PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO (PDRB) KABUPATEN TULUNGAGUNG TAHUN 2010

PDRB Kabupaten Tulungagung Tahun 2010 Nomor Publikasi: 35045.0702 Katalog BPS : 9025.3504 Ukuran Buku : A4 (21 Cm x 29 Cm) Jumlah halaman : xiv + 65 Naskah : BPS Kabupaten Tulungagung Penyunting : Seksi Neraca Wilayah dan Analisis Statistik Gambar : Seksi Neraca Wilayah dan Analisis Statistik Perancang Sampul : Seksi Neraca Wilayah dan Analisis Statistik Diterbitkan oleh : BPS Kabupaten Tulungagung Boleh dikutip dengan menyebutkan sumbernya

KATA PENGANTAR

Publikasi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Tulungagung Tahun 2010 sebagai salah satu bahan evaluasi dan perencanaan pembangunan semakin Mengingat

dirasakan manfaatnya oleh pemerintah daerah dan peneliti sosial ekonomi.

tingkat kepentingannya maka penghitungan dan penerbitannya dilakukan secara berkala setiap tahun. Angka PDRB disajikan menurut perhitungan atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan tahun 2000. Sedangkan untuk keperluan analisa sederhana, disusun pula tabel-tabel yang berisikan angka persentase maupun indeks-indeks tertentu yang lazim digunakan sebagai Indikator Ekonomi. Demikian juga konsep/definisi yang digunakan dicantumkan agar para pemakai dapat memanfaatkan sebaik mungkin isi publikasi ini dan seterusnya berdasarkan angka-angka yang tersaji dapat memahami uraian ringkas yang diberikan. Saran dan kritik untuk perbaikan perhitungan dan penyajian PDRB pada masa mendatang dari para pengguna data, sangat kami harapkan. Terimakasih ditujukan pada semua pihak yang telah membantu penerbitan publikasi ini, baik dari instansi pemerintah maupun swasta.

Tulungagung,

Juli 2010

BPS Kabupaten Tulungagung Kepala,

LILIK WIBAWATI, SE NIP: 19641223 199003 2 001

PDRB Kabupaten Tulungagung 2010

v

maka akan diperoleh gambaran kuantitatif yang dapat dijadikan sebagai pangkal tolak bagi penentuan langkah-langkah yang lebih tepat dan terarah dalam upaya mencapai sasaran-sasaran pembangunan yang telah ditetapkan. Akhirnya saya ingin menghimbau agar dengan segenap daya dan semangat pengabdian yang tinggi. Oleh karena itu mengingat bahwa Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) ini juga telah dijabarkan. Juli 2010 BUPATI TULUNGAGUNG Ir. Tulungagung. HERU TJAHJONO. Hasil penghitungan PDRB itu sendiri saya nilai sebagai suatu prestasi yang tidak kecil artinya dan karena itu perlu ditingkatkan dalam rangka landasan konsepsional dalam upaya mendorong pertumbuhan ekonomi daerah secara lengkap dan serasi. marilah kita tingkatkan produktifitas kerja kita sebagai abdi negara dan abdi masyarakat dalam mengemban tugas-tugas pembangunan dengan sikap yang realitas dan dinamis. Hasil–hasil pembangunan tersebut. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 vii . maka saya anjurkan agar hasil penghitungan ini dapat dimanfaatkan dalam mengarahkan pembangunan ekonomi di Kabupaten Tulungagung. karena berkat taufik dan hidayah-Nya kita semua dapat menyelesaikan kegiatan pembangunan tahap demi tahap. MM. Pembangunan ekonomi Kabupaten Tulungagung yang menjadi fokus pembangunan kita sampai saat ini secara makro sektoral telah dapat diuraikan dalam bentuk data statistik yang tertuang dalam hasil penghitungan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Tulungagung. serta ridloNya pula segenap masyarakat dapat menikmati hasil-hasil pembangunan ini.SAMBUTAN BUPATI TULUNGAGUNG Segenap Puji dan Syukur kita panjatkan kehadirat Allah Subhanahu Wata’ala. bilamana diamati dari sudut ekonomi yang tercermin melalui analisa-analisa statistik.

1.. METODOLOGI ……………………………………………………………………. 4..3 Ruang Lingkup …….1 Metode Penghitungan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku .3..5 Agregat Produk Domestik Regional Bruto …………………………………… vii ix xii xiii xiv 2 2 4 4 5 7 8 9 9 10 13 17 17 17 18 19 21 21 21 22 24 1...DAFTAR ISI halaman Kata Pengantar ………………………………………………………………………. BAB 3 BAB 4 KELOMPOK KEGIATAN EKONOMI ……………………………………………. PENDAHULUAN …………………………………………………………………….1 Metode Langsung………………………………………………………..3..4 Sistematika Penulisan ………………………………………………………….4 Angka Indeks …………………………………………………………………… 4.1 Latar Belakang ………………………………………………………………….. Metode Penghitungan PDRB Atas Dasar Harga Konstan………………. 2. 5... 2. 2.2 Penyajian Atas Dasar Harga Konstan Suatu Tahun Dasar …………. …………………………………………………………. 4.. 1.1..3 Cara Penyajian ………………………………………………………………… 4. BAB 2 KONSEP DAN DEFINISI …………………………………………………………..1 Penyajian Atas Dasar Harga Berlaku…………………………………. 4.. Daftar Tabel …………………………………………………………………………… Daftar Gambar ………………………………………………………………………… Daftar Lampiran ………………………………………………………………………. v Sambutan Bupati Tulungagung …………………………………………………….3 Nilai Tambah Bruto (NTB)……………………………………………………… 2.2.…………… 1..2 Biaya Antara…………………………………………………………………….2 Metode Tidak Langsung………………………………………………… 4......... 2.. 3. BAB 1 PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 ix ..2 Maksud Dan Tujuan ………………………………………………..... 4....... Daftar Isi ………………………………………………………………………………... 4. 4...4 Definisi-Definisi lain yang Mendukung Pemahaman Tentang PDRB ……..... 1. 6.1 Nilai Produksi Bruto (Output) …………………………………………………. 4. 1.

.3 Peternakan dan Hasil-hasilnya………………………………………….4 Kehutanan ………………………………………………………………....2 Angkutan Jalan Raya…………………………………………… 5.8.6..8.4 Sektor Listrik.2.7. 5...2 Tanaman Perkebunan…………………………………………………… 5.1 Tanaman Bahan Makanan ……………………………………………… 5. 5.2 Sektor Pertambangan dan Penggalian ………………………………………. 5. Hotel dan Restoran .1..1....2 Komunikasi……………………………………………………………….. 5.. 5.4... 5.1...7..4. 5.1 Pos dan Telekomunikasi………………………………………..1.2 Air Bersih………………………………………………………………….1 Listrik ……………………………………………………………………..3 Sektor Industri Pengolahan …………………………………………………… 5....2 Lembaga Keuangan Bukan Bank ……………………………………… 5.7.8.1 Angkutan Kereta Api…………………………………………….1.. 5.. 5.6 Sektor Perdagangan. 5. 5. 5. 5.8. 5..3 Jasa Penunjang Angkutan……………………………………… 5.. Persewaan dan Jasa Perusahaan ……………………… 5.2 Jasa Penunjang Komunikasi…………………………………… 5...1 Pertambangan …………………………………………………………….7.6.......BAB 5 URAIAN SEKTORAL ……………………………………………………………… 5.7.5 Sektor Konstruksi………………………………………………………………. 5..3 Restoran………………………………………………………………….. 5..7..... 5.7 Sektor Pengangkutan dan Komunikasi ……………………………………… 5..8 Sektor Keuangan. Gas dan Air Bersih …………………………………………….1 Sektor Pertanian ……………………………………………………………….4 Jasa Perusahaan………………………………………………………… 27 27 27 27 28 28 28 29 29 29 29 30 30 30 30 31 31 31 32 32 32 32 32 33 33 33 33 34 34 34 34 34 PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 x ..2...2..1.1 Pengangkutan……………………………………………………………..6.3 Sewa Bangunan…………………………………………………………....7.2 Penggalian ………………………………………………………………… 5.1...1 Perdagangan …………………………………………………………….. 5..5 Perikanan ………………………………………………………………… 5.1 Bank……………………………………………………………………….2 Hotel……………………………………………………………………….1...2. 5..

5.9 Sektor Jasa-jasa ………………………………………………………………. 5.9.1 Jasa Pemerintahan Umum……………………………………………… 5.9.2 Jasa Swasta …………………………………………………………….. 5.9.2.1 Jasa Sosial dan Kemasyarakatan ……………………………... 5.9.2.2 Jasa Hiburan dan Kebudayaan ……………………………….. 5.9.2.3 Jasa Perorangan dan Rumahtangga ………………………….

35 35 35 35 36 37

BAB 6

URAIAN SINGKAT …………………………………………………………………. 6.1 Nilai Nominal PDRB …………………………………………………………… 6.2 Peranan/Kontribusi Sektor Ekonomi …………………………………………. 6.2.1 Struktur Ekonomi ………………………………………………….......... 6.2.2 Struktur Ekonomi dan Tenaga Kerja ………………………………...... 6.2.3 Pergeseran Kelompok Sektor ……………………………………….... 6.2.4 Pemantapan Sektor Primer ………………………………………….... 6.3 Laju Pertumbuhan Ekonomi …………………………………………………. 6.4 Tingkat Perubahan Harga (Inflasi/Deflasi)………………………………....... 6.5 PDRB/PDRN Perkapita ……………………………………………………….

39 39 43 44 46 48 49 50 53 54

LAMPIRAN ………………………………………………………………………………………..

58

PDRB Kabupaten Tulungagung 2010

xi

DAFTAR TABEL

halaman Tabel 6.1 PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan tahun 2000, 2005 – 2009 (Juta Rupiah) ………………………………. Tabel 6.2 PDRB Atas Dasar Harga Berlaku menurut Sektoral, 2005 – 2009 (Juta Rupiah) ………………………………............................................ Tabel 6.3 PDRB Atas Dasar Harga Konstan tahun 2000 menurut Sektoral, 2005 – 2009 (Juta Rupiah) ………………………................................ Tabel 6.4 Tabel 6.5 Tabel 6.6 Tabel 6.7 Struktur Ekonomi menurut Sektor, 2005 – 2009 (Persen) …….......... Persentase PDRB dan Tenaga Kerja Menurut Sektor, 2005 – 2009... Persentase PDRB Menurut Sektor, 2005 – 2009 ................................ Konstribusi Sektor Primer dalam PDRB ADHB, 2005 – 2009 (Persen) ………………………………………………………………....... Tabel 6.8 Tabel 6.9 Pertumbuhan PDRB menurut Sektor, 2005 – 2009 (Persen) ……..... Inflasi PDRB Menurut Sektor, 2005 – 2009 (Persen) ……….……….. 50 52 54 55 56 42 44 46 48 42 41

Tabel 6.10 PDRB Perkapita Kabupaten Tulungagung, 2005 – 2009 (Rp) ………. Tabel 6.11 Pendapatan Perkapita Kabupaten Tulungagung, 2005 – 2009 ………

PDRB Kabupaten Tulungagung 2010

xii

DAFTAR GRAFIK

halaman

Grafik 6.1 Grafik 6.2

PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan tahun 2000, 2005 – 2009 Struktur Ekonomi menurut Kelompok Primer, Sekunder, Tersier 2005 – 2009 ...............................................................................................

41

44

Grafik 6.3

Distribusi Persentase menurut Kelompok Primer, Sekunder, Tersier, 2009 ........................................................................................................... 45 47 52 53 56

Grafik 6.4 Grafik 6.5 Grafik 6.6 Grafik 6.7

Prosentase PDRB dan Tenaga Kerja per Sektor 2009 ............................ Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Tulungagung, 2005 – 2009 (Persen) Laju Inflasi PDRB Kabupaten Tulungagung, 2005 – 2009 (Persen)…….. Perkembangan Pendapatan Perkapita, 2005 – 2009 (Rupiah) …………

PDRB Kabupaten Tulungagung 2010

xiii

DAFTAR LAMPIRAN

halaman

Tabel 1

PDRB Kabupaten Tulungagung Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2005 – 2009 ……………………………………………………………………………… 58

Tabel 2

PDRB Kabupaten Tulungagung Atas Dasar Harga Konstan tahun 2000, Tahun 2005 – 2009…………………………………………………………….. 59

Tabel 3

Distribusi Persentase PDRB Kabupaten Tulungagung Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2005 – 2009…………………………………………………… 60

Tabel 4

Distribusi Persentase PDRB Kabupaten Tulungagung Atas Dasar Harga Konstan tahun 2000, Tahun 2005 – 2009 …………………………………… 61

Tabel 5

Indeks Berantai PDRB Kabupaten Tulungagung

Atas Dasar Berlaku 62

Tahun 2005 – 2009 …………………………………………………………….. Tabel 6 Indeks Berantai PDRB Kabupaten Tulungagung Atas Dasar Konstan

tahun 2000, Tahun 2005 – 2009 ……………………………………………... Tabel 7 Indeks Perkembangan PDRB Kabupaten Tulungagung Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2005 – 2009 …………………………………………………… Tabel 8 Indeks Perkembangan PDRB Kabupaten Tulungagung Atas Dasar Harga Konstan tahun 2000, Tahun 2005 – 2009 …………………………………… Tabel 9 Tabel 10 Tabel 11 Tabel 12 Indeks Harga Implisit PDRB Kabupaten Tulungagung Tahun 2005 – 2009 Laju Pertumbuhan PDRB Kabupaten Tulungagung Tahun 2005 – 2009 … Laju Inflasi PDRB Kabupaten Tulungagung Tahun 2005 – 2009 …………. Perkembangan Beberapa Agregat Pendapatan dan Pendapatan Perkapita Tahun 2005 – 2009 ……………………………………………………………. Tabel 13 Laju Pertumbuhan Beberapa Agregat Pendapatan dan Pendapatan Perkapita Tahun 2005 – 2009 …………………………………………………

63

64

65 66 67 68

69

70

PDRB Kabupaten Tulungagung 2010

xiv

.

mandiri. Dalam pelaksanaan Pembangunan perlu mengacu pada kepribadian bangsa dan nilai luhur yang universal untuk mewujudkan kehidupan bangsa yang berdaulat. menegakkan supremasi hukum dalam tatanan masyarakat dan bangsa yang beradab. berbangsa dan bernegara serta mewujudkan kemajuan di segala bidang terutama bidang ekonomi yang demokratis. berkeadilan sosial. mandiri. RPJM Daerah merupakan integrasi antara manifestasi potensi sumberdaya manusia dan sumberdaya lain agar mampu menjawab tuntutan perkembangan lingkungan strategis.1. regional. Peraturan Daerah Nomor 11 Tahun 2008 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Tahun 2009 – 2013. bebas. melindungi hak asasi manusia. Dalam Undang-undang tersebut diamatkan bahwa setiap Pemerintah Daerah agar membuat dokumen perencanaan pembangunan daerah berupa Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) yang merupakan penjabaran dari visi. misi dan program Kepala Daerah yang penyusunannya berpedoman pada Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD). maju dan sejahtera. Tujuan pembangunan adalah untuk membangun tatanan kehidupan bermasyarakat. mengorganisasikan secara sistematis usaha-usaha melaksanakan keputusan tersebut dan mengukur hasilnya melalui umpan balik yang terorganisasi dan sistematis pula. dalam pelaksanaan tahun 2009 ini merupakan tahun pertama pelaksanaan RPJMD tahun 2009 – 2013 sehingga perlu dilakukan perencanaan maupun evaluasi yang cermat agar pelaksanaan RPJMD tiap-tiap tahunnya dapat berjalan sesuai dengan yang direncanakan. sejahtera. berakhlak mulia. berkeadilan. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 2 .1 Latar Belakang embangunan yang dilaksanakan oleh pemerintah daerah harus berpedoman pada Undang-undang nomor 25 tahun 2004 tentang sistem Perencanaan Pembangunan Nasional serta Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah. nasional maupun global dengan tetap berada dalam tatanan sistem manajemen nasional. baik lokal. RPJM Daerah sebagai bentuk perencanaan strategis disusun melalui proses yang dilakukan secara sistematis dan berkelanjutan dengan memanfaatkan sebanyak-banyaknya pengetauan antisipatif. maju dan kukuh kekuatan moral dan etikanya.

PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 3 . memeratakan pembagian pendapatan masyarakat. Pada hakekatnya. memperluas lapangan kerja. Strategi dan kebijakan pembangunan ekonomi yang telah di ambil pada masa-masa yang lalu perlu dimonitor dan dilihat hasil-hasilnya. maupun swasta sesuai dengan RPJPD maupun RPJMD. misi dan program Kepala Daerah yang salah satu sasarannya adalah meningkatkan perekonomian daerah yang berbasis dihatiku ingandaya dengan mendorong pertumbuhan investasi dan pemberdayaan potensi masyarakat yang tujuan akhirnya adalah kesejahteraan masyarakat. serta sasaran-sasaran yang akan dicapai pada masa yang akan datang. Angkaangka pendapatan nasional/regional dapat dipakai juga sebagai bahan evaluasi dari hasil pemantauan ekonomi yang telah dilaksanakan oleh berbagai pihak. kerangka pendanaan pembangunan daerah. meningkatkan hubungan ekonomi regional dan mengusahakan pergeseran kegiatan ekonomi dari sektor primer ke sektor sekunder dan tersier. agar sasaran pembangunan dapat dicapai dengan tepat. serta hasil evaluasi terhadap pelaksanaan RPJM Daerah periode sebelumnya. karena masalahnya menyangkut tentang kebijakan. Masalah selanjutnya. Arah pembangunan ekonomi diharapkan dapat meningkatkan pendapatan masyarakat. RPJM Daerah memuat kondisi lingkungan strategis di daerah. serta meningkatkan pemerataan pembangunan bagi seluruh masyarakat. untuk digunakan sebagai bahan perencanaan pembangunan nasional atau regional khususnya dibidang ekonomi. Perencanaan pembangunan suatu daerah. Berbagai data statistik yang merupakan ukuran kuantitas mutlak diperlukan untuk memerlukan gambaran tentang keadaan pada masa yang lalu dan masa kini. visi dan misi pembangunan daerah.RPJM Daerah merupakan penjabaran dari visi. pembangunan ekonomi adalah serangkaian usaha dan kebijakan yang bertujuan untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat. yang hasil dari pembangunan itu nanti akan dapat mewujudkan kesejahteraan bagi masyarakat. khususnya pembangunan dibidang ekonomi. Untuk mengetahui tingkat dan pertumbuhan pendapatan masyarakat. baik pemerintah pusat/daerah. perlu disajikan statistik pendapatan Nasional/Regional secara berkala. bagaimana pembangunan itu dilaksanakan. memerlukan bermacam-macam data statistik khususnya data ekonomi untuk dasar penentuan strategi dan kebijakan. tujuan dan sasaran pembangunan daerah dan program kewilayahan disertai dengan penetapan indikator indikator kinerja daerah yang akan dijadikan tolok ukur keberhasilan pembangunan daerah.

maupun perkapita dari tahun ke tahun karena meniadakan faktor inflasi yang ikut mempengaruhi kenaikan PDRB tersebut. Publikasi PDRB ini menyajikan angka-angka untuk periode tahun 2005.Untuk mendapatkan Data Statistik Pendapatan Regional. 1. 1. seperti yang telah tertuang dalam penghitungan pendapatan regional sangat diperlukan dalam pelaksanaan otonomi daerah. maka dalam beberapa hal terdapat penyesuaian meskipun demikian masih dalam batas-batas yang diketahui dan bisa diterima dengan teori statistik. Sehingga bila pendapatan regional suatu daerah diketahui. baik dalam bentuk sektoral. Penyajian atas dasar harga konstan penting untuk melihat kenaikan PDRB secara riil. Dengan demikian tuntutan akan tersedianya data statistik ekonomi makro secara konsisten dan kontinyu. 2007 2008 dan 2009 yang masing-masing disusun menurut lapangan usaha baik atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan tahun 2000. dan pengolahan dari data tersebut. perusahaan/institusi swasta serta data Primer melalui Survei Khusus Pendapatan Regional. yang nantinya merupakan suatu tolok ukur dalam perencanaan dan evaluasi pembangunan ekonomi. keseluruhan. pertumbuhan ekonomi dan pendapatan perkapita dari daerah tersebut. 2006. Akan tetapi berhubung belum semua data statistik tersedia secara lengkap. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 4 . maka perlu diadakan kegiatan-kegiatan berupa pengumpulan data sekunder dari Dinas/Instansi yang terkait. Dari angka-angka PDRB akan didapat nilai turunan yang berupa angka indeks dan agregat-agregat yang banyak digunakan untuk indikator ekonomi keberhasilan suatu pembangunan di daerah.3 Ruang Lingkup Yang tercakup dalam penghitungan PDRB Kabupaten Tulungagung ini adalah semua unit produksi baik swasta maupun pemerintah (pusat atau daerah) yang beroperasi di wilayah Kabupaten Tulungagung.2 Maksud dan Tujuan Data statistik Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan salah satu sajian data untuk memantau perkembangan kemajuan di bidang ekonomi. maka akan dapat dilihat bagaimana struktur ekonomi .

4 Sistematika Penulisan Dalam pembuatan publikasi PDRB Kabupaten Tulungagung Tahun 2009. Bab 6 Menguraikan secara singkat PDRB Kabupaten Tulungagung Tahun 2009 yang berisi penjelasan tentang angka-angka hasil penghitungan PDRB yang meliputi struktur ekonomi. Bab 2 Menjelaskan konsep dan definisi secara teoritis dan sangat mendasar untuk dapat memahami hasil penghitungan PDRB Kabupaten Tulungagung Tahun 2009. pertumbuhan ekonomi dan lainnya. maksud dan tujuan. Bab 4 Menjelaskan tentang berbagai Metodologi yang digunakan dalam penghitungan PDRB Kabupaten Tulungagung dengan berbagai asumsi dan kondisi data pokok dan data pelengkap yang tersedia untuk penghitungan baik atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan. Bab 3 Menjelaskan Kelompok Kegiatan Ekonomi yang dicakup dalam penghitungan PDRB Kabupaten Tulungagung Tahun 2009. Bab 5 Menguraikan mengenai penjelasan sektoral yang mencakup sumber data dan cara yang digunakan untuk masing-masing sektor yang dicakup dalam penghitungan PDRB Kabupaten Tulungagung Tahun 2009. ruang lingkup dan sistematika publikasi PDRB Kabupaten Tulungagung Tahun 2009. perkembangan harga. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 5 . sistematika yang digunakan adalah : Bab 1 Sebagai pendahuluan menjelaskan latar belakang.1.

