Anda di halaman 1dari 12

MIKROBIOLOGI INDUSTRI

Disusun Oleh: Aristia Alisandi 03101003094/ B Jurusan: Teknik Kimia Dosen Pengasuh: Selpiana, S.T., M.T.

UNIVERSITAS SRIWIJAYA INDRALAYA 2010/2011

Bab I

Pendahuluan

1.1. Pendahuluan Mikroorganisme adalah suatu makhluk hidup yang berukuran mikroskopis sehingga untuk melihatnya kita memerlukan suatu alat bantu yang berupa mikroskop. Mikroorganisme ini terdiri atas virus, bakteri, protozoa, dan hewan-hewan bersel satu lainnya. Dalam kehidupan sehari-hari, ada mikroorganisme yang merugikan dan menguntungkan yang ada di sekitar kita. Namun, untuk mengetahui secara spesifik apa saja mikroorganisme yang terlibat didalamnya, kita perlu menganalisisnya. Karena tidak semua mikroorganisme memberikan dampak yang sama kepada lingkungannya. Karena inilah, para ilmuwan dapat memperkirakan mikroorganisme apa saja yang ada dari suatu percobaan. Mikroorganisme atau mikroba adalah organisme yang berukuran sangat kecil sehingga untuk mengamatinya diperlukan alat bantuan. Mikroorganisme disebut juga organisme mikroskopik. Mikroorganisme seringkali bersel tunggal (uniseluler) maupun bersel banyak (multiseluler). Namun, beberapa protista bersel tunggal masih terlihat oleh mata telanjang dan ada beberapa spesies multisel tidak terlihat mata telanjang. Virus juga termasuk ke dalam mikroorganisme meskipun tidak bersifat seluler. Ilmu yang mempelajari mikroorganisme disebut mikrobiologi. Orang yang bekerja di bidang ini disebut mikrobiolog. Mikroorganisme biasanya dianggap mencakup semua prokariota, protista, dan alga renik. Fungi, terutama yang berukuran kecil dan tidak membentuk hifa, dapat pula dianggap sebagai bagiannya, meskipun banyak yang tidak menyepakatinya. Kebanyakan orang beranggapan bahwa yang dapat dianggap mikroorganisme adalah semua organisme sangat kecil yang dapat dibiakkan dalam cawan petri atau inkubator di dalam laboratorium dan mampu memperbanyak diri secara mitosis. Mikroorganisme berbeda dengan sel makrooganisme. Sel makroorganisme tidak bisa hidup bebas di alam melainkan menjadi bagian dari struktur multiselular yang membentuk jaringan, organ, dan sistem organ. Sementara, sebagian besar mikrooganisme dapat menjalankan proses kehidupan dengan mandiri, dapat menghasilkan energi sendiri, dan bereproduksi secara independen tanpa bantuan sel lain. 1.2. Tujuan a. mengetahui klasifikasi Streptococcus thermophilus b. mengetahui apa saja kegunaan Streptococcus thermophilus c. mengetahui apa saja dampak dari penggunaan Streptococcus thermophilus

