE COROLLIFLORAE COROLLIFLORAE
SUBCLASSI S

COROLLIFERAE COROLLIFERAE GLUMIFLORAE GLUMIFLORAE

CALYCIFLORAE CALYCIFLORAE OVARIFLORAE OVARIFLORAE AMENTIFLORAE AMENTIFLORAE

IV. CIRI-CIRI DAN CONTOH TUMBUHAN

DARI CLASSIS MONOCOTYLEDONEAE Tumbuhan berkeping biji

tunggal (atau monokotil) adalah salah satu dari dua kelompok besar tumbuhan berbunga yang
Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi 11

secara klasik diajarkan; kelompok yang lain adalah tumbuhan berkeping biji dua atau dikotil. Ciri yang paling khas adalah bijinya ti dak membelah karena hanya memiliki tumbuhan dan dan Liliidae. satu daun mendapat Berdasarkan lembaga. berbagai nama, Kelompok ini diakui sebagai takson (sebagai kelas maupun subkelas) dalam berbagai sistem klasifikasi seperti Monocotyledoneae,Liliopsida, kelompok ini diketahui bersifat analisis filogeni,

monofiletik atau holofiletik. Sistem klasifikasi APG II mengakui monokotil sebagai klad yang disebutmonocots. Kelompok tumbuhan ini mencakup berbagai tumbuhan paling berguna dalam kehidupan manusia. Sebagai sumber pangan, sumber energi nabati, sumber bahan baku industri, perumahan, dekorasi, pakaian, media penulisan, zat pewarna, dan sebagainya. Terdapat sekitar 50 ribu hingga 60 ribujenis yang telah dikenal; menurut IUCN terdapat 59.300 jenis. Orchidaceae (suku anggrek-anggrekan) adalah suku yang memiliki anggota terbesar dalam dunia tumbuhan berbunga, dengan 20 ribu jenis. Anggota suku padi-padian (Poaceae atau Graminae) dikenal sebagai suku dengan areal penanaman terluas di dunia karena nilai pentingnya sebagai sumber bahan pangan. Suku-suku lainnya yang tak kalah penting adalah suku pinang-pinangan (Arecaceae atau Palmae), suku bawang-bawangan (Alliaceae), suku temu-temuan (Zingiberaceae), dan suku pisang-pisangan (Musaceae). Banyak juga di antaranya yang dibudidayakan sebagai tanaman hias. Menurut berbagai sistem klasifikasi, monokotil mendapat berbagai nama namun dengan kesepakatan anggota yang sangat stabil. Monocotyledoneae dalam sistem de Candolle dan sistem Engler. Monocotyledones dalam sistem Bentham & Hooker dan sistem Wettstein. Kelas Liliopsida dalam sistem Takhtajan dan sistem Cronquist. Anak kelas Liliidae dalam sistem Dahlgren dan sistem Thorne (1992). Klad monocots dalam sistem APG dan sistem APG II. Setiap sistem itu memiliki pengelompokan internal sendiri-sendiri. Monokotil dikenal sangat stabil di luar kelompoknya (jelas perbedaannya dari kelompok lain) tetapi sangat tidak stabil dalam pengelompokan di dalamnya (kecuali untuk kelompok tertentu, seperti Arecaceae, Poaceae, dan Orchidaceae). Setiap sistem selalu berbeda dari yang lainnya. Berdasarkan klasifikasi menurut Sistem APG II (2003):
Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi 12

klad monocots suku Petrosaviaceae bangsa Acorales bangsa Alismatales bangsa Asparagales bangsa Dioscoreales bangsa Liliales bangsa Pandanales

klad commelinids ("core monocots") suku Dasypogonaceae bangsa Arecales bangsa Commelinales bangsa Poales bangsa Zingiberales

Dalam perkembangannya, sistem klasifikasi APG II (2003) telah direvisi. Petrosaviaceae yang dinyatakan belum dapat dikelompokkan sekarang ditempatkan ke dalam bangsa Petrosaviales, klad monocots. Selanjutnya, Hydatellaceae, yang dalam sistem itu dimasukkan dalam Poales, sekarang dianggap lebih dekat kekerabatannya dengan Nymphaeaceae dan masuk sebagai anggota Nymphaeales. Ini adalah kali pertama suatu anggota tumbuhan monokotil dipindahkan menjadi anggota tumbuhan dikotil.