.

sering disebutkan bahwa besaran PDRB dapat dihitung melalui pengukuran arus sirkular (circular flow). Dalam buku teks yang relevan. Arti. sangatlah penting kita memahami konsep dan definisi yang ada dalam PDRB agar tidak terjadi kesalahan baik dalam pengertian maupun dalam cara baca yang ada dalam Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). Dalam bab ini akan dijelaskan konsep dan definisi yang digunakan untuk penghitungan pendapatan regional Konsep dan definisi menjadi amat penting untuk memahami lebih lanjut mengenai data yang tersedia. Perlu diingat bahwa konsep dan definisi yang terdapat dalam buku ini pada dasarnya untuk tujuan penyusunan neraca regional. Kesalahan dalam pengertian maupun dalam cara baca pada PDRB ini akan membuat kesalahan pula dalam perencanaan maupun evaluasi pembangunan khususnya pada bidang ekonomi. karakteristik. dan pengukurannya dapat dibedakan menjadi 3 cara yaitu : metode total keluaran. biasanya dalam satu tahun. pendekatan penghitungan PDRB dengan metode yang pertama dikenal dengan sebutan pendekatan produksi ( production approach ). batasan dan sifat kegiatan tentang eksistensi. dan yang terakhir dikenal dengan pendekatan pendapatan (income approach ).ntuk memahami dan mengerti tentang Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). Pendekatan produksi (production approach). yang kedua dikenal dengan pendekatan pengeluaran (expenditure approach ). wujud phisik. metode pengeluaran atas pengeluaran. Secara populer. Definisi yang berbeda akan menghasilkan data yang berbeda pula. perubahan dan perpindahan suatu barang dan jasa harus tercermin jelas dalam konsep dan definisi. maka diharapkan konsep dan definisi tersebut benar-benar dimengerti dan dipahami . dan metode pendapatan dari produksi. PDRB adalah jumlah nilai produk barang dan jasa akhir yang diasilkan oleh setiap unit usaha di suatu daerah dalam suatu kurun PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 7 . Definisi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) adalah total nilai produksi barang dan jasa yang diproduksi suatu wilayah (regional) tertentu dalam waktu tertentu. a.

biaya antara dan nilai tambah bruto. pembentukan modal tetap bruto (I). konsumsi pemerintah (G). b. berikut ini dijelaskan mengenai beberapa istilah yang berhubungan dengan penghitungan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) yaitu : output. Disamping itu pada bab ini juga akan dijelaskan konsep dan definisi lain yang digunakan dalam PDRB. Secara matematis penghitungan PDRB dengan pendekatan pengeluaran dapat dituliskan dalam persamaan berikut Y = C + G + I + (X – M) + Stok c. bunga modal dan keuntungan. sewa tanah. Atau dapat juga dikatakan bahwa PDRB merupakan total selisih nilai output barang dan jasa dengan biaya antara. PDRB adalah jumlah suatu pengeluaran untuk konsumsi rumah tangga dan lembaga swasta nirlaba (C). Pendekatan pendapatan (Income Approach). 2. Kejelasan pengertian dari tiga istilah ini sangat penting untuk memahami apa yang dimaksud dengan PDRB.1 Nilai Produksi Bruto (Output) Output adalah nilai barang dan jasa yang dihasilkan dalam suatu periode waktu tertentu. Dalam penghitungan ini termasuk juga penyusutan barang modal tetap dan pajak tak langsung netto. ekspor netto (X-M) dan perubahan stok (Stok). Pada dasarnya nilai output = O diperoleh dari perkalian kuantum produksi PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 8 .waktu tertentu. Dari ketiga pendekatan tersebut dapat disimpulkan bahwa jumlah nilai produk barang jasa akhir yang dihasilkan di suatu wilayah sama dengan jumlah balas jasa faktor produksi dan sama pula dengan jumlah pengeluaran untuk berbagai keperluan PDRB tersebut selanjutnya disebut sebagai PDRB atas dasar harga pasar karena masih mencakup pajak tak langsung netto. PDRB adalah jumlah balas jasa yang diterima faktor-faktor produksi yang ikut serta dalam proses produksi. Kesemuanya dinilai sebelum dipotong dengan pajak penghasilan dan pajak tak langsung lainnya. Balas jasa tersebut adalah upah/gaji. Pendekatan pengeluaran (expenditure approach). Mengawali penjelasan mengenai konsep dan definisi.

Dengan demikian besaran output dapat diperoleh melalui rumus : O = QXP 2. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 9 . Contohnya produksi kedelai akan menjadi input antara pada produksi tempe. 2. Produk Domestik Regional Bruto merupakan penjumlahan dari seluruh besaran nilai tambah bruto dari seluruh unit produksi yang berada pada daerah (region) tertentu. biasanya satu tahun.(Quantum = Q) dan harganya (Price = P).3 Nilai Tambah Bruto (NTB) Nilai Tambah Bruto (NTB) merupakan pengurangan dari nilai output dengan biaya antaranya.2 Biaya Antara Biaya antara merupakan nilai barang dan jasa yang digunakan sebagai bahan untuk memproduksi output dan terdiri dari barang tidak tahan lama dan jasa yang digunakan didalam proses oleh unit-unit produksi dalam domestik tertentu pada rentang waktu tertentu. PDRB merupakan penjumlahan seluruh Net Output. biasanya satu tahun. akan terjadi penghitungan ganda.Biaya Antara. NTB = Output – Biaya Antara Dengan demikian dapat dipahami bahwa total output dalam suatu wilayah merupakan penjumlahan dari seluruh NTB dari seluruh proses produksi. tetapi NTB Secara lebih teknis. atau bila dirumuskan : NTB = Output . dalam rentang waktu tertentu. Mengapa total output bukan merupakan penjumlahan dari seluruh output ? Hal ini disebabkan karena ada interelasi antara satu proses produksi dengan produksi yang lain. Jadi jelaslah bahwa yang dijumlahkan bukan outputnya. Oleh karena itu apabila dijumlahkan seluruh ouput dari semua proses produksi.

Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga berlaku (Gross Regional Domestic Product at Current Market Price) adalah jumlah nilai produk atau pendapatan atau pengeluaran yang dinilai sesuai dengan harga yang berlaku pada tahun yang bersangkutan.4 Definisi-definisi lain yang mendukung pemahaman tentang PDRB Beberapa konsep dan definisi yang perlu diketahui untuk memudahkan pemahaman tentang PDRB antara lain yaitu : 1. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 10 . Pajak tak langsung netto merupakan pajak tidak langsung yang dipungut pemerintah dikurangi dengan subsidi. 6. 2. Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga konstan suatu tahun tertentu ( Gross Regional Domestic Product at Constant Market Price ) adalah jumlah nilai produk atau pendapatan atau pengeluaran yang dinilai atas dasar harga tetap suatu tahun tertentu tersebut. Pajak tidak langsung bersifat menaikkan harga jual sedangkan subsidi sebaliknya. Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga pasar ( Gross Regional Domestic Product at Market Prices ) merupakan penjumlahan nilai tambah bruto dari lapangan usaha. 4. 3. Produk Regional Netto adalah merupakan Produk Regional Bruto setelah dikurangi dengan seluruh penyusutan atas barang-barang modal tetap yang digunakan proses produksi selama setahun. Produk Regional Netto Atas Dasar Biaya Faktor Produksi adalah produk regional netto atas dasar harga pasar dikurangi dengan pajak tidak langsung netto. 5. Selanjutnya Produk Regional Netto atas dasar Biaya Faktor Produksi disebut sebagai pendapatan regional. Produk Regional Bruto adalah merupakan Produk Domestik ditambah dengan pendapatan dari luar Regional dikurangi dengan pendapatan yang dibayarkan keluar region tersebut. termasuk didalamnya balas jasa faktor produksi (upah dan gaji.2. surplus usaha) dan pajak tak langsung netto. keduanya di kenakan terhadap barang dan jasa yang diproduksi atau dijual.

Indeks Harga Implisit adalah indeks yang menunjukan tingkat perkembangan harga dari agregat pendapatan harga pada tahun dasar. 10. masing-masing merupakan Produk Domestik Regional Bruto. Angka-angka Per Kapita adalah Produk Domestik Regional Bruto per kapita. Produk regional Bruto per kapita dan pendapatan per kapita. 11. Angka Inflasi adalah angka yang akan menunjukkan tingkat perkembangan harga setiap tahun terhadap tahun sebelumnya. Indeks Berantai adalah angka yang menunjukkan tingkat pertumbuhan agregat produksi untuk masing-masing tahun. Angka Laju Pertumbuhan adalah angka yang menunjukan tingkat perkembangan agregat pendapatan untuk masing-masing tahun dibandingkan tahun sebelumnya. 9. Indeks Perkembangan adalah indek yang menunjukan tingkat perkembangan agregat dari tahun ke tahun terhadap tahun dasarnya. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 11 . 15. Peranan Sektoral adalah persentase masing-masing sektor ataupun sub sektor terhadap total PDRB baik atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan. 13. Pendapatan Perkapita ( Per Capita Income ) adalah Produk Regional Netto atas dasar biaya faktor produksi dibagi dengan jumlah penduduk pertengahan tahun. 8. 12.7. 14. Produk Regional Bruto dan Pendapatan Regional dibagi dengan jumlah penduduk pertengahan tahun. Pajak Tak Langsung Netto ( Net Indirect Taxes ) adalah pajak tak langsung dikurangi dengan subsidi yang diberikan pemerintah kepada Produsen.

.

Untuk pengumpulan data secara nasional. Berbagai kegiatan yang bercorak ragam ini perlu dikelompokkan sesuai dengan jenis kegiatan yang sama. BPS menerbitkan Klasifikasi Baku Lapangan Usaha Indonesia (KBLI) yang menjadi pegangan bagi pengumpulan statistik di Indonesia. teknologi dan organisasi dalam menghasilkan barang dan jasa tersebut. sehingga gambaran mengenai perkembangan dan perbedaan antar wilayah. Pengelompokan kegiatan ekonomi sering pula disebut klasifikasi sektor lapangan usaha. klasifikasi sektor yang dipakai terdiri dari 9 sektor sebagai berikut : 1 Pertanian 1. Dalam penyusunan pendapatan regional. jasa-jasa dan sebagainya. sifat dan jenis barang dan jasa yang dihasilkan oleh masing-masing sektor dan penggunaan barang dan jasa bersangkutan.5 Perikanan PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 13 . Pembagian kegiatan ekonomi ke dalam sektor didasarkan pada kesamaan dan kebiasaan satuan ekonomi dalam cara berproduksi.1 Tanaman Bahan Makanan 1.2 Tanaman Perkebunan 1. industri. Yang dimaksud dengan cara berproduksi dalam penyusunan klasifikasi ini adalah yang berkaitan dengan proses.egiatan ekonomi yang yang ada pada saat ini beraneka ragam sifat dan jenisnya. antar waktu atau antar karakteristik tertentu dapat dilakukan. Keseragaman klasifikasi diperlukan dalam rangka keterbandingan antara data yang dihasilkan.3 Peternakan dan hasil-hasilnya 1. sehingga dengan demikian dapat ditentukan apakah suatu kegiatan termasuk dalam kelompok kegiatan ekonomi tertentu seperti misalnya pertanian.4 Kehutanan 1.

2.2. Listrik. Pengangkutan dan Komunikasi 7.1. Komunikasi 7.6 Semen dan Barang galian bukan logam 3.4 Kertas dan Barang cetakan 3.2 Tekstil.1 Makanan.1.1 Perdagangan 6.2.9 Industri Barang lainnya 4.1 Pertambangan Non Migas 2.1 Pos dan Telekomunikasi 7.5 Pupuk.1.7 Logam dasar.3 Barang dari kayu dan Hasil hutan lainnya 3.1. Pengangkutan 7.1 Angkutan Kereta Api 7.2 Penggalian 3.3 Restoran 7.3 Jasa Penunjang Angkutan 7. Barang kimia dan Barang dari karet 3. Pertambangan dan Penggalian 2. Mesin dan Peralatan 3.2 Hotel 6.2 Jasa Penunjang Komunikasi PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 14 .8 Alat Angkutan. Barang dari kulit dan Alas kaki 3.2 Air Bersih 5. Hotel dan Restoran 6. Perdagangan. Konstruksi/Bangunan 6. Minuman dan Tembakau 3.1 Listrik dan Gas 4. Gas dan Air Bersih 4. Industri Pengolahan 3. Besi dan Baja 3.2 Angkutan Jalan raya 7.2.

Jasa-jasa 9.1 Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 9.4 Jasa Perusahaan 9.2. Swasta 9.2 Jasa Hiburan dan Kebudayaan 9.1.8.2.2.3 Sewa Bangunan 8.1 Bank 8.2. Pemerintahan Umum dan Pertahanan 9. Keuangan. Persewaan dan Jasa Perusahaan 8.2 Lembaga Keuangan bukan Bank 8.3 Jasa Perorangan dan Rumahtangga PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 15 .

.

Menurut Pendekatan Produksi PDRB adalah Jumlah nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh berbagai unit produksi disuatu daerah dalam jangka waktu tertentu (biasanya satu tahun). Unit-unit produksi tersebut dalam penyajiannya dikelompokan menjadi sembilan (9) sektor lapangan usaha yaitu : 1. 4. dan 5. menggunakan 3 macam pendekatan yaitu : a. Konsumsi pemerintah. Industri Pengolahan. dan 9. Perdagangan. 2. Ekspor Neto. Pembentukan modal tetap Domestik Bruto. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 17 . Gas dan Air Bersih. 5. 8. 4.1 Metode Penghitungan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Dalam penghitungan PDRB ini dapat dihitung melalui 2 metode yaitu : metode langsung dan metode tidak langsung. Perubahan Stok. 4. Hotel dan Restoran. 7. Hasil penghitungannya memperlihatkan seluruh produk barang dan jasa yang dihasilkan daerah ini. Konstruksi. 6.4. Metode langsung dapat Pertambangan dan Penggalian. 3. Disamping itu manfaat pemakaian data daerah dapat digunakan untuk menyempurnakan data statistik daerah yang lemah. Listrik. Pertanian. 2.1 Metode langsung Yang dimaksud metode langsung adalah metode penghitungan dengan menggunakan data yang bersumber dari daerah. Ekspor neto merupakan ekspor dikurangi impor.1. Pengangkutan dan Komunikasi. b. 3. Metode langsung akan dapat memperlihatkan karakteristik sosial ekonomi setiap daerah. dalam jangka waktu tertentu (biasanya satu tahun). Menurut Pendekatan Pengeluaran PDRB adalah semua komponen permintaan akhir seperti : 1. Jasa-jasa. Pengeluaran konsumsi rumah tangga dan lembaga swasta yang tidak mencari untung. Persewaan dan Jasa Perusahaan. Keuangan.

Sektor-sektor yang dihitung dengan menggunakan cara ini. Selanjutnya produk Domestik Regional Bruto yang telah diuraikan disebut sebagai Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga pasar. kecuali faktor pendapatan termasuk pula Jumlah semua komponen penyusutan dan pajak tidak langsung Netto.c. Penghitungan PDRB Kabupaten Tulungagung yang disajikan dalam buku ini menggunakan pendekatan produksi walaupun demikian untuk beberapa sektor ada yang menggunakan pendekatan pengeluaran. secara konsep seyogyanya jumlah pengeluaran tadi harus sama dengan jumlah barang dan jasa akhir yang dihasilkan dan harus sama pula dengan jumlah pendapatan untuk faktor-faktor produksinya. Balas jasa faktor produksi yang dimaksud adalah upah dan gaji. Menurut Pendekatan Pendapatan PDRB merupakan jumlah balas jasa yang diterima oleh Faktor Produksi yang ikut serta dalam proses produksi di suatu Negara dalam jangka waktu tertentu (biasanya satu tahun). karena mencakup komponen pajak tidak langsung neto. Cara ini ditempuh dikarenakan data yang tersedia tidak ada atau adanya kerahasiaan dari data tersebut yang tidak bisa diketahui oleh banyak orang. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 18 . pendekatan pendapatan belum dapat diterapkan di Kabupaten Tulungagung. komponen pendapatan ini persektor disebut sebagai nilai tambah bruto sektoral. misalnya data mengenai perbankan dan data tentang pertahanan keamanan. antara lain adalah sektor perbankan dan sektor pemerintahan umum. Dalam kondisi ketersediaan data mentah (row data) di daerah yang belum terlalu rinci. Dalam pengertian Regional Bruto.1. Dari ketiga pendekatan tersebut diatas. sewa tanah. bunga modal dan keuntungan semuanya sebelum dipotong pajak penghasilan dan pajak langsung Produk Domestik lainnya. Produk Domestik Regional Bruto merupakan jumlah dari Nilai Tambah Bruto seluruh sektor (lapangan usaha).2 Metode Tidak Langsung Yang dimaksud metode tidak langsung adalah metode alokasi. yaitu yang penghitungannya dengan cara mengalokasikan pendapatan nasional/regional propinsi untuk tiap kabupaten/kotanya dengan menggunakan alokator-alokator tertentu. 4.

proyeksi dan untuk menilai pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan maupun sektoral.Alokator yang dapat dipergunakan dapat didasarkan atas : 1 2 3 4 5 Nilai produksi bruto atau netto Jumlah produksi fisik Tenaga kerja Penduduk Alokator lain yang dianggap cocok untuk daerah tersebut. Oleh karenanya untuk dapat mengukur perubahan volume produksi atau perkembangan produktifitas secara nyata. Dengan menggunakan salah satu atau kombinasi dari alokator tersebut dapat diperhitungkan persentase bagian masing-masing kebupaten/kota terhadap nilai tambah setiap sektor atau subsektor. yaitu revaluasi. ekstrapolasi. deflasi. faktor pengaruh atas perubahan harga perlu dihilangkan dengan cara menghitung PDRB atas dasar harga konstan. suatu nilai atas dasar harga konstan dapat diperoleh dengan berbagai cara. Produk riil perkapita biasanya juga dipakai sebagi indikator untuk menggambarkan perubahan tingkat kemakmuran ekonomi dari tahun ke tahun. dan deflasi berganda. Dari segi nilai statistik. Produk Domestik menurut lapangan usaha atas dasar harga konstan apabila dikaitkan dengan data mengenai tenaga kerja dan barang modal yang dipakai dalam proses produksi dapat memberikan gambaran tentang tingkat produktifitas dan kapasitas dari masing-masing lapangan usaha tersebut. 4. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 19 .2 Metode Penghitungan PDRB atas Dasar Harga Konstan Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga berlaku dari tahun ke tahun menggambarkan perkembangan yang disebabkan oleh adanya perubahan dalam volume produksi barang dan jasa yang dihasilkan dan perubahan dalam tingkat harganya. Secara konsep nilai atas dasar harga konstan dapat juga mencerminkan kuantum produksi pada tahun yang berjalan yang dinilai atas dasar harga pada tahun dasar. Penghitungan atas dasar harga konstan ini berguna antara lain dalam perencanaan ekonomi. selalu bertitik tolak dari penghitungan atas dasar harga konstan. atau ramalan dan penentu target. Untuk perencanaan dan proyeksi pada masa yang akan datang.

a. Hasilnya merupakan Output dan biaya antara atas dasar harga konstan tahun 2000. kemudian dengan menggunakan ratio nilai tambah terhadap output akan diperoleh perkiraan nilai tambah atas dasar harga konstan. Ekstrapolasi dapat juga dilakukan terhadap output atas dasar harga konstan. Revaluasi. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 20 . Indeks harga yang digunakan sebagai deflator biasanya merupakan indeks harga konsumen. Dalam praktek. karena mencakup komponen input yang sangat beragam. sangat sulit melakukan revaluasi terhadap biaya antara yang digunakan. indeks harga perdagangan besar dan sebagainya. Selanjutnya nilai tambah harga bruto atas dasar harga konstan. tergantung indeks mana yang lebih cocok. jumlah perusahaan dan lainnya. Ekstrapolasi Nilai tambah masing-masing tahun atas dasar harga konstan tahun 2000 diperoleh dengan cara mengalikan nilai tambah pada tahun dasar 2000 dengan indeks produksi. b. Deflasi Nilai tambah masing-masing tahun atas dasar harga konstan tahun 2000 diperoleh dengan cara membagi nilai tambah atas dasar harga yang berlaku masing-masing tahun dengan indeks harganya. Indeks produksi sebagai ekstrapolator dapat merupakan indeks dari masing-masing produksi yang dihasilkan ataupun indeks dari berbagai indikator produksi seperti tenaga kerja. yang dianggap cocok dengan jenis kegiatan yang sedang dihitung. Indeks harga tersebut dapat pula dipakai sebagai inflator. Oleh karena itu biaya antara atas dasar harga konstan biasanya diperoleh dari perkalian antara output atas dasar harga konstan masing-masing tahun dengan ratio (tetap) biaya antara terhadap output pada tahun dasar atau dengan ratio biaya antara terhadap output pada tahun berjalan. disamping daftar harga yang tersedia tidak memenuhi semua keperluan tersebut. diperoleh dari selisih antara output dan biaya antara atas dasar harga konstan tahun 2000. c. Dilakukan dengan cara menilai produksi dan biaya antara masing-masing tahun dengan harga pada tahun dasar (tahun 2000). yang berarti nilai tambah atas dasar harga yang berlaku diperoleh dengan mengalikan nilai tambah atas dasar harga konstan dengan indeks harga tersebut.

secara berkala dapat disajikan dalam dua bentuk yaitu atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan suatu tahun dasar. sedangkan nilai tambah diperoleh dari selisih antara output dan biaya antara hasil pendeflasian tersebut.2 Penyajian atas dasar harga konstan suatu tahun dasar Yang dimaksud penyajian atas dasar harga konstan adalah semua agregat pendapatan dinilai atas dasar harga tetap yang terjadi pada tahun dasar. juga karena sulit dicari indeks harga yang cukup mewakili sebagai deflator.3. maka perkembangan agregat pendapatan riil. Deflasi Berganda Dalam Deflasi berganda ini. dari tahun ketahun semata-mata karena perkembangan riil dan bukan fluktuasi harga (inflasi/deflasi).3. deflasi berganda ini belum banyak dipakai. seperti telah diuraikan. 4. tetapi mengingat terbatasnya data yang tersedia maka cara Deflasi dan Ekstrapolasi lebih banyak dipakai. Kenyataannya sangat sulit melakukan deflasi terhadap biaya antara.1 Penyajian atas dasar harga berlaku Yang dimaksud penyajian atas dasar harga berlaku adalah semua agregat pendapatan dinilai atas dasar harga yang berlaku pada masing-masing tahun. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 21 .3. sedangkan indeks harga untuk biaya antara adalah indeks harga dari komponen input terbesar. Penghitungan komponen penggunaan Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga konstan juga dilakukan dengan menggunakan cara-cara diatas. baik pada saat menilai produksi dan biaya antara maupun pada penilaian komponen nilai tambah dan komponen pengeluaran Produk Domestik Regional Bruto. yang dideflasikan adalah output dan biaya antaranya. Cara Penyajian PDRB. 4. 4. Indeks harga yang digunakan sebagai deflator biasanya merupakan indeks harga produsen atau indeks harga perdagangan besar sesuai dengan cakupan komoditinya. Karena menggunakan harga tetap. yang dapat dijelaskan sebagai berikut. disamping karena komponennya terlalu banyak. Oleh karena itu dalam penghitungan nilai tambah atas dasar harga konstan.d.