1.3 Ruang lingkup materi Materi ini mencakup mikrobiologi yang ada di dalam kehidupan sehari-hari kita namun ternyata bermanfaat. Bab II Latar Belakang Mikrobiologi adalah sebuah cabang dari ilmu biologi yang mempelajari mikroorganisme. Objek kajiannya biasanya adalah semua makhluk (hidup) yang perlu dilihat dengan mikroskop, khususnya bakteri, fungi, alga mikroskopik, protozoa, dan Archaea. Virus sering juga dimasukkan walaupun sebenarnya tidak sepenuhnya dapat dianggap sebagai makhluk hidup. Mikrobiologi dimulai sejak ditemukannya mikroskop dan menjadi bidang yang sangat penting dalam biologi setelah Louis Pasteur dapat menjelaskan proses fermentasi anggur (wine) dan membuat serum rabies Perkembangan biologi yang pesat pada abad ke-19 terutama dialami pada bidang ini dan memberikan landasan bagi terbukanya bidang penting lain: biokimia. Penerapan mikrobiologi pada masa kini masuk berbagai bidang dan tidak dapat dipisahkan dari cabang lain karena diperlukan juga dalam bidang farmasi, kedokteran, pertanian, ilmu gizi, teknik kimia, bahkan hingga astrobiologi dan arkeologi. Streptococcus salivarius subsp. thermophilus (sebelumnya nama Streptococcus thermophilus) adalah bakteri Gram-positif anaerob fakultatif dan homofermentative, dari kelompok viridans. Ini tes negatif untuk sitokrom, katalase dan oksidase, dan positif untuk alfa-hemolitik aktivitas. Ini adalah non-motil dan tidak membentuk endospora. Hal ini juga digolongkan sebagai bakteri asam laktat. S. thermophilus ditemukan dalam produk susu fermentasi. Ini bukan probiotik (tidak bertahan perut pada manusia sehat) dan umumnya digunakan dalam produksi yoghurt, Lactobacillus delbrueckii subsp bersama. bulgaricus. Kedua spesies sinergis, dan S. thermophilus mungkin menyediakan L. bulgaricus dengan asam folat dan asam formiat yang menggunakan untuk sintesis purin.

Bab III

Pembahasan

Streptococcus thermophilus Scientific classification Kingdom: Bacteria Phylum: Firmicutes Class: Cocci Order: Lactobacillales Family: Streptococcaceae Genus: Streptococcus Species: S. salivarius Subspecies: S. salivarius subsp. thermophilus Binomial name Streptococcus salivarius subsp. thermophilus Selama lalu sebagai tahun 1907, ketika ahli biologi Rusia dan pemenang Hadiah Nobel Elie Metchnikoff menulis tentang penelitian umur panjang dalam bukunya The Perpanjangan Kehidupan, Streptococcus thermophilus strain bakteri dikenal untuk meningkatkan kesehatan pencernaan. Streptococcus thermophilus, Lactobacillus bulgaricus bersama dengan, segera menjadi perdana strain digunakan untuk membuat yoghurt. Hari ini, kedua probiotik masih digunakan dalam produksi yoghurt benar. Banyak dari yogurt yang dijual di toko yoghurt ini tidak benar. Beberapa tidak menggunakan strain probiotik yang tepat, karena ini biasanya lebih mahal. Beberapa melakukannya, tapi masih mempastir produk mereka setelah proses kultur. Pasteurisasi menghancurkan bakteri berbahaya, tetapi juga menghancurkan organisme menguntungkan seperti Streptococcus thermophilus. Konsumen dapat mencari Asosiasi Yogurt Nasional, AOS Live & Budaya Aktif segel pada kemasan yoghurt. Ini berarti produk itu mengandung kultur hidup ketika itu dibuat, meskipun ada jaminan bahwa bakteri menguntungkan masih akan hidup setelah pengiriman dan penyimpanan. Dengan membeli starter Streptococcus thermophilus dan Lactobacillus bulgaricus, yoghurt dapat dibuat di rumah dengan resep sederhana. Ini budaya probiotik tersedia toko makanan paling kesehatan, online, dan bahkan di bagian makanan kesehatan beberapa toko kelontong. Rebus satu liter susu, sebaiknya 2% atau susu, lalu keluarkan dari panas dan dingin menjadi antara 104 derajat dan 114 derajat. Hal ini penting untuk menggunakan kontainer steril untuk menuangkan susu ke dalam. Tambahkan satu sendok teh dermawan,