A. CIRI-CIRI CLASSIS MONOCOTYLEDONEAE 1. Perurutan daunnya mengumpul (Confluentibus), sejajar (Rectinervis), parallel (Parelellinervis), melengkung (Curvinervis) 2. Diagram / angka bunga kelipatan 3 Calyx terdiri atas 3, 6, 9 ………. Corolla terdiri atas 3, 6, 9 ……… Androecium terdiri atas 3, 6, 9 … Gynoecium terdiri atas 3, 6, 9 ….. sepala petala stamina carpella

3. Sistem perakaran serabut berupa radix adventicia (radix primaria tidak

tumbuhterus, lalu mati) 4. Ikatan berkas pembuluh batang letaknya tersebar, tidak beraturan

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

13

5. Batang dan akar tidak mempunyai cambium, sehingga tidak ada pertumbuhan lingkar sekunder Umumnya berupa tumbuhan herbaceous Ada juga yang berupa tumbuhan lignosus 6. Bunga bersifat unisexual, bisexualis. Bunga berupa floe simplex (bunga tunggal) dan floe composites (bunga majemuk)

B. CONTOH CLASSIS MONOCOTYLEDONEAE

1. Tanaman pangan Oryza sativa (Padi).......................................................Poaceae Zea mays L. (Jagung)....................................................Poaceae Triticum vulgare (Gandum)..........................................Poaceae Sorghum vulgare (Sorgum)..........................................Poaceae Metroxylon sagu (Sagu)...............................................Arecaceae Colocasia esculenta (Talas)..........................................Araceae Dioscorea spp (Gadung)...............................................Dioscoreaceae

2. Tanaman perkebunan Saccharum officinarum (Tebu).....................................Poaceae Cocos nucifera (Kelapa)................................................Arecaceae Elaeis guinensis (Kelapa sawit).....................................Arecaceae Arenga pinnata (Aren)..................................................Arecaceae

3. Tanaman holtikultura
Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi 14

Cyrostachis renda (Palm merah)..................................Arecaceae Livistona chinensis (Palm kipas)...................................Arecaceae Salacca edulis (Salak)...................................................Arecaceae Rhoeo discolor (Adam dan Eva)..................................Commelinaceae Caladium bicolor (Keladi hias).....................................Arecaceae Anthurium andreanum (Bunga anturium)..................Araceae A. ferrierense (Kuping gajah).....................................Aracaeae Gladiolus hybridus (Gladiul).......................................Iridaceae Canna hybrida (Bunga tasbih)....................................Zingiberaceae Phalaenopsis sp. (Anggrek bulan)..............................Orchidaceae Vanda sp. (Anggrek vanda)........................................Orchidaceae Dendrobium sp. (Anggrek kupu-kupu)......................Orchidaceae Arachnis (Anggrek kalajengking)...............................Orchidaceae Cymbidium hartinahianum (Anggrek Tin Suharto)....Orchidaceae Allium sativum (Bawang Putih)..................................Alliceae A. cepa (Bawang bombay).........................................Alliceae A. fistulosum (Bawang daun).....................................Alliceae Musa paradisiaca (Pisang).........................................Musaceae Ananas comosus (Nenas)...........................................Bromeliaceae

4. Tanaman industri

Bambusa sp...............................................................Poaceae Calamus spp. (Rotan)................................................Arecaceae
Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi 15

Raphia pedunculata (Rafia).......................................Arecaceae Vanilia planifolia (Vanili)...........................................Zingiberaceae

