Anda di halaman 1dari 28

TEORI HERMENEUTIKA

Dosen pembimbing Prof. Dr. Setya Yuwana dan Dr. Suyatno

Oleh Agus Paramuriyanto Danar Takdir Suprayogi

PASCASARJANA UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA TAHUN AJARAN 2011/ 2012

TEORI HERMENEUTIKA A. Pengantar Secara kodrati, manusia dalam implementasinya pada kehidupan sehari-hari tidak dapat melepaskan diri dari tiga kedudukan fungsi utama, yaitu: pertama: sebagai makluk individu yang harus bertanggungjawab terhadap pengembangan jati diri, kedua: sebagai makluk sosial yang pada esensinya manusia harus dapat membawakan dirinya ke dalam komunitas tertentu bergabung dengan individu-individu lainnya, dan ketiga adalah sebagai makluk Tuhan yang pada gilirannya bahwa manusia bukanlah hanya sekedar sebagai makluk individu dan sosial melainkan manusia secara tersebut koheren manusia dalam juga kedua harus kedudukan fungsionalnya

menyadari bahwa dirinya hadir dalam dunia ini meyakini adanya Al Khalik yang menciptanya (tesis/pendapat ini disampaikan dalam konteks negara yang mewajibkan warganya untuk beragama, bukan pada negara sekuler, komunis, atau liberal). Ketiga kedudukan ini pada peristiwa kehidupan sehari-hari tidak dapat berdiri sendiri. Satu sama lain menyatu secara simultan dalam rangka untuk memperoleh jatidirinya, sehingga layak untuk disebut bahwa manusia adalah makluk multidimensional. Menyangkut peristiwa komunikasi tersebut, baik komunikasi internal maupun eksternal, komunikasi vertikal maupun horisontal, maka manusia tidak dapat dilepaskan dari beberapa faktor yang melibatkanya dalam sebuah peristiwa komunikasi. Faktor-faktor itu di antaranya adalah (1) sistem tanda atau bahkan simbol yang digunakannya dan (2) makna yang tersirat di dalamnya. Agar peristiwa komunikasi dapat berjalan secara efektif 1), maka kedua unsur pelibat komunikasi

dalam hal ini komunikator dan komunikanharus memiliki seperangkat konsep pemahaman yang kompleks sehingga tidak terjadi deviasi pamahaman terhadap pesan yang disampaikan oleh komunikator. Dalam hal inilah kemudian kita memerlukan seperangkat teori tentang interpretasi agar pesan itu tidak diterima secara bias. Mengapa hal ini dipandang perlu? Semua itu dikembalikan pada karakter simbol itu sendiri, di mana simbol itu dapat bersifat monointerpretabel dan dapat pula bersifat poliinterpretabel. Pesan yang bersifat distingtif-denotatif dan pesan yang bersifat konotatif, sehingga dapat ditafsirkan mono dan bermacam-macam. Menyangkut permasalahan

poliinterpretabel ini, maka tema ini menjadi penting untuk dipaparkan dan dibahas Terjadinya pro dan kontra mengenai keberadaan hermeneutika selama ini sebenarnya menurut hemat penulis adalah dalam wilayah produk atas pemaknaan, penafsiran terhadap hermeneutika itu sendiri. Padahal kalau kita cermat dari hermeneutika, ia hanyalah sebuah alat. Yang namanya sebuah alat sudah suatu keniscayaan memiliki keberagaman fungsi dan makna. Suatu contoh, uang atau duit. Dengan uang orang bisa membangun masjid, membantu sesama manusia, bersekolah/kuliah, bahkan dengan uang orang bisa membunuh, dengan uang Yusron bisa naik haji. Jadi alangkah kejamnya kalau hermeneutika, uang atau alat yang lainnya dijadikan sebagai objek kesalahan, tanpa pernah melihat kepada siapa yang menggunakannya
B.

Sejarah Hermeneutika

Istilah hermeneuine

Hermeneutika, berasal

dari

bahasa

Yunani

dan kata benda hermenia yang masing berarti

menafsirkan dan penafsiran (interpretasi). Dalam bahasa Yunani hermeios mengarah kepada seorang pendeta bijak Delphic. Kata kerja Hermeios dan kata kerja lebih umum hermeneuein dan kata benda hermeneia diasosiasikan pada Dewa Hermes, dari sanalah kata itu berasal. Pada intinya orang Yunani berhutang budi kepada Hermes bahasa dan tulisan-sebuah mediasi di dengan penemuan mana pemahaman

manusia dapat menangkap makna dan menyampaikan kepada orang lain. Hermes membawa pesan takdir; hermeneuein mengungkap sesuatu yang membawa pesan, sejauh ia diberitakan bisa menjadi pesan. Tindakan mengungkap ini menjadi penjelas yang tertata terhadap apa yang sudah dikatakan. Dengan menelusuri akar kata palingt awal dalam Yunani, orisionilitas kata modern dari hermenuetika dan hermenutis mengasumsikan proses membawa sesuatu untuk dipahami, terutama seperti proses ini melibatkan bahasa, karena bahasa merupakan mediasi paling sempurna dalam proses. Ada tiga bentuk makna dasar hermeneuein dan hermeneia yang diasosiasikan dengan Hermes dalam mediasi dan proses membawa pesan agar dipahami, yaitu; mengatakan, menjelaskan dan menerjemahkan. Ketiga-tiganya bisa diwakili dalm bentuk kata dalam bahasa Inggris to interpret Persoalannya, kata latin hermeneutica belum muncul sampai abad ke-17, namun baru muncul pertama kali saat diperkenalkan oleh seorang teolog Strasborg bernama johann Konrad Danhauer (1603-1666) dalam bukunya yang berjudul : Hermeneutica sacra, Sive methodus Eksponendarums

Sacrarum Litterarum, yamg menilai bahwa Hermeneutika adalah syarat terpenting bagi setiap ilmu pengetahuan yang mendasarkan keabsahannya pada interpretasi teks-teks. Ia secara terbuka mendeskripsikan inspirasinya dari Risalah Peri hermeneias (de interpretations) Aristoteles, yang mengklain bahwa ilmu interpretasi yang baru berlaku tidak lain menjadi pelengkap dari Organon Aristotelian.