or jumlah yang sesuai yang tercantum pada petunjuk paket, of starter yoghurt. Aduk, tutup, dan menginkubasi pada 104-110 derajat selama enam sampai sepuluh jam. Dinginkan. Ini suhu inkubasi konstan adalah bagian yang sangat penting dari proses. Mereka yang mengalami kesulitan mempertahankan suhu ini mungkin ingin mempertimbangkan untuk membeli pembuat yoghurt, yang mengatur suhu. Proses di balik ini produksi yoghurt bermanfaat untuk kesehatan pencernaan dalam beberapa cara. Bakteri baik memfermentasi gula dalam susu, juga dikenal sebagai laktosa. Laktosa berubah menjadi asam laktat, yang sangat efektif dalam mencegah intoleransi laktosa. Produksi asam laktat mengurangi pH dan hasil dalam susu mengental dan berubah tart. Hal ini juga mencegah pertumbuhan bakteri yang menyebabkan keracunan makanan. Streptococcus thermophilus digunakan sebagai budaya starter untuk makanan selain susu yoghurt, keju Mozzarella termasuk. Hal ini dianggap salah satu yang paling komersial penting dari bakteri asam laktat. USDA statistik dari tahun 1998 menunjukkan bahwa lebih dari 2240000000 keju Mozzarella dan 1,37 milyar pon yoghurt yang diproduksi, selama hampir lima juta dolar dalam nilai konsumen. Hari ini, AOS 40 miliar dolar industri susu lebih bergantung dan lebih pada Streptococcus thermophilus dan strain probiotik lainnya. Struktur sel Streptococcus thermophilus memungkinkan bakteri untuk bertahan suhu tinggi, seperti proses fermentasi susu banyak industri yang membutuhkan suhu yang tinggi. Streptococcus thermophilus juga tidak memiliki gen yang mengandung protein permukaan. Hal ini penting karena bakteri berbahaya menggunakan protein permukaan untuk melampirkan jaringan mukosa dan menyembunyikan dari tubuh, AOS tindakan defensif. Riset dan eksperimen telah meningkatkan ketegangan Streptococcus thermophilus bahkan melampaui keadaan alami yang menguntungkan. Ini strain ditingkatkan bertanggung jawab untuk rasa yang konsisten dan tekstur produk susu banyak. Ini juga menyediakan fermentasi stabil dan ketahanan terhadap bakteriofag. Streptococcus thermophilus juga menghasilkan exopolysaccharides. Ini adalah penting untuk tekstur produk susu fermentasi dan juga untuk produksi rendah lemak produk susu yang mempertahankan karakteristik mirip dengan lemak penuh rekan-rekan mereka. Salah satu Streptococcus thermophilus, kemampuan Ao yang unik adalah bahwa hal itu dapat memecah kasein, protein dalam produk susu seperti keju. Ini mengurangi mereka menjadi peptida kecil dan asam amino yang diperlukan untuk pematangan tekstur dan rasa dalam keju rendah lemak. Strain bakteri yang berbeda menghasilkan keju dengan karakteristik

yang berbeda. Streptococcus thermophilus, misalnya, menghasilkan keju cheddar kelembaban rendah dengan tingkat minimal kepahitan, baik untuk keju cheddar sangat ringan. Namun, dengan menggabungkan strain bakteri dengan karakteristik yang bervariasi, kualitas tinggi, rendah lemak keju cheddar dapat diproduksi yang sangat mirip dengan teratur cheddar, penuh lemak. Selain kemampuan alami Streptococcus thermophilus untuk mencegah transformasi nitrat menjadi nitrit penyebab kanker, bakteri telah terkait kanker aplikasi menarik lainnya. Satu strain yang mengalami penelitian yang menarik adalah Streptococcus thermophilus TH-4. Kemoterapi sering menyebabkan mucositis usus, peradangan parah terutama usus kecil yang bisa berakibat fatal. Meskipun ada berbagai perawatan untuk kondisi ini, mereka sering tidak bekerja. Sebuah studi 2009 di Adelaide, Australia telah menunjukkan hasil yang sangat positif ketika Streptococcus thermophilus TH-4 digunakan untuk mengobati tikus dengan mucositis yang disebabkan oleh obat kemoterapi. Tikus menanggapi pengobatan dengan menunjukkan normalisasi fungsi sel yang sehat di daerah yang terkena dampak dan penurunan yang signifikan dari marabahaya ke jaringan dari usus. Sebagai penelitian terus memproduksi strain Streptococcus thermophilus beragam, kegunaan probiotik ini tampaknya terbatas. Efek pada pencernaan dan kesehatan secara keseluruhan sudah banyak didokumentasikan. Manfaat kepada pasien kanker yang menjalani kemoterapi mulai dipahami. Streptococcus thermophilus adalah salah satu dari banyak alasan probiotik yang mengubah industri kesehatan. Streptococcus thermophilus adalah salah satu yang paling komersial penting dari semua bakteri asam laktat Streptococcus thermophilus adalah Gram-positif anaerob fakultatif. Ini adalah-sitokrom, organisme-oksidase dan katalase-negatif yang nonmotile, non-spora membentuk dan homofermentative. Streptococcus thermophilus adalah alpha-hemolytic spesies dari kelompok viridans. Hal ini juga digolongkan sebagai bakteri asam laktat (LAB). Streptococcus thermophilus pernah digambarkan sebagai bakteri "ditandai lagi oleh hal-hal yang tidak dapat melakukan tindakan positif daripada itu" (Sherman, 1937). Walaupun mungkin memang benar bahwa S. thermophilus secara fisiologis dan biokimia kurang fleksibel daripada lainnya bakteri asam laktat, kenyataannya adalah bahwa organisme ini sebenarnya sangat serbaguna. Penelitian selama dua dekade terakhir telah mengungkapkan bahwa S. thermophilus memiliki sifat yang membuatnya salah satu yang paling komersial