5. Tanaman Obat/Bumbu Zingiber officinalis (Jahe)..........................................Zingiberaceae Languas galanga (Lengkuas).....................................Zingiberaceae Curcuma domestica (Kunyit).................................... Zingiberaceae C. xanthorriza (Temu lawak)..................................... Zingiberaceae Kaempferia galanga (Kencur).................................... Zingiberaceae Areca catechu (Pinang).............................................Arecaceae

V. CIRI-CIRI DAN CONTOH TUMBUHAN DARI CLASSIS

DICOTYLEDONEAE Tumbuhan berbiji belah (atau tumbuhan berkeping biji dua atau dikotil) adalah segolongantumbuhan berbunga yang memiliki ciri khas yang sama: memiliki sepasang daun lembaga (kotiledon). Daun lembaga ini terbentuk sejak dalam tahap biji sehingga biji sebagian besar anggotanya bersifat
Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi 16

mudah terbelah dua. Secara klasik, tumbuhan berbunga dibedakan menjadi dua kelompok besar, yaitu tumbuhan berkeping biji dua dan tumbuhan berkeping biji tunggal (monokotil). Sejumlah sistem klasifikasi tumbuhan yang berpengaruh, ini seperti sistem

Takhtajan dan sistem akhiran -aceae dalam dalam ICBN).

Cronquist mengakui

kelompok

sebagai takson dan 16

menamakannya kelas Magnoliopsida. Nama ini dibentuk dengan menggantikan nama Magnoliaceae dengan akhiran -opsida(Pasal sebagai Kelas Magnoliopsida dipakai nama takson bagi

semua tumbuhan berbunga bukan monokotil. Magnoliopsida adalah nama yang dipakai untuk menggantikan nama yang dipakai sistem klasifikasi yang lebih lama, kelas Dicotyledoneae (kelas "tumbuhan dikotil"). Sistem klasifikasi APG II, yang perlahan-lahan mulai luas dipergunakan, tidak mengakui kelompok ini lagi karena bersifat parafiletik: tidak utuh jika tumbuhan berbiji tunggal tidak dimasukkan. Lebih jauh lagi, sistem ini menemukan bahwa dalam kelompok ini terdapat paling tidak tujuh klade yang berbeda secara genetik: suku Amborellaceae suku Chloranthaceae bangsa Nymphaeales bangsa Austrobaileyales magnoliids bangsa Ceratophyllales eudicots (dikotil sejati) Dari ketujuh klade ini, ada satu kelompok besar yang monofiletik yang memiliki ciriciri khas Magnoliopsida secara konsisten dan disebuteudicots ("dikotil benar/sejati"). Ironisnya, Magnoliaceae tidak termasuk di dalam dikotil sejati. "tumbuhan berdaun lembaga dua" atau

A. CIRI-CIRI CLASSIS DICOTYLEDONEAE
Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi 17

1.

Peruratan daun : Menyebar (Divergentibus) Menyirip (Penni-Nervis) Menjari (Palmi-Nervis) 2. Diagram/ Angka Bunga : kelipatan 4 atau 5 Calyx terdiri atas Corolla terdiri atas Androecium terdiri atas Gynoecium terdiri atas 3. Sistem perakaran tunggang Radix primaria (akar utama) Radix lateralis (akar lateral) Fibrilium (akar bulu) Pillus radicalis (bulu akar) 4. Letak ikatan pembuluh batang teratur : Tersusun dalam satu lingkaran yang teratur Batang terdiri atas : Cortex Stele 5. Batang dan akar mempunyai kambium Ada pertumbuhan lingkar sekunder 6. Biji/embrio mempunyai dua kotiledon Umumnya berupa tumbuhan lignosus : semak, perdu, pohon : 4,5,8,10,....sepala : 4,5,8,10,....petala : 4,5,8,10,....stamina : 4,5,8,10,....carpella

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

18

Tetapi ada juga yang berupa herbaceous Bunga bersifat uniseksualis, biseksualis Bunga berupa : Flos simplex (bunga tunggal) Flos compositus (inflorescentia) : bunga majemuk

