Anda di halaman 1dari 12

KASUS DILEMA ETIK Suatu malam yang sepi, tiba-tiba terjadi kegaduhan di sebuah Rumah Sakit, rupanya mobil

ambulans telah membawa oleh-oleh yaitu seorang pasien yang terluka parah setelah mengalami perampokan saat berkendara, pasien diduga mengalami pendarahan di otak dan harus sesegera mungkin di operasi, bila tidak segera di operasi, pasien akan meninggal, dan bila di operasi pasien bisa saja kembali ke keadaan normalnya namun untuk memulai operasi tentu saja di perlukan izin pasien ataupun keluarganya, namun sayangnya pasien tidak lagi sadar dan tidak ditemani oleh keluarga ataupun temannya, identitas pasien pun tak diketahui karena pasien juga telah kehilangan dompetnya saat dirampok, sebagai seorang dokter yang bertugas untuk menyelamatkan nyawa pasien sesaat menjadi dilema, dia harus sesegera mungkin mengoperasi pasien, namun tanpa persetujuan pasien ataupun keluarganya tentu tidak boleh dilaksanakan operasi, karena jika terjadi apa-apa, dokter tersebut harus menerima segala konsekuensinya, namun demi menyelamatkan pasien, akhirnya dokter tersebut pun mengoperasi pasien tersebut. Pertanyaan : - Rumuskan beberapa dilema etik pada kasus ini - Bagaimana anda melihat dilema etik sentral pada kasus ini, dimana pada satu pihak anda sebagai dokter dan dilain pihak anda sebagai keluarga. - Dari dilema etik yang ada, cobalah anda analisis berdasarkan Kaidah Dasar Bioetik, Etika Klinik Jonsen Siegler. (gunakan tabel kriteria KDB & pertanyaan etik klinik Jonsen S) - Jelaskan Isu lain (jika ada isu Hukum & HAM) yang relevan dengan kasus ini dan bagaimana jika kita melihatnya dalam perspektif Agama.

Jawaban : - Rumuskan beberapa dilema etik pada kasus ini 1. Dokter merasa bertanggung jawab atas keselamatan pasien 2. Dokter ingin menyelamatkan namun tidak mendapat persetujuan pasien ataupun keluarganya 3. Dokter dilema antara mengoperasi pasien atau tidak

- Bagaimana anda melihat dilema etik sentral pada kasus ini, dimana pada satu pihak anda sebagai dokter dan dilain pihak anda sebagai keluarga. Sebagai seorang dokter, tanggung jawab kita memang diharuskan untuk menyelamatkan pasien, semaksimal mungkin kita berusaha, bila saya berada pada posisi dokter saat itu, saya tetap akan melakukan usaha maksimal dengan melakukan operasi, dari sudut pandang keluarga saya tidak bisa menjelaskannya lebih lanjut karena dalam scenario di ataspasien tidak datang dengan keluarganya. - Dari dilema etik yang ada, cobalah anda analisis berdasarkan Kaidah Dasar Bioetik, Etika Klinik Jonsen Siegler. (gunakan tabel kriteria KDB & pertanyaan etik klinik Jonsen S). BENEFICIENCE Kriteria 1) Mengutamakan altruisme yaitu menolong tanpa pamrih, rela berkorban untuk kepentingan orang lain. 2) Menjamin nilai pokok harkat dan martabat manusia. 3) Memandang pasien / keluarga/ sesuatu tak hanya sejauh Menguntungkan dokter. 4) Mengusahakan agar kebaikan /manfaatnya lebih banyak dibandingkan dengan keburukannya. ada Ada Ada Tidak ada

Ada Tidak ada

5) Paternalisme bertanggung jawab/berkasih saying 6) Manjamin kehidupan- baik- minimal manusia 7) Pembatasan goal-based. Kebahagiaan/preferensi pasien. 8) Maksimalisasi pemuasan 9) Minimalisasi akibat buruk. 10) Kewajiban menolong pasien gawat darurat. 11) Menghargai hak-hak pasien secara keseluruhan. 12) Tidak menarik honorarium diluar kepantasan. 13) Maksimalisasi kepuasan tertinggi secara keseluruhan. 14) Mengembangkan profesi secara terus-menerus. 15) Memberikan obat berkhasiat namun murah. 16) Menerapkan Golden Rule Principle. ada Ada Ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

