Anda di halaman 1dari 10

< suatu bentuk audio -pasca produksi , adalah

proses penyusunan dan mentransfer audio yang


direkam dari sumber yang mengandung campuran
terakhir untuk sebuah perangkat penyimpanan
data (yang master ), sumber dari mana semua
salinan akan diproduksi (melalui metode seperti
menekan, duplikasi atau replikasi ).
< !ada hari-hari awal industri rekaman, semua tahap
rekaman dan proses menguasai seluruhnya dicapai
dengan proses mekanis. Artis bernyanyi dan / atau bermain
ke akustik tanduk besar dan master rekaman diciptakan
oleh transfer langsung energi akustik dari diafragmatanduk
rekaman untuk penguasaan bubut , yang biasanya terletak
di ruang sebelah. Kepala pemotongan, didorong oleh
energi dipindahkan dari klakson, tertulis alur termodulasi ke
permukaan silinder berputar atau disk. Master ini biasanya
terbuat dari paduan logam baik lembut atau dari lilin , hal
ini memunculkan ,3 istilah sehari-hari, merujuk pada
pemotongan record.
< $etelah pengenalan mikrofon dan
elektronik amplifikasi pada pertengahan tahun
1920-an, proses mastering menjadi elektro-
mekanis, dan elektrik didorong menguasai mesin
bubut mulai dipakai untuk memotong disc master
(format silinder saat itu karena telah digantikan).
< amun, sampai diperkenalkannya rekaman, rekaman
master hampir selalu dipotong direct-to-disk . $eniman
tampil live di sebuah studio khusus dirancang dan
sebagai kinerja sedang berlangsung, sinyal itu
dialihkan dari mikrofon melalui meja pencampuran di
ruang kontrol studio ke bubut menguasai, dimana disk
dipotong secara real time.
< Hanya sebagian kecil rekaman yang menguasai
menggunakan bahan direkam sebelumnya bersumber
dari disc lain.
< ndustri rekaman merevolusi oleh pengenalan pita
magnetik di akhir 1940-an, yang memungkinkan cakram
master harus dipotong secara terpisah dalam ruang dan
waktu dari proses perekaman sebenarnya. Meskipun tape
dan kemajuan teknis lainnya secara dramatis
meningkatkan kualitas audio rekaman komersial pada
tahun-tahun pasca-perang, kendala dasar dari proses
menguasai elektro-mekanis tetap, dan keterbatasan fisik
yang melekat pada komersial utama media perekaman
disc-rpm 78 dan kemudian 7-inci 45 rpm tunggal dan rpm
33-1/3 L! catatan -berarti bahwa kualitas audio, rentang
dinamis , dan waktu menjalankan cakram master masih
relatif terbatas dibandingkan dengan media kemudian
seperti compact disc .
< !ada 1990-an,-mekanis proses elektro sebagian
besar digantikan oleh teknologi digital, dengan
rekaman digital yang tersimpan di HDD atau Digital
Tape dan dipindahkan ke CD . Thedigital audio
workstation (DAW) menjadi umum dalam fasilitas
menguasai banyak, memungkinkan manipulasi-line off
audio yang direkam melalui antarmuka pengguna
grafis(GU). Meskipun banyak alat pengolahan digital
yang umum selama menguasai, juga sangat umum
untuk menggunakan media analog dan peralatan
pengolahan untuk tahap mastering.
[1]
< Langkah-langkah dari proses tersebut biasanya
termasuk tetapi tidak terbatas pada hal berikut:
Mentransfer trek audio yang direkam ke dalam Digital Audio
Workstation (DAW) (opsional).
Urutan lagu-lagu yang terpisah atau trek (ruang di antara)
karena mereka akan muncul di rilis final.
!roses atau "mempermanis" audio untuk memaksimalkan
kualitas suara untuk media tertentu yang (misalnya
menerapkan EQ khusus untuk vinyl)
Transfer audio ke format master akhir (yaitu, CD-ROM, tape
reel setengah inci, !CM 1630 tape U-matic, dll)
< Editing minor flaws (KEKURAGA KECL)
< Applying noise reduction to eliminate clicks,
dropouts, hum and hiss
< Mengepas $tereo width
< Menambah ambience (suasana)
< Menyamakan audio antar tracks
< Mengepaskan volume
< Dynamic range expansion or compression
< !eak limit ( membatasi puncak )