B. CONTOH CLASSIS DICOTYLEDONEA

1. Tanaman Pangan Phaseolus radiatus (Kacang hijau).............................Papilionaceae Ph. lunatus (Kacang roay).......................................... Papilionaceae Ph. vulgaris (Kacang merah)...................................... Papilionaceae Glycine max (Kacang kedelai).................................... Papilionaceae

2. Tanaman Hortikulutura Peperomia sandersii................................................Piperaceae Ficus elastica (Karet munding)................................Piperaceae F. benjamina (Beringin)...........................................Moraceae Artocarpus integra (Nangka)................................... Moraceae A. heterophylla Lamk. (Cempedak)...........................Moraceae A. communis (Sukun)................................................ Moraceae Rafflesia arnoldii (Bunga rafles)................................Rafflesiaceae Alternanthera fiscoides (Kriminil).............................Amaranthaceae Kalanchoe pinnata (Cocor bebek).............................Crassulaceae
Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi 19

Samanea saman (Kihujan).........................................Mimosaceae Leucaena glauca (Petai cina).....................................Mimosaceae Parkia speciosa (Petai)..............................................Mimosaceae Caesalpinia pulcherrima (Kembang merak)..............Mimosaceae Delonix regia (Flamboyan)........................................Caesalpiniaceae Bauhinia acuminata (Daun kupu-kupu)....................Caesalpiniaceae Cynometra cauliflora (Namnam)..............................Caesalpiniaceae Ph. lunatus (K. roay)..................................................Papilionaceae Mucuna pruriens (K. babi).........................................Papilionaceae Pachyrrhizus erosus (Bengkuang).............................. Dolichos lablab (K. peda)...........................................Papilionaceae Sesbania grandiflora (Turi).......................................Papilionaceae Pterocarpus indicus (Angsana)..................................Papilionaceae Clitoria ternatea (Kb. Telang)....................................Papilionaceae A. bilimbi (B. Wuluh).................................................Oxalidaceae Oxalis carniculata (Semanggi)...................................Oxalidaceae Citrus maxima (Jeruk Bali).........................................Rutaceae C. sinensis (Jeruk manis)............................................Rutaceae C. nobilis (Jeruk Garut)...............................................Rutaceae Amaranthus sp. (Bayam)...........................................Amaranthaceae Colosia argentea (Jenger ayam)................................Amaranthaceae Bougenvillea spectabilis (Kembang kertas)...............Nictaginaceae Mirabilis jalapa (Kembang pukul 4)...........................Caryophyllaceae
Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi 20

Dianthus caryophyllus (Anyelir)................................. Caryophyllaceae Nymphaea nouchali (Teratai Putih)...........................Nymphaeaceae Nelumbium nelumba (Teratai besar)......................... Nymphaeaceae Michelia champaca (Cempaka)..................................Magnoliaceae Canagnum odoratum (Kenanga)................................Annonaceae Annona muricata (Sirsak)...........................................Annonaceae A. squamosa (Sarikaya)..............................................Annonaceae A. reticulata (Nona)...................................................Annonaceae Persea americana (Alpokat)......................................Lauraceae Brassica oleraceae.....................................................Brassicaceae var. capitata (Kubis daun) var. botrytis (Kubis bunga) var. italica (Broccoli) var. caulorapa (Kohl rabi) var. gemmifera (Brussel sprout)

3. Tanaman Industri Ficus laccifera (Sierlak).............................................Moraceae Boechmeria nivea (Rami).........................................Urticaceae Albizzia falcata (Sengon)..........................................Mimosaceae Averrhoa carambola (Belimbing).............................Oxalidaceae