NONMALEFICIENCE Kriteria 1) Menolong pasien emergensi. 2) Kondisi untuk menggambarkan criteria ini adalah : pasien dalam keadaan amat berbahaya atau berisiko hilangnya sesuatu yang penting (gawat), dokter sanggup mencegah bahaya atau kehilangan tersebut, tindakan kedokteran teresebut terbukti efektif, manfaat bagi pasien > kerugian dokter atau hanya mengalami risiko minimal. 3) Mengobati pasien yang luka. 4) Tidak membunuh pasien (tidak melakukan euthanasia). 5) Tidak menghina/mencaci maki/memanfaatkan pasien. 6) Tidak memandang pasien hanya sebagai objek. 7) Mengobati secara tidak proporsional. 8) Tidak mencegah pasien dari bahaya. 9) Menghindari misrepresentasi dari pasien. 10) Tidak membahayakan kehidupan pasien karena kelalaian. 11) Tidak memberikan semangat hidup. 12) Tidak melindungi pasien dari serangan. ada Tidak ada Ada ada ada Tidak ada

Ada Tidak ada

Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

Tidak ada Tidak ada

13) Tidak melakukan white collar crime dalam bidang kesehatan/kerumah sakitan yang merugikan pihak pasien dan Keluarganya.

ada

AUONOMY Kriteria 1) Menghargai hak menentukan nasib sendiri, menghargai martabat pasien. 2) Tidak mengintervensi pasien dalam membuat keputusan (pada kondisi elektif). 3) Berterus terang. 4) Menghargai privasi pasien. 5) Menjaga rahasia pesien. 6) Menghargai rasionalitas pasien. 7) Melaksanakan Informed consent. 8) Membiarkan pasien dewasa dan kompeten megambil keputusan sendiri. 9) Tidak mengintervensi atau menghalangi autonomi pasien. 10) Mencegah pihak lain mengintervensi pasien dalam membuat keputusan, termasuk keluarga pasien sendiri. Ada Tidak ada Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

11) Sabar menunggu keputusan yang akan diambil pasien pada kasus non emergensi 12) Tidak berbohong ke pasien meskipun demi kebaikan pasien 13) Menjaga hubungan (kontrak). Bioetika, Humaniora Kesehatan & HAM

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

JUSTICE Kriteria 1) Memberlakukan segala sesuatu secara universal. 2) Mengambil porsi terakhir dari proses membagi yang telah ia lakukan. 3) Memberi kesempatan yang sama terhadap pribadi dalam posisi yang sama. 4) Menghargai hak sehat pasien (affordability, equality, accessibility, availability, and quality). 5) Menghargai hak 6okum pasien. 6) Manghargai hak orang lain. 7) Menjaga kelompok yang rentan (yang paling dirugikan). 8) Tidak melakukan penyalahgunaan. Ada Ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada Tidak ada

Ada

9) Bijak dalam makro alokasi. 10) Memberikan kontribusi yang relative sama dengan kebutuhan pasien. 11) Meminta partisipasi pasien sesuai dengan kemampuannya. 12) Kewajiban mendistribusikan keuntungan dan kerugian (biaya, beban, dan sanksi) secara adil. 13) Mengembalikan hak kepada pemiliknya pada saat yang tepat dan kompeten. 14) Tidak 7ember beban berat secara tidak merata tanpa alas an sah/tepat. 15) Menghormati hak populasi yang sama-sama rentan penyakit/gangguan kesehatan. 16) Tidak membedakan pelayanan pasien atas dasar SARA, status sosial, dan lain-lain.

Ada Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

ada

MEDICAL INDICATION Pertanyaan 1 Apakah masalah medis pasien ? Riwayat ? Diagnosis ? Prognosis ? 2 Apakah masalah tersebut akut ? kronik ? kritis ? gawat darurat ? masih dapat disembuhkan ? 3 Apakah tujuan akhir pengobatannya ? 4 Berapa besar kemungkinan keberhasilnanya ? 5 Adakah rencana lain bila terapi gagal ? 6 Sebagai tambahan, bagaimana pasien ini diuntungkan dengan perawatan medis, dan bagaimana kerugian dari pengobatan dapat dihindari ? Pendarahan di otak Kritis dan gawat darurat, masih dapat disembuhkan Analisa

Penyembuhan Kecil

Tidak Pasien diuntungkan dengan operasi bila berhasil

QUALITY OF LIFE Pertanyaan 1 Bagaimana prospek, dengan atau tanpa pengobatan untuk kembali ke kehidupan normal ? 2 Apakah gangguan fisik, mental, dan social yang pasien alami bila pengobatannya berhasil? 3 Apakah ada prasangka yang mungkin menimbulkan kecurigaan terhadap evaluasi pemberi pelayanan terhadap kualitas hidup pasien ? Analisa Dengan pengobatan dapat kembali ke kehidupan normal, bila tidak ada pengobatan akan mati Lumpuh sebagian

Tidak ada

4 Bagaimana kondisi pasien sekarang atau masa depan, apakah kehidupan pasien selanjutnya dapat dinilai seperti yang diharapkan? 5 Apakah ada rencana alasan rasional untuk pengobatan selanjutnya ? 6 Apakah ada rencana untuk kenyamanan dan perawatan paliatif ?