C. Teori dan konsep Menurut Gadamer hermeneutik adalah pertemuan dengan Ada (being) yang dapat dipahami dengan bahasa. Karakter linguistik realitas manusia itu sendiri, dan hemeneutika larut ke dalam persoalan-persoalan yang sangat filosofis dari relasi bahasa dengan ada, pemahaman, sejarah, eksistensi, dan realitas. Paul Ricoeur dalam De Iintretation (1965), mendefinisikan hermeneutik yang mengacu balik pada fokus eksegesis tekstual sebagai elemen distigtif dan sentral dalam hermeneutika.yang kita maksudkan dalam hermeneutika adalah teori tentang kaidah-kaidah yang menata sebuah eksegesis, dengan kata lain, sebuah interpretasi teks partikular atau kumpulan potensi tandatanda keberadaan yang dipandang sebagai sebuah teks. Istilah Hermeneutika pada masa ini mengandung dua pengertian, yaitu Hermeneutika sebagai seperangkat prinsip metodologis penafsiran dan sebagai penggalian filosofis dari sifat dan kondisi yang tidak bisa dihindari dari kegiatan memahami. Namun berdasarkan bentuk dasar makna hermeneuein dibagi menjadi tiga. Ricard Palmer (2005; 16-33).

a.

Hermeneuein sebagai mengatakan to say

Ini berasal dari asal mula hermes dalam memberitahukan kepada manusia. Hermes merupakan utusan dari Tuhan dalam tugasnya untuk memberitahukan kepada manusia. Ini mengasumsikan bahwa utusan di dalam memberikan kata, adalah mengumumkan dan menyatakan sesuatu, funsinya tidak hanya untuk menjelaskan tetapi untuk menyatakan. b. Hal Hermeneuein yang paling sebagai esensial dari menjelaskan kata-kata jelas. to explain bukanlah Seseorang mengatakan saja sesuatu saja, menjelaskan sesuatu, merasionalkannya, membuat bisamengekspresikan situasi tanpa harus menjelaskan, ekspresi merupakan interpretasi, dan merupakan bentuk interpretasi. c. Hermeneuein sebagai menerjemahkan To Translate Pada dimensi ini menafsirkan bermakna to translate (menerjemahkan). Menerjemahkan adalah bentuk khusus dari proses interpretasi dasar membawa sesuatu untuk dipahami. Dalam konteks ini mediasi bahasa orang itu sendiri. Dan ada enam definisi modern hermeneutik menurut Richard E. Palmer (2005;43-49) 1) Hermeneutika Sebagai Teori Eksegesis Bibel Bentuk pemahaman yang paling awal dari hermeneutika adalah merujuk pada prisnsip-prinsip interpretasi pada Bibel. seseorang membawa apa yang asing, jauh dan tidak dapat dipahami ke dalam menjelaskan juga

Lingkungan Protestan merasa sangat butuh terhadap pedoman interpretasi untuk membantu para pendeta dalam menafsirkan kitab suci. Pada hakekatnya hermeneutika ditunjukkan lingkup hermeneutika. Dalam hal ini hermeneutika teks. Dalam teologi, hemermeneutika sebagai tafsir historis pesan Bibel. Sejarah hermeneutika Bibel dapat ditelusuri melalui gereja primitif; interpretasi ganda Bibel abad pertengahan; interpretasi mistik; dogma; humanistik, dan sistem lain dari interpretasi. 2) Hermeneutika sebagai Metodologi Filologis Filologi klasik lahir bersamaan dengan perkembangan rasionalisme, dan hal tersebut mempengaruhi hermeneutika Bibel. Di situlah muncul kritik historis Keduanya yang lain. Konsep hermeneutik yang bernuansa Bibel akan berubah ke dalam hermeunetika sebagai kaidah umum dari eksegesis filologi, dangan Bibel salah satunya.
3)

oleh adalah

hermeutika Bibel, dan yang lainnya mengenai persoalan ruang sistem tafsir untuk mengungkapkan makna terembunyi di balik

dalam teologi dalam interpretasi yang

memaknai interpretasi Bibel yang beraliran gramatis dan historis. menjelaskan bahwa metode diaplikasikan terhadap Bibel, dapat juga diaplikasikan pada buku

Hermeneutika sebagai Pemahaman Ilmu linguistik: Terhadap hermeneutika Schleiermacher sebagai memiliki ilmu distingsi dan seni tersendiri

pemahaman,

tentang pemahamannya. Konsepsi hermeneutika diimplikasikan sebagai sebuah kritik radikal dari sudut pandang filologi, karena ia berusaha melebihi konsep hermeneutika sebagai sejumlah kaidah dan berupaya membuat hermeneutika menjadi