penting dari semua bakteri asam laktat. Streptococcus thermophilus digunakan, bersama dengan Lactobacillus spp, sebagai budaya starter untuk pembuatan beberapa makanan fermentasi susu yang penting, termasuk yogurt dan keju Mozzarella.. Peningkatan substansial dalam produksi keju Mozzarella dan yogurt telah menyebabkan tidak hanya untuk peningkatan penggunaan budaya S. thermophilus, tetapi juga tuntutan baru pada kinerja mereka dan persyaratan produksi. Strain industri, misalnya, harus sensitif terhadap bakteriofag, memiliki karakteristik fermentasi stabil, dan menghasilkan produk yang memiliki rasa yang konsisten dan sifat tekstur. Meskipun penelitian pada fisiologi S. thermophilus telah mengungkapkan informasi penting tentang beberapa sifat ini, termasuk metabolisme gula dan protein, produksi polisakarida, dan generasi rasa, hanya baru-baru memiliki dasar genetik untuk sifat-sifat ini banyak telah ditentukan. Saat ini, beberapa ciri di S. thermophilus telah ditargetkan untuk program peningkatan ketegangan. S. thermophilus memiliki peran penting sebagai, gejala probiotik mengurangi intoleransi laktosa dan gangguan pencernaan lainnya. Imunologi berbohong Metchnikoff, berbicara sangat tentang manfaat kesehatan yang mungkin dari asam-bakteri laktat (LAB) Lactobacillus bulgaricus dan Streptococcus thermophilus dalam tulisannya pada pergantian abad lalu. Ia menulis dalam bukunya, The Perpanjangan Hidup, bahwa konsumsi bakteri hidup, seperti Lactobacillus bulgaricus dan Streptococcus thermophilus, dalam bentuk yoghurt bermanfaat untuk kesehatan pencernaan, serta untuk kesehatan pada umumnya, dan untuk umur panjang. Beberapa penelitian terakhir menunjukkan bahwa mikroorganisme hidup tertentu mungkin memiliki efek imunomodulator dan anti kanker, serta manfaat kesehatan lainnya. Ada penelitian yang aktif saat ini banyak berfokus pada pengembangan probiotik target spesifik yang mengandung bakteri baik ditandai yang dipilih untuk meningkatkan kesehatan karakteristik mereka. Ini probiotik baru memasuki pasar dalam bentuk suplemen gizi dan makanan fungsional, seperti produk makanan fungsional yoghurt. Genom dari S. thermophilus adalah 1,8 Mb, sehingga antara genom terkecil dari semua bakteri asam laktat. Hirarki Keterangan: Genus: Streptococcus Spesies: thermophilus Saring: LMG 18311 Genom aksesi nomor: CP000023