4 Angka Indeks PDRB juga disajikan dalam bentuk peranan sektoral dan angka-angka indeks antara lain indeks perkembangan. Penghitungan peranan sektoral dapat dirumuskan berikut ini: Pi = PDRB i ∑ PDRB i =1 9 X 100 % i keterangan : Pi PDRBi i = Peranan sektor i = PDRB sektor i = Sektor 1. Indeks Perkembangan. …. dan indeks harga implisit yang masing-masing dapat dijelaskan sebagai berikut: a. peranan sektor diberi judul : distribusi persentase Produk Domestik Regional Bruto b.Seperti telah diketahui bahwa angka-angka pendapatan regional atas dasar harga konstan. sangat penting untuk melihat perkembangan riil dari tahun ke tahun bagi setiap agregat ekonomi yang diamati. laju pertumbuhan. nilai tambah sektoral ataupun komponen penggunaan Produk Domestik Regional Bruto. diperoleh dengan membagi nilai-nilai pada masing-masing tahun dengan nilai pada tahun dasar. Indeks ini menunjukkan tingkat perkembangan agregat dari tahun ke tahun terhadap tahun dasarnya. Indeks perkembangan ini dapat dirumuskan berikut ini : PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 22 . Agregat yang dimaksud tersebut dapat merupakan Produk Domestik Regional Bruto secara keseluruhan. Peranan Sektoral. 4. dikalikan 100. diperoleh dengan cara membagi nilai masing-masing sektor dengan nilai total seluruh sektor PDRB dikalikan 100 pada tahun yang bersangkutan (baik atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan tahun tertentu). sektor 9 Dalam tabulasi penyajiannya.

sektor 9 d. Apabila penghitungan ini dirumuskan. Indeks ini menunjukkan tingkat perkembangan harga dari agregat pendapatan PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 23 . Indeks Harga Implisit. = PDRB sektor i pada tahun dasar = sektor 1. Metode penghitungan ini dapat pula digunakan untuk menghitung tingkat pertumbuhan sektoral. …. Indeks Berantai. sektor 9 c. diperoleh dengan membagi nilai pada masing-masing tahun dengan nilai pada tahun sebelumnya. = PDRB sektor i pada tahun t-1 = sektor 1. maka angka ini menunjukkan tingkat pertumbuhan agregat produksi untuk masing-masing tahun. dikalikan 100. maka rumus penghitungannya adalah : IB = PDRB it X 100 % PDRB i ( t − 1) keterangan : IB PDRBit PDRBi(t-1) i = Indeks berantai = PDRB sektor i pada tahun ke t. Apabila angka ini dikalikan dengan angka 100 dan hasilnya dikurangi 100. …. diperoleh dengan membagi nilai atas dasar harga berlaku dengan nilai atas dasar harga konstan untuk masing-masing tahunnya.IP = PDRB it X 100 % PDRB i 0 keterangan : IP PDRBit PDRBio i = Indeks perkembangan = PDRB sektor i pada tahun ke t.

Agregat Produk Domestik Regional Bruto 4 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas Dasar Harga Pasar adalah jumlah nilai tambah bruto (gross value added) yang timbul dari seluruh sektor perekonomian di suatu wilayah. nilai tambah bruto disini mencakup komponen pendapatan faktor (upah dan gaji. = sektor 1. bunga. penyusutan dan pajak tak langsung neto). PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 24 .5. sektor 9 4. Indeks harga implisit dapat menggunakan rumus berikut ini : IHI = PDRB it ( ADHB ) X 100 % PDRB it ( ADHK ) keterangan : IHI PDRB it(ADHB) PDRB it(ADHK) i = Indeks Harga Implisit = PDRB sektor i pada tahun t atas dasar harga berlaku.terhadap harga pada tahun dasar. …. Indeks ini secara berkala juga dapat menunjukkan besaran inflasi yang mencakup seluruh barang dan jasa yang diproduksi di dalam wilayah penghitungan PDRB. Selanjutnya dari indeks harga implisit ini dibuatkan indeks berantainya (dengan rumus indeks berantai). 5 Produk Domestik Regional Netto (PDRN) atas Dasar harga Pasar adalah Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga pasar dikurangi dengan penyusutan. 6 Produk Domestik Regional Netto (PDRN) atas Dasar biaya faktor adalah Produk Domestik Regional Netto atas dasar harga pasar dikurangi dengan pajak tak langsung netto . = PDRB sektor i pada tahun t atas dasar harga konstan. Penyusutan dimaksud adalah nilai susutnya (ausnya) barang-barang modal yang terjadi selama barang modal tersebut ikut dalam proses produksi. sewa tanah dan keuntungan. akan terlihat tingkat perkembangan harga setiap tahun terhadap tahun sebelumnya. Pajak tak langsung netto di sini adalah pajak yang dipungut pemerintah dikurangi subsidi yang diberikan oleh pemerintah kepada unit-unit produksi.

Dari hasil pengurangan ini akan diperoleh Produk Regional Neto. 8 Pendapatan Regional PerKapita adalah pendapatan regional dibagi dengan jumlah penduduk pertengahan tahun yang tinggal di daerah tersebut. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 25 . yaitu jumlah pendapatan yang benar-benar diterima oleh penduduk yang tinggal di daerah yang dimaksud. Produk regional neto inilah yang merupakan Pendapatan Regional. ditambah dengan pendapatan yang diterima oleh penduduk wilayah ini yang berada di wilayah lain (pendapatan yang mengalir ke dalam).7 Pendapatan Regional adalah merupakan pengurangan dari Produk Domestik Regional Neto atas dasar biaya faktor dikurangi dengan pendapatan yang diterima oleh penduduk di luar wilayah lain (pendapatan yang mengalir keluar).

.

Tanaman Perkebunan Rakyat Komoditi yang dicakup adalah hasil tanaman perkebunan yang diusahakan oleh rakyat seperti kelapa. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dihitung dengan cara pendekatan produksi. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 27 .1. cara-cara penghitungan nilai tambah. 5. yaitu mengalikan kuantum produksi masing-masing tahun dengan harga pada tahun 2000. Nilai tambah bruto atas dasar harga yang berlaku diperoleh melalui pendekatan produksi. tebu. ketela rambat. kacang kedelai. kemudian dikurangi biaya antara atas dasar harga konstan tahun 2000. jagung. sayur-sayuran.1. tembakau dan cengkeh. Biaya antara tersebut diperoleh dengan menggunakan rasio biaya antara terhadap output yang diperoleh dari hasil survei khusus. kopi. 5. ketela pohon. Nilai tambah atas dasar harga konstan tahun 2000 dihitung dengan cara revaluasi.Uraian sektoral yang akan di sajikan dalam Bab ini meliputi ruang lingkup dan definisi dari masing-masing sektor dan sub sektor. kemudian hasilnya dikurangi dengan biaya antara atas dasar harga yang berlaku.1 Tanaman bahan makanan Subsektor ini mencakup komoditi tanaman bahan makanan seperti padi. Data produksi dan harga diperoleh dari Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Tulungagung. baik atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan dengan tahun dasar 2000. sedangkan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 diperoleh dengan cara revaluasi. Data produksi dan harga di peroleh dari Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Tulungagung. kapuk. buah-buahan.1 Sektor Pertanian 5. tanaman pangan lainnya dan hasil-hasil produk ikutannya.2 Tanaman Perkebunan a. yaitu dengan mengalikan terlebih dahulu setiap jenis kuantum produksi dengan masing-masing harganya. kacang tanah.

1. susu. kambing. kayu bakar. teh. kolam. ternak kecil. Tanaman Perkebunan Besar Kegiatan yang dicakup dalam sektor ini adalah kegiatan yang memproduksi komoditi perkebunan yang diusahakan oleh perusahaan perkebunan besar seperti karet. Data jumlah ternak yang dipotong. serta pengolahan sederhana ( pengeringan dan penggaraman ikan ). 5. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 28 . kulit dan hasil ternak lainnya.b. Nilai tambah atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan tahun 2000 dihitung dengan cara mengalikan nilai produksi dengan rasio nilai tambah berdasarkan hasil survei khusus pendapatan regional. kerbau. populasi ternak.5 Perikanan Komoditi yang dicakup adalah semua hasil dari kegiatan perikanan laut. Perhitungan nilai tambah bruto dilakukan dengan mengalikan rasio nilai tambah bruto terhadap output. sedangkan hasil kegiatan pengambilan hasil hutan lainnya berupa rotan.3 Peternakan dan Hasil-hasilnya Subsektor ini mencakup produksi ternak besar. arang dan bambu. pengambilan hasil hutan lainya dan perburuan. Kegiatan penebangan kayu menghasilkan kayu gelondongan.4 Kehutanan Subsektor kehutanan mencakup penebangan kayu.1. Rasio nilai tambah ini diperoleh dari survei khusus. damar. kopi. tebu dan tanaman lainnya. babi. 5. nipah dan sebagainya. perairan umum. Data mengenai produksi dan nilai produksi diperoleh dari Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Tulungagung. Data produksi dan harga diperoleh dari KPH (Kesatuan Pemangku Hutan) yang ada di Kabupaten Tulungagung. telur. produksi susu dan telur diperoleh dari Dinas Peternakan Kabupaten Tulungagung. 5.1. Cara penghitungan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan tahun 2000 sama seperti penghitungan pada tanaman perkebunan rakyat. Nilai tambah bruto subsektor ini sama seperti penghitungan subsektor lainnya dalam sektor pertanian. Produksi ternak diperkirakan sama dengan jumlah ternak yang dipotong ditambah perubahan stok populasi ternak. unggas maupun hasil-hasil ternak seperti sapi.

NTB atas dasar harga konstan dihitung melalui cara ekstrapolasi dengan indeks produksi triwulanan barang-barang industri digunakan sebagai ekstrapolator. Biaya antara diperoleh dari hasil Survei Khusus Sektoral (SKS) yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik. 5. Industri barang dari kayu dan hasil hutan lainnya PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 29 . Penghitungan nilai tambah sub sektor ini ber dasarkan pada hasil Inventarisasi Data Sekunder Sektoral (IDSS) yang dilaksanakan setiap tahun oleh Badan Pusat Statistik dan data pendukung lain dari Dinas Perindustrian. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 hitung dengan metode revaluasi. Output dan nilai tambah subsektor industri kecil dan kerajinan rumah tangga diperoleh dengan pendekatan produksi yaitu dengan mengalikan rata-rata output per tenaga kerja dengan jumlah tenaga kerja yang bekerja di subsektor industri kecil dan kerajinan rumah tangga.2. Pertambangan Sub sektor ini mencakup komoditi minyak. Industri Tekstil.2. rincian subsektor-subsektor dalam industri pengolahan terdiri dari 9 (sembilan) subsektor berikut ini : 1. 5.5. barang dari kulit dan alas kaki 3. gas bumi. kemudian mengurangkannya dengan biaya antara. Pada sub sektor pertambangan ini di Kabupaten Tulungagung tidak tersedia sehingga pada sub sektor pertambangan pada PDRB Kabupaten Tulungagung tidak muncul nilainya. Penggalian Sub sektor ini mencakup penggalian dan pengambilan segala jenis barang galian seperti batu kapur. Industri makanan.2 Sektor Pertambangan dan Penggalian 5.3. Sektor industri pengolahan dirinci menurut KLUI (Klasifikasi Lapangan Usaha Indonesia).2. Sektor Industri Pengolahan Sektor ini terdiri dari sub sektor industri besar/sedang dan subsektor industri kecil dan kerajinan rumah tangga. dan batu bara. Untuk kelompok industri besar/sedang penghitungan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku berdasarkan hasil survei tahunan.1. pasir dan lain-lain. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dengan pend ekatan produksi yaitu mengalikan terlebih dahulu setiap jenis produksi dengan harga. minuman dan tembakau 2.

mesin dan peralatannya 9. jaringan listrik. Biaya antara diperoleh dari perkalian output sub sektor listrik dengan ratio biaya antara terhadap output. biaya antara dan nilai tambah bruto listrik non PLN diperoleh dari hasil data sekunder dari masing-masing kecamatan di Tulungagung. kemudian dikurangi biaya antara. Industri pupuk. Industri kertas dan barang cetakan 5.4. 5. besi dan baja 8. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dengan pendekatan produksi. sedangkan data output.1 Listrik Sub sektor listrik ini mencakup kegiatan pembangkitan dan pengaluran tenaga listrik yang diselenggarakan baik oleh Perusahaan Listrik Negara (PT. Data produksi dan harga diperoleh dari PDAM dari hasil survei perusahaan air minum yang dilaksanakan setiap tahun oleh BPS . Industri logam dasar.2 Air Bersih Sub sektor ini mencakup air bersih yag diusahakan oleh Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). telepon dan PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 30 . sedangkan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan metode ekstrapolasi dengan ekstrapolator indeks produksi air bersih.4.4. Nilai tambah bruto atas dasar berlaku diperoleh dengan pendekatan produksi. PLN cabang Tulungagung. barang kimia dan barang dari karet 6. Industri pengolahan lainnya 5. Nilai tambah bruto atas harga konstan 2000 dihitung dengan metode revaluasi. jalan. Data produksi dan rata-rata tarif listrik PLN diperoleh dari PT. jembatan. Industri alat angkutan.4 Sektor Listrik. PLN) ataupun non PLN. 5. baik berupa gedung. Gas dan Air Bersih 5.5 Sektor Konstruksi Sektor Konstruksi mencakup semua kegiatan pembangunan fisik konstruksi. air bersih. yaitu produksi listrik (Kwh) dikalikan dengan rata-rata tarif listrik per kwh. Industri semen dan barang galian bukan logam 7. irigasi.

Dari nilai komoditi yang diperdagangkan. dihitung dengan mengalikan rasio-rasio diatas dengan output atas dasar harga konstan tahun 2000 dari sektor-sektor pertanian. 5.2 Hotel Sub sektor ini mencakup kegiatan ekonomi pada hotel-hotel berbintang tidak berbintang serta berbagai jenis penginapan lainnya. margin perdagangan dan persentase nilai tambah didasarkan dari data hasil survei khusus. Output atas dasar harga konstan tahun 2000 diperoleh dengan cara deflasi. Rasio besarnya barang-barang yang diperdagangkan. deflatornya adalah Indeks Harga Perdagangan Besar (IHPB) bahan bangunan dan konstruksi. Biaya antara diperoleh dari hasil PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 31 . tambah bruto dihitung dengan menggunakan pendekatan Output diperoleh dari penjumlahan nilai pembangunan prasarana fisik yang dari segi pendanaan dibiayai dari APBN. Nilai output dihitung dengan mengalikan jumlah malam kamar terjual dengan rata-rata output per malam kamar terjual Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dengan cara mengurangkan nilai output dengan biaya antara. pertambangan dan penggalian. diturunkan nilai margin perdagangan yang merupakan output perdagangan yang selanjutnya dipakai untuk menghitung nilai tambahnya. Hotel dan Restoran 5.6. pertambangan dan penggalian.sebagainya. Nilai produksi. Persentase nilai tambah bruto diperoleh dari survei khusus. industri serta komoditi impor yang diperdagangkan.6 Sektor Perdagangan. industri serta impor. APBD dan pembangunan-pembangunan yang dilakukan oleh pihak swasta maupun swadaya masyarakat murni. 5.1 Perdagangan Perhitungan nilai tambah subsektor perdagangan dilakukan dengan pendekatan arus barang (commodity flow). Nilai produksi bruto atas dasar harga konstan tahun 2000. Nilai tambah atas dasar harga berlaku dan konstan tahun 2000 dihitung berdasarkan perkalian antara rasio nilai tambah dengan outputnya. yaitu dengan menghitung besarnya nilai komoditi pertanian.6.

baik bermotor ataupun tidak bermotor seperti bis.7 Sektor Pengangkutan dan Komunikasi 5.perkalian nilai output hotel dengan ratio biaya antara terhadap output. ojek.1. Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 dihitung dengan cara deflasi. depot. Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dengan menggunakan pendekatan produksi yang didasarkan pada data jumlah armada angkutan umum barang dan penumpang wajib uji yang diperoleh dari Dinas Perhubungan dan hasil survei khusus. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 32 . Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 dihitung dengan cara revaluasi.7. sedangkan rata-rata output permalam kamar terjual dan ratio biaya antara terhadap output diperoleh dari hasil survei khusus sektoral. rumah makan. menggunakan indeks harga konsumen makanan jadi dan minuman sebagai deflator.1.7. Data jumlah malam kamar terjual diperoleh dari hasil survei perhotelan yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik Kabupaten Tulungagung. dokar dan sebagainya. Output per usaha diperoleh dari survei khusus. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan metode deflasi dengan deflator IHPB. becak.1 Pengangkutan 5. 5. 5. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 dihitung dengan cara ekstrapolasi dengan menggunakan indeks produksi gabungan tertimbang penumpang dan tonkm barang yang diangkut.7. 5. truk.6.3 Restoran Data jumlah restoran. mpu.2 Angkutan Jalan Raya Subsektor ini meliputi kegiatan pengangkutan barang dan penumpang yang dilakukan oleh perusahaan angkutan umum. warung dan sebagainya diperoleh dari pengumpulan data yang dilakukan oleh BPS Kabupaten Tulungagung.1 Angkutan Kereta Api Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dihitung berdasarkan data yang diperoleh dari PT Kereta Api.

5. 5.2. wesel. keagenan barang dan penumpang. Pos dan Giro Kegiatan ini meliputi pemberian jasa pos dan giro seperti pengiriman surat.7.7. Telkom. paket. telegrap dan teleks. telepon seluler.3 Jasa Penunjang Angkutan Meliputi kegiatan pemberian jasa dan penyediaan fasilitas yang sifatnya menunjang dan berkaitan dengan kegiatan pengangkutan seperti terminal. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 dihitung dengan menggunakan indeks produksi gabungan tertimbang yang meliputi jumlah menit lokal/interlokal dan banyaknya pengguna telepon. pergudangan dan jasa penunjang angkutan lainnya. dll. Penghitungan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 dilakukan dengan cara deflasi memakai indeks harga konsumen biaya transportasi. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 33 . warnet.1. Data output untuk kegiatan jasa penunjang angkutan ini diperoleh dari pengumpulan data sekunder oleh BPS Kabupaten Tulungagung. Struktur biaya diperoleh dari survei khusus. wartel. ekspedisi.7.2. jasa giro.2 Komunikasi 5. b.7. Perkiraan nilai tambah atas dasar harga berlaku didasarkan pada data produksi dan struktur biaya yang diperoleh dari laporan PT Pos. menggunakan indeks gabungan dari jumlah surat yang dikirim dan jumlah uang yang digirokan. 5.2 Jasa Penunjang Komunikasi Kegiatan subsektor ini mencakup pemberian jasa dan penyediaan fasilitas yang sifatnya menunjang kegiatan komunikasi seperti. Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 dilakukan dengan cara ekstrapolasi.1 Pos dan Telekomunikasi a. warpostel. parkir. Nilai tambah bruto atas dasar harga yang berlaku dihitung berdasarkan data dari PT. jasa tabungan dan sebagainya. Telekomunikasi Kegiatan ini mencakup pemberian jasa dalam hal pemakaian hubungan telepon.