sistematis-koheren,

yakni

sebuah

ilmu

yang

berusaha

mendeskripsikan kondisi-kondisi pemahaman dalam berbagai aneka dialog. Hasilnya bukan hermeneutika filologi, tetapi hermeneutika umum (allgemeine hermeneutik) yang prinsipprinsipnya dapat digunakan sebagai fondasi bagi semua ragam interpretasi teks, yaitu sebuah hermeneutika yang menandai permulaan hermeneutika non-disipliner yang sangat signifikan. Untuk dapat disebut sebagai ilmu, maka suatu kajian itu hendaknya memiliki berbagai persyaratan dan prinsip, sedangkan untuk mempermudah pendekatan terhadapnya maka ilmu harus juga memiliki berbagai macam ciri yang menjadi esensi dari sistem ilmu itu sendiri. Terdapat sedikitnya empat persyaratan utama untuk sebuah ilmu, yaitu: (1) harus bersistem, (2) memiliki metode (3) objektif, dan (4) harus memiliki tujuan secara jelas dan dapat memberi manfaat bagi umat manusia. Di samping itu ilmu juga harus memiliki berbagai macam prinsip, di antaranya adalah faktualitas, intelektualitas, konsistensi, kontinuitas, dinamis, dan netralitas, sedangkan untuk memperkuatnya, maka ilmu memiliki berbagai ciri, yaitu empiris, analitis, instrumental dan verifikatif. Selanjutnya, dilihat dari segi bentuknya, ilmu harus merujuk pada sekumpulan pendapat atau pengetahuan yang disusun secara sistematis, diperoleh melalui proses metodologis dari observasi, eksperimen dan empiri secara objektif tentang alam semesta. Untuk itu, maka ilmu adalah pengetahuan teratur dan terbuktikan, yang secara rasional dan metodis muncul dari data yang diperoleh dari pengamatan, percobaan dan pengalaman, sedangkan konsep-konsep sederhana, dan kaitankaitan cerapan menjadi rumusan generalisasi, teori, kaidah, asas, dan penjelasan-penjelasan menjadi konsepsi yang menyeluruh

atas

sistem

konseptualnya.

Lantas

bagaimana

dengan

hermeneutika? Hermeneutika dalam posisinya sebagai ilmu tidak dapat dilepaskan dimaksud dari di berbagai Untuk prinsip itu, dan dalam persyaratan kaitannya seperti dengan atas.

pemahaman terhadap hermeneutika sebagai disiplin, maka berikut ada pentingnya dipaparkan posisi hermeneutika lengkap dengan sistemnya sesuai dengan sistem ilmu yang harus dipatuhi, sedangkan untuk pendekatannya digunakan ancangan secara historiografis. 4) Hermeneutika sebagai Fondasi Metodologi bagi

Geisteswissenschaften Hermeneutika dalam hal ini adalah inti disiplin yang dapat melayani sebagai fondasi bagi Geisteswissenschaften atau disiplin yang memfokuskan pada pemahaman seni, aksi, dan tulisan manusia. Hermeneutika ini merupakan disiplin yang memfokuskan pada interpretasi , dan khususnya terhadap interpretasi objek yang senantiasa bersifat historis. filsafat besar pada akhir abad ke-19, Wilhelm Dilthey, sekaligus sebagai seorang penulis biografi Schleiermacher, yang menyatakan bahwa hermeneutika adalah inti dari disiplin ilmu yang dapat memberikan pelayanan sebagai pondasi bagi geisteswissenschaften (yaitu semua disiplin yang memfokuskan pada pemahaman seni, aksi, dan tulisan manusia). Dalam menafsirkan ekspresi hidup manusia, apakah itu berupa karya sastra, secara hukum, historis. maupun Dilthey kitab suci harus pada memerlukan metode pemahaman tersendiri, yaitu tindakan pemahaman memfokuskan herhemeneutika sebagai kajian interpretatif terhadap objek yang

senantiasa

memiliki

dimensi

historis

yang

kemudian

diformulasikan dengan dasar-dasar humanis menjadi sebuah metodologi humanistik yang nyata bagi geisteswissenschaften. 5) Hermeneutka sebagai Fenomenologi Eksistensi dan Pemahaman Eksistensial. Hermeneutika dalam konteks ini tidak mengacu pada ilmu atau kaidah interpretasi teks namun penejelasan karakter fenomenologisnya tentang keberadaan manusia itu sendiri. Gadamer dalam pendapatnya menyatakan bahwa linguitik realitas manusia itu sendiri dan hermeneutika larut ke dalam persoalan-pesoalan yang sangat filosofi dari relasi bahasa dengan ada, pemahaman, sejarah, eksistensi, dan realitas. Martin Heidegger, dalam menyingkapi persoalan ontologis meminjam metode fenomenologis dari gurunya, Edmund Husserl, dan menggunakan studi fenomenologi terhadap cara berada keseharian manusia di dunia. Dia menyebut analisisnya yang dipresentasikan dalam karya Being And Time(1927), sebagai hermeneutika dasein. 6) Hermeneutika sebagai Sitem Interpretasi dalam konteks ini hermeneutika mempunyai makna proses penguraian yang beranjak dari isi dan maknayang nampak ke arah makna terpendam dan tersembunyi. Objek interpretasinya biasanya berupa teks dalam pengertian yang luas , bisa berupa simbol dalam mimpi atau mitos dari simbol masyarakat atau sastra. Freudian menggiring kita kearah ketidakpastian terhadap apa yang telah kita ketahui, antara mitos dan kenyataan, bahkan agama kita sendiri bisa kita curigai atau berkurangnya rasa kepercayaan kita terhadap apa yang kita yakini.