EMBL referensi Taksonomi: 264199 Genus: Streptococcus Spesies: thermophilus Saring: CNRZ1066 Genom aksesi nomor: CP000024 EMBL referensi Taksonomi: 299768 Penggunaan S. thermophilus adalah salah satu bakteri yang paling banyak digunakan dalam industri susu. USDA statistik dari tahun 1998 menunjukkan bahwa lebih dari 1,02 miliar kilogram keju mozzarella dan 621.000.000 kilogram yoghurt diproduksi dari S. thermophilus. Meskipun genus nya, Streptococcus, termasuk beberapa spesies patogen, industri makanan pertimbangkan S. thermophilus bakteri lebih aman daripada banyak spesies Streptococcus lainnya. Bahkan, yogurt dan keju yang mengandung kultur hidup S. thermophilus dianggap bermanfaat bagi kesehatan. Budaya hidup S. thermophilus membuat lebih mudah bagi orang-orang yang toleran laktosa mencerna produk susu. Bakteri memecah laktosa, gula dalam susu yang laktosa-intolerants sulit untuk dicerna. Produksi Yoghurt Selama lalu sebagai awal 1900-an, S. thermophilus telah digunakan untuk membuat yoghurt. Banyak dari yogurt yang dijual di toko saat ini tidak mengandung budaya hidup banyak dari S. thermophilus karena pasteurisasi menghancurkan organisme menguntungkan. Meskipun demikian, S. thermophilus diwajibkan oleh hukum untuk hadir dalam yogurt. Tujuannya adalah untuk mengubah laktosa, gula dalam susu, menjadi asam laktat. Peningkatan asam laktat berubah susu ke dalam karakteristik struktur seperti gel yogurt. Tata nama Streptococcus berasal dari istilah Yunani yang berarti "memutar berry" dan mengacu pada cara bakteri dikelompokkan dalam rantai yang menyerupai string manik-manik. "Thermophilus" berasal dari istilah yang berarti thermotita "panas" Yunani. Hal ini mengacu pada kemampuan suatu organisme untuk berkembang pada suhu tinggi. Penelitian potensial patogenik

Genus Streptococcus spesies termasuk beberapa patogen, seperti S. pneumoniae dan S. pyogenes, tetapi industri makanan pertimbangkan S. thermophilus non-patogen. S. thermophilus diyakini telah dikembangkan secara terpisah dari spesies patogen Streptococcus setidaknya 3000 tahun. Tim peneliti telah diurutkan genom dari dua strain S. thermophilus, CNRZ1066 dan LMG13811, dan menyatakan bahwa bakteri tidak berbahaya. Ketika S. thermophilus spesies menyimpang dari kerabat patogen, ia kehilangan sebagian besar gen yang diakui sebagai yang bertanggung jawab atas virulensi. Spesies mungkin telah kehilangan gen ini karena disesuaikan dengan lingkungan, baru susu-memproduksi, di mana hal itu tidak perlu gen ini lagi. Analisis genom juga telah menunjukkan bahwa dengan beradaptasi dengan produksi susu, spesies telah mengakuisisi gen yang sepupu patogenik tidak punya. Sebagai contoh, S. thermophilus dapat menggunakan energi dalam laktosa untuk membantu dirinya tumbuh. Keju rendah lemak S. thermophilus membantu membuat keju rendah lemak dengan karakteristik yang mirip dengan teratur keju, penuh lemak. Dalam percobaan, dua strain bakteri yang berbeda yang digunakan untuk membuat rendah lemak keju cheddar: strain Lactococcus lactis dan S. thermophilus strain. Bakteri ini dipilih karena mereka menghasilkan exopolysaccharide (EPS) yang memberikan keju rendah lemak tekstur dan rasa yang sama sebagai keju biasa. Namun, keju yang dibuat dari L. lactis menghasilkan berbagai jenis keju dari S. thermophilus. L. lactis menghasilkan keju dengan tingkat kelembaban yang lebih tinggi dibandingkan dengan keju rendah lemak. Di sisi lain, S. thermophilus diproduksi keju kelembaban rendah dan menurunkan kepahitan keju. Sudah disimpulkan bahwa L. lactis baik menerapkan dan S. thermophilus strain menciptakan kualitas tinggi keju rendah lemak dengan karakteristik mirip dengan keju biasa. Kanker Kemoterapi sering menyebabkan mucositis, peradangan parah terutama usus kecil. Saat ini, tidak ada pengobatan untuk mengurangi gejala mucositis yang disebabkan oleh kemoterapi. Ketika tikus ditimbulkan dengan mucositis oleh obat-obatan kemoterapi, selsel di daerah tertular berfungsi lebih sehat dan jaringan kurang tertekan. Dalam buku gizi, Jean Carper menjelaskan percobaan oleh Dr Joseph A Scimeca, di mana-komersial tersedia yoghurt mengandung S. thermophilus dan L. bulgaricus makan pada tikus. Setelah tikus