Bank Angka nilai tambah bruto subsektor bank atas dasar harga berlaku diperoleh dari Bank Indonesia Cabang Kediri.8 Sektor Keuangan. Perkiraan semacam untuk bangunan bukan tempat tinggal didasarkan kepada hasil survei . jasa pengolahan data.5.survei khusus. Sewa Bangunan Sektor ini mencakup semua kegiatan jasa atas penggunaan rumah bangunan sebagai tempat tinggal rumahtangga dan bukan sebagai tempat tinggal.3. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 diperoleh dengan cara ekstrapolasi dengan indeks kredit yang diberikan bank setiap tahun. sedangkan nilai tambah bruto diperoleh dengan cara mengurangkan nilai biaya antara dari nilai output. Perkiraan output dan nilai PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 34 . 5. Perkiraan nilai tambah bruto pada tahun 2000 didasarkan kepada data pengeluaran konsumsi rumahtangga.1. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 diperkirakan dengan cara ekstrapolasi menggunakan jumlah bangunan tempat tinggal dan bukan sebagai tempat tinggal sebagai ekstrapolatornya. jasa akuntan.8.8. Lembaga Keuangan Bukan Bank Kegiatan lembaga keuangan bukan bank meliputi kegiatan asuransi.4 Jasa Perusahaan Subsektor ini meliputi jasa pengacara. khususnya pengeluaran untuk sewa rumah. Persewaan dan Jasa Perusahaan 5. yayasan dan pegadaian. jasa periklanan. sedangkan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperkirakan dengan cara menginflate nilai bangunan dan tempat tinggal.8.2. Perhitungan output dan nilai tambah atas dasar harga berlaku diperoleh melalui pendekatan produksi. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 dihitung dengan cara revaluasi. 5. 5.8. Output diperoleh dengan cara perkalian indikator produksi dengan indikator harga. dan sebagainya. biro arsitektur. koperasi. tanpa memperhatikan apakah bangunan itu milik sendiri atau disewa.

dan rumah ibadat. serta jasa kemasyarakatan lainnya seperti jasa penelitian. Penghitungan nilai PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 35 . Penghitungan agregat .1 Jasa Sosial dan Kemasyarakatan Subsektor ini mencakup jasa pendidikan. yang diperoleh dari Dinas Pendidikan Kabupaten Tulungagung. jasa kesehatan. Jasa Pemerintahan Umum Nilai tambah bruto subsektor jasa pemerintahan umum terdiri dari upah dan gaji rutin pegawai pemerintah pusat dan daerah. pemerintah propinsi. Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 dihitung dengan cara ekstrapolasi menggunakan indeks jumlah pegawai negeri. dan pemerintah desa diperoleh dari BPS Propinsi Jawa Timur. Kegiatan-kegiatan jasa sosial dan kemasyarakatan hanya terbatas yang dikelola oleh swasta saja. jasa palang merah.1. sedangkan kegiatan sejenis yang dikelola oleh pemerintah termasuk dalam sektor pemerintahan.2. Jasa Pendidikan Data yang digunakan untuk menghitung nilai tambah bruto subsektor jasa pendidikan adalah jumlah murid sekolah swasta menurut jenjang pendidikan. pemerintah kabupaten.9. Perkiraan penyusutan adalah sebesar 5 persen dari total upah dan gaji yang telah dihitung.tambah bruto dan rata-rata output per tenaga kerja diperoleh dari survei khusus. yayasan pemeliharaan anak cacat.9 Sektor Jasa . Jasa Swasta 5. panti wredha.2.jasa 5. panti asuhan.agregat subsektor ini dijelaskan berikut ini.9. Data output per murid dan persentase nilai tambah diperoleh dari kegiatan survei khusus. persentase nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 dengan cara revaluasi. a.9. Upah dan gaji yang dihitung mencakup upah dan gaji di belanja rutin dan sebagian dari belanja pembangunan. 5. 5. Data yang dipakai adalah realisasi pengeluaran pemerintah pusat.

rata outputnya. Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 diperoleh dengan cara revaluasi. radio swasta.rata output per dukun bayi dan jumlah dukun bayi praktek. jaranan dan studio musik dan PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 36 . Tenaga Kerja & Transmigrasi Kabupaten Tulungagung. Kemudian dengan mengalikan jumlah anak yang diasuh dan orang tua yang dilayani dengan rata . b.masing kegiatan didasarkan kepada hasil perkalian antara rata . diperoleh rata . kolam renang. diperoleh perkiraan output kegiatan jasa sosial dan kemasyarakatan lainnya.2 Jasa Hiburan dan Kebudayaan Subsektor ini mencakup bioskop. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan Lainnya Dari hasil survei khusus mengenai panti asuhan dan panti wredha. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku didasarkan kepada persentase terhadap output. dokter praktek.tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 dilakukan dengan cara revaluasi.2. c. rata-rata output per dokter dan jumlah dokter praktek.rata output per indikator produksi dan kuantum produksinya seperti : rata-rata tempat tidur rumah sakit dan jumlah tempat tidur. Data yang digunakan bersumber dari Dinas Kesehatan Kabupaten Tulungagung dan juga dari survei khusus pendapatan regional. karaoke. rata-rata output per bidan dan jumlah bidan praktek. Perkiraan output untuk masing . Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 dihitung dengan cara revaluasi masing masing kegiatan.9. dan jasa kesehatan lainnya yang dikelola oleh swasta. 5. Data jumlah anak dan orang tua yang diasuh/dilayani diperoleh dari Dinas Sosial. Jasa Kesehatan Subsektor ini mencakup jasa rumah sakit. dan rata . taman hiburan. kesenian.rata output per anak yang diasuh dan rata rata output per orang tua yang dilayani sekaligus struktur inputnya.

reparasi. pembantu rumahtangga dan sebagainya.2. Data hasil survei khusus dipakai untuk memperkirakan output dan nilai tambah jasa hiburan dan kebudayaan.9. 5.3 Jasa Perorangan dan Rumahtangga Subsektor ini mencakup jasa perbengkelan. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 37 . jasa perorangan lainnya. Survei khusus yang dilakukan oleh BPS Kabupaten Tulungagung memberikan data tentang rata-rata output per tenaga kerja dan struktur inputnya. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan tahun 2000 diperoleh dengan cara deflasi dengan deflator indeks harga barang dan jasa. Penghitungan atas dasar harga konstan tahun 2000 adalah dengan cara deflasi menggunakan IHK kelompok aneka barang dan jasa. Sedangkan untuk memperoleh nilai tambah bruto adalah dengan cara mengalikan persentase nilai tambah bruto dengan perkiraan nilai output.sebagainya.

.

Peranan/Kontribusi Sektor Ekonomi c.5 persen. Laju pertumbuhan Ekonomi d. Dibanding beberapa negara Asean. Nilai Nominal PDRB b. Beberapa indikator tersebut dapat diuraikan secara singkat dari hasil penghitungan PDRB Kabupaten Tulungagung tahun 2009 yang meliputi beberapa indikator pokok ekonomi makro yaitu : a. Ternyata krisis global yang masih dirasakan perekonomian Indonesia tahun 2009 tidak terlalu berpengaruh di Kabupaten Tulungagung.5 persen atau hanya kalah dibandingkan China dan India. sedang konsumen karena pengaruh krisis menjadi terkena sentimen negatif krisis. sehingga cenderung mengerem dan menunda konsumsi. hal ini mungkin disebabkan krisis ekonomi membuat pelaku pasar baik produsen maupun konsumen sama-sama lesu atau menunggu situasi ekonomi pulih.78 persen sepanjang tahun 2009.1 Nilai Nominal PDRB PDRB merupakan dasar pengukuran atas nilai tambah yang mampu diciptakan akibat timbulnya berbagai aktifitas ekonomi dalam suatu wilayah/regional. Indonesia juga mampu menjaga inflasi hanya 2. Indonesia cukup berhasil menjaga pertumbuhan ekonomi. Tingkat Perubahan Harga e. hal ini dapat dilihat pada beberapa indikatorindikator ekonomi yang masih mengindikasikan tren positif. PDRB/PDRN Per kapita 6. hanya pada tahun 2009 Indonesia dipandang mampu menghadapi krisis global karena pertumbuhan ekonomi di Indonesia dapat mencapai 4. karena beberapa negara Asean malah mengalami pertumbuhan negatif. Produsen cenderung bersikap menunggu (wait and see).Kondisi perekonomian di tahun 2009 masih dirasakan belum stabil karena krisis finansial global yang di mulai tahun 2008. sehingga tidak berpotensi menaikkan harga. Akibatnya demand and supply sama-sama lemah. Data PDRB tersebut menggambarkan kemampuan suatu daerah dalam mengelola sumber daya PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 39 . Selain dapat menjaga pertumbuhan pada tingkat 4.

4.982.492 milyar pada tahun 2008 menjadi Rp. baik atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan. Pembangunan ekonomi Kabupaten Tulungagung terus mengalami perubahan.606 milyar pada tahun 2009.17 persen dibandingkan tahun 2008 yaitu PDRB atas dasar harga berlaku sebesar Rp. Pada penghitungan ini dianggap sejak tahun 2000 tidak ada perubahan harga-harga sesuai dengan judul tabel yaitu atas dasar harga konstan 2000. Sehingga dapat dikatakan salah satu indikator untuk mengetahui besarnya produksi barang dan jasa adalah Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). Dari dua sumber daya tersebut bila dikelola dengan baik dan tepat akan menghasilkan nilai tambah yang luar biasa besar.615 milyar. Pada setiap penghitungan PDRB hasil yang pertama kali diperoleh adalah Nilai Tambah Bruto (NTB) yang tercantum adalah nilai nominalnya. Perubahan nilai PDRB berdasarkan atas dasar harga berlaku dari tahun ke tahun dipengaruhi oleh perubahan kuantum produksi dan perubahan harga. dapat dilihat melalui neraca ekonominya. tetapi Kabupaten Tulungagung bila dilihat dari data PDRB tidak mengalami dampak krisis global karena dari data yang ada tahun 2009 mengalami kenaikan 12. Hal ini dikarenakan kecenderungan inflasi yang akan naik terus. Maka setiap nilai tambah atau PDRB dihitung dengan menggunakan harga-harga tahun 2000. sedangkan untuk memperoleh gambaran menyeluruh tentang kegiatan ekonomi dalam suatu daerah. yakni perkembangan produksi riil dan perkembangan harga atau inflasi.526. 12. PDRB atas dasar harga berlaku menggambarkan dua aspek. 14. PDRB atas dasar harga konstan hanya disebabkan oleh perubahan quantum produksinya saja. Perubahan-perubahan yang ada pada tabel ini merupakan representasi perubahan-perubahan dari quantum PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 40 . Hotel dan Restoran sebesar Rp. sedangkan atas dasar harga konstan adalah untuk mengetahui pertumbuhan riil yang sudah terbebas dari unsur kenaikan harga.alam dan sumber daya manusia yang dimiliki. PDRB dapat juga digunakan untuk melihat besaran nilai tambah dari masingmasing sektor ekonomi sehingga dapat dilihat sektor-sektor yang berperan dalam pembentukan perekonomian daerah.562. Oleh sebab itu perubahan angka ke arah lebih besar tidak selalu berarti ke arah yang lebih baik. Perekonomian Kabupaten Tulungagung tetap menunjukkan tren positif walau pada tahun 2009 Indonesia masih merasakan dampak krisis global. maksudnya tidak selalu mengindikasikan sebuah peningkatan. Berbeda dengan PDRB atas dasar harga berlaku. NTB terbesar disumbangkan oleh Sektor Perdagangan. hal ini ditandai dengan meningkatnya total PDRB setiap tahunnya.

yaitu sebesar Rp.produksinya. 2005 .61 12.49 14. Pada tahun 2009.74 0.89 6.86 11 178 800.1 PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan 2000. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan tahun 2000. 7.503 milyar pada tahun 2009. 6. Tabel 6.2009 16.74 6.936.000.24 6 936 741.95 8.1. Tulungagung PDRB ADHK PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 41 .00 2005 2006 Tahun 2007 2008 2009 PDRB ADHB Sumber : BPS Kab. 50 Millyar 4.24 12 982 491.00 12.01 persen dibandingkan tahun 2008.82 Atas Dasar Harga Konstan [3] 5 874 962.000.884.196.000.79 7 353 502. 2005 – 2009 (Juta Rupiah) Tahun [1] 2005 2006 2007 2008 2009 *) **) Atas Dasar Harga Berlaku [2] 8 578 952.78 6 196 735.353.89 Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung Keterangan : *) = Angka Perbaikan **) = Angka Sementara Grafik 6.936.178.874.552.00 5.00 9.562.62 14 562 606.41 9 884 748.17 6 552 885. PDRB atas dasar harga konstan mengalami kenaikan sebesar 6.96 6.00 11.578.80 7.75 8.353.742 milyar pada tahun 2008 menjadi Rp.000.982.

51 1 343 371.42 1. Listrik.46 273. Pertambangan dan Penggalian 3.36 794 425.035.62 14.3 PDRB Atas Dasar Harga Konstan tahun 2000 menurut Sektoral.69 130 926.081 185 903.029.82 911 123.78 2006 [3] 1 121 677.687. Jasa-jasa 2005 [2] 1 443 314.00 265 568.13 396 290.41 9 884 748. Hotel dan Restoran 7.606.72 131 989.26 JUMLAH 8 578 952.24 2008 *) [5] 1 188 439. Pengangkutan dan Komunikasi 8. Industri Pengolahan 4.28 2 192 003.84 836 141. Persewaan dan Jasa Perusahaan 9.42 6 196 735. Jasa-jasa JUMLAH Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung Keterangan : *) = Angka Perbaikan **) = Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 42 .94 1 149 980.75 147 956.88 204 599.89 3. Pengangkutan dan Komunikasi 8.10 292 131.87 276 491.44 755 871.88 717 103 77 715 444.140.24 12 982 491.88 794 694. Tabel 6. Perdagangan.Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa mulai tahun 2005 sampai dengan tahun 2009 perekonomian di Kabupaten Tulungagung selalu mengalami peningkatan yang cukup berarti baik itu dari PDRB atas dasar harga berlaku maupun PDRB atas dasar harga konstan.75 167 158.267.69 140 720. 2005– 2009 (Juta Rupiah) Sektor [1] 1.60 2 354 239.44 4.50 94 764. Penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) yang dimulai tahun 2005 sampai dengan tahun 2030 menunjukkan berjalan pada rel yang benar sehingga pembangunan di sektor ekonomi dapat dikatakan cukup mantap walau mulai tahun 2008 terjadi krisis global.01 181 708.45 125 612.901.43 1 774 871.61 78 057.41 6 552 885.32 5 874 962.79 1 485 078. Keuangan.11 2008 *) [5] 1 988 598.93 1 301 974.69 239 717.59 796 382.94 430.562.33 6 936 741. Keuangan.25 322 615.61 136 634.97 456 447.19 320 580. Pertanian 2.17 2007 [4] 1 149 077.66 181.95 836 138.66 2.651.33 160 549.484.86 11 178 800.25 2 021 960. Industri Pengolahan 4.67 2 361 718.2 PDRB Atas Dasar Harga Berlaku menurut Sektoral.82 Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung Keterangan : *) = Angka Perbaikan **) = Angka Sementara Tabel 6.09 2 541 742.14 1 713 977.14 134 519.615.77 1 123 259.43 117 420. Persewaan dan Jasa Perusahaan 9.93 242 795.526. Pertambangan dan Penggalian 2005 [2] 1 095 931.49 3 353 165. Konstruksi 6.52 70 570.602. Pertanian 2.69 2 039 131.79 2009 **) [6] 1 227 917.53 1 549 687.83 7 353 502.34 880 913.127.34 152 938.40 3 984 443. Listrik. Gas dan Air Bersih 5.85 2007 [4] 1 772 496.66 1 285 064.38 752 100.17 1 898 556.60 577 362.90 353 311.79 2006 [3] 1 612 540.54 880 917.14 121 119.75 1 213 257.504. Konstruksi 6. 2005-2009 (Juta Rupiah) Sektor [1] 1. berarti ini menunjukkan bahwa perekonomian di Kabupaten Tulugagung dalam kondisi stabil.95 654 327.66 1 051 206.01 2 928 783.53 917.80 115 002.792.83 1 776 567.72 99 206.24 221 383.46 1.77 161 881. Perdagangan.53 2009 **) [6] 2.06 1 027 718.37 86 020. Gas dan Air Bersih 5. Hotel dan Restoran 7.29 146 686.39 1 085 836.

karena kedua profesi tersebut masih sama-sama tergolong sektor informal (dengan pendapatan dan ketrampilan rendah).6. Struktur ekonomi yang dinyatakan dalam persentase. maka pergeseran sektoral karena hal-hal seperti itu belum dapat mengindikasikan pergeseran struktur dalam arti kemajuan ekonomi. Struktur ekonomi adalah peranan sektor-sektor ekonomi (dimulai dari Sektor Pertanian hingga Sektor Jasa) terhadap jumlah total dari seluruh sektor. Dari struktur ekonomi akan terlihat berapa persen sumbangan masing-masing sektor sehingga bisa menggambarkan ciri khas ekonomi. tetapi yang terjadi adalah pertumbuhan sektor primer kalah cepat bila dibandingkan dengan sektor sekunder maupun tersier. Hal ini mengakibatkan peningkatan sektor tersier. yang pada mulanya bekerja di Sektor Pertanian (primer). Dari struktur ekonomi ini juga dapat dilihat suatu daerah menjadi indikator penentu apakah daerah tersebut didominasi oleh sektor primer. Yang perlu dipahami bahwa. potensi. Namun demikian. pindah sebagai pembantu rumah tangga di kota (sektor jasa perorangan/ tersier). Kontribusi sektor primer lebih rendah dan semakin rendah bila dibandingkan dengan kontribusi sektor-sektor lainnya (sekunder dan tersier). Apabila struktur ekonomi ini disajikan dari waktu ke waktu maka dapat dilihat perubahan struktur perekonomian yang terjadi. menunjukkan besarnya peran masing-masing sektor ekonomi dalam kemampuan menciptakan nilai tambah. Pergeseran struktur ekonomi ini sering dipakai sebagai indikator untuk menunjukkan adanya suatu proses pembangunan. Misalkan seorang buruh tani.2 Peranan/Kontribusi Sektor Ekonomi Peranan atau kontribusi masing-masing sektor ekonomi menunjukkan struktur perekonomian yang terbentuk di suatu daerah. sekunder. Struktur ekonomi suatu wilayah biasa disajikan dari Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas dasar harga berlaku. Hal tersebut menggambarkan ketergantungan daerah terhadap kemampuan produksi dari masing-masing sektor ekonominya. Kecenderungan tersebut disebabkan oleh tingkat pertumbuhan sektor primer yang relatif lebih rendah dibanding sektor sekunder dan tersier. sekunder atau tersier. andalan. karena pendapatannya tidak mencukupi. hasil pembangunan ataupun perubahan akibat kebijakan publik dari pemerintah daerah. pembatasan sektor primer. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 43 . dan tersier masih belum mencakup keseluruhan aktivitas ekonomi yang seharusnya. Misalnya adanya penurunan peran Sektor Pertanian diikuti dengan kenaikan Sektor Industri. Dengan penurunan kontribusi sektor primer tersebut bukan berarti produksi sektor primer terusmenerus mengalami penurunan.

Tabel 6.28 59.37 18.27 30.09 58.00 5.00 2009 **) [6] 14.66 100.24 1. Struktur Ekonomi menurut Kelompok Primer.88 21. hasil pembangunan ataupun perubahan kebijakan publik dari pemerintah daerah.82 3.89 21.2.66 18.29 29.34 1.24 30.32 10.00 2007 [4] 15.12 10.62 13.05 18.09 1.2.00 Grafik 6.76 100.32 3.05 60.13 1.84 21.08 6.36 100. potensi.34 1.30 10.06 1.70 2.84 10. Pengangkutan dan Komunikasi 8. Tersier 2005 – 2009 100% 80% 60% 40% 20% 0% 2005 2006 Primer Sumber : BPS Kab.74 100.63 5. Jasa-jasa Tersier JUMLAH Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung Keterangan : *) = Angka Perbaikan **) = Angka Sementara 2005 [2] 16.05 18.26 19. Pertambangan dan Penggalian Primer 3.22 20. Industri Pengolahan 4. Tulungagung 2007 2008 2009 Tersier Sekunder PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 44 .00 2008 *) [5] 15.28 100. Sekunder. Pertanian 2.1 Struktur Ekonomi Struktur ekonomi suatu wilayah biasa disajikan dari PDRB atas dasar harga berlaku. Konstruksi Sekunder 6.6. andalan. Hotel dan Restoran 7.85 21.29 1. Persewaan dan Jasa Perusahaan 9.61 13. Perdagangan.33 13.15 29.86 3. Dari struktur ekonomi akan terlihat berapa persen sumbangan masingmasing sektor sehingga ini bisa menggambarkan ciri khas ekonomi.46 1.35 13. Gas dan Air Bersih 5.85 10.63 5.02 18.00 2006 [3] 16. Listrik. 2005 – 2009 (Persen) Sektor [1] 1.17 59.96 17.58 17.69 6.32 1.97 1.16 19.31 3.20 60.63 13.83 21.58 31.4 Struktur Ekonomi menurut Sektor. Keuangan.

Tersier 2009 17. Hotel dan Restoran ada kecenderungan naik selama lima tahun terakhir.2009 sedangkan untuk Sektor Perdagangan. Sekunder. Hotel dan Restoran. masih didominasi oleh Sektor Perdagangan. Pada kelompok tersier pendorong utama kenaikannya karena Sektor Perdagangan.46 14. Untuk Sektor Pertanian ada kecenderungan turun dari tahun 2005 . Sektor Pertanian sebesar persen walau Sektor Pertanian terus mengalami penurunan tetapi di Kabupaten Tulungagung Sektor Pertanian masih memberikan kontribusi cukup besar karena menduduki peringkat tiga sektor pemberi kontribusi terbesar di Kabupaten Tulungagung.76 21. Pada kelompok primer selama lima tahun terakhir selalu mengalami penurunan presentase pertumbuhannya. sedang kelompok sekunder selama tiga tahun terakhir mengalami peningkatan dan kelompok tersier selalu mengalami peningkatan selama lima tahun terakhir.08 persen. tetapi yang terjadi adalah pertumbuhan Sektor Pertanian kalah cepat bila dibandingkan dengan Sektor Perdagangan.58 Primer Sekunder Tersier Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 45 . Hotel dan Restoran. Distribusi Persentase menurut Kelompok Primer. Sekali lagi ini bukan berarti produksi Sektor Pertanian turun. Grafik 6. Restoran khususnya pada sub sektor perdagangan memang selalu mengalami pertumbuhan cukup pesat .Struktur ekonomi Kabupaten Tulungagung tahun 2009. diikuti oleh Sektor Industri Pengolahan sebesar 18.3.66 60. Hotel. Kalau dilihat perkembangannya. ada pergeseran struktur ekonomi di Kabupaten Tulungagung.70 persen. sedang sumbangan sektor ini memberikan kontribusi sebesar 31.