Recoeur mengatakan bahwa ada dua makna sindrom yang sangat berbeda dari hermeneutika pada masa modern : pertama yang dipresentasikan berkaitan oleh dengan demitologisasi symbol bulltmann, usaha yang untuk harmonis dalam

memperoleh makna tersembunya didalamnya kedua, berusaha untuk menghilangkan symbol sebagai representasi kesemuan realitas. Ia menghancurkan topeng dan ilusi dalam upaya rasiona yang sunggu-sungguh pada model demistifikasi. Fokus Ganda Hermeneutika a. Konsep Pemahaman Dalam konteks ini teori pemahaman sangat relevan bagi hermeneutika ketika pengalaman hidup, peristiwa pemahaman, dijadikan sebagai pijakan. Berpikir diorinetasikan kepada fakta, sebuah peristiwa di dalam semua kekonkritannya, daripada sekedar gagasan, ia menjadi fenomenologi dari peristiwa pemahaman. Fenomena pemahaman ini tidak boleh dipahami secar sempit dan doktrinal, namun demikian ia harus terbuka bagi semua bidang yang lain di mana ia dapat menyumbangkan sesuatu penangkapan yang utuh tentang apa dan bagaimana pemahaman terjadi, seperti epistimologi, ontologi, teori pembelajaran, analisis logika, dan sebagainya. b. Problem Hermeneutis Hermeneutik harus melangkah lebih jauh lagi dalam tindakan kompleks pemahaman ini. Hermeneutik harus dapat memformulasikan teori linguistik dan pemahamn historis seperti fungsi dalam interpretasi teks. Interpretasi yang luas dalam problem hermeneutik ini berusaha melihat peristiwa pemahaman teks sebagai hal yang selalu mencakup momen dalam kaitannya dalam konteks sekarang.

10

D. Tokoh-tokoh Besar Hermeneuistik 1. Hermeneutik Daniel Schleiermacher Schleiermacher adalah seorang salah satu raksasa intelektual di jamannya. Namun kendati beliau tidak pernah menulis suatu traktat yang sistematik tentang hermeneutik dan hanya meninggalkan beberapa catatan kecil kompedium kuliah, Schleiermacher telah meletakkan dasar hermenautika modern. Rekonsepsinya tentang hermeneutika, yang terbit dari refleksinya sebagai ahli eksegetika dan filologi, dipengaruhi oleh Plato, dan dinalar dalam konteks sistem idealisme Schelling, Fichte, dan Hegel. Schleiermacher melihat dua masalah universal dalam hermeneutika, yakni perjumpaan dengan sesuatu yang asing dan kemungkinan salah paham manakala kita harus memahami pikiran atau sejumlah pikiran lewat kata-kata. Arah baru yang dibicarakan oleh Schleiermacher adalah tekanan pada pemahaman terhadap hal yang dikatakan dalam suatu dialogia. Proses komparatif dan divinatorik yang merupakan penetrasi ke dalam struktur kalimat dan struktur pikiran pencipta hingga mengerti keaslian yang berasal dari dalam karya, yaitu proses hermeneutika. Hermeneutika adalah kegiatan mendengarkan yang penetratif tersebut dan disinilah hakikat hermeneutika harus dikaji dan dipelajari. Bagi mengalami Schleiermacher, kembali proses pemahaman kejiwaan tidak pencipta lain adalah Kita teks.

berangkat dari ungkapan yang sudah pasti dan selesai serta meniti kembali kenyataan kejiwaan yang menjadi pangkal tolak ungkapan tersebut.

11

Semakin tegaslah Schleiermacher bahwa objek operasi hermeneutika terdapat di dalam dua bidang, yakni bahasa dan pikiran. Schleiermacher mengatakan bahwa pemahaman adalah suatu teknologi, bukan proses mekanikal, bukan ilmu, untuk menyusun kembali pikiran/pemikiran orang lain. Schleiermacher melihat gaya bukan sebagai masalah hiasan. Gaya menandai kesatuan pikiran dan bahasa, kesatuan umum dan khusus di dalam proyek seorang pencipta. Pemikiran Schleiermacher pada lagi masalah bersifat bergeser dari konsepsi hermeneutika yang kejiwaan, Ia masalah menentukan diskusi atau tentang terpusat pada bahasa ke konsepsi hermeneutika yang terpusat merekonstruksi suatu proses mental yang yang hakikatnya tidak kebahasaan. melampaui bangunan aturan-aturan. Minatnya pada Schleiermacher, masalah kejiwaan adalah prestasi khas ia cenderung mengaburkan unsur tetapi

kesejahteraan dan unsur pentingnya bahasa dalam analisis arti. Proyek Hermeneutika Umum Schleiermacher a. Interpretasi Gramatis Diawali dengan menempatkan pernyataan berdasarkan aturan objektif dan umum. Interpretasi gramatis melihat karya dalam kaitannya dengan bahasa, baik dalam struktur kalimat maupun interaksi bagian-bagian karya, dan juga untuk karya lain dari tipe literatur yang sama. Maka dari itu kita dapat melihat prinsip-prinsip bagian dan keseluruhan karya bekerja dalam interpretasi gramatis. b. Interpretasi Psikologis Pendekatan Psikologis menggunakan koparatif dan firasat dalam dalam memahami pengarang. Dalam menggunakan

12

metode firasat

diharapkan seseorang dapat keluar dari diri

sendiri dan mentransfer formasikan dirinya ke dalam diri pengarang supaya ia dapat menangkap secara langsung proses mental pengarang. Ini tidak hanya untuk memahami pengarang dari sudut pandang psikologis, tapi juga untuk mendapatkan maksud mengarang dari dalam teks. 2. Hermeneutik wilhelm Dilthey Dalam yakni: a. Pengalaman Pengalaman hidup dimaknai sebagai suatu unit yang secara bersamaan diyakini mempunyai makna yang umum. Dengan kata lain suatu pengalaman melukis yang penuh makna, misalnya mencakup banyak perjumpaan dengan pangalamnpengalaman lain yang dipisahkan oleh waktu namun tetap saja disebut sebagai sebuah pengalaman. b. Ekspresi Bagi Dilthey ekspresi terutama bukan merupakan pembentukan perasaan seseorang, namun lebih sebuah ekspresi hidup, sebuah ekpresi mengacu pada ide, hukum, bentuk sosial, bahasa dan segala sesuatu yang merefleksikan produk kehidupan dalam manusia. c. Karya seni sebagai Obyektivikasi Pengalaman Hidup Karya seni tidak hanya menunjuk pada pengarangnya secara keseluruhann namun menunjuk pada hidup (kehidupan itu sendiri). d. Pemahaman hidupnya dilthey memiliki pemikiran-pemikiran dalam hermeneuistik sebagai fondasi gesteswissenschften