4. Tanaman Obat/Rempah/Bumbu
Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi 21

Piper nigrum L. (Lada)..............................................Piperaceae P. bettle (Sirih)......................................................... Piperaceae P. cubeba (Kemukus)............................................... Piperaceae Canabis sativus (Ganja)............................................Moraceae Loranthus spp. (Benalu)...........................................Loranthaceae Tamaridus indica (Asam)..........................................Caesalpiniaceae Erythrina variegata (Dadap).....................................Papilionaceae Abrus precatarius (Saga)..........................................Papilionaceae Derris elliptica (Tuba)...............................................Papilionaceae Cinnamomum zeylanicum (Kayu manis)...................Lauraceae Gynandropis speciosa (Kumis kucing).......................Capparidaceae Moringa oleifera (Kelor)............................................Moringaceae

5. Gulma Mimosa pudica (Putri malu).....................................Mimosaceae M. invisa (Alimusa)...................................................Mimosaceae

6. Pupuk Hijau Crotalaria juncea (Orok-orok)...................................Papilionaceae

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

22

BAB III

I. PERTANYAAN-PERTANYAAN 1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan
Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi 23

a.

Spermatophyta Sporophyta Flowering plants

b.
c.

d. Flowerless plants

e. f. g. h. i.

Embryophyta Cormophyta Thallophyta Higher plants Lower plants

2. Organ apa saja dari tumbuhan tingkat tinggi yang termasuk ke dalam a. b. Organa principalia Organa reproduktiva Berikut penjelasannya!
3. Sebutkan lima contoh tumbuhan (nama latin dan Indonesia) yang termasuk

subdivision Gymnospermae!
4. Jelaskan 10 perbedaan antara subdivision Gymnospermae dengan subdivision

Angiospermae!
5. Jelaskan enam

perbedaan antara clasis Monocotyledoneae dengan clasis

Dicotyledoneae!
6. Sebutkan empat contoh (nama latin dan Indonesia) tanaman pangan, tanaman

perkebunan, tanaman hias, tanaman industry, tanaman obat-obatan, tanaman buahbuahan yang termasuk clasis Monocotyledoneae dan clasis Dicotyledoneae !

II. JAWABAN

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

24

1.

Spermatophytaadalah tumbuhan berbiji yangalat reproduksi generatifnya berupa biji. Sporophytaadalah tumbuhan yang alat reproduksinya berupa spora. Cormophita adalah tumbuhan yang batang, akar dan daun sudah jelas. Thallophytaadalah tumbuhan yang belum memiliki daun, akar dan batang yang jelas Flowerles plant adalah tanaman yang tidak mempunyai bunga dan tidak mengahasilkan benih. Flowering plants adalah tumbuhan yang menghasilkan organ reproduksi dalam bentuk bunga Embryophyta adalah tumbuhan berbiji yang bijinya mengandung embrio Higher Plants atau dikenal sebagai vascular plants adalahtanaman yang memiliki jaringan untuk melakukan lignified air,mineral, dan produk fotosintesis melalui tanaman. Lower Plants adalah tumbuhan yang perkembangannya lebih endah

2. Organa Principalia adalah organ tumbuh-tumbuhan yang sangat penting bagi

kelangsungan hidup tumbuhan tersebut, tanpa bagian-bagian itu, pada umumnya, tumbuhan-tumbuhan tersebut tidak dapat hidup Contohnya adalah akar,batang dan daun Organa Reproduktiva adalah organ tumbuh-tumbuhan yang berperan dalam perkembangbiakan seksual (secara generative). Contohnya adalah biji, buah dan bunga
3. Lima contoh tumbuhan (nama latin dan Indonesia) yang termasuk subdivision

Gymnospermae Cycas rhumpii (pakis haji ) Pinus merkusii( pinus ) Agathis alba (dammar) Thuja sinensis (cemara) Gnetum gnemon (melinjo)
4. 10

perbedaan Angiospermae

antara

subdivision

Gymnospermae

dengan

subdivision

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

25

No. Pembeda 1. Habitus

Gymnospermae Semak, perdu atau pohon sistem akar tunggang

Angiospermae Semak, perdu atau pohon sistem akar tunggang Bermacam-macam, bercabang atau tidak Beraneka ragam sistem pertulangan Bunga ada tersusun dari sporofil plus bagian-bagian lain

2.