69 6.23 0.61 [7] 41.31 0. Hotel dan Restoran yaitu sebesar 31. Pertambangan dan Penggalian 3.12 10.46 7. Dapat ditarik kesimpulan bahwa Sektor Pertanian memberikan sumbangan 14.00 10.06 1.71 0. Penyumbang PDRB terbesar kedua di Kabupaten PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 46 .17 100.84 1.96 4.6.01 100. Konstruksi 6.44 17.35 20.58 100.42 persen.96 18.00 5.42 4.94 0.24 1.63 3.85 [10] 14.06 6.85 30. Jasa-jasa JUMLAH %PDRB [2] 16. Hotel dan Restoran menempati urutan pertama untuk distribusi PDRB di Kabupaten Tulungagung tetapi persentase penyerapan seluruh tenaga kerja hanya menempati urutan kedua atau masih lebih rendah dibandingkan dengan Sektor Pertanian yang mempunyai persentase tenaga kerja 43.08 6.00 Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung Keterangan : *) = Angka Perbaikan **) = Angka Sementara Perbandingan persentase jumlah tenaga kerja dengan distribusi persentase PDRB atas dasar harga berlaku tidak selalu berbading lurus.55 [4] 16.57 16.63 5.56 1.86 3.70 persen.34 1.00 13.47 1.82 3.40 0. Persewaan dan Jasa Perusahaan 9.27 0. Industri Pengolahan 4.20 19.00 13.29 1.2 Struktur Ekonomi dan Tenaga Kerja Tabel 6.28 100.09 1.70 100.59 0.56 persen artinya menempati urutan pertama untuk penyerapan tenaga kerja dengan distribusi PDRB hanya sebesar sebesar 14.32 3.76 13.97 1.2.00 11.00 13. Pertanian 2.35 [9] 39.63 [5] 37.07 15.00 100. Hotel dan Restoran 7.22 18.05 10.49 19.70 persen terhadap total PDRB Kabupaten Tulungagung tetapi memberikan sumbangan penyerapan tenaga kerja sebesar 43.04 19.34 1. artinya kalau distribusi persentase PDRB sektor Perdagangan.70 2.06 [8] 15.32 1.32 10.00 13.09 100. 2005 .84 29.09 20.5 Persentase PDRB dan Tenaga Kerja menurut Sektor .06 4.33 [11] 43. Gas dan Air Bersih 5.26 17.2009 2005 2006 %TK %PDRB %TK 2007 %PDRB %TK 2008 *) %PDRB %TK 2009 **) %PDRB %TK Sektor [1] 1.89 29.05 18.16 18.20 100.14 5.83 30.31 3.87 0.08 persen .14 13.67 0.13 1.30 10. Pada tahun 2009 distribusi persentase PDRB yang terbesar terdapat pada Sektor Perdagangan. artinya tidak selalu yang mempunyai distribusi persentase PDRB atas dasar harga berlaku itu besar.91 0.71 100.06 6. berarti menempati urutan ketiga sebagai penyumbang PDRB du Kabupaten Tulungagung.00 11. juga akan mempunyai persentase jumlah tenaga kerja yang besar pula.62 [3] 40.46 1.54 [6] 15.26 0. Listrik.84 10. Perdagangan.56 persen terhadap total tenaga kerja di Kabupaten Tulungagung.95 2.49 2.85 10.00 10.63 5. Keuangan.06 6.40 100. namun untuk penyerapan tenaga kerja hanya 19.88 31.16 18. Pengangkutan dan Komunikasi 8.

Prosentase PDRB dan Tenaga Kerja per Sektor tahun 2009 50 40 30 20 10 0 .  H an gk rse an ga g Pe % PDRB an mb n.76 persen atau menempati urutan ke 8 penyerapan tenaga kerja. tetapi sumbangan penyerapan tenaga kerja di Kabupaten Tulungagung sebesar 13.59 persen atau berada pada posisi ketiga penyerapan tenaga kerja setelah sektor Pertanian dan sektor Perdagangan. hal ini terjadi karena perpindahan tenaga kerja antar sektor khususnya pada pekerjaan disektor informal. selain itu juga karena adanya penggunaan tehnologi sehingga meningkatkan produksi tetapi penggunaan tenaga kerja lebih efisien. hal tersebut tidak berbanding lurus dengan persentase tenaga kerja artinya sektor tahun 2008 ke tahun 2009 naik tetapi persentase tenaga kerja turun atau sebaliknya. Persewaan dan Jasa Perusahaan sumbangan PDRB sebesar 10. Sektor Jasa memberikan sumbangan PDRB sebesar 13.Tulungagung adalah Sektor Industri yang memberi sumbangan PDRB Kabupaten Tulungagung sebesar 18.4. J a .05 persen atau menempati urutan keempat penyumbang PDRB terbesar.  en g a P rt a ng rda Pe ua Pe % Tenaga Kerja Ke Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 47 .49 persen atau berada pada posisi kelima sebagai sektor penyerapan tenaga kerja. K ik . Yang cukup baik adalah sektor Konstruksi walau sumbangan PDRB hanya 1.88 persen atau menempati urutan kedelapan penyumbang PDRB tetap penyerapan tenaga kerja sebesar 6. l  & n P n a tr an o te Lis u ta n d wa ga n. tetapi penyerapan tenaga kerjanya hanya kecil yaitu 0. Untuk sektor Keuangan. si si n r n ri asa rsh r an lia  Ai ik a nia ruk ust a‐j Pe un sto s & gga rt a nst Ind sa  J as Pe om  Re en Ko  Ga .33 persen atau menempati urutan kelima penyumbang PDRB. hanya pada sektor jasa yang cukup baik karena penyerapan tenaga kerja juga pada urutan keempat sehingga sumbangan PDRB maupun penyerapan tenaga kerja sama-sama pada posisi keempat. Grafik 6.46 persen. Hotel dan Restoran. Pada masing masing sektor ada kenaikan maupun penurunan bila dibanding tahun 2008 ke tahun 2009.

05 100.46 1.17 100.34 1.34 1.63 5.32 10.86 3. 4.83 30. Begitu juga dengan harga biaya produksi akan sangat mempengaruhi perubahan struktur ekonomi. 2005 . 2. 6.00 [3] 16. Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik.24 1. Sektorsektor yang sangat erat berkait dengan alam tentu akan berubah lambat. Seandainya kecepatan sama tentu saja tidak akan ada pergeseran. Beberapa sektor berubah secara cepat.20 100.89 29.00 [4] 15.08 6.63 5.96 18.26 17.3 Pergeseran Kelompok Sektor Ada dua hal yang mempengaruhi perubahan struktur ekonomi dari waktu ke waktu yaitu perubahan kuantum produksi dan perubahan harga biaya produksi. 9.00 [6] 14. Pertambangan dan Penggalian atau yang biasa disebut sektor primer adalah sektor-sektor yang sangat bergantung dengan alam.82 3.2009 2005 2006 2007 2008 *) 2009 **) [1] 1. Pertanian.05 18.30 10.63 13.69 6. 8.6 Persentase PDRB menurut Sektor .61 13.06 1.31 3.62 13.00 [5] 15. Persewaan dan Jasa Perusahaan Jasa-jasa JUMLAH [2] 16. jika perubahan biaya produksi berubah lambat maka sektor tersebut akan bergerak lambat atau turun dalam struktur ekonomi. 5.16 18. Hotel dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan.22 18.97 1. 7. Demikian juga sebaliknya.70 2.85 10. Sedangkan sektor-sektor yang sangat erat dengan modal dan keahlian yaitu sektor sekunder (Industri – Konstruksi) dan sektor Tersier ( Perdagangan – Jasa-jasa) akan lebih mudah berubah dengan cepat.84 10. Sehingga berbagai daya upaya yang dilakukan perubahan kuantum produksinya akan sangat terbatas sehingga perubahan produksinya atau peningkatan yang diharapkan juga terbatas.33 13.28 100.35 13. masingmasing sektor mempunyai kecepatan perubahan kuantum produksi yang berbedabeda. Perubahan dengan kecepatan yang berbeda-beda tersebut akan mengakibatkan struktur ekonomi juga berubah atau bisa disebut bergeser. sedang atau berubah lambat. 3.6. Tabel 6. Gas dan Air Bersih Konstruksi Perdagangan.12 10.09 100.29 1.84 29.00 5.00 PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 48 . pertumbuhan dan inflasi.2.88 31.32 1. Perubahan kwantum produksi menyebabkan pertumbuhan ekonomi. khususnya lahan.09 1. Jika suatu sektor biaya produksinya terjadi kenaikan secara cepat maka sektor tersebut juga akan bergeser naik dalam struktur ekonomi.13 1.32 3.85 30.

Kecenderungan tersebut disebabkan oleh tingkat pertumbuhan sektor primer yang relatif rendah. Pembatasan sektor primer . Sedang pada sektor Industri Pengolahan terjadi kenaikan tahun 2006 – 2009.4 Pemantapan Sektor Primer Dari kontribusi sektor terhadap PDRB menunjukkan bahwa kontribusi sektor primer semakin rendah jika dibandingkan dengan kontribusi sektor-sektor lainnya (sekunder dan tersier).2. Hotel dan Restoran yang mengalami kenaikan dari tahun 2005 – 2009.Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung Keterangan : *) = Angka Perbaikan **) = Angka Sementar Pergeseran sektor ekonomi di Kabupaten Tulungagung tampak jelas bahwa sektor pertanian tahun 2005 – 2009 selalu mengalami penurunan. Sementara peran Sektor Pertambangan dan Penggalian sebesar 3. Sedang pada sektor lainnya tiap tahunnya terjadi fluktuasi naik dan turun karena pengaruh kondisi ekonomi maupun keadaan pasar pada tahun yang bersangkutan. Pada tahun 2005 peran sektor primer sebesar 20.82 persen. hal yang sama juga terjadi pada sektor Perdagangan. 6. demikian juga dengan Sektor Pertambangan dan Penggalian mulai 2006 – 2009 juga mengalami penurunan.66 persen dengan peran Sektor Pertanian yang juga menurun menjadi 14.22 persen. Kontribusi sektor primer dalam pembentukan PDRB Kabupaten Tulungagung selama lima tahun terakhir (2005 –2009) masih dalam level 17 – 21 persen. Namun demikian karena kedua profesi tersebut masih sama-sama tergolong informal (dengan pendapatan dan ketrampilan rendah) maka pergeseran sektoral karena hal-hal seperti itu belum dapat mengindikasikan pergeseran struktur dalam arti kemajuan ekonomi. sekunder dan tersier masih belum mencakup keseluruhan aktifitas ekonomi yang seharusnya. Sementara peran Sektor Pertambangan dan PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 49 . Dan Selama lima tahun terakhir kontribusi sektor Primer terus mengalami penurunan. Pada tahun 2009 peran sektor primer turun menjadi 17. yang pada mulanya bekerja di sektor pertanian (primer). Seorang buruh tani. karena pendapatannya tidak mencukupi pindah sebagai pembantu rumah tangga di kota besar (sektor jasa perorangan/tersier) akan memperbesar sektor tersier.05 persen dengan peran Sektor Pertanian sebesar 16. berarti kelompok primer mulai tahun 2005 – 2009 terjadi penurunan.70 persen.

maka hal ini akan menghambat tingkat pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan.66 6.82 3.37 2009 **) [6] 14.96 17. Indikator ini biasanya digunakan untuk menilai sampai seberapa jauh keberhasilan pembangunan suatu daerah dalam periode waktu tertentu. Tingkat pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan merupakan rata-rata tertimbang dari tingkat pertumbuhan sektoralnya.26 19.70 2. 2005 – 2009 (Persen) Sektor [1] 1. Struktur PDRB suatu wilayah biasanya disajikan atas dasar harga berlaku. Untuk mengukur besarnya laju pertumbuhan tersebut dapat dihitung data PDRB atas dasar harga konstan.7 Kontribusi Sektor Primer dalam PDRB ADHB. maka sektor tersebut akan menjadi lokomotif pertumbuhan ekonomi.16 19. apabila sebuah sektor mempunyai kontribusi besar dan pertumbuhannya lambat.31 3. Pertambangan dan Penggalian PRIMER Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung Keterangan : *) = Angka Perbaikan **) = Angka Sementara 2005 [2] 16. sebaliknya bila kontribusinya besar dan pertumbuhan yang tinggi.05 2006 [3] 16. Laju pertumbuhan ekonomi merupakan suatu indikator makro yang menggambarkan tingkat pertumbuhan ekonomi.05 18.Penggalian juga mengalami penurunan menjadi 2.3 Laju Pertumbuhan Ekonomi Salah satu indikator ekonomi yang sangat ditunggu dan selalu dipertanyakan adalah laju pertumbuhan ekonomi.32 3. Pertanian 2. Sedangkan PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 50 . Dalam kurun waktu lima tahun penurunan sektor primer sebesar 2. Pertumbuhan ekonomi suatu wilayah diperoleh dari kenaikan PDRB atas dasar harga konstan yang mencerminkan kenaikan produksi barang dan jasa di suatu wilayah.02 2008 *) [5] 15. Tabel 6. Dengan penurunan kontribusi sektor primer tersebut bukan berarti produksi sektor primer terusmenerus mengalami penurunan. tetapi yang terjadi adalah pertumbuhan sektor primer kalah cepat bila dibandingkan dengan sektor sekunder dan tersier. Pertumbuhan yang positif menunjukkan peningkatan perekonomian dan sebaliknya. Dengan demikian indikator ini dapat pula dipakai untuk menentukan arah kebijakan pembangunan yang akan datang. Artinya.86 3.39 persen.22 20.96 persen.58 2007 [4] 15.

44 persen. gas dan air bersih yang masih diatas level 10 persen. Pertumbuhan Ekonomi pada tahun 2005 sebesar 5. Secara keseluruhan pertumbuhan ekonomi Kabupaten Tulungagung Tahun 2005 sebesar 5. dengan penyumbang terbesar di sektor listrik.75 persen. pada tahun 2009 sektor ini mengalami pertumbuhan hanya 4.86 persen dengan pertumbuhan terbesar di sektor yang sama dengan tahun sebelumnya yaitu sektor listrik. hotel dan restoran sebesar 7. Pertumbuhan terdorong oleh tumbuhnya sektor industri yang mempunyai pertumbuhan sebesar 5. Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Tulungagung dihitung dari pertumbuhan PDRB Tulungagung yang didasarkan atas dasar harga konstan tahun 2000.74 hal ini bisa dimaklumi karena penggunaan alat komunikasi seluler saat ini sudah sangat banyak digunakan oleh masyarakat sampai ke pelosok-pelosok desa. gas dan air bersih.pertumbuhan ekonominya biasanya dihitung dari pertumbuhan PDRB atas dasar harga konstan.13 persen.23 persen pada tahun 2009 pertumbuhannya menjadi 4.01 persen.30 persen sedang pada tahun 2009 pertumbuhan ekonomi sektor perdagangan. dengan penyumbang terbesar di sektor listrik. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 51 . pertumbuhan ekonomi Kabupaten Tulungagung sebesar 5. pada tahun 2005 mengalami pertumbuhan sebesar 6.74 persen atau menempati urutan kedua sektor yang mengalami pertumbuhan terbesar. hotel dan restoran.13 persen.69 persen.36 atau selama kurun waktu lima tahun ada kenaikan pertumbuhan sebesar 2. hotel dan restoran mengalami kenaikan sebesar 1.51 persen. hotel dan restoran mempunyai pertumbuhan 7.74 persen. Kalau dilihat series datanya selama kurun waktu 5 tahun yaitu mulai tahun 2005 sampai dengan tahun 2009. bila tahun 2005 pertumbuhan sektor konstruksi 2. sektor yang mengalami pertumbuhan paling besar adalah sektor pengangkutan dan komunikasi sebesar 9. Pada tahun 2009 pertumbuhan ekonomi Kabupaten Tulungagung meningkat menjadi 6. selama lima tahun sektor yang mempunyai pertumbuhan tertinggi adalah sektor listrik. Sedangkan untuk tahun 2007 pertumbuhan ekonominya sebesar 5. gas dan air bersih.30 persen.13 persen.48 persen. yang pada tahun sebelumnya tumbuh sebesar 5. sehingga dalam kurun waktu lima tahun pertumbuhan ekonomi pada sektor perdagangan. Untuk sektor perdagangan. bahkan sampai bisa dikatakan kebutuhan penting masyarakat Tulungagung. Sedang pada sektor perdagangan.62 persen. Sektor konstruksi selama kurun waktu lima tahun mempunyai tren yang cukup baik walau pertumbuhan tidak terlalu tinggi tetapi dari tahun ke tahun selalu mengalami peningkatan. gas dan air bersih. pertumbuhan tahun 2005 sebesar 6. Pada tahun 2008. Hal yang sama juga tejadi pada sektor perdagangan. Tahun 2006 pertumbuhannya sebesar 5.

49 2.01 6. 2005 – 2009 (Persen) 6.75 2008 *) [5] 3.8 Pertumbuhan PDRB menurut Sektor.36 6.35 4.99 5.30 8.40 4. Keuangan.43 4. Listrik.92 4.48 2007 [4] 2. 2005– 2009 (Persen) Sektor [1] 1.01 PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 52 .61 3.32 4.5 6.50 10.86 6.13 2006 [3] 2.98 5.00 4.5 5. Industri Pengolahan 4.15 6. Pertanian 2.13 5.01 5.41 5.36 7.40 9.69 4.23 7.5 Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Tulungagung. Gas dan Air Bersih 5.5 6 6 5.67 5. Perdagangan.66 10.35 5. Pertambangan dan Penggalian 3. Konstruksi 6.62 12.Gambar 6.24 5.63 5.58 5.26 5. Hotel dan Restoran 7.25 4.5 4.5 2005 2005 2006 2006 2007 2007 2008 2008 2009 2009 Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung Tabel 6.23 6.91 10.97 9.12 5.5 5 5 4.20 3.36 5.71 7.61 5.13 5.61 5.25 5.48 5.84 5.86 5. Persewaan dan Jasa Perusahaan 9.74 5. Pengangkutan dan Komunikasi 8.75 5.74 9.44 4.86 2009 **) [6] 3.17 4.38 5.48 5.75 5.50 10. Jasa-jasa Kabupaten Tulungagung Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung Keterangan : *) = Angka Perbaikan **) = Angka Sementara 2005 [2] 2.

94 5. sedang sektor yang mengalami inflasi terendah adalah Sektor Listrik. Gambar 6. Indeks harga ini dapat diturunkan juga dari perhitungan PDRB yang disebut sebagai PDRB deflator atau yang dikenal dengan indeks implisist. 9.6.71 4 0 2005 2006 2007 2008 2009 Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 53 . Inflasi tahun 2005 sampai dengan tahun 2009 berturut-turut adalah 12. 6.24 8 6. Fluktuasi harga yang terjadi akan mempengaruhi daya beli konsumen. Indeks ini merupakan perbandingan antara PDRB atas dasar harga berlaku dan PDRB atas dasar harga konstan.81 9. Indeks implisit PDRB menggambarkan perkembangan perubahan harga. Pada tahun 2009 sektor yang mengalami inflasi tertinggi adalah Sektor Konstruksi yang mengalami inflasi sebesar 9.4 Tingkat Perubahan Harga (Inflasi/Deflasi) Inflasi merupakan gambaran tentang terjadinya perubahan harga.24 persen. indeks implisit menggambarkan perubahan harga di tingkat produsen sehingga faktor margin perdagangan dan transportasi telah dihilangkan dan harga yang dicakup dalam indeks ini relatif lebih lengkap.82 12 9. Sedangkan Inflasi yang kita kenal selama ini diturunkan dari Indeks Harga Konsumen.81 persen.82 persen. karena berakibat terhadap ketidakseimbangan dengan pendapatan.94 persen.6 Laju Inflasi PDRB Kabupaten Tulungagung. Berbeda dengan Indeks Harga Konsumen (IHK).71 persen dan 5. dimana hanya harga barang dan jasa yang dikonsumsi yang dihitung.14 persen. 9.45 persen. Gas dan Air bersih sebesar 3. 2005 – 2009 (Persen) 16 12.

55 12.28 5. Pengangkutan dan Komunikasi 8.31 5.66 9.18 6.41 7.Tabel 6.85 12.81 6. Sedangkan PDRN perkapita merupakan gambaran pendapatan yang diterima oleh masing-masing penduduk sebagai keikutsertaan dalam proses produksi.58 10. Perdagangan. Kedua indikator tersebut biasanya digunakan untuk mengukur tingkat pengukuran kemakmuran penduduk suatu daerah Dengan meningkatnya perekonomian Tulungagung dan melambatnya pertumbuhan penduduk.61 7.23 11.71 2009 **) [6] 4.72 8.54 8.31 15. Persewaan dan Jasa Perusahaan 9. Keuangan.57 6.27 11.41 10.34 9. Jasa-jasa Kabupaten Tulungagung Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung Keterangan : *) = Angka Perbaikan **) = Angka Sementara 2005 [2] 11.36 2.46 1.94 2008 *) [5] 8. Besaran ini dipengaruhi oleh jumlah penduduk pertengahan tahun dalam arti bahwa semakin tinggi jumlah penduduk akan semakin kecil besaran PDRB per kapita wilayah tersebut.44 5.82 2006 [3] 9.19 3.06 7.56 11.9 Inflasi PDRB menurut Sektor.54 10.50 3.45 9.72 15.48 7. Industri Pengolahan 4. walaupun ukuran ini tidak dapat memperlihatkan kesenjangan pendapatan antar penduduk. Pertanian 2.60 3. Gas dan Air Bersih 5.68 12. PDRB Perkapita didapat dari hasil penghitungan PDRB dibagi dengan jumlah penduduk pertengahan tahun.82 7. 2005 – 2009 (Persen) Sektor [1] 1.71 20. PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 54 . secara nominal terjadi peningkatan dalam pendistribusian Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) maupun Pendapatan Regional Per Kapita. Konstruksi 6. Semakin tinggi PDRB perkapita suatu wilayah semakin baik tingkat perekonomian wilayahnya.76 8. Listrik.48 7.23 4.5 PDRB/PDRN Perkapita PDRB perkapita merupakan gambaran nilai tambah yang bisa diciptakan oleh masing-masing penduduk akibat dari adanya aktivitas produksi. Hotel dan Restoran 7.24 2007 [4] 7.16 11.14 5.78 3.30 5.99 6.67 13. Pertambangan dan Penggalian 3.07 7.89 9.46 10.26 9.