13

Pemahaman

merupakan

proses

jiwa

yang

dapat

memperluas pengalaman hidup manusia. Pemahaman memiliki manfaat membebaskan dari teorisasi rasional. Pemahaman bukan hanya merupakan tindakan pemikiran, namun merupakan proses transposisi dan pengalaman dunia kembali. Ia merupakan pengoperasian pikiran-pikiran kosong yang mencapai tranposisi pra-reflekif dari seseorang kepada orang lain. 3. Heidegger Menurut heidegger, Hermeneutika dialogis adalah interpretasi dengan asumsi bahwa pemahaman yang benar akan dapat dicapai malalui dialektika dengan mengajukan banyak pertanyaan. Artinya, pikiran penafsir juga menceburkan diri kedalam pembangkitan kembali makna teks. Dengan demikian, proses pemahaman adalah proses peleburan antara sekurangkurangnya dua horizon. Pengarang dan konteks historis dari teks dipertimbangkan dalam proses itu bersama dengan prasangkaprasangka penafsir seperti tradisi, kepentingan praktis bahasa dan budaya. Tokoh dari teori ini adalah murid Martin Heidegger sendiri, seorang filosof kelahiran Marbug bernama Hans-Georg Gadamer (1900-2002). Karier puncak Gadamer pada tahun 1960 ketika ia manulis karya yang cukup monumental berjudul Wahrheit und Methode (kebenaran tuhan blogspot) Kontribusinya terhadap seni berasal dari hakikat seni bukan terletak pada nilai keterampilan manusia, namun justru pada pengungkapannya. Menafsirkan karya seni berarti beralih ke dalam ruang yang terbuka di mana karya tersebut telah dan metode) yang kemudian menjadi rujukan kajian Hermeneutika kontemporer sampai saat ini. (ilmu

14

ditegakkan. Kebenaran seni bukanlah harmonisasi dangkal dengan sesuatu yang sudah ada (yakni pandangan tradisional akan kebenaran sebagai hal yang benar). 4. Gadamer dalam Kritiknya Hermeneutika kritus adalah interpretasi dengan pemahaman yang ditentukan oleh kepentingan social (social interest) yang melibatkan kepentingan kekuasaan (power interest) sang interpreter. Secara metodologis, teori ini dibangun di atas klaim bahwa setiap bentuk penafsiran dipastikan ada bias-bias dan unsure-unsur kepentingan politik, ekonomi, social, termasuk bias strata kelas, suku, dan gender. Artinya, dengan menggunakan metode ini, konsekkuensinya kita harus curiga dan waspada (kritis) terhadp bentuk tafsir, pengetahuan atau jargon-jargon yang dipakai dalam sains dan agama. Tokoh dari teori ini adalah Jurgen Habermas (1929-) seorang filosof Jerman yang juga belajar Sebab, politik. bahasa Sejalan sebagai suatu dengan unsure fakta Gadamer, ia fundamental juga menempatkan

Hermeneutika.

analisis

dilakukan melalui hubungan simbol-simbol sebagai simbol dari fakta. Hanya saja Hermeneutika dialogis Gadamer dianggapnya kurang memiliki kesadaran social yang kritis. Kalau menurut Gadamer, pemahaman didahului dengan pra-penilaian (prejudgement), maka bagi Habermas pemahaman didahului oleh kepentingan. Artinya teori ini lebih mengedepankan refleksi kritis penafsir dan menolak kehadiran prasangka dan tradisi. Sehingga untuk memahami suatu teks, seorang penafsir harus mampu mengambil prasangka. jarak atau melangkah keluar dari tradisi dan

15

5. Suwardi sekarang)

Endra

Surana

(Tokoh

Hermeneutika

Hermeneutika menurut Suwardi berarti tafsiran. Dalam studi sastra juga mengenal hermeneutik sebagai tafsir sastra. Suwardi mengemukakan enam pokok dalam menafsirkan sastra yang harus diperhatikan yaitu; a) Penafsiran yang bertolak dari pendapat, bahwa teks sastra sudah jelas. Isyarat-isyarat dan susunan-susunan teks membuka kesempatan untuk menemukan dalam diperlukan bagi pembaca yang kompeten arti yang tepat. Tanpa Penghayatan penghayatan,

penafsiran.

penafsiran akan dangkal. b) Penafsiran yang berusaha menyusun kembali arti historik. Penafsir dapat berpedoman pada maksud si pengarang seperti tampak pada teks sendiri atau di luar teks. Penafsiran juga dapat disusun denga cakrawala harapan pada pembaca pada waktu itu. Penafsir dapat menyususn kembali pandangan sosio budaya masyarakat terhadap sastra yang hidup dalam batin mereka. Penafsir juga bisa menghubungkan dengan aspek sejarah suatu teks. Contoh; berhubungan dengan masalah politik. c) Penafsiran hermeneutik baru yang diwakili oleh Gadamer berusaha memadukan masa silam dengan masa kini. Penafsir sadar bahwa ia berdiri ditengah-tengah arus sejarah baik penerima maupun penafsiran; cara ia mengerti sebuah teks turut dihasilkan sebuah tradisi. Penafsiran ditentukan oleh indifidu dan masyarakatnya. Dalam hal ini proses penafsiran sambil melebur cakrawala masa silam dan masa kini. Sasaran terakhir adalah agar