Batang

Tegak lurus, bercabang cabang

3.

Daun

Sistem pertulangan tidak banyak ragamnya

4.

Bunga

Bunga sesungguhnya belum ada, sporofil terpisah-pisah atau membentuk strobilus betina danjantan

5.

Penyerbuka n

• Makrosporofil (daun buah) dengan bakal biji (makrosporangium) yang nampak menempel padanya • Makro dan mikrosporofil terpisah • Hampir selalu dengan anemogami
• Serbuk sari jatuh (pada tetes

• Makrosporofil (daun

buah) membentuk badan yang disebut putik dengan bakal biji di dalamnya (tidak tampak)
• Makrosporofil dan

mikrosporofil (benang sari) terpisah atau terkumpul pada satu bunga
• Bernacam-macam

penyerbukan) langsung pada bakal biji

(autogami, anemogami, hidrogami, zoidiogami, dll) • Serbuk sari jatuh pada kepala putik

6.

Waktu

Jarak waktu antara penyerbukan penyerbukan sampai pembuahan relative panjang Sel Kelamin Jantan Sel Kelamin Jantan berupa spermatozoid yang masih

Jarak waktu antara penyerbukan sampai pembuahan relatif pendek Sel Kelamin Jantan berupa intisperma (inti generatif)
26

7.

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

bergerak aktif 8. Anatomi Akar dan batang berkambium, selalu mengadakan pertumbuhan menebalsekunder, berkas pembuluh pengangkutan koleteral terbuka

yang tidak bergerak aktif Ada yang berkambium ada yang tidak, ada yang menebal sekunder ada yang tidak, berkas pembuluh pengangkutan ada yang kolateral terbuka, ada yang kolateral tertutup, ada yang bikolateral Xilem terdiri atas trakea dan trakeida Floem ber sel-sel pengiring

9.

Xilem floem

Xilem terdiri atas trakeida saja

10.

Floem tanpa sel-sel pengiring

5. Enam perbedaan antara clasis Monocotyledoneae dengan clasis Dicotyledoneae!

No. 1.

Pembeda Bentuk akar

Monocotyledoneae Memiliki sistem akar serabut

Dycotiledoneae Memiliki tunggang sistem akar

2.

Bentuk sumsum/ pola tulang daun Kaliptrogen/ tudung akar

Melengkung atau sejajar

Menyirip atau menjari

3.

Ada tudung akar / kaliptra

Tidak terdapat ada tudung akar Ada dua buah keping biji

4.

Jumlahkeping Satu buah keping biji saja biji atau kotiledon Jumlah kelopak bunga Pelindung akar dan batang lembaga Umumnya adalah kelipatan tiga

5.

Biasanya kelipatan empat atau lima

6.

Ditemukan batang lembaga / koleoptil dan akar lembaga / keleorhiza

Tidak ada pelindung koleorhiza maupun koleoptil

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

27

6. Empat contoh (nama latin dan Indonesia) tanaman pangan, tanaman perkebunan,

tanaman hias, tanaman industry, tanaman obat-obatan, tanaman buah-buahan yang termasuk clasis Monocotyledoneae dan clasis Dicotyledoneae Monocotyledoneae A. Tanaman Pangan
1. Oryza sativa 2. Zea mays L. 3. Triticum vulgare 4. Metroxylon sagu

(Padi) (Jagung) (Gandum) (Sagu)

B. Tanaman Perkebunan
1. Saccharum officinarum 2. Cocos nucifera 3. Elaeis guinensis 4. Arenga pinnata

(Tebu) (Kelapa) (Kelapa sawit) (Aren)

C. Tanaman Hias
1. Cyrostachis renda 2. Livistona chinensis 3. Salacca edulis 4. Rhoeo discolor

(Palm merah) (Palm kipas) (Salak) (Adam dan Eva)

D. Tanaman Industri
1. Bambusa sp 2. Calamus spp. 3. Raphia pedunculata

(Bambu) (Rotan) (Rafia)
28

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

4. Vanilia planifolia

(Vanili)