64 atau mengalami kenaikan sebesar 11.51 6 604 033.76 14 679 336. Selanjutnya besaran PDRB tersebut perlu diberi penimbang yaitu jumlah penduduk.80.559. PDRB perkapita Kabupaten Tulungagung tahun 2006 mengalami kenaikan sebesar 14.87 persen di bandingkan tahun 2008 yang sebesar Rp. maka secara riil naik PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 55 .48 7 015 802.47 10 040 782.55 persen dibandingkan tahun 2007. Sedangkan untuk tahun 2009 mengalami kenaikan sebesar 11. Untuk tahun 2008 mengalami kenaikan sebesar 16. 14.20 persen. Tabel 6.679 juta rupiah.10 PDRB Perkapita Kabupaten Tulungagung. 2005 – 2009 (Rp) Tahun [1] 2005 2006 2007 2008 2009 *) **) Atas Dasar Harga Berlaku [2] 8 783 691.80 persen dibandingkan tahun 2009 yaitu dari 13.635.130 juta rupiah menjadi 14. yaitu dari 11.63 11 266 055. PDRB sebagai salah satu indikator makro ekonomi di Kabupaten Tulungagung menunjukkan peningkatan dalam kurun waktu 5 tahun terakhir.324. paling tidak sebagai acuan memantau kemampuan suatu daerah dalam menghasilkan produk domestik barang dan jasa wilayah tersebut. karena penduduk merupakan pelaku pembangunan yang menghasilkan output (PDRB).31 persen dibandingkan tahun 2005 yaitu dari 8. Apabila pengaruh perubahan harga dikeluarkan atau berarti menggunakan harga konstan.66 Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung Keterangan : *) = Angka Perbaikan **) = Angka Sementara Pendapatan per kapita penduduk yang mencerminkan pendapatan yang diterima masing-masing penduduk akibat keikutsertaannya dalam proses ekonomi tahun 2009 sebesar Rp.Meskipun masih terdapat keterbatasan.87 7 412 446.266 juta rupiah menjadi 13.91 Atas Dasar Harga Konstan [3] 6 015 170. indikator ini cukup memadai untuk mengetahui tingkat perekonomian suatu wilayah dalam lingkup makro.784 juta rupiah pada tahun 2005 menjadi 10.84 13 130 458.130 juta rupiah.041 juta rupiah pada tahun 2006. Sedangkan tahun 2007 dibandingkan tahun 2006 mengalami kenaikan sebesar 12.049.38 6 294 552. 12.

11 Pendapatan Perkapita Kabupaten Tulungagung.7 Perkembangan Pendapatan Perkapita.575.33 5 995 142.2009 (Juta Rupiah) 15 10 5 0 2005 2006 2007 2008 2009 ADHB ADHK Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung Keterangan : *) = Angka Perbaikan **) = Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 56 .83 12 559 324. 2005 – 2009 (Rp) Tahun [1] 2005 2006 2007 2008 2009 *) **) Atas Dasar Harga Berlaku [2] 8 364 259.15 Sumber : BPS Kabupaten Tulungagung Keterangan : *) = Angka Perbaikan **) = Angka Sementara Gambar 6.64 Atas Dasar Harga Konstan [3] 5 726 527. Tabel 6.15 pada tahun 2009.34 6 690 964.13 pada tahun 2008 menjadi Rp.74 6 293 874.sebesar 5. 7.80 14 049 635.690.074.58 10 752 507.73 persen yaitu dari Rp.13 7 074 575.964.87 9 573 957. 2005. 6.

.

89 0.28 0.00 0.66 453 930.36 0. Kimia dan Barang dari Karet 6.82 361 080. Pertambangan tanpa Migas c.11 1 485 078.74 1 123 259.96 456 447.06 0. Gas Alam Cair b.03 187 182.82 [2] [1] 1 PERTANIAN a.15 597 564.57 5 945.22 1 055 508.51 116 186.15 806 020.46 175 247.00 0.83 148 296.49 1 133.45 161 881.49 195 629.00 785 273.00 0.00 0.26 14 562 606.00 0.83 322 615.14 367 315.00 1 549 687.37 96 894.77 0.05 181 035.85 597 564.00 3 969.00 0.00 84 381.81 596 314. Kertas dan Barang Cetakan 5.73 127 317.34 995.82 231 968.11 138 704. Restoran 7 PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI a.04 0.00 4 754.54 0.60 276 491.13 1 343 371.00 4 355.18 84 464.81 794 694.00 0.00 0. Pengangkutan 1.00 0.47 917 267. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a.56 170 757.71 115 002.50 0.53 3 916 385.63 500 027.08 498 680. Semen dan Barang Galian Non Logam 7. Adm Pemerintah dan Pertanahan b.00 0.40 12 621.84 1 573.71 25 928.14 51 944.69 352 444.55 198 700.24 4 991.80 42 844.96 195 807. Angkutan Sungai. Makanan.91 1 048 660. PDRB KABUPATEN TULUNGAGUNG ATAS DASAR HARGA BERLAKU TAHUN 2005 .38 11 555.96 610 656.82 14 562 606.92 0.06 0.60 2 354 239.77 578 615. Minuman dan Tembakau 2.33 911 123.59 162 130.49 3 353 165.58 23 727.74 0.60 484 722.97 2 219 122.70 38 967.74 1 185 903.72 0.00 5 787.66 0. Barang lainnya 4 LISTRIK.98 25 699.94 1 248 921. Jasa Hiburan dan Kebudayaan 3.34 123 432. Pengilangan Minyak Bumi 2.99 0.26 13 915.45 16 178.00 129 046.00 276 491.30 109 621.60 2 550 715. Komunikasi 1.66 2 687 602.00 0.62 0.01 2 928 783.29 430 484.93 768 230.82 204 599.00 2 354 239.90 1 301 974.14 182 740.25 963 795.57 273 029. Jasa Penunjang Keuangan d.00 0.00 870 266.75 963 384. Pemerintahan Umum 1.74 0.10 80 292.07 150 202.87 873 897.83 0.76 1 713 977.60 0.15 704 410.00 0.24 11 178 800. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 2.06 271 247. Barang Kayu dan Hasil Hutan lainnya 4.Tanaman Perkebunan c.00 430 484.Tanaman Bahan Makanan b.00 23 397 84 397.86 31 015.62 12 982 491.00 2 021 960.62 2009 **) [7] 2 140 792. HOTEL DAN RESTORAN a. 8 Alat Angkutan Mesin dan Peralatan Angkutan.51 36 451.86 9 884 748. Barang Kulit dan Alas Kaki 3.21 8 578 952.43 365 843.53 1 549 687.88 175 870.33 293 283.00 710 111.70 173 999.84 106 760.00 0.60 233 352.10 577 362.04 312 680.46 673 268.86 661 323. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Perdagangan Besar dan Eceran b.74 214 989.21 152 744.23 396 290. Bank b.00 15 009 34 009.93 35 844.81 239 717.00 396 290.48 4 373.40 167 837.61 82 085.68 0.01 127 633.25 21 386.88 143 202.34 131 989. Listrik b. Angkutan Rel 2.26 845 619.27 7 117.00 20 180 92 180. Minyak dan Gas Bumi b.00 0.11 679 057. 9.79 22 608.00 1 776 567.00 0. Danau 5.61 742 735.85 654 327.86 2007 [5] 1 772 496.08 1 504 651.98 231 292.97 9 939.72 110 185.00 5 153.40 3 984 443.44 133 778. Perikanan 2 PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN a. GAS DAN AIR BERSIH a.19 64 351.63 163 040.96 512 602.36 10 753.21 182 091.95 167 158.00 0. Besi dan Baja 8.06 383 031.76 428 411.44 0. Angkutan Udara 6.10 433 517. Swasta 1.41 243 999.29 0.41 8 578 952.63 630 845.00 110 657.00 0.08 21 403. LAPANGAN USAHA 2005 [3] 1 443 314.00 0.40 1 901 127.53 0.00 353 311.Lampiran TABEL 1 .42 59 343.44 248 329.00 12 830 05 830.56 176 476.41 2006 [4] 1 612 540.80 61 742.51 597 042.87 273 022.79 512 602.48 197 651.58 520 457.2009 (Juta Rupiah) NO.32 0.82 155 646.92 1 349.77 111 033.13 1 163 805.78 210 462.70 474 272.53 768 230.04 206 213.00 0.42 309 643.39 181 708. Jasa Penunjang Telekomunikasi 8 KEUANGAN.00 0.16 322 953. Angkutan Laut 4.33 18 668.77 30 504.59 462 050.95 2 909 129.72 0.24 230 468.00 322 615.24 2008 *) [6] 1 988 598.39 12 982 491.19 163 707.58 149 912.00 0.25 2 021 960.81 175 071.83 1 776 567. Kehutanan e. Pupuk.22 353 311.25 0.09 2 541 742.38 24 582.22 845 619.00 97 112.94 135 909.28 134 226. Hotel c.05 859. Gas c.22 9 884 748.41 94 235.66 1 109 863. Lembaga Keuangan Bukan Bank c.17 264 844. Industri Tanpa Migas 1.00 623 342.48 279 083.09 141 559.88 0.25 0.72 691 092.80 0.00 2 687 602.03 264 942. Tekstil.69 162 004.67 513 768. Industri Migas 1.48 1 051 206.77 811 080.66 0.00 0.15 679 057. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN.61 11 178 800.80 582 543.80 576 607.79 523 975.00 0.00 145 693.72 432 480.88 3 458 053.60 147 956. Jasa Perorangan dan Rumahtangga PDRB DENGAN MIGAS PDRB TANPA MIGAS Keterangan : *) Angka Perbaikan **) Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 58 . Sewa Bangunan e.14 159 720.93 945 746. PERSEWAAN DAN JS PERUSAHAAN a.00 0.00 17 406 49 406. Angkutan Jalan Raya 3.63 3 676. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a.02 158 483.81 203 583.00 959 188.07 95 367.10 48 886.44 4 526 615. Jasa Penunjang Angkutan b.01 380 275. Logam Dasar. Pos dan Telekomunikasi 2.75 0.

Kehutanan e.83 117 643.44 183 980. Minuman dan Tembakau 2.96 0. Adm Pemerintah dan Pertanahan b.83 86 020. Kimia dan Barang dari Karet 6.00 0.11 0.48 210 335.98 108 954.84 206 414.30 6 552 885.94 880 913.00 8 505 38 505. Perikanan 2 PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN a.54 77 827.00 44 354.00 0.00 140 720.50 48 205.00 1 779 505.28 723 408.12 0.32 101 086.24 170 979.78 50 029.38 0.78 2006 [4] 1 121 677. Pertambangan tanpa Migas c.06 1 027 718.20 226 778. Sewa Bangunan e. Tekstil.00 0.40 717 103. Minyak dan Gas Bumi b. Makanan.2009 (Juta Rupiah) NO.00 3 163. Gas Alam Cair b.00 503 233.14 20 855.39 1 085 836.15 122 193. Jasa Penunjang Telekomunikasi 8 KEUANGAN.00 9 191 76 191.79 2009 **) [7] 1 227 917.14 0.63 0.81 2 469. PERSEWAAN DAN JS PERUSAHAAN a.29 752 100.00 0.30 127 609.00 1 027 718.19 7 739.13 84 146.24 25 212.59 319 899.79 97 149.31 251 783.55 95 947.66 205 526.00 1 285 064.52 353 258.00 559 233.79 6 936 741.50 126 741.50 0. LAPANGAN USAHA 2005 [3] 1 095 931.58 0.19 134 519.98 406 935.00 160 549. Industri Tanpa Migas 1.22 33 540. GAS DAN AIR BERSIH a. Listrik b.72 506 940.77 18 399.00 152 938.63 60 505.30 242 795.84 85 717.16 0.28 2 192 003.81 14 664.12 880 917.02 369 834.07 121 130.52 0.08 13 523.95 25 330.22 128 372.00 0.31 126 083.00 1 149 980.00 540 739.66 0. Komunikasi 1.23 8 744.59 194 683.17 2007 [5] 1 149 077.83 353 258. Logam Dasar.00 48 089.27 14 210.91 794 425.63 0.62 117 636.66 2 082.69 716 459.48 195 644. Semen dan Barang Galian Non Logam 7.17 127 231.86 2 039 131.45 153 217.24 1 561 875.00 0.48 125 612. Pupuk.78 5 874 962.00 1 213 257.43 1 774 871.66 0.50 0. Barang Kulit dan Alas Kaki 3.55 0.88 173 178. Hotel c.00 0.34 466 715.39 121 119.42 114 554.Tanaman Bahan Makanan b. 9.00 0.73 15 108.00 0.49 108 344.23 715 444.34 41 473.00 57 047.75 1 213 257. Jasa Penunjang Keuangan d.66 1 285 064. Kertas dan Barang Cetakan 5. Barang Kayu dan Hasil Hutan lainnya 4. Pos dan Telekomunikasi 2.00 523 212. Jasa Hiburan dan Kebudayaan 3.17 71 021. Perdagangan Besar dan Eceran b.15 710.37 3 011.12 755 871. Jasa Penunjang Angkutan 7.00 52 296. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a.14 279 183.13 101 893.33 760 048. Angkutan Udara 6.38 629.Tanaman Perkebunan c.73 0. Swasta 1.17 265 568.15 58 815.39 0.01 760.94 1 149 980.34 741 727.40 327 710.33 339 639.00 146 686.29 95 129.00 339 639.31 67 756.37 432 857.42 7 756. Angkutan Laut 4.01 78 057.17 6 196 735.00 0. Jasa Perorangan dan Rumahtangga PDRB DENGAN MIGAS PDRB TANPA MIGAS Keterangan : *) Angka Perbaikan **) Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 59 .50 467 140.00 578 638.46 160 549.10 2 267.33 304 000.94 8 393. Bank b.05 31 354.27 102 999.00 2 673.06 110 478.65 9 262.82 11 753. Pengangkutan 1.17 0.98 12 616.20 99 206.94 0.10 1 904 426.61 0.36 815. PDRB KABUPATEN TULUNGAGUNG ATAS DASAR HARGA KONSTAN TAHUN 2000 TAHUN 2005 .00 0.14 75 270.22 133 623.75 7 468.00 11 488 36 488.98 308 508.67 2 361 718.08 103 231.00 0. 8 Alat Angkutan Mesin dan Peralatan Angkutan.90 84 965.77 103 808.89 7 353 502.22 2 690. Restoran 7 PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI a.95 434 274.35 379 561.01 152 938.00 2 906.03 292 131.15 150 492.00 0.45 139 917.95 81 671.52 366 612. Industri Migas 1.84 90 836.00 10 666 01 666.54 162 576.25 251 565.46 106 472.00 496 499.00 0.47 107 008.34 0.00 0. Lembaga Keuangan Bukan Bank c.89 [2] [1] 1 PERTANIAN a.19 2 044 783.00 3 015.31 117 420.34 27 607.62 112 927.15 7 681.63 125 464.00 2 786.2.24 136 634.75 0.95 70 884.73 118 454. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 2.40 836 138. Angkutan Rel 2.99 93 032.77 7 353 502.38 836 141.00 9 915 15 915.93 1 664 022.10 61 861.77 102 375.15 120 936.52 527 655.00 0.83 139 758.58 8 060.06 0.14 709 787. Pemerintahan Umum 1.45 288 480.00 0.00 0.61 397 664.54 6 936 741.28 6 196 735. Angkutan Sungai. Barang lainnya 4 LISTRIK.00 134 519.41 146 686.72 0.00 61 976.46 74 132.07 0.69 360 602.96 146 675.22 17 342. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN.34 327 710.64 796 382. Besi dan Baja 8.09 265 405.39 352 461.81 308 190.42 317 825.73 122 789.44 83 113.52 112 094.Lampiran TABEL 2.32 345 332.37 0.15 320 580. Pengilangan Minyak Bumi 2.00 0.47 110 488.95 317 825. Peternakan dan Hasil-hasilnya d.33 118 366.78 5 874 962.75 0.33 98 652. Gas c.42 0.44 9 376. Danau 5.24 6 552 885.83 221 383.00 0.36 22 850. Angkutan Jalan Raya 3.80 123 391.80 94 764.92 226 047.19 130 926.24 2008 *) [6] 1 188 439.29 140 720.00 0.54 218 205. HOTEL DAN RESTORAN a.17 1 898 556.00 0.23 70 570.61 96 043.00 0.00 1 085 836.25 56 499.32 308 508.69 91 749.00 0.76 665.80 9 482.00 0.74 0.43 67 897.98 182 811.41 0.38 20 140.

Bank b.00 18.17 2.00 0.86 9.30 1.69 26. Jasa Hiburan dan Kebudayaan 3. Minuman dan Tembakau 2. Jasa Penunjang Telekomunikasi 8 KEUANGAN.25 1.36 10.63 0.25 2.59 0.01 1. Jasa Perorangan dan Rumahtangga PDRB DENGAN MIGAS PDRB TANPA MIGAS Keterangan : *) Angka Perbaikan **) Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 60 .10 0.26 17.05 0.53 1.34 1.90 13.00 1.44 10.08 26.00 3.79 5.29 1.00 18.00 0.00 0.Tanaman Perkebunan c.28 0.00 2006 [4] 16.00 100. 9.62 0.00 0.16 1.04 3. 8 Alat Angkutan Mesin dan Peralatan Angkutan.56 0.00 1. Pengilangan Minyak Bumi 2.85 4. Angkutan Rel 2.15 0 15 0.34 1.00 6.00 0.64 5.97 0.60 0.09 1.00 0.04 1.04 3.00 7.92 7.82 10.87 0.27 1.11 0.2009 NO. HOTEL DAN RESTORAN a. Industri Migas 1.12 3.75 1. Pertambangan tanpa Migas c.00 0. Makanan.76 0. Pemerintahan Umum 1. Hotel c.09 5. Semen dan Barang Galian Non Logam 7.71 1. Barang lainnya 4 LISTRIK.20 0.00 3.11 3.00 0.05 0.04 0.00 18.66 1. Perdagangan Besar dan Eceran b.00 2.62 0.35 3.33 0. Komunikasi 1.16 18.00 0.06 6.32 4.00 0.85 0. Industri Tanpa Migas 1.00 0.00 7.63 25.00 0.55 10.33 100.65 0.25 0.96 4.16 0 16 0.45 3.84 29.19 2.00 0. Barang Kayu dan Hasil Hutan lainnya 4.67 1. Perikanan 2 PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN a.00 0. LAPANGAN USAHA 2005 [3] 16. Logam Dasar.30 0.30 4. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 2.05 5.05 18.13 1.00 100. Kertas dan Barang Cetakan 5.00 100.73 0. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a.98 4.20 5. Gas Alam Cair b.00 0.32 8.26 5.99 4.17 1. Jasa Penunjang Angkutan 7. Barang Kulit dan Alas Kaki 3.00 0. Angkutan Sungai.42 5.10 1. Sewa Bangunan e.63 3.61 0. Pengangkutan 1.99 1.27 0.00 0.81 5.00 2008 *) [6] 15.60 0.24 1.00 0.57 0.19 2.00 3.00 0.82 1.98 5.18 0.00 3.80 1.13 0.05 6.58 1.05 3.00 0.81 7.35 0.36 1.19 2.17 6.13 13. Besi dan Baja 8.68 1.00 0.38 1.05 1.16 0 16 0.25 0.19 1.12 0.00 0.29 0. Minyak dan Gas Bumi b.52 1.39 100. Swasta 1.09 6.00 0.00 100.09 0.89 0.22 0. Kehutanan e. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN.10 4.57 0.38 1.00 0.39 0.75 0. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a.85 30.00 0. Peternakan dan Hasil-hasilnya d.33 0.16 0.98 7.01 1.10 4.99 1.04 3.16 0 16 0.98 13.02 0.13 0.36 3.00 18.18 1. Angkutan Laut 4.00 0. Listrik b.Tanaman Bahan Makanan b.06 13.34 3.06 0.46 100.00 0.78 3.32 1.87 5. Tekstil.09 7.59 2. Pupuk.31 9.24 1.70 2. GAS DAN AIR BERSIH a.00 2009 **) [7] 14.2.28 6.98 1.10 3. Angkutan Udara 6.43 100.87 31.39 10. Pos dan Telekomunikasi 2.21 1.21 1.83 30.57 0. Restoran 7 PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI a.00 0.00 0.15 1.19 2.04 1.96 6.46 0.00 26.00 0.96 18.70 3.02 2.25 1.28 1.00 [2] [1] 1 PERTANIAN a.15 0 15 0.00 0.75 0.05 3.00 0.01 0.09 13.70 8.96 1.40 1.46 0.00 0.97 6.29 0.03 4.43 0.05 7.12 4.80 0.57 0.00 100.04 1.26 0.00 0.01 1.13 7. Danau 5.00 7.62 1. PERSEWAAN DAN JS PERUSAHAAN a.00 0.07 0.36 1.18 1.35 3.22 18. DISTRIBUSI PERSENTASE PDRB KABUPATEN TULUNGAGUNG ATAS DASAR HARGA BERLAKU TAHUN 2005 . Kimia dan Barang dari Karet 6.00 17.96 0.64 0.64 1.27 0.96 0.46 7.92 5.01 1.11 0.00 0.21 0.47 100.25 0.10 3.07 7.41 1.00 0.00 0.01 1.09 0.72 5.63 25.98 1.84 4.23 1.62 5.Lampiran TABEL 3.48 10.07 6. Gas c.99 5.59 0.89 29.00 0. Adm Pemerintah dan Pertanahan b.04 1.14 0.00 6. Angkutan Jalan Raya 3.00 2007 [5] 15.12 1. Jasa Penunjang Keuangan d.53 3. Lembaga Keuangan Bukan Bank c.