16

penafsir memahami teks dan menerapkannya yang baku dan lepas dari keterkaitan waktu pada situasi itu sendiri. d) Penafsiran yang bertolak pada pandangannya sendiri sastra. Hal ini sering dilakukan dengan mengenai

presentasi bahwa kita bisa menunjukkan arti teks yang pokok. Contoh; peneliti menafsirkan dari aspek feminis kary-karya NH. Dhini, Isma Sawitri dan sebagainya. Penafsiran terfokus pada gerakan wanita dalam rangka emansipasi, peneliti dapat pula memahami karya-karya pengarang wanita yang bernafaskan emansipasi. e) Penafsiran yang berpangkal pada suatu problematik tertentu misalkan dari aspek politik, psikologis, sosiologis, moral, dan senagainya. Harmeneutik ini beranggapan penafsiran karya sastra bersifat parsial, hanya bagian tertentu saja yang sejalan dengan isu strategis. Namun hal ini dilakukan ketika seseorang harus menjadi pembicara pada suatu temu ilmiah yang tematik. f) Penafsiran yang tak langsung berusaha agar memadahi sebuah teks diartikan, melainkan henya ingin menunjukkan kemungkinan-kemungkinan yang tercantum di dalam teks, sehingga Pendekatan pembaca yang sendiri dapat pada menafsirkannya. pembaca ini berpedoman

dinamakan estetik reseptif. Pengarang memepergunakan aspek retorik, stilistika, struktural, tetapi tetap ada juga bidang-bidang yang dibiarkan kosong; peristiwa-peristiwa yang tidak diceritakan secara lengkap, tokoh tidak diajukan secara utuh, dan diajukan teka-teki tetapi tidak dijawab. Hal-hal kosong ini dapat mengaktifkan pembaca

17

E. Contoh Analisis Hermeneutika Dalam memahami makna yang terdapat pada sajak Abdul Wachid B.S yang berjudul Ingat kamu, nun penulis Abdul Wachid B.S ingin memberikan sebuah kolaborasi antara puisipuisi modern dengan puisi sufistik yang bersangkutan dengan relegiusitas makna mendalam, dan membuka segi simbol yang tak jelas, pembaca dituntut untuk dianalisi Ingat kamu, nun. Ingat kamu, nun Ingat kamu, nun Jauh jarak tak jua tertempuh Seperti dari bumi ke langit tujuh Wajah langit cerah bagai baju birumu Menjadikan aku selalu diharu biru memahami dan mencari pengertian dan hakekat nun sebenarnya, berikut teks sajak yang

Ingat kamu, nun Jauh dari alam mimpi dibangun dini hari Lalu kubuka jendela, ku buka pintu Ku basuhkan air sumber dengan kasih sayang Seperti mengingat wajahmu Pada jam-jam tahajut itu Air suci membawa kesembuhan hati Ingat kamu, nun Jauh sekaligus dekat Diluar ruang-waktu sekaligus Selalu di dalam taman yang bernama hati Kamu menggedor-gedor kesadaranku Kamu mengikut kabut disubuh putih Kemudian kamu menjelma matahari pagi Menerobos cela-cela jendela Kamarku, menjadikan dunia aku Selalu diharu-biru Ingat kamu, nun Dari awal hingga ke ujung jalan waktu Kamu menguntit langkah kakiku Kadang menarik-narik bajuku dari belakang

18

Kadang menghalang-halangi pandanganku ke depan Bahkan kamu menjegalku Sekedar agar aku terjatuh Lau bersimpuh didepan Mu Ingat kamu,nun Jarak tempuh mana lagi akan Kucari-cari: kamu menghilang Kamu hanya meninggalkan jejak-jejak keindahan : kupu-kupu putih yang Kemudian lenyap dibalik Perumpung bunga -Yogyakarta, Januari 2009-

Puisi

ini mengatakan bahwa adanya keterkaitan antara

kata-katanya yakni: Nun Jauh - dekat Bumi - langit ke tujuh Diluar - di dalam Awal jalan ujung jalan Depan belakang Menarik-narik menghala-halangi Terjatuh bersimpuh dari beberapa kata tersebut diatas sudah bisa diraba-raba , kemana arah pemaknaan nun, namun pemaknaan ini tidak boleh lepas dari puisi keseluruhan. Kemudian dari proses penterjemahan dalam memahami puisi Ingat kamu, nun di atas, sesungguhnya banyak sekali makna yang menarik untuk dipecahkan, pengarang dalam ke Agungan Nun sendiri, sajaknya berperan sebagai hamba yang mencari rahasia besar dibalik simbol, atau makna

Tuhan-Nya. Pencarian itu dimulai dari diksi yang menyimpan

19

sebagaimana telah di tulis di dalam Al-Quran pada surat AlQolam, berangkat dari huruf tersebut penulis Abdul Wachid B.S mengambil satu huruf yang cukup menarik dan mempunyai rahasia besar akan kebesaran Allah. Dalam puisinya yang lain dalam satu antologi puisi berjudul Yang terdapat satu sajak yang membicara tentang huruf nun yang berjudul Di ujung nun. Di ujung nun Jalan bercabang dua Di ujung nun Jalan mengapa menjelma dua? Di atasnya ada satu titik takdir -Yogyakarta, Januari 2009Kemudian penterjemahan menurut kami dari segi bahasa, penggambaran, pengibaratan, ini semua merujuk pada halhal yang religius, sehingga kami mengaitkan penafsiran puisi ini dengan tafsiran Al Quran, dan akan rahasia dalam huruf nun di dalam Al-Quran pada surat Al-Qolam membawa pengarang dalam sebuah pemikiran hakikat logika yang dicapai seoarang hamba kepada Tuhannya untuk mengetahui kebesaran dan kekuasaan Allah; ( = Nuun) kemudian dilanjutkan dengan ayat kedua ( = Demi qolam dan apa yang mereka tulis). Ada sekelompok aliran dalam Islam yang menafsirkan bahwa nun hanya Allah yang tahu, dan nun adalah singgasana Tuhan yang terdapat jauh di atas sana. Kalau penafsiran ini benar tentu saja tempat dan kedudukan bagi Tuhan itu menduduki dan tinggi. Kita sudah pasti tidak akan dapat menjelaskan huruf nun tersebut mempunyai makna apa Wallahu alam karena nun haruslah memiliki pennafsiran yang paling