E. Tanaman Obat/Bumbu
1. Zingiber officinalis 2. Languas galanga 3. Curcuma domestica 4. C. xanthorriza

(Jahe) (Lengkuas) (Kunyit) (Temu lawak)

Dicotyledoneae A. Tanaman Pangan
1. Phaseolus radiates 2. Ph. lunatus 3. Ph. vulgaris 4. Glycine max

(Kacang hijau) (Kacang roay) (Kacang merah) (Kacang kedelai)

B. Tanaman Perkebunan −Flaeis −Eugenia −Arenga Pinnata (enau)
C. Tanaman Hias 1. Kalanchoe pinnata 2. Ficus elastica 3. F. benjamina 4. Artocarpus integra

Guineensis Aromatica

(kelapa

sawit) (cengkeh)

(Cocor bebek) (Karet munding) (Beringin) (Nangka)

D. Tanaman Industri

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

29

1. Ficus laccifera (Sierlak) 2. Boechmeria nivea (Rami) 3. Albizzia falcata (Sengon) 4. Averrhoa carambola (Belimbing)

E. Tanaman Obat/Rempah/Bumbu
1. Piper nigrum L. (Lada) 2. P. bettle (Sirih) 3. P. cubeba (Kemukus) 4. Canabis sativus (Ganja)

BAB IV

I.

KESIMPULAN Spermatophyta berasal dari bahasa Inggris yang berarti tumbuhan berbiji. Sedangkan di Indonesia banyak sekali ditemukan berbagai jenis tumbuhan berbiji yang sampai saat ini tetap dipelihara dan dikembangkan. Spermatophyta termasuk tumbuhan tinggkat tinggi yang memiliki ketinggian serta bentuknya yang bervariasi serta

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

30

mempunyai habitat di darat dan memiliki floem serta xilem yang dapat menggunakan penyerbukan dan pembuahan. Spermatophyta mempunyai ciri antara lain :Makroskopis dengan ketinggian bervariasi, Bentuk tubuhnya bervariasi, Cara hidup fotoautotrof, Habitatnya kebanyakan di darat tapi ada juga yang mengapung di air (teratai), Mempunyai pembuluh floem dan xilem, Reproduksi melalui penyerbukan (polinasi) dan pembuahan (fertilisasi). Gymnospermae mencakup tiga divisio yang telah punah dan empat divisio yang masih bertahan:Bennetophyta, Cordaitophyta, Pteridospermophyta, Angiospermae, Ginkgophyta, Cycadophyta, Pinophyta, Gnetophyta, Gnetum (melinjo dan kerabatnya) dan Welwitschia. Angiospermae memiliki ciri antara lain memiliki bakal biji atau biji yang tertutup oleh daun buah, mempunyai bunga sejati pada umumnya tumbuhan berupa pohon, perdu, semak, liana dan herba, dalam reproduksi terjadi pembuahan ganda. Sedangkan dilihat dari strukturnya Angiospermae dibedakan menjadi dua yaitu Monocotyledoneae dan Dicotyledoneae. Monocotyledoneae (berkeping satu) memiliki ciri khas antara lain mempunyai biji berkeping satu, berakar serabut, batangnya dari pangkal sampai ujung hampir sama besarnya., tidak bercabang, akar dan batang tidak berkambium. Contohnya Oryza sativa (padi), Zea mays (jagung), Musa paradisiaca (pisang), Cocos nucifera (kelapa). Dicotyledoneae (berkeping dua) memiliki ciri khas antara lain mempunyai biji jumlah kepingnya dua, berakar tunggang, batang dari pangkal besar makin ke atas makin kecil, batang bercabang, akar dan batang berkambium. Contohnya Casia siamea (johar), Arachis hypogea (kacang tanah), Psidium guajava (jambu biji), Ficus elastica (karet).

Kelompok 7 | Klasifikasi Tumbuhan Tingkat Tinggi

31

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->