04 1.89 31. Makanan.95 0.97 0.39 0.65 1. Jasa Penunjang Keuangan d.60 27.33 1. Minuman dan Tembakau 2.20 1. Jasa Penunjang Angkutan 7.04 1.06 2. Jasa Penunjang Telekomunikasi 8 KEUANGAN. Pengangkutan 1.00 0. 8 Alat Angkutan Mesin dan Peralatan Angkutan.40 100.14 1.04 2.Tanaman Bahan Makanan b.25 2.00 2008 *) [6] 17. Tekstil.81 0.24 0.18 5.34 1.67 0.87 2.24 5.21 2.00 17.46 0. Jasa Perorangan dan Rumahtangga PDRB DENGAN MIGAS PDRB TANPA MIGAS Keterangan : *) Angka Perbaikan **) Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 61 .00 0.00 0.31 1. Hotel c. Besi dan Baja 8.00 0. Pertambangan tanpa Migas c.71 0.29 17.49 6.01 1.29 0.55 0.04 1.75 0.73 0.00 0.12 4.48 0.07 0.13 3.00 0. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a.00 0.85 0.31 0.00 0.50 1.04 2.01 1.04 1.00 17.15 0 15 0.04 2.88 2.00 0.06 2. HOTEL DAN RESTORAN a.00 0.14 5.08 0.16 0.48 6.73 1.21 0. Angkutan Jalan Raya 3.62 1.71 1.00 5.70 10.80 4.00 0.20 17.36 2.01 1.00 100.45 2. Angkutan Sungai.14 0.16 0.21 1.25 5. Gas Alam Cair b.81 3.01 1.00 0. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN.90 4.12 5.03 0.15 0.16 0.27 0.05 2.00 0.00 2. DISTRIBUSI PERSENTASE PDRB KABUPATEN TULUNGAGUNG ATAS DASAR HARGA KONSTAN TAHUN 2000 TAHUN 2005 .00 0.24 0. Barang lainnya 4 LISTRIK.16 0 16 0.15 0 15 0.80 7.13 3.28 100.00 0.24 17.00 0.36 12.08 0.00 0.00 100.74 3.00 [2] PERTANIAN a.77 0.65 1. Pemerintahan Umum 1.11 0.64 1.45 0.00 2.52 0.21 1.52 0.11 4.37 1.26 1.05 2.20 1.35 1.13 10.84 1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 2.89 5.00 17.59 0.67 0. Gas c.00 100.2009 NO.35 1. Danau 5.98 0.73 5.13 7.95 0. Swasta 1.68 0.00 8.32 0.00 8.27 17.16 1.00 0.00 2007 [5] 17.00 0.00 0.20 1.99 0. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a.82 0.66 3.36 0. Logam Dasar.18 0.05 4.56 1. Kimia dan Barang dari Karet 6.14 0 14 0.01 1.00 0.32 0.44 2.00 2.66 0.16 1.20 1.00 0.96 4.12 27.71 1.97 2.19 4. Kehutanan e. Industri Tanpa Migas 1.55 6.21 0.00 7.00 12. Peternakan dan Hasil-hasilnya d.15 0 15 0. Barang Kayu dan Hasil Hutan lainnya 4.49 2. 9. Jasa Hiburan dan Kebudayaan 3.00 0.25 12.42 5.00 0.00 2.13 5.00 100.32 12.12 1.00 4. Minyak dan Gas Bumi b. [1] 1 LAPANGAN USAHA 2005 [3] 18.00 0.00 7.97 0.20 0.69 0.00 0.00 0.00 0.07 4.00 17.00 0. Lembaga Keuangan Bukan Bank c.98 0.11 1.88 1.00 100.01 1. Kertas dan Barang Cetakan 5.95 30. PERSEWAAN DAN JS PERUSAHAAN a.00 0. Pos dan Telekomunikasi 2. Sewa Bangunan e.37 1.00 2006 [4] 18.86 32.33 1.66 1.49 0.50 3.38 100. Industri Migas 1.80 1.45 2.2.35 100. Pupuk.48 2.78 0.00 0. Angkutan Udara 6. Perdagangan Besar dan Eceran b. Listrik b.31 1.21 11. Pengilangan Minyak Bumi 2.57 2.98 4.47 2.38 1.69 1.12 4.12 27.87 0. Barang Kulit dan Alas Kaki 3.17 12.29 100.04 2.18 17.16 0.21 26.Tanaman Perkebunan c.49 6.92 2.00 0.43 11.93 1.18 1.00 0.00 17.Lampiran TABEL 4.07 12.00 0.54 11.61 5.04 1. Restoran 7 PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI a.72 0.00 0.03 4.00 30.16 1.42 0.00 0.00 0.00 8.63 0. GAS DAN AIR BERSIH a.00 0.57 0. Semen dan Barang Galian Non Logam 7.49 0.92 31.90 7.84 4.00 8.82 1. Angkutan Rel 2.15 1.02 4.95 0.08 2.10 11.64 26.97 0.12 3.05 0. Adm Pemerintah dan Pertanahan b.00 0.69 1.77 2. Angkutan Laut 4.27 0.91 0.97 0.52 6.70 0.65 12.13 12.00 0.11 1.00 2.28 12.76 0. Perikanan 2 PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN a.75 0.69 1.04 2.25 6.00 2009 **) [7] 16. Bank b.20 0. Komunikasi 1.

14 0. Besi dan Baja 8.00 112.51 113.34 119.00 0.00 115.13 117. HOTEL DAN RESTORAN a. Danau 5.81 0.48 0. Pertambangan tanpa Migas c.64 114.36 110. 9. Angkutan Laut 4.08 112.63 114.60 114. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a.13 113.98 109.55 117.92 113.16 118.00 0.89 112.00 0.24 117. INDEKS BERANTAI PDRB KABUPATEN TULUNGAGUNG ATAS DASAR HARGA BERLAKU TAHUN 2005 . Perdagangan Besar dan Eceran b.56 112.90 123.64 117.49 120.00 117.00 0.51 117. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 2.29 109.77 114.87 120.86 115.23 124.22 114.54 108.00 115.72 112.98 113.95 126.19 110.00 109.00 0. Makanan.00 0.53 114.33 109.00 0.00 108.86 114.17 121.51 0.14 117.53 108.33 136.25 121.89 111.05 117.49 113.34 113.60 118.14 114.90 113.43 118. Swasta 1.00 110.72 110.03 112.72 130.00 115.48 120.81 0.71 118.72 0.35 117.00 0.39 109.48 116.38 118. Jasa Penunjang Angkutan 7. Hotel c.01 114.03 119.97 114. Angkutan Rel 72.95 129.88 115.00 0.74 113.Lampiran TABEL 5 .20 112.46 119.16 0.00 0.12 108.22 115.72 110.16 0.81 114.00 120.07 111.Tanaman Perkebunan c.94 148.00 113.65 107.55 118.74 0.82 117.13 116. Semen dan Barang Galian Non Logam 7.00 115.84 120. Jasa Penunjang Keuangan d.76 114.31 105. Jasa Perorangan dan Rumahtangga PDRB DENGAN MIGAS PDRB TANPA MIGAS Keterangan : *) Angka Perbaikan **) Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 62 .00 0.56 112.80 121.00 0. Komunikasi 1.41 115.86 115. PERSEWAAN DAN JS PERUSAHAAN a.39 117.54 119.92 110.64 118.95 0.83 118.00 115.25 121.60 2006 [4] 111.16 116. Jasa Hiburan dan Kebudayaan 3.2.00 113.72 116.17 [2] PERTANIAN a.00 116.00 120.17 112.05 107.00 0.63 0.10 87.43 131.00 0.00 108.24 115.00 109.25 115.00 109.94 115 94 116.30 108.30 113.40 125.00 110.64 115.68 114.51 116.07 120.00 116.00 114.47 126. Jasa Penunjang Telekomunikasi 8 KEUANGAN.33 118.99 116 99 115.78 114.64 0.78 117.00 0. Pupuk.75 118. [1] 1 LAPANGAN USAHA 2005 [3] 113.30 126.17 112.71 120.28 108.82 112. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a.58 117.68 97.45 112.00 111.04 112. Barang Kayu dan Hasil Hutan lainnya 4.45 120. Logam Dasar. Minuman dan Tembakau 2.98 116.74 116.71 112.63 0.72 119.00 113.51 113.45 110.25 116.22 2007 [5] 109.49 125.00 0.64 113. GAS DAN AIR BERSIH a.99 127.00 0.12 117. Kertas dan Barang Cetakan 5.81 117.61 113.53 116.09 0.00 0.84 0.64 0. Kehutanan e.00 116.69 114.59 125. Minyak dan Gas Bumi b.49 114.17 0.87 109.00 0. Gas Alam Cair b. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN.00 116. Pengilangan Minyak Bumi 2.60 118.46 112. Angkutan Udara 6.04 114.11 0.31 111. Barang Kulit dan Alas Kaki 3.04 115.07 110.47 120.94 108.31 115.53 116. Lembaga Keuangan Bukan Bank c.00 0.37 117. Industri Migas 1. Pengangkutan 71.00 0.92 108.00 112.94 115 94 119.16 120.69 115.94 114.00 0.72 115.57 115.16 0. Bank b.00 116. Angkutan Sungai.92 119. Pemerintahan Umum 1.13 2009 **) [7] 107.90 132.09 113.46 117.68 0.51 0.62 117.90 109.43 0.28 110.81 108. Tekstil.75 0.09 2008 *) [6] 112.00 0.00 0.45 130.85 0.22 118.00 123.10 112. Angkutan Jalan Raya 3. Peternakan dan Hasil-hasilnya d.20 115.39 130.12 120.53 113.30 113.10 126.15 0.57 116.00 0. Adm Pemerintah dan Pertanahan b.16 110.00 112.16 115.95 120 95 117.25 110. Sewa Bangunan e. Barang lainnya 4 LISTRIK.65 119.07 115.97 115 97 113.78 125.32 120.00 110.00 111. Restoran 7 PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI a.62 126.78 114. 8 Alat Angkutan Mesin dan Peralatan Angkutan.25 125.24 117. Industri Tanpa Migas 1.61 113.96 115.00 114.39 112. Gas c.81 119. Kimia dan Barang dari Karet 6.77 119.19 117.42 112.51 0.23 114.91 116. Perikanan 2 PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN a.20 0.2009 NO.42 112.06 113.99 115. Listrik b.13 0. Pos dan Telekomunikasi 2.45 119.63 110.Tanaman Bahan Makanan b.33 0.28 121.68 0.41 113.09 129.

26 0.01 [2] [1] 1 PERTANIAN a.00 0. Angkutan Laut 4.01 106.82 108.61 110.35 107.00 105.30 105.40 106.36 113. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN. Semen dan Barang Galian Non Logam 7. Lembaga Keuangan Bukan Bank c.92 110. Komunikasi 1.00 0.12 0.38 107.52 110.00 104.36 104.47 109. PERSEWAAN DAN JS PERUSAHAAN a.24 105.00 107.00 0.58 105.56 0.00 108.84 108. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a.74 107.98 107. Makanan. LAPANGAN USAHA 2005 [3] 102.38 124. Industri Migas 1.85 102.Tanaman Bahan Makanan b. Jasa Hiburan dan Kebudayaan 3.00 0.46 110.23 106. Kehutanan e.26 105.61 105.84 103.11 103.03 110.67 106.2009 NO.17 105.64 103.87 105. Sewa Bangunan e.23 103.00 0.34 109.92 104.78 0.68 0.25 106.00 109.23 107.84 108.00 105.85 101.94 101. Perdagangan Besar dan Eceran b.50 107.13 110.41 109.00 103.71 104.00 0.47 102.97 104.32 104.24 0.00 0.25 105.94 120.62 0.63 103.00 104. Swasta 1.01 104.36 105. Minyak dan Gas Bumi b.68 107.00 104. Besi dan Baja 8. Danau 5. Bank b.69 105. GAS DAN AIR BERSIH a.46 108.26 105.38 0. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 2.15 104.83 104.00 0.32 109.00 0.00 106.62 108. Barang Kayu dan Hasil Hutan lainnya 4. Pertambangan tanpa Migas c.08 104.41 105.71 0.39 109.32 102.25 100.35 101.74 104. Peternakan dan Hasil-hasilnya d.47 101.00 108.41 112.37 0.31 106.93 120.40 109. Jasa Penunjang Telekomunikasi 8 KEUANGAN.92 101.64 119. Adm Pemerintah dan Pertanahan b.01 123.68 105.52 102.00 103.37 104.00 109.26 105.17 110.26 104.91 104.71 111. Barang lainnya 4 LISTRIK.66 0.75 105.Lampiran TABEL 6.02 101.50 107.56 104.Tanaman Perkebunan c.98 0. Angkutan Udara 6. Kimia dan Barang dari Karet 6. Listrik b.12 108 12 105. Tekstil. 9.93 107.64 106.84 107.41 106.83 0.00 0.85 108.00 103.94 103.97 106. Pos dan Telekomunikasi 2. Jasa Penunjang Angkutan 7.46 0.32 0.92 0.00 0.51 81.92 100. HOTEL DAN RESTORAN a.00 0.11 107.75 110.21 105.02 103.65 118. Minuman dan Tembakau 2.00 0.42 107.14 109.07 108 07 105.19 110.42 105.97 100.97 109.15 106.63 120. Pupuk.03 105.28 106.43 102. INDEKS BERANTAI PDRB KABUPATEN TULUNGAGUNG ATAS DASAR HARGA KONSTAN TAHUN 2000 TAHUN 2005 .00 0. Jasa Penunjang Keuangan d. 8 Alat Angkutan Mesin dan Peralatan Angkutan.91 104. Pengilangan Minyak Bumi 2.98 110. Gas Alam Cair b. Jasa Perorangan dan Rumahtangga PDRB DENGAN MIGAS PDRB TANPA MIGAS Keterangan : *) Angka Perbaikan **) Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 63 .69 110.00 0.35 0.43 0.02 104.00 104.52 120.23 106.00 107.23 108.27 107.00 108.87 109.61 0.13 106.00 104. Barang Kulit dan Alas Kaki 3. Perikanan 2 PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN a.48 105.00 104.61 102.00 0.00 108.52 107.38 105.00 105.00 0.14 104.50 0.63 105.03 108.11 107.89 0.54 103.49 112.24 108. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a. Pemerintahan Umum 1.2.85 0.36 105.44 100.00 105.12 103.23 0.08 120.53 108. Angkutan Rel 2.00 103.00 104.53 101.89 110. Restoran 7 PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI a.99 110.25 103.03 108.71 107 71 107.00 104.65 108. Angkutan Sungai.43 117.00 0. Industri Tanpa Migas 1.00 107.76 103.39 0.89 104.85 110.17 0.99 110.23 112. Kertas dan Barang Cetakan 5.72 108.13 105.86 105.07 106.91 104.42 0.00 105.91 0.00 0.87 107 87 106.14 107.87 105.12 105.12 102.86 0.35 108.13 2006 [4] 102.86 2009 **) [7] 103.69 104.66 0.91 108.24 109.92 102.66 108.41 105.35 108.06 107.47 108.47 103.00 0.95 104.62 108.20 110.00 103.02 106.71 107.31 103.00 108.92 108.98 107.48 2007 [5] 102.36 107. Pengangkutan 1.93 109. Gas c.00 0.00 0.57 107 57 107.35 100.34 104.00 0.00 0.42 122.23 106.98 106.74 107.38 105.49 105.39 108.56 105.07 102.71 107.01 106.19 104.04 106.58 0.75 2008 *) [6] 103.47 100.00 108.98 105. Hotel c. Logam Dasar.00 0.75 120.74 105.00 104. Angkutan Jalan Raya 3.00 103.00 106.

81 245 754.34 176 777.29 6 604 033.94 14 679 336.43 220 325.43 10 958 474.15 Keterangan : *) Angka Perbaikan **) Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 69 .83 6 245 128.12 6 414 620.83 318 943.41 9 884 748.62 198 325.39 6 615 563.63 9 573 957.82 177 283.04 150 808.15 10 669 229.79 7 353 502.40 14 289 604.74 169 491.24 12 982 491.23 155 649.15 9 425 178.66 7 074 575.86 11 178 800.91 14 049 635.17 6 552 885.87 6 690 964.79 8 401 668.05 138 265.76 12 559 324.11 7 018 318.48 6 293 874.42 273 002.28 10 040 782.13 184 376.89 126 265.58 289 245.75 6 792 341.66 11 266 055. LAPANGAN USAHA [2] Atas Dasar Harga Berlaku Produk Domestik Regional Bruto (Juta Rupiah) Penyusutan (Juta Rupiah) Produk Domestik Regional Netto Atas Dasar Harga Pasar (Juta Rupiah) Pajak Tak Langsung Netto (Juta Rupiah) Produk Domestik Regional Netto PDRB per Kapita (Rupiah) Pendapatan Regional per Kapita (Rupiah) 2005 2006 2007 2008 *) 2009 **) [3] [4] [5] [6] [7] 8 578 952.66 12 417 793.34 8 783 691.87 261 245.48 13 937 912. Atas Dasar Harga Konstan Produk Domestik Regional Bruto (Juta Rupiah) Penyusutan (Juta Rupiah) Produk Domestik Regional Netto Atas Dasar Harga Pasar (Juta Rupiah) Pajak Tak Langsung Netto (Juta Rupiah) Produk Domestik Regional Netto PDRB per Kapita (Rupiah) Pendapatan Regional per Kapita (Rupiah) 5 874 962.22 6 294 552.62 14 562 606.38 5 726 527.66 7 202 694.43 9 686 423.64 II.78 6 196 735.83 5 901 978.Lampiran TABEL 12 PERKEMBANGAN BEBERAPA AGREGAT PENDAPATAN DAN PENDAPATAN PERKAPITA TAHUN 2005 .51 5 995 142.12 5 748 697.28 8 169 297.80 351 691.65 7 015 802.2009 NO.20 12 736 737.24 6 936 741.12 144 400.66 132 265. [1] I.33 162 491.47 8 364 259.84 10 752 507.12 6 064 470.77 13 130 458.71 6 015 170.95 5 593 047.42 232 371.12 7 412 446.

00 2006 [4] 164.62 0.95 235.16 0.Lampiran TABEL 7 .56 770.30 349 30 279.46 253. Peternakan dan Hasil-hasilnya d.15 0.84 167.98 404 98 325.68 327. Gas Alam Cair b.73 0.02 419.90 498.81 237.73 380.00 0.52 281.50 217.00 0. Angkutan Rel 2. Angkutan Laut 4.01 293.54 440.00 173. Barang Kulit dan Alas Kaki 3.23 184.96 279.63 222. Sewa Bangunan e.00 0.43 284.02 218.29 550.00 0.00 225.36 253.51 295.55 187.54 0.87 224.95 280.96 2009 **) [7] 218.98 0.27 351.16 227.87 258.01 423.24 462.00 0.97 152. Danau 5.80 342. Jasa Penunjang Angkutan b.00 0.91 260.03 [2] [1] 1 PERTANIAN a.64 286. Perdagangan Besar dan Eceran b.33 0.89 399.64 241.83 131.28 457.37 248.19 157.43 223.00 0.12 273.09 186.00 256.16 213.66 185.83 196.79 381.91 452.00 363.28 502.12 169.10 219. Kehutanan e.82 302. Jasa Penunjang Telekomunikasi 8 KEUANGAN.15 443.02 583.98 327.06 241.79 259 79 205.62 399.00 295.00 199. Logam Dasar.00 0.12 0.03 314. Pengangkutan 1. Angkutan Udara 6.60 319. INDEKS PERKEMBANGAN PDRB KABUPATEN TULUNGAGUNG ATAS DASAR HARGA BERLAKU TAHUN 2005 . Kimia dan Barang dari Karet 6.00 235.12 298.94 227.95 436. LAPANGAN USAHA 2005 [3] 147.64 0.00 234. Pengilangan Minyak Bumi 2.10 837.97 296. 9.00 341.10 390.00 213.00 404.08 218.96 393. Hotel c.59 0.21 388.58 0.13 276.57 189.64 493.19 353.26 181.29 309.08 281.47 0.40 271.42 172.74 469.00 196.21 356.99 0. Makanan.14 521.21 168. Besi dan Baja 8.99 432.30 295.67 265.40 528. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 2. Swasta 1.64 139.00 0.36 302. Kertas dan Barang Cetakan 5.57 181. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a.37 394.63 213.84 782.00 313.64 635.00 0.00 0.88 144.Tanaman Perkebunan c. PERSEWAAN DAN JS PERUSAHAAN a.00 450.05 170.40 637.00 398.00 301.00 0.89 225.73 203.40 258.27 255. Pertambangan tanpa Migas c. HOTEL DAN RESTORAN a. Pupuk. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a.40 253.00 0.00 260.83 0.05 256.53 413. Industri Tanpa Migas 1. Barang lainnya 4 LISTRIK.00 264.11 338.00 324.00 222.19 284.41 228.19 239.59 196.56 228. Bank b.78 478.00 0.52 246.00 324.41 298.41 268.00 259.85 0. Jasa Penunjang Keuangan d. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN. 8 Alat Angkutan Mesin dan Peralatan Angkutan.00 0.90 171.26 184. Minyak dan Gas Bumi b.00 0.00 300.89 311.00 0.07 222 07 177.06 352.58 192.28 0. Industri Migas 1.39 190.83 341.54 341.29 241. Komunikasi 1.66 262.14 327.46 299. Semen dan Barang Galian Non Logam 7.16 2007 [5] 180.72 0.71 211. Jasa Perorangan dan Rumahtangga PDRB DENGAN MIGAS PDRB TANPA MIGAS Keterangan : *) Angka Perbaikan **) Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 64 .76 446.86 269.70 397.2009 NO.92 324.17 517. Barang Kayu dan Hasil Hutan lainnya 4. Angkutan Jalan Raya 3.72 0.00 0.33 0.60 314.39 431. GAS DAN AIR BERSIH a.68 468.00 234.22 0.00 192.96 337.00 185.40 218. Perikanan 2 PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN a. Adm Pemerintah dan Pertanahan b. Jasa Hiburan dan Kebudayaan 3. Restoran 7 PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI a.89 394.89 272.97 213.00 253.43 351.49 0.00 201.79 0.65 328.00 0.41 566.80 331.14 279.00 172.00 349.28 301 28 234.00 0.00 0.03 168.53 221.72 184.44 251. Lembaga Keuangan Bukan Bank c.60 253.46 639.58 447.26 366.31 249.04 211.58 373.80 318. Pemerintahan Umum 1.61 619.70 1 017.41 282.07 294.49 157.99 319.71 393.39 270.86 534.48 240.00 299.71 0.74 259.21 0.86 534.00 394.00 0.79 278.97 316.70 331.31 426.00 145.51 392.46 0. Listrik b.00 341.95 0. Angkutan Sungai.40 315.43 286. Gas c.42 203.11 188.Tanaman Bahan Makanan b. Pos dan Telekomunikasi 2.67 678.81 215. Minuman dan Tembakau 2.59 301.00 0.00 152.06 2008 *) [6] 203.00 254.36 126.33 241.89 0.72 196.05 0.58 252.07 334.00 0.91 201.00 0.50 0.46 374.49 299.31 295.05 151.14 0.81 363. Tekstil.02 481.48 150.00 217.90 539.00 181.