20

adalah esensi yang sangat rahasia dari rahasia Allah dan keagungan Allah, dan bahkan keagungan seluruh makhluk-Nya. seluruh keagungan Tuhan yang digambarkan dengan nun atau dalam arti harfiah kamus bahasa Indonesia berarti yang paling. Dalam penafsiran adalah kemahaberkuasaan (Kamiliyah) dan kebesaran (Jalaliah). Oleh sebab itu sifat-sifat ini kerahasiaan ini menunjukkan betapa agung kedudukan-Nya. Secara` konteks interen puisi Ingat kamu, nun berhubungan dengan sajak di ujung nun yang masih dalam satu antologi puisinya Abdul Wackid B.S Di ujung nun Jalan bercabang dua Bila yang satu naik, bila yang satu turun Lalu langkah kaki bertemu dimana? Jalan mengapa menjelma dua? Di atasnya ada satu titik takdir Matahari: di mana cinta tak harus berakhir Yogyakarta, Januari 2009 Tingkat penggambaran antara dua cabang yang menuju jalan dimana pengarang menggunakan kalimat Bila yang satu naik, bila yang satu turun ketetapan apa yang dilakukan oleh manusia dimuka bumi akan menghantarkan perbuatannya atau tingkatan keimanan dan ibadah yang menentukan kelak dialam baqo akan diketahui dia berada di atas atau dibawah, esensi ini sama dengan penegasan Allah, segala amal akan diperhitungkan, yang digambarkan melalui diksi naik dan turun hal ini sama dengan surga dan neraka, dan satu titik tersebut akan menentukan apakah seorang akan ada di bawah atau di atas, dan dibalik itu pengarang mencoba memperjelas dimana jalan yang akan dipilih oleh seoarang hamba yang akan menuntunnya ke dalam sebuah titik dimana Allah ada di sana.

21

Dalam puisi Abdul Wachid B.S yang berjudul Ingat kamu, nun juga ditemukan sajak yang lain atau dengan kata lain sajak Ingat kamu, nun berkontektual dengan sajak Nun karya Fakhrunnas M.A Jabbar dalam antologi puisinya yang berjudul Airmata Barzanji secara tidak langsung. Nun Inilah kait nun dari julang langit yang jauh Nun bukit mana dari julang langit yang jauh Nun dari kata apa dari ujung langit yang jauh Nun dari ayat mana dari julang langit yang jauh Inilah lingkaran nun yang tak pernah bersentuh ujungnya Nun dari ayat dan kitab suci Dari Zabur Dari Taurat Dari Injil Dari Al-Quran Nun di sana dari Air Lembah Eufrat Nun di sana dari Makkah dan Madinah mandi cahaya. Pekanbaru, 1981 Fakhrunnas M.A Jabbar Dari pandangan perspektif tersebut, maka pemaknaan sebuah sajak Ingat kamu, nun karya Abdul Wachid B.S harus didasarkan dengan pemaknaan-pemaknaan secara menyeluruh, sebelum mencari pandangan filosofis dalam pandangan pengarang. Pengambilan simbol nun dalam sajak tersebut merupakan hal yang pertama yang harus diketahui baik arti atau makna, didalam kamus bahasa Indonesia sendiri diksi Nun berarti: sana, di sana, atau nama huruf ke-25 dalam abjad Arab. Sebuah gambaran pencarian yang harus di jalani oleh seorang hamba untuk mencapai maqon kedekatan dengan Tuhannya seperti di tulis dalam sajaknya pada bait pertama baris tiga

22

Seperti dari bumi ke langit tujuh. Sedangkan untuk mencari kedekatan tersebut penggarang menggambarkan cara untuk mendekatkan diri dengan Tuhan yakni dengan cara bangun ditengah malam untuk sholat tahajud dimana disana seorang hamba mempunyai kedekatan dengan Tuhannya sehingga hati seorang hamba bisa mencapai tingkatam maqom yang dekat atau benar-benar mendialogkan pikirannya dengan Tuhan. Kedekatan hamba dengan Tuhan inilah yang coba digambarkan oleh Abdul Wachid B.S lewat sajaknya pada bait kedua baris ke empat Selalu didalam taman yang bernama hati bahwa konsep kedekatan Tuhan di ukur dimana segala tingkah laku perbuatan adalah dari kedekatan hati (marifat) dan dimana Tuhan berada dihati seoarang hamba, dalam hadis kudsi dijelaskan juga seoarang hamba jika berniat mendekatkan diri kepada Tuhannya maka Tuhan akan dekat dengan hamba tersebut, dan juga sebaliknya jika seoarang hamba jauh dari Tuhan jauh pula Tuhan dengan dimana kesejukan hamba seorang dalam tersebut, ang hatinya sebuah mencoba dengan keyakinan benar-benar kedudukan merasakan

mendekatkan diri melalui ibadahnya, seoarang hamba akan keyakinannya Allah selalu menjadi kekasih dan tempat dimana meminta segala pertolongan. Dengan menginterpretasi dan mencari makna dalam puisi Ingat kamu, nun diatas maka, akan ditemukan sebuah perpaduan kenyataan seoarang hamba yang megalami perjalanan kehidupan yang semula tidak ada kemudian di ciptakan oleh Allah dimuka bumi dan juga akan dimatikan lagi oleh Allah. Semua perjalanan kehidupan itu di ditulis dalam sajak Iangat kamu nun yang ditulis Dari awal hingga ke ujung jalanan waktu dan didalam perjalanan hidup manusia adalah