Ya , bisa

Ada

Tidak ada

PATIENT PREFFERENCES Pertanyaan 1 Apakah pasien secara mental mampu dan kompeten secara legal ? apakah ada keadaan yang menimbulkan ketidakmampuan ? 2 Bila berkompeten, apa yang pasien katakan mengenai pilihan pengobatannya ? 3 Apakah pasien telah diinformasikan mengenai keuntungan dan risikonya, mengerti atau tidak terhadap informasi yang diberikan dan memberikan persetujuan ? 4 Bila tidak berkompeten, siapa yang pantas menggantikannya ? apakah orang yangberkompoten tersebut menggunakan standar yang sesuai dalam pengambilan keputusan ? Analisa Tidak, pasien berada dalam keadaan tidak sadar

Menyetujui operasi

Tidak

Keluarganya, tentu saja

5 Apakah pasien tersebut telah menunjukkan sesuatu yang lebih disukainya? 6 Apakah pasien tidak berkeinginan / tidak mampu untuk bekerja sama dengan pengobatan yang diberikan ? kalau iya, kenapa? 7 Sebagai tambahan, apakah hak pasien untuk memilih untuk dihormati tanpa memandang etnis dan agama ? Bioetika, Humaniora Kesehatan & HAM

Tidak

Tidak

Tidak

CONTEXTUAL FEATURES Pertanyaan 1 Apakah ada masalah keluarga yang mungkin mempengaruhi pengambilan keputusan pengobatan ? 2 Apakah ada masalah sumber data (klinisi dan perawat) yang mungkin mempengaruhi pengambilan keputusan pengobatan ? 9 Apakah ada konflik kepentingan didalam bagian pengambilan keputusan didalam suatu institusi ? Tidak ada Analisa

Tidak ada

Tidak ada

3 Apakah ada masalah factor keuangan dan ekonomi ? 4 Apakah ada factor relegius dan budaya ? 5 Apakah ada batasan kepercayaan ?

Tidak ada

Tidak ada Tidak ada

6 Apakah ada masalah alokasi sumber daya ? 7 Bagaimana hukum mempengaruhi pengambilan keputusan pengobatan ? 8 Apakah penelitian klinik atau pembelajaran terlibat ?

Tidak ada Tidak ada pengaruh dari hukum

Tidak ada

- Jelaskan Isu lain (jika ada isu Hukum & HAM) yang relevan dengan kasus ini dan bagaimana jika kita melihatnya dalam perspektif Agama. Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran. (QS. Al-Ashr: 1-3) Dan tolong-menolong engkau semua atas kebaikan dan ketaqwaan. (QS. Al-Maidah: 2) Islam adalah ajaran yang bernilai Robbaniyah, yang di dalamnya terkandung hukum-hukum dan aturan-aturan untuk kemaslahatan umat manusia. Untuk itu, dalam mengaplikasikan ajaranajaran Islam pun tidak dapat dilakukan dengan seenaknya saja, melainkan harus mengerti benar mengenai aturan-aturannya atau aturan pakainya. Untuk perintah saling tolong-menolong tersebut, Allah swt juga telah memberikan standar aturan pakai yang harus diikuti dengan baik dan benar. Barang siapa mencoba untuk menjalankan di luar aturan pakai yang telah ditetapkan itu, maka bersiaplah untuk tidak mendapatkan hasil apa-apa dari apa yang telah dilakukannya. Atau bahkan, bersiaplah untuk over dosis karena telah menjalankan sesuatu di luar takarannya. Aturan pakai standar yang dapat kita tarik dari Al Quran dan Al Hadits di atas kurang lebih adalah sebagai berikut: Saling tolong menolong hanya dapat dilakukan di atas rel-rel kebenaran, yakni tetap dalam ketaatan, keimanan dan keislaman. Kemudian, saling tolong-menolong juga harus dilakukan

dengan penuh kesabaran sebagai bentuk bakti atau ibadah kepada Allah swt, melaksanakan perintah Allah swt dan meninggalkan segala bentuk larangan-Nya.