disuntik dengan sel kanker, kejadian kanker paru-paru pada tikus makan yoghurt adalah sepertiga kurang dari yang diharapkan. Tingkat pertumbuhan pada anak-anak S. thermophilus suplemen telah mempertahankan tingkat pertumbuhan yang stabil pada anak-anak. Anak-anak yang menerima suplemen S. thermophilus memiliki pertumbuhan yang lebih baik selama periode 6 bulan dibandingkan dengan anak yang tidak menerima suplemen. Antiobiotic diare terkait S. thermophilus strain juga mengurangi risiko AAD (antibiotik diare terkait), masalah yang hasil dari mengambil antibiotik. Antibiotik dapat memiliki efek yang merugikan dari menghancurkan bakteri menguntungkan dan menyebabkan bakteri berbahaya untuk berkembang biak, yang memanggil diare. Orang dewasa yang makan yogurt yang mengandung S. thermophilus saat dirawat dengan antibiotik memiliki tingkat lebih rendah diare daripada kelompok kontrol (12,4% vs 23,7%).

Bab IV

Penutup

4.1. Kesimpulan 1. Streptococcus thermophilus diklasifikasikan menjadi : 1. Kingdom: Bacteria 2. Phylum: Firmicutes 3. Class: Cocci 4. Order: Lactobacillales 5. Family: Streptococcaceae 6. Genus: Streptococcus 7. Species: S. salivarius 2. Streptococcus thermophilus digunakan untuk memfermentasi yoghurt dan keju mozarella. Selain itu juga dapat digunakan untuk suplemen pada anak-anak, membuat antibiotik, dan mereduksi lemak pada keju.

Daftar pustaka Awad, S. et al. (2005). Jurnal Ilmu Susu. Penerapan Exopolysaccharide-Memproduksi Budaya dalam Reduced Fat Keju Cheddar: Komposisi dan proteolisis. Eropa Bioinformatics Institute. (2009). Genom Bakteri, Streptococcus thermophilus AI. Taylor, John R. dan Mitchell, Debora. Keajaiban dari Probiotik. New York, NY: St Martin, AOS Press, 2007. Trenev, Natasha. Probiotik: Alam, AOS Penyembuh internal. Garden City Park, New York: AveryPublishing Group, 1998. A.S. Departemen Energi. Kantor Sains. (2009). Streptococcus thermophilus LMD-9. Whitford, E.J. et al. (2009). Nasional Pusat Informasi Bioteknologi. Streptococcus thermophilus Efek TH-4 pada usus Mucositis Terimbas oleh Agen kemoterapi, 5 Fluorourasil (5-FU). http://www.probiotic.org/streptococcus-thermophilus.htm http://en.wikipedia.org/wiki/Streptococcus_thermophilus http://genome.jgi-psf.org/draft_microbes/strth/strth.home.html http://www.biol.ucl.ac.be/gene/genome/ http://www.pdrhealth.com/drug_info/nmdrugprofiles/nutsupdrugs/pro_0034.shtml http://www.ebi.ac.uk/2can/genomes/bacteria/Streptococcus_thermophilus.html