23

hakekatnya untuk beribadah kepada Allah, disinilah tingkat ketakwaan seorang hamba diuji oleh Allah melalui cobaan jegalan, tarikan, halangan dan berbagai tantangan kehidupan didunia lainnya yang kesemuanya itu tak lain untuk mengetahui seberapa besar tingkat kesabaran dan ketakwaannya seoarang hamba. Hal itu ditulis disajak Ingat kamu, nun di bait empat baris ke enam Bahkan kamu menjegalku sekedar aku terjatuh lalu bersimpuh dihadapan-MU Setelah seorang hamba melewati ujian dari Allah maka disinalah sang penulis puisi Abdul Wachid B.S melanjutkan dengan Ingat kamu, nun jarak tempuh mana lagi akan kucari cari di mana seorang hamba yang mencari kedekatan dan mencari maqom mairifatullah melalui segala kebesaran, keagungan, kekuasaan, dan maha kasihsayang-Nya, segala keindahan tersebut diciptakan-Nya dimuka bumi ini supaya manusia menegetahui kekuasaan-Nya. Dalam kajian hermeneutika yang menafsirkan sajak puisi Abdul wachid B.S dapat digambarkan dengan seorang hamba yang mencari maqom marifat atau usaha seorang hamba untuk mencoba mendekatkan diri kepada Tuhannya melalui berbagai upaya yang dapat dilakukan, diantaranya memelalui tawakal, sabar, dan puncaknya yakni takwa. Hal tersebut ditulis di dalam sajak Abdul Wachid B.S yang berjudul Ingat kamu, nun ditulis pada bait ke empat baris ke empat Kadang menarik-narik bajuku dari belakang/ kadang menghalang-halangi pandanganku kedepan/ nahkan kamu menjegalku/ sekedar agar akau terjatuh/ lalu bersimpuh dihadapan Mu. Secara pandangan persepektif Islam sajak Ingat kamu, nun karya Abdul Wachid B.S mengadung berbagai banyak pemaknaan, berangkat dari Al-Quran surat Al-Qolam disana

24

sudah ditulis bawah nun adalah sebuah kerahasiaan Allah, tidak banyak juga di jelaskan esensi nun itu sendiri didalam AlQuran, baik segi arti maupun makna. Dari pandangan orangorang sufi menganggap bahwa di sana merupakan sebuah kerahasiaan kekuasaan besar Allah, yang dan dimiliki Allah, Allah kebesaran dengan akan segala Maha Indah

kerahasiaannya yang telah diciptakan, Wallahu alam. Berangakat dari kerasiaan nun di dalam Al-Quran penulis Abdul Wachid B.S mencoba menerapkan konsep spiritual manunggaling kaula gusti yang seolah seoarang hamba yang mencari Tuhannya dengan susah payah dan meski melewati jarak yang cukup jauh dan juga melelahkan untuk bisa menemukan nun, Kebesaran Tuhannya. Dan diteruskan dibait ketiga baris ke empat Abdul wachid B.S menggambarkan tempat yang dicari oleh seorang hamba tersebut sebetulnya berada didalam hatinya sendiri Jauh sekaligus dekat/ di luar ruang sekaligus/ selalu didalam taman yang bernama hati.

F. Simpulan Hermeneutika adalah suatu proses interpretasi dengan menggunakan 3 langkah, yaitu: mengatakanto say, menjelaskan to explain, dan merterjemahkan to translate. Hermeneutika memberi tekanan pada historisitas, tidak hanya pada manusia saja tetapi juga pada bahasa dan makna. Hermeneutiknya meliputi baik objek maupun subjek sejarah, peristiwa dan sejarawannya, interpreter dan yang diinterpretasikan.

25

Hermeneutika dalam perjalanan historis memiliki sejarah yang cukup panjang, paling tidak dapat dipetakan dalam enam posisi, yaitu:
a. b. c. d.

Hermeneutika sebagai teori eksegesis Bibel, Hermeneutika sebagai metode dalam kajian filologi, Hermeneutika sebagai ilmu pemahaman linguistik, Hermeneutika sebagai fondasi metodologis dalam Hermeneutika sebagai pendekatan metodologis

geisteswissenschaften,
e.

dasein dan pemahaman eksistensial, dan


f.

Hermeneutika sebagai sistem interpretasi dalam ganda hermeneutika dikonsentarsikan pada

menemukan makna dan ikonoklasme. Fokus peristiwa pemahaman dan aneka problematika yang lebih diintensitaskan pada analisis bahasa secara fungsional yang dapat memberikan sumbangan ke bidang ilmu linguistik. Namun dalam hermeneutika yang terpenting adalah interpretasi bukanlah apresiasi. Dalam tindakan apresiasi itu merupakan tindakan tindak lanjutan dari proses interpretasi.

DAFTAR PUSTAKA Palmer, Richard E, 2003. Hermeneutics Interpretation Theory In Schlemacher, Musnur Endraswara, Hery Dilthey dan Heidegger And Gadamer, .Terj. Damanhuri 2003. Muhamed, Yogyakarta, Satra,

Pustaka Pelajar, Cet III. Suwardi. Metodologi Penelitian Epistemologi, Model, Teori, dan Aplikasi.

26

Hadi W M, Abdul. 2004. Hermeneutika, Estetika, dan Religiusitas: Esai-esai Sastra Sufistik dan Seni Rupa, Matahari. Raharjo, Grondin, Mudjia, Jean, 2008. Dasar-dasar Hermeneutika antara ArIntersionalisme dan Gadamerian, Jogjakarta. Ar-Ruzmedia. 2007. sejarah Hermeneutik, Jogjakarta, Ruzmedia. Sumber: http://id.shvoong.com/humanities/religionstudies/2177230-enam-pengertian-modernhermeneutika/#ixzz1bOj16Htq. Sumber;http://edhudaebillah.blogspot.com/2011/03/sejarah-dan-perkembanganhermeneutika.html

27