30 0.30 148.73 0.23 226.82 154. 9.29 167.38 0. Barang Kulit dan Alas Kaki 3.50 136. Industri Tanpa Migas 1.41 334.61 184 61 157.81 147.89 103.03 165.64 251.63 133. Kimia dan Barang dari Karet 6.15 174.46 133.00 123. Bank b.78 185.91 119. Pemerintahan Umum 1. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a.62 127.34 164. Angkutan Rel 2.00 0.35 137.00 123.00 202.00 0.10 157.00 191.54 121.73 153.20 188.00 128.60 0.40 165.16 218.61 171 61 146.32 0.69 153.76 223. Komunikasi 1.52 188.00 0.47 157.82 175.00 160.14 129. Gas c. Jasa Penunjang Angkutan 7.72 0.32 104.23 155.00 148.36 179.25 219.00 0.90 106.62 147.57 0.50 125.90 185.84 151. Jasa Perorangan dan Rumahtangga PDRB DENGAN MIGAS PDRB TANPA MIGAS Keterangan : *) Angka Perbaikan **) Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 65 .00 0.13 0. Industri Migas 1. Minuman dan Tembakau 2.30 0.55 170.34 143.18 181.00 0.94 114.00 0.23 163.00 137.78 190.10 121. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 2.00 154.88 116. Angkutan Sungai. Gas Alam Cair b. Minyak dan Gas Bumi b.24 114.24 284.55 117.85 319.25 0.2009 NO.58 127.00 161.52 204. Kertas dan Barang Cetakan 5.81 145. Peternakan dan Hasil-hasilnya d.47 351. Makanan. Semen dan Barang Galian Non Logam 7.71 0.95 143.58 140. Pupuk.99 106.00 0.09 175.36 216.89 195.94 203.07 0.75 245.37 177.67 183.32 235.00 0.00 0.00 132.43 0. Pos dan Telekomunikasi 2.00 140. Adm Pemerintah dan Pertanahan b. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a.28 123.45 208. HOTEL DAN RESTORAN a.26 202.30 174. LAPANGAN USAHA 2005 [3] 111.11 132.32 165. Tekstil.98 105.01 149. Angkutan Udara 6.83 134.00 0. Barang lainnya 4 LISTRIK.52 160.88 106.24 149.06 183.06 203.03 231.04 179. Angkutan Laut 4.06 0.40 0.68 202.19 157. Hotel c.31 141.48 118.52 221.52 0.50 286.56 201.00 0.73 164.35 397.55 173.89 232.38 130.09 159.2.00 0.92 154.63 2007 [5] 117.50 109.77 141.00 0.94 189.92 247.00 130.44 118.54 146.00 171.85 0. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN.78 163.55 107.00 0.22 132.34 107.00 0. Jasa Penunjang Keuangan d.77 103.06 180.83 185.04 0. Jasa Penunjang Telekomunikasi 8 KEUANGAN. Perdagangan Besar dan Eceran b. Logam Dasar.20 282.11 187.70 129. Pengilangan Minyak Bumi 2.85 121.38 146.00 138.Tanaman Bahan Makanan b.57 [2] [1] 1 PERTANIAN a.60 214.11 0.17 190.57 158.00 0.41 171.26 165.44 0.73 0.74 193.45 225.27 0.Lampiran TABEL 8 .07 198.11 171.65 132.56 243.58 2009 **) [7] 125.21 147 21 130.00 136.00 0.54 127.45 162.00 0.84 198 84 168.00 122. Barang Kayu dan Hasil Hutan lainnya 4.00 134.25 163.25 273.04 168.18 156.00 0.74 236.11 163.33 223.00 176.17 190.36 155.00 159.65 108. Jasa Hiburan dan Kebudayaan 3.00 0.84 134.74 103.23 110.Tanaman Perkebunan c.78 147.00 127.83 169.00 147.54 0.00 141. PERSEWAAN DAN JS PERUSAHAAN a.00 184.15 0.69 126.70 139. Swasta 1.39 147. Kehutanan e.82 118.32 204. Angkutan Jalan Raya 3.00 144.20 0.42 185.48 166.62 154.22 109.31 2008 *) [6] 121. Lembaga Keuangan Bukan Bank c.00 0.65 115.37 110.09 159 09 137.00 0. INDEKS PERKEMBANGAN PDRB KABUPATEN TULUNGAGUNG ATAS DASAR HARGA KONSTAN TAHUN 2000 TAHUN 2005 .03 155.58 149.90 144.24 179.51 156.69 2006 [4] 114.39 112.77 135.49 201.97 113.52 103. GAS DAN AIR BERSIH a.79 154.99 255.61 126.66 141.40 178.00 0.54 169. Perikanan 2 PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN a. 8 Alat Angkutan Mesin dan Peralatan Angkutan.01 104. Sewa Bangunan e. Besi dan Baja 8.27 154.00 129.94 109.67 161.24 294.25 134.37 225.45 112.53 264.00 147.62 0.00 295.92 110.00 198.26 150.07 158.74 0.91 0.24 165.60 0.02 137. Listrik b.13 88.12 106.56 148.00 132.00 0.91 122.85 168. Restoran 7 PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI a.30 88.49 176.00 0.00 163.00 137.00 146. Danau 5. Pengangkutan 1.99 170.15 141.31 203.06 138.56 126.31 110.96 110. Pertambangan tanpa Migas c.

93 183. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN.62 180.15 204.33 187.18 208.00 211.24 197. 8 Alat Angkutan Mesin dan Peralatan Angkutan.00 0.82 191.66 224.16 187.02 188. 9.62 244.00 0.00 163.44 0.79 158.58 213.37 203.53 0.24 220.2. Angkutan Laut 4.34 159.03 146.04 210.11 188.08 0.15 166.28 151.00 0.14 0.40 234.72 152.79 148.70 177.59 259.47 0.00 156.01 182.14 180.26 238.81 214. Swasta 1.23 231.91 263.38 268.26 153.38 159.14 206.59 162.00 145.00 172.00 0.13 195.76 0.Tanaman Perkebunan c.86 203.58 150.69 0.03 289.60 219.00 240.94 207.50 176. Angkutan Sungai.04 0.00 0.93 214.25 144.97 182.31 150.80 246.43 335.87 138.57 0.00 155.35 339. Peternakan dan Hasil-hasilnya d.00 190.37 171.68 205.38 184.32 164.77 190.93 195.00 0.00 268. Jasa Perorangan dan Rumahtangga PDRB DENGAN MIGAS PDRB TANPA MIGAS Keterangan : *) Angka Perbaikan **) Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 66 .27 0. Perdagangan Besar dan Eceran b.76 134.48 172.59 2008 *) [6] 167.01 154.67 203 67 192.88 164.00 0. Jasa Hiburan dan Kebudayaan 3.08 170.12 194.81 239.07 136.26 163. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a. Kimia dan Barang dari Karet 6.20 162.70 139.00 182. Pemerintahan Umum 1.50 127.30 0.96 147. Jasa Penunjang Keuangan d. Restoran 7 PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI a.34 169.00 205. Angkutan Jalan Raya 3.53 159. Minuman dan Tembakau 2. Minyak dan Gas Bumi b.99 271. LAPANGAN USAHA 2005 [3] 131.91 187.30 163.18 158.00 123.02 154.Lampiran TABEL 9 .16 2009 **) [7] 174.54 137.02 162.57 0.21 230.90 171. Danau 5.95 315.99 226. Bank b. Angkutan Udara 6.03 272.54 150. PERSEWAAN DAN JS PERUSAHAAN a.66 159.00 0.00 150. Lembaga Keuangan Bukan Bank c.98 225.96 163. Kehutanan e. Komunikasi 1.70 123.00 0. Barang Kayu dan Hasil Hutan lainnya 4.39 256.08 238.30 0.39 173.77 181.00 0. Hotel c.00 209.73 192.59 157.04 206.46 215.00 0.48 137. Listrik b.12 0.38 239.00 0.24 162.29 138.07 177.19 226.61 240.96 199.00 148.87 172.03 146.00 201.00 203.86 175.61 173.35 176.03 2006 [4] 143. Makanan.57 186.86 143.38 200. Barang lainnya 4 LISTRIK. Barang Kulit dan Alas Kaki 3.76 0.90 158.75 205.23 178.00 0.64 161.83 0.97 190.00 0. Jasa Penunjang Angkutan 7.85 0.67 171.00 150.83 187. Gas Alam Cair b. Pengangkutan 1.92 246.21 172.51 256.33 156.21 189 21 177.00 0.50 136.95 157.48 143.49 286.66 253.00 194.97 130. Sewa Bangunan e.90 137.67 191.00 0.48 197.04 [2] [1] 1 PERTANIAN a.00 166.55 236.02 0.41 148.66 205.80 159.24 204.33 170. Perikanan 2 PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN a.08 152.86 0.89 160. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 2.00 0.39 176.07 148.97 237. Adm Pemerintah dan Pertanahan b.14 218.26 0.00 226. Pos dan Telekomunikasi 2.00 0.00 175.19 190.86 211. Angkutan Rel 2.44 176.68 294.00 229. Industri Migas 1.00 0.60 156.79 121.09 181.00 259.82 0.62 173. Besi dan Baja 8.58 224.67 169.52 2007 [5] 154.00 0.52 137.04 0.12 153. INDEKS HARGA IMPLISIT PDRB KABUPATEN TULUNGAGUNG TAHUN 2005 .04 147.52 159.87 147.00 163.13 0.00 165. Semen dan Barang Galian Non Logam 7.32 241.59 170.42 0.46 190.Tanaman Bahan Makanan b.15 150. Kertas dan Barang Cetakan 5.90 186.85 0.44 163.33 0.48 182.04 198.34 145.82 187.22 164.13 193.12 126.21 142.00 189.00 135.08 133. HOTEL DAN RESTORAN a. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a.54 0. Tekstil.21 207.00 0.00 0.00 0.61 0.13 308.32 145.79 0.11 273.63 163. Pengilangan Minyak Bumi 2.56 215.00 170. GAS DAN AIR BERSIH a.14 0.09 169.77 229.84 191.34 164.00 175.2009 NO.00 0.02 160.85 150 85 136.15 202.94 209.81 147.63 162. Industri Tanpa Migas 1.06 165.56 197. Jasa Penunjang Telekomunikasi 8 KEUANGAN. Gas c. Pupuk.64 176.00 163.34 230. Logam Dasar.00 0.00 235. Pertambangan tanpa Migas c.55 175 55 159.13 209.06 150.20 198.29 163 29 149.

Lampiran TABEL 10 .87 7 87 6.71 0.23 3. HOTEL DAN RESTORAN a.00 0.35 1.41 12.68 5. Jasa Penunjang Telekomunikasi 8 KEUANGAN.71 7 71 7.26 5.31 6.04 6.08 20. Angkutan Sungai.25 6.15 4.56 0.35 0.17 5.24 5.15 6.98 7.00 4.98 0.12 0.71 11.00 8.68 0.00 0.00 5.78 0.00 4.00 0.98 6.92 10.00 3. Makanan.08 4.40 6.14 7.52 10.62 0.00 4.65 18.58 0. Barang Kayu dan Hasil Hutan lainnya 4.86 0.38 5.00 4.23 6.00 0.23 6.00 0.00 0.32 4.58 5.85 2.00 0.00 4.92 0. Angkutan Udara 6.36 5.00 7.41 5.23 6.87 5.17 10.92 8.00 0.86 2009 **) [7] 3.35 7.34 4.00 0.67 6.12 8 12 5.03 10.00 3.11 7.00 0.52 20.84 8.71 7. Barang lainnya 4 LISTRIK.26 5.53 8.92 0. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a.38 24.97 0.27 7.93 9. Pupuk.00 4.47 1.38 5.36 7.34 9.12 3.92 4. Peternakan dan Hasil-hasilnya d.89 4.50 7.00 3. Swasta 1.13 10. Angkutan Laut 4.00 0.50 7.00 0. GAS DAN AIR BERSIH a.02 6.41 6.2009 NO. Pengangkutan 1.47 8.00 0.52 7. 8 Alat Angkutan Mesin dan Peralatan Angkutan.Tanaman Bahan Makanan b.62 8.00 3.49 12.91 0.31 3.63 3.69 5. Logam Dasar.98 7.26 0.87 9.35 8.52 2.40 9. LAJU PERTUMBUHAN PDRB KABUPATEN TULUNGAGUNG TAHUN 2005 .84 3.94 3. Listrik b.65 8.2.99 10.12 5.23 7. PERSEWAAN DAN JS PERUSAHAAN a.42 5.84 7.00 0.46 10.61 0.32 0. Industri Migas 1.00 8. Jasa Penunjang Keuangan d.54 3.00 9.26 5. Pertambangan tanpa Migas c.17 0.61 2.24 8.41 9.74 5.61 10.01 6. Besi dan Baja 8.00 0.24 9.00 0.25 3.00 0.23 0.37 0.91 8.43 17.07 6.64 3.14 4.85 0.00 9. Jasa Perorangan dan Rumahtangga PDRB DENGAN MIGAS PDRB TANPA MIGAS Keterangan : *) Angka Perbaikan **) Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 67 .97 6.93 20.32 9.72 8.Tanaman Perkebunan c.56 4.44 0.91 4.46 8.75 5. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 2. Angkutan Rel 2.63 5.97 4. Tekstil. Jasa Penunjang Angkutan 7.39 9.19 4.47 0.66 8.37 4.00 6.00 0.00 8.98 5. Minuman dan Tembakau 2. Pos dan Telekomunikasi 2.86 5.07 8 07 5.51 -19.03 8.00 8.66 0.11 3.46 0. Gas c. Minyak dan Gas Bumi b.92 1.03 5. Pengilangan Minyak Bumi 2.12 2.23 12.07 2.84 8.53 1.56 5. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN.92 2.00 5.74 7. Industri Tanpa Migas 1.68 7.38 0.66 0.98 10.49 5.48 2007 [5] 2.00 5.94 1. Barang Kulit dan Alas Kaki 3.19 10. Jasa Hiburan dan Kebudayaan 3.02 3.71 4.91 4.35 0.75 10.00 0.00 5.41 5.00 8.14 9.57 7 57 7.82 8.00 4.36 13.76 3.20 10.50 0. 9.48 5.63 20.74 7. Danau 5. Kehutanan e.02 4.26 4. Perdagangan Besar dan Eceran b.02 1.06 7. Kertas dan Barang Cetakan 5. [1] 1 LAPANGAN USAHA 2005 [3] 2.42 7.11 7. Hotel c.00 0.01 4. Semen dan Barang Galian Non Logam 7.00 0.13 2006 [4] 2.97 9. Restoran 7 PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI a.13 5.69 10.00 4.61 5.01 [2] PERTANIAN a.30 5.47 3.00 8.75 20.43 2.25 0. Angkutan Jalan Raya 3.00 7.85 10.64 19.85 8. Adm Pemerintah dan Pertanahan b.24 0. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a.23 8.69 4.00 4.43 0. Gas Alam Cair b.25 5.13 6.00 6.83 0.38 7.32 2.39 8.62 8. Komunikasi 1.21 5.42 22.00 7.03 8.83 4.99 10.28 6.00 0. Kimia dan Barang dari Karet 6. Bank b.74 4.89 0.47 9.91 4.35 8.00 0.75 2008 *) [6] 3.93 7.87 5.95 4.01 23.94 20.85 1. Perikanan 2 PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN a.89 10.71 7. Pemerintahan Umum 1.47 2.42 0. Sewa Bangunan e.39 0.00 3.36 5.00 5.36 4.64 6.00 0. Lembaga Keuangan Bukan Bank c.00 3.01 6.00 0.

Jasa Hiburan dan Kebudayaan 3.25 8 25 9.52 5.85 0.00 5. GAS DAN AIR BERSIH a.84 12.46 7.37 3.00 0.00 0.04 9.82 7.59 8.91 5.00 7.00 6.92 8.78 4.72 1.28 5.48 12. Barang Kayu dan Hasil Hutan lainnya 4. Hotel c.41 14.00 8.54 0. Perikanan 2 PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN a.48 5.17 11.82 12.18 6.16 13.30 11.66 9.71 13.06 11.61 0.71 9.97 9.47 6. Angkutan Rel 72.00 0.55 2.94 6.92 3.2009 NO.43 3.61 9.57 9.82 -5.69 0.00 11.69 7.00 6.00 11.46 0.63 5.47 7.00 11.00 0.44 5.00 7.82 2006 [4] 9. Barang lainnya 4 LISTRIK. Tekstil.10 4.17 7.00 3.16 10.57 6.63 4.37 8.31 10.85 7.00 8.00 0.00 4. Pos dan Telekomunikasi 2.16 0.13 4. Bank b.00 0.00 13.82 7. 8 Alat Angkutan Mesin dan Peralatan Angkutan.21 6. Komunikasi 1.62 4. Semen dan Barang Galian Non Logam 7.16 8.26 8.89 9. Kimia dan Barang dari Karet 6.78 6.02 16.08 39.27 8. Angkutan Jalan Raya 3.2.00 0.09 0.61 3.23 11.00 4.92 0.92 10.29 20.00 7. Logam Dasar.12 10.75 3.25 9.78 4.45 3.00 0. Minyak dan Gas Bumi b.56 14.00 0.83 5.00 7.81 5. Danau 5.26 4. Perdagangan Besar dan Eceran b.14 3.16 9.34 18.82 4. Gas c.21 7.87 11 87 11.00 0.17 10. Gas Alam Cair b. Pemerintahan Umum 1. Pengangkutan 71.85 10. Jasa Penunjang Angkutan 7.76 3.32 7.31 4.61 0. Peternakan dan Hasil-hasilnya d.59 0.79 0. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 2.00 0.02 14.88 7.41 12.00 9.35 7.01 5.99 10.Tanaman Perkebunan c.15 6.00 0.94 2008 *) [6] 8.26 22.07 5.00 7.16 9.00 0.66 8.32 10.24 2007 [5] 7. Lembaga Keuangan Bukan Bank c. Pertambangan tanpa Migas c.48 0. Penggalian 3 INDUSTRI PENGOLAHAN a.96 10.30 7.00 0.00 0.48 8.09 8.00 10. Kertas dan Barang Cetakan 5.02 6.38 11.97 0.00 15.41 12. Besi dan Baja 8.46 15.00 7. 9.07 0.56 4.78 0.61 5.24 7.57 6. Kehutanan e.08 6.67 13.24 6.37 0.61 11.50 9.00 0.16 13.00 7.27 21.32 11.65 11.26 11.28 13.48 7.89 7.23 0.06 0.97 3.06 7.75 8. Listrik b.54 8. Sewa Bangunan e.41 10.85 15.29 7.00 8.00 6.00 7.36 2.Tanaman Bahan Makanan b.00 0.81 8.34 0.51 7 51 6. Angkutan Laut 4.16 9.65 3.00 11.71 2009 **) [7] 4.00 3.35 5.83 0.82 6.00 5.15 10.07 4.51 8.00 0. LAJU INFLASI PDRB KABUPATEN TULUNGAGUNG TAHUN 2005 . Industri Tanpa Migas 1.83 9.14 5. [1] 1 LAPANGAN USAHA 2005 [3] 11.15 9.17 15.64 7 64 8.43 0.00 7.82 6.16 9.47 9.18 6.00 0.14 5.97 7.38 11. Angkutan Udara 6. Makanan.55 3.00 0.24 7.00 0.76 7.00 0.23 9.68 10.30 9.00 7.89 4.00 0.37 8.32 15.19 4. Jasa Perusahaan 9 JASA-JASA a.00 0.81 9.38 11.16 0.92 9.Lampiran TABEL 11 .98 10.50 8.06 11.58 10.54 11.15 6. Jasa Perorangan dan Rumahtangga PDRB DENGAN MIGAS PDRB TANPA MIGAS Keterangan : *) Angka Perbaikan **) Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 68 .36 10.58 0.24 9. Industri Migas 1.60 6.67 5.77 3.44 5.00 4. Barang Kulit dan Alas Kaki 3.78 7 78 11. Swasta 1.72 7.14 5. Restoran 7 PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI a.12 6.23 10.56 7. Angkutan Sungai.36 0.82 5. Pupuk. Pengilangan Minyak Bumi 2.24 9.23 0. HOTEL DAN RESTORAN a. Jasa Penunjang Keuangan d.38 9.12 0.33 9.43 9.26 13.67 6.76 15.00 3.00 0.26 2.83 5.50 0.23 11.46 7.45 6.99 15.35 25.32 4.44 0.55 1.97 9. Minuman dan Tembakau 2.05 0.21 10. Jasa Penunjang Telekomunikasi 8 KEUANGAN. Air Bersih 5 KONSTRUKSI 6 PERDAGANGAN.94 10. Adm Pemerintah dan Pertanahan b.48 0.81 [2] PERTANIAN a.04 10.12 11.41 6. PERSEWAAN DAN JS PERUSAHAAN a.32 8.73 4.

80 10.48 5.92 4.27 16.93 4.67 17.56 18.19 15.69 4.30 6.60 15.30 5.84 17.20 12.98 6.09 16.39 16. LAPANGAN USAHA [2] Atas Dasar Harga Berlaku Produk Domestik Regional Bruto (Juta Rupiah) Penyusutan (Juta Rupiah) Produk Domestik Regional Netto Atas Dasar Harga Pasar (Juta Rupiah) Pajak Tak Langsung Netto (Juta Rupiah) Produk Domestik Regional Netto PDRB per Kapita (Rupiah) Pendapatan Regional per Kapita (Rupiah) 2005 2006 2007 2008 *) 2009 **) [3] [4] [5] [6] [7] 18.30 4.81 4.31 5.90 12.75 5.29 11.13 4.89 4.87 II.17 12.27 12. Atas Dasar Harga Konstan Produk Domestik Regional Bruto (Juta Rupiah) Penyusutan (Juta Rupiah) Produk Domestik Regional Netto Atas Dasar Harga Pasar (Juta Rupiah) Pajak Tak Langsung Netto (Juta Rupiah) Produk Domestik Regional Netto Atas Dasar Biaya Faktor (Juta Rupiah) PDRB per Kapita (Rupiah) Pendapatan Regional per Kapita (Rupiah) 5. [1] I.75 4 75 5.40 5.18 18.37 14.22 13.65 5.13 12.09 13.24 6.31 5.11 4.86 6.72 13.44 4 44 6.09 4.54 4 54 5.77 4.52 4.75 11.43 15.55 16.54 16.24 11.49 4.73 Keterangan : *) Angka Perbaikan **) Angka Sementara PDRB Kabupaten Tulungagung 2010 70 .93 5 93 5.23 11.2009 NO.80 11.46 10.04 4.31 10.09 12.13 11.01 5.31 14.64 4.Lampiran TABEL 13 LAJU PERTUMBUHAN BEBERAPA AGREGAT PENDAPATAN DAN PENDAPATAN PERKAPITA TAHUN 2005 .13 5.30 4.40 5.20 12.87 15.44 4 44 5.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful